Anda di halaman 1dari 202

Ekonomi Islam

Sejarah, Teori, Konsep &


Aplikasinya di Indonesia
---$€£¥---
380 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia

Peran KUD dalam Produksi dan Pemasaran Kedelai di Kabupaten Aceh Prof. Abdul Hadi Arifin, M.Si
Utara.
Pengabdian selama menjelang 20 tahun menjadi dosen di Universitas
Malikussaleh, membuat namanya menjadi tokoh pengajar yang paling senior
di lingkungan kampus. Prestasi demi prestasi telah ia raih, atas dasar hal
tersebut ia terpilih sebagai Rektor Universitas Malikussaleh

---$€£¥---

Ekonomi Islam
Sejarah, Teori, Konsep &
Aplikasinya di Indonesia

Universitas Malikussaleh Press


Cetakan I
Februari 2008
Riwayat Penulis 379

Perpustakaan Nasional: Katalog Dalam Terbitan (KDT)


||
Abdul Hadi Arifin
Ekonomi Islam
Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia

Universitas Malikussaleh Press

Riwayat Penulis
xix, 352 hlm; 25 cm
ISBN 979-99786-2-9
1. Ekonomi 2. Islam 3. Konsep I. Judul
Arifin, A. Hadi

A
bdul Hadi Arifin dilahirkan di Desa Sawang, Kecamatan Sawang,
Kabupaten Aceh Utara Propinsi Daerah Istimewa Aceh, pada
tanggal 6 Juni 1959. Mama yang diberikan ketika lahir adalah Abdul
Universitas Malikussaleh: Hak Cipta © 2006,
Jl. Tgk. Chik Ditiro No. 26, Abdul Hadi Arifin Hadi, anak keempat dari Arifin (Ayah) dan Antikah (Ibu). Anak keempat dari
Lhokseumawe
® All rights reserved delapan bersaudara ini menyelesaikan pendidikan Sekolah Dasar pada tahun
P.O. Box 141,
Nanggroe Aceh Darussalam
1973 di Desa Sawang, selanjutnya Sekolah Menengah Tingkat Pertama pada
 +62-0645-41373-40915
Ekonomi Islam tahun 1976 di Langsa Aceh Timur. Pendidikan Sekolah Menengah Tingkat
Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di
 +62-0645-44450
Indonesia Atas ia selesaikan pada tahun 1979 di Lhokseumawe Aceh Utara.
Unimal Press: Memasuki jenjang perguruan tinggi, ia mendaftar dan diterima pada
Jl. Panglateh No. 10, Keude Aceh, Editor:
Apridar, Iskandar Zulkarnaen, Rasyidin, Fauzi,
Fakultas Ekonomi Universitas Syiah Kuala, Jurusan llmu Ekonomi dan Studi
Lhokseumawe 24351
Nanggroe Aceh Darussalam Elidar Sari Pembangunan hingga akhimya berhasil memperoleh gelar Sarjana Ekonomi
 +62-645-47146 pada tahun 1985. Pada tahun 1992 Abdul Hadi menempuh jenjang S2-nya
Hak Penerbitan:
 +62-645-47512
Universitas Malikussaleh Press di Program Pasca Sarjana Universitas Padjadjaran bandung, Jurusan llmu
 unimalpress@unimal.ac.id
 http://www.unimal.ac.id/unimalpress Ekonomi dan Akutansi, Program Studi llmu Ekonomi Koperasi.
Design Cover, Layout & Cetak: Sejak tahun 1986 hingga saat ini Abdul Hadi Arifin bekerja sebagai
Jakarta Office; Muhammad Muntasir, Hermandar Puteh
Jl. Garuda Blok CC No. 2 Madani Press, PT Dosen tetap pada Fakultas Ekonomi Universitas Malikussaleh Lhokseumawe.
Perum Bojong Depok Baru II Pada periode yang sama ia telah diberi kesempatan bekerja sebagai Peneliti
Sukahati – Cibinong
Bogor - INDONESIA
Cetakan Pertama: November 2006
Cetakan Kedua: Februari 2008
pada Proyek Pengembangan Wilayah Loan Technical Assistance (PPW-LTA
 +62-021-87914649 77) di Lhokseumawe, kemudian sebagai Konsultan Ekonomi pada Small
 +62-021-87914649 Town Sanitation Project di Lhokseumawe, pada Proyek Air Bersih IKK
Lhoksukon-Lhoknibong Aceh, dan pada Community Water and Sanitation
No parts of this book may be reproduced by any means, electronic or mechanical, including photocopy, Project Bali-Sidoaijo.
recording, or information storage and retrieval system, without permission in writing from the publisher.
Abdul Hadi Arifin juga aktifdalam Organisasi Pemuda dan Organisasi
Dilarang mengutip sebagian atau seluruh isi buku ini dengan cara apa pun, Profesi. Pada Organisasi Pemuda pernah aktif menjadi Pengurus GEMA
termasuk dengan cara penggunaan mesin fotokopi, tanpa izin sah dari penerbit
MKGR Cabang Lhokseumawe sebagi Sekretaris, di Organisasi Profesi pemah
menjadi Pengurus 1SEI Cabang Lhokseumawe sebagai wakil Sekretaris.
Abdul Hadi Arifin juga aktif dalam kegiatan penelitian. la pemah menjadi
ketua team Peneliti Survey Potensi, Prospek dan Pengembangan Anyaman
Pandan di Kabupaten Aceh Utara. Pernah juga menjabat Ketua Team Peneliti
pada Survey Dampak Kopinkra Bina kerajinan pada anggota dan masyarakat
Lingkungan di Kabupaten Aceh Utara dan Ketua Team Peneliti pada Survey
378 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Daftar Isi v

||

Daftar Isi
Daftar Isi .................................................................................................. v
Daftar Tabel, Bagan/Gambar............................................................... xii
Daftar Istilah......................................................................................... xiv
Kata Pengantar .................................................................................... xvi
Kata Pengantar ..................................................................................... xx
Bagian Satu
Bab I Pendahuluan.................................................................................. 1
The Glory of the Past dalam Ekonomi Islam........................................................ 7
Kebangkitan Pemikiran Ekonomi Islam .............................................................. 9
Filsafat Ekonomi Islam.............................................................................................10
Usaha Ekonomi ..........................................................................................................11
Hubungan Produksi: Kerja Sama.........................................................................16
Perkembangan dan Pertumbuhan.....................................................................17
Bab II Sejarah Ekonomi Islam .............................................................. 23
Sejarah Ekonomi Islam Masa Rasulullah saw..................................................24
Sejarah Ekonomi Islam Masa Khalifah...............................................................30
Umar bin Khattab (40 SH-23 H/584- 644 M)....................................................32
Usman bin Affan (47 SH-35H/577-656 M)........................................................40
Ali bin Abi Thalib (23 SH-40H/600-661 M) .......................................................42
Bab III Sejarah Ekonomi Islam di Indonesia........................................ 45
Ekonomi Islam Pasca Kemerdekaan Republik Indonesia...........................54
Bab IV Sejarah Ekonomi Islam di Aceh................................................ 65
Ekonomi Masa Kerajaan Islam Peureulak.........................................................66
Ekonomi Masa Kerajaan Islam Samudra Pasai ...............................................67
Mata Uang Dirham Pasai ........................................................................................68
Pelabuhan dan Perdagangan...............................................................................71
Ekspor dan Impor......................................................................................................76
Pelaksanaan Ekonomi Masa Kerajaan Aceh Darussalam ...........................78
vi Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Kesimpulan: Toward The Next Economy 377

Ekonomi Islam di Aceh Masa Kolonial Belanda............................................. 80 —Y— 212, 213, 214, 215, 216, 219,
Ekonomi Islam di Aceh Masa Republik Indonesia........................................ 82 Yusuf Qardhawi, 8, 61, 92, 97, 253, 254, 266, 267, 354, 371
Bagian Dua 117, 130, 202, 203, 204, 205, Zakat, xiv, 27, 29, 30, 35, 59, 90,
Bab V Teori Ekonomi Islam .................................................................. 85 206, 224, 225, 226, 227 91, 92, 96, 97, 108, 109, 125,
Syariah (Label ‘Syariah’ belum tentu Islam).................................................... 90 —Z— 126, 196, 197, 203, 205, 206,
Teori Zakat, Infaq, dan Shadaqah....................................................................... 90 Zainul Arifin, 57, 103, 113, 114, 224, 227, 228, 229, 230, 231,
Kewajiban Berinfaq.................................................................................................. 92 116, 155, 156, 157, 158, 166, 232, 233, 265, 275, 277, 278,
Orientasi Infaq yang Dituntut.............................................................................. 94 370, 371
Harta Ghanimah, Salab, dan Fa’i.......................................................................101
Ghanimah dan Fa’i .................................................................................................101 ---$€£¥---
Salab ............................................................................................................................102
Teori Jizyah................................................................................................................102
Teori Riba (Bunga/Rente).....................................................................................103
Kapitalisme................................................................................................................108
Teori-teori Modern tentang Bunga .................................................................110
Teori Nisbah..............................................................................................................113
Teori Kredit dalam Islam ......................................................................................114
Dana Jangka Pendek.............................................................................................115
Teknik Alternatif Diterapkan untuk Kontrak Pembelian Kembali........115
Teknik Altematif Diterapkan untuk Kontrak Sewa Beli ............................117
Teori Bank Sentral Islam.......................................................................................118
Pakistan—Suatu Kegagalan ...............................................................................119
Di Mesir—Sedikit Berhasil ...................................................................................120
Keberhasilan Juga Menimbulkan Kegagalan...............................................121
Pemerintah Memberi Dukungan Bank Sosial Nasser ...............................122
Asas-asas Islam Berlaku Secara Ketat..............................................................122
Bermacam-macam Jasa Bank ............................................................................123
Bank Islam Tidak Membahayakan Kedudukan Bank Komersial ...........124
Perbankan Islam Tidak Membahayakan Bank Komersial Nasional .....124
Pasar Ekonomi Syariah .........................................................................................125
Bab VI Perbandingan Ekonomi Islam & Ekonomi Kapitalis ............ 129
Teori Pasar.................................................................................................................139
Bisnis Saham.............................................................................................................154
Bursa Efek (Bisnis Mata Uang)............................................................................155
Instrumen Pasar Uang Syari’ah .........................................................................156
Mekanisme Operasi Pasar Uang Syariah .......................................................157
Investasi Berjangka (Deposito)..........................................................................158
Dari Rekening Lancar Tidak Diperoleh Imbalan .........................................158
Dari Deposito Berjangka Diperoleh Laba......................................................159
376 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Daftar Isi vii

—P— supply and demand, 208 Krisis Moneter.......................................................................................................... 160


P. de Roo de la Faille, 73 Suropranoto, 50 Sarana Moneter yang Diperkenankan ........................................................... 164
Pakistan, 12, 13, 119, 120, 121, Susanto Tirtoprodjo, 53 Bab VII Sumberdaya dalam Ekonomi Islam ............................................. 167
180, 189, 238, 249, 255, 256, Sutan Remy Sjahdeini, 104 Tanah sebagai Modal............................................................................................ 168
257, 277, 278, 281, 284, 310, Suwandi, 50 Hukum Tata Negara dan Kepemimpinan ..................................................... 169
316, 326, 366 Syarikat Dagang Islam (SDI), 51 Bentuk Pengelolaan Tanah................................................................................. 170
Paul Wheatley, 74 Syed Ameer Ali, 31 Pinggir Tanah Mati yang Dikelola.................................................................... 173
—Q— Syeikh Mahmud Ahmad, 109, Air yang Diekplorasi .............................................................................................. 174
qard, 160, 216, 254 176 Pekerja/ Sumberdaya Manusia ......................................................................... 180
qath'i, 11 Syeikh Muhammad Abid As- Kenaikan Pangkat Atas Dasar Masa Dinas .................................................... 188
Qirad, xvi Sindi, 62 Wanita di Lingkungan Kerja............................................................................... 188
Qiyas, 8 Syeikh Nasir Ahmad, 110 Disediakan Lembaga Terpisah untuk Wanita.............................................. 188
—R— Syirkah, xvi Pendidikan pun akan Diselenggarakan Secara Terpisah ........................ 189
Raden Aria Wirajaatmadja, 49, —T— Peran Wanita Dalam Barisan Kerja akan Bertambah ................................ 190
50 tabdzir, 12, 297 Bidang Pertanian.................................................................................................... 190
rahin, 216 takhsiniyyat, 209 Sistem Koperasi....................................................................................................... 192
rahmatan lil 'alamin, 132, 265 Tamat Jaya, 51 Bagian Tiga
rahn, 216 Tengku Lckman Sinar, 82 Bab VIII Konsep-Konsep Ekonomi Islam ........................................... 195
Rahn, vii, 216 Teuku Ibrahim Alfian, 46, 67, Pandangan Fikih Tentang Penghasilan dan Profesi ................................. 195
ratbah, 39 70, 71, 72, 368 Pendapat Para Ulama Fikih ................................................................................ 196
rikaz, 30, 230, 231, 234 —U— Gaji dan Upah adalah Harta Pendapatan...................................................... 197
Risalah Islamiyyah, 8 UBS, 126 Mencari Pendapat yang Lebih Kuat tentang Zakat Profesi.................... 197
Robert L. Heilbroner, 2 Uka Tjandrasasmita, 77 Harta Penghasilan Menurut Para Sahabat dan Tabi'in ............................ 198
—S— ukhuwah Islamiyah, 45 Nisab Mata Penghasilan dan Profesi............................................................... 201
sanad, 70, 106 Umar Bin Abdul Aziz, 201 Tinggal Satu Persoalan Lagi ............................................................................... 202
Sayyid Abd Al-Qadir 'Audah, 13 Umar bin Khattab, 30, 32, 36, 37, Cara Pengeluaran Zakat Harta Penghasilan................................................. 203
Sayyid Abul A’la Maududi, 16 38, 68, 148, 149, 188, 363 Pengeluaran Zakat Pendapatan dan Gaji Bersih........................................ 205
Sayyid Qutb, 12, 16, 109, 176, Umer Chapra, 24, 26 Besar Zakat Penghasilan dan Sejenisnya ...................................................... 206
238, 240, 279 Usman bin Affan, 24, 32, 40 Pemikiran Ilmuwan tentang Ekonomi Islam................................................ 207
shadaqah, 27, 32, 59, 88, 92, 93, usyr, 171, 173 Filsafat Ekonomi Islam.......................................................................................... 210
96, 97, 101, 213, 264, 344 UUD 1945, 6, 49, 50, 369 Sistem Ekonomi Islam........................................................................................... 212
Sharf, vii, 217 —W— Prinsip Jual Beli ....................................................................................................... 213
Shibli Nu’mani, 25 Wadi’ah, vii, 215, 355 Macam-macam Jual-Beli ..................................................................................... 214
Soedjito Sosrodihardjo, 51 wakaf, 27, 90 Sewa dan Sewa-Beli .............................................................................................. 215
Sukir, 51 Wakaf, xvi, 7, 8, 30, 155, 266, Prinsip Qard.............................................................................................................. 215
Sultan Alaad-Din Ri’ayat Syah, 366, 370, 371 Prinsip Wadi’ah (Titipan)...................................................................................... 215
48 Wan Hussein Azmi, 48, 65 Prinsip Rahn.............................................................................................................. 216
Sultan Hasanuddin, 46, 70 Wiryotirto, 50 Prinsip Wakalah ...................................................................................................... 216
Sumawardoyo, 50 Prinsip Kafalah......................................................................................................... 216
viii Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Kesimpulan: Toward The Next Economy 375

Prinsip Hawalah ......................................................................................................217 Jarmani, 50 muamaalah, 23


Prinsip Ju’alah ..........................................................................................................217 jizyah, 28, 39, 81, 102, 103, 108 muamalah, 86, 125, 216, 303,
Prinsip Sharf..............................................................................................................217 Ju’alah, vii, 217 304, 357
Bai' al-Murabahah...................................................................................................217 Julius Pour, 71 Mu'awiyah bin Abi Sufyan, 200
Bai' as-Salam.............................................................................................................218 —K— mudarabah, 114, 115, 158, 159,
Murabahah................................................................................................................219 kafalah, 216 165, 166, 240, 287, 288, 289,
Musyarakah...............................................................................................................220 kaffarat, 30 290, 292, 294, 296, 307, 308,
Bait bi Tsaman ‘Ajil (Leasing)..............................................................................220 Karl Marx, 3, 5, 167 314, 343
Jaminan Masa Depan dan Risiko Kurs Mata Uang .....................................221 kharaj, 36, 37, 39, 81, 102, 108, Muhammad Abdul Mannan, 7,
Jual-Beli Masa Depan tidak Dibenarkan Agama Islam .............................221 171, 172, 173, 278 8, 24
Sekarang Jual-beli Masa Depan Dapat Dihalalkan Bila Ada Unsur Kharaj, 30, 33, 34, 39, 367 Muhammad al Mubarak, 86,
Kepastian ...................................................................................................................222 Khulafaurasyidin, 23 211, 247, 265
Biasanya Jual Beli Masa Depan Dihindari......................................................223 Khumus, 30 Muhammad Baqir al Sadr, 109,
Konsepsi Zakat.........................................................................................................224 kifayah, 11 178
Zakat Fithrah ............................................................................................................227 —L— Muhammad Husain Haekal, 33
Zakat Pertanian .......................................................................................................228 Letter of Credit (L/C), 115 Muhammad Ismail Yusanto, 54,
Zakat Penghasilan ..................................................................................................229 —M— 55
Zakat Barang Temuan (Tambang)....................................................................230 M. Fahim Khan, 135, 138 Muhammad Nejatullah Siddiqi,
Zakat Perdagangan ...............................................................................................231 M. Luthfi Hamidi, 47, 57, 58, 63, 1, 10, 11, 15, 17, 85, 86, 87,
Bab IX Sistem Ekonomi Syariah......................................................... 237 154, 193, 252 88, 89, 90, 111, 112, 114, 117,
Tujuan Sistem Ekonomi .......................................................................................238 M. Shabri H. Abd. Majid, 47, 61 133, 148, 203, 204, 211, 213,
M. Umar Chapra, 61, 87, 118, 215, 220, 222, 224, 266, 367
Pemilik ........................................................................................................................240
206, 209, 211, 265 Muhammad saw, 365
Bagi Hasil ...................................................................................................................242
M.A. Manan, 109 Muhammad SAW, 200
Konsumen .................................................................................................................243
M.M. Metwally, 7, 87, 103, 119, mujtahid, 199
Pengusaha: Produsen dan Pedagang.............................................................244
207, 210 muqayyadah, 114, 155, 212,
Peranan Negara.......................................................................................................246
Mabid Mahmoud, 109 214, 216, 217, 251, 253, 266
Perbankan Islam......................................................................................................249
majhul, 106, 175 murabahah, 115, 116, 117, 214,
Berdirinya Bank Syariah di Indonesia..............................................................257
Malik ben Nabi, 17 217, 218, 219, 220, 221, 252,
Tujuan Bank Syariah ..............................................................................................258
Manuel Godinho de Eradia, 77 301, 354
Ciri-ciri Bank Syariah..............................................................................................260
Martodikoro, 51 murtahin, 216
Baitul Maal wa Tamwil..........................................................................................263
Mesir, 26, 34, 35, 37, 39, 41, 42, musyarakah, 114, 115, 156, 212,
Peranan Pemerintah..............................................................................................265 220, 252, 338, 339, 343, 356
Mata Uang Dinar.....................................................................................................266 43, 59, 120, 122, 124, 147,
149, 163, 174, 182, 184, 189, Musyarakah, vii, ix, 220, 265
Pengusaha Kecil dalam Sistem Ekonomi Syariah.......................................267 mutlaqah, 114, 212, 214, 216,
Kerjasama Ekonomi Syari’ah (Kasus Malaysia dan Jepang)....................271 196, 202, 255, 256, 257, 262,
263, 289, 294, 295, 296, 327, 217, 253, 298, 299
Sistem Ekonomi Islam dan Beberapa Aspek Khusus ................................274 muzara'ah, 190, 191
Keuangan Negara...................................................................................................274 329, 351, 364
Mohammad Said, 80 —N—
Zakat............................................................................................................................275 nation state, 45, 82
Cakupan Zakat.........................................................................................................275 mua’malat, 7
374 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Daftar Isi ix

—B— hajiat, 209 Tarif.............................................................................................................................. 276


Bai' as-Salam, 218 Hardjosumarto, 51 Penyaluran Zakat.................................................................................................... 277
Bait bi Tsaman ‘Ajil, 220 Hawalah, vii, 217, 252 Zakat Hasil Pertanian dan Hasil Tambang .................................................... 278
Baitul Maal, 30, 31, 37, 40, 41, Hazrat Anat, 25 Warisan....................................................................................................................... 279
42, 43, 55, 58, 90, 91, 92, 101, Heri Sudarsono, 7, 59, 62, 129, Jaminan Sosial dan Asuransi.............................................................................. 279
108, 118, 125, 263, 264, 265, 131, 132 Asuransi ..................................................................................................................... 279
364, 365 hibah, 90, 216 Uang dan Perbankan ............................................................................................ 282
Bank Sentral, vi, ix, 118, 164, homoeconomicus, 4 Perbankan ................................................................................................................. 283
165, 273, 285, 341, 344, 364, HOS. Cokroaminoto, 52, 53 Perbankan Tanpa Bunga ..................................................................................... 287
365 HSBC, 126, 257 Bab X Investasi Dalam Ekonomi Islam .............................................. 297
Bank Sosial Nasser, vi, 122, 123, —I— Tabungan bagi hasil (Mudharabah)................................................................ 298
124 Ibnu Abbas, 107, 197, 198, 199, Al-Mudharabah Mutlaqah .................................................................................. 299
Bank Syariah, 55, 56, 58, 103, 214, 229 Al-Mudharabah Muqayyadah on Balance Sheet........................................ 300
155, 257, 258, 260, 263, 266, Ibnu Khaldun, 40, 47, 49, 51, Al-Mudharabah Muqayyadah off Balance Sheet ....................................... 300
354, 357, 363, 364, 371 143, 208, 209 Penyaluran Dana .................................................................................................... 301
berley, 27 Ibnu Taymiyah, 47 Asuransi Syariah...................................................................................................... 302
BNP Paribas SA, 126 Ibrahim At-Tahawi, 12, 16, 17, Asal Mula Asuransi Syariah ................................................................................. 302
BUSTANUS SALATIN, 78 18 Antara Akad-Akad Islam Dengan Sistem Asuransi.................................... 304
—C— ijarah, 117, 154, 215, 252, 298, Pembicaraan Pertama Asuransi dalam Kitab Klasik .................................. 304
Centraal Sjarikat Islam (CSI), 53 301 Mencari Alternatif Asuransi Islami ................................................................... 305
Charles Issawi, 51 ijirawa iktina, 117, 220 Berasuransi Syariah Mengamalkan Hadits Ukhuwah............................... 305
Chase Manhattan Bank, 126 Ijma', 8 Investasi saham sesuai syariah di pasar modal........................................... 316
—D— ijtihad, 15, 199, 278 Reksadana Syariah ................................................................................................. 316
darruriyyah, 209 Ijtihad, 8, 148, 188, 363 Kebijakan Fiskal....................................................................................................... 317
Denys Lombard, 79 Imam Malik, 149, 170, 171, 200, Peluang Investasi Agroindustri......................................................................... 318
dereuham, 46 294 Jenis kegiatan agroindustri di Kalimantan Barat: ...................................... 319
Doty Damayanti, 76, 77, 78 Imam Shuyuti, 30, 31 Bagian Empat
—E— Imam Syafi'i, 169, 171, 178 Bab XI Aplikasi Ekonomi Islam di Indonesia..................................... 321
Eleanor Selling, 77 Iqtishad, 8, 12, 366 Bank Muamalah ...................................................................................................... 321
—F— Irfan Mahmud Ra’na, 33, 34, 35, Konferensi Internasional...................................................................................... 324
Fadhlullah Jamil, 78, 81 88, 108, 213, 221 Tenaga Kerja............................................................................................................. 325
Futuh al-Buldan, 28 Isaac Newton, 1 Kenaikan Pangkat Atas Dasar Masa Dinas .................................................... 332
—G— Isthmian Age, 74 Sistem Koperasi....................................................................................................... 333
G. Kartasapoetra, 49, 50 istikhlaf, 130 Ekonomi Ribawi ...................................................................................................... 335
G.A. Parwez, 13 Istishab, 8 Nilai Mata Uang....................................................................................................... 336
Gunnard Myrdal, 3, 4 Istislah, 8
—H— Reksadana Syariah Pengertian Dan Definisi Reksadana Syariah.......... 339
—J— Jenis Reksadana Syariah ...................................................................................... 339
hablunminannas, 129 Jama'at al-Islami, 12
Haji Samanhudi, 50, 51 BNI Dana Syariah .................................................................................................... 339
Jaques Austruy, 18 BNI Danaplus Syariah............................................................................................ 340
x Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Kesimpulan: Toward The Next Economy 373

Keuntungan Berinvestasi di BNI Reksadana Syariah.................................340


Regulasi Sistem Ekonomi Syari’ah....................................................................341
Bank Sentral Islam, Sebuah Harapan ..............................................................341
||
Sistem Investasi & Kredit Syariah di Indonesia................................ 345
Bidang-bidang Investasi Syariah di Indonesia ............................................345
Faktor-Faktor Penyebab ......................................................................................346
Prinsip-prinsip Untuk Merespon.......................................................................348
Rekomendasi Spesifik ...........................................................................................349
Asuransi Islam di Indonesia ................................................................................351
Indeks
Mudharabah Muqayyadah Kredit Konsumtif ..............................................354
Prinsip titipan atau simpanan—Al-Wadi’ah .................................................355
Prinsip bagi hasil (Profit-sharing) Al-Mudharabah .....................................355 —A— Ahmad Husaini, 90, 165, 223
Al-Musyarakah .........................................................................................................356 A. Hasjmy, 48, 65, 66, 81, 82, Ahmad M. Saefuddin, 1, 3
Prinsip Al-Murabahah ...........................................................................................356 365, 368, 369 al-‘Uqaili, 24
Perbedaan Bank Syariah ......................................................................................357 Abd. Qadir ‘Audah, 14 al-Diwan, 37
Kesimpulan: Toward The Next Economy............................................ 359 Abdul Hadi Arifin, xx, 46, 81, 82 Ali Aswaf, 87, 118, 122, 211, 265
Daftar Pustaka .................................................................................... 363 Abdul Hamid Abu Sulaiman, 14 Ali bin Abi Thalib, 24, 32, 42, 43
Buku/ Artikel.............................................................................................................363 Abdullah bin Mas'ud, 199 al-Kharaj, 37, 39
Media Massa.............................................................................................................372 Abdullah Mustofa al Marghi, 39 Allah, 7, 8, 9, 10, 11, 12, 13, 15,
Indeks .................................................................................................. 373 Abdurahman bin Ubaid al Qari, 16, 17, 20, 23, 24, 26, 29, 30,
Riwayat Penulis................................................................................... 379 37 33, 34, 36, 38, 39, 42, 47, 54,
Abduul Hamid Ahmad, 14, 366 85, 87, 88, 91, 92, 93, 94, 95,
Abu Aiman, 13, 238 96, 97, 98, 99, 100, 101, 103,
---$€£¥--- Abu Bakar Siddiq, 24, 30 104, 105, 106, 107, 118, 123,
Abu Hanifah, 24, 91, 102, 148, 126, 130, 132, 134, 135, 137,
169, 170, 171, 173, 177, 178, 139, 146, 148, 168, 169, 172,
196, 231 174, 179, 190, 191, 192, 201,
Abu Hurairah, 32, 36, 140, 146, 206, 207, 209, 210, 213, 214,
155, 171, 174, 179, 190, 267 218, 224, 226, 230, 241, 249,
Abu Mu’aim, 24 259, 260, 265, 277, 278, 297,
Abu Sulaiman, 14, 15, 16, 240, 307, 308, 312, 334, 351
241, 242, 243, 246 Al-Murabahah, 356
Abu Sulamiman, 16 Al-Musyarakah, 356
Abul Hasan Ali Nadwi, 27 al-Muwaththa, 200
Adam Smith, 2, 3, 5, 210 ama'ah, 14
Adiwarman A Karim, 26, 27, 28, Anthony Gidden, 359
31, 39, 40, 41, 42, 43, 139, aqidah, 7, 83, 85, 86, 259, 260
142, 143, 144, 182 Armando Cortesao, 76
Agustianto, 25, 49, 56, 61, 363, Aunur Rahim Faqih, 26
366, 367
372 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Daftar Isi xi

Tim Redaksi (1994), Ensiklopedi Hukum Islam, PT. Ichtiar Baru, Van Hoeve,
Jakarta.
Wallerstein, Immanuel, “Ketergantungan Ekonomi Dunia Kapitalis”, dalam
buku ‘Perbandingan Politik’, Roy C. Macridis & Bernrd E. Brown,
Judul Aslinya, ‘Comparative Politics, sixth Edition, (Jakarta:
Erlangga, 1992).
Wilson, Rodney, (terj.) “Bisnis Menurut Islam: Teori dan Praktek” (Jakarta:
PT. Intermasa, 1988). Judul Asli: ‘Islamic Business Theory and
Practice: Special Report No. 221’, alihbahasa: J.T. Salim,
diterbitkan oleh The Economist Publications Ltd. (London WIA
IDW, United Kingdom).
Zallum, Abdul Qadim, Sistem Keuangan di Negara Khilafah, (Al Amwal fi
Daulah Al Khilafah), cet. i, alih bahasa Ahmad S. dkk, (Bogor:
Pustaka Thariqul Izzah, 2002).

Media Massa
Kompas, 14 Maret 2003
Kompas, 6 Mei 2003.
Kompas, Senin 3 Desember 2001.
Laporan Tahunan Bank Muamalat Indonesia tahun 2004.
Pikiran Rakyat Cyber Media, 2002.
Pikiran Rakyat, 29 Maret 2003.
Republika , Jumat, 26 September 2003
Sabili, “Suku Bunga Dalam Perspektif Yunani”, No. 3 tahun IX, edisi 1
Agustus 2001.
Tegas, 2 Juli 1953.
Tempo Interaktif, Rabu, 15 Maret 2006.
Waspada, 18 April 2006.

---$€£¥---
xii Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Daftar Pustaka 371

Maulan, Rikza, “Embrio Asuransi Syariah”, PK_ Sejahtera Online.,


|| Metwally, M.M., Teori dan Model Ekonomi Islam, Pengantar dan Penterjemah
M. Husein Sawit, (Jakarta: Bangkit Daya Insana, 1995).
Metwally, M.M., Teory dan Model Ekonomi Islam, (Jakarta: Bangkit Daya
Insani, 1995).
Myrdal, Gunnard, Objektivitas Penelitian Sosial, Jakarta: LP3ES, 1982.
Nagvi, Syed Nawab Haider, Etika dim Ilmu Ekonomi, Bandung: Mizan, 1985.
Daftar Tabel, Pangestu, Mari E., ”Debat Ekonomi ISEI 2004,” Economic Review Journal,
No. 198, Dec 2004 Ditulis kembali dari makalah DR.
Permataatmaja, Karnaen A., “Penerapan Petunjuk Al-Qur’an Pada Produk

Bagan/Gambar Perbankan”.
Permono, Sjechul Hadi, Sumber-suber Penggalian Zakat, (Jakarta: Pustaka
Firdaus, 1999).
Qardawi, Yusuf, Hukum Zakat, Litera Antarnusa, (Jakarta: 1991) lihat juga
dalam Irawan D. Soedradjat, “Modul Manajemen Zakat”, Pinbuk.
Qardhawi, Yusuf, Hukum Zakat, Litera Antarnusa, (Jakarta: 1991).
Tabel
Qudamah, Ibnu (1997), Minhajul Qashidin, Jalan Orang-Orang yang
No. Tabel Judul Tabel Mendapat Petunjuk, Pustaka AI-Kautsar, Surabaya.
Tabel Perkembangan Pemikiran Ekonomi Islam Ra’na, Irfan Mahmud, Sistem Ekonomi Pemerintahan Umar Ibn Al Khatab,
Tabel Sumber-sumber Pendapatan pada Masa Rasulullah saw Pustaka Firdaus, (Jakarta: 1990).
Tabel Pengeluaran untuk Tunjangan Hidup Masa Pemerintahan Rahman, Fazlur, “Ekonomic Principles of Islami”, Islamic Studies, Islamabad.
Nabi/Sahabat Rahman, Fazlur, Doktrin Ekonomi Islam, Penerjemah Soeroyo dan
Tabel Subsidi dalam tahun (jumlah dalam gulden) Nastangin, (Yogyakarta: Dana Bhakti Wakaf, 1995).
Tabel Daftar Standarisasi Zakat Fitrah Rahman, Fazlur, Doktrin Ekonomi Islam, Penerjemah Soeroyo dan
Tabel Perkembangan jaringan Kantor Perbankan Syariah Nastangin, Dana Bhakti Wakaf, (Yogyakarta: 1995).
Tabel Perkembangan Pangsa Kegiatan Usaha Perbankan Syariah Rekomendasi dan Pedoman Pelaksanaan Zakat (Jakarta: Badan Amil Zakat,
terhadap Perbankan Nasional (%) Infaq dan Shadaqah DKI, 1981, ke-3).
Tabel Ketentuan Bank Syariah Rodriguez, Heinz Riehl and Rita M., Foregn Exchange Market, A Guide to
Tabel Lembaga-lembaga Keuangan Islam Foreign Currency Operations, McGraw-Hill, Inc. 1977.
Tabel Kelebihan dan Kelemahan Bank Syariah Siddiqi, Muhammad Nejatullah (1972), “The Economic Enterprise in Islam”,
Lahore, Islamic Publication, hlm. 90 dalam Monzer Kahf,
Ekonomi Islam, Telaah Analitik terhadap Fungsi Sistem Ekonomi
Islam (terj), (Yogyakarta: Pustaka Firdaus, 1995).
Siddiqi, Muhammad Nejatullah, Pemikiran Ekonomi Islam, Lembaga Islam
untuk Penelitian dan Pengembangan Masyarakat_LIPPM,
(Jakarta: 1986). Zainul Arifin, Dasar-Dasar Manajemen Bank
Syariah, Pustaka Alvabet, (Jakarta: 2005).
Soedradjat, Irawan D., “Modul Manajemen Zakat”, Pinbuk.
Subhani, Ja'far, Ar Risalah, Sejarah Kehidupan Rasulullah saw, (terj),
(Jakarta: Lentera,1996).
Sudarsono, Heri, “Konsep Ekonomi Islam: Suatu Pengantar”, (Yogyakarta:
Ekonisia, 2004).
370 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Daftar Tabel/Bagan/Gambar xii
i
Mahmoud, Mabid, “Friction, Power Rationing and al-Zakat” dalam Gary, Bagan/Gambar
Association of Muslim Social Scientist, Proceeding, Third National No. Bagan/Gambar Judul Bagan/Gambar
Seminarr, (Indiana: May 1974). Bagan/Gambar Perbandingan Sistem Ekonomi Sosialis, Islam dan
Qutb, Sayyid, Ma’rikat al Islam wa’l-ra’s Maliyah, (al-Qahirah: 1966). Kapitalis
Qureshi, Anwar Iqbal, Islam and the Theory of Interest with an Introduction by Bagan/Gambar Pilihan Konsumer dalam pengalokasi Sumber
Sulaiman Nadvi, (Lahore: Muhammad Ashraf, ). Bagan/Gambar Intervensi Pasar
Siddiqi, Muhammad Nejatullah, Some Aspects of the Islamic Economy, Bagan/Gambar Skema Bai' al-Murabahah
(Lahore: Islamic Publication, 1970). Bagan/Gambar Metode Penyaluran Dana Bank Syariah
Uzair, Muhammad, “Some Conseptual and Practical Aspects of Interets Free Bagan/Gambar Struktur Organisasi Bank Muamalat Indonesia
Banking”, Paper Presented at the First International Conference Bagan/Gambar Karakteristik Operasional Perbankan Syariah
on Islamic Economics, (Makka, 1976).
Siddiqi, Muhammad Nejatullah, “Teaching of Economics at the University
Level in Muslim Countries: The Callenge of Alien Concepts and
the Formulation of Islamic Concepts”, Paper Presented at the First
Word Coference on Muslim Education, (Makka, 1977). ---$€£¥---
Siddiqi, Muhammad Nejatullah, Pemikiran Ekonomi Islam, LIPPM, (Jakarta:
1986).
Chapra, M. Umar, The Economic System of Islam, Islamic Culture Centre,
(London: 1970).
Robert Elgie dan Helen Thompson, The Politics of Central Bank, (London
and New York: Routledge, 1998).
Beik, Irfan Syauqi, Msc, Makalah Ekonomi Islam: Antara Wacana dan Realita ,
Oktober 2006.
Sudarsono, Heri, Konsep Ekonomi Islam:Suatu Pengantar, (Yogyakarta:
Ekonesia, 2004).
Qardhawi, Yusuf (terj.) “Sistem Masyarakat Islam dalam Al-Qur’an dan
Sunnah” (Solo: Citra Islam Press, 1997) hlm. 250. Judul Aslinya:
‘Malaamihu Al Mujtama’ Al Muslim Alladzii Nansyuduh’ Cairo:
Maktabah Wahbah.
Sudarsono, Heri, Konsep Ekonomi Islam:Suatu Pengantar, (Yogyakarta:
Ekonesia, 2004)
Nomani, Farhad and Ali Rahmena, Islamic Economic Systems, (Kuala
Lumpur: Business Infonnation Press, 1995).
Khan, M. Fahim, "Theory of Consumer Behavior in Islamic Perspective," in
Ausaf Ahmad and Kazim Raza Awan (ed.), Lectures on Islamic
Economics, Papers and Proceeding on an Intemational Seminar
on Teaching Islamic Economics for University Teachers", Saudi
Arabia: IRTI-IDB, 1987.
Mannan, Muhammad Abdul, Teori dan Praktek Ekonomi Islam, (Yogyakarta:
Dana Bhakti Wakaf, 1993).
Maraqhi, Abdullah Mustofa al, Pakar-Pakar Fiqh Sepanjang Sejarah,
(Yogyakarta, LKPSM, 2001)..
xiv Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Daftar Pustaka 369

Hurgronje, Snouck, Aceh di Mata Kolonial, (Jakarta: Yayasan Soko Guru,


|| 1985).
Said, Mohammad, Aceh Sepanjang Abad, (Medan: Waspada, 1981)
Jamil, Fadhlullah, “Kerajaan Aceh Darussalam dan Hubungannya Dengan
Semenanjung Melayu”, dalam A. Hasjmy, Sejarah Masuk dan
Berkembangnya Islam di Indonesia, (Bandung: Al Ma’arif, 1981).
Sinar, Tengku Lukman, “Hubungan Kerajaan Aceh Darussalam dengan
Daftar Istilah Kerajaan Islam Haru”, dalam A. Hasjmy, Sejarah Masuk dan
Berkembangnya Islam di Indonesia, (Bandung: Al Ma’arif, 1981).
Sulaiman, M. Isa, Sejarah Aceh Sebuah Gugatan Terhadap Tradisi, (Jakarta:
Sinar Harapan, 1997).
Keputusan Sidang Pleno DPRD Aceh tanggal 13 Agustus 1950.
Sjamsuddin, Nazaruddin, Pemberontakan Kaum Republik: Kasus Darul Islam
Istilah Arti
Aceh, (Jakarta: Grafiti, 1990).
al-Diwan Lembaga keuangan negara untuk menjamin angkatan perang/ lainnya UUPA, Bab XVII, pasal 125 ayat 1 dan 2.
al-Muwaththa Kitab hadits tulisan Imam Malik
Bai' as-Salam Pemesan barang menyerahkan uangnya di tempat akad
Siddiqi, Muhammad Nejatullah, Pemikiran Ekonomi Islam, LIPPM, (Jakarta:
Bai' bi Tsaman ‘Ajil = Leasing (pembelian dengan cara angsur dibiayai oleh pihak lain) 1986).
Baitul Maal Lembaga keuangan Islam di bawah pemerintahan negara Islam Hamidi, M. Luthfi, Jejak-jejak Ekonomi Syariah, (Jakarta: Senayan Abadi
Bank Syariah Bank dengan bunga 0%.
berley Sejenis gandum
Publishing, 2003).
darruriyyah Kebutuhan pokok Kartasapoetra, G., eds., Koperasi Indonesia yang Berdasarkan Pancasila dan
dereuham Dirham kerajaan Aceh UUD 1945, (Rineka Cipta, Jakarta: 1984).
Fa'i Harta rampasan perang tanpa pertempuran.
Chapra, M. Umar, The Economic System of Islam, Islamic Culture Centre,
Ghanimah Harta rampasan perang melalui pertempuran.
hablunminannas Hubungan antar manusia (London: 1970).
hajiat Kebutuhan sekunder Metwally, M.M., Teori dan Model Ekonomi Islam, Pengantar dan Penterjemah
Hawalah Akad pemindahan utang/ piutang suatu pihak kepada pihak lain M. Husein Sawit, (Jakarta: Bangkit Daya Insana, 1995).
Hazrat Anat Kepala suku (pemimpin kaum)
hibah Pemberian cuma-cuma Ra’na, Irfan Mahmud, Sistem Ekonomi Pemerintahan Umar Ibn Al Khatab,
ijarah Sewa beli Pustaka Firdaus, (Jakarta: 1990).
ijirawa iktina Kontrak pengadaan dan penyewaan Rahman, Fazlur, “Ekonomic Principles of Islami”, Islamic Studies, Islamabad.
Ijma' Kesepakatan para ulama
ijtihad Pendapat ahli tentang suatu masalah (agama) Husaini, Ahmad, al-Ilm wal-mal fil Islam, (al Qahirah: Dar al-Tahrir Lil
Infaq Pengeluaran yang berasal dari sebagian penghasilan (hukumnya sunah). Tiba’ah wal Nashr, 1971).
Iqtishad Perekonomian Undang-Undang Republik Indonesia No. 38 Tahun 1999, Bab III, pasal 6-7.
istikhlaf Amanah
Istishab Salah satu prinsip hukum ekonomi Islam selain istislah dan istikhlaf
Chaidar, Al, Pemikiran Politik Proklamator Negara Islam Indonesia SM.
Istislah Salah satu prinsip hukum ekonomi Islam selain istihab dan istikhlaf Kartosoewirjo, Darul Falah, (Jakarta: 1999).
jizyah Pajak bagi non muslim di negara Islam Sjahdeini, Sutan Remy, Perbankan Islam dan Kedudukannya dalam Tata
Ju’alah Kontrak di mana pihak pertama menjanjikan imbalan tertentu kepada pihak
kedua atas pelaksanaan suatu tugas/pelayanan yang dilakukan oleh pihak kedua
Hukum Perbankan Indonesia, Pustakan Utama Grafiti, (Jakarta:
untuk kepentingan pihak pertama. 1999), hlm. 9.
kafalah Memasukkan tanggungjawab seseorang ke dalam tanggungjawab orang lain Ra’na, Irfan Mahmud, Sistem Ekonomi Pemerintahan Umar Ibn Al Khatab,
dalam suatu tuntunan umum dalam masalah nyawa, utang atau barang
kaffarat Sanksi/ hukuman (denda)
Pustaka Firdaus, (Jakarta: 1990).
kharaj Status sumber air atau tanah yang sudah dikelola manusia Manan, M.A., Islamic Economics: Theory and Practice, (Lahore: Muhammad
Khumus Bagian perolehan harta yang harus dikeluarkan Ashraf, 1970).
kifayah Tanggungjawab bersama
majhul Tidak dikenal (istilah dalam ilmu hadits)
muamalah Kerjasama mutualistis
368 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Daftar Istilah & Singkatan xv

Azmi, Wan Hussein, “Islam di Aceh Masuk dan Berkembangnya Hingga Abad mudarabah Investasi
mujtahid Ahli yang melakukan ijtihad
XVI”, dalam A. Hasjmy, Sejarah Masuk dan Berkembangnya muqayyadah Terikat
Islam di Indonesia, (Bandung: Al Ma’arif, 1981). murabahah Jual-beli barang pada harga asal dengan tambahan keuntungan yang disepakati
Hasjmy, A., “Adakah Kerajaan Islam Perlak Negara Islam Pertama di Asia antara pihak bank dan nasabah
murtahin Pemegang barang gadai
Tenggara”, dalam A. Hasjmy, Sejarah Masuk dan musyarakah Kerjasama modal kerja maupun usaha
Berkembangnya Islam di Indonesia, (Bandung: Al Ma’arif, 1981). mutlaqah Tidak terikat
”Dinar dan Dhirham”, Cahaya Peradaban, 1423 H edisi ke-1 tahun I (2002 muzara'ah Kerjasama
qard Meminjamkan harta kepada orang lain tanpa mengharap imbalan
M). qath'i Jelas/ terang
Ensiklopedia Islam, (Jakarta: Ichtiar Van Hoeve, 1994). Qiyas Analogi dalam memandang suatu kasus
Pour, Julius, “Teuku Ibrahim Alfian: Keterikatan Samudera Pasai- Mataram”, rahin Pemilik barang gadai
Kompas, 6 Mei 2003. rahn Sistem Gadai
ratbah Rempah-rempah (cengkeh)
Wheatley, Paul, The Golden Khersonese menamakan zaman ini sebagai The rikaz Hasil tambang
Age of City States. Lihat Lim Heng Kow, 1978. Salab Harta rampasan perang hak milik musuh yang terbunuh.
Letchumanan, Sivachandralingam Sundara Raja Ayadurai, Tamadun Dunia, sanad Rangkaian periwayat hadits
Shadaqah Sumbangan sukarela.
(Selangor: Fajar Bakti, tahun?), hlm.49-50. Lihat juga Rammani Sharf Transaksi pertukaran antara emas dengan perak atau pertukaran valuta asing
Karupiah, Sejarah Tamadun Dunia, Paper 940/1, (Selangor: Syirkah Kerjasama usaha
Pustaka Sarjana, tahun?). tabdzir Pemborosan/ ekonomi biaya tinggi
takhsiniyyat Kebutuhan mewah (lux)
Damayanti, Doty, “Mencari Jejak Kejayaan Kerajaan Samudera Pasai”, ukhuwah Islamiyah Persudaraan umat Islam
Kompas, 15 November 2003. usyr Status sumber air atau tanah yang belum ada campur tangan/ dikelola manusia
Groeneveldt, W.P., Historical Notes On Indonesia & Malaysia Compiled From Wadi’ah Sistem penitipan barang
wakaf Sumbangan berupa tanah/ barang untuk kepentingan umum
Chinese Sources, (Jakarta: Bhatara, 1960). Zakat Pengeluaran yang berasal dari sebagian penghasilan (hukumnya wajib).
Cortesao, Armando, The Suma Oriental of Tome Pires,
(Nendelyn/Lichtenstein: Kraus Reprint Limited, 1967).
Tjandrasasmita, Uka, “Peraan Samudera-Pasai dalam Perkembangan Islam di ---$€£¥---
beberapa Daerah Asia Tenggara”, dalam: Hasan Muarif Ambary
dan Bachtiar Ali (ed.), Retrospeksi dan Refleksi Budaya
Nusantara, (Jakarta: Taman Iskandar Muda, 1988).
Selling, Eleanor, “The Evolution of Trading States in Southeast Asia before 17
th Century”, Thesis Ph.D, (Columbia: Columbia University,
1981).
de Eradia Manuel Godinho, “Description of Malacca and Meridional India
and Cathay”, Terjemahan dan diberi catatan oleh JV. Mills,
JMBRAS VIII (1930) 1.
Jamil, Fadhlullah M.A, “Kerajaan Aceh Darussalam dan Hubungannya
Dengan Semenanjung Melayu”, dalam Ali Hasjmi, (ed.), Sejarah
Masuk dan Berkembangnya Islam di Indonesia, (Bandung: Al-
Maarif, 1981).
Ensiklopedi Islam, 1-5, (Jakarta: Ichtiar Baru Van Hoeve, 1994).
Saleh, Siti Hawa, (ed.), Bustanus as-Salatin, (Kuala Lumpur: Dewan Bahasa
dan Pustaka, 1992).
Lombard, Denys, Kerajaan Aceh, Jaman Sultan Iskandar Muda 1607-1636,
(terj.), (Jakarta: Balai Pustaka, 1986).
xvi Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Daftar Pustaka 367

Nu’mani, Shibli, Seeratum-Nabi (urdu) Matbee Maarif Azamgarh, 6th print Vol
|| 1, p. 287 dalam MA Sabzwri, Sistem Ekonomi Fsiskal, Pada Masa
Pemerintahan Nabi Muhammad saw, dalam Adiwarman (2001),
Sejarah Pemikiran Ekonomi Islam, The Internasional Institut of
Islamic Thought (IIIT), Jakarta.
Chapra, Umer (2001), Masa Depan Ilmu Ekonomi, Sebuah Tinjauan Islam,
(Jakarta: Gema Insani Press).
Kata Pengantar Faqih, Aunur Rahim,et.al., (ed.), “Pemikiran dan Peradaban Islam”,
Yogyakarta: UII Press.
-- Cetakan Pertama-- an-Nadwi, Abul Hasan Ali (1975), “The Four Pillars of Islam”, 2nd ed,
Shuyuti, Imam (2001) Tarikh Khulafa,’ Pustaka Al-Kausar, Jakarta.
Ali, Syed Ameer (1949), “A Shaort History of Saracens”, Macmilan and Co.
London.

D
Karim, Adiwarman A (2001), Sejarah Pemikiran Ekonomi Islam, Jakarta: The
ewasa ini dunia muslim tengah melewati salah satu masa sejarahnya
International Institut of Islamic Thought (IIIT).
yang paling kritis tetapi kreatif. Di tengah krisis sistem kontemporer
Ra’na, Irfan Mahmud, Sistem Ekonomi Pemerintahan Umar Ibn Al Khatab,
yang bebas nilai, hampa nilai, yakni paham kapitalis dan sosialis,
Pustaka Firdaus, (Jakarta: 1990).
kita menemukan Islam sebagai suatu sistem nilai yang penuh dan lengkap
Yusuf, Abu, Kitab Al Kharaj, (Kairo: 1346).
memuat nilai-nilai kehidupan. Selain itu keunikan pendekatan Islam terletak
Haekal, Muhammad Husein, (2001) Umarbin Khattab (terj), Literas
pada sistem nilai yang mewarnai tingkah laku ekonomi/kehidupan. Segala
AntarNusa, Jakarta.
aspek kehidupan, termasuk ekonomi tercakup nilai-nilai dasarnya dalam Islam
Jaya, Tamat, Orang-orang Besar Indonesia, (Jakarta, Pustaka Antara, 1974).
yakni yang bersum-ber pada tauhid. Bahkan lebih dari sekedar nilai-nilai
Sosrodihardjo, Soedjito, Perubahan Struktur Masjarakat di Djawa Suatu
dasar (seperti kesatuan, keseimbangan, keadilan, kebebasan dan
Analisa, (Yogyakarta: Karya, 1972).
pertanggungjawaban), Islam telah cukup memuat nilai-nilai instrumental dan
Issawi, Charles, ‘an Arab Philosophy of Historiy’(terj.) A.Mukti Ali, “Filsafat
norma-norma yang operasional untuk di-terapkan dalam pembentukan
Islam Tentang Sejarah”, Jakarta:Tintamas.
lembaga-lembaga ekonomi masyarakat. Oleh karena itu bukan sekedar
Tirtoprodjo, Susanto, Sedjarah Pergerakan Nasional Indonesia, (Jakarta:
lamunan apabila sebuah sistem ekonomi Islam, sesungguhnya dapat, perlu
Pembangunan. 1968).
dan semestinya dibangun jika suatu kehidupan yang selamat sejahtera benar-
Pringgodigdo, A.K., Sedjarah Pergerakan Islam, (Jakarta: Dian Rakyat, 1970).
benar diinginkan untuk terwujud dalam realitas masyarakat. Yakni masyarakat
Yusanto, Muhammad Ismail, “Paradigma Sistem Ekonomi Islam”, dalam
yang "homo-islami-cus", dan bukan masyarakat yang homo-economicus
www.e-syariah.ORG., 1 Juni 2006.
sebagai-mana paham kapitalis dan sosialis.
Saefuddin, Ahmad M., “Pengantar”, dalam Muhammad Nejatullah Siddiqi,
Dan sebagaimana telah dikemukakan, membangun sebuah sistem
Pemikiran Ekonomi Islam, (Jakarta: LIPPM, 1986).
ekonomi tidak hanya memerlukan perangkat kelembagaan yang secara formal
Sudarsono, Heri, Bank dan Lembaga Keuangan Syariah: Deskripsi dan
berlaku, tetapi juga mem-butuhkan perangkat ilmu yang secara teoritis dapat
Ilustrasi, (Jogyakarta: Ekonesia, 2003).
diterap-kan. Artinya, kita tidak sekedar perlu membentuk lembaga-lembaga
Hendri, Rifwan, “Asuransi Syariah”, Gatra, 25 Desember 2004.
ekonomi yang secara normatif telah sejalan dengan nilai-nilai yang hendak
Agustianto, “Ijma Ulama Tentang Keharaman Bunga Bank”, dalam e-
kita aktualisir, tetapi juga kita perlu memikirkan bagaimanakah proses
syariah.ORG.
aktualisasi itu dapat secara logis dan positif berlangsung dalam kancah
as-Sindi, Muhammad Abid (Syeikh) Musnad Syafi’i, (Bandung: Sinar Baru
kehidupan dengan sendirinya. Khususnya untuk hal yang terakhir ini kita
Algensindo, 2000).
membutuhkan perangkat ilmu, karena hanya dengan ilmu gejala-gejala sosial
KUHP (Perdata), pasal 1150.
yang akan terjadi dapat diketahui dan beramal. Membangun ilmu, berarti kita
perlu mencari landasan filsafatnya dalam tiga kerangka, yakni ontologi,
366 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Kata Pengantar xvii

Mannan, Muhammad Abdul, (1993), “Teori dan Praktek Ekonomi Islam (terj), epistemologi dan eksiologi. "Sesungguhnya kamu harus melalui perjalanan,
Dana Bhakti Wakaf, Yogyakarta. tingkat (tahap) demi tingkat" (QS. 84 : 19).
Basyir, Ahmad Azhar, (1987) Garis Besar Sistem Ekonomi Islam, BPFE, Disinilah pada tahap yang pertama kita perlu menemu-kan nilai-nilai
Yogyakarta. asumtif yang dapat digunakan untuk mengisi kerangka landasan filsafat ilmu
Qardhawi, Yusuf,” Peran Nilai dan Moral dalam Perekonomian Islam” tersebut. Di dalam Al-Qur'an dan Hadits kita akan dapat menemukan nilai-
Jakarta: Robbani Press, 1997. nilai asumtif, yang terserah dengan keimanan kita sebagai muslim, bahwa
Siddiqi, Muhammad Nejatullah, Pemikiran Ekonomi Islam, (Jakarta: LIPPM, nilai-nilai asumtif tersebut hendaknya diyakini sebagai kebenaran mutlak,
1986). tidak meragukan, dan menjadi petunjuk/ pedoman kehidupan ekonomi
Siddiqi, Muhamad Nejatullah, ”Economic of Islam”, Islamic Though. manusia di dunia.
Qutb, Sayyid, Social Justice in Islam, (First Publishid: 1948). Dan sementara itu, dalam kerangka epistemologi kita memerlukan
Jama’at-e-Islami Pakistan, Manshur bara e intkhabat 1970, (Lahore: 1969). pijakan empirik tertentu sebagai sumber keabsahan teori-teori yang akan
at-Tahawi, Ibrahim, Al-Iqtishad al-Islami Madhahaban wa Nizaman wa dikembangkan. Pijakan empirik ini dapat kita temukan dalam sejarah ummat
Dirasah Muqaranah, (AL-Qahirah: majma’al Buhuth Al-Islamiyah, Islam yang secara relatif dapat dianggap sebagai kancah pengalaman nilai-
1974). nilai tauhid (kesatuan dan pembebasan). Atau secara relatif pula dapat kita
Aiman, Abu, “Ma’alim at-Thariq: al-Nahiyah al-Iqtishadiyah”, dalam gali dari pengalaman hidup beragama dari masyarakat bangsa kita sendiri
Guidepost of the Road: The Economic Aspect, (Damaskus: al- yang telah cukup populer sebagai masyarakat mayoritas muslim. Dari kajian
Moslemoon). terhadap kedua hal tersebut, yakni secara filsafati mencoba menggali nilai-
Parwez, G.A., Quranic Economic, (Lahore: Quranic Reasearch Centre). nilai dasar dan instrumental dalam Islam dan secara empiris mengambil
Audah, Abd. Qadir, Al-Maal wa’lhukm fi’l-Islam, (Beirut: Manshurat al-‘Asr al- bahan-bahan kajian dari realitas masyarakat muslim, maka sebuah bangunan
Hadith, 1971). ilmu ekonomi Islam tidak mustahil akan dapat dibangun dalam arti yang
Sulaiman, Abu dan Abduul Hamid Ahmad, Nazariyat Al-Islam al-Iqtishadiyah: sebenar-nya.
al-Falsafah wal Wasail al-Mua’asirah, (al-Qahirah: Dar Misr li’l- Sintesis evolusioner inilah yang merupakan jantung pendekatan Islam
Tiba’ah, 1960). dalam pembentukan ilmu ekonomi yang berwawasan uniter dan total
Sulaiman, Abu dan Abduul Hamid Ahmad, ”The Theory of the Economic of berlandaskan prinsip-prinsip etikanya yang paripurna. Kajian sistem ekonomi
Islam: The Economics of TAWHID AND Brotherhood”, dalam secara makro dari sistem ekonomi Islam akan dipermudah oleh fakta bahwa
Gary Indiana, Contemporery Aspects of Economic and Social Islam sendiri telah melengkapi kita dengan lembaga-lembaga ekonomi-sosial
Thinking in Islam, (Canada: 1973). seperti Zakat, Wakaf, Hibah, larangan bunga/rente (riba), kerjasama ekonomi
Siddiqi, Muhammad Nejatullah, Some Aspects of the Islamic Economiy, (Qirad, Syirkah), jaminan sosial, dan peranan pimpinan ummat dan negara
(Lahore: Islamic Publication, 1970). dalam pengaturan ekonomi dalam masyarakat.1
al-Araby, Muhammad Abdullah, “Turuq istithmar al-amwal wa mauqif al- Fungsionalisasi nilai-nilai etos, etis dan estetis yang islami ke tengah
Islam minha”, (Al Azhar, Kairo: Al-Muktamar al-Thani li Majma’al tingkah laku ekonomi manusia akan mewu-judkan kehidupan yang lebih
buhuth al-Islamiyah, May 1965). terandalkan dalam menjaga keselamatan, yang harmonis dan humanis. Hal
al-Maududi, Sayyid Abul A’la, Economic of Islam, (Lahore: Islamic ini merupakan harapan bagi seluruh makhluk khususnya ummat manusia di
Publications, 1975). dunia Barat dan Timur maupun Utara dan Selatan.
Siddiqi, Muhammad Nejatullah, Economic Enterprise in Islam, (Lahore: Lalu bagaimana hubungan antara ekonomi Islam ini untuk masyarakat
Islamic Publications, 1972). Indonesia yang telah memiliki dasar negara Pancasila?. Jawabnya akan
Nabi, Malik ben, al-Muslim fi’alam al-iqtishad, (Beirut: Dar al-Shuruq, 1972). banyak bergantung kepada penafsiran kita sendiri tentang apa sesungguhnya
Austruy, Jaques, al-Islam wa’ltanmiyat al-iqtishadiyah, (Damaskus: Dar al-Fikr, Pancasila itu? Salah satu yang dapat kita garis bawahi adalah kenyataan
1960). bahwa Pancasila sendiri masih memerlukan isi untuk menjadi-kannya benar-
Agustianto, “Peran Masjid Dalam Edukasi Ekonomi Syariah”, dalam www. e- benar fungsional sebagai nilai-nilai kebudayaan bangsa kita. Pancasila adalah
syariah.ORG.
1
Untuk lebih jelas baca, A.M. Saefuddin, Studi Nilai-nilai Sistem Ekonomi Islam,
Jakarta: Mizan, 1984.
xviiiEkonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Daftar Pustaka 365

rumusan falsafah negara yang digali dari nilai-nilai kehidupan bangsa Aswaf, Ali, Political Economy of the Islamic State, (California: University of
Indonesia tetapi bukan nilai-nilai kehidupan itu sendiri. Pancasila adalah Southern California, 1970).
nama, sebutan untuk merangkum keseluruhan nilai yang hidup dalam Aswaf, Ali, Political Economy of the Islamic State, Ph.D Thesis, University of
masyarakat bangsa kita. Sedangkan dalam kesempatan ini, kita sedang Southern California, 1970.
berbicara tentang substansi nilai, bukan sebutan formalnya. Pancasila bukan Aswaf, Ali, Political Economy of the Islamic State, Ph.D Thesis, University of
agama dan agama bukan Pancasila. Presiden RI selanjutnya berpesan agar Southern California, 1970.
Pancasila jangan di-agama-kan dan agama jangan di-Pancasila-kan. asy-Syathibi dalam al-Muwafaqat (1/130,131).
Pernyataan retorik ini menuntun kita agar nilai-nilai sistem ekonomi islam Azis, M. Amin, Pedoman Pendirian Baitul Maal wa Tamwil, Pinbuk Press,
terhindar dari pencampur-adukan yang tidak pada tempatnya dengan falsafah (Jakarta: 2004).
ekonomi lainnya. Dan pernyataan retorik inipun akan dapat menghapus Azis, M. Amin, Penanggulangan Kemiskinan Melalui POKUSMA DAN BMT,
ambivalensi intelektual yang mengaburkan pandangan tentang tatanan Pindbuk Press, (Jakarta: 2004).
ekonomi Islam. Azmi, Wan Hussein, “Islam di Aceh Masuk dan Berkembangnya Hingga Abad
Bagaimanapun pengantar ini adalah langkah pertama ke arah XVI” dalam A. Hasjmy, Sejarah Masuk dan Berkembangnya
pemikiran tentang filsafat dasar dalam kaitannya dengan tingkah laku Islam di Indonesia, (Bandung: Al Maa’rif 1981).
manusia di sektor ekonomi. Dengan bantuan metode analisis deduktif untuk az-Zahabi, Al-Hafiz, Talkhisul-Mustadrak, Haidar Abad, /t,th./).
menggali proposisi-proposisi ekonomi pokok yang relevan, kita akan mampu Beik, Irfan Syauqi, “Menuju Bank Sentral Syariah”, Republika, 13 Juni 2003.
mempragakan bahwa ekonomi Islam itu ada (exist) baik secara normatif Bisnis Indonesia, 9 Agustus 2003.
maupun positif, dan berbeda dari paham kapitalis dan sosialis serta semua Chalil, Moenawar, Kelengkapan Tarikh Nabi Muhammad saw, (Jakarta:
sistem atau paham lainnya. "Katakanlah : Tiap orang berbuat menurut cara Bulan Bintang, 1994).
bertindak-nya masing-masing. Maka Tuhanmu lebih mengetahui siapa yang Chapra, M. Umar, The Economic System of Islam, (London: Islamic Culture
lebih benar jalannya" (QS. 17 : 84). Dan selanjutnya:"Kami akan Centre, 1970).
memperlihatkan kepada mereka tanda-tanda kekuasaan Kami di segenap Fachcruddin, Fuad (1982), Ekonomi Islam, Mutiara: Jakarta.
penjuru dan pada diri mereka sendiri sehingga jelaslah bagi mereka bahwa Hamid & Nordin. "A Study on Islamic Banking Education and Strategy for the
inilah kebenar-an" (QS. 41 : 53). New Millenium-Malaysia Experience," International Journal of
Munculnya disiplin ilmu ekonomi Islam sebagai kebenaran perlu Islamic Financial Services Vol. 2 No. 4.
diupayakan untuk menuntun kebijaksanaan pembangunan ekonomi dalam Hamidi, M. Luthfi, “Jejak-jejak Ekonomi Syariah” (Jakarta: Senayan Abadi
rangka regenerasi kebudayaan dari homo-economicus menjadi homo- Publishing, 2003).
islamicus. Berhasilnya proses regenerasi dalam artian islamisasi ekonomi Heilbroner, Robert L., Tokoh-tokoh Besar Pemikir Ekonomi, (Jakarta:
bergantung ketepatan strategi untuk memulai perjalanan panjang dalam Rajawali Press, 1982).
merubah struktur sosial ekonomi yang opresif dan tidak adil. Dan proses Hendri, Rifwan, “Asuransi Syariah”, Gatra, 25 Desember 2004.
islamisasi ekonomi ini akan gugur di tengah jalan bila kita hanya menonjolkan Islahi, AA., Konsepsi Ekonomi Ibnu Taimiyah (Terj), (Surabaya: Bina
basa-basi simbolis dan slogan kosong, spanduk terpampang, terompet llmu,1997).
melengking dan bendera berkibar. Oleh karena itu kita harus menegakkan Kamil, Saleh, “The Importance of Assets and Debts Securitization in Creating
keunggulan solusi islami dalam pembangunan ekonomi dan menanggalkan Dynamic Islamic Banking Environment”, paper presented to
solusi-solusi kapitalis. Dan kita memulainya dengan mengentaskan diri kita Labuan International Summit on Islamic Financial and Investment
dari statisme bisu, dari kegelapan intelektual dan kepapaan materi serta Instrument, Labuan, Malaysia, 16-18 Juni 1997.
dekadensi spiritual, menuju momentum kebang-kitan kembali ekonomi Islam Khaldun, Ibnu (1986), Muqaddimah (terj), , Jakarta, Pustaka Firdaus.
bagi seluruh manusia dan makhluk lainnya, bagi alam semesta.*** Khan, Mohammad Fahim, "Theory of Consumer Behaviour in an Islamic
Perspective," dalam Syayyid Tahir, Aidlt Ghazali dan Syed Omar
Lhokseumawe, 22 November 2006 Syed Agil, Reading in Microeconornics: An Islamic Perspective,
Malaysia: Longman, 1992.
Abdul Hadi Arifin
364 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Kata Pengantar xix

Ali, Fachry, et.al. Poitik Bank Sentral: Posisi Gubernur Bank Indonesia dalam ---$€£¥---
Mempertahankan Independensi, (Jakarta: LSPU Indonesia,
2003).
al-Jawi, Muhammad Shiddiq, “Baitul Maal dalam Sistem Ekonomi Islam”,
dalam www.e-syariah.ORG., 7 Maret 2004.
al-Jazairi, Abu Bakr Jabir, “Ensiklopedi Muslim Minhajul Muslim” (Jakarta,
Darul Falah, 2005).
al-Khaththabi, Ma’alim as-Sunan, Jilid V, hlm. 47, hadits No. 3242.
al-Maliki, Abdurrahman, Politik Ekonomi Islam, (As-Siyasatu al-Iqtishadiyatu
al-Mutsla), alih bahasa Ibnu Sholah, cet. i, (Bangil: Al-Izzah,
2001).
al-Maqdisi, Ibnu Qudamah, “al-Sharh al-Kabir” (Mesir, 1374 H), dicetak pada
garis tepi dari kitab al-Mughni oleh Ibnu Oudamah, Vol. 4, hlm.
44-45, dikutip oleh A.A lslahi (1997).
al-Maududi, Abul A’la, Islam and Modern Economics Theories, (Delhi:
Markazi Maktabah Jama’at-e Islami, 1969).
al-Maududi, Abul A’la, Ma’asyiat el Islam, Islamic Publication, (Lahore: 1969).
al-Maududi, Abul A’la, Ma’asyiat el Islam, Islamic Publication, (Lahore: 1969).
al-Mubarak, Muhammad, Nizam al Islam al iqtisad, (Beirut: Dar Al Fikr,
1972).
al-Mubarrakfury, Syaikh Shafiyyur-Rahman (1997) Sirah Nabawiyah, Pustaka
AI-Kaustar, Jakarta.
Al-Qardawi, Yusuf, Fiqhuz-Zakah, (Bairut: Darul-Irsyad) , 1969.
al-Sadr, Muhammad Baqir, Iqtisaduna, (Beirut: Dar al-Fikr, 1968), hlm. 240-
241.
Amin, M. Masyhur, ‘Syarikat Islam: Obor Kebangkitan Nasional (1905-1942),
(Yogyakarta:Al Amin Press, 1996).
Amin, M. Masyhur, Syarikat Islam: Obor Kebangkitan Nasional 1905-1942,
(Yogyakarta: Al Amin Press, 1996).
Anas, Malik bin, AI-Muwatta (terj), (Jakarta: RajaGrafindo Persada,1999).
an-Nabhani, Taqiyuddin, Membangun Sistem Ekonomi Alternatif Perspektif
Islam, (An-Nidlam al-Iqtishadi fil Islam), alih bahasa Moh.
Maghfur Wachid, cet. v, (Surabaya: Risalah Gusti, 2000).
Arifin, Abdul Hadi, Malikussaleh Reinterpretasi Penyebaran Islam Nusantara,
(Louksemawe: University of Malikussaleh Press, 2005).
Arifin, Abdul Hadi, Malikussaleh: Reinterpretasi Penyebaran Islam Nusantara,
(Loukseumawe: University Malikussaleh Press, 2005).
Arifin, Zainul, Dasar-Dasar Manajemen Bank Syariah, (Jakarta: Pustaka
Alvabet, 2005).
Arifin, Zainul, Dasar-Dasar Manajemen Bank Syariah, Pustaka Alvabet,
(Jakarta: 2005).
Assiyah, Majalah Politik Islam, V, (Th.II, April, 1074).
xx Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Daftar Pustaka 363

||
||
Kata Pengantar
--untuk Cetakan Kedua--
Daftar Pustaka

D
i akhir zaman ini, Islam sebagai sebuah entitas keyakinan dan ajaran Buku/ Artikel
terurai atas bagian-bagian meskipun sebenarnya bagian-bagian dari al-Mubarak, Muhammad, Nizam al Islam al iqtisad, Dar Al Fikr, (Beirut:
Islam itu tidak bisa dipisah-pisahkan antara satu dengan yang lain 1972).
dalam penerapan idealnya. Sebaliknya, realitas menunjukkan bahwa bagian- Abd. Majid, M. Shabri H., “Uang di Mata Pemikir Ekonomi Islam”, dalam
bagian dari Islam itu saat ini seperti 'berjalan' sendiri-sendiri. Serambi Indonesia online.
Ekonomi Islam sebagai sebuah sistem sebenarnya merupakan salah Abdullah, Muhammad Husain, Studi Dasar-Dasar Pemikiran Islam, (Dirasat fi
satu bagian yang sangat signifikan dalam praktik keragamaan setiap muslim. al-Fikri al-Islami), alih bahasa Zamroni, cet. i, (Bogor: Pustaka
Namun, fakta menunjukkan bahwa praktik ekonomi umat Islam –bisa Thariqul Izzah, 2002).
dikatakan—tidak mewakili gambaran ideal sebuah tujuan masyarakat Islam. Abdurahman, Isa, (tt), Al –Muamalat Al-Haditsah, wa Ahkamuh, Ciaro, h 29
Potensi kekayaan umat Islam dunia yang luar biasa besar, faktanya tidak bisa dalam Warkum Sumitro, (1996), azaz-azaz Perbankan Islam dan
menyejahterakan anak negeri Islam sendiri. Lembaga-lembaga Terkait, BMUI dan Takaful di Indonesia, PT.
Sejak awal ditulis, buku ini bukan untuk menggugat realita yang sedang Grafindo Persada, Jakarta.
terjadi namun mencoba untuk menggali kembali teori, konsep, prinsip-prinsip, Agustianto, “10 Pilar Pengembangan Bank Syariah”, dalam www.e-
maupun aplikasi ekonomi syariah yang sekarang mulai banyak dibahas dinar.com.
berbagai kalangan. Dipersembahkan kepada para pemerhati Islam, ekonom, Agustianto, “Peran Masjid Dalam Edukasi Ekonomi Syariah”, dalam www. e-
pemangku kekuasaan, mahasiswa, dan semua kalangan yang berminat akan syariah.ORG.
studi ekonomi syariah –khususnya di Indonesia. Ahmad, Mahmud, “Semantic of Theory of Interest”, Islamic Studies,
Seperti pada cetakan pertama, buku ini masih terdiri atas 13 Bab dan Rawalpindi, Juni 1967.
dibagi dalam 4 (empat) Bagian yang akan menguraikan tentang sejarah, teori, Ahmad, Syeikh Mahmud, Economics of Islam: A Comparative Study,
konsep, dan aplikasi ekonomi syariah. Meskipun begitu, banyak suntingan (Lahore: Muhammad Ashraf, 1972).
yang dilakukan untuk cetakan kedua ini mulai dari masalah bahasa sampai Ahmad, Syeikh Nasir, Some Aspects of Constitution and the Economics of
cara penulisan menurut standar penulisan ilmiah. Di samping itu, banyak pula Islam, (England: The Woking Mission & Literary Trust, 1967).
ditambahkan data-data baru terkait tema pembahasan menurut bab termasuk Alfian, Teuku Ibrahim, Kronika Pasai: Sebuah Tinjauan Sedjarah,
referensi-referensi baru yang relevan. (Jogyakarta: Gajah Mada University Press, 1973).
Bagian Pertama yaitu Bab I Pendahuluan menguraikan secara umum Alfian, Teuku Ibrahim, Kronika Pasai: Sebuah Tinjauan Sejarah, (Yogyakarta:
tentang sistem ekonomi syariah dan merefleksikan gejala mulai bangkitnya Gadjah Mada University Press, 1973).
wacana ekonomi Islam, baik di dunia Islam umumnya maupun di Indonesia. al-Halwi, Muhammad Abdul Aziz, Fatwa dan Ijtihad Umar bin Khattab (terj)
Bab II sampai Bab IV mencoba menengok ke belakang melihat sejarah (Surabaya: Risalah Gusti, 1999).
penerapan ekonomi Islam mulai dari awalnya di zaman kenabian sampai saat
362 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Kata Pengantar xxi

adalah berorientasi kepada manusianya sehingga pembangunan manusia ini di Indonesia dan Aceh khususnya. Teori-teori ekonomi Islam dibahas pada
menempati posisi yang sangat sentral. Karena itu, indikator utama Bagian Kedua yaitu Bab V, Bab VI dan Bab VII sedangkan Bagian Ketiga;
keberhasilan pembangunan adalah pada sejauh mana tercukupinya segala Bab VIII sampai dengan Bab X, mendedah konsep-konsep ekonomi Islam.
kebutuhan manusianya dalam berbagai aspek, seperti makanan, pakaian, Bagian Keempat; Bab XI dan Bab XII membahas penerapan atau
tempat tinggal, kesehatan, pendidikan, dan lain-lain. Islam sangat implementasi ekonomi Islam di Indonesia. Bab XIII Kesimpulan yang berisi
menekankan pemerataan pendapatan dan keadilan ekonomim bagi alasan bahwa ekonomi Islam akan menjadi sistem ekonomi alternatif baru
masyarakat secara keseluruhan. Karena seringkali terjadi bias, seperti pernah bagi perekonomian dunia di masa mendatang (Toward The Next Economy).
terjadi di suatu daerah di Indonesia, yang secara statistik memiliki pendapatan Meskipun sudah semaksimal mungkin penyempurnaan dilakukan,
per kapita tinggi tetapi pada saat yang sama jumlah desa miskinnya (desa kekurangan buku ini pasti tetaplah ada dan itu sepenuhnya menjadi tanggung
IDT) termasuk paling banyak sehingga harus diberi subsidi pemerintah. Jadi jawab penulis. Penulis tetap menantikan saran dan kritik demi
tingginya pendapatan per kapita tidak akan berarti tanpa adanya jaminan penyempurnaan isi buku ini. Penulis mengucapkan terima kasih kepada
keadilan dan pemerataan pendapatan. Wallahu`alam bi ash-shawab. banyak pihak yang memberikan andil dalam penyusunan buku sederhana ini
karena kontribusi yang telah diberikan.
---$€£¥--- Demikianlah upaya penulis dalam menyusun buku ini. Semoga
bermanfaat dan berguna bagi seluruh umat. Amin.

