Anda di halaman 1dari 42

I.

PRINSIP ANALISA TANAH


1. Pendahuluan Pengertian secara umum : Merupakan suatu pengukuran sifat kimia dan fisika yang dilakukan pada tanah. Menurut penggunaan istilah analisis tanah yang lazim ada 2: - Pengertian sempit Analisis kimia untuk menetapkan status hara yang tersedia dalam tanah. - Pengertian luas Meliputi juga interpretasi, evaluasi, dan rekomendasi pemupukan yang didasarkan hasil-hasil analisis kimia dan beberapa pertimbangan lainnya.

Status unsurhara dalam tanah dapat dinilai dengan berbagai cara, yaitu : a. percobaan pemupukan dengan plot di lapangan. b. percobaan pot di rumah kaca. c. gejala-gejala tanaman. d. analisis tanaman. e. uji biologi (yaitu perkembangan mikroorganisme pada tanah untuk mendeteksi suatu defisiensi atau keracunan unsur hara). f. analisis cepat kimia tanah. Masing-masing cara / metode tersebut mempunyai kelemahan tertentu jika diaplikasikan pada lahan-lahan pertanian.

Percobaan pemupukan dengan plot di lapangan secara praktisnya tidak dapat dilakukan pada setiap lahan petani dan hasil penelitian ini tidak dapat langsung diterapkan pada lahan yang lainnya. Percobaan pemupukan di rumah kaca. Selain mahal atau memkan waktu yang lama, sering memberikan hasil yang tidak diekstrapolasi secara kuantitatif ke lapangan. Analisis tanaman. Jenis analisis post mortem yang membantu menerangkan apa yang salah pada saat itu pada tanah tersebut , tapi tidak memprediksi kebutuhan pupuk.

Uji biologi : biaya mahal dan memakan waktu.


Analisis kimia tanah / uji tanah. Dapat dilakukan dengan cepat, akurat, tidak mahal, dapat membantu dalam pendugaan pemberian pupuk dan kapur yang dibutuhkan sebelum tanaman ditanam. Tujuan uji tanah : 1. menetapkan status hara tanah secara tepat. 2. menunjukkan dengan jelas kepada petani keseriusan suatu defesiensi atau keracunan yang dapat membahayakan atau mempengaruhi pertumbuhan berbagai tanaman. 3. sebagai dasar dalam penetapan kebutuhan pupuk. 4. untuk memungkinkan melakukan evaluasi ekonomi dalam rekomendasi pupuk yang disarankan.

Uji tanah mempunyai 4 tahap yaitu : 1. pengumpulan contoh tanah. 2. ekstraksi dan penetapan status kesuburan tanah. 3. interpretasi hasil analisis. 4. rekomendasi pemupukan. Kesuksesan uji tanah sangat tergantung pada pertimbangan individual yang baik terhadap hasil analisis kimia tanah yang akurat.

2. Pengambilan Contoh Tanah Program uji tanah dimulai dari pengumpulan contoh tanah dari lapangan. Hasil analisis diharapkan mewakili seluruh areal tersebut. Prinsip dasar dari program uji tanah adalah: Bahwa suatu lahan dapat diambil contoh tanahnya dan dianalisis serta hasil analisisnya dapat mencerminkan dengan tepat status hara yang sesungguhnya dari lahan tersebut. Bagaimana mengambil contoh tanah yang paling baik untuk memperoleh suatu evaluasi status hara tanah yang cukup baik.

Untuk mengurangi kesalahan yang cukup besar di lapangan maka perlu dilakukan pengambilan contoh tanaha yang lebih banyak. Pengambilan contoh tanaha pada lahan yang telah dibudidayakan perlu memperhatikan bagian lahan yang telah dipupuk (dalam barisan).

1.3 Ekstraksi dan Analisis Kimia Tanah Prinsip dasar dari uji tanah bahwa prosedur analisis kimia yang cepat dan sederhana dapat dirancang untuk mengukur secara akurat atau menjadi suatu ukuran dari status hara tanah yang tersedia bagi tanaman.

