Anda di halaman 1dari 12

STRATEGI PELAKSANAAN TINDAKAN KEPERAWATAN PADA KLIEN ANSIETAS

A. Proses Keperawatan

1.

Kondisi Klien Klien sudah beberapa hari mengalami gelisah, sulit tidur, tidak nafsu makan. Klien selalu memikirkan anaknya yang bekerja sebagai TKW di luar negeri. Klien khawatir anaknya mendapat perlakuan yang tidak baik dari tempatnya bekerja.

2.

Diagnosa Keperawatan : Ansietas

3.

Tujuan :

1.

Pasien mampu membina hubungan saling percaya

2.

Pasien mampu mengenal ansietas

3.

Pasien mampu mengatasi ansietas melalui teknik relaksasi

4.

Pasien mampu memperagakan dan menggunakan teknik relaksasi untuk mengatasi ansietas

4.

Tindakan keperawatan

1.

Bina hubungan saling percaya Dalam membina hubungan saling percaya perlu dipertimbangkan agar pasien merasa aman dan nyaman saat berinteraksi. Tindakan yang harus dilakukan dalam membina hubungan saling percaya adalah :

a. Mengucapkan salam terapeutik

b. Berjabat tangan

c. Memperkenalkan identitas diri (nama lengkap, nama panggilan, asal institusi)

d. Menanyakan nama lengkap klien dan nama panggilan yang disukai

e. Menjelaskan tujuan interaksi

f. Menyepakati kontrak topik, waktu dan tempat setiap kali bertemu pasien

2.

Bantu pasien mengenal ansietas

a. Bantu pasien untuk mengidentifikasi dan menguraikan perasaannya

b. Bantu pasien menjelaskan situasi yang menimbulkan ansietas

c. Bantu pasien mengenal penyebab ansietas

3. Ajarkan pasien teknik relaksasi untuk meningkatkan kontrol dan rasa percaya diri

a. Pengalihan situasi

b. Latihan relaksasi 1) Tarik nafas dalam 2) Mengerutkan dan mengendurkan otot-otot

c. Teknik 5 jari

4. Motivasi pasien melakukan teknik relaksasi setiap kali ansietas muncul

B. Proses pelaksanaan tindakan Orientasi :

”Assalamualaikum bu, perkenalkan nama saya Dayat panggil saja saya pak dayat saya perawat yang sedang bertugas di Puskesmas solo, nama ibu siapa bu? Ibu lebih suka dipanggil siapa? Ibu, tujuan saya ke rumah ibu adalah memantau perkembangan kesehatan ibu dan keluarga, saya akan datang selama dua hari dari jam 8 pagi sampai jam 3 sore”. ”Bagaimana perasaan ibu pagi ini? O, jadi ibu semalam gelisah, tidak bisa tidur?” ”Baiklah, bu, bagaimana kalau sekarang kita berbincang-bincang tentang perasaan yang ibu rasakan? Bagaimana kalau kita berbincang-bincang selama 30 menit?” ”Kita berbincang-bincang dimana bu? Baiklah kita akan berbincang-bincang di ruang ini”

Kerja ”Tadi ibu katakan, ibu merasa gelisah, tidak bisa tidur, coba ibu ceritakan lebih lanjut tentang perasaan ibu? apa yang ibu sedang pikirkan? Apa yang ibu lakukan terkait dengan perasaan tersebut? Apa yang terjadi sehingga ibu merasa gelisah?” ”Oh, jadi anak ibu sudah 3 bulan bekerja sebagai TKW di Malaysia, ibu khawatir anak ibu mendapat perlakuan yang tidak baik karena sering mendengar berita tentang TKW yang mendapat perlakuan buruk dari televisi?” ”Bagaimana kalau saya ukur dulu ya tekanan darah, ibu” ”Apakah sebelumnya ibu pernah mengalami kondisi seperti sekarang ini?” ”Jadi ibu sebelumnya sering juga mengalami perasaan gelisah seperti sekarang ?” “Apa masalah yang sebelumnya sering membuat ibu gelisah?”

