Anda di halaman 1dari 44

PENEGAKAN KEDAULATAN DAN HUKUM DI LAUT OLEH TNI AL SEBAGAI BAGIAN DARI UPAYA PEMBENTUKAN SEBUAH SISTEM YANG

TERPADU DI LAUT

BAB I PENDAHULUAN 1. Umum. a. Tidak ada yang menyangkal bahwa Indonesia merupakan sebuah negara

kepulauan dimana luas laut lebih besar daripada wilayah daratan dan letaknya diantara dua benua yaitu Benua Asia dan Benua Australia serta diantara dua samudera yaitu Samudera Hindia dan Samudera Pasifik. Wilayah Indonesia yang meliputi darat, laut dan udara sebagai satu kesatuan yang utuh. Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) memiliki konfigurasi sebagai negara kepulauan yang dua pertiga wilayahnya merupakan laut dan berfungsi untuk mewujudkan integrasi bangsa dalam satu kesatuan ideologi, politik, ekonomi, sosial budaya, pertahanan dan keamanan. kedaulatan negara. b. Berbeda dengan daratan, laut tidak dapat diduduki secara permanen, Oleh karena itu, laut merupakan ruang, alat dan kondisi juang bangsa Indonesia dalam mempertahankan integritas

dipagari atau dikuasai secara mutlak. Laut juga hanya dapat dikendalikan dalam jangka waku yang terbatas. Selain hal tersebut, mengingat bahwa Indonesia adalah negara kepulauan yan bentuk pemerintahannya adalah negara kesatuan, maka bagi bangsa Indonesia, laut merupakan bagian integral wilayah negara yang tidak dibagi-bagi. Laut hanya dibedakan dalam rejim hukum yang mengaturnya dan salah satu fungsi dari laut adalah sebagai media pertahanan keamanan dimana kepulauan dan perairan Indonesia adalah medan untuk menggagalkan ancaman di dan lewat laut yang berasal dari dalam maupun luar negeri. c. Mencermati bahwa Indonesia adalah negara kepulauan, maka pemerintah Kebijakan keamanan nasional tersebut sangat

memerlukan suatu kebijakan keamanan nasional di laut dalam rangka penegakan dan kedaulatan hukum di laut. dari wilayah NKRI. dipengaruhi oleh filosofi status negara kepulauan dan aspek laut sebagai bagian

d.

Status negara kepulauan diperoleh sejak adanya Deklarasi Djuanda tanggal

13 Desember 1957 yang diberi landasan bentuk hukum dengan Undang-Undang Nomor 4 Prp Tahun 1960 tentang Perairan Indonesia, yang kemudian diganti dengan Undang-Undang Nomor 6 Tahun 1996. Demikian juga dengan diratifikasinya UNCLOS 1982, semakin membuktikan bahwa status NKRI telah diterima dan diakui dunia Internasional dengan segala konsekuensinya. e. TNI Angkatan Laut sebagai komponen utama pertahanan negara di laut

bertugas untuk menjaga integritas wilayah NKRI dan mempertahankan stabilitas keamanan di laut serta melindungi sumber daya alam di laut dari berbagai bentuk gangguan keamanan dan pelanggaran hukum di wilayah perairan yurisdiksi nasional Indonesia. Angkatan Laut Tugas-tugas tersebut menjadi amanat negara kepada TNI untuk dilaksanakan secara konsisten dengan tetap

mempertimbangkan konsepsi dasar, bahwa perwujudan keamanan di laut pada hakikatnya memiliki dua dimensi, yaitu penegakan kedaulatan dan penegakan hukum yang saling berkaitan satu dengan lainnya sesuai dengan ketentuan hukum nasional dan hukum internasional yang telah diratifikasi. Pemahaman ini sebagaimana yang diamanatkan dalam Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 34 Tahun 2004 tentang TNI pada Pasal 9 butir b yaitu tugas Angkatan Laut adalah menegakkan hukum dan menjaga keamanan di wilayah laut yurisdiksi nasional sesuai dengan ketentuan hukum nasional dan hukum internasional yang telah diratifikasi. f. Kegiatan operasi keamanan laut yang menyangkut penjagaan, pengawasan,

pencegahan dan penindakan pelanggaran hukum serta keselamatan pelayaran dan pengamanan terhadap aktivitas masyarakat dan pemerintah di wilayah perairan laut yurisdiksi nasional Indonesia, semakin mengemuka dan menjadi perhatian nasional akhir-akhir ini sejalan dengan adanya pengaruh lingkungan strategis di kawasan baik skala nasional, regional maupun global. g. Kondisi keamanan di laut serta kompetensi hukum batas wilayah negara

tidak semata-mata terkait dengan adanya ancaman yang datang dari luar wilayah negara semata, tetapi juga tidak dapat dipisahkan dari kewenangan hukum untuk mengeksploitasi kekayaan sumber daya alam yang semakin terbatas dan meningkatnya kebutuhan global akan cadangan sumber energi nasional masingmasing negara serta kompetensi yuridis suatu organisasi/lembaga pemerintah

dalam menyelenggarakan kegiatan dan operasi kamla sehingga keamanan laut akan terus menjadi faktor vital bagi keamanan Indonesia. Dengan demikian maka adanya suatu badan yang khusus untuk mempertahankan wilayah NKRI dari aspek keamanan laut menjadi sangat relevan dan menarik untuk dibahas. h. Berbagai peraturan perundang-undangan yang berkaitan dengan kegiatan undang-undang (UU) Nomor 17 tahun 1985

keamanan laut antara lain adalah

tentang Ratifikasi UNCLOS 1982, UU Nomor 6 tahun 1996 tentang Perairan Indonesia khususnya Pasal 23 ayat (3) dan Pasal 24 ayat (3) dan UU Nomor 34 tahun 2004 tentang TNI, baik secara tersirat maupun tersurat mengatur kewenangan pengawasan dan pengamanan wilayah maritim kepada beberapa instansi terkait (stakeholder) yang berkepentingan di laut. i. Sehubungan fakta tersebut di atas, maka sebagai implementasi amanat

Pasal 23 ayat (3) dan Pasal 24 ayat (3) UU Nomor 6 Tahun 1996, perlu dibentuk adanya suatu badan yang diharapkan dapat berhasil dan berdaya guna serta menetralisir ego sektoral untuk mengurangi terjadinya berbagai pelanggaran hukum di laut, sehingga laut dapat dimanfatkan seoptimal mungkin bagi kesejahteraan Indonesia. 2. Permasalahan. Dengan adanya tanggung jawab yang demikian besar yaitu menegakakan hukum dan menjaga keamanan laut diseluruh perairan yuridiksi nasional, maka dalam pelaksanaan tugasnya TNI Angkatan Laut dihadapkan pada suatu kendala yaitu bahwa kekuatan yang dimiliki oleh TNI AL masih sangat terbatas apabila dihadapkan dengan besaran tanggung jawab dan wilayah perairan yang harus diamankan. Dari uraian tersebut, selanjutnya dapat diidentifikasi berbagai permasalahan terkait dengan pelaksanaan tugas TNI AL sebagai berikut: a. AL ? b. Apa saja kendala-kendala dan upaya-upaya yang telah dan harus dilakukan Bagaimanakah implementasi penegakan kedaulatan dan hukum di laut oleh TNI

untuk mengatasi berbagai kendala tersebut ? c. Perlukah pembentukan sebuah Badan yang memiliki sistem terpadu secara

nasional dalam pelaksanaan penegakan kedaulatan dan hukum di laut ?

3.

Maksud dan Tujuan. Maksud dari penulisan kajian ini adalah untuk memberikan gambaran tentang

bagaimana pelaksanaan penegakan kedaulatan dan hukum di laut oleh TNI AL untuk menegakkan hukum dan menjaga keamanan di laut yang sesuai dengan UndangUndang Nomor 34 tahun 2004 tentang TNI dikaitkan dengan upaya-upaya pembentukan sebuah sistem nasional yang terpadu untuk mereduksi atau bahkan mengeliminasi pelanggaran hukum di laut. Sedangkan yang menjadi tujuan dari kajian ini adalah sebagai masukan bagi pemimpin TNI AL atau instansi pemangku kepentingan yang mempunyai kewenangan melaksanakan penegakan hukum di laut agar dapat berkoordinasi dengan tepat, sehingga didapatkan hasil dan daya guna dalam melaksanakan operasi keamanan laut yang dilaksanakan secara terpadu dalam sebuah sistem nasional. 4. Ruang Lingkup. Penulisan kajian ini dibatasi dengan pembahasan deskripsi tentang tugas TNI Angkatan Laut sebagai alat negara dalam menegakkan kedaulatan dan hukum untuk menjaga keamanan di wilayah laut yurisdiksi nasional sebagai sebuah sub sistem yang diharapkan dapat menjadi embrio bagi terwujudnya sebuah sistem nasional yang terpadu. 5. Metodologi. Pengkajian ini dilaksanakan dengan pendekatan kualitatif artinya jenis suatu masalah/isi objek pengkajian disesuaikan dengan kondisi di lapangan, dengan asumsi mengungkapkan data-data yang berkembang di masyarakat. Dengan demikian kegiatan pengkajian akan bermuatan pada data primer melalui beberapa kegiatan diskusi dengan mengundang beberapa pakar di bidang penegakan kedaulatan dan hukum di laut. 6. Sistematika. Sistematika penulisan kajian ini adalah sebagai berikut: a. b. c. d. Bab I Bab II Bab III Bab IV Pendahuluan. Landasan. Peran TNI AL Dalam Mendukung Kepentingan Nasional di Laut Kondisi Penegakan Kedaulatan dan Hukum di Laut Saat Ini.

e.

Bab IV

Kondisi Penegakan Kedaulatan dan Hukum di Laut yang Diharapkan.

f. 7.

Bab V

Penutup.

Pengertian-Pengertian. a. Ketahanan Nasional. Kondisi dinamis bangsa dan negara Indonesia dalam

segenap aspek kehidupan nasional guna menghadapi segala perubahan yang terus berlangsung. Ketahanan nasional menggariskan konsep integrasi aspek geografi, demografi, sumber kekayaan alam, ipoleksosbud dan hankam agar bangsa dan negara Indonesia mampu mempertahankan kelangsungan hidupnya dalam kondisi keteraturan dan stabilitas yang selalu dihadapkan pada perubahan lingkungan strategis. b. Pertahanan Negara adalah segala usaha untuk mempertahankan segenap

kedaulatan negara, keutuhan wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia, dan keselamatan bangsa dari ancaman dan gangguan terhadap keutuhan bangsa dan negara. c. Komponen Utama adalah Tentara Nasional Indonesia yang siap digunakan

untuk melaksanakan tugas-tugas pertahanan. d. Komponen Cadangan adalah sumber daya nasional yang telah disiapkan

untuk dikerahkan melalui mobilisasi guna memperbesar dan memperkuat kekuatan dan kemampuan komponen utama. e. Komponen Pendukung adalah sumber daya nasional yang dapat

digunakan untuk meningkatkan kekuatan dan kemampuan komponen utama dan komponen cadangan. f. Operasi Keamanan Laut adalah upaya dan tindakan terencana yang

diselenggarakan secara khusus dan untuk sasaran atau tujuan tertentu oleh masing-masing instansi yang berwenang (operasi keamanan laut mandiri) dan/atau oleh dua atau lebih instansi secara bersama (operasi keamanan laut bersama) dalam rangka penjagaan, pengawasan, pencegahan dan penindakan pelanggaran hukum, serta keselamatan pelayaran dan pengamanan terhadap aktivitas masyarakat dan pemerintah di wilayah perairan Indonesia. g. Koordinasi Keamanan Laut adalah upaya untuk memadukan kegiatan

operasi keamanan laut yang dilakukan oleh instansi-instansi pemerintah sesuai

dengan tugas pokok dan fungsi serta kewenangan masing-masing berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku. h. Kegiatan Keamanan Laut adalah upaya dari tindakan terencana yang

diselenggarakan secara rutin dan fungsional oleh masing-masing instansi sesuai lingkup tugas pokok dan fungsinya dalam rangka penjagaan, pengawasan, pencegahan dan penindakan pelanggaran hukum, serta keselamatan pelayaran dan pengamanan terhadap aktivitas masyarakat dan pemerintah di wilayah perairan Indonesia. i. Pengendalian Laut adalah suatu kondisi dimana setiap negara memiliki Pengendalian laut Indonesia,

kebebasan menggunakan laut untuk kepentingan sendiri pada waktu dan wilayah laut tertentu dan mencegah lawan untuk menggunakannya. diatasnya. Dengan mempertimbangkan konfigurasi mencakup pengendalian permukaan laut, bawah laut dan udara yang berada geografi pengendalian laut dapat dilaksanakan dari tingkat pengendalian laut lokal dengan mengerahkan kekuatan laut yang kecil hingga pengendalian laut kawasan strategis di wilayah laut nasional.

