Anda di halaman 1dari 14

OBAT ANTIPSIKOTIK

PENDAHULUAN Antipsikotik (juga disebut neuroleptik) adalah kelompok obat-obatan psikoaktif umum tetapi tidak secara khusus digunakan untuk mengobati psikosis, yang ditandai oleh skizofrenia. Obat antipsikotik memiliki beberapa sinonim antara lain neuroleptik dan transquilizer mayor. Seiring waktu berbagai antipsikotik telah dikembangkan. Antipsikotik generasi pertama, yang dikenal sebagai antipsikotik tipikal, ditemukan pada 1950-an. Sebagian besar obat-obatan pada generasi kedua, yang dikenal sebagai antipsikotik atipikal, baru-baru ini telah dikembangkan, meskipun anti-psikotik atipikal pertama, clozapine, ditemukan pada 1950-an, dan diperkenalkan secara klinis pada 1970-an. Kedua kelas obat-obatan antipsikotik mencakup berbagai target reseptor. Dopamine merupakan salah satu neurotransmitter pada manusia yang sangat berperan pada mekanisme terjadinya gangguan psikotik. Dopamine sendiri diproduksi pada beberapa area di otak, termasuk substantia nigra dan area ventral tegmental. Dopamine jua merupakan neurohormon yang dihasilkan oleh hipotalamus. Fungsi utama hormone ini adalah menghambat pembentukan prolaktin dan lobus anterior kelenjar pituitary. Dopamine mempunyai banyak fungsi di otak termasuk peran pentingnya pada perilaku dan kognisi, pergerakan volunteer, motivasi, penghambat produksi prolaktin (berperan dalam masa menyusui), mood tidur, perhatian, dan proses belajar. Dopaminergik neuron (neuron yang menggunakan dopamine sebagai neurotransmitter utamanya terdapat pada area ventral tegmental (AVT) pada midbrain, substantia nigra pars compacta dan nucleus arcuata pada hipotalamus, jalur dopaminergik merupakan jalur neural pada otak yang mengirimkan dopamine dari satu region di otak ke region lainnya. Ada 4 jalur dopaminergik: Jalur mesolimbic : mengirimkan dopamine dari area ventral tegmental (AVT), ke nucleus accumbens, AVT terletak pada daerah midbrain dan nucleus accumbens pada system limbic.

Jalur mesocorticoal: mengirimkan dopamine dari AVT ke frontal korteks. Gangguan pada jalur ini berhubungan dengan skizofrenia.

Jalur Nigrostriatal: mengirimkan dopamine dari substantia nigra ke striatum. Jalur ini berhubungandengan control motorik dan degenerasi pada jalur ini berhubungan dengan penyakit Parkinson.

Jalur tuberoinfundibular: mengirimkan dopamine dari hipotalamus ke kelenjar pituitary. Jalur ini mempengaruhi hormone tertentu termasuk prolaktin.

RESEPTOR DOPAMIN Skizofrenia berhubungan dengan peningkatan aktifitas pada jalur mesolimbik dan jalur mesocortikal dopaminergik. Dopamine memiliki reseptor yang berguna untuk menerima sinyal yang dikirimkan dari satu bagian otak ke bagian yang lainnya. Reseptor dopamine sebenarnya dibagi menjadi 2 tipe (D1 dan D2). Saat ini terdapat 5 reseptor dopamine yang digolongkan ke dalam 2 tope ini. Reseptor yang menyerupai D1 termasuk D1 dan D5. Sementara yang menyerupai D2 adalah D2,D3,D4. Reseptor dopamine yang menyerupai D1 terutama terlibat dalam inhibisi pascasinaps. Sebagian besar obat neuroleptik memblok reseptor D1, tetapi aksi ini tidak berhubungan dengan aktivitas antipsikotiknya. Secara khusus, butirofenon merupakan neuroleptik poten, namun merupakan antagonis lemah reseptor D1. Reseptor dopamine yang menyerupai D2 terlibat dalam inhibisi prasinaps dan pascasinaps. Reseptor D2 merupakan subtipe yang dominan dalam otak dan terlibat dalam sebagian besar fungsi dopamine yang diketahui. Reseptor D2 terdapat dalm system limbic, yang berhubungan dengan mood dan kestabilan emosi, dan dalam ganglia basalis di mana reseptor D2 terlibat dalam kognisi dan emosi. Penilitian terbaru menggunakan single photon emission computed tomography (SPECT) menunjukkan bahwa pada skizofrenia terdapat lebih banya reseptor D2 yang di tempati. Hal ini menunjukkan stimulasi dopaminergik yang lebih hebat. Hal ini menyebabkan semua obat-obatan antipsikotik ditujukan untuk memblokade reseptor ini. (1)(2)

