Anda di halaman 1dari 10

Chunking : Pengorganisasian Strategi 10 Dalam bab ini kita berbalik, keluarga pertama strategi kognitif : chunking , atau pengorganisasian,

strategi . Bab ini adalah diskusi tentang strategi relatif sedikit umum pengorganisasian ( Mannes & Kintsch , 1987) , atau struktur teks ( Meyer & Rice , 1984) yang kambuh dalam prosa . Strategi-strategi chunking sering " pra - paratory " untuk pengolahan strategis lainnya . Bahkan lebih , mereka intrinsik pengetahuan , karena kita sering (mungkin selalu ) membutuhkan beberapa organisasi sebelum kita membuat keputusan bahwa sesuatu memiliki status pengetahuan . Seperti kami memperkenalkan keluarga pertama ini kita harus menekankan seperti yang kita lakukan dalam Bab AM * 1 bahwa strategi adalah proses . Ini mungkin aneh untuk mengulang , namun sangat penting bahwa Anda menyadari bahwa contoh-contoh teks atau angka tidak strategi sendiri, tetapi hasil strategi . Strategi dalam bab ini diberi label dengan nama yang paling umum adalah penyortiran. Ibu Alam dan nya Bapa Probabilitas permaisuri , sedangkan berenang di kolam gen , mungkin di Olduvai Gorge beberapa juta tahun yang lalu , harus mengambil waktu untuk implan pada manusia perintah atau program , " Think kategori ! " Mereka manusia purba atau prototipe manusia di Gorge harus dipatuhi antusias , begitu banyak operasi modern yang mental kita kegiatan penyortiran. Perintah , atau gen , mengambil baik dan menyebar jauh . Keberhasilan booming perintah mungkin disebabkan fungsi mereka , mereka membantu adaptasi . Sebagai contoh, bayangkan Oti kebutuhan menyortir benda ke dalam kelas seperti dimakan dan termakan , atau orang-orang ke dalam kategori seperti persahabatan versus bermusuhan , sebagai contoh . Memiliki kelas hal yang kita kenal dan pengetahuan yang kita dapat merespon kejadian dan hal-hal sebagai kelas daripada harus menanggapi setiap peristiwa atau hal yang unik mengurangi kompleksitas hidup ( Bruner , Goodnow , & Austin , 1967) . Sulit untuk membayangkan hidup manusia tanpa ketangkasan dalam kategorisasi . Tampaknya , keterampilan kognitif tersebut sangat mendasar untuk fungsi manusia ( Bruner , Goodnow , & Austin , 1967) . Mungkin mereka yang gesit dalam keterampilan ini bertahan dalam jumlah yang lebih besar dan dengan demikian , secara kolektif , lebih mahir dalam menyampaikan perintah kepada keturunannya . Mungkin Plato , bukan Ibu Alam dan Bapa Probabilitas , bertanggung jawab untuk proclivities_ kita terhadap chunking karena ia , penyortir utama , orang dibagi menjadi tiga jenis : filsuf raja , tentara , dan pekerja . Tidak puas dengan rinssification orang , ia melanjutkan dengan menyortir tiga bagian dari jiwa dan lima bagian pemilahan jenis pemerintah. Hanya nama dan nomor jenis telah berubah . Semua dassification ini adalah bagian dari pencarian untuk ideal, bentuk sejati . Para ilmuwan sosial , mengikuti jejak kaki Plato , mungkin mendapatkan lebih dari mereka yang adil dari chunking gen atau perintah : kita membuat tahapan atau langkah-langkah untuk apa pun ! Ketika tahap tidak cocok , jenis atau kelas yang

usttit dalam konteks tampaknya tak berujung pada berbagai benda tak terbatas dan phe - nomena . Bercanda samping, penggunaan tak berujung chunking adalah bukti vitalitas sebagai seperangkat cara berfungsi intelektual . Strategi-strategi chunking adalah contoh nyata dari skema yang digunakan orang untuk menggambarkan , memahami , menyatakan dan mengingat peristiwa dan objek . Ini fungsi schemata dengan cara yang setara dengan fungsi-fungsi yang disajikan dalam Bab 1 ( halaman 7-11 ) yang memungkinkan persepsi , pemahaman dan ingatan . Dalam literatur tentang penulisan [lihat Lane (1983 ) misalnya ] , banyak dari strategi chunking disajikan dalam bab ini direkomendasikan sebagai strategi pengorganisasian . Penulis pemula disarankan untuk menyadari strategi pengorganisasian , dan , sebagai salah satu awal dari beberapa langkah dalam menulis , pilih organizer yang sangat cocok untuk topik dan menggunakannya untuk mengatur tulisan mereka . Berbeda dengan memilih organizer dari daftar seseorang , ahli dan penulis produktif mungkin memiliki perbendaharaan besar strategi chunking . Atau , jika orang tersebut adalah master dari salah satu genre, penulis dapat menggunakan strategi yang tepat sangat rumit sedikit, masing-masing dengan berbagai variasi yang menarik . Bahkan untuk pemula , termasuk kaum muda , chunking tampaknya menjadi kegiatan yang sangat alami . Anak-anak , di awal perkembangan mereka , tampaknya dapat dengan mudah mengurutkan berdasarkan karakteristik yang jelas dari sebuah array seperti ukuran , warna atau bentuk . Awalnya, mereka urutkan berdasarkan satu fitur yang jelas dan tidak dapat mengurutkan berdasarkan karakteristik lain . Ketika mereka mengembangkan, bagaimanapun, mereka menjadi mampu mengurutkan berdasarkan satu fitur , maka lain . Sebagai contoh , seorang anak mungkin mengurutkan sekelompok blok dengan ukuran, maka dengan warna , maka dengan bentuk. Piaget dan Inhelder ( 1969 ) dan Inhelder dan Piaget ( 1964 ) berdiskusi antar - esting penelitian mereka pada pengembangan chunking , atau Dassi - fikasi , keterampilan . Sortasi keterampilan berkembang dalam pola umum dari yang pada awalnya dimulai dari tunggal , beton, fitur diamati untuk yang berbasis pada kualitas lebih ab - stract dan multiple . Tanpa pengembangan dari chunking strategi manajemen intelektual dari lingkungan yang sangat kompleks mungkin akan impos-jawab . Jumlah informasi yang tersedia saat ini sangat besar dan kompleks dan menekankan kemampuan manusia dalam persepsi , diskriminasi , kom - sion , mengingat dan penghakiman . Miller ( 1956) telah menempatkan kemampuan manusia untuk pemrosesan yang memadai sebelum kelebihan di antara lima dan sembilan bit informasi. Kapasitas ini juga tercermin dalam karya Meehl (1954 ) pada penilaian pribadi. Kita sering harus membuat keputusan dari informasi array yang begitu padat dan kompleks bahwa penilaian kita tidak dapat menggabungkan cukup informasi. Ketika jumlah informasi mencapai titik tertentu , menjadi-tween lima dan sembilan bagi kebanyakan orang , penilaian kita tentang informasi tidak membaik dengan data lebih lanjut . Selain itu jumlah terbatas kita tidak bisa menyelesaikan konflik dan benar menimbang implikasi . Misalnya, diagnosis dokter terhadap suatu penyakit akan , belum tentu lebih akurat dengan total tujuh gejala dan indikator , dari itu akan dengan lima . Komputer dapat digunakan sebagai intelektual " waldoes " untuk meregangkan

kapasitas ini ( Warfield , 1976) . Begitu banyak keputusan dan penilaian , harus akurat, harus memasukkan sangat padat dan kompleks array data. Komputer melakukan memberikan bantuan fan - tastic . Miller telah lebih jauh menunjukkan bahwa orang , bagaimanapun , secara substansial dapat meregangkan kapasitas untuk persepsi , diskriminasi , mengingat dan penghakiman dengan membentuk kategori , dan bahwa masing-masing kategori dapat berisi antara lima dan sembilan bit . Jika bit yang dihasilkan juga kategori , ini juga dapat berisi lebih bit informasi . Peningkatan kapasitas diaktifkan oleh chunking telah menjadi fokus pencarian kembali selama beberapa tahun oleh banyak peneliti . Label untuk apa yang disebut chunking bervariasi : Bousfield laporan pengelompokan ( 1953) ; Miller ( 1956) istilah itu chunking , seperti halnya kita , Jenkins dan Russell (1952 ) menulis penataan , Mandler (1966 ) nama itu pengorganisasian , dan Katona ( 1940) menyebutnya pengelompokan . Label bervariasi barangkali berlebihan dan agak membingungkan , tapi membantu kognisi jelas . ( 