BAB II LANDASAN

1.

Landasan Teori. Penegakan hukum merupakan pusat dari seluruh aktivitas kehidupan hukum

yang dimulai dari perencanaan hukum, pembentukan hukum, penegakan hukum dan evaluasi hukum. Penegakan hukum pada hakikatnya merupakan interaksi antara berbagai perilaku manusia yang mewakili kepentingan-kepentingan yang berbeda dalam bingkai aturan yang telah disepakati bersama. Oleh karena itu, penegakan hukum tidak dapat semata-mata dianggap sebagai proses menerapkan hukum sebagaimana pendapat kaum legalistik. Namun proses penegakan hukum mempunyai dimensi yang lebih luas daripada pendapat tersebut, karena dalam penegakan hukum akan melibatkan dimensi perilaku manusia. Dengan pemahaman tersebut maka kita dapat mengetahui bahwa problem-problem hukum yang akan selalu menonjol adalah problema law in action bukan pada law in the books1. Berdasarkan Teori dari Friedman2, sistem hukum adalah seperangkat operasional hukum, struktur hukum dan budaya hukum. Substansi hukum meliputi aturan, norma, Dan pola perilaku, baik hukum yang tertulis maupun hukum yang berlaku dalam masyarakat. Adapun struktur hukum meliputi tatanan dari elemen lembaga hukum (kerangka organisasi dan tingkatan dari lembaga kepolisian, kejaksaan, kehakiman, pemasyarakatan dan kepengacaraan. Sementara itu, budaya hukum meliputi nilai-nilai, norma-norma dan lembaga-lembaga yang menjadi dasar dari sikap perilaku hamba hukum. b. Penegakan Kedaulatan di laut. Kedaulatan dan hak berdaulat di laut suatu negara diatur secara universal dalam UNCLOS 1982. Indonesia telah meratifikasi konvensi tersebut kedalam

Prof. Zudan Arif Fakrulloh, SH., MH. http://eprints.ums.ac.id/346/1/2._ZUDAN.pdf tanggal 4 Oktober 2011 pukul 10.05
2

Prof. Dr. Tb. Ronny Rahman. Sosiologi hukum. http://sosioliologi.hukum/376/ tanggal 4 Oktober 2011 pukul 10.25

Undang-Undang Nomor 17 tahun 1985. Pada tiap rejim perairan Indonesia ditetapkan kedaulatan dan hak berdaulat sebagai berikut3 : 1) Di Laut Wilayah selebar 12 mil laut dari garis pangkal Indonesia

memiliki kedaulatan penuh, artinya negara berhak mengatur segala ketentuan hukum nasional. 2) Di Zona Tambahan selebar 24 mil laut dari garis pangkal, Indonesia

memiliki hak berdaulat dalam bidang kepabeanan, sanitasi, imigrasi dan fiskal. 3) Di ZEEI Indonesia selebar 200 mil laut dari garis pangkal, memiliki hak

berdaulat dalam eksplorasi dan eksploitasi sumber daya laut. c. Peran Universal Angkatan Laut. Angkatan Laut di seluruh dunia memiliki peran yang berlaku secara universal, yaitu peran militer, peran polisionil dan peran diplomasi yang lebih dikenal dengan Trinitas Peran Angkatan Laut . Peran-peran tersebut adalah: 1) Peran Militer (Military Role). Peran militer dilaksanakan dalam rangka

menegakkan kedaulatan negara di laut dengan cara pertahanan negara dan penangkalan, menyiapkan kekuatan untuk persiapan perang, menangkal setiap ancaman militer melalui laut, melindungi dan menjaga perbatasan laut dengan maritim. 2) Peran Polisionil (Constabulary Role). Peran polisionil dilaksanakan menegakkan hukum di bangsa laut, melindungi sumber daya negara tetangga, serta menjaga stabilitas keamanan kawasan

dalam rangka pembangunan

dan kekayaan laut nasional, memelihara ketertiban di laut, serta mendukung dalam memberikan kontribusi terhadap stabilitas dan pembangunan nasional. Peran polisionil ini dilaksanakan di seluruh perairan laut yurisdiksi nasional dalam rangka memelihara ketertiban di laut. Peran untuk melaksanakan tugas penegakan hukum di laut diselenggarakan secara mandiri atau gabungan dengan komponen kekuatan laut lainnya.

Pokok-Pokok Pikiran Kamla Tahun 2002.

3)

Peran Diplomasi (Diplomacy Role).

Peran dukungan diplomasi

merupakan peran yang sangat penting bagi setiap Angkatan Laut di seluruh dunia. Peran ini dikenal sebagai unjuk kekuatan Angkatan Laut yang telah menjadi peran tradisional Angkatan Laut. Diplomasi merupakan dukungan terhadap kebijakan luar negeri pemerintah yang dirancang untuk mempengaruhi kepemimpinan negara lain dalam keadaan damai atau pada situasi bermusuhan. 2. Landasan Yuridis. a. Undang-Undang Nomor 3 tahun 2002 tentang Pertahanan Negara. Sesuai dengan yang ditetapkan dalam Pasal 3 ayat (2) Undang-Undang Nomor 3 tahun 2002 tentang Pertahanan Negara, disebutkan bahwa Pertahanan negara disusun dengan memperhatikan kondisi geografis Indonesia sebagai negara kepulauan. Dengan demikian Sistem Pertahanan Negara Indonesia harus mengarah dan memperhatikan konfigurasi wilayah Indonesia sebagai Negara Kepulauan. b. Undang-Undang Nomor 34 Tahun 2004 tentang TNI. Apabila dikaji tentang tugas pokok TNI, secara tegas dinyatakan bahwa dibedakan antara tugas penekan kedaulatan dengan penegakan hukumnya. Dalam hal penegakan kedaulatan maka hal pertama yang menjadi perhatian adalah ketentuan Pasal 7 ayat (1) Undang-Undang Nomor 34 Tahun 2004 tentang TNI yang menyebutkan bahwa tugas pokok TNI adalah menegakkan kedaulatan negara, mempertahankan keutuhan wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia yang berdasarkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945, serta melindungi segenap bangsa dan seluruh tumpah darah Indonesia dari ancaman dan gangguan terhadap keutuhan bangsa dan Negara. c. Selanjutnya, dalam Penjelasan Pasal 7 ayat (1) Undang-Undang Nomor 34

Tahun 2004 tentang TNI, yang dimaksud dengan menegakkan kedaulatan negara adalah mempertahankan kekuasaan negara untuk pelaksanakan pemerintahan sendiri yang bebas dari ancaman. Yang dimaksud dengan menjaga keutuhan wilayah adalah mempertahankan kesatuan wilayah kekuasaan negara dengan segala isinya, di darat, laut, dan udara yang batas-batasnya ditetapkan dengan

10

undang-undang. Yang dimaksud dengan melindungi segenap bangsa dan seluruh tumpah darah adalah melindungi jiwa, kemerdekaan, dan harta benda setiap warga negara. d. Berdasarkan tugas pokok tersebut dijabarkan dalam pelaksanaan tugasmiliter untuk menghadapi perang

tugas TNI dengan melaksanakan operasi

maupun operasi militer selain perang yang dijelaskan sebagai berikut: 1) Tugas operasi militer untuk perang adalah segala bentuk pengerahan

dan penggunaan kekuatan TNI untuk melawan kekuatan militer negara lain yang melakukan agresi terhadap Indonesia atau dalam konflik bersenjata dengan suatu negara lain atau lebih, yang didahului dengan adanya pernyataan perang dan tunduk pada hukum perang yang berlaku. 2) Tugas selain perang yaitu tugas-tugas untuk: (a) (b) (c) (d) (e) (f) Mengatasi gerakan separatis bersenjata; Mengatasi pemberontakan bersenjata; Mengatasi aksi terorisme; Mengamankan wilayah perbatasan; Mengamankan objek vital nasional yang bersifat strategis;

Melaksanakan tugas perdamaian dunia sesuai dengan kebijakan

politik luar negeri; (g) (h) Mengamankan Presiden dan Wakil Presiden beserta keluarganya; Memberdayakan wilayah pertahanan dan kekuatan pendukungnya

secara dini; (i) (j) Membantu tugas pemerintahan di daerah; Membantu Polri dalam kamtibmas yang diatur dalam undang-

undang; (k) Membantu mengamankan tamu negara tingkat kepala negara dan

perwakilan pemerintah asing yang sedang berada di Indonesia; (l) Membantu menanggulangi akibat bencana alam, pengungsian dan

pemberian bantuan kemanusiaan;

11

(m)

Membantu pencarian dan pertolongan dalam kecelakaan (search

and rescue); (n) Membantu pemerintah dalam pengamanan pelayaran dan

penerbangan terhadap pembajakan, perompakan dan penyelundupan. e. Ancaman dan gangguan terhadap keutuhan bangsa dan negara, antara lain

sebagai berikut: 1) Agresi berupa penggunaan kekuatan bersenjata oleh negara lain

terhadap kedaulatan negara, keutuhan wilayah, dan keselamatan segenap bangsa atau dalam bentuk dan cara-cara, antara lain : a) b) c) Invasi berupa penggunaan kekuatan bersenjata; Bombardemen berupa penggunaan senjata lainnya; Blokade pelabuhan, pantai, wilayah udara, atau seluruh wilayah

Negara Kesatuan Republik Indonesia; d) Serangan bersenjata negara lain terhadap unsur satuan darat,

laut, dan udara; e) Keberadaan atau tindakan unsusr kekuatan bersenjata asing

dalam wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia yang bertentangan dengan ketentuan atau perjanjian yang telah disepakati; f) Tindakan suatu negara yang mengizinkan penggunaan

wilayahnya oleh negara lain untuk melakukan agresi atau invasi terhadap Negara Kesatuan Republik Indonesia; g) Pengiriman kelompok bersenjata atau tentara bayaran untuk

melakukan tindakan kekerasan di wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia; h) 2) 3) Ancaman lain yang ditetapkan oleh Presiden.

Pelanggaran wilayah yang dilakukan oleh negara lain; Pemberontakan bersenjata, yaitu suatu gerakan bersenjata yang

melawan pemerintah yang sah;

12

4)

Sabotase dari pihak tertentu untuk merusak instalasi penting dan objek

vital nasional; 5) Spionase yang dilakukan oleh negara lain untuk mencari dan

mendapatkan rahasia militer; 6) Aksi teror bersenjata yang dilakukan oleh teroris internasional atau

kerjasama dengan teroris dalam negeri atau oleh teroris dalam negeri; a) b) c) d) 7) f. Ancaman keamanan di laut atau udara yurisdiksi nasional Pembajakan atau perompakan; Penyelundupan senjata, amunisi, dan bahan peledak atau bahan Penangkapan ikan secara ilegal atau pencurian kekayaan laut.

