Anda di halaman 1dari 23

TUGAS PROSES INDUSTRI KIMIA UREA

Disusun oleh: Ekky Febri Ariani Fakhrun Nisa M. Chalifar Frismanda Arif Alin Saputra (21030110141026) (21030110141036) (21030110141118) (21030110141095)

JURUSAN TEKNIK KIMIA FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG 2012

BAB I PENDAHULUAN

1. Latar Belakang Urea adalah suatu senyawa organik yang terdiri dari unsur karbon, hydrogen, oksigen dan nitrogen dengan rumus CON2H4 atau (NH2)2CO. Urea juga dikenal dengan nama carbamide yang terutama digunakan di kawasan Eropa. Nama lain yang juga sering dipakai adalah carbamide resin, isourea, carbonyl diamide dan carbonyldiamine. Seiring perkembangan zaman, menyebabkan meningkatnya kebutuhan urea dalam dunia. Oleh karena itu diproduksi secara komersial dari sintesis amonia dan karbondioksida dan dapat diproduksi sebagai cair atau padat. Tingginya penggunaan urea sintesis, maka diproduksi banyak. Bahkan satu juta pon urea yang diproduksi di Amerika Serikat saja setiap tahun, sebagian besar digunakan dalam pupuk. Karena nitrogen dalam urea membuatnya larut dalam air, sangat diperlukan dalam aplikasi pertanian. Urea juga digunakan secara komersial untuk industri, pakan ternak, lem, pembersih toilet, produk pewarnaan rambut, pestisida dan fungisida. Dalam pengobatan digunakan dalam barbitunat, dermatologi, dan diuretik. 2. Sejarah Urea pertama kali ditemukan dalam air seni pada tahun 1773 oleh kimiawan Perancis Hilaire Rouelle. Pada tahun 1828, kimiawan Jerman Friedrich Whler memperoleh urea dengan mereaksikan isosianat perak dengan amonium klorida. AgNCO + NH4Cl Cl (NH2) 2CO + AgCl Ini adalah pertama kalinya senyawa organik artifisial disintesis dari bahan awalan organik, tanpa keterlibatan hidup organisme. Hasil penelitian ini secara implicit mendiskreditkan vitalisme : teori bahwa bahan kimia yang berasal dari organisme hidup pada dasarnya berbeda dari benda mati. Wawasan ini penting untuk pengembangan kimia organic. Penemuannya Wohler diminta untuk menulis penuh kemenangan untuk Berzelius: Saya harus memberitahu Anda bahwa saya dapat membuat urea tanpa menggunakan ginjal baik

laki-laki atau anjing. Ammonium cyanate adalah urea. Untuk penemuan ini, banyak yang menganggap Wohler adalah bapak kimia organik. ( Sumber : http://www.scribd.com/doc/51139931/Sejarah-urea ) 3. Manfaat Urea Pertanian Lebih dari 90% dari produksi urea diperuntukkan sebagai pupuk nitrogen-release. Urea memiliki kandungan nitrogen tertinggi dari semua pupuk nitrogen solid umum digunakan. Oleh karena itu, memiliki biaya transportasi terendah per unit nitrogen. Pada tanaman biji-bijian dan kapas, urea sering diterapkan pada saat budidaya terakhir sebelum tanam. Di daerah curah hujan tinggi dan pada tanah berpasir (dimana nitrogen bisa hilang melalui pencucian) dan mana yang baik di musim hujan diharapkan, urea dapat digunakan selama musim pertumbuhan. Top-dressing juga populer di tanaman rumput dan hijauan. Pada tanaman irigasi, urea dapat digunakan kering di dalam tanah, atau dilarutkan dan diterapkan melalui air irigasi. Urea akan larut dalam beratnya sendiri dalam air, tetapi menjadi semakin sulit untuk melarutkan sebagai meningkatkan konsentrasi. Pelarutan urea dalam air adalah endotermik, menyebabkan suhu solusi untuk jatuh ketika urea larut. Industri kimia Urea merupakan bahan baku untuk pembuatan banyak senyawa kimia penting, seperti: Bahan pembuat berbagai bahan plastik , terutama resin urea formaldehida Berbagai perekat, seperti urea formaldehida atau urea melamin formaldehida digunakan di laut kayu lapis Kalium cyanate , bahan baku industri lainnya. Urea nitrat , bahan peledak.

