Anda di halaman 1dari 27

LAPORAN HASIL DISKUSI ASUHAN KEPERAWATAN PADA PASIEN ULKUS PEPTIKUM

OLEH : SGD 6
KETUA : I MADE ARYA KAMASUTA (08021050) (0802105003) (08021050) (08021050) (08021050) (08021050) (08021050) (08021050) (08021050) (08021050)

SEKRETARIS: NI KADEK AYU PURNAMAYANI KOMANG AYU ARIATI NI MADE DWI TARYANTHI NI WAYAN NANIK ARIANI NI WAYAN IKA WINDARI K. ANIS PARAMITHA NI MADE TRISHNA SUDIARTINI M. INTAN JUWITA DEWI ARISTYANA SANTHI

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS UDAYANA 2009


A. KONSEP DASAR PENYAKIT 1. Definisi / Pengertian Ulkus peptikum adalah ekskavasasi (area berlubang) yang terbentuk dalam dinding mukosal lambung, pilorus, duodenum atau esofagus. Ulkus peptikum disebut juga sebagai ulkus lambung, ulkus duodenal atau ulkus esofageal, tergantung pada lokasinya. (Bruner and Suddart, 2001).

Ulkus peptikum merupakan putusnya kontinuitas mukosa lambung yang meluas sampai di bawah epitel. Kerusakan mukosa yang tidak meluas sampai ke bawah epitel disebut sebagai erosi, walaupun sering dianggap sebagai ulkus (misalnya ulkus karena stres). Menurut definisi, ulkus peptikum dapat terletak pada setiap bagian saluran cerna yang terkena getah asam lambung, yaitu esofagus, lambung, duodenum, dan setelah gastroenterostomi, juga jejenum.(Sylvia A. Price, 2006). 2. Epidemiologi Penyakit ulkus peptikum terjadi dengan frekuensi paling besar pada individu antara usia 40 dan 60 tahun. Pria terkenal lebih sering daripada wanita, namun setelah menopause, insiden ulkus peptikum pada wanita hampir sama dengan pria. 3. Penyebab / Faktor predisposisi

Faktor yang mempengaruhi terjadinya erosi dan ulkus pada saluran pencernaan bagian atas adalah perimbangan antara faktor agresif (asam dan pepsin) dan faktor defensif (pertahanan) dari mukosa. Faktor pertahanan ini antara lain adalah pembentukan dan sekresi mukus, sekresi bikarbonat, aliran darah mukosa dan difusi kembali ion hidrogen pada epitel serta regenerasi epitel. Ulkus terbentuk apabila sel-sel mukosa usus tidak menghasilkan mucus yang adekuat untuk melindungi diri terhadap pencernaan asam atau apabila terjadi produksi asam yang berlebihan di lambung yang mengalahkan pertahanan mucus. Penyaluran asam yang berlebihan ke duodenum juga akan mengakibatkan ulkus. Berkurangnya mukosa yang disebabkan oleh satu atau beberapa faktor mekanisme pertahanan mukosa akan menyebabkan timbulnya ulkus peptikum. (Julius, 1992). Disamping kedua faktor tadi ada faktor yang merupakan faktor predisposisi untuk terjadinya ulkus peptikum antara lain adalah geografis, jenis kelamin, faktor stress, herediter, merokok, infeksi bakteri, konsumsi alkohol, penggunaan obat-obat antiimflamasi non streroid (misalnya aspirin), penggunaan bisfosfonat peroral, potassium klorida, dan pengobatan imunosupresi. (Julius,1992; Yuan,dkk.,2006; Shresta&Lau,2006). Para ahli sepakat bahwa penyebab utama dari ulkus peptikum pada orang dewasa adalah bakteri Helicobacter pylori. Namun dikatakan bahwa H.Pylori merupakan penyebab dari ulkus duodenalis, sedangkan pada ulkus gastrikum biasanya oleh penyebab lain. Dari seluruh kasus, 50% disebabkan oleh H.Pylori dan sisanya memiliki penyebab yang tidak diketahui secara pasti. 4. Patofisiologi Ulkus peptikum terjadi pada mukosa gastroduodenal karena jaringan ini tidak dapat menahan kerja asam lambung pencernaan (asam hidrochlorida dan pepsin). Erosi yang terjadi berkaitan dengan peningkatan konsentrasi dan kerja asam peptin, atau berkenaan dengan penurunan pertahanan normal dari mukosa. 1. Peningkatan Konsentrasi atau Sekresi Lambung dan Kerja Asam Peptin Sekresi lambung terjadi pada 3 fase yang serupa : 1) Sefalik Fase pertama ini dimulai dengan rangsangan seperti pandangan, bau atau rasa makanan yang bekerja pada reseptor kortikal serebral yang pada gilirannya merangsang saraf vagal. Intinya, makanan yang tidak

