Anda di halaman 1dari 17

BAB I PENDAHULUAN

Stroke adalah sindrom yang terdiri dari tanda/atau gejala hilangnya fungsi sistem saraf pusat fokal atau global yang berkembang cepat. Gejala-gejala ini berlangsung lebih dari 24 jam atau menyebabkan kematian, dengan tanpa penyebab lain selain vaskular1 Stroke sebelumnya dikenal medis sebagai kecelakaan serebrovaskular atau cerebrovascular accident (CVA), adalah kerusakan yang cepat dari fungsi otak akibat gangguan pada suplai darah yang menuju ke otak. Hal ini dapat disebabkan oleh iskemia yang disebabkan oleh penyumbatan (trombosis, emboli arteri), atau perdarahan (kebocoran darah)2 Stroke merupakan 10% penyebab kematian di seluruh dunia dan penyebab keenam dari kecacatan, tanpa penanggulangan dan pencegahan yang tepat stroke dapat menjadi penyebab keempat dari kecacatan pada tahun 2030. Selain itu, satu dari tiga penderita stroke maupun TIA akan mengalami serangan stroke yang lebih berat dan dapat memicu demensia, sehingga pencegahan primer maupun pencegahan sekunder sangat penting. Penatalaksanaan stroke sangat kompleks meliputi fase akut, subakut dan rehabilitasi serta melibatkan berbagai pihak. Berbagai penelitian terus dilakukan untuk mencapai target penyembuhan yang lebih baik, sehingga penatalaksaan stroke akan terus berkembang dari waktu ke waktu.3 Menurut WHO, rehabilitasi ialah semua tindakan yang ditujukan untuk mengurangi dampak disabilitas/handicap, agar memungkinkan penyandang cacat berintegrasi dengan masyarakat. Prinsip rehabilitasi medik pada stroke ialah mengusahakan agar sedapat mungkin pasien tidak bergantung pada orang lain.4 Bagi pasien yang telah mendapat serangan stroke, intervensi rehabilitasi medis sangat penting untuk mengembalikan pasien pada kemandirian mengurus diri sendiri dan melakukan aktivitas kehidupan sehari-hari tanpa menjadi beban bagi keluarganya.5

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

A. Definisi Stroke Stroke adalah suatu gangguan peredaran darah di otak. Organisasi kesehatan dunia, WHO mendefinisikan stroke sebagai suatu sindrom klinis dengan gangguan fokal atau global dari fungsi otak yang berkembang dengan cepat, dengan gejala yang bertahan lebih dari 24 jam atau lebih atau dapat menyebabkan kematian, dengan penyebab yang tak lain berasal dari gangguan sirkulasi darah. Gangguan sirkulasi ini dapat disebabkan oleh beberapa patofisiologi, diantaranya trombosis, emboli dan perdarahan.6-8

B. Klasifikasi Stroke Berdasarkan proses patologi dan gejala klinisnya stroke dapat diklasifikasikan menjadi: 1. Stroke Hemoragik Terjadi perdarahan cerebral dan mungkin juga perdarahan subarachnoid yang disebabkan pecahnya pembuluh darah otak.9 Pembuluh darah yang pecah menghambat aliran darah yang normal dan darah merembes ke dalam suatu daerah di otak dan merusaknya. Hampir 70% kasus stroke hemoragik terjadi pada penderita hipertensi.10 Umumnya terjadi pada saat melakukan aktivitas, namun juga dapat terjadi pada saat istirahat. Kesadaran umumnya menurun dan penyebab yang paling banyak adalah akibat hipertensi yang tidak terkontrol.9 Stroke hemoragik terbagi menjadi intracerebral hemorrhage (ICH), subarachnoid hemorrhage (SAH), dan cerebral venous thrombosis.11 2. Stroke Non Hemoragik Aliran darah ke otak terhenti karena aterosklerosis (penumpukan kolesterol pada dinding pembuluh darah) atau bekuan darah yang telah menyumbat di sepanjang jalur pembuluh darah arteri yang menuju ke otak.10 Dapat berupa iskemia, emboli, spasme ataupun trombus pembuluh darah otak. Umumnya terjadi setelah beristirahat cukup lama atau bangun tidur. Tidak terjadi perdarahan, kesadaran umumnya baik dan terjadi proses edema otak oleh karena hipoksia jaringan otak.9 Hampir sebagian besar pasien atau sebesar 83% mengalami stroke jenis ini.10
2