Sistem Automobile

Urea digunakan dalam SNCR dan SCR reaksi untuk mengurangi NO x polutan dalam gas buang dari pembakaran dari diesel, bahan bakar ganda. Sistem The BlueTEC misalnya, menyuntikkan berdasarkan larutan urea-air ke dalam sistem pembuangan. Amoniak yang dihasilkan oleh hidrolisis urea bereaksi dengan emisi oksida nitrogen dan diubah menjadi nitrogen dan air dalam catalytic converter. Penggunaan Komersial lainnya Bahan pembuat produk pemutih gigi Bahan dalam sabun cuci piring Sebagai stabilizer di nitroselulosa bahan peledak Bahan dalam beberapa krim kulit , moisturizer , kondisioner rambut Sebuah komponen dari pakan ternak , menyediakan sumber yang relatif murah dari nitrogen untuk meningkatkan pertumbuhan Bahan dasar melamine ( Sumber : http://www.scribd.com/doc/51139931/Sejarah-urea ) Berikut tabel kebutuhan urea di Indonesia yang didapat dari Badan Pusat Statistik. Tabel kebutuhan urea di Indonesia

Tahun 2006 2007 2008

Jumlah (Ton) 5.620.000 9.169.483 9.780.280

Berdasarkan data yang didapat dari Badan Pusat Statistik, kebutuhan urea di Indonesia tiap tahun terus bertambah, baik untuk sektor pertanian maupun untuk dijadikan produk komersial lainnya. Maka dari itu, pengembangan industri urea sangat penting dilakukan untuk mendapatkan urea dengan kualitas terbaik dengan harga termurah.

( Sumber : repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/19281/5/Chapter%20I.pdf )

BAB II RANCANGAN PROSES

1. Spesifikasi Bahan Baku dan Produk 1) Bahan Baku a. Amonia (NH3) Amonia (NH3) adalah senyawa kimia yang biasanya didapati berupa gas dengan bau tajam yang khas (disebut bau amonia). Amonia yang digunakan secara komersial dinamakan amonia anhidrat, yang menunjukkan bahwa tidak adanya air pada bahan tersebut. Sifat-sifat ammonia adalah

Massa jenis dan fasa : 0.6942 g/L, gas. Kelarutan dalam air : 89.9 g/100 ml pada 0 C. Titik lebur Titik didih Keasaman (pKa) Kebasaan (pKb) : -77.73 C (195.42 K) : -33.34 C (239.81 K) : 9.25 : 4.75

b. Karbon dioksida (CO2) Karbon dioksida atau zat asam arang adalah sejenis senyawa kimia yang terdiri dari dua atom oksigen yang terikat secara kovalen dengan sebuah atom karbon. Karbon dioksida dihasilkan oleh semua hewan, tumbuh-tumbuhan, fungi, dan mikroorganisme pada proses respirasi dan digunakan oleh tumbuhan pada proses fotosintesis. Karbon dioksida juga dapat dihasilkan dari hasil samping pembakaran bahan bakar fosil.

Sifat-sifat karbon dioksida adalah

Massa molar Penampilan Densitas Titik leleh Titik didih

: 44,0095(14) g/mol : gas, tidak berwarna : 1.600 g/L (padat)1,98 g/L (gas) : 57 C (216 K) : 78 C (195 K)

Kelarutan dalam air : 1,45 g/L Keasaman (pKa) Viskositas Momen dipol : 6,35 dan 10,33 : 0,07 cP pada 78 C : nol

2) Produk Produk utama adalah urea 1. Sifat fisik urea Rumus molekul urea Rumus bangun urea : CO(NH2)2 :