Ada 2 tahap dalam analisis laboratorium yaitu : a. Ekstraksi Melibatkan penggunaan larutan reagen-reagen kimia untuk memisahkan hara tersedia bagi tanaman dari fraksi tanah - Perlu diperhatikan tingkat kehalusan tanah, nisbah tanah/ larutan kecepatan dan lama waktu pengocokan. Sebaliknya uji tanah dilakukan pada 2 laboratorium dengan menggunakan metode analisis yang sama dan kondisi contoh yang sama.
b. Pengukuran Penetapan jumlah hara terekstraksi yang tersedia bagi tanaman. Untuk menekan biaya analisis kimia tanah maka didasarkan untuk mengunakan pengekstrak multinutrien dan alat yang dapat mengukur multinutrien tersebut sekaligus.

1.4 Interpretasi Hasil-Hasil Analisis Hasil analisis harus diinterpretasikan dengan benar.
Dilakukan melalui beberapa tipe korelasi yang ditetapkan sebelumnya antara hasil-hasil analisis dengan respon tanaman di lapangan yang telah diketahui. Contoh metode cate dan nelson Prinsip dasar uji tanah adalah bahwa suatu nilai uji tanah dapat diperlakukan dan dihubungkan sebagai variabel independen terhadap persen hasil dan respon yang dicapai untuk suatu tanaman tertentu.

1.5 Pembuatan Rekomendasi Pemupukan Ada 5 kriteria yang harus diperhatikan yaitu : a. Status hara yang ada dalam tanah. b. Tanaman yang ditanam. c. Pola tanam dan jumlah tanaman. d. Produksi yang diinginkan. e. Metode pemberian pupuk (jalur vs sebar). Uji tanah menunjukkan indeks ketersedian hara dalam tanah. Untuk interpretasi suatu nilai uji tanah, korelasi antara nilai uji tanah dengan respon-respon tanaman di lapangan yang telah diketahui untuk berbagai tanaman sangat diperlukan. Yaitu: - dapat menetapkan defisiensi hara untuk tanaman tertentu dari uji tanah.

- dapat mengetahui respon tanaman untuk tingkat hara tanah yang berbeda dan untuk meninkatkan hasil dengan penambahan pupuk.
Perlu dilakukan penelitian terutama kombinasi antara: a. tingkat ketersediaan hara yang berbeda. b. jumlah pupuk yang berbeda. c. metode pemupukan yang berbeda. d. tanaman yang berbeda. Pertimbangan secara ekonomi adalah penting untuk menetapkan tingkat pemupukan maksimum.

JENIS-JENIS ANALISIS KIMIA TANAH


Analisis tanah terdiri dari 2 macam: 1. Analisis Kualitatif Tujuan : Identifikasi jenis hara tanah (sifat-sifat tanah) 2. Analisis Kuantitatif Tujuan : Penetapan jumlah/kadar hara tanah (konstituen) Analisis kualitatif dan kuantitatif : 1. Metode fisika (jarang dipakai) 2. Metode fisika- kimia 3. Metode kimia

ad1) - Metode yang harus mencakup di dalam analisisnyta pengukuran suatu sifat fisika konstituen tanah. - Penetapan kadar bahan organik tanah. Tanah dibakar (bahan organik terbakar dan hilang). Penurunan berat yang terjadi = kadar 6.0
ad2) - Metode fisika kimia didasarkan pada pengukuran sifatsifat fisika tetapi melibatkan reaksi kimia di dalam prosedur tersebut. Contoh: - Sifat fisik sebagai dasar penetapan kadar hara - Warna suatu larutan (Dalam analisis kalorimetrik / spektrofotometertrik) Warna biru : analisis P. Makin biru kadar P naik

ad3) Metode kimia Identifikasi didasarkan pada hasil reaksi kimia yang melibatkan konstituen tanah yang dianalisis. Ada 3 metode utama: 1. Metode Gravimetrik Konstituen tanah atau produk reaksinya ditetapkan dengan penimbangan. - Kandungan air tanah dan tanaman - Berat bahan kering - Analisis Cl dan Sulfat
Cara pengendapan (presipitasi), syaratnya: * reagen yang ditambahkan harus berlebihan tapi terukur. * Endapan harus tidak larut bila disaring dan dicuci. * Tidak dipengaruhi bahan-bahan lain terutama yang berasal dari reagen dan pencuci.