Indonesia, yang dilakukan pihak-pihak tertentu, dapat berupa:

lain yang dapat membahayakan keselamatan bangsa;

Konflik komunal yang terjadi antar kelompok.

Berdasarkan ketentuan Pasal 9 Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 1) Menegakkan hukum dan menjaga keamanan di wilayah laut yurisdiksi

34 Tahun 2004 tentang TNI dinyatakan bahwa TNI Angkatan Laut bertugas: nasional sesuai dengan ketentuan hukum nasional, hukum internasional yang telah diratifikasi. 2) Melaksanakan tugas diplomasi Angkatan Laut (Naval Diplomacy) dalam rangka mendukung kebijakan politik luar negeri yang ditetapkan oleh pemerintah. 3) 4) g. Melaksanakan tugas TNI dalam pembangunan dan pengembangan Melaksanakan pemberdayaan wilayah pertahanan laut. kekuatan matra laut.

Didalam Penjelasan Pasal 9 Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 34

Tahun 2004 tentang TNI, dinyatakan bahwa yang dimaksud dengan menegaKkan hukum dan menjaga keamanan adalah segala bentuk kegiatan yang berhubungan dengan penegakan hukum di laut sesuai dengan kewenangan TNI AL (Constabulary Function) yang berlaku secara universal dan sesuai dengan ketentuan perundang-undangan yang berlaku untuk mengatasi ancaman tindakan, kekerasan, ancaman navigasi, serta pelanggaran hukum diwilayah laut yurisdiksi

13

nasional. Menegakkan hukum yang dilaksanakan oleh TNI AL di laut, terbatas dalam lingkup pengejaran, penangkapan, penyelidikan, dan penyidikan perkara yang selanjutnya diserahkan kepada kejaksaan, TNI AL tidak menyelenggarakan pengadilan. Sedangkan yang dimaksud dengan diplomasi Angkatan Laut (Naval Diplomacy) adalah fungsi diplomasi sesuai dengan kebijakan politik luar negeri yang melekat pada peran Angkatan Laut secara universal sesuai dengan kebiasaan internasional, serta sudah menjadi sifat dasar dari setiap kapal perang suatu negara yang berada di negara lain memiliki kekebalan diplomatik dan kedaulatan. h. Penegakan kedaulatan di laut, memiliki dua dimensi pemahaman, yaitu

kedaulatan (Sovereignty) dan hak berdaulat (Sovereign Right) di wilayah laut suatu negara yang telah diatur secara universal dalam UNCLOS 82. Indonesia sebagai salah satu negara yang telah meratifikasi konvensi tersebut ke dalam hukum nasionalnya melalui Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 17 Tahun 1985. Dengan demikian, pemahaman tersebut telah diakomodasi dalam Undang-Undang Nomor 3 tahun 2002 tentang Pertahanan Negara maupun Undang-Undang Nomor 34 tahun 2004 tentang TNI. Hal ini lebih ditegaskan pada Pasal 7 dan Pasal 9 butir a dan b Undang-Undang Nomor 34 tahun 2004 tentang TNI, bahwa TNI Angkatan Laut sebagai komponen kekuatan utama pertahanan matra laut yang melaksanakan tugas menegakkan kedaulatan negara, mempertahankan keutuhan wilayah NKRI yang berdasarkan Pancasila dan UUD 1945, serta melindungi segenap bangsa dan seluruh tumpah darah Indonesia dari ancaman dan gangguan terhadap keutuhan bangsa dan negara.

14

BAB III PERAN TNI AL DALAM MENDUKUNG KEPENTINGAN NASIONAL DI LAUT 1. Kepentingan Nasional di Laut Berdasarkan Rezim Hukumnya. a. Rezim Perairan. Di Perairan Indonesia (Perairan Pedalaman, Perairan Nusantara, dan Laut Wilayah). 1) 2) Keutuhan wilayah negara dipertahankan dari segala bentuk ancaman. Memelihara keutuhan wilayah negara dari tindakan-tindakan

pelanggaran hukum : a) Pengamanan wilayah dari tindakan illegal entry oleh kapal-kapal kendaraan

asing (kapal /kendaraan permukaan air maupun kapal/ bawah permukaan air ) dan pesawat udara asing. b) c) Pengamanan wilayah dari adanya imigran gelap.

Pengamanan wilayah terhadap penggunaan hak lintas damai

(right of innocent passage) oleh kapal-kapal asing di perairan nusantara dan di laut wilayah. d) Pengamanan wilayah terhadap penggunaan hak lintas alur laut

kepulauan (right of archipelagic sea lane passage). e) f) g) Pengamanan wilayah terhadap penggunaan lintas udara. Pengamanan wilayah terhadap penggunaan hak lintas transit. Pengamanan wilayah terhadap penggunaan hak akses dan

komunikasi dari negara tetangga yang diakui Indonesia. h) Pengamanan wilayah terhadap kegiatan-kegiatan latihan perang

di sekitar wilayah perairan negara. 3) Melindungi kekayaan alam (sumber daya alam) dan sumber daya buatan.

15

a)

Pengamanan sumber-sumber mineral dari tindakan-tindakan

eksplorasi dan eksploitasi tanpa ijin dari pemerintah Republik Indonesia. b) c) Pengamanan sumber-sumber hayati. Pengamanan terhadap kegiatan dari penggunaan hak perikanan

tradisionil oleh warga negara tetangga. d) Perlindungan terhadap sumber hayati tertentu guna mencegah

kepunahan. e) f) 4) Pengamanan sumber daya buatan. Pengamanan industri maritim dan kegiatan yang terkait.

Pengamanan pelayaran meliputi : a) Mencegah dan menindak kegiatan pelayaran yang dilakukan di

luar alur-alur pelayaran yang telah ditentukan. b) Mencegah dan menindak penggunaan bendera negara yang

bertentangan dengan syarat-syarat bendera bagi kapal-kapal di laut. c) Mengambil tindakan tertentu terhadap perbuatan-perbuatan yang

dapat membahayakan keselamatan hidup di laut dan keselamatan pelayaran. d) Bantuan terhadap kegiatan SAR. kabel-kabel dasar laut, pipa saluran dan sarana

5) Penggunaan

telekomunikasi di laut. 6) Pengamanan pulau-pulau buatan, instalasi-instalasi atau alat-alat

lainnya dalam rangka kegiatan eksplorasi dan ekaploitasi sumber daya alam/sumber daya buatan di laut. 7) Pencegahan dan penindakan atas pencemaran lingkungan laut dan

tindakan-tindakan yang dapat merusak kelesatarian lingkungan laut. 8) Pencegahan dan penindakan terhadap kegiatan penelitian kelautan

tanpa ijin dari Pemerintah Republik Indonesia.

16

9)

Pencegahan dan penindakan kegiatan pengumpulan data yang dapat

merugikan aspek pertahanan keamanan. 10) Pencegahan dan penindakan kegiatan pembajakan di laut,

penyelundupan, pengangkutan, dan atau jual beli budak belian dan wanita. 11) Pencegahan dan penindakan terhadap penyakit menular dan obat-obat terlarang. 12) Pencegahan dan penindakan terhadap perbuatan pidana tertentu menyangkut bidang pelayaran yang di luar KUHP. b. Zona Tambahan. 1) 2) Mencegah dan menindak pelanggaran peraturan hukum perpajakan. Mencegah dan menindak pelanggaran hukum yang menyangkut imigrasi. 3) 4) Mencegah dan menindak pelanggaran hukum tentang Bea dan Cukai. Mencegah dan menindak pelanggaran hukum tentang penyakit menular

(sanitasi). c. Zona Ekonomi Eksklusif. 1) Melindungi dan mengamankan sumber daya alam hayati dan non

hayati. 2) Melindungi dan mengamankan pulau-pulau buatan, dan alat-alat

lainnya dalam rangka pelaksanaan eksplorasi dan eksploitasi sumber daya alam maupun sumber daya hayati. 3) Pengawasan dan pemeriksaan terhadap kegiatan penangkapan ikan

yang tidak dengan ijin penangkapan ikan. 4) Mencegah dan menindak kegiatan penangkapan ikan yang dilakukan

tanpa ijin yang sah dari pejabat pemerintah Indonesia yang berwenang. 5) Melindungi dan mengamankan kabel-kabel dasar laut, pipa saluran dan

peralatan telekomunikasi. 6) Mencegah dan menindak kegiatan-kegiatan penyelidikan ilmiah

kelautan (marine scientific research) yang dilakukan tanpa izin yang sah dari pejabat pemerintah Indonesia yang berwenang.

17

7)

Mencegah dan menindak perbuatan/kegiatan yang dapat merusak

kelestarian lingkungan laut. 8) Melindungi jenis ikan-ikan tertentu dari perbuatan yang dapat

mengakibatkan punahnya jenis ikan yang dilindungi tersebut. 9) Kepentingan-kepentingan lainnya didalam Konvensi Hukum Laut PBB

1982 maupun yang telah ditetapkan perundang-undangan nasional sebagai pelaksanaan dari hak berdaulat maupun yurisdiksi-yurisdiksi lainnya. d. Landas Kontinen. 1) Melindungi dan mengamankan segala sumber daya alam yang terdapat

didasar laut dan lapisan tanah dibawahnya yang meliputi barang tambang, gas dan minyak bumi serta organisme-organisme hidup yang tergolong jenis sedentair yaitu organisme yang pada masa perkembangannya tidak bergerak baik diatas maupun dibawah dasar laut atau tidak dapat bergerak kecuali dengan cara selalu menempel pada dasar laut atau lapisan tanah dibawahnya, termasuk pula tiram-tiraman, lumut-lumutan, rumput laut, bunga karang, mutiara dan udang. 2) Melindungi dan mengamankan pulau-pulau buatan, instalasi-instalasi,

kapal-kapal dan alat-alat lainnya yang melaksanakan kegiatan-kegiatan eksplorasi dan eksploitasi sumber daya alam. 3) Mencegah dan menindak kegiatan eksplorasi dan eksploitasi sumber

daya alam yang dilakukan tanpa ijin yang sah dari pejabat pemerintah Indonesia yang berwenang. 4) Mencegah dan menindak kegiatan penelitian sumber daya alam tanpa

ijin yang sah. 5) Melindungi dan mengamankan berbagai kepentingan lainnya yang

diatur dalam Konvensi Hukum Laut 1982 maupun perundang-undangan Nasional. b. Rezim Lintas. Lintas yang diatur dalam UNCLOS 1982 yaitu: Lintas Damai, Lintas Transit Dan Lintas Alur Laut Kepulauan. Dalam prakteknya terdapat Lintas Akses Dan Komunikasi yang merupakan perjanjian antara Indonesia dengan Malaysia

18

tentang lintas melalui Laut Natuna yang menghubungkan antara Malaysia Barat dan Malaysia Timur.

