Anda di halaman 1dari 29

Laporan Praktikum Fisiologi Hewan Air

(Laju Pengosongan Lambung)

Disusun Oleh : Kelompok 2 Aghnia Nur Islami Arvilia Humsari Rian Fajar 230110120087 230110120097 230110120103

Mata Kuliah : Fisologi Hewan Air

Fakultas perikanan dan ilmu kelautan Program studi Perikanan Universitas Padjajaran Kampus Jatinangor. Jalan Raya Bandung - Sumedang km 21,

Jatinangor Bandung

KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan karunia-Nya sehingga kami dapat menyelesaikan Laporan Praktikum Fisiologi Hewan Air yang berjudul Pengaruh Suhu Terhadap Membuka dan Menutup Operculum Pada Ikan Mas. Kami ingin mengucapkan ucapan terima kasih kepada Dosen mata kuliah Fisiologi Hewan Air dalam memberikan ilmu pengetahuan dan dukungan dalam melakukan praktikum ini, juga kepada Asisten Laboratorium Fisiologi Hewan Air Kang Mega yang telah membimbing dalam pelaksanaan praktikum. Kami menyadari sepenuhnya akan kekurangan dalam pembuatan laporan ini masih banyak terdapat kekurangan baik dari segi, isi, penulisan dan lain-lain untuk itu kritik dan saran dari berbagai pihak yang sifatnya membangun sangat kami harapakan guna penyempurnaan laporan-laporan selanjutnya. Demikian laporan ini kami buat semoga bermanfaat bagi kami dan khususnya untuk para pembaca.

Jatinangor, Oktober 2013

Kelomopok 2

ii

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR DAFTAR ISI BAB I PENDAHULUAN 1.1 1.2 1.3 Latar Belakang Tujuan Manfaat 1 1 1

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 2.2 2.3 2.4 2.5 2.6 Klasifikasi Ikan Mas Morfologi Ikan Mas Anatomi Ikan Mas Habitat Ikan Mas Laju Pengosongan Lambung Struktur Pencernaan 2 2 3 4 4 9

BAB III METODE KERJA 3.1 3.2 3.3 Waktu dan Tempat Alat dan Bahan Prosedur Praktikum 12 12 13

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 4.2 Hasil Pengamatan Pembahasan 14 19

BAB V PENUTUP 5.1 5.2 Daftar Pustaka Lampiran Kesimpulan Saran 23 23

iii

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Ikan mempunyai pola tertentu dalam kegiatan makannya. Kebutuhan protein ikan dipengaruhi oleh tingkat pemberian pakan dan kandungan energinya. Sedangkan jumlah pemberian pakan selain dipengaruhi oleh kandungan energi, juga dipengaruhi kapasitas saluran pencernaan ikan. Ikan akan mengambil pakan dengan pola dan jumlah yang sesuai dengan kebiasaan dan kapasitasnya. Informasi mengenai pola konsumsi suatu jenis ikan sangat diperlukan dengan tujuan untuk meningkatkan keefektifan dan keefisienan pemanfaatan pakan. Pola makan ikan dipengaruhi oleh : suhu, jenis pakan, ukuran pakan, dan berat badan ikan.Setelah ikan mengkonsumsi pakan, akan ada jeda waktu untuk penurunan isi kandungan perut. 1.2.Tujuan Praktikum Tujuan dari praktikum ini adalah mengetahui pola makan ikan Mas melalui pengukuran Gastric Evacuation Rate. 1.3.Manfaat Praktikum Manfaat dari praktikum ini adalah kita bisa mengetahui pola makan ikan Mas untuk diterapkan dalam pemeliharaan ikan (budidaya).

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Klasifikasi Ikan Mas Kingdom Phylum Class Ordo Family Species : Animalia : Cordata : Actinoptrygii : Cyprinidae : Cyprinus : Cyprinus carpio

2.2

Morfologi Ikan Mas Morfologi Ikan mas memiliki bentuk tubuh berbentuk gelendong

pipih(memanjang dan memipih agak tegak) ,kepala terbentang mulai dari ujung moncong sampai dengan akhiroprculum (tutup insang), pada mulut terdapat di ujung muka moncong yang terdapat mempunyai rahang yang bergigi baik dan dapat disembulkan. Sebelah dorsal moncong terdapat sepasang fovea nasalis (lubang hidung sebelah luar) yang sebelah dalamnya terdapat sacci olfactorius, matanya terlatak disebelah lateral tanpa kelopak mata, dan di sebelah mata terdapat sisir insang. Pada anus dan aperture uregenitas terdapat dimuka pina analis. Hampir seluruh tubuh ikan mas ditutupi oleh sisik. Hanya sebagian kecil saja yang tidak tertutupi sisik. Sisik ikan mas berukuran relatif besar dan digolongkan dalam sisik tipe sikloid. Selain itu, tubuh ikan mas dilengkapi sirip.

