Anda di halaman 1dari 32

LAPORAN TUTORIAL SKENARIO A BLOK V

DISUSUN OLEH : KELOMPOK 10 Tutor : Drs Sadakata Sinulingga Apt Mkes


Imam Zahid Johannes Lie Nuraidah Maghfiroh Rahayu Nindatama Neni Septria Ningsih Azizah Rus Lutfia Jim Christover Niq Kiki Rizki Arinda Luthfy Uly Marcelyne Sihite Aulia Putri Mentari Arief Tri Wibowo 04111001019 04111001038 04111001039 04111001050 04111001058 04111001063 04111001070 04111001075 04111001106 04111001114 04111001119

PENDIDIKAN DOKTER UMUM FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS SRIWIJAYA 2011

KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT karena atas ridho dan karunia-Nya laporan tugas tutorial skenario ini dapat terselesaikan dengan baik. Laporan ini betujuan untuk memenuhi tugas tutorial yang merupakan bagian dari sistem pembelajaran KBK di Fakultas Kedokteran Universitas Sriwijaya. Tak lupa penyusun mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu dalam penyusunan laporan tugas tutorial ini. Laporan ini masih belum sempurna. Oleh karena itu, kritik dan saran akan sangat bermanfaat untuk perbaikan di kemudian hari.

Palembang, November 2011

Penyusun

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ...................................................................................................................i KATA PENGANTAR ............................................................................................................... ii DAFTAR ISI............................................................................................................................. iii HASIL TUTORIAL DAN BELAJAR MANDIRI I. Skenario A Blok V ................................................................................................................ 1 II. Klarifikasi Istilah .................................................................................................................. 1 III. Identifikasi Masalah .............................................................................................................. 2 IV. Analisis Masalah ................................................................................................................... 3 - Keterkaitan antarmasalah ...................................................................................................... V. Learning Issues ........................................................................................................................ VI. Sintesis .................................................................................................................................... VII. Kesimpulan..\....

Daftar Pustaka ...............................................................................................................................

I.

SKENARIO A BLOK V Linda, seorang wanita berusia 28 tahun,sedang hamil dengan usia kehamilan 5 bulan, mengeluhkan rasa kesemutan di ibu jari, telunjuk dan jari tengah tangan kanannya sejak 2 bulan yang lalu. Rasa kesemutan tersebut terkadang juga diselingi rasa nyeri ataupun rasa seperti panas terbakar. Ia menyatakan tangan kanannya lemah dan mudah menjatuhkan benda-benda yang dipegang tangan kanannya. Ia juga menyatakan kesulitan untuk melakukan beberapa aktivitas menggunakan tangan kanan, seperti mengancing baju, menyisir rambut,dsb. Selebihnya, ia menyatakan merasa sehat, dan menyangkal adanya trauma atau nyeri leher.

II. KLARIFIKASI ISTILAH 1. Kesemutan 2. Nyeri : Rasa kebas di daerah tangan : Rasa sakit sepertiditusuk-tusuk jarum atau dijepit pada bagian tubuh 3. Trauma 4. Hamil : Luka atau cidera baik fisik maupun psikis : Keadaan mengandung embrio atau fetus di dalam tubuh, setelah penyatuan sel telur dan spermatozoa. 5. Keluhan 6. Sehat : Rasa keluh kesah : Keadaan kesejahteraan optimal fisik, mental sosial

III.

IDENTIFIKASI MASALAH 1. Linda mengeluhkan rasa kesemutan di ibu jari, telunjuk dan jari tengah tangan kanannya sejak 2bulan yang lalu. 2. Rasa kesemutan yang diselingi rasa nyeri ataupun rasa seperti panas terbakar. 3. Tangan kanannya lemah dan mudah menjatuhkan benda-benda yang dipegang tangan kanannya. 4. Kesulitan untuk melakukan beberapa aktivitas menggunakan tangan kanannya. 5. Dia merasa sehat dan menyangkal adanya trauma atau nyeri leher.

IV.

ANALISIS MASALAH 1. Linda mengeluhkan rasa kesemutan di ibu jari, telunjuk dan jari tengah tangan kanannya sejak 2bulan yang lalu. a. Bagaimana keterkaitan usia kehamilan dengan keluhan yang dialami? Pada saat kehamilan berusia 2 bulan janin membutuhkan hormon tyrosin untuk pertumbuhannya sehingga janin mengambil dari ibu. Dan ibu mengalami kekurangan tyrosin sehingga menyebabkan ibu mengalami sindrom terowongan karpal dan ibu merasa kesemutan, nyeri dan kelemahan otot. b. Bagaimana struktur anatomi pada terowongan karpal?
Nervus medianus dibentuk oleh bagian lateral dan medial pleksus brakialus, dan memasuki terowongan karpal yang dibatasi oleh tulang-tulang karpal pada bagian dasar dan kedua sisinya, dan ligamentum karpi transversum yang membentuk atap dari terowongan ini. Disamping nervus medianus, terowongan ini juga dilalui oleh sembilan tendon fleksor ( 4 tendon fleksor digitorum profundus, 4 tendon fleksor digitorum sublimis, dan 1 fleksor polisi longus). Pada telapak tangan, nervus medianus terbagi menjadi serabut motorik dan sensorik. Bagian motorik berjalan ke arah distal mempersarafi lumbrikal I dan II. Serabut sensorik dari nervus medianus setelah melewati terowongan karpal, mempersarafi ibu jari bagian medial, jari telunjuk, jari tengah, dan separuh bagian lateral jari manis. Jari telunjuk dan jari tengah masing-masing mendapat dua persarafan dari cabang digital ( satu di bagian lateral, dan satu di bagian medial), sedangkan ibu jari dan jari manis hanya mendapatkan satu cabang saraf.

c. Bagaimana mekanisme terjadinya kesemutan di ibu jari, telunjuk dan jari tengah tangan kanan? Kesemutan yang menyerang ujung jari, biasanya tangan kanan, dan kemudian berkembang menjadi rasa tebal, saat digunakan beraktivitas, adalah gejala sindrom terowongan karpal. Gejala kesemutan ini berkaitan dengan rongga di pergelangan tangan (karpal) yang mengalami pembesaran otot-otot sehingga menekan saraf yang melewati terowongan tersebut. Sindrom terowongan karpal bisa menjadi gangguan lebih serius bila didiamkan cukup lama, misalnya 1 2 tahun. Pada tahap ini tekanan otot sudah mengganggu aliran darah ke tangan, dengan akibat otot-otot yang mengalami kekurangan nutrisi akan mengecil, dan melemahkan otot.

