Anda di halaman 1dari 142

LAPORAN AKHIR

RPKPP

RENCANA PENGEMBANGAN KAWASAN PERMUKIMAN PRIORITAS

KOTA MARTAPURA

TAHUN ANGGARAN 2013

DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM REPUBLIK INDONESIA

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Kata Pengantar
Puji syukur atas berkat kasih dan anugerah-Nya Laporan Akhir Rencana Pengembangan Kawasan Permukiman Prioritas (RPKPP) dapat selesai dengan baik. Berdasarkan proses penyusunan pekerjaan ini, tim penyusun mendapati isu utama didalam penanganan permasalahan keciptakaryaan di KPP 1 dan KPP 2 yakni Kelurahan Murung Keraton Jawa dan Murung Kenangan adalah permasalahan jalan dan drainase, persampahan, sanitasi serta air minum. Selain itu didapati juga isu strategis adalah penanganan wilayah sempadan sungai dan pengembangan hunian vertical yakni rumah susun dalam rangka upaya untuk mengantisipasi kebutuhan rumah layak serta tekanan terhadap kebutuhan ruang di darat yang semakin sempit. Sesuai dengan arahan pedoman penyusunan dokumen utama RPKPP, maka laporan ini terdiri atas Bab 1 Pendahuluan, Bab 2 profil kawasan permukiman prioritas, kajian mikro kawasan permukiman prioritas, potensi dan permasalahan pembangunan, Bab 3 terdiri atas konsep dan rencana penanganan permasalahan, rencana aksi program 5 tahun penanganan permasalahan infrastruktur dan rencana pembangunan tahun pertama. Bab 6 rencana detail desain (3D). sedangkan album peta/dokumen spasial (yang berisi mengenai konsep, rencana penanganan dan rencana aksi program), dokumen gambar kerja, dokumen RKS, Dokumen RAB dan BQ akan disampaikan dalam dokumen yang terpisah namun mengikat. Kata kunci dalam laporan akhir ini adalah infrastruktur, keciptakaryaan, detail desain dan rumah susun.

Martapura, Oktober 2013

Tim Penyusun

Kata Pengantar, Daftar Isi, Daftar Tabel, Daftar Gambar|Hal | 2

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Daftar Isi Contents Kata Pengantar ......................................................................................................................... 2 Daftar Isi .................................................................................................................................... 3 Daftar Gambar........................................................................................................................... 5 Daftar Tabel ............................................................................................................................... 7 Bab 1 Pendahuluan .................................................................................................................... 1 1.1. 1.2. 1.3. 1.4. 1.5. 1.6. Latar Belakang ............................................................................................................ 1 Maksud dan Tujuan .................................................................................................... 1 Sasaran ........................................................................................................................ 2 Keluaran ...................................................................................................................... 2 Lingkup Kegiatan........................................................................................................ 3 Lingkup Wilayah ......................................................................................................... 7

Bab 2 Profil Kota dan Kawasan Prioritas ................................................................................. 1 2.1. Profil Kabupaten Banjar .................................................................................................. 1 2.1.1 Umum ......................................................................................................................... 1 2.1.2 Geografis .................................................................................................................... 2 2.1.3 Administratif .............................................................................................................. 2 2.1.4 Kondisi Fisik ............................................................................................................... 3 2.1.5 Kependudukan .......................................................................................................... 4 2.1.6 Sarana dan Prasarana................................................................................................6 2.1.7 Ekonomi .................................................................................................................... 11 2.2. Profil Kawasan Perkotaan Martapura ......................................................................... 15 2.2.1 Delineasi Kawasan Perkotaan Martapura .............................................................. 15 2.2.2 Kondisi Sosial Ekonomi Masyarakat ........................................................................17 2.2.3 Sebaran Permukiman Eksisting ...............................................................................17 2.2.3 Kondisi Sumber Air Minum/Air Bersih .................................................................... 19 2.2.3 Kondisi Fasiltias Sanitasi ..........................................................................................21 2.2.4 Rencana Pengembangan Permukiman Kawasan Perkotaan Martapura dalam RTRW Kabupaten Banjar ................................................................................................. 26 2.3. Profil Kawasan Prioritas............................................................................................ 29

Kata Pengantar, Daftar Isi, Daftar Tabel, Daftar Gambar|Hal | 3

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

2.3. Kondisi Keciptakaryaan Kawasan Prioritas .................................................................30 2.4. Daftar Inventarisasi Potensi, Permasalahan, Tantangan dan Hambatan ................. 42 2.5. Kebutuhan Penanganan Permasalahan Kawasan ...................................................... 43 2.6. Potensi Kawasan ......................................................................................................... 46 Bab 3 Kajian Mikro Kawasan .................................................................................................... 1 3.1 Kajian Mikro Kawasan Permukiman Prioritas Berdasarkan Arahan SPPIP ................... 1 3.1.1 Kondisi Kawasan Permukiman Prioritas (KPP) ............................................................ 1 3.1.2 Analisis Kebutuhan Pengembangan Infrastruktur .................................................... 13 3.1.2.1 Drainase ................................................................................................................. 13 3.1.2.2 Penyediaan Air Bersih/Air Minum ........................................................................ 16 3.1.2.3 Persampahan ........................................................................................................ 18 3.1.2.4 Sanitasi/Air Limbah ............................................................................................... 23 Bab 4 Konsep dan Rencana Penanganan Kawasan Prioritas ................................................. 1 4.1. Konsep Pengembangan Kawasan KPP 1 dan KPP 2 ...................................................... 1 4.2. Tema Pengembangan KPP 1 dan KPP 2 ......................................................................... 3 4.3. Kebijakan Pembangunan ............................................................................................... 3 4.4. 4.5. Strategi Pembangunan KPP ...................................................................................... 5 Pentahapan Penanganan KPP ...................................................................................6

Bab 5 Rencana Aksi Program 5 Tahun ..................................................................................... 1 5.1 Skenario ............................................................................................................................ 1 5.2. Rencana Penanganan KPP 1 dan KPP2. ..................................................................... 1

5.2.1. Rencana Penanganan Bidang Pengembangan Permukiman................................. 2 5.2.2. Rencana Penanganan Bidang Penataan Bangunan dan Lingkungan (PBL) .........6 5.2.3. 5.2.4. 5.2.5. Rencana Pengembangan Penyehatan Lingkungan Perumahan (PLP) .......... 14 Rencana Pengembangan Air Minum ............................................................... 22 Rencana Pengembangan Infrastruktur Non Keciptakaryaan ........................ 31

Bab 6 Rencana Detail Desain .................................................................................................... 1 6.1. Program/ Kegiatan Tahun 1 Tahap 1............................................................................... 1 6.2. Konsep Perencanaan Jalan Lingkungan Perumahan ................................................... 1 6.3. Jenis Prasarana dan Utilitas ........................................................................................... 2 6.4. Persyaratan Kriteria, kebutuhan Ruang dan Lahan ..................................................... 2 6.5. Detail Desain Jalan Lingkungan KPP 1 Murung Keraton Jawa.................................. 4

Kata Pengantar, Daftar Isi, Daftar Tabel, Daftar Gambar|Hal | 4

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

6.6. Detail Desain Jalan Kubah KPP 2 Murung Keraton Jawa ......................................... 4

Daftar Gambar Gambar 1. 1. Lokasi Lingkup Wilayah .......................................................................................8 Gambar 2. 1. Permasalahan KPP 1 Murung Keraton - Jawa.................................................. 45 Gambar 2. 2. Permasalahan KPP 2 Murung Kenanga ........................................................... 45 Gambar 3. 1. Karakteristik Unit Lingkungan KPP 1 .................................................................. 3 Gambar 3. 2. Permasalahan Infrastruktur Keciptakaryaan di KPP 1 dan KPP 2 ..................... 4 Gambar 3. 3. Kajian Keciptakaryaan Mikro Kawasan Sub Sektor Sanitasi ............................. 5 Gambar 3. 4. Kajian Keciptakaryaan Mikro Kawasan Sub Sektor Sampah ............................6 Gambar 3. 5. Kajian Keciptakaryaan Mikro Kawasan Sub Sektor Air Bersih.......................... 7 Gambar 3. 6. Kajian Keciptakaryaan Mikro Kawasan Sub Sektor Drainase ...........................8 Gambar 3. 7. Kajian Keciptakaryaan Mikro Kawasan Sub Sektor Jalan Lingkungan ............9 Gambar 3. 8. Kajian Keciptakaryaan Mikro Kawasan Sub Sektor Fasilitas Pemadam Kebakaran ........................................................................................................... 11 Gambar 3. 9. Kajian Keciptakaryaan Mikro Kawasan Sub Sektor Bangunan Rumah...........12 Gambar 3. 10. Skema Pengembangan Sistem Drainase Kawasan........................................ 13 Gambar 3. 11. Skenario Pengembangan Sistem Drainase ..................................................... 15 Gambar 3. 12. Skema Pengembangan Sistem Penyediaan Air Bersih/Air Minum Kawasan 16 Gambar 3. 13. Skenario Pengembangan Sistem Penyediaan Air Bersih/Air Minum ............ 18 Gambar 3. 14. Skema sistem pengolahan persampahan kawasan....................................... 19 Gambar 3. 15. Tripikon-S dan Tpikon-H .................................................................................. 28 Gambar 3. 16. Anaerobic Baffled Reactor ............................................................................... 28 Gambar 4. 1. Konsep dan Rencana Penanganan KPP 1 ........................................................... 2 Gambar 4. 2. Konsep dan Rencana Penanganan KPP 2 .......................................................... 2 Gambar 4. 3. Tema Pengembangan KPP 1 dan KPP 2 ............................................................. 4 Gambar 4. 4. Kebijakan Pembangunan KPP ............................................................................ 4 Gambar 4. 5. Strategi Spasial KPP ............................................................................................6 Gambar 4. 6. Pentahapan Penanganan KPP 1 ......................................................................... 7 Gambar 4. 7. Pentahapan Penanganan KPP 2 ......................................................................... 7 Gambar 4. 8. Rencana Pembangunan KPP 1 ...........................................................................8 Gambar 4. 9. Rencana Pembangunan Pada KPP 2 ..................................................................8 Gambar 5. 4. Rencana Makro Penanganan KPP...................................................................... 2 Gambar 5. 5. Rencana Penanganan Jaringan Jalan................................................................. 3 Gambar 5. 6. Lokasi Potensi Rumah Susun/ Hunian Vertikal ................................................. 3 Gambar 5. 7. Rencana Penanganan Drainase ......................................................................... 5

Kata Pengantar, Daftar Isi, Daftar Tabel, Daftar Gambar|Hal | 5

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Gambar 5. 8. Rencana Penanganan Hunian Vertikal............................................................... 5 Gambar 5. 9. Rencana Pengembangan Sebaran Pos BPK ......................................................8 Gambar 5. 10. Desain Bangunan Pos BPK dan Kelengkapan ..................................................8 Gambar 5. 11. Desain 3D Bangunan Pos dan Fasilitas Kendaraan ...........................................9 Gambar 5. 12. Desain 3D Jalur Hijau Sempadan Sungai ..........................................................9 Gambar 5. 13. Rencana Pengembangan RTH dan Hutan Kota ............................................. 13 Gambar 5. 14. Desain 3D Bangunan Sanitas/ MCK Darat ...................................................... 14 Gambar 5. 15. Desain 3D MCK Individual (Percontohan) .......................................................17 Gambar 5. 16. Skema Pengelolaan Persampahan ................................................................. 19 Gambar 5. 17. Peta Rencana Pengembangan TPST 3R ......................................................... 20 Gambar 5. 18. Sampah Berbasis 4-5 Kepala Keluarga ........................................................... 20 Gambar 5. 19. Denah TPST 3R ...............................................................................................21 Gambar 5. 20. Angkutan Persampahan Sungai ......................................................................21 Gambar 5. 21. Rencana Penanganan Air Minum .................................................................... 23 Gambar 5. 22. Rencana Aksi Tahun Pertama ......................................................................... 26 Gambar 5. 23. Rencana Lokasi WTP ....................................................................................... 27 Gambar 5. 24. Rencana Pengembangan Tahun Ke-2 ............................................................ 27 Gambar 5. 25. Rencana Pembangunan IPA dan Pipa ............................................................ 28 Gambar 5. 26. Pembangunan Intake WTP ............................................................................. 28 Gambar 5. 27. Instalasi WTP Air Minum ................................................................................. 29 Gambar 5. 28. Menara Air Kapasitas 10 m3. .......................................................................... 29 Gambar 5. 29. Pemasangan Meteran Air ...............................................................................30 Gambar 5. 30. Rencana Pengembangan Tahun Ke-3 ............................................................ 30 Gambar 5. 31. Sebaran Lokasi Program/Kegiatan Non Keciptakaryaan .............................. 32 Gambar 5. 32. Sketsa Penanganan Dermaga dan Jembatan ................................................ 33 Gambar 5. 33. Desain 3D Revitalisasi Dermaga dan Jembatan ............................................ 33 Gambar 5. 34. Desain Tanggul Sempadan Sungai ................................................................. 33 Gambar 5. 35. Desain 3D Tanggul Sempadan Sungai ............................................................ 34 Gambar 6. 1. Lokasi Program/Kegiatan Tahun Pertama ......................................................... 1 Gambar 6. 2 Bagian-Bagian Dari Jalan ..................................................................................... 2 Gambar 6. 3. Potongan Jalan Menurut Klasifikasi .................................................................. 3

Kata Pengantar, Daftar Isi, Daftar Tabel, Daftar Gambar|Hal | 6

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Daftar Tabel

Tabel 1. 1. Tutupan Lahan Kabupaten Banjar Tahun 2009 ...................................................... 4 Tabel 1. 2. Jumlah Rumah Tangga dan Jumlah Penduduk Kabupaten Banjar Tahun 2012.... 5 Tabel 1. 3. Jumlah Pencari Kerja Menurut Tingkat Pendidikan dan Status Penempatannya 6 Tabel 1. 4. Produksi Air Minum, Distribusi, Terjual, dan Susut / Hilang Menurut Unit Pelayanan, 2011 ....................................................................................................... 7 Tabel 1. 5. Jumlah Pelanggan Air Minum PDAM Intan Banjar Tahun 2011 ............................. 7 Tabel 1. 6. Pelanggan Listrik, VA Tersambung dan KWH Terjual di PT. PLN Ranting Martapura Menurut Jenisnya, 2010 ......................................................................8 Tabel 1. 7. Panjang Jalan Menurut Kondisi Jalan dan Pemerintahan Yang Berwenang, 2011 .................................................................................................................................9 Tabel 1. 8. Panjang Jalan Menurut Jenis Permukaan dan Kecamatan, 2011 ........................ 10 Tabel 1. 9. Panjang Jalan Menurut Kondisi Jalan dan Kecamatan, 2011 ............................... 10 Tabel 1. 10. Panjang Jalan Berkerikil Menurut Kondisi Jalan dan Kecamatan, 2011 .............. 11

Tabel 2. 1. Luas Desa/Kelurahan, Jumlah Rumah Tangga, Jumlah Penduduk dan Kepadatan Kawasan Prioritas Murung Keraton-Jawa ....................................... 29 Tabel 2. 2. Panjang Jalan > 3 M Menurut Permukaan Jalan di Kawasan Prioritas Murung Keraton-Jawa ....................................................................................................... 29 Tabel 2. 3. Jumlah Rumah Tangga Menurut Sumber Air Minum Dirinci Tiap Desa Menurut Kecamatan Martapura, tahun 2010..................................................................... 29 Tabel 2. 4. Aspek Potensi, Permasalahan, Tantangan dan Hambatan Kawasan Prioritas .. 42 Tabel 2. 5. Aspek Kebutuhan Penanganan Kawasan Prioritas .............................................44

Tabel 3. 1. Kapasitas Pewadahan Sampah ............................................................................. 20 Tabel 3. 2. Kapasitas Pengumpul Sampah Sementara .......................................................... 20 Tabel 3. 3. Kapasitas Alat Pemindahan Sampah .................................................................... 20 Tabel 3. 4. Kapasitas Pengolahan Sampah ............................................................................ 20 Tabel 3. 5. Skenario Pengembangan Sistem Persampahan Kawasan ................................. 22 Tabel 3. 6. Skema Pengelolaan Sanitasi/Air Limbah.............................................................. 23 Tabel 3. 7. Skenario Penanganan Sanitas Kawasan .............................................................. 25 Tabel 3. 8. Diagram Kebiasaan BAB Di Daerah Sulit yang Perlu Diputus ............................. 26 Tabel 3. 9. Aplikasi Tipe Jamban dan Sistem Pengolahan Berdasarkan Tantangan Lingkungan Fisik di Daerah Sulit.......................................................................... 28

Tabel 5. 1. Program Pembangunan Bidang Pengembangan Permukiman ............................ 4 Tabel 5. 2. Pos Barisan Penanggulangan Kebakaran .............................................................. 7

Kata Pengantar, Daftar Isi, Daftar Tabel, Daftar Gambar|Hal | 7

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Tabel 5. 3. Lokasi Pos BPK ........................................................................................................ 7 Tabel 5. 4. Matrik Program/ Kegiatan Bidang Penataan Bangunan dan Lingkungan ...........9 Tabel 5. 5. Matrik Program/ Kegiatan PBL Sub Bidang BPK ................................................. 10 Tabel 5. 6. Matrik Program/ Kegiatan Bidang PLP ................................................................ 15 Tabel 5. 7. Matrik Program/ Kegiatan Bidang PLP Sub Bidang Sanitasi ............................... 16 Tabel 5. 8. Matrik Program/ Kegiatan PLP Sub Bidang Persampahan ................................. 22 Tabel 5. 9. Matrik Program/Kegiatan Bidang Pengembangan Air Minum........................... 25 Tabel 5. 10. Matrik Program/Kegiatan Non Keciptakaryaan ................................................. 31

Kata Pengantar, Daftar Isi, Daftar Tabel, Daftar Gambar|Hal | 8

BAB 1 PENDAHULUAN

Abstrak: Sesuai arahan dari SPPIP Kabupaten Banjar pada tahun 2012, KPP 1 Murung Keraton Jawa dan KPP 2 Murung Kenanga mendapat prioritas penanganan infrastruktur bidang keciptakaryaan melalui penyusunan dokumen RPKPP. Diharapkan melalui perencanaan ini, dokumen utama RPKPP Kota Martapura menjadi landasan penanganan keciptakaryaan di kedua KPP. Selain itu diharapkan Dokumen Utama ini menjadi alat koordinasi dengan satuan kerja non keciptakaryaan karena terdapat program/ kegiatan strategis kawasan yang perlu mendapat perhatian dalam usaha untuk mewujudkan visi kawasan.

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Bab 1 Pendahuluan
1.1. Latar Belakang
Menurut Undang-Undang No 1 tahun 2011 tentang perumahan dan permukiman, kawasan permukiman adalah bagian dari lingkungan hidup di luar kawasan lindung, baik berupa kawasan perkotaan maupun perdesaan, yang berfungsi sebagai lingkungan tempat tinggal atau lingkungan hunian dan tempat kegiatan yang mendukung perikehidupan dan penghidupan.Kawasan permukiman mendominasi kawasan perkotaan yang membangkitkan kegiatan dan terus mengikuti, bahkan mengarahkan pengembangan kawasan lainnya dan akan mempengaruhi arah pengembangan kota yang bersangkutan. Setiap kawasan fungsional yang dikembangkan akan membutuhkan kawasan permukiman untuk mengakomodasi pertumbuhan penduduk yang beraktifitas di dalam kawasan yang tersebut. Pertumbuhan kawasan permukiman dapat dikelompokan sebagai kawasan yang direncanakan dan tertata dengan baik, serta kawasan permukiman yang merupakan cikal bakal tumbuhnya kawasan perkotaan dan terus berkembang mengikuti pertumbuhan penduduk dan perkembangan kegiatannya Berkenaan dengan kedua jenis tersebut, dalam suatu wilayah atau kota, perkembangan dari kawasan permukiman sangat rentan terhadap adanya perkembangan yang tidak terkendali dan menyebabkan munculnya permukiman kumuh, yang seringkali berdampak lebih lanjut pada meningkatnya kesenjangan masyarakat serta angka kriminalitas, dan rendahnya tingkat kesehatan masyarakat. Dalam rangka mengatasi permasalahan permukiman tersebut, pemerintah daerah bersama dengan semua pemangku kepentingan pembangunan permukiman perlu menentukan kawasan permukiman yang akan mendapatkan penanganan prioritas sesuai dengan potensi dan tantangan yang dihadapi kawasan tersebut. Adapun kawasan permukiman prioritas ditentukan berdasarkan hasil penyusunan Strategi Pembangunan Permukiman dan Infrastruktur Perkotaan (SPPIP). Berdasarkan hal tersebut di atas, maka setiap kota perlu melakukan Penyusunan Rencana Pembangunan Kawasan Permukiman Prioritas yang mengacu kepada dokumen Strategi Pembangunan Permukiman dan Infrastruktur Perkotaan. Untuk itu, Direktorat Jenderal Cipta Karya Kementerian Pekerjaan Umum, melalui Direktorat Pengembangan Permukiman memberikan bantuan teknis berupa pendampingan penyusunan Rencana Pembangunan Kawasan Permukiman Prioritas.

1.2.

Maksud dan Tujuan

Pelaksanaan kegiatan Penyusunan Rencana Pembangunan Kawasan Permukiman Prioritas untuk kota Martapura dimaksudkan untuk membantu pemerintah daerah dalam menyiapkan rencana aksi program penanganan permasalahan permukiman berikut infrastruktur keciptakaryaan yang ada di dalam kawasan prioritas sesuai dengan arahan strategi penanganan kawasan.

Bab 1 Pendahuluan|Hal | 1

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Tujuan pelaksanaan kegiatan Penyusunan Rencana Pembangunan Kawasan Permukiman Prioritas untuk kota Martapura adalah memberikan pendampingan kepada pemangku kepentingan di tingkat Kota/Kabupaten untuk dapat menghasilkan rencana Pembangunan kawasan permukiman prioritas dengan muatan rencana program investasi jangka menengah infrastruktur bidang Cipta Karya, serta rencana pembiayaan yang dilengkapi dengan rencana detail desain pada tahun pertama.

1.3.

Sasaran

Sasaran dari kegiatan Penyusunan Rencana Pembangunan Kawasan Permukiman Prioritas untuk kota Martapura adalah: 1. Terwujudnya peningkatan kapasitas pemangku kepentingan kota/kabupaten dalam penyusunan RPKPP sebagai dokumen acuan dalam pelaksanaan pembangunan kawasan permukiman prioritas di kota/kabupaten; 2. Terwujudnya interaksi dan keterlibatan masyarakat dalam proses rencana pembangunan kawasan permukiman prioritas melalui community participatory approach (CPA); 3. Tersedianya instrumen penanganan persoalan pembangunan yang bersifat operasional pada kawasan permukiman prioritas yang dapat diacu oleh seluruh pemangku kepentingan di kota/kabupaten.

1.4.

Keluaran

Keluaran yang dihasilkan dalam kegiatan Penyusunan RPKPP Kota Martapura, antara lain; 1. Dokumen Rencana Pengembangan Kawasan Permukiman Prioritas (RPKPP), yang memuat : a) Profil kawasan permukiman prioritas berdasarkan arahan indikasi dalam SPPIP b) Kajian mikro kawasan permukiman prioritas berdasarkan arahan dalam SPPIP c) Potensi dan persoalan pembangunan permukiman dan infrastruktur permukiman perkotaan pada kawasan permukiman prioritas d) Konsep dan rencana penanganan pada kawasan permukiman prioritas e) Rencana aksi program pembangunan permukiman dan infrastruktur perkotaan pada kawasan prioritas selama 5 tahun f) 1 (satu) kawasan di dalam kawasan prioritas yang akan dilakukan pembangunannya pada tahap pertama (dilakukan penyusunan rencana penanganan secara lebih rinci dan operasional, dengan tingkat kedalaman skala perencanaan 1:1.000) g) Rencana Detail Desain (Detailed Engineering Design/DED) infrastruktur bidang Cipta Karya untuk kawasan priotitas yang pembangunannya akan dilaksanakan pada tahun pertama yang disajikan dalam bentuk tiga dimensi (3D). h) Dokumen spasial terkait dengan konsep, rencana penanganan, rencana aksi program dalam skala :
Bab 1 Pendahuluan|Hal | 2

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

1 : 5.000 (untuk kawasan prioritas) 1 : 1.000 (untuk kawasan pembangunan tahun pertama) Tata Cara Penyajian Dokumen Rencana Pengembangan Kawasan Permukiman Prioritas (RPKPP): a) Dokumen ini disajikan sebagai Laporan Utama (terpisah dengan dokumen Laporan Pendahuluan, Laporan Antara, Laporan Akhir Sementara, dan Laporan Akhir). b) Penulisan dokumen ini dilengkapi dengan tabel, gambar dan peta yang representatif. 2. Dokumen hasil rangkaian penyelenggaraan kegiatan sebagai bahan untuk proses pemberian kekuatan hukum terhadap dokumen RPKPP. Muatan Dokumen: a) Notulensi dari tiap penyelenggaraan kegiatan penyepakatan dan sosialisasi b) Absensi dan daftar hadir tiap penyelenggaraan kegiatan penyepakatan dan sosialisasi c) Materi yang disampaikan d) Bentuk-bentuk kesepakatan yang dihasilkan e) Proses penyelenggaraan partisipatif melalui pendekatan Community based Participatory Approach (CPA). Penyajian dokumen: 1. Dokumen ini disajikan sebagai dokumen yang terpisah dengan dokumen proses (Laporan Pendahuluan, Laporan Antara, Laporan Akhir Sementara, dan Laporan Akhir) dan dokumen RPKPP. 2. Kegiatan yang dilaporkan setidaknya adalah kegiatan FGD, diskusi partisipatif, kolokium, konsultasi publik dan diseminasi. 3. Bentuk-bentuk kesepakatan tertuang dalam berita acara kegiatan yang dihasilkan yang ditanda tangani oleh perwakilan pihak yang hadir dan menyetujui. 4. Tiap kegiatan yang diselenggarakan dilengkapi dengan dokumentasi foto penyelenggaraan yang disajikan sebagai lampiran dalam dokumen ini.