menimbulkan nafsu makan menimbulkan sedikit efek pada sekresi lambung. Inilah yang menyebabkan makanan sering secara konvensional diberikan pada pasien dengan ulkus peptikum. Saat ini banyak ahli gastroenterology menyetujui bahwa diet saring mempunyai efek signifikan pada keasaman lambung atau penyembuhan ulkus. Namun, aktivitas vagal berlebihan selama malam hari saat lambung kosong adalah iritan yang signifikan. 2) Fase lambung Pada fase ini asam lambung dilepaskan sebagai akibat dari rangsangan kimiawi dan mekanis terhadap reseptor dibanding lambung. Refleks vagal menyebabkan sekresi asam sebagai respon terhadap distensi lambung oleh makanan. 3) Fase usus Makanan dalam usus halus menyebabkan pelepasan hormon (dianggap menjadi gastrin) yang pada waktunya akan merangsang sekresi asam lambung. Pada manusia, sekresi lambung adalah campuran mukokolisakarida dan mukoprotein yang disekresikan secara kontinyu melalui kelenjar mukosa. Mucus ini mengabsorpsi pepsin dan melindungi mukosa terhadap asam. Asam hidroklorida disekresikan secara kontinyu, tetapi sekresi meningkat karena mekanisme neurogenik dan hormonal yang dimulai dari rangsangan lambung dan usus. Bila asam hidroklorida tidak dibuffer dan tidak dinetralisasi dan bila lapisan luar mukosa tidak memberikan perlindungan asam hidroklorida bersama dengan pepsin akan merusak lambung. Asam hidroklorida kontak hanya dengan sebagian kecil permukaan lambung. Kemudian menyebar ke dalamnya dengan lambat. Mukosa yang tidak dapat dimasuki disebut barier mukosa lambung. Barier ini adalah pertahanan utama lambung terhadap pencernaan yang dilakukan oleh sekresi lambung itu sendiri. Faktor lain yang mempengaruhi pertahanan adalah suplai darah, keseimbangan asam basa, integritas sel mukosa, dan regenerasi epitel. 2. Kelemahan Barier Mukosa Lambung Apapun yang menurunkan mukosa lambung atau yang merusak mukosa lambung adalah ulserogenik, salisilat dan obat antiinflamasi non steroid lain, alcohol, dan obat antiinflamasi masuk dalam kategori ini. Sindrom Zollinger-

Ellison (gastrinoma) dicurigai bila pasien datang dengan ulkus peptikum berat atau ulkus yang tidak sembuh dengan terapi medis standar. Sindrom ini diidentifikasi melalui temuan berikut : hipersekresi getah lambung, ulkus duodenal, dan gastrinoma (tumor sel istel) dalam pancreas. 90% tumor ditemukan dalam gastric triangle yang mengenai kista dan duktus koledokus, bagian kedua dan tiga dari duodenum, dan leher korpus pancreas. Kira-kira dari gastrinoma adalah ganas(maligna). Diare dan stiatore(lemak yang tidak diserap dalam feces)dapat ditemui. Pasien ini dapat mengalami adenoma paratiroid koeksisten atau hyperplasia, dan karenanya dapat menunjukkan tanda hiperkalsemia. Keluhan pasien paling utama adalah nyeri epigastrik. Ulkus stress adalah istilah yang diberikan pada ulserasi mukosa akut dari duodenal atau area lambung yang terjadi setelah kejadian penuh stress secara fisiologis. Kondisi stress seperti luka bakar, syok, sepsis berat, dan trauma dengan organ multiple dapat menimbulkan ulkus stress. Endoskopi fiberoptik dalam 24 jam setelah cedera menunjukkan erosi dangkal pada lambung, setelah 72 jam, erosi lambung multiple terlihat. Bila kondisi stress berlanjut ulkus meluas. Bila pasien sembuh, lesi sebaliknya. Pola ini khas pada ulserasi stress. Pendapat lain yang berbeda adalah penyebab lain dari ulserasi mukosa. Biasanya ulserasi mukosa dengan syok ini menimbulkan penurunan aliran darah mukosa lambung. Selain itu jumlah besar pepsin dilepaskan. Kombinasi iskemia, asam dan pepsin menciptakan suasana ideal untuk menghasilkan ulserasi. Ulkus stress harus dibedakan dari ulkus cushing dan ulkus curling, yaitu dua tipe lain dari ulkus lambung. Ulkus cushing umum terjadi pada pasien dengan trauma otak. Ulkus ini dapat terjadi pada esophagus, lambung, atau duodenum, dan biasanya lebih dalam dan lebih penetrasi daripada ulkus stress. Ulkus curling sering terlihat kira-kira 72 jam setelah luka bakar luas. 5. Klasifikasi Ulkus peptikum diklasifikasikan dan diberi nama berdasarkan lokasi anatomis dimana ulkus terbentuk, yaitu: a. Ulkus Lambung (gastrikum) : adanya area berlubang yang terbentuk di mukosa lambung.