1)

Lintas Damai a) Lintas berarti navigasi melalui laut teritorial untuk keperluan: 1) Melintasi laut tanpa memasuki perairan pedalaman atau

singgah di tempat berlabuh di tengah laut (roadstead) atau fasilitas pelabuhan di luar perairan pedalaman, atau 2) Berlalu ke atau dari perairan pedalaman atau singgah di

tempat berlabuh di tengah laut (roadstead) atau fasilitas pelabuhan tersebut. b) Lintas harus terus menerus, langsung serta secepat mungkin. mencakup berhenti dan buang jangkar, hanya sepanjang hal tersebut berkaitan dengan navigasi yang

Namun demikian lintas tetapi

lazim atau perlu dilakukan karena force majeure atau mengalami kesulitan atau guna memberikan pertolongan kepada orang, kapal atau pesawat udara yang dalam bahaya atau kesulitan. c) Lintas adalah damai sepanjang tidak merugikan bagi kedamaian,

ketertiban atau keamanan negara pantai. Lintas tersebut harus dilakukan sesuai dengan ketentuan Konvensi ini dan peraturan hukum internasional lainnya. d) Lintas suatu kapal asing harus dianggap membahayakan

kedamaian, ketertiban atau keamanan Negara pantai, apabila kapal tersebut di laut teritorial melakukan salah satu kegiatan sebagai berikut : 1) Setiap ancaman atau penggunaan kekerasan terhadap atau dengan cara lain apapun yang merupakan

kedaulatan, keutuhan wilayah atau kemerdekaan politik Negara pantai, pelanggaran asas hukum internasional sebagaimana tercantum dalam Piagam Perserikatan Bangsa-bangsa;

19

2) 3)

Setiap latihan atau praktek dengan senjata macam apapun; Setiap perbuatan yang bertujuan untuk mengumpulkan

informasi yang merugikan bagi pertahanan atau keamanan Negara pantai; 4) Setiap perbuatan propaganda yang bertujuan mempengaruhi

pertahanan atau keamanan negara pantai; 5) Peluncuran, pendaratan atau penerimaan setiap pesawat

udara di atas kapal; 6) Peluncuran, pendaratan atau penerimaan setiap peralatan

dan perlengkapan militer; 7) Bongkar atau muat setiap komoditi, mata uang atau orang

secara bertentangan dengan peraturan perundang-undangan Bea Cukai, Fiskal, Imigrasi atau saniter negara pantai; 8) Setiap perbuatan pencemaran dengan sengaja dan parah

yang bertentangan dengan ketentuan Konvensi ini; 9) Kegiatan perikanan;

10) Kegiatan riset atau survei; 11) Setiap perbuatan yang bertujuan mengganggu sistem komunikasi atau fasilitas atau instalasi lainnya Negara pantai; 12) Setiap kegiatan lainnya yang tidak berhubungan langsung dengan lintas. 2) Lintas Transit. Lintas transit berarti pelaksanaan kebebasan pelayaran dan

Menurut Pasal 38 ayat (2) UNCLOS 1982 adalah sebagai berikut : penerbangan ini semata-mata tujuan transit yang terus-menerus,

langsung dan secepat mungkin antara satu bagian laut lepas atau Zona Ekonomi Ekseklusif dan bagian laut lepas atau Zona Ekonomi Eksklusif lainnya.

20

Namun demikian persyaratan transit secara terus menerus, langsung dan secepat mungkin tidak menutup kemungkinaan bagi lintas melalui selat untuk maksud memasuki, meninggalkan atau kembali dari suatu Negara yang berbatasan dengan selat itu, dengan tunduk pada syarat-syarat masuk Negara itu. 3) Lintas Alur Laut Kepulauan. Lintas yang melewati alur-alur yang khusus ditetapkan oleh Indonesia untuk pelaksanaan hak pelayaran dan penerbangan dengan cara normal hanya untuk melakukan transit yang terus menerus, langsung dan secepat mungkin serta tidak terhalang. Segala jenis kapal dan pesawat udara negara asing, baik negara berpantai maupun negara tidak berpantai, menikmati hak lintas alur kepulauan melalui perairan kepulauan Indonesia dan laut teritorial, antara satu bagian dari laut lepas atau Zona Ekonomi Eksklusif Indonesia dengan bagian laut lepas atau Zona Ekonomi Eksklusif Indonesia lainnya. Pemerintah Indonesia menetapkan 3 (tiga) alur laut kepulauan Indonesia (ALKI) utara - selatan dalam Peraturan Pemerintah Nomor 37 Tahun 2002. PP dimaksud telah dikomuniksikan ke International Maritime Organization (IMO) sebagai persyaratan dalam Konvensi Hukum Laut 1982. 4. Hak Akses dan Komunikasi. Hak akses dan komunikasi antara RI dan Malaysia tentang rezim hukum negara nusantara dan hak-hak Malaysia di laut territorial dan perairan nusantara serta ruang udara diatas territorial, perairan nusantara dan kapal-kapal wilayah RI yang terletak diantara Malaysia Timur dan Malaysia Barat. Hak akses dan komunikasi yang dapat dilaksanakan oleh pemerintah, yang bukan kapal-kapal Angkatan Laut, menurut Pasal 2 UU Nomor 1 tahun 1983, sehubungan dengan hak akses dan komunikasi tersebut, adalah hak pelayaran tanpa terputus, cepat dan tidak terhalang melalui koridor-koridor tersebut. Dengan tunduk pada ketentuan-ketentuan perjanjian ini, hak akses dan komunikasi tanpa terputus, cepat dan tidak terhalang dari kapal-kapal pemerintah yang diatur dalam Perjanjian ini tidak mencakup kegiatan lainnya apapun yang tidak ada hubungannya secara langsung dengan hak akses dan komunikasi tersebut.

21

2.

Peran TNI AL Dalam Mendukung Kepentingan Nasional di Laut. Kepentingan Nasional Indonesia tertuang dalam Pembukaan Undang-Undang

Dasar Negara Tahun 1945 "Negara melindungi segenap bangsa dan seluruh tumpah darah Indonesia, memajukan kesejahteraan umum, mencerdaskan kehidupan bangsa dan ikut serta melaksanakan ketertiban dunia berdasarkan Pancasila dan UUD 1945". Rumusan ini mengandung makna bahwa negara menjamin kesejahteraan seluruh rakyat Indonesia berdasarkan Pancasila dan UUD 1945. Karena itu sangat penting menjamin tetap tegaknya Negara Kesatuan Republik Indonesia yang memiliki wilayah yurisdiksi nasional dari Sabang sampai Marauke. Secara umum setiap negara bangsa memiliki kepentingan, namun yang terkait dalam keamanan nasional akan berkisar pada 4: a. b. c. d. Maintaining national territorial integrity (mempertahankan interigritas wilayah Promoting Nations political sovereignity (mempromosikan kedaulatan Protecting citizen and nations interest both at home and abroad (melindungi Promoting an international environment that stable peaceful and prosperous nasional). nasional) warga negara dan kepentingan nasional di dalam dan di luar negeri). (mempromosikan lingkungan internasional yang stabil, damai dan makmur) . Dalam konteks yang demikian, TNI AL mempunyai ruang yang cukup luas untuk berperan pada ke-empat butir kepentingan nasional tersebut. Hal demikian tidak lepas dari karakteristik Angkatan Laut yang selain mempunyai peran militer juga mengemban peran polisionil dan diplomasi. Sebagai contoh mengenai tugas "melindungi warga negara dan kepentingan nasional di dalam luar negeri" ketika TNI AL membantu evakuasi TKI di Malaysia yang mendapat ancaman pengusiran paksa disamping upayaupaya diplomasi. Demikian pula ketika TNI AL melakukan operasi penyelamatan terhadap KM kudus yang dibajak oleh perompak Somalia di luar wilayah perairan yurisdiksi nasional (abroad). Beberapa agenda lain seperti UN Interim Force in Lebanon Maritime Task Force (UNIFIL MTF) di Lebanon merupakan bentuk kegiatan "mempromosikan lingkungan internasional yang stabil dan damai". Selain itu di dalam negeri tercatat pula lain operasi pencegatan kehadiran kapal berbendera Portugis Lusiana Expresso yang

http://www.analisadaily.com/news/read/2011/09/16/13042/peran_tni_al_dalam_mendukung_kepentingan _nasional/ diakses pada tanggal 1 Februari 2012 pukul 09.53 Wib

22

ingin memasuki wilayah perairan Indonesia pada tahun 1992, merupakan implementasi penggunaan kekuatan TNI AL untuk mendukung kepentingan nasional dalam menegakkan wilayah kedaulatan NKRI. Adanya kehadiran unsur-unsur kapal perang dan pesawat udara TNI AL di daerah Ambalat sepanjang tahun, merupakan wujud dari peran diplomatis. Kehadiran unsur TNI AL di Ambalat adalah sekaligus kegiatan showing the flag alias pameran bendera. Pesannya jelas,yaitu agar Malaysia jangan macam-macam disana, sebab perairan itu adalah wilayah Indonesia. Meskipun showing the flag dilaksanakan di perairan perbatasan dan tidak masuk ke perairan Malaysia, namun dapat dipastikan Malaysia menangkap pesan politik dari kehadiran gugus tugas TNI AL di perairan itu. Buktinya jelas, yaitu tingkah laku Angkatan Laut Malaysia menjadi lebih "terkendali", dalam arti tidak ada lagi bisa leluasa memasuki perairan Indonesia tanpa khawatir ada respon manuver dari pihak Indonesia. Fungsi polisionil juga dilaksanakan oleh Gugus Tugas AL di Laut Sulawesi. Apabila unsur di lapangan menjumpai adanya tindakan pelanggaran hukum, kapal perang Indonesia di sana berhak untuk menindak pelanggaran hukum tersebut. Fakta di lapangan menunjukkan Gugus Tugas AL selalu melaksanakan penindakan terhadap tindakan pelanggaran hukum yang dijumpai. Berangkat dari kasus operasi di daerah Ambalat, sangat jelas bahwa peran AL dalam pelaksanaannya tidak bisa dipisah-pisahkan antara peran militer, polisionil maupun diplomasi itulah alasan mengapa peran AL disebut Trinitas AL. Menurut hasil simposium tentang Srategi di U.S.Naval War College Oktober 2007, secara umum pembangunan postur AL diarahkan kepada : a. b. c. d. e. f. Presence (kehadiran AL). Sea Control (pengendalian laut). Deterrent ( penangkalan). Power Projection (Proyeksi kekuatan) Maritime Security (keamanan maritim) Humanitarian Assistance and Disaster Relief (bantuan kemanusiaan dan

penanggulangan bencana alam). Namun demikian, apapun postur Angkatan Laut yang ingin dibangun, baik yang diarahkan untuk ofensif maupun defensive, tergantung pada kemampuan dan kebijakan pemerintah masing-masing. Bagi negara-negara yang memahami peran Angkatan Laut

23

sebagai instrumen diplomasi, kekuatan lautnya cenderung dirancang sebagi postur yang memiliki kemampuan ofensif. Menurut Eric Grove (The Future of Sea Power, Routledge, 1990), digambarkan bahwa kekuatan Angkatan Laut dapat dikelompokkan dalam 9 kategori kemampuan: a. b. c. d. e. f. g. h. i. Major Global Force Projection Navy - Complete (memiliki kekuatan Major Global Force Projection Navy Partial (memiliki kekuatan besar yang Medium Global Force Projection Navy (memiliki kekuatan medium dan Medium Regional Force Projection Navy (memiliki kekuatan medium dan Adjacent Force Projection Navy (mampu diproyeksikan sampai ke wilayah Offshore Territorial Defence Navy (mampu beroperasi keluar dari pantai Inshore Territorial Defence Navy (mampu beroperasi di pantai teritorial), Constabulary Navy (peran polisional, penegakan hukum ), Token Navy (nihil). besar,lengkap dan selalu hadir ke seluruh dunia), mempu diproyeksikan ke seluruh dunia), mampu diproyeksikan ke seluruh dunia), mampu diproyeksikan ke wilayah regional), perbatasan), teritorial,

Dengan kata lain, untuk mewujudkan Protecting Indonesia and Indonesia Interest At Abroad, TNI AL harus dibangun oleh pemerintah agar mampu melaksanakan ekspedisionari , karena operasi ekspedisionari merupakan bagian dari proyek kekuatan. Kalau dicermati secara mendalam, dapatlah dipahami luas bahwa sekali. untuk Sebab

mengamankan

kepentingan

nasional

cakupannya

sangat

kepentingan nasional tidak hanya dibatasi oleh geografis kedaulatan, tetapi sewaktu waktu dapat menjangkau di luar teritorial, di luar perairan yurisdikasi nasional . Seperti pada pembebasan kapal KM Kudus yang dibajak oleh perompak Somalia beberapa waktu yang lalu, TNI AL telah mampu melaksanakan proyeksi kekuatan di luar wilayah kedaulatan.

