Anda di halaman 1dari 0

H

a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
w
w
.
b
s
n
.
g
o
.
i
d

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i

k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n




SNI ISO 6887-4:2012
ICS 07.100.30 Badan Standardisasi Nasional
Standar Nasional Indonesia
Mikrobiologi bahan pangan dan pakan
Penyiapan contoh uji, suspensi awal dan
pengenceran desimal untuk pengujian mikrobiologi
Bagian 4: Aturan khusus untuk penyiapan produk
lain selain susu dan produk susu, daging dan
produk daging, dan ikan serta produk perikanan
(ISO 6887-4:2003, IDT)

H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
w
w
.
b
s
n
.
g
o
.
i
d

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i

k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n

































BSN 2012

Hak cipta dilindungi undang-undang. Dilarang menyalin atau menggandakan sebagian atau
seluruh isi dokumen ini dengan cara dan dalam bentuk apapun dan dilarang mendistribusikan
dokumen ini baik secara elektronik maupun tercetak tanpa izin tertulis dari BSN

BSN
Gd. Manggala Wanabakti
Blok IV, Lt. 3,4,7,10.
Telp. +6221-5747043
Fax. +6221-5747045
Email: dokinfo@bsn.go.id
www.bsn.go.id

Diterbitkan di Jakarta

H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
w
w
.
b
s
n
.
g
o
.
i
d

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i

k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n




SNI ISO 6887-4:2012
BSN 2012 i
Daftar isi
Daftar isi ................................................................................................................................. i
Prakata .................................................................................................................................. ii
1 Ruang lingkup .................................................................................................................. 1
2 Acuan normatif ................................................................................................................. 1
3 Istilah dan definisi ............................................................................................................ 2
4 Prinsip .............................................................................................................................. 2
5 Pengencer ....................................................................................................................... 3
6 Peralatan ......................................................................................................................... 4
7 Penyiapan contoh ............................................................................................................ 5
8 Prosedur umum ............................................................................................................... 5
9 Prosedur spesifik ............................................................................................................. 6
10 Pengenceran desimal lanjutan ..................................................................................... 13
Bibliografi ............................................................................................................................. 14

H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
w
w
.
b
s
n
.
g
o
.
i
d

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i

k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n




SNI ISO 6887-4:2012
BSN 2012 ii
Prakata
Standar Nasional Indonesia (SNI) ISO 6887-4:2012, Mikrobiologi bahan pangan dan pakan
Penyiapan contoh uji, suspensi awal dan pengenceran desimal untuk pengujian mikrobiologi
- Bagian 4: Aturan khusus untuk produk selain susu dan produk susu, daging dan produk
daging, ikan dan produk perikanan merupakan hasil adopsi identik dengan metode
terjemahan dari ISO 6887-4:2003, Microbiology of food and animal feeding stuffs --
Preparation of test samples, initial suspension and decimal dilutions for microbiological
examination -- Part 4: Specific rules for the preparation of products other than milk and milk
products, meat and meat products, and fish and fishery products dan ISO 6887-4:2003
(Corr.1:2004)
Standar ini disusun oleh Panitia Teknis (PT) 67-04 Makanan dan Minuman. Standar ini telah
dibahas dalam rapat teknis dan terakhir disepakati dalam rapat konsensus pada tanggal
8 Oktober 2011 di J akarta.
Untuk tujuan penggunaan standar ini, yang dimaksud dengan This International Standard
adalah This National Standar (SNI) dan diterjemahkan menjadi Standar Nasional atau
Standar ini. Apabila terdapat keraguan pada standar ini, maka mengacu pada standar
aslinya.
Standar ISO yang digunakan dalam acuan normatif telah diadopsi identik menjadi SNI, yaitu:
1. ISO 6887-1:1999 Microbiology of food and animal feeding stuffs - Preparation of test
samples, initial suspension and decimal dilutions for microbiological examination -- Part
1: General rules for the preparation of the initial suspension and decimal dilutions, dan
diadopsi identik menjadi SNI ISO 6887-1:2012, Mikrobiologi bahan pangan dan pakan
Penyiapan contoh uji, suspensi awal dan pengenceran desimal untuk pengujian
mikrobiologi - Bagian 1: Aturan umum untuk penyiapan suspensi awal dan pengenceran
decimal.
2. ISO 6887-2:2003, Microbiology of food and animal feeding stuffs -- Preparation of test
samples, initial suspension and decimal dilutions for microbiological examination -- Part 2:
Specific rules for the preparation of meat and meat products diadopsi identik menjadi
SNI ISO 6887-2:2012, Mikrobiologi bahan pangan dan pakan Penyiapan contoh uji,
suspensi awal dan pengenceran desimal untuk pengujian mikrobiologi - Bagian 1:
Aturan khusus untuk penyiapan dan produk daging.
3. ISO 7218:2007 Microbiology of food and animal feeding stuffs -- General requirements
and guidance for microbiological examinations, diadopsi secara identik menjadi SNI ISO
7218:2012, Mikrobiologi bahan pangan dan pakan Persyaratan umum dan pedoman
untuk pengujian mikrobiologi.
ISO 6887 terdiri dari 5 bagian dengan judul secara umum, Mikrobiologi bahan pangan dan
pakan Penyiapan contoh uji, suspensi awal dan pengenceran desimal untuk pengujian
mikrobiologi yang terdiri dari:
- Bagian 1: Aturan umum untuk penyiapan suspensi awal dan pengenceran desimal
- Bagian 2: Aturan khusus untuk penyiapan daging dan produk daging
- Bagian 3: Aturan khusus untuk penyiapan ikan dan produk perikanan
- Bagian 4: Aturan khusus untuk produk selain susu dan produk susu, daging dan
produk daging, ikan dan produk perikanan
- Bagian 5: Aturan khusus untuk penyiapan susu dan produk susu