b. Ulkus Duodenalis : adanya area berlubang yang terbentuk di mukosa usus 12 jari (duodenum). c. Ulkus esofagealis : adanya area beerlubang yang terbentuk di lapisan mukosa esofagus, yang disebabkan regurgitasi berulang dari asam lambung ke kerongkongan bagian bawah. Terdapat juga Ulkus stress yang umumnya terjadi dibawah tekanan penyakit berat, luka bakar atau cedera. Berikut adalah beberapa perbedaan antara ulkus lambung dengan ulkus duodenal : Ulkus duodenal Insiden Usia 30-60 tahun Pria: wanita3:1 Terjadi lebih sering daripada ulkus lambung Tanda dan gejala o Terjadi lambung o Penambahan berat badan dapat terjadi o Nyeri terjadi 2-3 jam setelah makan; sering terbangun dari tidur antara jam 1 dan 2 pagi. o Muntah jarang terjadi o Hemoragi jarang terjadi dibandingkan ulkus lambung. o Melena lebih umum daripada hematemesis. o Lebih mungkin terjadi perforasi daripada ulkus lambung. Kemungkinan Malignansi Jarang Faktor Risiko Golongan darah O, PPOM, gagal ginjal hipersekresi asam Tanda dan gejala o Normal sampai hiposekresi asam lambung o Penurunan terjadi o Nyeri terjadi sampai 1 jam setelah makan; jarang terbangun pada malam hari; dapat hilang dengan muntah. o Makan makanan tidak membantu dan kadang meningkatkan nyeri. o Muntah umum terjadi o Hemoragi lebih umum terjadi daripada ulkus duodenal. o Hematemesis lebih umum terjadi daripada melena. Kemungkinan malignansi Kadang-kadang Faktor Risiko Gastritis, alkohol, merokok, NSAID, berat badan dapat Ulkus Lambung Insiden Biasanya 50 tahun lebih Pria:wanita 2:1

kronis, alkohol, merokok, sirosis, stress.

stres

6. Gejala Klinis Gejala-gejala ulkus dapat hilang selama beberapa hari, minggu, atau beberapa bulan dan bahkan dapat hilang hanya sampai terlihat kembali, sering tanpa penyebab yang dapat diidentifikasi. Banyak individu mengalami gejala ulkus, dan 20-30% mengalami perforasi atau hemoragi yang tanpa adanya manifestasi yang mendahului. Nyeri Biasanya pasien dengan ulkus mengeluh nyeri tumpul, seperti tertusuk atau sensasi terbakar di epigastrium tengah atau di punggung. Hal ini diyakini bahwa nyeri terjadi bila kandungan asam lambung dan duodenum meningkat menimbulkan erosi dan merangsang ujung saraf yang terpajan. Teori lain menunjukkan bahwa kontak lesi dengan asam merangsang mekanisme refleks local yang mamulai kontraksi otot halus sekitarnya. Nyeri biasanya hilang dengan makan, karena makan menetralisasi asam atau dengan menggunakan alkali, namun bila lambung telah kosong atau alkali tidak digunakan nyeri kembali timbul. Nyeri tekan lokal yang tajam dapat dihilangkan dengan memberikan tekanan lembut pada epigastrium atau sedikit di sebelah kanan garis tengah. Beberapa gejala menurun dengan memberikan tekanan local pada epigastrium. Pirosis (nyeri uluhati) Beberapa pasien mengalami sensasi luka bakar pada esophagus dan lambung, yang naik ke mulut, kadang-kadang disertai eruktasi asam. Eruktasi atau sendawa umum terjadi bila lambung pasien kosong. Muntah Meskipun jarang pada ulkus duodenal tak terkomplikasi, muntah dapat menjadi gejala ulkus peptikum. Hal ini dihubungkan dengan pembentukan jaringan parut atau pembengkakan akut dari membran mukosa yang mengalami inflamasi di sekitarnya pada ulkus akut. Muntah dapat terjadi dengan atau tanpa didahului oleh mual, biasanya setelah nyeri berat yang dihilangkan dengan ejeksi kandungan asam lambung. Konstipasi dan perdarahan

Konstipasi dapat terjadi pada pasien ulkus, kemungkinan sebagai akibat dari diet dan obat-obatan. Pasien dapat juga datang dengan perdarahan gastrointestinal sebagian kecil pasien yang mengalami akibat ulkus akut sebelumnya tidak mengalami keluhan, tetapi mereka menunjukkan gejala setelahnya. Gejala klinis pada bayi Pada bayi baru lahir, gejala awal dari ulkus peptikum bisa berupa adanya darah dalam tinja. Jika ulkus menyebabkan terbentuknya lubang (perforasi) pada lambung atau usus halus, bayi bisa tampak kesakitan dan cenderung timbul demam. Pada bayi yang lebih tua dan anak kecil selain di dalam tinjanya ditemukan darah, juga disertai darah dan nyeri perut berulang. Nyeri seringkali semakin memburuk atau membaik jika anak makan dan nyeri dapat membuat anak terbangun pada saat tidur malam hari. 7. Pemeriksaan Diagnostik Endoskopi adalah suatu prosedur dimana sebuah selang lentur dimasukkan melalui mulut dan bisa melihat langsung ke dalam lambung. Endoskopi ini digunakan untuk mengidentifikasi perubahan inflamasi, ulkus dan lesi. Melalui endoskopi mukosa dapat secara langsung dilihat dan biopsy didapatkan. Endoskopi telah diketahui dapat mendeteksi beberapa lesi yang tidak terlihat melalui pemeriksaan sinar X karena ukuran atau lokasinya. Rontgen dengan kontras barium dari lambung dan duodenum (juga disebut barium swallow atau seri saluran pencernaan atas) dilakukan jika ulkus tidak dapat ditemukan dengan endoskopi. Feces dapat diambil setiap hari sampai laporan laboratorium adalah negatif terhadap darah samar. Pemeriksaan sekretori lambung merupakan nilai yang menentukan dalam mendiagnosis aklorhidria (tidak terdapat asam hidroklorida dalam getah lambung) dan sindrom zollinger-ellison. Nyeri yang hilang dengan makanan atau antasida, dan tidak adanya nyeri yang timbul juga mengidentifikasikan adanya ulkus. Adanya H. Pylory dapat ditentukan dengan biopsy dan histology melalui kultur, meskipun hal ini merupakan tes laboratorium khusus. serta tes serologis terhadap antibody pada antigen H. Pylori.

