Anda di halaman 1dari 2

Intoleransi Aktivitas (1982)

Definisi: Ketidak cukupan energi secara fisiologis untuk meneruskan atau menyelesaikan aktivitas yang diminta atau aktifitas sehari-hari Batasan karakteristik : a. Melaporkan secara verbal adanya kelelahan atau kelemahan. b. Respon abnormal dari tekanan darah atau nadi terhadap aktifitas c. Perubahan EKG yang menunjukkan aritmia atau iskemia d. Adanya dispneu atau ketidaknyamanan saat beraktivitas Faktor yang berhubungan a. Tirah baring atau imobilisasi b. Kelemahan yang menyeluruh c. Ketidakseimbangan antara suplai oksige dengan kebutuhan d. Gaya hidup yang dipertahankan Pembahasan : Intoleransi aktivitas merupakan suatu diagnosa yang lebih mentikberatkan respon tubuh yang tidak mampu untuk bergerak terlalu banyak karena tubuh tidak mampu memproduksi energi yang cukup. Secara sederhana dapat dijelaskan bahwa, untuk bergerak, kita membutuhkan sejumlah energi. Pembentukan energi dilakukan di sel, tepatnya di mitokondria melalui beberapa proses tertantu. Untuk membentuk energi, tubuh memerlukan nutrisi dan CO2. Pada kondisi tertentu, dimana suplai nutrisi dan O2 tidak sampai ke sel, tubuh akhirnya tidak dapat memproduksi energy yang banyak. Jadi, apapun penyakit yang membuat terhambatnya/terputusnya suplai nutrisi dan O2 ke sel, dapat mengakibatkan respon tubuh berupa intoleransi aktifitas. Kita dapat melihat perbedaan orang sehat dengan yang mengalami intoleransi aktivitas adalah ketika mereka melakukan suatu gerakan. Bagi orang normal, berjalan dua tiga meter tidak merasa lelah, akan tetapi bagi pasien yang mengalami intoleransi, bergerak atau berjalan sedikit saja nafasnya sudah terengah-engah. Sudah kelelahan. Karena tubuhnya tidak mampu memproduksi energi yang cukup untuk bergerak. Jadi, apapun penyakit yang membuat terhambatnya/terputusnya suplai nutrisi dan O2 ke sel, dengan kata lain mengganggu pembentukan energi dalam tubuh, dapat menimbulkan respon tubuh berupa intoleransi aktifitas.

Sebagai contoh Anemia : kekurangan sel darah merah, membuat suplai O2 dan nutrisi sedikit ke sel. Karena yang bertugas membawa O2 dan nutrisi adalah sel darah merah. COPD penyakit paru membuat jumlah O2 yang masuk ke tubuh menjadi berkurang, selain itu pada kasus yang sudah agak parah sehingga mengakibatkan asidosis membuat pengikatan O2 oleh darah/Hb menjadi kurang sempurna, sehingga jumlah O2 yang dihantarkan menjadi kurang. Gagal Jantung Jantung bertugas untuk memompa darah ke seluruh tubuh, apabila jantung mengalami gangguan, maka darah yang membawa O2 dan nutrisi menjadi berkurang jumlahnya.sehingga produksi energy menjadi berkurang Hati- hati tertukar dengan diagnosis dibawah ini intoleransi aktivitas Gangguan mobilitas fisik berarti bahwa pasien dapat pasien dapat bergerak dengan bergerak dengan bebas, tapi tidak bebas apabila tidak ada dapat beradaptasi terhadap gangguan/ batasan pada peningkatan kebutuhan energy pergerakannya karena pergerakannya. intoleransi aktivitas Deficit perawatan diri Pasien tidak tergantung pada orang Tergantung pada orang lain lain, akan tetapi tidak mampu untuk melakukan aktivitasnya bergerak banyak karena tubuhnya Pasien mungkin membunyai tidak mampu memproduksi energy diagnosa deficit perawatan diri yang cukup. karena intoleransi aktivitasnya Intoleransi aktivitas Pasien mau dan dapat berpartisipasi salam perawatan, tapi tidak mampu bergerak banyak karena tubuhnya tidak mampu memproduksi energy yang cukup. Koping Individu Tidak efektif pasien tidak dapat berpartisipasi dalam perawatan atau perannya karena mereka merasa kurang motivasi untuk melakukan suatu pekerjaan

Intoleransi Aktivitas Kelelahan Pasien pada awalnya tidak merasa pasien merasa lemas dan lelah lelah, akan tetapi setelah melakukan karena penyakitnya aktivitas pasien langsung merasa lelah