Anda di halaman 1dari 79

PRAKTIK INDUSTRI DI PABRIK GULA PESANTREN BARU PTPN X (FOKUS STASIUN GILINGAN)

LAPORAN

Oleh: Wahyu Dwi Lestari (109511414305)

UNIVERSITAS NEGERI MALANG FAKULTAS TEKNIK JURUSAN TEKNIK MESIN September, 2012

SURAT PENUGASAN

ii

LEMBAR PENGESAHAN

Laporan Praktik Industri ini telah diterima dan disahkan pada tanggal, 31 Juli 2012.

Mengetahui, Dosen Pembimbing Praktik Industi,

Drs. Purnomo, S.T, M.Pd. NIP 19590621 198503 1 002

Mengesahkan, Ketua Jurusan Teknik Mesin Fakultas Teknik Universitas Negeri Malang

Prof., Dr., Mardji, M.Kes NIP 195902031984031001

iii

LEMBAR PENGESAHAN

Laporan Praktik Industri ini telah diterima dan disahkan pada tanggal, 31 Juli 2012.

Mengetahui, Dosen Pembimbing Lapangan Praktik Industri,

Satriyo Adinagoro, ST

Mengesahkan, Wakil Kepala Instalasi PG Pesantren Baru,

Agung Subiyantoro

iv

KATA PENGANTAR

Puji syukur penyusun panjatkan kehadirat ALLAH SWT yang telah memberikan rahmat, hidayah, serta inayahNya yang berupa kesehatan, lindungan, serta bimbingan kepada penulis, sehingga Laporan Akhir yang berjudul Praktik Industri di Pabrik Gula Pesantren Baru Ptpn X (Fokus Stasiun Gilingan) dapat diselesaikan dengan baik. Penyusunan Laporan Akhir ini tidak dapat terealisasi dengan baik tanpa adanya dukungan dari berbagai pihak. Oleh karena itu pada kesempatan ini

penulis ingin menyampaikan ucapan terima kasih kepada : 1. 2. Dr. Waras, M.Pd , selaku Dekan Fakultas Teknik Universitas Negeri Malang. Prof. Dr. Marji, M.Kes, selaku Ketua Jurusan Teknik Mesin Universitas Negeri Malang. 3. Drs. Purnomo, S.T, M.Pd, selaku dosen pembimbing Praktek Industri yang telah memberikan bimbingan dalam penulisan Laporan Akhir. 4. Direksi PT. Perkebunan Nusantara X (Persero) yang telah memberikan izin untuk melaksanakan Praktek Industri. 5. Bapak Satriyo, selaku pembimbing lapangan Praktek Industri di PG. Pesantren Baru. 6. Segenap karyawan yang telah membantu dalam menyelesaikan Praktek Industri di PT. Perkebunan Nusantara X (Persero) PG. Pesantren Baru Kediri. Penyusun menyadari bahwa dalam penulisan Laporan Akhir ini masih banyak kekurangannya. Oleh karena itu, penyusun sangat mengharap saran dan kritik yang bersifat membangun dari semua pihak untuk penyempurnaan yang lebih lanjut. Semoga Laporan Akhir ini dapat memberikan manfaat bagi penyusun pada khususnya, dan dapat menambah wawasan pembaca pada umumnya.

Kediri, 31 Juli 2012

Penyusun

DAFTAR ISI HALAMAN SAMPUL ................................................................................... i SURAT PENUGASAN .................................................................................. ii LEMBAR PENGESAHAN ............................................................................ iii KATA PENGANTAR .................................................................................... v DAFTAR ISI ................................................................................................... vi DAFTAR GAMBAR ....................................................................................... viii DAFTAR TABEL ............................................................................................ ix BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang ............................................................................... 1 B. Tujuan Praktik Industri ................................................................... 2 C. Manfaat ........................................................................................... 2 D. Batasan Laporan .............................................................................. 2 E. Gambaran Umum Perusahaan ........................................................ 3 F. Struktur Organisasi ......................................................................... 6 G. Alur dan Proses Pembuatan Gula ................................................... 7 BAB II PELAKSANAAN PRAKTIK INDUSTRI A. Aktivitas yang Dilakukan Selama Praktik ...................................... 13 1. Time Schedule ............................................................................ 13 2. Data-data yang Didapatkan selama Praktik ................................ 16 a. Umum ..................................................................................... 16 1) Stasiun Power House ........................................................ 17 2) Stasiun Gilingan ................................................................ 18 3) Stasiun Ketel ..................................................................... 19

vi

vii

4) Stasiun Pemurnian ............................................................ 21 5) Stasiun Penguapan ............................................................ 28 6) Stasiun Masakan ............................................................... 30 7) Stasiun Puteran ................................................................. 34 8) Stasiun Penyelesaian ......................................................... 36 b. Fokus ...................................................................................... 40 1) Cane Preparation ............................................................... 41 2) Proses Pemerahan Nira ..................................................... 59 3) Imbibisi ............................................................................. 59 B. Permasalahan .................................................................................. 62 BAB III PENUTUP Kesimpulan .......................................................................................... 66 Saran .................................................................................................... 66 Lampiran ......................................................................................................... 68

DAFTAR GAMBAR Gambar 1. Struktur Organisasi ........................................................................ 6 Gambar 2. Alur Pembuatan Gula .................................................................... 7 Gambar 3. Cane Unloading Crane .................................................................. 44 Gambar 4. Meja Tebu ...................................................................................... 47 Gambar 5. Cane Carrier .................................................................................. 49 Gambar 6. Cane Cutter .................................................................................... 51 Gambar 7. Carding Drum ................................................................................ 52 Gambar 8. Heavy Duty Hammer Shredder (HDHS) ....................................... 54 Gambar 9. Elevator .......................................................................................... 55 Gambar 10. Gilingan ........................................................................................ 58 Gambar 11. Saringan Nira................................................................................ 61

viii

DAFTAR TABEL Tabel 1. Time Schedule ................................................................................... 13 Tabel 2. Spesifikasi Unit Pembangkit Listrik ................................................. 18 Tabel 3. Spesifikasi Teknis Turbin ................................................................. 18 Tabel 4. Spesifikasi Boiler .............................................................................. 19 Tabel 5. Syarat-syarat Air Boiler .................................................................... 20 Tabel 6. Spesifikasi Timbangan Nira Mentah ................................................. 21 Tabel 7. Spesifikasi Juice Heater II (Secondary Heater) ................................ 22 Tabel 8. Spesifikasi Defecator ........................................................................ 23 Tabel 9. Spesifikasi Jet System Sulfitator ....................................................... 24 Tabel 10. Spesifikasi Bejana Pengembang (Flash Tank) ................................ 25 Tabel 11. Spesifikasi Snow Baling Tank (Flocculator) .................................. 25 Tabel 12. Spesifikasi Clarifier ......................................................................... 26 Tabel 13. Spesifikasi Penapisan ...................................................................... 27 Tabel 14. Spesifikasi Evaporator .................................................................... 28 Tabel 15. Spesifikasi Kondensor ..................................................................... 30 Tabel 16. Spesifikasi Sulfitator Nira Kental ................................................... 30 Tabel 17. Spesifikasi Vacuum Pan .................................................................. 31 Tabel 18. Spesifikasi Receiver (palung penampung) ...................................... 32 Tabel 19. Spesifikasi Rapid Cool Crystallizer ................................................ 33 Tabel 20. Spesifikasi Reheater ........................................................................ 33 Tabel 21. Spesifikasi High Grade Sentrifugal ................................................ 35 Tabel 22. Spesifikasi Low Grade Sentrifugal ................................................. 36 Tabel 23 Spesifikasi sugar dryer and cooler ................................................... 37 Tabel 24. Spesifikasi Gudang ......................................................................... 40 Tabel 25. Spesifikasi Cane Unloading Crane ................................................. 45 Tabel 26. Komponen-komponen Meja Tebu ................................................... 46 Tabel 27. Spesifikasi Meja Tebu (Cane Feeding Table) ................................. 46 Tabel 28. Spesifikasi Cane Carrier ................................................................. 48 Tabel 29. Komponen-komponen Cane Cutter ................................................. 50 Tabel 30. Spesifikasi Cane Cutter ................................................................... 50 Tabel 31. Spesifikasi Drum Perata (Carding Drum) ....................................... 52

ix

Tabel 32. Komponen-komponen HDHS .......................................................... 53 Tabel 33. Spesifikasi HDHS (Heavy Duty Hammer Shredder) ...................... 53 Tabel 34. Spesifikasi Elevator ......................................................................... 55 Tabel 35. Komponen-komponen Roll Gilingan ............................................... 56 Tabel 36. Spesifikasi Roll ................................................................................ 57 Tabel 37. Data Kerusakan di Stasiun Gilingan Bulan Juni Juli ................... 62 Tabel 38. Tabel Kerusakan dan Perbaikan di Stasiun Gilingan ...................... 63

