Anda di halaman 1dari 48

PENGARUH PENGGUNAAN METODE PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE GIVING QUESTION AND GETTING ANSWERS TERHADAP HASIL BELAJAR AKUNTANSI

SISWA KELAS XI IPS SMA NEGERI 3 KOTA JAMBI

PROPOSAL

DISUSUN OLEH: KURNIA A1A108056

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS JAMBI 2012

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL .................................................................................................... i HALAMAN PERSETUJUAN .................................................................................... ii LEMBAR PENGESAHAN ......................................................................................... iii LEMBAR PERNYATAAN ......................................................................................... iv HALAMAN PERSEMBAHAN .................................................................................. v ABSTRAK .................................................................................................................... vi KATA PENGANTAR .................................................................................................. vii DAFTAR ISI ................................................................................................................. x DAFTAR TABEL ........................................................................................................ xiii DAFTAR BAGAN ....................................................................................................... xiv DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................................ xv BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penulisan ........................................................................................ 1 1.2 Rumusan Masalah .................................................................................................... 5 1.3 Batasan Masalah ...................................................................................................... 6 1.4 Tujuan Penelitian ..................................................................................................... 6 1.5 Manfaat Penelitian ................................................................................................... 6 1.6 Definisi Operasional ................................................................................................ 7 BAB II KAJIAN PUSTAKA 2.1 Belajar dan Hasil Belajar ......................................................................................... 8 2.1.1 Pengertian Belajar ........................................................................................... 8 2.1.2 Pengertian Hasil Belajar ................................................................................. 22 2.2 Model Pembelajaran Kooperatif (Cooperative Learning) ....................................... 26 2.2.1 Pengertian Pembelajaran Kooperatif (Cooperative Learning) ........................ 26 2.2.2 Tipe Giving Questions and Getting Answers .................................................. 29 2.3 Metode Konvensional .............................................................................................. 33 2.3 Gambaran Umum Mata Pelajaran Akuntansi .......................................................... 35 2.3.1 Pengertian Akuntansi ...................................................................................... 35 2.3.2 Proses Akuntansi ............................................................................................. 36 x

2.3.3 Kegunaan Informasi Akuntansi bagi Pemakai ................................................ 37 2.4 Kerangka Berpikir .................................................................................................... 39 BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Jenis Penelitian ......................................................................................................... 41 3.2 Tempat dan Waktu Penelitian .................................................................................. 42 3.3 Variabel Penelitian ................................................................................................... 42 3.3.1 Variabel Bebas (X) ......................................................................................... 43 3.3.2 Variabel Terikat (Y) ........................................................................................ 43 3.4 Subjek Penelitian ..................................................................................................... 43 3.4.1 Populasi ........................................................................................................... 43 3.4.2 Sampel ............................................................................................................. 44 3.5 Prosedur Pelaksanaan Penelitian .............................................................................. 44 3.6 Jenis dan Sumber Data ............................................................................................. 44 3.6.1 Jenis Data ........................................................................................................ 44 3.6.2 Sumber Data .................................................................................................... 45 3.7 Instrumen Penelitian ................................................................................................. 45 3.7.1 Validitas Instrumen ......................................................................................... 45 3.7.2 Reliabelitas Instrumen .................................................................................... 46 3.7.3 Daya Pembeda ................................................................................................ 46 3.7.4Tingkat Kesukaran Soal ................................................................................... 47 3.8 Teknik Analisis Data ................................................................................................ 48 3.8.1 Uji Normalitas Data ........................................................................................ 48 3.8.2 Uji Homogenitas ............................................................................................. 49 3.8.3 Uji Kesamaan Rata-rata .................................................................................. 49 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Deskripsi Data .......................................................................................................... 50 4.2 Analisis Data ............................................................................................................ 51 4.2.1 Pre-test .............................................................................................................. 51 4.2.2 Post-test ............................................................................................................ 53

4.3 Pembahasan .............................................................................................................. 55 BAB V PENUTUP 5.1 Simpulan .................................................................................................................. 58 5.2 Saran ........................................................................................................................ 58

DAFTAR PUSTAKA

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah Pendidikan merupakan komponen bangsa yang sangat penting karena menentukan kualitas kecerdasan dan kemajuan bangsa itu sendiri. Kemajuan suatu bangsa biasanya di lihat dari kemajuan tingkat pendidikan dari bangsa itu sendiri. Pendidikan memiliki peranan yang sangat fundamental dan sebagai media strategis untuk meningkatkan sumberdaya manusia suatu Negara. Pendidikan merupakan kunci pembangunan nasional secara menyeluruh. Dengan pendidikan setiap individu mampu bertahan dalam gerak gelombang persaingan secara global dari berbagai bidang kehidupan. Maka dari pada itu, bukan hanya tugas lembaga pemerintahan dalam upaya meningkatkan pendidikan nasional. Akan tetapi, guru merupakan mempunyai peran yang sangat menentukan dalam upaya menjalankan citacita Pendidikan Nasional. Menurut Sudjana (2009:1) terdapat tiga variabel utama yang saling berkaitan dalam strategi pelaksanaan pendidikan di sekolah. Ketiga variabel itu adalah kurikulum, guru, dan pengajaran. Perkembangan kurikulum dalam pengajaran di sekolah yang semakin dinamis menuntut para siswa sekarang ini untuk lebih aktif dalam membangun pengetahuannya, dan guru berperan sebagai fasilitator. Dalam kehidupan sekolah, siswa tidak hanya dituntut dalam ranah kognitif saja. Akan tetapi, dalam ranah afektif dan psikomotor juga sangat penting dalam upaya menghadapi masalah kehidupan dan teknologi. Sekolah merupakan salah satu lembaga pendidikan formal yang memberikan tempat 1 kepada anak-anak Indonesia untuk terus belajar. Pada hakekatnya menurut Slameto (2010:2),

belajar merupakan perubahan tingkah laku sebagai hasil dari interaksi dengan lingkungannya dalam memenuhi kebutuhan hidupnya. Pada prakteknya, proses belajar tidak selalu lancar. Ketidaklancaran dalam proses belajar bukan hanya dihadapi dalam mata pelajaran tertentu saja. Akan tetapi, ketidaklancaran dalam belajar dapat terjadi pada mata pelajaran yang bersifat abstrak. Salah satu mata pelajaran yang pembahasannya bersifat abstrak yaitu mata pelajaran akuntansi. Artinya, akuntansi adalah mata pelajaran yang bersifat menghitung dan berbeda dengan mata pelajaran menghitung lainnya. Mata pelajaran akuntansi merupakan salah satu disiplin ilmu pengetahuan yang diajarkan di Sekolah Menengah Atas. Menurut Amirican Institute of Certificate Public Accountant (AICPA) (dalam Yulian, 2005:3) akuntansi adalah seni pencatatan, pengelompokkan, dan pengikhtisaran menurut cara yang berarti dan dinyatakan dalam nilai uang. Sementara itu, Menurut American Accounting Association (AAA) (dalam Yulian ,2005:3) Akuntansi adalah proses mengidentifikasikan, mengukur, dan melaporkan informasi ekonomi dalam sebuah perusahaan sehingga dimungkinkan adanya penilaian dan pengambilan keputusan bagi mereka yang

menggunanakan informasi. Dari berbagai pendapat di atas dapat disimpulkan bahwa akuntansi adalah salah satu bidang ilmu yang mempelajari tentang proses pencatatan, mengidentifikasikan, mengukur, dan melaporkan informasi yang dinyatakan dalam nilai uang. Dalam kehidupan sehari-hari penerapan akuntansi sangat penting. Bukan hanya dalam kehidupan berbisnis saja. Akan tetapi, dalam kehidupan bermasyarakat pun memerlukan penerapan akuntansi. Maka dari pada itu, dalam proses pembelajaran siswa dituntut untuk dapat memahami akuntansi secara utuh. Pada prakteknya, akuntansi syarat akan hitungan. Siswa dituntut untuk mengembangkan pengetahuan dan pemahaman agar mereka menguasai dan mampu menerapkan konsep-konsep dasar, prinsip, dan prosedur akuntansi yang benar, baik untuk kepentingann melanjutkan keperguruan tinggi, perusahaan, maupun langsung

terjun ke masyarakat. Untuk memahami akuntansi baik dan benar seorang siswa harus benarbenar paham dan mengerti bagaimana proses pencatatan, penyusunan, pelaporan, dan lain sebagainya dan hal itu butuh ketelitian dalam mengerjakannya. Berdasarkan observasi awal pada saat Program Pengalaman Lapangan (PPL) di SMA Negeri 3 Kota Jambi tanggal 1 September 2011 diketahui bahwa mata pelajaran akuntansi merupakan salah satu mata pelajaran yang dianggap sulit dipahami oleh siswa. Hal ini dibuktikan dari rendahnya hasil belajar siswa pada saat Ujian Kompetensi Dasar bulanan dan diperoleh informasi dari guru akuntansi bahwa nilai rata-rata hasil belajar siswa kelas XI IPS masih dibawah nilai ketuntasan yaitu 60 < 70. Sedangkan Standar Ketuntansan Minimal yaitu 75. Tabel 1. Hasil Belajar siswa Kelas Kelas XI IPS I Kelas XI IPS 2 Nilai rata-rata 69 72 Sumber: Hasil tes ujian KD bulanan Dari hasil wawancara dengan beberapa siswa SMA Negeri Kota Jambi pada tanggal 1 September 2011, rendahnya hasil belajar yang dicapai Siswa Kelas XI IPS SMA Negeri 3 Kota Jambi disebabkan karena pembelajaran yang monoton berpusat pada guru, belum menggunakan Metode pembelajaran yang bervariasi. Hal ini dikarenakan 1) Kurangnya menggunakan informasi diberbagai sumber; 2) Kurangnya pengetahuan tentang Metode pembelajaran yang bervariasi dan yang sesuai dengan mata pelajaran akuntansi. Metode pembelajaran yang kurang bervariasi dalam pembelajaran mengakibatkan siswa mudah jenuh, suasana kelas tidak nyaman, mudah mengantuk, ribut dan hal tersebut berdampak pada hasil belajar yang kurang memuaskan. KKM 75 75