MEKANISME KERJA OBATANTIPSIKOTIK DAN EFEK SAMPING SECARA UMUM Afinitas obat neuroleptik terhadap reseptor D2 berkaitan erat dengan potensi antipsikotiknya, dan blockade reseptor D2 pada otak depan diyakini menjadi dasar efek terapeutiknya. Sayangnya, blockade reseptor D2 pada ganglia basalis biasanya menyebabkan gangguan pergerakan. Beberapa neuroleptik, selain memblok reseptor D2, juga merupakan antagonis reseptor 5HT2. Beberapa peneliti menduga obat ini mungkin bias mengurangi gangguan pergerakan yang disebabkan oleh antagonism D2. INDIKASI PENGGUNAAN Gejala sasaran untuk antipsikosis adalah pada sindrom psikosis. Butir-butir sindrom psikosis adalah adanya hendaya berat dalam kemampuan daya menilai realitas, bermanifestasi dalam gejala kesadaran diri yang terganggu, daya nilai norma social yang terganggu dan daya tilikan yang terganggu. Terdapat hendaya berat dalam fungsi-fungsi mental, bermanifestasi dalam gejala gangguan asosiasi pikiran (inkoherensi), isi pikiran yang tidak wajar(waham), gangguan persepsi (halusinasi),gangguan perasaan (tidak sesuai dengan situasi), dan perilaku yang aneh atau tidak terkendali (disorganized). Hendaya berat dalam fungsi kehidupan seharihari, bermanifestasi dalam gejala seperti tidak mampu bekerja, hubungan social terganggu dan hendaya melakukan kegiatan rutin. Sindrom psikosis dapat terjadi pada sindrom psikosis fungsional seperti skizofrenia, psikosis paranoid, psikosis afektif, psikosis reaktif singkat dll. Ia juga bias terjadi pada sindrom psikosis organic seperti pada sindrom delirium, dementia, intoksikasi alcohol,dll. JENIS-JENIS DAN KLASIFIKASI OBAT ANTIPSIKOTIK I. OBAT ANTIPSIKOSIS TIPIKAL(4) Phenothiazine rantai Aliphatic : o CHLORPROMAZINE (Largactil) o LEVOMEPROMAZINE (Nozinan) rantai Piperazine : o PERPHENAZINE (Trilafon) o TRIFLUOPERAZINE (Stelazine) o FLUPHENAZINE (Anatensol)

rantai Piperidine : o THIORIDAZINE (Melleril)

Butyrophenone HALOPERIDOL (Haldol, Serenace, dll)

Diphenyl-butyl-piperide PIMOZIDE (Orap)

II.

OBAT ANTIPSIKOSIS ATIPIKAL Benzamide SULPIRIDE (Dogmatil)

Dibenzodiazepine CLOZAPINE (Clozaril) OLANZAPINE (Zyprexa) QUETIAPINE (Seroquel)

Benzisoxazole RISPERIDONE (Risperidal)

PENGGUNAAN ANTIPSIKOTIK A. ANTIPSIKOTIK TIPIKAL 1) DERIVAT PHENOTHIAZINE

CHLORPROMAZINE Prototype kelompok ini adalah chlorpromazine (CPZ). Pembahasan terutama mengenai CPZ dengan mengemukakan tentang phenothiazine bila ada. KIMIA: Chlorpromazine (CPZ) adalah 2-chlor-N-(dimethyl-aminopropil)-

phenothiazine. Derivate phenothiazine lain didapat dengan cara substitusi pada tempat2 dan 10 inti phenothiazine. FARMAKODINAMIK: CPZ (Largactil) berefek farmakodinamik sangat luas. Largactil diambil dari kata large action.

