Anda di halaman 1dari 36

MICROSHERES FLOATING: PENDEKATAN NOVEL DI OBAT PENGIRIMAN Abstraksi Floating mikrosfer (berongga Mikro) adalah sistem pengiriman obat

gastro-kuat berdasarkan non-Pendekatan effervescent. Berongga mikrosfer dalam arti yang ketat, partikel kosong bulat tanpa inti, gratisbubuk mengalir terdiri dari protein atau polimer sintetis, idealnya memiliki ukuran dalam kisaran 1-1.000 mikrometer. Gastro-dpt menyimpan mengambang mikrosfer adalah sistem low-density yang memiliki daya apung yang cukup untuk mengapung di atas isi lambung dan tetap dalam perut untuk jangka waktu lama. Obat dilepaskan perlahan-lahan di tingkat yang diinginkan mengakibatkan peningkatan retensi lambung dengan mengurangi fluktuasi konsentrasi obat dalam plasma. Mengambang mikrosfer untuk meningkatkan kepatuhan pasien dengan mengurangi frekuensi dosis, baik terapi efek obat paruh pendek dapat dicapai. Peningkatan penyerapan obat yang melarutkan hanya dalam perut, waktu retensi lambung meningkat karena daya apung. Mengambang mikrosfer siap dengan metode difusi dan penguapan pelarut untuk menciptakan inti berongga. Mengambang mikrosfer yang ditandai dengan sifat mereka micromeritic seperti ukuran partikel, kepadatan disadap, indeks kompresibilitas, kepadatan benar dan sifat alir termasuk sudut istirahat, pemindaian mikroskop elektron, in vitro Studi floatability, dalam studi floatability vivo pada anjing, in-vitro studi pelepasan obat dan studi stabilitas dll Dalam metode ini tinjauan persiapan, karakterisasi, keuntungan, mekanisme pelepasan obat dari mikrosfer, aplikasi dan daftar obat yang dirumuskan sebagai floating mikrosfer dibahas. PENDAHULUAN Kemajuan terbaru dalam pengiriman obat baru sistem untuk meningkatkan keselamatan dan kemanjuran molekul obat dengan merumuskan bentuk sediaan yang nyaman untuk administrasi. Tinggi tingkat kepatuhan pasien telah diamati dalam mengambil bentuk sediaan oral adalah karena kemudahan administrasi dan penanganan bentuk ini. Ada banyak kemajuan telah terlihat secara lisan sistem pengiriman obat terkontrol dalam beberapa dekade terakhir, sistem ini telah dari keberhasilan yang terbatas dalam kasus obat dengan window penyerapan yang buruk di seluruhGIT (Saluran usus Gastro). Untuk mengubah waktu GIT adalah salah satu utama tantangan dalam pengembangan lisan dikendalikan sistem pengiriman obat. Lambung pengosongan bentuk sediaan sangat variabel proses dan kemampuan untuk memperpanjang dan mengontrol waktu pengosongan adalah aset berharga untuk bentuk sediaan yang berada di dalam perut untuk jangka panjang waktu daripada bentuk sediaan konvensional. Beberapa kesulitan yang dihadapi dalam merancang sistem dikendalikan dirilis untuk penyerapan yang lebih baik dan ditingkatkan bioavailabilitas. Bentuk sediaan oral konvensional seperti tablet, kapsul memberikan spesifik obat konsentrasi di sistemik sirkulasi tanpa menawarkan kontrol atas pengiriman obat dan juga menyebabkan besar fluktuasi kadar obat dalam plasma.

Meskipun satu unit floating dosis bentuk telah dipelajari secara ekstensif, Unit ini bentuk sediaan tunggal memiliki Kelemahan dari semua rilis atau tidak Proses pengosongan sementara beberapa Unit partikulat lulus melalui sistem cerna untuk menghindari keanehan pengosongan lambung dan dengan demikian melepaskan obat lebih seragam. Distribusi seragam Unit ini beberapa bentuk sediaan bersama GIT bisa menghasilkan lebih penyerapan obat direproduksi dan mengurangi risiko iritasi lokal, ini memberi melahirkan pemberian obat dikendalikan lisan dan menyebabkan perkembangan Gastro-kuat floating mikrosfer Mikrosfer dapat didefinisikan sebagai padat, partikel sekitar bolamulai dari ukuran 1 sampai 1000 mikrometer. The Mikro adalah bubuk mengalir khas gratis terdiri dari protein atau sintetis polimer, yang biodegradable dalam alam. Padat biodegradable mikrosfer menggabungkan obat didispersikan atau dilarutkan seluruh matriks partikel memiliki potensi untuk pelepasan obat terkendali. Mikrosfer dalam ukuran kecil dan karena itu memiliki permukaan yang besar terhadap volume rasio. Konsep menggabungkan jumlah mikroskopis bahan dalam mikrosfer tanggal kembali ke 1930 dan karya Bungerberg de bergabugn dan rekan kerja pada jebakan yang zat dalam coacervates. Itu menggunakan potensi mikrosfer dalam farmasi telah dipertimbangkan sejak tahun 1960 dan memiliki sejumlah aplikasi. Penggunaan mikrosfer farmasi memiliki sejumlah keuntungan Viz., rasa dan bau masking, konversi minyak dan lainnya cairan ke padatan untuk kemudahan penanganan, perlindungan terhadap lingkungan obat (Kelembaban, panas, cahaya dan oksidasi), pemisahan bahan tidak kompatibel, meningkatkan aliran bubuk, produksi dari berkelanjutan rilis, dikendalikan release dan obat yang ditargetkan. Itu paling penting fisiko-kimia karakteristik yang dapat dikontrol dalam mikrosfer manufaktur adalah; partikel ukuran dan distribusi, polimer molekul berat badan, rasio obat untuk polimer, jumlah massa obat dan polimer Tiga dekade, berbagai upaya telah dilakukan untuk mempertahankan bentuk sediaan dalam perut sebagai cara untuk meningkatkan

waktu retensi: Sistem 1.Bio/Mucoadhesive: Istilah bioadhesion dapat didefinisikan sebagai negara di mana dua bahan, setidaknya satu biologis di alam, yang diadakan bersama-sama untuk jangka waktu oleh pasukan antarmuka 79 . Adhesi pemberian obat bio-perekat perangkat ke jaringan mukosa menawarkan Kemungkinan menciptakan intim dan
Page 3