3. Dokumentasi profil kawasan dalam bentuk visual dalam berupa tampilan video dokumentasi untuk menggambarkan kondisi eksisting fisik, kondisi masyarakat hingga potensi dan permasalahan kawasan prioritas.

1.5.

Lingkup Kegiatan

Keluaran Pelaksanaan kegiatan ini dilakukan dengan rangkaian lingkup kegiatan sebagai berikut: 1. Melakukan kajian terhadap kebijakan, strategi, dan program pembangunan daerah berdasarkan dokumen kebijakan terkait yang telah tersedia dan dijadikan acuan

Bab 1 Pendahuluan|Hal | 3

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

pelaksanaan pembangunan oleh Pemerintah Daerah serta dokumen RPKPP yang telah/sedang dibuat. 2. Bersama dengan pemangku kepentingan kota menghasilkan : a. Kawasan permukiman prioritas berdasarkan arahan indikasi dalam RPKPP b. Kebutuhan infrastruktur dan skala prioritas penanganan c. Bersama dengan pemangku kepentingan kota menghasilkan rencana aksi program pembangunan permukiman dan infrastruktur perkotaan pada kawasan prioritas selama 5 tahun dengan pendekatan perencanaan pastisipatif. d. Bersama dengan pemangku kepentingan kota menghasilkan 1 Strategi, program strategis dan pendetailan program pada kawasan prioritas 2 Pemilihan kawasan di dalam kawasan prioritas yang akan dilakukan pembangunannya pada tahap pertama (dilakukan penyusunan rencana penanganan secara lebih rinci dan operasional, dengan tingkat kedalaman skala perencanaan 1:1000) e. Bersama dengan tim penyusun RPKPP mengikuti kegiatan kolokium yang akan dikoordinasikan oleh tim pusat untuk memberikan pemaparan dan pembahasan capaian kegiatan f. Penyelenggaraan konsultasi publik untuk menjaring masukan terhadap strategi, program strategis dan pendetailan program pada kawasan prioritas serta rencana aksi program pembangunan permukiman dan infrastruktur perkotaan pada kawasan prioritas selama 5 tahun g. Penyusunan Rencana Detail Desain (Detailed Engineering Design/DED) untuk pelaksanaan tahun pertama di dalam kawasan yang meliputi infrastruktur bidang Cipta Karya. h. Melakukan diseminasi hasil penyusunan RPKPP kepada dinas/instansi terkait di kota bersangkutan. Kegiatan Penyusunan Rencana Pembangunan Kawasan Permukiman Prioritas (RPKPP), pada dasarnya adalah kegiatan yang tidak dapat dipisahkan dari keberadaan SPK, SPPIP dan RP4D. RPKPP ini merupakan salah satu bentuk rencana operasional dari SPPIP dan RP4D. Berkaitan dengan hal ini, maka lingkup kegiatan dari rangkaian Kegiatan Penyusunan Rencana Pembangunan Kawasan Permukiman Prioritas (RPKPP) tetap mengacu pada SPK dan RP4D. Secara rinci, lingkup kegiatan dari rangkaian Kegiatan Penyusunan Rencana Pembangunan Kawasan Permukiman Prioritas (RPKPP) adalah sebagai berikut: 1. Melakukan kaji ulang/review dan evaluasi terhadap berbagai produk rencana yang telah dimiliki pemerintah kota/kab diantaranya SPK, SPIPP, dan RP4D untuk dioptimalkan dan disinergikan sesuai dengan karakteristik dan kekhasan kota/kab yang ingin dicapai dalam jangka waktu tertentu;

Bab 1 Pendahuluan|Hal | 4

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

2. Melakukan kaji ulang, evaluasi dan analisis terhadap kontribusi dan kedudukan kawasan-kawasan permukiman perkotaan dan tingkat pelayanannya dalam lingkup wilayah kota; 3. Melakukan identifikasi dan penetapan kawasan-kawasan permukiman prioritas dalam skala kota berdasarkan arahan Strategi Pengembangan Permukiman Perkotaan (SPPIP), rencana pengembangan dan pembangunan perumahan dan permukiman Daerah (RP4D) atau dokumen sejenis lainnya yang telah digunakan sebagai acuan pengembangan permukiman di daerah. 4. Melakukan survey primer dan sekunder untuk mendapatkan data dan informasi terkait permasalahan, kebijakan, strategi dan program pengembangan kawasan permukiman prioritas dalam konstelasi kota, serta data dan informasi pendukung analisis dan penyusunan RPKPP. 5. Menyiapkan peta dasar dengan kedalaman informasi skala 1 : 5.000 yang akan digunakan sebagai peta dasar untuk melakukan identifikasi kebijakan dan strategi penanganan dan pengembangan kawasan sesuai arahan strategi pengembangan kota maupun rencana pengembangan permukiman terkait lainnya, melakukan analisis serta menuangkan konsep dan strategi pengembangan kawasan permukiman prioritas dan infrastruktur keciptakaryaannya ke dalam bentuk spasial. 6. Identifikasi potensi, permasalahan, hambatan, dan tantangan pembangunan permukiman dan infrastruktur keciptakaryaan pada kawasan prioritas tersebut. Proses identifikasi ini dilakukan di atas peta dasar yang bersumber dari citra satelit dan atau foto udara. 7. Melakukan analisis kebutuhan penanganan dan pengembangan kawasan permukiman prioritas beserta kebutuhan infrastruktur keciptakaryaannya dan komponen pengembangan kawasan terkait lainnya. 8. Menetapkan kebutuhan dan skala prioritas penanganan dan pembangunan permukiman dan infrastruktur keciptakaryaan pada kawasan prioritas. Penetapan kebutuhan, bentuk dan skala prioritas penanganan ini dilakukan dengan diskusi terfokus (FGD) yang melibatkan pemangku kepentingan di daerah. 9. Penyusunan konsepsi, rencana, strategi, dan program untuk penanganan dan pembangunan permukiman dan infrastruktur keciptakaryaan pada kawasan prioritas terpilih. Proses penyusunan konsepsi, rencana, strategi, dan program ini dilakukan dengan diskusi terfokus (FGD) yang melibatkan pemangku kepentingan di daerah. 10. Berdasarkan proses identifikasi, penetapan kebutuhan dan penetapan skala prioritas penanganan dan pengembangan pada kawasan prioritas, dilakukan pemilihan 1 (satu) kawasan di dalam kawasan permukiman prioritas yang akan dilakukan penanganan dan pembangunannya pada tahap pertama. Pada kawasan pengembangan tahap I (pertama) ini dilakukan penyusunan rencana penanganan secara lebih rinci dan operasional, dengan tingkat kedalaman skala perencanaan 1 : 1.000. 11. Penyusunan rencana aksi program penanganan dan pembangunan permukiman berbasis kawasan dan pendekatan perencanaan partisipatif dalam bentuk Community

Bab 1 Pendahuluan|Hal | 5

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

12.

13.

14. 15.

16.

Action Plan (CAP) pada kawasan prioritas. Rencana aksi program ini meliputi infrastruktur keciptakaryaan maupun komponen sektor terkait lainnya, dan disusun sampai dengan tingkat kedalaman yang bersifat operasional yang siap diimplementasikan pada tahun berikutnya. Penyusunan Rencana Detail Desain (Detailed Engineering Design/DED) untuk komponen program penanganan prioritas di dalam kawasan yang meliputi infrastruktur keciptakaryaan. Penyusunan tahapan pelaksanaan dari rencana aksi program penanganan dan pembangunan permukiman pada kawasan prioritas, yang meliputi infrastruktur keciptakaryaan maupun dan sektoral terkait lain. Melakukan sosialisasi hasil penyusunan RPKP melalui diseminasi kepada dinas/instansi terkait di daerah. Menyusun materi visualisasi hasil rencana (RPKP) yang akan digunakan untuk kebutuhan sosialisasi dalam bentuk poster dan leaflet. Materi visualisasi ini berisikan konsep, rencana, strategi dan rencana aksi program penanganan dan pembangunan permukiman baik pada kawasan prioritas maupun kawasan pengembangan tahap I (pertama). Melakukan kegiatan diskusi dan pembahasan sebagai berikut: a) Focus Group Discusion (FGD), dilakukan untuk setiap kegiatan bersama antara Tim Ahli Konsultan dengan pemangku kepentingan kawasan dan kota, dan instansi/pihak terkait dalam menyusun dan merumuskan setiap kegiatan yang membutuhkan penyepakatan bersama. FGD ini dilakukan sebanyak 4 (empat) kali untuk kegiatan berikut : Penetapan kebutuhan, bentuk dan skala prioritas penanganan dan pengembangan permukiman dan infrastruktur keciptakaryaan pada kawasan prioritas. Penyusunan konsepsi, strategi, dan program untuk penanganan dan pembangunan permukiman dan infrastruktur keciptakaryaan pada kawasan prioritas terpilih. Penyusunan rencana aksi program penanganan dan pembangunan permukiman berbasis kawasan dan pendekatan perencanaan partisipatif dalam bentuk Community Action Plan (CAP) pada kawasan prioritas Setiap kegiatan FGD diikuti oleh 20 (dua puluh) orang peserta dan pendukung. b) Kolokium, merupakan kegiatan yang dilakukan oleh Direktorat Pengembangan Permukiman, Direktorat Jenderal Cipta Karya, yang ditujukan untuk melakukan penyamaan pencapaian dari kegiatan penyusunan RPKPP yang dilakukan di setiap kota/kabupaten. Pihak Konsultan akan mengikuti kegiatan Kolokium dan melaporkan kemajuan pencapaian kegiatan maupun hasil kesepakatan di daerah dalam penyusunan RPKP. Kegiatan Kolokium ini dilakukan sebanyak 2 (dua) kali masing masing selama 1 (satu) hari untuk kegiatan berikut:

Bab 1 Pendahuluan|Hal | 6

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Dilakukan pada awal bulan ke-3 (tiga) setelah SPMK, setelah dilakukan kegiatan identifikasi dan penetapan kawasan-kawasan permukiman prioritas Dilakukan pada akhir bulan ke-7 (tujuh) setelah SPMK, setelah dilakukan kegiatan penyusunan konsep, rencana, strategi dan program penanganan dan pengembangan permukiman dan infrastruktur keciptakaryaan pada kawasan prioritas, dan pada saat penyusunan Rencana Aksi Program. c) Diseminasi, dilakukan pada akhir kegiatan dan ditujukan untuk mensosialisasikan seluruh hasil kegiatan dan produk RPKPP, serta rencana aksi program yang telah disepakati, kepada dinas/instansi terkait dan pemangku kepentingan daerah lainnya. Diseminasi dilakukan di tingkat Kota/Kabupaten. Kegiatan Diseminasi diikuti oleh 30 (tigapuluh puluh) orang peserta yang mewakili pemangku kepentingan kota, baik lembaga eksekutif, legislatif, akademisi maupun perwakilan masyarakat, dan pihak pemerintah propinsi. d) Diskusi Pembahasan, dilakukan untuk setiap pembahasan laporan pelaksanaan kegiatan pada setiap tahapnya. Diskusi Pembahasan dilakukan di Kota/kabupaten tempat dilakukannya penyusunan RPKP. Diskusi pembahasan dilakukan untuk pembahasan laporan pendahuluan, laporan antara, laporan akhir sementara dan laporan akhir.

1.6.

Lingkup Wilayah

Lokasi kegiatan Penyusunan Rencana Pembangunan Kawasan Permukiman Prioritas (RPKPP) Kota Martapura akan dilaksanakan di Kabupaten Banjar, Provinsi Kalimantan Selatan. Berikut gambar Wilayah Administrasi Kabupaten Banjar untuk memberikan inteprestasi mengenai lokasi studi.

Bab 1 Pendahuluan|Hal | 7

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Gambar 1. 1. Lokasi Lingkup Wilayah

Bab 1 Pendahuluan|Hal | 8

BAB 2
PROFIL KOTA, KAWASAN DAN KAWASAN PRIORITAS

Abstrak: Seperti yang telah diketahui oleh masyarakat umum di Indonesia, Kabupaten Banjar merupakan Kabupaten yang dikenal dengan para santri dan kaum ulama serta tokoh nasional dalam pembangunan di Kalimantan Selatan. Namun Persoalan Infrastruktur terus dipacu penanganannya melalui berbagai perencanaan. Profil yang disampaikan ini adalah profil makro dan mikro kawasan agar pembaca dapat mengerti persoalan pengelolaan infrastruktur dan pengembangannya pada KPP yang menjadi prioritas penanganan.

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Bab 2 Profil Kota dan Kawasan Prioritas

2.1. Profil Kabupaten Banjar


2.1.1 Umum

Kabupaten Banjar adalah salah satu kabupaten di provinsi Kalimantan Selatan, Indonesia. Ibu kota kabupaten ini terletak di Martapura. Kabupaten ini memiliki luas wilayah 4.688 km dan berpenduduk sebanyak 506.204 jiwa (hasil Sensus Penduduk Indonesia 2010). Kabupaten Banjar termasuk dalam calon Wilayah Metropolitan Banjar Bakula. Sejarahnya adalah sejak tahun 1826 dibuat perjanjian perbatasan antara Sultan Adam dengan pemerintah Hindia Belanda. Pada tahun 1835 sewaktu pemerintahan Sultan Adam Alwasiqubillah telah dibuat untuk pertama kalinya ketetapan hukum tertulis dalam menerapkan hukum Islam di Kesultanan Banjar yang dikenal dengan Undang-Undang Sultan Adam Tahun 1855, daerah Kesultanan Banjarmasin merupakan sebagian dari De zuider-Afdeeling van Borneo termasuk sebagian daerah Dusun (Tamiang Layang) dan sebagian Tanah Laut. Dari beberapa sumber disebutkan ada beberapa tempat yang menjadi kedudukan raja (istana pribadi Sultan) setelah pindah ke Martapura, seperti Kayu Tangi, Karang Intan dan Sungai Mesa. Tetapi dalam beberapa perjanjian antara Sultan Banjar dan Belanda, penanda tanganan di Bumi Kencana. Begitu juga dalam surat menyurat ditujukan kepada Sultan di Bumi Kencana Martapura. Jadi Keraton Bumi Kencana Martapura adalah pusat pemerintahan (istana kenegaraan) untuk melakukan aktivitas kerajaan secara formal sampai dihapuskannya Kesultanan Banjar oleh Belanda pada tanggal 11 Juni 1860. Setelah jatuh menjadi daerah protektorat Hindia Belanda, Sultan Banjar dan mangkubumi cukup hanya menerima gaji tahunan dari Belanda. Dibawah mangkubumi yang dilantik Belanda, daerah protektorat Kesultanan Banjar dibagi menjadi dua divisi yaitu divisi Banua Lima di bawah regent Raden Adipati Danu Raja dan divisi Martapura di bawah regent Pangeran Jaya Pamenang. Divisi Martapura terbagi dalam 5 Distrik, yaitu Distrik Martapura, Distrik Riam Kanan, Distrik Riam Kiwa, Distrik Benua Empat dan Distrik Margasari. Regent Martapura terakhir adalah Pangeran Suria Winata. Jabatan regent dihapuskan pada tahun 1884. Status Kesultanan Banjar setelah dihapuskan masuk ke dalam Karesidenan Afdeeling Selatan dan Timur Borneo. Daerah-daerah bekas Kesultanan Banjar digabungkan dengan daerah-daerah yang sudah menjadi milik Belanda sebelumnya. Wilayah Kalimantan Selatan dibagi dalam 4 Afdeeling, salah satunya adalah Afdeeling Martapura. Selanjutnya terjadi perubahan dalam keorganisasian pemerintahan Hindia Belanda. Sejak 1898 di bawah Afdeeling terdapat OnderAfdeeling dan distrik. Pembagian

Bab 2 Profil Kota dan Kawasan Prioritas|Hal | 1

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

administratif tahun 1898 menurut Staatblaad tahun 1898 no. 178, Afdeeling Martapoera dengan ibukota Martapura terdiri dari : 1. OnderAfdeeling Martapoera terdiri dari : Distrik Martapura. 2. OnderAfdeeling Riam Kiwa dan Riam Kanan terdiri dari : Distrik Riam Kiwa Distrik Riam Kanan 3. OnderAfdeeling Tanah Laoet terdiri dari : Distrik Pleihari Distrik Maluka Distrik Satui Afdeeling Martapura terdiri 3 OnderAfdeeling, salah satunya adalah OnderAfdeeling Martapura dengan distrik Martapura. Dalam tahun 1902, Afdeeling Martapura membawahi 3 OnderAfdeeling: Martapura, Pengaron dan Tanah Laut. Perubahan selanjutnya Martapura menjadi OnderAfdeeling di bawah Afdeeling Banjarmasin. Afdeeling dipimpin oleh Controleur dan Kepala Distrik seorang Bumiputera dengan pangkat Kiai. Setelah kedaulatan diserahkan oleh pemerintah Belanda kepada Republik Indonesia tanggal 27 Desember 1949, ditetapkan daerah Otonomi Kabupaten Banjarmasin. Daerah otonom Kabupaten Banjarmasin meliputi 4 Kawedanan. DPRDS pada tanggal 27 Februari 1952, mengusulkan perubahan nama Kabupaten Banjarmasin menjadi Kabupaten Banjar yang disetujui dengan Undang-undang Darurat 1953, kemudian dikukuhkan dengan Undang-undang No. 27 Tahun 1959. Motto daerah ini adalah "Barakat" yang artinya "Berkah" (bahasa Banjar).
2.1.2 Geografis

Kabupaten Banjar terletak antara 2o4955 LS dan 115o3537 BT, dengan batas batas sebagai berikut: 1. 2. 3. 4. Sebelah barat berbatasan dengan Kota Banjarmasin dan Kabupaten Barito Kuala Sebelah Selatan berbatasan dengan Kota Banjarbaru dan Kabupaten Tanah Laut Sebelah Timur berbatasan dengan Kabupaten Balangan dan Kabupaten Kotabaru Sebelah Utara berbatasan dengan Kabupaten Tapin dan Kabupaten Hulu Sungai

2.1.3 Administratif

Kabupaten Banjar yang beribu Kota di Martapura memiliki 19 Kecamatan, dengan luas wilayah 4.688 km2, dan merupakan kabupaten terluas ketiga di Provinsi Kalimantan Selatan. Nama-nama kecamatan yang ada di Kabupaten Banjar adalah : 1. Kecamatan Aluh-aluh 2. Kecamatan Aranio 3. Kecamatan Astambul

Bab 2 Profil Kota dan Kawasan Prioritas|Hal | 2

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19.

Kecamatan Beruntung Baru Kecamatan Gambut Kecamatan Karang Intan Kecamatan Kertak Hanyar Kecamatan Martapura Barat Kecamatan Martapura Kota Kecamatan Martapura Timur Kecamatan Mataraman Kecamatan Pengaron Kecamatan Peramasan Kecamatan Sambung Makmur Kecamatan Sei/Sungai Pinang Kecamatan Sei/Sungai Tabuk Kecamatan Simpang Empat Kecamatan Tatah Makmur Kecamatan Telaga Bauntung

2.1.4 Kondisi Fisik

2.1.4.1 Topografi Secara topografis wilayah Kabupaten Banjar merupakan daratan dan pegunungan yang ketinggiannya dari permukaan laut bervariasi berkisar antara 0 sampai dengan 1.878 meter. Ketinggian ini merupakan salah satu faktor yang menentukan letak kegiatan penduduk, maka ketinggian juga dipakai sebagai penentuan batas wilayah tanah usaha, dimana 35 % berada di ketinggian 07 m dpl, 55,54 % ada pada ketinggian 50300 m dpl, sisanya 9,45 % lebih dari 300 m dpl. Rendahnya letak Kabupaten Banjar dari permukaan laut menyebabkan aliran air pada permukaan tanah menjadi kurang lancar. Akibatnya sebagian wilayah selalu tergenang (29,93%) sebagian lagi (0,58%) tergenang secara periodik. 2.1.4.2 Tanah Pada umumnya tanah di wilayah ini bertekstur halus (77,62%) yaitu meliputi tanah liat, berlempung, berpasir dan berdebu, sementara 14,93 % bertekstur sedang yaitu jenis lempung, berdebu, liat berpasir, sisanya 5,39 % bertekstur kasar yaitu pasir berlempung, pasir berdebu. Kedalaman tanah yang efektif bagi akar untuk leluasa mengambil air bagi tumbuhnya tanaman, di wilayah ini pada umumnya (66,45%) lebih dari 90 cm, sementara kedalaman 60-90 cm meliputi 18,72 %, dan 30-60 cm hanya 14,83 %. Menurut data dari Lembaga Penelitian Bogor, di wilayah ini dijumpai jenis tanah: Tanah Organosol, Gleihumus dengan bahan induk bahan Aluvial dan fisiografi dataran yang meliputi 28,57% dari luas wilayah. Tanah Aluvial dengan bahan induk lahan Aluvial dan
Bab 2 Profil Kota dan Kawasan Prioritas|Hal | 3

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

fisiografi dataran meliputi 3,72%. Tanah komplek Podsolik merah kuning dan Laterit dengan bahan induk batuan baku dengan fisiografi dataran meliputi 14,29%. Tanah Latosol dengan bahan induk batuan beku dan fisiografi intrusi meliputi 24,84%. Tanah komplek Podsolik merah kuning, Latosol dengan batu induk endapan dan metamorf meliputi 28,57%. 2.1.4.3 Iklim dan Curah Hujan Wilayah Kabupaten Banjar sebagian bear didominasi oleh tipe iklim B, dengan curah hujan tahunan berkisar 2.000 2.500mm, curah hujan perhari hujan berkisar 9,5 18,6 mm/hari hujan dan hari hujan perbulan rata-rata berkisar 12,3 15,6 hari/bulan. Tekanan udara berkisar 1.007,3 1.014,3 milibar dan kelembaban udara berkisar 48 % - 100 %. Sedangkan suhu udara berkisar dari 200 C 36,20 C, serta kecepatan angin ratarata 5,5 knot. Persentase penyinaran matahari berkisar dari 21% - 89%. 2.1.4.4 Tutupan Lahan Berdasarkan data Citra satelit landsat E.TM 2009, dapat diidentifikasi bahwa tutupan lahan di Kabupaten Banjar didominasi oleh tutupan lahan semak belukar dan hutan tanaman industri. Luas tutupan lahan Kabupaten Banjar dapat dilihat secara lebih detail dalam tabel berikut ini. Tabel 1. 1. Tutupan Lahan Kabupaten Banjar Tahun 2009 Keterangan Rawa Sungai Danau / Situ Waduk Hutan Tanaman Industri Perkebunan / Kebun Permukiman dan Tempat Kegiatan Sawah Sawah Tadah Hujan Semak Belukar / Alang Alang Tegalan / Ladang total
Sumber: Laporan SPPIP, tahun 2012

Hektar 687,2 1.333,1 2.020,3 110.674,3 44.048,0 4.094,7 84.924,1 763,9 111.794,5 82.076,6 442.416,6

2.1.5 Kependudukan

Berdasarkan data yang tecatat pada Badan Pusat Statistik Kabupaten Banjar, jumlah rumah tangga pada pertengahan tahun 2011 mencapai 135.704 RT, dengan jumlah penduduk 516.663 orang yang terdiri dari 262.270 laki-laki dan 254.393 perempuan, dengan sex ratio 103. Jumlah penduduk terbanyak berada di Kecamatan Martapura dengan kepadatan 2.498 penduduk per kilometer persegi. Dibanding tahun sebelumnya, kecamatan Martapura mengalami kenaikan jumlah penduduk.
Bab 2 Profil Kota dan Kawasan Prioritas|Hal | 4

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Hal ini ditandai dengan meningkatnya angka kepadatan penduduk, dimana pada tahun 2010, kepadatannya tercatat sebesar 2.414 penduduk per km2. Kecamatan Aranio yang hanya 7 penduduk/km2 merupakan daerah dengan tingkat kepadatan rendah.