Efek pada Susunan Saraf Pusat

CPZ menimbulkan efek sedasi yang disertai sikap acuh tak acuh terhadap rangsang dari lingkungan. Pada pemakaian lama, dapat timbul toleransi terhadap efek sedasi. Timbulnya sedasi amat tergantung dari status emosional penderita sebelum minum obat. Chlorpromazine berefek antipsikosis terlepas dariefek sedasinya. Reflex terkondisi yang diajarkan pada tikus hilang oleh CPZ. Pada manusia kepandaian pekerjaan tangan yang memerlukan kecekapan dan daya pemikiran berkurang. Aktivitas motorik diganggu antara lain terlihat sebagai efek kataleptik pada tikus. CPZ menimbulkan efek yang menenangkan pada hewan buas. Efek ini juga dimiliki oleh obat lain, misalnya barbiturate, narkotik, meprobamat, dan chlordiazepoksid. Berbeda dengan baibiturate, CPZ tidak dapat mencegah timbulnya konvulsi akibat rangsang listrik maupun rangsang oleh obat. Semua derivate phenothiazine mempengaruhi ganglia basal, sehingga menimbulkan gejala parkinsonisme (efek ekstrapiramidal). CPZ dapat mengurangi dan mensegah muntah yang disebabkan rangsang pada chemoreceptor trigger zone. Muntah yang disebabkan oleh kelainan saluran cerna atau vestibuler, kurang dipengaruhi tetapi phethiazine potensi tinggi dapat berguna untuk keadaan tersebut. Phenothiazine yang terutama potensinya rendah menurunkan ambang bangkitan sehingga penggunaannya pada pasien epilepsy harus sangat berhati-hati. Derivate piperazine dapat digunakan secara aman pada penderita epilepsy bila dosis diberikan bertahap dan bersama antikonvulsan.

Efek pada Otot Rangka CPZ dapat menimbulkan relaksasi otot skelet yang berada dalam keadaan spastic. Cara kerja relaksasi ini diduga bersifat sentral sebab sambungan saraf otot dan medulla spinalis tidak dipengaruhi CPZ.

Efek pada Endokrin.

CPZ menghambat ovulasi dan menstruasi. CPZ juga menghambat sekresi ACTH. Efek terhadap system endokrin ini terjadi berdasarkan efeknya terhadap hypothalamus. Semua phenothazine, kecuali chlorzapine menimbulkan hiperprolaktinemia lewat penghambatan efek sentral dopamine. Efek pada Kardiovaskuler CPZ dapat menimbulkan hipotensi berdasarkan beberapa hak yaitu : (1) reflek pressor yang penting untuk mempertahankan tekanan darah dihambat oleh CPZ; (2) CPZ berefek -bloker; dan (3) CPZ menimbulkan efek inotropik negative pada jantung. Toleransi dapat timbul terhadap efek hipotensif CPZ. FARMAKOKINETIK. Pada umumnya semua phenothiazine diabsorbsi dengan baik bila diberikan per oral maupun parenteral. Penyebaran luas ke semua jaringan dengan kadar tertinggi di paru-paru, hati, kelenjar suprarenal, dan limpa. Sebagian phenothiazine mengalami hidroksisali dan konjugasi, sebagian lain diubah menjadi sufoksid yang kemudian diekskresi bersama feses dan urin. Setelah pemberian CPZ dosis besar, maka masih ditemukan ekresi CPZ atau metabolitnya selama 6-12 bulan. EFEK SAMPING. Batas keamanan CPZ cukup lebar sehingga obat ini cukup aman. Efek samping umumnya merupakan efek perluasan farmakodinamiknya. Gejala idiosinkrasi mungkin timbul berupa ikterus, dermatitis dan leucopenia. Reaksi ini disertai eosinofilia dalam darah perifer. Neurologik. Pada dosis berlebihan, semua derivate phenothiazine dapat menyebabkan gejala ekstrapiramidal serupa dengan yang terlihat pada parkinsonisme. Dikenal 6 gejala sindrom neurologic yang karakteristik dari obat ini. Empat antaranya biasa terjadi waktu obat diminum, yaitu distonia akut, akatisisa, parkinsonisme dan sindrom neuroleptik malignant yang terakhir jarang terjadi. Dua sindrom yang terjadi setelah pengobatan berbulan-bulan sampai bertahun-tahun berupa tremor perioral (jarang) dan diskinesia Tardif. Kardiovaskular. Hipotensi ortostatiksering terlihat pada penderita dengan system masomotor yang labil. Takar lajak tioridazin (lebih dari 300 mg) menyebabkan aritmia ventricular dan blok jantung. Karena efek terhadap jantung mungkin aditif