“Selama ini, bila ibu punya masalah yang mengganggu, apa yang ibu lakukan?” ”Jadi kalau ibu punya masalah, ibu akan memikirkan terus masalah itu sehingga ibu merasa gelisah, tidak bisa tidur, tidak nafsu makan?” ”Kalau ibu sedang tidak gelisah, bagaimana kebiasaan tidur dan makan ibu?” “Apa pekerjaan ibu sehari-hari? Apakah ibu selama ini puas dengan pekerjaan yang ibu lakukan? Bagaimana dengan penghasilan ibu?” “Dalam keluarga ibu, apa yang biasanya dilakukan kalau ada masalah ?” “Oh, jadi dalam keluarga ibu, memang terbiasa cepat panik dalam menghadapi masalah?” “Bagaimana kebiasaan ibu dalam beribadah? Bagaimana dengan kebiasaan beribadah dalam keluarga ibu?” “Apakah sebelumnya ibu pernah mengalami pengalaman yang tidak menyenangkan ?” “Apa yang ibu lakukan? Dengan siapa biasanya ibu meminta bantuan untuk menyelesaikan masalah kalau ibu merasa tidak mampu menyelesaikan masalah tersebut? Apakah ibu berhasil menyelesaikan masalah tersebut?” “Wah, baik sekali, berarti dulu ibu pernah mampu menyelesaikan masalah yang cukup berat, saya yakin sekali ibu sekarang juga akan mampu menyelesaikan kecemasan yang ibu rasakan” “Baiklah bu, bagaimana kalau sekarang kita coba mengatasi kecemasan ibu dengan latihan relaksasi dengan cara tarik nafas dalam, ini merupakan salah satu cara untuk mengurangi kecemasan yang ibu rasakan. Bagaimana kalau kita latihan sekarang, Saya akan lakukan, ibu perhatikan saya, lalu ibu bisa mengikuti cara yang sudah saya ajarkan. Kita mulai ya bu. Ibu silakan duduk dengan posisi seperti saya. Pertama-tama, ibu tarik nafas dalam perlahan-lahan, setelah itu tahan nafas dalam hitungan tiga setelah itu ibu hembuskan udara melalui mulut dengan meniup udara perlahan-lahan. Nah, sekarang coba ibu praktikkan. Wah bagus sekali, ibu sudah mampu melakukannya. ibu bisa melakukan latihan ini selama 5 sampai 10 kali sampai ibu merasa relaks atau santai”

Terminasi ”Bagaimana perasaan ibu setelah kita ngobrol tentang masalah yang ibu rasakan dan latihan relaksasi? Coba ibu ulangi lagi cara yang sudah kita pelajari, wah bagus sekali, jam berapa ibu akan berlatih lagi melakukan cara ini? Mari, kita masukkan dalam jadual

harian ibu. Jadi, setiap ibu merasa cemas, ibu bisa langsung praktikkan cara ini, dan bisa melakukannya lagi sesuai jadwal yang telah kita buat. Latihan relaksasi ini hanya salah satu cara yang bisa digunakan untuk mengatasi kecemasan atau ketegangan, masih ada cara lain dengan latihan mengerutkan dan mengendurkan otot, bagaimana kalau kita latihan cara yang kedua ini besok pagi, jam berapa bu? Seperti biasa jam 10 pagi di rumah ibu? Masih ada yang mau ditanyakan bu? Baiklah kalau tidak ada saya pamit dulu. Assalamualaikum”

STRATEGI PELAKSANAAN TINDAKAN KEPERAWATAN PADA KLIEN RISIKO BUNUH DIRI

A. Proses Keperawatan

1. Kondisi Klien Klien dirawat di Rumah Sakit Jiwa untuk pertama kalinya karena melakukan percobaan bunuh diri di rumah dengan mencoba minum racun serangga. Klien mengalami masalah dengan keluarganya karena calon suaminya tidak mendapat persetujuan dari orang tuanya. Keluarga membawa klien ke dokter, dari hasil wawancara dengan klien dan keluarga, dokter menganjurkan klien dirawat di RS Jiwa demi keselamatan klien

2.