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Perkembangan teknologi yang makin pesat dan cepat dewasa ini membuat manusia harus dapat berfikir pula agar tidak tertinggal oleh kemajuan zaman. Pesatnya kemajuan ini hampir merata disegala sektor, seperti sektor komunikasi, transportasi, informasi dan industri. Semua sektor itu tumbuh dan berkembang secara serentak atau bersamaan didorong oleh pesatnya pertumbuhan ekonomi yang semakin membaik. Sektor industri yang merupakan salah satu sektor yang dapat dikatakan juga sebagai sektor bisnis. Dimana jenis industri mencangkup dua macam yaitu industri manufaktur dan industri jasa. Industri manufaktur adalah industri penghasil barang dan industri jasa adalah penghasil jasa. Dalam kaitannya dengan lingkungan, industri pasti berinteraksi dengan elemen-elemen lingkungan. Elemen lingkungan fisik seperti konsumen, pemerintah, pemasok, pesaing, teknologi dan letak beserta elemen lingkungan non fisik yaitu kondisi politik, ekonomi, social, budaya dan keamanan, sedikit atau banyak akan berpengaruh terhadap produksi. Universitas Negeri Malang Fakultas Teknik Jurusan Teknik Mesin melakukan berbagai macam cara untuk mengimbangi berbagai macam perkembangan teknologi yang ada diantaranya adalah mewajibkan mahasiswa jurusan teknik mesin untuk melaksanakan praktik industry dengan bertujuan agar ilmu yang di peroleh di kampus bias diaplikasikan dalam dunia kerja. Jurusan teknik mesin UM mewajibkan bagi mahasiswanya melaksanakan Praktek Industri yang berjumlah 4 sks selama 2 bulan. PT. Perkebunan Nusantara X (Persero) Jawa Timur dengan Pabrik Gula Pesantren Baru sebagai salah satu pabrik yang dipilih untuk melaksanakan Praktek industry yang mana di dalam perusahaan ini bisa dipelajari berbagai macam ilmu keteknikannya. PT. Perkebunan Nusantara X (Persero) Jawa Timur merupakan perusahaan milik BUMN, dengan Pabrik Gula Pesantren Baru sebagai salah satu pabrik yang menghasilkan gula dengan kapasitas besar (5000 TCD) yang terletak di Desa Pesantren Kecamatan Pesantren Kota Madya Kediri Provinsi Jawa Timur. 1

B. Tujuan Praktik Industri 1. Tujuan Umum a. Untuk mengetahui dan mempelajari secara langsung proses produksi gula mulai dari bahan baku sampai produk jadi di PG. Pesantren Baru, Kediri, Jawa Timur. b. Untuk peralatan yang digunakan dalam proses dan prinsip kerja yang digunakan dalam proses produksi gula. c. Memperoleh pengalaman kerja lapangan. 2. Tujuan Khusus a. Untuk mengetahui dan mempelajari tentang mesin dan peralatan yang digunakan dalam proses penggilingan. b. Untuk mengetahui spesifikasi mesin dan perlengkapannya. c. Untuk mengetahui dan mempelajari maintenance and repair pada stasiun penggilingan. C. Manfaat 1. Bagi PG. Pesantren Baru a. Membantu menyelesaikan pekerjaan karyawan PG. Pesantren baru, b. Menyumbangkan ide kreatif yang bermanfaat bagi PG. Pesantren Baru. 2. Bagi Mahasiswa a. Menambah ilmu baru yang tidak didapatkan di dalam perkuliahan, b. Memperoleh pengalaman kerja lapangan, c. Memperoleh ilmu yang diperoleh dari proses perkuliahan. D. Batasan Laporan Laporan Praktik Industri ini dibatasi pada laporan kondisi yang terdapat pada tempat pelaksanaan Praktik Industri di PG. Pesantren Baru. Pada waktu pelaksanaan praktikum, di PG. Pesantren Baru bertepatan dengan proses giling, sehingga peserta praktikum tidak ditempatkan sesuai pengajuan yang terdapat di proposal. Di proposal diajukan untuk empat bidang yang sesuai dengan bidang keahlian Teknik Mesin yaitu Perencanaan Produksi, Proses Produksi,

Maintenance, dan Quality Control. Namun karena kondisi giling, maka dari pihak

PG. Pesantren Baru hanya memberikan materi ke peserta praktik kemudian peserta praktik diberi waktu untuk melakukan observasi ke seluruh stasiun yang terdapat di PG. Pesantren Baru, kemudian peserta praktik ditugaskan untuk mengambil fokus pada salah satu stasiun. Pengambilan fokus ini bertujuan agar peserta praktik mampu mengerti dan memahami proses produksi dan maintenance secara detail yang terdapat pada stasiun yang diambil fokus. Oleh karena itu, pada laporan ini hanya ada penjelasan mengenai masing-masing stasiun secara umum yang diperoleh dari hasil observasi dan stasiun gilingan secara detail yang diperoleh dari fokus praktik.

E. Gambaran Umum Perusahaan Pabrik Gula Pesantren Baru adalah milik perseroan yang berdiri tahun 1849 dari bangsa Indonesia keturunan cina yang memproduksi gula merah pada waktu itu. Pada saat bangsa Indonesia berada dibawah penjajahan Belanda. Tahun 1890 perusahaan diambil alih belanda. Pabrik Pesantren mengalami bberapa kali rehabilitasi yaitu pada tahun 1911, 1928, 1932, dan 3 tahun kemudian tahun 1935 mwngalami pembaharuan dalam produksi gula merah menjadi gula putih. Pada tahun 1960 sesuai Undang-Undang nomer 9 tahun 1960 dibentuk BPUPPN gula yang mengkordinir pengelolaan pabrik-pabrik gula. Setelah memulai berlakunya PP nomer 116 tanggal 26 April 1961 Pabrik Gula Pesantren termasuk dlam karesidenan Kediri bersama empat pabrik gula lainnya. Disusul dengn keluarnya peraturan Pemerintah nomer 1 dan 2 tentang Badan Pimpinan Umum Perusahaan Perkebunan Nusantara ( BPU-PPN). Tiap tiap pabrik kepengurusannya meliputi: Direksi Karet, Direksi Aneka Tanaman, Direksi Aneka Tembakau, Direksi Aneka Gula. Semua Pabrik Gula termasuk didalam Direksi Aneka Gula yang telah berbadan hukum sendiri dengan system BPU-PPN. Pada tahun 1967 mulai berlaku INPRES No. 7 tahun 1967 tentang pengesahan pengelolaan perusahaan Negara, sehingga pada tahun 1968 BPU-PPN dibubarkan, semua pabrik gula diseluruh Indonesia dibawah Departement Petanian dibentuk Perusahaan Negara Perkebunan (PNP) dimana Pabrik Gula Pesantren termasuk didalam lingkup PNP XXI.