dengan antitioridazin dan pimozoid dapat menyebabkan kelainan EKG mirip hipokalemia. Efek samping hipotermia dapat digunakan pada terapi hibernasi. Efek kolinergik berupa takikardia, mulut dan tenggorak kering sering terjadi pada pemberian phenothazoine. Perlu digunakan berhati-hati pada penderita glaucoma dan hipertrofi prostat. INDIKASI. Indikasi utama phenothiazine adalah skizifrenia gangguan psikosis yang sering ditemukan. Gejala psikotik yang dipengaruhi secara baik phenothiazine dan antipsikosis lain ialah ketegangan, hiperaktivitas,

combativeness, hostility, halusinasi, delusi akut, susah tidur, anoreksia, perhatian diri yang buruk, negativism, dan kadang-kadang mengatasi sifat menarik diri. Pengaruhnya terhadap pandangan, penilaian, daya ingat dan orientasi kurang. Pemberian antipsikotik sangat memudahkan perawatan pasien. Walaupun antipsikosi sangat bermanfaat untuk mengatasi gejala psikosis akut, namun penggunaan antipsikosis saja tidak mencukupi untuk merawat pasien psikotik. Perawatan, perlindungan, dan dukungan mental spiritual terhadap pasien sangatlah penting. CPZ merupakan obat terpilih menghilangkan hiccup. Obat ini hanya diberikan pada hiccup yang berlangsung berhari-hari sangat mengganggu. Penyebab hiccup seringkali tidak ditemukan, tetapi nervositas dan kelainan esophagus atau lambung mungkin merupakan kausanya. Dalam hal yang terakhir, terapi kausal harus dilakukan. SEDIAAN. Chlorpromazine tersedia dalam bentuk tablet 25 mg dan larutan suntiksuntik 25mg/ml. larutan CPZ dapat berubah warna menjadi merah jambu olah pengaruh cahaya. Perfhenazine tersedia sebagai obat suntik tablet 2 dan 4 mg. Thioridazine tersedia dalam bentuk tablet 25 mg. Fluphenazine tersedia dalam bentuk tablet 1 mg. masa kerja fluphenazine cukup lama, sampai 24 jam. THIORIDAZINE Kelebihan obat ini adalah relative jarang menyebabkan rasa kantuk yang berarti. Aktifitas antikolinergiknya jelas dan biasa menyebabkan disfungsi seksual,

termasukejakulasi retrograde. Dosis tinggi biasa menyebabkan degenerasi retina, walaupun jarang terjadi. Thioridazine dapat menyebabkan aritmia ventrikel dan kini merupakan obat lini kedua