2.3

Anatomi Ikan Mas Pada ikan mas terdapat jantung (cor) yang berfungsi sebagai pemompa

darah keseluruh tubuh, hati (Hepar), gelembung renang (Swim bladder), ginjal (Ren), lambung (ventriculum) sebagai tempatpenyimpanan makanan dan usus (Intestinum). Ikan mas bernapas dengan insang yang terdapat pada sisi kiri dan kanan kepala. Masing- masing mempunyai empat buah insang yang ditutup oleh tutup insang (operkulum). Proses pernapasan pada ikan adalah dengan cara membuka dan menutup mulut secara bergantian dengan membuka dan menutup tutup insang. Pada waktu mulut membuka, air masuk ke dalam rongga mulut sedangkan tutup insang menutup. Oksigen yang terlarut dalam airmasuk berdifusi ke dalam pembuluh kapiler darah yang terdapatdalam insang. Dan pada waktu menutup, tutup insang membuka dan air dari rongga mulut keluar melalui insang. Bersamaan dengan keluarnya air melalui insang, karbondioksida dikeluarkan. Pertukaran oksigen dan karbondioksida terjadi pada lembaran insang. Sistem peredaran darah terdiri atas jantung, arteri, kapiler-kapiler, konus, ventrikel, arterium, sinus venosus dan darah. Sistem peredaran darah pada ikan mas ada dua yaitu, sistem peredaran darah tertutup dan peredaran darah tunggal. Sistem peredaran darah tunggal, darah melalui jantung hanya satu kali. Jantung ikan terdiri dari dua ruangan, yaitu satu atrium (serambi) dan satu ventrikel (bilik). Di antara atrium dan ventrikel terdapat klep yang mengalirkan darah dari atrium ke ventrikel. Sistem pencernaan ikan mas terdiri dari mulut, kerongkongan, lambung, usus dan anus, kelenjar pencernaan terdiri dari hati dan pancreas, di dalam rongga mulut ikan terdapat gigi-gigi dan lidah. Ikan mas tidak memiliki kelenjar ludah, tetapi memiliki kelenjar lendir, yang berguna untuk membantu pencernaan makan. Pada system reproduksi seks terpisah, pada ikan jantan terdapat sepasang testis yang membesar pada masa perkawinan. Melalui fase diferens sperma yang

dikelurkan lewat papila urogenitalis. Pada hewan betina sel telur akan keluar dari ovary melalui oviduct yang selanjutnya keluar melalui papila urogenitalis. Pembuahan umunya terjadi diluar. 2.4 Habitat Ikan Mas Ikan mas menyukai tempat hidup (habitat) di perairan tawar yang airnya tidak terlalu dalam dan alirannya tidak terlalu deras, seperti di pinggiran sungai atau danau. Ikan mas dapat hidup baik di daerah dengan ketinggian 150-600 meter di atas permukaan air laut (dpl) dan pada suhu 25-30 C. Meskipun tergolong ikan air tawar, ikan mas kadang-kadang ditemukan di perairan payau atau muara sungai yang bersalinitas (kadar garam) 25-30%. 2.5 Laju Pengosongan Lambung dan Faktor yang Mempengaruhi Laju Pengosongan Lambung menggunakan prinsip bahwa lambung yang pada awalnya penuh secara berangsur-angsur akan kosong kembali karena adanya proses pengangkutan makanan (chime) menuju usus melalui segmen pilorus untuk diserap oleh tubuh. Lama waktu yang digunakan untuk mengosongkan lambung ini dipengaruhi oleh jenis pakan dan faktor lingkungan. Tingkat kepenuhan lambung ini diekspresikan dalam nilai indeks kepenuhan lambung (ISC, index of stomach content). Nilai ISC untuk setiap jenis ikan berbeda, sehingga penentuan nilai ISC dengan metode laju pengosongan lambung sangat diperlukan dalam penentuan frekuensi pemberian pakan. Faktor- faktor yang mempengarugi laju pengosongan lambung menurut Arispurnomo (2010) antara lain adalah sebagai berikut : 1. Pompa Pilorus dan Gelombang Peristaltik Pada dasarnya, pengosongan lambung dipermudah oleh gelombang peristaltik pada antrum lambung, dan dihambat oleh resistensi pilorus terhadap jalan makanan. Dalam keadaan normal pilorus hampir tetap, tetapi tidak menutup dengan sempurna, karena adanya kontraksi tonik ringan. Tekanan sekitar 5 cm, air

