Anda di halaman 1dari 10

Gaya Retro Dalam Rumah Minimalis

Rumah Minimalis - Permanis rumah minimalis dgn sentuhan retro. Aksen motif geometris yg khas membuat rumah tampil modern, simple dan berwarna. Tinggal di tengah kota besar seperti Jakarta, seringkali dihadapkan pada masalah keterbatasan lahan akibat mahalnya harga tanah. Namun bukan berarti harus mati gaya" jika terpaksa tinggal di kawasan padat. Seperti pada hunian yg terletak di kawasan Rawamangun, Jakarta ini, yg tampil dalam gaya minimalis. Lahan seluas 172 m2 berhasil dioptimalkan menjadi bangunan dua lantai dgn luasan 240 m2, lengkap dgn carport dan garasi yg cukup untuk dua mobil dalam posisi bersebelahan. Arsitek rumah ini menerapkan beberapa siasat desain untuk menjawab tuntutan kebutuhan ruang yg cukup banyak. Diantaranya melalui penerapan split level serta pemanfaatan area mezzanine sebagai ruang tidur utama dan sebagian area servis. Seperti umumnya rumah bergaya minimalis yg cenderung monokromatik, rumah ini pun tampil dgn garis lurus polos dan minim perpaduan material warna dan bahan. Warna hitam, putih, dan abu-abu dipadu dgn kaca untuk memberi kesan luas ruang yg tampak mendominasi.

Menariknya lagi, sebagai aksen diterapkan pula ornamen bergaya retro circle di beberapa sudut ruangan. Misalnya pada cutting sticker (kacayg ditempel motif retro), backpanel TV di ruang keluarga juga pada upholstery (bahan pelapis sofa). Desain retro adalah gaya yg semua penataannya kembali ke dekorasi era tahun 50-an sampai 60-an. Kata retro sendiri merupakan kependekan dari retrospektif, yaitu kembali ke masa lalu. Salah satu cirinya adalah pemakaian bentuk-bentuk geometris dan warnawarna ceria disertai pemakaian material sintetis.

Terapan gaya retro di rumah minimalis sah-sah saja dilakukan, karena pada prinsipnya menggunakan kombinasi desain modern yg mengikuti perkembangan jaman. Permainan bentuk grafis desain retro memberi kesan ruang lebih ceria dan tidak flat. Sentuhannya memberi keindahan pada setiap elemen yg ada. Rumah Anda pun akan tampil lebih modern, simpel, dan penuh warna. Retro berasal dari bahasa Latin yang artinya kemunduran atau periode di masa lalu, seperti sebuah pergerakan ke arah masa lalu, bukan ke masa depan. Dalam fashion , retro digunakan untuk menjelaskan suatu tren mode yang telah lewat, namun dibuat berjaya kembali. Berdasarkan definisi tersebut, retro berkaitan dengan karakter yang unik dan menabrak tren. Gaya ini cocok bagi orang-orang yang memiliki imajinasi tinggi dan unik, tidak ingin disamakan dengan orang lain. Umumnya, retro disukai oleh mereka yang berkepribadian terbuka dan gemar bersosialisasi. Karenanya, penggunaan gaya retro pada kamar akan mendorong pembentukan karakter anak anda. Warna-warni yang cerah ceria identik dengan retro. Warna terang seperti merah, pink, kuning, oranye mendominasi setiap karya seni yang bergaya retro. Dalam desain interior, gaya retro dimeriahkan dengan penggunaan bentuk-bentuk dekoratif seperti bentukbentuk geometris yang dibuat besar atau garis-garis berjajar yang berwarna-warni. Untuk kamar anak, cukup terapkan gaya retro yang ringan dan lembut agar tidak mengganggu waktu tidurnya. Warna merah muda yang lembut dapat dipadukan dengan putih untuk menghindari terpancarnya energi yang berlebihan dari warna. Parket digunakan pada lantai untuk menghangatkan suasana. Sejauh ini tidak ada yang istimewa pada desain kamar anak tersebut. Munculkan karakter retro dengan menggambar dekorasi berupa lingkaran-lingkaran besar pada dinding. Lingkaran hitam tak hanya digunakan sebagai hiasan, tapi juga dibuat secara tiga dimensi menjadi rak pajangan. Terakhir, perkuat dengan menempatkan bedcover warna merah menyala dengan motif lingkaran untuk mendukung motif pada dinding. Kamar terasa seru, anak pun ceria dan bersemangat selalu.