1953 ) studi Bousfield adalah gambaran konkret tentang bagaimana chunking membantu ingat . Subyek yang disajikan 60 kata dalam empat kategori : nama , hewan , sayuran dan profesi . Kata-kata yang diberikan secara acak . Mereka diminta untuk membuat daftar semua kata yang bisa mereka ingat. Subyek tidak ingat kata-kata lagi yang mereka bisa dari daftar kata-kata yang tidak terorganisir . Selain itu, banyak pelajaran sering dikelompokkan kata-kata ingat ke kategori . Studi Bousfield dan penelitian serupa jelas menunjukkan bantuan intelektual - tual yang disediakan oleh salah satu bentuk chunking . Dalam bagian berikut berbagai strategi chunking disajikan , dengan contoh dan dengan aplikasi untuk desain instruksional . CHIUNKING STRATEGI DI Dalam bagian berikut beberapa strategi chunking khas diorganisasi ( chunked ) ke dalam dua kategori : linear / spasial , dan , kedua, klasifikasinya. Daftar strategi tidak harus dianggap sebagai lengkap , tetapi lebih sebagai parsial , namun masih termasuk sebagian besar strategi chunking khas utama yang digunakan ketika kita mengatur dan mencoba untuk memahami peristiwa biasa dan yang kita temukan di banyak materi pendidikan formal. Array strategi chunking khas dalam Gambar 2-1 membuktikan kompleksitas lingkungan manusia , kompleksitas kecerdasan manusia , dan berbagai tikungan multifaset yang struktur pengetahuan tentang , lingkungan yang dapat mengambil . Mereka adalah , sekali lagi , pola intelektual nyata digunakan oleh para ahli dan siswa sama-sama . Para ahli lebih satu , semakin jelas dan rumit menjadi strategi chunking digunakan . Pada titik ini kita perlu berbagi dengan Anda bahwa kami telah menggunakan struktur kata ( seperti dalam struktur teks) dalam apa yang tampaknya menjadi dua cara sejauh ini dalam buku ini . Dalam hal ini kita konsisten dengan literatur . Dalam pasal 1 kita menulis struktur pengetahuan dan menyebutnya sebagai olah itu adalah variabel kuantitatif dalam struktur tinggi, struktur menengah dan struktur rendah ( atau terstruktur dan tidak terstruktur ) . Dalam bab ini , di sisi lain , kita membahas beberapa jenis struktur , sehingga kita

mengenali perbedaan kualitatif dalam struktur dalam bab ini . Kita dapat berbaur ini dengan menunjukkan bahwa - berbagai jenis struktur teks ( kualitatif ) bervariasi dalam struktur - quan - titatively . Artinya , beberapa jenis struktur teks lebih ( kuantitatif -masing ) terstruktur daripada yang lain . Kami mencatat ini dalam Gambar 2-1 dengan menggunakan kata-kata tinggi, sedang dan rendah dalam tanda kurung untuk berkomunikasi tingkat kuantitatif struktur relatif. Sebagian besar menjadi seorang ahli , tentu saja , menjadi sangat menyadari struktur pengetahuan dalam domain konten , baik kualitatif atau karakteristik struktural kuantitatif . Kesadaran ini termasuk mengetahui strategi chunking khas dan tepat . Untuk beberapa domain pengetahuan skema chunking adalah satu-satunya struktur . Untuk domain lainnya , struktur lain ada yang dapat dibuat jelas dalam instruksi dirancang dengan baik. The " potongan - ing chunking " dilakukan di sini dan tercantum dalam Gambar 2-1 begitu di mana-mana sehingga sulit untuk memikirkan pengetahuan dan komunikasi pengetahuan bahwa tanpa chunkings ini . GAMBAR 2-1 Jenis chunking strategi dengan penilaian struktur kuantitatif relatif. I. LINEAR / STRATEGI SPASIAL A. Tata Ruang ( rendah) B. Narasi ( rendah) C. Prosedur ( menengah ) D. Pameran ( tinggi ) II . KLASIFIKASI A. Taksonomi ( tinggi ) B. Tipologi ( sedang, rendah ) C. Serbaguna menyortir 1 . Penyebab dan efek (media ) 2 . Persamaan dan perbedaan ( menengah ke rendah ) 3 . Bentuk dan fungsi ( media ) 4 . Keuntungan dan kerugian ( rendah) Dalam desain , strategi chunking yang tepat , sesuai dengan domain pengetahuan dan mungkin digabungkan dengan