Anda di halaman 1dari 0

1

MENGENAL ETIKA DAN ETIKET DI TEMPAT KERJA


Oleh : Vissia Trimurti A. Jati

Manusia pada dasarnya selalu ingin dihargai, baik secara kodrat, harkat maupun martabat.
Banyak orang mengetahui perbedaan antara yang baik dan yang tidak baik menurut undang-undang,
harus jujur, tidak curang, dan sebagainya. Namun demikian selalu timbul masalah-masalah yang
sukar diketahui garis pemisah antara baik dan buruk, dalam hubungan pribadi ataupun hubungan
resmi. Kita juga memahami bahwa mereka yang bermoral baik, tak selalu mengindahkan tata krama.
Tetapi banyak juga orang yang mengetahui tata krama tak bermoral baik. Jadi alangkah lengkapnya
jika kita bisa memiliki moral baik (etika) dan memahami tata krama (etiket) itu. Sikap yang santun
membuat orang lain senang, disukai siapa saja dalam lingkup pergaulan yang tidak terbatas, pribadi
yang menyenangkan dapat membuat suasana yang kondunsif dalam lingkungan kerjanya.
Sejak kecil orang tua sudah mengajarkan untuk bersikap baik, memiliki tata krama dan budi
pekerti hingga kelak jika "ke luar" rumah atau terjun dalam masyarakat bisa menjadi pribadi yang
disukai siapa saja. Kita telah diajarkan dan dikenalkan berbagai macam etika dan etiket oleh orang
tua kita. Masih ada dalam ingatan kita bagaimana orang tua kita mengajarkan bersikap, bertutur kata
dan berperilaku terhadap orang tua, kakak, adik, teman-teman, orang yang lebih dewasa, guru
ataupun orang lain. Selain itu kita juga diajarkan bagaimana bersikap dan berperilaku yang baik
dengan orang-orang rumah, dengan tetangga, dengan orang yang ditemui di jalan, di sekolah, di
rumah sakit, di hotel, di tempat ibadah, maupun di tempat umum. Bagi kita, etiket atau tata krama
dalam bersosialisasi, bukanlah sesuatu yang baru.
Di Indonesia, kita mempunyai pedoman untuk menjalankan etiket, yaitu berdasarkan falsafah
negara yang kita anut, dari ajaran agama, susila dan budaya yang ada di negara kita. Semua ini
berdampingan dengan tata krama yang berlaku secara internasional. Di lingkungan organisasi atau
perusahaan pun memiliki berbagai aturan normatif dalam setiap aktivitasnya. Aturan-aturan
normatif sebagai nilai yang dijadikan pedoman dan pegangan untuk bersikap dan berperilaku dalam
hidup bersama, yang kemudian biasa disebut dengan istilah etiket, harus senantiasa diperhatikan dan
diindahkan oleh setiap personel di dalamnya guna membangun hubungan dan kerja sama yang
saling mengerti, menghormati, menghargai, dan memiliki empati dengan sesama, sehingga tercipta
hubungan dan pola kerja yang harmonis berdasarkan pada Hubungan Industrial Pancasila.


2

PENGERTIAN ETIKA dan ETIKET
Hubungan kerja antar pegawai di kantor menuntut setiap orang yang berinteraksi di
dalamnya berlaku etis terhadap sesama pegawai. Etika merupakan ilmu pengetahuan yang
membahas mengenai dasar-dasar moral seseorang. Sasaran etika adalah moralitas individu yang
dapat membedakan mana yang baik dan mana yang tidak baik.
Sebelum mengetahui etika di kantor, sebaiknya kita mengetahui perbedaan antara etika dan
etiket yang sering membingungkan dan rancu dalam praktik sehari-hari.

ETI KA
Kriterium antara apa yang baik dan apa yang tidak baik.
Kumpulan azas/nilai yang berkenaan dengan akhlak
Nilai mengenai benar dan salah yang dianut oleh suatu golongan/masyarakat.