Dengan Peraturan Pemerintah No. 23 Tahun 1973 yang berlaku tanggal 1 Januari 1974, PNP XXI Menggabungkan diri dengan PNP XXII menjadi PT. Perkebunan XXI XXII (Persero). Pada tanggal 19 Juli 1978 oleh Menteri Pertanian Prof. Ir. Soedarsono Hadi Saputro Pemakaian PG Pesantren Baru diresmikan sedangka PG. Pesantren lam diberhetikan Pengoperasiannya pada tanggal 19 Juli 1979. Terhitung mulai tanggal 11 Maret 1996 dengan Peraturan Pemerintah RI No. 15 Tahun 1966 tanggal 14 Februari 1996 pelebuaran Perusahaan Perseroan PT. Perkebunan Nusantara X . Akta Notaris Harun Kamil, SH No 43 tanggal 11 Maret 1996 tentang pendirian Perusahaan Persero ( PT. Perkebunan Nusantara X ). Adapun di PT. Perkebunan Nusantara X mempunyai 12 Pabrik dengan beberapa fasilitas tambahan yaitu : 1. 3 ( tiga ) Rumah Sakit 2. 1 ( satu ) Pabrik Karung 3. 2 ( dua ) Unit Kebun Tembakau Sedangkan Pabrik Pabrik Gula tersebut antara lain : 1. Wilayah Dhoho Kediri a. PG. Lestari Kertosono

b. PG. Meritjan Kediri c. PG. Pesantren Baru Kediri d. PG. Ngadirejo Kediri e. PG Modjopanggung Tulungagung 2. Wilayah Delta Brantas a. PG. Toelangan Sidoarjo b. PG. Krembong Sidoarjo c. PG. Krian Sidoarjo d. PG. Watoe Tulis Krian Sisdoarjo e. PG. Gempol Kerep Mojokerto f. PG. Djombang Baru Jombang g. PG. Tjoekir Jombang

Dalam produksi PG. Pesantren Baru menggunakan bahan baku tebu. Bahan baku tebu ini terutama diperoleh dari perkebunan tebu rakyat yang lazim disebut TRI ( Tebu Rakyat Intensifikasi) dan tebu rakyat yang lain atau TRB ( Tebu Rakyat Bebas). Disamping tebu milik pabrik sendiri 5% nya. Kapasitas giling 5500 ton tebu per hari. PG. Pesantren Baru menghasilkan produksi gula utama SHS IA dan hasil samping berupa tetes. Didalam operasinya PG. Pesantren Baru menggunakan bahan pembantu antara lain kapur (CaO), Belerang (S), Asam Phospat ( H2SO4) dan Floculant. Alat alat yang ada antara lain alat angkut, alat timbang, penggilingan, peralatan pemurnian, peralatan penguapan, peralatan kristalisai, peralatan pengeringan, dan peralatan pengepakan. PG. Pesantren baru terletak di Desa Pesantren Kecamatan Pesantren Kota Madya Kediri Provinsi jawa timur.

F. Struktur Organisasi Gambar 1. Struktur Organisasi Administrator

Kepala Bagian A.K.U Asisten Bagian SDM dan Umum Asisten Bagian Keuangan

Kepala Bagian Pengolahan Wakil Kepala Bag. Pengolahan

Kepala Bagian Instalasi Wakil Kepala Bag. Instalasi SKK TS HGU

Kepala Bagian Tanaman

SKK TR

SKK TA

Kepala Quality Control

RC Personalia

RC Akuntansi

Kemiker I Pemurnian Kemiker II Penguapan

Masinis Gilingan Masinis Ketel

SKK I TS SKK II TS

SKK II TR SKK III TR

Sinder Caneyard

Staff Litbang Tanaman

Perwira Keamanan

RC Pengadaan/bah an Barang dan Jasa

TU Hasil

RC Gudang Kemiker III Masakan Masinis Listrik dan Instrumen Masinis Besali/ Garasi Sinder Mekani sasi

Staff Litbang Pabrik dan Lingkungan

RC Sekretariat dan Rumah Tangga

Kepala Kantor Jengkol

KemikerIV Puteran

G. Alur dan Proses Pembuatan Gula Gambar 2. Alur Pembuatan Gula

Proses Produksi Gula Secara Umum

Dalam proses pembuatan gula di PG. Pesantren Baru melewati beberapa tahapan (stasiun) yaitu: 1. Stasiun Persiapan Pada Stasiun Persiapan ini tebu yang berasal dari kebun dibawa ke halaman pabrik melalui proses penimbangan, kemudian menuju stasiun gilingan untuk siap diproses.

2.

Stasiun Gilingan Merupakan stasiun awal dari proses membuat gula. Tabu sebelum

diperah perlu dipotong-potong dengan Cane Cutter I dan II serta dipisahkan dengan Hammer Shredder. Kemudian tebu mengalami pemerahan sehingga nira keluar dari ampas tebu. Agar nira yang dihasilkan terperah maksimum, maka ditambahkan air sebagai pengencer disebut air imbibisi pada ampas gilingan no.4 Selain imbibisi air, di tiap gilingan juga digunakan imbibisi nira hasil dari gilingan sebelumnya sebagai media pelarut. Pelaksanaan proses imbibisi di tiap gilingan bertujuan untuk mendapatkan nira sebanyak-banyaknya dengan

kehilangan nira dalam ampas sekecil-kecilnya. Air imbibisi yang digunakan adalah proses air panas dengan suhu 50 - 600

3.

Stasiun Pemurnian Nira mentah dari stasiun gilingan masih mengandung banyak

kotoran. Kotoran-kotoran tersebut harus dihilangkan dengan cara pemurnian, yaitu dengan menambahkan bahan pembantu untuk menaikkan kemurnian dan mencegah inversi. Bahan pembantu yang digunakan antara lain: a. Asam phospat cair untuk mempermudah pengendapan nira b. Susu kapur (Ca(OH)2, dengan tujuan: 1) Mendapatkan sacharosa dalam nira semaksimal mungkin 2) Menetralkan nira

3) Mencegah terjadinya perpecahan nira (gula inversi) 4) Menghilangkan kotoran dalam nira dengan membentuk endapan c. Gas belerang (SO2) dengan tujuan: 1) Penetralisir kelebihan susu kapur 2) Menyerap zat warna pada nira d. Flokulan untuk membantu proses pengendapan setelah nira mentah dipanaskan. Ada 2 cara untuk menghilangkan kotoran-kotoran dalam nira secara umum yaitu dengan proses: Defikasi dan Sulfitasi 1) Proses Defikasi Yaitu proses pemurnian dengan penambahan susu kapur 2) Proses sulfitasi Yaitu proses penambahan gas sulfit (SO2) Di PG. Pesantren Baru menggunakan proses defekasi dan sulfitasi dengan proses yang dijalankan: a. Proses Defekasi Merupakan proses yang paling sederhana, intinya yaitu memberikan susu kapur pada defecator I dan defecator II di mana nira telah mengalami pemanasan. Kemudian terjadi pengendapan kotoran, sehingga dapat dipisahkan antara nira kotor dan nira jernih. Pada proses defekasi, nira yang tercampur phospat dipanaskan pada juice heater I sampai suhu 70 750C, kemudian dilarikan ke defecator I dengan ditambahkan susu kapur sampai pH 7,0 7,2. Kemudian dilarikan ke defecator II guna penambahan susu kapur sampai mencapai pH 8,5. Reaksi yang terjadi adalah: 2H3PO4 + 3Ca(OH)2 phospat dalam bentuk calsium Phospat Ca3 (PO4)2 + 6H2O

Penambahan susu kapur dalam proses ini akan mengendapkan asam

10

b. Proses Sulfitasi Proses sulfitasi dilakukan sebagai kelengkapan proses di mana nira terkapur harus cepat dinetralisir dengan menambah gas sulfit (SO2). Tujuan netralisasi cepat adalah untuk mencegah timbulnya pemecahan monosakarida yang tidak diinginkan. Nira tersulfitasi dipanaskan dalam Juice Heater II sampai mencapai suhu 1050C. Keluar dari Juice Heater II, nira dilarikan ke Clarifier dengan melewati Flash Tank untuk mengeluarkan gas-gas terlarut dalam nira yang dapat mengganggu proses pengendapan dan selanjutnya melewati Snow Balling Tank untuk ditambahkan larutan floculant dengan tujuan untuk mempercepat proses pengendapan. Di dalam Clarifier dilakukan pemisahan antara nira jernih dan nira kotor. Nira jernih ditampung dalam menampung nira jernih untuk selanjutnya dialirkan ke evaporator setelah mengalami penyaringan. Sedangkan nira kotor ditampung dalam penampung nira kotor untuk selanjutnya dialirkan ke Rotary Vacuum Filter untuk dilakukan proses penapisan yaitu pemisahan antara Blotong dan filtrat nira tapis. Blotong dibuang sebagai limbah padat dan filtrat nira tapis dialirkan kembali ke tangki nira mentah tertimbang.