Berat Molekul Wujud Bentuk Warna Bau

: 60,06 gram/mol : padat : kristal : putih : berbau

Rasa Titik lebur Densitas

: tidak berasa : 132,7 oC : 1.33103 kg/m3

2. Sifat kimia urea Kelarutan dalam air : 108 g/100 ml (20 C) 167 g/100 ml (40 C) 251 g/100 ml (60 C) 400 g/100 ml (80 C) 733 g/100 ml (100 C) pH Panas pembentukan Panas larutan, dalam air Panas kristalisasi : basa (13,82) : 60 cal/gram, endotermik : 58 cal/gram, endotermik :110 cal/gram, eksotermik (Sumber : http://id.wikipedia.org/wiki/Amonia http://id.wikipedia.org/wiki/Karbon_dioksida http://id.wikipedia.org/wiki/Urea) 2. Mekanisme Reaksi Proses pembentukan urea dapat dilihat dari reaksi sebagai berikut : 2NH3(l) + CO2(g) NH2CONH4(aq) 3. Kondisi Operasi Menggunakan reaktor yang dilengkapi dengan sieve tray. Temperature mulai 170-200 C. Tekanan 130-200 bar. NH2CONH4(aq) NH2CONH2(aq) + H2O(l)

Kedua tahap sintesa urea berlangsung dalam fasa cair. Reaksi keseluruhan adalah endotermis.

Panas reaksi di ambil dalam system dengan jalan pembuatan uap air. Bagian reaksi kedua merupakan langkah yang menentukan kecepatan reaksi dikarenakan reaksi ini berlangsung lebih lambat daripada reaksi tahap pertama. (Sumber : http://www.scribd.com/doc/45275884/Makalah-Industri-Pupuk-Urea, http://bingo3374.wordpress.com/2008/07/23/proses-pembuatan-urea-scr-umum/) 4. Faktor-faktor yang mempengaruhi pembuatan urea adalah temperatur, tekanan, perbandingan CO2 dan NH3 dan kandungan air dan oksigen.

a) Temperatur Pengaruh temperatur pada proses sintesa urea dapat dijelaskan oleh asas Le Chatelier yang berbunyi jika suatu sistem berada dalam kesetimbangan, suatu kenaikan temperatur akan menyebabkan kesetimbangan itu bergeser ke arah yang menyerap kalor. Perubahan temperatur akan mengakibatkan bergesernya tetapan kesetimbangan reaksi. Naiknya temperatur akan mengakibatkan reaksi bergeser ke arah kiri (endothermis) atau menurunkan konversi pembentukan urea. Disamping itu, kenaikan temperatur juga akan mengakibatkan kecepatan reaksi pembentukan urea menjadi semakin besar. Kondisi yang paling optimal dalam reaktor adalah sekitar 2000C yaitu temperatur di mana konversi mendekati kesetimbangan dengan waktu tinggal 0,3-1 jam. Bila temperatur reaktor turun, maka konversi ammonium karbamat menjadi urea akan berkurang sehingga memberi beban lebih berat pada seksi-seksi berikutnya. Jika temperatur turun sampai 150 0C akan menyebabkan timbulnya ammonium karbamat menempel pada reaktor. Sebaliknya, bila temperatur melebihi 2000C maka laju korosi dari Titanium Lining akan meningkat dan tekanan kesetimbangan di dalam reaktor dari campuran reaksi akan melampaui tekanan yang dibutuhkan. Di samping itu, hasil dari reaksi samping yang besar akan menyebabkan turunnya konversi pembentukan urea. Jadi laju reaksi yang baik pada suhu 180-2000C dalam waktu 20-60 menit atau pada suhu rendah dengan ammonia berlebih.

b) Tekanan Pengaruh perubahan tekanan dalam campuran kesetimbangan gas dapat dipahami melalui asas Le Chatelier. Menurut asas ini, kenaikan tekanan menyebabkan reaksi bergeser ke kanan, tetapi jika tekanan berkurang maka kecepatan tumbukan molekul akan berkurang, sehingga kecepatan reaksi akan berkurang dalam sistem kesetimbangan, 2NH3(l) + CO2(g) NH2CONH2(aq) + H2O(l)

Tekanan yang digunakan adalah 200 kg/cm2G. Pemilihan tekanan operasi ini berdasarkan pertimbangan bahwa konversi ammonium karbamat menjadi urea hanya terjadi pada fase cair dan fase cair dapat dipertahankan dengan tekanan operasi yang tinggi. Pada suhu tetap konversi naik dengan naiknya tekanan hingga titik kritis, dimana pada titik ini reaktan berada pada fase cair. Untuk perbandingan NH3 dan CO2 yang stoikiometris suhu 1500C dan tekanan 100 atm memberikan keadaan yang hampir optimum tetapi pada suhu ini reaksi berjalan lambat. Pada suhu 190 220 0C, tekanan yang digunakan berkisar antara 140 250 atm. c) Perbandingan NH3 dan CO2 Perbandingan NH3 dan CO2 berkisar 3,5 4 karena selain mempengaruhi suhu reaktor, jumlah ammonia dapat mempengaruhi reaksi secara langsung. Adanya kelebihan ammonia dapat mempercepat reaksi pertama. Di samping itu, kelebihan ammonia juga akan mencegah terjadinya reaksi pembentukan biuret dengan reaksi : 2NH2CONH2(l) NH2CONHCONH2(l) + NH3(g)