H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
w
w
.
b
s
n
.
g
o
.
i
d

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i

k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n




SNI ISO 6887-4:2012
BSN 2012 1 dari 14
Mikrobiologi bahan pangan dan pakan Penyi apan contoh uji , pengenceran
awal dan pengenceran lanjutan untuk pengujian mikrobiologi Bagian 4:
Aturan khusus untuk penyiapan produk lain selain susu dan produk susu,
daging dan produk daging, ikan dan produk perikanan
Perhati an - Penggunaan standar ini mungkin melibatkan bahan-bahan, kegiatan dan peralatan
yang dapat menimbulkan bahaya. Pengguna standar ini mempunyai tanggung jawab untuk
menerapkan praktek keamanan dan kesehatan selama penguji an dan menetapkan batasan
aturan yang dapat diterapkan sebelum penggunaannya.
1 Ruang lingkup
ISO 6887 bagian ini, mengkhususkan aturan untuk penyiapan contoh dan pengenceran
desimal untuk pengujian mikrobiologi produk pangan selain yang tercakup dalam ISO 6887.
ISO 6887-1 mendefinisikan aturan umum untuk penyiapan suspensi awal dan pengenceran
desimal untuk pengujian mikrobiologi.
ISO 6887 bagian ini hanya menjelaskan metode penyiapan yang berlaku untuk beberapa
mikroba secara bersamaan. Metode ini tidak termasuk penyiapan yang hanya berlaku untuk
deteksi dan/atau penghitungan dari mikroba tunggal dimana metode penyiapan dijelaskan
dalam standar internasional terkait dengan mikroba itu.
ISO 6887 bagian ini berlaku untuk produk berikut:
- Kasus umum untuk produk yang bersifat asam (lihat 8.2);
- Pangan berlemak tinggi, tidak termasuk margarin dan sejenisnya (lihat 8.3);
- Tepung, biji sereal, produk sereal, pakan ternak dan pakan sapi (cattle cake) (lihat 9.1);
- Produk berbahan keras, misalnya singkong (lihat 9.2);
- Gelatin (lihat 9.3);
- Margarin dan sejenisnya (lihat 9.4);
- Produk kering dan produk-produk beku-kering (kecuali produk susu dan produk telur)
(lihat 9.5);
- Telur dan produk telur (lihat 9.6);
- Produk fermentasi (produk yang mengandung mikroba hidup) (lihat 9.7);
- Kue kering (pastries) dan kue (9.8).
CATATAN Susu dan produk susu dibahas dalam ISO 8261.
2 Acuan normatif
Dokumen berikut merupakan bagian tidak terpisahkan untuk penggunaan dokumen ini.
Untuk acuan bertanggal, hanya edisi yang diacu digunakan. Untuk acuan tidak bertanggal,
edisi terakhir dari dokumen acuan (termasuk amandemen) digunakan
ISO 6887-1:1999, Microbiology of food and animal feeding stuffs Preparation of test
samples, initial suspension and decimal dilutions for microbiological examination Part 1:
General rules for the preparation of the initial suspension and decimal dilutions.