strategi kognitif lainnya , harus dipilih dan dibuat jelas selama instruksi . Karena chunking strategi-strategi yang tidak di antara lebih memorially kuat strategi kognitif pra - disajikan pada teks ini, menggabungkan skema chunking sesuai dengan strategi kognitif lain sering membantu. Sebagian besar waktu , namun, potongan - ing akan telah dilakukan oleh mereka yang menyiapkan materi pembelajaran . Hibridisasi ini sering membantu atau diperlukan karena begitu banyak pengetahuan kita dan begitu banyak penjelasan terdiri dari chunkings - tipologi , klasifikasi , prosedur , dan sebagainya. Artinya , pengetahuan begitu penuh dengan kelas , nama kelas dan konsep yang mereka sering tanpa disadari . Mereka adalah " tak terlihat " dalam arti bahwa ikan mungkin tidak menyadari air. Oleh karena itu, dalam desain instruksional chunkings utama harus ditekankan lebih cara mengesankan. Kita sekarang beralih ke diskusi tentang set pertama strategi chunking . Kami menyebutnya " kisah ruang, waktu , prosedur dan logika . " Dalam dokumen lain ( Meyer & Rice , 1984) ini disebut struktur teks. Spasial / Linear Strategi : Tales of Space , Waktu , Prosedur dan Logika Ada empat kelas umum dari strategi linier dan spasial tercermin dalam teks dan bentuk lain dari komunikasi lisan dan tertulis ( kadang-kadang disebut terhubung wacana ) ( Goetz & Armbruster , 1980) . Kami menyebutnya ruang, waktu , prosedur dan logika ( eksposisi ) . ( Silakan lihat Gambar 2-1 . ) Ini klasifikasinya struktur teks mirip dengan Brewer ( 1980 ) . Dalam subsec - tions berikut kami jelaskan ini . Penting untuk diingat bahwa keempat kelas memiliki potensi untuk mengatur jumlah tak terbatas informasi. Sering bahwa infor - masi kaya dan padat ,

dan sering struktur yang tidak mudah untuk dideteksi. ruang !4". Beberapa array informasi hanya dapat dilakukan oleh tertib spasial potongan - ing ( Anderson , 1985; Santa , 1977) . Untuk contoh sehari-hari , orang bisa , dan kemungkinan akan , menggunakan strategi spasial untuk menjawab pertanyaan tentang apa apartemen baru seperti . Satu akan mulai deskripsi di tempat pilihan , mungkin dapur , dan " peta " atau menggambarkan dapur, lalu ruang tamu, kemudian kamar tidur , kemudian mandi , dan sebagainya .. Strategi seperti ini juga sering digunakan sebagai salah satu mengamati dan menggambarkan sebuah lukisan . Hal ini mental dibagi menjadi komponen atau bagian , atau subruang , kemudian diperiksa dengan teliti. Foreground mungkin diperiksa , maka latar belakang . Contoh lain dari jenis ini adalah chunking dari geografi Amerika Serikat berbatasan . Mulai dari timur pada peta topografi wilayah tidewater , maka rantai pegunungan Appalachian , intermiten padang rumput tinggi dengan wilayah Danau Besar di utara , Great Plains , wilayah gurun , pegunungan barat dan daerah pesisir barat.

Dalam konteks pendidikan yang lebih formal , anak penulis pertama , Kenyon , sementara di kelas tujuh , diberi tugas menghafal negara-negara Eropa . Usahanya diamati sebagai berikut : " Saya pikir saya bisa membagi ini ( Eropa ) menjadi bagian-bagian peta Ada negara-negara utara dan selatan , dan tengah , barat , dan timur Lalu ada negara pulau . . . " Dia kemudian melanjutkan dengan memeriksa bagian-bagian , atau bagian , membuat daftar untuk setiap bagian , kemudian , tampaknya mudah menghafal negara di setiap bagian . Hari berikutnya ia ingat lebih dari yang dibutuhkan untuk A pada ujian . Santa ( 1977) telah melakukan penelitian yang menyediakan beberapa panduan untuk jenis pengetahuan yang tepat untuk memilih antara linear / spasial strategi-strategi . Untuk keperluan desain instruksional , s strategi atial yang paling tepat untuk membantu recaWOMOW . , Dan mungkin array beton yang relatif lainnya . Waktu ( Narasi atau Sequencing ) Sebaliknya , ketika waktu