Terbentuknya biuret yang berlebihan tidak diinginkan karena merupakan racun bagi tanaman sehingga jumlahnya dibatasi hanya 0,5% dari produk urea. Perbandingan mol NH3:CO2 optimum adalah 4:1. Dengan nilai itu diharapkan reaksi pertama dapat berjalan cepat sekaligus mencegah terjadinya pembentukan biuret. d) Kandungan air dan oksigen

Adanya air akan mempengaruhi reaksi terutama reaksi kedua yaitu peruraian karbamat menjadi urea dan air sehingga dapat mengurai konversi karbamat menjadi urea. Pada umumnya, proses didesain untuk meminimalkan jumlah air yang direcycle ke reaktor. Adanya sedikit oksigen akan mengurangi korosi. Secara keseluruhan reaksi diatas adalah eksotermis sehingga diperlukan pengaturan terhadap suhu didalam reaktor supaya suhu tetap pada kondisi optimum, untuk mengatur suhu maka diatur:

Jumlah ammonia masuk reactor Jumlah larutan ammonium karbamat recycle yang masuk reactor Pengaturan suhu ammonia umpan dalam ammonia preheater. Sebagai hasil reaksi di atas maka komponen yang keluar reaktor adalah urea, biuret , ammonium karbamat, kelebihan ammonia dan air. ( Sumber : http://merasaunique.blogspot.com/2010/07/faktor-yang-mempengaruhipembuatan-urea.html )

4. Proses Pembuatan Urea Bahan baku dalam pembuatan urea adalah gas CO 2 dan NH3 cair yang dipasok dari pabrik ammonia. Proses pembuatan urea dapat dibagi menjadi enam unit. Unit-unit proses tersebut adalah sintesa unit, purifikasi unit, kristaliser unit, prilling unit, recovery unit, dan terakhir proses kondesat treatment unit. 1. Sintesa Unit Unit ini merupakan bagian terpenting dari pabrik urea untuk mensintesa dengan mereaksikan NH3 cair dan CO2 gas di dalam urea reactor dan ke dalam reactor ini dimasukkan juga larutan recycle karbamat yang berasal dari bagian recovery. Tekanan operasi proses sintesa 175 kg/cm2G. Hasil sintesa urea dikirim ke bagian purifikasi untuk dipisahkan ammonium karbamat dan kelebihan amonianya setelah dilakukan stripping oleh CO2. 2. Purifikasi Unit Ammonium karbamat yang tidak terkonversi dan kelebihan ammonia di unit sintesa diuraikan dan dipisahkan dengan cara penurunan tekanan, yaitu pada 17