H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
w
w
.
b
s
n
.
g
o
.
i
d

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i

k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n




SNI ISO 6887-4:2012
BSN 2012 2 dari 14
ISO 6887-2:2003, Microbiology of food and animal feeding stuffs Preparation of test
samples, initial suspension and decimal dilutions for microbiological examination Part 2:
Specific rules for the preparation of meat and meat products.
ISO 7218, Microbiology of food and animal feeding stuffs General rules for microbiological
examinations.
3 Istilah dan definisi
Untuk penggunaan standar ini, digunakan istilah dan definisi sebagai berikut.
3.1
contoh laboratorium
contoh yang disiapkan dan dikirim ke laboratorium untuk pemeriksaan atau pengujian
[ISO 7002]
3.2
porsi uji
ukuran (volume atau massa) yang mewakili contoh yang diambil dari contoh laboratorium
untuk digunakan dalam penyiapan suspensi awal
3.3
suspensi awal (pengenceran primer)
suspensi, larutan atau emulsi yang diperoleh setelah sejumlah produk yang akan diuji,
ditimbang atau diukur (atau contoh uji yang telah disiapkan dari produk) yang sudah
dicampur secara normal dengan perbandingan 1:9 pelarut supaya homogen
3.4
pengeceran desimal lanjutan
suspensi atau larutan yang diperoleh dari hasil pencampuran dengan suspensi awal (3.3)
dengan perbandingan 1:9 terhadap volume pengencer dan dilakukan pengulangan sampai
diperoleh seri pengenceran desimal yang sesuai untuk inokulasi pada media biakan
4 Prinsip
Pengenceran awal (3,3) merupakan penyiapan untuk menyeragamkan pendistribusian
mikroba yang mungkin terkandung dalam contoh uji.
Pra-pengayaan atau suspensi pengayaan disiapkan dengan cara yang sama, dengan
menggunakan media yang direkomendasikan oleh metode analisis yang bersangkutan,
kecuali dalam kasus tertentu seperti yang dimaksudkan dalam setiap bagian produk pada
ISO 6887.
J ika diperlukan, pengenceran desimal (3.4) disiapkan untuk mengurangi jumlah mikroba per
satuan volume, setelah inkubasi, pengamatan terhadap adanya pertumbuhan (dalam kasus
media cair) atau koloni (dalam kasus cawan agar atau tabung agar), sebagaimana yang
dinyatakan dalam setiap standar spesifik.
Untuk membatasi mikroba, jika diperlukan, kisaran perhitungan (enumerasi) diberikan
diberikan dalam interval atau jika diduga jumlah mikroba tinggi, dimungkinkan hanya
menginokulasikan pengenceran desimal yang diperlukan saja (paling sedikit dua
pengenceran berurutan) untuk mencapai enumerasi berdasarkan perhitungan yang
dijelaskan dalam ISO 7218.

H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
w
w
.
b
s
n
.
g
o
.
i
d

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i

k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n




SNI ISO 6887-4:2012
BSN 2012 3 dari 14
5 Pengencer
5.1 Bahan dasar
Lihat ISO 6887-1.
5.2 Pengencer untuk penggunaan umum
5.2.1 Larutan garam pepton
Lihat ISO 6887-1:1999, 5.2.1.
5.2.2 Buffered peptone water (BPW)
Lihat ISO 6887-1:1999, 5.2.2.
5.3 Pengencer untuk tuj uan khusus
5.3.1 Larutan garam pepton dengan Bromocresol purple
5.3.1.1 Komposisi
Larutan garam pepton (5.2.1) 1 000 mL
Bromocresol purple (0,04 % larutan alkohol, misalnya larutan etanol) 0,1 mL
5.3.1.2 Penyiapan
Tambahkan 0,1 mL Bromocresol purple ke dalam 1 000 mL larutan garam pepton (5.2.1).
5.3.1.3 Penggunaan
Larutan ini boleh digunakan untuk analisis produk yang bersifat asam tertentu sehingga
penyesuaian pH dapat dilakukan tanpa menggunakan probe pH steril (lihat 8.2).
Bromocresol purple berwarna kuning pada pH asam dan berubah menjadi ungu pada
pH diatas pH 6.8
5.3.2 Larutan Phosphate buffered
5.3.2.1 Komposisi
Disodium hydrogen phosphate dodecahydrate (Na
2
HPO
4
.12 H
2
O) 9,0 g
Potassium dihydrogen phosphate (KH
2
PO
4
) 1,5 g
Air 1 000 mL
5.3.2.2 Penyiapan
Larutkan semua bahan ke dalam air, panaskan jika diperlukan.