adalah penyelenggara dasar, sequencing atau narasi ( Bruner , 1986) adalah strategi yang tepat . Waktu atau narasi adalah dasar , format yang sederhana dari " cerita " - ada kilas balik diizinkan ( dalam cerita sederhana ) ! Jika seorang teman bertanya apa yang Anda lakukan pada liburan Anda , itu pilihan Anda , tentu saja , apa yang Anda katakan dan bagaimana Anda mengatakannya , tetapi sering balasan kami untuk seperti pertanyaan-pertanyaan yang diselenggarakan oleh waktu . Ini sederhana . Ini adalah format komunal , tidak mungkin membingungkan , tapi , untuk cerita rinci dan panjang , sangat mungkin membebani sistem kognitif . Narasi , atau waktu , juga merupakan " alam", namun bukan strategi chunking tunggal untuk sejarah. Hal ini tidak dimaksudkan untuk menjadi terlalu menyederhanakan . Memang benar bahwa " Sejarah memiliki

banyak bagian licik, dibikin koridor .. " ( Eliot , 1962 ) . Tampaknya tepat untuk mengatur cerita dari eksplorasi belahan bumi barat oleh orang Eropa sesuai dengan urutan Eropa diperkirakan telah dikunjungi . Jadi terjadi bahwa eksplorasi Leif Ericson yang mungkin diberitahu terlebih dahulu, kemudian Christopher Columbus dan sebagainya . Contoh lain narasi sering disajikan adalah cara di mana orangorang kuno diduduki Amerika Utara. Periode yang khas disajikan sebagai pertama Paleo , dari setidaknya 15.000 sampai kira-kira 9.000 tahun sebelum sekarang , kemudian Archaic , sekitar 9.000 BP untuk sekitar 3.000 BP , kemudian Woodland , sekitar 3.000 BP sampai sekitar 1.000 BP , kemudian Mississippian , kemudian Bersejarah . _Mound - Pembangun , yang dilanjutkan dari Woodland melalui Mississippian kali , dapat disajikan sebagai : . Pertama Adena , maka Hopewell , maka Mississippian . Bunga - ing detail lifeways dan komplikasi regional dan variasi dalam cerita , bisa , dan sering , telah disajikan dengan batas-batas waktu sebagai penyelenggara . Sedangkan waktu adalah lem yang memegang bersama-sama narasi sebagai kategori chunking diidentifikasi , ada banyak substruktur yang digunakan dalam cerita dan sejarah ( Brewer & Lichtenstein , 1982; Meyer , 1975; Mandler , 1987 ) . Sering kembali mencari yang baru substruktur narrational seperti masalah , tindakan dan hasil ( Armbruster , Anderson , & Ostertag , 1987) yang sangat cocok untuk sejarah , yang serupa masalah larutan Meyer , Brandt dan Bluth ( 1980) , dan cerita tata bahasa Mandler dan Johnson ( 1977) dan Mandler (1978 , 1987 ) . Yang terakhir menemukan bahwa episode dibagi dan dibagi lagi menjadi urutan seperti awal , pengembangan dan berakhir dengan pengembangan dibagi menjadi reaksi kompleks dan jalur sasaran . Jalur sasaran juga subdi -yang diberikan dalam reaksi sederhana dan tujuan , dan, akhirnya , gol itu dibagi lagi menjadi upaya dan hasil . Beberapa telah melihat sebab-akibat sebagai substruktur narasi ( Richgels , McGee , Lomax , & Sheard , 1987; Trabasso & Sperry , 1985; Tra - basso & van den Brock , 1985; van den Broek & Trabasso , 1986) . Beberapa narasi chun raja mungkin akrab sebagai flow chart . Flow chart sering digunakan dalam teksteks dan media lainnya untuk mewakili sangat kompleks , atau kaya, infor -masi set . Untuk keperluan desain akan sangat membantu untuk menyadari bahwa setidaknya ada dua jenis grafik cacat pola-pola dalam organisasi pengetahuan . Jenis pertama hanya berdasarkan waktu, sedangkan tipe kedua mencakup prosedur . prosedur Membagi informasi yang tepat tertentu ke dalam langkah-langkah dan tahapan tampaknya seorang intelektual sisa dari pemahaman dan representasi peristiwa kehidupan seperti musim , iklim variabel, fase bulan , mengumpulkan makanan dan persiapan , dan kelahiran, pertumbuhan dan kematian . Ada banyak teladan yang sangat signifikan dan berlebihan di alam , kadang-kadang mudah diamati , tetapi kadang-kadang tidak begitu mudah dipahami dan mewakili . Dalam konteks industri yang lebih modern analog adalah jalur perakitan . Pada jalur perakitan proses yang kompleks dan panjang yang diperintahkan dalam urutan dilakukan iden - sary . Hal ini mungkin memungkinkan fungsi efisien dari pekerja dan mesin dan produksi maksimum barang . Pengetahuan tentang beberapa peristiwa harus dijelaskan