2. Rasa kesemutan yang diselingi rasa nyeri ataupun rasa seperti panas terbakar. a. Bagaimana mekanisme terjadinya rasa nyeri? Antara stimulus cedera dan pengalaman subjektif nyeri terdapat empat proses : transduksi, transmisi, modulasi dan persepsi. Transduksi nyeri adalah proses rangsangan yang mengganggu sehingga menimbulkan aktivitas listrik di reseptor nyeri. Transmisi nyeri melibatkan proses penyaluran impuls nyeri dari tempat transduksi melewati saraf perifer sampai ke terminal di medula spinalis dan jaringan neuron-neuron pemancar yang naik dari medula spinalis ke otak. Madulasi nyeri melibatkan aktivitas saraf melalui jalur-jalur syaraf desendens dari otak yang dapat memengaruhi transmisi nyeri setinggi medula spinalis. Modulasi juga melibatkan faktor-faktor kimiawi yang menimbulkan atau

meningkatkan aktivitas di reseptor nyeri aferen primer. Akhirnya, persepsi nyeri adalah pengalaman subjektif nyeri yang bagaimanapun juga dihasilkan oleh aktivitas nyeri oleh saraf.

b. Apa saja faktor-faktor yang menyebabkan kesemutan? Faktor penyebab kesemutan Kurang minum Kekurangan vitamin B12
6

Kekurangan kalium Pola hidup yang tidak sehat Mengonsumsi alkohol Saraf kekurangan nutrisi karena pembulu darah terhambat.

c. Nervus apa saja yang berhubungan dengan rasa nyeri, panas terbakar pada tangan kanan? Nervus medianus

3. Tangan kanannya lemah dan mudah menjatuhkan benda-benda yang dipegang tangan kanannya. a. Otot apa saja yang menggerakkan tangan? Otot yang menggerakkan pergelangan tangan: Flexio dilakukan oleh musculus flexor carpi radialis,musculus flexor carpi ulnaris dan musculus palmaris longus.Otot-otot tersebut dibantu oleh musculus flexor digitorum

superficialis,musculus flexor digitorum profundus dan musculus flexor pollicis longus. Extentio dilakukan oleh musculus extensor carpi radialis longus, musculus extensor carpi radialis brevis dan musculus extensor carpi ulnaris.Dibantu oleh musculus extensor digitorum, musculus extensor indicis, musculus extensor digiti minimi dan musculus extensor pollicis longus. Abductio dilakukan oleh musculus flexor carpi radialis, musculus extensor carpi radialis longus dan musculus extensor carpi radialis brevis.Dibantu oleh musculus abductor pollicis longus,musculus extensor pollcis longus dan musculus extensor pollicis brevis. Adductio dilakukan oleh musculi flexor dan extensor carpi ulnaris.

Otot-otot yang menggerakkan tangan dan jari-jari : Musculus flexor pollicis longus dan brevis,musculus opponens

pollicis,musculi extensor pollicis longus dan brevis,musculi abductor pollicis longus dan brevis,musculus adductor pollicis,musculi

lumbricales,musculi interossei,musculus flexor digitorum superficialis dan profundus,musculus extensor


7

digitorum,,musculus

extensor

indicis,musculus extensor digiti minimi,musculi interossei dorsales,musculi interossea palmares, b. Bagaimana mekanisme kelemahan otot? Konsep kelelahan merupakan reaksi fungsional dari pusat kesadaran yaitu cortex cerebri yang dipengaruhi oleh dua sistem penghambat (inhibisi dan sistem penggerak/aktivasi). Sampai saat ini masih berlaku dua teori tentang kelelahan otot, yaitu teori kimia dan teori syaraf pusat 1) Teori kimia Secara teori kimia bahwa terjadinya kelelahan adalah akibat berkurangnya cadangan energi dan meningkatnya sistem metabolisme sebagai penyebab hilangnya efisiensi otot, sedangkan perubahan arus listrik pada otot dan syaraf adalah penyebab sekunder. 2) Teori syaraf pusat Bahwa perubahan kimia hanya penunjang proses, yang mengakibatkan dihantarkannya rangsangan syaraf oleh syaraf sensosrik ke otak, yang disadari sebagai kelelahan otot. Rangsangan aferen ini menghambat pusatpusat otak dalam mengendalikan gerakan sehingga frekuensi potensial gerakan pada sel syaraf menjadi berkurang. Berkurangnya frekuensi ini akan menurunkan kekuatan dan kecepatan kontraksi otot dan gerakan atas perintah kemauan menjadi lambat. Kondisi dinamis dari pekerjaan akan meningkatkan sirkulasi darah yang juga mengirimkan zat-zat makanan bagi otot dan mengusir asam laktat. Karena suasana kerja dengan otot statis maka aliran darah akan menurun, maka asam laktat akan terakumulasi dan mengakibatkan kelelahan otot lokal. Disamping itu juga dikarenakan beban otot yang tidak merata pada jaringan tertentu yang pada akhirnya akan mempengaruhi kinerja (performance) seseorang c. Nervus apa yang berkaitan dengan kelemahan otot? Nervus Medianus

4. Kesulitan untuk melakukan beberapa aktivitas menggunakan tangan kanannya. a. Mengapa Linda mengalami kesulitan melakukan aktivitas menggunakan tangan kanan?
8

Karena nervus medianus pada tangan kanannya tertekan atau terjepit sehingga menyebabkan nyeri dan kesemutan sehingga susah beraktivitas menggunakan tangan kanan. b. Sendi apa saja yang ada di tangan? Articulatio radiocarpalis (sendi pergelangan tangan).Articulatio berada diantara ujung distal radius dan discus articularis di sebelah atas (lekuk sendi) dengan os scaphoideum,os lunatum dan os triquetrum di bagian bawah (kepala sendi).Gerakan-gerakan yang mungkin dilakukan adalah flexio,extentio,abductio,adductio dan circumdictio. Articulatio intercarpalia.Articulatio berada diantara masing-masing tulang pada deretan proximal ossa carpi,deretan distal ossa carpi.Gerakan yang dapat dilakukan adalah sedikit gerakan meluncur atau bergeser. Articulatio carpometacarpaea tersebut dan merupakan plana articulatio junctura dan

intermetacarpaea.Articulatio synovialis yang mempunyai

ligamentum rongga

anterior,posterior sendi

interosseus.Semuanya

mempunyai

bersama.Dapat

dilakukan sedikit gerakan meluncur atau bergeser. Articulatio carpometacarpea pollex.Articulatio berada diantra os trapezium dan basis ossis metacarpi I yang berbentuk pelana.Gerakan yang mungkin dilakukan adalah flexio,extentio,abductio,adductio dan rotatio (oppositio). Articulatio metacarpophalangea.articulatio ini berada diantara caput ossis metacarpi dan basis phalanges proximalis.Gerakan yang mungkin dilakukan flexio,extentio,abductio dan adductio. Articulatio interphalangea.Articulatio interphalangea adalah sendi engsel sinovial yang mempunyai struktur yang sama dengan articulatio metacarpophalangea. c. Nervus apa saja yang ada di tangan? Nervus radialis Nervus medianus Nervus ulnaris Nervus cutaneus antebrachii medialis Nervus cutaneus antebrachii lateralis
9