4.

Stasiun Penguapan Nira jernih dari stasiun pemurnian diturunkan kadar airnya dengan

cara penguapan sehingga tercapai kekentalan tertentu yang diharapkan. Proses penguapan ini menggunakan sistem Quadrafel Effect dengan 7 buah evaporator yaitu sistem: a. Paralel Untuk evaporator IA, IB, IIA, dan IIB secara bergantian apabila salah satu diskrap. Uap yang dipakai adalah uap bekas turbin untuk evaporator paralel IA, dan IB, sedangkan untuk paralel IIA dan IIB menggunakan uap nira.

11

b. Seri Untuk evaporator II, IV dan V, uap yang dipakai adalah uap nira dari evaporator sebelumnya. Proses penguapan dilakukan pada tekanan vacuum untuk menghindari terjadinya inversi karena pemanasan.

5.

Stasiun Masakan Stasiun Masakan ini berfungsi untuk mengambil sacharosa

sebanyak-banyaknya untuk dikristalkan dengan ukuran kristal tertentu. Proses yang terjadi: a. Pembentukan inti kristal b. Pembesaran kristal Dari penguapan, nira kental dialirkan ke dalam pan masakan dan dimulai proses pembuatan kristal gula. Dari vacuum pan masecuite dimasukan ke dalam Crystalizer, sehingga akan terjadi kelanjutan pembentukan kristal. Untuk memisahkan kristal gula dari stroopnya digunakan alat centrifugal/putaran. Dalam praktiknya pembentukan kristal gula dari nira kental dilakukan dalam beberapa tingkat bergantung dari harga kemurnian nira kental. Bila harga kemurnian nira kental (NK) di atas 85 maka kristalisasi dilakukan dalam 3 tingkat yaitu masakan A, C, dan D.

6.

Stasiun Puteran Dalam proses putaran ini bertujuan untuk memisahkan kristal gula

dan larutan stroop yang masih melekat pada kristal gula dengan cara centrifugasi. Untuk memisahkan kristal gula dari stroop selain dengan putaran juga dilakukan: a. Penyiraman air Untuk mencucui larutan (stroop) yang melekat pada kristal b. Pemberian steam Untuk mencuci stroop yang masih melekat pada kristal dan hanya dilakukan di putaran gula SHS.

12

7.

Stasiun Penyelesaian Pada stasiun penyelesaian ini terjadi proses pengeringan,

pendinginan dan pengayaan untuk mendapatkan hasil yang bersih, bebas air, dan seragam yang selanjutnya dilakukan pengepakan/pembungkusan. Gula yang dibungkus dalam kapasitas seragam diharapkan kering sehingga tahan lama disimpan di dalam gudang, karena bila basah dapat cepat rusak akibat aktivitas jasad renik. Gula yang diproduksi (SHS) siap dipasarkan.

BAB II PELAKSANAAN PI A. Aktivitas yang Dilakukan selama Praktik 1. Time Schedule Tabel 1. Time Schedule NO. TANGGAL KEGIATAN Ke kantor 1. 01-06-12 administrasi 2. 02-06-12 3. 03-06-12 DESKRIPSI KEGIATAN Pengarahan praktik industri Penentuan jadwal dan pembimbing LIBUR Mengambil presensi Orientasi oleh Pak Sokip (Wakil pembimbing) Interview kepada operator Power House terkait: 1. Sumber tenaga 2. Sistem kontrol 3. Pembagian power pengguna 4. Sistem maintenance & repair Pengambilan gambar Interview dengan operator gilingan terkait: 1. Alur proses penggilingan tebu 2. Alat-alat dalam proses penggilingan 3. Sistem kontrol 4. Sumber tenaga Pengambilan gambar Interview dengan operator boiler terkait: 1. Sistem kerja boiler 2. Bahan bakar yang digunakan 3. Uap yang dihasilkan Pengambilan gambar Bertemu dan bimbingan awal oleh Pembimbing di Industri Interview dengan operator pemurnian dan penguapan terkait: 1. Komponen alat dalam proses pemurnian dan penguapan 2. Proses pemurnian 3. Prinsip kerja evaporator 4. Alur proses penguapan Pengambilan gambar

4.

04-06-12

Menemui staf administrasi instalasi Pabrik Observasi awal stasiun poer house

5.

05-06-12

Observasi awal stasiun gilingan

6.

06-06-12

Observasi awal stasiun boiler

07-06-12

8.

08-06-12

Observasi awal stasiun pemurnian dan stasiun penguapan

13

14

9. 10.

09-06-12 10-06-12

11.

11-06-12

Observasi awal stasiun masakan

12.

12-06-12

Observasi awal stasiun puteran dan penyelesaian

13.

13-06-12

Stasiun Gilingan

14.

14-06-12

Stasiun Gilingan

Konsultasi ke Dosen Pembimbing LIBUR Interview dengan operator stasiun masakan terkait: 1. Komponen alat dalam proses pemasakan 2. Proses pemasakan 3. Alur proses pemasakan Pengambilan gambar Interview dengan operator stasiun puteran dan penyelesaian terkait: 1. Komponen alat dalam proses pemurnian dan penguapan 2. Proses pemasakan 1. Crane a. Cara kerja dan fungsi b. Komponen-komponen c. Maintenance and repair d. Sumber tenaga e. Spesifikasi crane 2. Meja Tebu a. Cara kerja dan fungsi b. Komponen-komponen c. Maintenance and repair d. Sumber tenaga e. Spesifikasi meja tebu 1. Cane Cutter a. Cara kerja dan fungsi b. Komponen-komponen c. Maintenance and repair d. Sumber tenaga e. Spesifikasi can cutter 2. Hummer Unigrator a. Cara kerja dan fungsi b. Komponen-komponen c. Maintenance and repair d. Sumber tenaga e. Spesifikasi hummer unigrator 3. Elevator a. Cara kerja dan fungsi b. Komponen-komponen c. Maintenance and repair d. Sumber tenaga e. Spesifikasi elevator Observasi lapangan terkait: 4. Gilingan a. Cara kerja dan fungsi

15.

15-06-12

Stasiun gilingan

15

16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24. 25. 26. 27. 28. 29. 30. 31. 32. 33. 34. 35.

16-06-12 17-06-12 18-06-12 19-06-12 20-06-12 21-06-12 22-06-12 23-06-12 24-06-12 25-06-12 26-06-12 27-06-12 28-06-12 29-06-12 30-06-12 01-07-12 02-07-12 03-07-12 04-07-12 05-07-12

Stasiun Gilingan

Komponen-komponen Maintenance and repair Sumber tenaga Sistem automasi pada mesin giling f. Spesifikasi gilingan 5. High Speed Reduction a. Cara kerja dan fungsi b. Komponen-komponen c. Maintenance and repair d. Sumber tenaga e. Spesifikasi high speed reduction 6. Low Speed Reduction a. Cara kerja dan fungsi b. Komponen-komponen c. Maintenance and repair d. Sumber tenaga e. Spesifikasi low speed reduction 1. Proses Pemerahan Nira 2. Imbibisi 3. Sanitasi Gilingan LIBUR Konsultasi ke pembimbing di industri Mempelajari sistem penggerak lori Membantu pekerjaan di operator lori Membantu pekerjaan di operator lori Mempelajari sistem mentenence penggerak lori Konsultasi ke Dosen pembimbing LIBUR Mempelajari sistem control crane Membantu pekerjaan di operator crane Membantu pekerjaan di operator crane Mempelajari sistem mentenence crane Mempelajari control proses meja tebu Konsultasi ke pembimbing di industri LIBUR Membantu pekerjaan di operator meja tebu Membantu pekerjaan di operator meja tebu Mempelajari sistem mentenence meja tebu Mempelajari control proses di

b. c. d. e.