Menghidupkan kembali tahun 1970-an dengan gaya desain interior cerah dan dinamis yang mencerminkan unsur gaya hidup, gairah dan menyenangkan pada era desain tahun itu. Warna terang adalah kunci gaya desain tahun 1970-an jika pada era tahun 1960-an lebih dominan dengan bunga dan pola pola aktraktif. Perabotan seperti kursi dan sofa menggunakan warna warna primer yang kontras, unsur unsur logam metalik menjadi unsur utama sedangkan pola pola bunga mulai ditinggalkan. Gaya retro tahun 1970-an lebih berani memadukan warna warna kontras, furniture pun tidak harus senada. Gaya retro ini juga wujud dari gaya hidup dan semangat

orang orang muda tahun 1960 yang berprinsip bebas, sehingga diwujudkan dalam gaya desain rumah yang berusaha keluar dari aturan aturan yang ada pada masa itu. Karpet dengan pola bunga pada lantai mulai disingkirkan, keindahan lantai kayu parket kembali diangkat. Sedangkan untuk rumah yang kebetulan belum menggunakan lantai kayu parket, sengaja digunakan karpet baru yang lebih tebal dengan warna warna kontras. Ruang makan juga lebih mengutamakan gaya desain berkonsep pesta sehingga penggunaan meja makan pun mulai dikurangi. Untuk kembali mencontoh gaya desain interior tahun 1970-an, utamakan penggunaan warna warna polos serta variasi pemilihan bahan setiap perabotannya. Warnai dinding dinding rumah dan langit langitnya dengan warna putih sedangkan warna warna perabotan gunakan warna yang kontras satu sama lainnya. Untuk perabotan di dalamnya, mayoritas memilih untuk memakai perabotan dari logam atau plastik dengan warna warna cerah. Salah satu aksesori yang sangat populer di tahun 1970-an adalah burung hantu. Masukkan ornamen burung hantu pada beberapa detil dekorasi di ruangan interior. mendefinisikan retro sebagai "yang berhubungan dengan, menghidupkan kembali, atau menjadi gaya dan terutama mode dari masa lalu: nostalgia atau kuno. mode " Based on this definition, re-creating any older style would be considered retro. Berdasarkan definisi ini, menciptakan kembali setiap gaya yang lebih tua akan dianggap retro. However, the interior design industry limits retro to the 1950s through the1970s. Namun, industri desain interior batas retro ke tahun 1950-an melalui the1970s.

1. Celebrating 'Modern' Merayakan 'Modern'


o

According to My Space Designers, "Retro style is a throwback to the streamlined, modern designs made popular throughout the mid-twentieth century." Menurut Desainer My Space, "adalah gaya Retro sebuah kemunduran untuk itu, desain streamline modern dibuat populer sepanjang pertengahan abad kedua puluh." After World War II, raw materials were available for non-necessities allowing designers to create furnishings from metals and the emerging plastics industry utilizing vibrant colors. Setelah Perang Dunia II, bahan baku yang tersedia untuk non-kebutuhan yang memungkinkan desainer untuk membuat perabot dari logam dan industri plastik muncul menggunakan warna-warna cerah.

Combining Styles Menggabungkan Styles


o

Today's retro interior design style does not dictate that you keep everything within a specific decade. retro gaya desain interior saat ini tidak menentukan bahwa Anda menyimpan segala sesuatu dalam dekade tertentu. It's OK to blur the lines by selecting the elements you have a preference for, so long as you pay closer attention to the use of color and pattern. It's OK untuk mengaburkan garis dengan memilih elemen yang Anda memiliki pilihan untuk, asalkan Anda memperhatikan lebih dekat

dengan penggunaan warna dan pola. Adding a few carefully chosen retro style elements to a current contemporary decor will flavor the entire room. Menambahkan beberapa elemen gaya retro dengan hati-hati dipilih untuk dekorasi kontemporer saat ini rasa akan seluruh ruangan.