dalam keadaan normal terdapat pada lumen pilorus akibat pyloric sphincter. Ini merupakan penutup yang sangat lemah, tetapi, walaupun demikian biasanya cukup besar untuk mencegah aliran chyme ke duodenum kecuali bila terdapat gelombang peristaltik antrum yang mendorongnya. Gelombang peristaltik pada antrum, bila aktif, secara khas terjadi hampir pasti tiga kali per menit, menjadi sangat kuat dekat insisura angularis, dan berjalan ke antrum, kemudian ke pilorus dan akhirnya ke duodenum. Ketika gelombang berjalan ke depan, pyloric sphincter dan bagian proksimal duodenum dihambat, yang merupakan relaksasi reseptif. Pada setiap gelombang peristaltik, beberapa millimeter chyme didorong masuk ke duodenum. Derajat aktivitas pompa pilorus diatur oleh sinyal dari lambung sendiri dan juga oleh sinyal dari duodenum. Sinyal dari lambung adalah derajat peregangan lambung oleh makanan, dan adanya hormon gastrin yang dikeluarkan dari antrum lambung akibat respon regangan. Kedua sinyal tersebut mempunyai efek positif meningkatkan daya pompa pilorus dan karena itu mempermudah pengosongan lambung. Sebaliknya, sinyal dari duodenum menekan aktivitas pompa pilorus. Pada umumnya, bila volume chyme berlebihan atau chyme tertentu berlebihan telah masuk duodenum. Sinyal umpan balik negatif yang kuat, baik syaraf maupun hormonal dihantarkan ke lambung untuk menekan pompa pilorus. Jadi, mekanisme ini memungkinkan chyme masuk ke duodenum hanya secepat ia dapat diproses oleh usus halus. 2. Volume Makanan Volume makanan dalam lambung yang bertambah dapat meningkatkan pengosongan dari lambung. Tekanan yang meningkat dalam lambung bukan penyebab peningkatan pengosongan karena pada batas-batas volume normal, peningkatan volume tidak menambah peningkatan tekanan dengan bermakna,. Sebagai gantinya, peregangan dinding lambung menimbulkan refleks mienterik lokal dan refleks vagus pada dinding lambung yang meningkatkan aktivitas pompa pilorus. Pada umumnya, kecepatan pengosongan makanan dari lambung 5

kira-kira sebanding dengan akar kuadrat volume makanan yang tertinggal dalam lambung pada waktu tertentu. 3. Hormon Gastrin Peregangan serta adanya jenis makanan tertentu dalam lambung menimbulkan dikeluarkannya hormon gastrin dari bagian mukosa antrum. Hormon ini mempunyai efek yang kuat menyebabkan sekresi getah lambung yang sangat asam oleh bagian fundus lambung. Akan tetapi, gastrin juga mempunyai efek perangsangan yang kuat pada fungsi motorik lambung. Yang paling penting, gastrin meningkatkan aktivitas pompa pilorus sedangkan pada saat yang sama melepaskan pilorus itu sendiri. Jadi, gastrin kuat pengaruhnya dalam mempermudah pengosongan lambung. Gastrin mempunyai efek konstriktor pada ujung bawah esofagus untuk mencegah refluks isi lambung ke dalam esofagus selama peningkatan aktivitas lambung. 4. Refleks Enterogastrik Sinyal syaraf yang dihantarkan dari duodenum kembali ke lambung setiap saat, khususnya bila lambung mengosongkan makanan ke duodenum. Sinyal ini mungkin memegang peranan paling penting dalam menentukan derajat aktivitas pompa pilorus, oleh karena itu, juga menentukan kecepatan pengosongan lambung. Refleks syaraf terutama dihantarkan melalui serabut syaraf aferen dalam nervus vagus ke batang otak dan kemudian kembali melalui serabut syaraf eferen ke lambung, juga melalui nervus vagus. Akan tetapi, sebagian sinyal mungkin dihantarkan langsung melalui pleksus mienterikus. Refleks enterogastrik khususnya peka terhadap adanya zat pengiritasi dan asam dalam chyme duodenum. Misalnya, setiap saat dimana pH chyme dalam duodenum turun di bawah kira-kira 3.5 sampai 4, refleks enterogastrik segera dibentuk, yang menghambat pompa pilorus dan mengurangi atau menghambat pengeluaran lebih lanjut isi lambung yang asam ke dalam duodenum sampai chyme duodenum dapat dinetralkan oleh sekret pankreas dan sekret lainnya. Hasil pemecahan pencernaan protein juga akan menimbulkan refleks ini, dengan memperlambat kecepatan 6

pengosongan lambung, cukup waktu untuk pencernaan protein pada usus halus bagian atas. Cairan hipotonik atau hipertonik (khususnya hipertonik) juga akan menimbulkan refleks enterogastrik. Efek ini mencegah pengaliran cairan nonisotonik terlalu cepat ke dalam usus halus, karena dapat mencegah perubahan keseimbangan elektrolit yang cepat dari cairan tubuh selama absorpsi isi usus. 5. Umpan Balik Hormonal dari Duodenum Peranan Lemak Bila makanan berlemak, khususnya asam-asam lemak, terdapat dalam chyme yang masuk ke dalam duodenum akan menekan aktivitas pompa pilorus dan pada akhirnya akan menghambat pengosongan lambung. Hal ini memegang peranan penting memungkinkan pencernaan lemak yang lambat sebelum akhirnya masuk ke dalam usus yang lebih distal. Walaupun demikian, mekanisme yang tepat dimana lemak menyebabkan efek mengurangi pengosongan lambung tidak diketahui secara keseluruhan. Sebagian besar efek tetap terjadi meskipun refleks enterogastrik telah dihambat. Diduga efek ini akibat dari beberapa mekanisme umpan balik hormonal yang ditimbulkan oleh adanya lemak dalam duodenum. 6. Kontraksi Pyloric Sphincter Biasanya, derajat kontraksi pyloric sphincter tidak sangat besar, dan kontraksi yang terjadi biasanya dihambat waktu gelombang peristaltik pompa pilorus mencapai pilorus. Akan tetapi, banyak faktor duodenum yang sama, yang menghambat kontraksi lambung, dapat secara serentak meningkatkan derajat kontraksi dari pyloric sphincter. Faktor ini menghambat atau mengurangi pengosongan lambung, dan oleh karena itu menambah proses pengaturan pengosongan lambung. Misalnya, adanya asam yang berlebihan atau iritasi yang berlebihan dalam bulbus duodeni menimbulkan kontraksi pilorus derajat sedang.