Klasifikasi Oxford Community Stroke Project (OCSP, juga dikenal sebagai Bamford atau Klasifikasi Oxford) membaginya berdasarkan gejala awal dan episode stroke yaitu total anterior circulation infarct (TACI), partial anterior circulation infarct (PACI), lacunar infarct (LACI), dan posterior circulation infarct (POCI).12 Stroke non hemoragik dapat juga diklasifikasikan berdasarkan perjalanan penyakitnya, yaitu: a. TIA (Trans Ischemic Attack) Yaitu gangguan neurologi sesaat, beberapa menit atau beberapa jam saja dan gejala akan hilang sempurna dalam waktu kurang dari 24 jam. b. RIND (Reversible Ischemic Neurologis Deficit) Gangguan neurologi setempat yang akan hilang secara sempurna dalam waktu 1 minggu dan maksimal 3 minggu. c. Stroke in Volution (Progressive Stroke) Stroke yang terjadi masih terus berkembang dimana gangguan yang muncul semakin berat dan bertambah buruk. Proses ini biasanya berjalan dalam beberapa jam atau beberapa hari. d. Stroke Komplit Gangguan neurologi yang timbul bersifat menetap atau permanent.9

C. Patogenesis Stroke 1. Stroke Non Hemoragik Iskemia disebabkan oleh adanya penyumbatan aliran darah otak oleh trombus atau embolus. Trombus umumnya terjadi karena berkembangnya aterosklerosis pada dinding pembuluh darah, sehingga arteri menjadi tersumbat, aliran darah ke area trombus menjadi berkurang, menyebabkan iskemia kemudian menjadi kompleks iskemia akhirnya terjadi infark pada jaringan otak. Emboli disebabkan oleh embolus yang berjalan menuju arteri serebral melalui arteri karotis. Terjadinya blok pada arteri tersebut menyebabkan iskemia yang tiba-tiba berkembang cepat dan terjadi gangguan neurologi fokal. Perdarahan otak dapat disebabkan oleh pecahnya dinding pembuluh darah oleh emboli.9 2. Stroke Hemoragik Pembuluh darah otak yang pecah menyebabkan darah mengalir ke substansi atau ruangan subarachnoid yang menimbulkan perubahan komponen intrakranial yang seharusnya konstan. Adanya perubahan komponen intrakranial yang tidak dapat
3

dikompensasi tubuh akan menimbulkan peningkatan tekanan intra kranial (TIK) yang bila berlanjut akan menyebabkan herniasi otak sehingga timbul kematian. Di samping itu, darah yang mengalir ke substansi otak atau ruang subarachnoid dapat menyebabkan edema, spasme pembuluh darah otak dan penekanan pada daerah tersebut menimbulkan aliran darah berkurang atau tidak ada sehingga terjadi nekrosis jaringan otak.9

D. Diagnosis Stroke Diagnosis klinik stroke dibuat berdasarkan batasan stroke, dilakukan pemeriksaan klinis yang teliti, meliputi anamnesis, pemeriksaan fisik, pemeriksaan neurologis dan pemeriksaan radiologis. Pemeriksaan fisik dapat membantu menentukan lokasi kerusakan pada otak. Untuk memperkuat diagnosis biasanya dilakukan pemeriksaan CT scan. Kedua pemeriksaan tersebut juga bisa membantu menentukan penyebab dari stroke, apakah perdarahan atau tumor otak.13-14

E. Rehabilitasi Medik pada Stroke Tujuan rehabilitasi stroke adalah lebih ke arah meningkatkan kemampuan fungsionalnya daripada ke arah memperbaiki defisit neurologisnya, atau mengusahakan agar penderita sejauh mungkin dapat memanfaatkan kemampuan sisanya untuk mengisi kehidupan secara fisik, emosional, dan sosial ekonomi dengan baik.15 Menurut definisi WHO, jelaslah bahwa yang ditanggulangi rehabilitasi medik adalah problem fisik dan psikis. Untuk mengatasi problem fisik yang berperan adalah program fisioterapi dan terapi okupasi. Keduanya sebetulnya mempunyai kesamaan dalam sasaran, dengan sedikit perbedaan bahwa terapi okupasi juga melatih aktivitas kehidupan seharihari dan melakukan prevokasional untuk mengarahkan pasien pada latihan kerja bila terpaksa alih pekerjaan.4 Program rehabilitasi medik pada penderita stroke15 1. Fase Awal Tujuannya adalah mencegah komplikasi sekunder dan melindungi fungsi yang tersisa. Program ini dimulai sedini mungkin setelah keadaaan umum

memungkinkan dimulainya rehabilitasi. Hal-hal yang dapat dikerjakan adalah proper bed positioning, latihan lingkup gerak sendi (LGS), stimulasi elektrikal dan setelah penderita sadar dimulai penanganan emosional.