Diagnosa Keperawatan : Risiko bunuh diri

3.

Tujuan :

1.

Pasien dapat membina hubungan saling percaya

2.

Pasien dapat mengidentifikasi benda-benda yang dapat membahayakan dirinya

3.

Pasien dapat melakukan kontrak treatment

4.

Pasien dapat belajar mengendalikan dorongan bunuh diri

5.

Pasien dapat melatih cara mengendalikan dorongan bunuh diri

4.

Tindakan keperawatan

1.

Bina hubungan saling percaya

Dalam membina hubungan saling percaya perlu dipertimbangkan agar pasien merasa aman dan nyaman saat berinteraksi. Tindakan yang harus dilakukan dalam membina hubungan saling percaya adalah :

a. Mengucapkan salam terapeutik

b. Berjabat tangan

c. Memperkenalkan identitas diri (nama lengkap, nama panggilan, asal institusi)

d. Menanyakan nama lengkap klien dan nama panggilan yang disukai

e. Menjelaskan tujuan interaksi

f. Menyepakati kontrak topik, waktu dan tempat setiap kali bertemu pasien

2.

Bantu pasien mengidentifikasi benda-benda yang dapat membahayakan dirinya

4.

Lakukan kontrak treatment

5. Ajarkan pasien cara mengendalikan dorongan bunuh diri

6. Latih pasien cara mengendalikan dorongan bunuh diri

B. Proses pelaksanaan tindakan Orientasi :

”Assalamualaikum mbak, perkenalkan nama saya

saya perawat yang akan merawat mbak selama di rumah sakit ini, saya akan datang setiap

hari dari jam 8 pagi sampai jam 3 sore, Apa betul ini mbak A ? Mbak lebih suka dipanggil siapa? Tujuan saya merawat mbak untuk membantu mengatasi masalah yang mbak rasakan. Bagaimana perasaan Mbak A pagi ini?” ”O, jadi Mbak A semalam tidak bisa tidur?” ”Baiklah, mbak, bagaimana kalau sekarang kita berbincang-bincang tentang perasaan yang Mbak rasakan?Bagaimana kalau kita berbincang-bincang selama 30 menit?” ”Kita berbincang-bincang disini saja ya mbak, di ruangan mbak?”

, panggil saja saya Ibu

Kerja ”Coba mbak ceritakan apa yang mbak rasakan? Oh, jadi mbak merasa sedih? tidak ada gunanya lagi hidup? Apa yang terjadi?” ”Jadi mbak merasa putus asa karena colon suami pilihan mbak tidak disetujui oleh keluarga mbak lalu mbak melakukan upaya bunuh diri dengan minum racun. ”Apakah mbak pernah membicarakan masalah mbak dengan keluarga besar mbak, menanyakan alasan keluarga mbak tidak setuju? ”Bisa saja dengan diskusi secara baik keluarga dapat memahami keinginan mbak.” ”Apakah mbak pernah mencoba bunuh diri sebelumnya?” “Dalam keluarga mbak, apa yang biasanya dilakukan kalau ada masalah yang dianggap cukup berat?” ”Apakah dalam keluarga mbak ada yang pernah mencoba mengakhiri hidup untuk lari dari masalah? Oh, jadi ibu mbak pernah juga melakukan percobaan bunuh diri?” ”Bagaimana dengan kebiasaan mbak dalam beribadah? Bagaimana kebiasaan ibadah dalam keluarga mbak?”