Tabel 1. 2. Jumlah Rumah Tangga dan Jumlah Penduduk Kabupaten Banjar Tahun 2012 No. Kecamatan Jml Rumah Tangga Tahun 2012 26.413 7.821 4.530 38.764 7.266 3.517 9.596 10.249 2.833 15.269 8.693 8.622 2.213 4.111 1.136 4.244 2.605 6.773 8.925 888 984.052 Jml Penduduk Tahun 2012 104.973 29.623 17.093 151.689 27.446 13.194 36.883 40.359 11.076 58.227 104.973 31.067 8.386 14.665 4.313 15.904 10.813 23.867 32.504 3.136 436.813

1 Martapura 2 Martapura Timur 3 Martapura Barat Jml Penduduk Kawasan Perkotaan Martapura 4 Aluh-aluh 5 Beruntung Baru 6 Gambut 7 Kertak Hanyar 8 Tatah Makmur 9 Sungai Tabuk 10 Astambul 11 Karang Intan 12 Aranio 13 Sungai Pinang 14 Paramasan 15 Pengaron 16 Sambung Makmur 17 Mataraman 18 Simpang Empat 19 Telaga Bauntung Jml Penduduk Kabupaten Banjar
Sumber: Kabupaten Banjar Dalam Angka, 2012

Jumlah dan Kepadatan Penduduk Kabupaten Banjar Tahun 2012 No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Kecamatan Martapura Martapura Timur Martapura Barat Aluh-aluh Beruntung Baru Gambut Kertak Hanyar Tatah Makmur Sungai Tabuk Astambul Karang Intan Luas Wilayah (Km) 42 30 149 82 61.42 129 46 35 147 217 215 Jml Penduduk Tahun 2012 104.973 29.623 17.093 27.446 13.194 36.883 40.359 11.076 58.227 104.973 31.067 Kepadatan Penduduk 2498 988 114 333 215 285 881 312 395 153 144

Bab 2 Profil Kota dan Kawasan Prioritas|Hal | 5

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

No. 12 13 14 15 16 17 18 19 Jumlah

Kecamatan Aranio Sungai Pinang Paramasan Pengaron Sambung Makmur Mataraman Simpang Empat Telaga Bauntung

Luas Wilayah (Km) 1.166 459 561 433 135 148 453 158 4.669

Jml Penduduk Tahun 2012 8.386 14.665 4.313 15.904 10.813 23.867 32.504 3.136 516.663

Kepadatan Penduduk 7 32 8 37 80 161 72 20 111

Sumber: Kabupaten Banjar Dalam Angka, 2011

Berdasarkan data Kantor dinas Tenaga Kerja Kabupaten Banjar tercatat 2.108 pencari kerja, dengan tingkat pendidikan terbanyak adalah tingkat SMU/SMK. Dari jumlah tersebut 97 orang diantaranya telah ditempatkan, sementara sisanya sejumlah 3.539 orang belum ditempatkan. Detail mengenai jumlah pencari kerja menurut tingkat pendidikan dapat dilihat pada tabel berikut ini.

Tabel 1. 3. Jumlah Pencari Kerja Menurut Tingkat Pendidikan dan Status Penempatannya No. 1 2 3 4 Tingkat Pendidikan Pencari Kerja 99 220 1238 268 283 2108 Penempatan 40 40 16 0 1 97 Belum Ditempatkan 59 180 1222 268 282 2011

SD SMP SMA / SMK Sarjana Muda / D I - III 5 Sarjana / Diploma IV JUMLAH

Sumber: Kabupaten Banjar Dalam Angka, 2012

2.1.6 Sarana dan Prasarana

2.1.6.1 Prasarana Air Minum Penyediaan Air Minum dan Air Bersih di Kabupaten Banjar dan Kota Banjarbaru dilayani oleh PDAM Intan Banjar. PDAM Data yang diperoleh dari PDAM Intan Banjar /Kabupaten Banjar menunjukkan bahwa produksi air minum pada tahun 2011 ada sebanyak 9,469 juta meter kubik. Dengan jumlah pelanggan air minum sebanyak 35.919 pelanggan.

Bab 2 Profil Kota dan Kawasan Prioritas|Hal | 6

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Tabel 1. 4. Produksi Air Minum, Distribusi, Terjual, dan Susut / Hilang Menurut Unit Pelayanan, 2011 No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Unit Pelayanan BNA Banjarbaru Cab. I-Landasan Ulin Cab. II-Kertak Hanyar Cab. II-Sungai Tabuk Unit I IKK Astambul Unit I IKK Mataraman Unit II IKK Simp. Empat Unit II IKK Pengaron Unit I. IKK. Karang Intan Aluh Aluh Keseluruhan JUMLAH Produksi 5 589 403 1 830 008 1 140 822 377 666 106 166 185 495 106 429 111 681 21 676 Distribusi 4 976 534 1 669 673 996 275 301 182 96 301 178 893 97 659 103 415 17 743 239 958 9 469 346 8 677 633 Terjual 3 712 108 1 228 359 745 031 255 767 76 980 162 251 82 242 85 141 15 071 127 200 6 490 150 Susut / Hilang 1 264 426 441 058 251 244 45 415 19 321 16 642 15 417 18 274 2 672 112 761 2 187 230

Sumber: Kabupaten Banjar Dalam Angka, 2012

Tabel 1. 5. Jumlah Pelanggan Air Minum PDAM Intan Banjar Tahun 2011 No. Unit Pelayanan 1 Banjarbaru I 2 Banjarbaru II 3 Banjarbaru III 4 Banjarbaru IV 5 Banjarbaru V 6 Landasan Ulin 7 Cempaka 8 Sei. Besar Jumlah Pelanggan dalam Lingkup Kota Banjarbaru 9 Loktabat 10 Martapura I 11 Martapura II Jumlah Pelanggan 2096 572 266 1958 2423 4121 498 5008 16.942

3625 1421 1671


Bab 2 Profil Kota dan Kawasan Prioritas|Hal | 7

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

No. Unit Pelayanan 12 Dalam Pagar 13 Gambut 14 Sei. Tabuk 15 Kertak Hanyar 16 Astambul 17 Mataraman 18 Pengaron 19 Simpang Empat 20 Karang Intan 21 Aluh-aluh Jumlah Pelanggan dalam Lingkup Kabupaten Banjar JUMLAH

Jumlah Pelanggan 141 2676 1504 3692 582 834 515 421 149 1748 18.979

35.919

Sumber: Kabupaten Banjar Dalam Angka, 2012

2.1.6.2 Prasarana Jaringan Listrik Pelanggan listik yang tercatat pada PT.PLN Ranting Martapura berjumlah 46.031 dengan berbagai jenis tarif. KWH terjual dengan nilai mencapai 27.755 milyar rupiah dari pelanggan rumah tangga, 5.066 milyar rupiah dari pelanggan bisnis, 492 juta rupiah dari pelanggan industri, 1.277 milyar rupiah dari pelanggan perkantoran, 1.547 milyar rupiah dari pelanggan sosial, untuk lampu penerangan jalan 1,868 milyar rupiah.

Tabel 1. 6. Pelanggan Listrik, VA Tersambung dan KWH Terjual di PT. PLN Ranting Martapura Menurut Jenisnya, 2010 No. 1 Uraian Sosial Batas Daya (Va) 450 900 1.300 2.200 2.200 200.000 > 200.000 450 450 900 900 1.300 2.200 2.200 6.000 Jenis Tarif S.2 S.2 S.2 S.2 S.2 S.2 R.1 R.M.1 R.1 R.M.2 R.1 R.1 R.2 Pelanggan 551 292 100 46 45 1 28.374 0 11.591 0 954 244 66 Daya 247 950 262 800 130 000 101 200 434 900 555 000 12 768 300 0 10 431 900 0 1 240 200 536 800 266 900 Kwh 26 866 25 832 16 319 10 790 46 665 112 000 2 414 629 0 1 758 988 0 265 778 104 688 245 769

Rumah Tangga

Bab 2 Profil Kota dan Kawasan Prioritas|Hal | 8

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

No. 3 4

Uraian Pra Bayar Bisnis

Batas Daya (Va) >6.000 450 450 900 900 1.300 1.300 2.200 2.200 3.500 13.200 16.500 66.000 2.200 2.000 KVA > 200 KVA 1300 2.200 14.000 14.000 200.000 > 200.000 450 900 1.300 2.200 2.200 200.000 > 200.000

Jenis Tarif R.3 B.1 B.B1 B.1 B.B2 B.1 B.B3 B.1 B.B4 B.B5 B.B6 B.2 B.3 I-1 I1 I2 I3 P1 P1 P1 P1 P1 P1 P3

Pelanggan 14 1 483 929 0 585 0 205 0 163 0 0 0 134 1 8 6 1 16 24 22 42 36 0 98

Daya 140 200 1 104 750 418 050 0 526 500 0 266 500 0 449 700 0 0 0 1 838 500 1 300 56 800 204 500 345 000 7 200 21 600 28 600 139 900 625 700 0 864 375

Kwh 21 533 62 839 0 65 467 0 43 407 0 65 567 0 0 0 248 175 397 10 118 16 073 31 200 659 2 887 5 508 18 301 85 490 0 187 805

Industri

Perkantoran

Lampu Penerangan Jalan

Jumlah/Total
Sumber: Kabupaten Banjar Dalam Angka, 2012

756

48 496 675

715 587

2.1.6.3 Jaringan Jalan Data panjang jalan yang diperoleh dari Dinas Pekerjaan Umum Kabupaten Banjar terdiri atas, Panjang Jalan Propinsi yang melintas di wilayah Kabupaten Banjar sepanjang 93,52 Km, sedang panjang jalan kabupaten 727,33 Km. Jika dirinci per jenis permukaan, maka pada tahun 2011 jalan yang sudah di aspal sepanjang 625,41 Km, 210,22 Km berupa kerikil dan 70,70 Km sisanya masih berupa tanah. Dari jumlah tersebut jika dilihat dari kondisi jalannya, maka 411,27 Km dalam kondisi baik. Tabel 1. 7. Panjang Jalan Menurut Kondisi Jalan dan Pemerintahan Yang Berwenang, 2011

Bab 2 Profil Kota dan Kawasan Prioritas|Hal | 9

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

No 1 2 3 4

Kondisi Baik Sedang Rusak Rusak Berat Jumlah

Negara 69.48 69.48

Provinsi 93.52 16 0 0 109.52

Kabupaten 248.27 55.69 281.99 141.38 727.33

Jumlah 411.27 71.69 281.99 141.38 906.33

Sumber: Kabupaten Banjar Dalam Angka, 2012

Keadaan jalan menurut jenis permukaan dan kondisinya ini secara lebih rinci per kecamatan dapat dilihat pada tabel dibawah ini. Tabel 1. 8. Panjang Jalan Menurut Jenis Permukaan dan Kecamatan, 2011 No 1 2 3 Kecamatan Martapura Martapura Timur Martapura Barat Total Kawasan Perkotaan Total 16 kecamatan lainnya Diaspal 65,58 7,50 13,99 8707 Kerikil 1,02 10,00 1102 Tanah 0 0 0 0 Jumlah 66,60 17,50 13,99 9808

8244.59

891.78

9080.67

Sumber: Kabupaten Banjar Dalam Angka, 2012

Untuk kondisi jalan yang telah diaspal, berdasarkan data dari Dinas Pekerjaan Umum Kabupaten Banjar, kondisi baik memiliki panjang 204.57 km, kondisi sedang 55.69 kilometer, kondisi rusak 148.27 kilometer, dan kondisi rusak berat 53.88 kilometer. Pada kawasan perkotaan Martapura kondisi jalan yang rusak adalah 18.45 kilometer. Tabel 1. 9. Panjang Jalan Menurut Kondisi Jalan dan Kecamatan, 2011 No 1 2 3 Kecamatan Martapura Martapura Timur Martapura Barat Total Kawasan Perkotaan Baik 57,31 2,00 6,99 66.3 Sedang 1,59 1.59 Rusak 5,95 5,50 7,00 18.45 Rusak Berat 0,73 0.73 Jumlah 65,58 7,50 13,99 87.07

Bab 2 Profil Kota dan Kawasan Prioritas|Hal | 10

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

No 4

Kecamatan Total 16 kecamatan lainnya

Baik 138.27

Sedang 54.1

Rusak 129.82

Rusak Berat 53.15

Jumlah 375.34

Sumber: Kabupaten Banjar Dalam Angka, 2012

Untuk kondisi jalan berkerikil berdasarkan kondisinya kawasan perkotaan yang mengalami kerusakan adalah di kecamatan Martapura dengan panjang jalan 1.02 km. sedangkan total panjang jalan berkerikil adalah 11.02 km. Dapat dilihat pada table dibawah ini. Tabel 1. 10. Panjang Jalan Berkerikil Menurut Kondisi Jalan dan Kecamatan, 2011 No 1 2 3 Kecamatan Martapura Martapura Timur Martapura Barat Total Kawasan Perkotaan Total 16 kecamatan lainnya Baik 10 10 Sedang 0 Rusak 1.02 1.02 Rusak Berat 0 Jumlah 1.02 10 11.02

33.7

132.7

38.40

199.20

Sumber: Kabupaten Banjar Dalam Angka, 2012

2.1.7 Ekonomi

Perekonomian Kabupaten Banjar dapat dilihat besaran nilai PDRB, dimana selama tahun 2011 Kabupaten Banjar mampu menghasilkan nilai tambah bruto sebesar 7,787 trilyun rupiah, yang jika dihitung dengan harga konstan hanya berjumlah 3,529 triliyun rupiah. Pertumbuhan ekonomi di Kabupaten Banjar tahun 2011 mencapai5,34 persen. Perekonomian Kabupaten Banjar ini lebih banyak didukung sektor Perdagangan, Restoran dan Hotel dengan sumbangan sebesar 23,54 persen terhadap perekonomian, disusul oleh sektor Pertanian, Peternakan, Kehutanan, dan Perikanan dengan sumbangan sebesar 21,48 persen, dan sektor Pertambangan dan Penggalian dengan sumbangan sebesar 20,90 persen. Sementara sektor lainnya hanya menyumbang kurang lebih 34,1 %, bahkan sektor Listrik dan Air Bersih hanya menyumbang 0,83 persen. Tabel 2.0-1 PDRB Atas Dasar Harga Berlaku menurut Lapangan Usaha, Tahun 2009-2011 (Dalam Ribu Rupiah)

Bab 2 Profil Kota dan Kawasan Prioritas|Hal | 11

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

No. 1

2 3 4 5 6

7 8

Lapangan Usaha Pertanian, Peternakan, Kehutanan dan Perikanan Pertambangan dan Penggalian Industri Pengolahan Listrik, Gas, dan Air Bangunan Perdagangan, Hotel, dan Restoran Pengangkutan dan Komunikasi Keuangan, Persewaan, Jasa Perusahaan Jasa-jasa JUMLAH

2009 1.376.527.089

2010 1.530.752.044

2011 1.672.414.856

1.290.740.112 339.886.511 45.143.648 379.395.193 1.442.978.974

1.464.113.614 398.880.291 54.340.799 431.674.604 1.629.391.375

1.627.378.412 454.833.274 64.463.089 478.906.751 1.832.768.052

338.007.161 294.878.815

391.942.992 333.440.860

449.971.215 366.572.441

641.254.128 6.148.811.632

752.344.448 6.986.881.027

840.022.340 7.787.330.430

Sumber: Kabupaten Banjar Dalam Angka, 2012

Tabel 2.0-2 PDRB Atas Dasar Harga Konstan menurut Lapangan Usaha, Tahun 2009-2011 (Dalam Ribu Rupiah) No. 1 Lapangan Usaha Pertanian, Peternakan, Kehutanan dan Perikanan Pertambangan dan Penggalian Industri Pengolahan Listrik, Gas, dan Air Bangunan Perdagangan, Hotel, dan Restoran Pengangkutan dan Komunikasi Keuangan, 2009 845.965.520 2010 883.330.246.00 2011 920.145.844

2 3 4 5 6

562.998.937 209.747.957 20.033.208 196.757.937 742.984.870

565.772.692.90 228.530.477.00 21.354.777.00 209.550.779.00 779.237.943.00

577.291.258 245.632.667 22.792.639 224.988.837 827.577.591

7 8

165.888.045 137.488.004

179.128.641.32 147.142.542.92

192.390.502 155.823.561

Bab 2 Profil Kota dan Kawasan Prioritas|Hal | 12

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

No.

Lapangan Usaha Persewaan, Jasa Perusahaan Jasa-jasa JUMLAH

2009

2010

2011

311.679.481

336.381.802.00

362.574.339

Sumber: Kabupaten Banjar Dalam Angka, 2012

Dari jumlah NTB yang dihasilkan perekonomian Kabupaten Banjar tersebut, jika dibagi dengan jumlah penduduk Kabupaten Banjar selama tahun 2011 maka ternyata per jiwa atau per kapita telah menghasilkan nilai tambah bruto sebesar 13,667 juta rupiah atau disebut juga dengan PDRB perkapita .

Bab 2 Profil Kota dan Kawasan Prioritas|Hal | 13

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Gambar 2. 1. Peta Administrasi Kabupaten Banjar

Bab 2 Profil Kota dan Kawasan Prioritas|Hal | 14

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

2.2. Profil Kawasan Perkotaan Martapura


2.2.1 Delineasi Kawasan Perkotaan Martapura

Kawasan Perkotaan Martapura adalah sebuah kawasan perkotaan di Kabupaten Banjar, Kalimantan Selatan, dan melingkupi beberapa kecamatan, yaitu: 1. Kecamatan Martapura Barat 2. Kecamatan Martapura Kota 3. Kecamatan Martapura Timur Hingga saat ini, belum ada dokumen RTRW, RDTR ataupun gambar peta yang menjadi delineasi Kawasan Perkotaan Martapura. Untuk menentukan delineasi Kawasan Perkotaan Martapura, dilakukan beberapa hal sebagai berikut: 1. Mempertimbangkan karakteristik sebuah kawasan perkotaan, yang umumnya terbangun, serta arahan terhadap kecamatan yang ada dalam lingkup Kawasan Perkotaan 2. Melakaukan super impose peta tutupan lahan dengan rencana pola ruang permukiman di ketiga kecamatan (Kec. Martapura Bara, Martapura Kota, dan Martapura Timur) yang terdapat dalam RTRW Kabupaten Banjar. 3. Melakaukan superimpose hasil no.2 dengan hasil kegiatan survei Dari hasil super impose tersebut diperoleh delineasi Kawasan Perkotaan Martapura, seluas 8.376 Ha, sebagaimana dapat dilihat pada gambar berikut di bawah ini.

Bab 2 Profil Kota dan Kawasan Prioritas|Hal | 15

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Gambar 2. 2. Peta Deliniasi Kawasan Perkotaan Martapura

PETA KAWASAN PERKOTAAN MARTAPURA

Bab 2 Profil Kota dan Kawasan Prioritas|Hal | 16

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

2.2.2 Kondisi Sosial Ekonomi Masyarakat

Kawasan Perkotaan Martapura sangat terkenal dan sering dikunjungi oleh wisatawan baik domestik maupun internasional karena terkenal sebagai pusat transaksi penjualan intan dan tempat penggosokan intan utama di Kalimantan dan menyediakan banyak cenderamata batu mulia. Selain itu Kota Martapura terkenal juga dengan Kota santrinya di Kalimantan, ini karena banyaknya santri yang sekolah dan menuntut ilmu ke Islaman di sekolah pesantren, yang salah satunya pesantren Darusalam Martapura. Gambar 2. 3Foto Gambaran Kota Martapura

Sumber: Identifikasi Tim Penyusun, 2012

Sebagian besar masyarakat yang tinggal di Martapura adalah suku bangsa Banjar atau biasa disebut Urang Banjar. Suku bangsa banjar adalah suku bangsa atau etnoreligius Muslim yang menempati sebagian besar wilayah Provinsi Kalimantan Selatan, dan sejak abad ke-17 mulai menempati sebagian Kalimantan Tengah dan sebagian Kalimantan Timur terutama kawasan dataran rendah dan bagian hilir dari Daerah Aliran Sungai (DAS) di wilayah tersebut. Sungai Barito bagian hilir merupakan pusatnya suku Banjar.
2.2.3 Sebaran Permukiman Eksisting

Sebaran permukiman eksisting di Kawasan Perkotaan Martapura dapat dilihat pada gambar peta berikut ini.

Bab 2 Profil Kota dan Kawasan Prioritas|Hal | 17

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Gambar 2. 4. Sebaran Permukiman Eksisting di Kawasan Perkotaan Martapura Titik 1-4

Sumber: Hasil Pengamatan, 2012

Bab 2 Profil Kota dan Kawasan Prioritas|Hal | 18

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Gambar 2. 5. Sebaran Permukiman Eksisting di Kawasan Perkotaan Martapura Titik 5-9

Sumber: Hasil Pengamatan, 2012

2.2.3 Kondisi Sumber Air Minum/Air Bersih

Air merupakan kebutuhan hidup yang sangat penting bagi manusia, terutama untuk kebutuhan minum dan memasak. Tubuh manusia sebagian besar terdiri dari air. Tubuh manusia rata-rata mengandung air sebanyak 90 persen dari berat badannya. Tubuh orang dewasa, sekitar 55-60 persen, berat badan terdiri dari air, untuk anak-anak sekitar 65 persen dan untuk bayi sekitar 80 persen. Untuk orang dewasa dianjurkan minimal (8 gelas) 2 Liter sehari. Untuk anak usia 4-8 tahun kebutuhan minum airnya 6-7 gelas (1,6 Liter) sehari. Untuk ibu hamil 2,3 Liter per hari, untuk ibu menyusui 2,7 Liter per hari. Asupan air yang kurang akan menimbulkan masalah bagi kesehatan. Selain dari jumlah asupan tentunya kualitas air minum yang dikonsumsi akan mempengaruhi kesehatan manusianya. Menurut Departemen Kesehatan definisi air minum layak adalah adalah air yang bersumber dari ledeng, sumur bor/pompa, sumur terlindung dan mata air terlindung

Bab 2 Profil Kota dan Kawasan Prioritas|Hal | 19

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

yang jarak ke tempat pembuangan limbah (tangki septik) lebih dari 10 m serta air hujan.Sedangkan defenisi air bersih adalah air minum layak ditambah dengan air kemasan. Peta 2. 1. Persentase Rumah Tangga Menurut Kecamatan dan Kelayakan Sumber Air Minum, 2010 Kecamatan Martapura Martapura Timur Martapura Barat Aluh-aluh Beruntung Baru Gambut Kertak Hanyar Tatah Makmur Sungai Tabuk Astambul Karang Intan Aranio Sungai Pinang Paramasan Pengaron Sambung Makmur Mataraman Simpang Empat Telaga Bauntung Kabupaten Banjar
Sumber: SP 2010

Air Kemasan/Isi Ulang 7,58 5.71 2.65 0.17 0.17 1.38 6.04 0.04 1.47 0.51 1.41 0.14 1.94 1.21 1.13 0.66 1.73 0.23 3.01

Air Layak 63,02 28.29 7.35 11.04 86.48 94.23 93.86 84.83 45.16 44.65 48.52 22.79 31.19 3.93 30.97 3.15 61.58 33.27 19.86 51.26

Air Tidak Layak 29,40 66.00 90.00 88.80 13.35 4.39 0.10 15.14 53.37 54.84 50.07 77.07 66.86 96.07 67.82 95.72 37.77 65.00 79.91 45.72

Jumlah 100.00 100.00 100.00 100.00 100.00 100.00 100.00 100.00 100.00 100.00 100.00 100.00 100.00 100.00 100.00 100.00 100.00 100.00 100.00 100.00

Bila dilihat per kecamatan , rumah tangga yang mengkonsumsi air minum yang tidak layak tertinggi berada di kecamatan Paramasan sebesar 96,07 persen sebanyak 3,93 persen yang menggunakan air yang layak, tidak ada rumah tangga yang menggunakan air kemasan/isi ulang. Kemudian diikuti Kecamatan Sambung Makmur sebesar 95,72 persen, air minum yang layak sekitar 3,15 persen, dan sekitar 1,13 persen menggunakan air kemasan/isi ulang. Sedangkan Kecamatan yang terendah yang mengkonsumsi air yang tidak layak adalah Kecamatan Kertak Hanyar yakni 0,10 persen, 93,86 persen menggunakan air minum layak konsumsi dan sisanya 6,04 persen mengkonsumsi air kemasan/isi ulang.

Bab 2 Profil Kota dan Kawasan Prioritas|Hal | 20

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

2.2.3 Kondisi Fasiltias Sanitasi

Salah satu kebutuhan penting dalam rumah tinggal adalah tersedianya fasilitassanitasi seperti tempat buang air besar. Yang dimaksud dengan fasilitas tempat buang air besar adalah ketersediaan jamban/kakus yang dapat digunakan oleh anggota rumah tangga. Berdasarkan ketersediaan jamban ini dapat dibedakan menjadi empat, yaitu jamban sendiri (jamban/kakus yang digunakan khusus oleh rumah tangga responden, walaupun kadangkadang ada yang menumpang), jamban bersama (jamban/kakus yang digunakan beberapa rumah tangga tertentu), jamban umum (jamban/kakus yang penggunaannya tidak terbatas pada rumah tangga tertentu, tetapi siapapun dapat menggunakannya) dan tidak ada jamban (tidak ada fasilitas jamban/kakus, misalnya lahan terbuka yang bias digunakan untuk buang air besar (tanah lapang/kebun/halaman/semak belukar), pantai, sungai, danau, kolam dan lainnya). Gambar 2. 6. Grafik Persentase Rumah Tangga Menurut Kepemilikan Fasilitas Buang Air Besar di Kabupaten Banjar, Tahun 2010

Sumber: SP 2010, Susenas

Dari diatas terlihat bahwa dari data SP2010, sebagian besar rumah tangga di Kabupaten Banjar memiliki jamban sendiri, mencapai 57,92 persen, jamban bersama dimiliki oleh 23,3 persen rumah tangga, jamban umum dimiliki oleh 6,23 persen rumah tangga dan sekitar 12,47 persen rumah tangga tidak memiliki jamban. Jika dibedakan menurut klasifikasi desa/kelurahan, jamban sendiri lebih banyak di daerah perkotaan (76,36 persen) sedangkan di daerah pedesaan hanya mecapai 50,01 persen. Terlihat bahwa masyarakat perkotaan lebih banyak yang memiliki jamban sendiri untuk kenyamanan, dan lebih mapan kehidupannya. Untuk jenis jamban bersama, masyarakat perkotaan yang memilikinya mencapai 16,01 persen, lebih sedikit dibanding masyarakat pedesaan yang mencapai 26,42 persen. Sedangkan untuk persentase rumah tangga yang tidak mempunyai fasilitas tempat buang air besar yakni secara umum sekitar 12,47 persen

Bab 2 Profil Kota dan Kawasan Prioritas|Hal | 21

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

dimana sebagian besar rumah tangga tersebut berada di daerah perdesaan, yaitu sebesar 17,24 persen, sementara di perkotaan hanya sebesar 1,35 persen.