7. Keenceran Chyme Semakin encer chyme pada lambung maka semakin mudah untuk dikosongkan. Oleh karena itu, cairan murni yang dimakan, dalam lambung dengan cepat masuk ke dalam duodenum, sedangkan makanan yang lebih padat harus menunggu dicampur dengan sekret lambung serta zat padat mulai diencerkan oleh proses pencernaan lambung. Selain itu pengosongan lambung juga dipengaruhi olehpemotongan nervus vagus dapat memperlambat

pengosongan lambung, vagotomi menyebabkan peregangan lambung yang relatif hebat, keadaan emosi, kegembiraan dapat mempercepat pengosongan lambung dan sebaliknya ketakutan dapat memperlambat pengosongan lambung. Pengamatan Laju Pengosongan Lambung menggunakan prinsip bahwa lambung yang pada awalnya penuh secara berangsur-angsur akan kosong kembali karena adanya proses pengangkutan makanan menuju usus untuk diserap oleh tubuh. Lama waktu yang digunakan untuk mengosongkan lambung ini dipengaruhi oleh jenis pakan dan faktor lingkungan. Untuk menentukan nilai ISC dapat diperoleh dari rumus volume materi lambung : volume lambung x 100%. Dari data diatas dapat kita lihat bahwa nilai ISC terbesar ada pada pengamatan jam ke-4 yakni sebesar 15.29%. Tingginya nilai ISC ini dipengaruhi oleh tingginya nilai volume materi lambung yakni sebesar 0.26 ml. Hal ini diakibatkan pada jam ke-4, ikan mulai lahap memakan pakan yang disediakan setelah sebelumnya terjadi proses pengadaptasian setelah ikan mengalami perlakuan pemuasaan selama 24 jam. Faktor-faktor yang mempengaruhi nilai ISC secara langsung adalah volume materi lambung serta volume maksimal lambung. Sedangkan kedua faktor tadi dipengaruhi oleh jenis pakan, faktor lingkungan seperti suhu, pH, tingkat kekeruhan, tingkat DO dll, dan juga tingkat stress ikan yang sebelumnya dipuasakan selama 24 jam. Setiap ikan memiliki bentuk dan ukuran lambung yang berbeda-beda. Derajat kepenuhan lambung pada ikan akan berbeda, tergantung dari berat, panjang dan bentuk lambung. Dengan bertambahnya ukuran ikan, besar ukuran

makanannya juga bertambah, jadi semakin besar derajat kepenuhan lambung maka semakin besar kepenuhan lambung ikan dalam satu kali makan. Volume material lambung yaitu jumlah isi material yang berada pada lambung pada waktu tertentu. Sedangkan volume total lambung yaitu jumlah kapasitas total lambung. Derajat kepenuhan lambung dipengaruhi oleh beberapa faktor. Faktor-faktor yang mempengaruhi derajat kepenuhan lambung, yaitu berat dan ukuran tubuh yang berbeda, perbedaan jenis ikan, ukuran dan bentuk lambung, keadaan tubuh ikan, dan perbedaan habitat ikan. Faktor-faktor ini dipengaruhi oleh kebiasaan makanan (Affandi, 2002). Kebiasaan makanan ikan berhubungan dengan bentuk, posisi mulut, gerigi dalam rahang, dan kesesuaian tapis insang. Makanan yang tersedia di alam dimanfaatkan oleh ikan, pemanfaatan ini dapat diketahui dengan mengambil contoh makanan yang ada pada lambungnya dan dilengkapi dengan daftar pakan harian yang diambil ikan dalam berbagai umur dan ukuran (Affandi,2002). Laju pengosongan lambung dapat dijadikan indikator tentang dasar penentuan frekuensi pemberian pakan. 2.6 Struktur dan Fungsi Saluran Pencernaan Menurut Triastuti (2009), mencerna makanan merupakan suatu proses di dalam tubuh yang menyederhanakan bahan-bahan makanan yang berguna bagi tubuh. Sistem pencernaan meliputi organ yang berhubungan dengan pengambilan makanan, mekanisnya dan penyedia bahan-bahan kimia serta pengeluaran sisa makanan yang tidak tercerna daari tubuh. Beberapa fungsi yang dilakukan oleh saluran pencernaan, yaitu : 1. 2. 3. 4. Mendorong atau mengaduk isi dari gastrointestine Mensekresi cairan-cairan pencernaan Mencerna makanan Mengabsorpsi makanan.