”Apa pekerjaan/ aktivitas mbak sehari-hari?Bagaimana aktivitas mbak di lingkungan?” ”Apa dampak yang mbak rasakan dari percobaan bunuh diri terhadap aktivitas/ pekerjaan dan kehidupan sosial mbak sehari-hari?” “Apakah sebelumnya mbak sendiri pernah mengalami masalah lain yang mbak anggap cukup berat?” ”Apa yang mbak lakukan untuk menyelesaikannya? Selama ini adakah orang yang mbak percaya untuk membantu menyelesaikan masalah yang mbak alami?” “Apakah mbak mampu menyelesaikan masalah tersebut?” “Wah, baik sekali, berarti dulu mbak pernah mampu menyelesaikan masalah yang cukup berat, saya yakin sekali mbak sekarang juga akan mampu menyelesaikan masalah yang

mbak rasakan tanpa harus melakukan percobaan bunuh diri?” “Apakah sekarang perasaan ingin binuh diri masih ada?” “Baiklah mbak, karena perasaan ingin mengakhiri hidup masih ada, saya akan mendampingi mbak. Saya jamin ruangan ini aman, tidak ada benda-benda yang dapat membahayakan diri mbak, mulai sekarang mbak harus dapat mengidentifikasi benda- benda yang dapat membahayakan diri mbak dan melatih cara mengendalikan dorongan bunuh diri ” “Apakah mbak tahu benda apa saja yang harus mbak jauhi? Mbak, benda-benda yang berbahaya bagi mbak adalah benda-benda tajam seperti pisau, gunting, gergaji, paku, pedang, silet, jarum, garpu. Benda berat seperti martil, batu, linggis, kayu, Benda-benda yang dapat menjerat leher seperti tali tambang, kabel, selang dan ikat pinggang. Benda kimia beracun seperti racun serangga, dan obat keras. Kolam berisi air, tempat tinggi, jalan raya, rel kereta, stop kontak listrik. Kendaraan bermotor, bahan bakar seperti minyak dan gas, korek api, pemanas air. Benda-benda tersebut harus mbak hindari karena dapat membahayakan diri mbak. Nah, untuk mengendalikan dorongan bunuh diri antara lain dengan mengingat Allah SWT, orang-orang yang mbak cintai, coba berpikir positif, mengingat aspek-aspek positif yang ada pada diri mbak. Cara mengingat Allah SWT antara lain dengan banyak istighfar. Bagaimana kalau kita mengingat Allah dengan

istighfar sekarang Astaghfirullaahal’adzim

melakukannya. Mbak bisa melakukan istighfar ini sebanyak mungkin terutama bila

keinginan untuk bunuh diri itu muncul”

Wah bagus sekali, mbak sudah mampu

Terminasi ”Bagaimana perasaan mbak setelah kita ngobrol tentang masalah yang mbak rasakan, benda-benda yang dapat membahayakan mbak dan mengendalikan dorongan bunuh diri, mengingat Allah dengan istighfar?” ”Bagus sekali, coba sekarang mbak ulangi lagi cara mengendalikan dorongan bunuh diri, jam berapa mbak akan berlatih lagi melakukan cara ini? Mari, kita masukkan dalam jadual harian mbak. Jadi, setiap mbak merasa ada dorongan untuk bunuh diri, mbak bisa langsung praktikkan cara ini, dan bisa melakukannya lagi sesuai jadwal yang telah kita buat. Latihan mengendalikan diri ini hanya salah satu cara yang bisa digunakan untuk mengatasi upaya bunuh diri, masih ada cara lain dengan mendiskusikan aspek-aspek positif yang mbak miliki, bagaimana kalau kita latihan cara yang kedua ini besok pagi, seperti biasa jam 10 pagi di ruangan ini? Nah, sekarang mbak istirahat, saya akan tetap memantau keadaan mbak untuk menjamin keselamatan diri mbak dari ruangan kaca saya. Saya tinggal dulu, mbak. Assalamualaikum”

s

STRATEGI PELAKSANAAN TINDAKAN KEPERAWATAN PADA ANAK PRA SEKOLAH (3-6 TAHUN)