24

BAB IV KONDISI PENEGAKAN KEDAULATAN DAN HUKUM SAAT INI

1.

Kondisi Saat Ini. Saat ini, tata kelola dan mekanisme penegakan kedaulatan serta penegakan

hukum di laut di tangani oleh beberapa ikementerian/lembaga negara. Masing-masing instansi tersebut mempunyai kewenangan yang diatur dalam peraturan perundangundangan, untuk melakukan penyidikan terhadap tindak pidana tertentu di laut dalam rangka penegakan hukum di laut. Berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku di Indonesia, masalah penegakan hukum di laut tidak dapat ditangani oleh satu instansi saja, karena undang-undang memberikan mandat kepada beberapa instansi pemerintah. Instansi yang berwenang melaksanakan penegakan hukum (penyidikan) di laut dan pantai serta pelabuhan nasional yaitu:5 a) b) c) d) e) f) g) TNI Angkatan Laut, yang bertugas menjaga keamanan teritorial, kedaulatan POLRI (Polisi Perairan), yang melakukan penyidikan terhadap kejahatan di Direktorat Jenderal Bea dan Cukai (P2), yang bertugas mengawasi Direktorat Jenderal Perhubungan Laut (Armada PLP/KPLP) bertugas Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP), bertugas sebagai pengaman Kementerian ESDM, bertugas mengawasi pekerjaan usaha pertambangan Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata, bertugas mengawasi benda cagar

wilayah NKRI di laut dari ancaman negara asing. wilayah perairan Hukum Indonesia. pelanggaran lalu lintas barang impor/ekspor (penyelundupan). sebagai penjaga pantai dan penegakan hukum di laut; kekayaan laut dan perikanan. dan pengawasan hasil pertambangan. budaya serta pengamanann terhadap keselamatan wisatawan kelestarian dan mutu lingkungan. h) i) Kementerian Hukum dan HAM, bertugas pengawas, penyelenggara keimigrasian dan penyidikan tindak pidana keimigrasian. Kejaksaan Agung RI bertugas untuk penyidikan mengenai tindak pidana yang terjadi di wilayah seluruh Indonesia.
5

http://bakorkamla.go.id tanggal 19 November 2011 pukul 21.55

25

j)

Kementerian Pertanian, bertugas untuk pengamanan karantina hewan, ikan,

dan tumbuhan. k) Kementerian Negara Lingkungan hidup bertugas dibidang lingkungan hidup. l) Kementerian Kehutanan, bertugas pengamanan terhadap illegal logging. m) Kementerian Kesehatan, bertugas melakukan pengawasan/pemerikasaan kesehatan di kapal meliputi awak kapal, penumpang, barang, dan muatan. Kepala Pelaksana Harian (Kalahar) Bakorkamla, Laksamana Madya TNI Didik Heru Purnomo6 mengatakan bahwa pengamanan wilayah perairan merupakan kewenangan dan tanggung jawab semua komponen negara. Beliau lebih lanjut mengatakan bahwa selama banyak institusi yang bertanggung jawab mengamankan laut, masyarakat pengguna wilayah lautan di Indonesia akan sering merasa dirugikan. Rata-rata masyarakat mengeluh karena waktu, kemudian juga karena pemeriksaan yang berulang-ulang. Masyarakat maritim di Indonesia sangat ingin agar segera dapat terbentuk satu institusi, single agency yang multitask. 2. Penegakan kedaulatan di laut Setelah Konvensi PBB tentang Hukum Laut Internasional tahun 1982 (UNCLOS 82) diratifikasi oleh Indonesia dengan Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 17 Tahun 1985 dan konvensi tersebut diberlakukan sebagai hukum positif sejak tanggal 16 Nopember 1994, maka status Indonesia sebagai negara kepulauan ( archipelagic state) telah diakui oleh dunia. Pengakuan dunia tersebut mengesahkan a defined territory Demikian pula menjaga dan negara Indonesia, sehingga Indonesia memiliki legalitas hukum terhadap wilayah nasionalnya yang meliputi wilayah darat, laut dan udara di atasnya. Indonesia mempunyai kedaulatan dan kewenangan untuk

mempertahankan integritas wilayah kelautannya, termasuk mengelola dan mengatur orang dan barang yang ada di dalam wilayah kelautan tersebut, namun hal ini tidak berarti meniadakan hak negara lain sesuai dengan ketentuan dalam konvensi tersebut.

http://tomyishak.wordpress.com/2011/03/17/menanti-penjaga-lautan tanggal 21.11

19 Nov 2011 pukul

26

Secara legal formal Indonesia terikat dengan ketentuan-ketentuan dalam hukum internasional tersebut, termasuk kewajiban Indonesia untuk menjamin keamanan wilayah kelautan, khususnya pada alur pelayaran SLOCs dan SLOT. Bila kewajiban ini diabaikan, dalam arti bahwa kapal-kapal niaga negara pengguna terancam keamanannya bila melintas di perairan Indonesia, maka hal itu dapat menjadi alasan untuk menghadirkan kekuatan angkatan lautnya. memiliki tugas, fungsi dan wewenang di laut. Merujuk pada UNCLOS 82, maka dapat ditetapkan kedaulatan dan hak berdaulat di rezim hukum perairan Indonesia, sebagai berikut : a. Di Laut Wilayah (Territorial Sea) selebar 12 mil laut dari garis pangkal InBerkaitan dengan hal ini diperlukan kesamaan persepsi tentang keamanan laut, khususnya bagi komponen bangsa yang

donesia memiliki kedaulatan penuh, artinya negara berhak mengatur segala ketentuan hukum nasional. b. Di Zona Tambahan (Contiguous Zone) selebar 24 mil laut dari garis pang-

kal, Indonesia memiliki hak berdaulat dalam bidang kepabeanan, sanitasi, imigrasi dan fiskal. c. Di ZEE Indonesia (Indonesian Economic Exclusive Zone) selebar 200 mil

laut dari garis pangkal, memiliki hak berdaulat dalam eksplorasi dan eksploitasi sumber daya laut. d. Di Landas Kontinen (Continental Shelf) sampai kedalaman 350 meter,

Indonesia berhak untuk melakukan pemanfaatan sumber daya alam. 3. Penegakan Hukum Di Laut. Pada prinsipnya, penegakan kedaulatan dan hukum tidaklah dibedakan karena tujuannya adalah untuk menjaga keamanan laut. Tetapi pembedaan tugas tersebut tetap dapat diketahui dengan melihat pada penjelasan Pasal 24 ayat (3) UndangUndang Nomor 6 Tahun 1996 tentang Perairan Indonesia yang menyatakan bahwa Ketentuan dalam ayat (1) dan ayat (2) mengatur mengenai penegakan kedaulatan dan hukum di perairan Indonesia, namun karena mengenai penegakan kedaulatan telah diatur secara tegas dan Undang-undang Nomor 20 Tahun 1987 tentang Ketentuanketentuan Pokok Pertahanan Keamanan Negara Republik Indonesia sebagaimana telah diubah dengan Undang-undang Nomor 1 Tahun 1988 (telah diubah dengan

27

Undang-undang Nomor 3 tahun 2002 tentang pertahanan negara) maka yang perlu dikoordinasikan hanya mengenai pelaksanaan penegakan hukum. Penegakan hukum dilaksanakan oleh instansi terkait antara lain Tentara Nasional Indonesia Angkatan Laut, Kepolisian Negara Republik Indonesia, Departemen Perhubungan, Departemen Pertanian, Departemen Keuangan dan Departemen Kehakiman, internasional. Kewenangan TNI Angkatan Laut untuk melaksanakan penegakan hukum di laut ini erat kaitannya dengan legalitas kewenangan Perwira TNI Angkatan Laut untuk melakukan penyidikan terhadap tindak pidana tertentu di laut yang dari waktu ke waktu mengalami perkembangan. Kewenangan penyidikan tersebut dicantumkan secara jelas dalam berbagai pasal peraturan perundang-undangan yang hingga saat ini masih berlaku sebagai hukum positif dan pelaksanaannya diterima dalam praktek proses peradilan di Indonesia, yaitu sebagai berikut: a. Territoriale Zee En Maritime Kringen Ordonantie (TZMKO) Staatsblaad 1939 sesuai dengan wewenang masing-masing instansi tersebut dan berdasarkan ketentuan peraturan perundang-undangan nasional maupun hukum

Nomor 442. b. Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1983 tentang Zona Ekonomi Eksklusif

Indonesia. c. Undang-Undang Nomor 45 Tahun 2009 tentang Perubahan Undang-

Undang Nomor 31 Tahun 2004 tentang Perikanan. d. 1982. e. Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sumber Daya Undang-Undang Nomor 17 Tahun 1985 tentang Pengesahan UNCLOS

Alam Hayati dan Ekosistemnya. f. Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2008 tentang Pelayaran.

g. Undang-Undang Nomor 6 Tahun 1996 tentang Perairan Indonesia. h. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Lingkungan Hidup. i. j. Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2002 tentang Pertahanan Negara. Peraturan Pemerintah Nonor 27 Tahun 1983 tentang Pelaksanaan Kitan

Undang-Undang Hukum Acara Pidana.

28

4.

Kendala dalam Menjaga Keamanan Laut. Konstelasi geografis wilayah perairan yurisdiksi nasional Indonesia yang sangat

luas dan strategis, tidak saja menyediakan peluang-peluang yang bersifat positif bagi bangsa Indonesia tetapi juga membawa permasalahan yang harus dihadapi dan upaya apa yang harus dilakukan untuk mengamankan wilayah laut tersebut dari segala ancaman yang datang dari luar maupun dari dalam negeri. Kegiatan dan operasi keamanan laut yang menyangkut penjagaan, pengawasan, pencegahan dan penindakan pelanggaran hukum di wilayah perairan laut yurisdiksi Indonesia, semakin menjadi perhatian nasional karena adanya pengaruh lingkungan strategis di kawasan regional maupun global. Harus diakui bahwa penegakan hukum di negara Indonesia masih lemah. Hal ini dapat dilihat dengan banyaknya berbagai kasus hukum yang tidak atau belum terselesaikan secara tuntas. Kondisi ini menimbulkan ketidakpercayaan rakyat kepada aparat penegak hukum khususnya aparat keamanan laut. Yang menjadi kendala dalam upaya menangani berbagai pelanggaran kedaulatan dan hukum d laut, diantaranya adalah masih terbatasnya sarana dan prasarana serta jumlah unsur yang dapat dipergunakan dalam operasi keamanan di laut bila dihadapkan dengan luas wilayah yang harus diamankan. Bahkan unsur-unsur yang adapun mayoritas telah cukup tua usia pakainya sehingga menjadi kendala yang cukup serius bila menghadapi ancaman atau gangguan keamanan yang intensitasnya tinggi. Tingkat profesionalisme aparatur penegak hukum di laut masih perlu ditingkatkan bila dihadapkan dengan berbagai modus operandi dan bentuk gangguan keamanan di laut serta pelanggaran hukum yang semakin meningkat tidak saja kualitas namun kuantitasnya. Hal ini sangat mempengaruhi terhadap kinerja dalam menangani perkara yang terjadi di lapangan. Kondisi kesejahteraan sumber daya manusia atau pengawak organisasi serta aparat keamanan di lapangan yang belum memenuhi standar hidup yang cukup menjamin ketenangan dalam melaksanakan tugas, atau dengan kata lain relatif masih kurang memuaskan walaupun dengan adanya tunjangan kinerja yang diterima setiap triwulan. Kondisi demikian mengakibatkan terkikisnya nilai-nilai moral dan kejuangan oknum aparat di lapangan. Hal ini terbukti dengan masih adanya keterlibatan oknum aparatur penegak hukum yang menyalahgunakan kewenangannya.