Menurut Handajani dan Wahyu (2010), secara anatomis, struktur alat pencernaan ikan berkaitan dengan bentuk tubuh, kebiasaan makan, dan kebiasaan memakan (kategori ikan) serta umur (stadia hidup) ikan memakan. 1. Mulut

Bagian terdepan dari mulut adalah bibir. Pada tertentu, bibir ini tidak berkembang dan malahan hilang secara total, karena digantikan oleh paruh atau rahang, seperti ditemukan pada ikan family Scaridae, Diodontidae, Tetraodontidae dan lain-lain. Ukuran makanan suatu jenis ikan ditentukan oleh ukuran bukaan mulut ikan. 2. Rongga Mulut

Di belakang mulut terdapat ruang yang disebut rongga mulut. Rongga mulut ini berhubungan langsung dengan segmen faring, oleh karenanya rongga mulut dan faring ini sering disebut rongga Buccopharynx. 3. Faring

Bagian insang yang mengarah ke segmen faring adalh tapis insang. Pada ikan yang cara memperoleh makanannya dengan menyaaring organism air (plankton), maka proses penyaringan terjadi di segmen ini. 4. Esofagus

Esophagus ikan laut berperan dalam penyerapan garam melalui difusi pasif sehingga konsentrasi garam air laut yang diminum menurun, sehingga memudahkan penyerapan air oleh usus belakang dan rectum. 5. Lambung

Besarnya ukuran lambung ini berkaitan dengan fungsinya sebagai penampung makanan.

10

6.

Pilorus

Hal yang mencolok pada segmen ini adalah adanya penebalan lapisan otot melingkar yang mengakibatkan terjadinya penyempitan saluran. Dengan menyempitnya saluran pencernaan pada segmen ini bahwa segmen pylorus berfungsi sebagai pengatur pengeluaran makanan dari lambung ke segmen usus. 7. Usus

Usus merupakan tempat terjadi proses penyerapan zat makanan. 8. Rectum

Seperti halnya pada hewan lain, segmen rectum berfungsi dalam penyerapan air dan ion. Pada larva ikan, rectum berfungsi sebagai penyerapan protein. 9. Kloaka

Kloaka adalah ruang bermuaranya saluran pencernaan dan saluran urogenital. 10. Anus Anus merupakan ujung dari saluran pencernaan. Pada ikan bertulang sejati anus terletak di sebelah depan saluran genital.

11

BAB III METODOLOGI PRAKTIKUM 3.1 Waktu dan Tempat Waktu Tempat : : Kamis, 23 Oktober 2013. Pukul 08.00 s/d 10.00 WIB Ruang Laboratorium Fisiologi Hewan Air, Lantai 1, Gedung

Dekanat FPIK 3.2 Alat dan Bahan 3.2.1 Alat

Alat alat yang digunakan dalam praktikum laju pengosongan lambung adalah sebagai berikut : 1) Gunting 2) Pinset 3) Cawan petri 4) Jarum 5) Baki , untuk menggunting dan membedah ikan , untuk alat bantu bedah ikan , untuk menyimpan organ-organ ikan , untuk mematikan ikan , untuk menyimpan peralatan bedah ikan dan tempat membedah ikan 6) Alat Tulis 7) Timbangan 8) Penggaris 9) Kertas Lakmus , untuk mencatat hasil pengamatan , untuk menimbang bobot ikan dan organ ikan , untuk mengukur panjang ikan dan usus\ , untuk mengukur pH pada usus dan lambung

12

3.2.2

Bahan

Bahan yang digunakan dalam praktikum laju pengosongan lambung adalah Ikan Mas. 3.3 Prosedur Kerja Dalam percobaan ini langkah-langkah dalam praktikum laju pengosongan lambung adalah sebagai berikut : 1) Menyiapkan alat dan bahan ang akan digunakan. 2) Mengambil ikan nila sebagai bahan untuk pengamatan kemudian matikan ikan dengan menggunakan jarum. 3) Menimbang berat nila tersebut dengan timbangan. Lalu diukur panjang ikan mas menggunakan penggaris, catat hasilnya. 4) Setelah itu ikan dibedah menggunakan gunting. 5) Isi saluran pencernaan ikan dikeluarkan. 6) Bobot lambung dan usus ditimbang dengan menggunakan timbangan, setelah itu diukur panjang usus dengan menggunakan penggaris. 7) Diukur pH pada bagian lambung (pH mid G) dan pH bagian usus dekat dengan anus (pH hind G) menggunakan kertas lakmus. 8) Setelah itu, dikeluarkan isi lambung dan usus dan ditimbang bobotnya masing-masing menggunakan timbangan 9) Mencatat hasil pengamatan pada lembar kerja.