A. Proses Keperawatan 1. Kondisi Anak Anak (4 tahun), laki-laki, pertumbuhan baik, perkembangan motorik kasar anak dapat melakukan permainan menggunakan benda-benda yang ada di rumah sesuai jenis kelamin, motorik halus sudah mampu menggambar dan mewarnai gambar, perkembangan sosial anak sudah mampu berpisah dengan orang tua dan bermain dengan teman sebaya, perkembangan bahasa anak sudah mampu berbicara, mengutarakan keinginan dengan kalimat lengkap

2. Diagnosa Keperawatan : Potensial mengembangkan rasa inisiatif

3. Tujuan :

Umum : mengembangkan rasa inisiatif Khusus :

a. Mempertahankan pemenuhan kebutuhan fisik yang optimal

b. Mengembangkan keterampilan motorik kasar dan halus

c. Mengembangkan keterampilan berbahasa

d. Mengembangkan keterampilan adaptasi sosial

e. Pembentukan identitas dan peran sesuai jenis kelamin

f. Mengembangkan kecerdasan

g. Mengembangkan nilai-nilai moral

h. Meningkatkan peran serta keluarga dalam meningkatkan pertumbuhan dan perkembangan

4. Tindakan keperawatan

1. Bina hubungan saling percaya Dalam membina hubungan saling percaya perlu dipertimbangkan agar anak merasa aman dan nyaman saat berinteraksi, libatkan orang tua dalam berinteraksi Tindakan yang harus dilakukan dalam membina hubungan saling percaya adalah :

a. Mengucapkan salam terapeutik

b. Berjabat tangan

c. Memperkenalkan identitas diri (nama lengkap, nama panggilan, asal institusi)

d. Menanyakan nama lengkap klien dan nama panggilan yang disukai

e. Menjelaskan tujuan interaksi

f. Menyepakati kontrak topik, waktu dan tempat setiap kali bertemu pasien

2. Bantu pemenuhan kebutuhan fisik yang optimal

3. Bantu anak mengembangkan keterampilan motorik kasar dan halus

4. Bantu anak mengembangkan keterampilan bahasa

5. Bantu anak mengembangkan keterampilan adaptasi psikososial

6. Bantu anak dalam pembentukan identitas dan peran sesuai jenis kelamin

7. Bantu anak mengembangkan kecerdasan

8. Bantu anak mengembangkan nilai moral

9. Bantu keluarga dalam meningkatkan peran serta dalam meningkatkan pertumbuhan dan perkembangan

B. Proses pelaksanaan tindakan Orientasi :

”Assalamualaikum adik, perkenalkan nama saya

saya mahasiswa FIK UI yang bertugas di Puskesmas Sindang Barang, nama adik siapa?

Adik lebih senang dipanggil

puzzle ya? Adik sudah sekolah belum? ”Mana ibunya dik?” ”Oh ini Ibunya adik A ya?” ”Ibu kenalkan nama saya Rika, saya mahasiswa FIK UI yang bertugas di Puskesmas Sindang Barang, nama ibu siapa? Ibu lebih senang dipanggil siapa?” ”Ibu, tujuan saya kemari untuk memantau perkembangan anak ibu, bagaimana kondisi adik, sehat ibu? Sudah bisa apa saja nih adik? Apa yang ibu rasakan dalam merawat anak usia 4 tahun seperti ini? ”Wah, baik sekali, bagaimana kalau kita ngobrol lebih lanjut tentang perkembangan anak ibu? Kita ngobrol dimana bu? Baiklah, kita ngobrol di ruang tamu ini saja, selama 20 menit”