N. cutaneus brachii lateralis inferior Nervus axillaris Nervus cutaneus brachii lateralis superior Nervus cutaneus brachii medialis Nervus intercostobrachialis Nervi supraclavicularis Nervi intercostales

d. Bagaimana hubungan antara otot dan saraf melakukan aktivitas pada tangan kanan?

terhadap kesulitan dalam

Terowongan karpal dilalui oleh saraf (nervus) medianus, serta beberapa urat (tendon) dari otot-otot lengan bawah yang menuju ke tangan. Tendon yang bekerja terus menerus akan mengalami inflamasi. Tendon yang membesar karen inflamasi menekan dan membuat nrvus medianus menjadi ikut teriritasi. Setelah itu menyebabkan saraf medianus mengalami inflamasi juga sehingga tangan akan terasa nyeri dan menyebabkan sulit melakukan aktivitas.

5. Dia merasa sehat dan menyangkal adanya trauma atau nyeri leher. a. Bagaimana hubungan saraf tangan dengan saraf pada leher?
Beberapa urat saraf bersatu membentuk jaringan urat saraf yang disebut pleksus. Ada 3 buah pleksus yaitu sebagai berikut. a. Pleksus cervicalis merupakan gabungan urat saraf leher yang mempengaruhi bagian leher, bahu, dan diafragma. b. Pleksus brachialis mempengaruhi bagian tangan. c. Pleksus Jumbo sakralis yang mempengaruhi bagian pinggul dan kaki. Pleksus brachialis terdiri dari bebera[pa saraf yang terdapat ditangan, yaitu:

saraf medianus di pergelangan tangan (menyebabkan sindroma terowongan karpal) saraf ulnaris di siku
10

saraf radialis di lengan atas

b. Otot apa yang ada di leher? Musculus sternocleidomastoideus merupsksn sebuah otot berbentuk pita yang berjalan miring ke bawah melewati sisi leher.Otot ini membentuk patokan permukaan yang jelas. Musculus omohyoideus mempunyai venter inferior,tendo intermedius dan venter superior. Fungsinya adalah menarik os hyoideum ke bawah. Musculus digastricus mempunyai venter posterior,tendo intermedius dan venter anterior.Berfungsi untuk menarik mandibula ke bawah atau mengangkat os hyoideum. Musculus stylohyoideus merupakan otot kecil yang berjalan di sepanjang pinggir atas venter posterior musculus digastrici.Berfungsi untuk mengangkat os hyoideum. Musculus sternohyoideus berfungsi menarik os hyoideum ke bawah. Musculus sternothyrohyoideus berfungsi menarik larynx ke bawah. Musculus thyrohyoideus berfungsi menarik os hyoideum ke bawah atau mengangkat larynx. Musculus platysma Musculus mylohyoideus Musculus geniohyoideus Musculus scalenus anterior,medius,posterior

c. Bagaimana Keterkaitan antara nyeri leher dengan nyeri pada tangan (kanan)?
Nyeri yang terjadi di saraf yang di leher akan menjalar sesuai dengan daerah saraf yang bersangkutan.

Gejala Nyeri Miofasial Seringkali, pasien ini memiliki banyak titik picu lemah diatas bahu mereka, leher dan punggung atas, di antara skapula mereka dan menyebabkan lengan lemah. Jenis rasa sakit ini dapat dihilangkan dengan pijatan atau akupresur untuk periode waktu yang singkat. Nyeri ini mungkin dipicu oleh stres.

11

KETERKAITAN MASALAH

Hamil

Penimbunan air (Pembengkakan tubuh)

Saraf terjepit

Kelemahan Otot

Nyeri

Kesemutan

Sulit beraktivitas

12

V. Pokok bahasan

LEARNING ISSUES What know Definisi I What I dont know What I have to How I will prove Struktur anatomi Menjelaskan (saraf, otot dan hubungan tulang) terowongan karpal Definisi terowongan karpal dengan learn

Terowongan Karpal

rasa kesemutan di jari tangan

Otot tangan

di

Macam-macam otot di tangan

Menjelaskan mekanisme kelemahan otot

Kehamilan

Definisi

Pengaruh kehamilan

usia

Menjelaskan usia kehamilan, kehamilan dengan sindrom terowongan karpal - Internet - Text book - Pakar - Journal

Saraf

yang

Definisi

Macam-macam saraf yang ada di leher

Menjelaskan apakah ada

ada di leher

hubungan saraf pada leher saraf

Mekanisme penghantaran rangsangan pada saraf

dengan

pada tangan

Sendi yang ada di tangan

Definisi

Macam-macam sendi yang ada di

Menjelaskan hubungan sendi-sendi

13

dan leher

tangan dan leher Peran tersebut pergerakan tangan dan leher Definisi sendi pada

pada dan dengan

tangan leher

kesemutan yang di alami Linda Menjelaskan hubungan kelemahan otot

Kelemahan otot

Mekanisme kelemahan otot

Faktor penyebab kelemahan otot

dengan kesemutan jari tangan

rasa di

Cara

mengatasi

kelemahan otot Ibu jari (anatomi dan histologi) Definisi Menjelaskan struktur anatomi dan histologi dari ibu jari Menjelaskan hubungan struktur anatomi histologi jari dan ibu

dengan

rasa kesemutan di jari tangan Jari telunjuk (anatomi dan histologi) Definisi Menjelaskan struktur dari jari telunjuk Menjelaskan hubungan struktur telunjuk dengan kesemutan jari tangan Jari tengah (anatomi dan histologi) Definisi Menjelaskan struktur dari jari tengah
14

jari

rasa di

Menjelaskan hubungan struktur jari

tengah dengan rasa kesemutan di jari tangan Kesemutan Definisi Mekanisme terjadinya kesemutan Faktor penyebab kesemutan Cara menghilangkan kesemutan Nyeri pada tangan Definisi Mekanisme rasa Menjelaskan hubungan rasa nyeri Penyebab nyeri Cara nyeri mengatasi dengan di -

nyeri pada tangan

kesemutan tangan

15

VI.