Piperazine ( FLUPHENAZINE, PERPHENAZINE, TRIFLUOPERAZINE) Aktivitas sedative dan antikolinergiknya kurang dibandingkan chlorpromazine, tetapi obat ini mungkin menyebabkan gangguan pergerakan pada orang lanjut usia. 2) BUTYROPHENONE Haloperidol berguna untuk menenangkan keadaan mania penderita psikosis yang karena hal tertentu tidak dapat diberi phenothiazine. Reaksi ekstrapiramidal timbul pada 80% penderita yang diobati haloperidol. Oksipertin merupakan derivative butirophenon yang banyak persamaannya dengan CPZ. Oksipertine berefek blockade adrenergic dan antiemetic serta dapat menimbulkan

parkinsonisme pada manusia dan katalepsi pada hewan. FARMAKOLOGI. Struktur haloperidol berbeda dengan phenothiazine, tetapi butirophenon memperlihatkan banyak sifat farmakologi phenothiazine. Pada orang normal, efek haloperidol mirip phenothiazine perphenazin. Haloperidol memperlihatkan banyak memperlihatkan banyak sifat farmakologi phenothiazine. Pada orang normal, efek haloperidol mirip phenothiazine perphenazine. Haloperidol memperlihatkan antipsikotik yang kuat dan efektif untuk fase mania panyakit manic depresif dan skizofrenia. Efek phenothiazinr perpherazine dan butyrophenone berbeda secara kuantitatif karena butyrophenone selain

menghambat efek dopamine juga menghambat turn overratenya. Efek pada Susunan Saraf Pusat. Haloperidol menenangkan dan menyebabkan tidur pada orang yang mengalami eksitasi. Efek sedative haloperidol kurang kuat disbanding CPZ yakni memperlambat dan menghambat jumlah gelombang teta. Haloperidol dan CPZ sama kuat menurunkan ambang rangsang konvusif. Haloperidol menghambat

sisteem dopamine dan hipotalamus. Juga menghambat muntah yang ditimbulkan oleh apomorfin. Efek pada system saraf otonom. Efek haloperidol terhadap system saraf otonom lebih kecil daripada efek antipsikotik lain. Walaupun demikian haloperidol dapat menyebabkan pandangan kabur. Obat ini menghambat aktivasi reseptor yang disebabkan oleh amin simpatomimetik, tetapi hambatannya tidak sekuat hambatan CPZ.

Efek pada Sistem Kardiovaskular dan respirasi. Haloperidol menyebabkan hipotensi, tetapi tidak sesering dan sehebat CPZ. Haloperidol menyebabkan takikardia meskipun EKG belum pernah dilaporkan. Chlorpromazine atau haloperidol dapat menimbulkan potensiasi dengan obat penghambat respirasi.

Efek pada Sistem Endokrin Seperti CPZ, haloperidol menyebabkan galaktore dan response endocrine lain.

FARMAKOKINETIK. Haloperidol sepat diserap dari saluran cerna. Kadar puncaknya dalam plasma tercapai dalam waktu 206 jam sejak menelan obat, menetap sampai 72 jam dan masih ditemukan dalam plasma sampai bermingguminggu. Obat ini ditimbun dalam hati dan kira-kira 1% dari dosis yang diberikan diekskresikan melalui empedu. Ekskresi haloperidol lambat melalui ginjal, kirakira 40% obat dikeluarkan selama 5 hari sesudah pemberian dosis tunggal.

EFEK SAMPING DAN INTOKSIKASI. Haloperidol menimbulkan reaksi ekstrapiramidal dengan insidens yang tinggi terutama pada penderita usia muda. Pengobatan dengan haloperidol harus dimilai dengan hati-hati. Dapat terjadi depresi akibat reverse keadaan mania atau sebagai efek samping yang sebenarnya. Perubahan hematologic ringan dan selintas dapat terjadi tetapi hanya agranulositosis sering dilaporkan. Frekuensi kejadian ikterus akibat haloperidol

rendah. Haloperidol sebaiknya tidak diberikan pada wanita hamil sampai terdapat bukti bahwa obat ini menimbulkan efek teratogenik.