Diagnosa ulkus peptikum pada bayi dan anak kecil sulit untuk didiagnosis, karena anak yang masih sangat muda tidak dapat mengemukaka gejala yang dirasakannya secara tepat. Anak usia sekolah mungkin dapat menunjukkan lokasi nyeri, menjelaskan sifat nyeri dan saat timbulnya nyeri (seesudah makan atau pada waktu-waktu tertentu). Pemeriksaan yang biasanya dilakukan: o Barium enema o Endoskopi o Tes untuk H.Pylori 8. Therapi/Tindakan Penanganan Beberapa metode dapat digunakan untuk mengontrol keasaman lambung termasuk perubahan gaya hidup, obat-obatan, dan tindakan pembedahan. Penurunan stress dan istirahat. 1. Modifikasi diet Dianjurkan untuk memakan makanan bergizi dengan berbagai variasi makanan dan menghindari makanan yang diduga menjadi penyabab munculnya ulkus. Alokohol, kopi, teh, soda dan makanan yang mengandung kafein dapat merangsang pelepasan asam lambung dan memicu terjadinya ulkus. 2. Penghentian merokok Merokok adalah salah satu pemicu terjadinya ulkus. 3. Obat-obatan Ulkus biasanya diobati minimal selama 6minggu dengan obat-obatan yang meenguarangi jumlah asam di dalam lambung dan duodenum. Obat ulkus bisa menetralkan atau mengurangi asam lambung dan meringankan gejala, biasanya dalam beberapa hari. 1. Sulcralfate Cara kerjanya adalah dengan membentuk selaput pelindung di dasar ulkus untuk mempercepat penyembuhan. Sangat efektif untuk mengobati ulkus peptikum dan merupakan pilihan kedua dari antasid. 2. Antagonis H2 (cimetidine, ranitidine, famotidine dan nizatidine)

Cara kerjanya adalah mengurangi jumlah asam dan enzim pencernaan di dalam lambung dan duodenum. 3. Omeprazole dan Iansoprazole Obat yang sangat kuat menghambat pembentukan enzim pencernaan. Efektif diberikan pada penderita ulkus esofageal yang akan mempengaruhi pembentukan asam lambung. 4. Antibiotik Digunakan bila penyebab utama terjadinya ulkus adalah H. Pylori. 5. Misoprostol Digunakan untuk mencegah ulkus gastrikum yang disebabkan oleh obatobat anti peradangan non steroid. 4. Intervensi bedah Jarang diperlukan peembedahan untuk mengatasi ulkus karena pemberian obat umumnya sudah efektif. Pembedahan terutama dilakukan untuk: Mengatasi komplikasi dari ulkus peptikum (misalnya perforasi, penyumbatan yang tidak memberikan respon terhadap pemberian obat atau mengalami kekambuhan) Terjadi perdarahan lebih dari dua kali Ulkus gastrikum yang dicurigai akan menjadi ganas Ulkus peptikum yang berat dan sering kambuhan

Setelah dilakukan pembedahan, masih ada keemungkinan untuk ulkus kambuh kembali dan dapat timbul masalah lain seperti pencernaan yang buruk, anemia dan penurunan berat badan. 9. Komplikasi Hemoragi-gastrointestinal atas, gastritis dan hemoragi akibat ulkus peptikum adalah dua penyebab paling umum perdarahan saluran GI. Gejala dari perdarahan karena ulkus adalah: Muntah darah segar atau gumpalan cokelat kemerahan yang berasal dari makanan yang sebagian telah dicerna yang menyerupai endapan kopi. Tinja berwarna kehitaman atau tinja berdarah

Perforasi, merupakan erosi ulkus melalui mukosa lambung yang menembus ke dalam rongga peritoneal tanpa disertai tanda. Nyeri dirasakan tiba-tiba, sangat hebat dan terus menerus dan dengan segera menyebar ke seluruh perut. Penetrasi atau Obstruksi, penetrasi adalah erosi ulkus melalui serosa lambung ke dalam struktur sekitarnya seperti pankreas, saluran bilieratau omentum hepatik. Obstruksi pilorik terjadi bila areal distal pada sfingter pilorik menjadi jaringan parut dan mengeras karena spasme atau edema atau karena jaringan parut yang terbentuk bila ulkus sembuh atau rusak.

10. Diagnosis Banding o Muntah karena gastritis o Hepatitis o Kolesistitis o Pielonefritis o Hiperemis gravidarum 11. Penatalaksanaan 1. Identifikasi dan penghindaran makanan yang menyebabkan sekresi HCL yang berlebihan. 2. Pendidikan ( HE ) mengenai menghindari alkohol dan kafein. 3. Berhenti merokok karena tembakau dapat memperlambat penyembuhan. 4. Penatalaksanaan stress, teknik-teknik relakasasi atau sedatif untuk mengatasi pengaruh psikologis. 5. Antasid untuk menetralkan asam.

