Anda di halaman 1dari 9

1. Disampaikan oleh :Drg. Eny Rusdaningsih.

,SpKG

diadaptasi untuk hand instrument dan rotary instrument. beberapa barbed broaches, beberapa file, dan diamond-coated wires. Nickel-titanium 2. Nomenklatur untuk instrumentRekomendasi ISO (International Organization for Standaridization): Hand-operated termasuk K-tipe rimer dan file, broaches dan file hedstrom. Engine-driven adalah instrument yang digerakkan dengan handpiece low speed. Contoh: Gates Glidden dan Peeso, rimer dan files rotary. Ultrasonic dan sonic

3. INSTRUMEN PEMERIKSAAN DAN DIAGNOSIS1. Kaca mulut2. Endodontic plier (pinset endo) : ada pengunci, dengan ujung bentuk groove, digunakan utk memegang paper point dan guta perca

digunakan utk memotong/mengambil jar pulpa 4. 3. Endodontic explorer (sonde endo) : dengan satu atau dua ujung yang lurus, sangat tajam dan berbeda arah4. Endodontic spoon excavator (ekskavator endo): lebih panjang dari ekskavator biasa

1. Disampaikan oleh :Drg. Eny

Rusdaningsih.,SpKG diadaptasi untuk hand instrument dan rotary instrument. beberapa barbed broaches, beberapa file, dan diamond-coated wires. Nickeltitanium 2. Nomenklatur untuk instrumentRekomendasi ISO (International Organization for Standaridization): Hand-operated termasuk K-tipe rimer dan file, broaches dan file hedstrom. Engine-driven adalah instrument yang digerakkan dengan handpiece low speed. Contoh: Gates Glidden dan Peeso, rimer dan files rotary. Ultrasonic dan sonic 3. INSTRUMEN PEMERIKSAAN DAN DIAGNOSIS1. Kaca mulut2. Endodontic plier (pinset endo) : ada pengunci, dengan ujung bentuk groove, digunakan utk memegang paper point dan guta perca digunakan utk memotong/mengambil jar pulpa4. 3. Endodontic explorer (sonde endo) : dengan satu atau dua ujung yang lurus, sangat tajam dan berbeda arah4. Endodontic spoon excavator (ekskavator endo): lebih panjang dari ekskavator biasa EPT hanya utk membedakan apakah gigi vital atau nonvital, terutama digunakan bila tes vitalitas dengan tes termal hasilnya meragukan. utk menstimulasi respon elemen2 syaraf pulpa dg eksitasi listrik. 5. 5. Electric Pulp Tester (EPT) 6. 6. Sinar fiberoptik : TransiluminasiBerfungsi : mendeteksi hiperemi pulpa mendeteksi adanya fraktur vertical pada mahkota atau akar 7. Teknik: Semua restorasi dibuka Gigi diisolasi dg rubber dam, dan semua permukaan gigi dikeringkan dg cotton pellet Sinar diarahkan dari dinding bukal atau lingual Kalau ada fraktur vertikal terlihat sbg garis gelap

8. INSTRUMEN PREPARASIA. Bur-bur utk preparasi akses1. Round bur metal: untuk menghilangkan jaringan karies bisa juga dengan Tungsten carbide excavabur

untuk preparasi akses pada semua gigi berakar tunggal dan membuka pulp chamber gigi posterior.9. 2. Endo Acces bur bentuk ujungnya bulat dan bentuk badannya konus

menghilangkan seluruh atap pulpa pd gigi posterior10. 3. Bur diamond fisur atau tapered

11. INSTRUMEN CLEANING DAN SHAPING1. Pinset2. Rotary instrument ( Gates Glidden Drills)

12. 3. Jarum endodontic: broaches dan file4. Endodontic gauge 13. 6. Apex locator7. Plastic instrument : untuk meletakkan tumpatan sementara

Terbuat dari kawat besi bulat dan runcing, permukaannya dibuat potongan-potongan bersudut untuk menghasilkan kait. untuk mengambil atau mengekstirpasi jar pulpa dan mengambil debris-debris nekrotik14. Hand file instrument:A. Barbed broach dan rasp

15. Barbed broach: tinggi kait dari diameter badan diameter ujung 0,007-0,010 mm/mm lebih fragile, mudah patahRasp : tinggi kait 1/3 dari diameter badan diameter ujung 0,015- 0,020 mm/mm