JURNAL PENGIRIMAN OBAT PENELITIAN ISSN 2319-1074 3 Volume 1 Issue 4, 2012 www.earthjournals.org kontak lama di lokasi administrasi. Ini tinggal berkepanjangan waktu dapat mengakibatkan peningkatan penyerapan dan dalam kombinasi dengan pelepasan terkontrol obat juga meningkat kepatuhan pasien dengan mengurangi frekuensi pemberian. Itu sifat perekat epitel musin telah diterapkan dalam pengembangan gastro sistem pengiriman obat kuat 4, 8 . Dalam sistem biologi, bioadhesion dapat diklasifikasikan menjadi 3 jenis 79 : Tipe 1: Adhesi antara dua fase biologis. Contoh: Agregasi platelet dan luka penyembuhan. Tipe 2: Adhesi dari fase biologis buatan substrat. Contoh:

Sel adhesi piring budaya dan pembentukan biofilm pada prostetik perangkat dan sisipan. Tipe 3: Adhesi dari bahan buatan untuk biologi substrat. Contoh: Adhesi hidrogel sintetis untuk jaringan lunak dan adhesi sealant untuk gigi enamel. 2. Mengambang Sistem: Sistem mengambang low-density sistem yang memiliki daya apung yang cukup untuk mengapung di atas isi lambung dan tetap berada di perut untuk berkepanjangan periode. Sementara sistem mengapung di atas isi lambung, obat dilepaskan perlahan-lahan pada tingkat yang diinginkan, yang menghasilkan peningkatan waktu gastro-retensi dan mengurangi fluktuasi obat plasma konsentrasi 9-11 . 3. Pembengkakan Sistem: Ini mampu pembengkakan ukuran yang mencegah perjalanan mereka melalui pilorus, sebagai akibatnya, bentuk sediaan dipertahankan dalam perut untuk lebih lama periode waktu. Setelah datang di kontak dengan cairan lambung, polimer imbibes air dan membengkak 12-14 . Sistem pengiriman obat mengambang Sistem floating pertama dijelaskan oleh Davis di 1968.Floating sistem pengiriman obat (FDD) memiliki bulk density kurang dari cairan lambung dan jadi tetap apung di perut untuk waktu lama tanpa mempengaruhi Tingkat pengosongan lambung. Sementara sistem mengambang di isi lambung, yang

obat dilepaskan perlahan-lahan di diinginkan rate dari sistem dan residual sistem dikosongkan dari perut. Hasil ini merupakan peningkatan Lambung Waktu Tinggal (GRT) dan lebih baik kontrol dari fluktuasi dalam plasma konsentrasi obat. Namun, selain isi lambung minimal yang diperlukan untuk memungkinkan pencapaian tepat daya apung prinsip retensi, tingkat minimal gaya apung (F) juga diperlukan untuk menjaga bentuk sediaan andal apung di permukaan makanan. Untuk mengukur kekuatan kinetika mengambang, alat baru untuk penentuan berat resultan (RW). Aparat RW beroperasi dengan mengukur terus gaya setara dengan F (sebagai fungsi waktu) yang diperlukan untuk menjaga terendam objek. Tujuannya mengapung baik jika RW adalah pada tinggi positif samping. Alat ini membantu dalam mengoptimalkan FDDs sehubungan dengan stabilitas dan daya tahan kekuatan mengambang diproduksi di memerintahkan untuk mencegah kekurangan terduga apung intra-lambung variasi kemampuan 15 . RW atau F = F kemampuan mengapung -F gaya berat = (D f -D s ) gv,
Page 4

JURNAL PENGIRIMAN OBAT PENELITIAN ISSN 2319-1074 4 Volume 1 Issue 4 2012 www.earthjournals.org

Dimana, RW gaya total vertikal, D f adalah densitas fluida, D s adalah densitas obyek, V volume, g adalah percepatan gravitasi. Jenis Pengiriman Obat Mengambang Sistem FDDs dapat dibagi menjadi dua sistem: 1. Sistem effervescent 2. Sistem non-effervescent 1. Sistem Effervescent A. Volatile sistem berisi cairan GRT dari sistem pengiriman obat dapat ditopang oleh menggabungkan tiup ruang, yang berisi cair misalnya eter, siklopentana, yang gasifies pada suhu tubuh menyebabkan inflatation dari ruang dalam perut. Perangkat juga dapat terdiri dari plug terkikis terdiri dari PVA, Polyethylene, dll yang secara bertahap melarutkan menyebabkan ruang tiup untuk melepaskan gas dan runtuh setelah ditentukan waktu untuk mengizinkan ejeksi spontan tiup sistem dari perut 16 . B. Gas-menghasilkan Sistem Sistem ini memanfaatkan pengiriman apung berbusa Reaksi antara karbonat / bikarbonat garam dan sitrat / asam tartarat untuk membebaskan CO 2 , Yang akan terperangkap dalam yang gellified hidrokoloid lapisan sistem sehingga

penurunan berat jenis dan sehingga untuk mengapung di atas chyme 17, 18 . Sistem ini apung dapat disiapkan dengan menggunakan polimer seperti swellable Methocel, polisakarida seperti chitosan, komponen effervescent seperti natrium bikarbonat, asam sitrat dan asam tartarat atau ruang berisi cairan yang gasifies pada suhu tubuh. Itu perbandingan stoikiometri optimal asam sitrat dan natrium bikarbonat untuk gas generasi dilaporkan menjadi 0.76:1. Itu Pendekatan umum untuk mempersiapkan ini sistem melibatkan manik-manik resin sarat dengan bikarbonat dan dilapisi dengan etil selulosa. Lapisan ini, yang larut namun permeabel, memungkinkan perembesan air. Dengan demikian, karbon dioksida dilepaskan, menyebabkan manik-manik untuk mengambang di perut. Pendekatan dan materi yang lainnya telah dilaporkan sangat swellable hydrocolloids dan minyak mineral ringan, campuran antara natrium alginat dan natrium bikarbonat, beberapa satuan pil mengambang yang menghasilkan karbon dioksida saat tertelan, minicapsules mengambang dengan inti natrium bikarbonat, laktosa dan polivinil pirolidon dilapisi dengan hidroksipropil metilselulosa (HPMC), dan sistem mengambang berdasarkan ion teknologi resin pertukaran, dll 2. Sistem non-Effervescent Jenis sistem, setelah menelan, membengkak tak terkendali melalui imbibisi dari cairan lambung ke tingkat yang mencegah mereka keluar dari perut. Ini sistem dapat disebut sebagai 'plugsistem tipe 'karena mereka memiliki kecenderungan tetap tersangkut di dekat pyloric sfingter. Salah satu formulasi

metode bentuk sediaan tersebut melibatkan pencampuran obat dengan gel, yang membengkak dalam kontak dengan cairan lambung setelah oral dan memelihara integritas relatif bentuk dan massal kepadatan kurang dari satu dalam luar penghalang agar-agar. Udara yang terjebak oleh polimer bengkak menganugerahkan apung untuk bentuk-bentuk sediaan.
Halaman 5