13

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Data Hasil Pengamatan

KELAS B
Kelompok 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 Berat Ikan Berat Saluran Cerna Berat Isi Saluran Cerna Jenis Pakan Tumbuhan Tumbuhan Tumbuhan Tumbuhan Tumbuhan Tumbuhan Tumbuhan Fitoplankton Fitoplankton Tumbuhan Plankton Fitoplankton Fitoplankton Fitoplankton Plankton Tumbuhan Tumbuhan Tumbuhan Tumbuhan Tumbuhan Plankton Tumbuhan

15 15 16 26 20 17 26
27,43 17,54 44,25 33,09 34,58 28,63 17,43 20,47 22,7 18,69 23,44 32,35 19,3 29,8 20,33 18,3

2 2 1 3 3 2 6
2,52 2,4 5,57 2,33 3,69 1,95 1,88 1,99 2,88 1,87 3,74 2,24 1,75 3,48 3,49 1,55

0.06 0.06 0.02 1.5 1.05 0.19 2


0,84 0,85 1,98 1,36 1,97 0,92 1,43 0,34 0,69 0,43 1,18 1,37 0,99 1,14 1,39 1,25

14

KELAS A
No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24. 25. 26. 27. Berat ikan 17 gr 23 gr 14gr 17 gr 15 gr 11gr 9 gr 15 gr 19 gr 16,95 gr 14,7 gr 24,05 gr 15,70 gr 20,71 gr 14,59 gr 18,32 gr 22,64 gr 11,63 gr 18,05 gr 14,70 gr 14,04 gr 15,80 gr 19,71 gr 11,7 gr 16,19 gr 14,43 gr 12,43gr Berat saluran cerna 2,04 gr 2,03 gr 2,04 gr 0,68 gr 1,74 gr 0,96 gr 0,33 gr 2,2 gr 1,2 gr 1 gr 1,27 gr 3,91 gr 2,47 gr 3,36 gr 1,68 gr 1,32 gr 2,35 gr 2,14 gr 1,37 gr 2,52 gr 2,5 gr 2,33 gr 2,34 gr 0,5 gr 1,75 gr 1,36 gr 0,6 gr Berat isi saluran cerna 0,09 gr 0,27 gr 0,16 gr 0,29 gr 0,13 gr 0,01 gr 0,01 gr 1,84 gr 0,77 gr 0,44 gr 0,25 gr 1,09 gr 0,78 gr 0,47 gr 0,54 gr 0,12 gr 0,42 gr 0,50 gr 0,27 gr 0.28 gr 0,3 gr 0,41 gr 1,83 gr 0,1 gr 0,25 gr 0,26 gr 0,12 gr Jenis pakan Tumbuhan & pakan Fitoplankton & Pelet Fitoplankton Hewan & Tumbuhan Fitoplankton Fitoplankton Tumbuhan Tumbuhan Tumbuhan Tumbuhan Tumbuhan Tumbuhan Tumbuhan Tumbuhan & Hewan Tumbuhan Tumbuhan Tumbuhan Tumbuhan Tumbuhan Tumbuhan Tumbuhan Tumbuhan Tumbuhan Tumbuhan Tumbuhan Tumbuhan Tumbuhan

15

KELAS KELAUTAN
Kelompok Berat Ikan 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 Berat Saluran Cerna Berat Isi Saluran Cerna Jenis Pakan

19 15 21 14 7 139 17 11 3.3 19 9 19 2.4 2.8 1.4 2.8 22.64 17.55 8.76 3.87 17.71

1 1 2 0,97 0.3 19 1 1 0.269 1.12 0.23 0.9 0.2 0.3 0.72 0.25 2.35 0.65 0.44 0.83 1.22

0.24 0.5 0.56 0,18 0.06 0.919 0.14 0.26 0.101 0.13 0.031 0.29 0.06 0.16 0.12 0.97 0.42 0.45 0.08 0.23 0.81

Tumbuhan, pelet, plankton Tumbuhan, pelet, plankton tumbuhan, pelet, plankton Tumbuhan, pelet, plankton Pelet dan pakan alami hewan dan tumbuhan fitoplankton, Tumbuhan Tumbuhan, fitoplankton Tumbuhan Pelet Plankton Plankton Tumbuhan Zooplankton, fitoplankton Plankton Tumbuhan Tumbuhan Pelet Plankton Fitoplankton, pellet Fitoplankton, pellet

16

Data bobot isi saluran cerna pada setiap periode (jam ke- 0, 2, dan 5)
t 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24. 25. 26. 27. 0 0.06 0.06 0.02 1.5 1.05 0.19 2 0,84 gr 0,85 gr 1,98 gr 1,36 gr 1,97 gr 0,92 gr 1,43 gr 0,34 gr 0,69 gr 0,43 gr 1,18 gr 1,37 gr 0,99 gr 1,14 gr 1,39 gr 1,25 gr 1,50 gr 1,39 gr 1,28 gr 1,21 gr 2 0,09 gr 0,27 gr 0,16 gr 0,29 gr 0,13 gr 0,01 gr 0,01 gr 1,84 gr 0,77 gr 0,44 gr 0,25 gr 1,09 gr 0,78 gr 0,47 gr 0,54 gr 0,12 gr 0,42 gr 0,50 gr 0,27 gr 0.28 gr 0,3 gr 0,41 gr 1,83 gr 0,1 gr 0,25 gr 0,26 gr 0,12 gr 5

0.24 0.5 0.56 0,18 0.06 0.919 0.14 0.26 0.101 0.13 0.031 0.29 0.06 0.16 0.12 0.97 0.42 0.45 0.08 0.23 0.81 0.24 0.5 0.56 0,18 0.06 0.919