Mengaktifkan siswa dapat dilakukan dengan menerapkan sistem kerja dalam kelompok. Dengan bekerja dalam kelompok, siswa dapat mengaplikasikan pengalaman dan menjelaskan pengetahuan yang dimilikinya secara terbuka kepada teman sekelompoknya. Situasi kerjasama yang menyenangkan akan menggairahkan siswa dalam belajar dan memungkinkan siswa untuk terlibat secara optimal dalam proses pembelajaran. Hal ini diungkapkan juga oleh Anam (2000:13) bahwa dengan kerja kelompok dapat mengaktifkan siswa, sebab dalam kelompok mereka akan berkerja sama dan berdiskusi untuk menyelesaikan tugas-tugas yang diberikan guru. Pembelajaran kooperatif merupakan salah satu metode pembelajaran yang memungkinkan siswa untuk lebih aktif dalam belajar. Karena Menurut Tukiran dkk (2011:55) pembelajaran kooperatif merupakan sistem pengajaran yang memberikan kesempatan kepada anak didik untuk bekerja sama dengan sesama siswa dalam tugas-tugas yang terstruktur. Giving questions and getting answers (memberi pertanyaan dan mendapat jawaban) adalah Metode pembelajaran yang dikembangkan dalam pembelajaran kooperatif. Giving questions and getting answers (memberi pertanyaan dan mendapat jawaban) merupakan Metode pembelajaran kelompok di mana siswa terlibat secara aktif dalam proses pembelajaran. Dari Metode pembelajaran ini, menciptakan kondisi untuk saling komunikasi yang bukan hanya siswa dengan guru saja akan tetapi terciptanya komunikasi siswa dengan siswa secara keseluruhan. Sehingga menumbuhkan motivasi, partisipasi, dan semangat siswa dalam belajar. Giving questions and gitting answers (memberi pertanyaan dan mendapat jawaban) merupakan pembelajaran dalam pembentukan tim ( kelompok) untuk melibatkan siswa dalam peninjauan kembali materi pada mata pelajaran sebelumnya atau pada ahir pelajaran. Berdasarkan uraian di atas, maka penulis tertarik untuk melakukan penelitian yang berjudul Pengaruh Penggunaan Metode Pembelajaran Kooperatif Tipe Giving

Questions and Getting Answers terhadap Hasil Belajar Akuntansi Siswa Kelas XI IPS SMA Negeri 3 Kota Jambi.

1.2 Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang masalah di atas, maka rumusan masalah yang akan di teliti adalah: apakah terdapat pengaruh penggunaan metode pembelajaran kooperatif tipe giving questions and getting answers (memberi pertanyaan dan mendapat jawaban) terhadap hasil belajar akuntansi siswa kelas XI IPS SMA Negeri 3 Kota Jambi?

1.3 Batasan Masalah Agar penelitian lebih terfokus pada masalah yang ada dan tidak menyimpang dari tujuan masalah yang ingin di teliti, maka perlu adanya pembatasan masalah sebagai berikut: 1. Penelitian ini dilaksanakan pada siswa kelas XI IPS SMA Negeri 3 Kota Jambi Pada Mata Pelajaran Akuntansi. 2. Variabel penelitian eksperimen menggunakan tipe giving questions and getting answers (memberi pertanyaan dan mendapat jawaban). 3. Hasil belajar dalam penelitian ini berupa tes akhir dalam ranah kognitif setelah memberikan perlakuan pada kelas eksperimen.

1.4 Tujuan Penelitian Penelitian ini secara umum bertujuan untuk mengetahui perbedaan hasil belajar siswa. Serta untuk mengetahui pengaruh penggunaan Metode pembelajaran kooperatif Tipe giving

questions and getting answers (memberi pertanyaan dan mendapat jawaban) terhadap hasil belajar akuntansi siswa kelas XI IPS SMA Negeri 3 Kota Jambi.

1.5 Manfaat Penelitian 1. Secara teoritis Diharapkan penelitian ini dapat bermenfaat dalam usaha mengembangkan keilmuan untuk menambah kajian pustaka sebagai rujukan untuk mengadakan penelitian lanjutan yang berkenaan dengan Metode pembelajaran. 2. Secara praktis Penelitian ini di harapkan dapat dijadikan sebagai bahan masukan bagi staf pengajar khususnya di SMA Negeri 3 Kota Jambi dalam penerapkan Metode belajar yang bervariasi sehingga dapat membantu siswa lebih aktif dalam belajar.

1.6 Definisi Operasional Untuk menghindari terjadinya salah penafsiran mengenai variabel dalam penelitian ini maka peneliti memperjelas definisi operasional variabel yang di perlukan yang dimaksud 1. Tipe giving questions and getting answers (memberi pertanyaan dan mendapat jawaban) merupakan pembelajaran dalam pembentukan tim (kelompok) untuk melibatkan siswa dalam peninjauan kembali materi pada mata pelajaran sebelumnya atau pada ahir pelajaran. Pada tehnik ini guru memberikan dua buah kartu kepada siswa dan meminta siswa untuk menuliskan dan menjawab pertanyaan pada kartu. Setiap anggota kelompok untuk memilih soal, mengerjakan soal, dan mengajukan pertanyaan untuk kelompok lain. Sehingga dapat melatih siswa lebih aktif dalam bertanya dan menjawab dalam meninjau kembali materi apa yang belum mereka pahami.
2. Hasil belajar adalah nilai tes siswa setelah melaksanakan pembelajaran.

BAB II KAJIAN PUSTAKA

2.1 Belajar dan Hasil Belajar 2.1.1 Pengertian Belajar Dalam keseluruhan proses pendidikan di sekolah, kegiatan belajar merupakan kegiatan yang paling pokok. Ini berarti berhasil tidaknya pencapaian tujuan pendidikan banyak bergantung kepada bagaimana proses belajar yang dialami oleh siswa sebagai anak didik. Menurut Slameto (2010:2) belajar merupakan suatu proses perubahan yaitu perubahan tingkah laku sebagai hasil dari interaksi dengan lingkungannya dalam memenuhi kebutuhan hidupnya. Sejalan dengan pendapat di atas Djamarah (2008:13) mengatakan bahwa belajar adalah serangkaian kegiatan jiwa raga untuk memperoleh suatu perubahan tingkah laku sebagai hasil dari pengalaman individu dalam interaksi dengan lingkungannya yang menyangkut kognitif, afektif, dan psikomotor. Sementara itu, Menurut Hamalik (2011:27) Belajar merupakan suatu proses, suatu kegiatan, dan bukan suatu hasil atau tujuan. Berdasarkan beberapa pendapat di atas dapat disimpulkan bahwa belajar merupakan suatu proses perubahan tingkah laku sebagai hasil dari interaksi dengan lingkungannya yang menyangkut kognitif, afektif, dan psikomotor dengan tujuan untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. Menurut Sumadi Suryabrata (dalam Subini, 2011:12) mengemukakan hal-hal pokok yang ditemui dalam belajar, antara lain: 1. Bahwa belajar itu membuat perubahan (behavioral changes, aktif maupun 8 potensial); 2. Bahwa belajar berarti mendapatkan kecakapan baru;

3. Bahwa belajar terjadi karena usaha.

a. Ciri-ciri belajar Menurut Djamarah (2008:15-16) ada bebarapa perubahan tertentu yang dimasukkan ke dalam ciri-ciri belajar. 1. Perubahan yang terjadi secara sadar Dalam hal ini seorang individu yang belajar akan meyadari terjadinya perubahan itu atau sekurang-kurangnya individu merasakan telah terjdi adanya suatu perubahan dalam dirinya. 2. Perubahan dalam belajar berifat fungsional Sebagai hasil belajar, perubahan yang terjadi dalam diri individu berlangsung terus menerus dan tidak statis. Suatu perubahan yang terjadi akan menyebabkan perubahan berikutnya dan akan berguna bagi kehidupan ataupun proses belajar berikutnya. 3. Perubahan dalam belajar bersifat positif dan aktif Dalam perbuatan belajar, perubahan-perubahan itu selalu bertambah dan tertuju memperoleh suatu yang lebih baik dari sebelumnya. Dengan demikian, makin banyak usaha belajar itu dilakukan, makin banyak dan makin baik perubahan yang diperoleh. Perubahan yang bersifat aktif artinya bahwa perubahan itu tidak terjadi dengan sendirinya.

4. Perubahan dalam belajar bukan bersifat sementara Perubahan yang bersifat sementara yang terjadi hanya untuk beberapa saja. Perubahan terjadi karena proses belajar bersifat menetap atau permanen. 5. Perubahan dalam belajar bertujuan atau terarah

Perubahan tingkah laku terjadi karena ada tujuan yang akan dicapai. Perubahan belajar terarah pad perubahan tingkah laku yang benar-benar disadari. 6. Perubahan mencakup seluruh aspek tingkah laku Perubahan yang diperoleh individu setelah melalui suatu proses belajar meliputi perubahan tingkah laku. Jika seseorang belajar sesuatu, sebagai hasilnya ia akan mengalami perubahan tingkah laku secara menyeluruh dalam sikap kebiasaan keterampilan, pengetahuan, dan sebagainya. b. Faktor-faktor yang mempengaruhi belajar Menurut Slameto (2010:5) faktor-faktor yang mempengaruhi hasil belajar yaitu faktor intern dan ekstren. 1. Faktor Internal Faktor intern terbagi atas tiga yaitu: a. Faktor jasmani 1) Kesehatan Kesehatan seseorang berpengaruh terhadap belajarnya. Agar seseorang dapat belajar dengan baik haruslah mengusaha kesehatan badanya tetap terjamin dengan cara selalu mengindahkan ketentuan-ketentuan bekerja belajar, istirahat, tidur, makan, olah raga, rekreasi dan ibadah. 2) Cacat tubuh Keadaan cacat tubuh juga mempengaruhi hasil belajar. Siswa yang cacat badanya belajarnya juga tergangu. b. Faktor psikologi Psikologis adalah ilmu yang mempelajari tentang kejiwaan, baik mengenai macammacamnya, maupun latar belakangnya (Ahmadi 2008). Faktor psikologis yang mempengaruhi keberhasilan belajar ini meliputi segala hal yang berkaitan dengan kondisi

seseorang, di dalam faktor psikologis ada tujuan faktor yang mempengaruhi hasil belajar yaitu: 1) Intelegensi Intelegensi adalah kecakapan untuk menghadapi dan menyesuaikan keadaan situasi yang baru dengan cepat dan efektif, mengetahui konsep-konsep yang abstrak efektif mengetahui relasi dan mempelajarinya dengan cepat. Intelegensi besar pengaruhnya terhadap kemajuan belajar, siswa yang mempunyai tingkat intelegensi yang rendah. Walaupun begitu siswa mempunyai tingkat intelegensi yang tinggi dan belum pasti berhasil betajamnya. Hal ini disebabkan karena belajar adalah suatu proses yang kompleks dengan banyak faktor yang mempengaruhinya, sedangkan intelegensi adalah salah satu faktor diantara faktor lain.

