Anda di halaman 1dari 9

HEMODIALISIS Pengertian Hemodialisis Hemodialisis adalah terapi pengganti ginjal pada pasien gagal ginjal akut, gagal ginjal

kronis, dan gagal ginjal terminal melalaui mesin. Hemodialisis temasuk jenis membran dialisis selain cangkok ginjal. Kelebihan dengan hemodialisis adalah pasien hanya datang ke rumah sakit minimal 2 kali perminggu sedangkan cangkok ginjal hanya dapat digantikan dengan ginjal asli yang diberikan oleh donor ginjal. Proses Hemodialisis Mekanisme proses pada mesin hemodialisis, darah pompa dari tubuh masuk kedalam mesin dialisis lalu dibersihkan pada dializer(ginjal buatan), lalu darah pasien yang sudah bersih dipompakan kembali ketubuh pasien. Mesin dialisis yang paling baru dipasaran telah dilengkapi oleh sistim koputerisasis dan secara terus menerus memonitor array safty-critical parameter, mencangkup laju alir darah dan dialysate, tekanan darah, tingkat detak jantung, daya konduksi, pH dll. Bila ada yang tidak normal, alarem akan berbunyi. dua diantara mesin dialisis yang paling besar adalah fresenius dan gambro. Dalam hemodialisis memerlukan akses vaskular(pembulu darah) hemodalisis (AVH) yang cukup baik agar dapat diperoleh aliran darah yang cukup besar, yaitu diperlukan kecepatan darah sebesar 200 300 ml/menit secara kontinu selama hemodialis 4-5 jam. AVH dapat berupa kateter yang dipasang dipembulu darah vena di leher atau paha yang bersifat temporer. Untuk yang permanen dibuat hubungan antara arteri dan vena, biasanya di lengan bawah disebut arteriovenous fistula, lebih populer bila disebut(brescia) cimino fistula. kemudian darah dari tubuh pasien masuk kedalam sirkulasi darah mesin hemodialisis yang terdiri dari selang inlet/arterial (ke mesin) dan selang outlet/venous (dari mesin ketubuh). kedua ujungnya disambung ke jarum dan kanula yang ditusuk kepembulu darah pasien. Darah setelah melalui selang inlet masuk kedialisar. Jumlah darah yang menempati sirkulasi darah di mesin berkisar 200ml. Dalam dialiser darah dibersihkan, sampah-

sampah secara kontinu menembus membran dan menyebrang ke kompartemen dialisat. di pihak lain cairan dialisat mengalir dalam mesin hemodialisis dengan kecepatan 500ml/menit masuk kedalam dialiser pada kompartemen dialisat. Cairan dialidat merupakan cairan yang pekat dengan bahan utama elektr;it dan glukosa , cairan ini dipompa masuk kemesin sambil dicampur dengan air bersih yang telah mengalami proses pembersihan yang rumit (water treatment). Selama proses hamodialisis, darah pasien diberi heparin agar tidak membeku bila berada diluar tubuh yaitu dalam sirkulasi darah mesin. Prinsip hemodialisis sama seperti metoda dialisis. Melibatkan difusi zat terlarut ke sembrang suatu selaput semi permiabel. Prinsip pemisahan menggunakan membran ini terjadi pada dializer. Darah yang mengandung sisa-sisa meabolisme dengan konsentrasi yang tinggi dilewatkan pada membran semipermiabel yang terdapat dalam dializer, dimana dalam dilizer tersebut dialirkan dialisate dengan arah yang berlawanan(counter current). Driving force yang digunakan adalah pebedaan konsentrasi zat yang terlarut berupa racun seperti partikel-partikel kecil, seperti urea, kalium, asam urea, fosfat dan kelebihan klorida pada darah dan dialysate. Semakin besar konsentrasi racuntersebut didalam darah dan dialysate maka proses difusi semakin cepat. berlawanan dengan peritoneal dialysis, dimana pengankutan adalah antar kompartemen cairan yang statis, hemodialisis bersandar apda pengangkutan konvektif dan menggunakan konter mengalir, dimana bila diasylate mengalir kedalam berlawanan arah dengan mengalir extracorporeal sirkuit. metoda ini dapat meningkatkan efektivitas dialisis. Dialysate yang digunakan adalah larutan ion mineral yang sudah disterilkan. urea dan sisa metabolisme lainya, seperti kalium dan fosfat, berdifusi ke dalam dialysate. Selain itu untuk memisahkan yang terlarut adalam darah digunakan prinsip ultrafiltrasi. driving force yang digunakan pada ultrafiltrasi ini adalah perbedaan tekanan hidrostatik antara darah dan