29

Hal lain yang tidak kalah penting yang merupakan kendala yaitu belum disusunnya berbagai perangkat aturan pelaksanaan atau prosedur operasi keamanan di laut secara terpadu antar instansi yang berkaitan dengan kegiatan penegakan hukum di laut, serta masih tumpang tindihnya aturan hukum yang memberikan kewenangan yang sama kepada masing-masing instansi yang berbeda. Hal ini dapat memunculkan dan mengedepankan kepentingan sektoral mengalahkan kepentingan yang lebih luas. Berdasarkan penjelasan tersebut diatas, maka secara umum dapat disampaikan bahwa kendala-kendala dalam penegakkan hukum di laut yang terjadi selama ini meliputi kendala instrumentalia/substansi peraturan perundang-undangan; hambatan sarana dan prasarana; hambatan karena profesionalisme: dan hambatan koordinasi antar instansi yang terkait: Pertama, hambatan instrumentalia atau substansi peraturan perundang-undangan merupakan salah satu hambatan yang banyak menimbulkan permasalahan di lapangan, karena aturan yang ada sering tidak sinkron satu dengan yang lain bahkan tidak jelas, terutama peraturan-peraturan yang diterapkan kemudian. Kedua, hambatan dalam bidang sarana dan prasarana baik kuantitas maupun kualitas sampai saat ini merupakan problema utama dalam usaha untuk melakukan pengamanan dan penegakan hukum di laut. Apabila dibandingkan dengan luasnya wilayah perairan RI yang menjadi wilayah sasaran tugas pengamanan dan penegakan hukum di laut, maka hal tersebut tidak seimbang antara luas wilayah yang menjadi sasaran tugas yang dihadapkan dengan sarana dan prasarana yang ada. Sedangkan peralatan yang dimiliki para pelaku kejahatan seperti kapal penangkapan liar milik orang asing demikian majunya sehingga sulit bagi kapal milik Polri untuk melakukan pengejaran. Oleh karenanya faktor ini sebagai salah satu kendala belum optimalnya pelaksanaan tugas Polri di laut. Ketiga, professionalisme perlu ditingkatkan, karena profesionalisme yang baik merupakan kunci sukses suatu organisasi dalam mencapai tujuan. Masalah profesionalisme tidak semata-mata karena kelemahan anggota tetapi merupakan perilaku dari suatu organisasi dalam membentuk dan mewujudkan sumber daya manusia yang berbobot, berdeteksi untuk melakukan tugas dan akuntabel. Dengan demikian, diperlukan ditingkatkan latihan-latihan penyidikan baik dilakukan secara terpadu dengan PPNS maupun dengan penyidik perwira TNI AL, peningkatan pendidikan formil, peningkatan pendidikan kejuruan khususnya yang berkaitan dengan keamanan matra laut.

30

Keempat, pelaksanaan koordinasi perlu ditingkatkan antara instansi yang terkait dengan pelaksanaan tugas keamanan dan penegakan hukum dilaut, sehingga kondisi pengamanan dan penegakan hukum di laut yang selama ini terasa agak kurang koordinasi bisa diatasi. Dalam Pasal 73 ayat (2) dan (3) UU No 31 tahun 2004 tentang Perikanan dicantumkan perlunya prinsip koordinasi dilakukan antara PPNS Perikanan, penyidik perwira TNI AL dengan penyidik Polri, yang berada dalam suatu forum yang diketuai oleh Menteri Kelautan dan Perikanan. Dengan demikian tinggal aplikasi dari substansi undang-undang inilah yang perlu diperhatikan ke depan. 5. Permasalahan Penegakan Hukum di Laut. Didalam penyelenggaraan penegakan hukum di laut masih terdapat beberapa permasalahan, antara lain: a. Belum adanya kesamaan persepsi tentang penegakan keamanan di laut

yang diimplementasikan dalam bentuk penegakan kedaulatan dan penegakan hukum di laut. b. Tidak adanya keseimbangan antara frekuensi gangguan keamanan dengan

kemampuan untuk mengamankan laut. c. Tidak adanya kesatuan komando, sehingga kegiatan operasional di laut sulit

dipadukan. d. Kurang tegasnya peraturan perundangan yang ada, karena masih terdapat peraturan dan perundangan yang tumpang tindih sehingga

beberapa

mengakibatkan penafsiran hukum yang berbeda. e. Sarana dan prasarana serta sumber daya yang dimiliki aparat penegak

hukum di laut terbatas. f. Sistem perijinan yang pengaturannya tidak satu atap sehingga dapat

mengakibatkan penyalahgunaan wewenang oleh aparat maupun para pengguna perijinan. Sebagai penekanan pada permasalahan di atas, dengan adanya berbagai kewenangan oleh banyaknya instansi yang berkaitan dengan Pelaksanaan Penegakan Hukum di wilayah laut, stake holder atau pihak-pihak yang terkait langsung dalam memanfaatkan sarana laut dalam kegiatan transportasinya harus mengalami tekanan pelaksanaan penegakan hukum keselamatan dan keamanan di laut yang serba membingungkan tidak ada kejelasan yang pasti, karena semua pihak berhak

31

melakukan tugas penegakan hukum di laut, sehingga para stake holder yang merasakan dampak negatif atas usaha yang diembannya di bidang transportasi laut. Hal tersebut menimbulkan permasalahan karena tumpang tindihnya kewenangan antar instansi penegak hukum di laut, yaitu:7 a. Masalah kejelasan yang mengatur kewenangan penegakan hukum di laut pemerintahan Negara termasuk ketertiban dan keamanan

dan pantai oleh instansi/pejabat pemerintah yang bertanggung jawab dibidang administrasi kapal. b. c. Pengawas perikanan dilakukan oleh PPNS Pengawas Perikanan, TNI AL Pengawasan dan atau pengendalian terhadap pelaksanaan pengelolaan dan POLRI (Pasal 69 ayat 2 , UU 31/2004). kawasan pesisir (laut yang berbatasan dengan daratan meliputi perairan sejauh 12 mil laut diukur dari garis pantai, perairan yang menghubungkan pantai dan pulau, teluk, perairan dangkal, rawa payau dan laguna) dilakukan melalui patroli di kawasan pesisir oleh POLRI, PPNS dan Pemda. d. Penyidik konservasi SDA hayati dan ekosistem dilakukan oleh POLRI dan keselamatan maritim (penegakan hukum) di pelabuhan/ Bandar, di laut dan di

PPNS Dephut, KLH, dan DKP, dilakukan di seluruh wilayah Indonesia, termasuk wilayah perairan Indonesia. e. Wilayah hukum pertambangan Indonesia adalah seluruh kepulauan

Indonesia, tanah di bawah perairan Indonesia dan paparan benua kepulauan Indonesia. Eksplorasi dan eksploitasi kekayaan laut diawasi oleh TNI AL, POLRI, ESDM, DKP, KLH, Pemda. f. Wewenang sebagai penyidik dalam kegiatan minyak dan gas bumi dilakukan

oleh POLRI dan PPNS. Wilayah hukum pertambangan Indonesia adalah seluruh wilayah daratan, perairan, dan Landas Kontinen Indonesia. g. ZEE Indonesia adalah jalur di luar dan berbatasan dengan laut wilayah

Indonesia sebagaimana ditetapkan berdasarkan undang-undang yang berlaku tentang perairan Indonesia yang meliputi dasar laut, tanah dibawahnya dan air diatasnya dengan batas terluar 200 mil laut diukur dari garis pangkal mil laut

http://bakorkamla.go.id tanggal 19 November 2011 pukul 21.55

32

diukur dari garis pangkal laut wilayah Indonesia. Pengawasan ZEE saat ini dilakukan oleh TNI AL. h. Kepolisian Negara RI dalam melaksanakan peran dan fungsi kepolisan

sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 dan 5 meliputi seluruh wilayah negara RI. Artinya pelaksanaan tugas-tugas kepolisian meliputi wilayah laut dan pantai, termasuk ZEE Indonesia, sesuai dengan UU No.02/2002 tentang Kepolisian Negara. i. Daerah pabean adalah wilayah Republik Indonesia yang meliputi wilayah

darat, perairan dan ruang udara diatasnya, serta tempat-tempat tertentu di ZEE dan landas kontinen yang didalamnya berlaku UU ini (Pasal 1 butir 2 UU No.17 Tahun 2006 tentang Perubahan Atas UU No 10 Tahun 1995 tentang Kepabeanan), yaitu: 1) Kawasan pabean adalah kawasan dengan batas-batas tertentu di

pelabuhan laut, bandar udara, atau tempat lain yang ditetapkan untuk lalu lintas barang sepenuhnya berada di bawah pengawasan Direktorat Jenderal Bea dan Cukai (Pasal 1 ayat 3 UU No.17 Tahun 2006 tentang Perubahan Atas UU No 10 Tahun 1995 tentang Kepabeanan. 2) Pejabat Bea Cukai melakukan patroli untuk pengawasan sarana

pengangkut barang (Pasal 75 ayat 1 UU No.17 Tahun 2006 tentang Perubahan Atas UU No 10 Tahun 1995 tentang Kepabeanan). 3) Pejabat Bea Cukai dapat meminta bantuan angkatan bersenjata

dan/atau instansi lainnya (Pasal 76 ayat 1 UU No.17 Tahun 2006 tentang Perubahan Atas UU No 10 Tahun 1995 tentang Kepabeanan). j. Pengawasan hutan, seperti kasus illegal loging dilakukan oleh POLRI dan

PPNS Dephut, Bea Cukai. k. Wewenang dan tanggung jawab penangkalan terhadap orang asing

dilakukan oleh Menteri, sepanjang menyangkut urusan keimigrasian; Jaksa agung, sepenjang menyangkut pelaksanaan ketentuan Pasal 32 huruf g UU No.5 tahun 1991 tentang Kejaksaan RI; Panglima ABRI, sepanjang menyangkut

33

pemeliharaan dan penegakan keamanan Negara RI (Pasal 15 ayat1UU No.09/1992 tentang Imigrasi). l. Tempat pemasukan dan tempat pengeluaran adalah pelabuhan laut,

pelabuhan sungai, pelabuhan penyeberangan, bandar udara, kantor pos, pos perbatasan dengan negara lain dan tempat lain yang dianggap perlu, yang ditetapkan sebagai tempat untuk memasukkan dan/atau mengeluarkan media pembawa hama dan penyakit hewan, hama dan penyakit ikan atau organisme pengganggu tumbuhan. Penyidikan terhadap karantina dilakukan oleh PPNS Badan Karantina (Departemen Pertanian) dan POLRI (UU No. 16/1992 tentang Karantina Hewan, Ikan & Tumbuhan Pasal 30, Pasal 1 butir 12). m. Daerah juga melakukan pengawasan terhadap eksplorasi dan eksploitasi

kekayaan alam di laut. Dalam hal eskplorasi dan eskploitasi kekayaan alam di laut diawasi oleh TNI AL, POLRI, ESDM, DKP, KLH. n. Pengawasan konservasi sumber daya alam hayati dan ekosistem dilakukan

oleh POLRI, DKP, Dephut dan Pemda. 6. Kerawananan di Laut. Berdasarkan perkembangan lingkungan strategis global, regional dan nasional, serta permasalahan di bidang maritim maka kemungkinan kerawanan di laut yang perlu mendapat perhatian sebagai berikut : a. b. c. Keterlibatan pihak asing dalam konflik yang terjadi di beberapa daerah Gerakan Separatis Bersenjata (GSB) telah menggeser daerah operasinya ke Masalah perompakan, pembajakan, penangkapan ikan ilegal, penyelundupan

Indonesia dengan menggunakan media laut. laut, dengan melakukan aksi pemerasan, penyelundupan senjata dan narkotika. BBM dan kayu, imigran gelap, pelanggaran wilayah, penambangan pasir laut dan penyelundupan pasir timah. d. Sengketa perbatasan laut dengan beberapa negara tetangga yang dihadapi oleh bangsa Indonesia saat ini bila ditinjau dari pendekatan geopolitik dan geostrategi dalam konteks regional terdapat di kawasan Samudara Pasifik, Samudra Hindia dan Laut Cina Selatan. Hal tersebut mengindikasikan adanya beberapa perbedaan penafsiran tentang batas ZEEI, Landas Kontinen, Laut Teritorial, cagar alam, dan klaim wilayah.

