Anda di halaman 1dari 3

PERBANDINGAN CATAN DARI SEGI UNSUR RUPA DAN GARISAN Garisan Dan Rupa Dalam Seni India Seni

rupa dalam Seni India terbahagi kepada tiga iaitu : 1. Dinasti Mauria 2. Dinasti Shunga 3. Kerajaan Kushan

Dalam Dinasti Mauria, terdapat tiga elemen iaitu Stupa, Gua buatan dari batu candas serta Pilar dan tugu Ashoka. Manakala dalam Dinasti Shunga pula, juga terdapat tiga pecagan elemen iaitu Kompleks Bhaja, Chaitya Griha dan Elemen hias. Kerajaan Kushan pula mempunyai dua elemen iaitu seni patung dan Koin Kanishka.

Dinasti Mauria 1. Gua buatan dari batu cadas Bentuknya merupakan awal dari Chaitya Dibentuk dengan memotong bahagian tengah batu cadas sehingga terbentuk ruang pemujaan Pengaruh kebudayaan Persia yang dikenali dalam mengolah batu Contoh paling baik dari bangunan ini : Gua di Lomas Rishi terbuat dari batu, namun motif hiasnya memperlihatkan usaha meniru tekstur kayu Pintu gua berupa lengkungan yang terlihat seolah menyokong bangunan utama 2. Pilar & tugu Ashoka Karya seni yang paling menonjol pada masa itu Salah satu yang masih utuh adalah yang terdapat di Lauriya Namdangarh di Propinsi Bihar Bentuk kapitalnya adalah kuartet singa yang menduduki lonceng besar terbalik. Keempat-empat singa itu saling membelakangi dan menopang roda besar di atas kepalanya. dibuat daripada batu pasir setinggi 32 kaki dan berat 50 ton. 3. Stupa Dibuat untuk menyimpan relik-relik dan abu Buddha dan menjadi pusat pelaksanaan ritual

Puluhan ribu stupa yang dibangun pada masa Mauria akhirnya hilang dimakan usia kerana pembuatannya tidak menggunakan pertimbangan bahan yang matang Penguasa pada masa itu lebih memilih stupa dari kayu daripada batu yang kukuh Salah satu stupa yang bertahan adalah Stupa Sanchi yang kemudian direnovasi menjadi lebih megah semasa Dinasti Andhra

Dinasti Shunga 1. Kompleks Bhaja kompleks pemujaan yang merupakan gabungan chaitya griha dan kompleks pemujaan di sekelilingnya 2. Chaitya Griha Merupakan perkembangan lanjut dari pada chaitya dan gua buatan semasa Dinasti Mauria Dibentuk dengan memotong dan melubangi batu cadas besar sehingga terbentuk ruang pemujaan Ruang ini seolah ditopang pilar-pilar di bahagian tepi bangunan Ciri : pintu berbentuk tapal kuda dan ditopang dua pilar 3. Elemen hias Banyak ditemukan di relief-relief seperti vedika dari Stupa Barhut Bentuk utamanya adalah medali yang dihiasi motif floral yang berulang secara geometri

Kerajaan Kushan 1. Seni Patung patung Athena dari Gandhara bersifat humanis (setinggi 83cm) dan mendekati postur manusia asli Gaya Mathura pula penuh dengan stilasi ukuran tubuh kecil, banyak mewujudkan Yaksha dan Yakshi, roh spriritual dalam ajaran Buddha Contoh : patung-patung penguasa Kushan, antara lain Jayavarman dan Kanishka Dekatnya pengaruh seni rupa Kushan, dan kebanyakan seni rupa Buddha lainnya menyebabkan timbul klasifikasi gaya Greko-Buddha dalam perkembangan sejarah seni rupa India Terdapat beberapa patung dibuat dengan ukuran raksasa seperti patung Buddha di Bamiyan, Afghanistan (tinggi 53 meter
2

2. Koin Kanishka Dari koin Kanishka boleh terlihat bermacam kepercayaan yang berkembang di sekitar India bagian utara pada saat itu. Dewa-Dewi Persia, Mitologi Roma, Hellenisme-oriental, dan Brahmanisme. Salah satu koin yang cukup dikenal adalah dari masa Raja Kanishka. Sisi koin ini memperlihatkan wujud Buddha sementara sisi lain memperlihatkan wujud Kanishka yang mirip mitos Jupiter di Romawi atau Zeus di Yunani.

Unsur Seni dalam Catan India

UNSUR SENI Garisan Rupa Bentuk Warna

KETERANGAN Garisan beralun digunakan ke atas baju bagi menghasilkan lipatan baju Penggunaan rupa organik yang terdapat pada subjek catan itu Bentuk ilusi Menggunakan konsep warna pengenap bagi memperlihatkan pergerakan dan getaran. Banyak menggunakan warna panas Menggunakan ruang tampak dan subjek yang hendak ditonjolkan supaya kelihatan simetri dengan titik tengah lukisan Teknik sapuan berus pada baju menampakkan seperti ditiup angin pada baju bagi menimbulkan jalinan

Ruang

Jalinan