Lively '50s Lively '50


o

Appliances: The design of many stoves and ovens borrowed style elements from popular automobiles . Peralatan: Desain kompor dan oven meminjam banyak elemen gaya dari populer mobil . Knobs and gauges resembled what was seen on dashboards, with additional chrome accents. Tombol-tombol dan meteran menyerupai apa yang terlihat pada dashboard, dengan aksen krom tambahan. Chrome chevrons decorated the fronts of many refrigerators with handles resembling that seen on car doors. Chrome chevrons dihiasi bagian depan lemari es banyak dengan gagang yang menyerupai yang terlihat pada mobil pintu. Furnishings: Sofas and chairs were squared-off without excessive padding or dust ruffles. Perabotan: Sofa dan kursi squared-off tanpa padding berlebihan atau ruffles debu. Breakfast table and chair sets were manufactured from chrome-plated metal tubing, with additional chrome trim on the edges of a laminated table top. Sarapan dan set meja kursi yang diproduksi dari tabung logam berlapis chrome, dengan tambahan chrome trim pada tepi atas meja dilaminasi. Chairs were tightly upholstered in plastic laminated fabric, re-creating the shine that was popular on patent leather. Kursi yang ketat berlapis kain plastik laminasi, menciptakan kembali bersinar yang populer pada kulit paten. Colors: Red, black, pink, yellow, turquoise and aqua green. Warna: Merah, hitam, pink, kuning, pirus dan hijau aqua. Pop culture: Coca Cola increased its brand on marketable items for the home, retail outlets and diners. Budaya Pop: Coca Cola peningkatan merek pada barang-barang berharga untuk rumah, outlet ritel dan pengunjung. Music and movies of the '50s had a strong influence over youth, so feel free to enhance your interior design with posters and other related items. Musik dan film dari '50-an memiliki pengaruh kuat atas pemuda, sehingga merasa bebas untuk meningkatkan desain interior Anda dengan poster dan item terkait lainnya.

Earthy '60s Bersahaja '60


o

Appliances: Appliances took on a squared-off design with sharp corners and chrome trims. Peralatan: Peralatan mengambil desain squared-off dengan sudut tajam dan trim krom. Larger freezer compartments were

added as drawers at the bottom of the refrigerator. kompartemen freezer yang lebih besar ditambahkan sebagai laci di bagian bawah kulkas. Many oven doors were all glass that may or may not have had decorative elements on frosted, colored or clear glass. Banyak pintu oven semua kaca yang mungkin atau mungkin tidak memiliki elemen dekoratif pada kaca buram, berwarna atau jelas. Gauges and dials took on a trimmer appearance. Alat pengukur dan cepat mengambil penampilan pemangkas. Furnishings: Sofas and chairs continued the squared-off minimal upholstered appearance. Perabotan: Sofa dan kursi melanjutkan penampilan squared-off berlapis minimal. Fabrics took on more geometric and asymmetrical patterns. Kain mengambil pola lebih geometris dan asimetris. Colors: All of the primary colors were used, but all had muted tones for a more natural feel. Warna: Semua warna primer digunakan, tetapi semua memiliki nada diredam untuk merasa lebih alami. Pop culture: The flower power youth culture introduced the floral graphics and the peace sign. Budaya Pop: Kekuatan bunga budaya pemuda memperkenalkan grafis bunga dan tanda perdamaian. Beaded curtains were popular at doorways and as room dividers. tirai Beaded sangat populer di pintu dan sebagai pembagi ruang.