16. Teknik penggunaan:a. Barbed broach dimasukkan pelan-pelan ke dalam sal akar diantara pulpa dan dinding sal akar, kmd diputar 360o baik searah maupun berlawanan arah jarum jam dan ditarik keluar.b. Pemilihan barbed broach harus pas, tidak terlalu besar maupun terlalu kecil.c. Barbed broach dibersihkan dengan sikat bur atau direndam dalam larutan sodium hipoklorit selama jam, setelah itu dikeringkan dengan udara dan disterilkan

17. B. Rimer (Reamer) Terbuat dari kawat yg dimodifikasi /digerinda menjadi instrumen yang memanjang dengan penampang melintang segitiga, dan selanjutnya dipelintir dengan arah berlawanan jarum jam, sehingga terbentuk ujung potong yang berbentuk spiral. Rimer memiliki jumlah pelintiran yg lebih sedikit dibandingkan dg file, karena itu hasil preparasinya lebih kasar. Rimer hanya dpt digerakkan secara riming saja. Rimer sangat jarang dipakai.

18. C. File Terbuat dari kawat yang dimodifikasi /digerinda menjadi instrumen yg memanjang dengan penampang melintang segiempat, dan selanjutnya dipelintir dengan arah berlawanan jarum jam, sehingga terbentuk ujung potong yang berbentuk spiral. K-File mempunyai lebih banyak pelintiran, sehingga jarak flutenya berdekatan. K-File Lebih efisien untuk memotong dan dapat digunakan secara reaming dan filing. K-File banyak digunakan untuk preparasi saluran akar.

19. Modifikasi dr file: K-flex file, dengan penampang belah ketupat Unifile (File-S), dg penampang spt huruf SBahan file : baja karbon (carbon steel) baja tahan karat (stainless steel) nikel titanium

20. Standarisasi instrument File Tiap instrumen diberi nomer berdasarkan diameter atau penampang melintang ujung alat dalam seperseratus millimeter, misal : instrumen no 15, maka diameter ujung alat 0,15 mm. Tiap 1 mm panjang, dari ujung alat ke pangkal alat penampang bertambah 0,02 mm. Karena panjang flutenya 16 mm, maka diameter bagian pangkal instrumen 0,32 mm lebih besar dari bag ujungnya.

21. D1= diameter pada ujung dalam perseratus millimeterD2= Diameter perseratus millimeter pada akhir bilahpemotong, yaitu 16 mm dari D1 ke D2 bertambahlebarnya 0,02 mm pada tiap millimeter panjang.Sudut ujung instrument adalah 75 15

22. Kode Warna Nomor Diameter D1 (mm) D2 (mm)Merah Muda 6 0.06 0.38 Abu-abu 8 0.08 0.40 Ungu 10 0.10 0.42 Putih 15 0.15 0.47 Kuning 20 0.20 0.52 Merah 25 0.25 0.57 Biru 30 0.30 0.62 Hijau 35 0.35 0.67 Hitam

40 0.40 0.72 Putih 45 0.45 0.77 Kuning 50 0.50 0.82 Merah 55 0.55 0.87 Biru 60 0.60 0.92 Hijau 70 0.70 1.02 Hitam 80 0.80 1.12 Putih 90 0.90 1.22 Kuning 100 1.00 1.32 Merah 110 1.1. 1.42 Biru 120 1.20 1.52 Hijau 130 1.30 1.62 Hitam 140 1.40 1.72 Putih 150 1.50 1.82 ukuran pendek untuk gigi posterior,ukuran panjang untuk gigi anterior File harus dipasangi stoper sesuai dengan panjang kerja. Stoper terbuat dari karet, plastik, metal atau silikon. Penggunaannya serial, berurutan dr nomer kecil ke besar, dan hrs digunakan pada sal akar yg basah oleh bahan irigasi.23. Spesifikasi file dan rimer Panjang file ada 3 ukuran : 21mm, 25mm, 31 mm 24. Macam gerakan yang dipakai untuk file:1. Filing Gerakan filling: file ditekan ke dinding saluran akar, kemudian file didorong dan ditarik 2 sampai 4 mm di dalam saluran akar. 25. filling efektif untuk mengambil dentin, sehingga efisien untuk coronal flaring dan menghaluskan dinding saluran akar. Filling dapat menyebabkan perforasi atau ledge bila menggunakan hedstrom atau k-file ukurn besar pada saluran akar bengkok. 26. 2. Reaming Gerakan reaming : putar file searah jarum jam hingga terasa sempit pada saluran akar, kemudian file ditarik ke koronal 27. Teknik ini efektif untuk meluruskan jalan masuk saluran akar besar Perpaduan antara gerakan filling dan reaming berguna untuk membuang dentin lebih banyak 28. 3. Watch winding Gerakan watch winding : file diputar 60 90 setiap putarannya dengan arah searah jarum jam dan diputar kembali berlawanan arah jarum jam. file ukuran kecil29. Fungsi dari gerakan ini bukan untuk membuang aringan keras tetapi lebih untuk melumasi file sampai ke kedalaman yang didinginkan Biasanya digunakan untuk penetrasi awal ke dalam saluran akar