2) Perhatian Perhatian menurut Gazali (dalam Slameto, 2010:56 perhatian adalah keefektifan jiwa yang dipertinggi, jiwa itu pun semata-mata tertuju kepada suatu obyek (benda /hal) atau sekumpulan objek. Untuk menjamin hasil belajar yang baik maka siswa harus mempunyai perhatian terhadap bahan yang dipelajarinya, jika bahan ajar tidak jadi perhatian siswa mulailah timbulah kebosanan, sehinga dia tidak lagi suka untuk belajar. 3) Minat Minat adalah kecendrungan yang tetap untuk memperhatikan dengan mengenang beberapa kegiatan. Minat berbeda denganperhatian, karena perhatian sifatnya sementara (tidak dalam waktu yang lama) dan belum tentu diikuti dengan minat siswa tidak akan belajar degan sebaik-baiknya, karena tidak ada daya tarik baginya jika terdapat siswa

kurang berminat terhadap belajar dapat diusahakan agar siswa tersebut mempunyai minat yang besar dengan cara menjelaskan hal-hal yang menarik yang berhubungan dengan bahanpelajaran yang dipelajari. 4) Bakat Bakat adalah kemampuan untuk belajar. Kemampuan itu akan tereleasisai menjadi kecakapan yang nyata sesudah belajar atau berlatih. Bakat sanagat mempengaruhi dalam belajar, jika bahan pelajaran dipelajari siswa sesuai dengan bakatnya, maka hasil belajarnya lebih baik karena ia senag belajar dan pastilah selanjutnya ia lebih giat lagi dalam belajarnya itu.

5) Motif Motif erat sekali degan tujuan yang akan dicapai. Untuk mencapai tujuan, perlu berbuat, sedangkan yang menjadi penyebab burbuat adalah motif. Dalam proses belajar haruslah diperhatikan apa yang dapat mendorong siswa agar dapat belajar dengan baik. Faktor eksternal lainya yang berpengaruh terhadap hasil belajar siswa dalam masyarakat. 6) Kematangan Kematangan adalah suatu tingkat atau fase dalam pertumbuhan seseorang dimana alat-alat tubuhnya sudah siap untuk melaksanakan kecakapan baru. Belajar akan lebih berhasil jika anak sudah siap (matang). Jadi kemajuan baru untuk memeliki kecakapan itu tergantung dari kematangan dan belajar. 7) Kesiapan Kesiapan menurut Jamies Dever (dalam Slameto, 2010:59) adalah kesdian untuk memberi respons atau bereaksi. Kesiapan ini perlu diperhatikan dalam proses belajar,

karena jika siswa tidak belajar dan sudah ada kesiapan, maka hisil belajarnya akan lebih baik. 8) Cara belajar Cara belajar seseorang mempunyai pencapaian hasil belajarnya. Belajar tanpa memperhatikan teknik, faktor fisiologis, psikologis, dan ilmu kesehatan akan mempengaruhi hasil yang kurang memuaskan. Ada seseorang yang sangat rajin belajar, siang dan malam tanpa istirahat yang cukup, cara belajar seperti ini tidak baik. Belajar harus ada istirahat untuk memberi kesempatan kepada mata, otak serta organ tubuh yang lainnya untuk memperoleh tenaga kembali. Selain itu teknik-teknik belajar perlu diperhatikan bagaimana caranya membaca, mencatat, menggaris bawahi, membuat ringkasan dan sebagainya. Selain itu perlu diperhatikan waktu belajar, tempat, fasilitas, penggunaan media dan penyesuaian bahan pelajaran. Karena semua itu dapat mempengaruhi minat belajar siswa untuk memperoleh hasil yang lebih baik. c. Faktor kelelahan Kelelahan pada seseorang dapat di bedakan memjadi dua macam, yaitu kelelahan jasmani dan kelelahan rohani.Kelelahan jasmani tubuh akan terasa lemas, dan hal ini akan membuat siswa belajar nya yang tidak kondusip, dan mengantuk. Hal ini berbeda dengan kelelahan rohani, kelelahan rohani berkaitan dengan kelesua, kelelahan keduanya ini mengakibatkan hasil belajar yang kurang oftimal.

2. Faktor Eksternal Faktor eksternal yaitu faktor yang berasal dari lingkungan luar dan dapat

mempengaruhi terhadap belajarnya. Menurut Slameto (2010:60) Faktor-faktor eksternal dibedakan menjadi tiga yaitu faktor keluarga, faktor sekolah dan faktor masyarakat. a) Faktor Keluarga

Keluarga merupakan pusat pendidikan yang utama dan pertama. Tetapi dapat juga sebagai penyebab kesulitan belajar untuk mencapai hasil belajar. Yang termasuk dalam faktor ini adalah:

1) Cara mendidik anak Orang tua yang kurang/tidak memperhatikan pendidikan anaknya, misalnya mereka acuh tak acuh terhadap belajar anaknya, tidak memperhatikan sama sekali akan kepentingan-kepentingan dan kebutuhan-kebutuhan anaknya dalam belajar, tidak mengatur waktu belajarnya, tidak menyediakan/melengkapi alat belajarnya, tidak memperhatikan apakah anak belajar atau tidak, tidak mau tahu bagaimanakah kemajuan belajar anaknya, kesulitan-kesulitan yang dialami dalam belajar dan lain-lain, dapat menyebabkan anak tidak/kurang berhasil dalam belajarnya. 2) Relasi antara keluarga Relasi antara anggota keluarga adalah relasi orang tua dengan anaknya. Selain itu relasi anak dengan saudaranya atau anggota keluarga yang lain pun turut mempengaruhi belajar anak. Wujud relasi itu apakah hubungan itu penuh kasih sayang dan pengertian, ataukah diliputi oleh kebencian, sebetulnya relasi antaranggota keluarga ini erat hubungannya dengan cara orang tua mendidik. Demi kelancaran belajar serta keberhasilan anak, perlu diusahakan relasi yang baik di dalam keluarga anak tersebut. Hubungan yang baik adalah hubungan yang penuh pengertian dan kasih sayang, disertai dengan bimbingan dan bila perlu hukuman-hukuman untuk mensukseskan belajar anak sendiri. Suasana Rumah Suasana rumah dimaksudkan sebagai situasi atau kejadiankejadian yang sering terjadi di dalam keluarga di mana anak berada dan belajar. Suasana

rumah juga merupakan faktor yang penting yang tidak disengaja, suasana rumah yang gaduh/ramai dan semrawut tidak akan memberi ketenangan kepada anak yang belajar. 3) Keadaan Ekonomi Keluarga Keadaan ekonomi keluarga erat hubungannya dengan belajar anak. Anak yang sedang belajar selain harus terpenuh kebutuhan pokoknya, missal makan, pakaian, perlindungan kesehatan dan lain lain, juga membutuhkan fasilitas belajar seperti ruang belajar, meja, kursi, penerangan, alat tulis-menulis, buku-buku dan lain-lain. Fasilitas belajar itu hanya dapat terpenuhi jika keluarga mempunyai cukup uang. Pengertian Orang Tua anak belajar perlu dorongan dan perhatian orang tua. Bila anak sedang belajar jangan diganggu dengan tugas-tugas di rumah, kadang-kadang anak mengalami lemah semangat, orang tua wajib memberi pengertian dan mendorongnya dan membantu sedapat mungkin kesulitan yang dialami anak di sekolah, kalau perlu menghubungi guru anaknya untuk mengetahui perkembangannya. 4) Latar Belakang Kebudayaan Tingkat pendidikan atau kebiasaan di dalam keluarga mempengaruhi sikap anak dalam belajar. Perlu kepada anak ditanamkan kebiasaan-kebiasaan yang baik, agar mendorong semangat anak untuk belajar.

b) Faktor Sekolah Faktor sekolah terdiri dari: metode mengajar, kurikulum, relasi guru dengan siswa, relasi siswa dengan siswa, waktu sekolah, pelajaran dan waktu sekolah, standar pelajaran, keadaan gedung, metode belajar dan tugas rumah.

1) Metode Mengajar.

Metode mengajar adalah suatu cara/jalan yang harus dilalui di dalam mengajar. Menurut Ign. S. Ulih Bukit Karo Karo adalah menyajikan bahan pelajaran oleh orang kepada orang lain agar orang lain itu menerima, menguasai dan mengembangkannya. 2) Kurikulum Kurikulum diartikan sebagai sejumlah kegiatan yang diberikan kepada siswa. Kegiatan itu sebagian besar adalah menyajikan bahan pelajaran agar siswa menerima, menguasai dan mengembangkan bahan pelajaran itu. Jelaslah bahan pelajaran itu mempengaruhi belajar siswa. Kurikulum yang kurang baik berpengaruh tidak baik terhadap belajar. Perlu diingat bahwa sistem instruksional sekarang menghendaki proses belajar mengajar yang mementingkan kebutuhan siswa, guru perlu mendalami siswa dengan baik, harus mempunyai perencanaan yang mendetail, agar dapat melayani siswa belajar secara individual. 3) Relasi Guru dengan Siswa Di dalam relasi (guru dengan siswa) yang baik, siswa akan menyukai gurunya, juga akan menyukai mata pelajaran yang diberikan sehingga siswa berusaha mempelajarinya sebaik-baiknya. Hal tersebut juga terjadi sebaliknya, jika siswa membenci gurunya, maka ia segan mempelajari mata pelajaran yang diberikannya, akibatnya pelajarannya tidak maju.