ETI KET
Aturan sopan santun dalam pergaulan hidup.
Tata cara pergaulan dalam kehidupan masyarakat, yang harus diperhatikan oleh setiap orang
dalam ruang geraknya di masyarakat.
Etika (ethics) dapat diartikan sebagai moral, masyarakat sering mengaitkan moralitas dengan
adat istiadat atau kebiasaan yang baik yang berlaku dalam masyarakat. Etiket (etiquette) berarti
sopan santun, etiket bukan hanya digunakan dalam pergaulan saja, tetapi juga dapat dijadikan
sebagai jalan untuk memuluskan hubungan dan melancarkan berbagai urusan. Dalam dunia kerja
kita mengenal KODE ETIK yang merupakan suatu aturan permainan sebagai pedoman dalam
menjalankan profesi, di mana di dalamnya terdapat kaidah-kaidah standar moral yang sangat tinggi
pada setiap profesi yang harus ditaati bersama.
Persamaan antara etika dengan etiket yaitu: keduanya menyangkut perilaku manusia,
keduanya mengatur perilaku manusia secara normatif artinya apa yag harus dilakukan dan apa yang
tidak boleh dilakukan oleh seseorang. Karena sifatnya normatif maka kedua istilah tersebut
seringkali rancu dalam penerapannya, tak jarang mereka yang gembar-gembor mengajarkan.etika
justru terjebak dalam ketidaketisan. Banyak orang yang sering kali cenderung merancukan antara
etika dan etiket dalam kehidupan sehari-hari.

3

ETIKA KANTOR DALAM PRAKTIK
Dalam dunia kerja etika sangat penting, karena etika menjadi kunci dan panduan
profesionalisme kerja, jadi sebelum bicara profesional atau tidak, yang namanya etika harus terlebih
dulu dipahami. Tanpa etika, tak akan ada yang namanya profesionalisme . Etika dalam kantor
memberikan petunjuk kepada setiap pegawai sebagai pedoman dalam bertindak dan memperlakukan
siapa saja dengan cara yang baik dan sikap yang pantas. Sebagai seorang pegawai, sering kali kita
berhubungan dengan banyak orang. Baik itu rekan kerja, atasan, ataupun dengan orang yang
jabatannya di bawah kita.
Dalam pergaulan banyak hal sepele yang sering terlupakan ketika melakukan aktivitas di
tempat kerja. Kita sering tidak sadar akan hal-hal sepele tersebut yang sebenarnya merupakan aturan
tak tertulis yang menjadi salah satu indikator kualitas diri dan kerja kita. Mungkin ada orang yang
bersikap tidak baik, karena dia tidak sadar akan hal itu. Misalnya berapa kali kita mendengar
obrolan tentang urusan pribadi seseorang atau cerita seorang rekan yang bertingkah laku aneh
Kasak-kusuk yang nampaknya sepintas lalu sepele sering bersifat jahat dan dapat merugikan nama
baik orang yang dipergunjingkan. Gunjingan semacam itu dapat berbalik seperti bumerang kepada
si pengumpat sendiri, pada akhirnya orang lain tak percaya lagi kepada omongan orang tersebut.
Ada beberapa hal yang tidak boleh kita lakukan di kantor dan yang semestinya perlu kita hindari :
1. Membentuk klik (kumpulan; golongan) yang membela kepentingan mereka sendiri.
2. Tidak masuk kantor dengan alasan sakit padahal hanya ingin bermalas-malas saja di
rumah.
3. Bergegas-gegas pulang pada waktu tutup kantor, sedangkan selalu datang terlambat.
4. Sering memakai telpon kantor untuk urusan pribadi.
5. Pulang sebelum waktunya,
6. Tempat kerja selalu dimanfaatkan untuk mengobrol.
7. Bersikap menjilat ke atasan dan mendepak ke bawah.
8. Selalu menunda-nunda pekerjaan yang seharusnya segera dapat diselesaikan
9 Boros memakai alat-alat.
10. Segan merawat mesin-mesin atau alat-alat kantor yang dipercayakan
11. Melakukan hal-hal yang tidak termasuk tugas kantor, seperti mengisi teka-teki silang,
menulis surat pribadi, bertamu ke bagian lain tanpa suatu urusan.
12. Bersikap acuh tak acuh terhadap publik.
4