kg/cm2G dan 22,2 kg/cm2G. Hasil penguraiannya berupa gas CO 2 dan NH3 dikirim ke bagian recovery sedangkan larutan urea dikirim kembali ke bagian kristaliser. 3. Kristaliser Unit Larutan urea dari unit purifikasi dikristalkan di bagian ini secara vakum kemudian kristal urea dipisahkan di pemutar sentrifugal. Panas yang diperlukan untuk menguapkan air diambil dari panas sensible larutan urea maupun panas kristalisasi urea dari panas yang diambil dari sirkulasi urea slurry ke HP absorber dari recovery. 4. Prilling Unit Kristal urea keluaran pemutar sentrifugal dikeringkan sampai 99,8 % dari berat dengan udara panas kemudian dikirimkan ke bagian atas prilling tower untuk dilelehkan dan dari distributor dijatuhkan ke bawah sambil didinginkan oleh udara dri bawah dan menghasilkan produk urea butiran (prill). Produk urea dikirm ke bulk storage dengan belt conveyor. 5. Recovery Unit Gas NH3 dan gas CO2 yang dipisahkan di bagian purifikasi diambil kembali dengan dua langkah absorbsi dengan menggunakan mother liquid sebagai absorben, kemudian direcycle kembali ke bagian sintesa. 6. Proses Kondesat Treatment Unit Uap air yang menguap dan dipisahkan dengan kataliser didinginkan dan dikondensasikan. Sejumlah kecil urea, CO2 dan NH3, kemudian diolah dan dipisahkan di stripper dan hydrolyser. Gas NH3 dan gas CO2 dikirim kembali ke bagian purifikasi untuk direcover sedang air kondesatnya dikirm ke utilitas. Pabrik utilitas adalah pabrik yang menghasilkan bahan-bahan pembantu maupun energi yang dibutuhkan oleh pabrik ammonia dan urea. Produk yang dihasilkan dan diolah dari pabrik utilitas ini antara lain air bersih, air pendingin, air demin, udara pabrik, udara instrument, tenaga listrik, dan uap air. (Sumber : http://www.scribd.com/doc/45275884/Makalah-Industri-Pupuk-Urea)

5.

Diagram Alir Pembuatan Urea

Diagram peralatan pada proses pembuatan pupuk urea

Dimulai dari ladang-ladang gas yang banyak terdapat di sekitar Prabumulih yang diusahakan oleh Pertamina, gas alam yang bertekanan rendah dikirim melalui pipa-pipa berukuran 14 inchi ke pabrik pupuk PT Pupuk Sriwidjaja, di Palembang. Gas alam ini dimasa-masa yang lalu tidak dimanfaatkan orang dan dibiarkan habis terbakar. Menjelajah hutan-hutan, rawa-rawa, sungai, bukit-bukit dan daerah-daerah yang sulit dilalui, gas alam bertekanan rendah ini dikirim melalui pipa-pipa sepanjang ratusan kilometer jauhnya menuju pemusatan gas alam di pabrik pupuk di Palembang. Gas bertekanan rendah, melalui proses khusus pada kompresor, gas diubah menjadi gas yang bertekanan tinggi. Kemudian gas ini dibersihkan pada unit Sintesa Gas untuk menghilangkan debu, lilin dan belerang. Pertemuan antara gas yang sudah diproses dengan air dan udara pada unit sintesa ini menghasilkan tiga unsur kimia penting, yaitu unsur gas N2 (zat lemas), unsur zat air (H2), dan unsur gas asam arang (CO2), Ketiga unsur kimia penting ini kemudian dilanjutkan prosesnya. Zat lemas (N2) dan zat air (H2) bersama-sama mengalir menuju Unit Sintesa Urea. Pada sintesa amoniak, zat lemas (N2) dan zat air (H2) diproses menghasilkan amoniak (NH3). Gas asam arang (CO2), yang dihasilkan pada unit Sintesa Gas, kemudian bereaksi dengan amoniak

pada unit Sintesa Urea. Hasil reaksi ini adalah butir-butir urea yang berbentuk jarum dan mudah menyerap air. Oleh karena itu proses pembuatan dilanjutkan lagi pada Menara Pembutir, dimana bentuk butir-butir tajam itu diubah dengan suatu tekanan yang tinggi menjadi butir-butir Urea bulat yang berukuran 1 sampai 2 milimeter sehingga mempermudah petani menabur dan menebarkannya pada sawah-sawah mereka. Pada umumnya, butir-butir Urea itu dibungkus dengan karung plastik dengan berat 50 Kilogram. (Sumber : http://www.pusri.co.id/indexA.php) 6. Tinjauan Thermodinamika Reaksi : NH2CONH4(aq) NH2CONH2(aq) + H2O(l) H = 41,43 KJ

Introduction Chemical Engineering Thermodynamics Melalui tahapan reaksi tersebut, dari table thermodinamika dapat diperoleh masingmasing panas pembentukan standarnya (H298). H NH2CONH2(aq) = -225,949 H H2O(l) = -285,830 H NH2CONH4(aq) = -470,349 Sehingga H298 dapat dihitung, yaitu H298 = H Produk H Reaktan = [ ( H NH2CONH2(aq) + H H2O(l) ) - ( H NH2CONH4(aq)) ] = [ ( -225,949 + (-285,830) ) (-470,349) ] = 41,43 KJ Panas reaksi bernilai positif (+), sehingga secara thermodinamika, proses yang terjadi adalah reaksi endotermis. Reaksi bersifat dapat balik (reversible) atau searah (irreversible) dapat ditentukan secara thermodinamika, yaitu berdasarkan persamaan Vant Hoft. Introduction Chemical Engineering Thermodynamics