4) Relasi Siswa dengan Siswa Siswa yang mempunyai sifat-sifat atau tingkah laku yang kurang menyenangkan teman lain, mempunyai rasa rendah diri atau sedang mengalami tekanan-tekanan batin, akan diasingkan dari kelompok. Akibat makin parah masalahnya dan akan mengganggu

belajarnya. Lebih-lebih lagi ia menjadi malas untuk masuk sekolah dengan alasanalasan yang tidak-tidak karena di sekolah mengalami perlakuan yang kurang menyenangkan dari teman temannya. Menciptakan relasi yang baik antar siswa adalah perlu, agar dapat memberikan pengaruh yang positif terhadap belajar siswa. 5) Disiplin sekolah Kedisiplinan sekolah erat hubungannya dengan kerajinan siswa dalam sekolah dan juga dalam belajar. Kedisiplinan sekolah mencakup kedisiplinan guru dalam mengajar dengan melaksanakan tata tertib, kedisiplinan pegawai/karyawan dalam pekerjaan administrasi dan kebersihan/keteraturan kelas, gedung sekolah dan lain-lain. Dengan demikian agar siswa belajar lebih maju, siswa harus disiplin di dalam belajar baik di sekolah, di rumah dan di perpustakaan, agar siswa disiplin haruslah guru beserta staf yang lain disiplin pula. Alat pelajaran erat hubungannya dengan cara belajar siswa, karena alat pelajaran yang dipakai oleh guru pada waktu mengajar dipakai pula oleh siswa untuk menerima bahan yang diajarkan itu. Alat pelajaran yang lengkap dan tepat akan memperlancar penerimaan bahan pelajaran yang diberikan kepada siswa. 6) Waktu sekolah Waktu sekolah adalah waktu terjadinya proses belajar mengajar di sekolah, waktu itu dapat pagi, siang, sore/malam hari. Waktu sekolah juga mempengaruhi belajar siswa, jika terjadi siswa terpaksa masuk sekolah sore hari, sebenarnya kurang dapat dipertanggungjawabkan, dimana siswa harus istirahat tetapi terpaksa harus masuk sekolah sehingga mereka masuk sekolah dengan keadaan mengantuk dan sebagainya. Jadi memilih waktu sekolah yang tepat akan memberi pengaruh yang positif terhadap belajar.

7) Standar Pelajaran di Atas Ukuran Guru berpendirian untuk mempertahankan wibawanya, perlu memberi pelajaran di atas ukuran standar. Bila banyak siswa yang tidak berhasil dalam mempelajari mata pelajarannya, guru semacam itu merasa senang. Tetapi berdasarkan teori belajar yang mengingat perkembangan psikis dan kepribadian siswa yang berbeda-beda, hal tersebut tidak boleh terjadi. Guru dalam menuntut penguasaan materi harus sesuai dengan kemampuan siswa masing-masing. Yang penting tujuan yang telah dirumuskan dapat tercapai. 8) Keadaan Gedung Dengan jumlah siswa yang banyak serta variasi karakteristik mereka masingmasing menuntut keadaan gedung dewasa ini harus memadai di dalam setiap kelas. Bagaimana mungkin mereka dapat belajar dengan enak, kalau kelas itu tidak memadai bagi setiap siswa.

9) Metode Belajar Banyak siswa malaksanakan cara belajar yang salah. Dalam hal ini perlu pembinaan dari guru. Dengan cara belajar yang tepat dan efektif pula hasil belajar siswa itu. Juga dalam pembagian waktu belajar, kadang-kadang siswa belajar tidak teratur, atau terus-menerus, karena besok akan tes. 10) Tugas rumah

Waktu belajar terutama adalah di sekolah, di samping untuk belajar waktu di rumah biarlah digunakan untuk kegiatan-kegiatan lain. Maka diharapkan guru jangan terlalu banyak memberi tugas yang harus dikerjakan di rumah, sehingga anak tidak mempunyai waktu lagi untuk kegiatan yang lain. c) Faktor Masyarakat Masyarakat merupakan faktor ekstern yang juga berpengaruh terhadap belajar siswa. Pengaruh itu terjadi karena keberadaannya siswa dalam masyarakat. Faktor masyarakat terdiri dari: kegiatan siswa dalam masyarakat, mass media, teman bergaul dan bentuk kehidupan masyarakat, yang semuanya mempengaruhi belajar. 1) Kegiatan Siswa Dalam Masyarakatan Kegiatan siswa dalam masyarakat dapat menguntungkan terhadap perkembangan pribadinya. Tetapi jika siswa ambil bagian dalam kegiatan masyarakat yang terlalu banyak, misalnya berorganisasi, kegiatan-kegiatan sosial, keagamaan dan lain-lain, belajarnya akan terganggu, lebih-lebih jika tidak bijaksana dalam mengatur waktunya

2) Mass Media Mass media adalah bioskop, radio, TV, surat kabar, majalah, buku-buku, komikkomik dan lain-lain. Mass media yang baik memberi pengaruh yang baik terhadap siswa dan juga terhadap belajarnya, akan tetapi sebaliknya mass media yang jelek juga berpengaruh jelek terhadap siswa. Maka dari itulah perlu kiranya siswa mendapatkan bimbingan dan kontrol yang cukup bijaksana dari pihak orang tua dan pendidik, baik di dalam keluarga, sekolah dan masyarakat agar tidak terjadi salah langkah.

3) Teman Bergaul.

Pengaruh dari teman bergaul siswa lebih dapat masuk dalam jiwanya daripada yang kita duga. Teman bergaul yang baik akan berpengaruh baik terhadap diri siswa, begitu juga sebaliknya, teman bergaul yang jelek pasti mempengaruhi yang bersifat buruk juga.

4) Bentuk Kehidupan Masyarakat Kehidupan masyarakat di sekitar siswa juga berpengaruh terhadap belajar siswa. Masyarakat yang terdiri dari orang-orang yang tidak terpelajar, penjudi, suka mencuri dan mempunyai kebiasaan yang tidak baik, akan berpengaruh jelek kepada anak (siswa) yang berada di situ. Anak/siswa tertarik untuk ikut berbuat seperti yang dilakukan oaring-orang di sekitarnya Lingkungan sekitar Keadaan lingkungan, bangunan rumah, suasana sekitar, keadaan lalu lintas dan sebagainya. Misalnya bangunan rumah penduduk yang sangat sempit, lalu lintas yang membisingkan, suasana hiruk pikuk orang disekitar, suara pabrik, polusi udara, iklim yang terlalu panas. semuanya akan mempengaruhi gairah dan minat belajar. Sebaliknya tempat yang sepi dengan iklim yang sejuk, ini akan menunjang proses belajar. Keadaan alam yang tenang dengan udara yang sejuk ikut mempengaruhi kesegaran jiwa murid sehingga memungkinkan hasil belajarnya akan lebih tinggi daripada lingkungan yang gaduh dengan udara yang panas dan kotor. Individu yang sedang melakukan aktivitas belajar akan dipengaruhi oleh berbagai faktor, hal ini berpengaruh bukan hanya pada aktivitas yang tengah dilakukan akan tetapi juga hasil belajar siswa itu. Pengaruh yang terjadi itu sebagai akibat dari kegiatan belajar yang telah dilakukan oleh individu. Perubahan itu adalah hasil yang telah dicapai dari hasil belajar. Jadi, untuk mendapatkan hasil belajar dalam bentuk perubahan harus melalui proses tertentu yang dipengaruhi oleh faktor dari dalam diri individu dan luar idividu.

2.1.2 Pengertian Hasil Belajar Hasil belajar merupakan kemampuan yang diperoleh individu setelah proses belajar berlangsung, yang dapat mengubah tingkah laku baik pengetahuan, pemahaman sikap dan keterampilan siswa sehingga menjadi lebih baik sebelumnya. Menurut Hamalik (2003:155) memberikan pengertian tentang hasil belajar adalah sebagai terjadinya perubahan tingkah laku pada diri seseorang yang dapat di amati dan di ukur bentuk pengetahuan, sikap dan keterampilan. Perubahan tersebut dapat di artikan sebagai terjadinya peningkatan dan pengembangan yang lebih baik sebelumnya yang tidak tahu menjadi tahu. Menurut Sudjana (2005:3) hasil belajar adalah perubahan tingkah laku yang mencakup bidang kognitif, afektif, dan psikomotorik yang dimiliki oleh siswa setelah menerima pengalaman belajar. Hasil belajar pada hakekatnya adalah perubahan tingkah laku yang mencakup bidang kognitif, afektif, psikomotorik. Pendidikan pengajaran yang dikatakan berhasil apabila perubahan-perubahan yang tampak pada siswa merupakan akibat dari proses belajar mengajar yang dialaminya yaitu proses yang ditempuhnya melalui program dan kegiatan yang dirancang dan dilaksanakan oleh guru dalam proses pengajaranya. Berdasarkan hasil belajar siswa dapat diketahui kemampuan dan perkembaganya sekaligus tingkat keberhasilan. Berdasarkan pendapat yang dikemukakan di atas dapat disimpulkan bahwa hasil belajar adalah terjadinya perubahan tingkah laku seorang individu ke arah positif, lebih baik dari sebelumnya yang menyangkut kognitif, afektif, dan psikomotorik. Menurut Djamarah (2008:142-146), faktor yang mempengaruhi proses dan hasil belajar adalah sebagai berikut: 1. Faktor lingkungan, merupakan bagian dari kehidupan anak didik. Dalam lingkungan anak didik hidup dan berinteraksi dalam mata rantai yang disebut ekosistem. Saling ketergantungan antara lingkungan biotic dan abiotik tidak dapat menghindarkan diri dari lingkungan alami dan lingkungan sosial budaya. Interaksi dari kedua lingkungan yang