Di kantor berlaku apa yang disebut hirarki, yaitu mulai dari pejabat-pejabat yang memiliki
tingkatan pangkat kedudukannya, pegawai yang telah memiliki masa kerja yang cukup lama,
merekalah yang mendapatkan penghormatan istimewaterlebih dahulu. Rasa hormat harus ditujukan
kepada para pimpinan atau para sesepuh, kemudian rekan kerja, relasi, tamu maupun bawahan.
Dibawah ini ada beberapa petunjuk yang mungkin dapat dimanfaatkan :
1. Tutur sapa
Kebiasaan dalam tutur sapa di kantor yakni penggunaan sapaan Bapak, atau Saudara. Di
kantor asing tentunya menggunakan sapaan Tuan. Terhadap bawahan digunakan sapaan
Saudara atau nama kecil pegawai. Ini sudah lazim dimana saja. Terhadap sesama rekan, anda
melihat bagaimana kebiasaan di kantor itu.
2. Selama jam kerja
Selama jam kerja tidak boleh berhias di belakang meja tulis. Duduk diatas meja tulis,
mengobrol dengan rekan-rekan, merokok atau makan selama jam kerja.
3. Menerima tamu
Terhadap tamu-tamu (urusan bisnis/dinas) kita harus bersikap ramah, sopan, penuh perhatian
seperti layaknya nyonya atau tuan rumah. Anda tak perlu memperkenalkan diri, apalagi mengobrol.
Diperlukan kepribadian yang kuat dan teguh dalam melayani tamu.
4. Bicara melalui telepon
Dalam percakapan berhadapan muka, orang dapat melewatkan begitu saja kata-kata yang
kurang terasa atau tidak jelas diucapkan. Tetapi melalui telepon, gerak-gerik, sopan santun serta
muka tidaklah tampak, hanya suara yang terdengar. Oleh sebab itu kita harus sanggup mengucapkan
tiap-tiap kata dan kalimat dengan nada yang jelas dan terang. Lawan bicara di telepon, jauh lebih
menghargai suara yang mudah ditangkap daripada senyum simpul yang tidak kelihatan.

ETIKET YANG PERLU ANDA TUNJUKKAN DI KANTOR
Dimanapun kita berada, kita tidak bisa melupakan etiket, meskipun pada dasarnya etiket itu
sama, namun etiket di lingkungan kerja lebih kompleks sifatnya. Dalam pergaulan di kantor
hendaknya kita perlu memperhatikan etiket yang berlaku di kantor tertentu. Mungkin dalam
pergaulan biasa, diantara teman-teman, hal-hal yang menyangkut sopan santun tidak begitu ketat.
Tetapi dalam lingkungan kantor yang sempit soal etiket harus sungguh-sungguh diperhatikan.
5