Gambar 2. 7. Grafik Perbandingan Rumah Tangga Menurut Kepemilikan Fasilitas Buang Air Besar Perkotaan dan Perdesaan di Kabupaten Banjar, Tahun 2010

Sumber: SP 2010, Susenas

Jika dilihat menurut kecamatan, ada 8 kecamatan yang memiliki fasilitas buang air besar berupa jamban sendiri dengan persentase di atas 50 persen, yaitu Kecamatan Kertak Hanyar (81,90 persen), Kecamatan Sambung Makmur (81,15 persen), Kecamatan Martapura (79,49 persen), Kecamatan Mataraman (77,13 persen), Kecamatan Gambut (69,44 persen), Kecamatan Aranio (68,79 persen), Kecamatan Simpang Empat (60,00 persen) dan Kecamatan Karang Intan (59,61 persen). Sedangkan Kecamatan Paramasan jumlah rumah tangga yang memiliki jamban sendiri hanya 2,77 persen. Sedangkan fasilitas buang air besar berupa jamban bersama paling banyak ada di Kecamatan Martapura Barat (55,14 persen), Kecamatan Aluh-aluh (52,13 persen) dan Kecamatan Beruntung Baru (48,46 persen). Fasilitas buang air besar yang lain, yaitu jamban umum paling banyak ada di Kecamatan Martapura Timur (29,09 persen), Kecamatan Pengaron (10,70 persen) dan Kecamatan Karang Intan (10,56 persen). Gambar 2. 8. Persentase Rumah Tangga Menurut Kecamatan dan Status Kepemilikan Fasilitas Buang Air Besar , 2010 Kecamatan Martapura Martapura Timur Martapura Barat Jamban Sendiri 79.49 36.36 27.43 Fasilitas Buang Air Besar Jamban Jamban Bersama Umum 14.63 5.37 29.75 29.09 55.14 9.02 Tidak Ada 0.51 4.81 8.41 Jumlah 100.00 100.00 100.00

Bab 2 Profil Kota dan Kawasan Prioritas|Hal | 22

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Aluh-aluh Beruntung Baru Gambut Kertak Hanyar Tatah Makmur Sungai Tabuk Astambul Karang Intan Aranio Sungai Pinang Paramasan Pengaron Sambung Makmur Mataraman Simpang Empat Telaga Bauntung Kabupaten Banjar
Sumber: SP 2010

25.18 47.55 69.44 81.90 36.32 46.70 41.35 59.61 68.79 43.95 2.77 41.44 81.15 77.13 60.00 34.17 57.92

52.13 48.46 22.13 16.06 39.60 32.92 21.08 16.46 5.49 6.86 0.98 22.34 4.79 10.87 19.85 26.79 23.30

1.15 2.85 3.32 1.34 7.59 6.03 7.40 10.56 2.11 4.47 4.92 10.70 0.86 1.64 2.61 3.63 6.32

21.54 1.14 5.11 0.70 16.49 14.36 30.18 13.37 23.62 44.71 91.33 25.52 13.20 10.36 17.53 35.41 12.47

100.00 100.00 100.00 100.00 100.00 100.00 100.00 100.00 100.00 100.00 100.00 100.00 100.00 100.00 100.00 100.00 100.00

Hal yang cukup memperihatinkan adalah masih ada rumah tangga di beberapa kecamatan yang tidak memiliki jamban sebagai fasilitas buang air besar dan paling banyak terdapat di Kecamatan Paramasan yang mencapai 91,33 persen rumah tangga, Kecamatan Sungai Pinang (44,71 persen) dan Kecamatan Telaga Bauntung (35,41 persen). Hal ini harus menjadi perhatian pemerintah karena fasilitas sanitasi yang layak masih belum dicapai di kecamatan tersebut. Tempat penampungan kotoran/tinja sangat berpengaruh terhadap kesehatan anggota rumah tangga dan lingkungannya. Tempat penampungan yang tidak memenuhi syarat sanitasi akan menyebabkan pencemaran terhadap lingkungan sekitar seperti mempengaruhi kualitas air tanah dan menimbulkan bau yang kurang sedap. Tempat penampungan yang paling memenuhi syarat kesehatan adalah tangki septik atau saluran pembuangan air limbah (SPAL). Tangki septik adalah tempat pembuangan akhir yang berupa bak penampungan, biasanya terbuat dari pasangan bata/batu atau beton, baik yang mempunyai bak resapan maupun tidak. Sedangkan yang tanpa tangki septik seperti cubluk atau cemplung. Dikatakan tidak mempunyai tempat pembuangan tinja apabila tinja dibuang langsung di kolam, sawah, sungai, danau, laut, lubang tanah, pantai, tanah lapang atau kebun.

Bab 2 Profil Kota dan Kawasan Prioritas|Hal | 23

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Gambar 2. 9. Grafik Persentase Rumah Tangga Menurut Tempat Pembuangan Tinja Menurut Kawasan Perkotaan dan Perdesaan di Kabupaten Banjar, Tahun 2010

Sumber: SP 2010, Susenas

Hampir 54,54 persen rumah tangga di Kabupaten Banjar telah menggunakan tangki septik/SPAL, dengan penyebarannya lebih banyak di perkotaan (78,14 persen rumah tangga perkotaan) di banding di pedesaan (42,48 persen rumah tangga pedesaan). Sedangkan rumah tangga yang tidak menggunakan tangki septik/SPAL di kabupaten Banjar mencapai 45,46 persen, dengan penyebarannya lebih banyak di pedesaan (57,52 persen rumah tangga pedesaan) dibanding perkotaan (21,86 persen rumah tangga perkotaan). Gambar 2. 10. Persentase Rumah Tangga Yang Memiliki Fasilitas Jamban Menurut Kecamatan dan Tempat Penampungan Tinja di Kabupaten Banjar, 2010 Kecamatan Martapura Martapura Timur Martapura Barat Aluh-aluh Beruntung Baru Gambut Kertak Hanyar Tatah Makmur Tempat Penampungan Tinja Tangki Septik Lainnya 81.79 18.21 34.70 65.30 23.53 76.47 7.43 92.57 17.70 82.30 75.40 24.96 84.01 15.99 29.38 70.62 Total 100.00 100.00 100.00 100.00 100.00 100.00 100.00 100.00

Bab 2 Profil Kota dan Kawasan Prioritas|Hal | 24

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Kecamatan Sungai Tabuk Astambul Karang Intan Aranio Sungai Pinang Paramasan Pengaron Sambung Makmur Mataraman Simpang Empat Telaga Bauntung Kabupaten Banjar
Sumber: SP 2010

Tempat Penampungan Tinja Tangki Septik Lainnya 38.55 61.45 49.04 50.96 44.42 55.58 68.24 31.76 27.62 72.38 47.42 52.58 49.28 50.72 1.70 98.30 74.76 25.24 44.58 55.42 18.63 81.37 54.54 45.46

Total 100.00 100.00 100.00 100.00 100.00 100.00 100.00 100.00 100.00 100.00 100.00 100.00

Pada tingkat kecamatan, ada lima kecamatan dengan persentase rumah tangga yang menggunakan tangki septik lebih dari 50 persen yaitu Kecamatan Gambut (75,04 persen), Kecamatan Kertak Hanyar (84,01 persen), Kecamatan Martapura (81,79 persen), Kecamatan Aranio (68,24 persen) dan Kecamatan Mataraman (74,76 persen). Sedangkan di Kecamatan Sambung Makmur, hanya 1,70 persen rumah tangga yang memiliki tangki septik. Untuk lebih jelas dapat dilihat pada Tabel 3.17. Suatu rumah tangga disebut memiliki sanitasi layak jika rumah tangga tersebut memiliki jamban dengan tangki septik. Menurut hasil SP2010, persentase rumah tangga yang memiliki jamban sendiri dengan tangki septik mencapai 42,53 persen. Gambar 2. 11. Grafik Persentase Rumah Tangga Yang Memiliki Jamban dengan Tangki Septik Menurut Kecamatan di Kabupaten Banjar, Tahun 2010

Bab 2 Profil Kota dan Kawasan Prioritas|Hal | 25

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Sumber: SP 2010, Susenas

Jika dilihat menurut kecamatan, persentase rumah tangga dengan sanitasi layak (memiliki jamban dengan tangki septik) pada tahun 2010 paling tinggi di Kecamatan Kertak Hanyar (75,89 persen), kecamatan Martapura (72,51 persen) dan Kecamatan Gambut (61,45persen). Sedangkan persentase rumah tangga dengan sanitasi yang layak paling kecil ada di Kecamatan Sambung Makmur (1,29 persen), Kecamatan Paramasan (2,14 persen) dan Kecamatan Telaga Bauntung (4,96 persen). Hal ini berarti masih sangat tinggi jumlah masyarakat yang memiliki sanitasi layak yang sesuai dengan standar kesehatan.

2.2.4 Rencana Pengembangan Permukiman Kawasan Perkotaan Martapura dalam RTRW Kabupaten Banjar

Berikut rencana pengembangan kawasan pengembangan permukiman di Kawasan Perkotaan Martapura, sebagaimana terdapat di dalam Dokumen Materi Teknis RTRW Kabupaten Banjar

Bab 2 Profil Kota dan Kawasan Prioritas|Hal | 26

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Bab 2 Profil Kota dan Kawasan Prioritas|Hal | 27

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Gambar 2. 12. Peta Rencana Pengembangan Permukiman Kawasan Perkotaan Martapura

PETA RENCANA PENGEMBANGAN PERMUKIMAN KAWASAN PERKOTAAN MARTAPURA

Bab 2 Profil Kota dan Kawasan Prioritas|Hal | 28

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

2.3. Profil Kawasan Prioritas

Berdasarkan hasil penilaian 7 (tujuh) kriteria dan 22 (duapuluh dua) indikator yang telah ada, kawasan prioritas yang memilik skor tertinggi adalah kawasan permukiman kumuh Keraton-Jawa dengan skor 110. Desa/kelurahan Murung Keraton-Jawa berada di kecamatan Martapura dengan total luas kawasan mencapai 2,66 km2, dengan jumlah penduduk mencapai 8.811 jiwa. Tabel 2. 1. Luas Desa/Kelurahan, Jumlah Rumah Tangga, Jumlah Penduduk dan Kepadatan Kawasan Prioritas Murung Keraton-Jawa Desa Murung Keraton Jawa Luas (km2) 0.56 2.10 Jumlah Rumah Tangga 940 1.356 Jumlah Penduduk 3.487 5.324 Rata-Rata Penduduk Per km2 6.227 2.535

Sumber: Kecamatan Martapura Dalam Angka, 2012

Berdasarkan data dari Kantor Kecamatan Martapura, panjang jalan lebar lebih dari 3 m yang berada di kawasan prioritas adalah aspal, dimana 1 (satu) km berada di Desa Murung Keraton dan 2 (dua) km berada di desa/kelurahan Jawa. Tabel 2. 2. Panjang Jalan > 3 M Menurut Permukaan Jalan di Kawasan Prioritas Murung Keraton-Jawa Desa Aspal Kerikil Tanah Jumlah Murung Keraton 1.0 0 0 1.0 Jawa 2.0 0 0 2.0
Sumber: Kecamatan Martapura Dalam Angka, 2012

Berdasarkan data dari hasil survey pertanian pada tahun 2010, desa Jawa dominasi penggunaan air bersih bersumber dari sumur yang terlindung sebanyak 733 dan sumur tak terlindung sebanyak 267. Sedangkan desa Murung Keraton didominasi dengan ledeng sampai rumah sebanyak 80 sambungan serta pompa sebanyak 501. Untuk sumber airnya, Tabel 2. 3. Jumlah Rumah Tangga Menurut Sumber Air Minum Dirinci Tiap Desa Menurut Kecamatan Martapura, tahun 2010 Sumber Air Minum Air Kemasan Ledeng Sampai Rumah Ledeng Eceran Pompa Sumur Terlindung Sumur Tak Terlindung Desa Murung Keraton 27 80 40 501 32 36 Jawa 131 179 4 9 733 267

Bab 2 Profil Kota dan Kawasan Prioritas|Hal | 29

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Mata Air Terlindung Mata Air Tak Terlindung Air Sungai Air Hujan Lainnya
Sumber: SP 2010

0 0 196 0 1

1 0 1 2 1

2.3. Kondisi Keciptakaryaan Kawasan Prioritas


Kondisi keciptakaryaan Kawasan Permukiman Kumuh Murung Keraton-Jawa dapat dilihat pada gambar berikut ini.

Bab 2 Profil Kota dan Kawasan Prioritas|Hal | 30

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Gambar 2. 13. Profil Kawasan Permukiman Kumuh Murung Keraton-Jawa 1. KawasanPermukimanKumuh Murung Keraton Jawa (Ranking I, Skor: 110) Profil lokasi Deskripsi Lokasi: Kawasan terletak di bantaran Sungai Martapura Merupakan lingkungan padat penduduk. Terletak relatif di pusat kota Administratif: Masuk dalam Lingkup Kelurahan Murung Keraton dan sebagian Kelurahan Jawa dengan luas 0,35 Km2 Kependudukan: Jumlah Penduduk: 4.199 jiwa, L: 2.171 jiwa & P: 2.028 jiwa Kondisi Ke-Cipta Karya-an Kondisi rumah relatif padat &kurang layak huni Konstruksi fisik bangunan dari kayu & seng Sanitasi langsung dibuang ke sungai Infrastruktur lainnya relatif belum memadai

Sumber: Tinjauan Lapangan, 2012

Bab 2 Profil Kota dan Kawasan Prioritas|Hal | 31

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Gambar 2. 14. Peta Administrasi RT Kelurahan Murung Keraton dan Jawa

RT.01 RT.02 RT.03

RT.04 RT.05 RT.06 RT.11 RT.07 RT.08

PETA PEMBAGIAN SUB KAWASAN

RT.09

RT.10

Kel.Jawa

Bab 2 Profil Kota dan Kawasan Prioritas|Hal | 32

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Gambar 2. 15. Peta Pembagian Sub Kawasan Kelurahan Murung Keraton dan Jawa

PETA PEMBAGIAN SUB KAWASAN

Bab 2 Profil Kota dan Kawasan Prioritas|Hal | 33

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Gambar 2. 16. Peta Gambaran Umum KPP 1 Kelurahan Murung Keraton dan Jawa

Bab 2 Profil Kota dan Kawasan Prioritas|Hal | 34

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Gambar 2. 17. Peta Gambaran Umum Tipologi Bangunan KPP 1 Kelurahan Murung Keraton dan Jawa

Bab 2 Profil Kota dan Kawasan Prioritas|Hal | 35

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Gambar 2. 18. Peta Gambaran Jalan Lingkungan KPP 1 Kelurahan Murung Keraton dan Jawa

Bab 2 Profil Kota dan Kawasan Prioritas|Hal | 36

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Gambar 2. 19. Peta Gambaran Drainase KPP 1 Kelurahan Murung Keraton dan Jawa

Bab 2 Profil Kota dan Kawasan Prioritas|Hal | 37

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Gambar 2. 20. Peta Gambaran Air Bersih KPP 1 Kelurahan Murung Keraton dan Jawa

Bab 2 Profil Kota dan Kawasan Prioritas|Hal | 38

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Gambar 2. 21. Peta Gambaran Sanitasi KPP 1 Kelurahan Murung Keraton dan Jawa

Bab 2 Profil Kota dan Kawasan Prioritas|Hal | 39

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Gambar 2. 22. Peta Gambaran Persampahan KPP 1 Kelurahan Murung Keraton dan Jawa

Bab 2 Profil Kota dan Kawasan Prioritas|Hal | 40

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Gambar 2. 23. Peta Gambaran Fasilitas PBK KPP 1 Kelurahan Murung Keraton dan Jawa

Bab 2 Profil Kota dan Kawasan Prioritas|Hal | 41

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

2.4. Daftar Inventarisasi Potensi, Permasalahan, Tantangan dan Hambatan


Berdasarkan hasil survey yang dilakukan beberapa potensi yang dimiliki oleh kawasan prioritas Murung Keraton-Jawa untuk dapat meningkatkan kualitas lingkungan perumahannya adalah sbb; 1. Tersedianya lahan kosong untuk dibuatkan RTH (ruang terbuka hijau) bagi kepentingan masyarakat di kawasan. 2. Sudah terbentuknya jaringan drainase eksisting dan perlu difungsikan sesuai kegunaannya. 3. Sudah terbentuknya jaringan persampahan secara komunal dan terintegrasi dengan system jaringan kota. 4. Sudah tersedianya beberapa sumber air bersih (Sumur bor & PDAM) dan jaringan perpipaan distribusi sudah ada. 5. Sudah ada sistem sanitasi (MCK) didalam rumah pada beberapa penduduk, sebagai modal sosial untuk mempengaruhi penduduk yang masih menggunakan jamban di sungai. Sedangkan hambatan didalam untuk mewujudkan kawasan prioritas Murung KeratonJawa yang tidak kumuh, sehat, aman dan nyaman adalah sbb; 1. Tidak ingin melepas tanah demi kepentingan umum; 2. Struktur beton jalan yang tidak ramah terhadap pergerakan air, sehingga dapat merusak struktur beton jalan; 3. Kesadaran masyarakat dalam manajemen sampah.

Tabel 2. 4. Aspek Potensi, Permasalahan, Tantangan dan Hambatan Kawasan Prioritas No Aspek 1 Fisik Potensi Potensi lahan kosong untuk Pengembangan RTH yang Berfungsi sebagai taman bermain anak dan penempatan MCK Kelancaran Drainase diantara rumah yang tersumbat agar tidak tergenang air Permasalahan Tantangan Kepadatan bangunan kawasan yang mencapai >70% Hambatan Warga yang tidak mau melepas tanahnya untuk kepentingan Umum walaupun memiliki tanah yang berlebih. Struktur jalan yang sudah dibeton, harus diperbaiki agar dapat dillalui air.

Drainase

Terdapat genangan air karena tertahan oleh jalan llingkungan

Kelancaran aliran air untuk drainase

Bab 2 Profil Kota dan Kawasan Prioritas|Hal | 42

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

No Aspek Potensi 3 Persampahan Kebersihan Kawasan dengan penyiapan tempat sampah

Permasalahan Kurangnya tempat sampah dan TPS

Air Bersih

Ketersediaan air bersih (Sebagian)

Sanitasi

Pengadaan MCK

Kepadatan Penduduk dan penyediaan PDAM yang masih terbatas Keterbatasan lahan untuk membangun MCK

Tantangan Penyediaan Tempat sampah dan TPS beserta lahannya dan Tambahan armada pengangkut sampah Ketersediaan Air Bersih secara menyeluruh Kebutuhan MCK karena keterbatasan masyarakat akan Jamban didalam rumah

Hambatan Kesadaran masyarakat dalam membuang sampah, keterbatasan tempat sampah, lahan untuk TPS. Jaringan air bersih yang masih belum menyeluruh Warga yang tidak mau melepas tanahnya untuk pembuatan MCK dan lahan yang dimiliki PEMDA yang Terbatas

Sumber: Olahan Konsultan, 2013

2.5. Kebutuhan Penanganan Permasalahan Kawasan


Untuk mengurangi dampak kekumuhan/kualitas lingkungan kawasan prioritas Murung Keraton Jawa sehingga menurunkan kualitas kehidupan masyarakat yang tinggal di dalam kawasan, maka beberapa kebutuhan penanganan yang harus dilakukan adalah sbb; 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Normalisasi sungai dan pembersihan persampahan; Perbaikan/normalisasi saluran drainase; Penambahan sumur bor dan tangki komunal; Penambahan jaringan tersier/rumah tangga PDAM; Pengelolaan sampah dengan TPST dan penambahan tempat sampah; Pengadaan MCK Komunal; Perbaikan rumah.

Bab 2 Profil Kota dan Kawasan Prioritas|Hal | 43

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Tabel 2. 5. Aspek Kebutuhan Penanganan Kawasan Prioritas No 1 Aspek Aspek Masalah Dampak yang Terjadi Konflik Tanah Lokasi Seluruh Kawasan Kebutuhan Penanganan Normalisasi sungai dan pembersihan sampah Normalisasi sungai dan pembersihan sampah Perbaikan saluran drainase Penambahan Sambungan PDAM Pengelolaan dan penambahan tempat sampah Perbaikan rumah

Drainase

Status lahan (surat hijau, sewa, lahan Negara) Aliran sungai Banjir pasang yang terhambat

Sepanjang sungai

Drainase

Drainase tersumbat

Banjir

Air Bersih

Minimnya sambungan rumah PDAM Persampahan Penanganan sampah yang tidak tuntas Fisik Kualitas Bangunan bangunan yang buruk

Terbatasnya pasokan air bersih Menumpuknya sampah Rumah tidak sehat dan layak

Hampir Seluruh Kawasan Sebagian Kawasan Hampir Seluruh Kawasan Sebagian Kawasan

Sumber: Olahan Konsultan, 2012

Bab 2 Profil Kota dan Kawasan Prioritas|Hal | 44

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Gambar 2. 1. Permasalahan KPP 1 Murung Keraton - Jawa

Gambar 2. 2. Permasalahan KPP 2 Murung Kenanga

Bab 2 Profil Kota dan Kawasan Prioritas|Hal | 45

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

2.6. Potensi Kawasan


Berdasarkan hasil analisis konsultan, jika kawasan ini berhasil ditata dengan baik, maka kawasan permukiman prioritas KPP 1 dan KPP 2 akan memiliki dampak bangkitan ekonomi skala kota yang luar biasa. Untuk itu beberapa potensi yang dapat diinventarisasi terhadap pengembangan KPP 1 dan KPP 2 sebagai berikut; 1. 2. 3. 4. Komitmen Pemerintah Daerah. Kemauan dan semangat kerjasama masyarakat dalam melakukan perubahan. Kawasan kajian terletak pada posisi strategis kota Apabila kawasan dibenahi akan memberi multiplier effect/ efek domino yang signifikan terhadap perubahan dan perkembangan ekonomi dan sosial budaya kawasan perkotaan. Apabila kawasan dibenahi bisa menjadi obyek wisata/ kunjungan bagi berbagai pihak.

5.

Bab 2 Profil Kota dan Kawasan Prioritas|Hal | 46

BAB 3
KAJIAN MIKRO KAWASAN KPP 1 & KPP 2

Abstrak: Kajian mikro kawasan yang disampaikan dalam dokumen ini akan menjelaskan secara detail melalui dokumentasi foto dan tulisan menurut sektor penananganannya. Diantaranya adalah sanitasi, air minum/bersih, persampahan, jalan dan drainase. Kajian ini akan menjelaskan komparasi standar pelayanan kesehatan dan kenyamanan kawasan permukiman melalui dukungan infrastruktur terhadap fakta yang berkembang di KPP 1 Murung Keraton Jawa dan KPP 2 Murung Kenanga.

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Bab 3 Kajian Mikro Kawasan


3.1 Kajian Mikro Kawasan Permukiman Prioritas Berdasarkan Arahan SPPIP
Kajian Mikro Kawasan adalah kajian rinci pada kawasan permukiman prioritas baik yang sifatnya fisik maupun non fisik. Sifat fisik adalah keadaan atau kondisi fisik keciptakaryaan seperti jalan lingkungan, drainase, sanitasi, dan persampahan. Sedangkan sifat non fisik lebih kepada kemampuan dan kesadaran pemangku-kepentingan di dalam kawasan permukiman prioritas dan pemangku kepentingan di tingkat pemerintah desa/kelurahan, kecamatan, kota/kabupaten, provinsi dan direktorat jenderal Cipta Karya Kementerian Pekerjaan Umum. Kajian mikro ini didasarkan pada hasil observasi dan wawancara yang dilakukan pada kawasan permukiman prioritas. Dalam langkah ini konsultan akan mengidentifikasi karakteristik pengembangan permukiman dan infrastruktur perkotaan pada kawasan permukiman prioritas RPKPP.

3.1.1 Kondisi Kawasan Permukiman Prioritas (KPP)


Survei lokasi KPP, melakukan inventarisasi karakteristik fisik, sosial, ekonomi, dan budaya pada kawasan permukiman prioritas. Kawasan Permukiman Prioritas (KPP) yang disepakati bersama adalah di Kecamatan Martapura, Kelurahan Murung Keraton dan Jawa, RT 01 s/d 011 disebut sebagai KPP 1 dan KPP 2 Murung Kenanga sebagai perluasan dari cakupan kajian. Karakteristik fisik, kawasan memiliki kontur relatif landai antara 0-3 mdpl. KPP 1 Murung Keraton Jawa didominasi oleh rumah penduduk yang padat. Dominasi KPP 1 Murung Keraton Jawa adalah perumahan dan sarana prasarana pendukung kawasan seperti masjid, jaringan jalan, drainase dan kantor kelurahan. Dilihat dari pengamatan lapangan kerapatan antar bangunan rumah relative rapat, dimana jarak antar bangunan antara 1-5 meter, sehingga dominasi rumah-rumah yang saling berdekatan di tepi jalan utama itu memberi kesan perkampungan yang padat. Sedangkan disisi barat daya KPP 1 Murung Keraton Jawa terdapat sungai besar Martapura yang menjadi simpul air alami kota Martapura. Konstruksi bangunan rumah penduduk didominasi dengan kayu beratap seng. Sedang sisanya (kalangan ekonomi mampu) bangunan rumah lebih kepada konstruksi beton dan beratapkan genteng. Untuk jaringan jalan lingkungan di dalam kawasan KPP 1 Murung Keraton Jawa, dapat di kategorikan Jalan Utama Kawasan berupa aspal, jalan lingkungan berupa beton, dan jalan pribadi berupa kayu (jembatan) akses ke rumah. Jalan utama kawasan yang beraspal memiliki dimensi hingga 6 meter. Sedangkan jalan lingkungan antar Rukun Tetangga rata-rata dimensinya mencapai 1-2 meter. Sedangkan jembatan (titian kayu pelantar) menuju rumah biasanya < 1 meter. Juga ada jembatan yang menghubungkan antar Rukun Tetangga yang dibantu oleh Pemerintah Daerah. Karakteristik jalan lingkungan;

Bab 3 Kajian Mikro Kawasan|Hal | 1

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Jalan utama, aspal, lebar 5 meter. Jalan lingkungan beton, titian kayu, lebar 1-1,5 meter Jalan akses ke rumah berupa titian kayu, lebar 0,8-1 meter.