Sophisticated '70s Canggih '70s


o

Appliances: Appliances continued to maintain the squared-off design. Peralatan: Peralatan terus mempertahankan desain squared-off. Refrigerators offered the most choices for freezer placement on the top, bottom or side-by-side. Lemari pendingin menawarkan pilihan yang paling untuk penempatan freezer di bagian bawah, atas atau sisi-by-side. A single cooking range was frequently replaced with cooktops set in the countertop with double ovens in the wall or cabinetry. Berbagai memasak tunggal sering diganti dengan cooktops atur di meja dengan oven ganda di dinding atau lemari. Furnishings: Sofas and chairs were primarily in the minimalist style of the '60s. Perabotan: Sofa dan kursi terutama dalam gaya minimalis tahun 60an. Other more rounded arm and back designs were introduced with more upholstered and country style elements. lengan lebih bulat lainnya dan desain kembali diperkenalkan dengan unsur-unsur gaya yang lebih kain dan negara. Colors: Colors took on warmer earth tones utilizing golds, browns and warm greens. Warna: Warna mengambil nada bumi lebih hangat menggunakan emas, cokelat dan hijau hangat.

Pop culture: The disco and party scene was popular during the '70s, influencing decor that welcomed guests. Budaya Pop: disko ini dan suasana pesta sangat populer selama 70-an, mempengaruhi dekorasi yang menyambut tamu. Large ottomans doubled as seating and coffee tables. sandaran besar merangkap sebagai meja tempat duduk dan kopi. Bars and liquor cabinets were predominately displayed in gathering areas. Bar dan minuman keras kabinet yang didominasi ditampilkan dalam pengumpulan daerah.

Gaya retro dekorasi adalah skema rancangan yang sempurna bagi siapa pun yang tinggal di sebuah apartemen. Its mixture of modern decor and 50's/60's/70's feel makes it an interesting theme to incorporate into any apartment home. Its campuran dekorasi modern dan 50's / 60's / 70's merasa membuat tema yang menarik untuk dimasukkan ke dalam setiap rumah apartemen. All you need to know are the basics of decorating in the retro style and you'll be able to enjoy this kind of decor in no time. Yang Anda perlu tahu adalah dasar-dasar dekorasi dengan gaya retro dan Anda akan dapat menikmati dekorasi semacam ini dalam waktu singkat. Retro Colors and Patterns Retro Warna dan Pola Use a base color of brown for a retro theme and enliven it with accent colors such as turquoise, lime green, avocado, mustard yellow, teal, orange or silver. Gunakan warna dasar coklat untuk tema retro dan meramaikan dengan aksen warna seperti turquoise, hijau limau, alpukat, kuning mustard, nyata, oranye atau perak. If you like more neutral colors, then select beige or tan as a backdrop. Jika Anda menyukai warna yang lebih netral, kemudian pilih krem atau cokelat sebagai latar belakang. Either paint your rooms in these colors or choose wallpaper to create the effect. Entah cat kamar Anda dalam warna atau memilih wallpaper untuk menciptakan efek. Pick from geometric designs such as circles, squares or lines to give your room a retro feel. Pilih dari desain geometris seperti lingkaran, kotak atau garis untuk memberikan kamar Anda retro merasa. For an older retro look, designs such as checkerboard stripes or polka dots are good choices. Untuk tampilan retro tua, desain seperti garis-garis kotak-kotak atau bintik-bintik adalah pilihan yang baik. However, keep it simple by focusing on the vibrancy and patterns of your color scheme. Namun, tetap sederhana dengan berfokus pada semangat dan pola skema warna Anda. Retro Lighting Retro Lighting Include a lava lamp in your retro theme. Sertakan lampu lava di tema retro Anda. Also pendant lamps that pull down will give your apartment the right retro look. Juga liontin lampu yang menarik ke bawah akan memberikan apartemen Anda tampilan retro yang tepat. Use round lamp shades and lamp shades made of plastic or acrylic. Gunakan kap