, panggil saja saya Ibu

? lagi main apa ini?” Aduh pintar sekali, lagi main

Kerja ”Baiklah ibu, tadi ibu katakan kalau adik sudah pandai menggambar ya? Apalagi kemampuan yang sudah bisa dilakukan adik selain menggambar?” ”Apakah adik sudah mengenal warna-warna? bisa mewarnai gambar dengan warna yang sesuai?” ”Wah, bagus sekali ya bu” ”Adik, ini ibu bawakan buku mewarnai dan crayonnya, coba adik warnai gambar ini, ibu mau ngobrol dengan ibunya adik dulu ya?” ”Nah ibu, ini saya bawa leaflet yang menjelaskan tahap perkembangan yang seharusnya sudah bisa dicapai oleh adik, mari kita cek bersama ya bu” ”Apakah di rumah adik suka bermain menggunakan perabot rumah tangga? Kursi dibuat jadi kereta? Alat dapur dibuat jadi alat musik? Apakah permainan yang adik lakukan sesuai dengan jenis kelaminnya? Apakah adik sudah paham bahwa ia berbeda dengan ibu dan teman-temannya yang wanita?” ”Bagaimana dengan kemampuan bermain dengan teman-teman di luar rumah? Apakah adik sudah bisa ditinggal di rumah kalau ibu ada keperluan ke luar rumah?” ”Kalau di rumah, apakah adik suka membantu ibu mengerjakan tugas-tugas rumah?” ”Apakah adik sudah mampu mengutarakan keinginannya? Suka menanyakan hal-hal yang belum ia ketahui? ”Wah, baik sekali ya bu, ternyata perkembangan anak ibu semuanya sudah sesuai,” ”Bagaimana cara ibu selama ini dalam mengasuh anak ibu?” “Wah, baik sekali, ternyata ibu rajin membaca majalah yang memuat tentang perkembangan dan kesehatan anak” ”Bagaimana ketika adik di sekolah? Apakah adik senang sekolah di TK nya sekarang? Bisa ditinggal di dalam kelas? Bagaimana kemampuannya bergaul dengan teman di sekolah? Apakah adik bisa mengikuti kegiatan di sekolah dengan baik? Bisa mengikuti aturan yang berlaku di sekolah? ”Bagus sekali ya, bu, tadi kita sudah ngobrol tentang perkembangan anak ibu, bagaimana sekarang kalau ditimbang dulu ya, untuk mengetahui pertumbuhan fisik adik? ” ”Wah bagus sekali, BB nya sesuai dengan usianya. Bagaimana dengan kebiasaan makannya.? Dilihat dari BBnya sepertinya nafsu makannya sangat baik ya bu? ” ”Bagaimana perkembangan adik sebelumnya? ”

”Dulu adik lahir dimana ibu, berapa BB waktu lahir? Bagaimana dengan imunisasinya? Apakah dulu pernah sakit? ”Kalau adik sakit, kemana ibu biasa membawanya berobat?” ”Wah, ibu hebat, ibu mampu merawat anak ibu dengan baik sekali sehingga pertumbuhan dan perkembangannya sangat sesuai dengan usianya, Nah, ibu, karena semuanya sudah sesuai, ibu tinggal merangsang perkembangannya supaya tetap baik seperti sekarang seperti yang tertulis di leaflet ini” ”Walaupun sudah sesuai, ibu tetap harus memberikan makanan yang bergizi, tetap memantau kesehatannya di posyandu seperti biasa atau ke puskesmas

Terminasi ”Baiklah ibu, bincang-bincang kita sudah selesai. Bagaimana perasaan ibu setelah kita berbincang-bincang?” ”Bisa ibu ulangi lagi apa saja kemampuan yang sudah dicapai dan cara merangsang perkembangan anak ibu?” ”Bagus sekali ya,bu, Ibu mampu menyebutkan kemampuan-kemampuan yang sudah dicapai dan cara merangsang perkembangannya” ”Baiklah ibu, saya harap ibu tetap melakukan rangsangan yang dapat meningkatkan ”

”Nah, tugas saya sudah selesai, saya pamit dulu ya, besok saya akan datang lagi untuk

pertumbuhan dan perkembangan anak ibu seperti yang ada di leaflet ini ya

memantau perkembangan adik lebih lanjut, jam berapa ibu ada waktu? Dimana kita bertemu? ”Terima kasih atas kesediaan ibu menerima kunjungan saya, Assalamualaikum”