JURNAL PENGIRIMAN OBAT PENELITIAN ISSN 2319-1074 5 Volume 1 Issue 4, 2012 www.earthjournals.org Sistem penghalang gel koloid A. Sistem hidro-dinamis seimbang (HBS) adalah desain pertama oleh Sheth dan Tossounian pada tahun 1975. Sistem tersebut mengandung obat dengan gel membentuk hydrocolloids dimaksudkan untuk tetap apung pada isi perut. Sistem ini menggabungkan tingkat tinggi dari satu atau lebih gel membentuk selulosa sangat swellable Jenis hydrocolloids misalnya HEC, HPMC, NaCMC, Polisakarida dan matriks membentuk polimer seperti polycarbophil, polyacrylates dan polystyrene, tergabung baik dalam tablet atau kapsul. Pada datang di kontak dengan cairan lambung, yang hidrokoloid dalam hidrat sistem dan bentuk koloid penghalang gel sekitar permukaan gel. Itu udara yang terjebak oleh polimer bengkak mempertahankan kepadatan kurang dari kesatuan dan menganugerahkan apung ini bentuk sediaan 19 . B. Sistem Kompartemen mikroporous Teknologi ini didasarkan pada enkapsulasi reservoir obat di dalam kompartemen mikro dengan aperture bersama atas dan dinding bawah. Itu

dinding perifer reservoir obat kompartemen sepenuhnya disegel untuk mencegah kontak langsung dari lambung permukaan mukosa dengan tidak larut obat. Di perut ruang pengapungan berisi udara terperangkap menyebabkan sistem pengiriman untuk mengapung di atas lambung isinya. Cairan lambung masuk melalui lubang, melarutkan obat, dan membawa membubarkan obat untuk terus menerus transportasi di seluruh usus untuk penyerapan. C. manik Alginat Beberapa satuan bentuk sediaan mengambang memiliki telah dikembangkan dari beku-kering kalsium alginat. Manik-manik bulat dari sekitar 2,5 mm dapat bersiaplah dengan menjatuhkan natrium alginat untuk larutan berair dari kalsium klorida, menyebabkan pengendapan kalsium alginat. Itu Manik-manik kemudian dipisahkan jepret dan beku dalam nitrogen cair, dan beku kering di 40 selama 24 jam, yang mengarah pada pembentukan Sistem berpori, yang dapat mempertahankan mengambang kekuatan lebih dari 12 jam. D. berongga mikrosfer Berongga mikrosfer (microballons), sarat dengan ibuprofen dalam terluarnya polimer kerang disusun oleh sebuah novel metode difusi emulsi-pelarut. Itu etanol, larutan diklorometana dari obat dan polimer akrilik enterik adalah dituangkan ke larutan berair gelisah PVA yang dikendalikan termal pada 40 . Tahap gas yang dihasilkan dalam buyar polimer titik kecil oleh

penguapan diklorometana terbentuk dalam rongga internal mikrosfer dari polimer dengan obat. Microballons melayang terus di atas permukaan Media disolusi asam mengandung surfaktan selama lebih dari 12 jam dalam vitro. Keuntungan Hollow Mikro 20 24 Superior ke satu unit floating dosis bentuk sebagai demikian mikrosfer rilis obat seragam dan tidak ada risiko dosis dumping. Menghindari iritasi lambung, karena pelepasan berkelanjutan efek, floatability dan seragam pelepasan obat melalui multisistem partikulat. Peningkatan aktivasi reseptor selektivitas
Page 6

JURNAL PENGIRIMAN OBAT PENELITIAN ISSN 2319-1074 6 Volume 1 Issue 4 2012 www.earthjournals.org Diperpanjang waktu selama kritis (Efektif) konsentrasi Kurang antar dan intra-subjek variabilitas. Fleksibilitas dalam bentuk sediaan desain. Meningkatkan kepatuhan pasien dengan penurunan frekuensi dosis. Efek terapi yang lebih baik pendek obat paruh dapat dicapai. Waktu retensi Lambung adalah

meningkat karena daya apung. Rilis narkoba di terkontrol cara untuk jangka waktu lama. Ditingkatkan pertama-pass biotransformasi Pemberian obat berkelanjutan / dikurangi frekuensi dosis Terapi Target untuk lokal penyakit dalam GIT atas Memperpanjang paten perlindungan, globalisasi produk, dan memberikan peluang bisnis baru. Pemberian obat-situs khusus untuk perut dapat dicapai. Peningkatan penyerapan obat yang melarutkan hanya dalam perut. Bioavailabilitas meningkatkan meskipun pertama lulus efek karena fluktuasi dalam obat plasma Konsentrasi dihindari, seorang diinginkan plasma obat Konsentrasi dikelola oleh pelepasan obat terus menerus. Kekurangan 25-26 Obat memiliki efek iritasi pada mukosa lambung tidak cocok kandidat untuk FDDS.eg: NSAID, beberapa antibiotik, digoxin, teofilin, corticoster oids, besi (besi sulfat), lisan kontrasepsi, dan trisiklik antidepresan. Obat yang diserap bersama

seluruh GIT dan yang menjalani pertama lulus metabolisme mungkin tidak diinginkan misalnya nifedipin. Mereka tidak kandidat yang cocok untuk obat dengan stabilitas atau kelarutan masalah di stomach.eg.ranolazine Unit tunggal kapsul mengambang atau tablet yang terkait dengan "semua atau konsep tidak ada, "tetapi hal ini dapat mengatasi oleh merumuskan beberapa sistem satuan seperti mengambang mikrosfer atau microballoons. FDDs memerlukan cukup tinggi tingkat cairan dalam perut sehingga sistem dapat mengapung dan dengan demikian air yang cukup (200 250 ml) air yang harus diambil bersama dengan FDD. Pembangunan dari Mengambang Mikrosfer Mengambang mikrosfer adalah gastrosistem pengiriman obat kuat berdasarkan pendekatan non-effervescent. Berongga mikrosfer dalam arti yang ketat, partikel kosong bola tanpa inti. Ini mikrosfer adalah bubuk mengalir khas gratis terdiri dari protein atau sintetis polimer, idealnya memiliki ukuran kurang dari 200 mikrometer. Padat biodegradable mikrosfer menggabungkan obat

didispersikan atau dilarutkan seluruh matriks partikel memiliki potensi untuk pelepasan obat terkendali 27 . Gastrodpt menyimpan mengambang mikrosfer rendahsistem yang memiliki kepadatan yang cukup apung untuk mengapung di atas isi lambung dan tetap dalam perut untuk berkepanjangan periode. Sebagai sistem mengapung di atas lambung
Page 7