17

Perhitungan kelompok 2 hasil dari data diatas

b=

( )( ) 6.0841 3 (7) (4.8158 ) 1 29 3 (7)(7) 6.0841 (11.2368 ) 29 16.3333 5.1527


1 1

b=

= 12.6667 = -0.4067
a = Y + bX = -1.6052 + 0.4067 (2.33) = -1.6052 + 0.9476 = -0.6576

Ao

= Exp (a) = Exp (-0.6576) = 0.5180

Untuk menghitung laju pengosongan lambung (k) k = -b = -0.4067 Untuk menghitung interval waktu pemberian pakan (t) t = ln3/k = 1.09/-0.4067 = -2.7012

-k.t = -(0.4067) (-2.7012) = -1.0985

18

Exp(-k.t)

= Exp (-1.0985) = 0.3333

24/t

= 24/-2.7012 = -8.8849

Untuk menghitung konsumsi harian pakan (D) D = Ao (1-exp(-k t)) x 24/t = 0.5180 (1-exp 1.0985) x -8.8849 = 9.2032

Tabel Hasil Perhitungan Perlakuan 2 A0 % bobot 0.5180 k %bb/jam -0.4067 t = ln3/k jam -2.7012 -k.t -1.0985 exp(-kt) 0.3333 24/t -8.8849 D %bb/hari 9.2032

Catatan : Laju pengosongan lambung (k) ; Interval waktu pemberian pakan (t) ; Konsumsi harian pakan (D) 4.2 Pembahasan Pada praktikum kali ini, kita melakukan pengukuran laju pengosongan lambung pada ikan mas dan ikan nilem. Namun, kelompok kami memilih ikan mas sebagai sampel untuk melakukan pengukuran. Hasil dari pengukuran, kelompok kami memperoleh data sebagai berikut : berat saluran cerna 2 gr dan berat isi saluran cerna adalah 0.06 gr dengan berat ikan sebesar 15 gr. Berat saluran cerna dan berat isi saluran cerna pada dasarnya akan berbeda-beda pada setiap ikan, bergantung pada bentuk dan ukuran lambung ikan yang tentunya berbeda-beda pula. Dengan bertambahnya ukuran ikan, maka

19

ukuran lambung yang dimilikinya pun akan lebih besar sehingga menyebabkan berat saluran cerna dan isinya lebih berat. Kita ambil contoh kelompok 10 kelas B yang memperoleh data sebagai berikut : berat saluran cerna 5.57 gr dan berat isi saluran cerna adalah 1.98 gr dengan berat ikan sebesar 44.25 gr. Dapat dilihat dari data tersebut bahwa semakin berat ikan maka semakin berat saluran cerna beserta isinya. Namun terjadi hal yang sebaliknya pada beberapa kelompok yang mengakibatkan perbedaan atau penyimpangan dari literature yang seharusnya. Contohnya adalah yang terjadi pada kelompok 3 yang memperoleh data sebagai berikut : berat saluran cerna 1 gr dan berat isi saluran cerna adalah 0.02 gr dengan berat ikan sebesar 16 gr. Dari data tersebut dapat terlihat bahwa berat ikan kelompok 3 lebih besar daripada kelompok 2, namun berat saluran cerna dan berat isi saluran cernanya lebih kecil yang seharusnya lebih besar. Begitupula yang terjadi pada kelas A dan kelas Kelautan. Hasil yang diperoleh secara umum menggambarkan hal yang sama dengan yang terjadi di kelas B. Beberapa data yang dihasilkan sesuai dengan literature dan beberapa yang lainnya tidak sesuai. Derajat kepenuhan lambung dipengaruhi oleh beberapa faktor. Faktorfaktor yang mempengaruhi derajat kepenuhan lambung, yaitu berat dan ukuran tubuh yang berbeda, perbedaan jenis ikan, ukuran dan bentuk lambung, keadaan tubuh ikan, dan perbedaan habitat ikan. Faktor-faktor ini dipengaruhi oleh kebiasaan makanan (Affandi, 2002). Setelah melihat hasil pengamatan dari waktu dengan bobot saluran cena ikan mas dan nilem menunjukkan bahwa pada kondisi saluran cerna saat penuh yaitu 0 jam setelah pemberian pakan lebih kecil dibandingka pemberian pakan setelah 2 jam dan 5 jam. Menurut Fujaya (2002), makanan yang tersimpan dalam lambung sekian lama semakin berkurang yang berakibat bobot lambung akan lebih ringan hal ini dikarenakan makanan yang masuk dan berada didalam