Banyak hal harus kita cermati, karena kantor terdiri dari banyak peraturan dan birokrasi yang
mengatur mengenai sikap dan perilaku setiap pegawai di kantor. Etiket bukan hanya mengatur
kepantasan kita bersantap di meja makan, atau berbicara di telepon, tetapi juga meliputi berbagai
aspek kehidupan. Mulai dari cara berkenalan, bertamu, bertelepon, menjamu relasi sampai tata cara
mengendarai mobil di jalan raya pun ada etiketnya.
1. Perkenalan
Memperkenalkan diri kepada rekan kerja yang baru dengan senyum bersahabat dan sikap
ramah : Apa kabar Yani?. Menyebut nama orang tersebut akan dapat membantu mengingatnya di
kemudian hari.
Kadang kala kita harus memperkenalkan seseorang, bertindaklah dengan cepat dan efisien,
sehingga membuat orang lain merasa senang. Misalnya cara memperkenalkan pria kepada wanita,
yang lebih muda kepada yang lebih tua, pangkat yang lebih rendah kepada pangkat yang lebih tinggi
dan lain-lain. Contoh kalimat memperkenalkan seseorang, Sari, saya ingin memperkenalkan Pak
Hartono kepada anda. Kita juga bisa menambahkan beberapa keterangan untuk membantu
memancing suatu percakapan. Misalnya Sari, ini Bapak Harjito Kepala Bagian Pembukuan.
2. Ucapan Salam
Salam Selamat Pagi yang cerah dan gembira adalah salah satu ciri sifat keramahan.
Teman sekerja, para langganan dan para tamu senang memperoleh penentram diri sebelum terjun ke
bidang pekerjaan masing-masing. Apabila akan keluar kantor atau pulang kerja, beberapa menit
yang dibuang untuk sekedar berpamitan dengan perasaan gembira, adalah sebagai publik relations
yang lebih baik daripada tergopoh-gopoh pergi tanpa pamit.
3. Urusan-urusan pribadi
Orang yang bijaksana tentu tidak akan membosankan atau mengganggu orang lain dengan
cerita-cerita tentang masalah-masalah pribadinya atau menyombongkan diri dengan prestasi-prestasi
yang telah dicapainya.
4. Loyalitas
Selama kita menjadi anggota team di kantor, kita harus membantu team tersebut dan ikut
serta memecahkan masalah yang terjadi. Sebagai pegawai yang loyal sudah tentu kita tidak akan
mencari keuntungan pribadi dengan biaya kelompok. Hindarkan diri dari perdebatan yang tak berarti
selama bekerja. Juga harus diingat bahwa orang yang suka membuat gossip tidak akan mempunyai
6

kawan. Jangan menceritakan yang tidak-tidak tentang rekan kerja. Janganlah suka mengkritik
pekerjaan mereka. Hormatilah hak mereka untuk menikmati kehidupan pribadi mereka sendiri.
5. Menjaga/pandai menyimpan rahasia
Loyalitas yang pertama adalah untuk pimpinan dan perusahaan. Berusahalah untuk dapat
menyimpan/memegang teguh rahasia yang tidak boleh diketahui umum. Kita harus dapat
menjauhkan diri dari rekan-rekan yang sok kepingin tahu (over inquisitive). Jangan sampai hal-
hal tersebut di atas sampai menyusahkan kita, sebab mereka juga sebenarnya tahu bahwa mereka
tidak berhak untuk menanyakan hal itu.
6. I kut memikirkan orang lain
Ucapan-ucapan silahkan dan terima kasih, kartu ulang tahun yang tak disangka-sangka,
ucapan-ucapan selamat ulang tahun, dan pesan-pesan penuh simpati, adalah beberapa contoh dari
sekian banyak ucapan yang dapat mengundang simpati/penghargaan orang lain. Bila kita
menganggap diri kita sebagai orang yang bijaksana, maka bukan hanya kata-kata yang untuk-
untuk saja yang perlu disampaikan, tetapi tindakan atau bantuan kepada orang lain yang sebenarnya
bukan pekerjaan kita juga penting kita lakukan.
7. Sukses bergaul dengan rekan sekantor
Tidaklah mudah untuk memperoleh simpati dan respek dari rekan kerja. Kita harus
menerapkan etika dan tata krama di kantor, ditambah lagi dengan hal-hal yang kita temukan dari
pengalaman kita di kantor. Permulaan yang baik adalah sebagai anak tangga pertama yang kita injak
untuk dapat menginjak anak tangga selanjutnya. Sejauh mana kita berhasil dalam karier, akan
banyak ditentukan oleh perkembangan keterampilan dalam bidang human relations.
Keterampilan dalam berinteraksi dengan orang lain, sikap pribadi dalam
mempertimbangkan sesuatu atau perilaku seseorang tercermin dalam sikap perbuatan yang kita
lakukan dan ucapan-ucapan yang keluar dari mulut kita. Pada dasarnya etiket itu dimana-mana
sama, namun etiket di tempat kerja lebih beragam sifatnya. Banyak hal yang harus kita cermati, kita
tahu bahwa di kantor banyak sekali peraturan dan prosedur yang mengatur perilaku dan sikap
pegawai selama bekerja. Agar kita disenangi dan disegani di kantor, perlu kiranya kita mengetahui
etiket yang berlaku di kantor.
7