JURNAL PENGIRIMAN OBAT PENELITIAN ISSN 2319-1074 7 Volume 1 Issue 4, 2012 www.earthjournals.org isi, obat dilepaskan perlahan-lahan di tingkat yang diinginkan mengakibatkan peningkatan lambung retensi dengan mengurangi fluktuasi konsentrasi obat dalam plasma. Mekanisme Mengambang Mikro Ketika mikrosfer datang dalam kontak dengan cairan lambung pembentuk gel, polisakarida, dan polimer hidrat untuk membentuk gel penghalang koloid yang mengontrol laju penetrasi cairan ke perangkat dan pelepasan obat konsekuen. Sebagai permukaan luar dosis bentuk larut, lapisan gel dikelola oleh hidrasi Lapisan hidrokoloid yang berdekatan. Udara terjebak oleh gigi bawah polimer bengkak kepadatan dan menganugerahkan apung ke mikrosfer. Namun minimal isi lambung diperlukan untuk memungkinkan tepat pencapaian apung 28,29 . Berongga mikrosfer resin akrilik, Eudragit, polietilen oksida, dan selulosa asetat, polystyrene kerang apung; polikarbonat balon mengambang dan butiran mengambang gelucire adalah baru-baru ini perkembangan. Metode Penyusunan berongga

Mikrosfer Pendirian padat, cair atau gas menjadi satu atau lebih lapisan polimer dapat dilakukan dengan enkapsulasi mikro Teknik. Metode yang digunakan untuk berbagai persiapan mikrosfer tergantung pada ukuran partikel, rute administrasi, durasi pelepasan obat dan karakter ini di atas terkait dengan rpm, metode cross linking, obat silang, waktu evaporasi, copresipitasi dll berbagai metode persiapan yang Penguapan pelarut emulsi teknik Dalam teknik ini obat dilarutkan dalam polimer yang sebelumnya dibubarkan dalam kloroform dan solusi yang dihasilkan ditambahkan ke fase berair yang mengandung 0 .2% Natrium PVT sebagai pengemulsi agen. Atas Campuran diaduk pada 500 rpm maka obat dan polimer (Eudragit) diubah menjadi baik-baik saja tetesan yang memadat menjadi kaku mikrosfer dengan penguapan pelarut dan kemudian dikumpulkan dengan penyaringan dan dicuci dengan demineralisasi air dan kering pada suhu kamar selama 24 jam. Aceclofenac mikrosfer adalah disiapkan oleh teknik ini. 30,31 . Untuk penguapan pelarut emulsi, ada pada dasarnya dua sistem yang meliputi minyakdalam air (o / w) dan air dalam minyak (w / o) Jenis. i) Minyak dalam air emulsi pelarut teknik penguapan Dalam proses ini, baik obat dan polimer harus larut dalam air sementara air bercampur pelarut diperlukan untuk polimer.

32 Dalam hal ini metode, polimer dilarutkan dalam organik pelarut demikian sebagai diklorometana, kloroform, atau etil asetat, baik sendiri atau dalam kombinasi. Obat ini baik terlarut atau terdispersi ke dalam larutan polimer dan solusi ini mengandung obat emulsi menjadi fase air untuk membuat minyak dalam air emulsi dengan menggunakan surfaktan atau agen pengemulsi. Setelah formasi dari emulsi yang stabil, pelarut organik diuapkan baik dengan meningkatkan suhu di bawah tekanan atau pengadukan terus menerus. Penghapusan pelarut dari embrio mikrosfer menentukan ukuran dan morfologi mikrosfer. Telah dilaporkan bahwa penghapusan cepat pelarut dari
Page 8

JURNAL PENGIRIMAN OBAT PENELITIAN ISSN 2319-1074 8 Volume 1 Issue 4, 2012 www.earthjournals.org embrio mikrosfer mengarah ke polimer curah hujan di o / w antarmuka. Hal ini menyebabkan pembentukan rongga di mikrosfer, sehingga membuat mereka berongga untuk menanamkan mengambang properti. 33-36 Emulsi minyak dalam air banyak digunakan daripada air-dalam-minyak karena kesederhanaan proses dan mudah membersihkan up persyaratan untuk produk akhir. 37 ii) Minyak di emulsifikasi minyak pelarut

teknik penguapan Ini minyak dalam minyak (kadang-kadang disebut sebagai air dalam minyak) proses emulsifikasi adalah juga dikenal sebagai non encer penguapan pelarut emulsifikasi. Di teknik ini, obat dan polimer adalah co dilarutkan pada suhu kamar menjadi kutub pelarut demikian sebagai etanol, diklorometana, asetonitril dll dengan agitasi kuat untuk membentuk seragam dispersi polimer-obat. Solusi ini secara perlahan dituangkan ke dalam dispersi media yang terdiri dari cairan ringan / berat parafin di hadapan larut minyak surfaktan seperti Span. Sistem ini diaduk menggunakan baling-baling biaya overhead agitator pada 500 putaran per menit (Rpm) dan suhu kamar selama jangka waktu 2-3 jam untuk memastikan lengkap penguapan pelarut. Cairan parafin dialirkan dan mikro partikel dipisahkan dengan filtrasi melalui kertas saring Whitman, dicuci tiga kali dengan n-heksana, udara kering selama 24 jam dan kemudian disimpan dalam desikator. Span 60 umumnya digunakan yaitu non surfaktan ionik. Span 60 memiliki HLB nilai 4,3 dan bertindak sebagai tetesan stabilizer dan mencegah koalesensi tetesan dengan lokalisasi di antarmuka antara fase dan tersebar media dispersi. 38,39 Teknik difusi emulsi-pelarut Dalam rangka meningkatkan waktu tinggal di usus mikropartikel mengambang ketoprofen disusun menggunakan