6. Salah satu kemajuan dalam pengobatan adalah pemberian antibiotik yang spesifik untuk H. Pylori. 7. Antagonis reseptor histamin 2 untuk mengurangi sekresi asam oleh sel-sel parietal.

12. Prognosis Penyakit ini umumnya dapat diatasi cukup dengan pemberian obat-obatan. Namun penyakit ini dapat kambuh kembali dan menimbulkan komplikasi seingga harus dilakukan tindakan pembedahan. Tetapi setelah dilakukan pembedahan, ulkus masih dapat kambuh dan dapat timbul masalah- masalah pencernaan yang buruk, seperti anemia dan penurunan berat badan.

B. ASUHAN KEPERAWATAN a. Pengkajian Pada pengkajian dilakukan wawancara dan pemeriksaan laboratorium untuk memperoleh informasi dan data yang nantinya akan digunakan sebagai dasar untuk membuat rencana asuhan keperawatan klien. Dari wawancara akan diperoleh informasi tentang biodata, keluhan utama, riwayat penyakit sekarang, riwayat kesehatan atau penyakit di masa lalu, riwayat kesehatan keluarga, pola aktifitas sehari-hari, dan riwayat psikososial. Ada beberapa point peenting yang perlu ditanyakan kepada pasien, antara lain : Pasien ditanyakan apakah biasanya menggunakan antasida, makan makanan, atau dengan muntah untuk menghilangkan nyeri. Pasien ditanyakan kapan muntah terjadi, bila terjadi seberapa banyak? Apakah muntahan merah terang atau seperti warna kopi. Apakah pasien mengalami defekasi disertai feses berdarah? Mengkaji kebiasaan makan pasien, termasuk kecepatan makan, makanan reguler, kesukaan terhadap makanan yang pedas, penggunaan bumbu, penggunaan minuman yang mengandung kafein. Kaji tingkat ketegangan pasien atau kegugupan. Apakah pasien merokok? Bila ya, seberapa banyak? Bagaimana pasien mengekspresikan marah, terutama dalam konteks kerja dan kehidupan keluarga. Adakah stress pekerjaan atau ada masalah dengan keluarga. Adakah riwayat keluarga dengan penyakit ulkus. a. Keadaan Umum Meliputi kondisi seperti tingkat ketegangan/kelelahan, dan kualitatif atau GCS. tingkat kesadaran

b.

Tanda-tanda Vital Meliputi pemeriksaan: Tekanan darah: sebaiknya diperiksa dalam posisi yang berbeda, kaji tekanan nadi, dan kondisi patologis. Pulse rate meningkat/menurun sebagai indikator anemia (takikardia dan hypotensi). Respiratory rate Suhu

c.

Pemeriksaan Fisik Pemeriksaan Fisik Inspeksi Pada pemeriksaan fisik, diperhatikan apakah klien tampak pucat, adanya keluhan nyeri dari pasien, dilihat konjungtiva untuk mengetahui terjadinya anemia, kaji adanya mual atau muntah, kaji keadaan abdomen apakah terdapat massa, warna kulit, ada/tidaknya jaringan parut. Auskultasi Bising usus mungkin tidak ditemukan.

Perkusi Perkusi pada bagian abdomen untuk mengetahui terjadinya asites

Palpasi Palpasi daerah abdomen untuk menunjukkan adanya nyeri tekan epigastrik, distensi abdominal, adanya pembesaran/pengerasan lambung yang menunjukan terjadinya obstruksi pylori dan adanya massa di abdomen. d. Pemeriksaan Diagnostik Pemeriksaan dengan barium terhadap saluran GI: tampak adanya ulkus baik di daerah duodenal, lambung ataupun esofagus Endoskopi : tampak adanya ulkus, lesi, dan inflamasi di saluran pencernaan Pemeriksaan Feces : tampak adanya darah di feses Pemeriksaan sekretori lambung : cairan lambung bersifat sangat asam Biopsy dan histology melalui kultur : ditemukan adanya Helicobacter Pylori.

Pada pengkajian data yang dapat diperoleh adalah: a. Data Subjektif : Pasien mengatakan : terasa nyeri tumpul seperti tertusuk di epigastrium tengah atau di punggung mengalami sensasi luka bakar pada esophagus dan lambung yang naik ke mulut nyeri dapat/ tidak dapat hilang dengan makan sering berseendawa ketika perut kosong merasa mual dan ingin muntah sudah tidak BAB selama 5hari b. Data Objektif : Pada pemeriksaan endoskopi dilihat adanya ulkus peptikum Pada pemeriksaan biopsy dan histology melalui kultur ditemukan adanya Helicobacter Pylori Pasien tampak meringis dan memegangi daerah epigastrium Pasien tampak lemas Adanya darah di feses pasien

b. Diagnosa Keperawatan yang mungkin muncul o Nyeri akut berhubungan dengan trauma jaringan dan refleks spasme otot sekunder terhadap gangguan visceral usus ditandai dengan pasien mengeluh nyeri perut dengan skala nyeri 5, pasien tampak meringis kesakitan, pasien tampak melindungi area yang sakit. o Nausea berhubungan dengan iritasi gastrik ditandai dengan klien mengeluh mual, adanya peningkatan saliva, klien tidak mau makan. o PK. Perdarahan o Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan anoreksia, mual dan muntah ditandai dengan pasien mengalami penurunan BB lebih dari 20%, pasien tampak mual, pasien tidak mampu menghabiskan 1 porsi makanan yang diberikan, pasien tampak lemah. o Kurang pengetahuan mengenai konsep penyakit dan pengobatan berhubungan dengan kurang terpapar informasi ditandai dengan pasien pasien mengatakan tidak tahu mengenai penyakitnya, pasien tampak bingung ketika ditanya tentang penyakitnya.

c.