H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
w
w
.
b
s
n
.
g
o
.
i
d

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i

k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n




SNI ISO 6887-4:2012
BSN 2012 4 dari 14
J ika diperlukan sesuaikan pH sehingga pH setelah sterilisasi adalah 7,0 0,2 pada suhu
25 C.
Tempatkan 180 mL bahan ke dalam setiap labu
Sterilisasi pada otoklaf selama 15 menit pada suhu 121 C.
5.3.2.3 Penggunaan
Larutan phosphate buffered digunakan sebagai pengencer gelatin (lihat 9.3) dan contoh
yang lain.
5.4 Distribusi dan sterilisasi pengencer
Lihat ISO 6887-1:1999, 5.4.
6 Peralatan teknis
Peralatan yang biasa digunakan pada laboratorium mikrobiologi yang umum (lihat ISO 7218
and ISO 6887-1) dan khusus sebagai berikut.
6.1 Homogenizer
6.1.1 Homogenizer putar (blender)
Lihat ISO 7218. J ika contoh uji besar digunakan, peralatan sebaiknya termasuk 1 liter
mangkuk steril.
6.1.2 Homogenizer peristaltik
Lihat ISO 7218.
6.2 Parutan tipe domestik - steril
6.3 Palu
6.4 Penangas air, dapat mempertahankan suhu pada 45 C 1 C, atau 40 C 1 C,
atau diantara 37 C dan 42 C.
6.5 Gunting, pisau, pisau bedah dan tang yang steril
6,6 Spatula, sendok atau sekop yang steril
6.7 Penusuk logam (Sterile corers/metallic probes),
untuk mengambil contoh di bagian dalam
6.8 Alat Pengaduk, dengan gerakan maju-mundur
6.9 Labu berleher lebar (Wide-necked flasks) steril, kapasitas 500 mL

H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
w
w
.
b
s
n
.
g
o
.
i
d

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i

k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n




SNI ISO 6887-4:2012
BSN 2012 5 dari 14
7 Penyiapan contoh
7.1 Produk beku
Pada pengambilan contoh untuk produk beku sebaiknya tetap disimpan pada suhu 18 C
sampai 27 C (suhu laboratorium) selama 3 jam, atau 2 C 2 C selama 24 jam. Contoh
sebaiknya diuji secepat mungkin setelah itu. Lihat ISO 6887-1:1999, 9.3.
J ika produk masih beku ketika akan dibagi-bagi, beberapa pengencer pada temperatur
laboratorium dapat digunakan untuk pencairan.
Produk berbentuk serbuk sebaiknya dicampur merata (dikomposit) dalam wadah sebelum
pengambilan contoh.
7.2 Produk keras dan kering (hard and dry products)
Untuk produk keras atau kering, homogenisasi dalam blender (6.1.1) tidak lebih dari
2,5 menit.
Untuk produk bubuk dan padat, atau produk heterogen, jika perlu contoh dilumatkan atau
digiling terlebih dahulu. Hal ini dimaksudkan untuk menghindari terjadinya kenaikan suhu
yang berlebihan. Pelumatan atau penggilingan tidak lebih dari 1 menit.
7.3 Produk cair dan tidak kental
Sebelum melakukan analisis, contoh uji sebaiknya diambil setelah contoh laboratorium
dikocok dengan tangan (misalnya 25 kali kocokan setengah lingkaran dengan jarak 25 cm;
lihat ISO 8261 untuk rincian) atau dengan peralatan mekanis untuk menjamin bahwa
mikroba terdistribusi secara merata.
7.4 Produk heterogen
Untuk produk heterogen (yang mengandung potongan-potongan pangan yang berbeda),
pengambilan contoh uji harus dilakukan dengan mengambil cuplikan yang mewakili bagian-
bagian pangan pada produk awal.
Homogenisasi terhadap seluruh contoh laboratorium dapat juga dilakukan untuk
memperoleh contoh yang lebih homogen.
Pelumatkan atau penggilingan contoh laboratorium mungkin diperlukan untuk mencegah
kenaikan suhu yang berlebihan. Dalam hal ini jangan melumat atau menggiling lebih dari 1
menit.
8 Prosedur umum
8.1 Umum
Seluruh kegiatan persiapan dan perlakuan sebaiknya dilakukan dengan cara yang aseptis
dan peralatan steril untuk menghindari terjadinya kontaminasi mikroba dari luar terhadap
contoh. Lihat ISO 7218.
J ika prosedur yang digunakan untuk analisis berbeda dari prosedur yang tercantum dalam
dokumen ISO 6887 ini, nyatakan dalam laporan.