Teknik difusi pelarut emulsi. Campuran polimer obat dibubarkan dalam campuran etanol dan diklorometana (1:1) dan kemudian Campuran ditambahkan menjatuhkan bijaksana untuk sodiumlaurylsulphate (SLS) solusi. Larutan diaduk dengan baling-baling ketik agitator pada suhu kamar di 150 rpm selama 1 jam. Jadi mengambang terbentuk mikrosfer dicuci dan dikeringkan dalam desikator pada suhu kamar. Itu mikropartikel berikut disaring dan dikumpulkan. 40 Teknik Gelasi ionik Alginat / sistem partikel kitosan untuk rilis natrium diklofenak disiapkan menggunakan teknik ini. 25% (b / v) natrium diklofenak ditambahkan ke 1,2% (B / v) larutan natrium alginat. Dalam rangka untuk mendapatkan lengkap pengadukan solusi dilanjutkan dan setelah bahwa itu ditambahkan menjatuhkan bijaksana untuk solusi mengandung Ca 2+ / Al 3+ dan kitosan solusi dalam asam asetat. Mikrosfer yang terbentuk disimpan dalam asli solusi untuk 24 jam untuk intern gellification diikuti oleh filtrasi untuk pemisahan. Rilis lengkap adalah diperoleh pada pH 6,4-7,2 tetapi obat tidak tidak melepaskannya dalam pH asam. Teknik Emulsi tunggal Dalam metode ini, operator partikulat mikro polimer alam yaitu orang-orang dari protein
Page 9

JURNAL PENGIRIMAN OBAT PENELITIAN ISSN 2319-1074 9 Volume 1 Issue 4, 2012 www.earthjournals.org

dan karbohidrat yang disiapkan oleh tunggal teknik emulsi. Alam polimer dilarutkan atau didispersikan dalam media berair diikuti dengan dispersi dalam medium non-berair seperti minyak dengan membantu cross agen menghubungkan. Teknik Emulsi ganda Metode ini melibatkan pembentukan beberapa emulsi atau ganda emulsi seperti w / o / w. Tahap Pemisahan koaservasi Teknik Hal ini didasarkan pada prinsip penurunan kelarutan polimer dalam organik fase untuk mempengaruhi pembentukan polimer fase kaya yang dikenal sebagai co-acervates. Itu partikel obat tersebar dalam larutan dari tidak kompatibel polimer dan polimer ditambahkan ke sistem yang membuat polimer pertama fase terpisah dan menelan partikel obat. 41 Teknik Polimerisasi Itu polimerisasi teknik konvensional digunakan untuk persiapan dari mikrosfer terutama diklasifikasikan sebagai: 1. Polimerisasi yang normal Hal ini dilakukan dengan menggunakan berbagai teknik sebagai massal, suspensi, presipitasi, emulsi dan misel polimerisasi proses. Jumlah besar polimerisasi memiliki keuntungan dari pembentukan polimer murni. 2. Polimerisasi Antarmuka Ini melibatkan reaksi berbagai monomer pada antarmuka antara dua fasa cair bercampur untuk membentuk film polimer yang pada dasarnya menyelubungi

tersebar. 42 Pengeringan semprot dan semprot congealing Metode ini didasarkan pada pengeringan dari kabut dari polimer dan obat udara. Polimer pertama dilarutkan dalam yang cocok pelarut volatil organik seperti sebagai diklorometana, aseton, dll Obat dalam bentuk padat kemudian tersebar dalam larutan polimer di bawah kecepatan tinggi homogenisasi. Dispersi ini kemudian dikabutkan dalam aliran udara panas. Itu atomisasi mengarah pada pembentukan tetesan kecil atau kabut halus dari yang itu pelarut menguap seketika memimpin pembentukan mikrosfer dalam berbagai ukuran 1-100 um. Tergantung pada penghapusan pelarut atau pendinginan solusi, dua proses yang bernama spray drying dan semprot congealing masing-masing. 42 Metode enkapsulasi panas meleleh Lin WJ dan Kang WW membandingkan prestasi dari Indometasin mikropartikel dan pembebasan mereka Sifat setelah pelapisan dengan chitosan dan gelatin, masing-masing. Di sini poli (Epsilon-kaprolakton) (PCL) mikro partikel disusun oleh panas meleleh Metode enkapsulasi. Metode ini memiliki kelemahan yang termo-labil zat yang tidak dapat digunakan. 43 Polimer Bekas Di Berongga

Mikrosfer Sejumlah zat yang berbeda baik biodegradable maupun nonbiodegradable telah diteliti untuk penyusunan mikrosfer, ini bahan termasuk polimer alam asal atau asal sintetis dan juga semibahan sintetis. Mikrosfer bisa dibuat dengan menggunakan kedua hidrofilik dan polimer hidrofobik.
Halaman 10

JURNAL PENGIRIMAN OBAT PENELITIAN ISSN 2319-1074 10 Volume 1 Issue 4, 2012 www.earthjournals.org polimer hidrofilik Ini termasuk gelatin, agar-agar, telur albumin, pati, kitosan, selulosa derivatif, HPMC, DEAE selulosa. polimer hidrofobik Ini termasuk etil selulosa, asam polylactic, PMMA, asam akrilik ester dll polimer Biodegradable Bahan-bahan ini juga perlahan-lahan menghilang dari situs administrasi, namun itu terjadi dalam menanggapi suatu bahan kimia Reaksi seperti hidrolisis. Contoh: Poliasamlaktat (PLA), poli asam glikolat (PGA), polikaprolakton (PCL) dan beberapa kelas generik seperti sebagai anhidrida poli dan poli orthoesters. Non-Biodegradable Polimer hidrofobik Bahan-bahan inert dalam kondisi penggunaan, dieliminasi atau diekstrak utuh dari situs administrasi. Contoh: Polyethylene vinil asetat (EVA), polidimetil siloksan (PDS), Polieter uretan (PEU), Etil selulosa (EC), selulosa asetat (CA), Polyethylene (PE) dan Polyvinyl

