Anda di halaman 1dari 3

Perawatan gigi dan mulut Ibu Hamil Komunikasi antara ibu hamil dan dokter gigi .

Dok, kenapa jika saya sedang hamil, gigi dan gusi saya seringkali terasa sakit, gusi mudah berdarah, dibeberapa tempat bentuk gusi berbonjol-bonjol ? demikian keluhan ibu hamil ketika mengunjungi dokter gigi. Kehadiran anak bagi setiap keluarga adalah sesuatu yang sangat istimewa dan dinanti-nantikan kehadirannya. Kehamilan adalah masa-masa yang penuh perhatian baik untuk ibu hamil juga si jabang bayi. Pada saat ini ibu hamil betul-betul harus menjaga kondisi kesehatan dengan baik,.mengkonsumsi berbagai jenis makanan dan vitamin demi kesehatan ibu dan bayinya.Kehamilan adalah suatu proses fisiologis yang dapat menimbulkan perubahan-perubahan pada tubuh wanita baik fisik maupun psikis. Keadaan ini disebabkan adanya perubahan hormon estrogen dan progesteron. Saat kehamilan disertai berbagai keluhan lain seperti ngidam,mual,muntah termasuk keluhan sakit gigi dan mulut. Kondisi gigi dan mulut ibu hamil seringkali ditandai dengan adanya pembesaran gusi yang mudah berdarah karena jaringan gusi merespon secara berlebihan terhadap iritasi lokal. Bentuk iritasi lokal ini berupa karang gigi, gigi berlubang, susunan gigi tidak rata atau adanya sisa akar gigi yang tidak dicabut. Hal ini sangat berbeda dengan keadaan ibu pada saat tidak hamil. Pembesaran gusi ibu hamil biasa dimulai pada trimester pertama sampai ketiga masa kehamilan. Keadaan ini dikarenakan aktivitas hormonal yaitu hormon estrogen dan progesteron. H.progesteron pengaruhnya lebih besar terhadap proses inflamasi / peradangan. Pembesaran gusi akan mengalami penurunan pada kehamilan bulan ke 9 dan beberapa hari setelah melahirkan, keadaannya akan kembali normal seperti sebelum hamil. Pembesaran gusi ini dapat mengenai/menyerang pada semua tempat atau beberapa tempat { single / multiple }, bentuk membulat, permukaan licin mengkilat, berwarna merah menyala, konsistensi lunak , mudah berdarah bila kena sentuhan. Pembesaran gusi ini didunia kedokteran gigi disebut Gingivitis gravidarum / Pregnancy gravidarum / Hyperplasia gravidarum , sering muncul pada trimester pertama kehamilan. Keadaan diatas tidaklah harus sama bagi setiap ibu hamil . Faktor penyebab timbulnya gingivitis pada masa kehamilan dapat dibagi 2 bagian, yaitu penyebab primer dan sekunder. 1. Penyebab Primer Iritasi lokal seperti plak merupakan penyebab primer gingivitis masa kehamilan, sama halnya seperti pada ibu yang tidak hamil, akan tetapi perubahan hormonal yang menyertai kehamilan dapat memperberat reaksi peradangan pada gusi oleh iritasi lokal. Iritasi lokal tersebut adalah kalkulus / plak yang telah mengalami pengapuran, sisa-sisa makanan, tambalan kurang baik, gigi tiruan yang kurang baik. Pada saat kehamilan terjadi perubahan dalam pemeliharaan kebersihan gigi dan mulut yang bisa disebabkan oleh timbulnya perasaan mual, muntah, perasaan takut ketika menggosok gigi karena timbul perdarahan gusi atau ibu terlalu lelah dengan kehamilannya sehingga ibu malas menggosok gigi. Keadaan ini dengan sendirinya akan menambah penumpukan plak sehingga memperburuk keadaan. 2. Penyebab Sekunder Kehamilan merupakan keadaan fisiologis yang menyebabkan perubahan keseimbangan hormonal, terutama perubahan hormon estrogen dan progesteron. Peningkatan konsentrasi H.estrogen dan progesteron pada masa kehamilan mempunyai efek bervariasi pada jaringan, diantaranya pelebaran pembuluh darah yang mengakibatkan bertambahnya aliran darah sehingga gusi menjadi lebih merah, bengkak dan mudah mengalami perdarahan. Akan tetapi jika kebersihan mulut terpelihara dengan baik selama kehamilan maka perubahan mencolok pada jaringan gusi jarang terjadi.

Keadaan klinis jaringan gusi selama kehamilan tidak berbeda jauh dengan jaringan gusi wanita yang tidak hamil, diantaranya : 1. 2. 3. 4 Warna gusi, jaringan gusi yang mengalami peradangan berwarna merah terang sampai kebiruan, kadang-kadang berwarna merah tua. Kontur gusi, reaksi peradangan lebih banyak terlihat didaerah sela-sela gigi dan pinggiran gusi terlihat membulat. Konsistensi , daerah sela gigi dan pinggiran gusi terlihat bengkak, halus dan mengkilat. Bagian gusi yang membengkak akan melekuk bila ditekan, lunak dan lentur.

4. Resiko perdarahan, warna merah tua menandakan bertambahnya aliran darah, keadaan ini akan meningkatkan resiko perdarahan gusi. 5. Luas peradangan, radang gusi pada masa kehamilan dapat terjadi secara lokal maupun menyeluruh.. Proses peradangan dapat meluas sampai dibawah jaringan periodontal dan menyebabkan kerusakan lebih lanjut pada struktur tersebut. Tindakan penanggulangan / perawatan radang gusi pada ibu hamil dibagi kedalam 4 tahap, yaitu : 1. Tahap jaringan lunak , iritasi lokal merupakan penyebab timbulnya gingivitis, oleh karena itu tujuan dari penanggulangan gingivitis selama kehamilan adalah menghilangkan semua jenis iritasi lokal yang ada seperti plak, kalkulus, sisa makanan, perbaikan tambalan dan perbaikan gigi tiruan yang kurang baik. 2. Tahap fungsional ,tahap ini melakukan perbaikan fungsi gigi dan mulut seperti pembuatan tambalan pada gigi yang berlobang, pembuatan gigi tiruan dll.

3. Tahap sistemik, tahap ini sangat diperhatikan sekali kesehatan ibu hamil secara menyeluruh, melakukan perawatan dan pencegahan gingivitis selama kehamilan. Keadaan ini penting diketahui karena sangat menentukan perawatan yang akan dilakukan. 3. Tahap pemeliharaan, tahap ini dilakukan untuk mencegah kambuhnya penyakit periodontal setelah perawatan,.tindakan yang dilakukan adalah pemeliharaan kebersihan mulut dirumah dan pemeriksaan secara periodik kesehatan jaringan periodontal.

Sebagai tindakan pencegahan agar gingivitis selama masa kehamilan tidak terjadi maka setiap ibu hamil harus memperhatikan kebersihan mulut di rumah atau pemeriksaan secara berkala oleh dokter gigi sehingga semua iritasi lokal selama kehamilan dapat terdeteksi lebih dini dan dapat dihilangkan secepat mungkin.

Bandung, 11 September 2002

drg. R. Ginandjar , A.M.