SINTESIS Kerangka Konsep


Hamil Trauma dan kerja tangan meningkat Penumpukan cairan Aktivitas tendon

Bayi mengambil hormon tyrosin ibu

Kekurangan hormon tyrosin

Kompresi N. Medianus Inflamasi tendon

Gangguan distribusi sensasi kulit

Kelemahan otot

Gangguan aliran darah intraneuron

Nyeri

Iritasi saraf

Gangguan transport aksonal

Inflamasi saraf

Perubahan neufisiologi

Nyeri

CTS

16

Carpal Tunnel Syndrome Carpal Tunnel Syndrome adalah sindroma dengan gejala kesemutan dan rasa nyeri pada pergelangan tangan terutama 3 jari pertama yaituibu jari, telunjuk dan jari tengah sebagai akibat adanya tekanan pada saraf medianus dalam terowongan karpal yang letaknya dipergelangan tangan. Carpal Tunnel Syndrome atau Sindroma Leri adalah sindroma akibat terperangkap dan kompresi nervus medianus diantara ligamentum karpalis dan struktur dalam tunnel carpal. Saraf dilengan kita ada 3 jenis yaitu radialis yang letaknya dibagian atas, medianus ditengah dan ulnaris berada di bawah. Saraf medianus agak spesifik, karena secara anatomis berjalan dibagian tengah lengan, melewati terowongan (tunnel) didaerah karpal di telapak tangan, kemudian menuju jari tangan. Carpal Tunnel Syndrome akan terjadi jika saraf medianus terjepit di terowongan karpal. Gerakan-gerakan yang dilakukan terus menerus dalam jangka waktu lama menyebabkan stress pada jaringan disekitar terowongan karpal sehingga jaringan tersebut mengalami degenerasi, dan menyebabkan saluran terowongan menjadi sempit.

Gejala dan tanda terjadinya Carpal Tunnel Syndrome yaitu:2 Gemetar dan kaku pada bagian-bagian tangan Sakit seperti tertusuk atau nyeri yang menjalar dari pergelangan tangan sampai kelengan terutama pada malam hari Kelemahan pada satu atau 2 tangan Nyeri pada telapak tangan Pergelangan jari tidak terkoordinasi dengan baik Lemah pegangan, sulit membawa ibu jari menyeberangi 4 jari lainnya. Sensasi terbakar pada jari-jari Kekakuan atau kram pada tangan pada pagi hari Ibu jari terasa lemas Sulit menggenggam atau ketidakmampuan mengepalkan tangan Kulit tangan kering dan mengkilap Tangan atau lengan bawah terasa lemah terutama pada malam atau pagi hari

Gejala klinik menurut berbagai penelitian secara umun diawali dengan gangguan
17

sensasi rasa, seperti parestesia, mati rasa (numbness), sensasi rasa geli (tingling) pada ibu jari, telunjuk dan jari tengah (persarafan nervus medianus). Timbul nyeri pada jarijari tersebut, dapat terjadi nyeri pada tangan dan telapak tangan. Mati rasa dan sensasi geli makin menjadi pada saat mengetuk dan menggerakkan tangan. Nyeri bertambah hebat pada malam hari sehingga terbangun dari tidur malam (nocturnal pain). Kadang pula pergelangan tangan serasa diikat ketat (tightness) dan kaku gerak (clumsiness). Selanjutnya kekuatan tangan menurun, kaku, dan terjadi atrofi thenar.

Patofisiologi Carpal Tunnel Syndrome Pergelangan tangan mempunyai struktur anatomi yang rumit dan aktif. Carpal Tunnel yang mirip terowongan berada di pergelangan tangan, dibentuk 8 tulang carpal dan fleksor retinaculum atau ligamentum carpal transversalis. Di dalam tunnel (terowongan) ini lewat atau tersusun secara rapat fleksor digitorum profunda dan superficialis, fleksor ligitorum dan nervus medianus . Patofisiologi Carpal Tunnel Syndrome sebagai berikut: Carpal tunnel adalah terowongan sempit di daerah pergelangan tangan yang dibentuk di sebelah dasarnya oleh tulang-tulang karpal dengan jaringan ikat (ligamen) intrinsik dan ekstrinsik yang membungkusnya, sedangkan atap terowongan dibentuk oleh jaringan ikat kuat yang dikenal sebagai ligamentum karpi transversum. Terowongan ini dilalui oleh saraf (nervus) medianus, serta beberapa urat (tendo) dari otot-otot lengan bawah yang menuju ke tangan. Urat-urat ini dikenal sebagai tendo fleksor polisis longus (1 buah), tendo fleksor digitorum superfisialis (4 buah) dan tendo fleksor digitorum profundus (4 buah). Nervus medianus dalam terowongan terletak superfisial atau lebih dipermukaan dari pada tendo dari otot-otot. Dengan demikian, nervus medianus akan terletak langsung di bawah ligamentum karpi transversum. Terjadinya sindrom ini bertumpu pada perubahan patologis yang diakibatkan oleh adanya iritasi secara terus menerus pada nervus medianus di daerah pergelangan tangan. Banyak faktor yang dapat mengawali timbulnya sindrom ini, baik sistemik maupun lokal, namun khusus bagi para pemakai komputer, faktor iritasi lokal terhadap nervus medianus inilah yang tampaknya perlu mendapat perhatian lebih banyak. Bila kedudukan antara telapak tangan terhadap lengan bawah bertahan secara tidak fisiologis untuk waktu yang cukup lama, maka gerakan-gerakan tangan akan mengakibatkan tepi ligamentum karpi transversum bersentuhan dengan saraf medianus secara berlebihan. Hal lain yang dapat terjadi, ada bagian persendian tangan yang mengalami tekanan atau regangan yang berlebih dan sebagai mekanisme kompensasi,
18