30. 4. Balanced force Gerakan balance force : file ditekan kearah apikal dan diputar seperempat searah jarum jam, kemudian file ditarik dengan putaran berlawanan arah jarum jam (120) dan menempel pada dinding saluran akar

31. 5. Circumferential filling Gerakan circumferential filling : file diputar searah jarum jam dan sepanjang panjang kerja, kemudian ditarik kearah koronal. Gerakan ini diulang beberapa kali pada setiap sisi dinding saluran akar

mengambil jar. dentin lbh banyak Fungsi gerakan ini untuk menghaluskan dinding saluran akar32. File yang biasa digunakan yaitu hedstrom file

untuk membuang gutta perca33. D. Hedstrom Hedstroem file pembuatannya langsung digerinda dg mesin bubut, dengan bentuk flute spt pohon cemara,dan berpenampang bulat. Hedstroem file efisien digunakan untuk finishing preparasi sal akar Hedstrom juga digunakan untuk perawatan retreatment

34. A. barbed broachB. K-fileC. RimerD. Hedstrom 35. INSTRUMEN EMERGENCY Peralatan yang dibutuhkan saat perawatan pada kasus emergensi endodontic1. Peralatan pemeriksaan2. Armamentarium anastesi3. Peralatan cleaning dan shaping4. Peralatan insisi untuk drainase: a) Scalpel (pisau bedah) b) Periosteal elevator c) Rubber dam drain d) Needle holder e) Jarum irigasi

36. INSTRUMEN NIKEL TITANIUM (NiTi) Terbuat dari 55-60% nikel dan 40-45% titanium. Hampir semua instrumen NiTi didesain utk preparasi crown down dari koronal ke apical. Sebagian besar merupakan rotary instrument (handle pd rotary instrument, memungkinkan juga utk digunakan secara hand instrument)

37. Keuntungan : 2-3x lebih flexibel dr instrumen stainless steel, mampu beradaptasi pd sal akar bengkok Sangat lentur (super elastis), mudah

kembali ke bentuk semula setelah digunakan Keausan lebih kecil dibandingkan stainless steel 38. Mempercepat instrumentasi, alat tdk perlu dibengkokan Tidak korosif dan biokompatibel (shg juga digunakan sbg surgical implant)Contoh : Hand (K-file colorinox, Hedsroem file, Flex-R),Rotary (Hero, RaCe, Protaper, K3, MTwo, dll), Speader,Plugger. menghindari kegagalanpenggunaan hand NiTi file: Seleksi kasus dengan baik, hindari pembengkokan sal akar tajam Siapkan akses saluran akar (glide path) Gunakan file yang tepat Periksa instrumen sebelum dipakai Gunakan file dengan gerakan yang benar, harus digunakan secara reaming tidak boleh digunakan secara filing39. Pedoman-pedoman 40. Bersihkan file dari debris yang menempel dan irigasi teratur Jangan pernah menggunakan dengan tekanan yang berlebihan. Instrumen ini cukup digunakan secara pasif (passive technique). Jangan digunakan berlebihan. Pemakaian pada saluran akar yang terkalsifikasi atau bengkok, akan membuat alat stress, sehingga harus lebih sering diganti. Gunakan file baru pada kasus-kasus yang berat dan file lama pada kasus-kasus yang mudah 41. Jangan pernah menggunakan file tanpa bahan pelumas (EDTA) atau bahan irigasi. Saluran akar harus lembab. Apabila terjadi ledge, ganti ke alat stainless steel. Instrumen NiTi cenderung akan mengikuti ledge yg telah dibuat karena mudah lelah,alat ini lebih mudah fraktur Panjang kerja selalu hrs diukur kembali42. Hindari mengubah arah instrumen secara mendadak Kalau terdapat sedikit saja pembengkokan (ini menunjukkan alat sudah lelah), alat harus diganti instrumen Taper lebih besar : Profile (0.04, 0.6), GT (0.06, 0.08, 0.10) Multiple Taper instrumen konvensional (standar ISO), tapernya tetap 0.02 atau 2% Misal pada : 43. Berdasarkan variasi taper, instrumen