Rencana Tindakan A. Penyusunan Prioritas 1. Nyeri akut berhubungan dengan trauma jaringan dan refleks spasme otot sekunder terhadap gangguan visceral usus ditandai dengan pasien mengeluh nyeri perut dengan skala nyeri 5, pasien tampak meringis kesakitan, pasien tampak melindungi area yang sakit. 2. 3. 4. Nausea berhubungan dengan iritasi gastrik ditandai dengan klien mengeluh mual, adanya peningkatan saliva, klien tidak mau makan. PK. Perdarahan Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan anoreksia, mual dan muntah ditandai dengan pasien mengalami penurunan BB lebih dari 20%, pasien tampak mual, pasien tidak mampu menghabiskan 1 porsi makanan yang diberikan, pasien tampak lemah. 5. Risiko kekurangan volume cairan berhubungan dengan kehilangan cairan berlebih akibat melalui muntah ditandai dengan pasien muntah

6.

Kurang pengetahuan mengenai konsep penyakit dan pengobatan berhubungan dengan kurang terpapar informasi ditandai dengan pasien pasien mengatakan tidak tahu mengenai penyakitnya, pasien tampak bingung ketika ditanya tentang penyakitnya.

B. Intervensi 1. Nyeri berhubungan dengan trauma jaringan dan refleks spasme otot sekunder terhadap gangguan visceral usus ditandai dengan pasien mengeluh nyeri perut dengan skala nyeri 5, pasien tampak meringis kesakitan, pasien tampak melindungi area yang sakit. Tujuan : Setelah diberikan asuhan keperawatan selama x 24 jam diharapkan nyeri pasien terkontrol dengan kriteria hasil : o Skala nyeri pasien berkurang (skala nyeri 2) o Nadi pasien dalam rentang normal (60 - 100x/menit) o TD pasien dalam rentang normal (110/70 - 140/90 mmHg) o RR pasien dalam rentang normal (16 20x/menit) o Pasien tampak tenang Intervensi dan rasional

Intervensi

rasional

Kaji pengalaman pasien, minta pasien Membantu dalam mengevaluasi rasa nyeri menunjukkan area yang sakit dan menentukan peringkat nyeri dengan skala nyeri 0-5 (0 = tidak nyeri, 5 = nyeri sekali) Pantau dan catat TTV Perubahan penurunan kondisi TTV dapat menunjukkan peerkembangan

ataupun

Bantu pasien mengatur posisi

Posisi terbaring ataupun miring mungkin dapat membantu mengurangi rasa nyeri

Ajarkan

pasien

tentang

teknik Teknik ini akan membantu mengalihkan perhatian pasien dari rasa nyeri yang dirasakan

menejemen nyeri

Kolaborasi pemberian terapi obat-obatan a. antagonis histamine sesuai program: a.antagonis histamine b.Garam antibiotic /bismuth c.Agen sitoprotektif d.Inhibitor pompa proton e.Antasida f.Antikolinergik sekresi asam lambung. b. Antibiotik H.Pylori.

mempengaruhi

diberikan

bersamaan mematikan

dengan garam bismuth

c. Agen sitoprotektif melindungi mukosa lambung. d. Inhibitor pompa proton menurunkan asam lambung. e. Antasida menetralisasi keasaman

sekresil lambung. f. Antikolinergik menghambat

bpelepasan asam lambung

2. Nausea berhubungan dengan iritasi gastrik ditandai dengan klien mengeluh mual, adanya peningkatan saliva, klien tidak mau makan. Tujuan : Setelah diberikan asuhan keperawatan selama x 24 jam diharapkan klien tidak mengalami mual dengan kriteria hasil : o Tidak adanya saliva berlebih o Pasien tidak mengeluh mual o Klien dapat makan Intervensi dan rasional

Intervensi Jelaskan penyebab mual dan durasinya Ini dimaksudkan

rasional agar klien dapat

bila perlu mengantisipasi awal agar tidak mual Dorong pasien untuk makan sedikit tapi Klien dianjurkan makan sering tapi sering dan untuk makan secara perlahan. sedikit dan makanan disajikan dalam Makanan yang cair, lembut dan tidak keadaan cair, lunak dan hangat agar klen terlalu panas akan ditoleransi dengan mudak mencerna dan dapat ditolerasi oleh baik. tubuh Anjurkan klien untuk minum disela-sela Membantu menetralisir asam lambung makan dan mengurangi rasa mual saat makan

Singkirkan pemandangan dan bau yang pemandangan dan bau yang tidak sedap tidak sedap dari area makanan. dapat memicu mual Intruksikan klien untuk menghindari: Dapat memicu peningkatan cairan panas atau dingin, makanan lambung dan meningkatkan mual berbumbu dan kafein asam

3. Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan anoreksia, mual dan muntah ditandai dengan pasien mengalami penurunan BB lebih dari 20%, pasien tampak mual, pasien tidak mampu menghabiskan 1 porsi makanan yang diberikan, pasien tampak lemah. Tujuan : Setelah diberikan asuhan keperawatan selama x 24 jam diharapkan kebutuhan nutrisi terpenuhi dengan kriteria hasil: o Klien tidak mual o Klien dapat menghabiskan porsi makanan yang diberikan o Klien tidak muntah o BB klien dapat meningkat ( misalnya 2kg) o Kadar albumin klien dalam rentang normal o Klien tidak tampak lemas Intervensi dan rasional

Intervensi

rasional

Kaji riwayat nutrisi termasuk makanan Mengidentifikasi efisiensi, menduga yang disukai kemungkinan intervensi Tawarkan makanan porsi kecil tetapi Makan dalam porsi kecil tetapi sering sering untuk mengurangi perasaan tegang dapat pada lambung mengurangi beban saluran pencernaan yang tidak rasa bersih makanan dapat dan

Pertahankan kebersihan mulut dengan Mulut makanan. Timbang berat badan setiap hari Beri HE tentang pentingnya makanan atau gizi Konsul pada ahli gizi

baik sebelum dan sesudah mengunyah mempengaruhi

meninbulkan mual Mengawasi penurunan BB atau efektivitas intervensi nutrisi Makanan yang bergizi dapat mempercepat penyembuhan penyakitnya Membantu dalam membuat rencana diit untuk memenuhi kebutuhan individu

4. PK Perdarahan Tujuan : Setelah diberikan asuhan keperawatan selama (...x24 jam) diharapkan perawat dapat meminimalkan komplikasi infeksi (sepsis) yang terjadi dengan criteria hasil : o Tidak terjadi perdarahan o Klien tidak muntah darah o Feses klien tidak mengandung darah o Hb dalam batas normal (11-14 gr%) o TTV dalam batas normal: nadi (60 - 100x/menit), TD (110/70 140/90 mmHg), RR (16 20x/menit), suhu (36,5o C 37,5o C) o Klien tidak tampak pucat Intervensi dan rasional Intervensi rasional

Kaji pasien untuk menemukan bukti- dengan mengetahui adanya perdarahan bukti perdarahan atau hemoragi (feses maka perawat dapat memberikan

dan muntah darah)

intervensi lebih dini sehingga perdarahan yang berlebihan dapat dicegah dan tidak

terjadi komplikasi. Pantau hasil lab berhubungan dengan untuk mengetahui komponen-komponen perdarahan darah yang mengalami kelainan, sehingga dapat diketahui penyebab terjadinya perdarahan Siapkan pasien secara fisik dan kesiapan pasien baik secara fisik dan jalannya terapi.

psikologis untuk menjalani bentuk terapi psikologis dapat membantu memperlancar lain jika diperlukan

Kolaborasi pemberian transfusi sesuai pemberian transfusi sesuai indikasi dapat indikasi mengganti darah yang hilang akibat perdarahan 5. Risiko kekurangan volume cairan berhubungan dengan kehilangan cairan berlebih akibat melalui muntah ditandai dengan pasien muntah Tujuan: Setelah diberikan asuhan keperawatan selama x 24 jam diharapkan tidak terjadi kekurangan volume cairan dengan kriteria hasil: o o o o o o Nadi dalam rentang normal (60 - 100x/menit) TD dalam rentang normal (110/70 - 140/90 mmHg) Turgor kulit baik Intake = output Tidak terjadi muntah Tidak terjadi perdarahan

Intervensi dan rasional

Intervensi

rasional

Awasi masukan dan haluaran. Catat Mengetahui jumlah cairan masuk dan kehilangan cairan melalui muntah keluar Kaji TD, nadi perifer, turgor kulit, dan Pada keadaan membran mukosa dehidrasi TD akan

menurun, nadi teraba lemah, turgor kulit

tidak segera kembali, membran mukosa kering/pucat Observasi tanda perdarahan, seperti Memantau pengeluaran elektrolit berlebih Memantau tanda-tanda kekurangan cairan

hematuria, melena Pantau nilai lab, seperti Hb/Ht, Na

6. Kurang pengetahuan mengenai konsep penyakit dan pengobatan berhubungan dengan kurang terpapar informasi ditandai dengan pasien pasien mengatakan tidak tahu mengenai penyakitnya, pasien tampak bingung ketika ditanya tentang penyakitnya. Tujuan : Setelah diberikan asuhan keperawatan selama x 24 jam diharapkan klien memiliki pengetahuan adekuat tentang ulkus peptikum dengan kriteria hasil: o Klien dapat menjelaskan penyakit ulkus peptikum o Klien dapat menjelaskan tanda dan gejala ulkus peptikum o Klien dapat menyebutkan penatalaksanaan termasuk pengobatan ulkus peptikum o Klien tidak menggunakan obat- obatan di luar dari yang diresepkan dokter o Klien mngikuti terapi yang dianjurkan dengan baik Intervensi dan rasional