H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
w
w
.
b
s
n
.
g
o
.
i
d

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i

k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n




SNI ISO 6887-4:2012
BSN 2012 6 dari 14
8.2 Kasus umum untuk produk yang bersifat asam
J ika menggunakan larutan suspensi produk yang bersifat asam, pastikan bahwa pH telah
dikembalikan ke nilai pH netral. Penggunaan larutan pengencer yang ditambah indikator pH
(5.3.1) dapat menghindari penggunaan dan sterilisasi probe pH. Tambahkan natrium
hidroksida (NaOH) sampai indikator mulai berubah warnanya.
Bila menggunakan larutan pengencer buffer, penambahan NaOH sering diperlukan untuk
meningkatkan kemampuan buffer dari komponen alkalis. Konsentrasi dari NaOH yang
ditambahkan tergantung pada keasaman produk. Konsentrasi yang paling cocok (misal
0.1 mL/L atau 1 mol/L) ialah konsentrasi yang masih berdekatan dengan perbandingan 1 +9
dengan larutan pengencer
8.3 Pangan berlemak tinggi, tidak termasuk margarin dan bentuk oles (misalnya
lebih dari 20 % total massa adalah lemak)
Penggunaan pengencer yang ditambah monooleat sorbitan (Tween 80), antara 1 g/L dan
10 g/L sesuai dengan kadar lemak (misalnya kadar lemak 40 %, tambahkan 4 g/L) dapat
dapat memperbaiki emulsifikasi selama suspensi.
9 Prosedur spesifik
9.1 Tepung, biji-bij ian sereal, produk sereal, pakan ternak dan pakan sapi (cattle
cake)
9.1.1 Umum
Ikuti rencana pengambilan contoh sesuai dengan ukuran setiap batch produk.
9.1.2 Penyiapan suspensi awal
Campurkan serbuk kering merata secara manual dalam wadah sebelum contoh uji di
timbang.
Campurkan 1 bagian contoh uji ke 9 bagian larutan garam pepton (5.2.1).
Sebelum homogenisasi, diamkan selama 20 menit sampai 30 menit pada suhu 18 C sampai
27 C (suhu laboratorium).
J ika viskositas suspensi meningkat sehingga menjadi terlalu tebal atau kental untuk
dicampur secara merata atau dipipet, tambahkan volume yang sama larutan garam pepton
untuk menghasilkan 1 dalam 20 suspensi awal.
Campur sesuai produk dengan homogenizer peristaltik (6.1.2) selama 1 menit, atau di
blender putar (6.1.1).
Dalam perhitungan enumerasi, masukan semua data penambahan pengenceran yang telah
dilakukan.
Porsi uji sebanyak 50 g direkomendasikan ketika melakukan analisis sereal dan produk
heterogen lainnya. Dalam kasus ini, suspensi pertama sebaiknya merupakan 1 dalam 5
suspensi. Homogenkan dan buat 1 dalam 2 pengenceran.

H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
w
w
.
b
s
n
.
g
o
.
i
d

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i

k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n




SNI ISO 6887-4:2012
BSN 2012 7 dari 14
CATATAN Bahan keras (misalnya biji-bijian dan tepung tulang/bone meal) akan menyebabkan
kantong tertusuk pada homogenizer peristaltik, untuk mencegahnya gunakan dua lapis kantong.
9.2 Produk sangat keras (misalnya singkong)
9.2.1 Penyiapan contoh uji
Ambil contoh uji lebih besar dari yang diperlukan untuk analisis parut secara aseptik (6.2)
dengan menggunakan palu menjadi potongan kecil atau pecahkan sampai menjadi potongan
kecil dalam kantong plastik steril (6.3).
9.2.2 Penyiapan larutan awal
Tambahkan 1 bagian contoh uji ke 9 bagian larutan garam pepton(5.2.1) dan campur.
Sebelum dihomogenisasi, diamkan selama 20 menit sampai 30 menit pada suhu 18 C
sampai 27 C (suhu laboratorium).
Haluskan dalam blender putar (6.1).
9.3 Gelatin (bentuk butiran atau lembaran)
9.3.1 Penyiapan contoh uji
Ambil 20 g contoh uji secara aseptik.
9.3.2 Penyiapan larutan awal
Pindahkan contoh uji ke labu steril 500 mL (6.9). Tambahkan 180 mL pengencer buffer fosfat
(5.3.2) dan campurkan hingga bentuk granul terlarut dalam cairan.
Biarkan gelatin menyerap pengencer selama 60 menit pada suhu kamar.
Letakkan botol dalam penangas air (6.4) atur suhu 45 C selama maksimal 30 menit dan
campurkan hingga gelatin larut dan buat menjadi 1 +9 larutan.
9.4 Margarin dan produk olesan
9.4.1 Pengambilan contoh
9.4.1.1 Umum
Contoh dapat diambil dari produk curah (bulk) dan atau dari produk yang sudah terkemas
siap dijual.
9.4.1.2 Produk curah atau produk sebelum dikemas dengan berat 1 kg
Dengan metode aseptik, gunakan spatula (6.6) atau pisau (6,5), iris setebal 3 mm sampai
5 mm dari permukaan terluar.
Tusuk dengan menggunakan pasak steril (metallic corer) (6,7) secara diagonal ke dalam
produk tanpa bagian lain terbawa. Putar alat untuk mengeluarkan contoh uji.