Stasiun Gilingan Stasiun Gilingan Stasiun Gilingan

Stasiun Gilingan Stasiun Gilingan Stasiun Gilingan Stasiun Gilingan Stasiun Gilingan

Stasiun Gilingan Stasiun Gilingan Stasiun Gilingan Stasiun Gilingan

16

36. 37. 38. 39. 40. 41. 42. 43. 44. 45. 46. 47. 48. 49. 50. 51. 52. 53. 54. 55. 56. 57. 58. 59.. 60

06-07-12 07-07-12 08-07-12 09-07-12 10-07-12 11-07-12 12-07-12 13-07-12 14-07-12 15-07-12 16-07-12 17-07-12 18-07-12 19-07-12 20-07-12 21-07-12 22-07-12 23-07-12 24-07-12 25-07-12 26-07-12 27-07-12 28-07-12 29-07-12 30-07-12

Stasiun Gilingan Stasiun Gilingan

Stasiun Gilingan

operator gilingan bagian elevator Membantu pekerjaan di operator gilingan bagian elevator Membantu pekerjaan di operator gilingan bagian elevator LIBUR Konsultasi ke pembimbing di industri Mempelajari sistem maintenance and repair meja tebu Pembuatan laporan BAB I Pembuatan laporan BAB I Konsultasi ke pembimbing di industri Meminta format laporan ke jurusan (ke Kampus) LIBUR Mencari data umum perusahaan Pembuatan laporan BAB II Pembuatan laporan BAB II Konsultasi ke pembimbing industri Mencari data maintenance and repair mesin di stasiun gilingan Mencari data maintenance and repair mesin di stasiun gilingan LIBUR Pembuatan laporan BAB III Pembuatan laporan BAB III Konsultasi ke Pembimbing Revisi Laporan Konsultasi ke Pembimbing Pengesahan laporan oleh pihak PG. Pesantren Baru LIBUR Mengakhiri praktikum dan pamitan ke pihak PG. Pesantren Baru

2. Data data yang Didapatkan selama Praktik a. Umum PG. Pesantren Baru membagi perusahaannya menjadi beberapa stasiun untuk pengerjaan produksi gula. Dalam hal ini, kami akan menjelaskan terkait alat atau mesin yang digunakan dan sistem kerja alat dari masing masing stasiun tersebut secara umum.

17

1) Stasiun Power House Untuk memenuhi kebutuhan energi listrik di PG. Pesantren Baru tersedia 4 unit pembangkit ditambah daya dari PLN sebesar 197 KVA. Unit-unit pembangkit ini terdiri dari 2 buah generator dengan penggerak turbin uap dan 2 buah generator dengan penggerak diesel. Turbin uap hanya digunakan pada saat giling sedangkan diesel digunakan di luar masa giling bersama-sama dengan PLN. Sistem distribusi yang digunakan adalah sistem Ring Main Unit 6 KV sebagai distribusi primernya, sedangkan distribusi sekundernya memakai tegangan 380 V, 3 phase sistem radial. a) Kebutuhan daya dan daya yang tersedia Untuk menentukan daya di pabrik gula dapat dilakukan pendekatan sebagai berikut: P=CxA Keterangan: A = Ton Cane/ day C = Konstanta yang besarnya sebagai berikut: Untuk pabrik gula semua penggeraknya elektrifikasi 0,63 1,25 Untuk pabrik gula dengan penggerak gilingannya dengan mesin-mesin atau turbin uap nilai C berkisar antara 0,38 0,63 Satuan C adalah Kwh/ton Berdasarkan pendekatan tersebut, maka kebutuhan bebannya berkisar antara 2.166 KW 3.591 KW. Pada kenyataannya beban PG. Pesantren Baru sering melampaui 3.591 KW. b) Sistem Pembangkit Tenaga Listrik Untuk memenuhi daya listrik di PG. Pesantren Baru mempunyai beberapa pembangkit seperti tercantum dalam tabel berikut dan ditambah dari PLN sebesar 197 KVA dan 167,5 KW, sehingga daya yang tersedia 9,3575 MW.

18

Tabel 2. Spesifikasi unit pembangkit listrik No. 1. 2. 3. 4. Unit Pembangkit Ebara Toyo Coppus - Helmke Yanmar Shinko Niagata Shinko Jenis Penggerak Turbin uap Turbin uap Diesel Diesel Kapasitas Generator (MW) 4,5 3,5 0,8 0,4 Tegangan (V) 6000 6000 6000 2220

Pada hari-hari kerja normal daya dari PLN saja tidak cukup sehingga kebutuhan beban harus dipenuhi dari diesel generator. c) Data Alat Tabel 3. Spesifikasi teknis turbin seperti dalam tabel berikut. No. 1. 2. 3. 4. 5. Keterangan Tekanan uap masuk Temperatur masuk Tekanan uap keluar Temperatur keluar Rate sistem Data 17 20 kg/cm2 3250C 1,1 1,2 kg/cm2 90 - 1000C 11.10 Kwh

2) Stasiun Gilingan Stasiun gilingan adalah bagian dari pabrik gula tempat mengekstraksi nira dari tebu secara mekanis sehingga didapatkan nira (nira perahan pertama/NPP) yang siap diproses ke stasiun pemurnian. Stasiun gilingan terletak di bagian paling awal dalam proses pengolahan tebu menjadi gula. Di dalam proses pemerahan nira diharapkan nira yang terambil dari batang tebu adalah semaksimal mungkin serta kehilangan gula dalam ampas dapat ditekan sekecil mungkin. Di PG. Pesantren Baru menggunakan gilingan yang terdiri dari 3 roll sebanyak 5 unit gilingan, sedangkan alurnya adalah: Tebu dari lori emplasemen ditarik atau didorong dengan menggunakan loko kemudian diangkut oleh alat pengangkut tebu (Cane Unloading Crane) ke meja tebu. Dari meja tebu, tebu dijatuhkan ke Cane Feeding untuk dikirim ke Cane Cutter I untuk dipotong dan dicacah kemudian diteruskan ke Cane Cutter II, sehingga batang tebu

19

berukuran 10 cm. Selanjutnya potongan tebu diserabutkan dengan menggunakan Heavy Duty Hammer Shredder (HDHS). Tebu yang sudah berupa serabut dibawa ke unit gilingan dengan menggunakan Cane elevator untuk diperah. Adapun secara detail proses dan alat-alat yang digunakan pada stasiun gilingan ini akan dibahas pada bagian fokus (3b).