klorida (PVC), Acrycoat, Eudragit S dan lain-lain Hidrogel Polimer ini membengkak tetapi tidak melarutkan ketika dibawa dalam kontak dengan air. Seperti yang hidrofobik polimer, hidrogel inert, dihapus utuh dari situs administrasi, dan fungsi dengan membentuk rate limiting penghalang untuk transportasi dan pelepasan obat. Contoh: polihidroksi etil metil akrilat (PHEMA), cross-linked poly vinil alkohol (PVA), silang poli vinil pirolidon (PVP), poli akrilik amida dll polimer larut: Ini adalah berat molekul moderat (Kurang dari 75.000 Dalton) uncross polimer terkait yang larut dalam air. Tingkat pembubaran menurun dengan peningkatan berat molekul. Ini bahan dapat digunakan sendiri atau dalam kombinasi dengan polimer hidrofobik untuk menyediakan perangkat yang perlahan-lahan mengikis lebih waktu. Contoh: polietilen glikol (PEG), uncross terkait poli vinil alkohol atau poli vinil pirolidon, propil hidroksil metil selulosa (Methocel) dan kopolimer dari asam metakrilat dan asam akrilat metil ester (Eudragit L) dan lain-lain Faktor-faktor yang harus dipertimbangkan saat Perumusan 44 1. Penambahan larutan polimer Seperti diberitakan bahwa, tegangan permukaan tinggi air menyebabkan pemadatan dan agregasi polimer pada permukaan fase cair. Untuk meminimalkan kontak larutan polimer dengan udara-air

interface dan mengembangkan terus menerus proses pembuatan mikrosfer, sebuah metode baru memperkenalkan polimer larutan ke dalam fasa air sebesar dikembangkan. Metode ini melibatkan penggunaan dari tabung gelas direndam dalam air fasa dan pengenalan larutan polimer melalui tabung gelas tanpa menghubungi permukaan air. Metode ini meningkatkan hasil mikrosfer dan mengurangi tingkat pembentukan agregat.
Page 11

JURNAL PENGIRIMAN OBAT PENELITIAN ISSN 2319-1074 11 Volume 1 Issue 4 2012 www.earthjournals.org 2. Pengaruh kecepatan putaran Hal ini jelas bahwa kecepatan rotasi baling-baling mempengaruhi hasil dan ukuran distribusi mikrosfer. Sebagai kecepatan putaran baling meningkat, Rata-rata ukuran partikel berkurang. 3. Pengaruh suhu Suhu dari pendispersi media merupakan faktor penting dalam pembentukan mikrosfer karena mengontrol tingkat penguapan pelarut. Mikrosfer siap di rendah suhu (10 C) hancur dan tidak teratur berbentuk. Shell dari microsphere ternyata tembus selama proses, karena laju difusi lambat etanol dan diklorometana. Pada tinggi suhu (40 C), shell dari microsphere menjadi tipis dan mungkin karena difusi cepat alkohol dalam tetesan menjadi fase dan berair penguapan dari diklorometana

segera setelah memperkenalkan ke dalam media. Karakterisasi dari Berongga Microsphere Penentuan ukuran 1.Particle Ukuran partikel dapat ditentukan dengan menggunakan mikroskop optik bawah cahaya terpolarisasi secara teratur, dan rata-rata partikel Ukuran dihitung dengan mengukur 100 partikel dengan bantuan dikalibrasi oculometer. 45 2. Bulk density Bulk density dapat ditentukan oleh tiga metode tekan, setelah mengisi ditimbang kuantitas mikrosfer dalam lulus silinder, volume ditempati oleh mikrosfer harus ditentukan. 3. Density Tapped Metode penyadapan dapat digunakan untuk menghitung kepadatan disadap. Volume kuantitas ditimbang dari mikrosfer adalah ditentukan setelah 100 PDAM serta 1000 PDAM menggunakan kepadatan disadap aparat. 4. Indeks kompresibilitas dan Hausner Perbandingan Indeks kompresibilitas dan rasio Hausner dihitung dari nilai-nilai curah kerapatan dan kepadatan disadap dengan menggunakan rumus berikut: 5. Sudut Repose Sudut istirahat dari mikrosfer, yang mengukur resistensi terhadap aliran partikel, adalah dihitung sebagai tan = 2H / D Dimana 2H / D adalah luas permukaan gratis berdiri tinggi dari itu

mikrosfer tumpukan yang terbentuk setelah membuat aliran mikrosfer dari corong kaca. 6. Hasil dari Mikro
Page 12

JURNAL PENGIRIMAN OBAT PENELITIAN ISSN 2319-1074 12 Volume 1 Issue 4 2012 www.earthjournals.org Disiapkan mikrosfer yang dikumpulkan dan ditimbang. Diukur berat badan dibagi dengan jumlah total dari semua komponen non-volatile yang digunakan untuk penyusunan mikrosfer. % Yield = (berat Realisasi produk / Total berat eksipien dan obat) x 100 7. Optical Microscopy Metode ini digunakan untuk menentukan ukuran partikel dengan menggunakan mikroskop optik (Meizer OPTIK) pengukuran adalah dilakukan di bawah 450X (piece mata 10x dan 45x Tujuan) and100 partikel yang dihitung. 46 8. Scanning Electron Microscopy (SEM) Morfologi permukaan ditentukan oleh metode SEM. Dalam mikrokapsul ini yang dipasang langsung pada SEM sampel slab dengan bantuan ganda pita menempel sisi dan dilapisi dengan emas Film pengurangan tekanan. 47 Gambar 1: SEM photomicrographs dari hallow mikrosfer lihat Permukaan dan Bagian menunjukkan rongga batin 78 9. Pembengkakan Indeks Teknik ini digunakan untuk Karakterisasi natrium alginat mikrosfer dilakukan dengan Teknik indeks pembengkakan Berbeda

solusi (100 ml) diambil seperti


Halaman 13

JURNAL PENGIRIMAN OBAT PENELITIAN ISSN 2319-1074 13 Volume 1 Issue 4 2012 www.earthjournals.org (Air suling, larutan dapar pH (1,2, 4,5, 7,4) diambil dan alginat mikrosfer (100 mg) ditempatkan dalam keranjang kawat dan disimpan di atas solusi dan pembengkakan yang diizinkan di 37 o C dan perubahan variasi berat antara berat awal mikrosfer dan berat karena pembengkakan adalah diukur dengan mengambil berat badan secara berkala dan perendaman dengan kertas saring. 48 10. Jebakan Efisiensi Mikrosfer yang mengandung obat harus dihancurkan dan kemudian dilarutkan dalam suling air dengan bantuan pengaduk ultrasonik selama 3 jam, dan disaring kemudian diuji oleh UV-vis spektroskopi. Jebakan efisiensi sama dengan rasio obat yang sebenarnya isi konten obat teoritis. 48 11. Analisis Termal Analisis Termal microsheres dan yang komponen dapat dilakukan dengan menggunakan Diferensial Pemindaian Kalorimetri (DSC), Thermo Analisis Gravimetrik (TGA) dan Diferensial Thermometric Analysis (DTA). Akurat sampel ditimbang dan dipanaskan di wajan alumina pada tingkat konstan 10 o c / min bawah aliran nitrogen dari 40 ml / menit.