1. Pahami dan hormati budaya kantor
Dengan memahami budaya kerja kantor atau corporate culture, mulai dari sikap kerja, cara
berbusana yang biasa berlaku di perusahaan, kemudian mengikuti aturan mainnya serta
menghormati perilaku perusahaan, membuat kita tidak merasa asing dengan kebiasaan yang
berlaku di perusahaan tersebut.
2. Hormati senior
Kita tahu bahwa di kantor berlaku sistim hirarki, ada senior dan yunior. Pada umumnya senior
berperan penting, karena selain sudah berpengalaman ia juga bisa membantu dan mendidik
juniornya,pelajari sikap dan perilaku senior, usahakan selalu menyesuaikan diri di setiap
kegiatan. Meskipun kita merasa lebih mampu, jangan sepelekan para senior, bagaimanapun pasti
ada hal-hal yang bisa kita serap dan pelajari dari para senior.
3. Jangan terlalu want to know (ingin tahu)
Sikap ingin tahu memang perlu, terutama yang berkaitan dengan pekerjaan. Namun jika keingin-
tahuan tersebut berkaitan dengan masalah dan urusan pribadi orang lain, haruslah kita hindari.
Buatlah batasan yang jelas antara hubungan pribadi dan profesionalisme. Persahabatan di dalam
suatu kantor akan membantu suasana dan kondisi kerja yang harmonis. Menurut peraturan yang
umum berlaku, bahwa bisnis dan kesenangan tidak bisa dicampur-adukkan. Sikap ingin tahu
masalah pribadi orang lain yang melewati batas akan mengganggu pekerjaan dan menghalangi
kesempatan promosi karier seseorang.
4. Hormati pendapat rekan kerja
Kenali perbedaan pendapat seorang rekan kerja dan jangan memaksakan kehendak kepada orang
lain. Hormatilah setiap perbedaan yang ada, yang penting perbedaan tersebut tidak mengganggu
stabilitas dan hubungan kita dengan rekan kerja.
5. Penuhi tugas dan tanggung jawab kerja
Dalam melaksanakan tugas, jangan sekalipun melimpahkan tugas kepada orang lain selama kita
sanggup menyelesaikannya. Setiap pegawai memiliki tugas, tanggung jawab dan job deskripsi
masing-masing. Apabila kita ingin mendelegasikan tugas karena suatu hal, pastikan bahwa
pendelegasian tersebut tidak mengganggu pekerjaaan yang bersangkutan.
6. Sopan dengan semua rekan kerja
Bersikap sopan bukan hanya terhadap atasan dan orang-orang penting saja. Menjaga kesopan
juga perlu terhadap rekan kerja maupun kepada bawahan, hal ini penting demi kelancaran
8

pekerjaan. Kita harus bisa menghargai dan menghormati keberadaan setiap personil kantor
dimanapun.
7. Tidak Aji Mumpung
Pegawai seringkali memanfaatkan keberadaannya di kantor, misalnya dengan memanfaarkan
peralatan kantor seenaknya sendiri atau menyalahgunakan jabatan untuk kepentingan pribadi.
Kita perlu menyadari bahwa apa yang diberikan oleh perusahaan hanya untuk kepentingan
perusahaan saja. Alangkah baiknya kita tidak memanfaatkan itu semua untuk hal-hal yang
bersifat pribadi. Jabatan yang kita dapatkan juga jangan sampai membuat kita besar kepala dan
bertindak semena-mena.