34

BAB V KONDISI PENEGAKAN KEDAULATAN DAN HUKUM YANG DIHARAPKAN

1.

Kondisi Yang Diharapkan. Ide pembentukan suatu badan baru yang menangani keamanan di laut

merupakan suatu solusi walaupun masih memerlukan kajian yang lebih mendalam, tetapi paling tidak di sini dapat dikemukakan tentang istilah atau nama dari badan tersebut, kedudukan, hukum dan sistem prosedur operasional. Penggunaan nama badan penjaga laut dan pantai saat ini sudah ada dan dikenal di Indonesia dengan nama Kesatuan Penjagaan Laut dan Pantai (KPLP). Nama badan ini digunakan oleh institusi di bawah Kementerian Perhubungan Laut, Kementerian Perhubungan dan dalam praktek, kewenangannya hanya meliputi pelabuhan. Oleh karena itu, perlu adanya nama badan yang dapat menggambarkan keluasan kewenangan antara lain meliputi pantai, pelabuhan, perairan pelabuhan dan laut teritorial Indonesia. Nama badan tersebut juga hendaknya mudah diingat dan dimengerti tentang kewenangan yang dimiliki serta secara internasional dapat mudah dikenal sebagai aparat penegak hukum di wilayah perairan Indonesia. Mengenai masalah kedudukan dari lembaga atau badan baru ini, terkait dengan banyaknya institusi yang terkait dengan keamanan laut di Indonesia. Masing-masing institusi itu diatur tersendiri dalam peraturan perundang-undangan, sehingga masingmasing institusi tersebut mempunyai kewenangan yang kuat. Akan tetapi dalam pelaksanaannya di lapangan, seringkali terjadi tumpang tindih kewenangan sehingga muncul beberapa insiden antar instansi di wilayah perairan Indonesia. Untuk mengurangi insiden tersebut, sebenarnya telah dibentuk Badan Koordinasi Keamanan Laut (Bakorkamla). Akan tetapi mekanisme koordinasi yang ada diperkirakan belum mampu mengoptimalkan peran dan tugas institusi yang menangani masalah penegakan kedaulatan dan hukum untuk menciptakan keamanan di laut. Pembentukan suatu badan baru ini haruslah suatu badan yang mandiri dan tidak bersifat koordinatif yang dapat menimbulkan permasalahan seperti yang terjadi saat ini. Tetapi kedudukan dari badan ini dapat menghilangkan atau mengurangi kewenangan yang telah dimiliki oleh institusi yang ada selama ini, akan menimbulkan penolakan

35

yang cukup kuat dari institusi dimaksud. Hal ini karena masih tingginya ego sektoral dari masing-masing institusi. Terkait dengan kedudukan badan baru tersebut, ada beberapa kemungkinan antara lain sebagai berikut: a. b. c. d. Badan yang berdiri sendiri di bawah Presiden. Badan yang berada di bawah Kementerian Pertahanan. Badan yang berada di bawah Kementerian Perhubungan. Kemungkinan lain adalah bahwa Badan ini merupakan komponen cadangan

(pengganda) dari TNI Angkatan Laut. Apabila dalam masa damai, maka badan ini adalah badan yang mempunyai komando sendiri, tetapi apabila dalam keadaan perang atau keadaan darurat akan menjadi bagian dari kekuatan TNI Angkatan Laut. Apabila hal ini dapat terwujud, maka akan sangat membantu kekuatan TNI Angkatan Laut, dimana sarana dan prasarana untuk mendukung kegiatan keamanan laut yang ada pada saat ini yaitu: a. Kapal Perang Republik Indonesia (KRI) merupakan komponen Sistem

Senjata Armada Terpadu (SSAT) dalam menjamin keamanan di laut berperan untuk mengadakan pengawasan dan deteksi sasaran, pengenalan dan penilaian sasaran, penindakan dan penyidikan terhadap hal-hal yang mencurigakan maupun terhadap kejadian pelanggaran di laut dengan ketentuan-ketentuan seuai prosedur hukum yang berlaku. b. Kapal TNI Angkatan Laut (KAL) merupakan komplemen KRI, didalam

melaksanakan tugas Kamla. Dalam rangka melaksanakan tugas Kamla, jumlah kekuatan TNI AL khususnya KRI terbatas, maka dipandang perlu mengatur lebih lanjut pembinaan dan pengoperasian KAL dalam tugas operasi Kamla. c. Pesawat udara (Pesud) TNI AL merupakan kepanjangan tangan dari unsur-

unsur operasional di laut yang berperan dalam pengawasan dan pendeteksian serta pengenalan dan penilaian sasaran yang mencurigakan untuk disampaikan kepada unsur TNI AL di wilayah perairan atau unsur lainnya di darat. d. Pangkalan TNI AL merupakan komponen SSAT yang berfungsi untuk

memproyeksikan kekuatan TNI AL ke daerah operasi serta memberikan dukungan administrasi dan logistik secara berlanjut agar terjamin keamanan dan

36

kelangsungan operasi unsur-unsur operasional TNI AL. Selain itu, pangkalan TNI AL berperan pula sebagai fasilitator proses yustisial pelanggaran hukum di laut. e. Kapal-kapal dari instansi non TNI AL yang memiliki kapasitas dan wewe-

nang di dalam penyelenggaraan operasi keamanan di laut sebagaimana yang diamanatkan oleh undang-undang antara lain Polri, Bea Cukai, Perhubungan Laut serta Departemen Kelautan dan Perikanan. 2. Peluang yang dimiliki TNI Angkatan Laut. a. Berdasarkan beberapa gambaran tersebut di atas, maka tantangan tugas

TNI Angkatan Laut ke depan semakin kompleks. Tetapi bukan berarti bahwa tidak adanya peluang dan solusi untuk mengatasi kendala yang ada. Eksistensi dan keterlibatan TNI Angkatan Laut dalam upaya mempertahankan NKRI dari segala gangguan dan ancaman terhadap keutuhan dan keselamatan bangsa telah banyak berperan dan diakui keberadaannya. Demikian pula keikutsertaan TNI Angkatan Laut di forum regional maupun global masih dapat perhatian dan kepercayaan dari masyarakat luas. Hal tersebut merupakan peluang yang baik bagi TNI Angkatan Laut untuk terus melaksanakan tugas secara profesional. b. Kemampuan TNI Angkatan Laut untuk melaksanakan tugas-tugas yang

dibebankan, dalam keadaan apapun tetap diupayakan untuk siap melaksanakan perannya dalam mewujudkan keamanan laut. Walaupun pada kenyataannya kondisi kemampuan dan kesiapan unsur-unsur kekuatan saat ini belum memadai sesuai kebutuhan organisasi. c. Di sisi lain komitmen dan loyalitas TNI Angkatan Laut terhadap keutuhan

NKRI tetap menjadi landasan utama dalam mengaktualisasikan perannya. Oleh karena itu, TNI Angkatan Laut tetap berusaha keras untuk mengamankan laut dari segala ancaman dan gangguan keamanan di laut yang didasarkan kepada peraturan yang berlaku dan dilaksanakan secara profesional dan proporsional. d. TNI Angkatan Laut hingga saat ini masih tetap solid dan masih memiliki yurisdiksi nasional Indonesia dalam rangka

komitmen untuk tetap berperan dalam menjaga, mengawasi dan mengamankan kegiatan di wilayah perairan mengamankan kepentingan nasional Indonesia. Dasar hukum yang menjadi pedoman dalam pelaksanaan tugas TNI Angkatan Laut baik peraturan nasional maupun internasional cukup memadai. Disamping itu dukungan pemerintah dan pengakuan masyarakat terhadap eksistensi TNI Angkatan Laut sebagai salah

37

satu komponen strategis bangsa Indonesia semakin membaik. Kondisi ini selain sebagai peluang sekaligus sebagai tantangan untuk bekerja lebih optimal dalam upaya mewujudkan kondisi keamanan laut yang diharapkan. e. Mulai terbangunnya kesadaran bersama aparatur penegak keamanan dan di laut untuk lebih meningkatkan kerja sama dan koordinasi serta

hukum

mempersempit ego sektoral masing-masing instansi dalam melaksanakan kegiatan keamanan laut secara terpadu, memberikan harapan yang baik dalam rangka menjaga dan mengamankan wilayah perairan yurisdiksi nasional Indonesia. Gambaran di atas diperkuat dengan komitmen pemerintah untuk membuat dan melaksanakan peraturan yang berlaku semaksimal mungkin di bidang keamanan laut dengan dukungan anggaran yang dibebankan kepada APBN sehingga tercermin adanya keseriusan untuk mengamankan wilayah perairan dari segala pelanggaran hukum. f. Dengan berlakunya UNCLOS 1982 merupakan pengakuan dunia

internasional terhadap Indonesia sebagai negara kepulauan, yang memiliki hak kewenangan dan kewajiban untuk memanfaatkan segala sumber daya alam yang terkandung di dalamnya serta mengamankan dan melakukan penegakan hukum terhadap setiap kegiatan yang melanggar baik hukum nasional maupun hukum internasional. g. Adanya peluang untuk membentuk suatu badan penjaga laut dan pantai atau

Coast Guard, seperti yang diamanatkan oleh Pasal 276 Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2008 tentang Pelayaran. Walaupun badan ini masih dalam arti hanya untuk menjamin terselenggaranya keselamatan dan keamanan di laut maka dilaksanakan fungsi penjagaan dan penegakan peraturan perundang-undangan di laut dan pantai. h. Melihat fenomena demikian, sangatlah beralasan apabila penyelenggaraan

kegiatan dan operasi keamanan laut dalam rangka penegakan kedaulatan dan hukum di laut perlu penataan dan pembentukan suatu badan baru sehingga tercipta suatu penyegaran yang dapat menciptakan kembali pelaksanaan keamanan laut yang sinergis, efektif dan efisien antar instansi terkait yang lebih demokratis sesuai dengan peraturan perundangan yang berlaku. i. Permasalahan mendasar dalam pembentukan Penjaga Laut dan Pantai

(Coast Guard) atau apapun nama badan baru tersebut adalah masalah tentang pelaksanaan atau operasionalisasi badan baru ini. Untuk membentuk suatu badan

38

baru pastilah akan sangat mahal dan memerlukan waktu yang lama. Jika dihadapkan pada kondisi perekonomian negara saat ini, kemungkinan terbaik adalah dengan memanfaatkan sarana yang sudah ada, kemudian mengoptimalkan sarana tersebut untuk digunakan oleh badan baru tersebut. Sarana yang dimaksudkan adalah unsur-unsur dari TNI Angkatan Laut yang diperbaharui sehingga selain dapat membangun TNI Angkatan Laut yang lebih besar dan kuat, sekaligus terciptanya suatu badan yang independen untuk mengamankan laut. Dari segi hukum, institusi yang mempunyai kewenangan di laut sangat banyak, antara lain: Polri, Kementerian Keuangan (Bea Cukai), Kementerian Perhubungan (Hubla), Kementerian Kelautan dan Perikanan, Kementerian Hukum dan HAM (Imigrasi), Kementerian Lingkungan Hidup, Kementerian Kehutanan, Kementerian Pendidikan Nasional, TNI Angkatan Laut. Masing-masing instansi tersebut mempunyai kewenangan yang diatur dalam peraturan perundang-undangan, untuk melakukan penyidikan terhadap tindak pidana tertentu di laut dalam rangka penegakan hukum di laut. Oleh sebab itu, jika pembentukan suatu badan yang baru akan menghilangkan ataupun meminimalkan peran instansi yang telah ada, maka akan terjadi benturan peraturan perundang-undangan. Permasalahan yang akan muncul adalah apakah kewenangan instansi-instansi yang telah diatur dalam undang-undang dapat dihapuskan dengan satu undang-undang baru karena memberikan kewenangannya pada instandi atau badan baru yang akan dibentuk tersebut. Permasalahan lain adalah apabila dianggap perlu untuk memperbanyak undang-undang untuk merevisi kewenangan dari setiap instansi yang telah ada. Maka perlu adanya kepentingan hukum yang jelas untuk menetukan pelimpahan kewenangan dimaksud. Pembentukan badan baru haruslah diakomodasikan dalam suatu bentuk undangundang. Di dalam undang-undang ini nantinya harus diatur tentang hak dan kewajibannya serta sistem prosedur yang diperlukan. Badan baru ini hendaknya identik dengan sistem prosedur yang dimiliki oleh TNI Angkatan Laut, karena sistem dan prosedur TNI Angkatan Laut sudah teruji dan lingkungan kerjanya sudah jelas berada di laut. Selain itu sistem prosedur harus dapat mengakomodasikan peran dan fungsi serta tugas yang dimaksud harus diatur dalam undang-undang termasuk penggabungan sarana, prasarana dan anggaran.