Melalui tahapan reaksi tersebut, dari tabel Perry, dapat diperoleh masing-masing panas pembentukan standarnya (G298). G0 f NH2CONH2 G0 f H2O G0 f NH2COONH4 G0 = = = = G0 = = -16,225 kJ/mol = -21,302 kJ/mol = -2,450 kJ/mol

Perubahan energy gibbs dapat dihitung dengan G Produk G Reaktan G0 f NH2CONH2 + G0 f H2O - G0 f NH2COONH4 -16,225 kJ/mol - 21,302 kJ/mol + 2,450 kJ/mol -35,077 kJ/mol - RT ln K

Mencari harga K dengan cara

K298,15 = 1,057 Karena nilai K >>> 1, dapat dikatakan reaksi bersifat irreversible. Jadi dapat disimpulkan bahwa pembuatan urea dengan proses haber bosch adalah reaksi endotermis irreversible. 7. Tinjauan Kinetika Secara umum, derajat kelangsungan reaksi ditentukan dengan konstanta kecepatan reaksi (k), orde reaksi (n), dan konsentrasi reaktan. Sedangkan harga konstanta kecepatan ditentukan oleh energi aktivasi (Ea), faktor tumbukan, dan suhu reaksi. Bila ditinjau dari segi kinetika reaksi sesuai dengan rumus Arrhenius : k = Ae(-Ea/RT) Dimana, k A Ea R T : Konstanta kecepatan reaksi : Faktor Tumbukan : Energi Aktivasi : Konstanta gas ideal : Temperatur

Persamaan pendekatan kecepatan reaksi pembentukan urea adalah k = (2,589)(e-110/RT) m3/kmol det.

Dari persamaan di atas, harga k hanya dipengaruhi oleh fungsi T (suhu), sedangkan A, Ea, dan R tetap. Maka dengan kenaikan suhu reaksi, harga konstanta kecepatan reaksi akan semakin besar dan konversinya semakin besar pula. Kecepatan reaksi :

ra = k Cam Cb n
Molaritas: Hubungan dengan laju reaksi adalah semakin besar molaritas maka semakin cepat suatu reksi berlangsung. Dengan demikian pada molaritas yang rendah suatu reaksi akan berjalan lebih lambat daripada molaritas yang tinggi. Konsentrasi: Naiknya konsentrasi maka naik pula kecepatan reaksinya. Artinya semakin tinggi konsentrasi maka semakin banyak molekul reaktan yang tersedia dengan demikian kemungkinan bertumbukan akan semakin banyak juga sehingga kecepatan reaksi meningkat. Dalam hal ini kami meninjau thermodinamika dan kinetika reaksi sehingga diperoleh grafik suhu vs konversi dengan rumus seperti di bawah ini:

Rumus Xa vs T --Pada tinjauan thermodinamika

(Levenspiel,1957) Setelah mendapatkan nilai konstanta kesetimbangan (K), maka kita dapat mencari konversi dengan rumus di bawah ini :

(Levenspiel,1957) --Pada tinjauan kinetika

Berdasarkan hukum Arhenius, didapatkan nilai konstanta kecepatan reaksi yang merupakan fungsi suhu. Setelah mendapatkan nilai k, hubungan dengan konversi dapat dinyatakan dengan rumus :

(Levenspiel,1957) Tinjauan thermodinamika Pada suhu 25oC (298,15 K)

Dengan rumus

Maka didapat Xa = 0,5139 Tinjauan kinetika Pada suhu 25oC (298,15 K)

k = 2,589. k = 2,15

Dengan rumus

Maka didapat Xa = 0,826


Xa T (suhu) Thermodinamika (%) 25 50 75 100 125 150 175 200 225 0,5139 0,7939 0,921 0,9682 0,986 0,9933 0,9965 0,998 0,9988 Kinetika (%) 0,826 0,828 0,829 0,831 0,832 0,833 0,834 0,835 0,836