12. FT-IR (Fourier Transform Infra Red) Obat interaksi polimer dan juga degradasi obat saat memproses untuk mikroenkapsulasi dapat ditentukan dengan FTIR. 49 13. Studi Stabilitas Dengan menempatkan mikrosfer di sekrup wadah kaca tertutup dan menyimpannya pada kondisi lembab ambient, ruang suhu (27 2 o C), oven suhu (40 2 o C) dan kulkas (5 o C-8 o C). Itu dilakukan selama 60 hari dan kandungan obat dari microsphere dianalisis. 13. Potensial zeta The polielektrolit shell disiapkan dengan memasukkan kitosan yang berbeda berat molekul ke W 2 fasa dan partikel yang dihasilkan ditentukan dengan pengukuran potensial zeta. 50 14. Mengambang Perilaku Mengambang mikrosfer harus ditempatkan dalam 100 ml cairan lambung simulasi (SGF, pH 2,0) yang mengandung 0,02% b / v Tween 20. Campuran diaduk pada 100 rpm dengan pengaduk magnetik. Setelah 8 jam, lapisan apung mikrosfer itu dipipet dan dipisahkan dengan penyaringan. Partikel dalam lapisan partikel tenggelam dipisahkan dengan filtrasi. Partikel kedua jenis dikeringkan dalam desikator

sampai berat konstan tercapai. Kedua fraksi mikrosfer yang ditimbang dan daya apung ditentukan dengan rasio berat partikel apung dengan jumlah dari mengambang dan tenggelam partikel 51 . Apung (%) = W f /W f +W s Dimana, W f dan W s adalah bobot dari mikropartikel mengambang dan menetap 15 . In-Vitro Rilis Studi Tingkat pelepasan mengambang mikrosfer ditentukan dalam Amerika Serikat Pharmacopoeia ( USP ) keranjang XXIII ketik pembubaran aparat. A ditimbang jumlah floating mikrosfer setara dengan 50 mg obat dipenuhi dalam kapsul gelatin keras (No. 0) dan ditempatkan
Page 14

JURNAL PENGIRIMAN OBAT PENELITIAN ISSN 2319-1074 14 Volume 1 Issue 4, 2012 www.earthjournals.org dalam keranjang laju disolusi aparat. Lima ratus mililiter SGF mengandung 0,02% b / v Tween 20 digunakan sebagai medium disolusi. Itu cairan disolusi dipertahankan pada 37 1 pada kecepatan rotasi 100 rpm. Sempurna kondisi wastafel berlaku selama obat melepaskan studi. Sampel yang 5ml ditarik pada setiap interval 30 menit, dilewatkan melalui membran 0,25 pM filter (Millipore), dan dianalisis menggunakan

LC / MS / MS metode untuk menentukan hadir konsentrasi dalam pembubaran tersebut media. Volume awal cairan disolusi dikelola oleh menambahkan 5 ml cairan pembubaran segar setelah setiap penarikan. Semua percobaan dijalankan dalam rangkap tiga. 16. In-Vivo Studi The in-vivo perilaku mengambang dapat diselidiki oleh X-ray fotografi berongga mikrosfer sarat dengan barium sulfat di dalam perut anjing beagle. The in-vitro studi pelepasan obat yang dilakukan dalam alat uji disolusi menggunakan asam klorida 0,1 N sebagai Media disolusi. The in-vivo plasma Profil dapat diperoleh dengan melakukan studi pada hewan model yang sesuai (misalnya anjing beagle). Table1: Daftar dari model hewan yang digunakan untuk Evaluasi Sistem Pengiriman Obat Mengambang 52 S.No. Obat Bentuk sediaan Hewan Model Metodologi diuji Hasil 1 Repaglinide Mikrosfer Laki-laki balar kelinci Gamma scintigraph Peningkatan bioavailabilitas 2 Repaglinide Mikrosfer Laki-laki SpragueDawley Distribusi Organ Belajar Peningkatan bioavailabilitas sekitar

3.17 kali dibandingkan dengan produk yang dipasarkan 3 Riboflavin Microballoons Manusia yang sehat relawan Ekskresi urin Analisa GRT berkepanjangan 4 Ranitidin hidroklorida Mikropartikel Kelinci Farmakokinetik Studi GRT berkepanjangan> 12 jam dan Meningkatkan ketersediaan hayati 5 Orlistat Mikrosfer Kelinci albino Gamma skintigrafi Kemampuan mengambang terbaik (88% 4% apung) di lambung simulasi fluida (SGF) dibandingkan dengan formulasi lain yang berkepanjangan GRT lebih dari 6 jam dicapai dalam semua kelinci Aplikasi dari Mengambang Mikrosfer 53 Mengambang mikrosfer sangat efektif Pendekatan dalam pengiriman obat yang memiliki bioavailabilitas miskin karena mereka penyerapan terbatas di GIT atas. Sistem ini secara efisien memaksimalkan mereka penyerapan dan memperbaiki

itu bioavailabilitas beberapa obat. misalnya Furosemide, Riboflavin dll Mengambang mikrosfer dapat digunakan sebagai operator untuk obat dengan apa yang disebut
Page 15

JURNAL PENGIRIMAN OBAT PENELITIAN ISSN 2319-1074 15 Volume 1 Issue 4, 2012 www.earthjournals.org penyerapan jendela, zat ini, misalnya antivirus, antijamur dan antibiotika agen (Sulfonamid, Kuinolon, Penisilin, sefalosporin, Aminoglikosida dan Tetrasiklin) adalah diambil hanya dari situs yang sangat spesifik mukosa GI. Gastro dpt menyimpan floating mikrosfer sangat efektif dalam pengurangan Efek samping utama dari iritasi lambung; seperti mengambang mikrosfer nonsteroid anti inflammatory drugs yaitu Indometasin yang bermanfaat bagi pasien rematik .. Mengambang mikrosfer terutama efektif dalam pengiriman sedikit larut dan obat tidak larut. Hal ini diketahui bahwa sebagai kelarutan obat menurun, waktu yang tersedia untuk pembubaran obat menjadi kurang memadai dan dengan demikian waktu transit menjadi faktor penting mempengaruhi penyerapan obat. Untuk lemah obat dasar yang buruk larut pada pH basa, berongga mikrosfer mungkin menghindari kesempatan bagi kelarutan menjadi tingkat-membatasi langkah dalam rilis oleh membatasi obat-obatan seperti ke perut. Diposisikan rilis lambung berguna untuk obat efisien diserap melalui perut demikian sebagai