Untuk jaringan drainase, karena kelandaian KPP 1 Murung Keraton Jawa yang berada pada level 0-1 mdpl bahkan sering terjadi banjir pada saat hujan dan atau saat naiknya muka air sungai Martapura, kondisi jaringan drainase belum terbentuk secara baik bahkan perlu dilakukan penataan dengan baik. Jaringan drainase utama sudah ada, namun jaringan drainase sekunder dan tersier tidak terbentuk dengan baik. Kondisi rumah yang berada di atas air sungai membuat KPP 1 Murung Keraton Jawa belum maksimal dalam perencanaan dan pembangunan drainasenya. Sedangkan pada KPP 2 Murung Kenanga, cakupan permukiman padat berada pada RT 004 s/d 006. Tingkat kerapatan bangunan tinggi. Kejadian banjir tahunan juga terjadi pada KPP 2 Murung Kenanga. Karakteristik sosial, kekerabatan antar tetangga di kawasan ini cukup erat. Hal ini ditunjang oleh letak rumah yang berdekatan. Selain itu karakteristik penduduk yang relatif homogen membuat hubungan sosial warga lebih erat. Karakter ekonomi, sebagian penduduk Kel. Murung Keraton Jawa dan Murung Kenanga tergolong rendah. Data, survei dan wawancara menunjukkan sebagian usia produktif bekerja sebagai pedagang dipasar utama (terdekat). Karakter budaya, seperti telah dijelaskan bahwa penduduk Kel. Murung Keraton dan Jawa dan Murung Kenanga adalah sebagian adalah penduduk asli dari suku yang sama yaitu Banjar. Hal ini terekam pula dari gaya berbicara, dialek dan bahasa yang digunakan sehari-hari. Dapat dikatakan karakter budaya tradisional sangat kental di kawasan ini. Namun, budaya yang baik untuk memelihara lingkungan dan kebersihan belum berkembang baik. Penyakit Penduduk, menurut data dari Puskesmas Kecamatan Martapura penyakit yang paling banyak diderita oleh masyarakat di kecamatan Martapura adalah ISPA (infeksi saluran pernapasan atas). Dominasi penyakit ini mencapai 34% dari 9 penyakit lainnya seperti hipertensi, gusi, rheumatoid, psikotik, pneumonia, diabetes mellitus, alergie, diare dan gastritis. Peranan Tokoh & Agama, berdasarkan sejarah terbentuknya kota Martapura/Banjar peranan para kiai dan ulama menjadi sangat penting dalam membentuk pola dan perilaku penduduk di Kota Martapura termasuk KPP 1 dan KPP 2. Untuk itu peranan tokoh & agama menjadi sangat penting dalam mendukung kualitas kawasan.

Bab 3 Kajian Mikro Kawasan|Hal | 2

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Gambar 3. 1. Karakteristik Unit Lingkungan KPP 1

Administrasi: Luas Desa/Kelurahan : Jumlah rumah tangga Jumlah Penduduk Kepadatan penduduk (per km2) Kondisi factual lingkungan Jarak antar bangunan Sanitasi Persampahan

Jalan Lingkungan Drainase

Desa/Kelurahan Murung Keraton Sebagian Desa/Kelurahan Jawa Murung Keraton, 0.56 km2 Jawa, 2.10 km2 Murung Keraton = 940 Jawa = 1.356 Murung Keraton = 3.487 jiwa Jawa = 5.324 jiwa Murung Keraton = 6.227 jiwa/km2 Jawa = 2.535 jiwa/km Murung Keraton = Kumuh Jawa = Kumuh 0,5-1 meter Sebagian masih menggunakan Jamban Umum di Sungai Sebagian masih membuang sampah di sekitar rumah dan berserakan sehingga menurunkan kualitas lingkungan dan sungai Tidak ramah terhadap pergerakan air Terdapat kali mati, jaringan drainase belum

Bab 3 Kajian Mikro Kawasan|Hal | 3

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Air bersih Dampak kumuh Sumber: Olahan Konsultan, 2013

terbentuk dengan baik. Faktor kelandaian 0-1 mdpl berada di badan sungai (kenaikan muka air sungai) dan banjir rutin. Belum semua terlayani PDAM Menggunakan tangki komunal Penyakit, banjir, penurunan kualitas lingkungan

Gambar 3. 2. Permasalahan Infrastruktur Keciptakaryaan di KPP 1 dan KPP 2

Bab 3 Kajian Mikro Kawasan|Hal | 4

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Gambar 3. 3. Kajian Keciptakaryaan Mikro Kawasan Sub Sektor Sanitasi

MCK (Jamban Umum) di tepi sungai, dimana air pembilas juga digunakan dari sungai yang telah kotor.

MKC (Jamban Umum) di tepi sungai martapura digunakan sebagai pembuangan akhir tinja dan sebagai sumber air pembilas.

Air sungai Martapura juga digunakan untuk Mandi dan Cuci.

Fasilitas MCK Komunal skala RT yang tersedia di dalam KPP 1 Murung Keraton.

MCK terbang langsung membuang

Kegiatan mandi dan cuci skala komunal

Bab 3 Kajian Mikro Kawasan|Hal | 5

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

ditepisan drainase (kalimati). Sumber: Olahan Konsultan, 2013

berupa tangki 1000-1200 lt.

Gambar 3. 4. Kajian Keciptakaryaan Mikro Kawasan Sub Sektor Sampah

Sampah yang ada tidak manajemen dengan baik oleh masyarakat. Dibuang dan dibiarkan mengotori lingkungan.

Tanpa peduli terhadap kualitas lingkungan dan pribadi. Rumah (dinding kayu) menjadi batas kesadaran penghuni.

Sampah juga dibuang tidak jauh dari rumah ibadah, tembok kawasan menjadi batas kebersihan.

Himbauan dari kelurahan tidak membuang sampah tidak digubris oleh warga. Diperlukan manajemen persampahan yang baik.

Bab 3 Kajian Mikro Kawasan|Hal | 6

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Fasilitas TPS Sampah yang terletak diluar lingkungan permukiman.

TPST Khusus sampah pasar Bauntung Batuah, belum mampu melayani pengolahan sampah dari KPP 1 Murung Keraton - Jawa

Sumber: Olahan Konsultan, 2013 Gambar 3. 5. Kajian Keciptakaryaan Mikro Kawasan Sub Sektor Air Bersih

Tangki air bersih dari kelompok masyarakat dan bantuan PNPM. Tangki berukuran 1000-1200 liter ini dimanfaatkan s/d 12 RT. Sumber air bersih

Air pompa (sumur bor) sebagai sumber air baku bersih. Dimanfaatkan secara pribadi dan komunal.

Bab 3 Kajian Mikro Kawasan|Hal | 7

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

berasal dari jaringan perpipaan PDAM

Tempat penampungan air baku berupa tanki ukuran 1200 liter, diadakan dan dikonsumsi secara pribadi. Sumber: Olahan Konsultan, 2013

Sambungan rumah (SR) PDAM Banjar yang sudah masuk ke kawasan KPP 1 Murung Keraton-Jawa.

Gambar 3. 6. Kajian Keciptakaryaan Mikro Kawasan Sub Sektor Drainase

Kondisi drainase utama/besar di KPP 1. Kelengkapan drainase dan jalan agar aman dan nyaman tidak terbentuk dengan baik. Tidak aman bagi pengendara dan anak-anak.

Kali mati di kawasan KPP 1. Perlu dicarikan solusi agar kali ini berfungsi dengan baik, dan atau mengubah fungsinya.

Bab 3 Kajian Mikro Kawasan|Hal | 8

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Kondisi drainase di dalam lingkungan perumahan yang tidak berfungsi, banyak sampah dan menyumbat saluran. Selain itu dimensi saluran yang tepat perlu dirancang dengan tepat.

Kondisi saluran drainase yang tidak mengalir. Selain mengotori lingkungan, juga membawa dampak penyakit endemik ISPA serta tempat berkembang biaknya nyamuk

Juga terdapat genangan air diantara bangunan rumah penduduk. Tidak menyatu dengan saluran drainase dan tidak mengalir Sumber: Olahan Konsultan, 2013

Kondisi drainase di jalan lingkungan, selain dimensi saluran yang kecil, sampah menjadi faktor penghambat fungsi drainase.

Gambar 3. 7. Kajian Keciptakaryaan Mikro Kawasan Sub Sektor Jalan Lingkungan

Bab 3 Kajian Mikro Kawasan|Hal | 9

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Kondisi jalan aspal, di jalan utama KPP 1 Murung Keraton Jawa. Lebar mencapai 56meter tanpa drainase di kiri kanan jalan.

Kondisi jalan di pasar Bauntung Batuah, rusak parah dengan genangan air.

Jalan beton, dimensi 2 m, meninggi dan dapat membentuk kolam genangan air

Jalan titian kayu antar lingkungan dengan konstruksi kayu, meninggi s/d 0.8 m. Menjadi gang/lorong.

Jalan beton yang membatasi antar sub kawasan, bersisian dengan titian teras rumah. Tidak ada control drainase dan persampahan Sumber: Olahan Konsultan, 2013

Jalan beton antar lingkungan RT, meninggi dan terdapat jarak 0,5 m dengan bangunan rumah panggung.

Bab 3 Kajian Mikro Kawasan|Hal | 10

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Gambar 3. 8. Kajian Keciptakaryaan Mikro Kawasan Sub Sektor Fasilitas Pemadam Kebakaran

Fasilitas pemadam kebakaran berupa mobil pickup. Belum memenuhi standar kelayakan sebagai fasilitas kebakaran skala lingkungan. Sumber: Olahan Konsultan, 2013

Hidran Umum sebagai prasarana penunjang fasilitas pemadaman kebakaran skala kawasan perkotaan.

Bab 3 Kajian Mikro Kawasan|Hal | 11

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Gambar 3. 9. Kajian Keciptakaryaan Mikro Kawasan Sub Sektor Bangunan Rumah

Rumah tipe permanen di Desa/Kel Murung Keraton-Jawa

Rumah konstruksi kayu, 2 (dua) lantai dengan kelengkapan tanki air bersih pribadi.

Rumah konstruksi kayu 2 (dua) lantai dan rumah kontruksi kayu 1 (satu) lantai memanjang.

Rumah konstruksi kayu panggung dengan titian kayu untuk mengakses ke rumah.

Rumah konstruksi kayu dengan fasilitas titian kayu sebagai akses ke rumah dan akses antar lingkungan Sumber: Olahan Konsultan, 2013

Rumah konstruksi kayu 1 lantai, dilengkapi dengan titian kayu sebagai fasilitas akses ke rumah dan antar lingkungan

Bab 3 Kajian Mikro Kawasan|Hal | 12

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

3.1.2 Analisis Kebutuhan Pengembangan Infrastruktur Pengembangan Infrastruktur sangat dibutuhkan kawasan ini, hal ini dapat dilihat dari belum terpenuhinya seluruh rumah melalui perpipaan jaringan air bersih, sisten dan prasarana persampahan, sebagian besar jaringan drainase, dan pengolahan air limbah/sanitasi. 3.1.2.1 Drainase Sistem drainase di dalam KPP 1 Murung Keraton Jawa, belum memiliki sistem yang terintegrasi dari skala kavling, lingkungan hingga kota. Sistem drainase eksisting masih belum saling terhubung dengan baik. Kalaupun ada yang terhubung, pada beberapa titik jaringan terputus sehingga tidak membentuk sistem yang baik. Dalam sistem drainase memiliki hirarki sistem dalam skala kaveling, lingkungan dan kota, ketiga sistem ini membentuk jaringan yang saling terhubung, namun untuk menjaga kestabilan jaringan pada setiap tingkat dibagi antara penyaluran dan peresapan/penampungan. Gambar 3. 10. Skema Pengembangan Sistem Drainase Kawasan

Sumber: Konsultan, 2013 Secara umum kebutuhan pengembangan sistem drainase dalam Kawasan Permukiman Prioritas (KPP 1) di sub kawasan A, B dan C, didasarkan oleh 2 aspek yakni aspek fisik dan aspek non fisik. A. Aspek Fisik:

Bab 3 Kajian Mikro Kawasan|Hal | 13

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

1.

Jaringan drainase kawasan belum lengkap, di jalan utama lingkungan belum seluruhnya dilengkapi drainase, sehingga membutuhkan rencana keseluruhan sistem drainase. 2. Dimensi saluran drainase sangat beragam dan belum menunjukkan tingkatan skala drainase yang terintegrasi, sehingga membutuhkan review dan ebaluasi terhadap saluran eksisting. 3. Efektifitas saluran eksisting masih kurang karena jaringannya belum lengkap, sehingga dibutuhkan penambahan dan perbaikan sistem drainase. 4. Pemeliharaan saluran kurang, sehingga mengurangi daya tampung dan kapasitas drainase akibat sampah, sedimentasi dan kerusakan saluran yang tidak dipelihara. Hal ini membutuhkan rencana pemeliharaan terhadap seluruh sistem drainase. 5. Adanya kebutuhan penampungan air drainase sehingga pada saat musim kemarau, sumber air dapat diambil dari hasil penampungan air. B. Aspek Non Fisik: 1. Kebiasaan membuang sampah sembarangan masih terjadi di sebagian besar sub kawasan, sehingga membutuhkan langkah-langkah persuasif untuk menyadarkan masyarakat lingkungan agar selalu menjaga kebersihan lingkungan. 2. Sistem pemeliharaan drainase masih minim, sehingga membutuhkan pengaturan sistem pemeliharaan yang kontinyu, dan, jika perlu diambil langkah kerjasama dengan masyarakat lingkungan untuk ikut melaksanakan pemeliharaan drainase. 3. Koordinasi antar instansi dalam pengelolaan drainase, terutama dalam kaitannya dengan sanitasi lingkungan, sehingga butuh cara untuk mengelola drainase dan prasarana lainnya secara bersama-sama. Atas dasar hal-hal tersebut di atas maka dibutuhkan skenario pengembangan jaringan drainase. Secara umum dapat dilihat dalam skema pada Gambar dibawah:

Bab 3 Kajian Mikro Kawasan|Hal | 14

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Gambar 3. 11. Skenario Pengembangan Sistem Drainase

Sumber: Hasil Analisis, 2013 Skenario pengembangan sistem drainase dilakukan dengan pendekatan aspek fisik dan non fisik. Dalam aspek fisik paling tidak terdapat 3 (tiga) skenario pengendalian yaitu: (1) pengendalian limpasan skala kaveling, dilakukan oleh masyarakat dan pengembang perumahan; (2) pengendalian limpasan skala lingkungan, dilakukan oleh pengembang perumahan dan pengelola lingkungan; (3) pengendalian limpasan skala kota, dilakukan oleh pemerintah. Pada KPP 1 Murung Keraton-Jawa ini, fokus pengembangan dilakukan pada skala kaveling. Dalam hal ini masyarakat dalam lingkungan atau pengembang perumahan (jika ada) harus melakukan langkah-langkah: penyediaan daerah hijau sesuai ketentuan (Koefisien Daerah Hijau KDH minimal yang ditentukan dalam RDTR kawasan ini), pengembangan peresapan berupa sumur resapan dan sumur biopori, serta pengembangan penyaluran ke peresapan. Langkah-langkah tersebut, dalam konteks kondisi KPP yang tergolong kumuh sedang, perlu bantuan awal pengembangan oleh pemerintah, yang kemudian harus dilanjutkan dengan pengelolaan secara swadaya oleh masyarakat di masing-masing kaveling miliknya.

Bab 3 Kajian Mikro Kawasan|Hal | 15

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

3.1.2.2 Penyediaan Air Bersih/Air Minum Sistem penyediaan air bersih/air minum, dapat dilakukan dengan cara individual (skala kaveling) atau terpusat (melalui jaringan PDAM). Sistem individual biasanya memiliki skema sistem yang lebih sederhana. Air baku yang tersedia biasanya adalah air tanah. Sistem individual ini biasanya tidak pengolahan sehingga bisa dimanfaatkan secara langsung, jika kondisi airnya sudah memenuhi syarat. Sedangkan, sistem terpusat biasanya memerlukan pengolahan terlebih dahulu untuk memenuhi kriteria air bersih. Sistem ini juga selalu membutuhkan jaringan penunjang yaitu perpipaan untuk mendistribusikan air bersih hasil olahan. Air baku sistem terpusat dapat berupa air hujan (ditampung) atau air permukaan (sungai dan danau). Dalam hal kondisi di KPP 1 Murung Keraton-Jawa ini, berdasarkan hasil survei, wawancara dan diskusi, sistem yang dibutuhkan saat ini adalah berbasis sistem individual, yang sudah ada saat ini. Sistem individual dapat dikembangkan menjadi komunal untuk beberapa unit rumah tangga. Pemanfaatan sumber air bersih dapat dilakukan secara bersama-sama s/d 12 keluarga. Gambar 3. 12. Skema Pengembangan Sistem Penyediaan Air Bersih/Air Minum Kawasan

Sumber: Hasil Analisis, 2013

Sistem penyediaan air bersih dalam KPP masih belum dikelola dalam sebuah sistem. Masyarakat memanfaatkan air tanah sebagai sumber air bersih, dimana pemanfaatannya dikelola masing-masing rumah tangga. Kebutuhan penyediaan air bersih, dalam KPP ini, dilihat dari aspek fisik dan non fisik:

Bab 3 Kajian Mikro Kawasan|Hal | 16

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

A. Aspek fisik: 1. Layanan PDAM belum SELURHNYA mencapai kawasan ini. Pemenuhan kebutuhan air bersih didapat dari air tanah yang diusahakan oleh masing-masing rumah tangga dan secara komunal (plus bantuan PNPM) terus dilakukan. Kebutuhan sistem suplai air bersih yang baik dan berkelanjutan sangat dibutuhkan warga. 2. Secara geografis kawasan terletak di daerah yang rawan air bersih, walaupun memiliki sungai besar yakni Martapura naun kualitas sungai tidak mendukung sebagai sumber langsung air bersih. Pada musim kemarau suplai air bersih dari sumur sangat terbatas. Sehingga dibutuhkan sistem penampungan air yang dapat menjamin suplai air saat kemarau/rawan air bersih. 3. Sistem air bersih eksisting adalah individual, kelompok/komunal, yang kualitasnya juga bergantung dengan sanitasi lingkungan sekitar. Sehingga pengembangan sistem penyediaan air bersih komunal harus diikuti/secara bersamaan

pengembangan sanitasi lingkungan yang layak dan baik. B. Aspek non fisik: 1. Sistem pengelolaan sumber-sumber air yang ada dalam kawasan masih dilakukan secara individual, sehingga sangat bergantung dengan kondisi tiap-tiap rumah tangga. Agar keberlanjutan dan manfaat sumber-sumber air/sumur tersebut dibutuhkan sistem pengelolaan yang bersifat komunal. 2. Penyediaan air bersih masih dilakukan secara swadaya oleh masing-masing keluarga. Dibutuhkan peran pemerintah atau pihak luar lainnya untuk membantu penyediaan air bersih yang diarahkan secara komunal. 3. Kualitas air bersih dari sumber individual sangat tergantung dari kondisi tanah di sekitar sumber air. Perilaku masyarakat memelihara lingkungan yang hijau serta kebiasaan membuang sampah harus diarahkan untuk bisa memelihara kelestarian lingkungan serta kebersihan lingkungan. Uraian aspek-aspek tersebut memberi kita gambaran skenario pengembangan yang dapat dilakukan dengan beberapa langkah seperti tersebut pada diagram berikut ini:

Bab 3 Kajian Mikro Kawasan|Hal | 17

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Gambar 3. 13. Skenario Pengembangan Sistem Penyediaan Air Bersih/Air Minum

Sumber: Hasil Analisis, 2013 Skenario penyediaan air bersih/air minum, pada dasarnya dapat dilakukan secara fisik dan non fisik bertalian dengan dasar kebutuhan aspek fisik dan non fisik, seperti yang telah disinggung sebelumnya. Umumnya, secara fisik pengembangan dapat dilakukan oleh PDAM, pemerintah dan oleh masyarakat. Hal tersebut tergantung pada kondisi masingmasing kawasan. Untuk KPP 1 Murung Keraton-Jawa ini, sebagai langkah pertama, secara fisik, pengembangan dapat dilakukan oleh pemerintah bersama-sama masyarakat. Sedangkan PDAM, pada saat ini belum dapat melayani seluruh kawasan ini karena, sesuai perkiraan, belum seluruh rumah tangga mampu untuk memenuhi kriteria PDAM. Pemerintah dapat menyediakan sistem reservoir umum yang sifatnya komunal untuk beberapa unit rumah tangga. Masyarakat berperan sebagai pengguna sekaligus menyediakan sistem penampungan air yang sifatnya sederhana pada tiap-tiap unit rumah. PDAM, pada tahap awal ini dapat menjadi penyedia air bersih, terutama pada saat-saat kritis ketika sumber air tanah tidak dapat memenuhi kebutuhan masyarakat, seperti saat-saat kemarau. 3.1.2.3 Persampahan Sistem pengelolaan dan pengolahan sampah telah ada di kawasan prioritas KPP 1 Murung Keraton Jawa, namun belum semua system pengelolaan tersebut belum menyatu dengan system pemerintah kota. Berdasarkan wawancara dengan penduduk yang berada di dalam kawasan, volume sampah yang ada (dan terus meningkat volumenya) tidak terangkut/terlayani dengan TPS yang berada diluar KPP 1 Murung Keraton-Jawa.

Bab 3 Kajian Mikro Kawasan|Hal | 18

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Selain itu juga walaupun sudah ada keinginan dan tindakan warga untuk membuang sampah di TPS Pasar Batuah, tidak dapat dipenuhi/dilayani oleh dinas pasar karena melebihi volume, dan kriteria penanganannya. Implikasinya sampah dibuang disekitar rumah, menumpuk di sekitaran rumah, di tepi jalan lingkungan, di lahan tak terpakai, di saluran drainase sehingga kawasan KPP 1 Murung Keraton Jawa sangat kumuh dan berbau. Persoalan lainnya adalah kemampuan ekonomi masyarakat dalam penyerahan pengelolaan sampah kepada pemerintah kota juga belum sepenuhnya mampu. Diharapkan ditemukan system swadaya dalam pengelolaan sampah berbasis masyarakat. Baik itu langsung menjadi produk daur ulang, maupun bekerjasama dengan pemerintah daerah kota Martapura. Secara umum pengelolaan dan pengolahan sampah harus dikelola terintegrasi dalam suatu lingkungan atau kawasan. Biasanya kota memiliki dinas yang mengurusi persampahan. Berikut adalah gambar skema pengelolaan sampah secara umum: Gambar 3. 14. Skema sistem pengolahan persampahan kawasan

Sumber: Hasil Analisis, 2011 Sistem pengelolaan persampahan dapat dilakukan dalam beberapa langkah: pewadahan, pengumpulan, pemindahan dan pengolahan. Masing-masing langkah harus dilakukan secara integral sehingga memiliki keterkaitan sehingga pemanfaatan sampah lebih optimal dan pengolahannya dapat dilakukan dalam skala yang lebih ekonomis. Persampahan berhubungan langsung dengan kapasitas/daya tampung sampah. Pada tabel-tabel di bawah ini dapat diketahui kapasitas pewadahan, pengumpul sementara, wadah pemindahan dan pengolahan akhir sampah.