dialyzer. Tekanan darah yang lebih tinggi dari dialyzer memaksa air melewati membran. Jika tekanan dari dialyzer di turunkan maka kecepatan ultrafiltrasi air dan darah akan meningkat. Jika kedua proses ini digabungkan, maka akn didapatkan darah yang bersih setelah dilewatkan melalui dialyzer. Prinsip inilah yang digunakan pada mesin hemodialisis modern, sehingga keefektifitasannya dalam menggantikan peran ginjal sangat tinggi. Kapan Harus Dilakukan Hemodialisis? Cuci darah dilakukan jika gagal ginjal menyebabkan: Kelainan fungsi otak (ensefalopati uremik) Perikarditis (Peradangan kantong jantung) Asidosis (peningkatan keasaman darah) yang tidak memberikan respon terhadap pengobata lainnya. Gagal Jantung Hiperkalemia (kadar kalium yang sangat tinggi dalam darah)

Skema proses hemodialisa (National Kidney Foundation, 2001) Komplikasi Hemodialisis Menurut Tisher dan Wilcox (1997) serta Havens dan Terra (2005) selama tindakan hemodialisa sering sekali ditemukan komplikasi yang terjadi, antara lain : 1) Kram otot Kram otot pada umumnya terjadi pada separuh waktu berjalannya hemodialisa sampai mendekati waktu berakhirnya hemodialisa. Kram otot seringkali terjadi pada ultrafiltrasi (penarikan cairan) yang cepat dengan volume yang tinggi. 2) Hipotensi Terjadinya hipotensi dimungkinkan karena pemakaian dialisat asetat, rendahnya dialisat natrium, penyakit jantung aterosklerotik, neuropati otonomik, dan kelebihan tambahan berat cairan.

3) Aritmia Hipoksia, hipotensi, penghentian obat antiaritmia selama dialisa, penurunan kalsium, magnesium, kalium, dan bikarbonat serum yang cepat berpengaruh terhadap aritmia pada pasien hemodialisa. 4) Sindrom ketidakseimbangan dialisa Sindrom ketidakseimbangan dialisa dipercaya secara primer dapat diakibatkan dari osmol-osmol lain dari otak dan bersihan urea yang kurang cepat dibandingkan dari darah, yang mengakibatkan suatu gradien osmotik diantara kompartemen-kompartemen ini. Gradien osmotik ini menyebabkan perpindahan air ke dalam otak yang menyebabkan oedem serebri. Sindrom ini tidak lazim dan biasanya terjadi pada pasien yang menjalani hemodialisa pertama dengan azotemia berat.

5) Hipoksemia Hipoksemia selama hemodialisa merupakan hal penting yang perlu dimonitor pada pasien yang mengalami gangguan fungsi kardiopulmonar. 6) Perdarahan Uremia menyebabkan ganguan fungsi trombosit. Fungsi trombosit dapat dinilai dengan mengukur waktu perdarahan. Penggunaan heparin selama hemodialisa juga merupakan factor risiko terjadinya perdarahan. 7) Ganguan pencernaan

Gangguan pencernaan yang sering terjadi adalah mual dan muntah yang disebabkan karena hipoglikemia. Gangguan pencernaan sering disertai dengan sakit kepala. Infeksi atau peradangan bisa terjadi pada akses vaskuler. 8 ) Pembekuan darah Pembekuan darah bisa disebabkan karena dosis pemberian heparin yang tidak sesuai ataupun kecepatan putaran darah yang lambat.