Intervensi Kaji kesiapan klien untuk belajar

rasional Mengefektifkan kemampuan klien dan keinginan klien dalam menerima

informasi Mulai memberikan penjelasan ketika kesiapan klien belajar menunjukkan kesiapan pembelajaran

klien klien

untuk dalam

belajar proses

untuk mempermudah

Sediakan informasi sesuai dengan tingkat informasi yang sesuai dengan tingkat pengetahuan dan tingkat perkembangan pengetahuan klien. mempermudah klien mencerna dan meresapi informasi yang

diberikan Jelaskan istilah-istilah yang tidak familiar istilah-istilah yang tidak familiar bisa membuat klien bingung dan tidak Ulangi informasi-informasi yang penting mengerti akan penjelasan yang diberikan pengulangan informasi-informasi yang penting bertujuan memberikan penekanan agar klien dapat mengingat informasi tersebut. Berikan kesempatan kepada klien untuk bertujuan untuk mengetahui informasi bertanya dan diskusi. yang kurang dimengerti oleh klien.

Jawab pertanyaan klien dengan singkat untuk mempermudah klien mengerti akan dan jelas. jawaban yang kita berikan.

7. Evaluasi
Evaluasi merupakan penilaian dari implementasi yang dilakukan. Hal-hal yang dapat dievaluasi untuk mengetahui keberhasilan tindakan keperawatan yang telah diberikan antara lain : 1. Nyeri klien hilang atau dapat dikontrol, klien melaporkan nyeri hilang atau terkontrol, klien tampak rileks, denyut nadi klien dalam rentang normal (60100 x/menit), TD dalam rentang normal (110/70 - 140/90 mmHg), RR pasien dalam rentang normal (16 20 x/menit), klien melaporkan skala nyeri berkurang. 2. Klien tidak mengalami mual, tidak adanya saliva berlebih, klien dapat makan 3. Klien tidak mengalami perdarahan seperti klien tidak muntah darah, feses klien tidak mengandung darah, Hb dalam batas normal (11-14 gr%), TTV dalam batas normal: nadi (60 - 100x/menit), TD (110/70 - 140/90 mmHg), RR (16 20x/menit), suhu (36,5o C 37,5o C), klien tidak tampak pucat 4. Klien tidak mengalami kekurangan volume cairan yang ditunjukan dari nadi dalam rentang normal (60 - 100x/menit), TD dalam rentang perdarahan 5. Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh teratasi, menunjukkan peningkatan berat badan atau berat badan sesuai dengan berat badan ideal untuk tinggi normal (110/70 - 140/90 mmHg), turgor kulit baik, Intake = output, tidak terjadi muntah, tidak terjadi

dan kerangka tubuh, tidak terjadi mual, tidak terjadi muntah, mampu meenghabiskan porsi makan, tidak lemas, tidak ada penurunan albumin serum 6. Klien memiliki pengetahuan adekuat tentang ulkus peptikum, klien dapat menjelaskan penyakit ulkus peptikum, tanda dan gejala ulkus peeptikum, klien dapat menyebutkan penatalaksanaan termasuk pengobatan ulkus peptikum.

DAFTAR PUSTAKA

Capenito, Lynda Jall. (1997). Diagnosa Keperawatan. Jakarta : EGC Doenges, Marilynn E. (1999) Rencana Asuhan Keperawatan : Pedoman untuk Perencanaan dan pendokumentasian Perawatan Pasien. Alih bahasa I Made Kariasa. Ed. 3. Jakarta : EGC Price, Sylvia A dan Lorraine M. Wilson. (1994). Patofisiologi, Konsep Klinis Proses Proses Penyakit. Jakarta: Penerbit EGC. Smeltzer Suzanne C. Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah Brunner & Suddarth. Alih bahasa Agung Waluyo, dkk. Editor Monica Ester, dkk. Ed. 8. Jakarta : EGC; 2001. Brunner and suddart. 2000. Keperawatan medical bedah volume 2. Edisi 8. Jakarta: EGC. Crowin Elizabet.J. 2000. Patofisiologi, Jakarta, EGC. Swearingen. 2000. Keperawatan Medikal Bedah, Edisi 2 Jakarta: EGC.

NSAIDs, Aspirin, alkohol

Genetik (rentan pada golongan darah O)

Mikroorganis me

Merokok, Kafein

Stres s histamin Permeabilitas terhadap protein Edema dalam mukosa lambung

Kerusakan Permeabilitas sawar epitel

Pengikatan H.Pylori diperkuat oleh antigen O

gastrin

Terinfeksi H.Pylori Penghancura n sawar epitel

Asam lambung Rangsangan kolinergik Motilitas

Plasma bocor ke lumen lambung

Asam kembali berdifusi ke mukosa

Mukosa lambung tidak dapat menahan kerja asam lambung (HCL dan pepsin)

Pepsinogen

Destruksi kapiler dan vena

Penghancuran mukosa lambung ULKUS PEPTIKUM

Perdarahan

PK : Perdarahan

ULKUS PEPTIKUM

Asam HCl berlebihan Mual Muntah terus menerus

Nyeri epigastrium

Pasien selalu bertanya tentang kondisinya

Nyeri akut

Kurang pengetahuan

Nausea

Risiko kekurangan volume cairan

Intake tidak adekuat

Penurunan BB >20%

Ketidakseimba ngan nutrisi: kurang dari kebutuhan tubuh