Bab 3 Kajian Mikro Kawasan|Hal | 19

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Tabel 3. 1. Kapasitas Pewadahan Sampah Tempat Sampah Komponen Tempat Sampah Domestik Tempat Sampah Umum Kapasitas Pelayanan 40Liter 70Liter 1 Unit Per Kk 1 Unit Per 100 M

Tabel 3. 2. Kapasitas Pengumpul Sampah Sementara Tempat Pengumpul Sementara Komponen Tps Lingkungan Bak Permanen Bak Kayu Kontainer Arm Roll Tps Kawasan Transfer Depot 200 M3 Transfer Depot 100 M3 15-30 M3/Lt 8-16 M3/Lt 10.000-30.000 Jiwa 5.000-10.000 Jiwa 1 M3 0,5 M3 6-10 M3 1 Unit/50 Kk 1 Unit/25 Kk 1 Unit/300-500 Kk Kapasitas Pelayanan

Tabel 3. 3. Kapasitas Alat Pemindahan Sampah PEMINDAHAN Komponen Gerobak Truk Kapasitas Pelayanan 1 m3 7 m3 1 unit per 50 KK 1 unit per 700 KK

Tabel 3. 4. Kapasitas Pengolahan Sampah PENGOLAHAN Skala Skala Individual Skala Lingkungan Skala Kota Komponen a. Composter b. Vermi Compost a. Composting& daur ulang b. Incenerator c. Vermi Compost a. Incenerator Kapasitas 100 Liter 20 lt/hari 15 m3/hari 250 kg/jam 10 m3/hari 100 ton/hari

Bab 3 Kajian Mikro Kawasan|Hal | 20

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

b. Biogas Digester c. Composting d. Daur Ulang Sumber: Konsultan 2011

100 ton/hari >50 ton/hari >50 ton/hari

Kebutuhan sistem persampahan di dalam KPP 1 Murung Keraton Jawa, dapat dilihat dari aspek fisik dan aspek non fisik, seperti tersebut di bawah ini: A. Aspek Fisik: 1. Secara umum tingkat pelayanan sampah kota Martapura masih rendah, hal ini tampak terjadi kawasan KPP 1 Murung Keraton-Jawa, belum tersedia fasilitas persampahan yang cukup sesuai volume. Sehingga KPP ini membutuhkan fasilitas persampahan yang lengkap dan terintegrasi dengan sistem kota Martapura. 2. Fasilitas persampahan belum ada, sehingga masyarakat melakukan pembuangan sampah sembarangan tanpa memperdulikan kualitas lingkungan. Hal ini juga terlihat keengganan dan ketidakmampuan pemerintah kota Martapura dalam berinovasi mencari berbagai alternative solusi system pengelolaan persampahan di kawasan rawan banjir yang berada di tepi sungai Martapura. 3. Sampah yang menumpuk di sudut-sudut kaveling, jika tidak diolah akan memberi dampak yang tidak sehat, sehingga kualitas udara menurun. Air tanah pun dapat terganggu kualitasnya jika cairan hasil sampah terserap ke bawah tanah. Kawasan ini membutuhkan perbaikan fasilitas persampahan sehingga dampak negatif sampah terhadap kualitas air bersih dapat dihindari.

B. Aspek Non Fisik 1. Kesadaran masyarakat untuk tidak membuang sampah sembarang menjadi salah satu masalah pengembangan sistem persampahan. Peran serta masyarakat dibutuhkan untuk menjaga kebersihan lingkungan. Sehingga dibutuhkan pendidikan untuk masyarakat agar dapat menjaga kebersihan lingkungannya sendiri.

Bab 3 Kajian Mikro Kawasan|Hal | 21

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

2. Teknik pengolahan sampah membutuhkan tenaga-tenaga yang ahli untuk itu. Dibutuhkan pelatihan yang intensif sehingga petugas mengerti teknik pengolahan sampah. 3. Masyarakat dapat berperan serta dalam pengelolaan sampah dengan konsep 3R (reduce, reuse, recycle). Dibutuhkan pelatihan pula untuk masyarakat agar konsep 3R dapat diterapkan untuk mengurangi beban volume sampah dengan penerapan konsep tersebut. Pengembangan sistem persampahan dalam KPP 1 Murung Keraton - Jawa ini dapat digambarkan dalam skenario pengembangan pada diagram berikut ini: Tabel 3. 5. Skenario Pengembangan Sistem Persampahan Kawasan

Sumber: Hasil Analisis, 2013 Dalam diagram di atas skenario pengelolaan persampahan juga dilakukan dengan pendekatan fisik dan non fisik. Penanganan secara fisik membutuhkan peran serta semua pihak yaitu: pemerintah, masyarakat dan swasta. Namun peran pemerintah sangat dominan dibanding pihak-pihak lainnya. Hal ini terkait dengan fasilitas dan prasarana persampahan berikut kemampuan pengelolaannya lebih banyak dimiliki oleh pemerintah. Namun masyarakat juga berperan penting, terutama dalam operasionalnya. Sedangkan pihak swasta dapat berperan dalam memberi bantuan serta pengelolaan sampah melalui industri sampah yang menghasilkan bahan-bahan hasil olahan sampah yang dapat dijual dan dimanfaatkan kembali.

Bab 3 Kajian Mikro Kawasan|Hal | 22

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

3.1.2.4 Sanitasi/Air Limbah Sanitasi lingkungan yaitu pengelolaan air limbah rumah tangga, di kawasan ini, juga menjadi persoalan yang perlu diperhatikan. Air limbah rumah tangga sebagian besar di buang ke tanah dan langsung ke sungai serta jaringan drainase tanpa melalui pengolahan terlebih dahulu sehingga dapat mengganggu kebersihan dan kesehatan lingkungan sekitarnya. Hasil survei serta wawancara warga setempat menunjukkan bahwa cara bersanitasi tanpa melalui system pengelolaan yang sehat sangat membahayakan, mencemari tanah di sekitarnya dengan bakteri E. Coli yang membahayakan kesehatan masyarakat sekitarnya. Pengelolaan sanitasi dapat dilakukan dengan beberapa sistem seperti terlihat dalam diagram di bawah ini: Tabel 3. 6. Skema Pengelolaan Sanitasi/Air Limbah

Sumber: Hasil Analisis, 2013 Pada skema tersebut di atas dapat dilihat bahwa pengelolaan sanitasi dapat dilakukan dengan sistem on site (di dalam tapak) dan sistem off site (di luar tapak). Saat ini di dalam kawasan pengelolaan di lakukan secara on site pada masing-masing kaveling, terutama kaveling yang memiliki kamar mandi sendiri di dalam kaveling-nya. Permasalahan kebutuhan pengembangan sistem sanitasi dapat dijabarkan dalam 2 aspek fisik dan non fisik, seperti tersebut di bawah ini: 1. Aspek Fisik:

Bab 3 Kajian Mikro Kawasan|Hal | 23

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

1. Air limbah rumah tangga kawasan dilakukan secara individual di masing-masing kaveling berupa jamban dan cubluk. Sedangkan untuk air bekas mandi dan cuci dibuang ke saluran drainase jalan maupun saluran sekunder yang ada di dekat kaveling. Dibutuhkan sistem pengolahan air limbah padat dengan sistem septik tank dan pengolahan air buangan dengan bak penangkap lemak dan bak kontrol. 2. Sistem sanitasi terpusat belum ada di dalam kawasan. Pengolahan sanitasi terpusat dapat dilakukan dengan menerapkan sistem komunal untuk beberapa kaveling menggunakan kamar mandi bersama. 2. Aspek Non Fisik: 1. Kebiasaan sebagian masyarakat KPP ini, yaitu buang air besar di kebun/lahan, dapat mempengaruhi tingkat kesehatan dan kenyamanan lingkungan. Dibutuhkan langkah-langkah persuasif berupa kampanye atau penyuluhan untuk

menyadarkan sebagian masyarakat untuk menghilangkan kebiasaan buruk tersebut dan beralih dengan menggunakan sistem sanitasi yang lebih ramah lingkungan. 2. Pengolahan yang bersifat individual mengakibatkan tidak terkendalinya sistem pembuangan kawasan. Masing-masing kaveling dapat membuang hasil olahan air limbah keluar kaveling tanpa kontrol lingkungan sekitar, sehingga jika ada buangan yang membahayakan dapat berpengaruh negatif terhadap kawasan. Dibutuhkan pengenalan sistem pengolahan air limbah yang bersifat komunal untuk beberapa kaveling, sehingga air limbah dapat lebih dikendalikan dan dikontrol olah publik dan lingkungan sekitarnya. 3. Secara formal, belum ada regulasi yang mengatur pengelolaan air limbah. Sehingga dibutuhkan sistem regulasi yang dapat dijadikan payung hukum dan petunjuk operasional bagi instansi pemerintah membangun sistem sanitasi bersama. Setelah mempertimbangkan kedua aspek dengan beberapa poin-poin tersebut di atas, dapat dikemukakan skenario penanganan sanitasi kawasan dapat dilakukan dalam skema berikut ini:

Bab 3 Kajian Mikro Kawasan|Hal | 24

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Tabel 3. 7. Skenario Penanganan Sanitas Kawasan

Sumber: Hasil Analisis, 2013 Skenario pengembangan sistem sanitasi kawasan dilakukan dengan memperhatikan aspek fisiknya dan ikut melibatkan berbagai pihak: pemerintah, masyarakat dan swasta. Dalam skema penanganan tersebut, secara fisik, terdapat 4 pihak yang dapat menangani sanitasi ini, yaitu: pemerintah, masyarakat, swasta maupun lembaga dengan fungsi khusus seperti industri, rumah sakit, dan sebagainya. Sesuai kondisi KPP, skenario awal yang dapat dilakukan adalah dengan memberi bantuan fisik sistem komunal yang dilakukan oleh pemerintah. Sedangkan secara non fisik perlu dilakukan sosialisasi dan penyuluhan mengenai pengelolaan sanitasi, yang dapat dilakukan oleh masyarakat secara komunal. 3. Rekomendasi (Best Practise) Penanganan Kementerian Pekerjaan Umum bekerjasama dengan Bank Dunia melalui World Sanitation Program (WSP) beserta lembaga internasional MercyCorp telah melakukan kajian dan membuat buku tuntunan Opsi Sanitasi Yang Terjangkau Untuk Daerah Spesifik di Indonesia. Program dan kebijakan kerjasama ini merupakan bentuk intervensi di sektor sanitasi dengan tujuan utama yakni; 1. Memperbaiki kondisi kesehatan; 2. Meningkatkan martabat dan kualitas hidup; 3. Perlindungan lingkungan.

Bab 3 Kajian Mikro Kawasan|Hal | 25

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Dari hasil tersebut dilakukan aplikasi tipe jamban sebagai bentuk sanitasi yang baik bagi daerah-daerah yang sulit termasuk di KPP 1 Murung Keraton Jawa. Aplikasi ini berdasarkan kajian umum untuk seluruh kawasan yang sulit di seluruh Indonesia. Tabel 3. 8. Diagram Kebiasaan BAB Di Daerah Sulit yang Perlu Diputus

Sumber :World Bank, Water and Sanitation Program (WSP). Berdasarkan hasil kajian tersebut, melihat kesesuaian kondisi di kawasan prioritas ini beberapa aplikasi yang dapat digunakan adalah; 1. Anaerobic Baffled Reactor, Anaerobic baffled reactor (ABR) dapat dikatakan sebagai pengembangan tangki septik konvensional. ABR terdiri dari kompartemen pengendap yang diikuti oleh beberapa reaktor baffle. Baffle ini digunakan untuk mengarahkan aliran air ke atas (upflow) melalui beberapa seri reactor selimut lumpur (i). Konfigurasi ini memberikan waktu kontak yang lebih lama antara biomasa anaerobic dengan air limbah sehingga akan meningkatkan kinerja pengolahan. Dari setiap kompartemen tersebut akan dihasilkan gas. Teknologi sanitasi ini dirancang menggunakan beberapa baffle vertikal yang akan memaksa air limbah mengalir keatas melalui media lumpur aktif. Pada ABR ini terdapat tiga zone operasional: asidifikasi, fermentasi, dan buffer. Zone asidifikasi terjadi pada kompartemen pertama dimana nilai pH akan menurun karena terbentuknya asam lemak volatil dan setelahnya akan meningkat lagi karena meningkatnya kapasitas buffer. Zona buffer digunakan untuk menjaga agar proses berjalan dengan baik. Gas methan dihasilkan pada zona fermentasi. 2. Anaerobic Upflow Filter, air limbah dengan metode pengaliran air limbah ke atas melalui media filter anaerobik. Sistem AUF ini memiliki waktu detensi yang panjang dan akan menghasilkan efluen anaerob serta biasanya digunakan untuk mengolah air limbah yang telah diolah sebelumnya dan juga perlu ada pengolahan lanjutan untuk mendapatkan efluen yang memenuhi standar. Mekanisme dasar pengolahan pada sistem ini adalah secara fisik, yaitu flokulasi, sedimentasi dan adsorpsi. Proses atau reaksi biologis secara anaerob sangatlah lambat dan tidak

Bab 3 Kajian Mikro Kawasan|Hal | 26

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

memiliki dampak penurunan BOD yang signifikan kecuali dengan waktu detensi yang lama. Namun beberapa organic toksik dapat dikurangi melalui mekanisme fisik dan presipitasi kimiawi (misalnya dengan sulfit) pada waktu detensi yang lebih pendek.(Onsite Wastewater Treatment Systems Technology Fact Sheet 5, EPA). 3. Biofiltrasi, Biofiltrasi merupakan teknologi pengolahan air limbah yang memanfaatkan material hidup untuk menangkap dan secara biologis mendegradasi polutan didalamnya. Biofiltrasi air limbah domestik merupakan proses pengolahan yang unik dibandingkan dengan pengolahan biologis lainnya dimana mikroorganisme menempel pada media kontak dan air limbah dialirkan melewatinya untuk diolah. Teknologi biofiltrasi ini secara umum dapat dibagi menjadi dua kategori yaitu (a) sistem konvensional dimana mikroorganisme menempel secara alami pada media kontak dan (b) penempelan mikroorganisme secara artifisial pada material polimer. Dalam sistem biofiltrasi modern, mikroorganisme ditempelkan pada media kontak atau diperangkap dalam suatu membran sehingga dapat lebih meningkatkan penyisihan BOD dan padatan tersuspensi dibandingkan dengan teknologi biofiltrasi konvensional. Lebih jauh lagi, penyisihan BOD dan padatan tersuspensi dalam air limbah dapat tercapai dengan baik apabila mekanisme dan parameter yang mempengaruhi kekuatan penempelan biofilm pada permukaan artifisial dapat diketahui dan dikontrol.(Pract. Periodical of Haz., Toxic, and Radioactive Waste Mgmt, Oct 2006). 4. Tripikon-S dan T-Pikon-H, Tripikon-S (Tri/Tiga Pipa Konsentris-Septik) merupakan salah satu alternatif pengolahan air limbah domestik yang pada awalnya dikembangkan oleh Laboratorium Teknik Sipil Universitas Gajah Mada, Yogyakarta. Teknologi ini dikembangkan untuk menjawab tantangan kondisi lingkungan yang dihadapi di daerah yang terpengaruh pasang surut, seperti misalnya daerah pesisir pantai, muara, sungai, maupun rawa. Teknologi ini dapat diterapkan untuk toilet individual maupun komunal. Kemudian teknologi TripikonS ini dikembangkan lebih lanjut oleh Universitas Muhammadiyah Yogyakarta dengan melakukan perubahan dan rancang ulang sistem, menghasilkan T-Pikon-H (T Pipa Horisontal). Pengolahan yang terjadi dalam T-Pikon-H ini adalah secara semi-aerob dan anaerob. Konsep dasar pengolahan adalah dengan menggunakan 3 pipa, yaitu: (a) pipa kecil sebagi inlet dari toilet; (b) pipa medium sebagai tempat terjadinya proses dekomposisi biologis, dan (c) pipa besar sebagai pelimpah (overflow) efluen. Ketiga pipa tersebut diatur secara konsentris. Kinerja kedua sistem ini masih perlu dikaji lebih lanjut, namun bila dilihat dari ide pengolahannya, maka sistem ini dapat menjadi salah satu alternatif pengolahan air limbah yang potensial untuk dikembangkan. Dalam studi ini, sistem T-Pikon-H menjadi salah satu rekomendasi, dengan catatan bahwa kinerja pengolahan belum diketahui secara pasti.

Bab 3 Kajian Mikro Kawasan|Hal | 27

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Tabel 3. 9. Aplikasi Tipe Jamban dan Sistem Pengolahan Berdasarkan Tantangan Lingkungan Fisik di Daerah Sulit

Sumber :World Bank, Water and Sanitation Program (WSP). Gambar 3. 15. Tripikon-S dan Tpikon-H

Sumber :World Bank, Water and Sanitation Program (WSP). Gambar 3. 16. Anaerobic Baffled Reactor

Sumber :World Bank, Water and Sanitation Program (WSP).

Bab 3 Kajian Mikro Kawasan|Hal | 28

BAB 4
KONSEP DAN RENCANA PENANGANAN KAWASAN

Abstrak: Konsep dan Rencana Penanganan Kawasan Prioritas adalah pondasi awal dalam pengembangan kawasan prioritas permukiman dimasa mendatang agar kawasan permukiman menjadi lebih layak huni dan dapat berkembang untuk melayani kebutuhan masyarakat skala kota/kabupaten. Diharapkan melalui konsep, rencana, tema, kebijakan dan strategi yang telah disepakati ditingkat masyarakat KPP 1 & KPP 2 dan Pokjanis kawasan prioritas permukiman menjadi lebih baik dan keluar dari kategori kawasan kumuhnya.

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Bab 4 Konsep dan Rencana Penanganan Kawasan Prioritas


4.1. Konsep Pengembangan Kawasan KPP 1 dan KPP 2
Konsep pengembangan KPP 1 dan KPP 2 secara umum memiliki konsep dasar yang sama karena memiliki karakteristik permasalahan yang sama. Namun konsep dan rencana penanganannya menjadi holistic dan komprehensif dimana sesuai arahan SPPIP Kabupaten Banjar pada tahun 2012 mengarahkan adanya pengembangan hunian vertical pada KPP 2 Murung Kenanga. Untuk itu pengembangan konsep dan rencana penanganan kawasan KPP 1 dan KPP 2 harus terintegrasi karena memiliki alur tahapan penanganan yang terpadu. Konsep dan Rencana Penanganan KPP 1 Murung Keraton Jawa adalah Penanganan Lingkungan Permukiman Melalui Manajemen Sanitasi, Pengembalian Fungsi Drainase Sekunder dan Pengamanan Sempadan Sungai. Dengan turunan rencana penanganan sebagai berikut; 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Penanganan Banjir Drainase Sekunder Penanganan Banjir Drainase Primer Penataan bangunan dan jalan antar bangunan Pengamanan sempadan sungai Martapura melalui pembangunan tanggul dan jalan inspeksi Peningkatan kualitas infrastruktur jalan lingkungan Penyediaan lahan dan pembangunan fasilitas umum Peningkatan layanan persampahan terintegrasi dengan sistem perkotaan Martapura Peningkatan layanan infrastruktur air bersih dan sanitasi

Sedangkan konsep dan rencana penanganan KPP 2 Murung Kenanga adalah Penanganan Lingkungan Permukiman Melalui Manajemen Sanitasi, Pengembangan Drainase Sekunder, Pengembangan Hunian Vertikal dan Pengamanan Sempadan Sungai. Dengan turunan rencana penanganan kawasan meliputi; 1. Penanganan Banjir 2. Penataan bangunan dan jalan antar bangunan 3. Pengamanan sempadan sungai Martapura melalui pembangunan tanggul dan jalan inspeksi 4. Peningkatan kualitas infrastruktur jalan lingkungan 5. Penyediaan lahan dan pembangunan fasilitas umum 6. Peningkatan layanan persampahan terintegrasi dengan sistem perkotaan Martapura 7. Pengembangan dan Peningkatan layanan infrastruktur air bersih dan sanitasi 8. Pengembangan hunian vertikal (rumah susun)

Bab 4 Konsep dan Rencana Penanganan |Hal | 1

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Gambar 4. 1. Konsep dan Rencana Penanganan KPP 1

Gambar 4. 2. Konsep dan Rencana Penanganan KPP 2

Bab 4 Konsep dan Rencana Penanganan |Hal | 2

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

4.2. Tema Pengembangan KPP 1 dan KPP 2


Berdasarkan hasil analisis dari fasilitasi tim konsultan, diskusi dengan masyarakat serta hasil consensus di tingkat masyarakat melalui FGD 1, FGD 2 dan FGD 3 maka beberapa tema pengembangan kawasan permukiman prioritas yang akan dikembangkan adalah; 1. Tema kawasan ibadah yang nyaman. 2. Tema pusat pasar tradisional skala kota yang bersih, kering, nyaman, terpadu dan merupakan tempat area evakuasi bencana kebakaran. 3. Tema Pengembangan Rumah Panggung yang aman, nyaman, teratur dan asri. 4. Tema wisata makam sejarah tokoh nasional dan agama skala kabupaten/nasional. 5. Tema waterfront area, dimana muka rumah diarahkan kepada sungai Martapura dan pengembangan wisata kuliner. 6. Tema pengembangan pusat perdagangan permata dunia, terakhir adalah 7. Tema pengembangan hunian vertical atau rumah susun.

4.3. Kebijakan Pembangunan


Kebijakan pembangunan pada kawasan permukiman prioritas terdiri atas beberapa hal, yakni; 1. Mewujudkan KPP Murung Keraton Jawa sebagai kawasan perdagangan dan jasa skala kota. 2. Mewujudkan KPP Murung Keraton Jawa sebagai kawasan ibadah skala pelayanan kota dan Kawasan 3. Mewujudkan KPP Murung Keraton Jawa dan KPP Murung Kenanga sebagai Kawasan Banyu (Sungai Martapura) melalui Pengembangan Ekonomi Perikanan Sungai, Wisata Air dan Olah Raga Air. 4. Mewujudkan KPP Murung Keraton Jawa dan KPP Murung Kenanga sebagai kawasan permukiman yang aman, nyaman, bersih dan asri melalui peningkatan kualitas kawasan permukiman. 5. Mewujudkan KPP Murung Kenanga sebagai permukiman pengembangan vertikal, berupa rumah susun dalam usaha untuk mengembalikan fungsi sempadan sungai dan penanggulangan banjir kawasan.

Bab 4 Konsep dan Rencana Penanganan |Hal | 3

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Gambar 4. 3. Tema Pengembangan KPP 1 dan KPP 2

Gambar 4. 4. Kebijakan Pembangunan KPP

Bab 4 Konsep dan Rencana Penanganan |Hal | 4

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

4.4.

Strategi Pembangunan KPP

Adapun strategi pembangunan kawasan permukiman prioritas yang akan dilaksanakan adalah sebagai berikut; 1. Penataan dan peningkatan kualitas lingkungan masjid agung di KPP Murung Keraton Jawa. 2. Penanganan Banjir melalui Pengembalian fungsi drainase primer, pembangunan tanggul dan jalan inspeksi serta gorong-gorong kawasan KPP Murung Keraton Jawa. 3. Penataan dan peningkatan lingkungan sekolah Madrasah Syafatul Ikhwan di KPP Murung Kenanga. 4. Peningkatan jalan lingkungan permukiman kawasan minimal 4 meter dapat diakses oleh kendaraan roda empat dan roda 2, dan terintegrasi dengan jaringan jalan primer perkotaan. 5. Penataan dan pengendalian bangunan permukiman pada KPP Murung Keraton Jawa dan KPP Murung Kenanga. 6. Peningkatan, Pengembangan serta Pemantapan konsolidasi lahan dan pembangunan fasilitas sanitasi, persampahan, air bersih, kesehatan, penanggulangan kebakaran dan ruang terbuka hijau (RTH). 7. Pemantapan kelembagaan masyarakat didalam kawasan KPP dalam mewujudkan kebijakan pembangunan kawasan. 8. Penataan dan Revitalisasi Kawasan Perdagangan Permata pada KPP Murung Keraton Jawa. 9. Peningkatan kapasitas TPST Pasar Batuah di Murung Keraton Jawa. 10. Peningkatan pengelolaan persampahan kawasan pasar tradisional pada KPP Murung Keraton Jawa. 11. Pengembangan permukiman rumah susun di KPP Murung Kenanga untuk melayani kebutuhan rumah (backlog), antisipasi terhadap pertumbuhan keluarga baru dan penanganan permukiman yang berada di sempadan sungai di KPP Murung Keraton Jawa dan KPP Murung Kenanga. 12. Peningkatan kerjasama lembaga swadaya keciptakaryaan masyarakat bersama pemerintah daerah Kabupaten Banjar.

Bab 4 Konsep dan Rencana Penanganan |Hal | 5

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Gambar 4. 5. Strategi Spasial KPP

4.5.

Pentahapan Penanganan KPP

Untuk mewujudkan tema pengembangan kawasan permukiman prioritas KPP 1 dan KPP 2 yang ada, maka perlu disusun tahapn penanganan kawasan. Pentahapan ini menjadi penting karena merupakan arahan dan turunan dari kebijakan dan strategi pengembangan kawasan. Untuk itu beberapa tahapan pengembangan kawasan di KPP 1 Murung Keraton Jawa sebagai berikut; Land Consolidation, Management & Adjusment serta penyediaan fasilitas sanitasi dan air bersih

Penanganan Banjir

Penataan, Pengendalian, Peningkatan Kualitas Bangunan, dan Infrastruktur

Sedangkan tahapan penanganan di KPP 2 Murung Kenanga sbb;

Penanganan Banjir

Land Consolidation, Management & Adjusment serta penyediaan fasilitas sanitasi dan air bersih

Penataan, Pengendalian, Peningkatan Kualitas Bangunan, dan Infrastruktur

Pengembangan Hunian Vertikal

Bab 4 Konsep dan Rencana Penanganan |Hal | 6

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Gambar 4. 6. Pentahapan Penanganan KPP 1

Gambar 4. 7. Pentahapan Penanganan KPP 2

Bab 4 Konsep dan Rencana Penanganan |Hal | 7

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Gambar 4. 8. Rencana Pembangunan KPP 1

Gambar 4. 9. Rencana Pembangunan Pada KPP 2

Bab 4 Konsep dan Rencana Penanganan |Hal | 8

BAB 5
RENCANA AKSI PROGRAM 5 TAHUN KPP 1 & KPP2

Abstrak: Rencana aksi program 5 tahun adalah rencana aksi yang disusun atas dasar strategi penanganan kawasan hingga 5 tahun mendatang. Pada tahun pertama telah disepakati bahwa seluruh bidang penanganan yakni pengembangan permukiman, penataan bangunan dan lingkungan, penyehatan lingkungan permukiman dan pengembangan air minum melakukan upaya konsolidasi lahan dan perencanaan detail desain agar pada tahun kedua dapat dilaksanakan pembangunannya. Sedangkan kegiatan yang paling siap (ready) adalah pembangunan dan peningkatan jalan.