berbeda ini selalu terjadi dalam mengisi kehidupan anak didik, faktor yang mempengaruhi yaitu lingkungan alami dan lingkungan sosial budaya. 2. Faktor instrumen, setiap sekolah mempunyai tujuan yang akan dicapai. Tujuan tertentu saja pada tingkat kelembagaan dalam rangka melincinkan kearah itu diperlukan separangkat kelengkaan dalam berbagai bentuk dan jenisnya Semuanya dapat diberdayagunakan menurut fungsi masing-masing kelengkapan sekolah, kurikulum dan dipakai oleh guru dalam merencanakan program pengajaran. Pogram sekolah dapat di jadikan acuan untuk meningkatan kualitas belajar mengajar. 3. Kondisi psikologis, belajar pada hakikatnya adalah proses psikologis. Karena itu semua keadaan dan fungsi psikologis tentu saja mempengaruhi belajar seseorang, namun tidak terlepas dari faktor lain. Faktor psikologis meliputi minat kecerdasan (cara berpikir siswa), bakat, motivasi, sikap, kebisaan dan kemampuan kognitif. Menurut Djamarah (2008:176-202) faktor-faktor yang mempengaruhi proses dan hasil belajar dapat dibagi antara lain: 1. Faktor Lingkungan a. Lingkungan alami Lingkungan hidup adalah lingkungan tempat tinggal anak didik, hidup, dan berusaha di dalamnya. Pencemaran lingkungan hidup merupakan malapetaka bagi anak didik yang hidup di dalamnya. Udara yang tercemar merupakan polusi yang dapat mengganggu pernapasan. b. Lingkungan sosial budaya Lingkungan sosial budaya di luar sekolah ternyata sisi kehidupan yang mendatangkan problem tersendiri bagi kehidupan anak didik di sekolah. Pembangunan pabrik yang tak jauh dari hiruk pikuk lalu lintas menimbulkan kegaduhan suasana kelas. 2. Instrumental a. Kurikulum Kurikulum adalah a plan for learning yang merupakan unsur substansional dalam pendidikan. Muatan kurikulum akan mempengaruhi intensitas dan frekuensi belajar anak didik. b. Program Setiap sekolah mempunyai program pendidikan. Program pendidikan disusun untuk dijalankan demi kemajuan pendidikan. Keberhasilan pendidikan di sekolah tergantung dari baik tidaknya program pendidikan yang dirancang. c. Sarana dan fasilitas

Sarana dan fasilitas mempengaruhi kegiatan belajar mengajar di sekolah. Anak didik tentu dapat belajar lebih baik dan menyenangkan bila suatu sekolah dapat memenuhi segala kebutuhan belajar anak didik. d. Guru Guru merupakan unsur manusiawi dalam pendidikan. Kehadiran guru mutlak diperlukan di dalamnya. Kalau hanya ada anak didik, tetapi guru tidak ada, maka tidak akan terjadi kegiatan belajar mengajar di sekolah. 3. Fisiologis a. Kondisi fisiologis Kondisi fisiologis pada umumnya sangat berpengaruh terhadap kemampuan belajar seseorang. Orang yang dalam keadaan segar jasmaninya akan berlainan belajarnya dari orang yang dalam keadaan kelelahan. b. Kondisi pancaindra Yang tidak kalah pentingnya adalah kondisi pancaindra, terutama mata sebagai alat untuk melihat dan sebagai alat untuk mendengar. 4. Psikologis a. Minat Menurut Slameto (dalam Djamarah, 2008:191) minat adalah suatu rasa lebih suka dan rasa keterikatan pada suatu hal atau aktivitas, tanpa ada yang menyuruh. Minat pada dasarnya adalah penerimaan akan suatu hubungan antara diri sendiri dengn sesuatu di luar diri. Semakin kuat atau dekat hubungan tersebut, semakin besar minat. b. Kecerdasan Keserdasan merupakan salah satu faktor dari sekian banyak faktor yang mempengaruhi keberhasilan seseorang dalam belajar di sekolah. c. Bakat

Di samping intelegensi, bakat merupakan faktor yang besar pengaruhnya terhadap proses dan hasil belajar seseorang. Hampir tidak ada yang membantah, bahwa belajar pada bidang yang sesuai dnegan bakat memperbesar kemungkinan berhasilnya kemungkinan itu. d. Motivasi Menurut Noehi Nasution (dalam Djamarah, 2008:200) Motivasi adalah kondisi psikologis yang mendorong seseorang untuk melakukan sesuatu. jadi motivasi untuk belajar adalah kondisi psikologis yang mendorong seseorang untuk belajar. e. Kemampuan kognitif Terdapat tiga kemampuan yang harus dikuasai sebagai jembatan untuk smpai pada penguasaan kognitif, yaitu persepsi, mengingat, dan berpikir. Persepsi adalah proses yang menyangkut masuknya pesan atau informasi ke dalam otak manusia. Mengingat adalah suatu aktivitas kognitif, di mana orang menyadari bahwa pengetahuannya berasal dari masa lampau. Selanjutnya, berpikir adalah kelangsungan tanggapantanggapan yang disertai dengan sikap pasif dari subjek yang berpikir.

2.2 Metode Pembelajaran Kooperatif (Cooperative Learning) 2.2.1 Pengertian Pembelajaran Kooperatif (Cooperative Learning) Menurut Tukiran (2011:55) pembelajaran kooperatif (cooperative learning) merupakan sistem pengajaran yang memberikan kesempatan kepada anak didik untuk bekerja sama dengan sesama siswa dalam tugas-tugas yang terstruktur. Sejalan dengan pendapat tersebut, Roger dkk (dalam Miftahul, 2011:29) mengemukakan bahwa pembelajran kooperatif merupakan aktivitas pembelajaran kelompok yang diorganisir oleh satu prinsip bahwa pembelajran harus didasarkan perubahan informasi secara sosial di antara kelompokkelompok pembelajar yang di dalamnya setiap pembelajar bertanggungjawab atas

pembelajarannya sendiri dan didorong untuk meningkatkan pembelajaran anggota-anggota yang lain. Menurut Slavin (dalam Isjoni, 2011:15) mengemukakan bahwa pembelajaran kooperatif adalah suatu Metode pembelajaran dimana dalam sistem belajar dan bekerja dalam kelompok-kelompok kecil yang berjumlah 4-6 orang secara kooperatif sehingga dapat merangsang siswa lebih bergairah dalam belajar. Sementara itu, menurut Wena (2009:190) pembelajaran kooperatitf adalah sistem pembelajaran yang berusaha memanfaatkan teman sejawat sebagai sumber belajar, di samping guru dan sumber belajar lainnya. Selain itu, menurut Abdurrahman dan Bintaro (dalam Wena, 2009) mengatakan bahwa pembelajaran kooperatif adalah pembelajaran yang secara sadar dan sistematis mengembangkan interaksi yang silih asah, silih asih, dan silih asuh antar sesama siswa sebagai latihan hidup di dalam masyarakat nyata. Dari beberapa pendapat di atas dapat disimpulkan bahwa pembelajaran kooperatif adalah salah satu Metode pembelajaran yang memberikan kesempatan kepada siswa untuk belajar secara bekerja sama antar sesama siswa. Menurut Isjoni (2011:20) Pembelajaran kooperatif memiliki ciri-ciri sebagai berikut: 1. Setiap anggota memiliki peran; 2. Terjadi interaksi langsung antar siswa; 3. Setiap anggota kelompok bertanggung jawab atas belajarnya dan juga teman-teman sekelompok; 4. Guru membantu mengembangkan keterampilan-ketampilan interpersonal kelompok; 5. Guru hanya berinteraksi dengan kelompok saat diperlukan. Sementara itu, menurut Ibrahim (dalam Isjoni, 2009:27) terdapat tiga tujuan pembelajaran kooperatif, yaitu: 1. Hasil belajar akademik 2. Penerimaan terhadap perbedaan individu 3. Penembangan keterampilan sosial

Sintak metode pembelajaran kooperatif terdiri dari 6 fase, yaitu (Suprijono, 2011:65): Tabel 2.1 Fase-fase pembelajaran Kooperatif FASE-FASE Fase 1; Present goals and set Menyampaikan tujuan dan mempersiapkan peserta didik Fase 2; Present Information Menyajikan Informasi Fase3; Organized students into learnings teams Mengorganisir peserta didik ke dalam tim-tim belajar Fase 4; Assist team work and study Membantu kerja tim dan belajar Fase 5; Test on the materials Mengevaluasi PERILAKU GURU Menjelaskan tujuan pembelajaran dan mempersiapkan peserta didik siap belajar Mempresentasikan informasi kepada peserta didik secara verbal Memberika penjelasan kepada peserta didik tentang tata cara pembentukan tim belajar dan membantu kelompok melakukan transisi yang efisien Membantu tim-tim belajar selama peserta didik mengerjakan tugas Menguji pengetahuan peseta didik mengenai berbagai materi pembelajaran atau kelompok-kelompok mempresentasikan hasil kerja Mempersiapkan cara untuk mengakui usaha dean prestasi individu maupun kelompok

Fase 6; Provide recognition Memberikan pengakuan atau penghargaan

2.2.2 Metode Pembelajaran Tipe Giving Question and Getting Answers Giving Quistions and getting answers (memberikan pertanyaan dan memperoleh jawaban) merupakan cara siswa bekerja dalam kelompok dimana semua peserta didik mempunyai peran aktif dalam proses belajar mengajar. Karena sebelum siswa dikelompokan setiap siswa dituntut untuk membuat pertanyaan didalam kartu indeks, dan setelah di bentuk kelompok setiap anggota kelompok harus untuk berdiskusi untuk memilih soal, dan mengajukan pertanyaan untuk kelompok lain, sehingga Metode ini dalam pembelajaran melatih siswa untuk lebih aktif bertanya dan menjawab pertanyaan. Giving questions and getting answers (memberikan pertanyaan dan memperoleh jawaban) merupakan suatu