tubuh berusaha memperkuat bagian yang mendapat beban tidak fisiologis ini antara lain dengan mempertebal ligamentum karpi transversum. Penebalan ini akan mempersempit terowongan tempat lalunya saraf dan urat, dan lebih berat lagi akan menjepit saraf. Pada operasi, tak jarang dijumpai perubahan struktur pada nervus medianus di daerah proximal dari tepi atas ligamentum karpi ransversum, tanpa diikuti oleh penebalan ligamentumnya. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa kedua penyebab di atas dapat berjalan secara terpisah ataupun bersamaan. Nervus medianus sendiri mulai dari daerah pergelangan tangan, 94% merupakan serabut perasa / sensoris, sedangkan 6% merupakan serabut motoris yang ke arah ibu jari. Dengan demikian, pada awalnya gejala lebih banyak ditandai dengan kejadian parestesia (seperti kesemutan, rasa terbakar), sampai ke hipoanestesia (baal-baal sampai hilangnya rasa raba). Bila sudah ada gejala motorik (otot pangkal ibu jari tangan mulai mengecil, kekuatan berkurang), maka iritasi kemungkinan sudah berlangsung sejak lama. Diagnosa Carpal Tunnel Syndrom Diagnosa kejadia Carpal Tunnel Syndrom sebagai akibat pekerjaan dapat dilakukan dengan kriteria diagnostik yang ditetapkan oleh National Institute for Occupational Safety and Health (NIOSH) pada tahun 1989 berupa: 1. Terdapatnya salah satu atau lebih gejala parestesia, hipoanestesia, sakit/ baal/ mati rasa pada tangan yang berlangsung sedikitnya 1 minggu atau bila tidak terjadi terus menerus, sering terjadi pada berbagai kesempatan. 2. Secara obyektif dijumpai hasil tes Tinel atau tes Phalen positif atau berkurang sampai hilangnya rasa sakit pada kulit telapak dan jari tangan. Diagnosa dapat pula ditegakkan melalui pemeriksaan elektrodiagnostik antara lain dengan pemeriksaan elektromiografi. 3. Adanya riwayat pekerjaan seperti melakukan pekerjaan berulang atau repetitive, pekerjaan yang disertai kekuatan tangan, fleksi ekstensi, dan deviasi gerakan pergelangan dan jari tangan, menggunakan alat dengan getaran tinggi serta terjadi tekanan pada pergelangan tangan atau telapak tangan. Tes Tinel dilakukan melalui ketukan atau penekanan diatas syaraf medianus atau ligamentum volare pada pergelangan tangan pada arah telapak tangan. Dinyatakan positif bila timbul rasa nyeri, parestesia yang menjalar kearah ujung jari (distribusi syaraf medianus). Tes Phalen dilakukan dengan menekuk kedua tangan pada kedudukan fleksi maksimum pergelangan tangan selama 30 detik sampai 2 menit, namun secara rata-rata dilakukan selama 1 menit. Bila timbul rasa tebal atau parestesia di daerah persyarafan medianus
19

maka tes dinyatakan positif. Menurut Priguna Sidharta, tes Phalen dilakukan dengan menekuk kedua tangan pasien di sendi pergelangan tangan. Kemudian menekankan kedua dorsum manus satu dengan yang lain sekuat-kuatnya. Tangan yang merasakan nyeri atau kesemutan mengungkapkan bahwa terowongan karpal menyempit. Sensitifitas tes Tinel menurut Erdil, Dickerson dan Glicken berdasarkan penelitian berbagai ahli berkisar 44%-63%, sedangkan tes Phalen memiliki sensitivitas 25%-71%. Menurut Dwanto pada tes Tinel memiliki sensitivitas 80% sedangkan tes phalen 64%. Spesivitas tes Tinel dan tes Phalen masing-masing 50%. Kedua tes sangat bermanfaat dalam membantu menegakkan diagnostik, sederhana, dan tidak banyak membutuhkan banyak biaya. Pencegahan dan Penanganan Medis Carpal Tunnel Syndrom Pencegahan 1. Mengurangi posisi kaku atau awkward pada pergelangan tangan, gerakan repetitive, getaran peralatan tangan pada saat bekerja. 2. Peralatan kerja disesuaikan dengan alat kerja sehingga posisi tangan dapat bekerja secara natural dan nyaman. 3. Adanya modifikasi ruangan kerja selain nyaman berpengaruh pula pada kondisi kesehatan kerja bagi pekerja. 4. Mengubah metode kerja untuk mengurangi kelelahan diperlukan adanya istirahat sejenak untuk mengendalikan kekakuan otot. 5. Perlunya peningkatan pengetahuan tentang Carpal Tunnel Syndrome dari bahaya terjadinya hingga bagaimana cara untuk mengatasinya. Pengobatan Carpal Tunnel Syndrome biasanya diberikan obat-obatan anti inflamasi, dan relaksan untuk otot dan kalau diperlukan adanya fisioterapi. Khusus untuk Indonesia, sudah mulai dipakai pengobatan dengan menggunakan laser. Penemuan ini dilakukan oleh Hamidah Fadhil, penggunaan laser ini dapat mengurangi rasa nyeri pada penderita Carpal Tunnel Syndrome. Pengobatan alternatif lain antara lain adalah dengan metode terapi akupuntur dan yoga. Faktor yang Mempengaruhi Terjadinya Carpal Tunnel Syndrome Faktor yang mempengaruhi terjadinya Carpal Tunnel Syndrome meliputi: a. Umur Umumnya terjadi pada usia 29 sampai 62 tahun. Jumlah penderitanya cenderung meningkat dari tahun ke tahun, dan usianya cenderung semakin muda. Salah satu penelitian di Amerika menyebutkan , saat ini Carpal Tunnel Syndrome mengincar penderita usia 25-34 tahun. b. Jenis kelamin Perempuan ternyata memiliki risiko terkena Carpal Tunnel Syndrome lima kali lebih besar dibandingkan pria. Meskipun demikian tidak menutup kemungkinan
20

priapun dapat terkena Carpal Tunnel Syndrome pula. c. Kebiasaan atau hobi Syndroma ini mengincar orang yang banyak melakukan pekerjaan dengan tangan terutama jenis pekerjaan yang menuntut jari dan pergelangan tangan bergerak secara ritmik dan terus menerus seperti mengetik,memainkan alat musik seperti gitar maupun piano, menulis serta memasak. d. Riwayat penyakit Riwayat penyakit seperti rheumatoid arthritis14, pregnancy, diabetes mellitus, menopause, obesitas, penyakit raynoud serta akromegali. Kondisi ini sering terjadi pada wanita karena wanita terjadi perubahan hormon yang menyebabkan penyerapan cairan dan pembengkakan jaringan lebih sering terjadi seperti pada saat pregnancy, premenstruasi syndrom serta menopause. e. Riwayat pekerjaan Pekerjaan yang berisiko menyebabkan Carpal Tunnel Syndrome berdasarkan berbagai penelitian antara lain: penjahit, pekerja garmen, pengemasan makanan beku, pengepakan barang, pekerja pabrik mobil dan pesawat terbang, juru tulis, juru ketik, penyortir surat, tukang kayu, tukang cuci pakaian, pengecor logam, operator komputer4, pemain alat musik dan pemain jenis olah raga tertentu.