* Biasanya ditimbang dalam bentuk senyawa bukan unsur.

2. Metode Volumetrik Jumlah konstituen tanah ditetapkan dengan jumlah reagen yang diperoleh untuk bereaksi dengan konstituen tersebut. Didasarkan pada jenis reaksi kimia, metoda volumetrik dibedakan: - Titrasi asam basa. - Respirasi dan pengomplekan. - Oksidasi reduksi.

ad1) Titrasi Asam Basa Dalam titrasi asam basa suatu larutan dari bahan yang dianalisis diperlakukan dengan suatu larutan reagen kimia yang diketahui konsentrasi secara tepat (reagen standart). - Cara penambahan dengan biuret ke dalam larutan tersebut. Jumlah reagen yang ditambahkan ekuivalen dengan jumlah bahan yang dianalisis. - Suatu indikator ditambahkan ke dalam larutan tersebut untuk mendeteksi titik akhir titrasi.

ad2) Reaksi Prespitasi Reagen standart ditambahkan ke dalam larutan sehingga bahan yang dianalisis mengendap secara sempurna. Contoh : Dalam penetapan Sianida (CN)4Cl Ag+ + CNAgCN Ag+ + ClAgCl Reaksi Komplek Proses pembentukan senyawa kompleks. Reagen standat : Na-EDTA efektif untuk unsur mikro. Na-EDTA + Zn Zn-EDTA + Na

ad3) Oksidasi Reduksi Ekuivalensi dari bahan didapatkan dari perubahan dalam tingkat oksidasi atau dari jumlah elektron yang ditransfer selama reaksi. Dalam titrasi besi fero menjadi besi feri yang menggunakan suatu agen pengoksidasi tingkat oksidasi besi berubah dari 2 menjadi 3. Fe2+ Fe3+ + Oleh karena itu ekuivalen besi fero sama denfgan 1 mol (catatan bahwa hanya 1 elektron yang dibebaskan selama reaksi).

Dalam analisis volumetrik jika KMnO4 digunakan sebagai agen pengoksidasi di dalam medium asam, ion permanganat yang dirubah menjadi ion mangan.
MnO4Mn2+ atau Mn7+ Mn2+ + 5

Perubahan tingkat oksidasi adalah dari 7 menjadi 2 atau 5 elektron telah ditransfer selama reaksi yang berarti terjadi perubahan 5 unit. Oleh karena itu, ekuivalen per manganat = 1/5 mol

PENETAPAN BAHAN ORGANIK TANAH Defenisi dan Prinsip-Prinsip Bahan organik tanah (BOT) adalah fraksi organik yang bersal dari organisme hidup. BOT terdiri dari : 1. Bahan-bahan non humat (karbohidrat, asam-asam amino, lignin, lipida). 2. Bahan-bahan humat : asam fulvat, asam humat, asam himatomelonat, humin. (berat molekul tinggi) warna coklat hitam.

65 - 75 % dari humus terdiri dari bahan-bahan humat dan 25 35 % bahan non humat. Fraksi organik tanah akan mengalami perubahan sifat fisika dan kimia sebagai hasil dekomposisi. Hasil akhir dari fraksi ini adalah CO2, hara, air, asam-asam organik serta asam anorganik. Kandungan b.o pada tanah subur (lapisan atas) > 5 %. Pada tanah kurang subur < 5 %. Secara umum tanah-tanah mineral dengan kandungan b.o lebih tinggi dinyatakan lebih subur daripada dengan b.o rendah.