Berikut ini beberapa aturan lisan yang akan membantu kita bekerja dengan nyaman dengan
rekan kerja di kantor :
Menjaga Privasi Rekan Kerja
1. Berada dalam satu ruangan, harus saling menghormati rekan kerja. Jangan pernah seenaknya
duduk atau menulis di meja rekan kerja tanpa ijin pemiliknya. Bila ada yang hilang, bisa-bisa
kita yang menjadi tertuduh.
2. Perhatikan gerak-gerik rekan yang sedang bekerja. Jika mimiknya serius, berarti dia sedang tidak
ingin diganggu. Hormatilah!
3. Jika melewati meja teman, jangan melakukan gerakan tubuh seolah ingin tahu apa yang sedang
dikerjakan, seperti membaca yang tertulis dilayar komputer, dll. Selain mengganggu, tindakan
ini tidak sopan dan tidak menghargai privasi orang lain.
4. Jika teman sedang telepon, jangan menunggu disebelahnya seolah memaksanya menyelesaikan
telepon. Jika tidak darurat, tinggalkan pesan atau kembali lagi setelah beberapa waktu.
5. Gosip akan menimbulkan suasana kerja tak nyaman. Bila ada yang aneh, bicarakan langsung
secara baik-baik.
6. Jika hendak meminjam barang, pastikan pemiliknya mengetahui dan segera kembalikan ke posisi
semula.

Penggunaan Telepon
1. Segera angkat telepon dalam satu atau dua kali dering.
2. Jangan set volume dering terlalu keras.
3. Jangan bercakap-cakap di telepon terlalu keras, sehingga semua rekan mendengar.
9

4. Jangan menggunakan telepon terlalu lama, apalagi jika dipakai banyak orang dan hindari
membicarakan masalah pribadi.
5. Jangan tinggalkan handphone di meja tanpa dimatikan atau dalam keadaan tidak di-silent, karena
bunyinya akan mengganggu yang lain.
6. Mintalah penelepon menghubungi Anda ke hp ketimbang telepon kantor, apalagi jika membahas
masalah pribadi yang tidak penting.

Melakukan Pembicaraan
1. Sebisa mungkin gunakan 'suara di perpustakaan', ketika sedang mengobrol.
2. Jangan meributkan masalah pribadi di kantor.
3. Jangan bawa klien ke meja kerja dan membahas masalah serius. Lebih baik gunakan ruangan
yang memang khusus diperuntukkan untuk tamu.
4. Kalau sedang berurusan dengan teman yang ada di seberang meja, jangan berteriak-teriak, lebih
baik datangi meja kerjanya.

Mengontrol Volume Suara
1. Jangan memutar musik terlalu keras, sehingga mengganggu konsentrasi orang lain.
2. Sediakan head set jika ingin menkmati musik secara bebas.
3. Jika sedang kembung, batuk atau flu, pertimbangkan kembali untuk masuk kerja daripada
mengganggu dengan suara batuk, buang ingus, atau buang angin.
4. Suara-suara dari komputer seperti screensaver atau lainnya, sebaiknya diminimalisir.
5. Jika membawa cemilan, jangan makan seenaknya sehingga membuat suara-suara.
6. Tetap ingin membuat keributan? Tunggu waktu istirahat.