39

Berdasarkan peraturan perundangan yang ada, minimal badan baru yang akan dibentuk ini harus mempunyai kewenangan di bidang, antara lain: a. b. c. d. e. f. Penegakan hukum di laut. Kepabeanan. Keselamatan dan Keamanan Pelayaran. Perlindungan Sumber Daya Alam. Search and Rescue. Membantu TNI Angkatan Laut dalam keadaan darurat atau perang seperti

pertahanan pantai, keamanan pelabuhan, patroli pantai dan lain-lain. Bahwa badan baru ini merupakan suatu tuntutan dari perkembangan kondisi yang ada, baik di dalam negeri maupun di luar negeri. Tuntutan itu berupa adanya kesatuan komando dalam satu institusi yang bertanggung jawab terhadap keamanan laut yang meliputi keselamatan, keamanan dan penegakan hukum di laut. Keinginan masyarakat internasional untuk mendorong terbentuknya suatu badan yang berdiri sendiri di Indonesia ini adalah terkait dengan kepentingan mereka terhadap keamanan di wilayah perairan Indonesia sangat tinggi. Di samping itu banyak negaranegara yang telah membentuk badan keamanan laut yang merupakan bagian dari Armed Forces masing-masing negara, misalnya Coast Guard di USA dan Australia serta Malaysian Maritime Enforcement Agency (MMEA) di Malaysia. 3. Upaya-upaya. Secara faktual, saat ini Indonesia sedang menghadapi permasalahan yang cukup kompleks dalam mengelola keamanan di laut baik dalam hal software (perangkat perundang-undangan) maupun kendala hardware (infrastruktur dan kekuatan). Untuk menjembatani kesenjangan transisi dalam hal legislasi dan implementasi, tersebut diatas perlu dipikirkan upaya-upaya sebagai berikut : a. Pembentukan suatu Organisasi Keamanan di Laut yang yang diharapkan 1) Mampu menciptakan stabilitas keamanan di laut sekaligus sebagai

upaya mewujudkan dampak penangkalan sesuai strategi pertahanan negara di laut.

40

2)

Mampu mensinergikan kekuatan yang dimiliki oleh aparat penegak

hukum di laut secara operasional dalam rangka menciptakan daya tangkal yang tinggi terhadap pelanggaran hukum di laut. 3) Tidak mengurangi kewenangan hukum instansi lain berdasarkan

mandat yang diberikan sesuai UU yang berlaku. 4) Mampu memberikan dukungan anggaran bagi operasional unsur-unsur.

Setiap instansi dalam wadah Organisasi Keamanan di Laut memiliki kedudukan yang sama, porsi tugas disesuaikan berdasarkan kontribusi atau komitmen yang diberikan kepada pelaksanaan tugas penegakan hukum di laut. Pengawakan Organisasi Keamanan di Laut harus mewakili semua instansi yang ada secara proporsional sesuai dengan spektrum kemampuan atau kekuatan yang diberikan kepada organisasi. Organisasi Keamanan di Laut tersebut dapat berupa organisasi yang permanen/ tetap atau dapat berupa organisasi yang bersifat temporer didalam penyelenggaraan Operasi Kamla terpadu yang melibatkan berbagai instansi terkait. b. Pengaruh badan baru terhadap Kewenangan yang ada. Pembentukan badan baru ini hendaknya tidak akan mengubah kewenangan yang dimiliki oleh masing-masing instansi yang semula mempunyai kewenangan di laut. Akan tetapi dengan terbentuknya badan yang baru ini akan ada efisiensi di bidang anggaran karena hanya ada satu komando dalam pelaksanaan operasi keamanan laut. Dalam hal ini badan baru tersebut dapat melaksanakan banyak fungsi dalam menjaga keamanan laut. Dalam prosedur pelaksanaan penindakan tindak pidana di laut, badan baru ini hanya akan melaksanakan tahap pengejaran, penangkapan, penyelidikan dan pemeriksaan di laut. Tahap berikutnya yaitu tindak lanjut dari hasil penyelidikan tersebut diserahkan kepada masing-masing instansi yang telah ada untuk diproses sesuai dengan peraturan perundangundangan yang berlaku. Hal ini memberikan keuntungan karena tidak perlu lagi merevisi ataupun membuat undang-undang yang baru. Kita tetap dapat menggunakan undang-undang yang ada karena mekanisme dalam prosedur pelaksanaan penindakan tindak pidana di laut hanyalah sampai kepada pelimpahan wewenang penyidikan kepada instansi terkait. Dengan demikian, pembentukan badan baru ini diharapkan akan dapat meningkatkan keamanan di laut karena badan ini diharapkan mempunyai daya mengikat yang kuat dan

41

mampu melaksanakan pelimpahan kewenangan secara tepat antar instansi terkait yang selama ini memang mempunyai kewenangan melaksanakan penegakan hukum di laut. c. Harapan kinerja badan baru ke depan. Dengan terbentuknya badan baru tersebut, maka diharapkan mampu melaksanakan kegiatan sebagai berikut:8 1) Mampu menyusun kebijakan dan melaksanakan kegiatan operasi

keamanan laut secara terpadu. 2) Mampu merumuskan secara tepat dan melaksanakan kebijakan umum

di bidang keamanan laut. 3) Mampu melaksanakan tugas di bidang keamanan laut yang meliputi

penjagaan, pengawasan, pencegahan dan penindakan pelanggaran hukum serta pengamanan pelayaran dan pengamanan aktivitas masyarakat dan pemerintah di wilayah perairan Indoenesia. 4) Mampu memberikan dukungan teknis dan administrasi di bidang

keamanan laut. 5) Mampu mengelola kekuatan yang dimiliki instansi penegak hukum di

laut secara operasional dalam rangka menciptakan daya tangkal yang tinggi terhadap pelanggaran hukum di laut. 6) Pengawakan organisasi keamanan laut harus mencerminkan dan

mewakili semua instansi yang ada secara proporsioanal sesuai dengan spektrum kemampuan atau kekuatan yang diberikan kepada organisasi. d. Kerjasama Aparat Keamanan di Laut. Pada saat ini, sebelum terbentuknya satu badan yang khusus menangani tentang kemananan di laut tersebut, diperlukannya adanya juga diperlukan adanya kerjasama yang baik dalam mengamankan kepentingan nasional di laut. Tugas aparat Keamanan Laut yang paling azasi adalah mengamankan kepentingan nasional di laut. Untuk itu aparat Keamanan Laut harus mampu:9

Mampukah Bakorkamla menjadi Garda Laut sesuai harapan. Majalah Forum Hukum Volume 3 Nomor 2- 06 halaman 21. 9 Ibid

42

1)

Mengamankan aset negara di laut yang berada di permukaan, bawah

permukaan dan dasar laut, yang secara fisik dilaksanakan melalui kehadiran di laut, sedangkan non fisik melalui kerjasama dengan instansi lain yang terkait. 2) Menjamin agar pemerintah dapat memanfaatkan potensi laut bagi pembangunan bangsa, dengan konsekuensi

kelangsungan

pemerintah juga dituntut untuk melaksanakan kewajiban-kewajiban tertentu di seluruh perairan Indonesia. Oleh karenanya upaya penegakan keamanan di laut harus senantiasa memperhatikan ketentuan hukum nasional dan internasional secara serasi dan seimbang, serta senantiasa menjunjung tinggi etika pergaulan masyarakat maritim dunia. Dengan demikian, upaya penegakan hukum di laut tidak boleh dilakukan secara parsial maupun sektoral. 3) Mewujudkan keamanan di laut melalui kerjasama dan keterpaduan

antar sektor yang diarahkan untuk menciptakan kondisi laut terkendali

43

BAB VI PENUTUP 1. Kesimpulan. a. Secara prinsip, tugas TNI dan TNI Angkatan Laut sebagai penegak

kedaulatan dan hukum di laut dalam rangka menciptakan keamanan laut tidaklah dapat dipisahkan. Tetapi pembedaan tugas tersebut hanyalah mengenai tindakan apa yang harus dilakukan apabila ada pelanggran yang terjadi di wilayah perairan Indonesia. Pembedaan tugas penegakan kedaulatan di laut dengan penegakan hukum di laut diatur dalam penjelasan Pasal 24 Undang-Undang Nomor 6 Tahun 1996 tentang Perairan Indonesia. Sanksi atas pelanggaran kedaulatan dan hukum di perairan Indonesia, antara lain dapat dilakukan dengan memperingatkan kapal asing yang bersangkutan untuk segera meninggalkan perairan Indonesia. Sedangkan untuk pelanggaran hukum, tindakan yang dilakukan adalah disesuaikan dengan peraturan perundangan yang dilanggar. b. Kendala yang dihadapi, pada intinya adalah kurangnya sarana dan

prasarana yang dimiliki oleh TNI dan TNI Angkatan Laut yang dapat dipergunakan dalam operasi keamanan di laut bila dihadapkan dengan luas wilayah yang harus diamankan. Disamping itu tingkat profesionalisme aparatur penegak hukum di laut belum cukup untuk mengatasi berbagai modus operandi dan bentuk gangguan keamanan di laut serta pelanggaran hukum. Kendala lain yang tidak kalah penting yaitu masih tumpang tindihnya aturan hukum yang memberikan kewenangan yang sama kepada masing-masing instansi yang berbeda. Hal ini dapat memunculkan dan mengedepankan kepentingan sektoral mengalahkan kepentingan yang lebih luas. c. Solusi yang mungkin dapat dijadikan jawaban untuk mengatasi kendala yang

disebutkan di atas adalah dengan membentuk suatu badan baru yang bertanggung jawab terhadap keamanan laut yang meliputi keselamatan, keamanan dan penegakan hukum di laut.

44

2.

Saran. a. Apabila badan keamanan laut yang baru ini setuju untuk dibentuk, TNI

Angkatan Laut dapat terlibat secara aktif dalam pembentukan badan ini karena nantinya akan memiliki kapal-kapal bersenjata dan awak yang terlatih yang dalam waktu perang atau keadaan darurat dapat menjadi bagian daari kekuatan angkatan laut. b. Agar TNI Angkatan Laut dapat mempunyai akses ke dalam badan baru

dimaksud, karena mempunyai kesamaan warna maupun kultur dengan TNI Angkatan Laut kecuali tugasnya yang lebih fokus pada keamanan laut. c. Agar didalam sistem keamanan di laut ke depan seharusnya dibangun

dengan prinsip mensinergikan kekuatan yang dimiliki oleh berbagai instansi penyelenggara penegakan keamanan di laut sehingga dapat menghilangkan ego sektoral yang terjadi selama ini.

Anda mungkin juga menyukai