2. Fase Lanjutan Tujuannya untuk mencapai kemandirian fungsional dalam mobilisasi dan aktivitas sehari-hari (AKS). Fase ini dimulai pada waktu penderita secara medik telah stabil. Biasanya penderita dengan stroke trombotik atau embolik mobilisasi dimulai pada 2-3 hari setelah stroke. Penderita dengan perdarahan subarachnoid mobilisasi dimulai 10-15 hari setelah stroke. Program pada fase ini meliputi: a. Fisioterapi i. Stimulasi elektrikal untuk otot-otot dengan kekuatan otot (kekuatan 2 ke bawah) ii. iii. Diberikan terapi panas superfisial Latihan gerak sendi bisa pasif, aktif dibantu atau aktif tergantung dari kekuatan otot iv. v. vi. Latihan untuk meningkatkan kekuatan otot Latihan fasilitasi atau redukasi otot Latihan mobilisasi bertahap.

b. Okupasi Terapi Sebagian besar penderita stroke mencapai kemandirian dalam AKS, meskipun pemulihan fungsi neurologis pada ektremitas yang terkena belum tentu baik. Dengan alat bantu yang disesuaikan, AKS dengan menggunakan satu tangan secara mandiri dapat dikerjakan, kemandirian dapat dipermudah dengan pemakaian alat-alat yang disesuaikan. c. Terapi Bicara Penderita stroke sering menagalami gangguan bicara dan komunikasi. Ini dapat ditangani oleh speech therapist dengan cara: i. Latihan pernapasan (pre speech training) berupa latihan napas, menelan, meniup, latihan gerak bibir, lidah dan tenggorokan. ii. Latihan di depan cermin untuk melatih gerakan lidah, bibir dan mengucapkan kata-kata. iii. Latihan pada penderita disartria lebih ditekankan ke artikulasi

mengucapkan kata-kata. iv. Pelaksana terapi adalah tim medik dan keluarga.

d. Ortotik Prostetik Pada penderita stroke dapat digunakan alat bantu atau alat ganti dalam membantu transfer dan ambulasi penderita. Alat-alat yang sering digunkan antara lain: tripod, walker, dan wheel chair.
5

e. Psikologi Semua penderita dengan gangguan fungsional yang akut akan melampaui serial fase psikologis, yaitu: fase syok, fase penolakan, fase peyesuaian dan fase penerimaan. Sebagian penderita mengalami fase-fase tersebut secara cepat, sedangkan sebagian lain mengalami secara lambat, berhenti pada satu fase, bahkan kembali ke fase yang telah lewat. Penderita harus berada pada fase psikologis yang sesuai untuk dapat menerima rehabilitasi. f. Sosial Medik Pekerjaan sosial medik dapat memulai pekerjaan dengan wawancara keluarga, keterangan tentang pekerjaan, kegemaran, sosial, ekonomi dan lingkungan hidup serta keadaan rumah penderita.

BAB III LAPORAN KASUS

A.

Identitas Nama Umur Jenis kelamin Pendidikan Agama Pekerjaan Alamat : Ny. M. M. : 45tahun : Perempuan : SMA : ISLAM : IRT : Desa Bulut Dusun 2. Bolaang Mongondow

Tanggal Periksa : 5 Februari 2013

B. Anamnesis Keluhan Utama: Kelemahan anggota gerak kiri

Riwayat Penyakit Sekarang: Penderita mengalami kelemahan anggota gerak kiri disertai sakit kepala, kejang, muntah sejak 4 hari yang lalu terjadi pada saat penderita baru bangun dari tidur dan hendak mau beraktivitas. Penderita juga mengalami penurunan kesadaran kurang lebih selama 1 jam dan telah dibawa ke RS Kotamobagu pada hari Jumat (1 Februari 2013). Selama di RS Kotamobagu penderita sempat sadar kemudian penderita dirujuk ke RS Prof Kandou karena mengalami penurunan kesadaran kembali. Saat ini kesadaran sudah membaik tapi penderita masih mengalami sakit kepala serta kelemahan anggota gerak kiri. Mulut mencong, bicara pelo, dan gangguan menelan tidak dialami penderita.