dalam urutan seri yang dipersyaratkan langkah atau tahapan . Pengetahuan adalah seperangkat sequencing kegiatan . Apabila langkah-langkah tidak harus diikuti dalam urutan yang tepat , prosedur tidak bekerja . Jenis pengetahuan tentang langkah-langkah atau subrutin yang harus dilakukan dalam urutan tertentu . Waktu adalah salah satu penyelenggara , tetapi juga urutan yang diperlukan harus ditambahkan . Organisasi prosedural dapat dikenang sebagai wacana tentang modus kedua atau jenis pengetahuan : prosedural . Pengetahuan sehari-hari, buku belajar dasar dan kinerja canggih semua berisi banyak contoh pengetahuan prosedural atau chunking prosedural . Di rumah kita menggunakan resep dan mencoba untuk memecahkan kode instruksi tumpul untuk IRS pengajuan , di tempat kerja prosedur kompleks perkantoran harus dikuasai . Pertimbangkan chunking ini prosedural , satu rutted dalam rutinitas sehari-hari menulis : 1 . Tempat DOS di dalam drive A. 2 . Tempat disk yang bekerja di Hard B. (Hard disk akan dipasang minggu depan ! Puji ! ) 3 . Nyalakan komputer . 4 . Tunggu . 5 . Mogok RETURN untuk kencan . 6 . Mogok RETURN waktu. 7 . Tunggu lagi . 8 . Dalam Drive , ganti DOS disk dengan Firman disk yang Star. 9 . Jenis WS dan pemogokan RETURN . 10 . Menunggu lagi . 11 . Mogok L untuk mengubah login disk . 12 . Mogok D. 13 . Menunggu lagi . 14 . Ketik nama file . 15 . Mogok RETURN . ( Bab rancangan muncul ajaib ! ) Ini adalah urutan yang diperlukan untuk sebagian besar , dan jika langkah-langkah tidak diikuti dalam urutan yang diperlukan draft tidak akan muncul di layar . Ketika rutinitas ini gagal, namun , itu adalah seolah-olah kacau akrab , sprite pikiran berbelit-belit , berbisik , " Jangan berani-berani berkonsultasi manual . Panggil teman! Ganggu rekan! " Hidup biasa menyediakan banyak contoh lain dari prosedur tersebut : mulai mobil , tuning piano , memuat kamera , memasak telur atau daging sapi merah anggur dan sebagainya . Fitur logis atau lain dari tugas membutuhkan kinerja dalam urutan tertentu , jika kegagalan dijamin . Banyak yang harus dipelajari dalam konteks yang lebih formal terdiri dari chunkings prosedural . Berikut ini adalah contoh akrab ( disajikan juga dalam Bab 1 ) dari desain instruksional , salah satu yang membentang kembali pada waktunya untuk pergantian ini cen - tury ke waktu awal dan studi gerak ( ketika sedikit dimodifikasi untuk tugas-tugas lain ) , sebuah " jalur perakitan , " dan satu yang dianggap dasar dalam bentuk yang lebih rinci dalam literatur desain instruksional : I. Negara tujuan untuk pelajaran ( atau unit ) . 2 . Pretest . 3 . Rencana dan kegiatan pembelajaran berurutan. 4 . Ajarkan . 5 . Evaluasi dan / atau tes . Dalam domain pengetahuan lain , seharusnya metode ilmiah atau proses pemecahan masalah , langkah yang tepat dikatakan : 1 . Menjadi menyadari masalah 2 . Mendefinisikan masalah 3 Menyatakan hipotesis 4 . Memilih yang paling mungkin hipotesis 5 . Pengujian atau pengamatan O. Merumuskan kesimpulan . Hal ini mirip dengan daftar Dewey tentang bagaimana pemikiran berlangsung ( Dewey , 1910 ) . Ini k ditawarkan sebagai metode ilmiah dalam banyak teks . Contoh dari strategi prosedural dalam ilmu yang terkandung pada halaman 149 Of N junior teks SMA ( Brandwein , Yasso , & Brovey , 1980) . Hal ini dalam bentuk