H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
w
w
.
b
s
n
.
g
o
.
i
d

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i

k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n




SNI ISO 6887-4:2012
BSN 2012 8 dari 14
Pindahkan contoh ke kantong plastik, dengan menggunakan spatula (6,6) atau pisau (6,5),
pisahkan dari 25 mm bagian atas yang digunakan oleh pasak untuk membuat lubang.
Ambil satu contoh atau lebih pada bagian tengah untuk mendapatkan contoh uji yang cukup
untuk penggunaan laboratorium.
Metode pengambilan contoh lain (misalnya ekstraksi yang beratnya minimal 500 g)
diperbolehkan sepanjang produk ini dinyatakan homogen. Hal ini harus dinyatakan dalam
laporan uji.
9.4.1.3 Produk margarin sebelum dikemas 1 kg
Contoh laboratorium yang digunakan terdiri dari satu atau beberapa produk utuh sebelum
dikemas,
Ambil contoh secara aseptis. Untuk contoh yang beratnya lebih dari 500 gram pada produk
curah ketika diuji, contoh harus diambil dengan kedalaman 5 mm dari lapisan terluar.
9.4.1.4 Produk yang dikemas
Untuk produk yang dikemas, buka bungkusan. Ambil contoh dengan menggunakan alat
steril, setelah lapisan luar dibuka. Dapat digunakan pasak berbentuk silinder untuk
mengambil contoh. J ika diminta, contoh juga dapat diambil dari permukaan produk dengan
menggunakan alat steril.
9.4.2 Penyiapan contoh uji
9.4.2.1 Umum
Dalam tabung steril, timbang 40 g dari contoh laboratorium.
9.4.2.2 Penyiapan fase cair (pengenceran primer)
Kedalam wadah steril, tambahkan volume pengencer (5.2) setara dengan proporsi lemak
yang diperkirakan dari contoh margarin atau bentuk lemak oles.
CONTOH Untuk contoh 40 g margarin dengan kadar lemak 82 %, tambahkan pengencer 40 X 0,82
=33 mL.
Tempatkan wadah di penangas air (6.4) atur pada suhu 45 C sampai semua produk
mencair. Waktu pencairan tidak boleh melebihi 20 menit.
Kocok dengan menggunakan shaker dan alat pengaduk (6.8) sampai dihasilkan emulsi
yang homogen. Waktu pengocokan bervariasi dari 2 menit sampai 5 menit tergantung pada
jenis margarin / bentuk oles.
Biarkan wadah pada suhu kamar sehingga terpisah dengan baik membentuk lemak di
lapisan atas, dan cairan di lapisan bawah.
Lakukan pengujian selanjutnya pada lapisan yang cair; 1 mL larutan ini sebanding dengan
1 g margarin. Contoh ini digunakan untuk penyiapan suspensi awal yang sesuai dengan
ISO 6887-1.

H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
w
w
.
b
s
n
.
g
o
.
i
d

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i

k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n




SNI ISO 6887-4:2012
BSN 2012 9 dari 14
9.4.2.3 Penyiapan suspensi pengayaan atau yang dikayakan
Lihat standar internasional yang relevan untuk mikroba yang akan dideteksi atau
dienumerasi.
J ika metode ini membutuhkan pengayaan atau dikayakan, ambil porsi utuh dari margarin.
9.5 Produk yang dikeringkan
9.5.1 Umum
Kategori produk yang dikeringkan termasuk:
- Daging dan sayuran yang dikeringkan; sup kering dan saus campuran
- Minuman serbuk: teh, kakao dan produk berbahan dasar cokelat, kopi, sari buah yang
dikeringkan (serbuk);
- selulosa mentah, selulosa terlarut, dekstrin, sorbitol, gula, glukosa, glutamat;
- Tanaman herbal, rempah-rempah, penyedap dan pewarna;
- Polisakarida pembentuk gel, gums dan lain-lain;
- Kelapa, ekstrak ragi (yeast extract), kembang gula cokelat (batangan atau manis), telur
utuh kering dan putih telur kering.
Tidak termasuk produk dibawah ini
- Produk susu;
- Produk telur;
- Mikroba hidup (misalnya ragi untuk roti).
9.5.2 Peralatan teknis
Kantung untuk homogenisasi peristaltik yang disisipkan tabung penyaring direkomendasikan
untuk memudahkan pada waktu memipet produk dari suspensi yang tidak mudah larut.
9.5.3 Penyiapan contoh uji
Produk serbuk sebaiknya dicampur seluruhnya dalam wadah kemudian ditimbang langsung
secara aseptis. Produk lain bila perlu diipecah atau dipotong-potong dengan alat steril
menjadi potongan-potongan kecil sebelum digunakan.
9.5.4 Penyiapan suspensi awal
9.5.4.1 Produk serbuk yang larut sempurna
Karena produk mudah larut, tidak selalu menggunakan homogenisasi mekanis.
9.5.4.2 Produk lain (non-serbuk)
Siapkan suspensi menggunakan blender putar (6.1.1) atau homogenizer peristaltik (6.1.2),
seperti di atas.