Lhokseumawe, Februari 2008

Prof. Abdul Hadi Arifin, M.Si

---$€£¥---
Kesimpulan: Toward The Next Economy 361

Hasilnya kemungkinan terjadi wage-push inflation dapat


diminimumkan. Problematika pembangunan ekonomi terjadi di hampir
seluruh negara berkembang meskipun masing-masing memiliki komitmen
yang kuat untuk mencapai pembangunan ekonomi. Umumnya model
pembangunan yang dijadikan ukuran adalah model yang dikembangkan oleh
negara-negara industri maju yang menekankan pada peningkatan stok barang
fisik dan jasa bagi masyarakat secara keseluruhan sekaligus meningkatkan
saham per kapita atas keseluruhan barang dan jasa. Tetapi pengalaman
selama lebih dari setengah abad pembangunan menunjukkan ternyata
perbedaan income antara negara-negara maju dan berkembang justru
semakin tinggi. Pendekatan pembangunan ala barat yang cenderung
materialistis telah mendorong eksploitasi sumberdaya alam tanpa kendali
sehingga menimbulkan kerusakan alam yang mengancam pada kelangsungan
hidup di masa depan.
Karena itu, Islam menekankan bahwa pendekatan pembangunan
tidaklah bersifat material semata tetapi juga mengandung nilai-nilai moral di
dalamnya. Kemudian Islam juga menekankan pentingnya prinsip keadilan
dalam ekonomi di mana tidak boleh ada penumpukan aset dan modal di
tangan segelintir kelompok saja sehingga perlu adanya jaminan mengalirnya
kekayaan dari kelompok kaya kepada kelompok miskin. Pembangunan pun
harus memperhatikan sumberdaya lokal yang ada termasuk budaya dan
tradisi sosial.
Kemudian masalah lain yang sering dihadapi terutama bagi negara-
negara berkembang adalah masalah bantuan luar negeri. Porsi bantuan luar
negeri dalam skema pembangunan negara berkembang sangat signifikan. Ini
merupakan akibat propaganda para ekonom barat berdasarkan pada teori
yang kini dikenal sebagai vicious circle theory. Justru bantuan luar negeri ini
tidak lebih dari perangkap negara-negara maju yang berperan sebagai
rentenir kelas kakap dan bertujuan untuk memaksimalkan keuntungan
mereka dari sumberdaya keuangan negara-negara berkembang. Mereka
memberikan pinjaman dengan sejumlah bunga yang nantinya harus
dibayarkan kembali oleh negara penerima. Indonesia adalah contoh nyata
negara yang terkena perangkap utang luar negeri. Karena itu segala upaya
untuk melepaskan diri dari ketergantungan bantuan luar negeri harus
mendapat dukungan dan sokongan penuh seluruh komponen bangsa. Tidak
pernah ada sejarahnya suatu negara maju karena utang luar negeri.
Indikator-indikator pembangunan dalam proses pembangunan kita
dewasa ini yang digunakan terkait dengan saving, struktur permodalan, GNP,
pendapatan per kapita, infrastruktur yang dibangun, barang-barang yang
diimpor, dan lain-lain. Sayangnya ternyata dari keseluruhan indikator-
indikator itu tidak memberikan perhatian yang utuh terhadap aspek
manusianya. Dalam pandangan Islam, justru fokus utama pembangunan
360 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Pendahuluan 1

Problematika sejak tahun 1960-an, dunia menghadapi masalah antara


lain inflasi dan unemployment (pengangguran). Pada mulanya, dipercaya
bahwa keduanya memiliki hubungan yang berlawanan. Jika inflasi bisa
Bagian Satu
dikendalikan di satu sisi maka di sisi lain pengangguran akan meningkat.
Tetapi pengalaman menunjukkan kenyataan yang membingungkan
para ekonom. Sejauh ini belum ada resep yang berhasil mengatasi masalah
ini termasuk kebijakan manajemen defisit fiskal, incomes policy, pengendalian
supply uang, manipulasi nilai tukar, dan lain-lain. Hal ini dikarenakan upaya-
| BAB 1 |
upaya penyelesaian tersebut belum menyentuh akar permasalahan yang
sebenarnya, yaitu adanya bunga pada kapital yang memperlambat investasi
sehingga mempersempit kesempatan kerja yang berakibat pada munculnya
pengangguran.
Untuk meyelesaikan masalah tersebut dalam pandangan ajaran Islam
adalah dengan mengeliminir bunga pada kapital dalam berbagai bentuk dan
mendorong investasi meningkat hingga mencapai level yang paling
Pendahuluan
maksimum. Kemudian dari sudut pandang Islam, kebijakan defisit financing
tidak akan muncul menjadi kebijakan yang diinginkan melainkan kebijakan

D
balanced budget yang lebih mendekati etos Islam sehingga akan isiplin ilmu ekonomi lahir sebagai sebuah disiplin ilmiah jauh
mengarahkan pada pengembangan institusi yang mampu menyediakan berabad-abad lamanya setelah aktivitas dan persoalan ekonomi itu
pendanaan bebas bunga. sendiri muncul dalam kehidupan manusia. Sejak kemunculannya
Begitu pula halnya dengan inflasi, Islam juga memiliki concern khusus pertama kali di muka bumi, manusia telah dihadapkan pada persoalan
terhadap masalah itu. Pertama, penyebab utama inflasi adalah bunga itu bagaimana memelihara, mempertahankan dan menyambung kehidupannya.
sendiri yang telah menjadi bagian dari biaya produksi sehingga akhirnya Mula-mula sebagai individu seorang diri, lalu bekerjasama sebagai anggota
menjadi bagian dari harga produk yang dijual. Masalah ini tidak akan terjadi kelompok manusia yang makin lama makin berkembang jumlahnya. Mula-
jika asumsi perfect competition benar-benar terjadi. Tetapi pada mula cukup dengan sekedar memungut hasil alam untuk memenuhi
kenyataannya struktur pasar yang terjadi tidaklah bersifat persaingan kebutuhan pangannya, dan memanjat pohon untuk berlindung dari ancaman
sempurna sehingga produsen mampu mempengaruhi harga produk yang binatang serta bahaya alami lainnya. Waktu beredar, manusia berkembang
dijualnya yang secara otomatis struktur harga tersebut dipengaruhi tingkat biak dan bertambah banyak. Lalu manusia mesti bekerja keras, bersaing,
suku bunga dan menyebabkan terjadinya inflasi. Dengan demikian, bertikai, dan bahkan berperang untuk alasan klasik yang tak pernah usang,
penghapusan bunga akan menurunkan tingkat harga yang ada. Kemudian yakni mempertahankan dan menyambung kehidupan inderawi. Kegiatan
yang kedua, penurunan suku bunga hingga nol persen akan mendorong ekonomi memang merupakan aktivitas yang boleh dikatakan sama tuanya
peningkatan investasi dan meningkatkan supply barang dan jasa. Hal ini pun dengan keberadaan manusia di muka bumi ini. Tetapi ilmu ekonomi, baru
menjadi elemen yang mampu mereduksi level harga. Ketiga, zakat sebagai dikenal oleh manusia ketika tahap perkembangan peradaban tertentu telah
sebuah institusi keuangan, dioptimalkan perannya dalam memberikan tercapai dalam kehidupan manusia. Sebagaimana hukum gravitasi bumi telah
bantuan dan dukungan bagi masyarakat yang membutuhkan. Bagi berlaku sejak bumi ini diciptakan, meskipun baru bermilyar tahun kemudian
pemerintah, pembiayaan bagi pemenuhan kebutuhan hidup melalui zakat ini Isaac Newton menemukannya atau lebih tepat merumuskannya.1
lebih baik daripada melalui deficit financing. Keempat, Islam mengajarkan Maka dari itu, persoalan ekonomi adalah gejala kehidupan manusia
pola hidup sederhana yang berbeda dengan pola konsumerisme ala barat yang universal sifatnya, benih-benih untuk lahirnya sebuah ilmu ekonomi
sehingga pola ini dapat pula mendorong tetap terkendalikannya inflasi. Dan sesungguhnya telah tersebar dan tercecer di mana-mana sesuai dengan
yang kelima, dalam konsep Islam, sektor produksi dalam perekonomian
diorganisir berdasarkan basis profit-sharing atau bagi hasil sehingga tenaga
kerja memiliki andil dan saham dalam suatu industri. 1
Ahmad M. Saefuddin, “Pengantar”, dalam Muhammad Nejatullah Siddiqi, Pemikiran
Ekonomi Islam, (Jakarta: LIPPM, 1986), hlm. xi.
2 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Kesimpulan: Toward The Next Economy 359

penyebaran tempat hidup manusia. 2 Lingkungan kondusif bagi


perkembangan "bayi" ilmu ekonomi yang kini telah tumbuh dan menyebar di
dunia adalah masyarakat Barat pada abad pertengahan. Di dalam masyarakat
Barat (Eropa, khususnya Inggris, Perancis, Jerman dan sekitarnya), benih-
benih pengetahuan ekonomi memperoleh tempat yang subur untuk | BAB 13 |
berkembang oleh serangkaian proses pemikiran, pengamatan dan penulisan
buku-buku ilmiah dari pemikir-pemikir ekonomi besar. Adam Smith adalah
salah seorang pemikir terkemuka yang telah membidani kelahiran ilmu
ekonomi tersebut dengan tulisannya yang monumental pada tahun 1776.
"Inquiry into the Nature and Causes of the Wealth of Nations". Teori Smith
tentang sistem pasar telah memunculkan masalah-masalah ekonomi baru
yang belum pernah ditemui sebelumnya tetapi justru menjadi bahan analisa
Kesimpulan:
bagi terbentuknya sebuah tubuh ilmu yang makin utuh. Pandangan, pikiran,
analisa dan teori-teorinya yang tertuang secara detail dalam bukunya tersebut Toward The Next Economy …
mendasari lahirnya sebuah sistem ekonomi yang sampai kini berlaku, yakni
sistem ekonomi kapitalis. Apa yang dituliskan oleh Smith dalam bukunya
tersebut sesungguhnya merupakan gambaran, kupasan dan sekaligus ramalan

S
tentang kehidupan ekonomi pada jamannya. Dengan ketajaman dan eperti kata Anthony Gidden, kondisi perekonomian dunia dewasa ini
kekuatan nalar, kekayaan gagasan serta keyakinan seorang filsuf pada berada dalam ketidakseimbangan. Tercipta gap dan kesenjangan yang
jamannya, Smith melihat dibalik gejala yang menjadi pusat perhatiannya, luar biasa di antara negara-negara yang ada. Muncul ketidakadilan
suatu yang kemudian disebutnya sebagai hukum-hukum sistem pasar. Dasar dan ketidakseimbangan dalam penguasaan aset-aset ekonomi dan kekayaan.
analisanya semata-mata objektif. Smith tidak percaya pada dorongan subjektif Jika kondisi ini terus bertahan maka profil masa depan perekonomian dunia
yang ikhlas yang mendasari tindakan ekonomi seseorang ketika ia menulis: tidak akan pernah menampakkan secercah harapan perbaikan. Karena itu,
dibutuhkan adanya perubahan paradigma yang bersifat fundamental dalam
"Bukan berkat kemurahan hati tukang daging, tukang pembuat bir atau membangun perekonomian.
tukang roti kita dapat makan siang, akan tetapi karena mereka Ide-ide neo-klasikal ekonomi menunjukkan ketidakmampuannya dalam
memperhatikan kepentingan pribadi mereka. Kita berbicara bukan kepada mengatasi berbagai gelombang problematika ekonomi yang sangat dahsyat.
rasa kemanusiaan mereka, melainkan kepada cinta mereka kepada diri
Hal ini disebabkan antara lain: pertama, ekonomi neo-klasik sebagai sebuah
mereka sendiri, dan janganlah sekali-kali berbicara tentang keperluan-
3 disiplin, tidak mampu memainkan peran aktif dalam mengarahkan perilaku
keperluan kita, melainkan tentang keuntungan-keuntungan mereka."
manusia dalam berbagai kejadian ekonomi. Kemudian yang kedua, beberapa
postulat dasar dari teori ekonomi neo-klasik seperti sifat egois individu, free
Tetapi meskipun telah begitu banyak mengalami perubahan, ternyata
enterprise yang tanpa aturan, kemerdekaan atau kebebasan konsumen,
teori Smith-lah yang sampai kini mendasari perkembangan ilmu ekonomi
maupun kebebasan yang bersifat absolut dalam mencari, menyimpan,
liberal yang melahirkan sistem ekonomi kapitalis. Dan kapitalisme yang telah
mulai berjangkit sejak revolusi Industri, dan makin berkembang dengan maupun menginvestasikan sumberdaya ekonomi yang ada, justru menjadi
instrumen-instrumen yang menciptakan permasalahan ekonomi dunia saat
penemuan-penemuan Smith pada suatu masa dalam sejarahnya telah
ini. Karena itu dibutuhkan komprehensivitas penyelesaian problematika yang
melahirkan "anak haram"nya yang kemudian memberontak. Meskipun benih
ada melalui pendekatan yang tepat.
Di sinilah peluang sistem ekonomi Islam untuk memainkan perannya
2
Meskipun demikian ternyata tidak semua tempat dapat menjadi lingkungan yang dalam membangun masa depan perekonomian yang lebih baik. Untuk itu,
kondusif bagi tumbuhnya "bayi" ilmu ekonomi atau ilmu ekonomi embrionik, yang penulis mencoba menawarkan beberapa gagasan penyelesaian beberapa
dimunculkan oleh Al Farabi (wafat 950 M), Tusi (wafat 1274 M), dan Ibn Khaldun yang wafat permasalahan ekonomi kontemporer melalui pendekatan ekonomi Islam
1375 M.Lihat:Syed Nawab Haider Nagvi, Etika dim Ilmu Ekonomi, Bandung: Mizan, 1985
3
Lihat Robert L. Heilbroner, Tokoh-tokoh Besar Pemikir Ekonomi, (Jakarta: Rajawali
dalam diskusi singkat di bawah ini.
Press, 1982).
358 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Pendahuluan 3

Perbedaan ketiga adalah sasaran kredit/ pembiayaan. Para penabung di nilai-nilai filsafatnya berasal dari masa pemunculan yang sezaman, "anak
bank konvensional tidak sadar uang yang ditabung dipinjamkan untuk haram" yang memberontak dalam wujud komunisme itu dapat muncul
berbagai bisnis, tanpa memandang halal-haram bisnis tersebut. Sedangkan di setelah kapitalisme merajalela di mana-mana menimbulkan penderitaan dan
bank syariah, penyaluran dan simpanan dari masyarakat dibatasi oleh prinsip kesengsaraan pada masyarakat buruh yang diperas dan dihisap.
dasar, yaitu prinsip syariah Artinya bahwa pemberian pinjaman tidak boleh ke Karl Marx, si bidan yang di"nabi"-kan oleh pengikutnya pada masa-
bisnis yang haram seperti, perjudian, minuman yang diharamkan, pornografi masa selanjutnya, menulis tentang kapitalisme, mengupas dan kemudian
dan bisnis lain yang tidak sesuai dengan syariah. meramalkan keruntuhan sistem tersebut dalam bukunya "Das Kapital".
Kapitalisme memang tidak segera mati seperti diramalkan oleh Marx, tetapi
---$€£¥--- pemikiran Marx sendiri tentang komunisme memunculkan kekuatan baru
yang tidak kalah besarnya. Dewasa ini pertarungan masih dengan sengit
terjadi antara kedua paham tersebut dalam skala dan gelanggang yang tidak
tanggung-tanggung luasnya.4
Baik Adam Smith maupun Karl Marx, sesungguhnya tidak lagi diikuti
secara murni ajaran-ajarannya. Tetapi dalam berbagai ranting dan cabang
pemikiran yang diturunkan dari padanya masih dapat ditemui dasar-dasar
ajaran kedua tokoh tersebut. Ilmu ekonomi yang kini berlaku dan terus
mengalami perkembangan di sebagian besar negara-negara di dunia adalah
ilmu ekonomi yang bersumber dari dua sistem ajaran tersebut, yakni
kapitalisme dan sosialisme.5
Sebagaimana uraian di muka, filsafat merupakan orientasi dasar ilmu
ekonomi. Dan tiap disiplin ilmu pengetahuan, seni, budaya maupun agama
memiliki tiga kerangka landasan filsafat yang mendasari bangunan sistemnya,
yakni landasan ontologis berkaitan dengan persoalan tentang objek atau
hakekat pengetahuan bersangkutan, landasan epistemologis mempersoalkan
tentang cara memperolehnya atau metodologi dan landasan aksiologis
membicarakan guna pengetahuan bersangkutan. Bergantung pada isi dari
ketiga kerangka landasan tersebut maka pengetahuan kemudian dibeda-
bedakan menurut jenisnya. Ilmu adalah salah satu jenis pengetahuan yang
memiliki ciri-ciri tertentu dalam tiga landasannya tersebut. Berbeda dengan
jenis pengetahuan yang lain, ilmu relatif paling jelas dan ketat dalam
pembatasan ciri-cirinya hingga sering juga disebut sebagai disiplin. Timbul,
tumbuh dan berkembangnya ilmu dimulai dari pengetahuan yang makin
dapat disistematisir, ditemukan kekhasannya dan ditingkatkan nilai
kebenarannya di atas ketiga landasan filsafatnya tersebut. Pengetahuan
tentang ekonomi kini telah mencapai taraf perkembangan sebagai sebuah
disiplin tersendiri dan termasuk dalam kelompok disiplin ilmu-ilmu sosial.
Menurut Gunnard Myrdal, ekonomi memang salah satu gejala sosial dan tiap
studi tentang suatu persoalan sosial betapapun terbatas ruang lingkupnya

4
Ahmad M. Saefuddin, Op. Cit.
5
Ibid.
4 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sistem Investasi & Kredit Syariah di Indonesia 357

memang dan harus ditentukan oleh penilaian-penilaian. Dengan kata lain, Dalam sistem bank syariah, tentu saja produk seperti ini juga tersedia.
ditentukan oleh etika. Suatu ilmu sosial yang "tidak memihak".6 Namun bentuknya bukan kredit, melainkan menggunakan prinsip jual-beli,
Secara ontologis misalnya patut dipertanyakan dasar asumsi yang yang diistilahkan dengan Murabahah. Dalam hal ini, bank syariah akan
digunakan dalam ilmu ekonomi liberal bahwa manusia adalah binatang membeli mobil yang Anda inginkan terlebih dahulu, kemudian menjualnya
ekonomi (homoeconomicus) yang akan senantiasa berusaha mengejar lagi kepada Anda. Tapi, karena bank syariah menalanginya dulu, maka pada
keuntungan sebesar-besarnya dengan korbanan yang seminimum mungkin. saat menjual kepada Anda, harganya sedikit lebih mahal, sebagai bentuk
Dan bahwa manusia pada dasarnya adalah egois, selalu mementingkan keuntungan buat bank syariah. Karena bentuk keuntungan bank syariah
dirinya sendiri. Kebaikan yang dapat timbul pada tindakannya adalah semata- sudah disepakati di depan, maka nilai cicilan yang harus Anda bayarkan
mata demi atau untuk menjaga kepentingan dirinya sendiri dan bukan oleh relatif lebih tetap.
dorongan nilai moral dan sebagainya. Tentunya masih banyak lagi prinsip-prinsip perbankan syariah, yang
Begitu juga secara epistemologis perlu ditinjau teori-teori ekonomi yang kami uraikan di atas merupakan prinsip-prinsip dasar yang umum dikenal di
dikembangkan berdasar logika dan fakta empiris dari suatu bagian perbankan syariah.
masyarakat manusia tertentu yang memiliki nilai-nilai perilaku sosial
tersendiri. Universalitas teori-teori ekonomi yang kini diterapkan perlu Perbedaan Bank Syariah
dipertanyakan mengingat setiap kelompok masyarakat memiliki Sepintas bila dilihat secara teknis, menabung di bank syariah de-ngan
karakteristiknya sendiri. Dalam hal ini ilmu ekonomi sesungguhnya tidak yang belaku di bank konvensional hampir tidak ada perbedaan. Hal ini
bersendiri, tetapi bersama-sama dengan ilmu-ilmu sosial yang lain memiliki karena, baik di bank syariah maupun bank konvensional diharuskan
kelemahan-kelemahan dalam keberlakuan teori-teorinya untuk masyarakat mengikuti aturan teknis perbankan secara umum. Akan tetapi bila diamati
bukan Barat. Teori ilmu sosial termasuk ilmu ekonomi dikembangkan dari lebih dalam, terdapat beberapa perbedaan mendasar di antara keduanya.
penangkapan terhadap hubungan saling terkait dibalik timbulnya gejala-gejala Perbedaan pertama terletak pada akadnya. Pada bank syariah, semua
sosial yang diamati. Hubungan saling terkait tersebut dicoba dirumuskan transaksi harus berdasarkan akad yang dibenarkan oleh syariah. Dengan
berdasarkan kerangka pemikiran tertentu yang tersusun dari teori-teori dan demikian, semua transaksi itu harus mengikuti kaidah dan aturan yang
konsep-konsep sebelumnya. Penyusunan teori dan konsep tersebut berjalan berlaku pada akad-akad muamalah syariah. Pada bank konvensional,
menurut logika berfikir tertentu yang secara asumtif telah memuat nilai-nilai transaksi pembukaan rekening, baik giro, tabungan maupun deposito,
yang tidak netral lagi. Sedangkan konsep dan teori-teori yang digunakan berdasarkan perjanjian titipan, namun prinsip titipan ini tidak sesuai dengan
memiliki basis pijakan di dunia empiris yang betapapun juga mengandung aturan syariah, misalnya wadi’ah, karena dalam produk giro, tabungan
kekhususan-kekhususan tertentu hingga tak dapat dihilangkan sama sekali maupun deposito, menjanjikan imbalan dengan tingkat bunga tetap terhadap
dalam generalisasinya. uang yang disetor.
Dengan cara seperti ini maka pengembangan teori ilmu-ilmu sosial akan Perbedaan kedua terdapat pada imbalan yang diberikan. Bank
senantiasa berjalan menurut garis besar jalan yang telah dibentangkan oleh konvensional menggunakan konsep biaya (cost concept) untuk menghitung
teori-teori besar sebelumnya. Inilah yang tampaknya oleh Myrdal keuntungan. Artinya, bunga yang dijanjikan di muka kepada nasabah
dinamakan/disebut sebagai "pemihakan ilmu-ilmu sosial" yang tak penabung merupakan ongkos atau biaya yang harus dibayar oleh bank. Oleh
terhindarkan. Sependapat dengan Myrdal ialah Eugene Lovell dalam bukunya karena itu bank harus “menjual” kepada nasabah lain (peminjam) dengan
"Humanomics". Juga E.F. Schumacher dalam tulisannya "Small is Beautiful, biaya bunga yang lebih tinggi. Perbedaan antara keduanya disebut spread
Economics as if People Matered". Juga Marshall (teori ekonomi makro). Dan yang menandakan apakah perusahaan tersebut untung atau rugi. Bila spread-
nya positif, di mana beban bunga yang dibebankan kepada peminjam lebih
6
Menurut Myrdal, tidak pernah ada dan untuk alasan-alasan yang logis tidak akan tinggi dari bunga yang diberikan kepada penabung, maka dapat dikatakan
pernah ada. Ilmu ekonomi sebagaimana kini diajarkan di sekolah, universitas, institut dan bahwa bank mendapatkan keuntungan. Sebaliknya juga benar.Sedangkan
akademi di Indonesia, dan juga diterapkan dalam sistem perekonomian nasional serta dicoba bank syariah menggunakan pendekatan profit sharing, artinya dana yang
untuk dikembangkan oleh para ahlinya. adalah ekonomi yang sarat memuat nilai-nilai kultur
Barat. Baik secara ontologis, epistemologis dan aksiologis, ilmu ekonomi tersebut perlu dipugar
diterima bank disalurkan kepada pembiayaan. Keuntungan yang didapat dari
kembali. Hanya dengan cara seperti itu benar-benar akan dapat dibebaskan ilmu ekonomi dari pembiayaan tersebut dibagi dua, untuk bank dan untuk nasabah, berdasarkan
pengaruh nilai-nilai yang hendak ditanamkan. Lihat Gunnard Myrdal, Objektivitas Penelitian perjanjian pembagian keuntungan di muka.
Sosial, Jakarta: LP3ES, 1982
356 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Pendahuluan 5

diterapkan pada: tabungan dan deposito. Sedangkan pada sisi pembiayaan, Kenneth E. Boulding dalam bukunya "Toward the Development of a Cultural
al-mudharabah, diterapkan untuk: pembiayaan modal kerja. Economics" mengatakan "mengapa ilmu ekonomi dewasa ini kehilangan
Dengan menempatkan dana dalam prinsip al-mudharabah, pemilik artikulturalnya, sehingga berubah menjadi disiplin abstrak yang hampa
dana tidak mendapatkan bunga seperti halnya di bank konvensional, budaya."
melainkan nisbah bagian keuntungan. Dalam praktiknya, nisbah untuk Maka dari itu jika tinjauan dilakukan dalam kerangka aksiologis, alasan
tabungan berkisar 55 –56 persen dari hasil investasi yang dilakukan oleh untuk mempertanyakan ilmu ekonomi kini menjadi makin relevan. Ilmu
bank. Dalam hal bank konvensional, angka tersebut kira-kira setara dengan ekonomi kapitalis maupun sosialis marxis, jelas tidak bisa dipisahkan dari
11-12 persen. tujuan pengembangannya demi kepentingan nilai-nilai filsafat Adam Smith
Sedangkan dalam sisi pembiayaan, bila seorang pedagang dan Karl Marx. Lahirnya sistem kehidupan kapitalis di satu pihak dan sistem
membutuhkan modal untuk berdagang maka dapat mengajukan permohonan sosialis di pihak lain merupakan bukti tak terbantah tentang akibat
untuk pembiayaan bagi hasil seperti al-mudharabah. Caranya dengan penerangan ilmu ekonomi tersebut dalam kehidupan sosial. Jika masing-
menghitung terlebih dahulu perkiraan pendapatan yang akan diperoleh oleh masing sistem tersebut sampai kini pun memperoleh pendukung dan pejuang-
nasabah dari proyek tersebut. Misalkan, dari modal Rp.30 juta diperoleh pejuangnya, maka kepentingan apa-lagikah yang lebih masuk akal untuk
pendapatan Rp.5 juta/bulan. Dari pendapatan tersebut harus disisihkan diterima selain daripada untuk menjaga nilai-nilai filsafat sistem tersebut.
terlebih dahulu untuk tabungan pengembalian modal, sebut saja Rp.2 juta. Yakni filsafat ekonomi kapitalisme berazas laissez faire (bebas, liberal), dan
selebihnya dibagi antara bank dengan nasabah dengan kesepakatan di muka, filsafat sosialisme/marxisme berazas kepada konsep pertarungan kelas.
misalnya 60 persen untuk nasabah dan 40 persen untuk bank. Sedangkan filsafat ekonomi Islam berazas kepada konsep tauhid.7
Memperhatikan uraian sebelumnya jelas dapat diungkap apa,
Al-Musyarakah bagaimana dan betapa akibat-akibat yang dapat ditimbulkan dari penerapan
Dalam sistem ini terjadi kerja sama antara dua pihak atau lebih untuk ilmu ekonomi yang selama ini diajarkan di sebagian besar lembaga-lembaga
suatu usaha tertentu. Para pihak yang bekerja sama memberikan kontribusi pendidikan tinggi kita. Kita dan masyarakat akan digiring kepada pola
modal. Keuntungan ataupun risiko usaha tersebut akan ditanggung bersama kehidupan dari mana ilmu ekonomi tersebut memperoleh sumber dan daya
sesuai dengan kesepakatan. hidupnya.
Dalam sistem ini, terkandung apa yang biasa disebut di bank Pola kehidupan kapitalis adalah wujud dari sistem kehidupan ekonomi
konvensional sebagai sarana pembiayaan. Secara konkret, bila Anda memiliki kita sekarang ini. Akibat dan pengaruh-pengaruhnya telah makin deras
usaha dan ingin mendapatkan tambahan modal, Anda bisa menggunakan merembes kepada bidang-bidang kehidupan lain. Demikianlah hingga tak
produk al-musyarakah ini. Inti dari pola ini adalah, bank syariah dan Anda heran jika dewasa ini kita makin banyak menyaksikan bergeser dan
secara bersama-sama memberikan kontribusi modal yang kemudian berpadunya nilai-nilai kehidupan bangsa kita, yang ramah dan jujur. Bertukar
digunakan untuk menjalankan usaha. Porsi bank syariah akan diberlakukan dan bertambah dengan nilai-nilai kehidupan baru yang asing dan dalam
sebagai penyertaan dengan pembagian keuntungan yang disepakati bersama. beberapa hal sesungguhnya banyak bertentangan dengan nilai-nilai
Dalam bank konvensional, pembiayaan seperti ini mirip dengan kredit modal sebelumnya. Arus kehidupan telah mengikis nilai-nilai gotong-royong, musya-
kerja. warah, tolong-menolong, kerukunan dan kebersamaan serta religius yang
selama berabad-abad menjadi permata kebudayaan bangsa kita. Akhirnya
Prinsip Al-Murabahah muncullah budaya permissive, gaya hidup hedonistik, kemiskinan ditengah
Dalam sistem ini, terjadi jual beli suatu barang pada harga asal dengan kemakmuran dan lain-lain yang bertentangan dengan nilai kemanusiaan atau
tambahan keuntungan yang nilainya disepakati kedua belah pihak. Penjual nilai agama.
dalam hal ini harus memberi tahu harga produk yang ia beli dan menentukan Selanjutnya, kitapun menyaksikan makin berjangkitnya nilai-nilai
suatu tingkat keuntungan sebagai tambahan. Misalkan Anda membutuhkan individualisme, materialisme, konsumerisme dan bahkan sekularisme yang
kredit untuk pembelian mobil. Dalam bank konvensional Anda akan banyak dibawa dan timbul dari proses interaksi dengan pola-pola kehidupan
dikenakan bunga dan Anda diharuskan membayar cicilan bulanan selama baru dan asing. Memang, sistem ekonomi bukan satu-satunya sumber dan
waktu tertentu. Di sektor perbankan, suku bunga yang berlaku mungkin saja
berubah.
7
Lihat Qur’an, Surah 39: 38.
6 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sistem Investasi & Kredit Syariah di Indonesia 355

penyebab dari perubahan yang demikian, tetapi di antara bidang-bidang orang atau Universal. Syariah itu sendiri hanyalah sebuah prinsip atau sistem
kehidupan lain, ekonomi demikian efektif dan dominannya mempengaruhi yang sesuai dengan aturan atau ajaran Islam. Siapa saja dapat memanfaatkan
sistem kehidupan masyarakat. Seolah-olah faktor ekonomilah yang jasa keuangan bank syariah. Ketika krisis moneter melanda Indonesia, medio
membentuk karakter manusia, padahal manusialah yang seharusnya 1997, sistem syariah telah memberikan manfaat bagi banyak kalangan.
mengendalikan tingkah laku ekonomi. Tentunya Anda ingat, pada saat itu, suku bunga pinjaman melambung tinggi
Upaya-upaya membendung pengaruh yang tak dikehendakipun hingga puluhan persen. Akibatnya, banyak dari kalangan usaha yang tidak
bukannya tak ada. Kita mengenal konsep koperasi sebagai alternatif lembaga mampu membayar. Tapi, fenomena ini tidak berlaku bagi pelaku usaha yang
ekonomi yang diharapkan dapat menggantikan pola kapitalis yang menggunakan dana dari bank syariah. Para pengusaha tersebut tidak perlu
mengandung benih pertentangan antara kelas majikan dan kelas buruh dalam membayar bunga sampai puluhan persen, mereka cukup berbagi hasil
perusahaan. Tetapi sejarah dan kenyataan selama ini membuktikan bahwa dengan bank syariah. Penentuan persentasi bagi hasil dilakukan di awal
kemampuan konsep koperasipun sangat terbatas dalam membendung pengambilan pinjaman.
pengaruh paham kapitalis dan sosialis yang tidak kita kehendaki. Sebabnya
cukup jelas, yakni oleh karena ibarat obat, koperasi tidak menyembuhkan Prinsip titipan atau simpanan—Al-Wadi’ah
sumber penyakitnya tetapi sekedar mengurangi efek sakit dari penyakit yang Al-wadi’ah dapat diartikan sebagai titipan murni dari satu pihak ke
timbul. Betapapun besarnya peran koperasi di masa mendatang dalam pihak yang lain, baik individu maupun badan hukum, yang harus dijaga dan
perekonomian kita, tetapi apabila ilmu ekonomi yang digunakan tetap ilmu dikembalikan kapan saja si penitip menghendakinya.Aplikasinya dalam
ekonomi liberal-kapitalistik, kita masih akan tetap digiring kepada pola produk perbankan, di mana bank sebagai penerima simpanan dapat
kehidupan yang mengandung nilai-nilai filsafat liberalisme. Sehingga wajah memanfaatkan prinsip ini yang dalam bank konvensional dikenal dengan
bangsa kita tampak bopeng karena ketidak adilan, kerakusan, ketimpangan, produk giro. Sebagai konsekuensi, semua keuntungan yang dihasilkan dari
dan segala bentuk kemelaratan serta kemiskinan. dana titipan tersebut menjadi milik bank (demikian pula sebaliknya). Sebagai
Dan demikianpun apabila kita tengok norma-norma kehidupan imbalan, si penyimpan mendapat jaminan keamanan terhadap hartanya, dan
ekonomi kita yang tertuang dalam pasal 33 UUD 1945, atau lebih utuh juga fasilitas-fasilitas giro lain.
tercermin dalam nilai-nilai dasar negara, Pancasila. Kesemua nilai dan norma Dalam dunia perbankan yang semakin kompetitif, insentif atau bonus
tersebut jelas tidak sejalan dan bahkan bertentangan dengan nilai dapat diberikan dan hal ini menjadi kebijakan dari bank bersangkutan. Hal ini
kontemporer yang ditawarkan dari sistem kehidupan liberal-kapitalistik dilakukan dalam upaya merangsang semangat masya-rakat dalam menabung
ataupun marxis-komunistik. Tetapi bagaimana menjadikan nilai-nilai dan dan sekaligus sebagai indikator kesehatan bank.
norma-norma kehidupan bangsa kita tersebut dapat betul-betul tertanam dan Pemberian bonus tidak dilarang dengan catatan tidak disyaratkan
teraktualisir dalam kehidupan negara dan masyarakat kita, khususnya dalam sebelumnya dan jumlahnya tidak ditetapkan dalam nominal atau persentasi
sistem perekonomian nasional? Jawabannya akan banyak bergantung dari secara advance, tetapi betul-betul merupakan kebijakan bank.
kemampuan kita untuk menjabarkan nilai-nilai tersebut, tidak saja dalam
pembentukan lembaga-lembaga ekonomi yang secara formal mengangkat Prinsip bagi hasil (Profit-sharing) Al-Mudharabah
nilai-nilai tersebut sebagai norma-norma yang pasif dan mati, tetapi lebih Secara teknis, al-mudharabah adalah akad kerja sama usaha antara dua
penting dari usaha itu adalah menjadikan nilai-nilai tersebut sebagai dasar pihak,di mana pihak pertama menyediakan seluruh (100 persen) modal,
asumtif dari filsafat ilmu ekonomi yang perlu digali dari bumi dan masyarakat sedangkan pihak lain menjadi pengelola. Keuntungan usaha secara
bangsa sendiri. Dengan perkataan lain, kita perlu membangun dasar-dasar mudharabah dibagi menurut kesepakatan yang dituangkan dalam kontrak,
ontologis, epistemologis dan aksiologis di atas mana ilmu ekonomi bangsa sedangkan apabila rugi, ditanggung oleh pemilik modal selama kerugian
kita sendiri akan kita bangun dengan berlandaskan nilai-nilai kultur tersebut bukan akibat kelalaian di pengelola. Seandainya kerugian itu
masyarakat yang 90 persennya beragama Islam. Jika dasar-dasar tersebut diakibatkan karena kecurangan atau kelalian si pengelola, maka pengelola
telah dapat kita letakkan, barulah kemudian dalam, proses selanjutnya kita harus bertanggung jawab atas kerugian tersebut.
coba untuk menemukan, merumuskan dan mengembangkan teori-teori Pola transaksi mudharabah, biasanya diterapkan pada produk-produk
ekonomi yang bersumber dari, berpijak pada dan berlaku bagi masyarakat. pembiayaan dan pendanaan. Pada sisi penghimpunan dana, al-mudharabah
354 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Pendahuluan 7

Kepemilikan rumah melalui kredit perbankan syariah merupakan The Glory of the Past dalam Ekonomi Islam
implementasi juali-beli secara syariah. Di Indonesia salahsatu bank yang Islam adalah suatu sistem kehidupan yang sangat universal dan
mengeluarkan kredit pemilikan rumah secara syariah ialah Bank Tabungan komprehensif dan integral, yang tidak hanya sebagai sekedar agama. Islam
Nasional Divisi Syariah. Kredit ini merupakan suatu kredit syariah yang adalah agama dan dunia, ibadah dan mua’malah, aqidah dan syari’ah,
bersifat kredit konsumtif. Di mana pihak nasabah telah menetapkan barang kebudayaan dan peradaban, agama dan negara. Mengkaji ekonomi dari
yang ingin dimilikinya dari sautu developer tertentu dengan harga dan sudut Islam, kita akan diajak merefleksikan diri kepada para ahli fiqh dan ahli
spesifikasi yang jelas. Kemudian pihak bank membelinya dengan tunai ushul-fiqh yang telah menjadikan “agama” sebagai salah satu dari lima hal
kepada pihak developer dan dijualnya secara kredit kepada nasabah dengan yang sifatnya dlaruri (tidak boleh tidak, harus ada) diharuskan untuk menjaga
keuntungan dan jangka waktu yang telah ditetapkan.8 dan memeliharanya, yaitu: agama, jiwa, akal, keturunan dan harta. Dan
ditambah satu lagi, kehormatan. Salah satu ibadah Islam yang pokok
Mudharabah Muqayyadah Kredit Konsumtif (mua’malat) pada kenyataannya merupakan bagian sistem keuangan dan
Kredit konsumtif dalam dunia perbankan islam dikenal sebagai jenis ekonomi Islam, itulah ibadah zakat, yang oleh Allah dikaitkan dengan ibadah
produk yang bernama al murabahah. Dalam aplikasinya, nasabah memesan shalat pada dua puluh delapan ayat al-Qur’an. Dan inilah rukun Islam yang
suatu barang dari suatu agen / toko dengan harga dan spesifikasi yang jelas, ketiga dan dibangun secara sistematik dan agung dalam rangka menuju
untuk dibeli oleh pihak bank dengan tunai. Kemudian Bank menjualnya pembangunan ekonomi masyarakat yang adil, merata dan makmur.
kepada nasabah sesuai akad jual-beli yang disepakati, termasuk di dalamnya Dalam aktifitas perekonomian, Islam mempunyai pola tersendiri dalam
berkenaan dengan keuntungan yang telah ditetapkan dan penunaian berinteraksinya atau berprilaku yang umum sangat disesuai dengan aturan
pembayaran cicilan yang akan dilakukan oleh nasabah selama waktu tertentu. syariat Islam itu sendiri. Di sinilah yang membedakannya, walaupun secara
Murabahah dengan pembayaran cicilan ini juga disebut bai’ bi tsaman ajil, generalitas ia tidak lepas dari permasalahan-permasalah yang sedang
dan tidak mengenal perubahan harga selama waktu pencicilan sesuai akad dihadapi oleh dunia perekonomian itu sendiri. Sebelum melangkah lebih jauh
yang telah disepakati.9 lagi, kita lihat defenisinya menurut beberapa ekonom Muslim, yaitu: Pertama,
Prinsip jual beli al murabahah ini dilandasakan pada sabda Rasulullah: Muhammad Abdul Mannan mendefisinikan ekonomi Islam sebagai upaya
“Tiga hal yang di dalamnya terdapat keberkahan; pertama, menjual dengan untuk mengoptimalkan nilai Islam dalam kehidupan ekonomi masyarakat.
pembayaran tangguh (murabahah), kedua, muqarradhah (nama lain dari Jadi, Ekonomi Islam merupakan ilmu pengetahuan sosial yang mempelajari
mudharabah) dan ketiga, mencampuri tepung dengan gandum untuk masalah-masalah ekonomi rakyat yang diilhami oleh nilai-nilai Islam itu
kepentingan rumah, bukan untuk diperjualbelikan”.10 sendiri. 8 Kedua, Sedangkan menurut M.M. Metwally, lebih menekan pada
Walau Indonesia sebagai sebuah Negara dengan pemeluk agama Islam usaha mempelajari masalah masyarakat Islam dalam memenuhi
terbesar, produk keuangan berprinsip syariah baru dikenal beberapa tahun kebutuhannya, dimana disebutkan bahwa: “Ekonomi Islam adalah ilmu yang
yang lalu dan masih sangat terbatas. Dimulai dari sektor perbankan, dengan mempelajari perilaku Muslim (yang beriman) dalam suatu masyarakat Islam
berdirinya Bank Muamalat pada November 1991. Prinsip syariah tidak hanya yang mengikuti al-Quran, Hadits Nabi-nya”.9
terbatas pada konteks perbankan, melainkan juga meliputi berbagai kegiatan Memang banyak sumbangsih pemikiran terhadap definisi ekonomi
ekonomi dan investasi, termasuk di pasar modal dan asuransi.Anda tentu Islam itu, tapi umumnya tidak lepas dari atauran atau syari’at Islam itu sendiri.
pernah mendengar istilah bank syariah, atau, lebih luas lagi ekonomi berbasis Jadi, hakekat ekonomi Islam itu sendiri merupakan ilmu yang dihasilkan dari
syariah. Bahkan boleh jadi, banyak di antara Anda yang sudah menggunakan sebuah upaya manusia keluar dari persoalan ekonomi dengan kebenaran al-
jasa lembaga keuangan syariah. Sebagian dari Anda ada yang menganggap Qur’an dan Hadits.10
bank syariah hanya untuk komunitas muslim. Apakah benar demikian, bank
syariah hanya diperuntukan bagi kaum muslim saja? Maaf, Anda salah besar
bila beranggapan seperti itu.Bank Syariah sebenarnya berlaku untuk semua
8
Muhammad Abdul Mannan, Teori dan Praktek Ekonomi Islam, (Yogyakarta: Dana
Bhakti Wakaf, 1993), hlm. 1-10.
8 9
Tempo Interaktif, Rabu, 15 Maret 2006. M.M. Metwally, Teory dan Model Ekonomi Islam, (Jakarta: Bangkit Daya Insani,
9
Zainul Arifin, Dasar-Dasar Manajemen Bank Syariah, Pustaka AlVabet, (Jakarta: 1995), hlm. 1.
10
2005), hlm. 23. Heri Sudarsono, “Konsep Ekonomi Islam: Suatu Pengantar”, (Yogyakarta: Ekonisia,
10
Al Hadits, riwayat Syuaib ar Rumy, ra. 2004), hlm. 12.
8 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sistem Investasi & Kredit Syariah di Indonesia 353

Di dalam Al-Qur’an juga, persoalan ekonomi Islam diidentikan dengan 104 perusahaan asuransi kerugian, empat perusahaan reasuransi, dan dua
Iqtishad,11 yang artinya “ummat yang pertengahan”. Atau pun bisa diartikan perusahaan penyelenggara program asuransi sosial dan Jamsostek, serta tiga
mengunakan rizki yang ada di sekitar kita dengan cara berhemat agar kita perusahaan penyelenggara asuransi untuk PNS dan Polri.
menjadi manusia-manusia yang baik dan tidak merusak nikmat apa pun yang Potensi asuransi syariah di Indonesia cukup tinggi. Saat ini memang
diberikan kepadaa-Nya. Dari sini bisa dinyatakan bahwa Ekonomi Islam baru sekitar satu persen dari total asuransi. Namun, tahun depan pangsa
bukan nama baku dalam terminologi Islam, tidak ada peraturan atau undang- pasar asuransi syariah akan meningkat jadi 1,82 persen dan menjadi 7,5
undang yang menyatakan harus bernama ekonomi Islam. Atau, istilah lainnya persen pada empat tahun mendatang. ''Namun, dengan kondisi suku bunga
“ekonomi illahiyah” saja, “ekonomi syariah”, “ekonomi Qur’an, atau hanya yang relatif rendah, divisi syariah merupakan jalan keluar bagi industri
“ekonomi Islam” saja, atau yang lebih populer dikalangan umat Islam.12 asuransi konvensional yang tengah dilanda masalah,'' paparnya. Dunia
Ekonomi Islam sebagai ilmu ekonomi didasarkan atas sumber hukum asuransi konvensional tengah dilanda negative spread (jumlah kewajiban
Islam, yaitu al-Qur’an dan al-Hadits sebagai sumber utamanya, disamping itu lebih besar dari bunga hasil investasi). Mereka harus membayar klaim dengan
sumber hukum lainya ialah Ijma', Ijtihad dan Qiyas. Sedangkan sumber tingkat suku bunga sembilan persen sementara bunga pasar saat ini sekitar
hukum ekonomi Islam lain yang diakui oleh empat mazhab adalah: Istihsan, lima persen saja.
Istislah, dan Istishab.13 Dalam kondisi seperti itu, kata Syakir Sula, makin tinggi penjualan
Dalam pandangan Islam terhadapa urusan ekonomi, Islam tidak premi atau makin banyak nasabah masuk, makin besar peluang kerugian
memberikan batasan tertentu pada manusia untuk mengikuti suatu aturan industri asuransi. ''Jika tidak segera mencari jalan keluar, mereka akan
tertentu. Ada 3 (tiga) alasan menurut pendapat Yusuf Qardhawi 14 , dengan bangkrut dalam lima tahun,'' katanya lagi. Jika tak mau membuka atau
memberikan 3 alasan, yaitu: Pertama, Hadits yang berbunyi, “Kalian lebih mengonversi jadi syariah, asuransi konvensional bisa menjual produk unitlink.
mengetahui urusan dunia kalian”. Sesungguhnya Rasullullah saw sendiri Dengan cara ini, tingkat keuntungan yang dijanjikan kepada konsumen
menyatakan, “Kalian lebih mengetahui urusan dunia kalian”. Hadits ini adalah berdasarkan perkiraan tingkat investasi nasional. Bila tinggi hasil
merupakan masih dalam urusan dunia, yang kita wajib menghormatinya dan investasinya, maka tinggi pula hasil baginya kepada nasabah. Prinsip unitlink,
berpegang kepadanya. Dan tidak diragukan lagi bahwa ekonomi adalah menurut Syakir Sula, mirip dengan praktik syariah. Hanya saja industri
urusan dunia, khususnya dunia usaha atau bisnis; Kedua, Keumuman dan konvensional tersebut tak perlu membuat akad sebagaimana industri asuransi
Kekekalan Risalah Islamiyyah. Sesungguhnya Islam telah datang membawa syariah.
risalah yang bersifat umum dan bersifat kekal. Sedangkan sistem ekonomi, Di Malaysia, Premi Asuransi Jadi Pengurang Pajak untuk mendorong
politik dan sejenisnya bisa berubah sesuai perubahan lingkungan, zaman dan rakyat mengikuti asuransi, Pemerintah Malaysia melakukan berbagai
keadaan. Karena itu mengikat manusia dengan aturan yang terbatas, akan kebijakan. Salah satunya adalah mengurangi pajak yang harus dibayar oleh
menafikan keumuman dan kekekalan risalah, kecuali jika ingin mewajibkan wajib pajak bila ia memiliki premi asuransi. Premi asuransi di Malaysia.
manusia dengan jalan menyulitkan dan menyempitkan, padahal semua itu diperlakukan sebagai tax deducting. kemungkinan pemerintah ingin
telah dinafikan oleh Allah dalam agama-Nya. Allah berfirman: “… Allah kehidupan rakyatnya terjamin oleh asuransi.
bermaksud kepada kamu sekalian kemudahan, dan tidak bermaksud pada Kendaraan bermotor pun tidak boleh tidak diasuransikan. Dengan
kesulitan…”;15 dan Ketiga, Perbedaan Para Ulama dan Pemimpin Islam. Para kebijakan semacam itu, rasio penduduk yang memiliki asuransi jiwa di
ulama dan pemimpin Islam telah berbeda pendapat dalam banyak hukum Malaysia mencapai 32,91 persen. Sementara rasio premi asuransi jiwa
dan masalah, sehingga kita mengalami kesulitan untuk menetapkan satu terhadap GDP (Produk Domestik Bruto) sekitar 4,47 persen. Dalam hal
syariah pun demikian. Pemerintah mempermudah perusahaan yang
11
Qs.Al-Maidah (5):66, “…di antara mereka ada golongan yang pertengahan”. mengajukan perizinan untuk membuka lembaga keuangan syariah. Karena
12
Fuad Fachcruddin (1982), Ekonomi Islam, Mutiara: Jakarta, hlm. 9. itu, tidak saja dari industri perbankan dan asuransi, pasar modal syariah pun
13
Lihat Muhammad Abdul Mannan, (1993), “Teori dan Praktek Ekonomi Islam (terj), tumbuh pesar. ''Asuransi bisnis yang potensial tidak saja di Malaysia tapi juga
Dana Bhakti Wakaf, Yogyakarta, hlm. 34-38. Selain itu Mashlahah Mursalah dan ‘urf (adat di Indonesia.''
kebiasaan) merupakan sumber hukum yang juga harus diperhatuikan. Lihat juga, Ahmad
Azhar Basyir, (1987) Garis Besar Sistem Ekonomi Islam, BPFE, Yogyakarta, hlm 16-18.
14
Yusuf Qardhawi,” Peran Nilai dan Moral dalam Perekonomian Islam” Jakarta: Kredit Pemilikan Rumah Syari’ah
Robbani Press, 1997, hlm. 11.
15
Al Qur’an, surat Al-Baqarah ayat 185.
352 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Pendahuluan 9

Makkah tahun 1978 dan Fatwa Majma' Fiqh, Jeddah tahun 1985 menyatakan sistem yang disepakati. Sebagaimana para khalifah kaum Muslimin dan para
boleh model asuransi seperti ini.4 penguasa mereka juga berbeda pendapat dalam mengaplikasikan prinsip-
Asuransi Syariah (Ta’min, Takaful atau Tadhamun) adalah usaha saling prinsipnya, sehingga menjadikan gambaran sistem ini jelas baik secara historis
melindungi dan tolong menolong diantara sejumlah orang/ pihak melalui maupun teoritis.
investasi dalam bentuk aset dan/ atau tabarru’ yang memberikan pola Ekonomi Islam sangat mendorong produktifitas dan
pengembalian untuk menghadapi resiko tertentu melalui akad (perikatan) mengembangkannya baik kuantitas maupun kualitas. Islam melarang menyia-
yang sesuai dengan syariah. nyiakan potensi material maupun potensi sumber daya manusia. Bahkan
Akad yang sesuai dengan syariah adalah yang tidak mengandung Islam mengerahkan semua itu untuk kepentingan produksi. Di dalam ekonomi
gharar (penipuan), maysir (perjudian), riba, dzulm (penganiayaan), risywah Islam kegiatan produksi menjadi sesuatu yang unik dan istimewa sebab di
(suap), barang haram dan maksiat. Menurut Dewan Syariah Nasional MUI, dalamnya terdapat faktor itqan (profesionalitas) yang dicintai Allah dan Ihsan
dalam Fatwa DSN No. 21/ DSN-MUI/IX/2001.Sebagaimana perbankan yang diwajibkan Allah atas segala sesuatu.
syariah, asuransi syariah pun berkembang pesat. Dimulai dengan berdirinya
Asuransi Takaful Indonesia tahun 1994, kini ada 14 perusahaan asuransi Kebangkitan Pemikiran Ekonomi Islam
syariah. Data direktorat Asuransi Departemen Keuangan menunjukan bahwa Kebangkitan Islam pada masa ini tidaklah semata-mata bersifat kegiatan
bisnis ini rata-rata tumbuh 20% pertahun.5 politik. la lebih merupakan lambang dari perubahan mendasar dari dunia
Industri asuransi syariah di Indonesia mempunyai peluang berkembang Islam masa kini: suatu usaha untuk melepaskan diri dari ikatan-ikatan budaya
yang sangat besar, pada tahun 2005 pangsa pasar asuransi syariah naik 1,5 dasar peradaban Barat, yang secara paksa dicangkokkan pada masyarakat
persen dibandingkan tahun sebelumnya (2004). 6 Namun potensi itu lebih Islam, tanpa belas kasih mengabaikan aspirasi ideologi mereka serta tradisi
banyak dikuasi perusahaan asing. Kini, sebanyak 70 persen asuransi syariah sejarahnya, dan suatu usaha untuk menemukan kembali Islam sebagai dasar
dikuasai perusashaan asing. Perusahaan asruansi syariah lokal pada tahun ini dari suatu sistem sosial yang baru, kebudayaan dan peradaban masa depan
diperkirakan baru akan mencapai 40 perusahaan. Dari jumlah tersebut baru mereka.
35 perusahaan yang disetujui dewan syariah nasional dan yang beroperasi Ini adalah proses kreatif walaupun penuh tantangan dan meliputi
baru 30 perusahaan. hampir seluruh segi kehidupan mereka di bidang intelektual, sosial, politik,
Dari data yang ia miliki, sumbangan premi asuransi syariah hanya Rp ekonomi, pendidikan, kebudayaan dan internasional. Mereka terlibat dalam
20 miliar, atau satu persen dari total premi konvensional yang mencapai Rp mawas diri yang seksama, suatu pengkajian kembali dari perkembangan
20 triliun.7 Angka tersebut meningkat dari akhir 2002 yang hanya sekitar 0,36 kebudayaan selama dominasi Barat dan pengaruh lanjutannya, serta
persen. Menurut perkiraan dia, penyebab tidak signifikannya pertumbuhan perumusan suatu strategi baru untuk perkembangan yang bebas dengan
asuransi syariah adalah lantaran kurangnya sosialisasi kepada umat Islam. menimba inspirasi dari cita-cita dan tata nilai Islam mengenai Ummah.Ini
Masyarakat perlu disadarkan bahwa saat ini sudah ada asuransi yang merupakan usaha berdimensi banyak dan masih pada tahap pembentukan.
operasinya tanpa riba. Saat ini terdapat 17 perusahaan asuransi termasuk Kebangkitan Islam merupakan suatu kenyataan yang telah selesai, hanya
yang murni syariah dan asuransi konvensional yang membuka cabang dalam pengertian bahwa ia merupakan awal dari suatu proses. Dalam
syariah. Jumlah perusahaan asuransi secara total mencapai 357. Rinciannya keadaan demikian dia hanyalah permulaan menuju masa depan yang penuh
terdiri atas 173 asuransi dan perusahaan reasuransi serta 184 perusahaan tantangan.
penunjang asuransi. Perusahaan reasuransi syariah baru akan dibuka dengan Daya bangkit pemikiran Islam masa kini adalah suatu aspek dari
masuknya Reindo. Syakir mengatakan bila baru satu perusahaan reasuransi, perkembangan ini. Karenanya lahirlah kesegaran baru dalam cara berfikir
belum akan menyelesaikan masalah karena perusahaan asuransi harus Islam: ide-ide baru ditelurkan dan pendekatan-pendekatan baru pun mulai
menyebar risiko minimal di tiga perusahaan reasuransi. Ditilik dari jenisnya, dikembangkan. Kelahiran disiplin ekonomi Islam yang baru hanyalah suatu
perusahaan asuransi dan reasuransi terdiri atas 60 perusahaan asuransi jiwa, contoh dari kebangkitan yang bersifat kreatif. Adalah wajar untuk
menganggap bahwa dasawarsa 1970-an merupakan garis pisah dari
4
Pesantren Virtual, 30 Juli 2002.
perkembangan pemikiran Islam mengenai ekonomi. Pada dasawarsa inilah
5
Rifwan Hendri, “Asuransi Syariah”, Gatra, 25 Desember 2004. mulai diakui transisi yang sehat dari pemunculan "ajaran ekonomi Islam",
6
Tempo Interaktif, Rabu, 15 Maret 2006. menjadi pengucapan yang sistimatik dari "ekonomi Islam". Dengan demikian
7
ICMI - Ikatan Cendekia Muslim Indonesia, Jumat, 21 Mei 2004.
10 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sistem Investasi & Kredit Syariah di Indonesia 351

tibalah saatnya untuk berhenti sejenak dan mengamati dengan seksama investasi yang berkualitas berdasarkan berbagai kriteria seperti penyerapan
semua literatur yang pernah dihasilkan selama tujuh puluh tahun terakhir tenaga kerja, ekspor dll melalui pendekatan yang strategis.
mengenai berbagai aspek pemikiran tentang ekonomi Islam, dengan maksud Karakteristik operasional perbankan syariah menurut Karnaen
bukan saja untuk menelaah kembali kenyataan yang ada, tapi juga merintis Perwataatmaja, sebagai berikut:2
jalan untuk kerja lebih analitis, dengan pengerahan ahli-ahli ekonomi
profesional untuk membina sistem mereka pada seperangkat aksioma dan Tabel 13
norma yang dibangun secara mantap lewat diskusi yang menguraikan Karakteristik Operasional Perbankan Syariah
pendekatan secara Islam mengenai kehidupan dan masalah-masalah No Panduan Al-Qur’an Simpanan Pemyaluran
A Pola Simpanan Simpanan Pembiayaan Jual Beli
ekonominya. Amanah
1. Perintah meninggal sistem riba (2:275, 276, dan 3:130) 1. Giro wadi’ah 1. Pembaiayaan
Filsafat Ekonomi Islam 2. Pengetahuan hanya Allah saja yang tahu SIMPANAN BAGI murobahah.
keberhasilan usaha pada masa yang akan datang (31: HASIL. 2. Pembiayaan
Prinsip utama filsafat ekonomi Islam terletak pada hubungan manusia 34) 2. Tabungan bai’b tsaman’ ajil
dengan Tuhan, alam semesta dan orang-orangnya, yaitu makhluk-makhluk mudhorobah PEMBIAYAAN BAGI
manusia lainnya serta tujuan hidupnya di muka bumi. Hubungan manusia 3. Depositi
mudhorobah
HASIL
1. Pembiayaan
dengan Tuhannya dirumuskan dengan tauhid. Hakikat tauhid adalah mudhorobah
penyerahan diri yang bulat kepada kehendak Ilahi, baik menyangkut ibadah 2. pembiayaan
musyarokah
maupun panggilan hidup untuk menciptakan pola kehidupan sesuai dengan B Pola Investasi Simpanan Bagi Pembiayaan Jual Beli
iradat-Nya. Lebih tepatnya prinsip utama filsafat ekonomi Islam ialah ada Hasil
pada makna kalimat tauhid, yakni kalimat syahadat.16 1. Dijadikan modal usaha dagang (2:275 dan 4: 29) 1. Tabungan 1.Pembiayaan
mudhorobah murobahah
Iradat Allah ini merupakan sumber tata nilai dan merupakan tujuan 2. Ditanam untuk memproduksi barang dan jasa 2. Depositi 2. Pembiayaan bai’bi
akhir daya-upaya manusia. Kehidupan manusia di muka bumi merupakan dengan sistem bagi hasil (7:20) dan (38:24) mudhorobah tsaman’ajil
suatu ujian, dan maksud-nya ialah untuk membuktikan keberhasilan tiap 3. Meratakan kesempatan usaha (59:7) Pembiayaan Bagi Hasil
4. Beban usaha sesuai kemampuan (2:268) 3. Pembiayaan
manusia dalam ujian tersebut, dalam melaksanakan kehendak Allah itu. Alam mudharabah
semesta dengan segala sumber daya dan tenaga yang dikandungnya 5. Jaminan pembaiayaan 4. Pembiayaan
disediakan Allah bagi manusia untuk dimanfaatkan, tapi semua itu milik Allah (2:283) musyarokah.

semata-mata. Karena kehidupan manusia di muka bumi merupakan ujian dan


semua perbekalan yang tersedia bagi manusia adalah amanat, maka ia harus Asuransi Islam di Indonesia
mempertanggung-jawabkannya dihadapan Allah dan keberhasilan hidup Banyak fatwa-fatwa ulama yang mengatakan haram asuransi
ukhrowinya tergantung pada amaliahnya dalam kehidupan di muka bumi. Ini konvensional ini, seperti fatwa ulama Azhar, Mesir Januari 1919 dan
merupakan tambahan dimensi baru bagi penilaian segala persoalan dan Desember 1925, fatwa Konferensi Ekonomi Islam pertama tahun 1976 di
amaliahnya dalam kehidupan dunia ini.17 Mekah dan Fatwa Majma' Fiqh, Jeddah tahun 1985.3
Karena setiap orang mendapatkan kesempatan yang sama Pola kerja asuransi ta'awun: perusahaan asuransi bertindak
berhubungan dengan Tuhan dan alam semesta, lalu hubungan tertentu antar memfasilitasi dana yang disetorkan atau dipinjamkan oleh para peserta
manusia dengan manusia pun ditetapkan. Hubungan tersebut berupa asuransi, secara sukarela dan menyalurkan kepada para peserta asuransi yang
hubungan persaudaraan (mu'min akhul mu'min) dan persamaan (musaawah). terkena musibah, baik kematian, kerusakan barang atau musibah lainnya.
"Tauhid adalah ibarat mata uang dengan dua muka; yang pertama Asuransi ini tidak berorientasi komersial, namun lebih kepada orientasi sosial.
menggambarkan Allah sebagai Khaliq (pencipta) dan pada sisi lainnya semua Fatwa Mu'tamar ulama Islam sedunia kedua tahun 1965 di Kairo, Fatwa
manusia adalah sama atau setiap orang adalah saudara bagi yang lain".18 Mu'tamar Ulama Sedunia ke tujuh tahun 1972, Fatwa Majma'ul Foqh,

16
Muhammad Nejatullah Siddiqi, Pemikiran Ekonomi Islam, (Jakarta: LIPPM, 1986),
2
hlm. 13. Karnaen A. Permataatmaja, “Penerapan Petunjuk Al-Qur’an Pada Produk
17
Ibid. Perbankan”.
18 3
Q.S. 7: 35 Pesantren Virtual, 30 Juli 2002.
350 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Pendahuluan 11

melakukan spesialisasi pengembangan niche di sektor manufaktur serta Sementara para penulis setuju mengenai dasar filsafat tersebut, maka
mengembangkan keunggulan komparatif baru (termasuk di jasa-jasa seperti berbagai takanan dalam uraian mereka di jumpai pada dua masalah terakhir,
pariwisata dan ekspor tenaga kerja). Dalam jangka pendek yang dapat yakni hubungan antar manusia dengan manusia dalam memanfaatkan
dilakukan adalah melakukan deregulasi tarif, dan mengurangi ekonomi biaya karunia Allah. Disepakati bahwa untuk menempuh ujian kehidupan
tinggi. Deregulasi tarif dilakukan melalui harmonisasi tariff untuk mencapai hendaklah dilakukan dengan wajar dan tidak seorang pun harus hidup tanpa
tingkat tarif tertentu sesuai white paper dan negosiasi WTO ( World Trade bekal yang cukup dari sumber-sumber kehidupan yang dibutuhkan, agar
Organization), serta memperbaiki prosedur untuk lisensi impor sebagaimana dapat bertahan dan mencapai kehidupan yang baik. Kesempatan yang sama
disarankan dalam white paper. Namun demikian, langkah ini tidak akan dan santunan sosial bagi orang yang cacat merupakan syarat minimal dalam
berguna jika tidak dapat diimplementasikan dengan baik. Karena itu, jika ada hal ini. Mereka berbeda tentunya mengenai cara pembagian sumber-sumber
kekhawatiran demikian, lebih baik menghapus semua hambatan non tarif. ini tersebut oleh individu-individu secara merata dan adil, serta mengenai
Ekonomi biaya tinggi dapat dilakukan melalui pengembalian PPN (Pajak tingkatan kontrol sosial yang diperlukan. Masalah ini akan dibahas lebih lanjut
Pertambahan Nilai) dan bea masuk (PPN BM) lain untuk produk ekspor pada bagian lain. Juga disepakati bahwa Islam menolak hidup bertapa
dengan tepat dan cepat ( green lane dan faster audits), mempertimbangkan (asceticisme). Suatu kehidupan yang baik antara lain adalah kehidupan yang
kembali PPN BM, memperbaiki prosedur ekspor di pelabuhan (saat ini mencukupi secara material. Mendasarkan alasannya pada 2 ayat Al Qur'an
dibutuhkan sekitar 30 tanda tangan yang seharusnya dapat dipersingkat dan yang jelas (qath'i). 19 Penulis lain mengatakan bahwa hidup berkecukupan
dipermudah), serta mengurangi korupsi di bea cukai. (kifayah) dan damai (amn) merupakan dua hal pokok yang tidak dapat
Dalam jangka menengah dan panjang yang dapat dilakukan dipisahkan, yang diridhai oleh Allah, merupakan pandangan yang mendapat
diantaranya adalah mengadakan pendidikan dan pelatihan SDM, mencari dukungan luas dalam kepustakaan masalah ini.20
jenis kebijakan industri yang cocok, serta nenciptakan kebijakan investasi
yang kondusif. Kebijakan industri seperti masa lalu Usaha Ekonomi
mungkin tidak lagi tepat untuk diimplementasikan karena instrumennya Filsafat di atas membuka perspektif yang baik bagi kegiatan ekonomi.
sudah terbatas dengan adanya WTO (seperti subsidized credit, local content) Tiada larangan apa pun untuk menjalankan usaha ekonomi. Manusia
dan memilih sektor ( picking winners) tidak dapat dikatakan berhasil di negara dianjurkan untuk memanfaatkan kesempatan luas untuk berproduksi, sesuai
lain. Yang perlu diciptakan adalah iklim yang kondusif untuk semua sektor dengan nikmat Allah yang hampir tidak terbatas. Sebagaimana firman-Nya:
dan jika memang diinginkan dapat diciptakan enclave secara geografis "Dan jika kamu hitung-hitung nikmat Allah, niscaya kamu tidak bisa
misalnya di daerah tertentu yang sudah ada cluster industri. Wilayah tersebut menghitungnya". 21 Tiap penulis masalah ini mengutip ayat-ayat Qur'an dan
adalah wilayah dimana bea cukai dan lain-lain dibenahi secara total. Hadits Rasulullah Saw. untuk menunjukkan bahwa pertanian, perdagangan,
Kebijakan investasi yang dapat dilakukan dalam jangka pendek adalah perniagaan, industri dan berbagai bentuk kegiatan produktif yang sudah
meneruskan langkah-langkah yang ada di white paper (mengurangi daftar dikenal pada awal sejarah Islam, telah disebutkan secara tegas dalam
negatif) dan mengevaluasi apa yang sudah dicapai BKPM dalam hubungan ini. Yang penting sekali adalah motivasi atau niat serta tujuan dari
implementasi one stop service untuk perijinan investasi. kegiatan ekonomi. Bila diawali dengan niat atau motivasi yang tepat, semua
Pada saat yang bersamaan perlu dipikirkan bagaimana kegiatan ekonomi merupakan amal ibadah.
merestrukturisasi BKPM untuk menggalakkan promosi. Kebijakan lain adalah Banyak penulis membahas tujuan usaha ekonomi yang baik secara
membentuk tim yang profesional untuk melakukan promosi, dan membenahi terperinci. Tujuan ini bisa bersifat pribadi atau sosial (masyarakat). Tujuan
salah satu high profile case seperti kasus Manulife dan Cemex, (termasuk juga pribadi yang diperbolehkan (sah) termasuk antara lain pemenuhan kebutuhan
investor domestik) sebagai sinyal yang baik bagi iklim investasi. Sementara itu pribadi dan keluarga. Menabung untuk jaminan hari tua dan hasrat untuk bisa
dalam jangka menengah dan panjang, kebijakan investasi yang dapat meninggalkan warisan bagi keturunan diakui pula sebagai tujuan usaha
dilakukan adalah mengimplementasikan prinsip-prinsip dasar national produktif yang dibenarkan. Kebutuhan minimal untuk mempertahankan
treatment dan non kehidupan pada dasarnya adalah kewajiban. Sementara tidak ada batas
discrimination, menjaga tidak terjadinya persaingan yang tidak sehat
(behind border measures seperti competition policy, HAKI), serta menarik 19
Q.S. 6: 112.
20
Muhammad Nejatullah Siddiqi, ”Economic of Islam”, Islamic Though, hlm. 24
21
Q.S. 14: 34.
12 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sistem Investasi & Kredit Syariah di Indonesia 349

maximum ditetapkan dalam batas jumlah. Kesederhanaan dalam usaha dilakukan oleh President’ s Office atau suatu planning agency ( revitalize
pemenuhan kebutuhan ini lebih diutamakan. Sedangkan keserakahan, bakhil Bappenas) dan dapat dikaitkan atau dipastikan komitmennya tidak
(kikir) dan keinginan yang berlebihan untuk mencapai kesenangan dan bertentangan dengan rambu-rambu perjanjian perdagangan
kemewahan adalah tercela. Kesederhanaan pada umumnya diartikan dalam regional/multilateral. b) Suatu mekanisme untuk mempertahankan konsensus
kaitannya dengan konsep negatif mengenai keborosan (israf) dan dan mengatasi perbedaan pendapat/sengketa dalam menjalankan kebijakan
pengeluaran barang dan jasa yang dilarang oleh Islam (tabdzir). Pemuasan perdagangan. Misalnya, untuk mempertimbangkan permohonan untuk
hati dengan kehidupan mewah dan hasrat untuk berbangga-bangga dicela. proteksi. Prosedur harus ada untuk menciptakan penilaian yang independen
Islam tidak dapat membenarkan pamer kemewahan dari golongan elite yang dan obyektif untuk melakukan evaluasi mengenai dampak kepada konsumen
bergelimang kemewahan.22 dan sektor lain, dan melakukan public hearing mengenai assessment tersebut.
Penulisan masa akhir mengenai kegiatan ekonomi memberi arti yang Suatu badan independen yang baru dapat dibentuk, atau berasal dari
sangat penting untuk tujuan sosial, yang diungkapkan dengan kalimat perluasan dan peningkatan kapasitas Tim Tarif yang ada sekarang, atau dapat
"Berjuang di jalan Allah". Pemberantasan kelaparan dan kemelaratan, juga dilakukan di Bappenas atau Kantor Menko.
penyakit dan buta huruf serta pengerahan dana untuk memperkuat negara Keempat, kebijakan perdagangan dan investasi sudah cukup terbuka.
Islam dan penyebaran agama Allah (da'wan) dinyatakan sebagai tujuan Permasalahan yang dihadapi lebih pada aspek implementasi dan inkonsistensi
terpuji dari kegiatan ekonomi perorangan. Seseorang yang terlibat dalam maupun ketidakjelasan dalam implementasi (termasuk faktor korupsi),
kegiatan produktif untuk tujuan-tujuan tersebut di atas, dianggap sebagai meningkatnya hambatan tariff dan birokrasi serta sangat kurangnya promosi
memenuhi kehendak Allah dan dijanjikan balasan yang setimpal di dunia dan yang terpadu dan profesional. Oleh karena itu, dalam jangka pendek perlu
di akhirat. Pada pengarang Ekonomic Committee Report dari Jama'at al- dilakukan beberapa langkah sebagai berikut: Pertama, beberapa langkah
Islami Pakistan beranggapan bahwa tujuan kegiatan ekonomi ialah "untuk deregulasi yang prioritas (pajak, tenaga kerja). Salah satu dari langkah
menjadikan masyarakat Islam secara ekonomis kuat, sehingga ia dapat tersebut bisa dalam bentuk gebrakan untuk menunjukkan keseriusan
dikembangkan dan mampu bersaing dengan baik dan berhasil dengan sistem pemerintah baru (misalnya menutup lembaga bea cukai dan menggantinya
ekonomi lainnya di seluruh dunia". 23 Disebutkan bahwa hubungan yang dengan lembaga baru).
sifatnya tidak terbatas dari tujuan sosial dalam kegiatan ekonomi, Kedua, melakukan langkahlangkah debirokratisasi secara nyata di
bertentangan dengan sifat keterbatasan dari tujuan-tujuan perorangan. tingkat pusat maupun daerah. Ketiga, melakukan promosi dan trouble
Kegiatan ekonomi yang demikian, diberikan ruang gerak yang tidak terbatas shooting terhadap permasalahan secara profesional dan baik. Dalam jangka
dan sangat digalakkan.24 menengah dan panjang aspek-aspek yang perlu dibenahi adalah masalah
teknologi, HRD, kualitas investasi, prasarana, promosi secara strategis, dan
Pemilikan kebijakan industri (secara umum, geografis ataupun sektoral).
Sifat dan fungsi pemilikan merupakan salah satu topik yang paling
banyak didiskusikan dalam kepustakaan Ekonomi Islam. Banyak karya yang Rekomendasi Spesifik
khusus mengenai masalah ini dapat ditemui dalam berbagai bahasa. Tiap Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam upaya meningkatkan
penulis terkemuka menyinggung masalah ini dan semua pendekatan yang daya saing dan kinerja ekspor Indonesia. Pertama, dari sisi kebijakan makro.
berbeda-beda mengenai suatu reorganisasi Islam tentang ekonomi modern Kestabilan makro melalui pengendalian inflasi (depresiasi terkendali dan
tampak dalam pendirian mereka mengenai hak milik dalam Islam. Di bawah menekan tingkat suku bunga rendah) bukan merupakan jawaban untuk
ini kami akan coba terlebih dahulu menguraikan apa yang telah sama-sama menstimulus sektor riel dan ekspor, karena bukan masalah utama, dan jika
disepakati dan sesudah itu memisah-misahkan tulisan-tulisan khusus. dilaksanakan akan menciptakan ambivalensi atas inflation targetting policy
Pemilikan hakiki hanya ada pada Allah, sedangkan manusia memegang hak dari BI. Dalam jangka menengah yang dapat dilakukan adalah mengatasi
milik sebagai titipan (amanat) yang harus dipertanggung-jawabkan kepada masalah struktural yang menyebabkan inflasi (misalnya distribusi dan
transportasi).
22
Sayyid Qutb, Social Justice in Islam, (First Publishid: 1948), hlm. 141-144
Kedua, dari sisi perdagangan internasional. Sasaran kebijakan
23
Lihat, Jama’at-e-Islami Pakistan, Manshur bara e intkhabat 1970, (Lahore: 1969). perdagangan internasional seyogyanya diarahkan untuk mempertahankan
24
Lihat, Ibrahim At-Tahawi, Al-Iqtishad al-Islami Madhahaban wa Nizaman wa Dirasah daya saing produk Indonesia yang memiliki keunggulan komparatif dan
Muqaranah, (AL-Qahirah: majma’al Buhuth Al-Islamiyah, 1974).
348 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Pendahuluan 13

biaya ekspor produk Indonesia. Sebagian besar ekspor Indonesia Allah, sesuai dengan peraturan dan hukum yang terdapat dengan jelas dalam
menggunakan kontainer yang dikapalkan melalui Singapura dan Malaysia syari'at dan juga seperti telah diuraikan dalam filsafat ekonomi di atas. Usaha
karena tidak efisiennya pelabuhan Indonesia. Berdasarkan suatu penelitian, mendapatkan kekayaan, pemanfaatannya dan penyalurannya tunduk pada
Indonesia dapat meningkatkan ekspor sebesar 18% jika logistik pelabuhan ketentuan yang telah diberikan dan hendaklah mengikuti kaidah-kaidah yang
dan prosedur mencapai tingkat efisiensi setengah saja dari rata-rata negara ditetapkan oleh Allah.
APEC. Di samping itu, perbaikan logistik darat dan antar pulau juga sangat Pemilikan harta secara absolut bertentangan dengan ajaran Islam,
penting supaya daerah-daerah yang terpencil/ miskin dapat terintegrasi karena pemilikan itu hanya ada pada Allah semata. Terdapat kewajiban
dengan pasar dunia. tertentu terhadap orang lain mengenai hak milik perorangan. Di samping milik
pribadi, maka pemilikan bersama merupakan konsepsi inti dalam Islam.
Prinsip-prinsip Untuk Merespon Fungsi dari dua macam pemilikan itu tidak secara kaku ditetapkan, tapi
Pertama, harus disadari bahwa kebijakan perdagangan dan investasi dibiarkan untuk ditentukan sesuai dengan ketentuan syari'at berdasarkan
hanya bagian dari keseluruhan. Liberalisasi dan perekonomian yang kebutuhan dan keadaan.25
terintegrasi dengan ekonomi regional dan dunia bukan tujuan akhir. Tujuan Perbedaan-perbedaan berkisar pada tiga masalah pokok, yaitu: a)
akhir adalah penciptaan industri dan produsen yang dapat Fungsi pokok pemilikan pribadi; b) Cakupan relatif antara milik bersama dan
bersaing dan terintegrasi dengan dunia sebagai cara untuk mencapai milik pribadi; dan c) Tingkat kontrol sosial atas hak-hak milik pribadi dan
pembangunan yang berbasis luas ( broad-based economic development). keadaan-keadaan yang memungkinkan dihilangkannya atau dibatasinya hak
Yang akan diuntungkan adalah masyarakat luas, termasuk golongan miskin, milik pribadi tersebut.
karena memperoleh produk yang berkualitas dengan harga bersaing dan Beberapa penulis berkeyakinan bahwa pemilik hakiki (Allah) telah
memperoleh angkatan kerja yang bermutu. Dengan demikian, diperlukan melimpahkan hak-hak pemilikan terutama kepada seluruh masyarakat
adanya konsensus mengenai pentingnya tujuan akhir ini dan tentunya manusia dan penguasaan hak-hak tersebut oleh perorangan menurut sistem
berdasarkan ekonomi pasar. Tanpa konsensus dan strategi/visi yang ekonomi Islam adalah salah. Mereka mempertahankan fungsi sosial hak
disepakati, kebijakan akan selalu ambivalen dan tidak terfokus. Misalnya, pemilik atas tanah dan sumber alam lain serta membatasi milik pribadi atas
menggunakan pengaturan impor dan kenaikan tariff untuk memberantas barang-barang konsumtif, rumah tinggal dan yang semacamnya. Perwez dan
penyelundupan, yang akibatnya justru meningkatkan penyelundupan karena Nasir A Sheikh dari Pakistan dan beberapa penganut sosialis Arab,
menyebabkan harga naik. berpendirian seperti ini. Bilamana faham ekstrim sosialistis seperti di atas tidak
Kedua, kebijakan tertentu akan tetap diperlukan untuk mengamankan mendapat dukungan berarti dalam keputustakaan dan ditolak secara umum
atau memberi perlakuan khusus kepada kelompok, daerah atau sektor sebagai suatu usaha yang tidak berhasil untuk menampilkan Islam menurut
tertentu. Secara politis seringkali harus dilakukan – dan mungkin penting faham sosialis, ada beberapa tokoh terkemuka menolak pengutamaan hak
untuk dilakukan demi mengimbangi pendekatan “liberalisasi”, namun rambu- milik perorangan.26
rambu kebijakan yang baik harus dipegang dalam menjalankan kebijakan Dalam hubungan ini, Sayyid Abd Al-Qadir 'Audah mengemukakan
“preferential” tersebut. Preferensi diberikan berdasarkan kinerja atau indikator secara panjang lebar: "Masyarakat (jama'ah) lewat wakilnya seperti penguasa
yang jelas, transparan dan dalam kerangka governance yang benar dan ada dan hakim, punya wewenang untuk mengatur cara penggunaan kekayaan.
masa akhir yang jelas dengan built in review. Semua kekayaan adalah milik Allah, tetapi Allah menyediakannya untuk
Ketiga, mengamankan pengaruh dari kelompok-kelompok yang kebaikan masyarakat. Ketentuan dalam Islam adalah semua hak kepunyaan
beraneka ragam yang akan mendorong adanya proteksi, subsidi atau Allah untuk kebaikan masyarakat dan hak ini dipegang oleh pemerintah dan
perlakuan preferensial. Untuk ini perlu dipikirkan bagaimana mengelola tidak oleh perorangan. "Masyarakat lewat penguasa yang mewakilinya, dapat
proses dengan kepentingan yang beraneka ragam tersebut sehingga mencabut keuntungan kekayaan perorangan, bila kehendak umum menuntut,
menghasilkan kebijakan yang konsisten dan coherent. Dalam hal ini sesuai dengan ketentuan bahwa penggantian yang layak harus dibayarkan
diperlukan kepemimpinan yang kuat, konsensus mengenai visi dan tim kepada pemilik keuntungan yang bersangkutan. Walaupun Islam mengizinkan
executive yang kompak, sehingga dibutuhkan dua hal yaitu: a) Suatu proses
untuk mencapai kesepakatan visi dan pendekatan pada tingkat 25
Abu Aiman, “Ma’alim at-Thariq: al-Nahiyah al-Iqtishadiyah”, dalam Guidepost of the
menterimenteri sektoral. Hal ini bisa diperoleh dari proses perencanaan yang Road: The Economic Aspect, (Damaskus: al-Moslemoon).
26
G.A. Parwez, Quranic Economic, (Lahore: Quranic Reasearch Centre), hlm 24.
14 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sistem Investasi & Kredit Syariah di Indonesia 347