Menurut data percobaan tersebut, diperoleh titik suhu optimum, yaitu pada suhu 50 C dengan konversi 82 %. Pada literature, konversi pembuatan urea adala 52,1%, maka penyimpangan yang terjadi sebesar 57,4%. (Sumber: http://www.scribd.com/doc/82243706/48/Gambar-4-1-Diagram-tiga-fasaamonia-CO2-Urea-H2O)

BAB III PENUTUP 1. Kesimpulan Urea adalah suatu senyawa organik yang terdiri dari unsur karbon, hydrogen, oksigen dan nitrogen dengan rumus CON2H4 atau (NH2)2CO. Urea bermanfaat untuk bidang pertanian, industry kimia, system automobile, dan penggunaan komersial lainnya. Bahan baku pembuatan urea adalah liquid amoniak (NH 3) dan gas karbon dioksida (CO2). Sintesa dapat ditulis menurut persamaan reaksi sebagai berikut : 2NH3(l) + CO2(g) NH2CONH2(aq) + H2O(l) Dengan mengkondisikan reaksi dengan tekanan 141 200 kg/cm 2 , temperatur 183 190 0C dan rasio mol NH3 / CO2 = 3,5 4. Proses pembuatan urea dibagi menjadi enam unit. Unit-unit proses tersebut adalah sintesa unit, purifikasi unit, kristaliser unit, prilling unit, recovery unit, dan terakhir proses kondesat treatment unit. Berdasarkan tinjauan thermodinamika, pembuatan urea dengan proses haber bosch adalah reaksi endotermis irreversible dan berdasarkan tinjauan kinetika dengan kenaikan suhu reaksi, harga konstanta kecepatan reaksi akan semakin besar dan konversinya semakin besar pula. Suhu optimum pembuatan urea adalah 50 oC dengan konversi 82%. Reaktor urea dilengkapi dengan sieve tray yang mempunyai volume cukup untuk mengakomodasi residence time dari reaksi endotermis yang relative lambat dimana karbamat dikonversi menjadi urea. Sieve tray ini berfungsi agar pencampuran reaktan (gas liq) berlangsung baik dengan spesifikasi volume vessel dan residence time yang dibutuhkan di reaktor. 2. Saran a. Sebaiknya pada pembuatan urea suhu operasi dijaga konstan pada suhu optimal, agar konversi yang didapat juga optimal b. Apabila suhu operasi rendah alangkah baiknya ammonia dibuat berlebih, agar konversi tetap optimal

c. Dalam opersai perbandingan maksimum mol NH 3 dengan CO2 adalah 4 : 1 agar tidak terjadi pembentukan biuret. d. Bagi produsen sebaiknya packing urea dibuat lebih menarik dan memiliki ragam berat yanag bervariasi dan didistribusikan dalam waktu yang cepat. e. Bagi konsumen hendaknya berhati-hati saat menggunakan urea, karena urea tidak memiliki rasa namun berbahaya.

DAFTAR PUSTAKA

Perry Roert H., Don Green,Perrys Chemical Engineers Handbook, 5th edition, McGraw-Hill, NewYork, 1973 Smith J.M - Van Ness-H.C M.M. Abbott, introduction to Chemical Engineering Thermodynamics,6th,McGraw-Hill, NewYork, 1975 http://bingo3374.wordpress.com/2008/07/23/proses-pembuatan-urea-scr-umum/ http://id.wikipedia.org/wiki/Urea http://mbahinox.wordpress.com/2009/03/25/karakteristik-senyawa-dalam-pembuatan-urea-danreaksi/ http://merasaunique.blogspot.com/2010/07/faktor-yang-mempengaruhi-pembuatan-urea.html http://www.google.co.id/imgres? imgurl=http://www.kppbumn.depkeu.go.id/Industrial_Profile/PK4/Proses%2520Pembuatan %2520Pupuk_files/PabrikUrea.jpg&imgrefurl=http://www.kppbumn.depkeu.go.id/Industrial_ Profile/PK4/Proses%2520Pembuatan%2520Pupuk.htm&usg http://www.pusri.co.id/indexB02.php http://www.scribd.com/doc/45275884/Makalah-Industri-Pupuk-Urea http://www.scribd.com/doc/51139931/Sejarah-urea