Riwayat Penyakit Dahulu: Riwayat hipertensi, penyakit gula, jantung, ginjal, tidak diketahui oleh penderita. Kolesterol diketahui setelah masuk rumah sakit.

Riwayat Penyakit Keluarga: Ayah penderita memiliki riwayat stroke dan hipertensi.

Riwayat Kebiasaan: Penderita lebih dominan menggunakan tangan kanan dalam melakukan aktivitas seharihari. Penderita biasa mengkonsumsi makanan berlemak. Penderita tidak memiliki kebiasaan merokok dan minum minuman beralkohol.

Riwayat Sosial Ekonomi: Penderita tinggal di rumah papan dengan lantai semen, memiliki 1 kamar mandi dengan WC jongkok. Kamar mandi terletak di dalam rumah. Pasien memiliki seorang suami yang berprofesi sebagai buru tani dan 2 orang anak. Sumber air minum dari sumur dan listrik dari PLN. Biaya perawatan Rumah sakit ditanggung sendiri.

C. Pemeriksaan Fisik Status Generalis Keadaan Umum : Tampak sakit sedang Kesadaran Tanda Vital: Tekanan darah Nadi Respirasi Suhu badan Kepala Mata : 130/100 mmHg : 72 x/menit : 20 x/menit : 36,4oC : Bentuk Mesocephal : Pupil bulat isokor, diamater 3mm/3mm, Refleks cahaya (+/+), Refleks Cahaya Tidak Langsung (+/+), Konjungtiva anemis(-/-), Sklera ikterus(-/-) Hidung Mulut : Septum deviasi (-), sekret (-) : Mencong (-), Bibir sianosis (-), Deviasi lidah ke kanan (-), Deviasi uvula (-) Telinga Leher Thorax Jantung : Inspeksi Palpasi Perkusi Auskultasi : Pulsasi iktus kordis tidak tampak : Pulsasi iktus kordis tidak teraba : Batas Jantung Normal : Bunyi jantung normal, bising (-)
8

: Compos Mentis (E4M6V5)

: Sekret (-) : Trakhea letak tengah, pembesaran kelenjar getah bening (-)

Paru-Paru

: Inspeksi Palpasi Perkusi Auskultasi

: Simetris kiri=kanan : Stem Fremitus kiri=kanan : Sonor kiri=kanan : Suara Pernapasan Vesikuler, Rhonki -/-, Wheezing -/-

Abdomen

: Inspeksi Palpasi Perkusi Auskultasi

: Cembung : Lemas, Hepar/Lien: tidak teraba : Timpani : Bising usus (+) Normal

Ekstremitas

: Akral Hangat, Edema (-), Fraktur (-)

Status Neurologis GCS Nn.cranialis : E4M6V5 : Tidak terdapat paresis

Status Motorik :

Ekstremitas Superior Pemeriksaan Gerakan Kekuatan otot Tonus otot Refleks Fisiologis Refleks Patologis Dextra Normal 5/5/5/5 Normal Normal Sinistra 4/4/4/4 Normal Normal
-

Ekstremitas Inferior Dextra Normal 5/5/5/5 Normal Normal Sinistra 4/4/4/4 Normal Normal -

Sensibilitas - Protopatik - Proprioseptik Normal Normal Normal Normal Normal Normal Normal Normal

Indeks Barthel :

Aktivitas A Bladder

Tingkat Kemandirian Kontinensia, tanpa memakai alat bantu Kadang-kadang ngompol Inkontinensia urin 10 5 0 10

Nilai

10

B Bowel

Kontinensia, memasang enema, suppositoria Dibantu Inkontinensia alvi Tanpa dibantu (buka/pakai baju, bersihkan dubur tidak mencemari baju). Boleh berpegangan pada bar dinding benda, memakai balpen, dapat meletakkan di kursi dan membersihkan, dibantu hanya salah satu kegiatan di atas Dibantu

5 0

C Toilet

10 5 5 5 0 0 10 5 5 10

D Kebersihan diri

Tanpa dibantu cuci muka, menyisir, hias, gosok gigi termasuk persiapan alat-alat tersebut Dibantu Tanpa dibantu buka/pakai baju, resleting, ikat tali sepatu, termasuk pakaian khusus, boleh pakaian yang disesuaikan keadaan, misalnya kancing depan. Dibantu sebagian. Dibantu