pemilikan tanpa batas, tapi Islam memberi kuasa kepada masyarakat Beberapa faktor domestik yang menyebabkan rendahnya pertumbuhan
(]ama'ah) sebagai satu kesatuan untuk menjamin tegaknya hak Allah dan ekonomi Indonesia yakni menurunnya daya saing produk Indonesia,
untuk mengatur pemanfaatan kekayaan, untuk membatasi milik perorangan anjloknya investasi dan prasarana yang tidak mendukung. Ada beberapa
dari jenis tertentu, jika yang demikian itu dibutuhkan untuk kepentingan faktor yang menyebabkan menurunnya daya saing produk Indonesia.
umum. Ini dapat dilakukannya lewat wakil-wakil dari masyarakat tersebut. Pertama, kurs efektif yang tidak menguntungkan. Depresiasi rupiah
Dan ini dapat diterapkan pada pembatasan pemilikan lahan pertanian atau pada tahun 1997/ 1998 di satu sisi berhasil meningkatkan daya saing produk
milik yang terdapat di kota".27 Indonesia tetapi karena inflasi dalam negeri lebih tinggi dari negara-negara
Pendekatan ini memberikan prioritas kepada kepentingan umum dan pesaing, keuntungan karena depresiasi sudah tidak besar lagi. Kedua,
menetapkan wakil-wakil dari masyarakat sebagai penengah dalam masalah peningkatan biaya tenaga kerja yang disebabkan kenaikan gaji (UMR) yang
kepentingan umum. Abdul Hamid Abu Sulaiman mengakui hak perorangan lebih tinggi dari produktivitas dan berbagai permasalahan penerapan Undang-
untuk memiliki hasil usahanya, tapi sepanjang menyangkut sumber-sumber Undang Tenaga Kerja yang menghambat mobilitas tenaga kerja, serta
alam, daya tenaga alam dan kepentingan umum dari masyarakat, maka permasalahan hubungan dengan buruh. Menurut satu estimasi, biaya tenaga
setiap pribadi, warga dari suatu masyarakat memiliki hak yang sama. Karena kerja Indonesia dalam USD saat ini 35% lebih tinggi dibanding sebelum krisis.
tiap pribadi tidak sama kemampuannya untuk mengelola atau mengambil Ketiga, peningkatan biaya ekonomi tinggi yang disebabkan adanya korupsi,
manfaat dari sumber-sumber tersebut, rnaka yang memiliki kemampuan lebih, pungutan-pungutan tambahan yang berkaitan dengan birokrasi, dan
diperkenankan untuk mempergunakan lebih dari hak yang telah ditetapkan meningkatnya birokrasi/ peraturan-peraturan yang harus dipenuhi. Ekonomi
secara sama tersebut. Walaupun demikian mereka tidak bisa menuntut biaya tinggi ini menurut estimasi LPEM UI jumlah cukup besar, mencapai 9%
seluruh barang yang dihasilkannya dari pemakaian sumber-sumber tadi, hingga 11% dari biaya produksi (tergantung daerah dan jenis usaha). Masalah
sedangkan haknya atas sumber-sumber tersebut tetap terbatas seperti semula ekonomi biaya tinggi tidak saja mempunyai dampak langsung terhadap biaya
ditetapkan baginya, sedangkan yang selebihnya tetap dimiliki oleh tetapi karena menciptakan ketidakpastian juga berdampak tidak langsung
masyarakat, sebagai wakil dari mereka yang menggarap kurang dari bagian kepada perusahaan karena harus menyimpan inventory yang lebih tinggi dan
yang telah ditetapkan baginya. 28 Pemilikan pribadi atas tanah, modal atau tidak bisa dianggap reliable dalam delivery barang (sehingga mempengaruhi
lain-lain sumber daya alam tidak diperkenankan untuk dijadikan alat untuk peran indsutri kita dalam network produksi regional dan global).
mengeksploitasi sesamanya atau menguasai mereka. Alasan untuk Anjloknya investasi (domestik dan asing) jelas menghambat kinerja
memperkenankan adanya ketidaksamaan dalam pemilikan pribadi dari ekspor karena tidak terjadi peningkatan dan pengembangan produk,
sarana produksi, dinyatakannya dalam kalimat berikut: Bersamaan yang ketat teknologi, mesin dan kapasitas, yang akhirnya meningkatkan biaya produksi
dalam pemilikan sumber alam akan berakibat seringnya dilakukan pembagian dan menurunnya daya saing. Berkurangnya minat investor asing juga berarti
kembali pemilikan tersebut di antara warga suatu masyarakat. Ini akan berkurangnya integrasi Indonesia dalam network produksi regional yang
berakibat buruk terhadap kegiatan ekonomi dan hubungan sosial di antara berkembang di kawasan Asia Timur di mana peran investor asing dan
mereka. Alternatif yang bisa diterima, ialah: pertama adalah menghindarkan perusahaan multinasional serta jaringan pemasoknya sangat besar. Survai
seringnya dilakukan redistribusi. dan memperkenankan adanya pemilikan iklim investasi di Indonesia menunjukkan bahwa faktor-faktor utama yang
pribadi atas sumber-sumber alam, dengan demikian dapat diciptakan membuat iklim investasi Indonesia buruk berkaitan dengan kelembagaan dan
stabilitas. Dan Kedua, redistribusi hasil yang didapat dari sumber tadi secara governance. Sementara survai Bank Dunia dan ADB (Asean Development
merata kepada semua warga dari masyarakat tersebut. Sistem ini Bank) menonjolkan tiga faktor utama penyebab buruknya iklim investasi di
menghasilkan persamaan dan keadilan".29 Indonesia yakni ketidakstabilan makro, relatif tingginya korupsi, dan
ketidakpastian. Survai lain juga memberikan hasil yang lebih kurang sama.
Permasalahan yang seringkali dikeluhkan adalah permasalahan tenaga kerja,
27
Abd. Qadir ‘Audah, Al-Maal wa’lhukm fi’l-Islam, (Beirut: Manshurat al-‘Asr al-Hadith, pajak dan bea cukai (serta lembaga-lembaga yang berkaitan dengan
1971), hlm. 116. permasalahan tersebut).
28
Abu Sulaiman dan Abduul Hamid Ahmad, Nazariyat Al-Islam al-Iqtishadiyah: al-
Falsafah wal Wasail al-Mua’asirah, (al-Qahirah: Dar Misr li’l-Tiba’ah, 1960), hlm. 124.
Prasarana yang tidak mendukung juga berperan terhadap rendahnya
29
Abu Sulaiman dan Abduul Hamid Ahmad, ”The Theory of the Economic of Islam: pertumbuhan ekonomi dan kinerja ekspor Indonesia. Prasarana transportasi
The Economics of TAWHID AND Brotherhood”, dalam Gary Indiana, Contemporery Aspects dan pelabuhan yang tidak mendukung telah menyebabkan meningkatnya
of Economic and Social Thinking in Islam, (Canada: 1973), hlm. 78.
346 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Pendahuluan 15

pertumbuhan yang dihasilkan selama kurun waktu 1994-1996 (sebelum krisis) Pembagian sama rata terhadap "pendapatan sumber-sumber alam"
yang mencapai rata-rata 12,8% per tahun. yang mendasari pandangan Abu Sulaiman tentang riba dan pendapatnya
Dari sisi volume ekspor, secara riil ekspor Indonesia dalam beberapa tentang sewa tanah, bagi hasil pertanian dan bagi keuntungan. Semua ini
tahun terakhir tidak berbeda jauh dengan pra krisis. Sementara pangsa pasar merupakan subyek yang akan kita bahas pada bahagian-bahagian berikutnya.
ekspor Indonesia di dunia relatif tidak mengalami perkembangan tetap Walaupun ia mensitir ayat-ayat tertentu, untuk memperkuat pendapat-
berkisar pada angka 0,8%. Padahal pada kurun waktu yang sama pangsa pendapat tertentu yang sesuai dengan pandangannya, pada dasarnya semua
pasar RRC di pasar dunia mengalami peningkatan cukup tajam dari 3% itu berakar dari konsepsinya mengenai tauhid. Banyak penulis yang
menjadi 6%. Untuk 30 komoditi ekspor utama, semua mengalami penurunan mengadakan pendekatan mengenai masalah pemilikan lewat berbagai
pertumbuhan dan kehilangan pangsa pasar kepada pesaingnya, terutama sumber dan sumber-sumber pengambilan utamanya ialah kitab-kitab hukum
RRC dan Vietnam (terutama untuk sektor yang padat karya seperti pakaian fiqh yang sangat luas.
jadi dan sepatu). Sebagai jalan tengah antara ijtihad berdasarkan ilmu usul fiqh dan
Sementara itu, pertumbuhan investasi juga relatif rendah. Bahkan suatu sistem yang ditarik dari satu prinsip dasar, dapat disebutkan usaha
terjadi penurunan presentase investasi terhadap PDB yang sangat tajam, Siddiqi yang mengambil dalil-dalil utama yang menyangkut hak pemilikan
yakni dari 30% pada masa pra krisis menjadi 17,8%. Meskipun demikian, dari dari pandangan universal Islam, pandangan sosial dan filsafat Islam mengenai
gambaran yang kurang menggembirakan ini, masih terdapat beberapa titik hukum, menyimpulkan bahwa: "Perorangan (individu), negara dan
cerah yaitu pertumbuhan yang cukup tinggi untuk beberapa produk yang masyarakat masing-masing punya claim (tuntutan atas hak milik berdasarkan
berbasiskan sumber daya alam seperti minyak kelapa sawit dan prinsip; bahwa negara Islam mempunyai yurisdiksi atas hak-hak perorangan,
pertambangan serta dari ekspor komponen elektronika. Di samping itu, sebagai wakil rakyat. Yurisdiksi ini walaupun bersifat fungsional, tapi
Indonesia juga menikmati pertumbuhan permintaan yang cukup pesat dari pelaksanaannya tergantung pada tata nilai dan tujuan-tujuan yang dikandung
RRC sehingga ekspor ke RRC mencapai 30% pada 2003 (walaupun oleh Islam".30
pertumbuhan ini masih lebih rendah dibandingkan negara lain). Prinsip-prinsip ini diikuti dengan pembahasan terperinci mengenai
Selain pertumbuhan yang rendah, implikasi yang memprihatinkan kemungkinan-kemungkinan yang bisa membenarkan pencabutan atau
adalah berkurangnya kesempatan kerja. Sebelum krisis, selama 1990-1995 pembatasan hak milik perorangan dengan tindakan-tindakan seperti
diperkirakan sekitar 50% dari penciptaan lapangan kerja baru bersumber dari nasionalisasi, pembatasan luas/jumlah, pengawasan harga, keuntungan dari
ekspansi ekspor dan industri-industri pendukungnya. Tentunya karena sewa-menyewa serta pembelian paksa dan peminjaman dan sebagainya.31
sebagian besar tenaga kerja yang diserap adalah kategori tidak terampil, maka Baqir al Sadr juga kritis mengenai pendapat, bahwa dalam ajaran Islam
hal ini akan memberi kontribusi untuk mengurangi kemiskinan. hak milik perorangan, merupakan ketentuan umum sedangkan milik umum
merupakan pengecualian. Ia beranggapan bahwa hak milik perorangan, hak
Faktor-Faktor Penyebab milik negara dan milik bersama merupakan 3 bentuk pemilikan yang sejajar
Pertumbuhan ekonomi Indonesia yang rendah lebih disebabkan oleh satu dengan lainnya dalam hukum Islam. Walau Tahawi dalam ijtihadnya
faktor eksternal maupun domestik. Faktor eksternal adalah peningkatan sampai pada kesimpulan bahwa hak milik perorangan mempunyai fungsi
persaingan dengan RRC dan Vietnam serta mulai dihapuskannya kuota tekstil pokok, namun dia menempatkan negara yang mewakili masyarakat pada
dan pakaian jadi secara bertahap di pasar AS dan Eropa (mulai tahun depan kedudukan yang dianggap sebagai khalifah Pemilik Hakiki Allah. Ini berati
tidak ada kuota lagi dan berarti tidak ada pasar yang pasti lagi melalui kuota, negara diberikan hak untuk mencampuri hak milik perorangan dengan jalan
tetapi harus bersaing). mengaturnya, mengadakan pembatasan atau menyitanya sesudah
Namun, faktor domestik tampaknya memberikan kontribusi yang lebih memberikan ganti rugi yang layak, apabila pemilik menyimpang dari
besar terhadap penurunan daya saing produk Indonesia dan lemahnya
kinerja ekspor. Pada 2003, perdagangan dunia mengalami pertumbuhan
hingga 10%, sementara pertumbuhan ekspor Indonesia hanya mencapai
angka 3%. Ini menggambarkan bahwa Indonesia mengalami kendala untuk 30
Muhammad Nejatullah Siddiqi, Some Aspects of the Islamic Economiy, (Lahore:
melayani permintaan pasar eksternal. Islamic Publication, 1970), hlm. 137.
31
Lihat, Muhammad Abdullah Al-Araby, “Turuq istithmar al-amwal wa mauqif al-Islam
minha”, (Al Azhar, Kairo: Al-Muktamar al-Thani li Majma’al buhuth al-Islamiyah, May 1965).
16 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sistem Investasi & Kredit Syariah di Indonesia 345

peraturan pokok pemilikan, bahwa dia harus merupakan alat bagi pelayanan
masyarakat.32
Semula Maududi lebih cenderung kepada fungsi pokok hak milik
| BAB 12 |
perorangan, tetapi pendapatnya kemudian lebih cederung mengambil jalan
tengah, yang mengijinkan diadakannya kontrol sosial bilamana kepentingan
sosial menghendakinya. Tapi beliau masih tetap menghendaki agar campur
tangan negara sampai pada batas minimum. Berbeda dengan posisi yang
diambil oleh Abu Sulaiman, pandangan-pandangan mengenai hal-hal seperti
landreform, terbentuk dari pendekatan ini, yang mendapat dukungan dari
Sistem Investasi &
kitab-kitab fiqh. 33 Sayyid Qutb juga berpendapat sama bahwa hak milik
pribadi merupakan pokok dari hukum Islam. Namun keduanya menekankan
perlunya jaminan agar dipenuhinya kebutuhan pokok bagi setiap pribadi dan
dapat membenarkan suatu tindakan masyarakat jika memang sangat
Kredit Syariah
dibutuhkan untuk maksud tersebut.34

Hubungan Produksi: Kerja Sama


di Indonesia
Dengan sikap positip terhadap usaha ekonomi dan hak pemilikan yang
berorientasi sosial dan pengutamaan kepentingan umum, dengan semangat
persaudaraan, maka pribadi-pribadi dan kelompok-kelompok dianjurkan
untuk bekerja sama menciptakan pola kehidupan di dunia sesuai dengan Bidang-bidang Investasi Syariah di Indonesia

S
kehendak Allah. Hubungan ekonomi, terutama dalam bidang produksi dan ebelum krisis, sektor ekspor Indonesia merupakan sumber penciptaan
pertukaran kemakmuran, hendaknya lebih bersifat kooperasi (kerja sama). kesempatan kerja dan kesejahteraan rakyat. Sejak krisis, pertumbuhan
Persaingan dan kompetisi saling menghancurkan sama sekali tidak ekonomi Indonesia relatif rendah baik dibandingkan pada
sesuai dalam hubungan ini. Kerja sama dianggap sebagai nilai dasar dalam pertumbuhan tahun-tahun sebelumnya ataupun dibandingkan di negara-
filsafat ekonomi Islam. Di samping memang dikehendaki oleh persaudaraan negara di Asia umumnya. Pertumbuhan di Indonesia lebih didorong oleh
umat manusia dan persamaan, kesatuan tujuan serta kesamaan kepentingan faktor pertumbuhan konsumsi dan bukan didorong oleh faktor ekspor netto
akhir, juga karena secara tegas diperintahkan oleh Qur'an dan Sunnah, itu ataupun investasi. Untuk meningkatkan ekspor dan menyerap tenaga kerja
memang merupakan sikap yang paling cocok bagi kepentingan praktis maka diperlukan suatu strategi yang terpadu dalam menjaga kestabilan makro
kemanusiaan masa kini dan dapat menyelamatkan mereka dari kehancuran di antaranya dengan mem-perbaiki prasarana dan meningkatkan ketrampilan
persaingan kapitalistis. Ali Abdurrasul mengemukakan dalam hubungan ini, serta kapabilitas teknologi.1
dengan mengadakan "persaingan konstruktif" adalah tujuan mencapai yang Kebijakan proteksi sebaiknya dihindari karena jika tidak diperhitungkan
baik untuk masyarakat, dan produksi bermutu tinggi sambil menghindarkan dampak keseluruhannya hanya akan menguntungkan sektor dan pihak
segala kegitan yang berakibat buruk bagi produsen lainnya dan bagi tertentu saja dan merugikan rakyat banyak terutama yang tergolong dalam
konsumen.35 masyarakat perpendapatan rendah. Gambaran perkembangan kinerja ekspor
Sepanjang mengenai pelembagaan sikap berkoperasi serta seberapa bila diperhatikan ekspor Indonesia dalam beberapa tahun terakhir pasca krisis
jauh lembaga baru akan berbeda dengan perusahaan yang kini menguasai tidaklah terlalu menggembirakan. Produksi sektor manufaktur hanya tumbuh
bidang produksi, pertukaran dan distribusi, masih diperlukan satu studi rata-rata 1,5% per tahun selama periode 1998-2003, jauh di bawah

32 1
Ibrahim At-Tahawi, Op. Cit. Economic Review Journal, No. 198, Dec 2004 Ditulis kembali dari makalah DR. Mari
33
Sayyid Abul A’la Maududi, Economic of Islam, (Lahore: Islamic Publications, 1975), E. Pangestu dalam ”Debat Ekonomi ISEI 2004” di Jakarta Convention Centre 15-16
hlm. 40. September 2004. Tulisan ini telah melalui proses editing tanpa mengurangi dan merubah isi
34
Sayyid Qutb, Op. Cit., hlm. 162. dan makna tulisan
35
Abu Sulamiman dan abdul Hamid Ahmad, Op. Cit.
344 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Pendahuluan 17

memberi pinjaman yang bertujuan konsumtif. Hal ini disebabkan oleh masih pendalaman. Studi yang dibuat oleh Siddiqi mengenai tingkah laku
terbatasnya dana yang dapat dipinjamkan tanpa memperoleh keuntungan. pengusaha, baru bersifat studi awal.36 Walaupun perhatian yang besar telah
Kemudian bank-bank Islam yang ada saat ini masih kesulitan untuk diberikan oleh Kahf mengenai masalah ini belum ada kemajuan dicapai
mengumpulkan dana zakat, infak, maupun shadaqah pada skala yang besar, dalam bidang ini. Pandangan Islam mengenai kerja sama tidak
padahal dana zakat ini merupakan potensi yang sangat luar biasa, dan bisa menghilangkan persaingan bebas dan jujur di pasaran, asal semua badan-
dijadikan sebagai salah satu sumber pendanaan pinjaman untuk tujuan badan perekonomian mengikuti moralitas Islam. Kompetisi dinyatakan
konsumtif. Kelima, masih minimnya sumberdaya manusia yang memahami bertentangan dengan monopoli yang penghapusannya dianggap sebagai
secara komprehensif segala hal yang berkaitan dengan industri perbankan prasyarat bagi terjaminnya keadilan dan pertumbuhan. Hal ini membuat lebih
syariah. Sehingga dalam prakteknya, seringkali terjadi penyimpangan- dibutuhkan lagi untuk menggambarkan bagaimana semangat berkooperasi itu
penyimpangan aktivitas transaksi yang tidak sesuai dengan syariah. menjadi tindakan nyata yang melibatkan jutaan kesatuan perorangan,
Karena itu Dewan Pengawas Syariah harus berperan aktif didalam pengetahuan yang masih rendah dan mahalnya biaya sarana komunikasi.37
mengawasi segala aktivitas usaha yang dilakukan bank Islam. Kemudian,
perlu ditingkatkan berbagai upaya sosialisasi secara terus menerus mengenai Perkembangan dan Pertumbuhan
sistem perbankan yang sesuai dengan syariah. Dan masalah keenam yang Filsafat ekonomi Islam tidak hanya berhenti dengan mengajar manusia
dihadapi kalangan perbankan syariah adalah belum maksimalnya institusi untuk mengadakan kerja sama, sesudah menggalakkan mereka dalam usaha-
undang-undang yang menjadi payung hukum bagi keseluruhan aktivitas usaha produktif. la menciptakan suatu rangsangan kuat untuk berkembang.
perbankan Islam. Karena itu, kita perlu mendukung secara penuh upaya Seorang muslim sejati melihat usaha-usaha pengembangan sebagai suatu
untuk membuat RUU Perbankan Syariah yang direncanakan akan selesai jihad fi sabilillah. 38 Masyarakat muslim mengarahkan kebijaksanaan-
pada akhir 2003 ini. Bahkan sudah saatnya kita mengembangkan wacana kebijaksanaannya agar terjamin kecukupan dan ketentraman bagi semua
Bank Sentral Syariah sebagai payung bersama bagi seluruh bank yang warganya, serta tiap sikap santai, dalam rangka ini dianggap sebagai
beroperasi berdasarkan sistem syariah. Bagaimanapun juga bank-bank penolakan atas ni'mat dan karunia Allah. Pengembangan ekonomi
syariah membutuhkan institusi bank sentral tersendiri, yang terpisah dengan merupakan persyaratan yang perlu dipenuhi, yang memungkinkan kaum
bank sentral yang sudah ada. Karena tidak mungkin dalam suatu institusi ada muslimin untuk melaksanakan risalah kemanusiaan, suatu yang dinyatakan
dua sistem yang memiliki perbedaan-perbedaan yang sangat mendasar, Qur'an sebagai tugas suci mereka. 39
akibatnya akan selalu ada permasalahan-permasalahan yang dapat Tugas ini berhubungan dengan kesejahteraan bagi seluruh ummat
menghambat perkembangan salah satunya. Dalam kasus ini, bisa jadi yang manusia. Hal itu tidak mungkin bisa dilaksanakan bila negara-negara Islam
terhambat adalah perkembangan perbankan syariah.13 masih tetap secara politis dan ekonomis tunduk pada kekuatan yang mewakili
budaya berlawanan dengan Islam. Pendekatan nasionalistis yang sempit
---$€£¥--- terhadap pengembangan ekonomi, tidak serasi dengan semangat Islam yang
mengajarkan pendekatan global, yang menumbuhkan kerja sama antara
negara-negara kaya dan miskin, guna mencapai suatu masyarakat dunia yang
makmur dimana tiada kelaparan dan ketakutan mencekam ummat manusia.40
Tentang strategi pengembangan ekonomi Islam, sifat khasnya yang
utama adalah bahwa keadilan sosial dan kemakmuran berjalan
bergandengan. Ini terjadi karena adanya motivasi bahwa Islam melaksanakan
segala sesuatu untuk perkembangan ekonomi. Alasan mendapatkan

36
Muhammad Nejatullah Siddiqi, Economic Enterprise in Islam, (Lahore: Islamic
Publications, 1972), hlm. 139-152.
37
Ibid., hlm. 181.
38
Malik ben Nabi, al-Muslim fi’alam al-iqtishad, (Beirut: Dar al-Shuruq, 1972), hlm.
132.
39
Ibrahim At-Tahawi, Op. Cit., hlm. 6-9.
13 40
Irfan Syauqi Beik, “Menuju Bank Sentral Syariah”, Republika, 13 Juni 2003. Malik ben Nabi, Op. Cit.
18 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sistem Investasi & Kredit Syariah di Indonesia 343

keuntungan pribadi bukanlah merupakan pendorong utama didalam Islam. Problematika itu dapat kita kategorikan pada beberapa masalah yang
Usaha-usaha pengembangan umumnya bersifat sosial, tiap individu secara diantaranya adalah: Pertama, adalah kurangnya deposito. Perbankan yang
sukarela bekerjasama di dalam usaha tersebut.41 beroperasi secara syariah tidak dapat menerima simpanan dari orang-orang
Dilihat dari segi pandangan Islam yang sangat luas, usaha-usaha yang ingin mendapat keuntungannya tanpa menanggung resiko apapun.
pengembangan tersebut tidak untuk tujuan dirinya sendiri, tidak pula Karena sesuai syariah, berbagi keuntungan tidak dibenarkan tanpa berbagi
peningkatan GNP (pendapatan nasional kotor) merupakan satu-satunya resiko. Jenis deposan seperti ini pada umumnya lebih cenderung untuk
ukuran bagi "pertumbuhan" menurut pengertian Islam. Tujuannya adalah mendepositokan uangnya pada bank-bank yang beroperasi dengan sistem
suatu hidup sejahtera dengan segala dimensinya, dan aspek ekonomi bunga/riba atau pada pasar modal (stock market). Kedua, masalah yang
hanyalah salah satu dimensi. Dengan penekanan pada pokok ini Tahawi lebih dihadapi oleh perbankan syariah adalah likuiditas berlebihan (excessive
jauh menyatakan, betapa Islam mengutamakan amal (kerja), mengeksploitasi liquidity). Tentu saja bank Islam akan lebih cenderung mempertahankan rasio
sumber-sumber alam secara maksimal dan peranan aktif negara dalam yang tinggi antara uang tunai dengan simpanannya bila dibandingkan dengan
memberikan jaminan pertumbuhan secara adil.42 perbankan konvensional. Ini dilakukan untuk mengantisipasi penarikan
Salah satu problematika mendasar yang dihadapi oleh para pakar rekening tabungan yang dilakukan nasabah sewaktu-waktu tanpa
maupun praktisi ekonomi syariah adalah masih minimnya kualitas dan pemberitahuan terlebih dahulu.
kuantitas sumberdaya manusia yang memiliki penguasaan ilmu ekonomi yang Kemudian, tidak semua nasabah bank Islam yang potensial menyetujui
berbasis pada syariah Islamiyyah. Minimnya jumlah SDM yang memenuhi meminjamkan uangnya berdasarkan prinsip musyarakah atau kemitraan.
kualifikasi tersebut tentu saja mendorong berbagai kalangan yang memiliki Pada umumnya nasabah lebih senang meminjam dana atas dasar
kepedulian yang tinggi terhadap ekonomi syariah untuk mengambil langkah- mudarabah, atau bahkan meminjam dari bank konvensional dengan sistem
langkah yang bersifat solutif. Salah satu problematika mendasar yang bunga. Sebaliknya, bank Islam akan lebih senang --dengan alasan resiko--
dihadapi oleh para pakar maupun praktisi ekonomi syariah adalah masih berinvestasi atas dasar musyarakah ketimbang mudarabah, karena dalam
minimnya kualitas dan kuantitas sumberdaya manusia yang memiliki mudarabah, jika suatu usaha mengalami kerugian maka bank akan
penguasaan ilmu ekonomi yang berbasis pada syariah Islamiyyah. Minimnya menanggung beban kerugian yang lebih besar ketimbang partnernya. Sikap
jumlah SDM yang memenuhi kualifikasi tersebut tentu saja mendorong konservatif investor dan bank tersebut akan menimbulkan likuiditas
berbagai kalangan yang memiliki kepedulian yang tinggi terhadap ekonomi berlebihan. Bank Islam pun cenderung menahan lebih banyak cadangannya
syariah untuk mengambil langkah-langkah yang bersifat solutif. Dan diantara (baik pada kasnya sendiri maupun bank sentral) sebagai perlindungan atas
langkah-langkah tersebut, membangun institusi pendidikan ekonomi syariah kerugian dan menjaga kepuasan para nasabah potensialnya. Ketiga, adalah
yang berkualitas tentu saja menjadi pilihan yang tidak dapat ditawarkan lagi. problematika biaya dan profitabilitas. Bank Islam bekerja dengan aturan yang
Namun kendala yang dihadapi pun tidaklah mudah. Dibutuhkan sangat ketat dan memilih investasi yang halal dan sesuai syariah saja.
adanya kerja keras dan perencanaan yang matang, agar output yang Implikasinya adalah bank Islam harus melakukan supervisi dan terkadang
dihasilkan benar-benar mampu menjawab berbagai permasalahan yang ada. mengelola secara langsung operasional suatu proyek yang didanainya. Ini
Menurut data Bank Indonesia, diperkirakan bahwa dalam jangka waktu dilakukan untuk mereduksi pengeluaran manajerial. Akibatnya bank Islam
sepuluh tahun kedepan, dibutuhkan tidak kurang dari 10 ribu SDM yang harus memikul biaya tambahan yang tidak pernah terdapat pada pembukuan
memiliki basis skill ekonomi syariah yang memadai. Ini merupakan peluang bank-bank berasas bunga. Bank Islam pun harus mampu meminimalisir
yang sangat prospektif, sekaligus merupakan tantangan bagi kalangan potensi kerugian dari investasi mudarabahnya dan mengamankan tingkat
akademisi dan dunia pendidikan kita. Tingginya kebutuhan SDM ini keuntungan yang lebih tinggi dibandingkan dengan bank-bank riba. Hal ini
menunjukkan bahwa sistem ekonomi syariah semakin dapat diterima oleh menyebabkan bank Islam terdorong untuk mencari proyek yang segera
masyarakat. Walaupun harus diakui bahwa ketika berbagai pemikiran dan memberikan keuntungan. Long gestation project (proyek dengan masa
konsep ekonomi syariah ini pertama kali diperkenalkan, kemudian menunggu yang lama) dan proyek infrastruktur adalah proyek-proyek yang
diimplementasikan dalam berbagai institusi ekonomi, sebagian dari kaum kurang menarik minat perbankan Islam, dimana bank Islam harus membayar
keuntungan yang besar setiap tahun terhadap simpanan.
41
Jaques Austruy, al-Islam wa’ltanmiyat al-iqtishadiyah, (Damaskus: Dar al-Fikr, 1960), Masalah keempat yang dihadapi selanjutnya adalah masalah
hlm. 118. pendanaan pinjaman untuk konsumsi. Bank Islam terkadang kesulitan untuk
42
Ibrahim At-Tahawi, Op. Cit., hlm. 229-232.
342 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Pendahuluan 19

berada pada keadaan yang mengkhawatirkan. Meskipun kalau dilihat dari muslimin banyak yang ragu dan tidak percaya. Munculnya sikap semacam ini
volume usaha perbankan syariah jika dibandingkan dengan total keseluruhan sebagai refleksi dari pemahaman bahwa ajaran agama Islam hanya mengatur
volume usaha perbankan nasional, maka nilainya masih relatif kecil, yaitu pola hubungan yang bersifat individual antara manusia dengan Tuhannya
sebesar Rp 2,5 triliun. Sedangkan total volume usaha perbankan nasional saja, dan tidak mengatur aspek-aspek lain yang berkaitan dengan mu`amalah
secara keseluruhan mencapai angka Rp 1087 triliun. Kalau kita yang berhubungan dengan interaksi dan pola kehidupan antar sesama
persentasekan, maka volume usaha perbankan syariah baru mencapai angka manusia. Padahal ajaran Islam adalah ajaran yang bersifat komprehensif dan
0,23 persen. Walau demikian, prospek perbankan syariah kedepannya sangat universal, dimana tidak ada satu bidang pun yang luput dari perhatian Islam,
cerah, apalagi mengingat pangsa pasarnya yang sangat besar. Sehingga, termasuk bidang ekonomi tentunya.
wajar jika kemudian banyak bank-bank konvensional yang membuka cabang Berkembangnya wacana ekonomi syariah sebagai sistem alternatif
syariah secara langsung maupun melalui konversi cabang-cabang perekonomian yang ada, tidak lepas dari kekeliruan sejumlah premisekonomi
konvensionalnya menjadi cabang syariah. Sementara di tingkat kecamatan, konvensional, terutama dalam masalah rasionalitas dan moralitas. Ilmu
kita pun memiliki puluhan BPRS yang telah beroperasi di seluruh wilayah ekonomi konvensional sama sekali tidak mempertimbangkan aspek nilai dan
Indonesia. Perbankan Islam Sesungguhnya jika mau jujur, masih banyak moral dalam setiap aktivitas yang dilakukannya, sehingga tidak mampu
permasalahan yang dihadapi oleh perbankan syariah. menciptakan pemerataan dan kesejahteraan secara lebih adil. Yang terjadi
Pada kesempatan ini penulis mencoba untuk mengetengahkan suatu justru ketimpangan dan kesenjangan yang luar biasa. Hal ini telah diungkap
hasil riset yang dilakukan oleh Abdul Gader dan Al-Ghahani (1990) yang oleh beberapa pakar ekonomi, diantaranya adalah Chapra dalam bukunya
melakukan studi perbandingan tentang peranan bank komersial konvensional The Turning Point, Science, Society and The Rising Culture, maupun Ervin
dan bank Islam dalam pembangunan ekonomi. Ada 4 poin penting yang Laszio dalam 3rd Millenium, The Challange and The Vision. Sehingga untuk
didapat dari hasil riset tersebut. Pertama, bank Islam cenderung memperbaiki keadaan tersebut, maka tidak ada jalan lain kecuali dengan
mempertahankan rasio yang lebih tinggi antara uang tunai dan simpanan membangun dan mengembangkan sistem ekonomi yang memiliki nilai dan
dibandingkan dengan bank konvensional. Hal ini mengisyaratkan kepada kita norma yang dapat dipertanggung-jawabkan.43
bahwa ternyata bank Islam lebih konservatif daripada bank konvensional, Para pakar ekonomi Islam sendiri, seperti Umar Chapra, Khurshid
atau dengan kata lain, mereka kekurangan kesempatan untuk meminjamkan Ahmad, dan yang lainnya, telah berusaha lama untuk keluar dari keadaan ini
dananya. Kedua, persentase modal sendiri (equity) terhadap total aset adalah dengan mengajukan dan menawarkan berbagai gagasan ekonomi alternatif
lebih tinggi pada bank Islam daripada bank konvensional. Begitu pula dengan yang berlandaskan ajaran Islam, untuk kemudian dikembangkan didalam
rasio antara pinjaman dengan modal sendiri dan antara pinjaman dengan institusi ekonomi praktis. Karakteristik dan Landasan Filosofis Ekonomi Islam
simpanan, lebih tinggi pada bank Islam bila dibandingkan dengan bank Menurut Didin Hafidhuddin, ada tiga karakteristik yang melekat pada
komersial konvensional. Ini menunjukkan bahwa bank Islam terikat pada ekonomi Islam, yaitu: Pertama, inspirasi dan petunjuk pelaksanaan ekonomi
modalnya dalam pemberian pinjaman, yang berarti bahwa bank-bank ini Islam diambil dari al-Quran dan Sunnah Nabi saw. Ini berarti bahwa sumber
mungkin menghadapi kesulitan untuk menarik simpanan. Ketiga, bank Islam utama yang menjadi pedoman dan rujukan didalam mengembangkan
menunjukkan rasio keuntungan yang lebih tinggi daripada bank konvensional ekonomi Islam adalah al-Quran dan Sunnah. Dengan demikian, tidak boleh
yang bergerak di negara yang sama. Ini adalah bukti dari perolehan yang ada satu aktivitas perekonomian pun, baik produksi, distribusi, maupun
lebih tinggi terhadap kekayaan bersih atau modal pendapatan dari aset dan konsumsi yang bertentangan dengan al-Quran dan Sunnah. Begitu pula
rasio total pendapatan operasional dengan total aset. Keempat, bank Islam halnya dengan berbagai kebijakan dan regulasi yang dikeluarkan, semuanya
lebih efisien daripada bank komersial konvensional, sebagaimana terbukti dari harus selaras dan sejalan dengan kedua sumber hukum tertinggi dalam ajaran
rasio pengeluaran non bunga dengan pendapatan kotor (gross revenue). Islam. Kemudian yang kedua, perspektif dan pandangan-pandangan ekonomi
Analisis ini menunjukkan bahwa meskipun pendirian bank-bank Islam syariah mempertimbangkan peradaban Islam sebagai sumber. Artinya bahwa
telah berjalan dengan lancar, tetapi masih terdapat berbagai kelemahan dan kondisi yang terjadi di masa kejayaan peradaban Islam mempengaruhi
kekurangan yang perlu untuk kita sempurnakan secara bersama-sama. terhadap pembentukan perspektif dan pandangan ekonomi Islam, untuk
Beberapa masalah Ada beberapa problematika yang muncul seiring dengan kemudian dikomparasikan dengan sistem konvensional yang ada, yang
berkembangnya industri perbankan syariah.
43
Lihat, Didin Hafidhuddin, 2003
20 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sistem Investasi & Kredit Syariah di Indonesia 341

selanjutnya diterapkan pada kondisi saat ini. Sedangkan yang ketiga, bahwa 9. Return dihitung berdasarkan perubahan NAB
ekonomi Islam bertujuan untuk menemukan dan menghidupkan kembali 10. Minimum pencairan penjualan Rp.500.000,-
nilai-nilai, prioritas, dan etika ekonomi komunitas muslim pada periode awal 11. Waktu pencairan penjualan setiap saat
perkembangan Islam. 12. Penalti tidak ada
Sebagaimana diketahui bersama, bahwa komunitas yang dibangun oleh 13. Biaya pembelian 0,75% dari investasi
Rasulullah Saw merupakan komunitas terbaik yang pernah ada sepanjang 14. Penjualan kembali atau pengalihan tanpa biaya
sejarah peradaban manusia. Sistem perekonomian yang dibangun pada masa 15. Proyeksi pencairan penjualan T +1 (maksimum T+7)/bursa
itu, benar-benar mencerminkan pelaksanaan ajaran Islam secara utuh. Nilai-
nilai seperti kejujuran, keadilan, tidak berlakunya riba, tidak ada spekulasi, Tata cara Pembukaan Rekening dan Pembayaran. Setiap pemodal yang
penimbunan, dan berbagai aktivitas yang merugikan, benar-benar diterapkan ingin membeli Unit penyertaan BNI Dana Syariah dan/atau BNI DanaPlus
dalam kehidupan perekonomian, sehingga menciptakan kesejahteraan. Ketika Syariah terlebih dahulu diharuskan untuk mengisi Formulir pembukaan
saat ini kita berupaya untuk membangun kembali sistem perekonomian Islam, Rekening dengan melampirkan fotocopi identitas diri (KTP/SIM/Paspor -
maka nilai-nilai dan norma-norma ekonomi yang pernah diterapkan oleh untuk Pemegang Unit Penyertaan perorangan) dan fotocopi akte pendirian
Rasulullah saw bersama para sahabat harus dihidupkan kembali. Sedangkan perusahaan, NPWP, daftar anggota direksi dan komisaris serta surat kuasa
landasan filosofis ekonomi Islam menurut Adiwarman Karim, terbagi atas dari direksi kepada pejabat yang ditunjuk untuk melakukan transaksi dengan
empat hal, yaitu: Pertama, prinsip tauhid, yaitu dimana kita meyakini akan disertai fotokopi KTP atau Paspor dari yang memberi memberi dan diberi
kemahaesaan dan kemahakuasaan Allah swt didalam mengatur segala kuasa. Formulir Pembukaan Rekening dapat diperoleh di Kantor Manajer
sesuatunya, termasuk mekanisme perolehan rizki. Sehingga seluruh aktivitas, Investasi (PT. BNI SECURITIES) dan outlet-outletnya serta di kantor-kantor
termasuk ekonomi, harus dilaksanakan sebagai bentuk penghambaan kita cabang BNI Syariah.
kepada Allah Swt secara total. Yang kedua, prinsip keadilan dan
keseimbangan, yang menjadi dasar kesejahteraan manusia. Karena itu, setiap Regulasi Sistem Ekonomi Syari’ah
kegiatan ekonomi haruslah senantiasa berada dalam koridor keadilan dan Bank Sentral Islam, Sebuah Harapan
keseimbangan. Kemudian yang ketiga adalah kebebasan. Hal ini berarti Perkembangan perbankan syariah di Indonesia dalam satu dekade
bahwa setiap manusia memiliki kebebasan untuk melaksanakan berbagai terakhir ini sangat pesat. Hal ini terlihat dari semakin tumbuh dan
aktivitas ekonomi sepanjang tidak ada ketentuan Allah Swt yang berkembangnya industri perbankan Islam di tanah air, dan semakin tingginya
melarangnya. Selanjutnya yang keempat adalah pertanggung-jawaban. tingkat kepercayaan masyarakat. Masyarakat sangat merindukan munculnya
Artinya bahwa manusia harus memikul seluruh tanggung jawab atas segala berbagai institusi ekonomi yang dapat mewujudkan keadilan ekonomi guna
keputusan yang telah diambilnya.44 mempersempit kesenjangan sosial. Perkembangan perbankan syariah di
Berbagai karakteristik dan landasan filosofis di atas memberikan Indonesia dalam satu dekade terakhir ini sangat pesat. Hal ini terlihat dari
panduan kepada kita didalam proses implementasi ekonomi Islam. Hal ini semakin tumbuh dan berkembangnya industri perbankan Islam di tanah air,
memberikan keyakinan kepada kita bahwa sistem ekonomi Islam ini dan semakin tingginya tingkat kepercayaan masyarakat. Masyarakat sangat
merupakan solusi di masa yang akan datang, karena mengandung nilai dan merindukan munculnya berbagai institusi ekonomi yang dapat mewujudkan
filsafat yang sejalan dengan fitrah dan kebutuhan hidup manusia, tanpa keadilan ekonomi guna mempersempit kesenjangan sosial. Krisis ekonomi
membedakan suku, agama, ras, maupun atribut-atribut keduniaan lainnya. yang terjadi sejak pertengahan 1997, yang masih berlangsung hingga saat ini,
Perlu disadari bahwa sistem ekonomi Islam ini tidak hanya diperuntukkan telah semakin menyadarkan kita akan pentingnya mencari dan
bagi kaum muslimin saja, tetapi juga memberikan dampak positif kepada mengembangkan sistem ekonomi alternatif, yang mampu mencegah
kalangan non muslim lainnya. Urgensi Kurikulum Ekonomi Syariah Setelah terjadinya konsentrasi kekayaan di tangan segelintir kelompok orang.
menyadari akan pentingnya penerapan sistem ekonomi Islam secara Tentu saja, kondisi saat ini membutuhkan adanya dukungan yang kuat
menyeluruh, maka pertanyaan selanjutnya adalah bagaimana memenuhi dari berbagai pihak agar sistem ekonomi berdasarkan syariah Islamiyah dapat
kebutuhan SDM yang memiliki kualifikasi yang memadai.45 terus tumbuh dan berkembang di Indonesia. Perkembangan perbankan
syariah ini merupakan sebuah fenomena yang sangat menarik dan unik,
44
Ibid. karena fenomena ini terjadi justru di saat kondisi perekonomian nasional
45
Ibid.
340 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Pendahuluan 21

12. Pembayaran penjualan kembali selambat-lambatnya 7 hari kerja Tentu dalam hal ini, peran institusi pendidikan, termasuk perguruan
(t+7). Tujuan Investasi BNI Dana Syariah adalah memberikan tingkat tinggi, beserta kurikulumnya menjadi sangat signifikan. Langkah yang dapat
pertumbuhan yang stabil dalam jangka panjang kepada para pemodal dilakukan oleh perguruan tinggi, diantaranya ialah memperbaiki dan
yang berpegang kepada Syariah Islam dengan hasil investasi yang menyempurnakan kurikulum pendidikan ekonomi, dimana sudah saatnya
bersih dari unsur riba' dan gharar. ada ruang bagi pengkajian dan penelaahan ekonomi syariah secara lebih
mendalam dan aplikatif. Bahkan jika memungkinkan dibukanya jurusan
BNI Danaplus Syariah ekonomi Islam secara tersendiri, dimana ilmu ekonomi Islam dikembangkan
1. Total unit penyertaan sebesar Rp.500 juta dengan memadukan pendekatan normatif keagamaan dan pendekatan
2. Dana awal penerbitan sebesar Rp.12,5 milyar kuantitatif empiris, yang disertai oleh komprehensifitas analisis.
3. Komposisi portofolio min.48% sd. 98% di efek pendapatan tetap a.l;
Obligasi Syariah, SWBI,CD Mudharabah Muqayaddah, CD ---$€£¥---
Mudharabah Mutlaqah, Sertifikat Investasi Mudharabah antar bank
serta efek-efek lain yang bersifat syariah dan max.50% pada efek yang
bersifat ekuitas a.l. saham prinsip syariah (jii)
4. Minimum pembelian setiap kali Rp. 1 juta atau maksimum 2% dari
total unit yang dijual.
5. Pembelian reksadana dapat dilakukan dioutlet bni securities dan bni
syariah
6. Biaya pembelian sebesar 0,75% dan biaya penjualan kembali 0%.
7. Pengalihan ke reksadana non syariah tidakdikenakan biaya
8. Fasilitas bebas pajak atas return yang diterima dari investor
9. Imbalan jasa MI pertahun max.1% berdasarkan NAB dihitung secara
harian dan dibayar setiap bulan.
10. Imbalan jasa kustodian pertahun max.0,25% dari NAB harian dan
dibayar setiap bulan.
11. Pembayaran penjualan kembali selambat-lambatnya 7 hari kerja
(t+7).

Tujuan Investasi BNI DanaPlus Syariah adalah memberikan tingkat


pertumbuhan nilai investasi yang lebih baik dan optimal dalam jangka
panjang kepada para pemodal yang berpegang kepada Syariah Islam dengan
hasil investasi yang bersih dari unsur riba' dan gharar.

Keuntungan Berinvestasi di BNI Reksadana Syariah


1. Terjangkau (minimum pembelian Rp.1.000.000,-
2. Likuiditas Terjamin (dapat dicairkan sewaktu-waktu)
3. Bebas Pajak (bukan objek pajak)
4. Transparan (investasi ditentukan didepan, audit 1x setahun)
5. Pengelolaan Portofolio yang profesional
6. Bebas biaya pencairan (tidak dikenakan penalti)
7. Hasil yang optimal (dibanding deposito)
8. Mudah dijangkau dari segala penjuru (ATM,Phoneplus)
22 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sistem Investasi & Kredit Syariah di Indonesia 339

mempertimbangkan apakah dana yang dipinjam itu berhasil dibisniskan atau


tidak. Dengan kata lain, berhasil atau tidak bisnis para peminjam modal,
peminjam harus membayar pinjaman plus bunganya. Sedangkan dalam
ekonomi Islam baik dalam bentuk usaha mudharabah mahupun musyarakah,
jumlah pembagian hasil yang diterima belumlah diketahui secara pasti
sebelum usaha itu berhasil atau gagal. Mereka hanya tahu persentase
pembagian hasil, tetapi mereka tidak pernah tahu berapa jumlah pembagian
hasil sebenarnya yang akan mareka terima sebelum usaha itu berhasil atau
tidak. Dalam sistim ini, keuntungan dan kerugian adalah menjadi tanggung
jawab bersama. Perbedaan pembagian hasil yang pre-determined (exante)
dalam sistim ekonomi ribawi inilah yang menyebabkan terjadinya
ketidakadilan dalam ekonomi umat sehingga ianya dilarang oleh Islam
dibandingkan dengan sistim ekonomi Islam yang pembagian hasilnya
berdasarkan post-determined (ex-post) yang jauh lebih adil dan
mensejahterakan umat

Reksadana Syariah Pengertian Dan Definisi Reksadana Syariah


Reksa Dana Syariah adalah wadah yang dipergunakan untuk
menghimpun dana dari masyarakat pemodal sebagai pemilik harta ( shabib
al-mal/rabb al-mal) untuk selanjutnya diinvestasikan dalam Portofolio Efek
oleh Manajer Investasi sebagai wakil shahib al-mal menurut ketentuan dan
prinsip Syariah Islam.

Jenis Reksadana Syariah


BNI Dana Syariah
1. Total unit penyertaan sebesar Rp.500 juta
2. Dana awal penerbitan sebesar Rp.12,5 milyar
3. Komposisi portofolio min.80% sd.max.98% di efek pendapatan tetap
a.l; Obligasi Syariah SWBI, CD Mudharabah Muqayaddah,CD
Mudharabah Mutlaqah, Sertifikat Investasi Mudharabah antar bank
serta efek-efek lain yang bersifat syariah.
4. Minimum pembelian setiap kali Rp. 1 juta atau maksimum 2%
5. dari total unit yang dijual.
6. Pembelian reksadana dapat dilakukan di outlet BNI Securities dan BNI
Syariah
7. Biaya pembelian sebesar 0,75% dan biaya penjualan kembali 0%.
8. Pengalihan ke reksadana non syariah tidak dikenakan biaya
9. Fasilitas bebas pajak atas return yang diterima dari investor
10. Imbalan jasa MI pertahun max.1% berdasarkan NAB dihitung secara
harian dan dibayar setiap bulan
11. Imbalan jasa kustodian pertahun max.0,25% dari NAB harian dan
dibayar setiap bulan.
338 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sejarah Ekonomi Islam 23

pinjam meminjam dana yang digunakan untuk berbisnis adalah "Sistim Bagi
Hasil" (Profit-Loss Sharing). secara umum, sistim bagi hasil ini ada yang
disebut dengan mudharabah, yaitu bentuk usaha bisnis yang dilakukan oleh
dua partai dimana dalam menjalankan usaha bisnis ini satu partai adalah
bertindak sebagai pemodal dan partai lainnya bertindak sebagai pelaksana | BAB 2 |
bisnis (enterpreneur). Sementara itu, musyarakah dimaksudkan sebagai suatu
bentuk usaha bisnis/syarikat yang modalnya di biayai oleh semua partai yang
terlibat dalam bisnis tersebut. Kedua bentuk bisnis ini, jauh lebih berkeadilan
dibandingkan dengan bentuk bisnis dalam ekonomi konvensional, sebab
apapun keuntungan atau resiko yang terjadi terhadap bisnis ini, ke semua
partai yang terlibat dalam bisnis ini memiliki hak yang sama terhadap hasil
usaha yang diperoleh. Bila bisnis mereka berjaya, maka semua partai akan
Sejarah
menerima keuntungan dan sebaliknya, bila bisnis mereka bankrut maka
kerugianpun harus ditanggung bersama. Jumlah pembagian keuntungan yang
akan diperoleh mereka dalam mudharabah adalah berdasarkan penjanjian
Ekonomi Islam
bersama, katakanlah 60% untuk pembagi modal dan sisanya, 40% untuk
mereka yang memenej bisnis. Namun, bila usaha mudharabah mengalami
kerugian, maka pelaksana tidak bertanggung jawab atas kehilangan modal

T
yang disumbangkan pemodalnya. Ini tidak berarti para pelaksana tidak ujuan mulia diutusnya Rasulullah saw di muka bumi adalah
mengalami kerugian apapun, sebab ianya juga dirugikan atas jasa dan jerih membangun masyarakat yang berbudaya dan berperadaban, hal itu
payahnya yang disumbangkan untuk memajukan bisnis mereka. Dengan kata merupakan salah satu tujuan utama dari makna al-Qur’an diturunkan
lain, pemodal rugi atas modalnya, dan pelaksana rugi atas usaha dan jerih di dunia ini. Langkah-langkah utama yang diambil beliau adalah
payahnya. Sedangkan dalam musharakah, ada dua pendapat cara merekontruksikan secara mendasar pemahaman manusia terhadap
pembagian keuntungan yang diadopsikan. Pertama, pembagian keuntungan keberadaannya di dunia. Dimulai dari hal-hal yang mendasar dan mulia
biasanya dibahagikan berdasarkan besarnya jumlah modal masing-masing (summum button) dalam bertingkah dan berperilaku (muamaalah) diantara
yang diinvestasikan dalam bisnis mereka. Sebagai contoh, dalam sesamanya. Masalah muaMaalah menjadi bagian penting dari perkembangan
menjalankan usaha bisnis "Emping Melinjo" yang memerlukan modal masyarakat, yang akhirnya sangat menentukan kebijakan politik. Di mana
Rp100.000.000,- si A menginvestasi Rp70.000.000,- dan si B sisanya didanai kebijakan politik cendrung lebih dominan dalam mempengaruhi kehidupan
oleh si B sebanyak Rp30.000.000,-. Maka pembahagian hasil keuntungan masyarakat.
adalah 70% untuk si A dan 30% untuk si B berdasarkan jumlah proporsi Demikian juga dengan perkembangan ekonomi Islam, menjadi suatu
modal yang mereka tanamkan. Semakin besar jumlah modal yang yang tidak dapat dipisahkan dari perkembangan sejarah Islam. Walaupun
diinvestasikan, maka semakin besar bahagian keuntungan yang diperoleh. sejumlah literatur tidak secara implisit menyebutkan keberadaan pemikiran
Sedangkan, sistim pembagian hasil kedua adalah keuntungan itu ekonomi Islam, tetapi karena adanya perkembangan ekonomi Islam di masa
dibahagikan berdasarkan proporsi usaha dan jerih payah yang diberikan sekarang, maka hal itu tidak dapat dipisahkan dari perkembangan sosial
dalam menjayakan bisnis mereka. Seperti halnya dalam pembagian kemsyarakatan. Di samping itu, ekonomi Islam bukan ilmu spesifik yang
keuntungan, kerugian yang dialami mereka juga harus ditanggung bersama. menjadi alasan untuk dipisahkan dari perkembangan sosial kemasyarakatan
Apapun dasar pembagian hasil yang dibuat, namun pembagian keuntungan di masa Rasullah saw dan Khulafaurasyidin. Sekalipun demikian, bukan
itu haruslah berdasarkan kesepakatan bersama dan kerugian yang terjadipun berarti pemikiran tentang ekonomi Islam minim. Potensi pemikiran ekonomi
hendaklah betul-betul disebabkan oleh faktor-faktor yang tidak dapat Islam sangat potensial, sejalan karena tidak adanya pemisahan antara satu
dielakkan dan bukan disebabkan oleh faktor kesengajaan.Bila kita melihat urusan dengan urusan lain dalam mencari keridhaan Allah.
dalam sistim ekonomi ribawi (bunga), peminjam sudah ditentukan besarnya Mengapa saat ini perkembangan pemikiran ekonomi Islam kurang
jumlah bunga yang harus dibayarkan ke bank dengan tidak dikenal dan kurang pengaruhnya dalam kehidupan masyarakat? Faktor
24 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sistem Investasi & Kredit Syariah di Indonesia 337

utamanya adalah karena kajian-kajian pemikiran ekonomi Islam kurang tingkat bunga di Indonesia, katakanlah, 17% dengan tingkat inflasi 15%,
tereksplorasi di tengah maraknya dominasi ilmu ekonomi konvensional yang maka tingkat bunga riel adalah 2% (17%-15%). Ini berarti walaupun tingkat
lebih banyak digunakan pada saat ini, baik di negara maju maupun negara bunga nominal (tingkat bunga sebelum dikurangi dengan tingkat inflasi) tinggi
berkembang. Akibatnya, perkembangan ekonomi Islam, yang telah ada sejak di Indonesia, ini tidak secara otomatis akan mempengaruhi investor untuk
awal abad ke-7 M, kurang begitu dikenal masyarakat. Hal ini menjadikan membeli Rupiah, karena pada dasarnya tingkat bunga riel di Indonesia jauh
pemikiran-pemikiran ekonomi Islam kurang mendapat perhatian yang baik, lebih rendah dibandingkan dengan tingkat bunga riel di negara-negara lain.
sebab masyarakatnya juga kurang mendapat informasi yang memadai. Inilah penyebab utama semakin menurunnya nilai (depresiasi) Rupiah akibat
rendahnya permintaan akan Rupiah. Tinggi rendahnya nilai Rupiah sangat
Tabel 1 dipengaruhi oleh jumlah permintaan dan penawaran Rupiah di pasar uang.
Perkembangan Pemikiran Ekonomi Islam Semakin banyak jumlah permintaan mata uang Rupiah, maka semakin tinggi
Periode Tokoh Ekonomi Muslim nilai mata uang Rupiah, dan sebaliknya. Begitu juga dengan penawaran,
semakin tingginya jumlah Rupiah yang beredar di pasar, sementara
632-656 Rasulullah saw
M permintaan akan Rupiah rendah, maka nilai rupiah akan menurun, dan
656-661 Pemikiran Ekonomi Islam di masa Khulafaurashydin. sebaliknya. Sebenarnya, inilah yang sedang berlaku di Indonesia, dimana
M Abu Bakar Siddiq (632-634) Umar Bin Khatab (634-644), Usman bin Affan, (644-656) Ali bin Abi jangankan businessman asing, para businessman dalam negeripun lebih
Thalib (656-661). cenderung membeli Dolar atau mata uang asing lainnya dengan menjual
738-1037 Pemikiran Ekonomi Islam Periode Awal
M Zayd bin Ali (738), Abu Hanifah (767 M), Awzai (774 M), Maalik (798 M), Abu Yusuf (798 M), Rupiah di pasar valuta asing. Ini juga bermakna semakin berkurangnya dana
Muhammad bin Hasan Al-Shaybani (804 M), Yahya bin Dam (818 M), Shafii (820 M), Abu Ubayd asing yang masuk ke Indonesia, ditambah lagi dengan larinya dana dalam
(838 M), Ahmad bin Hambali (855 M), Yahya Bin Hambali (855 M), Yahya bin Umar (902 M), negeri ke luar sehingga akan sangat mempengaruhi ketersediaan dana yang
Qudama bin Jafar (948 M), Abu Jafar al Dawudi (1012 M), Mawardi (1058 M) Hasan Al-Bashri
memadai sebagai modal pembangunan ekonomi. Hal ini jelas semakin
(728 M), Ibrahim bin Dam (874 M), Fudayl bin Ayad (802 M) Ma’ruf Karkhi (815 M), Dzul Nun Al
Misri (859 M), Ibn Maskawih (1030 M), al Kindi (1873 M), Farabi (950 M), Ibnu Sina (1037 M). memperparah penurunan nilai mata uang Rupiah dan semakin minimnya
1058– Pemikiran Ekonomi Islam Periode Kedua. dana asing dan lokal yang tersedia untuk pembangunan ekonomi, yang pada
1448 M Al-Ghazali (1111), Ibnu Taimiyah (1328), Ibnu Khaldum (1040), Syamsuddin Al-Sarakhsi (1090), gilirannya, akan menyebabkan krisis ekonomi terjadi berkepanjangan.
Nizamul Mulk Tusi (1093), Ibnu Mas’ud Al-Kasani (1182), Al-Shaizari (1193) Fakhrudiin Al-Razi
(1210), Najnudin Al-Razi (1256) Ibnu Ukhuwa (1329), Ibnu Qoyyim (1350), Muhhamd bin
Memang, harus diakui bahwa semakin rendahnya nilai Rupiah, maka
Abdulrahman Al-Habashi (1300) Abu Ishaq Al-Shatibi (1388), Al-Maqrizi (1441), Al-Qushayri (857) semakin memperkuat daya saing komoditas eksport Indonesia di pasar
Al-Hujwari (1096), Abdul Qadir Jailani (1169) Al-Attar (1252), Ibnu Arabi (1240) Jalaludin Rumi internasional karena relatif murahnya harga komoditas eksport tersebut di
(1274) Ibnu Baja (1138) Ibnu Tufayl (1185), Ibnu Rusyd (1198). pasar internasional bila dibeli dengan mata uang asing. Tetapi, penurunan
1446- Pemikiran Ekonomi Islam Periode Ketiga
1931 M Shah Walilullah Al-Dhelhi (1762), Muhammad bin Abdul Wahab (1787), JaMaaluddin Al-Afghani nilai Rupiah ini tidak akan memberi pengaruh signifikan sebab kebanyakan
(1897), Mufti Muhammad Abduh (1905) Muhammad Iqbal (1938), Ibnu Nujaym (1562), Ibnu komposisi bahan mentah komoditas eksport Indonesia adalah terdiri dari
Abidin (1836), Syeh Ahmad Sirhindi (1524). bahan mentah yang diimport dari negara luar. Dengan kata lain, kenaikan
1931 – Pemikiran Ekonomi Islam Periode Lanjut harga barang mentah akibatnya tingginya nilai mata uang (appresiasi) asing
Sekarang Muhammad Abdul Mannan (b.1938), Muhammad Najatullah Siddiqi (b. 1931), Syed Nawad
Haider Naqvi (b. 1935), Monzer Kahf, Sayyid Mahmud Taleghani. Muhammad baqir as Sadr, jelas akan menyebabkan biaya untuk memproduksikan komoditas eksport
Umer Chapra. tersebut akan bertambah mahal sehingga produk akhir komoditas itu harus
Sumber: M. Nejatullah Siddiqi (1995), M. Aslam Hannef (1995) dan A. Karim (2001).1 dijual dengan harga yang mahal pula. Ini menunjukkan bahwa penurunan
nilai Rupiah tidak akan memberi kelebihan daya saing eksport Indonesia di
Sejarah Ekonomi Islam Masa Rasulullah saw pasar internasional.
Pemikiran Ekonomi Islam diawali sejak Nabi Muhammad saw diutus Permasalahan di atas, sebenarnya, tidak pernah terjadi kalau sistim
sebagai seorang Rasul (utusan Allah). Rasulullah saw mengeluarkan sejumlah ekonomi Islam diadopsi dalam sistim ekonomi negara. Kenapa tidak? Karena
nilai uang tidak akan dipengaruhi oleh perbedaan tingkat bunga riel sebab
1
Diriwayatkan oleh al-‘Uqaili di dalam kitab Adh-Dhu’afa, Abu Mu’aim di dalam kitab
ekonomi Islam tidak mengenal sistim bunga (riba). Inilah yang menyebabkan
al-Hulliyah dan Abu al-hasan Ibnu Abdu Kuwaih di dalam kitab Tsalatsatu Majalis lewat jalur nilai uang dalam ekonomi tanpa bunga tidak mengalami volatilitas yang
periwayatan Sufyan dari Hajjaj dari Yazid ar-Ruqasyi dari Anas bin Malik dengan derajat membahayakan.Solusi ekonomi Islam terhadap bunga (riba) dalam sistim
marfu.
336 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sejarah Ekonomi Islam 25

lebih besar diperolehi akibat tingginya tingkat bunga. Terakhir, bunga kebijakan yang menyangkut berbagai hal yang berkaitan dengan masalah
dianggap sebagai tambahan biaya produksi bagi para businessman yang kemasyarakatan, selain masalah hukum (fiqh), politik (siyasah), juga masalah
menggunakan modal pinjaman. Biaya produksi yang tinggi tentu akan perniagaan atau ekonomi (muaMaalah). Permasalahan ini menjadi salah satu
memaksa perusahaan untuk menjual produknya dengan harga yang lebih pusat perhatian utama Rasulullah saw, karena merupakan pilar penyangga
tinggi pula. Melambungnya tingkat harga, pada gilirannya, akan mengundang keimanan yang penting. Sebagaimana diriwayatkan oleh Muslim, Rasulullah
terjadinya inflasi akibat semakin lemahnya daya beli konsumen. saw bersabda, “Kemiskinan membawa orang kepada kekafiran”.2 Sudah pasti,
Semua dampak negatif sistim ekonomi ribawi ini secara gradual, tapi upaya mengentas kemiskinan merupakan bagian dari kebijakan-kebijakan
pasti, akan mengkeroposkan sendi-sendi ekonomi umat. Kehadiran krisis sosial yang dikeluarkan Rasulullah saw. Lebih aktual lagi, bahwa Muhammad
ekonomi tentunya tidak terlepas dari pengadopsian sistim ekonomi ribawi Rasulullah sangat memperhatikan perihal ekonomi umat Islam adalah ketika
seperti disebutkan di atas. Islam telah memiliki sebuah wilayah, yakni Madinah. Masjid sebagai pusat
Bagaimana skenario sistim ekonomi ribawi akan menggerogoti sendi- peradaban dan kebudayaan Islam, di masa Rasulullah telah difungsikan selain
sendi ekonomi umat, secara detail dapat disebutkan sebagai berikut. Dalam sebagai pusat ibadah (ritual) juga sebagai pusat komando operasi militer,
dunia perbankan yang menganut sistim ribawi tingkat bunga dijadikan acuan pemerintahan dan pusat perekonomian. Di masa ini Rasulullah menjadikan
untuk meraih keuntungan para pemberi modal. Bank tidak mahu tahu masjid sebagai pusat penerimaan dan pendistirbusian zakat serta keuangan
apakah para peminjam memperoleh keuntungan atau tidak atas modal lainnya.3
pinjamannya, yang penting para peminjam harus membayar modal Periode kerasulan, Nabi Muhammad diberi amanat yang sangat besar
pinjamannya plus bunga pinjaman. Semakin tinggi tingkat bunga dalam tidak hanya mengembangkan dakwah Islam, tetapi juga membina dan
sebuah negara, maka semakin tinggi tingkat keuntungan yang diperoleh para membangun budaya dan peradaban umat. Beliau dalam melaksanakan
pemberi modal dan semakin merusak sendi-sendi ekonomi umat akibat tugasnya tidak mendapatkan upah atau gaji sedikitpun dari negara, kecuali
dampak negatif sistim ekonomi ribawi dalam masyarakat. hadiah kecil yang umumnya berupa bahan makanan. Salah satu pemimpin
Demikian pula, akibat terlalu tingginya tingkat bunga yang dibebankan kaum (Hazrat Anat) menawarkan miliknya kepada Rasulullah saw yang
kepada para meminjam, maka semakin sukarnya para peminjam untuk kemudian diberikan kepada Ummul Yaman, seorang Ibu pengasuh.4 Rasullah
melunasi bunga pinjamannya. Apalagi dalam sistim ekonomi konvensional, saw mendirikan majelis Syura, majelis ini terdiri dari pemimpin kaum yang
biasanya pihak bank tidak terlalu selektif dalam meluncurkan kreditnya sebagian dari mereka bertanggung-jawab mencatat wahyu. Pada tahun ke-6
kepada masyarakat. Pihak bank tidak mahu tahu apakah uang pinjamannya hijrah, sekretaris dengan bentuk yang sederhana telah dibangun. Utusan
itu digunakan pada sektor-sektor produktif atau tidak, yang penting bagi negara telah dikirim ke berbagai raja dan pemimpin-pemimpin. Orang-orang
mereka adalah semua dana yang tersedia dapat disalurkan kepada ini mengerjakan tugasnya dengan sukarela dan membiayai hidupnya dari
masyarakat. Sikap bank yang beginilah yang menyebabkan semakin tingginya sumber independen, sedangkan pekerjaan sangat sederhana tidak
kredit macet dalam ekonomi akibat semakin menunggaknya hutang memerlukan perhatian penuh.
peminjam modal yang tidak sanggup dilunasi ketika jatuh tempo kepada Pada masa Rasulullah saw tidak ada tentara forMaal, semuanya
pihak bank. Akibatnya, bank-bank akan memiliki defisit dana yang muslim yang mampu boleh menjadi tentara. Mereka tidak mendapat gaji
dampaknya sangat mempengaruhi tingkat produksi dalam masyarakat. tetap, tetapi mereka diperboleh mendapatkan bagian dari rampasan perang.
Rampasan perang meliputi senjata, kuda, unta dan barang-barang bergerak
Nilai Mata Uang lain yang didapatkan dalam perang. Situasi berubah setelah turunya surat al-
Selanjutnya, sistem ekonomi ribawi juga menjadi punca utama Anfal (8) ayat 41: “Ketahuilah sesungguhnya apa saja yang dapat kamu
penyebab tidak stabil nilai uang (currency) sesebuah negara. Karena uang peroleh sebagai rampasan perang, maka sesungguhnya seperlima untuk
senantiasa akan berpindah dari negara yang tingkat bunga riel yang rendah
ke negara yang tingkat bunga riel yang lebih tinggi akibat para spekulator 2
H.R. Muslim.
3
ingin memperoleh keuntungan besar dengan menyimpan uangnya dimana Agustianto, “Peran Masjid Dalam Edukasi Ekonomi Syariah”, dalam www. e-
syariah.ORG.
tingkat bunga riel relatif tinggi. Usaha memperoleh keuntungan dengan cara 4
Shibli Nu’mani, Seeratum-Nabi (urdu) Matbee Maarif Azamgarh, 6th print Vol 1, p.
ini, dalam istilah ekonomi disebut dengan arbitraging. Tingkat bunga riel disini 287 dalam MA Sabzwri, Sistem Ekonomi Fsiskal, Pada Masa Pemerintahan Nabi Muhammad
dimaksudkan adalah tingkat bunga minus tingkat inflasi. Sebagai contoh, bila saw, dalam Adiwarman (2001), Sejarah Pemikiran Ekonomi Islam, The Internasional Institut of
Islamic Thought (IIIT), Jakarta, h. 28.
26 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sistem Investasi & Kredit Syariah di Indonesia 335