Mengenai pasien yang menderita gagal ginjal dan harus menjalani pengobatan cuci darah beberapa kali dalam seminggu, para ulama berbeda pendapat, apakah hal itu membatalkan puasa atau tidak. Kelompok pertama berpendapat, cuci darah dapat membatalkan ibadah puasa. Karena, dalam cuci darah ada proses memberikan kepada tubuh darah yang sudah bersih dan terkadang ada tambahan zat lain yang merupakan nutrisi untuk menguatkan tubuh. Mereka menganalogikan cuci darah ini pada berbekam dengan kesamaan keduanya merupakan kegiatan mengeluarkan darah dari tubuh dan menyebabkan lemahnya seseorang. Meski, analogi itu tidak pas ( qiyas maa al-fariq ) karena berbekam mengeluarkan darah kotor dari tubuh tanpa dikembalikan atau diganti lagi sedangkan cuci darah adalah mengeluarkan darah yang mengandung zat beracun lalu mengembalikannya ke dalam tubuh dalam keadaan bersih. Padahal, dalam masalah berbekam ini, para ulama juga berbeda pendapat, di mana ulama Mazhab Hanbali, Ishaq, Ibnu Taimiyyah, dan Ibnu al-Munzir berpendapat bahwa berbekam membatalkan puasa. Pendapat ini berdasarkan hadis Nabi Muhammad SAW yang diriwayatkan Tsauban. Batal puasanya orang yang membekam dan orang yang dibekam. ( HR Ahmad, Abu Daud, Ibnu Majah dan al-Nasai ). Sedangkan, jumhur ulama dari Mazhab Hanafi, Maliki, dan Syafii berpendapat bahwa hukum berbekam adalah makruh dan tidak membatalkan puasa karena dapat melemahkan orang yang berpuasa. Ibnu Abbas meriwayatkan bahwa Nabi berbekam ketika sedang ihram dan juga berbekam saat berpuasa (HR Bukhari). Dari Tsabit al-Banani, ia berkata, Anas bin Malik ditanya, Apakah Anda membenci berbekam bagi orang yang berpuasa ? Beliau menjawab, Tidak, kecuali karena menyebabkan lemah.(HR Bukhari). Dan, mereka berpendapat, hadis yang menyatakan bahwa berbekam membatalkan puasa dinasakh oleh hadis yang membolehkan orang yang berpuasa untuk berbekam. Inilah pendapat yang kuat.

Sementara, ulama yang masuk kelompok kedua mengatakan, mencuci darah tidak membatalkan ibadah puasa. Mereka beralasan, cuci darah bukan aktivitas dalam bentuk makan dan minum. Hanya menyuntikkan cairan ke dalam perut kemudian mengeluarkannya kembali atau mengeluarkan darah kemudian mengembalikannya kembali setelah dibersihkan. Hadis-hadis tentang berbekam, baik yang menyatakan membatalkan puasa atau sebaliknya, tidak dapat dijadikan hujah karena adanya pertentangan. Dan, hukum asal orang yang berpuasa, tidak dianggap berbuka selama ia tidak makan, minum, dan berhubungan suami istri. Jika meragukan apakah seseorang batal puasanya atau tidak, hukum asalnya adalah tidak batal dan dilarang menghukumi ibadah seorang hamba kecuali dengan dalil yang jelas dan kuat. Cairan untuk pembersih darah dan zat-zat yang ditambahkan dalam aktivitas cuci darah tidak bertujuan untuk memberikan nutrisi kepada tubuh meskipun zat itu bisa dikategorikan sebagai nutrisi. Karena, tujuannya adalah pengobatan bukan untuk menutrisi tubuh. Di samping itu, orang yang melakukan cuci darah hanya melakukan hal yang biasa dilakukan oleh organ tubuhnya dan tidak mungkin ia tinggalkan. Ada juga ulama yang menggabungkan pendapat-pendapat di atas dengan mengatakan, jika kegiatan mencuci darah itu mengandung zat makanan atau nutrisi bagi tubuh maka cuci darah dikategorikan membatalkan puasa. Mereka menyamakannya dengan makan dan minum yang dapat memberikan kekuatan bagi tubuh. Tetapi, jika kegiatan cuci darah itu hanya sekadar mencuci darah dan tidak ada penambahan zat dan nutrisi, hal itu tidak membatalkan ibadah pua sa. Wallahu alam bish-shawab