endodontik dibagi atas: Constant Taper : setiap pertambahan jarak 1 mm dari ujung instrumen, pertambahan diameternya tetap. & Progressive taper : pertambahan diameternya tidak tetap, cenderung semakin besar. Mis: ProTaper, K3, MTwo Kekurangannya: ujung lancip dan diameter jarum tidak sesuai dengan saluran akar, sehingga kurang efektif.Jarum tidak boleh menyumbat saluran akar. 44. INSTRUMEN IRIGASI Menggunakan disposable syringe dan jarum suntik yang dibengkokan. Keunggulan :ujung jarum tumpul,diameter jarum bisa dipilih sesuai ukuran, menghasilkan aliran turbulen, shg efektif membersihkan debris. 45. Jarum khusus untuk irigasi (irrigating probe: Max- i-Probe). 46. INSTRUMEN OBTURASI1. Lentulo spiral= Rotary paste filler Fungsi untuk mengaplikasikan sealer atau semen sal akar pd dinding sal akar. 47. Cara penggunaan: Pasang rubberstop pd lentulo sesuai panjang kerja Digunakan dengan jari, diputar searah jarum jam sehingga pasta akan menempel pada dinding saluran akar Dapat digunakan dengan handpiece low speed dan harus hati-hati karena lentulo dapat terkunci dan patah dalam saluran akar, serta semen terdorong ke jar periapikal 48. 2. Spreader Fungsi untuk obturasi saluran akar secara kondensasi lateral Terdapat 2 macam spreader : Hand spreader & finger spreader Tersedia dg ukuran sesuai standar ISO dg kode warna 49. Cara penggunaan: Pilih nomer spreader yang sesuai dengan mastercone atau satu nomer lebih besar Spreader dicobakan dulu, harus dapat masuk saluran akar 1 atau 2 mm kurang dari panjang kerja dan tidak boleh sampai penetrasi ke foramen apikal Setelah mastercone dimasukkan, spreader dimasukkan antara mastercone dan dinding sal akar, tekan ke apikal maka mastercone akan terkondensasi ke lateral

50. 3. Plugger Fungsi untuk memadatkan guta perca agar mengisi seluruh saluran akar. Digunakan pada kondensasi lateral maupun vertikal/ termoplastis Bentuknya hampir sama dg spreader, dengan ujung tumpul

51. 4. Alat obturasi saluran akar secara termoplastis / warm gutta percha Alat pemanas elektrik dengan heat carrier untuk memanaskan guta perca sekaligus sebagai plugger untuk memadatkan guta perca. Misal : System B. , Touch N Heat

EPT hanya utk membedakan apakah gigi vital atau nonvital, terutama digunakan bila tes vitalitas dengan tes termal hasilnya meragukan. utk menstimulasi respon elemen2 syaraf pulpa dg eksitasi listrik. 5. 5. Electric Pulp Tester (EPT)

6. 6. Sinar fiberoptik : TransiluminasiBerfungsi : mendeteksi hiperemi pulpa mendeteksi adanya fraktur vertical pada mahkot a atau akar

7. Teknik: Semua restorasi dibuka Gigi diisolasi dg rubber dam, dan semua permukaan gigi dikeringkan dg cotton pellet Sinar diarahkan dari dinding bukal atau lingual Kalau ada fraktur vertikal terlihat sbg garis gelap

8. INSTRUMEN PREPARASIA. Bur-bur utk preparasi akses1. Round bur metal: untuk menghilangkan jaringan karies bisa juga dengan Tungsten carbide excavabur

untuk preparasi akses pada semua gigi berakar tunggal dan membuka pulp chamber gigi posterior. 9. 2. Endo Acces bur bentuk ujungnya bulat dan bentuk badannya konus

menghilangkan seluruh atap pulpa pd gigi posterior 10. 3. Bur diamond fisur atau tapered