Tingakat dekomposisi b.o dicirikan nilai ratio C/N : 10 (sudah matang). KTK tanah meningkat. C/N dalam jerami/ tanaman segar : 80. C/N dalam humus : 8-15. Di bawah iklim humid dan panas : kandungan b.o < 3,5 %.

Pengaruh b.o : Fisik : - kapasitas tanah menahan air meningkat. - merangsang pembentukan butir / partikel tanah (granulasi) sehingga struktur tanah menjadi mantap. Kimia : - sumber hara tanaman (lengkap) - KTK meningkat - fiksasi P menurun - kadar Al menurun

Biologi : sumber makanan dan energi bagi mikroorganisme.

Penetapan C-organik yang dapat dioksidasi (oxidizable organic C) Merupakan prosedur pembakaran / pengabuan basah (wet combustion). KArena oksidasi terjadi dalam larutan oleh scholler barger yang sering dipakai saat ini. Analisis menggunakan K2Cr2O7 dan H2SO4 atau campuran H2SO4 + H3PO4 (Allinson, 1965). Menghasilkan hasil oksidasi yang sempurna dimana semua senyawa karbon dikonversi menjadi CO2. 2Cr2O72- + 16H+ + 3C 4Cr3+ + 8H2O + 3CO2

Jumlah Co2 yang diproduksi diukur dari nilai ini dipakai sebagai suatu pengukuran kandungan C organik total. namun seringkali sisa organik segar yang tertinggal tidak terpengaruh. Hasil ini menunjukkan C dari b.o yang terdekomposisi.

Walkley dan Black (Metoda Oksidasi Asam Kromat) Dengan K2Cr2O7 dan H2SO4 hanya mengukur fraksi terdekomposisi dari b.o tanah atau humus. Menggunakan K2Cr2O7 yang berlebihan. Bagian K2Cr2O7 yang dipakai dalam proses oksidasi dan dikonversi menjadi ion Cr3+ seperti reaksi filtrasi kembali (back titration).

Dengan perbedaan dari suatu titrasi blanko bagian K2Cr2O7 yang dipaki dapat diketahui dan digunakan dalam menghitung kandungan C organik.

Prosedur Metode Wet Combution Walkley & Black. 1. Timbang tanah 5 gr (lewat 100 mesh) dalam 500 ml labu erlenmeyer. 2. Tambah 10 ml K2Cr2O7. 3. Goyang-goyang untuk mencampur. 4. Tambah dengan hati-hati 20 ml H2SO4 pekat. 5. Biarkan larutan mendingin sampai temperatur ruangan (20-30 menit).

6. 7. 8.

Tambah 20 ml aquades dan digoyang untuk mencampur. Tambah 5 tetes indikator ferroin. Titrasi kelebihan asam kromat (bagian yang tidak dipakai) dengan Fero sulfat (FeSO4) sampai titik akhir berwarna birucoklat yang jernih.(Tmh)

9.

Lakukan pada blanko dengan prosedur yang sama. (Bmh).

. ..

Penetapan Bahan Humat Secara ideal ekstraktan yang harus dipakai untuk mengektraksi bahan- bahan humat dari tanah. a. reagen barus tidak menyebabkan perubahan sifat fisik dan kimia bahan bahan terekstrak. b. reagen mampu mengekstrak secar kuantitatif semua bahan bahan humat dari tanah.
Beberapa reagen seperti larutan basa mampu secara kuantitatif memindahkan semua fraksi humat. NaOH dan Na4P2O7 (Na-pirofosfat) yang sering digunakan.

Secara umum larutan NaOH 0,1 M lebih baik daripada NaOH 0,5 M. Karena NaOH dapat mengoksidasi asam-asam humat.
Unutk meningkatkan keefektifan dalam ekstraksi suatu larutan dengan pH 9 - 10 direkomendasikan. Ekstraksi dengan asam-asam hanya diperoleh asam fulvat.