Struktur terowongan karpal


Nervus medianus dibentuk oleh bagian lateral dan medial pleksus brakialus, dan memasuki terowongan karpal yang dibatasi oleh tulang-tulang karpal pada bagian dasar dan kedua sisinya, dan ligamentum karpi transversum yang membentuk atap dari terowongan ini. Disamping nervus medianus, terowongan ini juga dilalui oleh sembilan tendon fleksor ( 4 tendon fleksor digitorum profundus, 4 tendon fleksor digitorum sublimis, dan 1 fleksor polisi longus). Pada telapak tangan, nervus medianus terbagi menjadi serabut motorik dan sensorik. Bagian motorik berjalan ke arah distal mempersarafi lumbrikal I dan II. Serabut sensorik dari nervus medianus setelah melewati terowongan karpal, mempersarafi ibu jari bagian medial, jari telunjuk, jari tengah, dan separuh bagian lateral jari manis. Jari telunjuk dan jari tengah masingmasing mendapat dua persarafan dari cabang digital ( satu di bagian lateral, dan satu di bagian medial), sedangkan ibu jari dan jari manis hanya mendapatkan satu cabang saraf.

21

22

Sistem Saraf Tepi


Sistem saraf tepi terdiri dari sistem saraf sadai dan sistem saraf tak sadar (sistem saraf otonom). Sistem saraf sadar mengontrol aktivitas yang kerjanya diatur oleh otak, sedangkan saraf otonom mengontrol aktivitas yang tidak dapat diatur otak antara lain denyut jantung, gerak saluran pencernaan, dan sekresi keringat.

1. Sistem Saraf Sadar Sistem saraf sadar disusun oleh saraf otak (saraf kranial), yaitu saraf-saraf yang keluar dari otak, dan saraf sumsum tulang belakang, yaitu saraf-saraf yang keluar dari sumsum tulang belakang. Saraf otak ada 12 pasang yang terdiri dari: 1. Tiga pasang saraf sensori, yaitu saraf nomor 1, 2, dan 8 2. lima pasang saraf motor, yaitu saraf nomor 3, 4, 6, 11, dan 12 3. empat pasang saraf gabungan sensori dan motor, yaitu saraf nomor 5, 7, 9, dan 10. Gambar Otak dilihat dari bawah menunjukkan saraf kranial 2

23

Saraf otak dikhususkan untuk daerah kepala dan leher, kecuali nervus vagus yang melewati leher ke bawah sampai daerah toraks dan rongga perut. Nervus vagus membentuk bagian saraf otonom. Oleh karena daerah jangkauannya sangat luas maka nervus vagus disebut saraf pengembara dan sekaligus merupakan saraf otak yang paling penting. Saraf sumsum tulang belakang berjumlah 31 pasang saraf gabungan. Berdasarkan asalnya, saraf sumsum tulang belakang dibedakan atas 8 pasang saraf leher, 12 pasang saraf punggung, 5 pasang saraf pinggang, 5 pasang saraf pinggul, dan satu pasang saraf ekor. Beberapa urat saraf bersatu membentuk jaringan urat saraf yang disebut pleksus. Ada 3 buah pleksus yaitu sebagai berikut. a. Pleksus cervicalis merupakan gabungan urat saraf leher yang mempengaruhi bagian leher,bahu, dan diafragma. b. Pleksus brachialis mempengaruhi bagian tangan. c. Pleksus Jumbo sakralis yang mempengaruhi bagian pinggul dan kaki.

2. Saraf Otonom Sistem saraf otonom disusun oleh serabut saraf yang berasal dari otak maupun dari sumsum tulang belakang dan menuju organ yang bersangkutan. Dalam sistem ini terdapat beberapa jalur dan masing-masing jalur membentuk sinapsis yang kompleks dan juga membentuk ganglion. Urat saraf yang terdapat pada pangkal ganglion disebut urat saraf pra ganglion dan yang berada pada ujung ganglion disebut urat saraf post ganglion. Sistem saraf otonom dapat dibagi atas sistem saraf simpatik dan sistem saraf parasimpatik. Perbedaan struktur antara saraf simpatik dan parasimpatik terletak pada posisi ganglion. Saraf simpatik mempunyai ganglion yang terletak di sepanjang tulang belakang menempel pada sumsum tulang belakang sehingga mempunyai urat pra ganglion pendek, sedangkan saraf parasimpatik mempunyai urat pra ganglion yang panjang karena ganglion menempel pada organ yang dibantu. Fungsi sistem saraf simpatik dan parasimpatik selalu berlawanan (antagonis). Sistem saraf parasimpatik terdiri dari keseluruhan "nervus vagus" bersama cabang-cabangnya ditambah dengan beberapa saraf otak lain dan saraf sumsum sambung.

24

Tabel Fungsi Saraf Otonom Parasimpatik mengecilkan pupil menstimulasi aliran ludah memperlambat denyut jantung membesarkan bronkus menstimulasi sekresi kelenjar pencernaan mengerutkan kantung kemih Simpatik memperbesar pupil menghambat aliran ludah mempercepat denyut jantung mengecilkan bronkus menghambat sekresi kelenjar pencernaan menghambat kontraksi kandung kemih

Berbagai Penyebab dan Gejala Nyeri pada Leher Penyebab paling umum nyeri leher adalah kelaianan pada jaringan lunak yang terkait pada cedera atau pemakaian dan aus yang berkepanjangan. Pada kasus yang jarang, infeksi atau tumor bisa menyebabkan sakit leher. Pada beberapa orang, masalah leher dapat menjadi sumber rasa sakit di punggung atas, bahu, atau lengan. Untuk atlet dan orang-orang dengan gaya hidup aktif, kemungkinan memiliki masalah leher cukup tinggi. Adanya trauma akibat jatuh, tergelincir dalam kecelakaan sepeda atau mobil yang tidak sepenuhnya disembuhkan dan diperbaiki dapat memburuk nyeri leher. Sedikit obat penghilang rasa sakit dapat mengurangi nyeri leher. Namun, jika dibiarkan tidak diobati untuk waktu yang lama, rasa sakit itu bisa menjadi akut. Bila gangguan sakit leher tidak hilang setelah enam minggu, Anda perlu berkonsultasi dengan dokter segera. Apa yang terjadi bila tidak diobati? Sebagai permulaan, Dr Lee menyarankan mengobati nyeri leher akut guna mencegahnya menjadi kronis. Sakit leher kronis dapat menyebabkan penurunan kondisi, otot kaku, kontraktur (leher bengkok) dan kekakuan. Akanada penurunan gerakan leher, dan bahkan mungkin membengkokkan tubuh. Gejala berkaitan dengan nyeri leher

Tonjolan diskus serviks Diskus yang terselip di daerah leher dapat menyebabkan nyeri leher berkepanjangan dengan kekakuan yang konstan dari sekitar leher dan otot bahu. Nyeri ini bisa menyebar ke bahu dan/atau lengan. Tergantung pada derajat tonjolan, ruas tulang belakang dapat dipersempit ke berbagai tingkat memberikan rasa kebas dan kelemahan pada tangan.