INDIKASI. Indikasi utama haloperidol ialah untuk psikosis. Butyrophenone merupakan obat pilihan untuk mengobati sindrom Gilles de la Tourette, suatu kelainan neurologic yang aneh yang ditandai dengan kejang otot hebat, menyeringai (grimacing) dan explosive utterances of foul expletives (coprolalia, mengeluarkan kata-kata jorok).

B. OBAT ANTIPSIKOTIK ATIPIKAL Obat-obat jenis ini disebut atipikal karena obat ini berhubungan dengan insidensi gangguan pergerakan yang lebih rendah dan ditoleransi lebih baik daripada anpsikosis lainnya. Mekanisme kerja secara umum obat ini adalah dengan menghambat reseptor dopamine D2 dan reseptor serotonin 5HT2.(1)

1) CLOZAPINE Merupakan salah satu golongan obat ini yang menunjukkan efek antipsikosis lemah. Profil farmakologiknya atipikal bila dibandingkan antiosikosis yang lain. Terutama resiko timbulnya efek samping ekstrapiramidal obat ini sangat minimal, dan kadar prolaktin serum pada manusia tidak ditingkatkan. Diskinesia Tardif belum pernah dilaporkan terjadi pada pasien yang diberi obat ini, walaupun beberapa pasien telah diobati hingga 10 tahun. Dibandingkan terhadappsikotropik yang lain, Clozapine menunjukkan efek dopaminergik lemah, tetapi dapat

mempengaruhi fungsi saraf dopamine pada system mesolimbik-mesokortikal otak; yang berhubungan dengan fungsi emosional dan mental yang lebih tinggi, yang berbeda dari dopamine neuron di area nigrostriatal (daerah gerak) dan tuberinfundibular (daerah neuroendokrin). Clozapine efektif untuk mengontrol gejala-gejala psikosis dan skizofrenia baik yang positif (irritabilitas) maupun yang negative (social disinterest dan incompetence, personal neatness) efek yang bermanfaat terlihat dalam waktu 2 minggu, diikuti perbaikan secara bertahap pada minggu-minggu berikutnya. Obat

ini berguna untuk pengobatan pasien yang refrakter dan terganggu berat selama pengobatan. Selain itu, karena resiko efek samping ekstrapiramidal yang sangat rendah, obat ini cocok untuk pasien yang menunjukkan gejalaekstrapiramidal yang berat bila diberikan antipsikosis yang lain, maka penggunaanya hanya dibatasi pada pasien yang resisten atau tidak dapat mentoleransi antipsikosis yang lain. Pasien yang diberi clozapine perlu dipantau jumlah sel darah putihnya setiap minggu.

EFEK SAMPING DAN INTOKSIKASI. Agranulositosis merupakan efek samping utama yang ditimbulkan pada pengobatan dengan clozapine. Pada pasien yang mendapatkan clozapine selama 4 minggu atau lebih, resiko terjadinya kirakira 1,3%. Gejala ini paling sering timbul 6-18 minggu setelah pemberian obat. Pengobatan dengan oba ini tidak boleh lebih dari 6 minggu kecuali bila terlihat adanya perbaikan. Efek samping lain yang dapat terjadi antara lain hipertermia, takikardia, sedasi, pusing kepala, hipersalivasi. Gejala takar lajak meliputi antara lain; kantuk, latergi, koma, disorientasi, delirium, takikardia, depresi napas, aritmia, kejang dan hipertemia. FARMAKOKINETIK. Clozapine diabsorbsi secara cepat dan sempurna pada pemberian per oral; kadar puncak plasma tercapai pada kira-kira 1,6 jam setelah pemberian obat. Clozapine secara ektensif diikat protein plasma (>95%), obat ini dimetabolisme hamper sempurna sebelumdiekskresi lewat urin dan tinja, dengan waktu paruh rata-rata 11,8 jam.

2) OLANZAPINE (Zyprexa) Digunakan untuk mengobati gangguan psikotik termasuk skizofrenia, akut manic episode, dan pemeliharaan dari gangguan bipolar. Dosing 2.5 hingga 20 mg per hari.

