Anda di halaman 1dari 25

Kebutuhan Dasar Ibu Bersalin

By. Ulfatul Latifah, SKM

Kebutuhan Dasar pada Ibu Bersalin


1. 2. 3. 4. 5.

Dukungan fisik dan psikologis Kebutuhan makanan dan cairan Kebutuhan eliminasi Posisioning dan aktifitas Pengurangan rasa nyeri

1. Dukungan Fisik dan Psikologis


Setiap

ibu yg memasuki masa persalinan maka akan muncul perasaan takut, khawatir, ataupun cemas terutama pada ibu primipara Perasaan takut dapat meningkatkan nyeri, otot-otot menjadi tegang dan ibu mjd cepat lelah yg pada akhirnya akan menghambat proses persalinan Bidan adl orang yg diharapkan ibu sebagai pendamping persalinan yg dpt diandalkan serta mampu memberikan dukungan, bimbingan dan pertolongan persalinan

Asuhan

yg sifatnya mendukung selama persalinan merupakan suatu standar pelayanan kebidanan. Asuhan yg mendukung berarti bersifat aktif dan ikut serta dlm kegiatan yg sedang berlangsung. Jika seorang bidan sedang sibuk, maka ia harus memastikan bahwa ada seorang pendukung yg hadir dan membantu wanita yg sedang dalam persalinan Dukungan dapat diberikan oleh orang-orang terdekat pasien (suami, keluarga, teman, perawat, bidan maupun dokter)

Peranan suami saat proses persalinan dalam memberikan suport pada ibu Bersalin
Mengukur

lamanya waktu kontraksi Bernafas seirama dengan istrinya Membantu menopang istrinya pada detikdetik kontraksi Memijit-mijit punggung istrinya Menyuguhkan minuman Menyampaikan pesan istrinya kepeda perawat dan dokter Memberikan perhatian yg terus menerus dan mendorong semangat

Salah

satu keuntungan dari tindakan tersebut yaitu ; calon ibu akan mengurangi penggunaan obat selama bersalin yg dapat membawa efek negatif pada bayi.

Bidan harus mampu memberikan perasaan kehadiran


Selama

bersama pasien, bidan harus konsentrasi penuh utk mendengarkan dan melakukan observasi Membuat kontak fisik : mencuci muka pasien, menggosok punggung dan memegang tangan pasien Menempatkan pasein dlm keadaan yakin (bidan bersikap tenang dan bisa menenangkan pasein)

2. Kebutuhan Makanan dan Cairan


Makanan

padat dapat tidak boleh diberikan selama persalinan aktif, oleh karena makanan padat lebih lama tinggal dalam lambung dari pada makanan cair, shg proses pencernaan lebih lambat selama persalinan. Bila ada pemberian obat, dapat juga merangsang terjadinya mual/muntah yg dapat mengakibatkan terjadinya aspirasi ke dalam paru-paru Untuk mencegah dehidrasi, pasein dapat diberikan banyak minum segar (jus buah, sup) selama proses persalinan, namun bila bila mual/ muntah dpt diberikan cairan IV (RL)

3. Kebutuhan Eliminasi
Kandung

kencing harus dikosongkan setiap 2 jam selama proses persalinan. Bila pasien tidak dapat berkemih sendiri, dapat dilakukan kateterisasi oleh karena kandung kencing yang penuh akan menghambat penurunan bagian terbawah janin, selain itu juga akan meningkatkan rasa tidak nyaman yg tidak dikenali pasien karena bersama dgn munculnya kontraksi uterus

Rektum

yang penuh akan mengganggu penurunan bagian terbawah janin, namun bila pasein mengatakan ingin BAB, bidan harus memastikan kemungkinan adanya tanda dan gejala masuk pada kala II. Bila diperlukan sesuai indikasi dapat dilakukan lavement

4. Posisioning dan Aktifitas


Persalinan

dan kelahiran merupakan suatu peristiwa yg normal, tanpa disadari dan mau tdk mau harus berlangsung. Untuk membantu ibu agar tetap tenang dan rileks sedapat mungkin bidan tdk boleh memaksakan pemilihan posisi yg diinginkan ibu dalam persalinannya

Peran

bidan : mendukung ibu dalam memilih posisi apapun yg dipilihnya, menyarankan alternatif2 hanya apabila tindakan ibu tidak efektif atau membahayakan bagi dirinya dan bayinya, (misalnya menyarankan agar ibu berdiri atau berjalan-jalan), bidan harus menunjukkan suasan yg nyaman dan tdk menunjukkan ekspresi yg terburu-buru, memberikan kepastian yg menyenangkan serta pujian lainnya.

Posisi meneran
Adalah

posisi yang nyaman bagi ibu bersalin. Ibu bersalin dapat berganti posisi secara teratur selama persalinan kala II, karena hal ini sering kali mempercepat kemajuan persalinan dan ibu mungkin merasa dapat meneran secara efektif pada posisi tertentu yg dianggap nyaman bagi ibu.