25

Sakit kepala Cervicogenic sakit kepala tertentu yang berhubungan dengan nyeri leher. Mereka muncul secara spontan, kadang begitu kuat hingga membangunkan pasien dari tidurnya. Rasa sakit kerap terasa tajam, dengan masing-masing durasi berlangsung dari beberapa menit sampai beberapa jam. Hal ini dapat disertai dengan rasa kebas di bahu ataupun tangan. Gejala Nyeri Miofasial Seringkali, pasien ini memiliki banyak titik picu lemah diatas bahu mereka, leher dan punggung atas, di antara skapula mereka dan menyebgabkan lengan lemah. Jenis rasa sakit ini dapat dihilangkan dengan pijatan atau akupresur untuk periode waktu yang singkat. Nyeri ini mungkin dipicu oleh stres. Fibromyalgia Nyeri otot yang secara umum melibatkan leher, pinggang bawah, bahu, bokong dan anggota gerak. Ada sering keterlibatan kelelahan yang parah, nyeri perut atau tekanan psikologis. Pasien mungkin mengalami kekakuan sendi di tangan, kaki dan leher di pagi hari Rheumatoid Arthritis Sebuah gangguan sistemik yang melibatkan kondisi inflamasi poly arthritis, melibatkan tangan dan kaki atau nyeri leher. Efek stres Jika seseorang bergegas untuk memenuhi tenggat waktu, tanpa sadar, otototot leher menegang dan leher memendek dan menyebabkan sendi leher tertekan. Studi telah menunjukkan bahwa stres mengurangi pernapasan seseorang, mengurangi oksigenasi untuk sejumlah otot tertentu. Sendi yang ada di tangan Articulatio radiocarpalis (sendi pergelangan tangan).Articulatio berada diantara ujung distal radius dan discus articularis di sebelah atas (lekuk sendi) dengan os scaphoideum,os lunatum dan os triquetrum di bagian bawah (kepala sendi).Gerakan-gerakan yang mungkin dilakukan adalah

flexio,extentio,abductio,adductio dan circumdictio. Articulatio intercarpalia.Articulatio berada diantara masing-masing tulang pada deretan proximal ossa carpi,deretan distal ossa carpi.Gerakan yang dapat dilakukan adalah sedikit gerakan meluncur atau bergeser. Articulatio carpometacarpaea dan articulatio intermetacarpaea.Articulatio

tersebut merupakan plana junctura synovialis yang mempunyai ligamentum anterior,posterior dan interosseus.Semuanya mempunyai rongga sendi

bersama.Dapat dilakukan sedikit gerakan meluncur atau bergeser.

26

Articulatio carpometacarpea pollex.Articulatio berada diantra os trapezium dan basis ossis metacarpi I yang berbentuk pelana.Gerakan yang mungkin dilakukan adalah flexio,extentio,abductio,adductio dan rotatio (oppositio). Articulatio metacarpophalangea.articulatio ini berada diantara caput ossis metacarpi dan basis phalanges proximalis.Gerakan yang mungkin dilakukan flexio,extentio,abductio dan adductio. Articulatio interphalangea.Articulatio interphalangea adalah sendi engsel sinovial yang mempunyai struktur yang sama dengan articulatio metacarpophalangea. Otot yang menggerakkan pergelangan tangan Flexio dilakukan oleh musculus flexor carpi radialis,musculus flexor carpi ulnaris dan musculus palmaris longus.Otot-otot tersebut dibantu oleh musculus flexor digitorum superficialis,musculus flexor digitorum profundus dan musculus flexor pollicis longus. Extentio dilakukan oleh musculus extensor carpi radialis longus, musculus extensor carpi radialis brevis dan musculus extensor carpi ulnaris.Dibantu oleh musculus extensor digitorum, musculus extensor indicis, musculus extensor digiti minimi dan musculus extensor pollicis longus. Abductio dilakukan oleh musculus flexor carpi radialis, musculus extensor carpi radialis longus dan musculus extensor carpi radialis brevis.Dibantu oleh musculus abductor pollicis longus,musculus extensor pollcis longus dan musculus extensor pollicis brevis. Adductio dilakukan oleh musculi flexor dan extensor carpi ulnaris.

Otot yang menggerakkan tangan dan jari Musculus flexor pollicis longus dan brevis,musculus opponens pollicis,musculi extensor pollicis longus dan brevis,musculi abductor pollicis longus dan brevis,musculus adductor pollicis,musculi lumbricales,musculi interossei,musculus flexor digitorum superficialis dan profundus,musculus extensor digitorum,,musculus extensor indicis,musculus extensor digiti minimi,musculi interossei dorsales,musculi interossea palmares,

27

Kesemutan atau Parestesia


Kesemutan atau parestesia dalam ilmu kedokteran, adalah sensasi pada permukaan tubuh tertentu yang tidak dipicu rangsangan dari dunia luar. Sebenarnya parestesia adalah sensasi rasa dingin atau panas di suatu bagian tubuh tertentu, atau sensasi rasa dirambati sesuatu. Parestesia itu timbul bila terjadi iritasi pada serabut saraf yang membawa sensasi kesemutan. Apa penyebabnya? Kesemutan terjadi jika syaraf dan pembuluh darah mengalami tekanan Misalnya, saat duduk bersimpuh atau menekuk kaki terlalu lama, maka syaraf dan aliran darah terganggu. Umumnya kesemutan akan mereda jika bagian tubuh yang mengalaminya digerakkan. Gejala penyakit serius Namun bila kesemutan tak hilang setelah bagian tubuh digerakkan, atau semula hanya dialami sebagian kecil organ tubuh namun kemudian merambat ke bagian yang lebih luas; atau bila semula hanya terjadi sekali-sekali dan menjadi kian sering; atau bila kesemutan menjadi rasa kebal, sebaiknya Anda segera memeriksakan diri ke dokter. Kesemutan jenis ini merupakan gejala penyakit serius. Dokter akan menyelidiki bagian tubuh yang mengalami kesemutan, luasnya, tempat awal kesemutan, dan perkembangan kesemutan itu sejak awal. Semua informasi ini akan menunjukkan penyebab masalah. Bisa jadi pada saraf tepi, pada otot, sumsum tulang belakang, atau bahkan otak. Beberapa gangguan kesehatan serius yang ditandai gejala kesemutan, antara lain: Radang sumsum tulang belakang (myelitis) Terjadi pada orang dewasa, kadang-kadang gejala kesemutan didahului oleh flu berat. Kesemutan yang dirasakan akan menghebat, naik dari ujung jari kaki sampai ke pusar (perut tengah). Gejalanya berkembang menjadi rasa tebal di permukaan kulit. Setelah fase ini, penderita akan mengalami kesulitan berjalan. Ini adalah gejala radang sumsum tulang belakang, yang terjadi karena serangan virus bernama cytomegalovirus (CMV). Penderita menjadi tidak bisa mengontrol buang air kecil. Buang air besar pun sulit. Penyakit ini dapat disembuhkan total, dapat pula cuma sembuh sebagian, tetapi ada juga yang sampai lumpuh. Diabetes mellitus atau kencing manis Pada penderita diabetes, kesemutan adalah gejala kerusakan pembuluh-pembuluh darah. Akibatnya, darah yang mengalir di ujung-ujung syaraf berkurang. Gejala yang dirasakan biasanya telapak kaki terasa tebal, kadang-kadang panas, dan kesemutan di ujung jari terus-menerus. Kemudian disertai rasa nyeri yang menikam, seperti ditusuk-tusuk di ujung telapak kaki, terutama pada malam hari. Carpal Tunnel Syndrome (CTS) Kesemutan yang menyerang ujung jari, biasanya tangan kanan, dan kemudian berkembang menjadi rasa tebal, saat digunakan beraktivitas, adalah gejala CTS. Gejala kesemutan ini berkaitan dengan rongga di pergelangan tangan (karpal) yang mengalami pembesaran otot-otot sehingga menekan saraf yang melewati terowongan
28

