Anda di halaman 1dari 4

Tugas Review

Analisis Aspek Diplomasi Publik dalam Film Thank you for Smoking
Westra Tanribali 170210100101 Matakuliah Diplomasi

REVIEW ASPEK DIPLOMASI PUBLIK DALAM FILM THANK YOU FOR SMOKING1
Oleh: Westra Tanribali-170210100101

Thank You for Smoking adalah sebuah film adaptasi dari novel karangan Christopher Buckley yang bercerita mengenai seorang pelobi politik di Amerika Serikat. Film ini kental dengan nuansa politik, satire, media, opini publik, dan beragam kebiasaan para pelobi seperti bernegosiasi dan berargumentasi. Di samping memberikan nafas baru bagi dunia perfilman Hollywood dan para pecinta sinema Hollywood di berbagai belahan dunia, ada beberapa hal dalam film tersebut yang dapat membantu kita, sebagai penstudi HI, dalam memahami diplomasi publik. Film ini menceritakan bagaimana proses dan dinamika kebijakan dan pertaturan mengenai rokok. Aktor dalam film ini setidaknya merepresentasikan pemain real dalam perpolitikan sebuah Negara. Ada pihak Multinational Corporation atau MNC beserta lobbyist dibelakangnya yang memiliki kepentingan dalam legalisasi rokok serta perubahan persepsi masyarakat bahwasannya rokok tidaklah begitu jahat dan mematikan, pemerintah dalam hal ini Congressman yang memiliki kepentingan melindungi masyarakat dari bahaya rokok, pihak media massa (acara talkshow serta berita di TV maupun media cetak/koran) yang sangat berperan dalam pembentukan persepsi dan opini publik, serta masyarakat atau publik itu sendiri. Film ini dimulai dengan adanya talkshow, yaitu Joan yang disiarkan dalam salah satu channel TV Amerika yang mengundang Nick Naylor representasi perusahaan rokok, seorang anak berumur 15 tahun yang terkena kanker, dan beberapa advokat anti-rokok termasuk peneliti kesehatan, yang bertujuan untuk meningkatkan kesadaran para remaja bahaya mengkonsumsi rokok. Nick Naylor sebagai salah satu tamu disana dengan cerdiknya mencuri start dalam membuat opini public dengan mengajukan beberapa pertanyaan dan pertanyaan yang sulit dijawab oleh tamu-tamu advokat anti-rokok lainnya untuk mengubah public view siapa yang jahat bukanlah perusahaan rokok, melainkan para pelobi dan advokat serta petugas medis yang anti-rokok, dan setelah itu tersenyum dan bersalaman dengan anak yang terkena kanker. Dari scene tadi setidaknya kita dapat pahami bahwa public diplomacy yang dilakukan oleh Nick sangatlah baik (terlepas benar atau salahnya argumentsi dia serta baik atau buruknya
1

Tulisan ini ditujukan untuk memenuhi Tugas Review dalam Mata Kuliah DIplomasi: Teori dan Praktis.

Tugas Review Film Mata Kuliah Diplomasi

secara moral) dengan memanfaatkan media yang mengeksposenya dalam upayanya merubah opini publik Amerika. Terdapat counter-propaganda nya yaitu para anti-rokok, dimana mereka kemudian membentuk opini publik dengan memberikan lebel Poison dan tulang serta tengkorak di bungkus rokok demi terciptanya opini publik bahwa rokok itu adalah racun yang sangat berbahaya. Dari film ini juga dapat kita pahami bahwa lobbyist atau pelobi adalah barisan terdepan bagi sebuah kelompok kepentingan demi melancarkan dan mencapai kepentingan kelompoknya, layaknya diplomat yang mewakili kepentingan nasional negaranya. Setidaknya ada beberapa hal yang kita dapatkan dari film ini sebagai sebuah insiprasi dan gambaran dalam melakukan diplomasi yang tepat (berhasil), diantaranya adalah: Pertama, Kepiawaian bersilat-lidah Nick dalam melawan berbagai tekanan dan kritikan padanya dan perusahaan rokok (yang ia wakili kepentingannya) merupakan modal paling dasar bagi Nick untuk berhasil menjalankan misi-misi yang diberikan padannya. Ia bukanlah seorang sarjana atau ahli dalam hal politik dan diplomasi, tapi karena kepiawaian bersilat lidah dan fleksibilitas moral yang ia miliki, maka ia berhasil. Begitu juga sebagai diplomat, tidak bias dipungkiri bahwa kemampuan kita dalam bernegosiasi dan berargumentasi dalam mempertahankan kepentingan nasional kita ditengah kepentingan-kepentingan Negara maupun organisasi lain di dunia internasional merupakan dasar dan modal utama yang harus dimiliki. Kedua adalah sikap tenang menghadapi tantangan. Nick sering ali dipanggil dalam berbagai acara yang dimana ia mendapatkan tekanan yang begitu besar dari public, yang umumnya membenci rokok. Akan tetapi, Nick dalam mengahadapi tantangan dan menjawab berbagai tuduhan dan pertanyaan yang diberikan padanya dengan sikap tenang, ditunjukan dengan ketidakpanikannya dan senyuman yang ia berikan setiap kali menjawab pertanyaanpertanyaan tersebut. Ketiga adalah peran media yang beitu besar dalam diplomasi public haruslah diperhatikan. Di awal Nick acap kali berhasil dalam menggunakan media untuk mengklarifikasi dan berarguentasi mengenai betapa tidak jahatanya rokok, dan ia bahkan mengusulkan penggunaan Film dengan aktor yang terkenal dalam mempromosikan rokok kembali seperti yang terjadi pada beberapa decade silam. Menjelang ending, Nick menghadapi kecaman dan jatuh akibat kecerobohannya memberikan informasi pada seorang wartawati, serta kepiawaian wartawati tersebut memberitakan hal itu sehingga terciptanya pandangan publik yang negatif
Tugas Review Film Mata Kuliah Diplomasi

pada dirinya. Mendekati akhir film, Nick kembali melancarkan strateginya dalam menjatuhkan wartawati yang memberitakan informasi rahasianya melalui media tv saat ia diwawancara di luar gedung Kongres. Intinya, sebagai diplomat jika ingin berhasil melakukan diplomasi publik, penggunaan media haruslah dimaksimalkan mengingat tingkat konsumsi masyarakat akan media informasi, walaupun kita juga harus berhati-hati pada media yang bias juga menjatuhkan kita karena berita dari sudut pandang yang merugikan kita maupun Negara/perusahaan kita.

Tugas Review Film Mata Kuliah Diplomasi