lampu bulat dan kap lampu yang terbuat dari plastik atau akrilik. Rattan lampshades also reinforce the look. Rotan penutup lampu juga memperkuat tampilan. Gaining Inspiration Mendapatkan Inspirasi You can find many retro items and accessories by combing through thrift stores and antique stores. Anda dapat menemukan banyak item retro dan aksesori dengan menyisir melalui toko-toko barang bekas dan toko barang antik. Go online and visit eBay for retro accessories too. Go online dan eBay kunjungi untuk aksesoris retro juga. Many CocaCola advertising items are undeniably retro, as well as chrome pieces of furniture. CocaCola Banyak item iklan yang tak dapat disangkal retro, serta potongan krom furnitur. In fact, chrome was one of the main materials used in the production of tables and chairs from the 1950s to 70s. Bahkan, krom adalah salah satu bahan utama yang digunakan dalam produksi meja dan kursi dari tahun 1950 hingga 70-an. You can find these type of retro items off-line and online at exceptonally good prices. Anda dapat menemukan jenis ini item retro off-line dan online dengan harga exceptonally baik. Retro Rugs and Flooring Retro Rugs dan Flooring Shag carpeting or rugs are good to include in a retro decor or throw a sheepskin rug on your floor to add interest. Shag karpet atau karpet yang baik untuk menyertakan dalam dekorasi retro atau membuang kulit domba karpet di lantai Anda untuk menambahkan bunga. Choose carpets and rugs that are colorful and distinctive on neutral flooring. Pilih karpet dan permadani yang berwarna-warni dan berbeda pada lantai netral. Select flooring made of vinyl, laminate or linoleum. Pilih lantai yang terbuat dari vinil, laminasi atau linoleum. Or, for your kitchen or bath, maintain a retro feel with black-and-whitechecked tiles. Atau, untuk dapur atau mandi, memelihara retro merasa dengan ubin hitam-putih-diperiksa. Retro Furnishings and Accessories Retro Furnishings dan Aksesoris Retro furniture includes many items with interesting shapes and designs. furnitur Retro mencakup banyak item dengan bentuk menarik dan desain. Select a kidney-shaped or curvy Formica coffee table along with a tulip chair, lily armchair or butterfly chair. Pilih Formica berbentuk ginjal atau melengkung meja kopi bersama dengan kursi tulip, lily kursi atau kursi kupu-kupu. Or pick a retro chic black and white fiberglass shell chair. Atau memilih retro chic hitam dan putih fiberglass shell kursi. The dining room table should be round or oval and made in a dark, solid wood. Meja makan harus bundar atau oval dan dibuat dalam kayu, hitam solid. Also, don't forget including a beanbag chair or two for your retro look. Juga, jangan lupa termasuk kursi beanbag atau dua untuk melihat retro Anda. Make use of furnishings made of plastic, Plexiglass or molded plywood to complete the decor. Manfaatkan perabotan yang terbuat dari plastik, kayu lapis plexiglass atau dibentuk untuk menyelesaikan dekorasi. Accessorize the kitchen with such appliances a breadbox, toaster or blender. Accessorize dapur dengan peralatan seperti breadbox, pemanggang roti atau blender. Choose a small reproduction refrigerator with rounded corners to enhance the look. Pilih kulkas reproduksi kecil dengan sudut

membulat untuk meningkatkan tampilan. Framed posters and prints depicting the Space Age are also good choices. poster berbingkai dan mencetak menggambarkan "Space Age" juga pilihan yang baik. Select from images of rockets or boomerangs or decorate your wall with a metallic sculpture. Pilih dari gambar roket atau bumerang atau menghiasi dinding Anda dengan patung logam. The retro style covers a large span of time from the 1950's to the 1970's; therefore, you have a number of options for achieving your own personal retro look. Gaya retro mencakup rentang besar waktu dari tahun 1950 ke tahun 1970-an, sehingga Anda memiliki sejumlah pilihan untuk mencapai tampilan retro pribadi Anda. Keep the above information in mind as you shop and enjoy this old-fashioned yet modern way in which to decorate your apartment. Jaga informasi di atas diketahui saat Anda berbelanja dan menikmati cara kuno namun modern di mana untuk menghiasi apartemen Anda.