20

lambung sudah dicerna dan sudah siap di absorpsi yang akan diambil sari-sari makananya guna pemanfaatan sistem kerja yang lain dan sebagian digunakan untuk pertumbuhan. Namun pada praktikum yang telah dilakukan mendapatkan hasil yang tidak sesuai. Hal ini dapat terjadi dikarenakan beberapa faktor , diantaranya adalah ukuran tubuh ikan, aktivitas ikan, dan ritme internal (Mujiman, 1984). Pengamatan laju pengosongan lambung menggunakan prinsip bahwa lambung yang pada awalnya penuh secara berangsur-angsur akan kosong kembali karena adanya proses pengangkutan makanan menuju usus untuk diserap oleh tubuh. Lama waktu yang digunakan untuk mengosongkan lambung ini dipengaruhi oleh jenis pakan dan faktor lingkungan. Pengosongan laju digesti dipengaruhi oleh beberapa hal diantaranya temperatur lingkungan dan kualitas pakan. Temperatur lingkungan yang optimal akan menyebabkan metabolisme meningkat dan hal itu harus diimbangi dengan pasokan pakan dari lingkungan. Perbedaan kualitas pakan akan mencerminkan perbedaan komponen penyusun pakan, perbedaan pada akhirnya akan berakibat pada perbedaan laju dan kemampuan digesti pada ikan (Santono, 1994). Menurut Seyhan dan Grove (2001), pengosongan laju digesti ikan dipengaruhi oleh faktor intrinsik dan ekstrinsik seperti tipe makanan yang dikonsumsi, dan jumlah makanan yang tersedia. Dapat kita ambil contohnya, yaitu data hasil pengamatan pada kelompok kami. Seharusnya berat isi saluran cerna nya semakin berkurang dari setiap interval waktu yang telah ditentukan. Namun, kenyataannya justru berbanding terbalik. Berat isi saluran cerna semakin bertambah yakni pada jam ke-0 beratnya 0.06 kemudian pada jam ke-2 beratnya menjadi 0.27 dan pada jam ke-5 beratnya menjadi 0.5. Hal ini bisa terjadi mungkin karena disebabkan oleh beberapa faktor diantaranya adalah ukuran tubuh ikan. Ukuran tubuh ikan pada jam ke-0 adalah 15 gr, pada jam ke-2 adalah 23 gr dan pada jam ke-5 adalah 16 gr. Perbedaan tersebutlah yang menyebabkan berat isi saluran cerna berubah.

21

Walaupun begitu, adapula kelompok yang berhasil sesuai dengan yang seharusnya, yaitu yang terjadi pada kelompok 4 kelas B. Diperoleh data sebagai berikut : berat isi saluran cerna semakin bertambah yakni pada jam ke-0 beratnya 1.5 kemudian pada jam ke-2 beratnya menjadi 0.29 dan pada jam ke-5 beratnya menjadi 0.18. Hal ini membuktikan bahwa semakin lama, berat isi saluran cernanya semakin berkurang. Selain karena faktor bobot tubuh ikan, faktor lain yang menyebabkan hal ini yaitu jenis pakan yang dimakan. Beberapa jenis pakan yang dipakai adalah tumbuhan, fitoplankton, dan pellet. Perbedaan jenis pakan tersebut dapat

mempengaruhi karena akan berpengaruh terhadap laju metabolisme ikan yang selanjutnya kembali berpengaruh terhadap laju pengosongan lambung ikan. Semakin cepat laju metabolisme ikan, maka semakin cepat laju pengosongan lambungnya. Semakin cepat laju pengosongan lambung ini juga dipengaruhi oleh temperatur yang ada di lingkungan. Apabila suhu semakin tinggi (panas) maka laju pengosongan lambung akan lebih cepat karena laju metabolismenya pun menjadi lebih cepat. Sehingga, dari waktu ke waktu berat isi saluran cerna akan semakin berkurang.

22

BAB V KESIMPULAN 5.1 Kesimpulan Laju digesti adalah waktu yang diperlukan oleh ikan untuk mencerna makanan dan mengosongkan lambungnya. Faktor-faktor yang mempengaruhi laju digesti atau laju pengosongan lambung adalah temperatur air yaitu berat dan ukuran tubuh yang berbeda, perbedaan jenis ikan, ukuran dan bentuk lambung, keadaan tubuh ikan, dan jenis serta kualitas pakan yang dikonsumsi. Laju digesti berhubungan dengan laju metabolisme ikan sehingga semakin lama waktunya, maka isi lambung semakin berkurang. Semakin cepat maju metabolism maka semakin cepat laju pengosongan lambung karena adanya pengaruh suhu yang meningkat. Laju pengosongan lambung dapat dijadikan indikator tentang dasar penentuan frekuensi pemberian pakan.

5.2

Saran Sebaiknya digunakan jenis ikan yang memiliki bobot tubuh hampir sama

agar pada saat dilakukan pengukuran hasilnya akan lebih akurat dan dapat terlihat secara jelas laju digesti yang sebenarnya.

23

Daftar Pustaka http://id.wikipedia.org/wiki/Ikan_mas diakses 10 oktober 2013 pukul 19:37 http://dzali.noiaenterprise.com/pengertian-titrasi/ diakses 10 oktober 2013 pukul 19:57 Odum,E.P., 1971, Fundamental Company.Toronto. Of Ecology, Third Edition. Sounder

Nybakken, J, W. 1992. Biologi Laut ;Suatu Pendekatan Ekologis. Gramedia Pustaka Utama. Jakarta.

24

Lampiran Alat

25

26