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Bab 5 Rencana Aksi Program 5 Tahun


5.1 Skenario
Didalam perencanaan RAP (Rencana Aksi Program) 5 tahun di KPP 1 dan KPP 2 (Murung Keraton Jawa dan Murung Kenanga) beberapa prinsip dasar yang melandasi adalah; 1. Jangka waktu penanganan permasalahan infrastruktur keciptakaryaan yakni 5 tahun. 2. Ketersediaan anggaran di pusat dan di daerah. 3. Kesiapan masyarakat menerima dampak positif dari penanganan permasalahan serta kemampuan ekonomi masyarakat dalam mendukung program/kegiatan penanganan. 4. Adanya kesepakatan urutan prioritas penaganan permasalahan atas consensus bersama antara POKJANIS dan Masyarakat penerima dampak. 5. Pedoman dalam perancangan detail desain yang mengikuti peraturan yang telah ada.

5.2. Rencana Penanganan KPP 1 dan KPP2.


Berdasarkan hasil analisis dan proses diskusi di tingkat pemangku kepentingan, terdapat 4 (empat) kelompok penanganan berdasarkan blok penanganan KPP, yakni; BLOK A; BLOK D: Penanganan Banjir Penanganan banjir Penataan dan pengendalian bangunan Penanganan drainase Peningkatan dan pengembangan Peningkatan pengelolaan jaringan jalan lingkungan. persampahan Penanganan drainase Pengembangan Ruang Terbuka Hijau Peningkatan pengelolaan Penanganan Sanitasi Komunal dan persampahan Individual Peningkatan pelayanan air bersih Penanganan jembatan gantung Penanganan air bersih BLOK B: Blok C: Peningkatan dan pengembangan Penanganan banjir jaringan jalan lingkungan. Penanganan drainase Penanganan drainase Peningkatan pengelolaan Peningkatan pengelolaan persampahan persampahan Revitalisasi kawasan perdagangan Peningkatan pelayanan air bersih

Bab 5 Rencana Aksi Program 5 Tahun |Hal | 1

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Gambar 5. 1. Rencana Makro Penanganan KPP

5.2.1. Rencana Penanganan Bidang Pengembangan Permukiman Sesuai dengan amanat undang-undang tentang jalan, bahwa jalan sedapat mungkin harus aman, nyaman dan dapat diakses semudah mungkin oleh penggunanya. Untuk itu, maka seluruh jaringan jalan lingkungan dan jalan antar blok permukiman didalam KPP 1 dan KPP 2 direncanakan dapat diakses melalui kendaraan roda dua (2). Dengan harapan bahwa didalam keadaan darurat seperti kesehatan dan kebencanaan dapat diakses oleh kendaraan darurat. Oleh karena itu jaringan jalan lingkungan didesain dengan lebar minimal 4 meter. Sedangkan jaringan jalan gang/perumahan minimal 3 meter. Selain itu untuk penanganan permasalahan perumahan yang sangat padat, menghindari bencana kebakaran, serta mengamankan undang-undang penataan ruang tentang kawasan perlindungan setempat, yakni sempada sungai. Maka sesuai dengan usulan dari masyarakat dan usulan dari POKJANIS maka diusulkan adanya program pembangunan rumah susun/ hunian vertical di KPP 2 Murung Kenanga. Program ini menjadi program prioritas dan strategis penanganan kawasan KPP 1 dan KPP 2 untuk mewujudkan tema, kebijakan dan strategi KPP. Program penting lainnya adalah penanganan banjir pada drainase utama 1 dan drainase utama 2, yang dahulunya disebut sebagai kali mati 1 dan kali mati 2. Program ini penting untuk penanganan system pembuangan air limbah mandi dan cuci masyarakat dari rumah, yang dibuang ke drainase primer yakni Sungai Martapura.

Bab 5 Rencana Aksi Program 5 Tahun |Hal | 2

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Gambar 5. 2. Rencana Penanganan Jaringan Jalan

Sumber: Konsultan, 2013

Gambar 5. 3. Lokasi Potensi Rumah Susun/ Hunian Vertikal

Sumber: Konsultan, 2013

Bab 5 Rencana Aksi Program 5 Tahun |Hal | 3

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Tabel 5. 1. Program Pembangunan Bidang Pengembangan Permukiman


No Nama Program /Kegiatan Lokasi I 2014 1 1.1 1.2 PENGEMBANGAN PERMUKIMAN; Pembangunan Jalan Kubah di Murung Kenanga Pengembangan Hunian Vertikal (Rumah Susun/Sewa); - FS, Master Plan dan DED Rumah Susun - Konsolidasi Lahan Rumah Susun - Pembangunan Rumah Susun - Pendataan warga di sempadan sungai dan backlog - Sosialisasi kepada warga, dan pemindahan warga yang berada di area green belt/sempadan sungai 1.3 Pengembalian fungsi drainase primer dan sekunder - DED Drainase primer dan sekunder - Konsolidasi lahan pada drainase primer - Normalisasi fungsi drainase 1.4 Peningkatan jalan lingkungan dan gang lainnya KPP 1 & KPP 2 KPP 1 KPP 1 KPP 1 & 2 KPP 1 & 2 KPP 2 KPP 2 KPP 2 KPP 2 KPP 2 II 2015 III 2016 IV 2017 V 2018

Sumber: Konsultan, 2013

Bab 5 Rencana Aksi Program 5 Tahun |Hal | 4

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Gambar 5. 4. Rencana Penanganan Drainase

Sumber: Konsultan, 2013

Gambar 5. 5. Rencana Penanganan Hunian Vertikal

Sumber: Konsultan, 2013

Bab 5 Rencana Aksi Program 5 Tahun |Hal | 5

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

5.2.2. Rencana Penanganan Bidang Penataan Bangunan dan Lingkungan (PBL) Rencana penanganan bidang penataan bangunan dan lingkungan pada KPP 1 dan KPP 2 terdiri atas; 1. 2. 3. 4. Penangan permasalahan bencana kebakaran. Penataan bangunan di sempadan sungai Pembuatan RTH pada sempadan sungai, dan Pembuatan hutan kota.

1.

Penanganan permasalahan bencana kebakaran.

Pada tahun 2011, bencana kebakaran pernah terjadi di KPP Murung Keraton Jawa dan menhabiskan seluruh permukiman yang ada di dalam Sub KPP A (Perumahan). Hal ini terjadi dengan cepat karena faktor musim kering disaat itu dan tingkat kerapatan bangunan yang sangat tinggi. Permasalahan ini menjadi sangat serius bagi warga KPP 1 Murung Keraton Jawa sehingga dibentuklan Barisan Penanggulangan Kebakaran (BPK) secara swadaya dan mandiri oleh masyarakat. Konsep Penanggulangan Bencana Kebakaran menurut peraturan perundangan yang berlaku di Murung Kenanga, Murung Keraton dan Jawa sesuai dengan peraturan dan perundangan yang berlaku adalah sebagai berikut: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. Penentuan lokasi Pos Penanggulangan Bencana Kebakaran. Hal ini sangat penting karena terkait dengan daya jangkau dan kecepatan penanganan bencana kebakaran. Tersedianya bangunan kantor penanggulangan bencana kebakaran dengan kondisi dan fasilitas yang memadai. Tersedianya mesin pemadam dengan kualitas kan kapasitas yang memadai. Tersedianya selang dengan radius jangkauan 400 meter di setiap pos PBK Tersedianya sumber air di setiap pos penanggulangan bencana kebakaran. Tersedianya alat angkut berupa motor gerobak roda 3 di setiap pos PBK untuk mendukung kecepatan bergerak dari petugas pemadam. Perlu adanya pelatihan menggunakan alat secara berkala bagi petugas pemadam, dapat dilakukan 2 kali dalam setahun. Perlu dilakukan simulasi 1 kali setahun dengan melibatkan masyarakat. Tersedianya tempat evakuasi kebakaran. Tersedianya rambu-rambu jalur dan arah evakuasi kebakaran. Tersedianya kelengkapan bagi 5 petugas pemadam kebakaran di setiap pos. Kelengkapan tersebut adalah Helm, pakaian anti api, sepatu dan sarung tangan.

Saat ini terdapat 6 (enam) pos penanggulangan bencana kebakaran didalam kawasan permukiman prioritas KPP Murung Keraton Jawa.

Bab 5 Rencana Aksi Program 5 Tahun |Hal | 6

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Tabel 5. 2. Pos Barisan Penanggulangan Kebakaran


No 1 2
3 4 5 6

Nama Pos Pos Belakang Mesjid Pos Belfas


Pos Omega Pos Swadaya Pos Barakat Pos Baital Ham

Lokasi RT 002 RT 004


RT 005 RT 006 RT 007 RT 009

Jangkauan Pelayanan RT 001, 002, 004, Pasar RT 004 s/d 006 dan pasar
RT 005 s/d 007 dan pasar RT 006 s/d 007 dan pasar RT 007, 008, Sebagian Murung Kenanga RT 009, sebagian Kelurahan Jawa

Selain itu untuk mengantisipasi permasalahan yang sama di desa Murung Kenanga, maka diusulkan 2 (dua) titik pos baru yakni; 1. Pos BPK 1 di RT 006, untuk melayani RT 006, RT 005 dan RT 004 2. Pos PBK 2 di RT002, untuk melayani RT 003, RT 002 dan RT 001 Berdasarkan hasil analisis dan pengamatan tim fasilitasi RPKPP, maka perlu direkomendasikan area dan bangunan evakuasi bencana kebakaran dengan tujuan untuk menyiapkan area dan bangunan tersebut sebagai bangunan pelindung dari bahaya kebakaran dan sebagai area berkumpul sementara. Beberapa area dan bangunan yang direkomendasikan untuk dijadikan sebagai bangunan dan area evakuasi sebagai berikut;

Tabel 5. 3. Lokasi Pos BPK


No 1 2 3 4 5 6 7 Area/Bangunan Evakuasi Masjid Agung Martapura Pasar Tradisional Kantor Lurah Murung Keraton Area Dermaga Gedung Rumah Pintar Sekolah Dasar Islam Area RT 002 Lokasi KPP 1 KPP 1 KPP 1 KPP 1 KPP 2 KPP 2 KPP 2 Daya tampung 3000 jiwa 1000 jiwa 20 jiwa 50 jiwa 50 Jiwa 200 Jiwa 200 Jiwa

Sumber: Konsultan, 2013

Untuk memperlengkapi fasilitas bangunan pos BPK tersebut juga direkomendasi beberapa faslitas yang harus dimiliki sebuah pos dengan minimum fasilitas sbb; 1. 2. 3. 4. 5. Mesin Pemadam kebakaran 1 unit roda 3 bergerak Memiliki bak penampung air 1 m3 Personil swadaya Kelengkapan baju anti panas, sarung tangan, helm dan sepatu.

Bab 5 Rencana Aksi Program 5 Tahun |Hal | 7

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Gambar 5. 6. Rencana Pengembangan Sebaran Pos BPK

Sumber: Konsultan, 2013

Gambar 5. 7. Desain Bangunan Pos BPK dan Kelengkapan

Sumber: Konsultan, 2013

Bab 5 Rencana Aksi Program 5 Tahun |Hal | 8

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Gambar 5. 8. Desain 3D Bangunan Pos dan Fasilitas Kendaraan

Sumber: Konsultan, 2013

Gambar 5. 9. Desain 3D Jalur Hijau Sempadan Sungai

Sumber: Konsultan, 2013

Tabel 5. 4. Matrik Program/ Kegiatan Bidang Penataan Bangunan dan Lingkungan


Noc Program (1) 1 (2) Kegiatan (3) Waktu Nilai (x Juta) Lokasi Instansi Instansi Sumber Kegiatan 2014 2015 2016 2017 2018 Volume Satuan Total Pelaksana Terkait Dana (5) 12 (6) (7) (8) (9) 3x4 0.15 1.8 PEMDA PEMDA m

(4) Murung Konsolidasi Kenanga Lahan dan

Bab 5 Rencana Aksi Program 5 Tahun |Hal | 9

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Noc Program (1) (2)

Kegiatan (3)

Waktu Nilai (x Juta) Lokasi Instansi Instansi Sumber Kegiatan 2014 2015 2016 2017 2018 Volume Satuan Total Pelaksana Terkait Dana (5) (6) (7) (8) (9)

PBL

PBL

(4) Murung Keraton Peningkatan Murung Pos PBK Keraton: Pos Belakang Masjid Pos Belpas Pos Omega Pos Swadaya Pos Barakat Pos Baital Ham Pembangunan Pos PBK di Pos PBK Murung 1 Kenanga Pos PBK 2

1 1

2,5x3 m 19 27 19 27 49

19 27 19 27 49 19

PEMDA PEMDA

BKM / APBD dan LKM Masyarakat APBD dan Masyarakat APBD dan Masyarakat APBD dan Masyarakat APBD dan Masyarakat

3x4 m 2,5x3 1 m 3x4 1 m 4x4 1 m 1

BKM / LKM BKM / PEMDA LKM BKM / PEMDA LKM BKM / PEMDA LKM PEMDA

2,5x3 m 19 3x4 m 3x4 m

BKM / APBD dan LKM Masyarakat BKM / APBD dan LKM Masyarakat BKM / APBD dan LKM Masyarakat

27

27

PEMDA

27

27

PEMDA

Sumber: Konsultan, 2013

Tabel 5. 5. Matrik Program/ Kegiatan PBL Sub Bidang BPK


No Program Kegiatan (1) 4 (2) PBL Waktu Nilai (x Juta) Lokasi Instansi Instansi Sumber Kegiatan 2014 2015 2016 2017 2018 Volume Satuan Total Pelaksana Terkait Dana (5) 6 (6) 75 450 (7) PEMDA (8) (9) BKM / APBD dan LKM Masyarakat

PBL

PBL

(3) (4) Pengadaan Murung Mesin Kenanga Pemadam. (tipe Murung V20D2S, 20 Keraton PK, 2 Jawa Silinder) Pengadaan Selang Karet @20 roll Murung (Diameter Kenanga 2,5 Panjang 20 m Pengadaan Murung Motor Kenanga

6 20

380

PEMDA

BKM / APBD dan LKM Masyarakat

24

48

PEMDA

BKM / APBD dan LKM Masyarakat

Bab 5 Rencana Aksi Program 5 Tahun |Hal | 10

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

No Program Kegiatan (1) (2) (3) Pemadam

Waktu Nilai (x Juta) Lokasi Instansi Instansi Sumber Kegiatan 2014 2015 2016 2017 2018 Volume Satuan Total Pelaksana Terkait Dana (4) (5) (6) (7) (8) (9)

PBL

PBL

(Motor Gerobak Murung Roda 3 Tipe Keraton Pico Jawa Hercules 110 CC) Pengadaan Kelengkapan Murung Petugas Kenanga Pemadam (Helm, Pakaian, Murung Sarung Keraton Tangan, Jawa Sepatu) Pengadaan Rambu- Murung rambu Kenanga Evakuasi Murung Keraton Jawa JUMLAH TOTAL

24

144

PEMDA

BKM / APBD dan LKM Masyarakat

188

PEMDA

BKM / APBD dan LKM Masyarakat

8 20

80

PEMDA

BKM / APBD dan LKM Masyarakat

1,504

No Program (1) (2)

Kegiatan

Waktu Nilai (x Juta) Lokasi Instansi Instansi Sumber Kegiatan 2014 2015 2016 2017 2018 Volume Satuan Total Pelaksana Terkait Dana (5) (6) (7) (8) (9)

PBL

PBL

(3) (4) Revitalisasi Kawasan Tepi Murung Sungai Kenanga Kelurahan dan Murung Murung Kenanga dan Keraton Murung Keraton Perencanaan DED RTH Sempadan Murung Sungai Kenanga Kelurahan Murung Kenanga

500 500

CK

PU (CK) APBD

1 1

200 200

CK

PU (CK)

APBD

Bab 5 Rencana Aksi Program 5 Tahun |Hal | 11

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

No Program (1) (2)

Kegiatan

Waktu Nilai (x Juta) Lokasi Instansi Instansi Sumber Kegiatan 2014 2015 2016 2017 2018 Volume Satuan Total Pelaksana Terkait Dana (5) (6) (7) (8) (9)

(3) (4) Pembangunan RTH Tepian Sempadan Sungai PBL Sungai di di Kelurahan Murung Murung Kenanga Kenanga Perencanaan DED RTH Sempadan Murung PBL Sungai Keraton Kelurahan Murung Keraton Pembangunan RTH Tepian Sempadan Sungai PBL Sungai di di Kelurahan Murung Murung Keraton Keraton SUBTOTAL:

2000 2000

CK

PU (CK) APBD

CK

PU (CK) APBD

1000 1000

CK

PU (CK) APBD

5550

Sumber: Konsultan, 2013

2. Penataan Bangunan di Sempadan Sungai dan RTH Sempadan Sungai. Penanganan bangunan di sempadan sungai menjadi sangat penting di KPP 1 dan KPP 2 terutama dalam perlindungan terhadap fungsi air dan habitat air. Berdasarkan undang-undang penataan ruang dan lingkungan hidup kawasan sempadan sungai masuk dalam kawasan ruang terbuka hijau yang harus diamankan dengan fungsi sebagai paru-paru kota. Oleh karena itu penataan di wilayah sempadan sungai yang berada di KPP 1 dan KPP 2 harus dilakukan secara bertahap melalui program yang terintegrasi dan terstruktur bertahap dengan program pengembangan permukiman melalui pemindahan penduduk yang ada di sempadan sungai ke hunian vertical yakni rumah susun. Penggunaan tanah sebagai tempat hunian di sempadan sungai sangat tidak disarankan, karena memiliki dampak ekologi sungai dan kerentanan terhadap fungsi sempadan sungai. Untuk itu dengan bekerjasama melalui dinas sumber daya air, cipta karya, dan tata ruang permukiman dapat dibuatkan program pengembalian fungsi sempadan sungai sebagai kawasan hijau dengan membangun tanggul dan penghijauan kembali sempadan. Program dan kegiatan yang dilakukan secara bertahap adalah; 1. Sosialisasi dan pendataan warga yang berada di sempadan sungai 2. Pembentukan kelembagaan operasionalisasi dan pengelolaan rumah susun

Bab 5 Rencana Aksi Program 5 Tahun |Hal | 12

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10.

Konsolidasi lahan di sepanjang sempadan sungai serta lahan rumah susun Perencanaan kawasan rumah susun melalui FS, Master Plan dan DED Pembangunan Rumah Susun Sosialisasi dan pendataan serta pemberian insentif kepada warga yang berada di sempadan sungai untuk mau pindah ke rumah susun. Pemindahan warga dari sempadan sungai ke rumah susun. Pembangunan tanggul di sepanjang sempadan sungai di KPP 1 dan KPP 2 Penghijauan kembali sempadan sungai Penataan RTH menjadi RTH Publik Kota.

3. Hutan Kota. Berdasarkan hasil FGD-3 di rumah pintar, desa Murung Kenanga diusulkan agar dipersiapkan dan diwujudkan Hutan Kota di sebelah timur desa Murung Kenanga. Hutan ini akan menjadi kawasan yang akan ditumbuhi dengan vegetasi yang sangat penting bagi Kabupaten Banjar terutama kota Martapura. Untuk itu akan dilaksanakan berbagai persiapan untuk mewujudkan hutan kota ini melalui beberapa tahapan yakni; 1. Perencanaan FS, Master Plan dan DED 2. Konsolidasi lahan 3. Pembangunan dan revitalisasi kawasan hutan kota.

Gambar 5. 10. Rencana Pengembangan RTH dan Hutan Kota

Sumber: Konsultan, 2013

Bab 5 Rencana Aksi Program 5 Tahun |Hal | 13

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

5.2.3. Rencana Pengembangan Penyehatan Lingkungan Perumahan (PLP) Rencana pengembangan bidang penyehatan lingkungan terdiri atas bidang sanitasi (MCK) dan bidang pengelolaan persampahan. Untuk menciptakan kawasan permukiman prioritas KPP 1 dan KPP 2 yang bersih, bebas dari sampah, sempadan sungai yang bebas dari MCK Apung helicopter dan dapat memanfaatkan sungai sebagai area kegiatan peternakan ikan dan transportasi sungai, wisata dll. Maka pengelolaan sanitasi dan persampahan harus terpadu dan serasi dengan tema, kebijakan dan strategi pengembangan KPP 1 dan KPP 2. 1. Pengembangan Sanitasi

Didalam jangka pendek sebelum dilakukannya pembangunan hunian vertical di KPP 2 Murung Kenanga, maka penanganan persampahan akan dilakukan secara simultan dan terintegrasi dengan system perkotaan. Selain itu system pengelolaan MCK akan diarahkan kepada pengelolaan MCK komunal di darat, dengan sasaran untuk memutus secara bertahap MCK helicopter. MCK Komunal akan didesain menurut Standar Nasional Indonesia dan Standar Desain Keciptakaryaan, sedangkan teknologi tanki endapan limbah akan menggunakan teknologi terbaru berupa biotank. Biotank adalah teknologi tepat guna yang telah dijual secara bebas melalui pemanfaatan bio organic komponen yang mampu mengolah limbah didalam tanki dan menjadikan limbah ramah lingkungan. Operasionalisasinya hanya melalui pembelian bio organic pengolah limbah dengan durasi tertentu dan volume tertentu. MCK Komunal akan dibangun dengan berbagai ukuran antara 2 s/d 4 kamar MCK. MCK Komunal ini akan disebar di KPP 1 dan KPP 2. (lihat peta) MCK yang dibangun disediakan fasilitas untuk mencuci, mandi dan kakus. Melalui dukungan fasilitas tanki air bervolume 1000 liter dan pompa air. Pembentukan unit retribusi MCK Komunal menjadi sangat penting dalam upaya untuk mendisiplinkan dan menertibkan masyarakat untuk mau hidup bersih dan bertanggungjawab terhadap manajemen limbah. Untuk itu akan lebih baik jika unit retribusi MCK ditangani melalui kelembagaan yang telah ada seperti LKM Murung Kenanga. Hal ini sangat penting untuk menjaga kesinambungan program manajemen limbah.

Gambar 5. 11. Desain 3D Bangunan Sanitas/ MCK Darat

Bab 5 Rencana Aksi Program 5 Tahun |Hal | 14

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Tabel 5. 6. Matrik Program/ Kegiatan Bidang PLP


I No 3 Nama Program /Kegiatan PENYEHATAN PERMUKIMAN; LINGKUNGAN Lokasi 2014 2015 2016 2017 2018 II III IV V

3.1

Pengembangan dan Peningkatan MCK Komunal; - DED MCK Komunal - Konsolidasi lahan 10 Unit MCK Komunal - Pembangunan 5 Unit MCK Komunal - Pembangunan 5 Unit MCK Komunal Pembentukan Unit Retribusi MCK MCK Individual KPP 1 & 2 KPP 1 & KPP 2 KPP 1 KPP 2 KPP 1 & 2 KPP 1 & KPP 2

Pengembangan (Percontohan) 3.2

Pengelolaan Persampahan - Pendataan dan Sosialisasi - DED TPST 3R - Konsolidasi Lahan TPS dan TPST 3R Pengadaan/Pembangunan 2 Tong Sampah/ 5 KK. Total 336 Tong Sampah di KPP 1 dan Total 339 Tong Sampah di KPP 2, Gerobak Sampah, Sepeda Motor - Pembangunan TPS 2 Unit dan TPST - Pembentukan LKM Persampahan Unit Retribusi - Operasional dan Pemeliharaan KPP 1 & KPP 2 KPP 1 & KPP 2

KPP 1 & KPP 2 KPP 1 & KPP 2 KPP 1 & KPP 2

Sumber: Konsultan, 2013

Bab 5 Rencana Aksi Program 5 Tahun |Hal | 15

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Sumber: Konsultan, 2013

Sedangkan untuk program MCK Individual, melalui proyek percontohan dari pemerintah daerah dapat dilakukan pada tahun pertama. MCK individual dapat dilaksanakan melalui seleksi kepada warga yang memiliki rumah yang cukup baik untuk dapat dibangun kamar MCK lengkap dengan system jaringan perpipaan air bersih. Desain MCK Individual akan disesuaikan dengan karakteristik lahan/tanah yang ada di KPP 1 dan KPP 2. Seperti yang diketahui, bahwa karakteristik lahan di KPP 1 dan KPP 2 adalah lahan rawa yang basah (wetland). Untuk itu desain MCK akan memanfaatkan tipe rumah panggung dengan biotank organic diatas tanah (lihat gambar).