11. INSTRUMEN CLEANING DAN SHAPING1. Pinset2. Rotary instrument ( Gates Glidden Drills)

12. 3. Jarum endodontic: broaches dan file4. Endodontic gauge

13. 6. Apex locator7. Plastic instrument : untuk meletakkan tumpatan sementara

Terbuat dari kawat besi bulat dan runcing, permukaannya dibuat potongan-potongan bersudut untuk menghasilkan kait. untuk mengambil atau mengekstirpasi jar pulpa dan mengambil debris-debris nekrotik 14. Hand file instrument:A. Barbed broach dan rasp

15. Barbed broach: tinggi kait dari diameter badan diameter ujung 0,007-0,010 mm/mm lebih fragile, mudah patahRasp : tinggi kait 1/3 dari diameter badan diameter ujung 0,015 - 0,020 mm/mm

16. Teknik penggunaan:a. Barbed broach dimasukkan pelan-pelan ke dalam sal akar diantara pulpa dan dinding sal akar, kmd diputar 360o baik searah maupun berlawanan arah jarum jam dan ditarik keluar.b. Pemilihan barbed broach harus pas, tidak terlalu besar maupun terlalu kecil.c. Barbed broach dibersihkan dengan sikat bur atau direndam dalam larutan sodium hipoklorit selama jam, setelah itu dikeringkan dengan udara dan disterilkan

17. B. Rimer (Reamer) Terbuat dari kawat yg dimodifikasi /digerinda menjadi instrumen yang memanjang dengan penampang melintang segitiga, dan selanjutnya dipelintir dengan arah berlawanan jarum jam, se hingga terbentuk ujung potong yang berbentuk spiral. Rimer memiliki jumlah pelintiran yg lebih sedikit dibandingkan dg file, karena itu hasil preparasinya lebih kasar. Rimer hanya dpt digerakkan secara riming saja. Rimer sangat jarang dipakai.

18. C. File Terbuat dari kawat yang dimodifikasi /digerinda menjadi instrumen yg memanjang dengan penampang melintang segiem pat, dan selanjutnya dipelintir dengan arah berlawanan jarum jam, sehingga terbentuk ujung potong yang berbentuk spiral. K -File mempunyai lebih banyak pelintiran, sehingga jarak flutenya berdekatan. K -File Lebih efisien untuk memotong dan dapat digunakan secara reaming dan filing. K-File banyak digunakan untuk preparasi saluran akar.

19. Modifikasi dr file: K -flex file, dengan penampang belah ketupat Unifile (File-S), dg penampang spt huruf SBahan file : baja karbon (carbon steel) baja tahan karat (stainless steel) nikel titanium

20. Standarisasi instrument File Tiap instrumen diberi nomer berdasarkan diameter atau penampang melintang ujung alat dalam seperseratus millimeter, misal : instrumen no 15, maka diameter ujung alat 0,15 mm. Tiap 1 mm panjang, dari ujung alat ke pangkal alat penampang bertambah 0,02 mm. Karena panjang flutenya 16 mm, maka diameter bagian pangkal instrumen 0,32 mm lebih besar dari bag ujungnya.

21. D1= diameter pada ujung dalam perseratus millimeterD2= Diameter perseratus millimeter pada akhir bilahpemotong, yaitu 16 mm dari D1 ke D2 bertambahlebarnya 0,02 mm pada tiap millimeter panjang.Sudut ujung instrument adalah 75 15

22. Kode Warna Nomor Diameter D1 (mm) D2 (mm)Merah Muda 6 0.06 0.38 Abu-abu 8 0.08 0.40 Ungu 10 0.10 0.42 Putih 15 0.15 0.47 Kuning 20 0.20 0.52 Merah 25 0.25 0.57 Biru 30 0.30 0.62 Hijau 35 0.35 0.67 Hitam 40 0.40 0.72 Putih 45 0.45 0.77 Kuning 50 0.50 0.82 Merah 55 0.55 0.87 Biru 60 0.60 0.92 Hijau 70 0.70 1.02 Hitam 80 0.80 1.12 Putih 90 0.90 1.22 Kuning 100 1.00 1.32 Merah 110 1.1. 1.42 Biru 120 1.20 1.52 Hijau 130 1.30 1.62 Hitam 140 1.40 1.72 Putih 150 1.50 1.82