H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
w
w
.
b
s
n
.
g
o
.
i
d

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i

k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n




SNI ISO 6887-4:2012
BSN 2012 10 dari 14
9.5.4.3 Produk yang mengembang di air
Untuk semua produk yang mengembang di dalam air (misalnya polisakarida dan gum
pembentuk gel, peterseli kering atau daun bawang kering), dilakukan pengenceran lanjutan
(1 dalam 20, 1 dalam 50 atau 1 dalam 100) untuk mendapatkan suspensi yang dapat
digunakan.
J ika dibuat pengenceran lebih besar, jumlah cawan yang diinokulasi harus ditambah supaya
0,1 g contoh uji terdistribusi ketika diduga jumlah penghitungannya rendah.
Kelarutan beberapa bahan dapat dibantu dengan penambahan larutan enzim khusus ke
buffered peptone water (BPW) (5.2.2) (contohnya enzimgamanase untuk produk berbasis
carob dan guar, atau selulosa untuk carboxymethyl cellulosa).
9.5.4.4 Pengenceran tambahan untuk bahan pangan penghambat
Untuk bahan tambahan pangan yang mengandung zat penghambat (misalnya bubuk
bawang merah, bawang putih, oregano, lada, teh dan kopi), untuk mengurangi aktivitas
antimikroba
- Gunakan pengenceran yang lebih besar (misal 1 / 100 untuk kayu manis dan oregano;
1 / 1 000 untuk cengkeh), atau
- tambahkan K
2
SO
3
ke dalam pepton /buffered peptone water (5.2.2) untuk mencapai
konsentrasi akhir 0,5 %.
9.5.4.5 Cokelat dan kembang gula cokelat (batangan atau manis)
Panaskan sebelumnya pengencer pada suhu 40 C.
Tambahkan contoh uji yang telah ditimbang ke pengencer. Kocok secepatnya dengan
tangan.
Biarkan campuran pada suhu kamar selama 20 sampai 30 menit agar larut. Kemudian aduk
dengan homogenizer putar (6.1.2).
9.5.5 Resusistasi
Secara umum, biarkan contoh selama 30 menit lebih kurang 5 menit pada suhu
laboratorium. J angan melebihi suhu 25 C sebelum penyiapan pengenceran lanjutan. Pada
kasus tertentu harus dipertimbangkan secara spesifik.
9.6 Produk telur
9.6.1 Telur utuh segar
9.6.1.1 Umum
Telur yang digunakan untuk analisis mikrobiologi sebaiknya tidak terlihat retak. Telur dapat
diperiksa sendiri-sendiri atau dalam setiap batch sesuai dengan tujuan.
Pemeriksaan dapat dilakukan dengan atau tanpa pembersihan/sterilisasi cangkang telur.
Untuk pemeriksaan isi telur, sterilkan telur sebelum dibuka. Untuk mendeteksi patogen yang
ada diluar cangkang telur tidak diperlukan sterilisasi sesuai kesepakatan pihak-pihak yang
terkait.

H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
w
w
.
b
s
n
.
g
o
.
i
d

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i

k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n




SNI ISO 6887-4:2012
BSN 2012 11 dari 14
9.6.1.2 Desinfeksi cangkang
Hilangkan semua debu atau kotoran dengan tisu, air dan kertas penyerap.
Kenakan sarung tangan steril dan gunakan kasa atau penyeka/lap yang direndam dalam
70 % alkohol industri atau isopropanol, bersihkan seluruh permukaan kulit.
Larutan Iodium bisa juga digunakan, dengan dilengkapi tindakan pencegahan untuk
melindungi personel.
Biarkan benar-benar kering tanpa kontaminasi.
9.6.2 Deteksi atau penghitungan flora cangkang
9.6.2.1 Umum
Cangkang telur harus selalu ditangani menggunakan teknik aseptik.
9.6.2.2 Metode pencucian cangkang
Tanpa memecahkan telur, bilas beberapa kali, putar sekeliling telur, gunakan volume ukuran
kecil atau sedang, untuk pengencer atau media yang digunakan dalam metode.
Hasil cairan yang dikumpulkan dalam wadah merupakan suspensi awal.
Telur utuh seluruhnya juga dapat ditempatkan dalam kantong homogenizer peristaltik yang
berisi pengencer atau media biakan yang volumenya diketahui. Kemudian, bilas telur
dengan cairan di dalam kantong, lalu telur dikeluarkan.
9.6.2.3 Metode gesekan
Gunakan kasa steril, atau kain / kertas setara lainnya yang direndam dalam pengencer atau
media biakan, gosok seluruh cangkang telur.
Tempatkan potongan kain kasa tersebut dalam sejumlah pengencer (5.2.1) atau media
biakan yang dibutuhkan untuk analisis.
9.6.2.4 Metode perendaman
Pecahkan telur.
Ambil cangkang dan tempatkan pada kantong homogenisasi dengan sejumlah pengencer
atau media yang dibutuhkan.
Remas cangkang dalam kantong dan gunakan suspensi yang dihasilkan.
9.6.3 Mendeteksi atau menghitung flora internal
Gunakan sarung tangan steril baru, telur dipecahkan buka secara aseptik.
J ika kuning dan putih telur harus dianalis secara terpisah, pisahkan keduanya dan
tempatkan masing-masing ke dalam wadah steril yang berbeda.