Allah, Rasul, kerabat Rasul, anak-anak yatim, orang-orang miskin dan ibnu kemaslahatan bagi umat baik di dunia mahupun di akhirat kelak. Sebaliknya,
Sabil, jika kamu beriman kepada Allah dan kepada apa yang Kami turunkan pelanggaran syari'at Islam baik yang dilakukan dengan sengaja mahupun
kepada hamba Kami (Muhammad) di hari Furqaan, yaitu di hari bertemunya tidak, pasti akan mengundang malapetaka (ganjaran setimpal) langsung atau
dua pasukan, Dan Allah Kuasa atas segala sesuatu.” tidak langsung dari Allah swt. Krisis ekonomi adalah merupakan salah satu
Selain pertempuran-pertempuran kecil, perang pertama antara orang- contoh malapetaka atau cobaan Tuhan terhadap makhluk-Nya yang telah
orang Mekkah dan muslim terjadi di Badar. Perang ini orang Mekkah terlalu jauh melaksanakan aktivitas ekonomi melenceng dari rel al-Qur'an dan
menceritakan kekalahan dan banyak yang ditawan oleh orang muslim. Sunnah, seperti melegalkan riba merajelala berlaku di tengah-tengah ekonomi
Rasulullah saw menetapkan besar uang tebusannya rata-rata 4.000 dirham umat.
untuk tiap tawanan. Tawanan yang miskin dan tidak dapat memberikan
jumlah tersebut diminta untuk mengajar membaca sepuluh orang anak Ekonomi Ribawi
muslim. Melalui tebusan tersebut kaum muslim menerima uang.5 Islam telah mengharamkan riba untuk dipraktekkan dalam sistim
Rasulullah saw juga mengadopsi praktik yang lebih manusiawi ekonomi umatnya. Inilah yang menjadi pembeda utama antara sistim
terhadap tanah pertanian yang ditaklukan sebagai fai’ atau tanah dengan ekonomi Islam dengan ekonomi konvensional. Pelarangan riba dalam
pemilik umum. Tanah-tanah ini dibiarkan dimiliki oleh pemilik dan menanam ekonomi Islam bukanlah tidak beralasan. Menurut Prof. A. M. Sadeq (1989)
asal, sangat berbeda dari praktik kekaisaran Romawi dan Persia yang dalam artikelnya "Factor Pricing and Income Distribution from An Islamic
memisah-misahkan tanah-tanah ini dari pemiliknya dan membagikannya buat perspective" yang dipublikasikan dalam Journal of Islamic Economics,
para elite militernya dan para prajuritnya. Semua tanah yang dihadiahkan menyebutkan bahwa pengharamkan riba dalam ekonomi, setidaknya,
kepada Rasulullah saw (iqta’) relatif lebih kecil jumlahnya dan terdiri dari disebabkan oleh; Pertama, sistim ekonomi ribawi telah menimbulkan
tanah-tanah yang tidak bertuan. Kebijakan ini tidak hanya membantu ketidakadilan dalam masyarakat terutama bagi para pemberi modal (bank)
mempertahankan kesinambungan kehidupan administrasi dan ekonomi yang pasti menerima keuntungan tanpa mahu tahu apakah para peminjam
tanah-tanah yang dikuasai, melaikan juga mendorong keadilan antara dana tersebut memperoleh keuntungan atau tidak. Kalau para peminjam
generasi dan mewujudkan sikap egaliter dalam Islam.6 dana mendapatkan untung dalam bisnisnya, maka persoalan ketidakadilan
Dalam bidang ekonomi, bangsa Arab telah mencapai perkembangan mungkin tidak akan muncul. Namun, bila usaha bisnis para peminjam modal
yang pesat. Mekah bukan saja merupakan pusat perdagangan lokal melainkan bankrut, para peminjam modal juga harus membayar kembali modal yang
sudah menjadi jalur perdagangan dunia yang sangat penting saat itu, yang dipinjamkan dari pemodal plus bunga pinjaman. Dalam keadaan ini, para
menghubungkan antara Utara (Syam), Selatan (Yaman), Timur (Persia) dan peminjam modal yang sudah bankrut seperti sudah jatuh di timpa tangga
Barat (Mesir dan Abbessinia). Keberhasilan Mekkah menjadi pusat pula, dan bukankah ini sesuatu yang sangat tidak adil?
perdagangan internasional ini karena kejelian Hasyim 7 , tokoh penting suku Kedua, sistim ekonomi ribawi juga merupakan penyebab utama
Quraisy yang merupakan kakek buyut Muhammad saw, dalam mengisi berlakunya ketidakseimbangan antara pemodal dengan peminjam.
kekosongan peranan suku bangsa lain di dalam bidang perdagangan di Keuntungan besar yang diperoleh para peminjam yang biasanya terdiri dari
Mekkah sekitar abad keenam Masehi. Peredaran dagang mereka sempat golongan industri raksasa (para konglomerat) hanya diharuskan membayar
dikisahkan Al-Qur’an: “Tuhan telah membinasakan kaum Quraisy dalam pinjaman modal mereka plus bunga pinjaman dalam jumlah yang relatif kecil
perjalanan di musim dingin dan musim panas. Karena itu hendaklah mereka dibandingkan dengan milyaran keuntungan yang mereka peroleh. Padahal
menyembah Tuhan Kakbah ini, yang telah memberikan mereka makan di para penyimpan uang di bank-bank adalah umumnya terdiri dari rakyat
waktu kelaparan dan mengamankan mereka dari ketakutan.”.8 menengah ke bawah. Ini berarti bahwa keuntungan besar yang diterima para
konglomerat dari hasil uang pinjamannya tidaklah setimpal dirasakan oleh
para pemberi modal (para penyimpan uang di bank) yang umumnya terdiri
dari masyarakat menengah ke bawah.
5
Adiwarman A Karim, (2001), Ibid, hlm. 29. Ketiga, sistim ekonomi ribawi akan menghambat investasi karena
6
Umer Chapra (2001), Masa Depan Ilmu Ekonomi, Sebuah Tinjauan Islam,
(Jakarta: Gema Insani Press), hlm. 156.
semakin tingginya tingkat bunga dalam masyarakat, maka semakin kecil
7
Aunur Rahim Faqih,dkk (ed.), “Pemikiran dan Peradaban Islam”, Yogyakarta: kecenderungan masyarakat untuk berinvestasi. Masyarakat akan lebih
UII Press, Hlm. 24. cenderung untuk menyimpan uangnya di bank-bank karena keuntungan yang
8
Al Qur’an, surat Quraisy (106) ayat 1-4.
334 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sejarah Ekonomi Islam 27

ekonomi lainnya telah berperan aktif dalam mengundang munculnya krisis Dan, tepat pada tahun kedua setelah hijrah shadaqoh fitrah
ekonomi. Sementara itu kita melihat bahwa sungguh sangat langka ataupun diwajibkan shadaqoh yang juga dikenal dengan zakat fitrah ini diwajibkan
boleh dikatakan tidak ada sama sekali tulisan-tulisan yang menyoroti faktor- setiap bulan Ramadhan. Besarnya satu sha kurma, gandum (berley), tepung
faktor penyebab krisis ekonomi dari aspek-aspek keagamaan (religious keju atau kismis, atau setengah sha gandum untuk tiap muslim, budak atau
aspect), aspek etika ekonomi (economic ethical aspects), aspek tingkah laku orang bebas, laki-laki atau perempuan, muda atau tua dan dibayar sebelum
para pelaku ekonomi (economic behavioral agents), dan aspek-aspek shalat id fitri. Zakat diwajibkan pada tahun ke-9 hijrah, sementara shadaqah
kualitatif lainnya. Oleh karena itu, tulisan ini diharapkan dapat mengisi fitrah pada tahun ke-2 hijrah. Akan tetapi ahli hadits memandang zakat telah
kokosongan tersebut dengan menganalisa sebab-sebab timbulnya krisis diwajibkan sebelum tahun ke-9 Hijrah ketika Maulana Abdul Hasan berkata
ekonomi ditinjau dari kacamata ekonomi Islam. zakat diwajibkan setelah hijrah dan dalam kurun lima tahun setelahnya. 9
Dalam ulasannya, tulisan ini coba menyoroti ekonomi ribawi, nilai Sebelum diwajibkan zakat bersifat sukarela dan belum ada peraturan khsusus
uang, inflasi dan pembiayaan anggaran defisit, hutang luar negeri, dan atau ketentuan hukum. Peraturan mengenai pengeluaran zakat di atas muncul
beberapa faktor penyebab krisis ekonomi lainnya secara Islami. Karena langka pada tahun ke-9 Hijrah ketika dasar Islam telah kokoh, wilayah negara
dan pentingnya tulisan ini, maka tulisan ini akan dibahagikan ke dalam dua berekspansi dengan cepat dan orang berbondong-bondong masuk Islam.
bahagian. Dimana bahagian pertama tulisan ini coba menyingkapi dampak Peraturan yang disusun meliputi sistem pengumpulan zakat, barang-barang
negatif ekonomi ribawi dan pengaruhnya terhadap nilai mata uang. yang dikenai zakat, batas-batas zakat dan tingkat persentase zakat untuk
Sedangkan, bahagian terakhir tulisan ini akan melihat konsep ekonomi Islam barang yang berbeda-beda. Para pengumpul zakat bukanlah pekerjaan yang
dalam mengatasi inflasi dan mengoptimalkan sistim pembiayaan negara memerlukan waktu dan para pegawainya tidak diberikan gaji resmi, tetapi
defisit serta dampak negatif hutang luar negeri terhadap ekonomi umat. mereka mendapatkan bayaran dari zakat.10
Sebelum konklusi diambil, faktor-faktor non-ekonomi juga dieksplorasi secara Sampai tahun ke-4 hijrah, pendapatan dan sumber daya negara
singkat.Sebenarnya, terjadinya krisis ekonomi dalam Islam tidak terlepas dari masih sangat kecil. Kekayaan pertama datang dari Banu Nadir, suatu suku
praktek-praktek atau aktivitas ekonomi yang dilakukan bertentangan dengan yang tinggal di pinggiran Madinah. Kelompok ini masuk dalam fakta Madinah
nilai-nilai keIslaman, seperti tindakan mengkonsumsi riba, monopoli, korupsi, tetapi melanggar perjanjian, bahkan berusaha membunuh Rasulullah saw.
dan tindakan malpraktek lainnya. Bila pelaku ekonomi telah terbiasa Nabi meminta mereka meninggalkan kota, tetapi mereka menolaknya, Nabi
bertindak di luar tuntunan ekonomi Ilahiah, maka tidaklah berlebihan bila pun mengerahkan tentara dan mengepung mereka. Akhirnya, mereka
krisis ekonomi yang melanda kita adalah suatu malapetaka yang sengaja menyerah dan setuju meninggalkan kota dengan membawa barang-barang
diundangkan kehadirannya akibat ulah tangan jahil manusia sendiri. sebanyak daya angkut dengan unta, kecuali baju baja.11 Semua milik Banu
Hal ini seperti disinyalir Allah swt dalam Surat Ar-Rum ayat 40: "Telah Nadir yang ditinggalkan menjadi milik Rasulullah saw menurut ketentuan al-
nampak kerusakan di darat dan di laut disebabkan karena perbuatan tangan Qur’an, karena mereka mendapatklan tanpa berperang. Rasulullah saw
manusia, supaya Allah merasakan kepada mareka sebahagian dari (akibat) membagikan tanah ini sebagian besar kepada Muhajirin dan orang Anshar
perbuatan mareka, agar mareka kembali (ke jalan yang benar)". Kejahilan yang miskin. Bagian Rasulullah saw digunakan untuk memenuhi kebutuhan
manusia ini terjadi tidaklah terlepas dari sifat ketamakan atau kerakusan keluarganya. Seorang Muhajirin dari banu Nadir yang telah masuk Islam
manusia yang lebih mementingkan diri sendiri ketimbang kemaslahatan umat memberikan tujuh kebunnya, kemudian oleh Rasulullah saw dijadikan tanah
sehingga mareka tidak mahu mendengar panduan Ilahi, seperti disebutkan shadaqah. Tujuh kebun penduduk Banu Nadir tersebut adalah wakaf Islam
dalam dua ayat berikut ini: "...Makan dan minumlah rezeki (yang diberikan) yang pertama.12
Allah, dan janganlah kamu berkeliaran di muka bumi Allah dengan berbuat Khaibar dikuasai pada tahun ke-7 hijrah. Penduduknya menetang dan
kerusakan" (Q.S. Al-Baqarah: 60)."....dan janganlah kamu merugikan memerangi kaum Muslim. Setelah pertempuran selama sebulan mereka
manusia pada hak-haknya dan janganlah kamu merajalela di muka bumi
dengan membuat kerusakan"(Q.S. Asy-Syu'ara: 183) ". Melakukan praktek
9
ekonomi yang bertentangan dengan syari'at Islam seperti disebutkan dalam Abul Hasan Ali Nadwi (1975), “The Four Pillars of Islam”, 2nd ed,
Majlis Nashreyat- e-Islam, Karachi, p. 98 dalam Adiwarman A Karim (2001), Ibid, hlm.
ayat-ayat di atas adalah merupakan suatu tindakan yang tidak hanya 30.
merugikan diri sendiri tetapi juga akan merusak sendi-sendi kehidupan 10
Adiwarman A Karim (2001), Ibid, hlm. 30.
ekonomi umat. Karena setiap aturan Ilahiah senantiasa mengandung 11
Adiwarman A Karim (2001), Ibid, hlm. 30.
12
Adiwarman A karim (2001), Ibid, h. 30.
28 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sistem Investasi & Kredit Syariah di Indonesia 333

menyerah dengan syarat dan berjanji meninggalkan tanahnya. Syarat yang bukan keluarga. Di sana tidak terdapat keberatan terhadap nepotisme
diajukan diteriima. Mereka mengatakan kepada Rasulullah saw, “Kami (rnengutamakan keluarga) seperti halnya di dunia Barat—bahkan ini
memiliki pengalaman khsusus dalam bertani dan berkebun kurma” dan dipandang wajar, karena kepentingan keluarga diutamakan di atas
meminta izin untuk tetap tinggal di sana. Rasulullah saw mengabulkan kepentingan perusahaan. Hal ini memang dapat menimbulkan frustrasi di
permintaan mereka dan memberikan mereka setengah bagian hasil panen kalangan karyawan berusia muda atau yang berkemampuan tinggi, namun
dari tanah mereka. Abdullah ibnu Rawabah biasanya datang tiap tahun untuk mereka dapat mencari hiburan dengan bertawakal menurut ajaran agama
memperkirakan hasil produksi dan membagikannya menjadi dua bagian yang Islam, daripada mengecam atau berusaha mendobrak sistem hirarki
sama banyak. perusahaan yang mantap.
Hal ini terus berlangsung selama masa kepemimpinan Rasulullah saw
dan Abu Bakar. Rasulullah saw membagi Khaibar menjadi 36 bagian dan tiap Sistem Koperasi
bagian dibagi lagi menjadi 100 area. Setengah bagian Rasulullah saw Menurut arah dasarnya perekonomian di masa datang akan semakin
digunakan untuk keperluan delegasi, tamu dan sebagainya. Dan setengah jauh daripada dasar individualisme dan semakin dekat kepada kolektivisme,
bagian lagi diberikan untuk 1.400 tentara dan 400 penunggang kuda (1.400 yaitu sama sejahtera. Dan berdasrkan kolektivisme, sejak dahulu masyarakat
+ 400 = 1.800 bagian).13 Demikian juga Rasulullah saw juga menirima satu Asia terkenal dengan konsep dasarnya tolong-menolong (gotong-royong).
bagian biasa yang diberikan secara berkala kepada istri-istrinya sebanyak 80 Atas dasar kebersamaan, pemerataan atau distribusi pendapatan dan keadilan
unta penuh dengan kurma dan 80 unta penuh dengan gandum. dalam kebersamaan ini, berdasar asas-ekonomi kerayaktan maka
Pada masa Rasulullah saw besarnya jizyah satu dinar pertahun untuk diupayakanlah sebuah wadah yang mempunyai dasar historikal yang jelas,
orang dewasa yang mampu membayarnya. Perempuan, anak-anak, yaitu koperasi. Sebagai contoh wacana ini terdapat di daerah perdesaan
pengemis, pendeta, orang tua, penderita sakit dan semua yang menderita Indonesia yang umum memiliki rasa kebersamaan yang tinggi (gotong-
penyakit dibebaskan dari kewajiban ini. Diantara ahli kitab yang harus royong).
memberi pajak, sejauh yang diketahui, adalah orang Najran yang beragama Hak milik orang-seorang atas tanah yang luas, yang diusahakan oleh
Kristen (tahun keenam setelah Hijrah), Orang-orang Ailah, Adhruh dan banyak orang sebagai buruh saja adalah pembawaan dasar individualisme
Adhriat membayarnya pada perang Tabuk. Pembayaran tidak harus yang bertentangan dengan dasar perekonomian yang adil. Perusahaan
merupakan uang tunai, tetapi dapat juga berupa barang atau jasa, seperti semacam itu sebaiknya diatur oelh koperasi, dibawah pemilikan pemerintah.
yang disebutkan Baladhuri dalam kitab Futuh al-Buldan ketika menjelaskan Atas dasar asas tersebut di atas, merupakan cikal bakal terbentuknya sistem
pernyataan lengkap perjanjian Rasulullah saw dengan orang-orang Najran koperasi.
yang jelas dikatakan: “…setelah dinilai, dua ribu pakaian/garmen masing- Dalam menganalisa penyebab utama timbulnya krisis moneter tersebut,
masing bernilai satu aukiyah, seribu garmen dikirim pada bulan Rajab tiap para pakar ekonomi berkonklusi bahwa kerapuhan fundamental ekonomi
tahun, seribu lagi pada Safar tiap tahun. Tiap garmen bernilai satu aukiyah, (fundamental economic fragility) adalah merupakan penyebab utama
jadi bila ada yang bernilai lebih atau kurang dari satu aukiyah, kelebihan atau munculnya krisis ekonomi. Hal ini seperti disebutkan oleh Michael Camdessus
kekuarangannya itu harus diperhitungkan. Nilai dari kurma, dan barang yang (1997), Direktur International Monetary Fund (IMF) dalam kata-kata
digunakan untuk subtitusi garmen harus diperhitungkan”.14 sambutannya pada Growth-Oriented Adjustment Programmes (kurang lebih)
Pada masa perang di masa Rasulullah saw bukan merupakan alasan sebagai berikut: "ekonomi yang mengalami inflasi yang tidak terkawal, defisit
bagi umat Islam untuk meningkatkan pendapatnya. Dan perang dimasa neraca pembayaran yang besar, pembatasan perdagangan yang
Rasulullah saw tersebut diperkirakan kurang lebih antara 74 sampai 90 kali berkelanjutan, kadar pertukaran mata uang yang tidak seimbang, tingkat
dengan harta rampasan perang 6.157.016 dirham.15 Nilai harta rampasan pad bunga yang tidak realistik, beban hutang luar negeri yang membengkak dan
dekade awal kalender Hijrah (622-632 M) tidak lebih dari 6 juta dirham. Bila pengaliran modal yang berlaku berulang kali, telah menyebabkan kesulitan
diperkirakan dengan biaya hidup di Madinah untuk rata-rata keluarga yang ekonomi, yang akhirnya akan memerangkapkan ekonomi negara ke dalam
krisis ekonomi". Ini dengan jelas menunjukkan bahwa defisit neraca
13
Adiwarman A Karim (2001), Ibid. hlm. 31.
pembayaran (deficit balance of payment), beban hutang luar negeri (foreign
14
Adiwarman A Karim (2001), Ibid, hlm. 31. debt-burden) yang membengkak--terutama sekali hutang jangka pendek,
15
Lihat Muhammad Yasin Mazhar Siddiqi, “Peranan Harta Rampasan Perang”, investasi yang tidak efisien (inefficient investment), dan banyak indikator
dalam Adiwarman A. Karim (2001), Ibid. hlm. 150.
332 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sejarah Ekonomi Islam 29

dan walaupun kaum Muslimin menghargai kebebasan kehidupan terdiri atas enam orang sebesar 3.000 dirham per-tahun, jumlah harta itu
keluarganya, perhatian seorang majikan akan disambut baik. hanya dapat menunjang sejumlah kecil dari populasi muslim dan juga akibat
Bila seorang karyawan mengalami kesulitan keuangan, majikan diharap perang tersebut, diperkirakan biaya untuk perang lebih dari 60 juta dirham;
untuk membantunya. Bahkan kaum ulama menganjurkan agar seorang sepuluh kali lebih besar dari harta rampasan. Kontribusi harta rampasan
majikan menyediakan pinjaman uang bebas bunga, dan seharusnya mereka perang terhadap pendapatan kaum Muslim selama 10 tahun kepemimpinan
tidak terlalu ketat untuk menuntut pembayaran kembali. Cicilan semacam itu Rasulullah saw tidak lebih dari 2 persen.16
haruslah disesuaikan dengan keadaan keuangan karyawan, dan perlu Dalam perjalanan roda pemerintahannya, Rasulullah saw, mendapat
ditunjukkan sikap murah hati bila karyawan itu mengalami kesulitan 2 sumber pendapatan secara umum, yaitu: 1) Sumber pendapatan primer;
keuangan terus-menerus. Narnun mengingat suasana kekeluargaan, maka dan 2) Sumber pendapatan Sekunder. Sumber Pendapatan Primer
wajarlah bila cicilan utang itu dipotong dari upah karyawan, asal saja sisa merupakan pendapatan utama bagi negara di masa Rasulullah saw adalah
upahnya tidak akan kurang dari yang diperlukan untuk memenuhi kebutuhan zakat dan ushr. Keduanya berbeda dengan pajak dan tidak diperlakukan
pokok karyawan bersama keluarganya. seperti pajak. Zakat dan ushr merupakan kewajiban agama dan termasuk
Agar ia dapat memberi bantuan keuangan, seorang majikan biasanya salah satu pilar Islam. Pengeluaran untuk keduanya sudah diuraikan secara
harus mempunyai cadangan dana cair yang cukup besar. Berarti ia akan jelas dan eksplisit di dalam al-Qur’an surat at-Taubah (9) ayat 60. Dan
melepaskan peluang untuk memperoleh hasil dari tambahan investasi pengeluaran untuk zakat tidak dapat dibelanjakan untuk pengeluaran umum
modalnya, misalnya dengan memperluas usahanya. Tidak mungkin berusaha negara. Lebih jauh lagi zakat secara fundamental adalah pajak lokal. Menurut
dalam lingkungan dunia Islam tanpa menyediakan uang cadangan itu, jika Bukhari, Rasulullah saw berkata kepada Muadz, ketika ia mengirimnya ke
seorang majikan memenuhi semua tanggungjawab sosialnya. Para majikan Yaman sebagai pengumpul dan pemberi zakat: “…Katakalah kepada mereka
akan dihormati bila diketahui menyediakan dana cadangan darurat semacam (penduduk Yaman) bahwa Allah telah mewajibkan mereka untuk membayar
itu. Kelalaian menyediakan dana cadangan itu akan dipandang sebagai sikap zakat yang akan diambil dari orang kaya diantara mereka dan
tidak bertanggung jawab. memberikannya kepada orang miskin diantara mereka.” Demikianlah
Seorang majikan bertanggung jawab menjamin kepastian kerja bagi pemerintah pusat berhak menerima keuntungan hanya bila terjadi surplus
para karyawan. Tidak bisa memecat karyawan walaupun pesanan berkurang. yang tidak dapat didistribusikan lagi kepada orang-orang yang berhak, dan
Sistem jaminan kesempatan kerja seumur hdiup di kebanyakan negara Islam ditambah kekayaan yang dikumpulkan di Madinah, ibu kota negara.
berarti bahwa seorang majikan harus tetap menahan karyawannya, sekalipun Dan, pada masa Rasulullah, zakat dikenakan pada hal-hal berikut:17 1)
sebenarnya tidak ada lagi pekerjaan bagi mereka. Tentu saja hal ini tidak Benda logam yang terbuiat dari emas seperti koin, perkakas, ornamen atau
selalu bisa dilaksanakan, namun pada umumnya seorang majikan lebih dalam bentuk lainnya; 2) Benda logam yang terbuat dari perak, seperti koin,
memilih kebangkrutan daripada rnemecat karyawannya. Seorang majikan perkakas, ornamen atau dalam bentuk lainnya; 3) Binatang ternak unta, sapi,
cenderung berusaha mengatasi kesulitan jangka pendek dengan harapan domba, kambing; 4) Berbagai jenis barang dagangan termasuk budak dan
bahwa dalam jangka panjang kondisi perdagangan akan membaik. hewan; 5) Hasil pertanian termasuk buah-buahan; 6) Luqta, harta benda
Mengadakan "rasionalisasi" atau "penciutan" barisan pekerja semata-mata yang ditingalkan musuh; dan 7) Barang temuan.
berdasarkan perkiraan atau perencanaan keuangan yang kurang Zakat emas dan perak ditentukan berdasrkan beratnya. Binatang ternak
menyenangkan, tidak dipandang sebagai sikap Islam sejati. yang digembalakan bebas ditentukan berdasarkan jumlahnya. Barang
dagangan bahan tambang dan luqta ditentukan beradasrkan nilai jualnya dan
Kenaikan Pangkat Atas Dasar Masa Dinas hasil pertanian dan buah-buahan ditentukan berdasarkan kuantitasnya. Zakat
Seorang majikan juga memikul tanggung jawab atas struktur kerja atas hasil pertanian dan buah-buahan inilah yang dinamakan ushr.
dalam perusahaannya, dan kenaikan pangkat para karyawan. Namun Sumber-sumber pendapatan sekunder yang menjadi sumber
seorang majikan tidak mempunyai keleluasaan bergerak dalam soal pendapatan negara: 18 1) Uang tebusan untuk para tawanan perang, hanya
menaikkan pangkat karyawan seperti para rekannya di dunia Barat. Kenaikan dalam kasus perang Badar pada perang lain tidak disebutkan jumlah uang
pangkat pada umumnya didasarkan pada masa dinas seorang karyawan,
bukan karena jasa atau keunggulannya, dan para keluarga mengharapkan 16
Adiwarman A. Karim (2001), Ibid, hlm. 147.
agar dia diutamakan dalam soal kenaikan pangkat daripada karyawan yang 17
Adiwarman A. Karim (2001), Ibid, hlm. 34.
18
Adiwarman A. karim (2001), Ibid, hlm. 33.
30 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sistem Investasi & Kredit Syariah di Indonesia 331

tebusan tawanan perang; 2) Pinjaman-pinjaman setelah menaklukan kota bonusnya. Karena itu upah pokok itu harus cukup untuk memenuhi
Mekkah untuk pembayaran uang pembebasan kaum muslim dari Judhayma kebutuhan pokok karyawan beserta keluarganya, dan para karyawan tidak
atau sebelum pertempuran Hawazin 30.000 dirham (20.000 dirham menuerut dapat mengandalkan uang bonus untuk memenuhi kebutuhan pokoknya.
Bukhari) dari Abdullah bin Rabiah dan meminjam beberapa pakaian dan Sistem bonus mencegah penghasilan laba yang berlebih-lebihan, dan
hewan-hewan tunggangan dari Sufyan bin Umaiyah; 3) Khumus atas rikaz dengan demikian menekan risiko pertentangan antara majikan dengan
harta karun temuan pada periode sebelum Islam; 4) Amwal Fadhla, berasal karyawan. Para karyawan akan merasa tidak puas bila laba membumbung
dari harta benda kaum muslimin yang meninggalkan tanpa ahli waris atau tinggi, sedangkan upah tidak berubah—ini adalah hal pasti yang
berasal dari barang-barang seorang muslim yang meninggalkan negerinya; 5) memperburuk hubungan tenaga kerja yang sering terjadi di Barat, terutama
Wakaf, harta benda yang diindikasikan kepada umat Islam yang disebabkan bila mereka menganggap bahwa laba itu adalah hasil jerih payah mereka.
Allah dan pendapatannya akan didepositkan di Baitul Maal; 6) Nawaib, pajak Namun laba, disambut dengan gembira, bila dibagi-bagikan, sehingga tidak
yang jumlahnya cukup besar yang dibebankan pada kaum muslimin yang ada alasan untuk memandang laba sebagai hasil dari penindasan pada para
kaya dalam rangka menutupi pengeluaran negara selama masa darurat dan pekerja. Sistem pembagian laba ini akan menghapuskan pandangan bahwa
ini pernah terjadi pada masa perang Tabuk; 7) Zakat fitrah, zakat yang ditarik karyawan diperlakukan tidak adil dan mereka akan bekerja sekuat tenaganya
di masa bulan Ramadhan dan dibagi sebelum sholad Idhul Fitri; dan 8) untuk rneningkatkan keuntungan.
shadaqah, seperti kurban dan kaffarat. Kaffarat adalah denda atas kesalahan Para majikan Muslimin cenderung untuk lebih bersikap kebapaan
yang dilakukan seorang muslim pada acara keagamaan, seperti berburu pada daripada rekan-rekan mereka di dunia Barat. Ini merupakan suatu sikap yang
musim haji. banyak mencerminkan pola dasar kebapaan informal, yang merupakan ciri
khas banyak penguasa dan pemerintah di wilayah Timur Tengah.
Tabel 2 Perhatian terhadap para karyawan jauh melampaui soal pembayaran
Sumber-sumber Pendapatan pada Masa Rasulullah saw upah saja. Merekajuga memperhatikan kesehatan serta kesejahteraan para
No Dari Kaum Muslim No
Dari kaum Non-
No Umum karyawan dan berusaha agar para karyawan merasa puas di lingkungan
Muslim
perusahaannya. Tanggung jawab seorang majikan bahkan meliputi karyawan
1 Zakat 1 Jizyah 1 Ghanimah
2 Ushr (5-10%) 2 Kharaj 2 Fay dan keluarganya, khususnya mengenai pendidikan anak-anak para
3 Ushr (2,5%) 3 Ushr (5%) 3 Uang tembusan karyawannya, dan tidak jarang seorang rnajikan menyediakan beasiswa dan
4 Zakat Fitrah 4 Pinjaman dari kaum muslim atau non- jaminan pendidikan lain bagi anak-anak itu. Bahkan seorang majikan
muslim. bersedia memikul biaya perawatan rumah sakit untuk saudara para karyawan,
5 Wakaf 5 Hadiah dari pemimpin atau pemerintah
negara lain. dan dengan penuh pengertian dia memberikan cuti kepada karyawan yang
harus menjaga saudaranya yang sakit itu. Karena biasanya majikan dan
6 Amwal Fadila karyawan masih sekeluarga atau sesuku, maka sikap itu tidaklah
7 Nawaib mengherankan, karena mungkin karyawan itu memenuhi sebagian kewajiban
8 Shadaqah yang lain
9 Khumus si majikan. Tetapi walaupun perusahaan itu bukanlah perusahaan keluarga,
para majikan Muslimin acapkali memperhatikan kehidupan karyawan di luar
lingkungan kerjanya, hal ini sulit untuk dipahami para pengusaha Barat.
Sejarah Ekonomi Islam Masa Khalifah Campur tangan majikan secara berlebihan di luar lingkungan kerja tidak
Ketika kekhalifahan di masa Abu Bakar Siddiq (51 SH–13 H/ 537– akan diterima oleh para karyawan di dunia Barat. Sebaliknya di dunia Islam
634 M) berkuasa, beliau mengambil langkah-langkah tegas untuk tidak ada pemisahan tegas antara jam kerja dan jam istirahat, dan pada
mengumpulkan zakat dari semua umat Islam termasuk Badui yang kembali umumnya jadwal jam kerja kurang berstruktur. Seorang majikan
memperlihatkan tanda-tanda pembangkangan sepeninggal Rasulullah saw. rnengharapkan bantuan karyawannya pada setiap saat yang dipandangnya
Menurut Imam Shuyuti, ketika berita wafatnya Rasulullah saw tersebar ke perlu, dan sikapnya ini tidak menimbulkan kekesalan. Demikian pula
seluruh penjuru Madinah, banyak suku-suku Arab yang meninggalkan Islam perhatian majikan terhadap keluarga karyawan tidak ditolak melainkan
dan menolak membayar zakat. Abu Bakar memerintahkan pasukannya untuk disambut baik bahkan diharapkan. Bila seorang majikan tidak memperhatikan
menyerang suku-suku pembangkang tersebut. Umar bin Khattab memintanya keluarga karyawan ia dianggap tidak sopan, terutama kepada anak prianya,
330 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sejarah Ekonomi Islam 31

menggunakannya sebagai patokan yang tepat dalam menetapkan upah. untuk mencabut perintah itu, namun Abu Bakar berkata: “Aku akan
Khususnya bagi para majikan asing sangatlah penting untuk menghindari memerangi mereka sekalipun mereka hanya menolak membayar satu kali
kesan ketidak adilan. Tidak dapat tidak upah yang dibayarkan oleh majikan zakat atau menolak memberikan kambing muda yang biasa mereka serahkan
asing akan menarik perhatian dan akan diselidiki, dari alasan ini saja kepada Rasulullah saw.”19
sangatlah tidak bijaksana bila para majikan asing itu membayar upah di Abu bakar menyamakan seluruh rakyat dalam jumlah pembagian
bawah tingkat upah yang dibayarkan oleh para majikan dalam negeri, zakat. Dan tidak pandang bulu, baik dari kalangan mana saja. Dan, saat
sekalipun mereka dengan mudah bisa mendapatkan pekerjaan dengan upah mendfakti wafatnya juga, beliau menemui banyak kesulitan dalam
yang rendah. Selain itu beberapa negara di dunia Islam—khususnya negara- pengumpulan pendapat negara sehingga beliau menanyakan seberapa
negara penghasil minyak—bukan merupakan lingkungan berupah rendah banyak yang diambilnya. Ternyata sebesar 8000 dirham, sehingga ia
menurut standar Dunia Ketiga, karena itu upah yang rendah sama sekali tidak langsung memerintahkan untuk menjual sebagian besar tanah yang
akan dapat diterirna di sana. Di wilayah itu perusahaan yang buruhnya dimilikinya dan seluruh hasil penjualannya diberikan untuk pendanaan
berupah lebih rendah, belum tentu akan mendapatkan keuntungan yang lebih negara. Memang sejak menjadi Khalifah, kebutuhan keluaraga Abu bakar
banyak dibandingkan dengan perusahaan yang buruhnya berupah tinggi. diurus oleh kekayaan dari Baitul Maal ini. Menurut beberapa keterangan
Tambahan lagi, sebagian besar industri modern berciri padat rnodal, sehingga beliau diperboleh mengambil dua setengah atau dua tiga perempat dirham
upah bukan merupakan pengeluaran yang terbesar. Dalam keadaan setiap hari hanya dari Baitul Maal dengan beberapa waktu. Ternyata
semacam ini tidaklah bijaksana bila membayar upah yang rendah menurut tunjangan tersebut kurang mencukupi sehingga ditetapkan 2.000 atau 2.500
pandangan setempat. dirham dan menurut keterangan lain 6.000 dirham per-tahun.20
Dukungan gagasan pembagian pendapatan sebagai imbalan kerja Beliau juga menanyakan lebih lanjut lagi seberapa banyak fasilitas yang
semakin bertambah sebagaimana yang sudah biasa terjadi secara tradisional telah dinikmati selama kepemimpinannya. Diberitahukan bahwa fasilitas yang
dalam lingkungan pertanian. Di sini pendapatan telah dibagi-bagi sesuai diberikan kepadanya adalah seorang budak yang tugasnya memelihara
dengan proporsi masukan—misalnya, tenaga kerja, sumber daya, dan alat seekor unta dan membersihkan air dan sehelai kain pakaian biasa. Beliau
perlengkapan. menginstruksikan untuk mengalihkan semua fasilitas tersebut kepada
Seorang karyawan diharapkan lebih erat mengidentifikasikan dirinya pemimpin berikutnya setelah beliau wafat. Ketika semua ini diberitahukan
dengan tempat bekerjanya bila diadakan pembagian pendapatan yang akan kepada Umar, beliau berkata, “Oh Abu Bakar! Kamu membuat tugas dari
memupuk kesetiakawanan ekonomi antara para karyawan Muslimin dengan penggantimu menjadi sangat sulit.”21
perusahaan Islamnya. Ketika perusahaannyajaya, para karyawan mendapat Lain lagi dimasa Umar bin Khatab (40 SH-23 H/584-644 M)
bagian dari labanya, sedangkan ketika keadaannya kurang cerah, para penjualannya diberikan untuk pendanaan negara. Beliau menanyakan lebih
majikan dan para karyawannya mengencangkan ikat pinggang bersama- lanjut lagi seberapa banyak fasilitas yang telah dinikmati selama
sarna. Peraturan semacam inijelaslah berlaku secara tradisional di sejumlah kepemimpinannya. Diberitahukan bahwa fasilitas yang diberikan kepadanya
besar perusahaan keluarga di dunia Islam, karena seluruh urusan keluarga adalah seorang budak yang tugasnya memelihara anak-anak dan
dapat berhasil atau gagal secara bersama-sama, tetapi walaupun mengalami membersihkan pedang-pedang kaum muslimin, seekor unta membawa air
kegagalan mereka akan menerima santunan dari seluruh masyarakat Islam. dan sehelai kain pakaian biasa. Beliau menginstruksikan untuk mengalihkan
Caranya, dengan melaksanakan pembagian pendapatan yang berlain- semua fasilitas tersebut kepada pemimpin berikutnya setelah beliau wafat.
lainan pada setiap perusahaan, namun para ulama sepakat bahwa suatu Ketika semua ini diberitahukan kepada Umar, ia berkata, "Oh Abu Bakar!
sistem bonus atau hadiah akan lebih tepat. Hadiah ini dapat dibayarkan Kamu membuat tugas dari penggantimu menjadi sangat sulit. "22 Abu Bakar
setahun sekali, mungkin di hari besar Islam, misalnya pada Tahun Baru Islam meninggal pada 13 Hijrah atau 13 Agustus 634 Masehi dalam usia 63 tahun,
atau pada Hari Raya Idul Fitri. Dengan demikian ditekankan bahwa hadiah
itu diberikan berdasarkanjiwa Islam dan akan menunjukkan bahwa
19
perusahaan itu berpegang pada ajaran Islam. Imam Shuyuti (2001) Tarikh Khulafa,’ Pustaka Al-Kausar, Jakarta, hklm. 80-81.
20
Syed Ameer Ali (1949), “A Shaort History of Saracens”, Macmilan and Co. London,
Tetapi hadiah atau bonus ini hanyalah merupakan suatu imbalan page. 27 dalam Adiwarman A Karim (2001), Ibid, Hlm. 44.
tambahan, karena setiap perusahaan wajib membayar upah pokok yang 21
Adiwarman A Karim (2001), Sejarah Pemikiran Ekonomi Islam, Jakarta: The
memadai dan upah pokok inilah yang merupakan upah yang layak, bukan International Institut of Islamic Thought (IIIT), hlm.44-45.
22
Adiwarman A Kahm (2001), Op.Cit,. h. 44-45
32 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sistem Investasi & Kredit Syariah di Indonesia 329

dan kekhalifahannya berlangsung selama dua tahun tiga bulan sebelas hari. pekerjaan sama. Karyawan penyandang gelar kesarjanaan akan menerima
Jenazah Abu bakar dikubur di samping Rasulullah saw.23 tambahan gaji, sedangkan gaji tertinggi dibayarkan kepada orang yang
menyandang gelar doktor. Keadaan ini tidak menimbulkan rasa jengkel, dan
Umar bin Khattab (40 SH-23 H/584- 644 M) premi yang dibayarkan kepada karyawan dengan pendidikan yang lebih
Umar bin Khattab atau Umar bin AI-Khattab bin Nufail bin Abd AI-Uzza tinggi itu rupanya merupakan sebagian alasan mengapa orang-orang dari
bin Rabah bin Abdullah bin Qart bin Razah bin Adi bin Ka'ab bin Luay bin AI- negara-negara Islam belajar di berbagai universitas Barat untuk mendapatkan
Adawi AI-Ourasyi. Panggilan Abu Hafsah, bergelar Al-Faruq. Dilahirkan di pendidikan yang lebih tinggi.
Mekah, tahun 40 sebelum Hijrah. Silsilahnya berkaitan dengan garis Pemikiran tentang upah yang “layak” ditunjukkan dengan pembuatan
keturunan Rasulullah saw pada generasi kedelapan. la salah satu dari tujuh undang-undang upah minimum di sebagian besar negara Islam. Acapkali
belas orang Mekah yang terpelajar ketika kenabian dianugerahkan kepada upah minimum itu sangat rendah, sekedar memenuhi kebutuhan pokok saja,
Muhammad al-Amin, Umar masuk Islam pada umur 27 tahun.24 namun rupanya setiap pemerintah negara Islam merasa bahwa paling tidak
Dalam bidang ekonomi Umar bin Khatab menyadari pentingnya sektor mereka harus mendukung gagasan upah minimum itu mengingat suasana
pertanian untuk memajukan ekonomi negerinya. Karena itu, ia mengambil moral yang berlaku. Dan acapkali upah minimum itu tidak berlaku bagi
langkah-langkah pengembangannya, juga mengembalikan kondisi orang- semua pekerja. Dalam kasus yang ekstrim, misalnya di Mesir zaman Nasser,
orang yang bekerja di bidang pertanian. Dia menghadiahkan kepada orang- upah minimum itu dalam prakteknya hanya berlaku bagi pegawai pemerintah
orang yang sejak awal mengolahnya, mungkin dalam kondisi yang masih saja, sedangkan pekerja di sektor swasta tidak termasuk dalam undang-
tandus. Namun siapa saja yang gagal mengelolanya selama 3 tahun, maka ia undang itu. Selain itu untuk mengimbangi laju inflasi seringkali penyesuaian
akan kehilangan hak kepemilikannya atas tanah tersebut. Orang-orang yang upah minimum itu dilalaikan. Andaikan upah minimum itu berlaku pula untuk
mengungsi, pada waktu terjadinya invasi dapat dipanggil kembali dan sektor pertanian, maka akan sulit untuk melaksanakannya dengan tegas,
dinyatakan boleh menempati kembali tanah mereka. Di masa khalifah Umar, sedangkan pada wanita dan anak-anak jarang sekali dibayarkan upah
pemerintahan Islam masih dalam masa perang, karena itu perekonomiannya minimum menurut undang-undang itu. Selain itu sebagian besar barisan
masih dipengaruhi oleh kondisi tersebut terutama dari segi penerimaan pekerja mungkin terdapat di luar dunia ekonomi formal, dengan demikian
negara. Keuangan negara yang terhimpun yang terbesar ialah dari hasil mereka tidak pula termasuk dalam undang-undang tingkat upah minimum itu.
rampasan perang, infaq, zakat dan shadaqah. Namun dengan segala kelemahannya itu gagasan upah minimum tetap
Setelah Khalifah Umar mempercayai Abu Hurairah ketika kembali dari dipandang penting. Maka seorang majikan bangsa asing tidak akan dibiarkan
Bahrain membawa hasil rampasan perang sejumlah 500 ribu dirham, membayar upah di bawah batas minimum itu, karena hal ini pasti akan
kemudian Khalifah mengumumkan kepada masyarakat. Dan salah seorang memancing protes keras. Para majikan bukan Muslimin sebaiknya membayar
masyarakat karena pengalamannya melihat kebiasaan orang-orang asing (di upah pada tingkat minimal itu, karena jika tidak mereka pasti akan dikecam.
luar Madinah) dalam mengelola keuangan secara teratur dengan adanya Tidak perlu ditegaskan lagi bahwa diskriminasi yang akan menguntungkan
sebuah lembaga keuangan. Kemudian, atas usul ini Khalifah Umar karyawan bukan Muslimin pasti akan ditentang. Acapkali tenaga asing Barat
bermusyawarah dengan para petinggi pemerintahan untuk membentuk di Wilayah Teluk Arab diberi upah yang lebih tinggi daripada yangditerima
lembaga keuangan negara. Ali bin Abi Thalib ra, mengusulkan: “Uang yang oleh tenaga pribumi, hal ini banyak menimbulkan kejengkelan terutama pada
sudah terkumpul setiap tahun dibagikan (didistribusikan), dan jangan tersisa”. perusahaan Aramco.
Usman bin Affan berkata: “saya berpendapat uang yang banyak itu cukup Meskipun dikemukakan alasan bahwa imbalan tambahan itu wajar bagi
banyak untuk semua orang; kalau tidak dicatat untuk mengetahui siapa yang tenaga asing yang bekerja di luar tanah airnya, atau karena sulit mencari
sudah mengambil dan sipa yang tidak, saya khawatir akibatnya akan tenaga yang sama ketrampilannya di kalangan priburni, maka kebiasaan itu
merajalela”. Akan tetapi Walid bin Hisyam bin al Mughirah menyarankan: makin sulit untuk memperoleh dukungan dari pemerintah negara Islam.
“Amirul Mukminin, saya sudah peergi ke Syam dan sudah melihat para raja di Diskrirninasi hanya akan dibenarkan bila menguntungkan warga negara
sana membentuk lembaga keuangan dan memobilisasi tentara, maka sendiri, dan bukan sebaliknya.
bentuklah sebuah lembaga keuangan dan adakan mobilisasi”. Atas pendapat Secara keseluruhan gagasan upah yang layak menimbulkan masalah
yang sama dengan gagasan upah “ekonomis”. Tidak ada satupun gagasan
23
Jamil Ahmad (2000), Op. Cit, h. 12-13 tunggal mengenai wujud upah yang layak, maka sulitlah untuk
24
Jamil Ahmad (2000), Ibid, h. 21, 24
328 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sejarah Ekonomi Islam 33

melepaskan diri dari kerja keras mulai fajar sampai senja dengan upah kecil di yang terakhir inilah Khalifah Umar mengambil keputusan. Kemudian khalifah
sektor pertanian, dan mereka sudah merasa senang dengan upah rendah mengangkat Aqil bin Abi Thalib, Makhramah bin Naufal dan Jubair bin
yang diterimanya di kota. Land reform telah menjadi pokok persoalan yang Mu’tim yang ahli dalam bidang keuangan untuk menjadi pengelola lembaga
lebih besar daripada nasionalisasi industri di banyak negara Islam, dan keuangan. Fungsi lembaga keuangan ini untuk mengatur penerimaan dan
memperoleh banyak dukungan politik, bahkan di daerah perkotaan, dari para pengeluaran negara. Posting pengeluaran yang utama ialah untuk
bekas petani. kesejahteraan (tunjangan) pegawai pemerintahan dan masyarakat (fakir dan
Di dunia Barat pun banyak orang yang tidak senang soal upah semata- miskin). Dan posting pengeluaran yang utama kedua ialah untuk kepentingan
mata ditentukan oleh faktor-faktor ekonomi saja. Dan pandangan itu terutama mobilisasi tentara. 25 Selain itu harta Kharaj dan Jizyah yang diterima oleh
berlaku di lingkungan dunia Islam. lembaga keuangan negara dipergunakan untuk membangun bendungan guna
Menurut pendapat umum, soal upah adalah soal moral, di samping segi mengairi lahan yang gersang menjadi tanah pertanian yang subur. Umar
ekonominya. Para ahli falsafah Kristen termasuk Thomas Aquinas, berpegang berkata kepada orang banyak: “Barangsiapa mempunyai harta
kepada gagasan upah "layak", yang biasanya dikaitkan dengan soal kembangkanlah dan barangsiapa yang mempunyai lahan, buatlah ia subur.
pemerataan. Di lingkungan dunia Islam masalah moral jauh lebih Akan datang masanya kelak orang tidak lagi mau memberi selain kepada yang
dipentingkan daripada di dunia Barat, dan menurut pandangan umum disenanginya”.26
tidaklah adil, bahkan tidak bisa diterima, bila soal upah sernata-mata Pemilikan tanah dianggap suatu tipe pemilikan yang parexellence
ditentukan oleh gaya ekonomi yang abstrak saja. (paling istimewa) di negara-negara kapitalis. Namun kepemilikan individu ini
Kerisauan moral mengenai upah dinyatakan dalam tiga cara, yang justru tidak diakui dalam masyarakat sosialis dan komunis. Islam menjawab
mana sangat signifikan dalam kelangsungan suatu corperate dan pekerja itu bahwa faktor-faktor produksi tidak boleh menjadi pemilikan pribadi. Umar bin
sendiri, yaitu: Pertama, seharusnya upah itu cukup untuk memenuhi semua Khatab juga tidak lupa dengan sifat tanah yang tidak dipunyai oleh unit-unit
kebutuhan pokok, termasuk sandang pangan, dan tempat tinggal. Semuanya produktif lainnya. Di mana tanah dapat memenuhi kebutuhan pokok dan
itu dipandang sebagai hak asasi manusia, maka masyarakat Islam yang tidak permanen bagi manusia. Tanah pada kuantitasnya bersifat terbatas dan
mampu memenuhi kebutuhan pokok bagi semua kaum Muslimin akan tetap.27 Sistem kepemilikan tanah yang tidak seimbang menyebabkan lahirnya
dipandang mengalami kegagalan. Kedua, soal pembagian pendapatan yang pemilik tanah yang sangat berkuasa, yang menjadi parasit dan menahan
wajar dipandang penting. Sekalipun sering terdapat perbedaan tingkat kemajuan ekonomi. 28 Dilihat dari sudut pandang Islam, tanah dan semua
pendapatan yang cukup besar, rakyat mengharapkan agar si kaya tetap dapat yang terkandung di dalamnya harus digunakan untuk kepentingan umum dan
menjadi teladan bagi si miskin, dalam kebiasaannya mengeluarkan uang serta rakyat, dan setiap orang berhak mendapatkan makanan dari pengolahan
konsumsinya. Kekayaan bukanlah dosa, namun memiliki kekayaan berarti tanah. Jadi dilihat dari sudut pandang Islam, tanah sesungguhnya milik Allah,
bertanggung jawab sosial. Bila orang kaya memboroskan uangnya dengan dalam pengertian milik setiap kelompok masyarakat, dan tak seorangpun
berjudi, atau bergaya hidup yang mencolok, tingkah lakunya itu dapat boleh memperoleh hak istimewa atasnya. Rasulullah bersabda: “Pengolahan
merusak akhlak masyarakat dan menghancurkan nilai-nilai agama Islam. tanah terbengkalai yang bukan milik siapapun, maka dialah yang
Karena itu banyak orang kaya yang hidup sederhana dalam menikmati memilikinya”. 29 Dalam hadits lain Rasulullah saw. bersabda: “Tanah yang
kekayaannya, walaupun dia memakai perhiasan, barang itu tidak terbengkalai adalah milik Allah dan Rasul-Nya serta kamu semua (muslimin)”.
dipamerkannya secara mencolok mata. Ketiga, ialah pertimbangan mengenai Implementasi hadits ini langsung dicontohkan oleh Rasulullah saw. ketika
pendapatan, haruslah merupakan imbalan jerih payah, dan antara kaum muslimin meminta tanah Khaibar. Kemudian Rasulullah membagi
pendapatan dengan kegiatan kerja harus berkaitan. Menikmati pendapatan
tanpa kerja dipandang tidak bermoral, dan inilah yang menjadi alasan untuk 25
Muhammad Husain Haekal, Umar bin Khatab: Sebuah Tela’ah Mendalam Tentang
mengharamkan riba. Tetapi di sini soal kegiatan masa kini kurang Pertumbuhan Islam dan Kedaulatannya Masa itu, Litera Antarnusa, (Jakarta: 2000), hlm. 672-
diperhatikan, berlainan halnya dengan di dunia Barat. Riwayat jasa di masa 673.
26
lampau dapat membenarkan dilanjutkannya pembayaran imbalan, seperti Ibid., hlm. 674.
27
Irfan Mahmud Ra’na, Sistem Ekonomi Pemerintahan Umar Ibn Al Khatab, Pustaka
juga halnya di Jepang. Juga terdapat perbedaan tingkat upah yang berlaku di Firdaus, (Jakarta: 1990), hlm. 17.
dunia Barat. Perbedaan skala gaji misalnya yang scring terjadi dijawatan 28
Irfan Mahmud Ra’na, Sistem Ekonomi Pemerintahan Umar Ibn Al Khatab, Pustaka
pemerintah bagi golongan sarjana dan bukan sarjana yang melakukan Firdaus, (Jakarta: 1990), hlm. 30.
29
Al Hadits, riwayat Aisyah.
34 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sistem Investasi & Kredit Syariah di Indonesia 327

tanah Khaibar menjadi 26 bagian dan masing-masing bagian dibagi lagi ke kekurangan tenaga kerja, tidak akan terjadi perpindahan kerja untuk mengisi
dalam 100 bagian. Menurut Abu Ubayd, Rasulullah mengambil separuh dari kekurangan itu. Rupanya upah tidaklah berfungsi sebagai isyarat pasaran
bagian tersebut, kemudian dibagikan kepada para gubernur, para panglima efektif, kecuali dalam hal adanya perbedaan upah yang sangat besar, baik
perang, kepala pemerintahan. Umar menafsirkan hadist tersebut bahwa untuk tenaga ahli, maupun yang tidak ahli, dalarn masyarakat negara
Rasulullah saw. menginginkan agar tanah-tanah luas yang telah dikuasai penghasil minyak di wilayah Teluk, dan tarif upah yang berlaku di negara-
kaum muslimin haruslah dipikirkan pemanfaatannya di masa depan. 30 negara yang kurang makmur dalam lingkungan dunia Islam. Hanya dalam hal
Penafsiran Umar tersebut teraplikasikan pada ketika Sa’ad bin Abi Waqash yang disebut belakangan inilah perbedaan upah dapat menyebabkan migrasi
menaklukan Irak, di mana para pejuang meminta hak atas tanah. Kemudian internasional. Bahkan dalam hal ini pun, mobilitas itu mungkin tidak
Sa’ad melaporkannya kepada Amirulmukminin, dan beliau menjawab: “Saya didasarkan oleh faktor upah, seperti misalnya hasrat anggota keluarga lebih
telah menerima surat anda. Rakyat menuntut agar anda membagikan tanah muda, yang ingin mandiri dalam hal ekonomi di usia muda sebagaimana
dan harta benda kepada mereka. Anda memang harus membagikan harta akan diperolehnya bila rnereka merantau ke wilayah Teluk Arab. Maka secara
benda kepada mereka, tetapi tinggalkan tanah dan kanal. Tanah dan kanal umum faktor-faktor penawaran dan permintaan tampaknya tidak berperanan
untuk gubernur, dan masa depan umat. Jika kita membagikan tanah itu penting, dan masih belum jelas apakah faktor-faktor itu akan berpengaruh
sekarang, berarti kita tidak meninggalkan apa-apa untuk generasi yang akan besar di segi penawaran walaupun dapat mempengaruhi sisi permintaannya.
datang”.31 Tampaknya penyesuaian upah pun jarang terjadi di lingkungan dunia
Hal serupa juga terjadi pada ketika telah terjadi penaklukan Mesir oleh Islam, dibandingkan dengan di dunia Barat. Di banyak negara Islam gagasan
Panglima Amr bin al Ash, di mana para pejuang meminta bagian atas kenaikan upah secara tahunan tidak ada, dan upah ditinjau kembali setiap 3-
rampasan perang dan tanah yang ditaklukan. Kemudian Amirul mukminin 4 tahun. Kenyataan ini memberikan kesan bahwa lingkungan perekonomian
menjawab: “Kalian mendengarkan orang-orang yang mengatakan bahwa saya di sana kurang berperanan dibandingkan di negara-negara perindustrian yang
telah mencabut hak-hak mereka. Saya kira, setelah penaklukan tanah-tanah sudah maju.
Kisra, tidak ada lagi tanah yang tersisa untuk ditaklukan. Allah telah Mungkin banyak alasan untuk keadaan semacam ini, diantarnya ialah:
melimpahkan kita dengan harta yang banyak dan tanah yang luas dari Pertama, biasanya di negara-negara Islam secara keseluruhan, situasi makro-
pampasan perang. Saya telah membagi-bagikan harta benda kepada kaum ekonominya lebih mantap, dan laju inflasinya punjarang meningkat sampai
muslimin. Maka saya mengharap, biarkan tanah-tanah beserta para petaninya, angka 1 ke atas. Sebagian hal ini menunjukkan usaha yang bersungguh-
dan saya akan membebankan mereka dengan Kharaj dan Jizyah yang harus sungguh untuk memelihara kestabilan fiskal, sehingga sistem keuangan Islam
mereka bayar kepada kita. Hasil pendapatan tersebut akan saya gunakan tidak akan rusak. Kedua, gerakan buruh di sini jauh kurang kuat
untuk memperkuat balatentara, membiayai hidup anak-anak yatim, dan dibandingkan dengan di dunia Barat. Kehadiran serikat kerja di sana
mempersiapkan generasi mendatang. Kalian lihatlah daerah-daerah merupakan suatu perkembangan yang relatif baru, dan peranan serikat kerja
perbatasan, kita perlu tentara yang kuas untuk menjaganya; kalian lihatlah itu pun berbeda dari yang biasanya diharapkan pengusaha Barat. Meskipun
kota-kota besar, kita pun butuh penjaganya demi keamanan. Karena itulah, demikian di beberapa negara Islam, serikat kerja itu menjalankan fungsi yang
kita harus menggaji mereka secara tetap. Kalau tanah-tanah tersebut saya sangat mirip dengan serikat-serikat kerja di Eropa dan Amerika Serikat.
bagi-bagikan, lalu dengan apa kita membayar gaji mereka”.32 Namun pada umumnya hubungan ketenagakerjaan tidak dilihat dari sudut
Dalam masa pemerintahan Umar bin Khatab sistem pembagian konfrontasi antara para majikan dan karyawan.
pemilikan tanah diklasifikasikan ke dalam beberapa bagian, diantaranya: 1) Penyesuaian masalah upah jarang dipandang sebagai suatu masalah
Iqta’ ialah suatu pemilikan tanah secara individu dengan melalui cara politik dan kebanyakan karyawan tidak memandang para majikan sebagai
pemberian atau penyerahan sebidang tanah oleh negara. Suatu riwayat suatu golongan yang bertentangan. Karena sejumlah besar negara Islam tetap
menyatakan: “Rasulullah saw telah memberikan iqta’ kepada Bilal bin Harith merupakan masyarakat pra-industri, maka pertentangan golongan ala Marx
al Mujani, berupa tanah yang terletak antara al-bahr (laut) dan al-sakhr (tanah merupakan gagasan asing, kecuali di Mesir, dan Turki, yang sudah ada
urbanisasi buruh yang cukup besarjumlahnya. Sering terjadi pertentangan
30
Irfan Mahmud Ra’na, Sistem Ekonomi Pemerintahan Umar Ibn Al Khatab, Pustaka
rnengenai hubungan perkotaan-pedesaan, dan kebencian pekerja lebih
Firdaus, (Jakarta: 1990), hlm. 32. diarahkan kepada para tuan tanah di pedalaman daripada ke para pengusaha
31
Abu Yusuf, Kitab Al Kharaj, (Kairo: 1346), hlm. 158-159. perindustrian. Banyak pekerja di kota yang merasa bersyukur dapat
32
Ibid., hlm. 162-163.
326 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sejarah Ekonomi Islam 35

soal keuangannya. Tetapi banyak kemiripan dalam kebiasaan karang). Pada waktu Umar menjadi khalifah, beliau berkata kepada Bilal,
ketenagakerjaan di negara-negara Arab, Turki, Iran, Pakistan, Bangladesh, “adalah di luar kemampuan kamu untuk mengolah tanah seluas ini”.
Malaysia, dan Indonesia yang membenarkan diadakannya peraturan umum Kemudian Bilal mengizinkan Umar menghadiahkannya kepada orang lain,
(generalization) mengenai soal ketenagakerjaan di negara-negara tersebut, kecuali lahan yang mengandung mineral”.33 Namun dalam riwayat lain ada
sekalipun banyak perbedaan etnik dan kebudayaan. Namun kenyataan ini juga tanah iqta’ yang diberi ganti rugi oleh Umar. Dengan demikian demi
tidak dapat dijadikan bukti bahwa ciri-ciri keserupaan itu bersumber pada kemaslahatan umum tanah iqta’ dapat dikuasai kembali oleh negara; 34 dan
agama Islam. Bagi seorang pengamat dari luar syarat-syarat kerja itu 2) Hima’ ialah pemilikan tanah secara kolektif, di mana tanah yang dimiliki
tampaknya agak serupa dengan di negara-negara Dunia Ketiga, baik negara oleh satu orang atau lebih kemudian diolah oleh sebuah suku dan hasilnya
Islam maupun negara yang bukan Islam. Perbedaan yang kita sadari, antara digunakan untuk kepentingan bersama. Hasil penggarapan tanah Hima’
kebiasaan yang terdapat di Amerika utara dan Eropa barat, misalnya, harus dikeluarkan untuk ushr (semacam zakat). Bila ushr tidak dibayarkan
mungkin hanya mencerminkan perbedaan perkembangan perburuhan di maka hak atas tanah tersebut dicabut oleh negara.35
negara-negara industri bersangkutan, dan bukan merupakan perbedaan yang Abu Yusuf menceritakan tentang keinginan Khalifah memajukan dan
diakibatkan oleh faktor-faktor keagamaan.11 membantu pengembangan pertanian. Pada waktu invansi ke Syria, seorang
Memang dalam Al Qur'an dan sunnah kurang banyak bahan-bahan laki-laki datang mengadu kepada Khalifah bahwa salah seorang tentara
yang khusus mengatur soal ketenagakerjaan, dibandingkan dengan yang muslim dalam perjalanan melalui telah merusak tanamannya. Mendengar
menyangkut segi lain dari kegiatan ekonomi. Memang dalam hukum syari'at pengaduan ini, khalifah segera memberi ganti rugi sebesar 10.000 dirham.36
ada beberapa ketentuan mengenai perlakuan terhadap karyawan, namun Saluran irigasi terbentang di daerah-daerah taklukan, dan sebuah departemen
ketentuan-ketentuan itu pun dapat ditafsirkan secara berlain-Iainan. Nabi besar didirikan untuk membangun waduk-waduk, tangki-tangki kanal-kanal
Muhammad hidup di lingkungan masyarakat pra-industri, dan munculnya dan pintu-pintu air serba guna kelancaran dan distribusi air. Menurut Maqrizi
perusahaan industri skala besar di dunia Islam merupakan suatu gejala yang di Mesir saja ada sekitar 120.000 buruh yang bekerja setiap hari sepanjang
relatif baru. Maka pelaksanaan hukum Islam serta falsafah ekonomi Islam tahun. Mereka digaji dari harta kekayaan umat. Juza bin Muawiyah dengan
dalam bidang perusahaan skala besar merupakan suatu perkembangan yang seizin Umar, banyak membangun kanal-kanal di distrik Khuziztan dan Ahwaz,
relatifbaru pula. Masih perlu dilakukan penelitian lebih lanjut mengenai soal yang memungkinkan pembukaan dan pengolahan banyak sekali ladang
hubungan ketenagakerjaan, dibandingkan dengan yang telah berlangsung pertanian.
dalam bidang penelitian lainnya. Pada masa Umar hukum perdagangan mengalami penyempurnaan
Bahkan di dunia Barat pun tidak ada kriterium yang diterima umum guna menciptakan perekonomian secara sehat. Umar mengurangi beban
mengenai cara penetapan upah, dan masalah penyelesaian upah masih pajak terhadap beberapa barang, pajak perdagangan nabati dan kurma Syria
merupakan masalah yang sangat kontroversial dalam kepustakaan ekonomi sebesar 50%. Hal ini untuk memperlancar arus pemasukan bahan makanan
moderen. Teori ekonomi neo-klasik yang konvensional menyatakan bahwa ke kota-kota. Pada saat yang sama, juga dibangun pasar-pasar agar tercipta
upah ditentukan oleh interaksi antara penawaran dan permintaan di pasar suasana persaingan yang bebas. Membanting harga dan menumpuk barang
tenaga kerja. Tetapi kenyataannya, iklim perekonomian umum sering lebih serta mengambil keuntungan secara berlebihan dipantau.37
dipentingkan daripada faktor-faktor mikro ekonomi. Maka diusahakanlah Sebagaimana di masa Rasulullah saw, zakat merupakan sumber
penyelesaian soal upah yang akan mengimbangi laju inflasi, melestarikan pendapatan utama negara Islam. Zakat dijadikan ukuran fiskal utama dalam
deferensial, dan mempertahankan jumlah upah bersih (take-home pay) dalam rangka memecahkan masalah ekonomi secara umum. Pengenaan zakat atas
hitungan nilai uang yang nyata.12 harta berarti menjamin penanaman kembali dalam perdagangan dan
Dan, di dunia Islarn sendiri kehilahatanya faktor-faktor mikro dan perniagaan yang tidak perlu dilakukan dalam pajak pendapatan. Hal ini juga
rnakro ekonomi nampaknya kurang berperanan dalam soal penetapan upah.
Kurangnya mobilitas tenaga kerja, antara perusahaan yang satu ke
33
perusahaan lainnya, ataupun perbedaan jenis pekerjaan yang satu ke jenis Ibid., hlm. 73.
34
Irfan Mahmud Ra’na, Sistem Ekonomi Pemerintahan Umar Ibn Al Khatab, Pustaka
lainnya. Ini berarti jika ditawarkan upah yang lebih tinggi sebagai akibat Firdaus, (Jakarta: 1990), hlm. 44.
35
Ibid., hlm. 46.
11 36
Rodney Wilson, lot.cit. hlm 104. Ibid., hlm. 39
12 37
Ibid. Ibidn, hlm. 40, 58
36 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sistem Investasi & Kredit Syariah di Indonesia 325

akan memberi keseimbangan antara perdagangan dan pengeluaran. Dengan penyelenggaraan konferensi tersebut adalah untuk menyediakan suatu forum
demikian dapat dihindari terjadinya suatu siklus perdagangan yang internasional untuk penyampaian pemikiran dan diskusi tentang relevansi
membahayakan. perbankan syariah dalam konteks penciptaan stabilitas sistem keuangan.
Semua surplus pendapatan dalam jumlah-jumlah tertentu harus Selain itu juga untuk mempelajari karakteristik unik dari risiko usaha
diserahkan kepada negara, kemudian dana itu dikelola sedemikian rupa perbankan syariah dan manajemen risiko serta sistempengawasan perbankan
sehingga tak seorang pun yang memerlukan bantuan, perlu merasa Maalu syariah guna menciptakan harmonisasi dan konvergensi pengaturan
mendapatkan sumbangan. Hal ini juga berkaitan dengan hukuman berat bagi perbankan syariah secara internasional.
orang yang tidak mau membayar zakat sehingga orang tersebut dapat Forum konferensi tersebut menghadirkan 25 pembicara dari berbagai
didenda sebesar 50% dari jumlah kekayaannya sebagaimana dinyatakan lembaga internasional seperti IDB, IMF, Bank Dunia, International Islam
Rasulullah saw sendiri; “orang yang tidak mau membayar zakat akan saya Financial Market, dan International Islamic Rational Agency, dan sejumlah
ambil zakatnya dan setengah dari seluruh kekayaan”. Umar bin Khattab amat bank sentral negara-negara yang sudah menerapkan bank syariah.
tegas terhadap masalah zakat, beliau menyatakan: “Demi Allah akan saya Cakupan materi konferensi terdiri atas materi yang berkaitan dengan
perangi mereka membedakan antara kewajiban ibadah dan kewajiban stabilitas sistem keuangan, implikasi penerapan Basel II terhadap perbankan
membayar zakat, karena zakat berurusan dengan harta benda. Ya Allah, jika syariah internasional, arsitektur sistem keuangan syariah, government dan
mereka menghindari kewajiban mereka membayar zakat kepada saya, walau manajemen risiko pada perbankan syariah serta hasil riset mutakhir tentang
hanya seekor anak kambing yang seharusnya itu telah mereka bayar kepada perbankan syariah.10
Rasulullah, saya akan perangi mereka -saya akan perangi mereka karena
menolaknya”.38 Tenaga Kerja
Di daerah perdamaian terdapat pusat-pusat perdagangan dan pekan- Walaupun dalam beberapa tahun belakangan ini teori keuangan Islam
pekan yang sangat membantu pelaksanaan kebijaksanaan dagang. Di banyak diperhatikan di dunia Barat, namun dalam Islam banyak hukum-
antaranya di Ubulla, Yaman, Damaskus, Mekkah dan Bahrain. Pekan dagang hukum kegiatan ekonomi termasuk hubungan ketenagakerjaan dibahas cukup
berkedudukan penting, beberapa pekan dagang yang menonjol adalah pekan lengkap.
dagang 'Ukaz yang berada di Hijaz yang berdekatan dengan Sukar dan yang Bagi pengusaha Barat keadaan pasar tenaga kerja tampaknya sangat
lainnya. 'Ukaz adalah sebuah Oasis di antara Tha'if dan Nakhlah. Pekan berbeda dengan di negerinya sendiri. Bekerja pada suatu perusahaan seumur
dagang itu berlangsung pada 1-20 Duikaidah Umar mendirikan institusi hidup, dianggap biasa, tetapi kurangnya mobilitas tenaga kerja dan struktur
administrasi yang hampir tidak mungkin diiakukan pada abad ketujuh upah nampaknya kurang lentur dibandingkan dengan di dunia Barat. Segi
sesudah Masehi. Pada tahun 16 Hijrah, Abu Hurairah, Amii Bahrain positifnya ialah jarang terdapat keresahan industri, deminikian pula dengan
mengunjungi Madinah dan membawa 500.000 dirham kharaj 39 itu adalah pemogokan sedangkan para karyawannya tampaknya lebih
jumlah yang besar sehingga khalifah mengadakan pertemuan dengan majelis mengidentifikasikan dirinya pada perusahaan tempatnya bekerja. Hal tersebut
Syura untuk menanyai pendapat mereka dan kemudian diputuskan bersama jarang terjadi di Eropa Barat atau di AS, tetapi lebih menyerupai keadaan di
bahwa jumlah tersebut tidak untuk didistribusikan melainkan untuk disimpan Jepang. Sebaliknya, toleransi terhadap karyawan yang tidak bekerja giat,
acapkali mengherankan seorang pengamat Barat, dan tampaknya jarang
38
Ibid., hlm. 87-88. . dilakukan tindakan efektifter hadap karyawan yang tidak saja mengabaikan
39
Disebutkan bahwa Abu Hurairah sekembalinya dari Bahrain ditanya oleh Umar tugasnya sendiri, tetapi juga rnengganggu rekan-rekannya yang ingin
mengenai orang di sana, tanyanya, "Apa yang anda bawa?" jawab Abu Hurairah; "Saya melakukan tugasnya dengan giat.
membawa 500.000.- dirham". Umar terkejut, lalu tanyanya lagi, "Sadarkah anda apa yang anda
katakan?" Abu Hurairah mengulang lagi bahwa dia membawa 500.000,- dirham. Umar Sungguh sulit untuk menentukan ciri-ciri kebiasaan kerja di dunia Islam,
mengira bahwa bicara Abu Hurairah sudah berlebihan sehingga mengulangi lagi pertanyaan yang timbul akibat ajaran againa Islam, dan yang manakah yang merupakan
itu. Setelah mendengar jawabannya yang pertama. la berkata "Rupanya anda masih kebiasaannya saja. Sesungguhnya tidaklah mudah, bahkan dalam karya
mengantuk, pulanglah dulu dan tidurlah. Besok anda datang lagi". Keesok harinya sesudah Abu penelitian, untuk mengetahui pentingnya faktor-faktor keagamaan dan
Hurairah datang lagi dan menegaskan lagi bahwa dia membawa 500.000.- dirham. Umar
mengumumkan kepada orang banyak bahwa Abu Hurairah datang membawa uang dalam
undang-undang ketenagakerjaan Islam, yang memang kurang diteliti kecuali
jumlah besar. Lihat Muhammad Husein Haekal (2001) Umarbin Khattab (terj), Literas
AntarNusa, Jakarta, h, 672-673.
10
Republika , Jumat, 26 September 2003
324 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sejarah Ekonomi Islam 37

10. Bussines Director sebagai cadangan darurat membiayai angkatan perang dan kebutuhan lain
11. Compliance Risk Management Staff untuk umat.
12. Corporate Suport Group Untuk menyimpan dana tersebut, Baitul Maal yang reguler dan
13. Administration Group permanen didirikan untuk pertama kalinya di ibukota kemudian dibangun
14. Financing Suport Group cabang-cabang dan di ibu kota propinsi. Abdulah bin Arqam ditunjuk sebagai
15. Bussines Group pengurus Baitul Maal bersama dengan Abdurahman bin Ubaid al Qari serta
16. Bussines Development Group Muayqab sebagai asistennya. Setelah menaklukkan Syria, Sawad, dan Mesir,
17. Network & Alliance Group. penghasilkan Baitul Maal meningkat, kharaj dari sawad mencapai seratus juta
dinar, dari Mesir dua juta dinar. Baitul Maal secara tidak langsung bertugas
Profesional dan amanah merupakan suatu pegangan bagi Bank sebagai pelaksana kebijakan fiskal negara Islam dan khalifah adalah yang
Muamalat Indonesia yang mengacu pada prinsip “Kamu lebih mengetahu berkuasa penuh atas dana tersebut. Tetapi, ia tidak diperbolehkan
urusan-urusan duniamu”.8 Oleh karena profesionalisme yang dijujung, maka menggunakannya untuk pengeluaran pribadi. Tunjangan Umar tetap, yaitu
setiap transaski dan operasionalnya dari semua sistem yang harus berjalan 5.000 dirham setahun dan dua setel pakaian untuk setahun, satu untuk
senantiasa mengacu kepada syari’ah Islam. Maka di Bank Muamalat tidak ada musim dingin dan satu untuk musim panas; serta satu binatang tunggangan
transaksi-transaksi yang sifatnya spekulatif, fiktif dan derivatif.9 untuk menunaikan ibadah haji.
Bank Muamalat Indonesia atau umumnya bank syariah yang tumbuh Bersamaan dengan reorganisasi Baitul Maal, Umar mendirikan Diwan
dan berkembang di Indonesia sangat mendapat perhatian dari Bank Islam yang pertama, yang disebut al-Diwan. Sebenarnya al-Diwan adalah
Indonesia selaku bank sentral. Bahkan Bank Indonesia (BI) mengharapkan sebuah kantor yang ditujukan untuk membayar tunjangan-tunjangan
ada penambahan jumlah jaringan bank syariah yang signifikan. Bank angkatan perang dan pensiunan serta tunjangan lainnya dalam basis yang
Indonesia tidak membatasi kalau banyak kengininan untuk berkembang reguler lan tepat. Khalifah juga menunjukkan sebuah komite yang terdiri dari
jumlahnya bahkan itu yang diharapkan. Nassab ternama untuk membuat laporan sensus penduduk Madinah sesuai
Perkembangan perbankan syariah di Indonesia belum sebesar yang ada dengan tingkat kepentingan dan kelasnya. Menurut Abu Yusuf dalam kitabnya
di Malaysia. Di Indonesia, pangsa pasar perbankan syariah baru mencapai al-Kharaj laporan tersebut disusun sebagai berikut ini:
sekitar satu persen.
Di negeri jiran perkembangan perbankan syariah didukung oleh struktur Tabel 3
masyarakat yang sudah mapan salah satunya Malaysia mempunyai tabungan Pengeluaran untuk Tunjangan 1
haji yang sangat kuat dan tidak ada korupsi di Malaysia sebesar Indonesia. JUMIAH
JUMLAH YANG
DITETAPKAN UNTUK KETERANGAN
Sangat kontras dengan kondisi masyarakat di Indonesia yang masih kuat PEMBERIAN
DIBERIKAN
nuansa KKN-nya. 12.000 dirham Bagi setiap istri Nabi
Masyarakat muslim juga harus dibangun kesadarannya akan pentingnya 12.000 dirham Untuk Abbas, paman
bank syariah. Data BI menyebutkan meskipun perkembangan perbankan Rasulullah saw
syariah relatif sangat pesat hingga saat ini pangsa pasar perbankan syariah 5.000 dirham Untuk kaum Muhajirin dan Hasan dan Husein dimasukkan daftar sebagai kerabat
Anshar yang telah mengikuti Rasulullah saw
masih relatif kecil. Bank jumlah aset maupun dana pihak ketiga masih di perang Badar
bawah satu persen dari total perbankan nasional. 4.000 dirham Bagi mereka yang Islamnya Utsman bin Zaid dimasukkan dalam daftar mereka.40
seperf Keislaman penduduk
Konferensi Internasional Badar
BI pernah menggelar konferensi internasional mengenai bank syariah. 2.000 dirham Putra kaum Muhajirim dan Umar mengatakan sendiri kepada anaknnya, bahwa dia
Konferensi yang bertema ”Manajemen Resiko, Peraturan dan Pengawasan Anshar membedakan Abu Salamah dan memberinya 3.000 dirham
untuk Mencapai Keseragaman Peraturan Internasional” itu merupakan karena keutamaan Ummu Salamah dalam Islam.
kerjasama antara BI, Depkeu, dan Islamic Development Bank (IDB). Tujuan 800 dirham Penduduk Mekah dan Umar membedakan Nadzar bin Anas dan beliau memberinya

8 40
Al Hadits, riwayat Muslim. Sedangkan Umar bin Khattab menetapkan bagian anaknya Abdullah bin Umar bin
9
Pandji Masyarakat, Op. Cit. Khattab sebesar 3000 dirham, karena Utsman lebih disenangi Rasulullah SAW daripada Umar
38 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sistem Investasi & Kredit Syariah di Indonesia 323

masyarakat 200 dirham.41 syariah yang diterapkan maka krisis moneter dapat dilalui dengan selamat,
dan kenikmatan itu terwujudkan dalam bentuk laba bersih pada akhir tahun
2004 sebesar Rp. 84 miliar.6

Berdasarkan riwayat lain menyebutkan sebagaimana tabel di bawah


ini:42 Struktur Organisasi
Bank Muamalat Indonesia
Tabel 4
1
Pengeluaran untuk Tunjangan 11
NILAI 2 3
JUMLAH YANG DITETAPKAN UNTUK DIBERIKAN
PEMBERIAN
5000 dirham Untuk orang yang ikut perang Badar43 dan kaum Muhajirin yang pertama
4.000 dirham Untuk orang-orang yang ikut perang Badar dari kaum Anshar
4.000 dirham Untuk pejuang yang berjihad dalam barisan Islam dari Badar sampai per[anjian
Hudaibiyah 4
3.000 dirham Untuk pasukan yang berjihad dalam barisan Islam dari perjanjian Hudaibiyah sampai akhir
peristiwa orang-orang Murtad 5
2.000 dirham Untuk pejuang yang berjihad dalam barisan Islam
500 dirham Untuk satuan pasukan kelompok Mutsanna 6 7
300 dirham Untuk satuan pasukan kelompok Tsabit
250 dirham Untuk satuan pasukan kelompok Ar-Rabi'
200 dirham Untuk penduduk Hajar dan Ubad
lOOdirham Untuk anak-anak yang ikut serta dalam berbagai pertempuran
500 dirham Untuk istri para pasukan di perang Badar
400 dirham Untuk istri para pasukan di perang Badar sampai perjanjian Hudaibiyah 8 9 10
300 dirham Untuk istri para pasukan, mulai dari perjanjian Hudaibiyah sampai perang Riddah
200 dirham Untuk istri para pasukan pada perang Oodisiyah dan Yarmuk
11
Umar tidak hanya membagikan harta dalam bentuk uang, tapi juga
membagikannya dalam bentuk benda Seperti diriwayatkan bahwa beliau
memerintahkan untuk mengambil satu ember makanan lalu diaduk dan 12 1 1 1 1 1
dibuat roti, kemudian didinginkan dengan minyak. Selanjutnya beliau
Keterangan: 7
41 1. Shareholder Meeting
Ketika sebagian sahabat protes. Umar RA berkata, "Sesungguhnya bapak ini telah
rnenemuiku di hari Uhud, lalu ia berkata, "apa yang terjadi dengan Rasuluilah SAW ?" Lalu aku 2. Sharia Supervisory Board
menjawab, "Yang aku fahu Rasulullah SAW telah diserang musuh." Lalu ia menghunuskan 3. Board Of Commissioners
pedangnya dan 'melempar sarnng pedang seraya berkata, "Kalau Rasulullah saw sampai 4. President Director
meninggal, maka Allah senantiasa hidup dan Dia tidak akan mati. Maka mari kita berperang 5. Internal Audit Group
sampai titik darah penghabisan"
42
Ibrahim Fuad Ahmad, a/ lnfaq Al 'Am fil Islam, dalam Quthb Ibrahim Muhammad, 6. Assisten Directors
(2002), Op Cit. h. 192-193 7. Risk Management Commite
43
Umar bin Khattab memasukkan 4 orang yang tidak termasuk dari mereka ;yaitu 8. Compliance & Corporate Suport Director
Hasan dan Husein bin Ali, karena mereka termasuk kerabat; Abu Dzar al-Ghifari termasuk 9. Finance & Administration Director
pembesar para sahabat; dan Salaman al-Farisi, dimana beliau telah melewatkan ujian yag berat
untuk mempertahankan Islam pada perang Khadaq dan beiiau mendapatkan penghargaan atas
6
pengalian parit Laporan Tahunan Bank Muamalat Indonesia, Op. Cit.
7
Sumber: Laporan Tahunan Bank Muamalat Indonesia, Op. Cit.
322 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sejarah Ekonomi Islam 39

Muamalat Indonesia adalah sangat penting dalam sejarah perbankan memanggil 30 orang, dan mereka mengambil jatah makan siang sampai
Indonesia, karena kelahirannya UU Perbankan pun mengalami perubahan, mereka kenyang. Lalu beliau memasak untuk makan Maalam dan berkata,
dimana sistem perbankan syariah dimasukkan ke dalam UU No.7/1992 "Cukup untuk seorang, dua ember setiap bulan." Maka, beliau memberikan
dengan sebutan bagi hasil. Selanjutnya sistem syariah juga diakui juga UU rakyat baik laki-laki, perempuan dan budak, dua ember selama satu bulan.
Bank Indonesia yang baru.2 Dua tahun kemudian, tepatnya pada 27 Oktober Begitu juga untuk anak-anak. Maka apabila seseorang ingin mengundang
1994 atas keberhasilan dalam operasionalnya, Bank Muamalat Indonesia sahabatnya, Umar RA berkata, "Allah telah memotong jatah di embermu."
menyandang predikat sebagai Bank Devisa.3 Umar juga menetapkan 2 karung gandum dan cuka untuk satu orang
Tidak lama setelah kelahirannya, yang baru seumur jagung, Bank muslimin.44
Muamalat Indonesia harus menghadapi kriris ekonomi yang menimpa bangsa Selain itu Umar menerapkan beberapa peraturan sebagai berikut:45 1)
Indonesia tahun 1998. Atas kenyataan ini tak dapat mengelak dari krisis Wilayah lraq yang ditaklukkan dengan kekuatan menjadi milik muslim dan
tersebut. Di mana rasio pembiayaan macet hingga mencapai lebih dari 60% kepemilikan ini tidak diganggu gugat, sedangkan bagian yang berada di
sehingga tercatat kerugian sebesar Rp. 105 miliar, dan ekuitas mencapai titik bawah perjaniian damai tetap dim'liki oleh pemilik sebelumnya dan
terendah yaitu Rp. 39,3 miliar (kurang dari sepertiga modal setor awal).4 kepemilikan lersebut adalah dialihkan; 2) Kharaj dibebankan pada semua
Bank Muamalat Indonesia harus membuktikan eksistensi dirinya sebagai tanah yang berada di bawah kategori pertama, meskipun pemilik tersebut
bank-nya orang Islam disaat krisis moneter terjadi. Dimana bank-bank kemudian memeiuk Islam dengan demikian tanah seperti itu tidak dapat
konvensional menagalami negative spread, karena ada sistem bunga, yang dikonversikan menjadi tanah ushr; 3) Bekas pemilik tanah diberi hak
pada akhirnya mereka terlikuidasi. Kewajiban yang harus mereka bayar kepemilikan, sepanjang mereka memberi kharaj dan jizyah; 4) Sisa tanah
kepada nasabah lebih besar dari pendapatan yang merak terima daripada yang tidak ditempati atau ditanami (tanah mati) atau tanah yang diklaim
peminjam. Bank konvensional, karena di dalamnya menggunakan sistem kembal! (seperti Basra) bila ditanami oleh muslim diperlakukan sebagai tanah
bunga, dan dikonversikan dengan mata uang dolar yang sedang melagit ushr; 5) Di Sawad, kharaj dibebankan sebesar satu dirham dan satu rafiz (satu
maka bank-bank konvensioal berguguran karena ini. Yang pasti, terjadinya ukuran lokal) gandum dan barley (jenis gandum) dengan anggapan tanah
kezaliman terhadap para pengusaha yang waktu sedang susah. Di sinilah tersebut dapat dilalui air. Harga yang lebih tinggi dikenakan kepada ratbah
pentingnya bank syariah, embuka wawasan baru, paradigma baru di (rempah atau cengkeh) dan perkebunan; 6) Di Mesir, menurut sebuah
Indonesia, suatu arternatif yang lebih baik dari sistem ekonomi ribawi. perjanjian Amar, dibebankan dua dinar, bahkan hingga tiga Irdabb gandum,
Kerisauan terhadap sistem konvensional, terhadap ekonomi modern juga dua qist untuk setiap minyak. cuka dan madu dan rancangan ini telah
dialami penulis Prancis yang namanya Maurits Chalaiz, 5 yang mengatakan disetujui khalifah; 7) Perjanjian Damaskus (Syria) menetapkan pembayaran
bahwa dunia ini sudah menjadi big gambling table, sebuah meja judi yang tunai, pembagian tanah dengan muslim. Beban per kepaia sebesar satu dinar
sangat besar. dan beban jarib (unit berat) yang diproduksi per jarib (ukuran) tanah.
Selain untuk mempertahankan eksistensi, juga untuk memlihkan dan Umar meninggal pada waktu subuh. Saat Umar shalat subuh bersama-
memperkuat permodalan sebagai akibat dari goncangan krisis moneter, Bank sama dengan kaum muslimin, Abu Lulu Fairuz Ai-Farisi, seorang yang
Muamalat Indonesia memberikan penawaran sahamnya kepada Islamic beragama Majusi pembantu AI-Mughirah bin Syubah menikamnya dari
Development Bank (IDB), Jeddah, Arab Saudi. Atas penawaran tersebut, IDB belakang dengan sebilah pisau beracun. Tiga hari sesudah itu, bulan Zulhijjah
memberikan respon positif. Sehingga secara resmi IDB pada 21 Juni 1999 23 Hijrah, Umar meninggal dunia dalam usia 63 tahun. Jabatannya sebagai
menjadi pemegang saham Bank Muamalat Indonesia. Atas adanya khalifah dipegangnya selama 10 tahun 6 bulan, 5 hari. Jasadnya dikubur di
ta’awuniyah dari IDB dalam bentuk investasi, maka akhir tahun 2004 jumlah samping Rasulullah saw.46
aktiva Bank Muamalat Indonesia mencapai Rp. 5,2 triliun, dan modal
pemegang saham sebesar Rp. 269,7 miliar. Atas usaha yang maksimal dalam
menghadapi krisis, juga karena keunggulan daripada sistem perbankan

2 44
Panjimasyarakat, op.cit, hlm. 42. Abu Yusuf dalam al-Kharaj dan Abu Ubaid dalam an-Anwal. Lihat Outhb Ibrahim
3
Laporan Tahunan Bank Muamalat, Op. Cit. Muhammad, (2002), Op.C/fh. 193
4 45
Ibid. Adiwarman A Karim (2001), Op Cit, h. 49
5 46
Panjimasyarakat, Op. Cit. Abdullah Mustofa al Marghi (2001), Op Cit. h.42
40 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sistem Investasi & Kredit Syariah di Indonesia 321

Usman bin Affan (47 SH-35H/577-656 M)


Usman bin Affan atau Usman bin Affan bin Abi AI-As bin Umayah bin
Umawy AI-Qurasyi, dipanggil Abu Abdullah, dan bergelar Zu An-Nurain
Bagian Empat
(pemilik dua cahaya), karena mengawini dua putri Rasulullah saw; Ruqayah
dan saudaranya, Ummu Kulsum. Usman bin Affan lahir di Mekah. Usman
termasuk dalam keluarga besar Umayyah dari suku Quraisy, dan silsilah
pertaliannya dengan Rasulullah saw ialah pada generasi kelima. Dalam
peranan politiknya, Bani Umayyah berada di bawah Bani Hasyim, dan
| BAB 11 |
mereka pernah dipercaya menjaga bendera nasional Quraisy sebelum
datangnya Islam.47
Pada enam tahun pertama kepemimpinannya, Balkh, Kabul, Ghazni
Kerman dan Sistan ditaklukkan. Untuk menata pendapatan baru, kebijakan
Umar diikuti. Tidak lama Islam mengakui empat kontrak dagang setelah
negara-negara tersebut ditaklukkan, kemudian tindakan efektif diterapkan
dalam rangka pengembangan sumber daya alam. Aliran air digali, jalan
Aplikasi
dibangun, pohon-pohon, buah-buahan ditanam dan keamanan perdagangan
diberikan dengan cara pembentukan organisasi kepolisian tetap.
Perkembangan berikutnya keadaan ini bertambah rumit bersamaan dengan
Ekonomi Islam
munculnya pernyataan-pernyataan yang menimbulkan kontroversi mengenai
pengeluaran uang Baitul Maal dengan tidak hati-hati, sedangkan itu
merupakan pendapat pribadi.
di Indonesia
Dilaporkan bahwa untuk mengamankan dari gangguan dan masalah
dalam pemeriksaan kekayaan yang tidak Jelas oleh beberapa pengumpul
yang nakal, Usman mendelegasikann kewenangan kepada para pemilik untuk Bank Muamalah