ukuran pendek untuk gigi posterior,ukuran panjang untuk gigi anterior File harus dipasangi stoper sesuai dengan panjang kerj a. Stoper terbuat dari karet, plastik, metal atau silikon. Penggunaannya serial, berurutan dr nomer kecil ke besar, dan hrs digunakan pada sal akar yg basah oleh bahan irigasi. 23. Spesifikasi file dan rimer Panjang file ada 3 ukuran : 21mm, 25mm, 31 mm

24. Macam gerakan yang dipakai untuk file:1. Filing Gerakan filling: file ditekan ke dinding saluran akar, kemudian file didorong dan ditarik 2 sampai 4 mm di dalam saluran akar.

25. filling efektif untuk mengambil dentin, sehingga efisien untuk coronal flaring dan menghaluskan dinding saluran akar. Filling dapat menyebabkan perforasi atau ledge bila menggunakan hedstrom atau k -file ukurn besar pada saluran akar bengkok.

26. 2. Reaming Gerakan reaming : putar file searah jarum jam hingga terasa sempit pada saluran akar, kemudi an file ditarik ke koronal

27. Teknik ini efektif untuk meluruskan jalan masuk saluran akar besar Perpaduan antara gerakan filling dan reaming berguna untuk membuang dentin lebih banyak

28. 3. Watch winding Gerakan watch winding : file diputar 60 90 setiap putarannya dengan arah searah jarum jam dan diputar kembali berlawanan arah jarum jam.

file ukuran kecil 29. Fungsi dari gerakan ini bukan untuk membuang aringan keras tetapi lebih untuk melumasi file sampai ke kedalaman yang didinginkan Biasanya digunakan untuk penetrasi awal ke dalam saluran akar

30. 4. Balanced force Gerakan balance force : file ditekan kearah apikal dan diputar seperempat searah jarum jam, kemudian file ditarik dengan putaran berlawanan arah jarum jam (120) dan menempel pada dinding saluran akar

31. 5. Circumferential filling Gerakan circumferential filling : file diputar searah jarum jam dan sepanjang panjang kerja, kemudian ditarik kearah koronal. Gerakan ini diulang beberapa kali pada setiap sisi dinding saluran akar

mengambil jar. dentin lbh banyak Fungsi gerakan ini untuk menghaluskan dinding saluran akar 32. File yang biasa digunakan yaitu hedstrom file

untuk membuang gutta perca 33. D. Hedstrom Hedstroem file pembuatannya langsung digerinda dg mesin bubut, dengan bentuk flute spt pohon cemara,dan berpenampang bulat. Hedstroem file efisien digunakan untuk finishing preparasi sal ak ar Hedstrom juga digunakan untuk perawatan retreatment

34. A. barbed broachB. K-fileC. RimerD. Hedstrom

35. INSTRUMEN EMERGENCY Peralatan yang dibutuhkan saat perawatan pada kasus emergensi endodontic1. Peralatan pemeriksaan2. Armamentarium anastesi3. Peralatan cleaning dan shaping4. Peralatan insisi untuk drainase: a) Scalpel (pisau bedah) b) Periosteal elevator c) Rubber dam drain d) Needle holder e) Jarum irigasi

36. INSTRUMEN NIKEL TITANIUM (NiTi) Terbuat dari 55-60% nikel dan 40-45% titanium. Hampir semua instrumen NiTi didesain utk preparasi crown down dari koronal ke apical. Sebagian besar merupaka n rotary instrument (handle pd rotary instrument, memungkinkan juga utk digunakan secara hand instrument)

37. Keuntungan : 2-3x lebih flexibel dr instrumen stainless steel, mampu beradaptasi pd sal akar bengkok Sangat lentur (super elastis), mudah k embali ke bentuk semula setelah digunakan Keausan lebih kecil dibandingkan stainless steel

38. Mempercepat instrumentasi, alat tdk perlu dibengkokan Tidak korosif dan biokompatibel (shg juga digunakan sbg surgical implant)Contoh : Hand (K-file colorinox, Hedsroem file, Flex-R),Rotary (Hero, RaCe, Protaper, K3, MTwo, dll), Speader,Plugger.

