Anda di halaman 1dari 3

Pilihan golongan obat antihistamin:

Antihistamin H1 Eficacy Menyakat efek histamine dengan cara antagonism kompetitif yag reversible pada reseptor H1. Obat ini didistribusi secara luas dalam tubuh. I: - Pengobatan alergi - Mencegah terjadinya motion sickness - Keluhan mual muntah pada pasien hamil KI: - Ibu hamil Antihistamin H2 Berkompetisi secara reversible dengan histamine pada situs reseptor H2, sehingga efeknya selektif pada H2 dan tidak mempengaruhi reseptor H1 dan H3 I: - Pengobatan pada tukak peptikum duodenal - Pengobatan tukak lambung - GERD - Pasien dengan gejala sekresi asam berlebih - Pasien dengan hernia hiatal - Pasie tukak iatrogenic KI: - Pasien lansia - Ibu menyusui ESO: - Diare - Pening - Mengantuk - Sakit kepala - Ruam - Efek samping lainnya: sembelit, muntah, artralgia (nyeri sendi)

Suitability

Safety

ESO: - Efek sedative - Efek antimuskarini - Menyebabkan aritmia jantung - Kelahiran anak cacat pada pasien ibu hamil

Score

Pilihan Obat Antihistamin H1


Obat Doksepin Eficacy Menyekat efek histamine dengan cara antagonis kompetitif yag reversible pada reseptor H1. Obat ini didistribusi secara luas dalam tubuh. Suitability I: - Pasien depresi - Pasien pruritus, seperti dermatitis atopikal KI: - Pasien yang peka terhadap doksepin - Pasien yang mendapat pengobatan dengan preparat yang mengandung alcohol, obatobat penekan saraf pusat - Anak dibawah umur 12 tahun I: Antihistamin, antiemetic, antispasmodic, parkinsonisme, reaksi ekstrapiramidal karena obat KI: - Bayi baru lahir atau premature - Ibu menyusui I: Reaksi hipersinsitivitas, pruritus KI: Penderita dengan pengalaman hipersensitif pada pirilamin I: Manifestasi alergi di kulit atau pada urtikaria dan angioedema KI: serangan asma akut dan bayi premature I: Untuk reaksi alergi dengan pruritus, ruam dan urtikaria kolinergik, dan untuk premedikasi untuk anestesi umum Safety ESO: - Menimbulkan kantuk - Disorientasi - Kebingungan Score

Difenhidramin

Menyakat efek histamine dengan cara antagonism kompetitif yag reversible pada reseptor H1. Obat ini didistribusi secara luas dalam tubuh.

Pirilamin

Menyakat efek histamine dengan cara antagonism kompetitif yag reversible pada reseptor H1. Obat ini didistribusi secara luas dalam tubuh. Menyakat efek histamine dengan cara antagonism kompetitif yag reversible pada reseptor H1. Obat ini didistribusi secara luas dalam tubuh. Menyakat efek histamine dengan cara antagonism kompetitif yag reversible pada reseptor H1. Obat ini didistribusi secara luas dalam tubuh. Merupakan senyawa yang dipakai secara luas untuk alergi kulit. Aktivitas depresan-SSP yg kuat berperan dalam menyebabkan efek antipruritik yg menonjol. Menyakat efek histamine dengan cara antagonism kompetitif yag reversible pada

Klorfeniramin maleat Hidroksizin

ESO: - Efek antimuskarinik - Kuat menimbulkan sedasi - Somnolens - Efek gastrointestinal minimal ESO: - Somnolens - Efek Gastrointestinal umum terjadi ESO: - Efek sedasi - Sering melibatkan stimulasi SSP ESO: Efek sedasi, gangguan mata dengan tekanan intraokular meningkat

Setirizin

I: Pengobatan perennial rinitis, alergi rinitis musiman dan kronik idiopatik urtikaria

ESO: Menyebabkan kantuk yang lebih sering

Prometazin

Siproheptadin

reseptor H1. Obat ini didistribusi secara luas dalam tubuh. Efek antikolinergiknya kecil. Menyakat efek histamine dengan cara antagonism kompetitif yag reversible pada reseptor H1. Obat ini didistribusi secara luas dalam tubuh. Efek antikolinergiknya kuat. Mempunyai efek antiemetik

KI: ibu menyusui, penderita dengan pengalaman hipersensitif pada Cetirizine I: Sebagai antiallergic (alergi rhinitis) KI: Penderita dengan pengalaman hipersensitif pada prometazin ESO: Efek sedative menonjol

Menyakat efek histamine dengan cara antagonism kompetitif yag reversible pada reseptor H1. Obat ini didistribusi secara luas dalam tubuh. Menyakat efek histamine dengan cara antagonism kompetitif yag reversible pada reseptor H1. Obat ini didistribusi secara luas dalam tubuh. Tidak memiliki efek atikolinergik yang berarti Penterasi ke dalam SSP buruk

Loratadin

I: Manifestasi alergi di kulit atau pada urtikaria dan angioedema, Cold urticaria, Alergi rhinitis, Vasomotor rhinitis KI: Penderita yang hipersensitif terhadap Siproheptadin, Bayi baru lahir atau prematur, Wanita menyusui, Tukak lambung stenosis. I: loratadine mengobati gejala-gejala seperti urtikaria kronik dan gangguan alergi pada kulit KI: Hipersensirif terhadap loratadine.

ESO: Menyebabkan kantuk

ESO: Insidensi minimal