Tabel 5. 7. Matrik Program/ Kegiatan Bidang PLP Sub Bidang Sanitasi


No Program (1) (2) Kegiatan (3) Nilai (X juta) Lokasi Waktu (20xx) Instansi Instansi Sumber Kegiatan 14 15 16 17 18 Volume Satuan Total Pelaksana Terkait Dana (4) (5) (6) (7) (8) (9) (10) (11) (12) (13) (14) (15) (16) KPP 1 & KPP 2 Cipta Karya, 100 LKM Cipta Karya, 2,025 LKM Cipta Karya, 2,025 LKM Cipta Karya, 10 LKM Cipta Karya, 10 LKM APBD, Masyarakat APBD, Masyarakat APBD, Masyarakat APBD, Masyarakat APBD, Masyarakat

Penyehatan 1 Lingkungan Permukiman

DED MCK Komunal

100

CK

Penyiapan/Konsolidasi KPP 1 & Lahan KPP 2 Pembangunan MCK Fisik KPP 1 & KPP 2

20

100

CK

20

100

CK

Pelembagaan KPP 1 pengurus/pengelola dan KPP unit MCK Komunal 2 Peningkatan kualitas KPP 1 dan kapasitas MCK dan KPP Komunal 2

10

CK

10

CK

Bab 5 Rencana Aksi Program 5 Tahun |Hal | 16

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

No Program (1) Total (2)

Kegiatan (3)

Nilai (X juta) Lokasi Waktu (20xx) Instansi Instansi Sumber Kegiatan 14 15 16 17 18 Volume Satuan Total Pelaksana Terkait Dana (4) (5) (6) (7) (8) (9) (10) (11) (12) (13) (14) (15) (16) 4,170

Sumber: Konsultan, 2013

Gambar 5. 12. Desain 3D MCK Individual (Percontohan)

2. Pengembangan Persampahan Manajemen persampahan yang ada di KPP 1 dan KPP 2, akan menggunakan system pengelolaan TPST 3R atau TPS 3 R. berdasarkan hasil pengamatan di lapangan terhadap KPP 1 dan KPP 2, sampah yang ada merupakan hasil sampah rumah tangga, sampah dari pasar di KPP 1, dan sampah dari sungai yang dibawa arus sungai dari hulu. Untuk itu disiapkan beberapa desain pengelolaan persampahan di KPP 1 dan KPP 2. 1. TPST 3R atau TPS 3R

Merupakan tempat dilaksanakannya kegiatan Pengumpulan, Pemilahan, Penggunaan ulang, Pendaur ulang, dan Pengolahan. Area Kerja TPST 3R Skala Kawasan, meliputi; 1. 2. 3. 4. 5. Tempat Bongkar muatan gerobak Tempat Pemilahan, perajangan, pengomposan Tempat /kontainer sampah terpadu Tempat Penyimpanan barang lapak atau barang hasil pemilahan Pencucian

Bab 5 Rencana Aksi Program 5 Tahun |Hal | 17

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

6. 7. 8. 9.

Kegiatan Pengelolaan sampah di TPST 3R Pemilahan sampah Pembuatan kompos Pencacahan serta pengepakan bahan daur ulang.

Lokasi dan Luas TPST 3R; 1. 2. 3. 4. 5. Untuk kawasan perumahan baru dengan cakupan 2.000 rumah diperlukan TPST 3R dengan luas 1.000 m2. Untuk cakupan pelayanan skala RW (200 rumah) diperlukan TPST 3R dengan luas 200-500 m2 TPST 3R dengan luas 1000 m2 dapat menampung sampah atau tanpa proses pemilahan sampah di sumber. TPST 3R dengan luas , 500 m2 hanya dapat menampung sampah dalam keadaan 50 % terpilah dan 50 % sampah campur. TPST 3 R dengan luas , 200 m2 sebaiknya hanya menampung sampah tercampur 20 5, sedangkan sampah yang sudah terpilah 80 %

Persyaratan TPS 3 R 1. Luas TPS 3R lebih besar dari 200 m2 2. Jenis pembangunan penampungan residu/ sisa pengolahan sampah bukan merupakan wadah permanen 3. Penempatan lokasi TPS 3R sedekat mungkin dengan daerah pelayanan dan dalam radius tidak lebih dari 1 km 4. TPS 3R dilengkapi dengan ruang pemilah, pengomposan sampah organik, gudang, zona penyangga (buffer zone) dan tidak mengganggu estetika serta lalu lintas 5. Keterlibatan aktif masyarakat dalam mengurangi dan memilah sampah

Bab 5 Rencana Aksi Program 5 Tahun |Hal | 18

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Gambar 5. 13. Skema Pengelolaan Persampahan

Sumber: Konsultan, 2013

Bab 5 Rencana Aksi Program 5 Tahun |Hal | 19

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Gambar 5. 14. Peta Rencana Pengembangan TPST 3R

2. Pengelolaan Persampahan Komunal berbasis 5 keluarga Pengelolaan sampah komunal berbasis 5 keluarga adalah usulan konsep dari fasilitator RPKPP/konsultan pelaksana. Hal ini dilakukan untuk mensiasati lemahnya pendapatan warga yang berada di KPP 1 dan KPP 2. Dengan menggunakan tong sampah dengan label tong sampah busuk dan non busuk dengan nama kepala keluarga yang tertuliskan di tong sampah akan memudahkan warga untuk mengelola secara bersama-sama. Dengan system komunal ini diharapkan system retribusi akan terbentuk dan system pengelolaan akan terintegrasi dengan pengelolaan TPST 3 R dan atau TPS 3R dan kepada system pengelolaan persampahan perkotaan (TPA). Berdasarkan hasil perhitungan konsultan, dengan jumlah penduduk pada KPP 1 dan KPP 2 yang mencapai 7000 jiwa. Maka jumlah tong sampah komunal per 5 KK dibutuhkan sebanyak 280 tong sampah.

Gambar 5. 15. Sampah Berbasis 4-5 Kepala Keluarga

Bab 5 Rencana Aksi Program 5 Tahun |Hal | 20

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Gambar 5. 16. Denah TPST 3R

3. Pengelolaan Persampahan di Sungai Pengelolaan persampahan di sungai martapura, khususnya di KPP 1 dan KPP 2 adalah tanggungjawab Dinas Kebersihan Kabupaten Banjar/ Kota Martapura. Namun didalam rencana penanganan RPKPP ini, diusulkan penanganannya terintegrasi dengan system manajemen persampahan perkotaan untuk itu desain pengelolaan persampahan pada sungai disiapkan dan dapat diterapkan oleh dinas kebersihan Kabupaten Banjar.

Gambar 5. 17. Angkutan Persampahan Sungai

Bab 5 Rencana Aksi Program 5 Tahun |Hal | 21

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Tabel 5. 8. Matrik Program/ Kegiatan PLP Sub Bidang Persampahan


Waktu Nilai (x Juta) Instansi Instansi Sumber Dana 2014 2015 2016 2017 2018 Vol Satuan Total Pelaksana Terkait (1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8) (9) (10) (11) (12) (13) (14) (15) (16) Penyehatan KPP 1 Pendataan dan 1 Lingkungan dan CK, CK, Dinas APBD, Sosialisasi Permukiman KPP 2 1 1 50 50 Masyarakat Kebersihan CSR KPP 1 Pengadaan Bin/ Tong dan CK, CK, Dinas APBD, Sampah KPP 2 1 320 1 1 Masyarakat Kebersihan CSR KPP 1 Pengadaan Gerobak dan CK, CK, Dinas APBD, sampah KPP 2 1 5 5 5 Masyarakat Kebersihan CSR KPP 1 Pengadaan Sepeda roda dan CK, CK, Dinas APBD, 3 KPP 2 1 2 12 24 Masyarakat Kebersihan CSR Konsolidasi Lahan/Pembebasan CK, CK, Dinas APBD, dermaga KPP 1 100 1 1 100 Masyarakat Kebersihan CSR DED & pembuatan CK, CK, Dinas APBD, dermaga KPP 1 1 1 50 50 Masyarakat Kebersihan CSR CK, CK, Dinas APBD, Pengadaan Perahu KPP 1 1 1 15 15 Masyarakat Kebersihan CSR KPP 1 Pengadan Amrol dan CK, CK, Dinas APBD, KPP9 1 1 230 230 Masyarakat Kebersihan CSR KPP 1 Konsolidasi/Pembebasan dan CK, CK, Dinas APBD, Lahan TPST 3R KPP1 200 1 1 200 Masyarakat Kebersihan CSR CK, CK, Dinas APBD, DED TPST 3R KPP 2 1 1 50 50 Masyarakat Kebersihan CSR KPP 1 Pembentukan,Pelatihan dan CK, CK, Dinas APBD, KSM KPP12 1 1 1 1 Masyarakat Kebersihan CSR CK, CK, Dinas APBD, Pembangunan TPST 3R KPP 2 1 1 200 200 Masyarakat Kebersihan CSR KPP 1 Peningkatan dan dan CK, CK, Dinas APBD, penggantian sarana KPP14 Masyarakat Kebersihan CSR No Program Kegiatan Lokasi
Sumber: Konsultan, 2013

5.2.4. Rencana Pengembangan Air Minum Pengembangan air minum merupakan bagian dari tugas dan fungsi serta kewenangan dari subdirektorat pengembangan air minum pada direktorat jenderal keciptakaryaan kementerian pekerjaan umum. Untuk itu didalam penanganan permasalahan air minum di KPP menjadi sangat krusial. Selain karena persoalan sumber air baku dari sungai yang perlu di treatment sebelum diminum, telah terbentuk pola sanitasi masyarakat pada sempadan sungai sehingga mengotori

Bab 5 Rencana Aksi Program 5 Tahun |Hal | 22

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

sungai. Untuk itu pengembangan air minum pada KPP akan diarahkan kepada system WTP dengan kapasitas 16 liter/detik untuk dapat melayani sebanyak 7.368 jiwa pada KPP 1 dan KPP 2.

Gambar 5. 18. Rencana Penanganan Air Minum

Sumber: Konsultan, 2013

Badan dunia UNESCO pada tahun 2002 menetapkan hak dasar manusia atas air yaitu sebesar 60 Liter/orang/hari. Direktorat Jenderal Cipta Karya Departemen Pekerjaan Umum membagi standar kebutuhan air minum berdasarkan lokasi wilayah: 1. 2. 3. 4. 5. Pedesaan: 60 Liter/orang/hari Kota Kecil: 90 Liter/orang/hari Kota Sedang: 110 liter/ orang/hari Kota Besar: kebutuhan 130 liter/orang/hari Kota Metropolitan: 150 liter/orang/hari

Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 23 Tahun 2006 tentang Pedoman Teknis dan Tata Cara Pengaturan Tarif Air Minum pada Perusahaan Daerah Air Minum menyatakan bahwa: Standar Kebutuhan Pokok Air Minum adalah sebesar 10 meter kubik/kepala keluarga/bulan atau 60 Liter/orang/hari. Berdasarkan ketentuan PU dan kondisi eksisting Kawasan Permukiman Prioritas yang masuk dalam wilayah Perkotaan Martapura, maka kebutuhan air bersih dan air minum ditetapkan sebesar 90 LITER/ORANG/HARI.

Bab 5 Rencana Aksi Program 5 Tahun |Hal | 23

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

1.

Perhitungan

Dengan menggunakan dasar tersebut maka perhitungan untuk penanganan air minum di KPP 1 dan KPP 2 adalah sebagai berikut; 1 Nama Wilayah Pelayanan 1. Murung Kenanga 2. Murung Keraton 3. Kelurahan jawa 7.368 jiwa 90 Liter/orang/hari air yang 7.368 jiwa x 90 Liter = 663.120 Liter/hari 12 Jam Shift I : Pukul 05.00 - 10.00 Shift II : Pukul 12.00 - 18.00 air yang 15,4 Liter/Detik (663.120 Liter : 12 jam= 55.260 Liter/jam: 60 Menit = 921 Liter/Menit : 60 detik = 15,4 Liter/detik dibulatkan menjadi 16 Liter/detik). 20 liter /detik (Antisipasi pertambahan penduduk sampai maksimal 10.000 jiwa dalam waktu 5 tahun kedepan)

2 3 4 5 6 7

Jumlah Calon pelanggan Kebutuhan air Kapasitas dibutuhkan

Lama Pelayanan Waktu Pelayanan Kapasitas bersih/minum dibutuhkan

Kapasitas IPAS/IPA yang harus dibangun

2. Proses WTP a) INTAKE: adalah bangunan /pompa untuk mengambil air dari sungai, danau atau sumber air permukaan lainnya ke instalasi pengolahan. b) PRA SEDIMENTASI: adalah bangunan yang difungsikan sebagi pengendapan secara alami tanpa penggunaan bahan kimia. c) KOAGULASI: adalah suatu proses dimana zat kimia seperti garam Fe dan Al, ditambahkan ke dalam air untuk merubah bentuk zat-zat kotoran. d) FLOKULASI: adalah suatu proses pengumpulan partikel-partikel terdestabilisasi yang bertumbukan membentuk agreget sehingga terbentuk flok dengan ukuran yang memungkinkan dapat dipisahkan oleh sedimentasi dan filtrasi. e) SEDIMENTASI: adalah suatu proses penjernihan air, dimana air yang akan diolah berada pada suatu tangki / bak pada periode waktu yang dipertimbangkan dimaksudkan agar terjadi pengendapan. f) FILTRASI: adalah proses penyaringan partikel-partikel / flok-flok halus yang lolos dari unit sedimentasi. g) RESERVOIR: adalah bangunan yang difungsikan sebagai tampungan air hasil olahan, sebelum disimpan di Menara Air (Gravitasi) atau disalurkan langsung ke rumah pelanggan (direct pumping).

Bab 5 Rencana Aksi Program 5 Tahun |Hal | 24

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

3. Rencana Aksi Pengembangan Air Minum Pengembangan pengelolaan air minum skala kawasan khusus untuk KPP 1 dan KPP 2 dimulai dengan perencanaan berupa FS, Master Plan dan DED pada lokasi yang akan dilayani. Setelah dilakukannya perencanaan tersebut dapat memulai konsolidasi lahan yang kemudian diikuti dengan pemagaran lahan untuk WTP. Setelah itu beberapa kegiatan konstruksi dapat dimulai sbb; 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Pembangunan Instalasi Pengolahan Air Kapasitas 20 l/dtk Pembelian pipa primer ukuran 4 inch Pembelian pipa sekunder ukuran 4 inch Pembelian kran, valve, socket, tee, branch, elbow dan lem Pemasangan pipa primer dan pipa sekunder Pembelian pipa primer 4 inch Pembelian pipa sekunder 2 inch Pemasangan pipa primer dan sekunder Pembelian booster pump.

Tabel 5. 9. Matrik Program/Kegiatan Bidang Pengembangan Air Minum


No (1) Program (2) Kegiatan (3) Waktu Nilai (x Juta) Lokasi Instansi Instansi Sumber Dana Kegiatan 2014 2015 2016 2017 2018 Volume Satuan Total Pelaksana Terkait (4) (5) (6) (7) (8) (9) (10) (11) (12) (13) (14) (15) (16)

Pembelian 1 Pengembangan Lahan Untuk Air Minum Lokasi IPA KPP 2 Penataan dan pemagaran lahan IPA KPP 2 Pembangunan IPA (Air Minum) Kapasitas 20 L/detik KPP 2 Pembelian Pipa Primer Ukuran 4 inchi KPP 2 Pembelian Pipa Sekunder ukuran 2 inchi KPP 2 Pembelian Kran, Valve, Socket, Tee, Branch, Elbow, Lem Pemasangan KPP 1 Pipa Primer dan KPP dan Pipa 2

375

375

CK, LKM, CK, BUMDes PDAM APBN/APBD/CSR CK, LKM, CK, BUMDes PDAM APBN/APBD/CSR

10

10

1 1 CK, LKM, CK, 3,000 3,000 BUMDes PDAM APBN/APBD/CSR CK, LKM, CK, BUMDes PDAM APBN/APBD/CSR CK, LKM, CK, BUMDes PDAM APBN/APBD/CSR

2257 (m) 1 3420 (m) 1

0.19

107

0.055 44

Pkt 1 Pkt 1 50 50 20 20 CK, LKM, CK, BUMDes PDAM APBN/APBD/CSR

Bab 5 Rencana Aksi Program 5 Tahun |Hal | 25

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

No (1)

Program (2)

Kegiatan

(3) Sekunder Pembelian KPP 1 Pipa Primer dan KPP Ukuran 4 inchi 2 Pembelian KPP 1 Pipa Sekunder dan KPP ukuran 2 inchi 2 Pemasangan Pipa Primer KPP 1 dan Pipa dan KPP Sekunder 2 Booster Pump 1100 Watt KPP 2

Waktu Nilai (x Juta) Lokasi Instansi Instansi Sumber Dana Kegiatan 2014 2015 2016 2017 2018 Volume Satuan Total Pelaksana Terkait (4) (5) (6) (7) (8) (9) (10) (11) (12) (13) (14) (15) (16)

2524 1 5292 1 3 3 1 1 60 5 60 15 3,937 0.05 67 0.19 189

CK, LKM, CK, BUMDes PDAM APBN/APBD/CSR CK, LKM, CK, BUMDes PDAM APBN/APBD/CSR

CK, LKM, CK, BUMDes PDAM APBN/APBD/CSR CK, LKM, CK, BUMDes PDAM APBN/APBD/CSR

Total
Sumber: Konsultan, 2013

Gambar 5. 19. Rencana Aksi Tahun Pertama

Bab 5 Rencana Aksi Program 5 Tahun |Hal | 26

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Gambar 5. 20. Rencana Lokasi WTP

Sumber: Konsultan, 2013

Gambar 5. 21. Rencana Pengembangan Tahun Ke-2

Bab 5 Rencana Aksi Program 5 Tahun |Hal | 27

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Gambar 5. 22. Rencana Pembangunan IPA dan Pipa

Sumber: Konsultan, 2013

Gambar 5. 23. Pembangunan Intake WTP

Bab 5 Rencana Aksi Program 5 Tahun |Hal | 28

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Gambar 5. 24. Instalasi WTP Air Minum

Gambar 5. 25. Menara Air Kapasitas 10 m3.

Bab 5 Rencana Aksi Program 5 Tahun |Hal | 29

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Gambar 5. 26. Pemasangan Meteran Air

Gambar 5. 27. Rencana Pengembangan Tahun Ke-3

4. System distribusi dan pengelolaan air minum Sistem Distribusi Air: 1. Pengelola IPA menyediakan Pipa Primer/Induk (4 Inchi) dan Pipa Sekunder. (2 Inchi)

Bab 5 Rencana Aksi Program 5 Tahun |Hal | 30

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

2. Pelanggan membayar pipa tersier (ukuran inchi) untuk dipasang ke masing-masing rumah dan biaya pembelian meter air. 3. Pelayanan air minum dilakukan dalam 2 shift: Pagi dan Siang/Sore. Sistem Pembayaran Rekening Air: 1. Pelanggan dikenakan biaya pemakaian air yang ditentukan berdasarkan jumlah pemakaian sesuai yang tertera di meter air 2. Pembayaran rekening air dilakukan sebulan sekali. Pengelola IPA: 1. Pengelola IPA adalah BUMDES (Badan Usaha Milik Desa)

5.2.5. Rencana Pengembangan Infrastruktur Non Keciptakaryaan Rencana pengembangan insfrastruktur non keciptakaryaan adalah penanganan permasalahan strategis KPP 1 dan KPP 2 yang berdampak langsung terhadap kesejahteraan masyarakat di kawasan. Program pengembangan infrastruktur non keciptakaryaan yang dimaksud adalam program/kegiatan yang merupakan diluar kewenangan dari direktorat jenderal keciptakaryaan, yang artinya diusulkan kepada direktorat jenderal atau dinas terkait. Beberapa program kegiatan yang masuk dalam kategori infrastruktur strategis di KPP adalah; 1. Pembangunan tanggul sempadan sungai 2. Revitalisasi jembatan antar kawasan (dari dan ke murung kenaga) 3. Peningkatan dermaga yang sudah ada sebagai fasilitas kegiatan ekonomi masyarakat.

Tabel 5. 10. Matrik Program/Kegiatan Non Keciptakaryaan


I No 5 5.1 Nama Program /Kegiatan Pengendalian Banjir Pembangunan tanggul di KPP Murung Keraton - Jawa Penyusunan DED Sosialisasi insentif dan inventarisasi bangunan diatas sempadan Konsolidasi lahan Pemindahan warga ke rusun Pembangunan tanggul pengendali banjir 5.2 Pembangunan tanggul di KPP Murung Kenanga Penyusunan DED KPP 2 KPP 1 KPP 1 KPP 1 KPP 1 KPP 1 Lokasi 2014 2015 2016 2017 2018 II III IV V

Bab 5 Rencana Aksi Program 5 Tahun |Hal | 31

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

I No Nama Program /Kegiatan Sosialisasi insentif dan inventarisasi bangunan diatas sempadan Konsolidasi lahan Pemindahan warga ke rusun Pembangunan tanggul pengendali banjir 5.3 Revitalisasi Jembatan Gantung FS dan DED Perbaikan jembatan gantung 5.4 Peningkatan Dermaga dan Jembatan FS dan DED Pembangunan Dermaga dan Jembatan
Sumber: Konsultan, 2013

II 2015

III 2016

IV 2017

V 2018

Lokasi 2014 KPP 2 KPP 2 KPP 2 KPP 2

KPP 2 KPP 2

KPP 1 KPP 1

Gambar 5. 28. Sebaran Lokasi Program/Kegiatan Non Keciptakaryaan

Bab 5 Rencana Aksi Program 5 Tahun |Hal | 32

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Gambar 5. 29. Sketsa Penanganan Dermaga dan Jembatan

Sumber: Konsultan, 2013

Gambar 5. 30. Desain 3D Revitalisasi Dermaga dan Jembatan

Sumber: Konsultan, 2013

Gambar 5. 31. Desain Tanggul Sempadan Sungai

Sumber: Konsultan, 2013

Bab 5 Rencana Aksi Program 5 Tahun |Hal | 33

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Gambar 5. 32. Desain 3D Tanggul Sempadan Sungai

Bab 5 Rencana Aksi Program 5 Tahun |Hal | 34

BAB 6
RENCANA DETAIL DESAIN

Abstrak: Rencana detail desain yang disampaikan pada sub bahasan ini adalah rencana detail desain khusus pada kegiatan pembangunan dan peningkatan jalan di KPP 1 & KPP 2. Sedangkan acuan perencanaan dan desainnya adalah kepada pedoman SNI dan Pedoman Teknis Prasarana Jalan Perumahan Ditjen Ciptakarya, 1998.

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Bab 6 Rencana Detail Desain


6.1. Program/ Kegiatan Tahun 1 Tahap 1
Sesuai dengan hasil penilaian berdasarkan kriteria dan indicator dari pedoman RPKPP, maka kawasan/sub kawasan prioritas yang ditangani adalah Sub Kawasan A (Murung Keraton Jawa dan Kawasan D (Murung Kenanga). Dan sesuai dengan hasil kesepakatan antara tim pokjanis, masyarakat di KPP 1 dan KPP 2 yang difasilitasi oleh tim konsultan, diusulkan 1 program/kegiatan yakni bidang pengembangan permukiman yang akan dilaksanakan pada tahun 1 tahap 1 sbb; 1. Peningkatan Jalan Lingkungan sepanjang 240 meter di Sub Kawasan A, KPP Murung Keraton Jawa. 2. Pembangunan Jalan Kubah di sepanjang 800 meter di Sub Kawasan/Kawasan D pada KPP Murung Kenanga. Gambar 6. 1. Lokasi Program/Kegiatan Tahun Pertama

6.2. Konsep Perencanaan Jalan Lingkungan Perumahan


Lingkungan perumahan harus disediakan jaringan jalan untuk pergerakan manusia dan kendaraan, dan berfungsi sebagai akses untuk penyelamatan dalam keadaan darurat. Dalam merencanakan jaringan jalan, harus mengacu pada ketentuan teknis tentang pembangunan prasarana jalan perumahan, jaringan jalan dan geometri jalan yang berlaku, terutama mengenai tata cara perencanaan umum jaringan jalan pergerakan kendaraan dan manusia, dan akses penyelamatan dalam keadaan darurat drainase pada lingkungan perumahan di perkotaan. Salah satu pedoman teknis jaringan jalan diatur dalam Pedoman Teknis Prasarana Jalan Perumahan (Sistem Jaringan dan Geometri Jalan), Dirjen Cipta Karya, 1998.

Bab 6 Detail Desain |Hal | 1

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

6.3. Jenis Prasarana dan Utilitas


Jenis prasarana dan utilitas pada jaringan jalan yang harus disediakan ditetapkan menurut klasifikasi jalan perumahan yang disusun berdasarkan hirarki jalan, fungsi jalan dan kelas kawasan/lingkungan perumahan (lihat Tabel 19 dan Gambar 1). Penjelasan dalam tabel ini sekaligus menjelaskan keterkaitan jaringan prasarana utilitas lain, yaitu drainase, sebagai unsur yang akan terkait dalam perencanaan jaringan jalan ini.

6.4. Persyaratan Kriteria, kebutuhan Ruang dan Lahan


Jalan perumahan yang baik harus dapat memberikan rasa aman dan nyaman bagi pergerakan pejalan kaki, pengendara sepeda dan pengendara kendaraan bermotor. Selain itu harus didukung pula oleh ketersediaan prasarana pendukung jalan, seperti perkerasan jalan, trotoar, drainase, lansekap, rambu lalu lintas, parkir dan lain-lain. Gambar 6. 2 Bagian-Bagian Dari Jalan

Bab 6 Detail Desain |Hal | 2

Laporan Final RPKPP Martapura, 2013

Gambar 6. 3. Potongan Jalan Menurut Klasifikasi

Sumber: Acuan diambil dari Pedoman Teknis Prasarana Jalan Perumahan (Sistem Jaringan dan Geometri Jalan), Dirjen Cipta Karya, 1998.

Bab 6 Detail Desain |Hal | 3

6.5. Detail Desain Jalan Lingkungan KPP 1 Murung Keraton Jawa

6.6. Detail Desain Jalan Kubah KPP 2 Murung Keraton Jawa

Bab 6 Detail Desain |Hal | 4