E Berpakaian

F Makan

Tanpa dibantu memakan makanan normal lengkap Memakai alat-alat makanan. Dibantu sebagian hasil memotong, memoles mentega
10

0 Dibantu Dari kursi roda ke tempat duduk/sebaliknya termasuk duduk dan berbaring tanpa dibantu G Transfer/Berpindah Bantuan minor secara fisik atau verbal pada langkah-langkah di atas Bantuan mayor secara fisik tetapi dapat duduk dengan tanpa dibantu Tidak dapat duduk berpindah Berjalan 16m di tempat datar, boleh dengan alat bantu kecuali rolling walker. Mengayuh kursi roda 16m, berkeliling, berputar, berjalan tanpa dibantu. Menguasai alat bantuannya, berjalan dengan bantuan minor fisik/verbal. Memakai kursi roda dengan dibantu Imobile I Naik Turun Tangga Tanpa dibantu Dibantu secara fisik/verbal Dibantu J Mandi Tanpa dibantu berendam, memakai pancuran Dibantu TOTAL 15

10

5 0

H Mobilitas

15 10 10

5 10 5 0 5 0 0 100 35 0

Interpretasi : 35 (Ketergantungan berat) Referensi : 0-20 : Ketergantungan total Ketergantungan berat Ketergantungan sedang Ketergantungan ringan Mandiri
11

25-45 : 50-75 : 80-95 : 100 :

D. Pemeriksaan Penunjang Leukosit Eritrosit Hemoglobin Hematokrit Trombosit GDS GD 2 Jam PP Cr : : : : : : : : 7100 /mm3 4.87 x 106/mm3 14.0 g/dL 40.3 % 234 x 103/mm3 62 mg/dL 65 mg/dL 0.5 mg/dL Ur : 22 mg/dL

Total Cholesterol : 205 mg/dL HDL Cholesterol : 45 mg/dL LDL Cholesterol : 140 mg/dL Protein Total Albumin Globulin : 6.4 g/dL : 4.1g/dL : 2.3 g/dL

E. Resume Perempuan umur 45 tahun, mengalami kelemahan anggota gerak kiri disertai sakit kepala, kejang, muntah sejak 4 hari yang lalu terjadi pada saat penderita baru bangun dari tidur dan hendak mau beraktivitas. Penderita juga mengalami penurunan kesadaran kurang lebih selama 1 jam dan telah dibawa ke RS Kotamobagu pada hari Jumat (1 Februari 2013). Penderita dirujuk ke RS Prof Kandou karena mengalami penurunan kesadaran kembali. Saat ini kesadaran sudah membaik tapi penderita masih mengalami sakit kepala serta kelemahan anggota gerak kiri. Riwayat penyakit dahulu tidak diketahui penderita. Keadaan umum penderita sedang, kesadaran compos mentis. Tekanan darah 130/100 mmHg, nadi 72 x/menit, respirasi 20 x/menit, suhu badan 36,4 oC. Pemeriksaan motorik penurunan gerakan extremitas superior dan inferior sinistra yaitu (4/4/4/4).

F. Diagnosis Diagnosa Klinis Diagnosa topis Diagnosa etiologi : Hemiparesis sinistra : Lesi subkortikal : Stroke Hemoragik
12

Fungsional

: Gangguan aktivitas sehari-hari dalam hal toileting, kebersihan diri, berpakaian, makan, berpindah,

mobilitas, naik turun tangga, dan mandi.

G. Problem Rehabilitasi Medik 1. Kelemahan anggota gerak kiri 2. Gangguan mobilisasi, transfer, dan ambulasi 3. Gangguan aktivitas sehari-hari dalam hal toileting, kebersihan diri, berpakaian, makan, berpindah, mobilitas, naik turun tangga, dan mandi.