3) RISPERIDONE (Risperdal)

Dosis 0,25-6 mg per hari dan dititrasi ke atas; dibagi dianjurkan dosis titrasi awal sampai selesai, dan pada saat obat dapat diberikan sekali dalam sehari. Digunakan off-label untuk mengobati sindrom Tourette dan gangguan kecemasan.

4) QUETIAPINE (Seroquel) Digunakan terutama untuk mengobati gangguan bipolar dan skizofrenia, dan off label untuk mengobati kronis insomnia dansindrom kaki resah, melainkan obat penenang yang kuat. Dosis dimulai pada 25 mg dan terus sampai maksimum 400mg per hari, tergantung pada keparahan dari gejala yang sedang dirawat. KONKLUSI Sindrom psikosis terjadi berkaitan dengan aktivitas neurotransmitter Dopamine yang meningkat.(Hiperaktivitas system dopaminergi sentral). Mekanisme kerja obat antipsikosis tipikal adalah memblokade Dopamine pada reseptor pascasinaptik neuron di otak, khususnya di system limbic dan system ekstrapiramidal ( dopamine D2 receptor antagonist). Sedangkan obat antipsikosis yang baru (atipikal) disamping berafinitas terhadap Dopamine D2 receptors, juga terhadap Serotonin 5HT2 receptors (Serotonin-dopamin antagonists).Obat neuroleptik membutuhkanwaktu beberapa minggu untuk mengendalikan gejala skizofrenia dan sebagian besar pasien akan membutuhkan terapi rumatan selama bertahun-tahun. Relaps sering terjadi bahkan pada pasien yang dipertahankan dengan obat dan lebih dari dari dua petiga pasien mengalami relaps dalam 1 tahun bila menghentikan terapi. Sayangnya, neuroleptik juga memblok reseptor dopamine pada ganglia basalis dan seringkali menyebabkan gangguan pergerakan (efek ektrapiramidal, kanan) yang menyebabkan stress dan kecacatan. Gangguan ini termasuk parkinsonisme, reaksi distonia akut ( yang bias membutuhkan terapi dengan obat antikolinergik), akatisia (gerakan-gerakan motorik tidak terkendali), dan diskinesia tardiv (gerakan orofasial dan batang tubuh) yang biasa ireversibel. Tidak diketahui apa yang menyebabkan diskinesia tardiv, tetapi karena diskinesia tardiv bisa memperburuk dengan menghilangkan obat, diduga bahwa reseptor dopamin striatum menjadi supersensitive. Beberapa obat atipikal bebas atau relative bebas dari efek samping ekstrapiramidal pada dosis rendah.potensi masing-masing obat dalam memblok reseptor otonom dan dominasi efek samping perifernya, tergantung pada kelas kimia obat tersebut.

DAFTAR PUSTAKA

1. Michael J. Neal, Medical Pharmacology at a Glance, fourth edition, 2002 by Black well Science Ltd, a Blackwell Publishing Company,UK. Halaman 60-61. 2. Lawrence J. Albers,MD,Rhoda K Hahn, MD, Handbook of Psychiatric Drugs,2005, Current Clinical Strategies Publishing, California. Halaman 3. Roni Shiloh and friends,Atlas of Psychiatric Pharmacotherapy,second edition, Taylor and Francis Group,London and New York. Halaman 90-102. 4. Dr. Rusdi Maslim, SpKJ,Penggunaan Praktis Penggunaan Klinis Obat Psikotropik, edisi ketiga,2007. Halaman 14-23. 5. Rosdiana, Obat Antipsikotik [online] 2010-2012 [cited Februari 2013] www.artikelkedokteran.com/805/obat-antipsikotik.html

BAGIAN ILMU KEDOKTERAN JIWA FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS HASANUDDIN MAKASSAR REFARAT & LAPORAN KASUS FEBRUARI 2013

REFARAT: OBAT ANTI-PSIKOTIK

DISUSUN OLEH: NOOR HASHIMAH BINTI ISMAIL C11109843