Verapamil hidroklorida. Gastro-kuat mengambang mikrosfer akan mengubah menguntungkan profil penyerapan agen aktif, sehingga meningkatkan nya bioavailabilitas. Berongga mikrosfer sangat bisa meningkatkan farmakoterapi dari lambung melalui pelepasan obat lokal, menyebabkan konsentrasi obat tinggi pada itu lambung mukosa, demikian memberantas Helicobacter pylori dari jaringan sub-mukosa lambung dan sehingga memungkinkan untuk mengobati perut dan duodenum bisul, radang perut dan esofagitis. Perkembangan tersebut sistem memungkinkan administrasi nonsistemik, penglepasan antasida formulasi mengandung kalsium karbonat dan juga lokal bertindak antiobat ulkus di lambung, misalnya Lansoprazole. Apung mikrosfer yang dianggap sebagai strategi bermanfaat untuk pengobatan lambung dan duodenum kanker. Ini sistem adalah khususnya keuntungan untuk obat yang secara khusus diserap dari perut atau proksimal bagian dari usus kecil misalnya riboflavin furosemide dan misoprostol. Dengan penargetan lambat pengiriman misoprostol ke perut, tingkat terapi yang diinginkan bisa dicapai dan limbah obat bisa

berkurang. Sistem ini menyediakan mikrosfer perilaku pelepasan obat yang berkelanjutan dan melepaskan obat selama jangka waktu lama waktu. Berongga mikrosfer tranilast yang dibuat sebagai terkontrol mengambang sistem pengiriman obat. Obat-obatan baru dilaporkan terperangkap dalam berongga mikrosfer termasuk prednisolon, lansoprazole, celecoxib, piroksikam, teofilin, diltiazem, verapamil dan riboflavin, aspirin, griseofulvin, ibuprofen, terfenadine.
Halaman 16

JURNAL PENGIRIMAN OBAT PENELITIAN ISSN 2319-1074 16 Volume 1 Issue 4, 2012 www.earthjournals.org Tabel 2: Daftar obat Diformulasikan sebagai Terapung Mikro S. Tidak Obat Polimer Metode Referensi 1 Atenolol Etil selulosa & HPMC Emulsi pelarut teknik penguapan 54 2 Kurkumin Etil selulosa, Eudragit S100 & HPMC Emulsi pelarut metode difusi 55 3

Tolperisone Etil selulosa (EC), dan HPMC 15 cPs Non-berair pelarut teknik penguapan 56 4 Famotidine HPMC dan Etil selulosa (EC) Pelarut penguapan (Emulsi minyak dalam air) teknik 57 5 Captopril HPMC (K4M) dan Ethyl selulosa (EC) Ionotropic gelasi teknik 58 6 Ketoprofen Eudragit S100 dan Eudragit L 100 Emulsi pelarut metode difusi 59 7 Ketorolac trometamol. Etil selulosa, HPMC K4M, Eudragit R100 & Eudragit S100 Emulsi pelarut metode difusi 60 8 Glipizide Acrycoat S100, Eudragit RS100 & Ethyl selulosa Emulsi pelarut Teknik difusi

61 9 Rabeprazole HPMC K15M dan Etil selulosa Emulsi pelarut Penguapan 62 10 Orlistat Eudragit S Emulsi pelarut Penguapan 63 11 Esomeprazole HPMC dan Metil selulosa Pelarut penguapan metode 64 12 Cimetidine HPMC dan Etil selulosa Pelarut penguapan metode 65 13 Stavudine Eudragit RS100 Emulsi pelarut Difusi 66 14 Metformin Eudragit RS100 dan Eudragit RL 100 Non berair pelarut penguapan 67 15 Aceclofenac Etil selulosa Penguapan pelarut 68 16 Ketoprofen HPMC dan Etil selulosa Penguapan pelarut

69 17 Acyclovir Etil selulosa Ganda emulsi pelarut penguapan 70 18 Klaritromisin Etil selulosa Pelarut Penguapan Teknik 71 19 cefpodoxime proxetil Etil selulosa Pelarut Penguapan Teknik 72 20 Pioglitazone Etil selulosa Emulsi pelarut difusi penguapan 73 21 Ranitidine HPMC (K100), xanthan gusi dan Eudragit S100 Pelarut Penguapan Teknik 74 22 Gabapentin Natrium alginat Penguapan pelarut 75 23 tinidazol Bovine Serum Albumin Emulsi lintas menghubungkan metode 76 24 Felodipine Natrium alginat Penguapan pelarut

77
Halaman 17

JURNAL PENGIRIMAN OBAT PENELITIAN ISSN 2319-1074 17 Volume 1 Issue 4, 2012 www.earthjournals.org KESIMPULAN Penyerapan obat di gastrointestinal saluran adalah proses sangat bervariasi. Mengambang mikrosfer yang menjanjikan untuk menjadi pendekatan potensial untuk retensi lambung, meningkatkan bioavailabilitas dan dikontrol pengiriman dari berbagai agen terapeutik. Upaya yang signifikan telah dibuat di seluruh dunia untuk mengeksplorasi sistem ini sesuai dengan pasien persyaratan, baik dari segi keberhasilan terapi dan kepatuhan. Mengambang mikrosfer sebagai gastro dpt menyimpan bentuk sediaan tepat mengontrol laju pelepasan obat target tertentu situs dan memfasilitasi dampak yang besar terhadap perawatan kesehatan. Sistem ini juga menyediakan peluang luar biasa dalam merancang baru dikendalikan dan tertunda melepaskan formulasi oral, sehingga memperluas perbatasan futuristik farmasi pembangunan. Selanjutnya, baru inovasi di farmasi investigasi pasti akan memberikan nyata prospek pembentukan novel dan cara yang efektif dalam pengembangan ini menjanjikan sistem pengiriman obat