3) Stasiun Ketel Dalam stasiun ketel (boiler) terjadi proses penguapan air sampai di atas titik didihnya untuk menghasilkan uap (steam). Steam yang dihasilkan oleh boiler berada pada kondisi superheated dan

dipergunakan untuk tenaga penggerak turbin antara lain turbin penggerak Cane Cuter, Hammer Shredder, Gilingan, Generator Turbin, dan Steam turbin pada unit boiler. Setelah digunakan di penggerak turbin, uap bekas yang keluar berada pada kondisi saturated dan digunakan untuk bahan pemanas evaporator, vacuum pan, dan heater. a) Peralatan Boiler PG Pesantren Baru mempunyai 3 buah boiler yang bekerja pada tekanan tinggi. Tabel 4. Spesifikasi Boiler No. Keterangan 1. Jumlah (buah) 2. 3. 4. 5. 6. 7. Merk Tekanan maksimum (kg/cm3) Tekanan operasi (kg/cm3) Superheated Air hetaer (m2) Kapasitas (ton uap/jam) Yoshimine 2 Yoshimine Type H-1400 24 20 132 1042 50 Takuma 1 Takoma Japan 24 20 175 1850 75

b) Penyediaan Air Pengisi Boiler Air sebagai sumber utama pembuat uap (steam) harus benar-benar diperhatikan kualitasnya baik dari segi kimia maupun

20

fisika. Apabila air yang digunakan tidak memenuhi syarat, hal yang mungkin terjadi adalah: Carry over Adalah terikutnya padatan karena konsentrasi pada zat terlarut yang tinggi sehingga menimbulkan kerak pada pipa. Korosi Adalah pengikisan logam yang disebabkan oleh asam. Perapuhan Adalah masuknya zat-zat tertentu pada pori logam, misal unsur Na. Sedangkan syarat-syarat air yang baik untuk mengisi ketel antara lain: PH = 7,0 (netral) Kesadahan 0 TDS = 100 300 Tidak berwarna, jernih, bebas lumpur, tanah dan kotoran Selain syarat air pengisi boiler, agar sistem yang digunakan berhasil baik dan air tidak merusak alat, maka syarat-syarat air boiler harus seperti dalam tabel berikut. Tabel 5. Syarat-syarat air boiler No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Macam Analisa PH Kesadahan P.alkalinitas (ppm) M.Alkalinitas (ppm) Tds (ppm) Chlorida Kadar pospat (ppm) Kadar silikat (ppm) E. Conduktivity Yoshimine 10,5-11 0 150-300 Max 500 700 100 20-40 P.Alkalinitas 4 1000-2500 Takuma 10,5-11 0 300-800 Max 500 700 100-300 20-40 10-20 Max 1000

21

c) Bahan Bakar Dalam pengoperasiannya boiler digunakan bahan bakar, karena terjadi proses pembakaran air untuk menghasilkan uap. Di PG. Pesantren Baru, bahan bakar yang dipakai adalah: Bahan Bakar Baggasse (Ampas tebu) Bahan bakar ini sering digunakan karena dapat menekan biaya pengoperasian boiler serendah mungkin. Selain itu ampas juga merupakan hasil samping dari pabrik itu sendiri. Bahan Bakar Residu Bahan bakar ini digunakan sebagai tambahan bila nanti pijar ampas kurang memenuhi atau tidak ada persediaan ampas (awal giling atau awal operasi boiler)

4) Stasiun Pemurnian Alat- alat yang digunakan pada stasiun pemurnian ini diantaranya yaitu : a) Timbangan Nira Mentah Data Alat Tabel 6. Spesifikasi Timbangan Nira Mentah No. Keterangan 1. Tipe 2. Merk 3. Kapasitas 4. Waktu Pengisian 5. Waktu Pengosongan Cara Kerja Data Boulogne Triveni 7.5 ton Tergantung kecepatan gilingan 15-16 detik

Cara kerja alat ini adalah pada waktu bak timbang kosong maka bak timbang akan bergerak ke atas secara perlahan-lahan. Dengan bergeraknya bak timbang ke atas maka klep pemasukan nira akan terbuka, sedangkan klep pengeluaran akan tertutup. Nira dari bak pertama akan turun ke bak timbang (bak 2). Setelah volume bak timbang mencapai kapasitas timbang, maka pelampung akan menurunkan sungkup. Karena

22

turunnya sungkup ini, maka aliran nira ke bak akan diperlambat dengan tujuan untuk menghindari terjadinya kejutan pada bak timbang waktu terjadi kesetimbangan momen. Setelah terjadinya kesetimbangan momen gaya maka bak timbang akan turun ke bawah, dengan turunnya bak timbang ini klep pemasukan akan terbuka. Nira yang masuk ke bak timbang akan berhenti, sedangkan nira yang akan tertimbang akan keluar mengalir ke bak nira tertimbang. Setelah level nira tertimbang tinggal sedikit di dalam bak timbang ini maka aliran nira akan terlambat karena adanya sekat-sekat pada dasar bak timbang. Perlakuan perlambatan nira ini untuk menghindari kejutan pada bak timbang bila kembali pada posisi pengisian.

b) Pemanas Nira (Juice Heater) Jus Heater I (Primary Heater) Alat ini berfungsi untuk memanaskan nira sampai kondisi temperatur tertentu. Pemanasan ini untuk

menyempurnakan reaksi dalam proses pemurnian. Di PG Pesantren Baru terdapat tujuh buah jus heater. Jus Heater satu diurutkan dari mesin pemanas nomor 1,2,3, Just heater 2 pada urutan 5,6,7. Just heater nomor empat disiapkan untuk interchange. Jus Heater II (Secondary Heater) Tabel 7. Spesifikasi Juice Heater No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Luas Pemanasan (mm2) 200 200 200 200 200 200 200 Panjang Pipa (mm) 4406 4406 4406 4406 4406 4406 4406 O Pipa Nira (mm) 33/36 33/36 33/36 33/36 33/36 33/36 33/36 Jumlah Pipa (buah) 402 402 402 402 402 402 402 Tekanan (kg/cm2) 1.5 1.5 1.5 1.5 1.5 1.5 1.5

23

c) Defekator Tabel 8. Spesifikasi Defekator No. 1. 2. 3. 4. Keterangan Volume (m3) Diameter (mm) Tinggi (mm) Kecepatan Propeler (rpm) Defecator I 16.656 3000 4178 100 Defecator II 1.395 1000 2541 200

Cara Kerja Nira mentah dari just heater satu dialirkan ke defecator I. pada defecator I nira mentah ditambahkan dengan susu kapur yang mempunyai kekentalan 60 BE sampai pH 7.2 - 7.4. sedangkan pada defecator II dilakukan penambahan susu kapur sampai pada pH 8.5. untuk kontrol pH dalam pelaksanaannya ditambah atau diukur dengan indikator BP untuk nira keluaran defecator II. Sedangkan untuk nira keluaran defecator I digunakan indikator BTB. Penambahan susu kapur pada defecator bertujuan untuk menaikkan pH nira menjadi pH netral. Pada defecator I diharapkan membentuk inti-inti endapan dari kalsium

phosphate. Pada defecator II pemberian susu kapur berlebih di mana kelebihan kapur akan dinetralkan dengan gas SO2 sehingga dapat menyempurnakan pembentukan garam-garam yang mengendap.

d) Sulfitator DI PG Pesantren baru terdapat 3 unit Sulfitator, 1 unit digunakan untuk sulfitasi nira mentah, sedangkan 2 unit lain digunakan untuk sulfitasi nira kental. 3 unit Sulfitator tersebut adalah Jet System Sulfitator. Maksud dari Sulfitator nira kental adalah untuk memucatkan warna nira kental. Pemucatan itu dimaksudkan untuk memperoleh kualitas SHS yang lebih putih. Sulfitator nira mentah berbentuk Tanki silinder tegak. Tutup atas berupa kerucut yang berbentuk sudut 45 derajat yang

24

berbentuk silinder bejana. Sedangkan tutup bawah berupa kerucut ganda. Kerucut atas memisahkan antara ruang reaksi dan ruang pengeluaran. Pipa pemasukan nira ditempatkan pada bagian atas bejana yang dihubungkan langsung dengan ventury. Ventury dihubungkan dengan nozzle dan ruang ventury tersebut

dihubungkan dengan pipa gas SO2 dari tabung belerang. Data Alat Tabel 9. Spesifikasi Jet System Sulfitator No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Keterangan Tinggi total Tinggi badan silinder Tinggi ruang reaksi Tinggi kerucut atas Tinggi kerucut bawah Diameter PH yang dicapai Data 7938 7000 mm 4419 mm 1293 mm 438 mm 3500 7,1 -7,2

