Anda di halaman 1dari 5

PENDIDIKAN DAN PELATIHAN (DIKLAT) TEKNIS

PENGUKURAN DAN PEMETAAN KOTA


Surabaya, 9 24 Agustus 2004

Materi : Bab XV. VOLUME Pengajar : Ir. Yuwono, MS

FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN

INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

BAB XV. VOLUME


Oleh: Ir. Yuwono, MS Prodi Teknik Geodesi FTSP ITS Surabaya

15.1 Pengertian Volume Volume mempunyai dimensi kubik, misalnya meter kubik (m3). Secara sederhana diambil contoh suatu balok yang mempunyai ukuran panjang 10 m, lebar 0,5 m dan tinggi 6 m akan mempunyai volume = panjang x lebar x tinggi = 10 m x 0,5 m x 6 m = 30 m3. Pada pembahasan kali ini yang dimaksud volume adalah volume tanah. Sering terjadi bahwa bentuk tanah yang akan dihitung volumenya tidak ideal, artinya tidak selalu berbentu balok atau silinder. Permukaan tanah yang tidak beraturan akan dihitung volumenya dengan beberapa metode. Yang dimaksud dengan bidang tanah disini referensinya adalah pada bidang datar atau bidang proyeksi. 15.2 Volume Tanah Volume tanah yang dimaksud disini adalah apabila ingin menggali atau menimbun tanah pada suatu tempat ( Cut and fill ) atau untuk menghitung material (bahan) galian yang sifatnya padat. Suatu bidang tanah yang mempunyai ketinggian bervariasi, misalnya 10 m, 12 m, 15 m, 13 m, 12 m dan seterusnya, jika ingin dibangun gedung diatasnya dengan level (ketinggian) tertentu, misalnya 16 m, maka bidang tanah tersebut harus ditimbun. Yang menjadi pertanyaan adalah berapa volume timbunannya? Volume timbunan ini yang akan dihitung besarnya. Kasus lain, apabila suatu daerah merupakan gundukan (tanah tinggi), sedangkan daerah tersebut akan dibangun dengan ketinggian tertentu yang mengharuskan memangkas (memotong) ketinggian daerah tersebut. Volume galian ini yang akan dihitung besarnya. 15.3 Metode Menghitung Volume Tanah Prinsip hitungan volume adalah 1 (satu) luasan dikalikan dengan 1 (satu) wakil tinggi. Apabila ada beberapa luasan atau beberapa tinggi, maka dibuat wakilnya, misalnya dengan merata-ratakan luasan ataupun merata-ratakan tingginya. Ada beberapa cara atau metode untuk menghitung volume tanah baik timbunan yang harus ditambahkan maupun galian yang harus diambil tanahnya yaitu dengan cara : Penampang rata-rata Volume =

A1 + A2 d 2

(15.1)

XV - 1

Keterangan : A1 = luas penampang 1 A2 = luas penampang 2 d = jarak antar penampang 1 dan 2

Gambar 15.1. Metode Penampang Rata-rata Contoh 15.1: Diketahui luas penampang ke-1 = 40 m2, luas penampang ke-2 = 8 m2. Jarak antar penampang tersebut 50 m. Berapa volume tanah tersebut ? Jawab : Volume = Kontur Prinsipnya hampir sama dengan penampang rata-rata Volume = Keterangan : A1, A2, dan An = luas penampang 1, 2 dan n diukur dengan planimeter d = interval kontur ( umumnya sama)

A1 + A2 3 d = 1.950 m 2

A1 + A2 + ... + An ((n 1) d ) n

(15.2)

Gambar 15.2. Metode Kontur Contoh 15.2: Suatu daerah dengan interval kontur 5 m dengan A1 = 100 m2, A2 = 60 m2 dan A3 = 40 m2. Hitung volumenya!

XV - 2

Jawab : Volume =

A1 + A2 + A3 (2 d ) 3

= 666,667 m3 Borrow Pit Cara menghitung volume dengan Borrow Pit adalah dengan membagi daerah tersebut kedalam beberapa kapling yang seragam, biasanya bujur sangkar atau empat persegi panjang Rumus yang digunakan : Volume = Keterangan : A = luas penampang satu kapling yang seragam ( m2 ) h1 = tinggi yang digunakan untuk menghitung volume 1 kali ( m ) h2 = tinggi yang digunakan untuk menghitung volume 2 kali ( m ) h3 = tinggi yang digunakan untuk menghitung volume 3 kali ( m ) h4 = tinggi yang digunakan untuk menghitung volume 4 kali ( m ) Berikut ini akan dicontohkan cara menghitung volume cara tersebut diatas. Contoh 15.3: Suatu daerah dibagi dalam kapling yang seragam dengan ukuran 20 m x 20 m; Tinggi masing-masing tanah tertera di sampingnya. Apabila daerah tersebut akan digali rata dengan ketinggian (level) 10 m, maka berapa volume galiannya.

A (1 h1 + 2 h2 + 3 h3 + 4 h 4) 4

(15.3)

Gambar 15.3. Metode Borrow Pit

XV - 3

No. Titik B C D E F L G H I J K

Tinggi Eksisting ( m ) 13 12 11 12 13 15 11 11 12 13 12

Rencana Tinggi ( m ) 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10

Jenis h (m) h1 h2 h2 h1 h2 h4 h3 h1 h1 h2 h1

Tinggi h (m) 3 2 1 2 3 5 1 1 2 3 2

Jawab : Luas satu kapling = A = 20 m x 20 m = 400 m2 Hitungan h

h1 = ( 3 + 2 + 1 + 2 + 2 ) = 10 1 x h1 = 1 x 10 = 10 = 9 2 x h 2 = 2 x 9 = 18 h2 = (2+ 1 + 3 + 3 ) = 1 3 x h3 = 3 x 1 = 3 h3 = ( 1 ) = 5 4 x h 4 = 4 x 5 = 20 h4 = ( 5 )
Volume =

A (1 h1 + 2 h 2 + 3 h3 + 4 h4) 4

= 5100 m3 Referensi Maling, D.H. (1980). Coordinate Systems and Map Projections. London Rais, Jacub (1977). Ilmu Ukur Tanah 1 & 2. Tumewu, Lien (1979). Route Surveying. Jurusan Teknik Geodesi ITB Bandung

XV - 4