menghindari kegagalanpenggunaan hand NiTi file: Seleksi kasus dengan baik, hindari pembengkokan sal akar tajam Siapkan akses saluran akar (glide path) Gunakan file yang tepat Periksa instrumen sebelum dipakai Gunakan file dengan gerakan yang benar, harus digunakan secara reaming tidak boleh digunakan secara filing 39. Pedoman-pedoman

40. Bersihkan file dari debris yang menempel dan irigasi teratur Jangan pernah menggunakan dengan tekanan yang berlebihan. Instrumen ini cukup digunakan secara pasif (passive technique). Jangan digunakan berlebihan. Pemakaian pada s aluran akar yang terkalsifikasi atau bengkok, akan membuat alat stress, sehingga harus lebih sering diganti. Gunakan file baru pada kasus-kasus yang berat dan file lama pada kasus-kasus yang mudah

41. Jangan pernah menggunakan file tanpa bahan pelumas (EDTA) atau bahan irigasi. Saluran akar harus lembab. Apabila terjadi ledge, ganti ke alat stainless steel. Instrumen NiTi cenderung akan mengikuti ledge yg telah dibuat

karena mudah lelah,alat ini lebih mudah fraktur Panjang kerja selalu hrs diukur kembali 42. Hindari mengubah arah instrumen secara mendadak Kalau terdapat sedikit saja pembengkokan (ini menunjukkan alat sudah l elah), alat harus diganti

instrumen Taper lebih besar : Profile (0.04, 0.6), GT (0.06, 0.08, 0.10) Multiple Taper instrumen konvensional (standar ISO), tapernya tetap 0.02 atau 2% Misal pada : 43. Berdasarkan variasi taper, instrumen endodontik dibagi atas: Constant Taper : setiap pertambahan jarak 1 mm dari ujung instrumen, pertambahan diameternya tetap. & Progressive taper : pertambahan diameternya tidak tetap, cenderung semakin besar. Mis: ProTaper, K3, MTwo

Kekurangannya: ujung lancip dan diameter jarum tidak sesuai dengan saluran akar, sehingga kurang efektif. Jarum tidak boleh menyumbat saluran akar. 44. INSTRUMEN IRIGASI Menggunakan disposable syringe dan jarum suntik yang dibengkokan.

Keunggulan :ujung jarum tumpul,diameter jarum bisa dipilih sesuai ukuran, menghasilkan aliran turbulen, shg efektif membersihkan debris. 45. Jarum khusus untuk irigasi (irrigating probe: Max - i-Probe).

46. INSTRUMEN OBTURASI1. Lentulo spiral= Rotary paste filler Fungsi untuk mengaplikasikan sealer atau semen sal akar pd dinding sal akar.

47. Cara penggunaan: Pasang rubberstop pd lentulo sesuai panjang kerja Digunakan dengan jari, diputar searah jarum jam sehingga pasta akan menempel pada dinding saluran akar Dapat digunakan dengan handpiece low speed dan harus hati-hati karena lentulo dapat terkunci dan patah dalam saluran akar, serta semen terdorong ke jar periapikal

48. 2. Spreader Fungsi untuk obturasi saluran akar secara kondensasi lateral Terdapat 2 macam spreader : Hand spreader & fi nger spreader Tersedia dg ukuran sesuai standar ISO dg kode warna

49. Cara penggunaan: Pilih nomer spreader yang sesuai dengan mastercone atau satu nomer lebih besar Spreader dicobakan dulu, harus dapat masuk saluran akar 1 atau 2 mm kurang dari panjang kerja dan tidak boleh sampai penetrasi ke foramen apikal Setelah mastercone dimasukkan, spreader dimasukkan antara mastercone dan dinding sal akar, tekan ke apikal maka mastercone akan terkondensasi ke lateral

50. 3. Plugger Fungsi untuk memadatkan guta perca agar mengisi seluruh saluran akar. Digunakan pada kondensasi lateral maupun vertikal/ termoplastis Bentuknya hampir sama dg sp reader, dengan ujung tumpul

51. 4. Alat obturasi saluran akar secara termoplastis / warm gutta percha Alat pemanas elektrik dengan heat carrier untuk memanaskan guta perca sekaligus sebagai plugger untuk memadatkan guta perca. Misal : System B. , Touch N Heat