prosa dalam bahasa aslinya . Didahului oleh pertanyaan bagaimana umum , topik adalah pembentukan kejatuhan radioaktif . Berikut ini adalah prosedur atau proses , di disingkat diciptakan Format : ledakan , bola api terbentuk , bola api menyentuh atau mendekati Kt ound , bola api menyapu bumi ke udara , bumi menjadi debu halus , debu menyebar luas , produk radioaktif mencemari debu, debu mengendap ke tanah . cara lty review , perhatikan bahwa ada dua penyelenggara dalam contohcontoh dari kehidupan sehari-hari , dari literatur pemecahan masalah dan dari ilmu fisika . Yang pertama adalah orgapizer urutan diperlukan dikenakan oleh sifat pengetahuan , urutan tertentu harus diikuti . Salah satu langkah berikut lain dan satu langkah adalah kondisi yang diperlukan untuk selanjutnya dan , dalam beberapa kasus , bahkan dapat menyederhanakan dianggap sebagai rantai sebabakibat . Penyelenggara kedua hanyalah waktu. logika Ekspositori atau logis organisasi adalah mereka yang terstruktur di induksi dan deduksi . Seperti " cerita " terungkap dari pernyataan , asumsi-asumsi , teori , dalildalil atau hipotesis , kemudian pernyataan lain mengikuti rantai, yang masingmasing secara logis diinduksi atau disimpulkan dari pernyataan sebelumnya. Ringkasan Linear / Spasial Tiga dari empat strategi chunking ( ruang, waktu dan prosedur) jenis ini pertama kali dibahas dalam bagian ini relatif lemah dalam arti bahwa mereka cenderung untuk tidak menjadi sangat mengesankan dan belum sering mengandung begitu banyak informasi bahwa pikiran siswa , atau pendengar , menjadi kelebihan beban dengan informasi. Itulah sebabnya hibridisasi dengan strategi lain yang dibutuhkan . Dalam keempat , ekspositori atau logis , kesimpulan mengurangi kebutuhan untuk mengingat . Sementara tiga relatif lemah dibandingkan dengan strategi lain yang disajikan dalam buku ini . mereka jauh lebih baik daripada tidak ada strategi sama sekali. Bayangkan mencoba untuk merancang instruksi atau bahkan mencoba untuk menguasai jenis array kaya beberapa contoh yang dibahas tanpa pola pengaturan sama sekali. Sebenarnya , mungkin mustahil untuk tidak memiliki strategi chunking . Ini akan menjadi hampir mustahil bagi kebanyakan dari kita . Dengan tidak adanya pola pengorganisasian materi akan begitu belum lengkap dan kacau bahwa kita tidak akan mempertimbangkan untuk menjadi pengetahuan, sehingga tidak akan dianggap layak mengajar . KLASIFIKASI GAMBAR 2-2 Jenis "Cerita , " dasar dan contoh . spasial Narasi Prosedur Pameran taksonomi dasar Dicontohkan atau Ditemukan di Dalam bagian berikut beberapa cara standar mengklasifikasikan , atau menyortir , dibahas . Cara-cara standar dipilah ke dalam taksonomi , tipologi dan sortings multiguna . Ini pemilahan tiga bagian tertentu harus pertimbangan- Ered hanya

sebagai nyaman , bukan skema kategorisasi definitif . Ini adalah tipologi dassification . Sepanjang buku ini gagasan struktur pengetahuan telah mendisebutkan . Pada bagian ini harus jelas bagi pembaca bahwa ada jenis strategi klasifikasi yang sesuai untuk beberapa pengetahuan dan inap - sesuai bagi pengetahuan lainnya , dan bahwa strategi ini terkait dengan struktur pengetahuan yang dassified . Ketika pengetahuan ditandai dengan logis , seperti hukum - dan biasanya ob servationally berbasis - keterkaitan , taksonomi sesuai . Mungkin contoh yang paling dikenal luas dari taksonomi adalah sistem berasal oleh Dalam Gambar 2-2 kami menyajikan empat strategi linier / spasial dalam bingkai , satu jenis . Angka ini termasuk nama dass strategi (yang beberapa sarjana induding Brewer telah disebut struktur teks yang mendasari ) , dasar dan beberapa disiplin khas di mana itu terjadi . Angka ini sangat mirip dengan Brewer ( 1980) . Dari ruang untuk logika sebagai jenis " cerita " atau teks struktur-mendatang yang mungkin ditemukan dalam domain pengetahuan , ada seorang jenderal progresif - sion dari struktur rendah ke tinggi struktur . 