Cara Kerja Sebagian nira dalam Sulfitator dikeluarkan melalui bagian bawah dan ditampung dalam receiver bersama-sama dengan nira dari defecator II. Nira mentah dari receiver ini disirkulasikan dengan menggunakan pompa sentrifugal. Nira yang bersirkulasi dialirkan melalui ventury sebelum masuk ke Sulfitator. Penurunan tekanan akan terjadi pada saat nira yang disirkulasikan mengalir melalui nozzle di bagian dalam ventury sehingga akan menjadi vacuum yang menghisap gas SO2. Pencampuran antara nira dan gas SO2 mulai terjadi dalam ventury. Dengan konstruksi yang ada diharapkan dalam Sulfitator terjadi arus turbulansi yang memungkinkan

pencampuran nira dan gas SO2 bisa sempurna. e) Bejana Pengembang (Flash Tank) Fungsi dari bejana pengembang adalah untuk mengeluarkan gas-gas atau udara yang terlarut dalam nira setelah mengalami

25

pemerasan kedua. Maksud dari pengeluaran gas-gas ini adalah agar tidak mengganggu proses pengendapan pada Data Tabel 10. Spesifikasi Bejana Pengembang (Flash Tank) No. Keterangan 1. Tinggi 2. Diameter 3. Volume Cara Kerja Data 3692 mm 2500 mm 18 m3

Nira yang berasal dari Juice heater II dengan suhu 105 derajat C masuk flash tank melalui belakang bawah bejana. Nira yang masuk akan membentuk sekat sehingga akan terjadi aliran turbulen. Dengan adanya aliran turbulen ini maka gas atau udara dalam nira dapat dikeluarkan melalui pipa pengeluaran udara. Nira yang keluar dari Flash tank menuju ke snow balling tank (Flocculator).

f) Snow Baling Tank (Flokulator) Alat ini dipasang setelah Flash tank dan sebelum clarifier berfungsi untuk menyempurnakan pencampuran antara flokulant dan nira. Nira dari flash tank masuk melalui saluran pemasukan nira ke dalam snow balling tank. Pemberian flokulan terdapat pada nira yang keluar dari flash tank dan sebelum masuk ke snow balling tank. Nira yang keluar dari snow balling tank melalui saluran melingkar yang terdapat di atas kerucut bagian atas (mengelilingi pipa pemasukan) untuk selanjutnya masuk ke Clarifier. Fungsi dari flokulan ini adalah untuk memberikan berat jenis kotoran lebih besar dari pada nira. Data Tabel 11. Spesifikasi Snow Balling Tank (Flokulator) No. 1. 2. 3. Keterangan Tinggi Diameter Volume Data 1470 mm 1470 mm 3 mm3

26

g) Clarifier Clarifier berfungsi untuk memisahkan nira jernih dan nira kotor. Di PG. Pesantren baru ada 2 jenis Clarifier yaitu multitray Clarifier dan Single Tray Clarifier. Tetapi dalam operasinya yang dipakai adalah multitray Clarifier sedangkan single tray clarifier digunakan sebagai cadangan. Data Tabel 12. Spesifikasi Clarifier No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Keterangan Volume (m3) Diameter Tinggi Jumlah kompartemen (buah) Kapasitas Pengaduk Ratio Merk Data 361 m3 9,51 m 5,49 m 4 60 m3/jam 0,03 rpm 40 : 30 Kawasaki

Cara Kerja Multitray clarifier berbentuk silinder tegak dengan bentuk dasar kerucut landai. Bagian dalam alat ini terbagi dalam 4 ruang pengendapan dan sebuah ruang pemasukan atau ruang buih yang terletak di bagian atas. Di bagian tengah terdapat poros berongga dengan lubang pemasakan pada tiap2tiap ruang pengendapan. Pengisian clarifier dimulai dari bawah yaitu ruang paling bawah. Endapan yang terbentuk dipisahkan dari nira sehingga diperoleh nira jernih. Proses pengendapan dilakukan berdasarkan perbedaan densitas endapan dengan nira. Untuk mempercepat proses pengendapan maka ditambahkan flokulan yang dapat membesarkan endapan sehingga proses pengendapan disapu ke lengan oleh scrapper, sedangkan nira jernih dikeluarkan melalui luapan (over flow) ke dalam tangki penampung nira jernih.

27

h) Penapisan Alat ini berbentuk silinder yang berputar pada poros horisontal dan sebagian dari dinding silinder terendam dalam nira kotor yang tersaring. Keliling dari silinder berfungsi sebagai permukaan penyaring yang dibagi dalam 36 bagian. Masingmasing bagian dihubungkan dengan sistem vacuum melalui pipapipa logam kecil yang berakhir pada katup distribusi vacuum yang berada pada salah satu ujung silinder. Katup ini berfungsi untuk mengatur sistem vacuum pada saat rotary vacuum filter beroperasi. Permukaan silinder tertutup oleh screen yang terbuat dari stainless steel. Data Tabel 13. Spesifikasi Penapisan No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Keterangan Merk Luas penapisan Panjang Kecepatan putar Diameter Diameter lubang Hampa tinggi Hampa rendah Jumlah Data Jord 41 m 4,27 m 0,44 rpm 3,27 m 0,82 m 30 45 cmhg 15 25 cmhg 2 buah

Cara Kerja Cara kerjanya adalah silinder berputar dan bagian yang tercelup nira kotor mula-mula dihubungkan dengan hampa rendah (15 25 cmhg). Pada saat itu terjadi pengisapan (penambalan) nira kotor yang menutup (melapisi) ruangan pada silinder. Kemudian silinder masuk pada daerah hampa tinggi (30 45 cmhg ). Pada daerah hampa tinggi dilakukan pencucian dengan air pada suhu + 80 0C. Air yang diberikan meresap ke dalam blotong akibatnya karena ada tarikan hampa maka nira dalam blotong dapat di ambil (diserap). Pada daerah bebas hampa blotong dilepaskan oleh Scrapper.

28

5) Stasiun Penguapan Alat-alat yang digunakan dalam stasiun penguapan ini diantaranya adalah: a) Evaporator Ada 7 buah evaporator yang digunakan, satu evaporator digunakan sebagai cadangan apabila terjadi skrapp. Dimana system penguapan secara quadrapla effect, yaitu 4 buah evaporator dijalankan secara parallel seabagai evaporator I (IA dan IB ), dan evaporator II (IIA dan IIB), sedangkan 2 buyah evaporator dioperasikan secara seri sebagai evaporator III dan IV. Data Tabel 14. Spesifikasi Evaporator No Keterangan Diameter 1 badan(mm) Diameter 2 pipa jiwa (mm) Diameter 3 pipa nira (mm) Panjang 4 pipa nira (mm) Tinggi 5 ruang nira (mm) Jumlah 6 pipa nira Luas bidang 7 pemanas (mm2) Tinggi 8 badan (mm) Badan 9 pemanas (mm) IA 4800 830 IB 3700 800 IIA 3700 800 IIB 3700 800 III 3700 800 IV 3700 800 V 3700 800

33/36 33/36 33/36 33/36 33/36 33/36 33/36

2500

2500

2500

2500

2500

2500

2500

4500 6535

4500 4244

4500 4244

4500 4244

4500 4244

4500 4244

4500 4244

1700

1200

1200

1200

1200

1200

1200

8750

8750

8750

8335

8335

8335

8335

Uap Uap Uap Uap Uap Uap Uap bekas bekas bekas bekas bekas bekas bekas

29

Cara Kerja Evaporator yang digunakan adalah tipe vertical long tube evaporator, yaitu alat yang prinsipnya terdiri dari 2 bagian yaitu calandria dan ruang uap(vapour space). Calandria berfungsi sebagai heat exchanger yang berupa rangkaian pipa-pipa pemanas (tube) yang ditutup tube plate pada bagian atas dan bawah sehingga membentuk suatu ruang. Dalam evaporator juga dilengkapi dengan saluran keluar-masuk nira dan alat pengaman tekanan untuk menghindari terjadinya kerusakan akibat tekanan berlebihan. Nira akan mengisi bagian dalam tube sedangkan uap pemanas terdapat di luar tube. Pada bagian tengah calandria terdapat central

downcomer yaitu pipa jiwa yang menghubungkan saluran nira dari pipa nira ke pipa pengeluaran nira yang telah diuapkan (sebagai sirkulasi nira). Pada jiwa ini mempunyai diameter yang lebih besar daripada diameter pipa nira (tube pemanas). Konstruksi calandria ini memungkinkan sirkulasi nira yang intensif dalam evaporator. Sedangkan pipa amoniak yang dipasang pada calandria berfungsi untuk mengeluarka gas yang tidak terkondensasi. Bagian atas dari ruang uap nira dilengkapi dengan entrapment separator untuk menangkap nira dan

memisahkan uap nira dengan nira ynag terpercik ke atas.

b) Kondensor Dalam proses penguapan diharuskan kondisi vakum untuk menurunkan titik didih nira. Alat yang digunakan untuk memfakumkan tekanan dalam evaporator adalah kondensor. Selain guna di atas, alat ini juga berfungsi untuk mengembunkan uap nira dari evaporator akhir (III & IV). Jenis kondensor yang digunakan adalah Barometric condenser(Counter current flow).