PENETAPAN KTK Defenisi KTK - Kapasitas tanah menjerap dan mempertukarkan kation. - Pengukuran kuantitatif semua kation-kation terjerap pada permukaan koloid tanah. Tidak termasuk unsur bebas atau ion bebas karena merupakan proses adsorpsi dimana bila mencapai maximal ion lain berada pada larutan tanah. Istilah pertukaran kation (cation exchange) lebih cocok / disukai daripada istilah base exchange / pertukaran basabasa karena H+ merupakan suatu kation penting dalam proses pertukaran dan bukan merupakn suatu basa.

Tipe KTK : 1. KTKt : KTK total = muatan permanen + muatan varibel. 2. KTKp : KTK muatan permanen (substitusi isomorfik). 3. KTKv : KTK muatan varibel. KTKv = KTKt KTKp KTK total berubah sesuai dengan muatan varibel (yang selalu diukur yaitu KTKtotal). 4. KTKe : KTK efektif : basa (IN NH4OAc) + Al (IN KCl) Determinasi KTK Prinsip : penukaran kation tanah dengan kation yang diketahui. 1. kation yang dapat digantikan (replaceable cations) 2. kation yang diketahui yang terjerap (know cations adsorbed) 3. kation-dd + H+dd (exchangeable cations + exch. H+)

.
Faktor- faktor yang mempengaruhi analisis KTK 1. pH dari leaching solution 2. sifat dari komplek pertukaran 3. konsentrasi dari leaching solution 4. sifat dari kation yang dipakai 5. pendekatan analitik (the analytical approach) 6. adanya undesirable interactions 7. keterbatasan metode analisis

ad1. pH dari leaching solution a. Belum ada agreement (saran: pH sedekat mungkin dengan pH tanah yang diteliti). b. Biasanya dipakai IN NH4OAc pH 7,0 Jika H+dd diperhitungkan dalam penetapan KTK maka larutan yang digunakan pHnya 8 8,5 tapi pH tidak mempengaruhi determinasi dari basa-basa-dd. pH meningkat nilai KTK meningkat atau sebaliknya.

ad2. sifat dari komplek pertukaran Ada 4 jenis koloid tanah terlibat dalam pertukaran kation yaitu : 1. Liat amorf (alofon) : muatan variable 2. Tipe min. liat - liat 1 : 1 (kaolinit) - liat 2 : 1 (smektit) - liat 2 : 2 (khlorit) 3. Koloid organik / gugus fungsional : muatan variable. 4. Liat ses kelioksida (liat Al & Fe.oksida) Disosiasi H+ hanya terjadi pada pH 8,2 untuk liat 1 : 1 pada pH 4 tak ada disosiasi H+ oleh sebab itu NH4OAc tidak berdaya dalam proses pertukaran.

Nilai KTK & perilaku dari ke-4 kategori koloid tanah tersebut dalam reaksi pertukaran kation khususnya dalam reaksi dengan H+ dd adalah berbeda-beda. Contoh : pada kaolinit, H (proton) berada pada kelompok OH pada surface plane of mineral (expesed hydroxyl groups) dan akan berdisosiasi Hnya pada nilai pH yang tinggi. (Disosiasi H+ dari klp OH tersebut adalah tergamtung pH). Exposed hydroxyl group juga terdapat dalam seskesioksida dan amorfus.
Klp OH dalam liat smekfit tidak ada yang sebagai exposed OH group (tapi berada di dalam kristal yang tertutup oleh lapisalapisan silika tetrahedron) oleh karena itu muatan (-) smektit berasal dari substitusi berasal dari substitusi isomorfik (permanent charge).