Metode pembelajaran kooperatif pembentukan tim (kelompok) untuk melibatkan siswa dalam peninjauan kembali materi pelajaran sebelumnya atau pada ahir pelajaran (Silberman, 2006). Metode pembelajaran giving questions and getting answer merupakan implementasi dari strategi pembelajaran kontrukstivistik yang menempatkan siswa sebagai subyek dalam pembelajaran questions-and.html). Menurut Suprijono (2011:107) Metode Giving questions and gitting answers (memberikan pertanyaan dan memperoleh jawaban) dikembangkan untuk melatih peserta didik memiliki kemampuan dan keterampilan bertanya dan menjawab pertanyaan. Sementara itu, menurut Zaini dkk (2008:69) mengemukakan bahwa strategi ini sangat baik digunakan untuk melibatkan peserta didik dalam mengulang materi pelajaran yang telah disampaikan. (http://sejarahklasik.blogspot.com/2010/03/penerapan-metode-giving-

a. Tujuan Metode Giving Questions and Getting Answer Penerapan Metode giving questions and getting answer (memberikan pertanyaan dan memperoleh jawaban) dalam suatu proses belajar mengajar bertujuan untuk: 1. Mengecek pemahaman para siswa sebagai dasar perbaikan proses belajar mengajar. 2. Membimbing usaha para siswa untuk memperoleh suatu keterampilan kognitif maupun social 3. Memberikan rasa senang pada siswa. 4. Merangsang dan meningkatkan kemampuan berpikir siswa. 5. Memotivasi siswa agar terlibat dalam interaksi. 6. Melatih kemampuan mengutarakan pendapat. 7. Mencapai tujuan belajar.

b. Kelebihan dan kekurangan dari metode giving questions and getting answers (memberikan pertanyaan dan memperoleh jawaban) Kelebihan penerapan Metode giving questions and getting answer (memberikan pertanyaan dan memperoleh jawaban) adalah: 1. Suasana lebih menjadi aktif. 2. Anak mendapat kesempatan baik secara individu maupun kelompok untuk menanyakan hal-hal yang belum dimengerti. 3. Guru dapat mengetahui penguasaan anak terhadap materi yang disampaikan. 4. Mendorong anak untuk berani mengajukan pendapatnya.

Kelemahan penerapan Metode giving questions and getting answer (memberikan pertanyaan dan memperoleh jawaban) adalah: 1. Pertanyaan pada hakekatnya sifatnya hanya hafalan. 2. Proses Tanya jawab yang berlangsung secara terus menerus akan menyimpang dari pokok bahasan yang sedang dipelajari. 3. Guru tidak mengetahui secara pasti apakah anak yang tidak mengajukan pertanyaan ataupun menjawab telah memahami dan menguasai materi yang telah diberikan (http://fatkhan_ashari-fisip11.web.unair.ac.id/artikel detail-38624.html). c. Langkah-langkah pembelajaran kooperatif tipe giving questions and getting answers (memberikan pertanyaan dan memperoleh jawaban) Langkah-langkah pembelajaran kooperatif tipe giving questions and getting answers (memberikan pertanyaan dan memperoleh jawaban) adalah sebagai berikut: 1. Berilah dua kartu indeks pada masing-masing siswa a) Kartu 1: untuk membuat pertanyaan

b) Kartu 2: untuk menjawab pertanyaan atau menjelaskan konsep-konsep yang diberikan guru 2. Bagi siswa ke dalam beberapa kelompok kecil yaitu 4 atau 5 orang 3. Mintalah masing-masing siswa untuk memilih pertanyaan yang ada di kartu satu atau juga menjawab pertanyaan atau menjelaskan konsep-konsep yang dapat mereka jawab dan jelaskan (kartu 2) 4. Pertanyaan untuk diajukan berarti pertanyaan untuk diajukan kekelaompok lain. Sedangkan pertanyaan untuk dijawab atau topic-topik yang dapat mereka jelaskan adalah untuk dijawab dalam kelompok kemudian menyampaikan pada kelompok lain. 5. Perintahkan setiap kelompok memilih pertanyaan yang paling relevan untuk diajukan dan pertanyaan yang paling menarik untuk dijawab yang telah dibuat oleh masingmasing anggota kelompok. 6. Perintahkan setiap kelompok melaporkan pertanyaan untuk diajukan yang mereka pilih. Pastikan apakah ada siswa yang dapat menjawab pertanyaan itu. Jika tidak, guru harus menjawabnya. 7. Perintahkan setiap kelompok untuk melaporkan pertanyaan untuk dijawab yang mereka pilih. Perintahkan anggota kelompok berbagi jawaban dengan anggota kelompok yang lain. Adapun variasinya: 1. Siapkan terlebih dahulu beberapa kartu pertanyaan dan bagikan kepada sub-sub kelompok. Perintahkan sub-sub kelompok untuk memelih satu atau beberaa pertanyaan yang dapat mereka jawab. 2. Siapkan terlebih dahulu beberapa kartu jawaban dan bagikan kepada sub-sub kelompok untuk memilih satu atau beberapa jawaban yang menurut mereka membantu dalam meninjau kembali apa yang telah mereka pelajari.

2.3 Metode Konvensional Menurut Surakhmad dalam Suryobrata (2009: 155) Metode konvensional adalah penerangan dan penuturan secara lisan oleh guru terhadap kelasnya. Peranan siswa dalam metode ini yang penting adalah mendengarkan dengan teliti dan mencatat yang pokok-pokok yang dikemukakan oleh guru. Menurut Baharudin dan Esa Nur Wahyuni (2008:25) Metode konvensional dalah suatu penyampaian (memberikan) informasi secara lisan terhadap siswa di dalam tertentu, siswa mendengarkan dan mencatat seperlunya. Metode konvensional lebih sesuai pada bidang non eksakta karena dianggap paling praktis. Pada Metode konvensional pengajaran berpusat pada guru, sebab guru lebih banyak berbicara/menyampaikan materi. Metode konvensional yaitu sbeuah metode mengajar dengan menyampaikan informasi dan pengetahuan secara lisan kepada sejumlah siswa yang pada umumnya mengikuti secara pasif. Menurut para ahli Metode konvensional dapat dikatakan sebagai satu-satunya Metode yang paling ekonomis untuk menyampaikan informasi, dan paling efektif dalam mengatasi kelangkaan literature atau rujukkan yang sesuai dengan jangkauan daya beli dan paham siswa. Metode pengajaran konvensional adalah suatu Metode pembelajaran untuk menyampaikan materi atau memberikan informasi melalui penuturan atau penerapan secara linsa oleh guru kepada siswa. Dalam proses belajar mengajar dengan Metode konvensional, siswa tampak bersikaf pasif, mereka hanya menerima ilmu saja dan dalam memahami pelajaran cenderung untuk selalu menghafal buku catatan. Interaksi guru murid lebih diwarnai interaksi satu arah dan bukan dua arah. (1) Guru sering membiarkan adanya siswa yang mendominasi kelompok atau menggantungkan diri kepada kelompok lain; (2)

Akuntabelitas individual sering diabaikan sehingga tugas-tugas sering diborong oleh salah seorang anggota kelompok sedangkan anggota kelompok lainnya hanya mendompleng keberhasilan pemborong; (3) Kelompok belajar biasanya homogeny; (4) Pemimpin kelompok sering ditentukan oleh guru atau kelompok dibiarkan untuk memilih pemimpinnya dengan cara masing-masing; (5) Keterampilan sosial sering tidak secara langsung diajarkan; (6) Pemantauan melalui observasi atau intervensi sering tidak dilakukan oleh guru pada saat belajar kelompok sedang berlangsung; (7) Guru sering tidak memperhatikan proses kelompok yang terjadi dalam kelompok-kelompok belajar; dan (8) Penekanan sering hanya pada penyelesaian tugas. Kelebihan dan kelembahan metode konvensional Kelebihan metode konvensional: a. Guru dapat menguasai seluruh kelas; b. Organisasi kelas lebih sederhana; c. Waktu lebih efisien; d. Tidak banyak mengeluarkan biaya; dan e. Tidak terlalu banyak melibatkan alat bantu Kelemahan metode konvensional: a. Guru tidak mengetahui sejauh mana siswa memahami materi yang diterangkan; b. Pada diri siswa terbentuk konsep lain dari kata-kata yang dimaksudkan guru; c. Perbedaan individu setiap siswa terabaikan; d. Siswa cenderung bersikap pasif dan inisiatif; dan e. Potensi-potensi dalam diri siswa yang tidak dapat dikembangkan secara optimal

2.4 Gambaran Umum Mata Pelajaran Akuntansi 2.4.1 Pengertian Akuntansi

Akuntansi sering disebut bahasa dunia usaha (business language), karena akuntansi merupakan alat komunikasi perusahaan dalam menginformasikan peristiwa ekoonomi kepada yang memerlukan. Menurut American Accounting Association (AAA) akuntansi adalah proses mengidentifikasikan, mengukur, dan melaporkan informasi ekonomi dalam sebuah perusahan sehingga dimungkinkan adanya penilaian dan pengambilan keputusan bagi mereka yang menggunakan informasi (Yulian, 2005:3). Sejalan dengan pendapat tersebut Habibi (1994:10) mengatakan bahwa akuntansi adalah suatu teknik atau seni (art) untuk mencatat, menggolongkan, dan menyimpulkan transaksi-transaksi, atau kejadian-kejadian yang mempunyai sifat keuangan, dalam nilai mata uang, serta menganalisis hasil dari tekhnik tersebut. Menurut kamus besar bahasa indonesia akuntansi adalah seni pencatatan dan pengikhtisaran transaksi keuangan dan penafsiran akibat suatu transaksi terhadap suatu kesatuan ekonomi. Sementara itu, menurut Adji dkk (2007:188) Akuntansi adalah: 1. Suatu proses yang produk akhirnya adalah informasi, yaitu laporan keuangan. 2. Informasi yang dihasilkan dari proses tersebut dapat digunakan untuk pengambilan keputasan bagi para penggunanya. Berdasarkan pendapat beberapa ahli di atas dapat disimpulkan bahwa akuntansi adalah suatu proses mengidentifikasi, mengukur, dan melaporkan informasi ekonomi mengenai kejadian-kejadian atau transaksi-transaksi yang terjadi selama priode akuntansi dalam bentuk informasi keuangan bagi para pemakai informasi tersebut. Fungsi pokok dari akuntansi dalam masyarakat modern adalah untuk mengumpulkan dan menghubung-hubungkan informasi yang diperlukan untuk mendapatkan gambaran dari aktivitas perusahaan baik besar maupun kecil. Sedangkan tujuan pokok dari akuntansi adalah menyediakan informasi dalam bentuk suatu laporan keuangan yang berguna bagi pimpingan

perusahaan, pemilik perusahaan/pemegang saham, penanam modal, pemberi kredit, pemerintah, serta pihak-pihk lain yang membutuhkan informasi tersebut.