B
menaksir kepemilikannya sendiri. Dalam hubungannya dengan zakat dalam erbagai upaya ditempuh dalam rangka membentuk perbankan
sambutan Ramadhan biasanya ia mengingatkan: ”Lihatlah bulan pembayaran syariah di Indonesia. Mengundang pemodal Timur Tengah untuk
zakat telah tiba. Barang siapa memiliki properti dan utang biarkan ia untuk mendirikan bank syariah juga sudah dilakukan. Dan pada tahun
mengurangi dari apa yang dia miliki apa yang dia utarn dan membayar zakat 1974, dikirim delegasi ke beberapa negara Timur Tengah, terutama negara-
untuk properti yang masih tersisa”. negara Islam disekitar Teluk Persia yang kaya minyak. Tapi waktu itu masuk
Dia juga mengurangi zakat dari pensiun. Tabri menyebutkan ketika modal ke Indonesia lewat perbankan terbentur pada masalah UU Perbankan
khalifah Usman menaikkan pensiun sebesar seratus dirham. Tetapi tidak ada yang tidak mengakaui sistem syariah.
rinciannya. Dia menambahkan santunan dengan pakaian. Selain itu ia Bank Mu’amalat Indonesia (BMI) pada tahun 1991, diprakarsai oleh
memperkenalkan kebiasaan membagikan makanan di masjid untuk orang- Majelis Ulama Indonesia (MUI) dan pemerintah. Secara resmi Bank Muamalat
orang menderita, pengembara dan orang miskin. 48 Untuk meningkatkan Indonesia mulai beroperasi tahun 1992. pada waktu pendirianya Bank
Muamalat Indonesia mendapat dukungan nyata dari ekponen Ikatan
47
Cendikiawan Muslim se-Indonesia (ICMI) dengan ketua B.J. Habibie dan juga
Adiwarman A Karim (2001), Op.Cit. h. 40, 45
48 mendapat dukungan dari para pengusaha muslim. Dukungan tersebut
Ibnu Khaldun mengisahkan tentang kekayaan beberapa sahabat Rasulullah saw di
masa pemerintahan Usman "pada masa Usman. orang-orang di sekeliling Muhammad dibuktikan dengan pembelian saham perseroan senilai Rp. 84 miliar. Tak
mendapatkan fasilitas perumahan dan uang. Pada masa terbunuhnya Usman, uang sejumlah dapat dilupakan, berdirinya Bank Muamalat Indonesia, juga mendapat
150.000 dinar dan 100.000 dirham berada di tangan bendaharanya. Perumahan yang dia dukungan yang nyata pula dari masyarakat Jawa Barat yang teraplikasikan
miliki di Hunayn dan Qadi AI-Oura serta tempat-tempat lain bernilai 200.000 dinar. Dia juga dalam pembelian saham seniali Rp. 106 miliar. 1 Atas berdirinya Bank
mewariskan 1000 kuda dan 1000 wanita pelayan. Penghasilan Talhah dari lraq mencapai
angka 1000 dinar sehari, dan pendapatannya dari wilayah ash-Shrah bahkan lebih banyak dari
1
itu. Kandang milik Abdurahman bin Auf berisi 1000 kuda. Dia juga memiliki 1000 unta dan Laporan Tahunan Bank Muamalat Indonesia tahun 2004.
320 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sejarah Ekonomi Islam 41

pengeluaran pertahanan kelautan, dan pembangunan di wilayah taklukan


baru dibutuhkan dana tambahan. Untuk itu khalifah harus membuat
beberapa perubahan administrasi tingkat atas dan mengganti Gubernur Mesir,
Basra, Asswad dan lain-lain digantikan dengan orang-orang baru. Ada dialog
yang sangat terkenal dalam sejarah antara Usman dan Amr berkaitan dengan
strukturisasi ini.
Lahan luas yang dimiliki keluarga kerajaan Persia diambil alih oleh
Umar tetapi dia menyimpannya sebagai lahan negara yang tidak dibagi-bagi.
Sementara itu Usman menbaginya kepada individu-individu untuk reklamasi
dan untuk kontribusi sebagian yang diprosesnya kepada Baitul Maal.
Dilaporkan bahwa lahan ini pada masa Umar menghasilkan sembilan juta
dirham tetapi pada masa Usman penerimaan meningkat menjadi lima puluh
juta. Pada periode selanjutnya dia juga mengizinkan menukar lahan tersebut
dengan lahan yang ada di Hijaz dan Yaman, sementara kebijakan Umar tidak
demikian.49
Dalam pemerintahan Usman komposisi kelas sosial di dalam
masyarakat berubah demikian cepat sehingga semakin sulit menengahi
berbagai kepentingan yang ada. Wajar kalau semasa pemerintahan Usman
banyak sekali konfiik yang muncul di permukaan. Bukan tugas yang mudah
untuk mengawasi orang Badui yang pada dasarnya mencintai kebebasan
pribadi dan tidak mengenal otoritas pemerintah yang dominan. Tidak mudah
pula mengakomodasi orang kota yang cepat kaya karena adanya peluang-
peluang baru yang terbuka menyusul ditaklukannya propinsi-propinsi baru.50
Di Mesir ketika angkatan laut Byzantium memasuki Mesir, kaum muslim
di awal perintah Usman mampu mengerahkan dua ratus kapal dan
memenangkan peperangan laut yang hebat. Demikian, kaum muslimin
membangun supremasi kelautan di wilayah Mediteriania. Laodicea dan
wilayah semenanjung Syria, Tripoli, dan Barca di Afrika Utara menjadi
pelabuhan pertama negara Islam, Sementara itu biaya pemeliharaan

10.000 biri-biri,. Nilai dari seperempat lahan yang dia wariskan mencapai 84.000 dinar. Zaid
bin Tsabit yang dia wariskan emas dan perak yang telah ditumbuk halus dengan beliung, dan
bila ini ditambah dengan lahan dan kekayaannya yang lain nilai bisa mencapai 100.000 dinar
Az-Zubair memiliki kediaman di Basra, Mesir, AI-Kuffah dan Alexandria, Talhah membangun
kediamannya di AI-Kufah dan tengah memperbaharui kediamannya yang di Madinah. Bahan-
bahan yang digunakan antara lain gip, bata, dan kayu jati. Sa'ad bin Abi Waqqas juga
membangun kediamannya di Madinah dengan dilapisi gip pada sisi luar dan sisi dalam tembok
rumahnya. Ya'la bin Munyah mewariskan 50.000 dinar beserta hartanya yang lain yang
keseluruhannya bernilai 300.000 dirham. Lihat Ashar Ali Engineer (2000), Op Cit, h. 69-70
49
Adiwarman A Karim (2001), Op.Cit. h. 58
50
Di saat itu muncul empat kelompok masyarakat; (1) suku Quraysh Mekah, (2) kaum
Anshar, (3) suku Arab pengembara, dan; (4) penduduk negara-negara yang ditaklukkan.
Semua kelompok ini bersaing satu dengan yang lain untuk memperoieh kekuasaan dan kontrol
yang lebih besar atas kekayaan materi. Lihat Asghar Ali Engineer (2000), Op Cit, h. 91-90
42 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Investasi dalam Ekonomi Islam 319

angkatan laut sangat tinggi yang semuanya menjadi bagian dari beban dapat menciptakan kesempatan kerja. Seperti telah dikemukakan di atas
pertahanan di periode ini.51 bahwa Kalimantan Barat mempunyai potensi hang sangat besar untuk
Khalifah Usman tidak mengambil upah dari kantornya. Hal ini mengembangkan agroindustri. Namun demikian keberadaannya belum sesuai
menimbulkan kesalahpahaman antara khalifah dan Abdul bin Arqam, salah dengan yang diharapkan, dan yang telah ada, terbatas pada perusahaan-
seorang sahabat Nabi yang terkemuka yang berwenang melaksanakan perusahaan yang relatif besar.
kegiatan Baitul Maal pusat. Konflik ini tidak hanya membuatnya menolak
untuk menerima upah dan pekerjaannya sebagai pelayan atau muslim untuk Jenis kegiatan agroindustri di Kalimantan Barat:
kepentingan Allah, tetapi juga menolak hadir dalam pertemuan publik yang 1. Tanaman Pangan dan Hortikultura, yang berisi kegiatan: pengolahan
dihadiri khalifah. Pada Akhir hayat Usman di awali ketika pada saat berbagai buah-buahan, sari jeruk, pendingin, jeruk, tepung tapioka, dan
utusan dari Kufah, Basrah, dan Mesir datang menemui Usman agar memecat perusahaan penggilingan padi. Peluang investasi agroindustri di
para gubemurnya yang notabene adalah kerabat-kerabat sendiri, tetapi Kalimantan Barat terdiri dari: Industri tepung pisang, industri pisang salai,
Usman menolak. Mereka kemudian mengepung rumah Usman dan menuntut industri keripik pisang, industri tempe/tahu, industri minuman segar,
pengunduran diri, Usman juga menolak. Pengepungan terus berjalan sampai industri tepung tapioka, industri komponen makanan ternak, industri
beberapa hari. Sebagian di antara mereka memaksa masuk ke dalam rumah pengolahan ubi kayu (gaplek), industri pendingin jeruk dengan industri
untuk kemudian membunuhnya. Ini terjadi pada bulan Dzulhijjah 35 H atau sari jeruk, industri minuman ringan, industri rambuatan dalam kaleng,
17 Juni 656 M, pada waktu berumur 82 tahun dan kekhalifahannya industri dodol durian, industri tepung durian, industri nenas dalam
berlangsung selama 12 tahun kurang 12 hari. Jenazahnya dimakamkan di kaleng, industri selai dan industri sari nenas.
Baqi' waktu Maalam hari. 2. Perkebunan, berisi kegiatan: Minyak kelapa, minyak goreng sawit, tepung
sagu gula, pengolahan tengkawang dan coklat, gula sirop, minyak
Ali bin Abi Thalib (23 SH-40H/600-661 M) makanan dari nabati, coconut cream, arang tempurung, karet skim.
Ali bin Abi Thalib bergelar Abul Hasan, dilahirkan pada tahun Gajah ke- 3. Peternakan, berisi kegiatan: Pengawetan dan penyamakan kulit, ransum
13. Ali bin Abu Thalib adalah saudara sepupu Rasulullah saw dan dari suku makanan ternak, dan rumah potong hewan.
Bani Hasyim, yang dipercaya menjadi penjaga tempat suci Ka'bah. Ali 4. Perikanan, berisi kegiatan: Pengalengan ikan, industri tepung ikan dan
menikah dengan putri Rasulullah Fatimah az-Zahra dikaruniai dua putra tempat pendinginan (cold storage) hasil perikanan. selanjutnya
Hasan dan Husein. Ali Bin Abi Thalib ditakdirkan menjalankan kemudi
pemerintahan melalui masa-masa paling kritis berupa pertentangan antar ---$€£¥---
kelompok.52
Ali terkenal sangat sederhana, ia secara sukarela menarik dirinya dari
daftar penerima dana bantuan Baitul Maal, bahkan menurut yang lainnya dia
memberikan 5.000 dirham setiap tahunnya. Ali sangat ketat dalam
menjalankan keuangan negara. Suatu hari saudaranya Aqil datang
kepadanya meminta bantuan uang, tetapi Ali menolak karena hal itu sama
dencan mencuri uang milik masyarakat.53
Masalah apakah Ali membebankan khums atas ikan atau hasil hutan
(ajmat) 4.000 dirham. Baladhuri menulis kepada mereka sebuah pernyataan
yang ditulis di atas sehelai perkamen. Hutan-hutan ini terhampar di daerah
istana raja Namruz di Babilonia, di hutan ini terdapat ngarai yang dalam yang

51
Adiwarman A Karim (2001), Ibid, h. 57
52
Jamil Ahmad (2000), Op Cit, h 47, 52
53
Adiwarman A Karim (2001), Op Cit. hal 59-60
318 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sejarah Ekonomi Islam 43

dalam ekonomi Islam terletak pada permasalahan individu manusia bukan menurut beberapa orang, tanah untuk batu-batu istana dan menurut yang
pada tingkat kolektif (negara dan masyarakat).10 Menurut al-Maliki, ada empat lainnya itu adalah tanah longsor.54
perkara yang menjadi asas politik ekonomi Islam. Pertama, setiap orang Pada saat pemerintahan di pegang khalifat Umar, Ali tidak hadir pada
adalah individu yang memerlukan pemenuhan kebutuhan. Kedua, pertemuan Majelis Syuro di Djabiya (masuk wilayah Madinah) yang diadakan
pemenuhan kebutuhan-kebutuhan pokok dilakukan secara menyeluruh oleh Umar, tetapi ia menyepakati peraturan-peraturan yang sangat berkaitan
(lengkap). Ketiga, mubah (boleh) hukumnya bagi individu mencari rezki dengan daerah taklukan. Pertemuan itu juga menyepakati untuk tidak
(bekerja) dengan tujuan untuk memperoleh kekayaan dan meningkatkan mendistribusikan seluruh pendapatan Baitul Maal, tetapi menyimpan sebagai
kemakmuran hidupnya. Keempat, nilai-nilai luhur (syariat Islam) harus bagian cadangan. Semua kesepakatan itu berlawanan dengan pendapat Ali.
mendominasi (menjadi aturan yang diterapkan) seluruh interaksi yang Oleh karena itu ketika menjabat sebagai khalifah dia mendistribusikan seluruh
melibatkan individu-individu di dalam masyarakat.11 pendapatan propinsi yang ada di Baitul Maal Madinah, Basrah, dan Kufah.
Berdasarkan uraian tersebut, dapat disimpulkan bahwa politik ekonomi Ali ingin mendistribusikan sawad, namun dia harus menahan diri karena takut
kebijakan fiskal Islam adalah menjamin pemenuhan kebutuhan pokok setiap akan terjadi perselisihan. Nahju Balaghah lebih jauh menambahkan: “Prinsip
warga negara Muslim dan non Muslim/kafir dzimmi) dan mendorong mereka utama dari pemerataan distribusi uang rakyat diperkenankan. Sistem distribusi
agar dapat memenuhi kebutuhan-kebutuhan sekunder dan tersiernya sesuai setiap pekan sekali untuk pertama kalinya diadopsi. Hari Kamis adalah hari
dengan kemampuan yang mereka miliki. Politik ekonomi inilah yang menjadi pendistribusian atau hari pembayaran. Pada hari itu semua perhitungan
garis dasar kebijakan fiskal Islam dan akan sangat terlihat dalam fungsi alokasi diselesaikan dan pada hari sabtu dimulai perhitungan baru.”
dan distribusi. Mungkin cara ini merupakan solusi terbaik dipandang dari segi hukum
dan keadaan negara yang sedang mengalami perubahan kepemimpinan.
Peluang Investasi Agroindustri Khalifah Ali meningkatkan tunjangan pada pengikut-nya di Irak. Kurang lebih
Kegiatan agroindustri mempunyai potensi dalam meningkatkan nilai alokasi pengeluaran masih tetap sama sebagaimana halnya pada masa
tambah produk hasil-hasil pertanian, bukan saja terbatas pada tingkat petani kepemimpinan Umar. Pengeluaran untuk Angkatan Laut yang ditambah
tetapi sampai pada para pengusaha yang bergerak dalam perdagangan baik jumlahnya pada masa kepemimpinan Usman hampir dihilangkan seluruhnya,
lokal, nasional maupun Internasional. Agroindustri juga akan menciptakan karena daerah sepanjang garis pantai seperti Syria, Palestina dan Mesir
kesempatan kerja yang memadai di pedesaan dan juga peningkatan eksport berada di bawah kekuasan Muawiyah. Tetapi dengan adanya Penjaga Malam
non migas. Peluang pengembangan agroindustri dapat dibagi dalam 2 dan patroli yang diciptakan oleh Umar, Ali tetap menyediakan polisi reguler
kategori yakni pertama agroindustri berskala besar dengan basis perkebunan yang terorganisir yang disebut Shurta, dan pemimpinnya diberi gelar
(PTP dan Swasta) Perikanan laut, peternakan dan kategori kedua agroindustri Sahibush Shurta.
pedesaan dengan basis pertanian rakyat yang meliputi pengolahan palawija, Dalam suratnya yang ditujukan kepada Maalik Ashter bin Harith
hortikultura, hasil perikanan rakyat baik air tawar, payau maupun laut. menunjukkan Ali memiliki konsep yang jelas tentang pemerintahan,
Nilai tambah yang dihasilkan dari kegiatan agroindustri masih tetap administrasi umum dan masalah-masalah yang berkaitan dengannya. Surat
mempunyai peluang yang cukup besar, untuk dikembangkan di Kalimantan ini mendeskripsikan tugas dan kewajiban serta tanggung jawab penguasa.
Barat, mengingat Kalimantan Barat mempunyai potensi bahan baku, baik Menyusun prioritas dalam melakukan dispensasi terhadap keadilan, kontrol
untuk agroindustri berskala besar maupun skala kecil. Selain itu karena atas pejabat tinggi dan staf; menjelaskan kebaikan dan kekurangan jaksa,
Kalimantan Barat berbatasan langsung dengan negara tetangga yaitu hakim dan abdi hukum, menguraikan pendapatan pegawai administrasi dan
Malaysia maka peluang pasarnya juga masih terbuka lebar. pengadaan bendahara.55 Ali bin Abi Thalib meninggal dunia akibat tebasan
Di samping adanya peluang juga terdapat tantangan dalam pedang Ibnu Muljam. Jenazahnya dimandikan kedua putranya Hasan dan
mengembangkan agroindustri terutama agroindustri di pedesaan. Tantangan Husein, kemudian dimakamkan di Kufah. Tetapi, Ibnu Asir menyatakan
tersebut antara lain: kegiatan agroindustri itu harus dikembangkan dengan
mengunakan teknologi yang mampu menyerap tenaga kerja pedesan dan

10 54
Taqiyuddin an-Nabhani, Membangun Sistem Ekonomi…, hal. 53. Iman Abu Yusuf membahas dalam buku "What is taken out from the Sea" Adiwarman
11
Abdurrahman al-Maliki, Politik Ekonomi Islam, hal. 37. A Karim (2001), Ibid, h. 60
55
Adiwarman A Karim (2001), Ibid, h. 60, 61
44 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Investasi dalam Ekonomi Islam 317

bahwa ia dikuburkan di Neft. Ali meninggal dalam usia 63 tahun setelah


memerintah selama 5 tahun 3 bufan.56 *** Kebijakan Fiskal
Pemahaman tentang politik ekonomi negara Islam sangat diperlukan
---$€£¥--- untuk memahami politik ekonomi kebijakan fiskal Islam. Sebab politik
ekonomi merupakan garis kebijakan ekonomi yang melandasi kebijakan-
kebijakan ekonomi negara seperti halnya kebijakan fiskal. Menurut an-
Nabhani, politik ekonomi merupakan tujuan yang ingin dicapai oleh hukum-
hukum yang dipergunakan untuk memecahkan mekanisme mengatur urusan
manusia.5Jadi politik ekonomi dalam kebijakan fiskal meliputi dua hal, yaitu
(a) hukum-hukum yang dipergunakan, dan (b) tujuan yang ingin dicapai
dengan hukum-hukum tersebut. Dari sisi tujuan hukum, tujuan kebijakan
fiskal Islam tidak dapat dilepaskan dari tujuan syariat Islam. Muhammad
Husain Abdullah menyebutkan ada delapan tujuan luhur syariat Islam, yaitu;
memelihara keturunan, akal, kemuliaan, jiwa, harta, agama,
6
ketentraman/keamanan, dan memelihara negara. Sementara itu dalam
konteks kebijakan keuangan negara, Zallum sangat menekankan bahwa
kebijakan keuangan negara Islam bertujuan untuk mencapai kemaslahatan 7
kaum Muslimin, memelihara urusan mereka, menjaga agar kebutuhan hidup
mereka terpenuhi, tersebarnya risalah Islam dengan dakwah dan jihad fi
sabililillah.8
Menurut an-Nahbani dan al-Maliki, politik ekonomi Islam adalah
jaminan atas pemenuhan seluruh kebutuhan pokok (al-hajat al-asasiyah/basic
needs) bagi setiap individu dan juga pemenuhan berbagai kebutuhan
sekunder dan luks (al-hajat al-kamaliyah) sesuai kadar kemampuan individu
bersangkutan yang hidup dalam masyarakat tertentu dengan kekhasan di
dalamnya. 9 Dengan demikian titik berat sasaran pemecahan permasalahan

5
Taqiyuddin an-Nabhani, Membangun Sistem Ekonomi Alternatif Perspektif Islam, (An-
Nidlam al-Iqtishadi fil Islam), alih bahasa Moh. Maghfur Wachid, cet. v, (Surabaya: Risalah
Gusti, 2000), hal. 52. Pendapat senada juga dikemukakan oleh Abdurrahman al-Maliki dalam
bukunya “Politik Ekonomi Islam (terjemahan)”. menurut al-Maliki, politik ekonomi merupakan
target yang menjadi sasaran hukum-hukum yang menangani pengaturan perkara-perkara
manusia. (Lihat Abdurrahman al-Maliki, Politik Ekonomi Islam, (As-Siyasatu al-Iqtishadiyatu al-
Mutsla), alih bahasa Ibnu Sholah, cet. i, (Bangil: Al-Izzah, 2001), hal. 37.
6
Muhammad Husain Abdullah, Studi Dasar-Dasar Pemikiran Islam, (Dirasat fi al-Fikri
al-Islami), alih bahasa Zamroni, cet. i, (Bogor: Pustaka Thariqul Izzah, 2002), hal. 80.
7
Dengan adanya tujuan mencapai kemaslahatan atau kebaikan bagi kaum Muslimin,
bukan berarti kemaslahatan menjadi tolak ukur kebijakan fiskal. Tetapi yang dimaksud dengan
kemaslahatan bagi kaum Muslimin adalah segala hal yang menurut syara’ baik bagi umat, dan
untuk mencapai kemaslahatan tersebut kebijakan fiskal yang ditempuh harus didasarkan
kepada syara’ itu sendiri bukan didasarkan kepada kemaslahatan.
8
Lihat Abdul Qadim Zallum, Sistem Keuangan di Negara Khilafah, (Al Amwal fi Daulah
Al Khilafah), cet. i, alih bahasa Ahmad S. dkk, (Bogor: Pustaka Thariqul Izzah, 2002), hal. 4, 5,
13, 14, 28, 30, 34, 36, 50, 67, 138, ,139.
9
Taqiyuddin an-Nabhani, Membangun Sistem Ekonomi Alternatif…, hal. 52.
56
Abdullah Mustofa Al Maraghi (2000), Op Cit, h. 47 Abdurrahman al-Maliki, Politik Ekonomi Islam, hal. 37.
316 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sejarah Ekonomi Islam di Indonesia 45

terhadap tuntutan ganti kerugian oleh pihak ketiga. Lembaga ini tidak
diperkenankan mencari laba, dan penghasilan bersihnya dibagi-bagikan pada
setiap anggota yayasan itu. Tujuannya ialah untuk meringankan risiko bagi
seluruh kaurn Muslimin, juga untuk menjamin orang Islarn lainnya, bahkan
yang bukan Muslim pun akan menerirna santunan sesuai dengan setiap
kerugian yang dideritanya sebagai akibat perbuatan salah seorang yang | BAB 3 |
terasuransi. Dalam keadaan demikian maka keanggotaan yayasan asuransi
timbal-balik itu tidaklah dicela, melainkan dipandang seolah-olah sebagai
kewajiban agama. Ini merupakan suatu sarana yang memungkinkan seorang
Muslimin untuk membantu saudaranya sesarna Muslimin. Daya upaya untuk
melaksanakan usaha asuransi ini sekarang diadakan di Iran dan Pakistan dan
agaknya tidak diragukan lagi bahwa perusahaan asuransi dengan asas tolong-
rnenolong yang diselenggarakan sesuai dengan hukum agama Islam ini akan
Sejarah
didirikan pula di negara-negara Islam lainnya.

Investasi saham sesuai syariah di pasar modal


Ekonomi Islam
Salah satu bentuk investasi yang sesuai dengan syariah adalah membeli
saham perusahaan, baik perusahaan non publik (private equity) maupun
perusahaan publik/terbuka. Cara paling mudah dalam melakukan investasi di Indonesia
saham sesuai syariah di Bursa Efek Jakarta adalah memilih dan membeli jenis
saham-saham yang dimasukkan dalam Jakarta Islamic Index (JII).

N
Reksadana Syariah ama “Indonesia” sebagai suatu bangsa baru muncul secara resmi
Dalam reksadana konvensional, pengaturan atau penempatan portfolio setelah adanya “Sumpah Pemuda” tahun 1928. Kemudian,
investasi hanya menggunakan pertimbangan tingkat keuntungan. Sedangkan Indonesia sebagai nation state baru lahir pada tahun 1945 melalui
reksadana syariah selain mempertimbangkan tingkat keuntungan juga harus proklamasi kemerdekaan Republik Indonesia pada 17 Agustus. Jika
mempertimbangkan kehalalan suatu produk keuangan. Sebagai contoh bila mengambil patokan adanya Indonesia sebagai bangsa setelah berdirinya
reksadana syariah ingin menempatkan salah satu jenis investasinya dalam Syarikat Islam (1905), yang keanggotaannya hampir meliputi seluruh daerah
saham, maka saham yang dibeli tersebut harus termasuk perusahaan yang Hindia Belanda, maka bangsa Indonesia baru ada sejak tahun 1905. Namun
sudah dibolehkan secara syariat. Lebih mudahnya sudah termasuk dalam kelahiran Syarikat Islam tidak mempelopori adanya kebangsaan Indonesia.
jenis saham yang ada dalam daftar JII (Jakarta Islamic Index). Syarikat Islam lahir lebih didorong oleh faktor ukhuwah Islamiyah yang
Demikian juga jenis investasi lainnya seperti obligasi, harus yang keberadaannya tertekan oleh Penguasa Hindia Belanda. Walaupun demikian,
menganut sistem syariah. Manajer investasi reksadana syariah harus Syarikat Islam yang kelahirannya merupakan kelanjutan dari Syarikat Dagang
memahami investasi dan mampu melakukan kegiatan pengelolan yang sesuai Islam dapat dijadikan sebagai patokan awal adanya pemikiran ekonomi Islam
dengan syariah. Untuk itu diperlukan adanya panduan mengenai norma- di Indonesia. Hal ini menjadi patokan karena salah satu tujuan pergerakan
norma yang harus dipenuhi Manajer Investasi agar investasi dan hasilnya SDI maupun SI adalah mengutamakan sosial ekonomi dan mempersatukan
tidak melanggar ketentuan syariah, termasuk ketentuan yang berkaitan pedagang-pedagang batik. Kemudian dengan istilah “mempertinggi derajat
dengan praktek riba, gharar dan maysir. Dalam praktek syariah maka Manajer bumi putra” implementasinya merupakan usaha politis hingga terbebas dari
Investasi bertindak sesuai dengan perjanjian atau aqad wakala. Manajer kekuasaan Hindia Belanda. Hasil akhir dari pergerakan para bumi putra ini
investasi akan menjadi wakil dari investor untuk kepentingan dan atas nama kemudian dimerdekakanlah Republik Indonesia.1
investor. Sebagai bukti penyertaan dalam reksadana syariah maka investor
akan mendapat unit penyertaan dari reksadana syariah. 1
M. Masyhur Amin, Syarikat Islam: Obor Kebangkitan Nasional 1905-1942,
(Yogyakarta: Al Amin Press, 1996), hlm. 29.
46 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Investasi dalam Ekonomi Islam 315

Indonesia sebagai sebuah negara merupakan kesatuan dari berbagai menurut pandangan beberapa orang ulama larangan agama terhadapjasa
kerajaan bekas kekuasaan Hindia Belanda. Di mana beberapa kerajaan yang asuransi akan berlaku atau tidak, bukanlah ditentukan oleh caranya
berada dalam kekuasaan Hindia Belanda pada masa itu adalah perusahaan asuransi itu beroperasi, melainkan ditentukan oleh bentuk
sebahagiannya kerajaan Islam. Oleh karena itu, berbicara sejarah ekonomi organisasinya.
Islam di Indonesia tidak lepas kaitannya dengan perkembangan ekonomi
Islam yang berkembang dalam kerajaan-kerajaan Islam tersebut. Kerajaan- Karena Adanya Asas Tolong-menolong Dalam Islam
kerajaan Islam yang pernah ada dalam wilayah Nusantara merupakan suatu Asas tolong-menolong dalam dunia Islam sesungguhnya sudah ada
masyarakat dengan struktur yang lengkap. Kerajaan-kerajaan Islam dalam sejak zamanjahiliyah. Pada zaman itu biasanya seluruh keluarga atau suku
kenyataan sejarah telah memiliki Pelabuahan sebagai pusat perdagangan dari pihak pembunuh membayar santunan pada suku korban pembunuhan.
ekspor dan import. Juga telah memiliki bandar, pasar dan mata uang. Di Uang tebusan itu dibayarkan untuk menghindarkan tindak pembalasan atau
kerajaan-kerajaan Islam di Aceh misalnya, telah banyak mata uang dereuham bahkan dendam kesumat yang mungkin akan berakibat binasanya beberapa
(dirham) ditemukan.2 orang anggota suku karena peperangan dendam kesumat itu. Adat istiadat itu
Di Kerajaan Islam Sumenep sekalipun tidak dinamakan dinar atau membina kerukunan antara anggota kelompok atau suku, dan kemudian suku
dirham tetapi dinamaka mata uang reyal (real) adalah berasa dari mata uang itu bukan saja membayar santunan atas nama seorang anggotanya dalam
Spanyol. Kemudian diadopsi menjadi mata uang Kerajaan Sumenep. Sebagai peristiwa pembunuhan, tetapijuga dalam peristiwa pelanggaran kecil. Ini
bukti bahwa mata uang ini adalah bagian dari sistem ekonomi Islam yang merupakan awal dari suatu bentuk asuransi pihak ketiga, karena setiap
berjalan dalam Kerajaan Sumenep adalah mata uang reyal tersebut anggota suku mengetahui bahwa anggota kelompok atau sukunya akan
bertuliskan huruf Arab. Mata uang dinar juga ditemukan pada kerajaan melindunginya dalam hal pelanggaran atau pembunuhan yang telah
Gowa, uang dinar ini dikenal pada masa pemerintahan Sultan Hasanuddin, dilakukannya. Ini tidak akan menyebabkan seseorang anggota suku bertindak
sekitar abad ke-17 M. Di kerajaam Jambi pun telah dikenal mata uang yang ceroboh, karena sekalipun anggota sukunya akan melindunginya, tetapi
bercirikan bahwa sistem ekonomi Islam berjalan dalam kerajaan ini. Di mana mereka akan memperlihatkan ketidaksenangan mereka atas kelakuannya.
dalam mata uang Kerajaan Jambi terdapat tulisan “Sanat 1256” dengan
mengggunakan huruf dan angka arab.3 Sekarang Didirikan Yayasan Asuransi Tolong-menolong
Adanya bukti sejarah berupa mata uang dinar dan dirham serta mata Di dalam Al Qur'an uang santunan dianjurkan sebagai usaha mencegah
uang lainnya yang bertuliskan huruf dan angka Arab di kerajaan-kerajaan dendam kesumat.
Islam merupakan sebuah bukti, bahwa sistem ekonomi yang berjalan dalam
kerajaan-kerajaan Islam tersebut adalah sistem ekonomi Islam. Kenyataan itu, "Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu qishaas (pembalasan
sesuai dengan keberadaan sistem perekonomian yang terbangun di masa yang sebanding) berkenaan dengan orang-orang yang dibunuh; orang merdeka
dengan orang merdeka, hamba dengan hamba, dan wanita dengan wanita.
Rasulullah dan para sahabat. Sabda rasulullah yang menyatakan “...akan Maka barangsiapa yangmendapat suatu pemaafan dari saudaranya, hendaklah
datang suatu masa di mana tidak ada lagi yang berguna untuk dijadikan (yang memaafkan) mengikuti dengan cara yang baik, dan hendaklah (yang
simpanan kecuali dinar dan dirham...” adalah juga sebagai bukti bahwa diberi maaf) membayar (diat) kepada yang memberi maafdengan cara yang
sistem ekonomi yang berjalan di kerajaan-kerajaan Islam di Nusantara adalah baik (pula). Yangdemikian itu adalah suatu keringanan dari Tuhan kamu dan
suatu rahmat. Barang siapa yang melampaui batas sesudah itu, maka baginya
sama dengan sistem ekonomi di masa Rasulullah Muhammad. 4 Di masa siksa yang sangat pedih. Dan dalam qishaash itu ada (jaminan kelangsungan)
pemerintahah Khalifah Umar bin Khaththab, telah menetapkan standar hidup bagimu, hai orang-orang yang berakal, supaya kamu bertakwa". (Al
perbandingan dinar dan dirham yaitu dalam kadar berat dan nilai 7 dinar Qur'an, 2. 178-1979).
setara dengan 10 dirham.5
Ketika Nabi Muhammad menjadi kepala pemerintahan di Madinah,
telah diputuskannya bahwa asas santunan timbal-balik itu berlaku untuk
2
Teuku Ibrahim Alfian, Kronika Pasai: Sebuah Tinjauan Sedjarah, (Jogyakarta: Gajah seluruh umat atau masyarakat Mulimin. Sekarang ini diberi tafsiran bahwa
Mada University Press, 1973), hlm. 4.
3
Ibid.
setiap orang yang beriman, tanpa memandang golongan, atau suku
4
Hadits, dalam Musnad Imam Ahmad bin Hambal. bangsanya, dapat bergabung dengan sesama kaum Muslimin, mendirikan
5
Abdul Hadi Arifin, Malikussaleh Reinterpretasi Penyebaran Islam Nusantara, suatu perusahaan asuransi untuk mengadakan perlindungan timbal-balik
(Louksemawe: University of Malikussaleh Press, 2005), hlm. 83.
314 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sejarah Ekonomi Islam di Indonesia 47

Pasaran asuransi perabot rumah pun sangat terbatas. Karenajarang Dalam sejarah Islam, kesadaran akan uang sebagai bagian dalam sistem
sekali terjadi pencurian, sehingga pemilik harta itu tidak merasa ada alasan ekonomi telah muncul sebelum ekonomi itu itu diakui sebagai disiplin ilmu
untuk mengasuransikannya. Bahkan sebagian harta bergerak perlengkapan tersendiri. Peranan uang dalam ekonomi Islam telah didiskusikan oleh Imam
industripun tidak diasuransikan. Ghazali (1058-1111 M) dalam kitabnya yang terkenal “Ihya Ulumuddin”.
Hal yang utama menciptakan bentuk asuransi yang sesuai atau Menurut Ghazali, manusia memerlukan uang sebagai medium of exchange
dihalalkan oleh umat Islam. Memang sedikit sekali minat untuk mendirikan (alat perantara/pertukaran) untuk membeli barang dan jasa. Ibnu Taymiyah
perusahaan asuransi khas Islami, dibandingkan dengan pendirian bank-bank menyebutkan bahwa uang itu tidak hanya berfungsi sebaga medium of
Islam, walaupun akhir-akhir ini keadaannya sudah berubah. exchange. Dua pandangan yang bertolak belakang ini telah mewarnai
Dalam rangka memenangkan program kerja di dunia asuransi di pemikiran ekonomi Islam. Sehingga Ibnu Qayyim dalam pembahasannya
kalangan umat Islam, terus diadakan upaya-upaya progresif kedepan, dengan tentang peranan uang sependapat dengan Imam Ghazali. Namun Ibnu
menerapkan eksperimen-eksperimental di bidang asuransi secara Khaldun dalam pandangannya terhadap uang lebih cenderung kepada
berkesinamgbungan. Sekalipun dalam dasawarsa terakhir ini jumlah pendapat Ibnu Taymiyah.6 Sebagai sebuah kesimpulan tentang fungsi uang
perusahaan perbankan Islam semakin bertambah, namun pendirian dalam Islam, bahwa Islam melarang memperlakukan uang sebagai
perusahaan asuransi di sebagian besar negara-negara Islam masih merupakan commodity (barang) yang bisa diperjual-belikan. In Islam, money is not
gejala baru. Bank Islam Dubai telah mendirikan Perusahaan Asuransi Islam identical with commodity that can be traded for the purpose of making profit.
Arab di bawah naungannya di tahun 1979. Perusahaan ini bersifat mandiri, Islam hanya melihat uang itu sebagai alat tukar, alat perantara, dan alat untuk
sekalipun sejumlah pemegang sahamnyajuga menjadi pemegang saham bank menentukan nilai, bukan sebagai barang yang bisa diperjual-belikan.7
tersebut. Seperti halnya bank itu, perusahaan asuransi ini pun dilengkapi Sekalipun, Muhammad Rasulullah dikenal sebagai seorang yang
dengan suatu majelis penasihat agama Islam, yang memantau kegiatan berprofesi pedagang sebelum diangkat sebagai utusan Allah. Dan apa yang
perusahaan ini untuk memusatkan kepatuhannya pada hukum agama Islam. dilakukannya tidak termasuk bagian dari sebuah sunnah. Namun apa yang
Sebagian besar calon nasabah Perusahaan Asuransi Islam Arab itu tampil diperbuatnya sebelum menjadi nabi adalah sebuah kebaikan. Di mana prinsip
karena anjuran Bank Islam Dubai kepada para nasabahnya, dan hampir tidak berniaga yang dilakukan oleh Muhammad bin Abdullah adalah jujur dan adil.
ada calon nasabah datang atas kegiatan perusahaan asuransi itu sendiri Prinsip ini hingga sekarang masih dimasukan dalam kategori perbuatan selalu
sampai sekarang. diidamkan oleh sema manusia, terlebih dalam Islam. Sekalipun demikian apa
Perusahaan asuransi Islam yang kedua didirikan oleh Kelompok Al yang dilakukan Muhammad bin Abdullah sebagai sesuatu yang harus diikuti.
Baraka dipimpin oleh Syeikh Saleh Kamel dari Bahrain di tahun 1980. Oleh karena itu tak sedikit umat Islam, bahkan menjadikan perbuatan dagang
Perusahaan asuransi ini pun berfungsi mengikuti garis-garis Perusahaan yang dilakukan oleh Muhammad bin Abdullah sebagai sunnah yang harus
Asuransi Islam Arab Dubai. Bahkan keberhasilan perusahaan di Dubai itulah diikuti. 8 Hal ini tidak berlebihan, bahkan profesi “dagang” adalah sesuatu
yang mendorong kelompok Al Baraka untuk melakukan kegiatan di Bahrain. yang mendapat kehormatan, dan dianggap yang terbaik sejajar dengan
Kemudian kelompok Dar al-Mal al-Islami dipimpin oleh Pangeran pekerjaan bertani. Penghormatan atas profesi itu banyak disebut dalam
Mohammad bin Faisal pun mendirikan beberapa perusahaan asuransi. Bank berbagai hadits. Rasulullah bersabda “Rahmat Allah atas orang-orang yang
Islam Faisal di Sudan mendirikan perusahaan Asuransi Islam di Khartum pada berbaik hati ketika menjual dan membeli. Dan ketika dia membuat
tahun 1982, dan diJenewa Dar al-Mal al-Islami mendirikan cabang "takaful" keputusan”.9
(asuransi gaya Islam) yang menyediakan jasa asuransi gaya Islam. Perihal niaga (perdagangan) di masa kerajaan-kerajaan Islam di
Besar kemungkinannya bahwa kemajuan bank-bank Islam akan Nusantara merupakan suatu pekerjaan yang paling menonjol. Bukan hanya
mendorong pertumbuhan perusahaan asuransi Islam sebagai usaha masyarkatnya yang giat berdagang, akan tetap kerajaan (Negara) pun
pelengkap. Memang banyak perusahaan asuransi Barat yang mengakui
bahwa mereka pun beroperasi sesuai dengan hukum Islam pada segi-segi
6
yang penting. Ini adalah dana tolong menolong (mutual funds)—yaitu M. Shabri H. Abd. Majid, “Uang di Mata Pemikir Ekonomi Islam”, dalam Serambi
Indonesia online.
yayasan asuransi tidak komersial yang berusaha hanya untuk para 7
Ibid.
anggotanya, sekaligus menjadi pemiliknya—dan Dar-al-Mal al-Islami memang 8
M. Luthfi Hamidi, Jejak-jejak Ekonomi Syariah, (Jakarta: Senayan Abadi Publishing,
telah mendirikan lembaga semacam itu dalam bentuk waqf mudarabah. Maka 2003), hlm. 325.
9
H.R. Bukhari.
48 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Investasi dalam Ekonomi Islam 313

mengandalkan pendapatannya dari hasil perdagangan ekspor dan impor. perusahaan kecil jarang mengasuransikan barang persediaannya. Bahkan di
Hubungan Samudera-Pasai dan Mataram misalnya, adalah sudah lama sektor industri pun hanya perusahaan besar yang mengasuransikan alat
terjalin. Banyak bukti sejarah yang menunjukkan hubungan Samedra Pasai - perlengkapannya, sedangkan perusahaan industri milik negara biasanya
Mataram, diantarnya pada makam Sultan Agung di Imogiri, Yogya, terdapat mengabaikan perusahaan asuransi swasta, kecuali perusahaan pelayaran.
guci air abad XVII kiriman Sultan Iskandar Muda dari Samudera-Pasai. Belum Asuransi bahari merupakan satu-satunya cabang asuransi yang hidup subur di
lagi kita mendalami Serat Tajussalatin, kodifikasi hukum tata pemerintah dan wilayah Teluk yang kaya minyak. Kapal minyak (tanker) serta muatannya
petunjuk memerintah dengan prinsip keadilan. Buku berbahasa dan berhuruf diasuransikan, dan Lloyds of London merupakan penampung asuransi
Jawa yang dipakai di Keraton Yogya tersebut merupakan salinan dari Kitab terakhir.
Tajussalatin, tulisan berhuruf Jawa berbahasa Pasai, berasal dari masa Apalagi kalau kita membicarakan lebih mendalam tentang dunia
pemerintah Sultan Alaad-Din Ri’ayat Syah (1589-1604). Dengan demikian, asuransi, utamanya harta tak bergerak sangat jarang diasuransi, misalnya
meskipun zaman itu masih belum canggih, namun sudah terjalin jaringan asuransi rumah dari gedung ataupun perabotannya, sangat jarang terjadi di
intelektual antara Aceh dan Jawa dan juga dengan seluruh Nusantara.10 dunia Islam. Berapa pun tingginya nilai harta tak bergerak itu di wilayah Teluk
Hubungan antara Aceh dengan Jawa selalu mengalami naik-turun. Arab, sebagian besarnya tidak dilindungi asuransi. Hal ini adalah akibat dari
Semula berhubungan dalam niaga, akan tetapi pada perkembangannya kurang giatnya perusahaan asuransi untuk menggarap jenis asuransi ini,
perdagangan antara dua kerajaan berkahir dengan keinginan saling karena banyak orang beranggapan bahwa hal ini termasuk jenis asuransi
menguasai. Dalam catatan Negarakertagama dilukiskan bahwa Samudera- perseorangan yang tidak dihalalkan oleh hukum Islam.
Pasai dikuasai Majapahit tahun 1360. Dan sementara itu, menyinggung hal Perusahaan-perusahaan asuransi itu juga menyadari besarnya risiko
yang sama, Hikayat Raja-raja Pasai meyebutkan, ”...begitu banyak barang dalam bidang asuransi ini. Di wilayah tersebut peraturan penertiban
diangkut sehingga kapal-kapal Majapahit pulang dari Pasai bagaikan itik pembangunan sangat sedikit dan kurang ketat. Seringkali terjadi penambahan
berenang. Hanya kelihatan kapalnya, akibat membawa muatan terlalu lantai suatu gedung yang tidak direncanakan untuk menahan beban
banyak.” Tidak hanya barang yang dibawa, juga sejumlah bangsawan Aceh tambahan. Demikian pula halnya dengan problem konstruksi yang segera
ikut pindah ke Majapahit dan kelak menyebar agama Islam pertama di Jawa. tersingkap setelah gedungnya selesai dibangun, dan keruntuhan total sebuah
Antara lain adik Putri Jeumpa bernama Pengeran Makhudum yang nantinya gedung bukanlah hal yangjarang terjadi. Dalam keadaan semacam ini
dikenal sebagai Sunan Ampel. Dengan seizin kakak iparnya Raja Majapahit asuransi terhadap bangunan, tentu saja tidak dapat dianggap berpotensi
yang masih memeluk agama Hindu, Makhudum diizinkan membuka menghasilkan laba, karena dapat diduga banyak sekali tuntutan yang akan
pesantren. Dengan izin tersebut yang telah diberikan kepada Makhudum, diajukan.
supaya Makhudum bersedia menetap di Majapahit, dan dengan bertujuan Karena biasanya benda tak bergerak diperjual-belikan atas dasar
menemani kakaknya tidak merasa kesepian. Makhudum memilih Desa Ampel pembayaran uang tunai, atau didukung dengan pinjaman dari lembaga
Gading di pinggir Sungai Mas, Surabaya, dan kemudian menjadi salah pembiayaan perumahan yang diselenggarakan oleh pemerintah, makajarang
seorang Wali. Dan sangat keliru kalau ada anggapan bahwa Putri Chempa ada hipotek swasta. Karena itu tidak ada lembaga-lembaga pembiayaan
yang menikah dengan Raja Majapahit berasal dari Kamboja. Tetapi karena seperti koperasi pembangunan yang mewajibkan pemilik rumah untuk
lidah orang Jawa agak sulit untuk mengucapkan jeumpa, jadilah chempa.11 mengasuransikan harta benda itu. Dana pembinaan "real estate" di Arab
Saudi dan di negara-negara Teluk Arab menyediakan pinjaman tak berbunga
Ekonomi Islam di Masa Hindia Belanda bagi penduduk dengan hanya membebankan biayajasa yang kecil tanpa
Secara sistemik, ekonomi formal yang berjalan dalam masa kekuasaan mengadakan syarat-syarat khusus selain kewajiban membayar pinjaman itu.
Hindia Belanda adalah ekonomi liberal. Ekonomi ini mulai berjalan di bawah Lembaga-lembaga pembiayaan perumahan negara biasanya tidak
kekuasaan Hindia Belanda setelah peraturan tanam paksa (Cultuur Stelsel) rnewajibkan pihak yang berutang agar mengasuransikan harta itu sebagai
dihapuskan. Juga sejalan dengan adanya penanaman modal usahawan syarat untuk pemberian uang hipotek. Semua faktor tersebut mengakibatkan
terbatasnya pasaran asuransi harta tak bergerak. Dalam kenyataannya
10
Wan Hussein Azmi, “Islam di Aceh Masuk dan Berkembangnya Hingga Abad XVI”
asuransi harta tak bergerak terbatas pada bangunan industri dan bukan
dalam A. Hasjmy, Sejarah Masuk dan Berkembangnya Islam di Indonesia, (Bandung: Al rumah pribadi.
Maa’rif 1981), hlm. 210.
11
Kompas, 6 Mei 2003.
312 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sejarah Ekonomi Islam di Indonesia 49

Pada kenyataannya banyak perusahaan dalam negeri di negara Islam Belanda dalam berbagai bidang ekonomi, seperti: pertanian, perkebunan,
yang menyatakan patuh kepada hukum Islam, namun tidak selalu berbuat perdagangan, dan lain-lain. 12 Sistem ekonomi ini sudah pasti tidak cocok
sesuai dengan apa yang dinyatakannya itu. Dalam soal usaha, misalnya, dengan umat Islam. Pada kenyataannya investasi yang dilakukan oleh para
mereka tetap memegang surat berharga yang menghasilkan bunga untuk usahawan Belanda hanyalah menimbulkan pemerkosaan hak, penindasan,
keperluan dana cair, hal ini bertentangan dengan asas-asas Islam. Selain itu dan pemerasan. 13
sudah tentu tidak mungkin untuk menyingkirkan setiap unsur perjudian. Hidup adalah hak setiap individu, namun tercukupinya kebutuhan
Adapun usaha lain yang sangat signifikan dalam rangka sosialisasi harus dilakukan secara kolektif, karena manusia untuk hidup saling
program asuransi –praktek asuransi dan hukum Islam dapat diintegralkan ketergantungan. Pada satu sisi kebangkitan ingin berusaha dan tercukupinya
(disatupadukan). Perusahaan asuransi dalam dan luar negeri berusaha hajat hidup adalah karena faktor tekanan sistem ekonomi liberal yang
mematuhi hukum Islam dalam tiga segi penting. Pertama: perusahaan menyengsarakan. Pada sisi lain, rakyat Hindia Belanda khususnya yang
asuransi biasanya tidak memasang iklan untuk mencari nasabah, secara beragama Islam mempunyai keyakinan bahwa spirit ekonomi Islam harus
terbuka di dunia Islam, namun memelihara rahasia kehadirannya. Mereka dijalankan. Kewajiban berzakat, berinfaq dan bershadaqah pada setiap
hadir bila ada nasabah yang memerlukannya, namun mereka tidak mengejar- muslim telah mendorong terwjudnya ekonomi Masjid. Di mana
ngejar nasabah baru. Merekajuga tidak memaksa calon nasabah untuk penghimpunan zakat, infaq, dan shadaqoh dengan cara disentralisir di Masjid
mengambil asuransi, atau mendesak nasabah lain untuk memperpanjang kemudian pengurus Masjid mendistribuskannya kepada setiap yang berhak
polisnya. Kedua: perusahaan asuransi itu tidak menawarkan asuransijiwa telah menopang aktifitas ekonomi umat Islam. Masjid sebagai pusat ekonomi
kepada kaum Muslimin dalam negeri. Ada perasaan bahwa seorang yang Islam pada masa kekuasaan Hindia Belanda cukup efektif. Kenyataan itu
beriman tidak akan mengasuransikan jiwanya sendiri, karena ajal adalah terbukti dengan adanya sebuah Masjid di Purwokerto pada tahun 1891 telah
takdir Allah, dan tidak ditentukan oleh manusia. Asuransi dana lanjut usia pun mampu memberikan pinjaman investasi kepada Bank Penolong yang
tidak disetujui, karena pendapatan yang dihasilkan menyerupai bunga atas didirikan oleh Raden Aria Wirajaatmadja. Pada perkembangan lebih lanjut,
deposito bank, sekalipun sebenarnya pendapatan itu baru akan diterima dengan modal awal dari Masjid tersebut Bank Penolong telah berkembang
setelah beberapa periode. hingga bank tersebut memiliki modal senilai f 4.000 (empat ribu gulden).14
Cara ketiga: perusahaan asuransi berikhtiar menyesuaikan diri dengan Sentralisasi ZIS dan distribusinya oleh Masjid pada masa Hindia
hukum Islam, yaitu dengan hanya menyediakan asuransi usaha, bukan Belanda, sekalipun berjalan namun Masjid belum dapat dikatakan sebagai
asuransi perseorangan. Pihak perusahaan membutuhkan perlindungan risiko, lembaga keuangan Islam yang tersistem. Kenyataan adanya sebuah Masjid
kebakaran, kecelakaan kapal, dan bermacam-macam masalah transportasi yang mampu mengelola keuangan ZIS itu, lebih tepat dikatakan sebagai
meliputi barang produksi serta kendaraannya. Hanya beberapa orang saja manifestasi dari kewajiban dalam beragama (Islam). Namun walaupun
yang mengasuransikan kendaraan mereka terhadap risiko kerusakan. Hal ini demikian, Masjid sebagai pusat kebudayaan dan peradaban telah mewakili
disebabkan oleh tingginya angka kecelakaan dl harnpir semua negara-negara umat Islam sebagai institusi yang mendapatkan kepercayaan masyarakat. Di
Islam, perusahaan-perusahaan asuransi kurang berminat pada asuransi mobil, masa Raasulullah, Masjid difungsikan sebagai pusat ibadah, pusat pendidikan,
karena uang preminya terpaksa ditetapkan dengan sangat tinggi jika hendak pusat penyelesaian problematika umat dalam aspek hukum (peradilan), pusat
mengharapkan laba. pemberdayaan ekonomi umat, dan pusat informasi umat Islam. Bahkan
Di sini salah satu kendalan utama lainnya adalah minat terhadap Masjid di masa Rasulullah, juga sebagai pusat komando operasi militer dan
asuransi sangat kurang. Ada pendapat, bahwa asuransi merupakan sesuatu pemerintahan.15
hal mewah dan dengan meningkatnya pendapatan pribadi seseorang, maka Salahsatu pilar kemajuan peradaban Islam adalah amwal (wealth).
kebutuhan akan asuransi pun akan meningkat pula. Dalam istilah Ibnu Khaldun pernah menyatakan bahwa ekonomi adalah tiang dan pilar
perekonomian, kelenturan pendapatan mengenai kebutuhan asuransi sangat
tinggi. Namun karena alasan yang telah kita bahas itu, maka kaidah ini tidak
12
berlaku di lingkungan dunia Islam, negara-negara seperti misalnya Kuwait dan G. Kartasapoetra, eds., Koperasi Indonesia yang Berdasarkan Pancasila dan UUD
1945, (Rineka Cipta, Jakarta: 1984), hlm. 58.
Persatuan Emirat Arab yang angka pendapatan per kapitanya paling tinggi, 13
Ibid.
tetapi pasaran asuransi dalam negerinya sangat sedikit. Hanya perusahaan- 14
Ibid., hlm. 63.
perusahaan besar saja yang mementingkan soal asuransi, sedangkan 15
Agustianto, “Peran Masjid Dalam Edukasi Ekonomi Syariah”, dalam www. e-
syariah.ORG.
50 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Investasi dalam Ekonomi Islam 311

paling penting untuk membangun peradaban Islam (imarah). Kemudian, Al- tersebar di dunia Islam, karena sebelum tahun 1920-an hanya sejumlah kecil
Ghazali, Asy-Syathibi dan seluruh ulama ushul yang membahasa maqashid penduduk, termasuk para perantau yang mulai memperhatikan soal asuransi
syari’ah senantiasa memasukan amwal sebagai pilar maqashid.16 Di Indonesia ini. Namun sekarang, dengan bertambah besarnya skala kegiatan usaha,
dalam masa perkembangan Islam di Indonesia, pemikiran Ghazali, Syathibi, beberapa diantaranya adalah perusahaan yang berukuran besar, mulai
dan Ibnu Khaldun telah terserap oleh umat Islam di Indonesia. Oleh karena mencari perlindungan bermacam-macam asuransi—termasuk asuransi risiko
itu, Masjid dalam fungsinya sebagai pusat pemberdayaan ekonomi dapat kecelakaan, bahaya kebakaran, dan pencurian. Namun jarang terdapat
dipastikan sistem ekonomi Islam telah terbangun. Kenyataan itu pada masa asuransi jiwa untuk para karyawan perusahaan asing, asuransi biaya
Hindia Belanda ada sebuah masjid telah mampu memberikan pinjaman pembayaran pensiun, dan untuk santunan keluarga dalam hal kematian atau
modal untuk pendirian sebuah bank.17 cacatnya seseorang karyawan dalam melakukan kerjanya. Ada sistem pensiun
Koperasi sebagai lembaga simpan pinjam, di masa Hindia Belanda untuk para karyawan perusahaan besar dan pegawai pemerintah, namun ini
telah hadir ditengah masyarakat. Sekalipun tidak dapat dinamakan sebagai tidak didasarkan kepada perjanjian asuransi, karena tidak terdapat keringanan
lembaga keuangan Islam namun ide dasarnya dilandasi oleh suatu pemikiran pajak bagi iuran asuransi, sebagaimana yang berlaku bagi iuran dana pensiun
keislaman. Di mana lembaga keuangan koperasi ini didasarkan pada nilai biasa. Jika terjadi kecelakaan kerja yang mengakibatkan kematian atau
“ta’awuniyah_ tolong menolong”. Pada perkembangan lebih lanjut cederanya seseorang karyawan, perusahaan wajib membayar santunan
“ta’awuniyah” tersebut menjadi azas koperasi. Dalam pasal 5, bagian 3 kepada keluarga karyawan bersangkutan, namun hanya sejumlah kecil
Undang-undang No. 12 Tahun 1967 dinyatakan; bahwa azas koperasi adalah perusahaan yang mengasuransikan risiko ini.
kekeluargaan dan kegotongroyongan.18 Bagaimanakah caranya menawarkan suatu bentuk asuransi di
Istilah Koperasi sebelum lahir dan berkembang di Indonesia, telah lingkungan dunia Islam, mengingat hambatan-hambatan terhadapnya?
populer di Eropa pada pertengah abad ke-19. Kemunculan Koperasi adalah Melihat keberadaan asuransi masih bersifat terbatas di kalangan Muslim,
sejak kapitalisme telah terbukti membawa masyarakat kepada kemiskinan dari namun tidak satupun negara Islam yang melarang asuransi, namun masing-
sejak awal abad ke-17. Di Eropa, Koperasi itu dinamakan ”Kinder der Not”, masing menghendaki agar setiap perusahaan asuransi menyesuaikan cara
maka cukup jelas bahwa koperasi merupakan usaha untuk membatasi kerjanya dengan ketentuan hukum agama. Sikap hukum terhadap usaha
perkembangan kapitalisme. Di Hindia Belanda, Koperasi pada awalnya asuransi berlain-lainan di masing-masing negara Islam dan pada umumnya
dimunculkan oleh tokoh lokal, yaitu Raden Aria Wirajaatmadja. Sekalipun masing-masing pemerintah negara Islam itu kurang memperhatikan soal
belum sampai pada makna ”berhasil”, namun pemikiran Raden Aria asuransi dibandingkan dengan soal perbankan. Hanya Arab Saudi yang tidak
Wiraatmadja telah membuat titik kebangkitan ekonomi yang berpihak pada memperkenankan perusahaan asuransi mendaftarkan diri karena tidak
rakyat. Pada tahun 1891, Raden Aria Wiraatmadja mendapat dukungan moril adanya peraturan dalam undang-undang pendaftaran perusahaan. Tetapi
dari E. Sienburgh, hingga kemudian mendirikan Bank Penolong sebagai perusahaan-perusahaan asing diperkenankan untuk menyelenggarakan usaha
lembaga keuangan yang produk utamanya adalah Simpan Pinjam. De Wolf asuransi di wilayah Kerajaan ini, dan ada sejumlah perusahaan asuransi yang
van Westerrede yang bersemangant untuk mebangun bank Simpan Pinjam, terdaftar di Hongkong atau di tempat lain banyak menyelenggarakan usaha
pada tahun 1898 menggantikan E. Sienburgh sebagai pejabat tinggi Hindia asuransi di Arab Saudi, yang pada kenyataannya sebagian besar dimiliki oleh
Belanda. Semangat De Wolf van Westerrede tersebut kemudian diaplikasikan, warga negara Arab Saudi.
sehingga Bank Penolong menjadi ”Purwokerto Hulf, Spaar En Di banyak negara Islam berlaku keadaan yang bertolak belakang
Landbouwcrediet”.19 dengan keadaan di Arab Saudi, karena di sana kegiatan perusahaan asuransi
Pada awal abad ke- 20 di Solo perbaikan kearahan ekonomi umat asing sangat dibatasi. Perusahaan-perusahaan dalam negeri digalakkan untuk
Islam dipelopori Haji Samanhudi dengan delapan orang rekannya, yaitu: 1) mendaftar di negara bersangkutan dan yang diutamakan untuk
Sumawardoyo; 2) Wiryotirto; 3) Suwandi; 4) Suropranoto; 5) Jarmani; 6) menyelenggarakan urusan asuransi pemerintah. Bahkan pada kenyataannya
terdapat suatu tingkat proteksi perusahaan usia muda untuk perusahaan-
16
perusahaan dalam negeri, yang masing-masing dianggap melakukan kegiatan
Ibid.
17
G. Kartasapoetra, eds., Koperasi Indonesia yang Berdasarkan Pancasila dan UUD
dengan mematuhi hukum agama Islam, berlainan dengan perusahaan-
1945, (Rineka Cipta, Jakarta: 1984), hlm. 18.. perusahaan asing.
18
Ibid.
19
Op. Cit, hlm. 56.
310 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sejarah Ekonomi Islam di Indonesia 51

memberi bantuan kepada perusahaan atau seseorang yang ditimpa nasib Hardjosumarto; 7) Sukir; dan 8) Martodikoro. Kemudian mereka mendirikan
malang yang tak terduga. Karena itu asuransijiwa tidak dibutuhkan. Di Syarikat Dagang Islam (SDI) sebagai manifestasi penghimpunan terhadap
lingkungan keluarga besar setiap orang sadar akan kewajibannya terhadap pengusaha muslim yang bergerak dalam perdagangan batik. 20 Pada saat itu
sesama ahli keluarga, dan tidak mungkin seorang anggota keluarga dikucilkan SDI mengambil asas dan tujuannya sebagaimana terangkum dalam empat
sehingga tidak menerima bantuan diwaktu dia menderita. Asuransi terhadap bagan, yaitu: Pertama, Mengutamakan sosial ekonomi; Kedua,
risiko pencurianjuga tidak diperlukan karena kejahatan semacam itu Mempersatukan pedagang-pedagang batik; Ketiga, Mempertinggi derajat
sangatjarang terdapat dalam masyarakat Islam di zaman itu. bumiputera; dan Keempat, Memajukan agama dan sekolah-sekolah Islam.21
Bahkan di zaman sekarang ini pencurian tetap jarang terjadi di Dalam pidato pembukaannya, Haji Samanhudi mengemukan tentang
masyarakat Islam yang taat. Di Arab Saudi, misalnya, angka pencuriannya nasib bangsa Indonesia, “Di negeri ini, bangsa Belanda-lah yang kelas satu,
termasuk yang paling rendah di seluruh dunia, juga di Pakistan dan Sudan, Bangsa Tionghoa menjadi kelas dua. Adapun Bangsa Indonesia dianggap
semenjak kebangkitan agama Islam, kejahatan semacam itu mulai bertambah bangsa kelas kambing atau disebut juga inlander.” 22 Tentang pergerakan
jarang. Kejahatan ini sangat memalukan, sehingga dapat berakibat buruk Islam pada periode ini, mempunyai dua kecendrungan, yaitu: ‘tajdid salafi’
pada seluruh keluarga besar yang bersangkutan, oleh karena itu keluarga yaitu mengembalikan umat Islam pada kemurnian ajaran-ajarannya. Dan,
mengadakan tekanan untuk mencegah terlibatnya anggota keluarga dalam yang satu lagi tajdid ashri yaitu merumuskan kembali ajaran-jaran Islam
kesulitan ini. Hal inijuga mencerminkan akibat yang kurang menyenangkan, sehingga sesuai dengan alam pikiran modern. Dua pemikiran Haji Samanhudi
karena pelaksanaan hukum Islam yang tegas, yaitu pemotongan sebelah tersebut dikarenakan adanya kecendrungan mencampur aduk ajaran Islam
tangan bagi seorang pencuri. Tindakan semacam ini merupakan pencegahan dengan tradisi lama. Maka kelahiran Syarikat Dagang Islam adalah proses
efektif, sekalipun hukuman ini hanya diterapkan terhadap para bromocorah, awal untuk membuka kembali alam pemikiran umat dari belenggu penjajahan
dan perlu pula diingat bahwa syarat-syarat pembuktian, sebelum pelaksanaan atau imperialisme-kompeni yang sangat menyengsarakan rakyat.
hukuman itu sangat berat. Peristiwa residivisme (kejahatan yang terulang) pun Kesengsaraan yang diderita rakyat tidak hanya lumpuhnya ekonomi, tetapi
jarang sekali terjadi di lingkungan dunia Islam, dibandingkan dengan di dunia kemelaratan dan kesengsaraan yang amat dalam menyelimuti mereka.23
Barat. Bagaimanapun juga, karena terdapat keberatan terhadap semua Faktor lain yang melatar-belakangi kelahiran Serikat Dagang Islam
prosedur perbankan dan perasuransian komersial Barat, maka banyak ialah karena adannya diskriminasi perdagangan, khususnya kelas pemasaran
pemerintah negara Islam yang beranggapan perlunya menjaga ketertiban menengah berada di tangan orang Timur Asing, yaitu Tionghoa. Mereka tidak
keamanan secara ketat. Karena jika tidak demikian tradisi yang didasarkan hanya berdagang tetapi juga mempunyai perusahaan-perusahaan perbatikan.
pada pembayaran uang tunai terpaksa harus diganti dengan penggunaan cek Mereka menjual dengan harga murah, karena membeli langsung bahan
dan fasilitas perbankan lainnya, termasuk juga jasa asuransi. Jika kriminilitas bakunya dari importir bangsa Eropa. 24 Kemajuan SDI, khususnya berkenaan
meluas, maka hal ini memaksa masyarakat menjauhi ajaran-ajaran Al Qur'an. dengan semakin bertambah keanggotaan dan pesatnya perdagangan diantara
Senernya, Asuransi modern timbul karena perdagangan dengan dunia anggota, Kompeni dan kaum Tionghoa merasa tersaingi dalam usaha
Barat. Selanjutnya, usaha asuransi moderen mula-mula menembus ke perdagangannya, dan mereka tidak menyenangi hal itu.
negara-negara Islam di abad ke XIX sebagai akibat meningkatnya Faktor utama keberhasilan SDI merupakan perpaduan antara solidaritas
perdagangan dengan dunia Barat. Ekspor dari dunia Barat diasuransikan agama dan solidarited kesukuan yang mendahsyatkan. Hal itu terangkum
terhadap risiko kerusakan selama masa pengangkutan, sekalipun hampir dalam makna filosofis yang mendalam sebagaimana yang diutarakan oleh
semua barang muatan diangkut dengan kapal-kapal milik orang-orang Barat. Ibnu Khaldun. 25 Adanya tekanan dan intimidasi yang kuat bagi kaum SDI,
Karena para pengekspor Baratjuga merasa perlu pengasuransikan barang
dagangannya terhadap kerusakan sewaktu berada di pelabuhan negara Islam, 20
M. Masyhur Amin, ‘Syarikat Islam: Obor Kebangkitan Nasional (1905-1942),
maka pengimpor dan saudagar Islam segera menyaksikan bahwa perusahaan (Yogyakarta:Al Amin Press, 1996), hlm. 29.
asuransi Barat mengirim petugas penyelidikan untuk memperhitungkan 21
Assiyah, Majalah Politik Islam, V, (Th.II, April, 1074) hlm. 17.
22
jumlah uang premi. Tidak banyak terdapat tindakan perlawanan terhadap hal Tamat Jaya, Orang-orang Besar Indonesia, (Jakarta, Pustaka Antara, 1974), hlm. 62.
23
Ibid.
ini, sekalipun para saudagar Muslimin menganggap asuransi itu tidak perlu. 24
Soedjito Sosrodihardjo, Perubahan Struktur Masjarakat di Djawa Suatu Analisa,
Dikalangan Islam asuransi belum lama tersebar luas, bisa diperkirakan (Yogyakarta: Karya, 1972), hlm. 22.
sekitar baru selama 3-4 dasawarsa terakhir ini usaha perasuransian banyak 25
Charles Issawi, ‘an Arab Philosophy of Historiy’(terj.) A.Mukti Ali, “Filsafat Islam
Tentang Sejarah”, Jakarta:Tintamas, hlm. 15.
52 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Investasi dalam Ekonomi Islam 309

tidak membuat mereka hilang semangat perjuangannya, malah mereka selalu menerima laba. Karena itu risiko yang ditanggung oleh perusahaan
mengatur siasat lagi dengan pengharapan dapat dukungan dan kekompakan asuransi sangat minim, sedangkan risiko yang ditanggung oleh para
penuh dari umat Islam seluruhnya, khususnya kalangan pengusaha dan nasabahnya sangat besar, karena kecilnya kemungkinan nasabah itu
pedagang pribumi. Terutama di sekitar industri perbatikan yang tampak menerima pembayaran. Karena itu pihak asuransi tidak akan mengurangi
berkembang sangat cepat dan sudah berkembang sejak pertengahan abad ke- risiko para nasabahnya, bahkan menambahnya dengan risiko keuangan
19.26 pembayaran uang premi. Keadaan semacam ini tidak dapat diterima oleh
Gerakan ekonomi Islam yang teraplikasikan melalui SDI merupakan seorang Muslim yang saleh, maka seharusnya ia menjauhkan atau memboikot
sebuah gagasan untuk melindungi dan memberi jalan bagi pengembangan setiap kegiatan yang menyangkut perusahaan asuransi. Kaum Muslimin juga
kepentingan bisnis umat Islam. Secara terpisah, pada tahun 1909, Tirto berpendapat bahwa asuransi mengundang ‘tuntunan palsu’ serta bermacarn-
Adisuryo juga membentuk Sarikat Dagang Islam (SDI) di Bogor dan macam kecurangan lainnya, karena para pemegang polis yang tidak
kemudian berkembang di Jakarta. Dan pada waktu itu sudah nampak rnemperoleh manfaat dari uang premi yang dibayarnya, mungkin akan
komunitas pengusaha Muslim. Awal abad ke-20, menurut Tirto Adisuryo berusaha memperoleh hasil dengan berbuat curang. Sifat khusus kontrak
bahwa Islam adalah agama yang memiliki semangat untuk kemajuan. asuransi itu dianggap dapat menggalakkan daya upaya yang melanggar
Walaupun waktu itu belum ada rumusan mengenai ideologi Islam. Islam hukum itu, dan akan mengakibatkan kaum Muslimin berbuat jahat. Bahkan
hanya dipakai sebagai simbol dan sumber motivasi untuk pengerakan yang lebih berbahaya adalah seorang pemegang polis mungkin akan merusak
ekonomi kaum pribumi.27 harta bendanya sendiri untuk menerima ganti kerugian asuransi.
SDI berkembang lebih cepat lagi setelah namanya dipersingkat menjadi Alasan selanjutnya untuk menentang perusahaan asuransi ialah cara
Serikat Islam (SI) dibawah kepemimpinan baru, Haji Oemar Said penggunaan uang premi yang dibayar itu. Namun keberatan itu lebih bersifat
Tjokroaminoto. Ada beberapa faktor penting yang menyebabkan pesatnya operasional, tidak bersifat pokok pada asuransi komersial itu. Sejumlah besar
perkembangan, dilihat dari segi anggota, yaitu: 1) Tampilnya seorang perusahaan asuransi Barat menginvestasi uang iuran yang diterima dari para
pemimpin baru yang karismatik yang mahir berpidato; 2) Bergerak bukan pemegang polis, karena dengan cara itu ia dapat menambah penghasilan
hanya sebagai perkumpulan pedagang dan pengusaha, tetapi sudah menjadi untuk kepentingan perusahaan itu serta nasabahnya. Orang tidak akan
wadah pergerakan politik; dan 3) Telah membuka keanggotaan yang lebih keberatan bila perusahaan asuransi menginvestasikan dana dalam modal
luas lagi, mencakup semua anggota masyarakat dari berbagai segmen. saham, karena dana itu didasarkan kepada asas bagi hasil. Namun
Menurut pendapat Takashi Siraisi, “ada sekitar 60% penduduk Solo telah perusahaan-perusahaan asuransi itu lebih mengutamakan investasi dalam
menjadi anggota”. Ini berarti, di kota Solo pada waktu itu sudah tumbuh kelas harta kekayaan yang menghasilkan bunga dengan jangka waktu tertentu.
borjuis yang cukup kuat dilihat dari segi kuantitas. Kaum borjuis Muslim ini Termasuk kekayaan jangka pendek sebagai bagian cair dari dana persediaan
terhimpun dalam SI. Dalam kegiatanya SI masih melanjutkan aspirasi SDI, hal untuk membayar tuntutan (claims) asuransi yang lancar serta surat berharga
Ini tampak dari dibentuknya koperasi-koperasi yang mendirikan toko-toko pemerintah yang berjangka lama, sebagai aktiva terjamin , yang akan
barang konsumsi.28 menghasilkan laba dan dapat diperkirakan dengan tepat dari semula. Namun
Pada tahun 1912, SI yang dibantu tentara Mangkunegara dalam upaya masing-masing perusahaan asuransi hanya tergoda untuk menjual surat
mendobrak kapitalisme, mengadakan gerakan boikot terhadap pedagang- berharga pemerintah itu mendahului tanggal jatuh waktunya, bila harga
pedagang Tionghoa. Gerakan ini merupakan aksi penting dalam upaya pasaran yang berlaku melebihi nilai nominal dari surat berharga itu, dan bila
menghambat laju ekonomi kapitalis yang tidak berpihak kepada masyarakat suku bunga tetapnya melebihi suku bunga yang berlaku di pasaran uang.
kecil. Sekaligus sebagai langkah propokasi untuk kemunculan pemikiran Cara-cara menarik untung dari perkembangan suku bunga dengan jelas
ekonomi yang berbasis syariah Islam. 29 HOS. Cokroaminoto dalam Rapat dipandang haram oleh kaum Muslimin yang salah, dan merupakan alasan
Raksasa di Surabaya pada tanggal 26 Januari 1913, menyatakan dalam yang pantas untuk tidak melibatkan diri dalam kegiatan perusahaan asuransi,
pidatonya; bahwa SI tidak bertujuan politik, tetapi menghidupkan jiwa walaupun cara kerja praktek itu merupakan asumsi kritis terhadap teori
ekonomi dasar dari Keynes, dan mutlak diperlukan untuk usaha perangkap
26
Ibid.
likuiditas.
27
Ibid. Sampai abadi ke XIX belum ada perusahaan asuransi komersial di
28
Ibid. dunia Islam, karena keluarga, suku, atau masyarakat luas akan bersatu untuk
29
M. Masyhur Amin, Op. Cit., hlm. 58.
308 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sejarah Ekonomi Islam di Indonesia 53

tidak beriman kepada Allah. Kaum Muslimin yakin bahwa seseorang tidak dagang dari bangsa Indonesia, memperkuat ekonominya agar dapat
mempunyai daya untuk menentukan nasibnya sendiri, yang mutlak menghadapi bangsa asing. Sebagai realisasi dari apa yang telah nyatakan
ditentukan oleh Takdir Ilahi. oleh pemimpin SI tersebut, pada beberapa bulan kemudian bermunculan
Tidaklah benar bila orang beranggapan bahwa agama Islam berpegang aktifitas perekonomian yang lebih meluas selain perdagangan batik. Semangat
pada fatalisme atau sikap "nrimo". Orang beriman tidak berdaya dihadapan berekonomi umat Islam ini, bukan hanya dalam aplikasi perdagangan saja,
Allah, dan unsur pokok agama Islam adalah takluk kepada takdir Allah. tetapi telah berwujud pada pendirian lembaga keuangan, yaitu bank (Islam).
Walaupun demikian kaum Muslimin telah mengemban bermacam-macam Semangat masyarakat Islam dalam berekonomi yang dipelopori SI ini adalah
kewajiban terhadap sesarna kaum beriman, termasuk rnemberi bantuan tak lepas dari spirit yang tertuang dalam sasaran perjuangan SI, yaitu
kepada sesama Muslimin yang menderita kesulitan keuangan. Hal ini melawan kapitalisme yang haram.30
sebagian dapat dilaksanakan dengan memberi sedekah pembayaran zakat Pengharaman terhadap sistem ekonomi kapitalis oleh SI, bukan sebuah
dan lembaga "waqf" (pengumpul harta yang diserahkan atas dasar ibadah) retorika. Pada 26 Oktober s/d 2 November 1919 Centraal Sjarikat Islam (CSI)
hasilnya ini dapat dipakai untuk keperluan amal atau santunan. Dar al-Mal al- mengadakan Kongres. Di mana keputusannya menetapkan, bahwa untuk
Islarnijuga melakukan kegiatan mengembangkan kesejahteraan atau "waqf melindungi para pekerja membentuk sub organisasi yang dinamkan dengan
mudarabah"4 untuk maksud ini atau untuk keperluan keagamaan. Dalam hal Serikat Sekerja (SS). Sub organisasi ini cukup berhasil. Di beberapa instansi
ini modal atau deposito pokok terpelihara utuh namun hasilnya tidak dan pabrik telah terbentuk organisasi ini, yaitu di kantor Pegadaian, Pabrik
diberikan kepada depositor yang bersyukur karena menyadari bahwa Gula, dan di Perusahaan Jawatan Kereta Api. Kenyataan ini merupakan bukti
depositonya dimanfaatkan untuk keperluan amal. Memang Allah memberi dari perlawanan umat Islam terhadap sistem kapitalis yang telah
rezeki kepada orang yang beriman, namun Dia memerintahkan kepada orang diharamkan.31
yang beriman untuk menolong orang yang sengsara, dan setiap orang Islam Upaya perlawanan terhadap kapitalisme oleh SI semakin meluas.
merasa beruntung karena dapat berbakti kepada Allah dengan cara demikian. Dalam Rapat Umum PPPKI pada 25 September 1928, HOS. Cokroaminoto
Bila jaminan untuk masa depan disediakan oleh sebuah lembaga seperti mengupas masalah tanah erfpacth, yang intinya menyatakan bahwa kontrak
misalnya suatu perusahaan asuransi, hal ini akan mengurangi perlunya usaha erfpacth harus dihentikan, dan tidak diberikan kepada kapitalis. Kemudian
tolong menolong, dan akan menghilangkan tanggung jawab orang beriman persoalan tanah erfpacth ini menjadi agenda utama dalam Kongres PSII pada
terhadap tetangganya. Kegiatan perusahaan asuransi semacam ini akan 24-27 Januari 1930. Selain itu, yang menjadi agenda kongres adalah perihal
menggantikan daya upaya perseorangan dan akan mengurangi kesempatan tanah partikelir dan aksi tandhim. Realiasi hasil kongres, kemudian pada 5
untuk memperoleh pahala dengan memberi sedekah. Tegasnya kaum Mei 1930 PSII menuntut kepada pemerintah Kolonial agar segala jenis kerja
Muslimin beranggapan bahwa kerukunan sosial dalam lingkungan masyarakat paksa dihapuskan. Tuntutan ini, selain karena tidak sesuai dengan hak asasi
Islam akan rusak oleh kegiatan berbagai lembaga asing, termasuk perusahaan manusia, juga sesuai dengan syariat Islam, di mana seseorang yang bekerja
asuransi. Dengan demikian hubungan perseorangan akan dilembagakan, dan semestinya mendapat upah, bahkan sebelum keringatnya kering harus sudah
hal ini sangat dibenci. dibayar. Kemudian pada 28 Desember 1930 menggelar rapat dengan 22
Pada hakikatnya asuransi dipandang serupa dengan sejenis perjudian cabang PSII. Di mana agenda rapat yang berhasil diputuskan adalah
bahkan sebagai "gharar" (tipu daya). Karena uang premi yang tetap menuntut keringanan pajak dan tidak memperpanjang lamanya erfpacth
dibayarkan seakan-akan uang taruhan, tetapi pemegang polis tidak merasa kepada Pemerintah Kolonial.32
pasti bahwa dia akan menerima suatu hasil atau berapakah jumlah hasil yang Anti imperialisme dan anti kapitalisme terus digulirkan oleh PSII.
akan diterimanya. Sebaliknya perusahaan asuransi seperti ‘rumah-judi’, tidak Kemudian pada bulan April dan Juli 1935, PSII melakukan penelitian dengan
pernah menderita kerugian. Perusahaan asuransi itu menentukan suatu marjin melalui penyebaran angket tentang pengangguran, penghidupan, beban
tetap untuk menutup semua biayanya. Dan karena banyak sekali jumlah uang rakyat, kekurangan pangan, kemiskinan, keamanan dan kesehatan rakyat.
premi yang dibayarkan kepadanya, sedangkanjurnlah tuntutan atau "claim"
yang harus dibayarnya, cuma sedikit, hal itu juga dapat diperkirakannya atas 30
Ibid., hlm. 59.
dasar kemungkinan angka-angka statistik (statistical-probabilities), maka ia 31
Susanto Tirtoprodjo, Sedjarah Pergerakan Nasional Indonesia, (Jakarta:
Pembangunan. 1968), hlm. 29.
32
A.K. Pringgodigdo, Sedjarah Pergerakan Islam, (Jakarta: Dian Rakyat, 1970), hlm.
4
Rodney Wilson, lot.sit, hlm. 90. 39.
54 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Investasi dalam Ekonomi Islam 307