Hindari Bau-bauan Menyengat
1. Jangan membawa makanan yang berbau menusuk atau yang masih panas, karena akan membuat
orang lain ikut lapar. Jika ingin menikmatinya, jangan lupa tawarkan semua orang dan siap
diserbu.
2. Jangan pakai parfum yang menyengat karena bisa mengganggu orang, apalagi yang alergi.
3. Pakailah deodoran, sehingga Anda terhindar dari bau badan yang akan sangat mengganggu orang
lain.
4. Jika sakit, jangan pakai minyak kayu putih seenaknya. Minta ijin dulu pada yang lain, agar
aromanya tidak membuat orang lain ikut sakit.
10

5. Sediakan semprotan wewangian untuk kasus tertentu.
6. Pakailah selalu sepatu Anda!
Dalam kegiatan sehari-hari, baik dilingkungan kehidupan kita maupun dalam lingkungan
kerja, seringkali kita meremehkan etika dan etiket, sering kita memandang etika dan etiket suatu hal
yang kecil. Di sisi lain kita mengakui betapa pentingnya etika dan etiket bagi kehidupan kita, dengan
berpegang pada etika dan etiket, hidup kita bahagia, bergairah dan dapat berarti. Etika dan etiket
dapat menumbuhkan dan menambah rasa bahagia pada diri kita, hal ini bisa kita rasakan misalnya
tatkala hubungan kerja kita dengan rekan kerja berjalan secara harmonis dan terkontrol, adanya
saling pengertian, menghargai, menghormati dan toleran terhadap sesama rekan kerja.
Seringkali kita jatuh bukan karena tersandung kasus-kasus besar atau pekerjaan besar, tetapi
bisa saja kita jatuh karena hal-hal kecil, mungkin dari sikap, ucapan dan perilaku kita. Mungkin saja
kompetensi yang kita miliki bagus dan melebihi rekan-rekan kerja kita, namun bila kita sombong,
judes, jorok, penuh kepura-puraan, kasar, tidak tulus, tidak sopan, dan sebagainya, maka
profesionalitas serta citra diri kita tidak akan kelihatan, akibatnya kita akan tersisih dari pegawai
yang lainnya.
Apabila kita ingin sukses berinteraksi dan disegani di kantor, kita harus tahu tentang etika
dan etiket yang berlaku di kantor. Semakin kita beretika dan beretiket di kantor, maka semakin baik
performa kerja dan profesionalitas kita. Menciptakan dan membangun keharmonisan dan keeratan
hubungan antar pegawai dalam suatu kantor melalui sikap, perilaku, tata krama, dapat meningkatkan
produktivitas kerja para pegawai. Pegawai merasa nyaman, relasi dan konsumen kantor pun merasa
puas dengan pelayanan yang penuh keramahan, ketulusan, persahabatan yang menarik, simpatik dan
empatik. Dengan demikian citra institusi akan semakin baik di mata relasi dan rekanan.

11

Daftar Pustaka:
Bratawidjaja, Thomas Wiyasa, Sekretaris Profesional, Seri Umum no. 11, LPPM dan PT Pusaka
Binaman Pressindo, Jakarta, 1996.
Rosidah, dan Sulistiyani, Ambar Teguh, Menjadi Sekretaris Profesional dan Kantor yang Efektif,
PT Gava Media, Yogyakarta, 2005.
Mintorogo, Antonius, Aspek-aspek Pokok Pengetahuan Kesekretarisan, Aksek/LPK Tarakanita,
Jakarta, 2003.
Triwidodo, Titiek dan Kristanto, Djoko, Pengembangan Kepribadian Sekretaris, PT Grasindo,
Jakarta, 2004.
Winarti, Euis, Pengembangan Kepribadian, LPPM dan Graha Ilmu, Jakarta, 2003.
Darmastuti, Rini, Etika PR dan E-PR, PT Gava Media, Yogyakarta, 2007.
Dwiantara, Lukas dan Hadi Sumarto, Rumsari, Etiket di Tempat Kerja, Kanisius, Yogyakarta, 2006.