H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
w
w
.
b
s
n
.
g
o
.
i
d

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i

k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n




SNI ISO 6887-4:2012
BSN 2012 12 dari 14
Tambahkan larutan garam pepton (5.2.1) untuk memberikan pengenceran 1 +9 terhadap
kuning telur dan 1 dalam 40 untuk putih telur untuk mengencerkan keberadaan penghambat
lysozyme alami.
J ika deteksi mikroba dilakukan pada seluruh isi telur, tempatkan isi telur langsung di wadah
steril dengan 180 mL buffered peptonee water (5.2.2) atau ke dalam media pengayaan yang
sesuai.
9.6.4 Isi telur utuh curah, cairan putih telur curah dan cairan kuning telur curah
Bahan ini dapat dipasteurisasi atau tidak.
Untuk isi telur utuh curah, encerkan 1 +9 dengan buffered peptone water (5.2.2)
Untuk cairan putih telur, suspensi 1 dalam 40 buffered peptone water (5.2.2)
direkomendasikan untuk mengatasi hambatan alami yang disebabkan oleh lysozyme.
9.6.5 Telur utuh kering dan putih telur kering
Perlakukan sebagai produk kering seperti di 9,5.
9.6.6 Menghitung semua flora (cangkang + kuning + putih)
Dengan menggunakan teknik aseptik, pecahkan telur, tempatkan cangkang dan isinya dalam
wadah steril.
Homogenkan dengan cara dikocok dengan tangan/dihancurkan.
Ambil bagian yang dibutuhkan dari campuran untuk membuat suspensi awal dalam
pengencer.
9.7 Produk yang difermentasikan (produk yang mengandung mikroba hidup)
9.7.1 Umum
Pasal ini tidak termasuk produk probiotik.
Tujuannya adalah untuk menguji produk yang terkontaminasi oleh mikroba selain mikroba
yang digunakan dalam fermentasi
9.7.2 Pengencer
Gunakan larutan garampeptone dengan Bromocresol purple (5.3.1).
Ketika suspensi menunjukkan perubahan warna indikator, tambahkan 40 g/L natrium
hidroksida untuk mengembalikan ke pH netral terdekat (misalnya 7,0 0,2 pada 25 C).
Dalam kasus ragi, agen anti-jamur (misalnya cycloheximide pada konsentrasi 50 mg/kg, atau
nistatin pada 50 mg/kg, atau amfoterisin pada konsentrasi 10 mg / kg) harus ditambahkan ke
dalam penghitungan media.
Dalam kasus lain, penambahan antibiotik direkomendasikan untuk melawan flora yang
terkandung dalam produk yang dianalisis. Antibiotik dan konsentrasinya harus disebutkan
dalam laporan hasil uji.

H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
w
w
.
b
s
n
.
g
o
.
i
d

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i

k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n




SNI ISO 6887-4:2012
BSN 2012 13 dari 14
9.8 Kue kering (pastries) dan kue
9.8.1 Umum
Kue kering (pastries) dan kue pada umumnya manis dan dibuat dari tepung, mentega, telur
dan bahan-bahan lain seperti produk susu atau produk buah-buahan.
9.8.2 Penyiapan contoh uji
Untuk makanan yang dikemas sebelum dimasak (pre cook), Buka kemasan sesuai dengan
ISO 6887-2:2003, 9.2.
Ambil cuplikan masing-masing komponen, perhitungkan proporsinya
Hal ini memungkinkan untuk menghomogenisasi contoh laboratorium seluruhnya untuk
mendapatkan contoh uji yang homogen.
Direkomendasikan untuk uji biskuit menggunakan cara yang sama dengan produk-produk
kering (9.5).
10 Pengenceran desimal lanjutan
Lihat ISO 6887-1.

H
a
k

C
i
p
t
a

B
a
d
a
n

S
t
a
n
d
a
r
d
i
s
a
s
i

N
a
s
i
o
n
a
l
,

C
o
p
y

s
t
a
n
d
a
r

i
n
i

d
i
b
u
a
t

u
n
t
u
k

p
e
n
a
y
a
n
g
a
n

d
i

w
w
w
.
b
s
n
.
g
o
.
i
d

d
a
n

t
i
d
a
k

u
n
t
u
k

d
i

k
o
m
e
r
s
i
a
l
k
a
n




SNI ISO 6887-4:2012
BSN 2012 14 dari 14
Bibliografi
[1] ISO 7002, Agricultural food products Layout for a standard method of sampling from
a lot
[2] ISO 8261, Milk and milk products General guidance for the preparation of test
samples, initial suspensions and decimal dilutions for microbiological examination