2.4.2 Proses Akuntansi Kegiatan akuntansi meliputi proses pencatatan, pengelompokkan, peringkasan, pelaporan, dan penganalisisan, data keuangan organisasi. Proses pencatatan dan pengelompokkan transaksi merupakan kegiatan rutin yang dilakukan. Proses

pengelompokkan dan penganalisaan data dilakukan dalam satu priode waktu. Kegiatan akuntansi memiliki peran penting dalam menyajikan laporan keuangan suatu perusahaan. Oleh karena itu, informasi akuntansi harus disajikan dalam bentuk laporan secara akurat dan tepat waktu sehingga berguna bagi pemakai informasi akuntansi (Anonim, 2010:156).

2.4.3 Kegunaan Informasi Akuntansi bagi Pemakai Akuntansi menyediakan cara-cara untuk mengumpulkan dan melaporkan data ekonomis kepada bermacam-macam individu dan pihak-pihak yang membutuhkannya. Pemilik dan calon pemilik dari perusahaan tersebut ingin mengetahui bagaimana posisi keuangan perusahaan tadi dan prosfeknya di masa datang. Menurut Yulian (2005:7) kegunaan akuntansi dapat dibedakan berdasarkan kepentingan dari pemakai itu sendiri. a. Pimpinan perusahaan Bagi pimpinan perusahaan , informasi akuntansi sangat diperlukan untuk: 1) mengetahui kondisi perusahaan, posisi keuangan, dan prospek perusahaan dimasa mendatang;

2) bahan pertimbangan dalam mengendalikan kegiatan perusahaan, yaitu kegiatan yang kurang efisien dikurangi, tetapi bagian yang menguntungkan lebih ditingkatkan; 3) bahan pertimbangan dalam menyusun program kegiatan pada priode mendatang; 4) bahan pertimbangan dalam mengambil keputusan; 5) pertanggungjawaban kepada pihak luar. b. Investor dan investor potensial Bagi investor atau investor, informasi akuntansi membantu menentukan apakah harus membeli, menahan, atau menjual investasi tersebut. Selain itu, informasi akuntansi memungkinkan untuk menilai kemampuan perusahaan memberikan bagian keuntungan atau membayar deviden. c. Karyawan Bagi karyawan dan kelompok-kelompok yang mewakili mereka, informasi akuntansi memungkinkan untuk menilai stabilitas dan profitabilitas perusahaan serta menilai kemampuan perusahaan memberi jasa, manfaat pension, maupun kesempatan kerja. d. Kreditor Bagi kreditor, informasi akuntansi memungkinkan untuk memutuskan apakah pinjaman serta bunganya dapat dibayar pada jatuh tempo. e. Pemasok dan kreditor usaha lainnya Bagi pemasok dan kreditor usaha lainnya, informasi akuntansi berguna untuk menilai apakah perusahaan mampu membayar kewajiban dalam tenggang waktu pendek. Kecuali jika mereka tergantung pada kelangsungan hidup perusahaan yang bersangkutan. f. Pelanggan

Bagi pelanggan, informasi akuntansi diperlukan untuk menilai kelangsungan hidup perusahaan, terutama yang terlibat dalam perjanjian jangka panjang atau tergantung pada perusahaan. g. Pemerintah Bagi pemerintah dan lembaga-lembaga yang berada dibawah kekuasaannya, informasi keuangan diperlukan untuk menilai alokasi sumber daya, aktivitas perusahaan guna menetapkan kebijakan pajak, kebijakan ekonomi lainnya, serta pembinaan yang di perlukan. h. Masyarakat Bagi masyarakat, informasi akuntansi diperlukan guna menilai kecenderungan dan perkembangan terakhir perusahaan, rangkaian aktivitas, dan kontribusinya pada perekonomian nasional.

2.5 Kerangka Berfikir Dalam kegiatan belajar mengajar, siswa adalah sebagai subjek dan sebagai objek dalam kegiatan pembelajaran. Belajar adalah suatu proses, suatu kegiatan dan suatu hasil atau tujuan. Belajar bukan hanya mengingat, akan tetapi lebih luas dari itu, yakni mengalami. Hasil belajar bukan suatu penguasaan hasil latihan melainkan pengubahan kelakuan (Hamlik, 2011:27). Belajar adalah perubahan tingkah laku sebagai akibat dari adanya interaksi antara stimulus dan respon. Dengan kata lain, belajar merupakan bentuk perubahan yang dialami siswa dalam hal kemampuanya untuk bertingkah laku dengan cara yang baru sebagai hasil interaksi antara stimulus dan respon (Budiningsih, 2005:20). Dalam kegiatan belajar

mengajar banyak pengalaman dan latihan yang diberikan guru untuk dapat menciptakan perubahan perilaku siswa. Cara yang dapat digunakan adalah melalui Metode pengajaran yang bervariasi, dengan memberikan pembaruan dalam pembelajaran dengan mengunakan

Giving Quistions and Gitting Answers, di harapkan siswa dapat mengajukan pertanyaan mengenai materi yang belum dipahami. Dengan Metode ini siswa dapat memahami konsep-konsep materi lebih baik. Dalam penelitian ini, ingin diketahui apakah terdapat pengaruh penggunaan metode pembelajaran kooperatif tipe Giving Quistions and Gitting Answers terhadap hasil belajar akuntansi. Di mana terdapat 2 kelas, yaitu kelas ekspremen dan kelas kontrol. Hasil belajar yang diperoleh dapat digunakan untuk menentukan apakah terdapat pengaruh penggunaan Metodep pembelajaran kooperatif tipe Giving Quistions and Gitting Answers terhadap hasil belajar akuntansi. Berdasarkan uraian di atas maka kerangka berpikir dari penelitian ini adalah sebagai berikut: Kelas XI IPS SMA N3 Kota Jambi

Kelompok Ekspremen

Kelompok kontrol

Pre-test

Diterapkan model pembelajaran kooperatif tipe GQGA

Diterapkan metode pembelajaran konvensional

Post-test

Analisis statistik

Kesimpulan

BAB III METODE PENELITIAN

3.1. Jenis Penelitian Berdasarkan permasalahan yang diteliti, Jenis penelitian yang digunakan adalah eksperimen semu (quasi ex-perimental). Jenis penelitian yang berusaha mencari perbandingan antara kedua variabel yang dihubungkan dengan variabel yang lain.. Menurut Sutja, dkk (2005:52) ekspremen semu adalah penelitian yang berusaha menemukan perbandingan antara dua variabel yang dihubungkan dengan vaiabel lainnya. Jenis penelitian eksprimen semu bentuk Nonequivalent control group design. Penelitian ini akan mengungkap pengaruh penggunaan metode pembelajaran kooperatif tipe giving questions and getting answers (memberikan pertanyaan dan memperoleh jawaban) terhadap hasil belajar akuntansi siswa kelas XI IPS SMA Negeri 3 Kota Jambi. Dalam desain ini subjek tidak dilakukan acak, karena dalam situasi sekolah di mana peneliti tidak mungkin mengubah kelas atau siswa yang telah dikelompokkan berdasarkan kebijakan sekolah, maka peneliti menggunakan kelompok-kelompok itu apa adanya. Pada penelitian ini subjek penelitian dibagi menjadi dua kelompok yaitu kelompok eksperimen yang diajar dengan menggunakan Metode pembelajaran kooperatif tipe giving questions and getting answers (memberikan pertanyaan dan memperoleh jawaban) dan kelompok kontrol yang diajar dengan metode konvensional/ceramah.

41pada paradigma berikut (Sugiyono, 2010:116): Untuk lebih jelasnya dapat dilihat

IPS 1 IPS 2

O1 O3

O2 O4

Keterangan: IPS 1 IPS 2 O1 & O3 O2 & O4 : Kelas Eksperimen : Kelas Kontrol : Kelas eksperimen dan kelas kontrol sebelum diberikan perlakuan memiliki kemampuan sama (Pre-test) : Kelas eksperimen dan kelas kontrol setelah diberikan perlakuan memiliki kemampuan berbeda (Post-test)

3.2. Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini akan dilaksanakan di SMA Negeri 3 Kota Jambi dengan alamat Jalan Kol. M. Kukuh 46 Kota Baru Jambi. Sedangkan waktu penelitian akan dilaksanakan pada bulan Juli dan September 2012 Pembelajaran dilakukan 7 kali pertemuan sesuai dengan KD.

3.3. Variabel Penelitian Menurut Sugiyono (2011:2) Variabel adalah segala sesuatu yang berbentuk apa saja yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari sehingga diperoleh informasi tentang hal tersebut, kemudin ditarik kesimpulannya. Dalam Penelitian ini terdapat dua variabel yaitu vaiabel bebas dan variabel terikat.

3.3.1 Variabel Bebas (X) Menurut Sugiyono (2011:4) Variabel bebas adalah variabel yang mempengaruhi atau yang menjadi sebab perubahannya atau timbulnya variabel dependen (terikat). Dalam penelitian ini yang menjadi variabel bebas yaitu metode pembelajaran kooperatif tipe giving question and getting answers (X)

3.3.2 Variabel Terikat Variabel terikat adalah variabel yang dipengaruhi atau yang menjadi akibat (Sugiyono, 2011:4). Dalam hal ini yang menjadi variabel terikat yaitu hasil belajar akuntansi siswa kelas XI IPS 1 SMA Negeri 3 Kota Jambi.