tersebut. CTS bisa menjadi gangguan lebih serius bila didiamkan cukup lama, misalnya 1 2 tahun. Pada tahap ini tekanan otot sudah mengganggu aliran darah ke tangan, dengan akibat otot-otot yang mengalami kekurangan nutrisi akan mengecil, dan melemahkan otot. Jantung Pada penderita sakit jantung, kesemutan dapat juga timbul karena komplikasi jantung dan sarafnya. Yang terjadi misalnya, si penderita menjalani operasi pemasangan klep jantung. Saat pemasangan, ada bekuan darah menempel, yang kemudian terbawa aliran darah ke atas, dan menyumbat salah satu pembuluh darah di otak. Bila sumbatan di otak itu kebetulan mengenai daerah yang mengatur sistem sensorik, si penderita akan merasakan kesemutan sebelah. Bila daerah yang mengatur sistem motorik juga terkena, kesemutan akan menjadi kelumpuhan. Rematik Rematik juga menimbulkan kesemutan atau rasa tebal. Gejala kesemutan karena rematik akan hilang bila rematik sembuh.

Faktor penyebab kesemutan Kurang minum Kekurangan vitamin B12 Kekurangan kalium Pola hidup yang tidak sehat Mengonsumsi alkohol Saraf kekurangan nutrisi karena pembulu darah terhambat.

Kelenjar Tiroid
Tiroid merupakan kelenjar kecil, dengan diameter sekitar 5 cm dan terletak di leher, tepat dibawah jakun. Kedua bagian tiroid dihubungkan oleh ismus, sehingga bentuknya menyerupai huruf H atau dasi kupu-kupu. Dalam keadaan normal, kelenjar tiroid tidak terlihat dan hampir tidak teraba, tetapi bila membesar, dokter dapat merabanya dengan mudah dan suatu benjolan bisa tampak dibawah atau di samping jakun. Kelenjar tiroid menghasilkan hormon tiroid, yang mengendalikan kecepatan metabolisme tubuh. Hormon tiroid mempengaruhi kecepatan metabolisme tubuh melalui 2 cara : 1. Merangsang hampir setiap jaringan tubuh untuk menghasilkan protein 2. Meningkatkan jumlah oksigen yang digunakan oleh sel.

29

Untuk menghasilkan hormon tiroid, kelenjar tiroid memerlukan yodium, yaitu suatu eleman yang terdapat di dalam makanan dan air. Kelenjar tiroid menangkap yodium dan mengolahnya menjadi hormon tiroid. Setelah hormon tiroid digunakan, beberapa yodium di dalam hormon kembali ke kelenjar tiroid dan didaur-ulang untuk kembali menghasilkan hormon tiroid. Gejalah- gejala penyakit tiroid Hipertiroidisme Denyut jantung yg cepat Tekanan darah tinggi Kulit lembat & berkeringat banyak Gemetaran Gelisah Nafsu makan bertambah disertai penambahan berat badan Sulit tidur Sering buang air besar & diare Lemah Hipotiroidisme Denyut nadi yg lambat Suara serak Berbicara menjadi lambat Alis mata rontok Kelopak mata turun

Tidak tahan cuaca dingin

Sembelit Penambahan berat badan Rambut kering, tipis, kasar Kulit kering, bersisik, tebal, kasar Kulit diatas tulang kering menebal & menonjol

Kulit diatas tulang kering menonjol & menebal

Mata membengkak, memerah & menonjol Mata peka terhadap cahaya Mata seakan menatap Kebingungan

Sindroma terowongan karpal

Kebingungan Depresi Demensia

30

VII.

KESIMPULAN
Linda mengeluhkan rasa kesemutan di ibu jari, telunjuk dan jari tengah tangan kanannya sejak 2 bulan yang lalu, terkadang juga diselingi rasa nyeri ataupun rasa seperti panas terbakar dan mudah menjatuhkan benda-benda yang dipegang tangan kanannya merupakan gejala sindrom terowongan karpal. Linda menggunakan tangan kanannya terlalu sering sehingga menyebabkan saraf nervus medianusnya terjepit yang merupakan penyebab sindrom terowongan karpal dan juga kekurangan hormon tirosin karena hormon tirosin linda diambil oleh janinnya untuk perkembangan janin yang merupakan penyebab sindrom terowongan karpal dari segi perubahan hormon.

31

VIII. DAFTAR PUSTAKA


Price dan Wilson. 2006. Patofisiologi Konsep Klinis Proses-proses Penyaki edisi 6 volume 2. Jakarta. EGC http://medicastore.com/penyakit/131/Kelenjar_Tiroid.html http://doktersehat.com/berbagai-penyebab-gejala-nyeri-pada-leher/#ixzz1fCAjdr1t http://bebas.ui.ac.id/v12/sponsor/SponsorPendamping/Praweda/Biologi/0086%20Bio%202-9e.htm http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/3459/1/penysaraf-aldi2.pdf http://isjd.pdii.lipi.go.id/admin/jurnal/261083135.pdf http://digilib.unimus.ac.id/files/disk1/105/jtptunimus-gdl-nananurqot-5202-3-bab2.pdf

32