Hasil penelitian ini kemudian dibawa dalam forum kongres yang diadakan mnemusatkan perhatian pada urusan rohani, bila mereka selalu gelisah pada
pada 30 Juli s/d 4 Agustus 1935. keputusan kongres menyatakan, bahwa risiko yang ditanggungnya. Karena itu menanggung risiko adalah haram bagi
kersis ekonomi dan politik nasional adalah persoalan yang sangat serius dan orang yang taat; sedangkan orang yang dengan sengaja mencari risiko tidak
merupakan penghambat penerapan hukum (ekonomi) Islam.33 dipandang sebagai kaum beriman sejati di mata kaum Muslimin.
Kehadiran SI dalam masa kekuasaan Hindia Belanda merupakan Kaum Muslimin Menghargai Pembagian Risiko
manifestasi dari kesadaran nasionalisme yang berdasarkan Islam. Secara Usaha menanggung risiko dalam arti mencaricari risiko, harus
politis, target akhir dari pergerakan SI adalah kekuasaan (Islam). Untuk dibedakan dari usaha pembagian risiko. Pembagian risiko, adalah sah dan
mencapai target akhir itu kemudian pergerakan awalnya dimotivasi oleh halal. Sesungguhnya laba dipandang sebagai imbalan wajar bagi pembagian
pergerakan ekonomi untuk meningkatkan kesejahteraan umat Islam. risiko, yang merupakan ciri khas dari lembaga mudarabah. Tujuan
Sekalipun tidak begitu nampak dengan jelas tentang aplikasi ekonomi Islam mudarabah adalah untuk mengurangi risiko bagi orang yang memerlukan
yang dibangun oleh SI, setidaknya SI telah memberikan spirit dalam modal. Karena itu orang yang menyediakan dana untuk sarana mudarabah
mengaplikasikan sistem dan hukum ekonomi Islam. 34 Sekalipun diselimuti berarti membantu orang lain untuk menghindari risiko yang diakui merupakan
oleh pergerakan ekonomi, namun pihak pemerintah Kolonial tetap melihat unsur tak terhindarkan dalam bisnis. Yang dikutuk ialah memaksimalkan
bahwa SI merupakan organisasi yang tidak hanya bertujuan untuk kemajuan risiko yang merupakan tujuan para penjudi dan orang yang berspekulasi.
ekonomi umat Islam. Sebaliknya orang-orang yang berusaha membagi risiko, akan mengurangi
risiko itu bagi sesama kaum Muslimin, berarti ia melaksanakan suatu hal
Ekonomi Islam Pasca Kemerdekaan Republik Indonesia berfaedah.
Ekonomi Islam sebagai sebuah sistem ekonomi, pada kenyataannya di Umumnya kaum muslim menolak adanya asuransi. Karena asuransi
Indonesia belum memiliki eksistensi yang utuh. Di mana sistem ekonomi Islam dapat merupakan sarana untuk mengurangi bahkan melenyapkan risiko,
terlahir dari sebuah paradigma (kerangka berfikir) Islam yang sangat luas dan maka sebaiknya penyediaan tanggungan asuransi disambut baik oleh seluruh
menyeluruh ruang-lingkupnya. Paradigma Islam itu meliputi tentang alam kaum Muslimin, terutama bagi golongan fundamentalis. Namun
semesta; manusia dan kehidupan dunia; kehidupan dunia dengan kehidupan kenyataannya jauh berbeda, bahkan bertolak belakang.
sebelum dan sesudahnya. Bilamana sistem ekonomi Islam diaplikasikan Asuransi dipandang sebagai suatu gagasan Barat yang asing, karena itu
dalam format Negara Kesatuan Republik Indonesia yang tidak menganut kegiatan perusahaan asuransi dihambat, bahkan dilarang, bukannya
sistem hukum Islam, maka dapat dipastikan tidak akan terwujud.35 Kepastian didukung secara aktif. Bila seorang pengusaha mencari asuransi untuk
tidak akan terwujud itu, karena paradigma sistem ekonomi Islam tidak dapat melindungi dirinya dari berbagai risiko yang dicarinya dengan sadar, maka
dilepaskan dari paradigma Islam itu sendiri. Dengan demikian, adalah suatu memperoleh perlindungan asuransi itu jelaslah merupakan dorongan untuk
kemustahilan membangun paradigma sistem ekonomi Islam tanpa menanggung risiko itu. Pemecahan yang tepat ialah agar pengusaha
memperhatikan paradigma Islam. 36 Selain faktor hukum yang memberikan bersangkutan menghindari risiko spekulasi semacam itu, dan bukannya
hambatan terhadap aplikasi ekonomi Islam di Indonesia, faktor sistem mencari perlindungan asuransi. Asuransi dipandang sebagai pemecahan
ekonomi kafitalis yang dianut dalam Negara Kesatuan Republik Indonesia kedua, dalam istilah perekonomian yang baku. Jelaslah bahwa perlindungan
adalah bertolak belakang dengan paradigma sistem ekonomi Islam. asuransi biasanya tidak mencakup risiko usaha biasa. Maka banyak kaum
Sebagai contoh; Islam memiliki paradigma yang khas tentang Muslimin yang berpendapat bahwa kemampuan mengasuransi akan berakibat
kepemilikan harta. Di mana harta adalah milik Allah, dan harta yang pengambilan keputusan yang lebih bersifat spekulatif.
dipusakai oleh manusia sesungguhnya merupakan pemberian dari Allah yang Maksud asuransi adalah menyediakan perlindungan terhadap risiko tak
dikuasakan kepadanya. Oleh karena itu, harta hanya boleh dimanfaatkan terduga yang timbul karena peristiwa atau keadaan di luar kekuasaan pihak
yang mengasuransi. Kaum Muslimin berpendapat bahwa seseorang tidak
patut mencari perlindungan atas peristiwa semacam itu karena hal ini tidak
33
diperlukan, bahkan bersifat egois, bagi seseorang yang melindungi dirinya
Ibid., hlm. 115.
34
Ibid., hlm. 4.
terhadap keadaan atau peristiwa di masa yang akan datang. Gagasan agama
35
Muhammad Ismail Yusanto, “Paradigma Sistem Ekonomi Islam”, dalam www.e- Islam ialah "Allah yang menentukan nasib seseorang" berarti bahwa bila
syariah.ORG., 1 Juni 2006. seseorang hendak menentukan nasibnya sendiri ini menunjukkan bahwa dia
36
Ibid.
306 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sejarah Ekonomi Islam di Indonesia 55

sebanyak mungkin terhadap kesulitan yang mungkin timbul karena peristiwa sesuai dengan kehendak Allah yang memiliki harta itu. 37 Sebagaimana
yang tidak mereka kuasai. Tentu saja sukar untuk membedakan risiko yang dikemukakan di atas, bahwa paradigma Islam meliputi persoalan kehidupan
dapat dan yang tidak dapat dihindari, dan kesulitan yang diakibatkan dari setelah kehidupan di dunia, maka berkenaan dengan penggunaan harta
keputusan yang tidak tepat, tidak selalu dapat dipisahkan dari kesulitan yang dalam Islam akan dimintai pertanggung-jawaban oleh pemilik harta.
timbul dari faktor luar. Pertanggung-jawaban itu meliputi darimana dan bagaimana harta itu didapat,
Di Barat banyak pengusaha mencari proyek dan usaha yang banyak serta digunakan untuk apa harta itu. Paradigma ini cukup nyata bertolak-
risikonya. Tetapi di dunia Islam jarang ada pengusaha yang dengan sengaja belakang dengan paradigma ekonomi sosialis maupun kapitalis. Contoh lain
menanggung risiko besar. adalah berkenaan dengan paradigma uang; Islam membedakan antara
Orang-orang yang sengaja menanggung risiko tidak dikagumi money (uang) dengan capital (modal). Di mana money dalam Islam
keberaniannya, dan tidak ada orang yang merasa perlu menyediakan imbalan merupkan public goods (milik masyarakat). Maka penimbunan uang atau
besar atas tanggungan risiko itu. Bahkan sikap menanggung risiko itu tidak membiarkan tidak produktif adalah dilarang karena akan mengurangi uang
dipandang sebagai sikap yang salah, sebaliknya dipandang sebagai yang beredar. Dan Islam tidak mengenal motif money diemand for
kecerobohan, bahkan hampir-hampir dianggap tidak bertanggungjawab. Di speculation, karena Islam melarang spekulasi (maysir).38
lingkungan masyarakat Islam ada rasa iba terhadap orang-orang yang Sekalipun paradigma sistem ekonomi Islam tidak dapat berjalan secara
menderita kesengsaraan di luar kesalahannya sendiri. Namun tidak ada utuh, namun pemikiran dan aplikasi ekonomi Islam di Indonesia terus
kerisauan sosial terhadap orang-orang yang menderita kerugian sebagai berjalan seiring waktu. Mungkin pengaplikasikan sistem ekonomi Islam di
akibat tindakan menanggung risiko; bahkan ada kaurn fundarnentalis yang Indonesia harus berjalan secara evolutif (perlahan). Beberapa bentuk
memandang kerugian semacam itu sebagai ganjaran wajar atas pemikiran dan aplikasi ekonomi Islam di Indonesia tampak dalam beberapa
kecerobohannya itu. bentuk diantaranya, adalah:
Di dunia Islam mengambil risiko dianggap sama dengan berjudi dan Pertama, Lahirnya Lembaga Keuangan Islami yaitu Bank Syariah dan
disebut "maisir" atau "qimar" (judi). Dalam Al Qur'an dengan tegasjudi Baitul Maal wa Tamwil (BMT). Lembaga perbankan yang berbasis syariah di
diharamkan. "Mereka bertanya kepadamu tentang khamar (segala minuman Indonesia yang pertama lahir adalah Bank Muamalat Indonesia (BMI). Pada
yang memabukkan) danjudi. Katakanlah: Pada keduanya itu terdapat dosa perkembangan lebih lanjut dengan mengacu kepada Peraturan Bank
besar dan beberapa manfaat bagi manusia, tapi dosa keduanya lebih besar Indonesia No. 2/15/PBI/2000 tanggal 12 Juni 2000 tentang Perubahan
dari manfaatnya". Kegiatan Usaha Bank Umum Konvensional menjadi Bank Umum Berdasrkan
Judi dipandang sebagai tindakan memecah belah karena mungkin Prinsip Syariah dan Pembukuan Kantor Bank Berdasarkan Prinsip Syariah
menimbulkan dendam serta kebencian di antara pihak yang menang dan oleh Bank Umum Konvensional. Kemudian lembaga keuangan Islami itu
kalah. Wajarlah bila orang yang kalah berjudi akanjengkel dan iri, karena diikuti oleh bank-bank konvensional yang mendirikan cabang-cabang bank
keuntungan yang diperoleh pemenangnya, walaupun keuntungan itu tidak yang mengadopsi sistem perbankan Islam. Lembaga keuangan mikro syariah
diperolehnya dari orang yang kalah itu. Banyak orang Muslimin yang taat pun, kemudian mengikuti gerak perkembangan lembaga perbankan Islam.
beranggapan bahwa emosi negatif itu pasti akan timbul karena bermain judi. Dalam waktu yang tidak terlalu lama, BMT pun banyak berdiri di seluruh
Perjudian juga dapat mengakibatkan kurang meratanya pembagian Nusantara termasuk di dalamnya Koperasi Syariah.
pendapatan penduduk, dan sering terjadi orang miskinlah yang lebih parah Gagasan untuk mendirikan bank syariah di Indonesia sebenarnya
keadaannya. Sering terjadi, orang miskin adalah pihak yang kalah berjudi, sudah muncul sejak pertengahan tahun 1970-an. Hal ini dibicarakan pada
pada hal mereka tidak tahan menderita kerugian. Karena alasan inilah seminar nasional Hubungan Indonesia-Timur Tengah pada 1974 dan tahun
pertaruhan diharamkan. 1976. Seminar Internasional itu diselenggarakan oleh Lembaga Studi Ilmu-
Keberatan lain dari agama Islam terhadap segala bentuk risiko tidak ilmu Kemasyarakatan (LSKIK) dan Yayasan Bhineka Tunggal Ika. Dalam
terbatas pada perjudian, yang paling sedikitnya dapat menyebabkan tataran implementasinya masih sangat banyak terdapat hambatan,
kebingungan bahkan gangguan jiwa. Menurut anggapan kaum Muslimin diantaranya tentang bagaimana penerapan bank syariah; tekhnik bagi
menanggung risiko berakibat buruk terhadap kegiatan usaha, dan tidak boleh hasilnya. Termasuk dalam hal ini Bank Syariah tidak dapat berjalan dengan
digalakkan. Hal itu bahkan dapat mengakibatkan pengabaian terhadap
ibadah, karena kurangnya kemungkinan bagi orang bersangkutan untuk 37
Lihat Q.S. 24: 33; dan 57: 7.
38
Muhammad Ismail Yusanto, Op. Cit.
56 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Investasi dalam Ekonomi Islam 305

UU Pokok Perbankan, yakni UU No. 14/1967. Selain itu persoalan tentang disewanya itu, apabila musnah karena kebakaran, tenggelam, dibajak atau
bagaimana Konsep Bank Syariahnya masih belum memiliki jawaban yang sebagainya, maka penerima uang premi asuransi itu menjadi penanggung
pasti. Termasuk dalam ruang lingkup itu, adalah siapa yang menaruh modal sebagai imbalan uang yang diambil dari pedagang itu. Apabila barang-barang
dalam ventura, sementara pendirian bank baru dari Timur Tengah masih mereka terkena masalah yangdisebutkan di atas, maka si wakillah yang
dicegah. Demikian halnya ada pembatasan terhadap bank asing yang ingin membayar kepada para pedagang itu sebagai uang pengganti sebesar junlah
membuka kantornya di Indonesia. Hambatan-hambatan pendirian bank uang yang pernah diterimanya.
syariah pada proses awalnya masih sangat banyak.
Faktor-faktor hambatan dalam proses berdirinya bank syariah, Mencari Alternatif Asuransi Islami
diantaranya: 1) Tingkat pemahaman dan pengetahuan masyarakat terhadap Pada hakekatnya manusia merupakan keluarga besar kemanusiaan.
bank syaraiah masih sangat rendah. Di mana bank-bank syariah masih Untuk dapat meraih kehidupan bersama, manusia harus saling tolong
dipersamakan dengan bank konvensional; 2) Belum ada gerakan bersama menolong dan saling menanggung antara yang satu dengan yang lain.
dalam sekala besar untuk mempromosikan bank syariah; 3) Terbatasnya Sistem At-Takaful, yaitu saling menanggung antara sesama manusia,
Pakar dan Sumber Daya Manusia (SDM) ekonomi Islam; 4) Peran pemerintah merupakan dasar pijakan bagi kegiatan manusia bagi kegiatan menusia
masih sangat kecil dalam memberikan dukungan terhadap implementasi sebagai makhluk sosial. Dengan dasar pijakan 'takaful' dalam berasuransi,
ekonomi syariah; 5) Peran Ulama sebagai juru penerangan kepada akan terwujud hubungan yang Islami diantara para pesertanya yang
masyarakat masih terbatas; 6) Belum optimalnya penelitian tentang ekonomi bersepakat untuk menanggung bersama atas risiko yang diakibatkan musibah,
Islam dalam kalangan akademisi di perguruan tinggi termasuk dalam hal ini seperti kebakaran atau lainnya. Semangat bertakaful menekankan pada
perguruan tinggi Islam; dan 7) Bank Idonesia (BI) sangat tidak serius dalam kepentingan bersama atas dasar rasa persaudaraan diantara para peserta.
upaya mendukung lahirnya Bank Syariah pada masa itu.39 Sifat mengutamakan kepertingan pribadi atau dorongan mendapatkan
Melalui proses yang penuh liku dan memakan waktu, akhirnya keuntungan semata-mata, dihilangkan seminimal mungkin dalam asuransi
keinginan Umat Islam memiliki lembaga keuangan syariah terpuaskan dengan syariah.
berdirinya Bank Mu’amalat Indonesia (BMI) pada tahun 1991. Pendirian BMI
ini diprakarsai oleh Majelis Ulama Indonesia (MUI) dan pemerintah. Secara Berasuransi Syariah Mengamalkan Hadits Ukhuwah
resmi BMI mulai beroperasi tahun 1992 dan pada waktu pendirianya BMI Dalam sebuah riwayat digambarkan: "Dari Nu'man bin Basyir ra,
mendapat dukungan nyata dari ekponen Ikatan Cendikiawan Muslim se- Rasulullah saw bersabda, Perumpamaan persaudaraan kaum muslimin dalam
Indonesia (ICMI) yang ketuai B.J. Habibie pada masa itu. Juga mendapat cinta dan kasih sayang diantara mereka adalah seumpama satu tubuh.
dukungan dari para pengusaha muslim. Dukungan tersebut dibuktikan Bilamana salah satu bagian tubuh merasakan sakit, maka akan dirasakan oleh
dengan pembelian saham perseroan senilai Rp. 84 miliar. Tak dapat bagian tubuh yang lainnya, seperti ketika tidak bisa tidur atau ketika demam."
dilupakan, berdirinya BMI, juga mendapat dukungan yang nyata pula dari (HR. Muslim)
masyarakat Jawa Barat yang teraplikasikan dalam pembelian saham seniali Hadits ini menggambarkan tentang adanya saling tolong menolong
Rp. 106 miliar. 40 Berdirinya BMI adalah sangat penting dalam sejarah dalam masyarakat Islami. Dimana digambarkan keadaannya seperti satu
perbankan Indonesia. karena kelahirannya UU Perbankan pun mengalami tubuh; jika ada satu anggota masyarakat yang sakit, maka yang lain ikut
perubahan, dimana sistem perbankan syariah dimasukkan ke dalam UU No. 7 merasakannya. Minimal dengan menjenguknya, atau bahkan memberikan
tahun 1992, dengan sebutan bagi hasil. Selanjutnya sistem syariah juga diakui bantuan. Dan terkadang bantuan yang diterima, jumlahnya melebihi biaya
Undang-undang Bank Indonesia yang baru.41 Dua tahun kemudian, tepatnya yang dikeluarkan untuk pengobatan. Sehingga terjadilah surplus, yang
pada 27 Oktober 1994 atas keberhasilan dalam operasionalnya, Bank minimal dapat mengurangi beban penderitaan orang yang terkena musibah.
Muamalat Indonesia menyandang predikat Bank Devisa.42 Hadits ini menjadi dasar filosofi tegaknya sistem Asuransi Syariah.3
Di dunia Barat maupun Islam kebutuhan perusahaan moderen akan
asuransi adalah besar dan kompleks. Sekalipun tidak mungkin menghindari
39
Agustianto, “10 Pilar Pengembangan Bank Syariah”, dalam www.e-dinar.com.
semua risiko, tetapi para pengusaha berikhtiar untuk mencari perlindungan
40
Laporan Tahunan Bank Muamalat Indonesia tahun 2004.
41 3
Panjimasyarakat, op.cit, hlm. 42. Rikza Maulan, “Embrio Asuransi Syariah”, PK_ Sejahtera Online.,
42
Laporan Tahunan Bank Muamalat, Op. Cit.
304 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sejarah Ekonomi Islam di Indonesia 57

muamalah tersebut didasari atas amal tathawwu dan tabarru yang tidak Lokar Karya tentang Reksadana Syariah, Peluang dan Tantangannya di
berorientasi pada profit. Indonesia, diselenggarakan di Jakarta pada 30-31 Juli 1997. kesimpulan dari
2) Kemudian secara syakliyah, bentuk-bentuk akad di atas memang Loka Karya terseut telah membolehkan diperdagangkannya Reksadana yang
memiliki kemiripan dengan asuransi, meskipun beberapa diantaranya berisi surat-surat berharga dari perusahaan-perusahaan yang produk maupun
dipertanyakan 'pengakuan' Islam terhadap akad tersebut. Seperti Al- operasinya tidak bertentangan dengan Islam. 43 Oleh karena itu setiap
Muwalat, yang sebenarnya merupakan satu sistem pewarisan dalam pola instrumen keuangan harus memenuhi bebrapa syarat, diantaranya:
kehidupan jahiliyah, yang pada masa peralihan zaman permulaan Islam pendapatan yang baik (good return), resiko yang rendah (low risk), mudah
memang diakui. Namun kemudian Islam menetapkan sistim mawarisnya dicairkan (redeemable), sederhana (simple), dan fleksibel. Reksadana Syariah
sendiri sehingga akad tersebut tidak mempunyai wujud lagi. produk perbankan BNI 46, dalam aplikasinya merupakan wadah yang
3) Lalu pada Aqilah, yang justru 'pembayar premi' tidak mendapatkan dipergunakan untuk menghimpun dana masyarakat (pemodal) sebagai
'manfaat' dari preminya tersebut, karena diperuntukkan bagi orang lain. pemilik harta (shabib al-mal / rabb al-mal). Selanjutnya diinvestasikan dalam
Hal ini menunjukkan terdapat perbedaan syakliyah antara asuransi Portofolio Efek oleh Manajer Investasi sebagai wakil shahib al-mal menurut
dengan Aqilah. Hal serupa juga terjadi pada akad Dhaman Khatr Tariq, ketentuan dan prinsip Syariah Islam. Dalam hal ini uang dari masyarakat yang
dimana penjamin memberikan jaminannya secara sukarela, dan tidak dihimpun oleh Reksadana Syariah sebagai capital (modal). Reksadana syariah
berdasarkan 'premi' yang dibayar oleh terjamin. merupakan pengembangan produk reksadana yang bersifat hibrid
(campuran). Produk Reksadana Syariah diklarifikasi dalam empat golongan,
Antara Akad-Akad Islam Dengan Sistem Asuransi yaitu: fixer income (obligasi), equity (saham), mutual fund (reksadana), dan
Kendati akad-akad di atas memiliki beberapa kemiripan dengan sistem asset securitization (sekuritisasi aset).44
asuransi, namun sesungguhnya secara syakliyah terdapat perbedaan- Pada perkembangan lebih lanjut tentang jual beli saham menurut
perbedaan mendasar yang cukup membedakannya dengan asuransi. syariah, di Jakarta telah ada Jakarta Islamic Index (JII), yang sudah memuat
Harus diakui bahwa dunia Islam baru berkenalan dengan asuransi pada 30 emiten yang dikategori sesuai syariah dan layak dijadikan investasi bagi
sekitar abad ke 19, ketika terjadi penjajahan Dunia Barat terhadap negeri- investor muslim. JII mulai bisa diakses sejak 3 Juli tahun 2000. Adanya JII
negeri Islam. Oleh karenanya sesungguhnya asuransi merupakan sesuatu yang merupakan subset dari Indek Harga Saham Gabungan (IHSG) adalah
yang baru dan asing di kalangan muslim. Dan secara karakter, asuransi sangat menjadi salah satu sumber informasi yang dipergunakan oleh mereka yang
kental dengan karakteristik negeri tumbuh dan berkembangnya yang tentunya berinvestasi dalam Reksadana syariah.45
sangat berbeda dengan karakter Muamalah Islamiyah. Namun bukan berarti
bahwa hal tersebut secara hukum Islam tidak sah dan tidak diperbolehkan.
Karena dalam masalah muamalah pada prinsipnya yang penting tidak
melanggar atau bertentangan dengan prinsip syariah. Kaidah syariah
mengatakan: "Pada dasarnya hukum sesuatu itu adalah boleh, hingga ada
dalil yang menunjukkan pengharamannya".

Pembicaraan Pertama Asuransi dalam Kitab Klasik


Ibnu Abidin (1784–1836) dianggap orang pertama di kalangan fuqoha
yang mendiskusikan masalah asuransi. Ibnu Abidin adalah seorang ulama
bermazhab Hanafi, yang mengawali untuk membahas asuransi dalam
karyanya yang popular, yaitu Hasyiyah Ibn Abidin, Bab Jihad, Fashl Isti'man
Al-Kafir. Beliau menulis, "Telah menjadi kebiasaan bila para pedagang
menyewa kapal dari seorang harby, mereka membayar upah
pengangkutannya. Ia juga membayar sejumlah uang untuk seorang harby
yang berada di negeri asal penyewa kapal, yang disebut sebagai sukarah 43
Zainul Arifin, Op. Cit., hlm. 173.
(premi asuransi) dengan ketentuan bahwa barang-barang pemakai kapal yang 44
Ibid.
45
M. Luthfi Hamidi, Op. Cit., hlm. 273.
58 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Investasi dalam Ekonomi Islam 303

Tabel 5 tersebut melakukan jinayah. Apabila orang yang dijamin meninggal, maka
Ketentuan Bank Syariah penjamin boleh mewarisi hartanya sepanjang tidak ada ahli warisnya.(Az
NO Ketentuan Zarqa’ dalam Aqdud Ta’min).
1 SK DIR BI No.32/34/KEP/DIR tanggal 12 Mei 1999 tentang BUS Yaitu sebuah konsep perjanjian yang berhubungan dengan manusia. Sistem
2 SK DIR BI No.32/36/KEP/DIR tanggal 12 Mei 1999 tentang BUS
3 PBI No. 2/8/PBI/2000 tanggal 23 Febuari 2000 tentang Giro Wajib Minimun dalam rupiah dan Valuta ini melibatkan usaha pengumpulan dana dalam sebuah tabungan atau
Asing bagi Bank Umum yang Melakukan Kegiatan Usaha Berdasarkan Syariah. pengumpulan uang iuran dari peserta atau majlis. Manfaatnya akan
4 PBI No. 2/8/PBI/2000 tanggal 23 Febuari 2000 tentang Pasar Uang Antar Bank Syariah (PUAS) dibayarkan kepada ahli waris yang dibunuh jika kasus pembunuhan itu tidak
5 PBI No. 2/9/PBI/2000 tanggal 23 Febuari 2000 tentang Sertivikat Wadiah Bank Indonesia (SWBI) diketahui siapa pembunuhnya atau tidak ada keterangan saksi yang layak
6 PBI No. 2/15/PBI/2000 tanggal 12 Juni 2000 tentang Penyelenggaraan Kliring Lokal dan Penyelesaian
Akhir Transaksi Antar-Bank atas Hasil Kliring Lokal. untuk benar-benar secara pasti mengetahui siapa pembunuhnya.
7 PBI No. 2/15/PBI/2000 tanggal 12 Juni 2000 tentang Perubahan Kegiatan Usaha Bank Umum
Konvensional menjadi Bank Umum Berdasrkan Prinsip Syariah dan Pembukuan Kantor Bank 2) At-Tanahud
Berdasarkan Prinsip Syariah oleh Bank Umum Konvensional. Tanahud merupakan ibarat dari makanan yang dikumpulkan dari para
8 PBI No. 5/3/PBI/2000 tanggal 4 Febuari 2000 tentang Fasilitas Pembiayaan Jangka Pendek bagi
Bank Syariah. peserta safar yang dicampur menjadi satu. Kemudian makanan tersebut
Sumber: Biro Perbankan Syariah, BI. 2003. dibagikan pada saatnya kepada mereka, kendati mereka mendapatkan porsi
yang berbeda-beda.
Dalam perspektif politik Islam, Baitul Maal merupakan salah satu Dalam sebuah riwayat disebutkan, "Marga Asy’ari (Asy’ariyin) ketika
lembaga dalam Negara Islam yang tugasnya adalah menerima, menyimpan, keluarganya mengalami kekurangan makanan, maka mereka mengumpulkan
dan mendistribusikan uang Negara menurut ketentuan syariat Islam, maka apa yang mereka miliki dalam satu kumpulan. Kemudian dibagi diantara
Baitul Maal dipersamakan dengan Kas Negara. 46 Di era sekarang, di mana mereka secara merata. Mereka adalah bagian dari kami dan kami adalah
Negara Islam yang murni atau bukan Negara Islam sekuler tidak ada, terlebih bagian dari mereka." (HR. Bukhari). Dalam kasus ini, makanan yang
di Indonesia. Maka Baitul Maal yang pernah ada dalam lintasan sejarah Islam, diserahkan bisa jadi sama kadarnya atau berbeda-beda. Begitu halnya
baik dari sejak zaman Rasulullah hingga kerajaan-kerajaan Islam di Indonesia dengan makanan yang diterima, bisa jadi sama porsinya atau berbeda-beda.
adalah dipandang sebagai bagian yang tak terpisah dari ruang-lingkup
ekonomi Islam. Pada masa sekarang, sekalipun tidak eksis sebagaimana pada 3) Aqd Al-hirasah
masa jaya Islam, Baitul Maal telah diberdayakan untuk kepentingan umat Yaitu kontrak pengawal keselamatan. Di dunia Islam terjadi berbagai kontrak
Islam sebagai lembaga keuangan Islam, sekalipun masih dikatakan sebagai antar individu, misalnya ada individu yang ingin selamat lalu ia membuat
lemabaga keuangan mikro syariah. Istilah yang umum dipergunakan pada kontrak dengan seseorang untuk menjaga keselamatannya, dimana ia
masa sekarang adalah Baitul Maal wa Tamwil (BMT). Lembaga keuangan membayar sejumlah uang kepada pengawal, dengan konpensasi kemanannya
mikro syariah ini mulai popular pasca krisis ekonomi di Indonesia tahun akan dijaga oleh pengawal.
1998. 47 Tumbuh dan berkembangnya BMT telah turut andil dalam
memberikan jawaban terhadap krisis moneter di Indonesia, terutama untuk 4) Dhiman Khatr Thariq
masyarakat kecil yang membutuhkan pinjaman modal. Produk BMT tidak Kontrak ini merupakan jaminan keselamatan lalu lintas. Para pedagang
jauh berbeda dengan produk perbankan Islam. Namun BMT ini lebih bisa muslim pada masa lampau ingin mendapatkan perlindungan keslamatan, lalu
disejajarkan dengan koperasi. Kesejajaran ini, selain karena sifatnya juga ia membuat kontrak dengan orang-orang yang kuat dan berani di daerah
karena factor modal yang dimiliki tidak sama dengan sebuah bank. rawan. Mereka membayar sejumlah uang, dan pihak lain menjaga
Optimisme para ahli ekonomi terhadap BMT dapat memberikan kontribusi keselamatan perjalanannya.
terhadap perekonomian rakyat, dan sekaligus sebagai bagian yang tak
terpisah dari perkembangan aplikasi ekonomi Islam di Indonesia, mereka C. Cikal Bakal Asuransi Syariah
menyatakan “Bila di Indonesia tumbuh BMT-BMT semacam yang 1) Bentuk-bentuk muamalah di atas (Al-Aqilah, Al-Muwalah, At-Tanahud,
dsb) karena memiliki kemiripan dengan prinsip-prinsip asuransi Islam,
46
Muhammad Shiddiq Al Jawi, “Baitul Maal dalam Sistem Ekonomi Islam”, dalam oleh sebagian ulama dianggap sebagai embrio dan acuan operasional
www.e-syariah.ORG., 7 Maret 2004. asuransi Islam yang dikelola secara profesional. Bedanya, sistem
47
M. Luthfi Hamidi, Op. Cit., hlm. 84.
302 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sejarah Ekonomi Islam di Indonesia 59

menyelaraskan peran ekonomi komersial dengan santunan social, rasanya


Asuransi Syariah wajah ekonomi kita tak akan pucat pasi”. BMT telah menjadi vitamin
Menurut Fatwa Dewan Syariah Nasional (MUI), definisi asuransi syariah sekaligus gizi bagi perekonomian wong cilik dalam menatap masa depan.48
adalah usaha saling melindungi dan tolong-menolong di antara sejumlah Kedua, Terbentuknya Badan Amil Zakat. Undang-undang Zakat yang di
orang/pihak melalui investasi dalam bentuk aset dan atau tabarru’. Bentuk ini dalamnya ada formalisasi lembaga zakat telah disahkan oleh pemerintah
memberikan pola pengembalian untuk menghadapi risiko tertentu melalui melalui Undang-undang No. 38 Tahun 1999. Sebelum adanya Undang-
akad (perikatan) yang sesuai syariah. Pada asuransi takaful, dana terkumpul undang tentang pengelolaan zakat di Indonesia. Umat Islam tak pernah
merupakan milik seluruh peserta. Perusahaan asuransi syariah hanya berhenti dari kewajiban menjalankan syariat zakat. Pelaksanaannya ada yang
pengelola dana titipan para nasabah yang akan diinvestasikan ke dalam jenis bersifat langsung dari orang muzaki kepada mustahik. Dan ada pula yang
investasi syariah. Sedangkan dalam asuransi konvensional dana yang dikelola melalui masjid dan lembaga-lembaga (organisasi) Islam secara
terkumpul menjadi milik perusahaan asuransi konvensional. Pengelolaan informal. Kini setelah adanya undang-undang tentang zakat, pengelolaan
dana menjadi hak dan tanggung jawab sepenuhnya perusahaan. Dalam zakat telah berada dalam sebuah badan yang resmi, yaitu Badan Amil Zakat.
asuransi takaful terdapat pos rekening yang disebut rekening tabarru' (dana Dimana badan ini telah terbentuk dari tingkat pusat hingga tingkat
kebajikan) seluruh peserta. Rekening ini merupakan sebagian premi dari kecamatan. Pengelolanya dari unsur masyarakat dan unsur pemerintah.
nasabah yang sejak awal sudah diikhlaskan oleh peserta untuk keperluan Dalam Islam, zakat telah diwajibkan sejak tahun ke-9 Hijriyah, dan shadaqah
tolong-menolong bila terjadi musibah. Sedangkan dalam asuransi fitrah sejak tahun ke- 2 Hijriyah.49 Umat Islam khususnya, perihal kewajiban
konvensional, untuk pembayaran klaim diambil dari rekening dana zakat tidak asing dalam penunaiannya, karena ia telah menjadi bagian yang
perusahaan asuransi konvensional. tak terpisahkan dari kewajiban menjalankan agama (Islam). Indonesia sebagai
Negara yang bukan Negara Islam, akan tetapi warga-negarannya mayoritas
Asal Mula Asuransi Syariah Islam merasa perlu untuk memformalkan zakat sebagai sumber penerimaan
1)Al-Aqila Negara secara tak langsung. Selain karena dorongan politis, pengundangan
Al-Aqilah yaitu saling memikul atau bertanggung jawab untuk zakat merupakan realita dari perkembangan ekonomi Islam yang berjalan di
keluarganya. Jika salah seorang dari anggota suatu suku terbunuh oleh Indonesia. Dalam Bab I, pasal 3 disebutkan, bahwa “Pemerintah
anggota satu suku yang lain, maka pewaris korban akan dibayar dengan uang berkewajiban memberikan perlindungan, pembinaan, dan pelayanan kepada
darah (diyat) sebagai konpensasi oleh saudara terdekat dari pembunuh. muzzaki, mustahiq dan amil zakat”. Kemudian pada Bab III pasal 6
Saudara terdekat dari pembunuh disebut aqilah. Lalu mereka mengumpulkan dinyatakan bahwa, “Pengelolaan zakat dilakukan oleh Badan Amil Zakat yang
dana (al-kanzu) yang diperuntukkan membantu keluarga yang terlibat dalam dibentuk oleh pemerintah”.50 Kemudian dalam tataran implemntasi UU No.
pembunuhan tidak disengaja. 38 Tahun 1999, Departemen Agama mengeluarkan ketetapan dengan
Ibnu Hajar Al-Asqolani mengemukakan bahwa sistem Aqilah ini diterima dan Keputusan Menteri Agama (KMA) No. 581 Tahun 1999 tentang Pelaksanaan
menjadi bagian dari hukum Islam. Hal ini terlihat dari hadits yang UU No. 38 TAHUN 1999. Ketetapan menteri agama ini diikuti pula dengan
menceritakan pertengkaran antara dua wanita dari suku Huzail, dimana salah Keputusan Direktur Jenderal Bimbingan Masyarakat Islam dan Urusan Haji
seorang dari mereka memukul yang lainnya dengan batu hingga No. D/291 Tahun 2000 tentang Pedoman Teknis Pengelolaan Zakat.
mengakibatkan kematian wanita tersebut dan juga bayi yang sedang Ketiga, Takafful (Asuransi Islam). Banyak fatwa-fatwa ulama yang
dikandungnya. Pewaris korban membawa permasalahan tersebut ke mengatakan haram atas asuransi konvensional, seperti fatwa ulama Al-Azhar,
Pengadilan. Rasulullah memberikan keputusan bahwa konpensasi bagi Mesir Januari 1919 dan Desember 1925, fatwa Konferensi Ekonomi Islam
pembunuh anak bayi adalah membebaskan budak, baik laki-laki maupun pertama tahun 1976 di Mekah dan Fatwa Majma' Fiqh, Jeddah tahun 1985.
wanita. Sedangkan konpensasi atas membunuh wanita adalah uang darah Setelah para Ulama dan para fakar ekonomi Islam menganalisis akan
(diyat) yang harus dibayar oleh Aqilah (saudara pihak ayah) dari yang persoalan asuransi, di mana konsumennya di Indonesia adalah kebanyakan
tertuduh.
Al-Muwalat yaitu perjanjian jaminan, dimana seorang penjamin menjamin 48
Ibid., hlm. 88
seseorang yang tidak memiliki waris dan tidak dikeketahui ahli warisnya. 49
Heri Sudarsono, Bank dan Lembaga Keuangan Syariah: Deskripsi dan Ilustrasi,
Penjamin setuju untuk menanggung bayaran dia, jika orang yang dijamin (Jogyakarta: Ekonesia, 2003), hlm. 233.
50
Ibid., hlm. 238.
60 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Investasi dalam Ekonomi Islam 301

umat Islam dan mereka menjadikan asuransi sebagai bagian dalam 3) Bank menerirna komisi atas jasa mempertemukan kedua pihak.
kehidupan. Kemudian fatwa Dewan Syariah Nasional (MUI), mendefinisikan Sedangkan antara pemilik dana dan pelaksana usaha berlaku nisbah bagi
asuransi syariah merupakan usaha saling melindungi dan tolong-menolong di hasil.
antara sejumlah orang/pihak melalui investasi dalam bentuk aset dan atau
tabarru’.51 Penyaluran Dana
Dengan berlandaskan fatwa Dewan Syariah Nasional tersebut dan pola Penyaluran dana bank syariah dilakukan dengan berbagai metode,
kerjanya asuransi bersifat ta'awun, maka takafful telah resmi menjadi sebuah seperd jual-beli, bagi hasil, pembiayaan, pinjaman dan investasi khusus.
produk ekonomi Islam di Indonesia. Fatwa ini lebih dipertegas legalitasnya Secara sederhana, metode penyaluran dana bank syariah dapat diilustrasikan
setelah lahirnya Undang-undang No. 2 Tahun 1992, tentang Usaha dalam gambar berikut:
perasuransian. Dalam aplikasinya perusahaan asuransi bertindak memfasilitasi
dana yang disetorkan atau dipinjamkan oleh para peserta asuransi, secara
Jual-beli
sukarela dan menyalurkan kepada para peserta asuransi yang terkena
musibah, baik kematian, kerusakan barang atau musibah lainnya. Asuransi ini
tidak berorientasi komersial, namun lebih kepada orientasi sosial. Fatwa Sewa

Mu'tamar Ulama Islam sedunia kedua tahun 1965 di Cairo, Fatwa Mu'tamar
Ulama Sedunia ketujuh tahun 1972, Fatwa Majma'ul Fiqh, Makkah tahun Bagi Hasil
Bank
1978 dan Fatwa Majma' Fiqh, Jeddah tahun 1985 menyatakan boleh model Masyarakat Syariah
asuransi seperti ini.52
Asuransi Syariah (Ta’min, Takafful atau Tadhamun) adalah usaha Akad Pelengkap
Pi j
saling melindungi dan tolong menolong diantara sejumlah orang/ pihak
melalui investasi dalam bentuk aset dan/ atau tabarru’ yang memberikan pola
pengembalian untuk menghadapi resiko tertentu melalui akad (perikatan)
yang sesuai dengan syariah. Akad yang sesuai dengan syariah adalah yang
tidak mengandung gharar (penipuan), maysir (perjudian), riba, dzulm Dalam penyaluran dana pada nasabah, secara garis besar produk
(penganiayaan), risywah (suap), barang haram dan maksiat. Menurut Dewan pembiayaan syariah terbagi kedalam tiga kategori yang dibedakan
Syariah Nasional (DSN) MUI, dalam Fatwa No. 21/DSN-MUI/IX/2001. 53 berdasarkan tujuan penggunaannya, yaitu:4
Sebagaimana perbankan syariah, asuransi syariah pun berkembang 1) Transaksi pembiayaan yang ditujukan untuk memiliki barang
pesat. Dimulai dengan berdirinya Asuransi Takafful Indonesia tahun 1994, berdasarkan prinsip jual-beli.
kini ada 14 perusahaan asuransi syariah. Data direktorat Asuransi 2) Transaksi pembiayaan yang ditujukan untuk mendapatkan jasa
Departemen Keuangan menunjukan bahwa bisnis ini rata-rata tumbuh 20% berdasarkan prinsip sewa.
pertahun. 54 Industri asuransi syariah di Indonesia mempunyai peluang 3) Transaksi pembiayaan untuk usaha kerjasama yang ditujukan guna
berkembang yang sangat besar, pada tahun 2005 pangsa pasar asuransi mendapatkan sekaligus barang dan jasa dengan prinsip bagi hasil.
syariah naik 1,5 persen dibandingkan tahun sebelumnya (2004).55
Keempat, Fatwa MUI “Riba itu Haram”. Adanya fatwa MUI ini salah- Pada kategori pertama dan kedua, tingkat keuntungan banyak
satunya menyangkut persoalan uang dalam pandangan Islam. Pada ketika ditentukan di depan dan menjadi bagian harga atas barang atau jasa yang
fatwa ini diumumkan, pihak perbankan (konvensional) sangat khawatir dijual. Produk yang termasuk dalam kelompok ini adalah produk yang
terhadap kemungkinan larinya para nasabah, yang mayoritas umat Islam. menggunakan prinsip jual-beli seperti murabahah, salam, dan istishna serta
produk yang menggunakan prinsip sewa atau ijarah. Sedangkan pada
51
Pesantren Virtual, 30 Juli 2002. kategori ketiga, tingkat keuntungan bank ditentukan dari besamya keuntungan
52
Pesantren Virtual, 30 Juli 2002. usaha sesuai dengan prinsip bagi hasil. Pada produk bagi hasil keuntungan
53
Rifwan Hendri, “Asuransi Syariah”, Gatra, 25 Desember 2004. ditentukan oleh nisbah bagi hasil yang disepakati di muka. Produk perbankan
54
Ibid.
55
yang termasuk ke dalam kelompok ini adalah muyarakah dan mudharabah.
Tempo Interaktif, Rabu, 15 Maret 2006.
300 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sejarah Ekonomi Islam di Indonesia 61

4) Deposito mudharabah hanya dapat dicairkan sesuai dengan jangka Instrument-instrumen ekonomi konvensioanl baik yang bersifat instrument
waktu yang telah disepakad, 1,3,6,12 bulan. Deposito yang policy atau institusional yang tidak sejalan dengan paradigam ekonomi Islam,
diperpanjang, setelah jatuh tempo akan diperlakukan sama seperti maka fungsi uang dan peranan uang di dalam ekonomi konvensional dan
deposito baru, tetapi nilai pada akad sudah tercanturn perpanjangan ekonomi Islam adalah berbeda. Yang paling mendasar perbedaan dalam
otomads maka ddak perlu dibuat akadbzru. ekonomi Islam dan ekonomi konvensional adalah dalam system ekonomi
5) Ketentuan-ketentuan yang lain yang berkaitan dengan tabungan dan Islam perihal interest (riba), gambling (perjudian) dan unsure-unsur yang tidak
deposito tetap berlaku sepanjang ddak bertentangan dengan prinsip jelas, gharar (uncertainty) diharamkan. Sedang dalam ekonomi konvensional
syanah. memandang semua unsure itu sebagai sesuatu yang normal dan legal. 56
Haramnya riba “bunga bank” sudah merupakan ijma para ulama, jauh
sebelum MUI mengeluarkan fatwanya di Indonesia. Bahkan pengharaman ini
Al-Mudharabah Muqayyadah on Balance Sheet bukan semata-mata inisiatif para ulama ushul. Akan tetapi pengharaman ini
Jenis mudhambah ini merupakan simpanan khusus (restricted juga didasarkan atas istiqra (penelitian) para fakar ekonomi Islam sejak tahun
investment) dirnana pemilik dana dapat menetapkan syarat-syarat tertentu 1970-an, menurut Yusuf Qardhaw, mereka yang terlibat berjumlah 300
yang harus dipatuhi oleh bank. Misalnya, disyaratkan digunakan untuk bisnis orang. M. Umar Chapra menyatakan, ulama saat ini sesungghnya telah ijma
tertentu, atau disyaratkan digunakan dengan akad tertentu, atau disyarat-kan tentang keharaman bunga bank, hal itu tercermin dalam puluhan kali
digunakan untuk nasabah tertentu. konerensi, muktamar, symposium dan seminar. 57
Teknik perbankan Fatwa ini juga berimbas kepada laju pasar uang konvensional (valas).
1) Pemilik dana wajib menetapkan syarat tertentu yang harus diikuri oleh Di mana memperjual-belikan uang di pasar Valuta Asing yang bersumber dari
bank, dan bank wajib membuat akad yang mengatur persyaratan perbedaan harga beli dan harga jual dan perbedaan tingkat bunga antara satu
penyaluran dana simpanan khusus. Negara dengan Negara lain di mana valuta asing diperjual-belikan adalah
2) Wajib memberitahukan kepada pemilik dana mengenai nisbah dan tata bertentangan dengan nilai-nilai keislaman. Motif spekulasi ini dimaksudkan
cara pemberitahuan keuntungan dan atau pembagian keuntungan secara untuk merauf keuntungan dan menumpuk kekayaan dengan memanfaatkan
risiko yang dapat didmbulkan dari penyimpanan dana. Apabila telah perubahan tingkat suku bunga dari masa ke masa. 58 Maka pengharaman
tercapai kesepakatan maka hal tersebut harus dicantumkan dalam akad. “interest” (riba) dalam ekonomi Islam menyebabkan tidak semua fungsi uang
3) Sebagai tanda bukti simpanan bank menerbitkan bukti simpanan khusus, dalam ekonomi konvensional tidak dapat diimplemntasikan. Keterlibatan
bank wajib menisbahkan dana dari rekening lainnya. interest, gambling, gharar, dan juhalah dalam motif permintaan uang untuk
4) Untuk deposito mudharabah, bank wajib memberikan serdfikat atau berspekulasi adalah diharamkan dalam Islam.59
tanda penyimpanan (bilyet) deposito kepada deposan. Kelima, Labelisasi “Halal-haram”. Dalam Islam, halal itu jelas dan
haram itu jelas.60 Dengan demikian setiap produk yang boleh dikonsumsi oleh
Al-Mudharabah Muqayyadah off Balance Sheet umat Islam tidak boleh mengandung kesamaran. Upaya perlindungan
Jenis mudharabah ini merupakan penyaluran dana mudharabah terhadap konsumen telah banyak dilakukan oleh Yayasan Lembaga
langsung kepada pelaksana usahanya, di mana bank bertindak sebagai Konsumen Indonesia (YLKI). Namun perlindungan yang dilakukan oleh YLKI
perantara (arranger) yang mempertemukan antara pemi.lik dana dengan hanya terbatas pada definisi “tidak merugikan konsumen”. Definisi ini tidak
pelaksana usaha. Pemilik dana dapat menetapkan syarat-syarat tertentu yang menyangkut persoalan halal dan haram. Labelisasi “halal dan haram” yang
harus dipatuhi oleh bank dalam mencari kegiatan usaha yang akan dibiayai dilakukan oleh Majelis Ulama Indonesia (MUI) selain meruanglingkupi control
dan pelaksanaan usahanya. sebagaimana yang dilakukan oleh YLKI. Juga memberikan jaminan terhadap
Teknik perbankan masyarakat (umat Islam) atas sesuatu produk yang dikonsumsi. Labelisasi
1) Sebagai tanda bukti simpanan bank menerbitkan bukti simpanan khusus.
Bank wajib memisahkan dana dari rekening lainnya. Simpanan khusus 56
M. Shabri H. Abd. Majid, Op. Cit.
dicatat pada porsi tersendiri dalam rekening administrasi. 57
Agustianto, “Ijma Ulama Tentang Keharaman Bunga Bank”, dalam e-syariah.ORG.
2) Dana simpanan khusus harus disalurkan secara langsung kepada pihak 58
Ibid.
yang diamanatkan oleh pemilik dana. 59
Ibid.
60
Al-Hadits. Lihat juga Yusuf Qardhawi, Halal dan Haram Dalam Islam.
62 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Investasi dalam Ekonomi Islam 299

halal dan haram ini tidak lepas kaitannya dengan perkembangan ekonomi 3. Dana: Dalam bentuk dana (monetary form), Dalam jumlah tertentu,
Islam di Indonesia. Walaupun di dalamnya ada faktor ekonomi politik. Diserahkan kepada mudharib ·
Keenam, Pasar Modal Syariah. Tak sedikit Umat Islam yang memiliki 4. Proyek/usaha: Tidak bertentangan dengan syariah, Tidak dibenarkan
capital, dan demikian pula tak sedikit orang Islam yang membutuhkan capital. masuk kepada mudharabah lain tanpa seijin shahibul maal ·
Pasar Modal berbasis syariah telah dimunculkan pada pertengahan Maret 5. Laba/rugi: Laba dibagi sesuai dengan nisbah yang disepakati dan
2003. Kemunculan langsung bersifat resmi dan ditandai dengan tidak dalam jumlah yang pasti, Nisbah bagi hasil disetujui dengan
penandatangan antara Dewan Syariah Nasional (DSN) dan Badan kontrak, Perbandingan bagi hasil dapat dalam persen atau
Pengawasan Pasar Modal (Bapepam) yang isinya mengukuhkan DSN sebagai pembagian, Kerugian finansial menjadi beban pemilik dana dan
otoritas yang mengawasi aspek syariah pasar modal. Pasca Kerugian akibat salah urus atau kelalaian mudharib menjadi beban
penanadatanganan, dimulailah publikasi list of Islamic stock (daftar saham mudharib ·
yang masuk kategori syariah). Setelah inventarisasi ini, kemudian meluncurlah 6. Akad (kontrak): Ada Ijab-kabul, dalam menentukan: Jumlah modal,
produk baru ke pasar modal syariah. Hadirnya Pasar Modal Syariah menjadi Jangka waktu penempatan, Nisbah bagi hasil
tonggak sejarah baru dalam perkembangan ekonomi Islam, seperti halnya
saat Bank Muamalat di Indonesia pertama kali diperkenalkan. Tepatnya Feature Mudharabah
peresmian Pasar Modal Syariah adalah pada tanggal 14 Maret 2003, yang 1. Berdasarkan prinsip berbagi hasil dan berbagi resiko
diresmikan oleh Menteri Keuangan Boediono. 61
Ketujuh, Pegadaian Syariah (Rabn). Gadai dalam fikih disebut rabn, 2. Keuntungan dibagi berdasarkan nisbah yang telah disepakati
menurut bahasa adalah nama barang yang dijadikan sebagai jaminan sebelumnya
kepercayaan. Menurut syara’ adalah menyandera sejumlah harta yang 3. Kerugian finansial menjadi beban pemilik dana sedangkan pengelola
diserahkan sebagai jaminan secara hak, tetapi dapat diambil kembali sebagai tidak memperoleh imbalan atas usaha yang telah dilakukan.
tebusan.62 Menurut hokum positif di Republik Indonesia, gadai adalah suatu 4. Pemilik dana tidak diperbolehkan mencampuri pengelolaan bisnis
hak yang diperoleh seseorang yang mempunyai piutang atas suatu barang sehari-hari
bergerak. Barang bergerak tersebut diserahkan kepada orang yang berpiutang
oleh seorang yang mempunyai utang atau oleh orang lain atas nama orang Al-Mudharabah Mutlaqah
yang mempunyai utang.63 Pegadaian yang populer di Indonesia lebih dikenal Penerapan mudharabah mutlaqah dapat berupa tabungan dan deposito
sebagai sesuatu yang berasal dari Eropa. Hal demikian dikarenakan sehingga terdapat dua jenis himpunan dana yaitu tabungan mudharabah dan
dipopulerkan oleh para ahli sejarah adanya lembaga pegadaian sejak masa deposito mudharabah. Berdasarkan prinsip uu ddak ada pembatasan bagi
Hindia Belanda. Sesungguhnya jika kita perhatikan pegadaian telah ada bank dalam menggunakan dana yang dihimpun.
syariatnya dalam Islam. Dan itu telah berkembang di masa kerajaan-kerajaan Teknik perbankan
Islam di Nusantara.64 Pegadaian di masa Kolonial Belanda diperkenalkan oleh 1) Bank wajib memberitahukan kepada pemilik dana mengenai nisbah dan
sebuah bank bernama Van Lening pada akhir abad XIX. Kemudian penguasa tata cara pemberitahuan keuntungan dan atau pembagian keuntungan
Hindia Belanda mengeluarkan staatsblad No. 131 tahun 1901. Dengan secara risiko yang dapat didmbulkan dari penyimpanan dana. Apabila
peraturan itu kemudian pemerintah Hindia Belanda mendirikan rumah gadai. telah tercapai kesepakatan maka hal tersebut harus dicantumkan dalam
Kemudian oleh pemerintah Republik Indonesia statusnya diubah menjadi akad.
Dinas Pegadaian dengan melalui Staatsblad No. 226 tahun 1960.65 Setelah 2) Untuk tabungan mudharabah, bank dapat memberikan buku tabungan
terbentuknya bank syariah, BMT, BPR, dan Asuransi Takafful, kini Pegadaian sebagai bukti penyimpanan, serta kartu ATM dan atau alat penarikan
lainnya kepada penabung. Untuk deposito mudharabah, bank wajib
memberikan sertifikat atau tanda penyimpanan {bilyet) deposito kepada
61
Kompas, 14 Maret 2003 deposan.
62
Syeikh Muhammad Abid As-Sindi, Musnad Syafi’i, (Bandung: Sinar Baru Algensindo,
2000), hlm. 1342.
3) Tabungan mudharabah dapat diambil setiap saat oleh penabung sesuai
63
KUHP (Perdata), pasal 1150. dengan perjanjian yang disepakati, namun tidak diperkenankan
64
Heri Sudarsono, Op. Cit., hlm. 157. mengalami saldo negarif.
65
Ibid.
298 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sejarah Ekonomi Islam di Indonesia 63

Syariah telah berbentuk sebagai sebuah lembaga. Walaupun demikian, dalam


operasionalnya rabn lebih dikenal sebagai produk bank syariah. Sebagai
Tabungan bagi hasil (Mudharabah) perkembangan lebih lanjut, sekaligus juga sebagai sosialisasi terhadap
Tabungan bagi hasil merupakan tabungan yang didasarkan pada masyarakat (Umat Islam), pada akhirnya Lembaga Pegadaian Syariah pada
prinsip mudharabah mutlaqah. Dalam hal ini bank syariah berposisi sebagai tahun 2003 resmi berdiri dan terpisah dari produk perbankan syriah.66
pengelola dana yang diinvestasikan oleh masyarakat (penabung) secara Sebagai bagian dari perkembangan ekonomi Islam yang tengah bergulir
produktif, menguntungkan dan memenuhi prinsip-prinsip syariah Islam. Hasil di tengah masyarakat Indonesia dan mendapat sambutan yang cukup hangat,
keuntungannya akan dibagikan kepada penabung dan bank sesuai aplikasi ekonomi Islam selain yang tersebutkan di atas, juga dapat kita
perbandingan bagi hasil atau nisbah yang disepakati bersama. Bagi hasil yang saksikan berbagai bentuk ekonomi Islam dalam aplikasi yang ragam. Di
didapatkan dari bank syariah dapat berubah setiap bulan, tergantung antaranya adalah Money Changer Dinar dan Dirham. Mata uang dinar dan
pendapatan bagi hasil yang diterima bank syariah dari para peminjam. dirham pada masa sekarang, dapat dipastikan belum ada satu Negara pun
Dalam mengaplikasikan mudharabah, penyimpan atau deposan yang memakainya sebagai alat tukar yang resmi. Di Indonesia, tepatnya di
bertindak sebagai shahibul maal (penulik modal) dan bank sebagai mudharib Mampang Prapatan No. XI/9, Jakarta Selatan, telah ada sebuah money
(pengelola). Dana tersebut digunakan bank untuk melakukan pembiayaan changer mata uang dinar dan dirham. Money changer ini bernama Wakala
mudharabah atau ijarah seperti yang telah dijelaskan terdahulu. Dapat pula Adina. 67 Jika Rupiah ditukar dengan satu dirham (perak), nilai tukarnya
dana tersebut digunakan bank untuk melakukan pembiayaan mudharabah. adalah dipersamakan dengan harga perak yang berlaku dalam masa saat itu.
Hasil usaha ini akan dibagihasilkan berdasarkan nisbah yang disepakati. Bila Di Wakala Adina 1 dirham memiliki berat 3 gram perak murni. Maka jika
bank menggunakannya untuk melakukan pembiayaan mudharabah, maka rupiah ditukar dengan dirham adalah sama dengan 3 gram harga perak
bank bertanggung jawab atas kerugian yang terjadi. murni. Demikian halnya dengan dinar (emas). Peredaran dinar dan dirham
Mudharabah ialah: akad kerjasama usaha antara dua pihak dimana pada abad 21 ini, pembakuannya dilakukan dilakukan oleh Word Oslamic
pihak pertama (shohibul mal) menyediakan seluruh (100%) modal, Trading Organization (WITO). Secara fisik dinar dan dirham ini mengikuti
sedangkan pihak l;ainnya menjadi pengelola modal tersebut. standar yang ditentukan sejak zaman Khulafaurrasyidin. 68 Menurut WTO,
Dalam pembiayaan mudaharabah bank mengadakan akad dengan dinar adalah koin emas 22 karat (kemurniannya 91.7 persen), beratnya 4.25
nasabah (pengusaha). Bank menyediakan pembiayaan modal usaha bagi gram, berdiameter 23 mm. Adapun dirham adalah perak murni (95 persen),
proyek yang dikelola oleh pengusaha. Keuntungan yang diperoleh akan beratnya 3 gram, berdiameter 25 mm. Sekalipun dinar dan dirham bukan
dibagi (perjanjian bagi hasil) sesuai dengan kesepakatan yang telah diikat oleh mata uang resmi Negara Republik Indonesia, akan tetapi dengan
bank dan pengusaha tersebut. beroperasinya Wakala Adina yang melayani penukaran dinar dan dirham,
Tipe mudharabah ada 2, yaitu: Mudharabah Mutlaqah: Dimana kini tak sedikit masyarakat yang memakainya. Bahkan kini pemakaian dinar
shahibul maal memberikan keleluasaan penuh kepada pengelola (mudharib) dan dirham tak terbatas untuk wilayah Jabotabek (Jakarta, Bogor, Tangerang,
untuk mempergunakan dana tersebut dalam usaha yang dianggapnya baik dan Bekasi) saja, melainkan telah meluas hingga Medan, Bandung, Surabaya,
dan menguntungkan. Namun pengelola tetap bertanggung jawab untuk dan Yogyakarta. Tujuan masyarakat menggunaan dinar dan dirham memiliki
melakukan pengelolaan sesuai dengan praktek kebiasaan usaha normal yang tujuan yang luas, diantaranya untuk mahar, tabungan, hadiah, pembayaran
sehat (uruf). Mudharabah Muqayyadah: Dimana pemilik dana menentukan zakat harta, dan sebagai mata uang. 69 Dinar dan dirham nampaknya telah
syarat dan pembatasan kepada pengelola dalam penggunaan dana tersebut menjadi trend di tengah berlangsungnya evolusi ekonomi Islam di abad
dengan jangka waktu, tempat, jenis usaha dan sebagainya. sekarang.70

Prinsip Mudharabah
Ada prinsip atau syarat yang harus dipenuhi untuk terlaksananya 66
Ibid. hlm. 158.
67
mudharabah, yaitu: M. Luthfi Hamidi, Op. Cit., hlm. 381.
68
e-dinar.com.
1. Shahibul Maal: Aqil Baligh dan Tidak ikut campur pengelolaan usaha 69
M. Luthfi Hamidi, Op. Cit., hlm. 387. Dinar dan dirham sebagai alat tukar (mata
2. Mudharib: Aqil Baligh dan Menggunakan dana sesuai perjanjian uang) telah dipergunakan oleh Jaringan Manajemen Qalbu Aa Gym dalam jual beli air
dengan shahibul maal · kemasan MQ. Tiap kardus berisi 48 gelas kemasan, dijual dengan harga 1 dirham.
70
Ibid.
64 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Investasi dalam Ekonomi Islam 297

---$€£¥---

| BAB 10 |

Investasi Dalam
Ekonomi Islam

B
erperilaku tabdzir (konsumtif) dalam Islam termasuk sesuatu yang
dilarang dan berhemat adalah sesuatu yang disyariatkan
(diperintahkan) dalam Islam. Firman-Nya menytakan: “innamal
mubadziruna kaana ikhwanu sayathin -- sesungguhnya orang-orang yang
konsumtif itu ialah temannya syaithan.” Berhemat dalam pengertian ekonomi
ialah berinvestasi. Oleh karena itu harta yang dikuasai setiap mukmin bersifat
amanah bagi dirinya dan bagi orang lain. Dengan harta yang dikuasainya,
maka setiap mukmin harus produktif dalam menggunakan hartanya.
Produktifitas harta yang dimiliki itu dapat diinvestasikan dalam bentuk
tabungan mudharabah atau deposito mudharabah atau dalam bentuk
lainnya. Juga produktifitas harta yang dikuasai harus digunakan untuk suatu
usaha yang bersifat produktif, sehingga orang lain dapat menikmati harta itu.
Produktifitas usaha yang dilakukan oleh setiap mukmin sebagimana motivasi
yang disampaikan Rasulullah “Tanamlah sebatang pohon, sekalipun besok
akan kiamat”.1 Rasulullah dalam memotivasi umatnya untuk berinvestasi juga
tergambar dalam pernyataannya: “Kejarlah dunia seolah-olah kamu akan
hidup selamanya, dan kejarlah akhirat seolah engkau akan mati esok hari”.
Juga firman Allah swt menyatakan: “wabtagii fimaa atakallah, wala tansa
nasbaka minadunya_ kejarlah akhirat dan janganlah lupa nasib kamu di
dunia”.
Jenis investasi berdasarkan syariah dalam dunia perbankan dan
asuransi di antaranya:2
1
Al hadits.
2
Pikiran Rakyat Cyber Media, 2002.
296 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sejarah Ekonomi Islam di Aceh 65

lembaga-lembaga pembangunan dan lembaga-lembaga keuangan berasaskan


zakat di negeri-negeri Muslim. Bank itu akan membiayai lembaga-lembaga
komersial dan lembaga-lembaga pembangunan di negara-negara tersebut.
Bank juga menyelenggarakan kegiatan komersial antara negeri-negeri Muslim
dan non Muslim, di samping berfungsi sebagai lembaga clearing untuk tran- | BAB 4 |
saksi antar negeri-negeri Islam. Studi tersebut juga meng-gambarkan
pembentukan suatu badan penanaman modal dan pembangunan di negeri-
negeri Islam.
Proyek "Kuwaiti Investment House" yang mendahului studi yang
dilakukan di Mesir dan juga karya dari al Araby dan Siddiqi, masih sangat
terbatas ruang lingkupnya. Badan tersebut hanya berupa lembaga perbankan
atas dasar kongsi yang melakukan penanaman modal pada berbagai kegiatan
Sejarah
usaha atas dasar mudarabah. Suatu ciri yang luar biasa dari proyek itu adalah
rancangan pencegahan yang sangat teliti tentang cadangan kemungkinan
kerugian dan pembagian keuntungan yang ditujukan untuk melindungi
Ekonomi Islam
kepentingan para nasabah dan pemegang saham bank. Ia mencakup
pengumpulan dan penyaluran dana zakat dan penyediaan pinjaman tanpa
bunga dalam jangka terbatas. Baru-baru ini sejumlah bank telah didirikan di Aceh
dengan prinsip untuk menghindari bunga dan memajukan cita dan citra Islam,
diantaranya yang paling terkemuka adalah Bank Pembangunan Islam di
Jeddah.

A
ceh pada masa lampau merupakan wilayah kesatuan dari beberapa
---$€£¥---
kerajaan-kerajaan Islam. Kerajaan-kerajaan Islam itu adalah
kerajaan Islam Perlak, 1 Kerajaan Samudera, 2 Kerajaan Teumiang, 3
Kerajaan Pidie, Kerajaan Indera Purba,4 dan Kerajaan Indera Purba.5 Wilayah
keenam kerajaan tersebut kemudian dipersatukan oleh Sultan Husain Syah
yang memerintah Aceh Darussalam pada tahun 870-885 H (1465-1480 M).6
Perjalanan Aceh sebagai sebuah wilayah memiliki sejarah yang sangat
panjang. Keberadaannya telah mengalami berbagai bentuk kekuasan dari
mulai kekuasaan animisme-dinamisme, hingga kepada bentuk kekuasaan

1
Nama Perlak dalam buku-buku tulisan bangsa asning ditulis dengan nama Plik, Perlix,
dan Perlax. Lihat Wan Hussein Azmi, “Islam di Aceh Masuk dan Berkembangnya Hingga Abad
XVI”, dalam A. Hasjmy, Sejarah Masuk dan Berkembangnya Islam di Indonesia, (Bandung: Al
Ma’arif, 1981), hlm. 189.
2
Kerajaan Samudera Pasai, sebelum itu dikenal dengan nama “Negeri Salasari” dan
“Basma”. Ibid.
3
Disamping bernama negeri Teumiang, juga ada yang menyebutnya dengan “negeri
Indera” (negeri Alas), Negeri Lingga, dan Negeri Isak (Gayo) Aceh Tengah (sekarang). Ibid.
4
Bandarnya terkenal dengan nama “Lamuri” (asal sebutan Lam Urik). Oleh
Ptolamueus dinamakan “Argure”. Ibid.
5
Bandarnya terkenal dengan nama “Kantoli” . kerajaan ini kemudian lebih terkenal
dengan nama “Kerajaan Soudu”. Ibid.
6
Ibid., hlm. 190.
66 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sistem Ekonomi Syariah 295

lainnya. Kini, Aceh disebut sebagai sebuah propinsi dalam wilayah Negara surat wesel, asal peminjam mau membayar kembali pinjaman tersebut,
Kesatuan Republik Indonesia, dengan menyandang nama “Nanggroe Aceh apabila wesel tersebut tidak dilunasi oleh penarik pada hari jatuh temponya.
Darussalam” dan memiliki predikat otonomi luas. Tak hanya itu, Nanggroe Maksud dan pengaruh dari suatu potongan harga adalah berbeda, tak beda
Aceh Darussalam adalah satu-satunya propinsi yang mempunyai hak untuk dengan bunga dari jumlah yang dipinjam, tanpa memperdulikan untung rugi
pemberlakuan hukum Islam.7 usaha yang dibiayai.
Alt Abdur Rasul tidak mengemukakan apa pun tentang besamya tingkat
Ekonomi Masa Kerajaan Islam Peureulak potongan harga, mungkin hal itu diserah-kan pada ketentuan pasar, seperti
Kesimpulan Seminar Sejarah Masuk dan Berkembangnya Islam di Aceh juga pada penentuan tingkat prosentase bunga. Beberapa penulis secara tepat
yang berlangsung di Aceh, sejak tanggal 10 s/d 16 Juli 1978, menegaskan menunjukkan bahwa suatu pengaturan keuntungan dapat diterapkan pada
“Bahwa Kerajaan-kerajaan Islam pertama adalah Perlak, Lamuri dan Pasai”.8 kebanyakan penarikan wesel.
Perlak sebagai sebuah Negara (kerajaan) Islam, dapat dipastikan memiliki Uzair menganggap tingkat keuntungan tahunan pada suatu jenis usaha
struktur sosial dan ekonomi yang lengkap. Kedua faktor ini merupakan bagian dapat dipakai sebagai dasar untuk meng-hitung tingkat panjar yang diberikan
dari kemajuan sebuah peradaban dan kebudayaan dalam suatu wilayah. untuk jangka waktu satu sampai tiga bulan.54 Sebagai 'alternatif kita bisa
Perdagangan internasional adalah cirri yang paling menonjol dalam mencoba untuk menetapkan suatu tingkat keuntungan dari dana-dana yang
perekonomian kerajaan-kerajaan Islam. Oleh karenanya hampir di seluruh dibayar di muka. Tapi barangkali tidak mungkin menerapkan hal itu pada
Kerajaan Islam, pusat pemerintahannya berada di tepi pantai dan setiap banyak kejadian. Untuk pinjaman jangka pendek kurang dari sebulan, Uzair
kerajaan Islam mengutamakan pembangunan pelabuhan sebagai pusat me-nganjurkan "jasa bank" atas dasar tiap transaksi.55 Bank tidak akan
pelayaran dan perdagangan. Demikian halnya dengan Perlak, di kerajaan ini mendapat suatu imbalan untuk suatu pinjaman, karena jumlah jasa bank
terkenal adanya pelabuhan yang bernama Bandar Khalifa sebagai pusat bisnis sama besar dengan ongkos yang benar-benar telah dikeluarkan untuk
import dan eksport.9 melayani pinjaman tersebut. Uzair menolak ide untuk penyediaan kredit
Perihal kepastian suatu kerajaan Islam Perlak di masa lampau telah jangka pendek sebagai pemberian jasa cuma-cuma, mengingat bahwa
memiliki struktur ekonomi yang lengkap, juga dibuktikan dengan adanya "pemecahan suatu problema usaha hams dicari pada kegiatan usaha itu
mata uang sebagai alat tukar yang rersmi. A. Hasjmy dalam penelitiannya sendiri, dan bukanlah sebagai suatu isyarat kebajikan".56
tentang keberadaan kerajaan Perlak, telah menemukan 3 jenis mata uang Orang akan heran bagaimana usaha perkreditan dapat menjadi urusan
yang pernah dipergunakan dalam masa kekuasaan kerajaan Islam Perlak. dagang, pada saat bunga dilarang. Merumus-kan usaha dagang sebagai suatu
Mata uang yang ditemukan itu adalah mata uang dirham, dalam satu sisi kegiatan yang ditujukan untuk mendapat untung, maka peminjaman untuk
kepingnya bertuliskan “Al A’la” dan pada sisi lainnya bertuliskan “Sultan”. usaha adalah suatu yang kontradiktif apabila suatu "pinjaman" tidak bisa
Mata uang ini dipastikan oleh A. Hasjmy adalah mata uang yang pernah memberikan keuntungan di dalam hukum Islam. Kebutuhan untuk "modifikasi
berlaku pada masa kerajaan Perlak dipimpin oleh Perdana Menteri Sultan secara konsepsional kerangka perekonomian yang cocok dengan persyaratan
Makhdum Alaidin Ahmad Syah Jauhan Berdaulat. Kata “Al A’la” merupakan ekonomi Islam"57 tidak dapat dibatasi hanya pada konsepsi modal saja.58
kependekan dari putri Nurul A’la.10 Mata uang yang lain yang ditemukan oleh Konsep mengenai "pinjaman" juga termasuk dalam keperluan ini.
A. Hasjmy adalah mata uang perak bernama “Kupang”. Pada satu sisinya Pemecahan problem hutang-hutang yang mungkin tak dibayar,
bertuliskan “dhuribat mursyidan”, dan pada sisi lainnya bertuliskan “Syah dilakukan dengan penggunaan sarana "kooperasi asuransi" yang kepadanya
Alam Barinsyah”. Kemudian mata uang yang ketiga yang ditemukan A. "peminjam memberi sumbangan sejumlah premi tertentu untuk menutup
Hasjmy adalah mata uang tembaga (kuningan), pada kedua sisinya resiko yang mungkin terjadi." Dan zakat merupakan sumber lain, yang dapat
bertuliskan huruf arab. Dari adanya penemuan mata uang yang berasal dari digunakan untuk menutup risiko atas hutang-hutang yang mungkin tak
dibayar.
Bank-bank lokal melakukan penanaman modal secara langsung, di
7
Lihat Undang-undang Pemeritahan Aceh. samping menyediakan modal atas dasar muda-rabah.Studi yang dilakukan
8
A. Hasjmy, “Adakah Kerajaan Islam Perlak Negara Islam Pertama di Asia Tenggara”,
dalam A. Hasjmy, Sejarah Masuk dan Berkembangnya Islam di Indonesia, (Bandung: Al
orang-orang Mesir, juga mem-perinci ciri-ciri yang sangat menonjol dari bank-
Ma’arif, 1981), hlm. 143. bank sentral dan perbankan intemasional. Bank intemasional akan ber-tindak
9
Ibid., hlm. 146. sebagai penghubung antara perbankan nasional, lembaga-lembaga komersial,
10
Ibid., hlm. 150.
294 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sejarah Ekonomi Islam di Aceh 67

bank. Neraca rata-rata dalam rekening giro seorang pemohon kredit dapat kerajaan Perlak, di mana mata uang itu adalah dirham dan dinar. Dengan
merupakan suatu dasar untuk pemberian overdraft, suatu bentuk lain dari demikian dapat dipastikan bahwa system ekonomi kerajaan Islam Perlak telah
kredit jangka pendek. mengadopsi system ekonomi Islam yang berlaku di masa Khulafaurrasyidin.11
"Studi yang dilakukan di Mesir mengenai pendirian sistem perbankan
Islam menggambarkan suatu dana zakat dan sebuah "dana Islam, lokal dan Ekonomi Masa Kerajaan Islam Samudra Pasai
umum", di samping mengorganisir fungsi perbankan biasa berdasarkan Kerajaan Samudera-Pasai, dilihat dari perspektif ekonomi, adalah juga
prinsip mudarabah. Walaupun nilai-nilai pokok dari bank model itu tetap sebuah masyarakat dengan struktur yang lengkap. Terutama untuk masalah
sama seperti diuraikan di atas, rancangan yang diusulkannya memiliki perdagangan, Samudera-Pasai sudah memiliki pelabuhan, bandar, pasar dan
beberapa ciri yang nyata berbeda. mata uang. Di sekitar makam-makam raja Pasai, di wilayah Geudong, Aceh
Pemegang rekening giro ditawarkan di samping pem-bebasan biaya- Utara, ditemukan adanya sejumlah dirham.12 Menurut Ibrahim Alfian, dirham
biaya pelayanan bank, "suatu bagian dari keuntungan yang diperoleh bank adalah mata uang Samuder-Pasai. Istilah dirham berasal dari kata Arab,
sesuai dengan besarnya jumlah kontribusinya." Mereka diberikan prioritas dirham, yang artinya uang yang terbuat dari perak. Tetapi, di Samudera-
berupa jasa-jasa bank, seperti "penerimaan surat penarikan wesel" tanpa Pasai, masih menurut Ibrahim Alfian, dirham maknanya adalah uang dari
bunga. UntUk para pemegang "rekening tabungan" ditawarkan juga fasilitas emas. Uang emas ini beratnya 0,57 gram, mutu 18 karat dengan garis tengah
overdraft tanpa bunga, juga lain-lain jasa bank seperti letter of credit (L/C), satu centimeter. 13 Di lokasi makam raja-raja Pasai ini, banyak peninggalan
pene-rimaan surat penarikan wesel, di samping bagian khusus mereka dalam sejarah, seperti mata uang dan batu nisan telah mengalami nasib yang tragis.
keuntungan atas dasar mudarabah. Bayangkan saja, sesudah hujan turun, para pembuat garam sering
Ada pun mengenai pinjaman tanpa bunga kepada umum, pinjaman menemukan dirham di sekitar kompleks makam, namun karena pemerintah
bisa diberikan dari dana zakat. Mengenai penarikan surat-surat wesel ada dua tidak menghargai penemuan ini, maka nelayan pembuat garam kemudian
jalan diusulkan. Bank bisa memberikan uang tunai kepada kreditor dan menjualnya ke tukang emas orang Cina di Pasar Geudong untuk dilebur
menjadi orang yang mendapat bagian keuntungan dari pembeli atas dasar menjadi subang, kalung dan perhiasan silly lainnya. Seperti yang dicatat
mudarabah. Atau alternatif lain ia dapat menguangkan surat rekening (yang dengan seksama oleh Ibrahim Alfian, pada tahun 1953 harganya hanya Rp.
sama jumlahnya dengan pinjaman bebas bunga kepada pembeli), dengan 25,-, sesuatu yang tidak menyenangkan hati bagi yang mendengarnya.
syarat bahwa kedua belah pihak nasabah yang bersangkutan memiliki neraca Beratus-ratus keping uang emas peninggalan bersejarah ini hilang dalam
rata-rata tahunan dalam rekening korannya pada bank tersebut yang panci pemanas emas di toko-toko Cina.14
berjumlah sekian persen dari nilai rekening. Metode kedua direkomendasi Mata uang dirham, ternyata tidak hanya menjadi alat tukar dalam
hanya bilamana cara yang pertama tidak dapat dilaksanakan. Bisa dicatat, perdagangan semata. Mata uang ini juga menjadi alat perekam kejadian-
bahwa Maududi dan Siddiqi menganjurkan hal yang sama. kejadian politik. Dari koleksi dirham yang dimiliki oleh kolektor benda
Ali Abdur Rasul membolehkan pemberian potongan harga pada bersejarah, H. Scheffer, di Negeri Belanda, sebagaimana ditemukan oleh Dr.
penyerahan kwitansi tagihan.51 Dasar hukum yang dipergunakan ialah" H.K.J. Cowan, ada sebuah mata uang dirham yang bertuliskan “Mansur
menyisakan sebagian dari hutang kepada (yang dimiliki oleh) orang yang Maliku’l Zahir”. 15 Menurut Cowan, dari dirham yang ada, dapat diketahui
mengusahakan pembayaran hutang itu kembali (oleh si peminjam), sebagai bahwa Malik Al-Zahir adalah gelar yang dipakai oleh sebagian besar
imbalan dari jasa bagi dilaksanakannya pembayaran hutang".52 Kelanjutannya keturunan Sultan Malikussaleh. Selain itu, pelabuhan Samudera adalah bukti
ialah bila suatu pinjaman tidak benar-benar dibayar, maka tidak ada pula perkembangan masyarakat dan negara yang sudah kompleks. Pelabuhan
imbalan.53 Pan-dangan ini tidak mendapat dukungan di dalam kepustakaan, Samudera dalam jalur perdagangan Selat Malaka adalah jalur perdagangan
dengan alasan yang jelas bahwa itu sama saja dengan mem-bebankan bunga,
terhadap paajar yang dibayarkan atas wesel yang ditarik. Walau Ali Abdur 11
Ibid., hlm. 151.
Rasul menggunakan pendirian Imam Malik sebagai pegangan mendapat 12
Teuku Ibrahim Alfian, Kronika Pasai: Sebuah Tinjauan Sejarah, (Yogyakarta: Gadjah
penilaian dari para ahli hukum Islam, namun suatu tinjauan menge-nai Mada University Press, 1973), hlm. 4.
13
Teuku Ibrahim Alfian, Ibid., hlm. 4.
implikasi ekonomi dari anjuran lebih banyak manfaat-nya buat penyelidikan 14
Teuku Ibrahim Alfian, Loc.cit.
kita. Tidak akan ada keberatan jika bank diperkenankan untuk memungut 15
Lihat H.K.J. Cowan, “Bijdrage tot de kennis der Geschiedenis van het Rijk Samoedra-
jasa bank yang masuk akal sebagai imbalan dari suatu pinjaman tanpa atas Pase”, Tijdscrift vor Indische Taal-, Land-, en Volkenkunde (1938), hlm. 206, sebagaimana
dikutip oleh Ibrahim Alfian, dalam Kronika Pasai….Ibid., hlm. 18.
68 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sistem Ekonomi Syariah 293