1 Deskripsi adegan , bagian , peta Geografi . Fitur struktural hidup menjadi -temuan dalam botani dan zoologi . Waktu Fiksi , sejarah, koran, per cerita , biografi , audiobiography Waktu dan satu langkah yang diperlukan untuk langkah berikutnya . Resep , petunjuk untuk mulai auto . Deskripsi fungsional . Induksi dan deduksi , ( aturan berikut logika formal ) . Filsafat ( logika) Matematika Linnaeus , abad kedelapan belas naturalis Swedia . Hari ini makhluk hidup dibagi menurut kesamaan menjadi tiga kelompok : protista , tanaman dan ani - mal . Ketiga kelompok kemudian dibagi lagi menjadi filum dan filum adalah bulu - ther dibagi lagi menjadi subphyla . Subgroupings lainnya adalah spesies , kelas dan keluarga . Mengingat jumlah yang sangat besar organisme hidup , deskripsi , com - prehension dan perwakilan dari mereka akan sangat sulit tanpa strategi intelektual . Dengan taksonomi , bagaimanapun , deskripsi , kom - sion dan representasi yang dibuat lebih mudah . Hubungan dalam array belajar pro - mote . Contoh lain dari taksonomi , meskipun kurang tertib daripada sistem hayatinya dan zoologi , adalah dalam disiplin psikologi pembelajaran khusus , tujuan instruksional . Belajar manusia sangat kompleks , dan ada banyak jenis pembelajaran , termasuk kognitif dan afektif . Bloom dan rekan-rekannya ( Bloom , 1956; Krathwohl , Bloom , Masia & , 1964; Bloom , Hastings , & Madaus , 1971) telah mengembangkan taksonomi tujuan pendidikan nasional untuk , pembelajaran dan pengajaran . Dua yang paling banyak dikenal domain dalam iaxonomy ini adalah ranah kognitif dan afektif . ( Silakan lihat Gambar 2-3 . ) Dalam setiap domain ada beberapa tingkatan tujuan , setiap tingkat merupakan prasyarat untuk pembelajaran dan kinerja yang lebih tinggi berikutnya. Dibagi menjadi enam tingkatan , domain kognitif dimulai dengan tingkat satu , pengetahuan ( hanya mengingat spesifik dan universal ) , terus ke tingkat tiga ( aplikasi spesifik , konsep dan generalisasi ) ke level tertinggi ( evaluasi , nilai penghakiman -ing , menilai layak ) . Setiap tingkat utama dibagi menjadi sub tingkat tertib oleh Bloom ( 1956) , tapi kami tidak melakukannya dalam diskusi ini .

Silakan lihat Gambar 2-3 untuk informasi lebih lanjut dengan contoh-contoh . Perhatikan bahwa penjelasannya - tions dan contoh yang dikembangkan untuk penggunaan strategi kognitif untuk belajar siswa atau dalam desain instruksional . Kami tidak termasuk semua sublevels masing-masing dari enam tingkat . Domain afektif ( Krathwohl , Bloom , Masia & , 1964) terdiri dari lima tingkat dengan setiap tingkat lagi dibagi menjadi sublevels . Tingkat dasar adalah receiver - ing ( memungkinkan suatu sikap atau nilai yang akan diucapkan atau menganjurkan seseorang dalam pres - ence ) . Tingkat kedua adalah menanggapi , dimana orang tersebut sesuai dengan sikap , kepercayaan atau nilai . Tingkat ketiga disebut menilai : pada tingkat ini seseorang menjadi berkomitmen dan mencoba untuk meyakinkan orang lain tentang nilai keyakinan . Tingkat keempat dan kelima melibatkan organisasi dan karakterisasi , yaitu , keyakinan dibuat konsisten dengan keyakinan lain dan menjadi khas set konsisten seseorang nilai. Hal ini penting untuk mengetahui pengaruh yang sering melibatkan kognisi dan sebaliknya . Mungkin contoh akan membantu untuk membuat domain afektif lebih konkrit . Kita tidak hanya ingin siswa untuk belajar tentang strategi kognitif dan bagaimana menerapkannya , kami ingin siswa untuk menghargai nilai atau penggunaannya . Kami menginginkan ini karena , kecuali siswa mengembangkan pengaruh positif tentang mereka , strategi ini tidak akan digunakan untuk merancang instruksi setelah kursus atau teks selesai . Gambar 2-4 adalah sketsa tujuan tentang kognitif strategi-strategi dalam domain afektif . Perhatikan bahwa ada tertib progresif -