Tujuan
Memberikan

kenyamanan dalam proses persalinan Mempermudah atau memperlancar proses persalinan dan kelahiran bayi Mempercepat kemajuan persalinan

Keuntungan dan manfaat posisi meneran bagi ibu bersalin


Mengurangi

nyamanan Lama kala II lebih pendek Laserasi perineum lebih sedikit Menghindari persalinan yang harus ditolong dengan tindakan

rasa sakit dan ketidak

Macam macam posisi meneran

1. Setengah duduk / duduk membantu turunya kepala, memberi kesempatan utk istirahat diantara kontraksi, mengurangi rasa nyeri hebat 2. Jongkok membantu penurunan kepala bayi, memperbesar ukuran panggul, mempercepat dorongan utk meneran 3. Merangkak posisi yg baik bagi ibu yg mengalami nyeri punggung, membantu janin dalam melakukan rotasi, mencegah peregangan perineum, mengurangi keluhan haemoroid

4. Tidur miring kiri Posisi yang baik bagi ibu jika kelelahan karena ibu bisa beristirahat dengan mudah diantara kontraksi shg ibu lebih santai. - oksigenasi lebih baik utk bayi - membantu mencegah terjadinya laserasi - memberi rasa santai bagi ibu yg letih 5. Berdiri, berjalan dan bersandart - efektif membantu stimulasi kontraksi uterus - membantu penurunan kepala bayi - mengirangi rasa nyeri

5. Pengurangan rasa sakit


Nyeri

pada kala satu persalinan adalah akibat adanya dilatasi serviks, segmen bawah rahim, adanya tahanan yg berlawanan, tarikan serta perlukaan pada jaringan otot-otot maupun ligamen-ligamen yang menopang struktur dilatasinya Dengan peningkatan kekuatan kontraksi, serviks akan tertarik, kontraksi yg kuat ini juga membatasi pengaliran oksigen pada otot-otot rahim shg timbul nyeri iskemik. Keadaan ini diakibatkan oleh kelelahan dan kecemasan yg selanjutnya akan menimbulkan ketegangan, menghalangi relaksasi bagian tubuh lainnya dan mungkin pula menyebabkan kehabisan tenaga

Sebagian

besar ibu bersalin mengalami rasa nyeri pada waktu melahirkan, namun intensitasnya rasa nyeri ini berbeda pada setiap ibu bersalin. Hal ini sering dipengaruhi oleh psikologis ibu saat bersalin (rasa takut dan berusaha melawan persalinan) serta ada tidak nya dukungan dari orang sekitar selama proses persalinan Faktor lain yg mempengaruhi persepsi nyeri antara lain : umur, sosial ekonomi, paritas, ukuran bayi maupun presentasi bayi dsb.

Posisi

ibu dan perubahan posisi Pijatan (masase) Tekanan (pressure) dan tekanan yg kuat (counterpresurre) Distraksi Teknik deep Relaxation (relaksasi mendalam)

Pendekatan non farmakologik dalam mengurangi nyeri persalinan

Posisi

ibu dan perubahan posisi Perubahan posisi termasuk ambulasi, telah diteliti hubungannya dgn pemakaian medikasi secara minimal utk mengurangi nyeri persalinan, kontraksi uterus menjadi lebih efektif dan meningkatkan kesadaran ibu terhadap pengaturan kelahiran. Pijatan (masase) Pijatan digunakan utk membantu relaksasi dan menurunkan nyeri melalui peningkatan aliran darah pada derah-daerah yg terpengaruh, merangsang reseptor-reseptor pada kulit shg merilekskan otot-otot, perubahan suhu kulit dan memberikan rasa nyaman.

Pendekatan non farmakologik dalam mengurangi nyeri persalinan

Tekanan

(pressure) dan tekanan yg kuat (counterpresurre) Tekanan pada akupresur dilakukan dgn menggunakan ujung2 jari atau ibu jari diatas titik akupresur, salah satunya adl sebuah tekanan menetap atau suatu kekuatan dlm gerakan kecil melingkar. Counterpresurre merupakan tekanan yg kuat pada titik tertentu dipunggung bawah selama kontraksi dgn menggunakan ujung jari atau alat tertentu atau tekanan menggunakan kepalan kedua tangan secara kuat. Metode ini bermanfaat untuk mengurangi nyeri yg hebat terutama di darah pinggang belakang

Distraksi

Teknik yg sangat kuat utk membuat nyeri yang sangat hebat dapat ditahan. Delakukan dengan pengaturan nafas, perubahan posisi dan usapan pada daerah perut Teknik Deep Relaxation (relaksasi mendalam) Sering dikenal dengan HypnoBirthing