sangat penting dan termasuk dalam sejarah jalur sutra (silk road) yang dapat ditekan dalam hubungan dengan pinjaman untuk berbagai sektor
merupakan jalur perdagangan luas menjangkau ke seluruh dunia. perekonomian.
Siddiqi menganjurkan pemakaian "saham" yang di-keluarkan oleh
Mata Uang Dirham Pasai pemerintah untuk membiayai perusahaan-perusahaan pelayanan
Mata uang dirham adalah bukti sejarah sudah majunya Kerajaan kepentingan umum sebagai sarana operasi pasar terbuka oleh bank-bank
Samudera-Pasai dan pada masa itu tulisan telah dikenal. Zaman pra-sejarah sentral. Sertifikat-sertifikat pinjaman dengan berbagai harga nominal dan
telah berakhir di Indonesia sejak ditemukannya tulisan di Muarakaman, jangka waktu pembayaran kembali berbeda-beda, yang dikeluarkan oleh
Kalimantan, pada abad ke-2, dengan demikian peradaban sejarah di pemerintah, dianjurkan sebagai suatu sarana untuk penyediaan dana
Indonesia telah tumbuh dan berkembang, setidaknya sejak sebelum abad ke-2 pinjaman berjangka pendek. la menganjurkan pemberian konsepsi
tersebut. Sesuai dengan tulisan yang ditemukan tersebut masih sangat kental perpajakan sebagai perangsang bagi para "pembeli" sertifikat-sertifikat
dari pengaruh agama Hindu dan bahwa itu adalah merupakan tulisan yang tersebut. la juga mengemukakan betapa perangsang itu dapat diterapkan
berlatar belakang budaya India (Hindu). Dengan demikian manusia Indonesia dalam sistem ini, -agar bank-bank dapat menyediakan kredit jangka pendek
pada masa abad itu telah melakukan hubungan sosial budaya dengan bangsa tanpa bunga untuk dunia usaha. Problema untuk menjamin keseimbangan
lain di dunia. Demikian pula halnya manusia yang ada di Aceh, jauh sebelum antara permintaan untuk pinjaman bebas bunga dan penyediaannya, telah
Islam datang ke wilayah itu telah ada hubungan dengan manusia lain yang dibahas oleh Siddiqi dalam kertas kerja terbarunya.50 Kebanyakan
ada di dunia, baik dengan India, Cina, Persia dan sebagainya. Seiring waktu permintaan untuk dana lancar dan pinjaman berjangka sangat pendek
berjalan, peradaban dan kebudayaan itu terus berkembang, hingga kemudian berasal dari dalam sektor pembiayaan itu sendiri, dan mung-kin akan
merambah kepada hubungan ekonomi (dagang), dan pada masa alat tukar dihapuskan, jika sektor tersebut menciut sebagai akibat dari penghapusan
“uang” belum ada, perdagangan dilakukan dengan cara tukar-menukar bunga. Dalam sektor produksi, jumlah permintaan total untuk pinjaman
barang yang dibutuhkan “barter”. Kemudian masa itu telah terlewati hingga jangka pendek tergantung dari besamya penanaman modal berjangka
kemudian manusia dalam melakukan transaksi perdagangan telah panjang dan luasnya kredit perdagangan (kredit yang di-sediakan oleh suatu
menggunakan alat tukar berupa uang logam. perusahaan kepada perusahaan lainnya). Kredit yang dibutuhkan untuk
Pada masa Rasulullah saw abad ke-6, di mana beliau juga telah seminggu atau sebulan dapat diperkirakan pada tingkat makro. Ini dapat
berinteraksi dengan masyarakat Persia dan Romawi, yang dalam hubungan dilakukan oleh bank sentral yang akan menjamin suatu penyediaan seban-
sosial ekonominya telah mengenal mata uang, yakni berupa dinar dan dirham ding dengan permintaan dengan mengendalikan "rasio pembiayaan ulang"
yang merupakan mata uang Persia dan Romawi. Dan Rasulullah pernah dan "rasio pinjaman". Tugas untuk mem-bagikan dana-dana yang bisa
bersabda, sebagaimana disebutkan dalam sebuah hadits: “Abu Bakr Ibn Abi dipinjamkan ini pada tingkat mikro, dapat dilakukan oleh bank-bank
Maryam mengatakan, bahwa ia mendengar Rasulullah saw bersabda: ‘akan perorangan dengan kriteria sebagai berikut:
datang suatu masa di mana tidak ada lagi yang berguna untuk dijadikan 1. Kebutuhan kredit tertentu suatu perusahaan.
simpanan kecuali Dinar dan Dhirham.’ (Musnad Imam Ahmad bin 2. Prioritas sosial yang melekat pada perusahaan.
Hambal).” 16 Kemudian pada masa pemerintahan Umar Bin Khattab (634- 3. Sifat dan j'enis jaminan yang diberikan terhadap pinjaman.
644), mata uang dinar dan dhirham itu diadopsi menjadi alat tukar yang sah 4. Apakah pemohon kredit telah mendapat pula ke-mudahan-kemudahan
pada masa pemerintahannya, hingga Umar bin Khattab menetapkan standar jangka panjang dari bank untuk usaha yang sama.
mengenai perbandingan Dinar dan Dhirham dalam kadar berat dan nilai 7 5. Saldo rata-rata rekening pemohon pada bank yang bersangkutan, baik
dinar harus setara dengan 10 dhirham; dan Organisasi Perdagangan Islam yang tahunan, bulanan atau mingguan.
dunia yang di organisir oleh Jam’ah al-murobithun, membuat dinar dan
dhirham sesuai dengan standar Umar’ra, dimana uang dinar dengan berat 4,3 Adalah dalam batas wewenang bank sentral untuk mempengaruhi, baik
gram terbuat dari emas 22 karat (0,916) yang bergaris tengah 23 mm, dan secara langsung atau pun tidak lang-sung suatu keputusan bank pada tingkat
kedua. Penerapan secara diskriminatif rasio pembiayaan kembali merupakan
salah satu contohnya. Bank diharapkan untuk lebih mengu-tamakan jaminan
yang baik daripada yang kurang baik, dan lebih melindungi perusahaan
16
…. ,”Dinar dan Dhirham”, Cahaya Peradaban, 1423 H edisi ke-1 tahun I (2002 M), langganan, daripada perusaha-an lainnya, dimana tidak ada kepentingan
hlm. 57.
292 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sejarah Ekonomi Islam di Aceh 69

sampai-sampai kerugian yang cuma teoritis, telah menimbulkan kesulitan uang dhirham dengan berat 3 gram terbuat dari bahan perak murni 925 karat
serius mengenai status hukum bank dan pembenarannya untuk mendapat dan berdiameter 25 mm17.
bahagian dari keuntungan. Bank tidak lagi me-rupakan partner keria ('amil) Di Indonesia sejak masa kerajaan-kerajaan telah juga mempergunakan
dalam hubungannya dengan para nasabah penyimpan uang dan sebagai uang sebagai alat tukar yang sah, dan fungsi uang di Indonesia sebagai alat
partner penyedia modal dalam hubungannya dengan para pengusaha pada tukar diperkirakan sudah ada sejak abad ke-7. Hal ini dapat diketahui dari
suatu akad mudarabah - suatu kedudukan yang dinikmatinya dalam model berbagai sumber literatur dan peninggalan sejarah, dan semula bentuknya
seperti yang diusulkan oleh Siddiqi dan Abdullah al Araby. la berusaha berupa uang logam dari bahan perak. Dari penemuan sejarah dan sumber
memecahkan kesulitan ini berdasarkan pandangan hukum fiqh tertentu yang literatur, diketahui bahwa pada awalnya uang dibuat dari bahan perak,
penerimaannya secara umum sangat diragukan. Kahf secara tepat mencatat, berbentuk setengah bulat, pada sisi mukanya, terdapat ukiran jambangan dan
"anjuran untuk menerapkan prinsip hadiah yang dalam fiqih Islam biasa kepulan asap. Sedang pada bagian sisi belakang, terdapat ukiran bunga
disebut ji'ala, sebagai prosentase yang diberikan pada deposito berjangka, Padma di tengah dalam sebuah bingkai. Selain bentuk setengah bulat, ada
cuma berbeda namanya saja dari bunga, dan saya tidak dapat menemui pula uang yang berbentuk segi empat dan berbentuk menyerupai kancing
suatu perbedaan antara keduanya, sepanjang itu menyangkut hakikat yang bagian sisi mukanya terdapat tulisan dengan huruf sansekerta (Jawa
keduanya", dan bahwa "untuk men-ciptakan suatu rencana jangka panjang Kuno).
yang dapat dilaksana-kan, yang dibangun atas dasar hukum yang dibuat- Pada abad ke-9, sekitar tahun 856 hingga 1158, di zaman Kerajaan
buat, sebagai suatu bagian dari strukturnya, buat saya merupa-kan suatu yang Jenggala, yaitu kerajaan tertua di Pulau Jawa yang berlokasi di Kediri, Jawa
secara logis tidak sehat" (612:91-92). Timur, telah digunakan uang sebagai alat tukar dalam transaksi perdagangan,
Walaupun sebagian besar dari karya Abdullah al Araby mengemukakan dan alat pembayaran itu disebut khrisnala. Uang khrisnala terdiri dari
keburukan-keburukan bank yang ada sekarang, tapi pembahasan singkatnya beberapa bahan dan pecahan. Antara lain, pecahan 8, 12, 16, 24 dan 48
mengenai perbankan bebas bunga, berisi nilai-nilai penting dari model bank yang terbuat dari emas. Sedang pecahan 1/2 dan 1 terbuat dari perak dan
seperti diuraikan di atas. Di samping itu dia juga membahas masalah perunggu. Kemudian di zaman kerajaan Majapahit, sekitar abad 13, juga
perbankan intemasional, bank pertanian, bank industri dan bank tabungan. dikenal uang gobog, dan ciri-cirinya adalah berbentuk bulat, pipih yang di
Siddiqi terutama memusatkan perhatian terhadap segi ekonomis dari bank tengahnya berlubang segi empat menyerupai uang gobog Cina, kemiripan
bebas bunga, dan menempatkan masa-lah hukumnya pada suatu karya dengan uang gobog Cina adalah menunjukkan telah adanya hubungan
terpisah. la mem-bahas secara panjang lebar mengenai penciptaan dan antara Majapahit dengan negeri Cina, yang memang pada masa itu telah
penga-wasan kredit, pembiayaan barang-barang konsumen dan pembiayaan ramai hubungan perdagangan Internasional. Kemudian uang gobog
untuk kegiatan pemerintah serta penyediaan pinjaman-pinjaman jangka Majapahit tersebut ada juga yang tidak ada lubang, dan pada umumnya uang
pendek tanpa bunga untuk dunia usaha. la memperkenalkan beberapa surat- gobog berukir-ukiran atau bergambar binatang, wayang dan relief yang
surat berharga tertentu untuk mengganti ikatan-ikatan dan jaminan-jaminan. menggambarkan cerita rakyat pada masa itu. Juga di Kerajaan Banten, sekitar
Sumbangan utamanya terletak pada sejumlah anjuran-anjuran yang belum abad ke-14, terdapat juga uang yang menyerupai uang gobog di Majapahit,
pemah kedengaran mengenai bank sentral. yaitu uang gobog Banten, dan jenis uang ini diperkirakan dibuat pada masa
pemerintahan Sultan Maulana Muhammad Pangeran Ratu Banten. Dan
"Bank sentral menyediakan fasilitas pembiayaan kem-bali terhadap terbuat dari bahan tembaga. Uang gobog Banten terdiri dari berbagai
pinjaman-pinjaman tanpa bunga yang diberikan oleh bank-bank komersial, jika pecahan, dan garis tengahnya berukuran sekitar 24 sampai 41 mm, dengan
bank yang bersangkutan memerlukan dana tambahan untuk mempertahankan
likuiditasnya. Besamya bantuan yang diberikan oleh bank sentral ditetapkan ketebalan 1 sampai 3 mm.
atas perbandingan dengan pinjaman yang diberikan oleh bank-bank komersial" Di Kerajaan Sumenep, terdapat uang reyal atau real yang terbuat dari
(158:105). batu yang digunakan pada masa pemerintahan Sultan Paku Nataningrat dari
Kesultanan Sumenep, pada abad ke-19 sekitar tahun 1812-1854, jenis uang
Dikemukakan bahwa "rasio pembiayaan kembali" akan merupakan ini sebenarnya berasal dari mata uang kerajaan Spanyol. Kemudian
sarana untuk menutup kredit dalam sua-sana inflasi dan merupakan alat dimodifikasi oleh kerajaan Sumenep dengan motif stempel yang berupa huruf
untuk pengawasan kredit selektif, di mana berbagai rasio pembiayaan ulang

17
Ibid.
70 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sistem Ekonomi Syariah 291

Arab "Sumenep", “angka" atau "bunga mawar". Ciri uang “real batu” yang terbelakang dari negara-negara Islam, sehingga kemacetan bisa diakhiri,
Sumenep ini bentuknya tidak beraturan dan terbuat dari bahan perak dan dinamisme bisa diperkenalkan dan proses pengembangan bisa dimualai
campuran. Dan pada Kerajaan Gowa di daerah kepulauan Sulawesi, yakni di dengan memanfaatkan tata nilai dan tradisi Islam. Model bank tanpa bunga
Sulawesi Selatan. Kerajaan Gowa, uang dinar yang terbuat dari emas dikenal yang di-kemukakannya adalah bahagian dari pokok pikiran yang lebih luas
pada masa pemerintahan Sultan Hasanuddin, sekitar abad ke-17. Dan ciri- ini.
cirinya, yaitu berbentuk bulat pipih, berdiameter sekitar 20,45 mm, tebal 1,40 Karya Baqir merupakan jawaban dari suatu daftar per-tanyaan dari
mm, dan sama seperti uang dirham Aceh. Pada sisi muka terdapat tulisan sekelompok orang di Kuwait yang ingin mengetahui bagaimana caranya
"Sultan Hasanuddin" dengan menggunakan huruf Arab. Sedang pada sisi membuka usaha bank tanpa bunga. la beranggapan bahwa ia harus
belakang terdapat angka tahun Arab. Di Sumatera, berkenaan dengan alat menerima sebagai hal yang diketahui kenyataan yang hidup di Kuwait dan
tukar ini ditemukan berupa mata uang Kerajaan Jambi yang diperkirakan dimana saja, bahwa selebihnya dari sistem itu berlangsung terus atas garis-
dibuat pada tahun 1840, sesuai tulisan dan angka Arab di sisi bagian garis yang bukan Islam, dan bank-bank serta lembaga-lembaga keuangan
belakang sanat 1256 18(mungkin maksudnya tahun 1840).19 lainnya dengan siapa bank tanpa bunga ini harus berhubungan dan bersaing,
Dan adapun di Kerajaan Samudera-Pasai alat tukar yang dikenal tetapi berfungsi atas dasar bunga. Oleh karena itu karyanya tidak menjawab
adalah uang dirham yang terbuat dari emas.20 Jenis uang ini digunakan pula masalah teori melainkan persoalan yang lebih luas, bagaimana bank-bank
pada masa kejayaan kerajaan-kerajaan Aceh dari awal abad ke-13, yaitu akan be-kerja di dalam masyarakat Islam yang bebas bunga.
pada masa Sultan Malikussaleh sebelum menjadi sultan, sebagaimana kisah Kerangka referensinya juga tidak disertai suatu pern-bahasan mengenai
dalam Kronika Pasai, “….marilah kita muslihatkan kerbau jalang yang tiada pengawasan kredit, pembiayaan konsu-men dan pembiayaan kegiatan
berguna pada tuan-tuan sekalian itu; hamba hendak perkenakan ia, maka pemerintah. Fasilitas kredit dan kertas-kertas berharga dibahas dalam suatu
diupahnya oleh Meurah Silu akan mereka itu dengan emas dan perak…,”21 konteks sangat terbatas tentang cara bekerja satu bank tanpa bunga ditengah-
juga pada masa Sultan Muhammad Malik az-Zahir (1267-1326) hingga abad tengah lembaga-lembaga yang berdasarkan bunga.
ke-18, pada masa Kesultanan Aceh Raya Darussalam. Di masa jaya kerajaan- Berbeda dengan bank model Najjar, maka bank model Baqir adalah
kerajaan Aceh abad 13 sampai 18, sejak pemerintahan Sultan Muhammad suatu lembaga keuangan perantara yang tidak secara langsung berperan serta
Malik az-Zahir (1267-1326), mata uangnya bernama dirham. Dirham bisa dalam perusahaan produksi. Faktor lain yang menonjol dari bank model
mencapai 50 jenis, sesuai periode pemerintahan raja-raja di Aceh. Dan ciri-ciri Baqir, ialah bahwa para nasabah penyimpanan dibebaskan dari risiko rugi,
dirham Aceh, yaitu berbentuk bundar pipih sekitar 1 mm, bergaris tengah 8- walaupun dalam prinsip. la terutama memusatkan perhatian pada
10 mm. Sedangkan dirham Aceh yang dibuat 2 abad sesudahnya memiliki pembenaran jaminan ini me-nurut hukum dan tidak mendalami alasan
ukuran lebih besar 12-14 mm. Semua dirham Aceh berhuruf Arab di kedua ekonominya. Pencurahan pemikirannya pada segi hukum dan bukan segi
sisinya, pada sisi muka semua menyebut Sultan dengan gelar Malik Az-Zahir, ekonomi dari berbagai pengaturan yang dianjurkannya, mempunyai
kecuali yang dikeluarkan pada masa Sultan Salah ad-Din (1405-1412), pengaruh yang sangat dalam atas seluruh karyanya. Sebagai contoh, ia
sedangkan pada sisi belakang menyebut nama Sultan al-Adil.22 Dan sebagai membahas berbagai cara yang "sah" bagi bank untuk membebankan biaya
bukti juga, pada tanggal 9 April 2002 Prof Ibrahim Alfian yang menjadi tertentu (ji'ala) yang merupakan suatu cara yang berliku-liku untuk menjamin
promotor untuk penganugerahan gelar doktor honoris causa UGM kepada pendapatan yang pantas untuk bank itu ;sendiri sesuatu yang mungkin dapat
Sultan Brunei Hassanal Bolkiah di mana secara pribadi, beliau menyerahkan dicapai dengan pendekatan langsung. la bahkan menganjurkan supaya bank
kenang-kenangan sekeping mata uang mas kuno yang dulu dipakai di itu men-depositokan uangnya pada bank lain (yang berdasarkan bunga)
Samudera-Pasai. "Masa itu satuan uangnya disebut dirham. Di sana tertulis supaya mendapatkan bunga untuk memenuhi kebutuhan tertentu. Anjuran
kalimat, memerintah dengan peri keadilan. Ini merupakan pernyataan resmi seperti itu, barang-kali secara moral tidak bertentangan bagi orang-orang ter-
tentu, namun yang penting untuk studi ini adalah ketiadaan relevansinya bagi
perekonomian Islam, di mana masalah intinya adalah altematif yang dapat
18
Istilah sanad berasal dari bahasa Arab yang artinya “bukti pembayaran”. bertahan sebagai ganti dari pengaturan yang ada sekarang yang berlaku
19
1256 Hijriyah.
20
Teuku Ibrahim Alfian, Kronika Pasai, Sebuah Tinjauan Sejarah, (Yogyakarta: Gadjah
secara universal.
Mada University Press, 1973), hlm. 4. Gambaran yang diberikan Baqir pada lampiran ketiga dan kelima,
21
Teuku Ibrahim Alfian, Ibid, hlm. 44. kesungguhannya untuk membebaskan para penabung deposito dari kerugian,
22
Ensiklopedia Islam, (Jakarta: Ichtiar Van Hoeve, 1994), hlm. 248.
290 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sejarah Ekonomi Islam di Aceh 71

Mannan, Muhammad Uzair dan Ibrahim Dasooqo Abaza. Buku pelajaran A. raja-raja Samudera-Pasai bahwa mereka akan mengelola negaranya dengan
Mannan mengenai ekonomi Islam memuat bab tersendiri mengenai masalah berkeadilan. Janji tersebut dicantumkan dalam keping uang sebagai tanda
ini. Juga Dr. Issa Abdouh telah menulis mengenai hal yang sama. jaminan. Saya (Ibrahim Alfian) berharap, teladan termaksud masih tetap
Lebih banyak sumbangan yang diberikan pada awal dasawarsa 70-an, dilestarikan sampai sekarang."23
termasuk studi yang cukup lengkap dari Gharib al Gammal, Mustafa Abdullah Pada masa kesultanan Samudera-Pasai di bawah kekuasaan Sultan
al Hamshari dan Sami Hamud,49 di samping kertas-kertas kerja yang Malikussaleh, alat tukar sudah terbuat dari logam mulia, yakni emas dan
disampaikan pada Konperensi Ekonomi Islam di Mekkah.Dengan bernama dirham. Sehubungan dengan hal itu maka usaha pertambangan pun
pengecualian rancangan Najjar, karya-karya yang disebutkan pertama pada masa kesultanan Samudera-Pasai telah berkembang sebagai upaya
menggambarkan bank terutama sebagai lembaga perantara yang pemenuhan bahan baku untuk pembuatan uang dan perhiasan dari logam
mengerahkan simpanan dari masyarakat atas dasar bagi keuntungan mulia tersebut. Dan usaha pertambangan itu bermula dari adanya temuan
(mudarabah) dan membantu para pengusaha atas dasar yang sama. dari seseorang yang berasal dari benua Keling yang datang untuk berniaga ke
Keuntungan perusahaan dibagi dengan bank membagi keuntungan ini Samudera-Pasai. 24 Semula orang-orang kesultanan Samudera-Pasai tiada
dengan para penyimpan pada rekening mudarabah, sesuai dengan persentase dapat mengetahui potensi sumber daya alam tersebut, bahwa di dalam
yang telah diumum-kan bank sebelumnya. Tanggung jawab atas kerugian negerinya ada tujuh situs penggalian emas. 25 Setelah Sultan Malikussaleh
modal yang terjadi akibat transaksi antara bank dengan pengusaha menjadi menerima laporan dari para pembantunya mengenai adanya potensi sumber
beban bank, walaupun bank itu tidak mungkin menanggung kerugian, atas daya pertambangan dan kemudian Sultan Malikussaleh mengadakan
keseluruhan penanaman modalnya, sesuai dengan diversifikasi pena-naman konfirmasi dengan orang yang berasal dari benua Keling tersebut, kemudian
modal yang dilakukannya. Penabung sebagai nasabah mudarabah dapat Sultan Malikussaleh memerintahkan kepada orang benua Keling tersebut dan
dibebaskan dari risiko rugi, yang melekat kepada mereka secara prinsipal, dibantu oleh para pekerja yang di tunjuk Sultan untuk memulai aktifitas
dengan sejumlah cara-cara yang praktis. Posisi berbeda diambil oleh Baqir pertambangan, dengan diperlengkapi oleh Sultan segala alat perlengkapan
yang di-catat dibawah ini. Bank juga bisa menerima uang simpanan dalam untuk keperluan aktifitas pertambangan itu. 26 Dari aktifitas penggalian atas
bentuk giro biasa, dengan janji akan membayar kembali atas permintaan. potensi pertambangan yang semula di laporkan kepada Sultan ada tujuh situs
Tidak ada keuntungan diberikan pada para penabung semacam ini dan sesuai dengan prediksi orang benua Keling. Setelah adanya aktifitas
malahan dari mereka bisa dipungut atau dibebankan dari biaya jasa-jasa. penggalian yang berhasil ditemukan hanya lima situs (lima medan). 27 Dari
Bank diwajibkan untuk memberikan pinjaman jangka pendek tanpa bunga hikayat raja-raja Pasai ini dapatlah diketahui bahwa kemajuan peradaban
dalam jumlah terbatas. Samudera-Pasai sudah demikian tinggi.
Demikianlah pokok-pokok penting dari model bank, dan sumbangan-
sumbangan pribadi yang mengambil tempat yang penting, yang akan kita Pelabuhan dan Perdagangan
bicarakan sekarang. Samudera-Pasai sebagai pendapatan untuk kerajaan bersumber devisa
Bank-bank menurut Najjar adalah lembaga-lembaga yang tdidirikan yang mengandalkan dari hasil perdagangan, dan Samudera-Pasai adalah
untuk memajukan tabungan dan melaksana-kan tugas-tugasnya yang berguna merupakan sebuah kerajaan yang terkenal dan maju yang dikarenakan oleh
di sektor desa. Bank itu secara aktif terlibat dalam berbagai proyek perdagangan dan pelayaran, sehingga disebut sebagai kerajaan maritim.
pengembangan tidak atas dasar mudarabah, melainkan atas dasar partner- Kerajaan Samudera-Pasai memiliki akan kehidupan perekonomiannya dari
ship. Bank-bank ini memiliki "Dana Pelayanan Sosial", yang menggalakkan perdagangan, pelayaran dan perkembangan Islam, akan tetapi tidak
penerimaan zakat dari masyarakat dan menyelenggarakan pelayanan- mempunyai basis agraria. 28 Samudera-Pasai secara geografis berada dan
pelayanan sosial di daerah sekitarnya. Bank-bank itu merupakan mata rantai menguasai jalur perdagangan yang sangat penting, di Selat Malaka.
lembaga yang didesentralisasi dengan ciri-ciri yang sama dengan bank lokal,
suatu lembaga atas dasar kooperasi dan sekaligus suatu organisasi pelayanan 23
Julius Pour, “Teuku Ibrahim Alfian: Keterikatan Samudera Pasai- Mataram”, Kompas,
sosial.. Najjar tidak membahas pokok-pokok, lainnya yang menyangkut 6 Mei 2003.
24
Teuku Ibrahim Alfian, Op.cit, hlm. 57.
perbankan komersial dan bank-bank lainnya yang menyangkut perbankan 25
Teuku Ibrahim Alfian, Loc.cit.
komersial dan bank-bank sentral. la ber-anggapan bahwa reorganisasi bank- 26
Teuku Ibrahim Alfian, Loc.cit.
bank tanpa bunga, seba-gai bagian dari usaha perombakan bentuk ekonomi 27
Teuku Ibrahim Alfian, Loc.cit..
28
“Samudera-Pasai-kerajaan”, dalam Ensiklopedia Islam…, Loc.cit.
72 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sistem Ekonomi Syariah 289

Keterkenalan Samudera-Pasai ini terbukti dari peristiwa bersejarah Perang Setelah penolakan prinsip-prinsip mudarabah, Muslehuddin gagal untuk
Pasai-Siam. Menurut pendapat Ibrahim Alfian, bahwa dalam Kronika Pasai memberikan altematif lain untuk perbankan tanpa bunga. Karena bank
diceritakan kedua kerajaan, Samudera dan Pasai, bertambah makmur. 29 menurut pengertian-nya merupakan usaha komersial, ia mengakhiri
Samudera dan Pasai, bukanlah kerajaan primitif karena sistem uraiannya dengan membolehkan bank memungut "biaya service" bagi
perdagangannya sudah maju dan kompleks. pinjaman-pinjaman41
Samudera-Pasai adalah negara maritim di mana perekonomiannya Masalah pokok yang menghubungkan para penabung dengan penanam
mengandalkan sektor perdagangan dan pelayaran, hingga setiap kapal asing modal atas dasar yang lain daripada pem-bayaran bunga tetap, masih tidak
yang mengangkut barang dan masuk dalam pelabuhan Samudera-Pasai terpecahkan.
dikenakan pajak sejumlah 6 persen.30 Ditinjau dari segi geografis dan sosial Pandangan bahwa mudarabah tidak dapat memberi-kan suatu altematif
ekonomi, Samudera-Pasai memang merupakan suatu daerah yang amat bagi bunga dalam kaitan dengan reorga-nisasi perbankan, juga dikemukakan
penting sebagai penghubung antara pusat-pusat perdagangan di Nusantara, oleh Dr. Mahmud Abu Saud dengan dasar pemikiran lain.42 la menganggap
India, Cina dan Arab dan memiliki pelabuhan yang cukup baik untuk hal itu.31 bahwa "reorganisasi semacam itu akan menjurus bagi tum-buhnya suatu
Dengan ramaiannya aktifitas perdagangan dan pelayaran pada pelabuhan di "pasar gelap" dimana bunga akan muncul kembali43 Apabila para pembesar
Samudera-Pasai, yang berada di pantai Aceh Timur yang bernama Kuala negara benar-benar berhasil secara hukum mengadakan larangan atas bunga,
Majapahit, sering dipergunakan berlabuhnya kapal-kapal dagang dan juga para penabung mungldn akan memilih pasaran saham dan membeli andil-
sering dipergunakan sebagai tempat penyelundupan barang-barang dari luar andil daripada menyimpan uangnya pada bank-bank mudarabah44
Samudera-Pasai. 32 Betapa majunya perekonomian Samudera-Pasai dengan Penimbunan harta akan meningkat dan para pejabat moneter akan terpaksa
perdagangan dan pelayarannya. Dengan kemajuan kerajaan Samudera-Pasai men-cetak semakin lebih banyak uang tunai.45 Ini dikaitkan dengan
sehingga terdapatnya para penyelundupan pada masa itu. Penyelundupan permintaan yang meningkat untuk pinjaman bebas bunga dan kemungkinan
dalam teori ekonomi, menandakan adanya sistem dagang yang ketat dengan sewaktu-waktu adanya pelepasan uang tunai yang tertumpuk pada bursa efek
peraturan-peraturan yang mengikat. Adanya penyelundupan menandakan dan valuta, merupakan bahaya inflasi terpendam yang tetap pada penerapan
pajak yang biasanya dikutip oleh syahbandar berusaha untuk dihindari. sistem ini.46
Berkembangnya perdagangan kerajaan Samudera-Pasai membuat Pemecahan yang diajukannya untuk mengatasi bahaya-bahaya tersebut
pengaruh besar di kawasan selat Malaka yang mengakibatkan kerajaan lain terletak pada zakat, yang dengan secara baik bisa diterapkan dengan cara
yang berkepentingan di kawasan tersebut, berambisi menguasai dan mengadakan pungutan pajak uang yang beredar, sama seperti yang
menduduki kerajaan Samudera-Pasai. Sehingga membuat kerajaan Siam dianjurkan oleh Silvio Gessel.47 Kita telah meneliti anjuran di atas. Sudan
memerintahkan panglimanya, Talak Sejang dengan membawa seratus perahu terang bahwa Abu Saud tidak berusaha untuk menye-Udiki secara terperinci,
untuk berlayar ke Samudera-Pasai dengan tujuan meminta upeti terhadap hasil dari suatu model bank yang bekerja atas dasar mudarabah, yang
Pasai. 33 Perang Pasai-Siam terjadi dan berlangsung kurang lebih dua bulan dibahas secara singkat di bawah ini. Penilaiannya terhadap model bank ini
lamanya setelah Samudera-Pasai menolak keras permintaan pemberian sebagai "Aliran Mawdudi Qureshi",48 dan kegagalannya untuk memperhatikan
“upeti” kepada kerajaan Siam. Dalam peperangan tersebut Samudera-Pasai karya-karya yang lebih sistematis yang diterbitkan dalam dasawarsa 60 dan
mengalami serangan hebat dan hampir mengalami kekalahan hingga 70-an, memastikan yang demikian.
membuat Raja Samudera-Pasai turut serta ke medan pertempuran, dan Suatu contoh yang matang dan lengkap mengenai bank tanpa bunga
akibatnya menjadikan semangat untuk bertempur pasukan perang Samudera- adalah hasil dari karya-karya yang terbit pada akhir dasawarsa 60-an oleh Dr.
Pasai, dan bangkit kembali walaupun dalam keadaan terdesak. Akhirnya Abdullah al Araby, Siddiqi, Baqir al Sadr dan Najjar. Diikuti oleh suatu studi
dalam pertempuran yang sengit itu Panglima perang Siam, Talak Sejang mati di Mesir dalam tahun 1972 dan pertimbangan-pertimbangan yang dibuat
terkena panah, sehingga membuat armada laut Kerajaan Siam mundur dalam Konperensi Menteri-menteri Keuangan Negara-negara Islam di Karachi
tahun 1970, semuanya membimbing kita pada penerimaan Piagam Bank
29
Pembangunan Islam dalam tahun 1974, yang merupakan lembaga besar
Ibrahim Alfian, Kronika Pasai….., Op.cit., hlm. 25.
30
Ensiklopedia Islam……, Loc.cit.
pertama menurut jenisnya dalam sejarah. Dalam pada itu kita memiliki
31
Ibid. proyek "Kuwaiti Investment House" (Baitui Maal Kuwait) dan beberapa
32
Teuku Ibrahim Alfian, Op.cit., hlm. 26. karangan berkala yang disumbangkan oleh Shaibi, Mahmud Ahmad, Huda,
33
Ibrahim Alfian, Kronika Pasai….., Op.cit., hlm. 25.
288 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sejarah Ekonomi Islam di Aceh 73

ini menganut pengertian yang salah tentang mudarabah sebagai penyer-taan kembali ke negerinya. Samudera-Pasai memperoleh akan kemenangan, dan
dalam keuntungan maupun dalam kerugian oleh peserta usaha. Kertas kerja jalur perdagangan dibuka kembali dan kerajaan Samudera-Pasai menjadi
Abdul Hadi Ghanameh dalam tahun 1968 tentang soal perbankan tanpa ramai dan makmur kembali.34
bunga (392) mengambil jalan yang berbeda dari apa yang menjadi pemikiran Selain kerajaan Siam, ada kerajaan lain yang mendengar bahwa
lanjut yang telah dikembangkan mengenai permasalahan ini. perdagangan Samudera-Pasai maju dan makmur. Sejarah Melayu menuliskan
la bertumpu pada pengeluaran saham biasa untuk pembiayaan jangka bahwa Sjahru’n-Nuwi 35 (tidak disebutkan dari kerajaan mana), telah
panjang dan penggunaan dana reksa untuk pembiayaan jangka pendek. memerintahkan panglimannya, Awi Dicu untuk mengadakan invasi terhadap
Suatu dana reksa adalah sebuah perusahaan investasi yang membeli andil Pasai dan menangkap Raja Samudera-Pasai, dengan membawa empat ribu
penyertaan dari lain perusahaan industri dan perdagangan. Sayang sekali hulubalang dan seratus buah perahu. Awi Dicu melancarkan siasat tipu
buku yang lengkap yang dijanjikan oleh Ghanameh dalam karyanya itu tidak muslihat “kuda troya” yang dengan mudah berhasil menangkap Raja
bisa kita peroleh untuk memungkinkan mengadakan perbandingan terperinci Samudera-Pasai untuk dibawa ke negerinya. Dalam keterangannya, Ibrahim
antara rancangannya dan rancangan lain, yang rupanya se-karang sudah Alfian menyebutkan strategi yang dilancarkan Awi Dicu, yang di mana Awi
disetujui secara umum. Dicu pura-pura berniaga ke Samudera-Pasai dan menyerahkan peti berisi
Penolakan Muslehuddin36 mengenai mudarabah sebagai landasan dari bingkisan yang di dalamnya berisi empat hulubalang yang kuat dan hebat.
perbankan bebas bunga, umumnya me-rupakan suatu hasil dari Ketika peti itu dibuka di depan raja, keluarlah empat hulubalang itu dan
pendekatannya secara hukum yang sempit mengenai mudarabah dan dari menangkap raja, dan mengancam akan membunuhnya apabila pengawal-
kegagalannya untuk menyadari bahwa konsep perbankan itu sendiri, tak pengawal raja menyerang mereka, dengan demikian para pengawal tak bisa
dapat tiada harus menjalani suatu perubahan pada saat ia diorganisir dengan berbuat apa-apa. Raja Samudera-Pasai akhirnya dibawa ke negeri Sjahrun’n-
dasar lain dari bunga. Hal ini secara baik telah dijelaskan oleh Taufiq Shawi.37 Nuwi, dan oleh raja, ia disamarkan sebagai pengembala ayam. 36 Strategi
Salah satu dari perubah-an tersebut adalah suatu peningkatan dari “kuda troya” ini bukanlah strategi pertama dipergunakan, sebagaimana yang
penanaman modal yang sesungguhnya?8 Pada hakekatnya sebuah bank pernah dilakukan oleh Bangsa Romawi ketika menaklukkan bangsa-bangsa
tanpa bunga tidak dapat berfungsi sebagai bank komersial yang murni. jajahannya. Ternyata strategi ini sudah juga dilakukan oleh para ahli-ahli
Pemyataan Muslehuddin, bahwa bank Islam tidak mungkin bisa politik dan militer Samudera-Pasai.
memberikan pembiayaan kepada perusahaan-perusahaan yang sudah Pelabuhan di Samudera-Pasai adalah bagian dari jaringan dagang yang
menanamkan modalnya sendiri, karena hal itu berlawanan dengan prinsip- melalui berbagai pelabuhan-pelabuhan lainnya di dunia, khususnya di Asia
prinsip mudara-bah39, tidak punya dasar dalam hukum fiqh Islam, dan Tenggara. Pelabuhan di Asia Tenggara, khususnya dalam jejaring pelabuhan
menyampingkan bukti-bukti yang diajukan yang men-dukung kebalikan dari di tanah Melayu, merupakan satu kesatuan zona perdagangan yang eksklusif.
pendapat tersebut, dari keempat mazhab hukum fiqh Islam. Zona perdagangan ini menuntut adanya infrastruktur pelabuhan di berbagai
Alasan lain yang menentang kelayakan mudarabah adalah ketakutan tempat. Maka Samudera-Pasai, Kedah, Malaka, Selangor, Langkasuka,
akan tindakan curang dari lawan usaha bank yang bisa saja mengecilkan Takola, Kelantan, Trengganu, Pahang, Johor, Singapura dan lain-lain tempat.
keuntungannya. Pandangan ini ditentang dengan mengemukakan Pada artinya, kalau kita lihat dari ekonomi politik zaman sekarang, gagasan
kemungkinan peme-riksaan buku mengenai keuangan dan manajemen yang tentang AFTA (ASEAN Free Trade Zone) ternyata sudah dimulai sejak abad
dapat mengatasi hal-hal tersebut. Dikemukakan juga bahwa perusahaan yang ke-13 hingga pertengahan abad ke-14. Untuk melihat bagaimana
tidak mampu melaporkan keuntungan yang layak akan kehilangan terbentuknya zona perdagangan melalui jaringan pelabuhan-pelabuhan di
kesempatan untuk mendapat bantuan bank lebih lanjut, suatu cara yang sekitar Selat Malaka ini, terlebih dahulu kita harus memahami bagaimana
dapat mencegah praktek-praktek curang sedemikian40 perkembangan kebudayaan awal (the isthmian age) di tanah Melayu.
Mengenai penyediaan kredit jangka pendek dalam suatu sistem tanpa
bunga, diakui oleh hampir setiap penults mengenai masalah ini, bahwa
34
mudarabah dapat dijadikan dasar dari kredit semacam itu hanya untuk batas- Ibid.
35
Menurut P. de Roo de la Faille, Sjahrun-Nuwi adalah bekas ibukota Kerajaan
batas tertentu. Ini tentu tidak menutup pemecahan lain seperti dibahas di Ayodhya di Siam, dalam tulisannya di Notulen van Algemmene en Directievergederingen van
bawah ini. het Bataviaash Genatschap van Kunsten en Wetenschappen, deel LVIII, (1920), hlm 264,
sebagaimana dikutip oleh Ibrahim Alfian, Kronika Pasai…., Loc.cit., hlm. 25.
36
Ibrahim Alfian, Kronika Pasai…, Loc.cit., hlm. 25.
74 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sistem Ekonomi Syariah 287

Menjelang zaman perkembangan kebudayaan awal atau The Isthmian Perbankan Tanpa Bunga
Age, muncul beberapa tempat tinggal di pinggir pantai dan muara-muara Referensi paling awal mengenai reorganisasi perbankan atas dasar bagi
sungai dari bagian utara Segenting Kra hingga Kedah di bagian selatan. 37 keuntungan sebagai ganti dari bunga dapat ditemuai dalam karya Qureshi,
Zaman ini menyaksikan kelahiran beberapa kerajaan seperti Kedah, Kalah, Naiem Siddiqi dan Mahmud Ahmad pada akhir tahun empat puluh-an, diikuti
Takola, Langkasuka dan Tun-sun. Menurut Wheatley, walaupun terdapat asas dengan uraian yang lebih cermat oleh Mawdudi dalam tahun 1950. Kami
bagi kelahiran persekutuan kerajaan tetapi terdapat laporan yang tidak mengetahui adanya karya mengenai masalah ini yang ditulis dalam
menunjukkan kewujudan sebuah kerajaan yang kuat hingga berjaya bahasa Arab pada dasawarsa 40-an. Tiga karya awal mengenai sistem
menguasai seluruh rantau Segenting Kra di bawah pemerintahannya. Ini ekonomi Islam didalam bahasa Urdhu oleh Hifzur Rahman, Gilani
berlaku karena keadaan geografisnya yang bergunung-gunung serta kawasan Yousufuddin tidak menyebut masalah ini. Referensi Qureshi mengenai
berlembah yang berupaya menghalangi kerajaan tersebut meluaskan kawasan perbankan tanpa bunga adalah singkat dan berdasarkan suatu pengertian
takluknya. Dalam konteks ini, jelas bahwa muncul beberapa unit bandar yang yang salah tentang mudarabah. Naiem Siddiqi lebih cermat, dan membahas
bersinggungan dengan kawasan pedalaman yang tidak bergantung kepada secara terpisah bank deposito dan bank dengan nasabah-nasabah pengusaha.
bandar. la menganjurkan bagian yang lebih besar dari keuntungan untuk deposito
Pada tahap-tahap selanjutnya, dapat disaksikan beberapa pusat bandar berjangka panjang, jika dibandingkan dengan berjangka pendek. Terlepas
seperti Kedah, Temasik, Malaka, Klang, Kuala Trengganu dan Johor yang dari keasliannya, skema yang dibuatnya ikut salah, karena salah mengartikan
merupakan bandar-bandar utama kerajaan. Pelabuhan-pelabuhan di Kuala muda-rabah. Mahmud Ahmad mendasarkan skemanya atas "penyertaan".
sungai di pantai timur ataupun pelabuhan pinggir laut di sepanjang Selat Tidak jelas benar, apakah dia membeda-kan mudarabah dari syirkah. Pada
Malaka memberikan gambaran tentang proses urbanisasi di Alam Melayu skema dari Mawdudi, simpanan deposito diterima dari umum atas dasar
sebelum kedatangan pengaruh kolonial dan imigran. Walau bagaimanapun, penyertaan, keuntungan dibagi atas dasar keikutsertaan ini. Deposito juga
bandar-bandar ini tidak melalui proses pembangunan perbandaran yang diterima sebagai "pinjaman", yang dibayar kembali bila diminta, demikian
berkesinam-bungan dan tidak meletakkan dasar bagi kelahiran sistem juga "amanat" di-bayarkan pula atas permintaan. Dana deposito berupa
pembandaran pada zaman yang seterusnya.38 pinjaman dimanfaatkan oleh bank untuk membantu pem-biayaan para
Terdapat beberapa faktor yang mendorong kemunculan kerajaan di pengusaha, atas dasar mudarabah, suatu fasilitas terhadap apa yang mereka
alam Melayu. Antara lain akan kedudukan geografi Semenanjung Tanah wajibkan untuk mem-berikan pinjaman jangka pendek tanpa bunga dari dana
Melayu di tengah-tengah lalu lintas perdagangan antara timur dan barat yang yang sama. Mawdudi telah menyatakan dengan tegas peno-lakannya atas
menyebabkan ia menjadi tempat persinggahan bagi para pedagang. Pada pemungutan dan penyaluran dana zakat oleh bank Islam. Walau pun
awal abad masehi, Kerajaan Funan dan diikuti oleh Kerajaan Khmer terlibat merupakan buku kecil dari 21 halaman, karangan Muhammad Uzair berjudul
dalam kegiatan perdagangan. Para pedagang dari India dan Arab berminat "An Outline of Interestless Banking", memiliki kedudukan terkemuka sebagai
untuk menggunakan jalan darat meuju Segenting Kra dan itu dipandang lebih terbitan pertama yang secara khusus ditulis mengenai masalah ini oleh
efektif dan ekonomis daripada menggunakan lalu lintas laut di Selat Malaka. seorang ahli ekonomi profesional. la berisi inti dari semua usul di masa depan
Inilah yang menyebabkan muncul kerajaan di rantau Segenting Kra pada dari subjek ini mengenai bank-bank deposito dan bank-bank dengan nasabah
zaman Isthmian Age. pengusaha atas dasar mudarabah, yang dirumuskannya secara tepat. Buku
Setelah kejatuhan kerajaan Funan, di Asia Tenggara beralih ke selatan tersebut tidak membahas soal bank-bank sentral dan mengambil suatu
khususnya dengan kemunculan Dinasti Sailendra, Sriwijaya (Palembang pendirian tidak realistis, bahwa tidak akan ada penciptaan kredit. la berisi
sekarang) dan diikuti oleh kerajaan Majapahit. Perkembangan ini telah suatu pembahasan yang baik, walaupun singkat, mengenai hubungan
menyebabkan lalu lintas darat yang telah dirintis antara Segenting Kra hilang keuangan intemasional.
kepentingannya. Sebaliknya lalu lintas Selat Malaka menjadi bertambah Dalam suatu studi kemudian Uzair menganjurkan terpusatnya
penting. Perkembangan ini telah menyebabkan muncul beberapa bandar dan manajemen semua transaksi luar negeri pada bank-bank negara saja. Karya
pelabuhan di kedua belah semananjung Tanah Melayu dan juga Temasek. Ahmad Irshad juga khusus membahas subjek ini, dan berisi anjuran-anjuran
yang berguna untuk penciptaan dana cadangan agar dapat menyerap
37
Paul Wheatley dalam bukunya, The Golden Khersonese menamakan zaman ini kerugian-kerugian. Buku itu juga membicarakan Bank Pengembangan
sebagai The Age of City States. Lihat Lim Heng Kow, 1978, hlm. 1. Industri, perusahaan-perusahaan ba-ngunan dan pinjaman konsumtif. Skema
38
Ibid.
286 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sejarah Ekonomi Islam di Aceh 75

yang ingin naik haji. Kesepakatan perbankan Islam sudah ada 1983, sedikit Ptolemy menyebut tentang Takola, Sabana, Kole dan Palada yan muncul
kutipan unik dari perundang-undangan dan kemungkinan pertamakali pada abad ke-2. Takola dan Sabana ialah pelabuhan manakal Kole dan
tercapai dari kesepakatan parlemen untuk menciptakan perbankan Islam. Palada merupakan bandar. Sumber-sumber tertulis yang menyebut politisi-
Dalam tahun yang sama Bank Islam Malaysia Berhad menjadi bank yang politisi awal seperti, yaitu Tun sun, Chu tu Kun, Chu Li, Pan Pan, Langkasuka
mengajarkan konsep Islam secara penuh. 10 tahun kemudian seluruh bank dan Ko Lo. Bahwa antara abad ke-7 dan ke-13, telah muncul persinggahan-
konvensional menawarkan pembiayaan Islam terpisah dari counter bank persinggahan di Kelantan, Trengganu, Pahang, Johor, Singapura, Selangor
konvensional sekaligus dan saat itu pemisahan Islamic Clearing House dan dan Kedah. Kebangkitan Malaka pada abad ke-15. Meletakkan dasar yang
Islamic Inter Bank Market (pasar uang dan transaksi antar bank) di Malaysia kukuh bagi kelahiran kekuasaan politik di Semenanjung yang berjaya, dan
sudah dimulai. Pada 1997 Dewan Penasihat Ekonomi Syariah Nasional kemudian muncul sebagai pelabuhan entrepot utama di Nusantara.
Malaysia dibentuk. Kedah ialah negeri yang tertua di Tanah Melayu. Pelabuhan Kedah
Pemerintah menciptakan Labuan Internasional Offshore Financial merupakan yang terbesar di Semenanjung sebelum kemunculan Malaka.
Center yang sekarang sebenarnya Islamic Wall Street. Bank Islam kedua, Berdasarkan kepada sumber-sumber arkeologi dan dokumen-dokumen dari
Bank Muamalat Malaysia Berhad, mulai beroperasi 1999. Sejak itu bebapa Cina, India, dan Arab, maka Wheatley berpendapat “Bahwa pelabuhan di
perbankan Islam sudah mendapat lisensi seperti Commerce TIJARI Bank selatan Kedah sudah ada sejak abad abad ke-5 atau ke-6”. Sumber-sumber
Berhad, Hong Leong Islamic Bank Berhad, THB Islamic Bank Berhad. Cina menyatakan bahawa ia merupakan tempat persinggahan yang penting
Tambahnya Bank Negara Malaysia juga membuka tiga cabang di luar negeri antara Cina, India dan Arab. Perkembangan kerajaan dan pelabuhan entrepot
untuk memimpin bisnis bank Islam di dunia. Sekarang, Malaysia sudah di Kedah di dorong oleh pertumbuhan dan pesatnya perdagangan antara
menjadi negara terbesar yang mengembangkan sistem keuangan bebas bunga bangsa. Pedagang-pedagang dari Cina, Arab dan India memainkan peranan
di dunia. Dan 20 tahun dari sekarang, akan membuat fondasi lebih kokoh, yang aktif dalam perdagangan di Kedah. Dari abad ke-7 hingga ke-11, Kedah
model Malaysia sudah membuktikan dua hal menghindari risiko spekulasi berkembang sebagai pelabuhan entrepot yang amat penting. Walau
sebaliknya menciptakan profit untuk nasabah dan disukai investor. Sepanjang bagaimanapun, kegemilangan Kedah sebagai pusat perdagangan berakhir
tahun, pemerintah setempat menunjukan komitmen untuk tidak ragu pada akhir abad ke-11, yang merupakan akibat dari serangan tentara Chola
mengembangkan dengan semangat dan keuletan dalam sistem keuangan pada tahun 1025.39
Malaysia. Dalam Konferensi Internasional Bank Islam kedua yang diadakan Pada masa permulaan berdirinya, Malaka hanya merupakan sebuah
Februari lalu, Tan Sri Dr Zeti Akhtar Aziz, gubernur Bank Negara, perkampungan nelayan kecil. Setelah mendapat perlindungan dari Cina,
menyampaikan sentilan yang tidak terlalu keras: "Dalam dekade ini, sistem kemudian Malaka berjaya dan muncul sebagai pelabuhan entrepot yang kaya.
keuangan Islam memiliki pengalaman untuk tumbuh luar biasa dan menuju Pada akhir abad ke-15, pelabuhan di Malaka bukan saja merupakan
transformasi, mendemonstrasikan sebagai sistem yang sangat kompetitif dari pelabuhan entrepot terbesar di Asia Tenggara bahkan yang terbesar di dunia.
intermediasi keuangan. Hari ini, keuangan Islam merepresentasikan multi Ia menjadi tumpuan pedagang dari Arab, Parsi, India, Cina dan juga dari
jutaan dolar industri dengan tingkatan yang sudah sangat komprehensif dari Alam Melayu. Penduduk di Malaka pada masa itu diperkirakan 40.000 orang
produk, servis, melayani seluruh tingkatan dari konsumer dan bisnis yang termasuk pedagang asing. Memperhatikan maklumat tentang bandar Malaka,
meluas di antara umat Islam dunia." Allen Tan, penasihat senior Citibank gambaran tentangnya diperbincangkan secara umum. Istana raja terletak di
Berhad, memiliki pandangan yang sama. Melalui interview via telefon, dia atas bukit St. Paul, istana desa yang didirikan di tengah-tengah dusun dan
mengatakan meskipun sejarah perbankan Islam lebih singkat tetapi sudah sawah di lembah Bertam. Orang-orang Melayu terutamanya golongan imigran
berkembang dan melayani kebutuhan ekonomi lebih baik. "Baru saja dalam mendirikan kediaman di kaki bukit St. Paul dan berdekatan dengan muara
tahun-tahun ini, banyak program sudah dibuat dan haknya untuk intens serta Sungai Malaka. Sementara itu orang laut juga mendirikan tempat-tempat
fokus oleh Bank Negara untuk mengembangkan Malaysia pada cabang tinggal di tepi laut. Sebuah tembok telah didirikan meliputi seluruh bandar di
perbankan Islam yang lebih signifikan. Hari ini pasar perbankan Islam dengan kaki bukit. Pedagang-pedagang kaya mendirikan rumah mereka di luar
cepat membesar, produk memuaskan, melayani Muslim dan non Muslim," tembok tersebut walaupun mereka mempunyai pejabat perniagaan di dalam

39
Ibid., hlm. 9.
76 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sistem Ekonomi Syariah 285

bandar. 40 Selain itu, bandar Malaka juga mempunyai pusat jual beli utama dari industri-industri itu, juga melarang Islam menerima bunga (riba,
dan gudang-gudang untuk pedagang-pedagang asing.41 sebagaimana yang dipraktikkan sistem bank barat yang mengimingi bunga).
Malahan dari sistem gadai tradisional dalam Islam esensinya didasarkan
Ekspor dan Impor kepercayaan pada nasabah untuk membeli satu properti, misalnya. Mereka
Selain sebagai pusat perkembangan Islam di Nusantara, Samudera- meminjam uang untuk properti sebagai sewa, sistem ini disebut Ijara dalam
Pasai juga sebagai pusat perdagangan internasional. Hubungan perdagangan Islam, persetujuan untuk mengambil alih kepemilihan di akhir perjanjian
dengan pulau Jawa sudah terjalin sejak dahulu, bahkan kedudukan para biasanya ditulis dalam kontrak 30 tahun. Bank mendapatkan keuntungan dari
pedagang dari Jawa mendapat posisi yang istimewa dalam hubungan dagang menyewakan properti. Jika rumah dijual kemudian, pembayaran berhenti,
dengan Samudera-Pasai. Dan komoditi yang diperdagangkan antara konsumen membayar sesuai komitmen berdasarkan kepercayaan. Memang
Samudera-Pasai dengan Jawa, pada umumnya jenis komoditi beras dan tidak sesimpel yang diungkapkan. Ada dua aliran pemikiran dalam Islam. Ada
komoditi dari Samudera-Pasai adalah lada, dan transaksi perdagangannya Sunni dan Shi'a di bawahnya, lalu Mudhaib adalah variasi opini dari banyak
telah menggunakan dirham sebagai alat tukar, akan tetapi ada juga transaksi aspek hukum. Dato'nik Ezar Nik Bolia, direktur eksekutif Prime Utilites Berhad
perdagangan itu bersifat tukar komodoti (barter), antara beras dengan lada.42 Malaysia, mengatakan ada empat perbedaan pemikiran dalam Islam yang
Besarnya pajak yang ditetapkan Kesultanan Samudera-Pasai adalah sebesar 1 bisa diinterpretasikan dalam hukum syariah. Kebingungan tentang bank Islam
maze atau 16 tael uang Malaka terhadap setiap bahar barang yang diekspor. tidak menjadi kejutan bagi Cherrie Chin, sebelumnya senior treasury di Hong
Penetapan itu berdasarkan atau tergantung dari kapal atau jung. Makanan Leong Bank. Dia mengatakan,"Perbankan Islam tumbuh dengan trennya dan
tidak dikenakan pajak, melainkan dengan cukup memberi hadiah saja kepada pasti lebih baik dari yang diharapkan Tan Sri Dr Zeti Akhtar Aziz, gubernur
sultan. Barang-barang impor dari Barat dikenakan pajak sebesar 6%. Budak bank sentral Malaysia dengan membuat cabang Bank Islam Malaysia.
dijual dengan harga lima maze emas. Kerajaan Malaka pada awal Bandingkan dengan bank konvensional, kumpulan modal untuk bank Islam
perkembangannya mengimpor budak dari Samudera-Pasai.43 relatif lebih kecil dengan banyak area sekaligus potensial untuk tumbuh di
Pertukaran komoditi yang terjadi antara Samudera-Pasai dengan Jawa, sini."
dimungkinkan bahwa Jawa pada masa itu belum memiliki mata uang. Konsep perbankan Islam sudah didefinisikan berubah dan tidak hanya
Perlakuan istimewa terhadap para pedagang Jawa oleh Samudera-Pasai, juga sebagai perencana keuangan untuk orang Islam. "Setiap orang mempercayai
tampak dengan adanya pembebasan pembayaran cukai. 44 Walaupun ini. Dalam waktu dekat memenuhi kebutuhan orang Islam dengan konsep
Samudera-Pasai memiliki kelebihan dalam bidang perdagangan yaitu sebagai yang berubah dan lebih banyak lagi, non Muslim pun akan menggunakan
bandar perdagangan yang cukup ramai tetapi Samudera-Pasai tidak memiliki konsep dan produk perbankan Islam. Ini sesuatu yang saya tekankankan
satupun alat transportasi besar yang pada kala itu disebut kapal atau jung. sebab ada banyak perbedaan tentang ini," kata Dato' Dr Nik Norzrul Thani,
Alat transportasi yang dimiliki oleh Pasai hanya berupa lanchera (kapal kecil) praktisi hukum yang menulis buku Legal Aspect of the Malaysian Financial
yang diperkirakan hanya ada empat buah itupun didatangkan dari Malaka. Sytem. Dia juga asisten pengarang dalam Law and Practice of Islamic
Samudera-Pasai tidak dapat memproduksi jung ataupun lanchera karena Banking and Finance. Ato' Dr Nik, yang juga anggota Bank Sentral Malaysia
tidak tersedianya bahan baku utamanya yaitu kayu jati di daerah ini.45 di Komisi Reformasi Hukum Bank dan Keuangan Islam menambahkan,
"Konsep sangat penting untuk kita mengerti, tidak karena didasarkan agama
semata. "Maksud saya ambil beberapa contoh untuk sekolah biara. Banyak
40
orang Islam sekolah di situ tetapi itu tidak membuat mereka terpinggirkan
Ibid., hlm. 311.
41
sebagai Muslim, tetapi konsep dan mengajar di sekolah biara bermanfaat
Sivachandralingam Sundara Raja Ayadurai Letchumanan, Tamadun Dunia,
(Selangor: Fajar Bakti, tahun?), hlm.49-50. Lihat juga Rammani Karupiah, Sejarah Tamadun [dan] saya kira ini harus lebih berusaha keras untuk menciptakan perhatian
Dunia, Paper 940/1, (Selangor: Pustaka Sarjana, tahun?), hlm. 32. lebih tentang bank Islam kepada non Muslim." Sejarah bank Islam Bank Islam
42
Doty Damayanti, “Mencari Jejak Kejayaan Kerajaan Samudera Pasai”, Kompas, 15 muncul dalam sistem keuangan internasional sekitar 1970, namun prinsip dan
November 2003. filosofinya sudah mengemuka pada Al Quran lebih dari 1400 tahun lalu.
43
Satu bahar sama dengan 350 kati. W.P. Groeneveldt ., Historical Notes On Indonesia
& Malaysia Compiled From Chinese Sources, (Jakarta: Bhatara, 1960), hlm. 87.
Malaysia membuka jalan dengan mengenalkan Lembaga Tabung Haji (LTH,
44
Doty Damayanti, Ibid. Malaysia Pilfrim Fund Board) pada 1963 dengan membentuk dasar sektor
45
Armando Cortesao, The Suma Oriental of Tome Pires, (Nendelyn/Lichtenstein: Kraus Islam yang lebih modern. LTH merupakan tempat menabung orang Islam
Reprint Limited, 1967), hlm. 145.
284 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sejarah Ekonomi Islam di Aceh 77

Dalam membahas perbankan moderen, beberapa penults menyerang Tercatat dalam sejarah selama abad 13 sampai ke 16, Samudera-Pasai
lembaga kredit dan pembentukannya oleh bank-bank komersial. Studi dikenal sebagai pelabuhan yang tersibuk (ramai), pada saat itu. Dan
cemerlang dari Mawdudi merupakan contoh dari kasus itu. Issa Abdouh juga diperkirakan bahwa kerajaan Samudera-Pasai telah melakukan pengeksporan
beranggapan bahwa penciptaan kredit oleh bank-bank merugikan hasil bumi rempah-rempah berupa lada sekitar 8.000 sampai 10.000 bahar
kepentingan rakyat yang berpeng-hasilan kecil. Muhammad Uzair setiap tahunnya. 46 Harga per-bahar lada sekitar 20 potong perak, masing-
menyalahkan fluk-tuasi yang luas dalam penyediaan uang dan penciptaan masing berat enam tael. Selain lada Samudera-Pasai mengekspor sutera dan
kredit untuk lingkungan perdagangan. Kecenderung-an ini mencapai benzoin. 47 Masyarakat Samudera-Pasai juga memproduksi benzoin dan
puncaknya pada anjuran yang dibuat oleh Komisi Ekonomi Jama'at-i-Islami kamphon untuk kebutuhan para pedagang Arab, Persia dan Cina.48 Demikian
Pakistan, supaya hak untuk menciptakan kredit dicabut dari bank-bank juga beras, berhubungan dengan penanaman lada yang cukup luas karena
komersial. Kahf juga ingin mencabut hak bank-bank sektor swasta untuk dilihat dari nilai ekspornya setiap tahunnya, kebutuhan pangan (beras) tidak
menciptakan kredit, hal mana hendaknya hanya meriipakan hak istemewa dapat dipenuhi oleh penduduk Samudera-Pasai, maka kerajaan Samudera-
dari negara, satu-satunya pencipta uang. Naseer A. Seikh juga beranggapan Pasai terpaksa mengimpor beras dari Majapahit (Jawa Timur). Dalam
bahwa kekuasaan bank untuk menciptakan uang dan memperluas jaringan pengaturan beras impor dari Jawa Timur (Majapahit) agar kebutuhan pangan
kredit, merupa-kan penyebab dari penyakit-penyakit keuangan. Demikian rakyatnya terpenuhi, Kesultanan Samudera-Pasai memberikan kebijakan
juga pendapat Assal dan Fathi.35 ekonomi pada saat itu, berhubungan dengan kebutuhan beras sangat
Perbankan Islam telah menjadi perhatian dunia internasional dengan dibutuhkan rakyatnya maka untuk memastikan terpenuhinya cadangan bahan
sistem yang fair sebagai kebutuhan alternatif sistem keuangan bagi penduduk makanan tersebut, Kesultanan Pasai membebaskan pajak masuk atas beras-
Muslim. Majalah Malaysia Tatler melakukan investigasi bagaima dual banking beras impor tersebut. Selain bahan makanan, barang-barang yang diimpor
terjadi di negara tetangga itu. Sekarang sangat menarik karena persentase non adalah sutera berwarna , barang-barang tembikar, tembaga, besi, dan kain
muslim lebih besar di dalamnya, riset ini penting sebagai awal menjadi yang berasal dari Cina.49
penguasa di seluruh dunia. Ketika Malaysia menelurkan groundwork (sistem Pada zaman pemerintahan Sultan Malikul Dhahir, Samudera-Pasai
dasar) dalam sektor finansial kelihatannya banyak didukung orang non berkembang menjadi pusat perdagangan internasional. Sutra, barus dan emas
muslim sebagai penggerak pertumbuhan. Dalam laporan di AS tentang adalah komoditas penting dalam perdagangan dunia. Ekspor Samudera-Pasai
publikasi bisnis yang dibuat Global Finance 2004, melaporlan 70 persen dari ke berbagai negara dan kerajaan di berbagai belahan dunia telah
orang Malaysia memilih perbankan Islam adalah pemeluk non muslim, menempatkan Samudera-Pasai sebagai jalur perdagangan yang sangat
dengan persentase yang sama aset perbankan Islam menjadi umum sebagai penting. Emas dan barus merupakan produk yang digemari oleh penduduk di
bank tradisional dalam menawarkan produk. IMF yang mengurus soal ini berbagai negeri di Afrika dan Eropa. Sementara sutra, adalah produk yang
menunjukkan dalam studi awalnya tentang perbankan Islam 1987, sejak itu digemari oleh hampir semua bangsa. Jalur perdagangan sutra ini kemudian
kemudian lebih banyak dosen melakukan penelitian. NIRA, institute penelitian menjadi jalur yang sangat penting, tidak hanya secara ekonomi sebagai
nasional, mempelajari perubahan dunia Islam dan pertumbuhan sistem produk yang mempunyai nilai jual yang tinggi dan permintaan besar yang
keuangan dengan konklusi Malaysia memimpin pasar sebagai salah satu terus meningkat di Asia, selain dari perdagangan jalur ini pun dipakai sebagai
keselarasan yang pas di Asia, termasuk perubahan dalam sistem kebijakan jalur untuk menyebarkan agama Islam, baik secara kultural maupun militer.
pemerintahan. Studi di Malaysia 1994 menyatakan penduduk yang tahu bank Jalur sutra (silk road) adalah jalur perdagangan dan migrasi bangsa-
Islam mendekati 100 persen, hanya 27,3 persen saja yang bisa bangsa dalam jumlah yang besar dengan menggunakan pilar Islam sebagai
membedakannya dengan bank konvensional. 41 Sekarang setelah 12 tahun identitas kulturalnya. Pelabuhan Samudera-Pasai bukan hanya diramaikan
kemudian, meskipun nasabah Muslim dan non Muslim bertambah, kelihatan
memiliki kesadaran walau masih minim tentang itu. 46
Doty Damayanti, Loc.Cit.
Lalu apa yang membuat perbedaan mendasar perbankan Islam dengan 47
Uka Tjandrasasmita, “Peraan Samudera-Pasai dalam Perkembangan Islam di
konvensional? Simpel saja, ajaran hukum Islam atau syariah melarang beberapa Daerah Asia Tenggara”, dalam: Hasan Muarif Ambary dan Bachtiar Ali (ed.),
Retrospeksi dan Refleksi Budaya Nusantara, (Jakarta: Taman Iskandar Muda, 1988), hlm. 87.
investasi dalam minuman keras, anggur, kasino, pornografi judi dan cabang 48
Eleanor Selling, “The Evolution of Trading States in Southeast Asia before 17 th
Century”, Thesis Ph.D, (Columbia: Columbia University, 1981), hlm. 16.
41 49
Hamid & Nordin. "A Study on Islamic Banking Education and Strategy for the New Manuel Godinho de Eradia, “Description of Malacca and Meridional India and
Millenium-Malaysia Experience," International Journal of Islamic Financial Services Vol. 2 No. 4 Cathay”, Terjemahan dan diberi catatan oleh JV. Mills, JMBRAS VIII (1930) 1, hlm. 26.
78 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sistem Ekonomi Syariah 283

oleh para pedagang dari kerajaan-kerajaan yang ada di Nusantara, akan sebagai jalan keluar untuk menga-tasi kesulitan itu dalam sistem Islam, Abu
tetapi juga diramaikan oleh pedagang-pedagang dari Asia, Afrika, Cina, dan Saud tidak berhenti sampai disitu saja. "Adalah perlu untuk menge-luarkan
Eropa.50 suatu jenis uang baru yang dikenakan pajak, lain dari zakat, untuk
menghalang-halangi penumpukan harta dan menjamin sirkulasi terus
Pelaksanaan Ekonomi Masa Kerajaan Aceh Darussalam menerus, serta menghentikan semua pendapatan dari peminjam berbunga
Kerajaan Aceh berdiri tahun 1514, di masa awal daerah kekuasaanya yang lahir dari menganggurnya uang tersebut".
hanya meliputi Aceh Besar dan Daya. Kerajaan Aceh didirikan oleh Sultan Sebagai tindakan yang praktis Abu Saud menyetujui ide uang yang
Mughayat Syah. Ia mempeluas wilayah kekuasaanya sampai ke Pidie pada pakai cap32 yang dianjurkan oleh Gessel dan telah dicoba untuk waktu yang
tahun 1521, menyusul pada tahun 1524, Pasai, Aru, Perlak, Tamiang, dan singkat di kotapraja Woergi, Switzerland dalam tahun 1922. Ide tersebut telah
Lamuri. Hingga menjadi sebuah Konfederasi Kerajaan Aceh gagal, sebegitu jauh, untuk mendapatkan dukungan di dalam kepusta-kaan33.
51
Darussalam. Terbentuknya Kerajaan Aceh Darussalam dihadapkan dengan Orang cenderung untuk setuju dengan Kahf, ketika ia mengatakan bahwa usul
beberapa versi, tetapi penulis hanya ingin mengungkapkan Bustanus Salatin Abu Saud membedakan antara asset uang dan bukan uang, dan
yang menyebutkan Sultan Mughayat Syah sebagai raja atau Sultan Aceh yang mengandung ketidakadilan karena tidak memperhitungkan perpindahan
pertama. Ia mendirikan Kesultanan Aceh dengan tujuan untuk melanjutkan tangan selama suatu jangka waktu dan penumpukan seluruh beban uang
dan mengganti beberapa kerajaan Islam sebelumnya, seperti Pasai, kemudian yang dicap tersebut kepada pemegang terakhir. Kahf berpendapat bahwa
Malaka yang jatuh ke tangan Portugis pada tahun 1511, dan mempersatukan secara umum penulis-penulis Muslim tidak memperhatikan penggunaan uang
dua kerajaan kecil, Mahkota Alam dan Darul Kamal, pusat pemerintahan secara sementara, yakni fungsinya sebagai penyimpanan nilai, yang
adalah Banda Aceh Darussalam, yang disebut juga Kuta Raja.52 merupakan kurnia dan bukan malapetaka.
Kerajaan Aceh Raya Darussalam telah membuka kedutaannya di luar Yang menarik perhatian khusus dalam konteks uang dalam ekonomi
negeri, antara lain: India, Parsi, Turki, dan Tiongkok. Khususnya dengan Islam adalah sumbangan yang diberikan oleh Mabid al Jarhi,34, yang
Sultan Salim II yang memerintah Kekhalifahan Turki Utsmaniah, kekhalifahan mengusulkan pendapatan suatu sarana persetujuan alat penukaran oleh
itu telah mengirim 400 orang ahli pembuat meriam ke Aceh yang ditempatkan negara dan penyediaannya bebas dari biaya (bunga) kepada umum. Metode
di Kampung Pande Aceh Besar. Terjalinnya hubungan diplomatic antara ini yang dilaksanakan bersamaan dengan dihapuskannya bunga uang, akan
Aceh Darussalam dengan beberapa Negara di dunia, selain karena factor meningkatkan pendapatan riil. Akram telah membahas uang dalam konteks
politik dan pertahanan, juga yang paling menonjol adalah hubungan intemasional. Suatu "pemecahan menurut Islam" dari krisis moneter
perekonomian. Di mana perekonomian yang terbangun di Aceh Darussalam internasional sekarang ini, terletak pada pelarangan bunga, spekulasi,
ialah perdagangan. 53 Pasang surut kondisi politik Aceh Darussalam masih penimbunan emas dan penghentian dari bursa valuta dimana bank sentral
dapat dikendalikan dengan normal. Karena Aceh Darussalam bersifat merupakan satu-satunya penjual valuta asing. Penggunaan emas secara
kerajaan, perubahan politik Dalam Negeri tidaklah berpengaruh. Oleh karena pribadi bisa dilarang sedang semua hasil tambang emas hendaklah mengalir
itu kehidupan perekonomian terus berlangsung hingga Aceh sampai pada langsung kepada lembaga-lembaga keuangan.
kejayaan dan kemakmuran pada masa Sultan Iskandar Muda.54 Perombakan secara besar-besaran semacam itu tidak bisa
dipertimbangkan, apa lagi diterima, kecuali bila dilengkapi dengan
pembahasan terperinci dari mereka yang pro dan kontra, yang mana Akram
gagal untuk mengemukakannya.