3.4. Subjek Penelitian 3.4.1 Populasi Menurut Sugiyono (2011:61) Populasi adalah wilayah generalisasi yang terdiri atas: obyek/subyek yang mempunyai kualitas dan karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari dan kemudian ditarik kesimpulannya. Sehubungan dengan penelitian ini, yang menjadi populasi adalah siswa kelas XI IPS SMA Negeri 3 Kota Jambi yang terdaftar pada tahun 2011/2012 dan berjumlah 47 siswa. Tabel 3.1 Jumlah Siswa Kelas X1 IPS Semester Ganjil SMA Negeri 3 Kota Jambi Kelas XI IPS1 XI IPS 2 Jumlah Siswa 23 24 Sumber : TU SMA Negeri 3 Kota Jambi

3.4.2 Sampel Sampel adalah bagian dari jumlah dan karakteristik yang dimiliki oleh populasi (Sugiyono, 2011:62). Menurut Arikunto (2006:134) bahwa apabila subjeknya kurang dari 100, lebih baik diambil semua sehingga disebut penelitian populasi. Dalam penelitian ini, yang menjadi sampel yaitu seluruh siswa SMA Negeri 3 Kota Jambi, sebanyak 47 siswa.

3.5 Prosedur Pelaksanaan Penelitian

Penelitan ini dilakukan dengan cara, peneliti melaksanakan proses pembelajaran pada dua kelompok siswa yang yang berbeda. Satu kelompok siswa diberikan dengan metode pembelajaran kooperatif tipe giving questions and getting answers (memberikan pertanyaan dan memperoleh jawaban) dan kelompok kontrol diberikan dengan metode pembelajaran konvensional pada materi yang sama. Proses pembelajaran pada masing-masing kelas dilakukan sebanyak 7 kali pertemuan/tatap muka. Satu kali pertemuan berlangsung 90 menit. Di akhir proses pembelajaran dilakukan penilaian untuk mengetahui hasil belajar siswa setelah dilakukan pembelajaran dengan kedua metode tersebut.

3.6 Jenis dan Sumber Data 3.6.1 Jenis Data Jenis data yang akan dilaksanakan ini yaitu data kuantitatif. Di mana menurut Sugiyono (2011:23) data kuantitatif adalah data yang berbentuk angka. Data yang berbentuk angka dalam penelitian ini yaitu hasil belajar akuntansi siswa diakhir kegiatan pembelajaran dengan menggunakan metode pembelajaran kooperatif tipe giving question and getting answers (memberikan pertanyaan dan memperoleh jawaban) dan hasil belajar akuntansi siswa yang diajar dengan menggunakan metode konvensional.

3.6.2 Sumber data Sumber data dari penelitian ini adalah sebagai berikut : 1. Data primer adalah data yang diperoleh langsung dari subjek penelitian yaitu siswa yang beragam, diperoleh dari hasil belajar akuntansi siswa kedua subjek berupa hasil postest. 2. Data sekunder adalah data penunjang dalam penelitian ini. Data sekunder menyangkut data tentang jumlah, keadaan dan nilai siswa. Data sekunder diperoleh dari pihak sekolah yaitu tata usaha dengan langkah melakukan observasi ke sekolah

dan melakukan wawancara dengan guru akuntansi tentang keadaan siswa dan pembelajaran di kelas serta meminta nilai ulangan pada semester 1 mata pelajaran akuntansi.

3.7 Instrumen Penelitian 3.7.1 Validitas Instrumen Instrumen yang valid berarti alat ukur yang digunakan untuk mendapatkan data (mengukur) itu valid. Valid berarti instrumen tersebut dapat digunakan untuk mengukur apa yang hendak diukur (Sugiyono, 2011:348). Dalam penelitian ini untuk mengukur validitas instrumen yaitu menggunakan aplikasi komputer SPSS 16.0 dengan rumus pearson product moment. Berdasarkan hasil perhitungan uji coba, yang disebarkan kepada 30 responden yang kemudian dianalisis dan diketahui dari 22 item pertanyaan dinyatakan semua layak untuk digunakan dalam penelitian.

3.7.2 Reliabelitas Instrumen Menurut Arikunto (dalam Tomson, 2009:23) instrumen yang sudah dapat dipercaya, yang reliable akan menghasilkan data yang dapat dipercaya juga. Dalam penelitian ini, untuk mengukur tingkat kepercayaan instrumen digunakan aplikasi komputer SPSS 16.0. Dari hasil perhitungan uji coba, instrumen yang dilakukan dan dianalisis dengan menggunakan aplikasi komputer SPSS 16.0, di peroleh rhitung = 0,648. Sehingga dapat disimpulkan bahwa instrumen tersebut reliabel.

3.7.3 Daya Pembeda Menurut Arikunto (1999:211) daya pembeda adalah kemampuan soal untuk membedakan antara siswa yang berkemampuan tinggi dengan siswa yang berkemampuan rendah. Soal yang baik adalah soal yang dapat membedakan kelompok siswa yang

berkemampuan tinggi dan berkemampuan rendah. Indeks yang dapat mengukur perbedaan itu adalah daya pembeda (item discrimination). Daya pembed butir soal dihitung dengan menggunakan persamaan (Arikunto, 1999:213):

Keterangan: DP Ba Bb Ja Jb : Indeks daya pembeda : Banyak peserta tes kelompok atas yang menjawab benar : Banyak peserta tes kelompok bawah yang menjawab benar : Banyak peserta tes kelompok atas : Banyak peserta tes kelompok bawah

Kriteria indeks daya pembeda adalah sebagai berikut: Tabel 3.2 Kriteria indeks daya pembeda DP Kualifikasi 0,00 0,19 Jelek 0,20 0,39 Cukup 0,40 0,69 Baik 0,70 1,00 Baik sekali Negatif Tidak baik, harus dibuang Sehubungan dengan hal tersebut, dari hasil perhitungan yang dilakukan diperoleh: Tabel 3.2 Hasil perhitungan daya pembeda soal Kualifikasi Jumlah Item Soal Jelek 2 5, 11 Cukup 13 2, 4, 6, 10, 12, 13, 14, 15, 16, 17, 19, 21, 22 Baik 7 1, 3, 7, 8, 9, 18, 20 Baik sekali Tidak baik, harus dibuang perhitungan tersebut, yang dinyatakan jelek masih tetap digunakan namun

No 1 2 3 4 5 Dari

perbaiki sebelum disebarkan.

3.7.4 Tingkat Kesukaran Soal

Analisis tingkat kesukaran dimaksudkan untuk mengetahui apakah soal tersebut tergolong mudah atau sukar. Menurut Arikunto (1999:207) tingkat kesukaran adalah bilangan yang menunjukkan sukar atuau mudahnya sesuatu soal. Soal yang baik adalah soal yang tidak terlalu mudah dan tidak terlalu sulit. Soal yang terlalu mudah tidak dapat merangsang siswa untuk mempertinggi usaha memecahkannya. Sebaliknya, soal yang terlalu sulit akan menyebabkan siswa menjadi putus asa dan tidak mempunyai semangat untuk mencoba lagi karena di luar jangkauannya. Untuk menghitung tingkat kesukaran tiap butir soal digunakan persamaan:

Keterangan: P B Jx : Indeks kesukaran : banyaknya siswa yang menjawab dengan benar : Jumlah seluruh siswa peserta tes

Indeks Kesukaran diklasifikasikan seperti berikut (Arikunto, 1999:210): Tabel 3.4 Kriteria indeks tingkat kesukaran P Klasifikasi 0,00 0,29 Soal sukar 0,30 0,69 Soal sedang 0,70 1,00 Soal mudah Berdasarkan hasil perhitungan, diperoleh dari 22 item soal yang disebar terdapat 2 item soal dinyatakan mudah, 1 item soal sulit, dan 19 item soal sedang. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel berikut: Tabel 3.5 Hasil perhitungan tingkat kesulitan soal Klasifikasi Jumlah Item Soal Soal sukar 1 19, Soal sedang 19 1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, 8, 9, 11, 12, 13, 14, 15, 16, 17, 18, 21, 22 Soal mudah 2 10, 20

No 1 2 3

3.8 Teknik Analisis Data

3.8.1 Uji Normalitas Uji normalitas merupakan suatu uji yang dilakukan guna untuk mengetahui apakah data yang diteliti normal atau tidak sesuai dengan standar statistik. Sejalan dengan hal tersebut, Sugiyono (2008:241) menyatakan bahwa data dari setiap variabel yang akan di analisis harus berdistribusi normal. Dalam penelitian ini digunakan aplikasi komputer SPSS 16.0 yaitu dengan menggunakan uji non-parametrik simple KS atau Kolmogorov Smirnov. Untuk melihat data apakah berdistribusi normal atau tidak maka caranya adalah dengan melihat hasil dari Asymp. Sig. (2-tailed). Asymp. Sig. (2-tailed) merupakan nilai p yang dihasilkan dari uji hipotesis nol yang berbunyi tidak ada perbedaan antara distribusi data yang diuji dengan distribusi data normal. Jika nilai p lebih besar dari 0.05 maka kesimpulan yang diambil adalah hipotesis nol gagal ditolak, atau dengan kata lain sebaran data yang kita uji mengikuti distribusi normal.

3.8.2 Uji Homogenitas Uji homogentas adalah uji yang digunakan apakah data yang diteliti homogeny atau tidak. Menurut Sugiyono (2008:276) untuk pengujian varian digunakan uji F dengan rumus sebagai berikut:

Selanjutnya, harga Fhitung dibandingkan dengan harga Ftabel dengan pembilang n1 1 dan dk penyebut n2 1 pada taraf signifikan 5%.

3.8.3 Uji Kesamaan Dua Rata-rata Selanjutnya, akan dilakukan uji kesamaan dua rata-rata atau uji beda. Untuk menguji kesamaan dua rata-rata yaitu menggunakan rumus uji t dua pihak atau rumus Compare Mean - one sampel test dalam aplikasi komputer SPSS 16.0. Di mana menurut Sugiyono

(2010:223) untuk menguji perbedaan, teknik statistik yang digunakan adalah teknik t-test

untuk dua sampel related. Dengan syarat rhitung > rtabel atau taraf signifikansi (sig) lebih kecil dari pada (5% = 0,05).