H. Program Rehabilitasi Medik 1. Fisioterapi a. Evaluasi Kontak pengertian dan pemahaman baik Kelemahan anggota gerak kiri. Kekuatan otot extremitas superior dan inferior sinistra (4/4/4/4) Gangguan mobilisasi, transfer dan ambulasi Gangguan aktifitas sehari-hari

b. Program Breathing exercise Alih baring tiap 2 jam Proper bed positioning Latihan lingkup gerak sendi aktif dengan tahanan ekstremitas superior dan inferior sinistra

13

2. Okupasi Terapi a. Evaluasi Kelemahan anggota gerak kiri. Kekuatan otot extremitas superior dan inferior sinistra (4/4/4/4) Gangguan aktifitas sehari-hari dalam hal toileting, kebersihan diri, berpakaian, makan, berpindah, mobilitas, naik turun tangga, dan mandi b. Program Latihan peningkatan aktifitas sehari-hari dengan keterampilan Latihan motorik kasar, seperti duduk, berdiri, dan berjalan Latihan motorik halus, seperti mengambil pulpen, menulis, dan melukis 3. Ortotik Prostetik a. Evaluasi Kelemahan anggota gerak kiri. Kekuatan otot extremitas superior dan inferior sinistra (4/4/4/4) Penderita harus dibantu saat berjalan.

b. Program Rencana penggunaan tripod

4. Speech Therapy a. Evaluasi Tidak ditemukan gangguan bicara dan gangguan menelan

b. Program Saat ini belum diperlukan

14

5. Psikologi a. Evaluasi Kecemasan penderita dan keluarga penderita terhadap penyakit yang dialami penderita b. Program Dukungan mental untuk penderita dan keluarga

6. Sosial Medik a. Evaluasi Penderita tidak memiliki perkerjaan Suami penderita berprofesi sebagai buruh tani Biaya rumah sakit ditanggung sendiri

b. Program Menganjurkan pengurusan JAMKESMAS untuk biaya perawatan Edukasi tentang pentingnya pengobatan teratur

I. Prognosis Ad vitam :dubia ad bonam

Ad fungtionam :dubia ad bonam Ad sanationam : dubia ad bonam

15

DAFTAR PUSTAKA

1. Ginsberg Lionel. Lectures Notes: Neurologi. Edisi kedelapan. Penerbit Erlangga; 2008.

Jakarta:

2. Sims, N. R., Muyderman, H. Mitochondria, oxidative metabolism and cell death in stroke. Biochimica et Biophysica Acta. September 2009 3. Arofah AN. Penatalaksanaan Stroke Trombotik: Peluang Peningkatan Prognosis Pasien. Jurnal Saintike Medika 2011; 7: 14. 4. Angliadi LS, dkk. Ilmu Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi. Manado: Bagian Ilmu Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi FK UNSRAT. 2006 5. Wirawan RP. Rehabilitasi Stroke pada Pelayanan Kesehatan Primer. Majalah Kedokteran Indonesia, Februari 2009; 59: 2. 6. Lumbantobing SM. Stroke: Bencana peredaran darah di otak. Jakarta: Balai Penerbit FKUI; 2003 7. Kwan J. Clinical epidemiology of stroke. CME Journal of Geriartric Medicine 2001; 3(3): 94-98 8. Becker J. Ischemic Stroke. Diunduh dari

http://www.emedicine.com/emerg/TOPIC558.HTM Diakses pada5 Februari 2013 9. Misbach, J., Kalim, H. Stroke Pembunuh No 3 di Indonesia.

http://medicastore.com/stroke/Stroke_Pembunuh_No_3_di_Indonesia.phpDia kses pada 5 Februari 2013 10. Senelick, R. C., Rossi, Peter, W., Dougherty, Karla. Living with Stroke: A Guide for Families. Chicago: Contemporary Books. 1994. 11. Amarenco, P., Bogousslavsky, J., Caplan, L.R., Donnan, G.A., Hennerici, M.G. Classification of stroke subtypes. Department of Neurology and Stroke Center, INSERM U-698 and Paris-Diderot University, Bichat University Hospital;.Diakses pada 5 Februari 2013. 12. Bamford J, Sandercock P, Dennis M, Burn J, Warlow C. Classification and natural history of clinically identifiable subtypes of cerebral infarction. Lancet. 2008.

16

13. Aminoff MJ, Greenberg DA, Simon RP. Clinical Neurology, 3 th ed.Appleton and Lange. Stanford ; 1996 14. Misbach, J., Kalim, H. Membaca Gejala Stroke.

http://medicastore.com/stroke/Membaca_Gejala_Stroke.php Diakses pada 5 Februari 2013 15. Tim Penyusun. Stroke Update. Manado: Bagian/SMF Saraf FK

UNSRAT/RSU Prof. Dr. R. D. Kandou. 2001

17