Asam humat & fulvat : senyawa amfoter dan mempunyai bentuk H+ yang dapat berdisosiasi berbeda. Misal : R-COOH & fenolik OH. Proton (-COOH):akan berdisosiasi : pH 3,0 Proton (-OH) : akan berdisosiasi : pH 9.0

Tabel KTK dari koloid inorganik dan organik tanah (Tan,1993)

ad3. Konsentrasi Leaching Soil a. Tinggi maka KTK tinggi. b. Rendah maka KTK rendah ad4. Sifat dari kation yang dipakai

ad5. Analytical approach a. Determinasi kation teradsorpsi : (Ba2+) b. Determinasi kation penukar : (NH4OAc)

Mengacu pada konsep bahwa : ad a. KTK merupakan jumlah (basa + H+) yang dapat ditukar prinsip dasarnya adalah menukar kation-kation tanah yang dapat ditukar oleh suatu kation tertentu (yang diketahui). Ion yang diganti diukur dan jumlah kation (me/100g) dianggap sebagai KTK tanah (metode langsung). ad b. KTK merupakan jumlah kation yang dijerap yang digunakan untuk menukar kation tanah. Dalam hal ini kation dd juga ditukar oleh suatu kation tetentu yang diketahui. Namun kation yang diukur adalah yang teradsropsi oleh tanah yang kemudian ditukar kembali dengan kation lain dan konsentrasinya ditetapkan sebagai KTK. Perbedaan dalam pendekatan menghasilkan nilai KTK yang berbeda.

Ada 2 sumber untuk membedakan antara 2 konsep tersebut : - pendekatan a : basa-basa ditentukan dengan 1 metode sedangkan H+ ditentukan dengan metode lainnya (terpisah). - pendekatan b : jumlah penukar ini dapat di adsorpsi dianggap sebagai KTK. Namun, kation penukar ini dapat diadsorpsi menjadi lebih besar atau lebih sedikit jumlahnya daripada jumlah kation tanah yang diganti.

Umumnya KTK (pendekatan a) > b Karena biasanya konsentrasi H+ lebih besar (yang yang akan diukur dengan metode terpisah).
ad6. adanya Undesinable Interactions Fiksasi dari kation tertentu dapat menyebabkan nilai KTK menurun.

misal : penggunaan K+ & NH4+ sebagai kation penukar dapat mengganggu penetapan KTK karena K+ & NH4+ cenderung difiksasi oleh mineral tanah. Reaksi Presipitasi misal : penggunaan Ba2+ dapat bereaksi dengan CO2 BaCO3 SO4 BaSO4 Hidrolisis dari kation penukar menyebabkan pembentukan bentuk hidroksida tak larut. Ba2+ + OHBa(OH)2 Mg2+ + OHMg(OH)2

Ad7. Keterbatasan metode analisis (dapat menyebabkan error) Contoh: (penetapan KTK dengan metode tak langsung) Dalam penetapan KTK dengan mengukur fraksi kation penukar yang terjerap tanah adalah perlu mengeluarkan kelebihan dari larutan pengekstrak tanpa mengganggu bagian fraksi kation penukar yang terjerap.

Tahap ini biasanya dilakukan dengan pencucian berulang-ulang dengan etanol, maka timbul pertanyaan : apakah pencucian khususnya dengan suatu campuran 50% etanol dan %)% air dapat melepaskan beberapa/sebagian fraksi kation penukar yang terjerap.

Ringkas : - Pencucian dengan etanol dapat mencuci NH4+ yang teradsorpsi. - Pengukuran lansung ion H+ dengan AAS (belum bisa). Kriteria memilih garam pelarut (replacing salt) 1. Basa dari garam tersebut tidak terdapat dalam tanah. 2. Basa mudah dideterminasi. 3. Tidak ada interaksi. 4. Punya penetrasi tinggi. 5. Punya afinitas yang sama dengan kation tanah. Metoda yang lazim dipakai : 1. 2. 3. 4.

NB: KTKp :- dengan memblok site-site muatan variable - dengan cara pengasaman tanah sehingga kationkation pada site variable diganti dengan proton. - group OH terekpose tidak akan berdisosiasi pada pH rendah relatif non-aktif. KTKtotal : dengan menaikkan pH tanah dinaikkan menjadi 8,2.