50
Doty Damayanti, Loc.cit. Perbankan
51
Fadhlullah Jamil M.A, “Kerajaan Aceh Darussalam dan Hubungannya Dengan Evaluasi menurut Islam mengenai perbankan moderen berpusat sekitar
Semenanjung Melayu”, dalam Ali Hasjmi, (ed.), Sejarah Masuk dan Berkembangnya Islam di keburukan lembaga bersistem bunga. Segera hal itu berkembang dalam
Indonesia, (Bandung: Al-Maarif, 1981), hlm. 231-232. bentuk penjelajahan yang mengandung harapan besar untuk memberikan
52
Lihat Siti Hawa Saleh, (ed.), Bustanus as-Salatin, (Kuala Lumpur: Dewan Bahasa dan
Pustaka, 1992).
manu-sia moderen suatu lembaga yang baru dan tepat dalam bentuk
53
Fadhlullah Jamil M.A, “Kerajaan Aceh Darussalam dan Hubungannya Dengan perbankan tanpa bunga.
Semenanjung Melayu”, Op.cit., hlm. 232-236.
54
Ensiklopedi Islam, 1-5, (Jakarta: Ichtiar Baru Van Hoeve, 1994).
282 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sejarah Ekonomi Islam di Aceh 79

ransi yang diselenggarakan oleh negara. Asuransi bersama hendaknya Sultan Iskandar Muda (1607-1636), sebagaimana diungkap dalam
diperbolehkan dalam keadaan yang tidak tertampung oleh sistem yang Kitab Bustanu-salatin, dinobatkan pada awal April 1607.55 Maskapai Perancis
diselenggarakan negara. Sedang-kan asuransi komersial dibolehkan untuk pada tahun 1619 pernah datang ke Kerajaan Aceh Raya Darussalam, 3 buah
beroperasi di daerah-daerah dimana harus diutamakan pembaharuan dan kapal Perancis yang dipimpin oleh Agustin de Blaulieu, kapal yang dibawa
pengambilan inisiatif. antara lain: De Motmorency, yang beratnya 450 ton memuat serta 126 awak,
Kebanyakan pembahas mengenai masalah ini adalah ulama, dengan 22 meriam, De Esperance, 400 ton, 117 awak, 26 meriam, De Hermi Toge,
pengetahuan yang sangat terbatas tentang ekonomi. Akibatnya sedikit sekali 75 ton, 50 awak, 26 meriam. De Blaulieu datang ke Kerajaan Aceh Raya
analisa ekonomi dalam kebanyakan karya-karya mengenai masalah ini. Darussalam dalam misi dagang dan disambut pihak Aceh dengan baik.
Sedikit sekali yang menghubungkan dengan hukum jumlah besar, yang Setelah Blaulieu membayar cukai 80 piaster baru dibolehkan turun dan
merupakan dasar dari perusahaan asuransi dan sedikit sekali usaha untuk membayar sewa tempat menginap 50 piaster, setelah itu baru ia menghadap
menilai arti ekonomi dari asuransi dalam kehidupan moderen. Beberapa Sultan Iskandar Muda dan menyerahkan surat dari Raja Perancis, beserta
penulis kelihatannya berada pada tanggapan yang salah, bahwa sistem surat itu ia menyerahkan bingkisan yang berharga sangat tinggi, yaitu 1 steel
jaminan sosial menyeluruh, tidak akan memerlukan asuransi. Mereka gagal pakaian militer pangkat tinggi lengkap dengan senjata buatan Jerman, 6
untuk membedakan antara pemenuhan kebutuhan dan pengaturan yang pucuk senapan, pistol, pedang dan lain-lain.56
direncanakan untuk peningkatan daya guna dan menjamin lancarnya fungsi Pada masa diperintah oleh Sultan Iskandar Muda, Kerajaan Aceh
kegiatan usaha-usaha perdagangan dan industri besar. Darussalam diperintah dengan sangat ketat. Para bangsawan kerajaan
Mereka tidak mau mengakui suatu masalah yang sangat jelas, bahwa dikontrol dengan keras oleh Iskandar Muda. Mereka diharuskan ikut jaga
tiap pribadi harus dianjurkan agar berusaha untuk diri mereka sendiri sejauh malam di istana setiap tiga hari sekali tanpa membawa senjata. Setelah semua
yang mereka dapat lakukan, dan melindungi diri mereka terhadap risiko yang terkendali, Iskandar Muda memegang kendali terhadap produksi beras. Di
bisa diasuransikan. Negara hanya akan diminta untuk menolong mereka yang masanya, Kerajaan Aceh Darussalam mengekspor beras keluar wilayah. Ia
tidak memiliki kemampuan untuk berbuat demikian, atau yang gagal untuk memperketat pajak kelautan bagi kapal-kapal asing, mengatur kembali pajak
melakukannya. perdagangan (saat itu banyak pedagang Inggris dan Belanda berada di Aceh),
Sebagaimana dengan baik sekali diuraikan oleh Fanjari dalam kertas bahkan juga mengenai harta untuk kapal karam. Untuk militer, Iskandar Muda
kerjanya yang terakhir30, ada peran yang terpisah antara jaminan sosial membangun angkatan perang yang sang kuat. Beaulieu mencatat jumlah
berdasar zakat dan asuransi yang diorganisir atas dasar kontribusi yang pasukan darat Aceh sekitar 40.000 orang. Untuk armada laut, diperkirakan
dilakukan oleh orang-orang yang bersangkutan. Hal ini semakin dapat Aceh memiliki 100-200 kapal, diantaranya kapal selebar 30 meter dengan
diterima dan orang cenderung untuk menyetujui pendapat Fanjari bahwa awal 600-800 orang yang dilengkapi tiga meriam. Ia juga mempekerjakan
daerah konsesus semakin meluas dan bahwa perbedaan pendapat makin seorang Belanda sebagai penasihat militer yang mengenalkan teknik perang
menciut, juga dalam hubungan asuransi komersial. bangsa Belanda dan Perancis. Benteng Deli dijebol. Beberapa kerajaan
ditaklukkan seperti Kerajaan Johor (1613), Kerajaan Pahang (1618), Kerajaan
Uang dan Perbankan Kedah (1619), serta Kerajaan Tuah (1620). Iskandar Muda wafat pada 27
Adalah merupakan hak istimewa pemerintah untuk mengeluarkan uang Desember 1636. 57 Setelah meninggalnya Sultan Iskandar Muda, Aceh
dan mengawasi jumlah uang beredar. Sampai sejauh itu tidak ada perbedaan. mengalami kemerosotan demi kemerosotan yang menghasilkan bencana
Diperkenalkannya uang kertas menimbulkan beberapa persoalan baru bagi politik yang menyedihkan.58
para ahli hukum, tapi segera disetujui bahwa hal itu tidak adalagi perbedaan. Setelah wafatnya Sultan Mahmud Syah II, kemudian dengan melalui
Baqir al Sadr, Mahmud Abu Saud Mahmud Ahmad31 dan Kahf mekanisme musyawarah para pembesar Negara Kerajaan Aceh Raya
menaruh perhatian khusus terhadap masalah uang dan peranannya. Baqir
dan Saud menyimpulkan bahwa penggunaan uang penyimpanan nilai 55
Lihat Siti Hawa Saleh, (ed.), Bustanus as-Salatin, (Kuala Lumpur: Dewan Bahasa dan
merupakan sumber dari banyak kesulitan. Dimana Baqir menganggap bahwa Pustaka, 1992).
56
Lihat Denys Lombard, Kerajaan Aceh, Jaman Sultan Iskandar Muda 1607-1636,
zakat, tidak mendorong orang memiliki sisa uang menganggur, dan (terj.), (Jakarta: Balai Pustaka, 1986).
penghapusan bunga melemahkan keinginan orang untuk mendapatkan 57
Lihat Denys Lombard, ibid.
keuntungan terjamin dengan penggunaan uang mengganggur tersebut, 58
Lihat Snouck Hurgronje, Aceh di Mata Kolonial, (Jakarta: Yayasan Soko Guru,
1985).
80 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sistem Ekonomi Syariah 281

Darussalam dan para ulama di Masjid Indra Puri, diangkatlah Tuanku Mawdudi mengemukakan bahwa asuransi yang kini mencakup bunga,
Muhammad Daud sebagai sultan, dengan gelar Sultan Alaiddin Muhammad perjudian dan melanggar hukum waris Islam, dapat diorganisir kembali agar
Daud Syah II. Karena beliau masih muda, kemudian untuk menjalankan roda bebas dari keburukan-keburukan tersebut. Tapi dia tidak memberikan
pemerintahan yang kala itu perang sedang berkecamuk dan Istana telah perincian lebih lanjut. Demikian juga pendapat dari Yusufuddin. Asuransi
dikuasai Belanda, Sultan dibantu sepenuhnya oleh Panglima Tuanku Hasyim sudah dibahas dalam sejumlah konperensi Islam, tapi suatu keputusan yang
Bangta Muda. Dan kesemuanya setelah membenahi tatanan pemerintahan menguntungkan mengenai asuransi komersial masih tetap tertahan, karena
dan tatanan militer sepeninggal Sultan Mahmud Syah II, melalui mekanisme adanya keberatan-keberatan dari ulama-ulama terkemuka tersebut di atas. Ini
syura juga, mereka bertekad untuk melanjutkan perjuangan. Dan pada diumumkan dalam resolusi yang disampaikan dalam Islamic Research
beberapa waktu kemudian, berkumpul juga untuk bermusyawarah sejumlah Congress (Kongres Riset Islam) tahun 1965 di Kairo dan yang diterima dalam
500 orang para ulama dan pembesar negeri Aceh Raya Darussalam, dan dari tahun 1969 di Kuala Lumpur.
permusyawaratan itu diputuskan bahwa Aceh dalam keadaan perang suci, Sampai dengan tahun 1976 Konperensi Ekonomi Islam Internasional
menghadapi penjajah Belanda yang memang punya semangat perang dengan Pertama yang diselenggarakan di Mek-kah, memutuskan:
motivasi menebus kekalahan perang salib dan penguasaan wilayah-wilayah
Islam. Dari permusyawaratan tersebut kemudian menetapkan dan "Konperensi merasa bahwa asuransi komersial dalarn prakteknya sekarang tidak
melaksanakan tujuan-tujuan syari'ah mengenai kerjasama dan solidaritas, karena ia tidak
mengikrarkan wajib perang sabil.59 memenuhi syarat-syarat Islam untuk bisa diterima. Konperensi menganjurkan pemben-
Perang Sabil, yang lazim dalam istilah Islam adalah jihad fi sabilillah, tukan suatu komisi yang terdiri dari ahli-ahli syari'ah dan ekonomi untuk menyampaikan
suatu sistem asuransi yang bebas dari riba dan spekulasi, memajukan kerjasama yang sesuai
yakni suatu perjuangan untuk menegakkan dan mempertahankan kemurnian 27
dengan syari'ah dan dapat membantu penggantian bentuk asuransi komersial".
Islam dari aksi kelanjutan perang salib yang dikobarkan di Eropa pada awal
abad ke-11, yang berorientasi kepada banyaknya korban itu jelas membuat
Belanda putus asa. Catatan-catatan buku peninggalan komandan perang Kebanyakan dari ulama di India dan Pakistan dalam menjawab
Belanda di Aceh juga menunjukkan betapa mereka memuji ketangguhan questioner yang dikeluarkan oleh Majelis Tahqiqat Syari'ah di Lucknow, juga
tentara Aceh. Bahkan, mereka juga menuliskan bahwa keliatan tempur beranggapan bahwa pada prinsipnya asuransi sah.Pokok paling penting dari
musuhnya itu setaraf dengan pasukan Kaisar Prancis, Napolen Bonaparte. perbedaan pendapat itu adalah apakah asuransi mengandung unsur judi.
Pang Nanggroe, ulama besar yang oleh orang Aceh dihormati sebagai orang Mereka yang berpendapat dengan tegas demikian, mengutip rumusan-
keramat dan kebal senjata, oleh pasukan Marsose yang tergabung dalam rumusan yang relevan, yang dikemukakan para fuqaha lama. Tapi beberapa
Brigade Mosselman sangat dikenal sebagai ahli penyamaran dan jebakan. penulis termasuk Zarqa, Ali Al Khafeef, Attar, Awad28 dan Tahawi telah
Dan, dalam catatan komandan brigade ini tampak jelas kepiawaian pejuang menjelaskan perbedaan antara asuransi dan perjudian. Siddiqi telah
Aceh tak kalah canggih dengan kecerdikan gerilyawan Vietkong ketika memperlihatkan perbedaan antara risiko yang diambil oleh seorang penjudi,
melawan tentara Amerika Serikat di akhir dekade 60-an lalu. yang diciptakannya untuk dirinya sendiri, dan mereka yang terlibat dalam
usaha biasa dalam kehidupan dimana pihak perusahaan berusaha untuk
Ekonomi Islam di Aceh Masa Kolonial Belanda menang-gulanginya melalui jalan hukum dalam jumlah yang besar, dengan
Bangsa Aceh, sesungguhnya sebuah wilayah yang pernah dimasuki segala aldbat pembiayaannya (374). la juga membahas peranan ekonomi dari
oleh kolonial Belanda. Namun wilayah Aceh tak pernah tunduk dalam perjudian dan asuransi. Perjudian merubah sistem normal yang didasarkan
kekuasaan Hindia Belanda. Oleh karena itu Kerajaan Aceh Darussalam, pada kerja dan imbalan dan yang bertentangan dengan pembagian
sebelum berintegrasi ke dalam Negara Kesatuan Republik Indonesia masih pendapatan dan kekayaan secara adil, sedang asuransi melindungi hancurnya
eksis sebagai sebuah kerajaan Islam. Kerajaan Aceh berdiri pada tahun 1514. sistem itu karena kebetulan-kebetulan atau kejadian-kejadian di luar
pada awal berdirinya hanya meliputi Aceh Besar dan Daya. Kerajaan Aceh jangkauan kontrol manusia. Sayyad29 telah gagal untuk mempertimbangkan
didirikan oleh Sultan Mughayat Syah. Beliau melakukan ekspansi, hingga hal-hal ini dan menghilangkan beberapa sifat yang tidak sama antara
perjudian dan asuransi dengan alasan yang tidak cukup.
Sesudah perjudian, organisasi komersial dari asuransi merupakan
sasaran serangan berikutnya. Kecenderungan terakhir lebih menyetujui
nasionalisasi dari asuransi. Banyak penuits membuat tuntutan untuk suatu
59
Lihat Mohammad Said, Aceh Sepanjang Abad, (Medan: Waspada, 1981) sistem menyeluruh yang mencakup jaminan sosial berasaskan zakat dan asu-
280 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sejarah Ekonomi Islam di Aceh 81

Beberapa penulis tidak melihat adanya keburukan pada asuransi, kekuasaannya meliputi Pidie pada tahun 1521.60 Dalam perspektif ekonomi,
sejauh menyangkut prinsip-prinsip yang mendasari asuransi. la bebas dari sejarah dapat memberikan gambaran; bahwa Aceh sebagai sebuah kerajaan
sifat perjudian, dapat dibebaskan dari pengenaan bunga seperti yang kini Islam, sudah dapat dipastikan mengadopsi sistem ekonomi Islam, walaupun
berlaku di dalam praktek, sedangkan faktor ketidaktahuan (jahil) dan pada masa itu tidak mengenal istilah tersebut. Keberadaan Aceh sebagai
ketidakpastiannya (gharar) yang melekat pada asuransi tidaklah mencapai sebuah kerajaan yang tak luput dari adanya perang, maka kharaj, salab,
tingkat demikian berat, sampai harus diharamkan. Para penulis dalam ghanimah dan fai serta jizyah merupakan sumber penerimaan negara yang
katagori ini termasuk Zarqa 19, Yousuf Moosa, Alial Khafeef, Muhammad al penting, di luar perdagangan.
Bahy, Sanousi, Roohani, Tahawi,TaqiAmini, Sheikh Mahmud Ahmad, A. Pada tahun 1521, Portugis melakukan penyerangan terhadap kerajaan
Mannan, Siddiqi, Shaheedi dan Awad.20 Aceh Darussalam, namun penyerangan itu dapat dipatahkan oleh pasukan
Beberapa penulis setuju dengan pandangan ini sepanjang menyangkut yang dipimmpin langsung Sultan Mughayat Syah. Pada masa kerajaan Aceh
asuransi umum, tapi mereka menganggap bahwa asuransi jiwa tidak dapat Darussalam dipimpin oleh generasi selanjutnya, Aceh Darussalam telah
diterima, karena melibatkan unsur perjudian dan ketidakpastian serta mengadakan hubungan diplomatik dengan beberapa negara di dunia. Di
bertentangan dengan konsep Islam tentang takdir. Abu Zuhra, Ahmad antaranya telah ada kedutaan Aceh Darussalam di India, Parsi, Turki, dan
Ibrahim dan Shaukat Ali Khan21 berpendirian seperti ini.Terdapat beberapa Tiongkok. Hubungan diplomatik ini, tentu bukan hanya terkait degan
ulama (sarjana hukum Islam) yang menemukan adanya unsur perjudian pada persoalan politik dan keamanan saja. Akan tetapi salah satu hubungan yang
semua jenis asuransi, sebagai suatu masalah prinsip. Mereka juga mene- dibangun tentunya terkait dengan bidang ekonomi.61
mukan beberapa pokok soal yang tidak bisa diterima, seperti riba dan adu Pecahnya perang Aceh pada tahun 1873-1913 adalah suatu kenyataan,
untung (gharar) yang tidak dapat dipisahkan dengan asuransi. Beberapa di bahwa Kolonial Belanda berkehendak menguasai Kerajaan Aceh Darussalam.
antara mereka, beranggapan bahwa asuransi tidak bisa disamakan dengan Peperangan yang berlangsung selama kurang lebih 40 tahun, adalah berakhir
salah satu bentuk akad yang dibenarkan oleh hukum fiqh Islam, tanpa adanya kemenangan bagi kolonial Belanda. Kerajaan Aceh
menganggapnya sebagai suatu penemuan yang tidak perlu. Sheikh Bakheet, Darusssalam tetap eksis dari sejak berdirinya hingga berakhirnya peperangan
Abdullah al Qalqeeli, Mustafa Zaid, Mufti Mohammad Shafi, Jalal Mustafa al dengan kolonial Belanda. Sekalipun Aceh Darussalam berada dalam masa
Sayyad22 dan Shaukat Ali Khan23 berpendirian seperti ini.Mereka yang secara perang, bahkan sampai adanya perang sabil, yang nota bene perang adalah
prinsip dapat menerima asuransi, umumnya memilih asuransi bersama yang wajib bagi seluruh rakyat Aceh. Dalam bahasa Islam keadaan tersebut
diorganisir dalam bentuk kooperasi dan tidak akan menuju kepada dinamakan jihad fardhu ’ain.62 Aceh Darussalam dalam kondisi diinvasi oleh
eksploitasi. Demikian juga halnya bila asuransi diselenggarakan oleh negara. kolonial Belanda, dan kerajaan Aceh Darussalam telah memaklumatkan,
Tetapi perusahaan asuransi komersial, tidak lepas dari sifat eksploitasi dan bahwa keadaan negara dalam keadaan perang, maka keberadaan
beberapa hal yang tidak bisa diterima, dan karenanya di luar hukum Islam. perekonomian Kerajaan Aceh Darussalam secara langsung maupun tak
Abu Zuhra, Issa Abdouh, Muslehuddin, Dasooqi dan Ahmad Fahmi Abu langsung telah beralih kepada keadaan ekonomi dalam masa perang. Dengan
Sunnah24, berbeda dengan mereka, telah menawarkan pandangan bah-wa demikian, sumber penerimaan kerajaan sebahagiannya berasal dari fai,
prinsip-prinsip asuransi dapat diterima. Attar25 menolak pandangan bahwa ghanimah, dan salab.
asuransi bersifat judi, tapi ia tidak dapat menerimanya dalam bentuk yang Sebelum Aceh Darussalam berada dalam kondisi perang dengan
sekarang, karena mengandung ketidakpastian dalam kadar tinggi dan kolonial Belanda, perekonomian Aceh Darussalam berjalan secara normal. Di
memungkinkan penipuan. la menyetujui skema asuransi bersama, tapi mana Kerajaan Aceh Darussalam merupakan kesatuan dari kerajaan-kerajaan
menetapkan beberapa ketentuan yang diarahkan pada pembersihan usaha Islam sebelumnya, dan Aceh Darussalam sendiri diproklamirkan sebagai
asuransi komersial dari unsur-unsur yang tidak dikehendaki. la kerajaan Islam. Maka ekonomi yang terbangun dalam masyarakat Aceh
menggambarkan suatu sistem asuransi yang berdasarkan pada sistem zakat.
Beberapa penulis, termasuk Sheikh Ali Al Khafeef, Zarqa26, Siddiqi dan
60
Tahawi mengemukakan alasan bagaimana pun juga, bahwa prinsip yang Fadhlullah Jamil, “Kerajaan Aceh Darussalam dan Hubungannya Dengan
Semenanjung Melayu”, dalam A. Hasjmy, Sejarah Masuk dan Berkembangnya Islam di
sama menjadi dasar dari semua bentuk asuransi yang terorganisasi. Adalah Indonesia, (Bandung: Al Ma’arif, 1981), hlm. 231.
mungkin untuk mengatur asuransi komersial demikian rupa, sehingga bisa 61
Abdul Hadi Arifin, Malikussaleh: Reinterpretasi Penyebaran Islam Nusantara,
berfungsi tanpa eksploitasi. (Loukseumawe: University Malikussaleh Press, 2005), hlm. 187.
62
Ibid.
82 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sistem Ekonomi Syariah 279

Darussalam adalah ekonomi Islam, di mana dinar dan dirham masih kemakmuran (624:43). Beberapa penulis juga membahas ekonomi zakat
merupakan mata uang yang sah sebagai alat tukar.63 dalam hubungannya dengan tabungan dan investasi, yang akan kita bahas
lagi dalam bab mengenai analisa ekomonis.
Ekonomi Islam di Aceh Masa Republik Indonesia
Pasca kekalahan Aceh Darussalam secara definitif oleh Hindia Belanda Warisan
pada tahun 1914. Keberadaan Aceh secara politis dan ekonomi dikuasa oleh Hukum Islam mengenai warisan selalu disebut oleh para penulis
Hindia Belanda. Kondisi yang demikian telah melahirkan adanya penguasa bersamaan dengan zakat, mengingat fungsi redistribusinya, dan peranannya
lokal. Di mana Aceh (umat Islam) harus berhadap dengan kaum feodal yang dalam memindahkan penumpukan kekayaan, sebagai diungkapkan dengan
berkeinginan mengembalikan Aceh dari tangan Ulama kepada Ulubelang. tegas oleh hampir setiap penulis. Dimana zakat membagi kembali kekayaan
Baik langsung maupun tak langsung keberadaan perekonomian Aceh pada generasi sekarang, sedangkan hukum Islam mengenai warisan
Darussalam mulai dikendalikan dengan format kapitalis oleh Hindia melaksanakan pembagian kembali kekayaan antara generasi yang pergi
Belanda. 64 Hindia Belanda dalam menjalankan kebijakan pemeritahan di dengan yang ada sekarang, sehingga kekayaan yang menumpuk pada satu
daerah Aceh dengan perantaraan aparat pemerintahan adat yang telah tempat diluar ketentuan zakat, dapat dibagi-bagikan melalui hukum warisan.
terbentuk secara historis. Dan lembaga kesultanan telah dieliminasi oleh
penguasa kolonial.65 Jaminan Sosial dan Asuransi
Tekanan dari penguasa kolonial dengan aparat pemerintahan adat Jaminan sosial pada umumnya dibahas dalam hubungan dengan
sebagai kepanjangan kekuasaan telah membangkitkan kembali kesadaran zakat. Bahan sejarah tentang bagaimana negara Islam pertama mengatur
perjuangan rakyat Aceh untuk kembali kepada masa kejayaan Aceh jaminan sosial dihidangkan hampir oleh tiap penulis mengenai pokok ini.
Darussalam. Di mana keberadaan politik dan ekonomi dapat berjalan secara Telah disepakati bahwa lembaga-lembaga baru selalu bisa dibentuk
adil menurut Islam yang secara mayoritas dipeluk oleh bangsa Aceh. Setelah dan berbagai lembaga di dalam negara maju yang moderen disebutkan
Jepang menundukan Hindia Belanda tanpa syarat, kemudan Jepang sebagai pendukung gagasan itu. Prinsip-prinsip yang bersangkutan
hengkang dari Nusantara setelah bertekuk lutut kepada Sekutu, kemudian dengannya telah dibahas, antara lain oleh Baqir al Sadr. Masalah itu juga
Indonesia diproklamasikan sebagai nation state. Adalah rasa senasib dan pemah dibahas dalam Konperensi Islam Intemasional di Kairo, Kuala Lumpur
sepenanggungan yang mendorong hati para elite Aceh untuk berintegrasi ke dan berbagai tempat lainnya dan anjuran-anjuran praktis pun sudah
dalam Negara Kesatuan Republik Indonesia. Pada masa peralihan ini, kondisi dikemukakan untuk diperbincangkan.
sosial dan politik telah berada dalam tangan para Ulama yang sangat Di samping zakat yang menyediakan dana bagi negara Islam untuk
bersemangat untuk kembali kepada Aceh yang hidup dengan syariat Islam, membiayai jaminan sosial, Islam juga sangat menekankan pada bantuan
walaupun harus melalui peristiwa Cumbok.66 sukarela kepada mereka yang membutuhkan. Konsep yang mendasar dan
Aceh yang baru terbebas dari kekuasaan Hindia Belanda dan Kaum teliti mengenai tanggung jawab bersama telah disampaikan antara lain oleh
Ulubelang yang tidak bernafaskan Islam, lebih terfokus kepada Sayyid Qutb. Kashif18 membayangkan suatu skema jaminan sosial dimana
memperjuangkan eksistensi politik Islam di Aceh. Oleh karena itu perhatian negara mengumpulkan zakat dari orang berpunya dan menyalurkannya
tehadap ekonomi Islam belum mendapat perhatian sama sekali. Namun kepada yang tidak punya. Majikan memberikan iuran pada dana hari tua atau
aplikasi ekonomi Islam dalam arti sebagai kewajiban dalam beragama (Islam) masa pensiun dari para pegawainya; dan perorangan yang berkemampuan
tetap berjalan sebagaiman lazimnya dalam syariat Islam.67 Walupun demikian membayar, menyumbang dalam bentuk premi asuransi. Di mana zakat
pada tataran akhir dari perjuangan menancapkan Islam sebagai fondasi memelihara kaum fakir miskin, asuransi memikul tanggung jawab atas akibat-
akibat yang menimpa kehidupan dan hak milik.
63
Tengku Lckman Sinar, “Hubungan Kerajaan Aceh Darussalam dengan Kerajaan
Islam Haru”, dalam A. Hasjmy, Sejarah Masuk dan Berkembangnya Islam di Indonesia, Asuransi
(Bandung: Al Ma’arif, 1981), hlm. 450. Asuransi tetap merupakan salah satu pokok yang paling kontroversial
64
Abdul Hadi Arifin, Op. Cit., hlm. 194.
65
M. Isa Sulaiman, Sejarah Aceh Sebuah Gugatan Terhadap Tradisi, (Jakarta: Sinar
dalam kepustakaan. Pendapat-pendapat terpecah secara tajam baik mengenai
Harapan, 1997), hlm. 18. prinsip asuransi maupun bentuk organisasinya.
66
Ibid., hlm. 127.
67
Ibid., hlm. 180.
278 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sejarah Ekonomi Islam di Aceh 83

bentuknya yang dimungkinkan, kelihatan-nya lebih seimbang dan daerah Aceh, akan berimbas kepada aplikasi ekonomi Islam di Aceh. Pada
menentukan. Kebanyakan dari anjuran-anjuran yang bersifat khusus yang masa pergolakan revolusi kemerdekaan pemerintah lokal di Aceh, para elite
dibuat oleh Muhammad bin Jamal dapat ditampung dalam kerangka luas agama telah berusaha secara politis untuk memulai persoalan aplikasi
yang disediakan oleh mereka yang tidak berpegang teguh pada "tamlik" ekonomi Islam, walaupun belum terbingkai sebagai ekonomi Islam dalam
(proses pemilikan) pada tiap kasus. Pendirian ini dipegang oleh Jamaat-i- sebuah sistem. Usaha itu pada tahun 1950, teraplikasikan dengan lahirnya
Islami Pakistan dalam laporan komisi ekonominya. Akram menganggap produk peraturan yang melarang masyarakat Aceh untuk bermain seudati dan
sebagai instrumen bermanfaat dari kebijaksanaan fiskal dalam penggunaan judi. 68 Juga, perlahan tapi pasti, secara evolutif pasca berintegrasi dengan
ijtihad untuk prinsip tamlik (proses pemilikan) oleh negara Islam. NKRI, Aceh telah mampu memiliki Mahkamah Syariah. Dengan adanya
institusi peradilan Islam ini, adalah jawaban yang pasti bahwa masyarakat
Zakat Hasil Pertanian dan Hasil Tambang Aceh baik dalam berideologi, berpolitik, dan berekonomi harus sesuai dengan
Pungutan zakat atas hasil pertanian adalah dalam bentuk ushr (10%) paradigma hukum Islam. 69 Dan, walaupun tidak berumur panjang, Aceh
dan setengahnya 5%, apabila tergantung dari pengairan (irigasi) alam pernah lahir kembali sebagai Negara Islam, di mana hukum Islam, sistem
(sungai) atau usaha manusia. Pungutan ini berlaku atas setiap pribadi muslim. politik dan sistem ekonomi Islam mutlak berlaku di dalamnya.70
Tapi se-bahagian tanah berlaku kharaj, atau pajak tanah (yaitu sewa tanah Pada perkembangan lebih lanjut, pasca kekalahan Darul Islam Aceh
yang dibayarkan kepada negara), tanpa memandang siapa pemiliknya. oleh Republik Indonesia, Aceh tetap memiliki hak khusus dalam hal
Menurut pendapat terbanyak, seorang muslim pemilik penggarap dari pemberlakuan syariat Islam yang telah mengakar dalam peradaban dan
lahan pertanian seperti itu harus membayar kharaj maupun ushar (10%) atau kebudayaan Aceh. Dan Aceh dikenal dengan predikat Serambi Mekkah. Dari
setengahnya (5%), seperti diterangkan oleh Qardhawi. sejak kekuasaan Orde Lama hingga kekuasaan Orde Baru, Aceh berstatus
Pendapat terbanyak beranggapan pungutan ushar atau setengahnya sebagai Daerah Istimewa. Dalam masa era reformasi dan pasca MoU Helsinki
dikenakan atas hasil kotor lahan, sedangkan Qardhawi secara meyakinkan khususnya, Aceh dalam perspektif pardigma ekonomi Islam hampir memiliki
menyatakan bahwa itu dikenakan sesudah dipotong lebih dulu untuk mutlak dalam mengaplikasikan ekonomi Islam secara menyeluruh. Di mana
pengeluaran pupuk, bibit dan sebagainya. Pandangan yang sama juga Aceh memiliki kewenangan mutlak untuk melaksanakan syariat Islam yang
diberikan oleh Abdul Salam.16 meliputi aqidah, syariah dan akhlak. Dan pengertian syriat Islam dalam hal ini
Tentang kekayaan hasil tambang, pendapat terakhir cenderung untuk sesuai dengan UUPA adalah meliputi ibadah, hukum keluarga, hukum
menjadikan sumber-sumber alam tersebut sebagai niilik negara dan memikul perdata (muamalat), hukum pidana (jinayat), peradilan, pendidikan, dakwah,
tanggung jawab untuk eksplorasi dan eksploitasinya dan Siddiqi. Pribadi- syi’ar, dan pembelaan Islam.71
pribadi yang menemukan suatu tambang bisa diberikan hadiah atau diberikan Sebagaimana diutarakan di atas, bahwa Aceh dalam hal aplikasi
kontrak berupa konsesi untuk eksplorasi mereka. ekonomi Islam ”hampir mutlak” memenuhi kriteria paradigma ekonomi Islam
Beberapa penults, termasuk Qardhawi membahas prinsip-prinsip dasar yang tak lepas dari paradigma Islam itu sendiri. Dalam prinsip dasar
sistem perpajakan Islam, yang temyata sama dan sesuai dengan kriteria yang perekonomian di Aceh masih terformat dalam kerangka ekonomi nasional
ditetapkan oleh ahli-ahli ekonomi moderen untuk kebijaksanaan fiskal yang (Indonesia). Di mana format ekonomi Indonesia secara general merupakan
tepat dan efisien. Atif al Sayyid17 menjelaskan bagaimana zakat mengungguli perekonomian kapitalistik. 72 Walaupun demikian, aplikasi ekonomi Islam di
semua sistem pajak resmi karena mengandung tiga macam nilai: Aceh ”mungkin” bisa sampai kepada aplikasi ekonomi Islam secara mutlak
1). Wajib zakat memiliki kesadaran mendalam mengenai kewajiban dengan langkah perlahan-lahan. Di mana arah pembangunan perekonomian
terhadap Allah sebagai sumber hukum. di Aceh diselaraskan dan menjungjung tinggi nilai-nilai Islam, dengan harapan
2). Dia memiliki dedikasi murni terhadap maksud dan tujuan dari terwujudnya keadilan dan pemerataan.73
pemungutan tersebut.
3). Dan dia sadar sepenuhnya atas kesanggupan dirinya untuk membayar 68
Lihat, Keputusan Sidang Pleno DPRD Aceh tanggal 13 Agustus 1950.
69
itu. Lihat Tegas, 2 Juli 1953.
70
Lihat Nazaruddin Sjamsuddin, Pemberontakan Kaum Republik: Kasus Darul Islam
Aceh, (Jakarta: Grafiti, 1990).
Mabid Mahmood mendapatkan pada zakat sarana yang kuat sekali 71
Lihat UUPA, Bab XVII, pasal 125 ayat 1 dan 2.
untuk suatu redistribusi kekuasaan politik, yang dianggapnya sebagai fungsi 72
Lihat UUPA, Bab XXII, Bagian Kesatu, pasal 154 ayat 1, 2 dan 3.
73
Lihat UUPA, Bab XXII, Bagian Kedua, pasal 155 ayat 1.
84 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sistem Ekonomi Syariah 277

untuk mereka yang cacat mental dan fisik dan tersingkir dari kemampuan untuk mencari
nafkah, tujuan utama dari pengeluaran zakat, sadaqah, infaq, pungutan pajak hendaklah
---$€£¥--- dilakukan dalam rangka penyediaan sumber dan kegiatan-kegiatan stabilisasi lainnya. Ini
sangat sesuai dengan tujuan ganda dari sistem ekonomi Islam, dengan pemberian zakat
kepada para mustahiq (yang berhak menerima zakat) seperti yang diperinci dalam Al
Qur'an, dengan penciptaan lapangan kerja penuh dan memungkinkan tiap orang untuk
mendapatkan pendapatan dan kekayaan dengan cara yang dapat menjaga harga diri
15
manusia".

Pendirian Husaini bertentangan dengan ijma tentang prinsip-prinsip


fiqh yang bersangkutan dengannya. Terdapat persamaan pendapat mengenai
kesucian dari tarif zakat yang secara jelas ditetapkan oleh Rasulullah Saw.
Ketetapan ini dianggap sebagai suatu ibadah, sehingga tertutup kemungkinan
untuk mengadakan perubahan pada ketentuan zakat oleh penguasa, dengan
mengurangi hak orang-orang miskin yang terdapat dalam harta orang-orang
kaya. Sehubungan dengan perlunya meningkatkan bahagian ini, negara bisa
saja memungut tambahan pajak. Fleksibilitas dalam pengeluaran dana zakat
ini dikaitkan dengan memperkenalkan fleksibilitas yang cukup, dalam sistem
itu untuk memungkinkannya memenuhi kebutuhan yang berubah-ubah
dalam perencanaan fiskal. Salah satu dari peranan utama pajak progresif
dalam ekonomi moderen ialah pemerataan beban dalam pengumpulan
pendapatan untuk negara. Pajak progressif menjamin adanya saham yang
adil dari beban ini. Mengingat bahwa kebutuhan penerimaan negara yang
selalu cenderung meningkat, maka tidak ada kemungkinan untuk
menghapuskan pajak progresif.

Penyaluran Zakat
Di antara topik yang masih terdapat perbedaan adalah penyaluran
zakat pada para mustahiq sebagaimana yang tercantum dalam Al-Qur'an.
Beberapa ulama berpegang teguh dengan cara penyerahan langsung kepada
mustahiqqin. Dalam kategori ini termasuk Mufti Muhammad Shafi dari
Pakistan. Kebanyakan penulis, bagaimanapun, membolehkan penyaluran
zakat kepada para mustahiqqin secara tidak langsung lewat lembaga-lembaga
penyediaan jasa untuk maksud tersebut. Dalam golongan ini termasuk
Mawdudi, Amin Ahsan Islahi dan Yakub Shah. Menurut Qardhawi,
mustahiqqin dapat dibagi dalam dua kelompok. Kelompok pertama termasuk
pada fakir/miskin, amil zakat dan muallaf dapat menerima zakat secara
langsung. Sisanya bisa menerima zakat secara tidak langsung. Tapi Islahi
mengemukakan bahwa penyaluran secara langsung kepada para asnaf
(golongan) tertentu, tidak mempunyai dasar dalam hukum.
Beberapa penulis cenderung untuk memberikan tafsiran atas golongan
"fisabilillah" secara luas, sehingga termasuk semua kegiatan sosial. Tapi
pembahasan Qardhawi yang mendalam, yang membatasinya pada kegiatan
memajukan dan meninggikan kalimat Allah pada umumnya dalam berbagai
276 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Teori Ekonomi Islam 85

Perbedaan pendapat yang sama meliputi juga terhadap bentuk-bentuk


kekayaan lainnya, yang telah disebutkan di atas. Terlalu banyak pandangan,
argumentasi dan kontra argumentasi pada tiap kasus, yang bisa dicatat secara
Bagian Dua
kese-luruhan di sini. Perhatikan kita lebih terpusat pada pem-bahasan aspek
ekonomis dari segi hukum dan penafsirannya. Pemberian alasan secara qiyas
sering dilengkapi dengan menyebutkan kepentingan umum, persamaan,
keadilan dan lain-lain. Seluruh persoalan ini masih memerlukan penelaahan
kembali secara menyeluruh, di mana pungutan baru dapat dilihat sebagai
| BAB 5 |
suatu bagian dari keseluruhan struktur pungutan zakat dan memerlukan
perhatian khusus mengenai fungsinya dalam ekonomi.

Tarif
Para ulama telah sepakat menganggap bahwa tarif zakat telah
ditentukan secara tetap dalam hukum Islam, tapi sejumlah penulis masa kini,
kebanyakan ahli ekonomi, mengemukakan alasan-alasan yang menyokong
Teori
bahwa tarif-tarif ini dapat menerima perubahan-perubahan yang ditetapkan
oleh negara. Afazuddin, Izadi, Husaini, Salih Tug12 dan Mahmud Ahmad
mempunyai pandangan yang sama. Mahmud Ahmad mengutip surat
Ekonomi Islam
Maulana Abul Kalam Azad, yang menyokong pendiriannya. Alasan ekonomis

I
untuk adanya tarif yang longgar, sebetulnya dikemukakan oleh golongan slam merupakan suatu sistem hidup dan kehidupan yang bersifat
ulama, dimana mereka menegaskan bahwa negara punya kekuasaan (hak) universal. Di mana Islam sebagai suatu sistem melingkupi persoalan
untuk memungut tambahan pajak, diatas dan melebihi jumlah yang telah aqidah, ibadah dan mu’amalah, serta di dalamnya meliputi persoalan
ditetapkan sebagai tarif zakat. Itulah sebabnya dalam hal yang menyangkut iman, islam dan ihsan. Bila diterjemahkan ke dalam persoalan yang lebih rinci
bentuk-bentuk baru kekayaan, di mana tidak terdapat ketentuan khusus meliputi ideologi, politik, ekonomi, sosial, budaya, pertahanan dan
dalam Syari'ah, argumentasi yang men-dukung tarif yang longgar, punya arti keamanan, serta lainnya yang tidak terangkum dalam hal ini. Paradigma
yang praktis. sistem ekonomi Islam itu secara simpel terangkum dalam makna kalimat
Argumentasi yang mendukung penilaian nishab, yakni waktu (hawl) tauhid, yakni kalimat laa ilaaha illallah. 1 Analogi kalimat tauhid ini
yang ditetapkan syari'ah, bagaimana pun lebih berat, dilihat dari segi sebagaimana Allah swt jelaskan dalam firman-Nya: ”Tidakkah kamu
ekonomis. Akram menunjuk pada penyimpangan-penyimpangan yang perhatikan bagaimana Allah telah membuat perumpamaan kalimat yang baik
terdapat dalam struktur nishab yang sekarang dan suatu peru-bahan seperti pohon yang baik, akarnya teguh dan cabangnya (menjulang) ke langit.
ketentuan nishab diusulkan oleh Rafiullah, Zayas, Uthman dan Fanjari.13 Pohon itu memberikan buahnya pada setiap musim dengan seizin Tuhannya.
Hasanuz-zaman juga mengharapkan suatu peninjauan kembali mengenai Allah membuat perumpamaan-perumpamaan itu untuk manusia supaya
masalah ini dengan tujuan untuk mendapatkan nishab yang seragam.14 mereka selalu ingat”. 2 Kalimat tauhid itu mempunyai pengertian seperti
Waqar Husaini berpendapat bahwa "jenis-jenis tersebut dan tarif zakat yang sebuah pohon yang baik, di mana pohon yang baik ciri-cirinya ialah
ditetapkan oleh Nabi Muhammad Saw., tidak mesti diterapkan pada sekarang mempunyai ushul (akar) yang menghujam ke dasar bumi, mempunyai furu’
ini". Alasan ekonomis utamanya adalah sebagai berikut: (batang) yang menjulang ke langit, dan mempunyai ukul (buah) dalam setiap
"Secara logis dan praktis adalah tidak mungkin untuk memisah-misahkan secara
musimnya. Dengan analogi ini maka persoalan ushul meliputi persoalan iman
ketat ketiga cabang dari perencanaan fiskal: penyediaan sumber, stabilitas ekonomi serta dan aqidah, persoalan furu’ meliputi persoalan islam dan ibadah, persoalan
distribusi pendapatan dan kekayaan. Dalam sistem ekonomi Islam yang berjalan lancar,
fungsi redistribusi melalui pajak progresif akan hilang lenyap dengan meninggalkan tugas
untuk memper-tahankan sistem ekonomi sama rata (egalitarian) dengan pajak 1
proporsional. Untuk mencapai dan mempertahankan sistem sama rata semacam itu, Muhammad Nejatullah Siddiqi, Pemikiran Ekonomi Islam, LIPPM, (Jakarta: 1986),
kecuali untuk melakukan pengiriman pembayaran langsung dalam jumlah kecil, terutama hlm. 13.
2
Al Qur’an, surat Ibrahim (14) ayat 24-25.
86 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sistem Ekonomi Syariah 275

ukul meliputi persoalan ihsan dan muamalah. Dari analogi tersebut dapat keuangan negara pada awal sejarah Islam yang digambarkan dalam kondisi
ditarik sebuah kesimpulan sementara, bahwa persoalan mu’amalah (ekonomi dan situasi moderen.
Islam) terkait mutlak dengan persoalan aqidah dan ibadah. Dengan demikian
diaplikasikannya ekonomi Islam dalam kehidupan sehari-hari harus Zakat
bersesuaian dengan aturan-aturan Islam. Dan mengaplikasikan ekonomi Islam Inti dari keuangan negara Islam adalah zakat, cakupannya, jumlah
merupakan sesuatu yang bernilai ibadah.3 minuman yang kena zakat, para mustahiq (yang berhak menerima zakat) dan
Karena itu, sesuai dengan makna syar’i yang terkandung dalam kalimat pelaksanaannya telah dibahas secara terperinci.
tauhid adalah terklasifikasikan kepada dua persoalan yang bertolak belakang. Karya paling lengkap adalah Fiqh al Zakat, karangan Qardhawi. Dalam
Di mana makna kalimat tauhid menurut syar’i, yang bathil harus dinafikan bahasa Inggris ’The Law and Philosophy of zakat ', walaupun kurang original
(ditolak) dan yang haq harus ditetapkan dalam jiwa dan menjadi keyakinan tetapi lengkap dilihat dari sudut hukum. Di antara para ahli ekonomi, buku A.
(aqidah_ideologi) setiap umat Islam.4 Kalimat tauhid inilah pokok persoalan Mannan memuat bab mengenai keuangan negara secara lengkap dan
utama dalam Islam sebagai suatu sistem hidup. Maka setiap sistem yang kebijaksanaan fiskal, serta beberapa ahli ekonomi yunior telah menyampaikan
berkembang di muka bumi yang bersifat bathil harus ditolak oleh manusia pembahasan analitis mengenai zakat ini.
(umat Islam) termasuk dalam hal ini ialah sistem ekonomi kapitalisme,
sosialisme, feodalisme dan lainnya. Dengan demikian, kalimat tauhid Cakupan Zakat
merupakan pijakan filosofis ekonomi dan sistem ekonomi islam.5 Telah disepakati secara umum, bahwa cakupan zakat harus diperluas
Persoalan ekonomi di dalam Islam terangkum dalam bab muamalah. Di pada beberapa bentuk kekayaan, yang tidak dikenal dalam masa permulaan
mana muamalah merupakan salah satu bagian dari sistem Islam. Sekalipun Islam, yaitu surat saham dan efek-efek, tabungan dalam bentuk premi
demikian, persoalan muamalah tidak dapat dipisahkan dari persoalan aqidah asuransi dan dana pensiun, rumah dan kendaraan yang disewakan, mesin-
dan ibadah, sesuai analogi kalimat tauhid yang di-qiyas-kan kepada mesin pabrik dan barang-barang modal lainnya. Qardhawi, Abu Zahra dan
pengertian pohon yang baik tersebut di atas. Kenyataan itu, dalam aplikasi Mawdudi membahas pemungutan zakat atas kekayaan semacam ini dan tarif
sistem ekonomi Islam memerlukan piranti pendukung sehingga ekonomi Islam zakat atas kekayaan tersebut.
dapat dinikmati oleh seluruh umat manusia. Piranti pendukung yang utama Beberapa hal masih belum memperlihatkan kesepakatan, salah satu
agar berjalannya sistem ekonomi Islam ialah sistem ekonomi memerlukan diantaranya adalah zakat atas mesin-mesin industri dan barang-barang
hukum sebagai pijakan beroperasinya. Dan piranti utama yang kedua ialah modal. Mawdudi menganggap bahwa hanya hasil produksi yang bisa
kekuasaan “negara” sebagai alat transformasi sistem ekonomi Islam kepada dipasarkan dari unit industri yang dikenakan 2,5% pajak tahunan, seperti
masyarakat. Sesuai dengan fungsi batang pada sebuah pohon, di mana zat barang dagangan lainnya, dengan membebaskan barang modal dan mesin
yang terkandung di bumi diserap oleh akar kemudian ditransformasikan yang terpasang pada unit-unit industri, dari zakat. Akram berpendapat bahwa
melalui batang sehingga zat yang diserap itu berproses untuk menghasilkan pendirian Mawdudi ini tidak sesuai dengan pandangannya mengenai zakat
buah. Dalam paradigma Islam, dikenal juga tiga istilah yang tidak dapat atas syarat-syarat saham dalam perusahaan-perusahaan industri. Abu Zahra
dipisahkan, yaitu rububiyah (hukum), mulkiyah (kekuasaan) dan uluhiyah mengusulkan 10% zakat atas keuntungan (pendapatan) bersih dari
(kemasyarakatan). Dengan demikian, ekonomi Islam secara makro perusahaan-perusahaan tersebut. Qardhawi membenarkan pandangannya
memerlukan kebijakan publik yang dikeluarkan oleh negara (Islam) untuk setelah diadakan dua macam perubahan penting. Per-tama ia
mengatur tatanan masyarakat dalam menjalani fungsi dan tujuan hidupnya. menggolongkan rumah sewa dan kendaraan yang disewakan, juga
Oleh karena itu negara merupakan salahsatu dari tiga soko guru dalam sistem perusahaan-perusahaan seperti petemakan unggas dan usaha sapi perah
ekonomi Islam, bersama-sama dengan iman dan keterikatannya pada nilai- sama dengan unit perindustrian. Kedua, dalam semua kasus ini diusulkannya
nilai moral dan prinsip-prinsip tertentu dalam organisasi.6 10% pungutan dari keun tungan bersih sesudah penyusutan harga. A.
Mannan juga menekankan perlunya diperhitungkan penyusutan harga dan
3
selanjutnya menam-bahkan bahwa "masalah tarif zakat tidak bisa dipisahkan
Muhammad Nejatullah Siddiqi, Op. Cit.
4
Lihat Tafsir Ibnu Katsir.
dari produktivitas yang berbeda dari satu industri ke industri lainnya". la
5
Muhammad Nejatullah Siddiqi, Op. Cit. mengusulkan tarif zakat yang longgar, sehingga progresivitas bisa diterapkan
6
Muhammad al Mubarak, Nizam al Islam al iqtisad, Dar Al Fikr, (Beirut: 1972), hlm. pada penentuan tarif zakat.
160.
274 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Teori Ekonomi Islam 87

Islamic Bank Berhad. Tambahnya Bank Negara Malaysia juga membuka tiga Umumnya berbagai sistem yang berkembang di dunia memiliki dasar
cabang di luar negeri untuk memimpin bisnis bank Islam di dunia. pemikiran yang pokok dan mendalam. Pokok pemikiran itu tidak lepas dari
Sekarang, Malaysia sudah menjadi negara terbesar yang sistem, bahkan selalu menjadi landasan pengembangan sistem hingga
mengembangkan sistem keuangan bebas bunga di dunia. Dan 20 tahun dari mencapai kemapanan sebagai suatu sistem. Dasar pemikiran itu biasanya
sekarang, akan membuat fondasi lebih kokoh, model Malaysia sudah disebut sebagai filsafat. Dalam hal ekonomi, filsafat ekonomi meruanglingkupi
membuktikan dua hal dalam menghindari risiko spekulasi sebaliknya tentang pendekatan menyeluruh dari suatu persoalan ekonomi. Dan sistem
menciptakan profit untuk nasabah dan disukai investor. ekonomi merupakan penguraian tentang methode dan sarana untuk
Sepanjang tahun, pemerintah setempat menunjukan komitmen untuk menciptakan kesejahteraan umat manusia pada umumnya dan ekonomi pada
tidak ragu mengembangkan dengan semangat dan keuletan dalam sistem khususnya. 7 Filsafat kemasyarakatan Islam (mua’malah), membayangkan
keuangan Malaysia. Dalam Konferensi Internasional Bank Islam kedua yang suatu masyarakat ekonomi yang didasarkan pada pengarahan negara secara
diadakan bulan Februari lalu, Tan Sri Dr Zeti Akhtar Aziz, gubernur Bank luas dan penyertaan di dalam bidang-bidang perekonomian, perdagangan
Negara, menyampaikan sentilan yang tidak terlalu keras: Bahkan, dalam dan keuangan. 8 Oleh karenanya peranan ekonomi secra aktif oleh negara
dekade ini, sistem keuangan Islam memiliki pengalaman untuk tumbuh luar sebagai segi yang tidak dapat dipisahkan dari sistem ekonomi Islam.
biasa dan menuju transformasi, mendemonstrasikan sebagai sistem yang Penyediaan modal fisik dan modal sosial terhitung sebagai kewajiban penting
sangat kompetitif dari intermediasi keuangan. Hari ini, keuangan Islam dari negara Islam modern.9
merepresentasikan multi jutaan dolar industri dengan tingkatan yang sudah Sistem ekonomi Islam sesuai landasan filosofisnya harus mengacu pada
sangat komprehensif dari produk, servis, melayani seluruh tingkatan dari prinsip al maalu maalalllah_ harta itu harta Allah. Dalam ekonomi islam,
konsumer dan bisnis yang meluas di antara umat Islam dunia. Allen Tan, berbagai jenis sumber daya dipandang sebagai pemberian atau titipan Tuhan
penasihat senior Citibank Berhad, memiliki pandangan yang sama. Beliau dia kepada manusia. Oleh karena itu setiap manusia yang diberikan amanah
mengatakan meskipun sejarah perbankan Islam lebih singkat tetapi sudah akan harta harus memanfaatkan seoptimal mugkin dalam produksi guna
berkembang dan melayani kebutuhan ekonomi lebih baik. Baru saja dalam memenuhi kesejahteraan bersama di dunia, yaitu untuk diri sendiri dan untuk
tahun-tahun ini, banyak program sudah dibuat dan haknya untuk intens serta orang lain. Dalam mengembangkan hartanya, seorang muslim harus sesuai
fokus oleh Bank Negara untuk mengembangkan Malaysia pada cabang dengan amanah pemilik harta. Di mana sabda Rasulullah menyatakan:
perbankan Islam yang lebih signifikan. Hari ini pasar perbankan Islam dengan “adunya wasilah laa ghayah_ dunia itu sarana buka tujuan”.10
cepat membesar, produk memuaskan, melayani Muslim dan non Muslim. Prinsip Al milku lillaahi wahdah_ kepemilikan itu satu-satunya ialah
Allah, juga harus mendapat perhatian dalam pengembangan sistem ekonomi
Sistem Ekonomi Islam dan Beberapa Aspek Khusus Islam dan aplikasinya. Sekalipun demikian, Islam tetap mengakui kepemilikan
Di dalam kerangka dasar seperti diuraikan di atas, penulis-penulis kita pribadi manusia dalam batas-batas tertentu, termasuk kepemilikan alat
telah membahas aspek khusus dan sistem demikian itu seperti keuangan produksi dan faktor produksi. Dalam aplikasi ekonomi, pemilikan kekayaan
negara, uang dan perbankan, jaminan sosial dan asuransi, hubungan pribadi harus berperan sebagai kapital produktif yang akan meningkatkan
perindustrian serta perkembangan dan pertumbuhan. besaran produksi nasional dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat. 11
Oleh karena itu, sistem ekonomi Islam menolak terjadinya akumulasi
Keuangan Negara kekayaan yang dikuasai oleh beberapa orang saja. Sistem ekonomi Islam
Kepustakaan yang luas mengenai keuangan negara dalam Islam merupakan antitesis dari sistem ekonomi kapitalis dan sosialis. Di mana Islam
banyak didapat dalam rangka peraturan yang jelas dari syari'ah mengenai menjamin kepemilikan masyarakat, dan penggunaannya direncanakan untuk
masalah ini dan adanya bahan sejarah mengenai topik ini. Di samping karya
Aghnides "Mohammedan Theories of Finance", sejumlah karya spesialisasi 7
Muhammad Nejatullah Siddiqi, Op. Cit., hlm. 27.
juga ada, walaupun kebanyakan bersifat sejarah dan deskriptif.10 8
Ali Aswaf, Political Economy of the Islamic State, Ph.D Thesis, University of Southern
Demikian pula halnya tentang bab-bab mengenai keuangan negara California, 1970, hlm. 280.
9
M. Umar Chapra, The Economic System of Islam, Islamic Culture Centre, (London:
yang terdapat dihampir semua karya tulis mengenai sistem ekonomi Islam. 1970), hlm. 40
Minat kita tertuju pada cara kerja umum kebijaksanaan yang berasal dari 10
M.M. Metwally, Teori dan Model Ekonomi Islam, Pengantar dan Penterjemah M.
Husein Sawit, (Jakarta: Bangkit Daya Insana, 1995), hlm. 73.
11
Al Qur’an, surat 57 ayat 7.
88 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sistem Ekonomi Syariah 273

kepentingan orang banyak. Prinsip ini didasari oleh sunnah Rasul yang diharapkan Tan Sri Dr Zeti Akhtar Aziz, gubernur bank sentral Malaysia
menyatakan bahwa, “masyarakat punya hak yang sama atas air, padang dengan membuat cabang Bank Islam Malaysia. Bandingkan dengan bank
rumput dan api”. 12 Allamah Ibn Hazm menganggap, negara konvensional, kumpulan modal untuk bank Islam relatif lebih kecil dengan
bertanggungjawab terhadap persediaan kebutuhan dasar setiap individu. banyak area sekaligus potensial untuk tumbuh di sini."
Karena itu Islam tidak mengizinkan penimbunan harta kekayaan atau faktor- Konsep perbankan Islam sudah didefinisikan berubah dan tidak hanya
faktor yang memungkinkan timbulnya kemakmuran yang pincang. Islam tidak sebagai perencanaan keuangan untuk orang Islam. "Setiap orang
mengakui hak milik absolut terhadap faktor-faktor yang berkaitan dengan mempercayai ini. Dalam waktu dekat memenuhi kebutuhan orang Islam
produksi, tapi setiap individu memiliki hak menggunakannya untuk dengan konsep yang berubah dan lebih banyak lagi, non Muslim pun akan
kebutuhan pribadi dan kepentingan bersama. Islam telah meletakkan sistem menggunakan konsep dan produk perbankan Islam. Ini sesuatu yang saya
sosial yang seimbang, dengan pembentukan lembaga-lembaga zakat, tekankankan sebab ada banyak perbedaan tentang ini," kata Dato' Dr Nik
shadaqah dan warisan.13 Norzrul Thani, praktisi hukum yang menulis buku Legal Aspect of the
Seorang muslim yang kekayaannya melebihi ukuran tertentu (nisab) Malaysian Financial Sytem. Dia juga asisten pengarang dalam Law and
diwajibkan membayar zakat. Dalam makna ibadah, menunaikan zakat Practice of Islamic Banking and Finance. Ato' Dr Nik, yang juga anggota Bank
merupakan salahsatu kewajiban sebagai manifestasi ketundukan terhadap Sentral Malaysia di Komisi Reformasi Hukum Bank dan Keuangan Islam
perintah Allah. Manusia yang menguasai harta tidak berhak untuk menambahkan, "Konsep sangat penting untuk kita mengerti, tidak karena
menghancurkan harta-harta yang berada ditangannya, baik yang bersifat didasarkan agama semata sja. Maksudnya kita juga mengambil beberapa
untuk kepentingan pribadi maupun kepentingan umum. Dengan demikian contoh untuk sekolah biara. Banyak orang Islam sekolah di situ tetapi itu tidak
harta di tangan seorang muslim harus bermanfaat atas masyarakat luas. membuat mereka terpinggirkan sebagai Muslim, tetapi konsep dan mengajar
Penggunaan harta secara mubadzir dan sikap boros dilarang dalam agama, di sekolah biara juga bias bermanfaat dan saya kira ini harus lebih berusaha
oleh karena itu penggunaan harta dalam aplikasinya di bidang produksi harus keras untuk menciptakan perhatian lebih tentang bank Islam kepada non
benar-benar direncanakan dengan sebaik-baiknya, dan tabzir (berlebihan) Muslim."
harus dihindari. Demikian halnya, pemilik harta harus menghindarkan Sejarah bank Islam muncul dalam sistem keuangan internasional
penggunaan hartanya yang dapat membahayakan orang lain atau merugikan sekitar 1970, namun prinsip dan filosofinya sudah dikemukan dalam Al Quran
kepentingan umum. Orang lain atau masyarkat mempunyai hak tertentu atas lebih dari 1400 tahun lalu. Malaysia membuka jalan dengan mengenalkan
harta seorang pemilik. Maka sejumlah zakat itulah yang menjadi hak delapan Lembaga Tabung Haji (LTH, Malaysia Pilfrim Fund Board) pada 1963
asnaf (golongan) mustahik. Termasuk dalam hal penggunaan harta yang dengan membentuk dasar sektor Islam yang lebih modern. LTH merupakan
dikuasakan Allah atas setiap manusia ialah kewajiban untuk membantu tempat menabung bagi orang Islam yang ingin naik haji.
kerabat dekat dan keluarga kecil dan anggota keluarga besar jika mereka Kesepakatan perbankan Islam sudah ada sejak tahun 1983, sedikit
dalam keadaan membutuhkan.14 kutipan unik dari perundang-undangan dan kemungkinan pertamakali
Harta yang dikuasakan Allah kepada manusia merupakan suatu ujian tercapai dari kesepakatan parlemen untuk menciptakan perbankan Islam.
yang sangat berat. Tak sedikit orang yang telah diberikan kekuasaan atas Dalam tahun yang sama Bank Islam Malaysia Berhad menjadi bank yang
harta yang banyak, kemudian manusia lupa kepada fitrahnya sebagai hamba mengajarkan konsep Islam secara penuh(integral). Dan, 10 tahun kemudian
yang harus selalu ingat kepada yang menciptakannya. Karena itu penting seluruh bank konvensional menawarkan pembiayaan Islam terpisah dari
mendapat perhatian dalam sistem ekonomi Islam, di mana sistem ekonomi counter bank konvensional sekaligus dan saat itu pemisahan Islamic Clearing
Islam harus mampu menjaga fitrahnya manusia. Keseimbangan (fitrah) itu House dan Islamic Inter Bank Market (pasar uang dan transaksi antar bank) di
ialah keselamatan di dunia dan keselamatan di akhirat. Sesuai prioritas tujuan Malaysia sudah dimulai.40
ekonomi Islam, yakni terciptanya kesejahteraan ekonomi yang diikuti dengan Sejak itu bebapa perbankan Islam sudah mendapat lisensi seperti
persaudaraan sedunia dan keadilan, distribusi yang adil dari pendapatan dan Commerce TIJARI Bank Berhad, Hong Leong Islamic Bank Berhad, THB

12 40
Al Hadits. Pada 1997 Dewan Penasihat Ekonomi Syariah Nasional Malaysia dibentuk.
13
Irfan Mahmud Ra’na, Sistem Ekonomi Pemerintahan Umar Ibn Al Khatab, Pustaka Pemerintah menciptakan Labuan Internasional Offshore Financial Center yang sekarang
Firdaus, (Jakarta: 1990), hlm.12-13. sebenarnya Islamic Wall Street. Bank Islam kedua, Bank Muamalat Malaysia Berhad, mulai
14
Muhammad Nejatullah Siddiqi, Op. Cit., hlm. 32. beroperasi 1999.
272 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Teori Ekonomi Islam 89

penguasa di seluruh dunia. Ketika Malaysia menelurkan groundwork (sistem kemerdekaan pribadi di dalam konteks kesejahteraan masyarakat. 15 Untuk
dasar) dalam sektor finansial kelihatannya banyak didukung orang non mencapai keadilan ekonomi, Islam selain bergantung pada hukum publik
muslim sebagai penggerak pertumbuhan. Dalam laporan di AS tentang yang ditetapkan oleh negara juga perhatian yang besar untuk ini dicurahkan
publikasi bisnis yang dibuat Global Finance 2004, melaporlan 70 persen dari atas pembentukkan bathin manusia lewat iman, ibadah, pendidikan dan
orang Malaysia memilih perbankan Islam adalah pemeluk non muslim, latihan akhlaq. Dengan media itu dapat merubah kecenderungannya, cara
dengan persentase yang sama aset perbankan Islam menjadi umum sebagai berfikirnya serta tertanamnya dalam diri manusia akan pengertian moral yang
bank tradisional dalam menawarkan produk. 38 IMF yang mengurus soal ini kuat, yang dapat memeliharanya serta bersikap adil.16
menunjukkan dalam studi awalnya tentang perbankan Islam 1987, sejak itu Sistem ekonomi Islam adalah sistem ekonomi yang baru populer
kemudian lebih banyak dosen melakukan penelitian. NIRA, institute penelitian kembali setelah kehilangan masa jayanya pada beberapa abad silam. Kini,
nasional, mempelajari perubahan dunia Islam dan pertumbuhan sistem sistem ekonomi Islam seolah merupakan sesuatu yang baru. Dikatakan baru,
keuangan dengan konklusi Malaysia memimpin pasar sebagai salah satu karena literatur sistem ekonomi Islam pada zaman dahulu tidak ditemukan
keselarasan yang pas di Asia, termasuk perubahan dalam sistem kebijakan atau “mungkin” belum tersusun secara sistematis yang dapat dipahami dan
pemerintahan. Studi di Malaysia 1994 menyatakan penduduk yang tahu bank diaplikasikan oleh orang pada masa sekarang. Karena itu upaya untuk
Islam mendekati 100 persen, hanya 27,3 persen saja yang bisa menggali dan mengembangkannya sangat penting. Maka strategi dalam
membedakannya dengan bank konvensional. 39 mengorganisir sistem ekonomi perlu mendapat perhatian dari para pemikir
Sekarang setelah 12 tahun kemudian, meskipun nasabah Muslim dan dan pelaku ekonomi Islam. Untuk pengembangan sistem ekonomi Islam,
non Muslim bertambah, kelihatan memiliki kesadaran walau masih minim beberapa segi yang harus dikaji, yaitu: pertama, tujuan ekonomi Islam harus
tentang itu. Lalu apa yang membuat perbedaan mendasar perbankan Islam terperinci dengan jelas. Kedua, sikap, moral dan tingkah laku pelaku-pelaku
dengan konvensional? Simpel saja, ajaran hukum Islam atau syariah melarang ekonomi harus benar-benar mencerminkan seorang yang memiliki integritas
investasi dalam minuman keras, anggur, kasino, pornografi judi dan cabang terhadap filsafat ekonomi Islam yang mendasarinya. Ketiga, undang-undang,
dari industri-industri itu, juga melarang Islam menerima bunga (riba, peraturan-peraturan dan ketentuan-ketentuan khusus yang ditetapkan oleh
sebagaimana yang dipraktikkan sistem bank barat yang mengimingi bunga). negara.17 Idealnya, sistem ekonomi Islam itu bernaung dalam negara Islam,
Malahan dari sistem gadai tradisional dalam Islam esensinya didasarkan sehingga segala keperluan untuk berkembangnya sistem ekonomi Islam tidak
kepercayaan pada nasabah untuk membeli satu properti, misalnya. Mereka menjumpai kesulitan. Setidaknya peranan negara dalam kehidupan ekonomi
meminjam uang untuk properti sebagai sewa, sistem ini disebut Ijara dalam Islam meliputi beberapa hal di antaranya: 1) Menjamin kesesuaian dengan
Islam, persetujuan untuk mengambil alih kepemilihan di akhir perjanjian kode etik Islam dari tiap pribadi lewat pendidikan, dan bila perlu lewat
biasanya ditulis dalam kontrak 30 tahun. Bank mendapatkan keuntungan dari paksaan. 2) Menciptakan kondisi sehat di dalam pasar guna menjamin
menyewakan properti. Jika rumah dijual kemudian, pembayaran berhenti, fungsinya dengan baik. 3) Perbaikan penyediaan sumber-sumber dan
konsumen membayar sesuai komitmen berdasarkan kepercayaan. distribusi pendapatan yang diakibatkan oleh mekanisme pasar dengan
Memang tidak sesimpel yang diungkapkan. Ada dua aliran pemikiran bimbingan dan pengaturan maupun dengan campur tangan langsung serta
dalam Islam. Ada Sunni dan Shi'ah di bawahnya, lalu Mudhaib adalah variasi partisipasi dalam prosesnya. 4) Mengambil langkah-langkah positif di bidang
opini dari banyak aspek hukum. Dato'nik Ezar Nik Bolia, direktur eksekutif produksi dan pembentukan modal guna mempercepat pertumbuhan dan
Prime Utilites Berhad Malaysia, mengatakan ada empat perbedaan pemikiran menjamin keadilan sosial. 18 Keterlibatan negara hingga sejauh ini tentunya
dalam Islam yang bisa diinterpretasikan dalam hukum syariah. bagi kepentingan dasar dari keadilan sosial ekonomi, di mana negara harus
Kebingungan tentang bank Islam tidak menjadi kejutan bagi Cherrie mencampuri kemakmuran pribadi warga negara, sejauh keadilan sosial
Chin, sebelumnya senior treasury di Hong Leong Bank. Dia mengatakan, ekonomis menuntutnya.19
"Perbankan Islam tumbuh dengan trennya dan pasti lebih baik dari yang

38 15
Waspada, 18 April 2006. Ibid., hlm. 30.
39 16
Hamid & Nordin. "A Study on Islamic Banking Education and Strategy for the New Abul A’la Maududi, Ma’asyiat el Islam, Islamic Publication, (Lahore: 1969), hlm. 436.
17
Millenium-Malaysia Experience," International Journal of Islamic Financial Services Vol. 2 No. Muhammad Nejatullah Siddiqi, Op. Cit., hlm. 28.
18
4. Muhammad Nejatullah Siddiqi, ibid., hlm. 43.
19
Fazlur Rahman, “Ekonomic Principles of Islami”, Islamic Studies, Islamabad.
90 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sistem Ekonomi Syariah 271

Syariah (Label ‘Syariah’ belum tentu Islam) dibayar, namun banyak invisible cost yang harus dibayar oleh para pelaku
Sebagaimana telah diuraikan di atas, bahwa Islam merupakan suatu UKM. 37
sistem yang bersifat universal melingkupi seluruh tatanan hidup dan Kondisinya sangat kontras bila dibandingkan dengan yang berlaku di
kehidupan umat manusia di muka bumi. Istilah syariah mempunyai arti Australia. Bila seorang rakyat kecil ingin membuka usaha, uluran tangan yang
hukum, jika dirangkaikan dengan istilah Islam_ syariah Islam berarti hukum antusias akan diberikan, berbagai peluang ditawarkan, bahkan modal usaha
Islam. Istilah syariah pada dewasa ini di Indonesia telah melengkapi kamus pun dibantu. Di Banglades, 80 persen uang yang beredar di negara itu
politik, ekonomi dan keuangan. Bahkan telah menjadi trade mark atas suatu dikelola oleh lembaga swadaya masyarakat yang mengembangkan berbagai
produk ekonomi dan keuangan. jenis perekono-mian rakyat. Di Indonesia sebaliknya, warung atau usaha yang
Filsafat ekonomi Islam sebagaimana diurai di atas berpijak pada makna dibuka oleh rakyat kecil justru setiap saat terancam penggusuran atas nama
kalimat tauhid sebagai landasan filosofisnya. Label “syariah” yang melekat pembangunan, yang ujung-ujungnya adalah "memanjakan" yang besar
pada produk ekonomi dan perbankan belum tentu Islam adalah kembali (konglomerat).
kepada landasan filosofis sistem ekonominya. Jika dalam teori maupun dalam Padahal, bila ditelusuri lebih lanjut justru yang besar itulah yang
aplikasinya berpijak pada pengertian kalimat tauhid, maka sistem dan aplikasi membuat terpuruknya perekonomian negeri ini. Simak saja jumlah kredit
sistem ekonomi itu ialah Islam. Namun apabila terjadi sebaliknya, maka macet 200 obligor besar yang kini menjadi pasien BPPN, yang mencapai Rp
sekalipun dikatakan “ekonomi syariah” atau “perbankan syariah”, itu adalah 242,6 trilyun. Sementara dari 213.496 UKM yang menjadi pasien BPPN,
bukan Islam. Di Indonesia, kecenderungan penggunaan label “syariah” sangat kreditnya hanya sebesar Rp 13,6 trilyun, itu pun Rp 3,715 trilyun terkait
marak, karena pasar potensial di Indonesia adalah muslim.20 dengan 200 obligor besar. Total kredit macet UKM tersebut masih jauh
dibawah kredit macet Texmaco Grup yang mencapai Rp 17 trilyun.
Teori Zakat, Infaq, dan Shadaqah Bahkan, dari data Bank Indonesia sepanjang krisis moneter berlangsung
Dalam negara Islam di masa jayanya, lembaga keuangan negara KUK senantiasa mempunyai tingkat kolektibilitas kredit lebih baik,
disebut dengan Baitul Maal. Pada masa sekarang di dalam negara modern dibandingkan kredit non-KUK. Akhir tahun 2000, dan juga diproyeksikan
disebut dengan Kantor Perbendaharaan Negara atau disebut juga dengan Kas untuk tahun 2001 kredit bermasalah (NPL - non performing loans) kredit KUK
Negara. Adanya perbendaharaan negara merupakan sarana untuk hanya lima persen, sementara NPL kredit non-KUK mencapai 21,4 persen. Ini
menunaikan tanggung jawab negara, sehubungan dengan usaha karena tingkat kepatuhan nasabah usaha kecil lebih tinggi, dibanding nasabah
mempertahankan keseimbangan sosial masyarakat.21 usaha besar. Terbukti, yang dibutuhkan oleh UKM bukan subsidi, akan tetapi
Seiring dengan tidak berlakunya sistem politik Islam, di mana negara ketersediaan dana yang tepat waktu dan tepat jumlah, serta sederhana dalam
pada masa sekarang lebih banyak menggunakan sistem politik demokrasi, prosedur.
sistem politik sosialis dan sistem politik feodalis. Praktis sistem-sistem lainnya Pemerintah dalam situasi seperti saat ini memang tidak bisa dituntut
di dalam Islam tidak terpakai. Kini, geliat kebangkitan Islam lebih bersifat untuk bersikap sama dengan yang berlaku di Australia dan Banglades.
kultural, oleh karenanya sistem-sistem yang ada dalam Islam yang dapat Namun, cukup dengan tidak membuat kebijakan yang diskriminatif, dan tidak
diaplikasikan di dalam lingkungan negara yang bukan negara Islam lebih "mengganggu", sudah sebuah berkah yang besar buat UKM.
bersifat penyesuaian, termasuk dalam hal ini ialah sistem ekonomi Islam.
Dalam sistem ekonomi Islam, dikenal suatu badan yang dapat mengelola Kerjasama Ekonomi Syari’ah (Kasus Malaysia dan Jepang)
sumber keuangan dari umat islam, yaitu Baitul Maal. Sumber penerimaan Perbankan Islam telah menjadi perhatian dunia internasional dengan
Baitul Maal ialah Zakat, Infaq, Shadaqah, fai, ghanimah, salab, kifarat, Jizyah, sistem yang fair sebagai kebutuhan alternatif sistem keuangan bagi penduduk
hibah, wakaf, wasiat, waris, dll. Dari semua penerimaan itu, yang merupakan Muslim. Majalah Malaysia Tatler melakukan investigasi bagaima dual banking
sumber penerimaan keuangan Negara Islam yang utama ialah zakat.22 terjadi di negara tetangga itu. Sekarang sangat menarik karena persentase non
muslim lebih besar di dalamnya, riset ini penting sebagai awal menjadi

20 37
Ahmad Husaini, al-Ilm wal-mal fil Islam, (al Qahirah: Dar al-Tahrir Lil Tiba’ah wal Mulai dari mendapat surat keterangan domisili dari lurah, Nomor Pokok Wajib Pajak
Nashr, 1971), hlm. 126. (NPWP), hingga Surat Tanda Daftar Usaha Perdagangan (STDUP). Kalangan pelaku UKM
21
Muhammad Nejatullah Siddiqi, Op. Cit. menyatakan minimal dibutuhkan Rp 200.000 untuk mendapatkan semua surat-surat itu.
22
Muhammad Nejatullah Siddiqi, Op. Cit., hlm. 50.
270 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Teori Ekonomi Islam 91

maka dana itu akan ditarik kembali dan akan diberikan kepada LKM yang lain Di Indonesia, untuk mengakomodir masyarakat (Islam) dalam
yang membutuhkan. menunaikan kewajiban agama telah ada undang-undang tentang pengelolaan
Persyaratan yang ditetapkan untuk menjadi LKM yang layak mendapat zakat, yaitu Undang-Undang No 38 Tahun 1999. Atas dasar undang-undang
alokasi dana dari Menegkop, tidak perlu berbadan hukum. Akan tetapi harus ini pengelolaan zakat di lembagakan, dalam bahasa undang-undang disebut
mengakar di masyarakat dan sudah melakukan usaha simpan pinjam secara bahwa badan yang berhak menerima sumber penerimaan sebagaimana
aktif kepada anggota minimal dalam setahun terakhir. Punya anggota sumber penerimaan Baitul Maal ialah Badan Amil Zakat.23 Badan ini dibentuk
produktif minimal 45 orang, belum pernah mendapat bantuan dana bergulir dari tingkat nasional hingga tingkat kecamatan. Kepengurusannya terdiri dari
dari proyek sejenis dalam lima tahun terakhir, dan lolos dari seleksi yang unsur masyarakat dan pemerintah. Hal-hal yang bersifat teknis pelaksanaan
dilakukan oleh tim pengawas di tingkat kabupaten dan kota. diatur dengan kebijakan yang dikeluarkan menteri.24
Meski ada keunggulan yang melekat pada LKM dibanding bank umum, Salah satu sumber utama yang membiayai jaminan penghidupan dalam
antara lain dari faktor lokasi yang memungkinkan lembaga itu menjangkau masyarakat Islam adalah zakat. Zakat yang diwajibkan Allah atas harta orang-
nasabah pengusaha kecil dan mikro, luwes dalam bertransaksi, serta punya orang yang kaya, nishab-nya ditentukan syari’ah dengan tujuan semata-mata
kedekatan budaya dan psikologis dengan nasabahnya, namun ada untuk mensucikan diri dan harta mereka; Allah swt. berfirman, “yang diambil
kerawanan-kerawanan yang patut diwaspadai. Yaitu tidak ketatnya dari kaum kaya dan diserahkan kepada kaum miskin dan disalurkan pada
manajemen penyaluran, tidak ditetapkannya sanksi bila ada pelanggaran delapan alokasi penyaluran yang telah ditentukan oleh Al-Qur’an. 25 Dan,
penyaluran dana, dan tidak adanya kegiatan pendampingan untuk menjaga Zakat –dalam konteks keseluruhan umat—bukan jumlah yang sedikit. Ia
kontinyuitas keberhasilan usaha kecil atau mikro. Akibatnya, Kantor dihitung dengan sepuluh persen (10%) atau lima persen (5%) dari setiap
Menegkop hanya seperti melaksanakan program "bagi-bagi rezeki", ketimbang penghasilan pertanian yang dimakan atau yang tidak dimakan, sesuai dengan
instansi yang benar-benar peduli dan serius memberdayakan UKM. madzhab Umar bin Abdul Aziz dan Abu Hanifah, firman Allah menyatakan:
Ketidakpahaman terhadap karakter UKM telah membuat persepsi “… Dan sebagian dari apa yang Kami keluarkan dari bumi untuk kamu”.26
pemerintah meleset dalam melihat UKM. Hingga menjelang berakhirnya Diqiyaskan (dianalogikan) kepadanya –menurut tarjih kami—penghasilan
tahun 2001, program LKM menjadi satu-satunya program "unggulan" untuk pabrik (industri), bangunan (properti), maskapai (perusahaan transportasi)
memberdayakan UKM, karena tampaknya pemerintah hanya melihat darat, laut, udara dan sebagainya zakatnya adalah dua setengah persen
persoalan pendanaan yang menjadi hambatan bagi UKM. (2,5%) dari modal keuangan atau perniagaan. Termasuk dalam prosentase
Padahal, bagi sebagian besar UKM yang banyak terdapat di daerah pembagian ini adalah kekayaan hewan.
lemahnya manajemen dan penerapan teknologi menjadi kendala untuk Zakat merupakan kewajiban berkala yang pengambilannya berulang-
berkembang lebih lanjut. Selain ketidakmampuan menjaga konsistensi mutu, ulang setiap satu haul (perhitungan tahun hijriah) baik dari uang, perniagaan,
juga tidak mampu secara cepat menyesuaikan diri dengan tuntutan hewan ternak, maupun setiap panen atau menuai tanaman dan buah-buhan.
perubahan mode di masyarakat. Tidak ada seorang pun yang terma’afkan dari kewajiban zakat, kecuali orang-
Bagi produk yang berorientasi ekspor, ketergantungan kepada eksportir orang yang memiliki penghasilan yang terbatas yang tidak mencapai nishab
pengumpul yang banyak tersebar di sentra-sentra industri kecil telah membuat syar’i (batas minimal jumlah harta yang diwajibkan syari’ah untuk dizakati).
margin keuntungan yang diperoleh UKM jauh lebih kecil dibanding kalau Ada juga zakat lain yang bersifat tahunan, yang diwajibkan atas setiap
dapat melakukan ekspor sendiri. Kendala melakukan ekspor secara individu kepala yaitu zakat fitrah. Menurut pendapat mayoritas ulama fiqih, zakat jenis
akibat dari keterbatasan mendapat akses informasi pasar global, termasuk ini tidak mensyaratkan adanya nishab, tetapi wajib atas setiap muslim yang
produk yang diminati oleh konsumen di luar negeri. telah memiliki jumlah zakat fitrah tersebut, sebagai kelebihan dari persedian
Perilaku birokrasi ikut mempersulit keberadaan UKM. Perizinan yang makannya di malam dan hari idul fitri. Yaitu berupa sedikit kelebihan dari
berbelit-belit dan tidak transparan telah membuat UKM terjebak dalam
ekonomi biaya tinggi. Meski secara resmi tidak ada pungutan yang harus

23
Undang-Undang Republik Indonesia No. 38 Tahun 1999, Bab III, pasal 6-7.
24
Ibid.
25
Al Qur’an, surat at-Taubah ayat 60.
26
Al Qur’an, surat al-Baqarah ayat 267.
92 Ekonomi Islam: Sejarah, Teori, Konsep & Aplikasinya di Indonesia Sistem Ekonomi Syariah 269

bahan makanan pokok di negerinya –atau nilai harga menurut pendapat yang mendefinisikan kredit dari Rp 10 juta - Rp 200 juta sebagai kredit konsumtif,
benar—yaitu satu sha’ atau sekitar dua setengah kilogram.27 kredit Rp 100 juta - Rp 5 milyar sebagai pinjaman usaha menengah.
Zakat tersebut –dalam konteks umum—menjadi sumber dana yang Ketidakseragaman dalam mendefinisikan kredit untuk UKM, dan tidak
sangat penting. Zakat –seperti disyariatkan Islam—memiliki beberapa membedakan pengertian antara pengusaha dan perusahaan telah melahirkan
karakteristik yang menjadi ciri khasnya, antara lain: pertama, zakat buka berbagai salah pengertian dan kebingungan di jajaran para pengambil
sekedar kebaikan pribadi atau shadaqah suka rela, tetapi “hak yang keputusan. Akibatnya, kebijakan perkreditan untuk sektor UKM tidak pernah
ditentukan”, yang sudah diketahui oleh orang-orang yang berkewajiban tepat sasaran. Apalagi, perbankan mematok suku bunga kredit yang sangat
ataupun orang-orang yang berhak menerimanya. Ia memiliki jumlah nishab tinggi, sekitar 17 - 20 persen membuat UKM sektor riil tidak mampu lagi
(kadar), haul (waktu) dan alokasi penyaluran yang telah ditentukan. Kedua, bergerak.
Memiliki tingkat pewajiban yang sangat tinggi, yaitu sebagai kewajiban Dengan situasi seperti itu, keberadaan lembaga keuangan yang dapat
agama, moral dan perundang-undangan. Ia merupakan kewajiban yang melayani kebutuhan ekonomi rakyat menjadi mutlak adanya. Pemerintah
agung, syi’ar terbesar dan ruku Islam ketiga. Di dalam al-Qur’an dan Sunnah, dalam menggerakkan lembaga keuangan yang dekat dengan UKM,
ia menempati urutan sesudah syahadatain dan menegakkan shalat. Ketiga, khususnya di pedesaan. Selama ini KUD yang dipenjarakan diharapkan dapat
Zakat ini (baik zakat atas harta atau zakat fitrah) adalah suatu ibadah yang menjadi lembaga pembiayaan yang efektif dimasyarakat, namun hingga saat
dijadikan seorang muslim untuk ber_taqarrub kepada Allah, seperti shalat dan ini peran itu belum dapat dijalankan dengan baik. Bahkan, karena bentuknya
puasa. Ia memohon kepada Allah supaya diterima. Disamping itu, ia juga yang koperasi, KUD justru menjadi penghambat pengelolaan lembaga
merupakan pajak resmi yang pemungutannya dilakukan oleh negara Islam keuangan yang profesional.
dari para pemilik harta dan disalurkan kepada orang-orang yang berhak Berkembangnya lembaga kredit di tingkat masyarakat yang paling
menerimanya (melalui para amilnya). Suatu pajak dimana orang yang bawah akan berdampak positif terhadap pengembangan kawasan pedesaan.
menyembuyikannya akan dijatuhkan sanksi. Di masa Khalifah Abu Bakar.ra., Sebab masyarakat akan terbantu dalam pendanaan untuk mengembangkan
bagi orang yan