30

Data Tabel 15. Spesifikasi Kondensor No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Keterangan Type Diameter kondensator(m) Tinggi kondensor (m) Tinggi pipa air jatuhan (m) Suhu air injeksi (0C) Suhu air jatuhan (0C) Kapasitas pengembunan ( ton/jam) Jumlah air injeksi (m3/jam) Jumlah udara dipompa (m3/menit) Data Barometris 315 7,52 10,88 35-40 52-60 35 1560 39

c) Alat Penangkap Nira Alat penangkap nira ini dibuat dengan tujuan mengurangi hilangnya nira yang sudah diuapakan, karena dalam titik didihnya nira akan /kadang terpercik ikut aliran steam ke badan yang lain atau bahkan ke kondensor. Percikan nira tersebut akan ditangkap dengan saringan dalam alat ini sehingga uap yang mengalir tidak membawa nira. Kemudia ditahan untuk dikembalikan keruang nira melalui saluran pengembalian.

d) Sulfitator Nira Kental Alat ini digunakan untuk sulfitasi (menambahkan gas belerang) dari dapur terhadap nira kental sebelum proses kristalisasi. Tujuan proses sulfitasi adlah untuk mengurangi intensitas warnma pada nira kental sehingga gula yang dihasilkan baik. Data Tabel 16. Spesifikasi Sulfitator Nira Kental No 1 2 3 4 5 6 7 Keterangan Tinggi total Tinggi nozel dari lantai Volume reactor sulfistasi Diameter nozel Diameter pipa SO2 Diameter reaktor Panjang reactor Data 13950 mm 13250 mm 4,5 m3 45 200 1500 5920

31

8 9

Ukuran tangki distribusi nira kental Kapasitas pompa sirkulasi

1360x 880x 1000 (mm) 2,4 m3/ menit

6) Stasiun Masakan Alat-alat yang digunakan pada stasiun masakan adalah : a) Vacuum Pan P.G Pesantren Baru menggunakan Vacuum Pan type vertical alandria dengan sirkulasi mekanis menggunakan stirrer. Keuntungannya adalah overall heat transfer coefficient akan lebih besar. Data Tabel 17. Spesifikasi Vacuum Pan Data Vol (m3) LP (m2) Panjang Pipa Nira (mm) Size Tube (mm2) Cara Kerja Cara memulai vacuum pan Sebelum pengoperasian vacuum pan harus dalam keadaan bersih. Pembersihan dilakukan dengan cara steaming, yaitu memasukkan uap ke dalam vacuum pan. Setelah bersih semua, valve yang berhubungan dengan nira ditutup. Sedangkan valve hisap vacuum dibuka, kemudian vacuum pan diisi. Tekanan vacuum pan sampai mencapai kondisi yang memenuhi sarat untuk operasional (61-63 cm Hg vac). Setelah kondisi vacuum operasional tercapai, proses kristalisasi dapat dimulai di mana kondisi fisik mascuite dalam vacuum van diamati secara periodik dengan cara mengambil contoh melalui sampling device. I 40 240 900 97.6x 101.6 II 40 240 900 97.6x 101.6 III 40 240 900 97.6 x106 IV 40 240 900 97.6 x106 V 40 240 900 97.6 x106 VI 40 240 900 97.6 x106 VII 40 240 900 97.6 x106

Pemasukan nilai kental ke dalam vacuum pan diatur secara

32

otomatis

sesuai

dengan

setting

kekentalan

yang

dikendalikan melalui cuitometer. Cara mengakhiri vacuum pan Valve yang berhubungan dengan ruang nira dan ruang uap pemanas steam ditutup, termasuk valve hisap vakum yang berhubungan dengan kondensor. Selanjutnya valve pipa pembuangan vacuum dibuka sehingga ada pemasukan udara dalam vacuum pan dan menyebabkan tidak adanya vacuum dalam vacuum pan. Discharge valve yang terletak di bottom cone dari vacuum pan dibuka sedikit demi sedikit untuk mengendalikan aliran keluar

mascuite dari vacuum pan ke receiver. Setelah mascuite dikeluarkan maka dilakukan pembersihan dengan steam, lalu discharge vale ditutup kembali. Operasional discharge valve menggunakan system hydraulic.

b) Receiver (Palung Penampung) Palung ini berbentuk empat [persegi panjang dengan bagian bawah setengah lingkaran. Di mana juga dilengkapi dengan pengaduk berulir (ribbon agitator). Palung ini digunakan untuk menampung mascuite yang keluar dari vacuum pan sebelum pemutaran. Data Tabel 18. Spesifikasi Receiver (Penampung) No. 1. 2. 3. 4. 5. Keterangan Volum (hl) Suhu masakan turun (0C) Kecepatan Putaran pengatur (rpm) Jumlah Palung (buah) Panjang/Lebar/tinggi (mm) Data 450 65 1 7 7500/250 0/2800

c) Rapid Cool Crystallizer Rapid cool crystallizer bentuknya sama dengan receiver, hanya saja pengaduk pada rapid cool crystallizer berupa sirip-sirip

33

pipa dan dapat dialiri air. Rapid cool crystallizer digunakan untuk mendinginkan masakan D sebelum diputar agar masakan D tersebut dapat mengalami proses kristalisasi lanjut (Na-kristalisasi). Di PG Pesantren Baru terdapat 8 unit rapid cool crystallizer yang dilengkapi dengan satu unit reheater. Tabel 19. Spesifikasi Rapid Cool Crystallizer No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. Keterangan Panjang (mm) Lebar (mm) Tinggi (mm) Volume (hl) Suhu masakan masuk (0C) Suhu masakan keluar (0C) Kecepatan putar pengaduk (rpm) Jumlah palung (buah) Merk Jumlah sirip pengaduk (buah) Panjang sirip pengaduk (mm) Data 7500 2640 2820 470 60 70 50- 53 0,3 8 Kawasaki 192 110

d) Reheater Reheater ini berbentuk empat persegi panjang, di mana di dalamnya dilengkapi dengan pipa-pipa bersirip (Fin tube) yang berfungsi sebagai elemen pemanas ini merupakan Extended Surface Head Exchanger. Di mana bahan pemanas yang digunakan adalah air panas yang dialirkan ke bagian dalam pipa. Reheater ini diperlukan karena pada Rapid Cool

Crystallizer Masecuite D mengalami proses pendinginan yang menyebabkan viskositas mascuite D menjadi tinggi. Semakin tinggi viskositas masecuite, fluiditasnya semakin turun. Oleh sebab itu viskositas yang tinggi pada masecuite D akan mengalami kesulitan dalam pemutarannya. Untuk itu diperlukan reheater yang berfungsi sebagai pemanas untuk menurunkan viskositas masecuite D sampai temperatur 550C. Tabel 20. Spesifikasi Reheater No. Keterangan 1. Panjang (mm) 2. Lebar (mm) Data 6000 1200

34

3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10.

Tinggi (mm) Volume (hl) Jumlah palung (buah) Suhu masakan masuk (0C) Suhu masakan keluar (0C) Merk Jumlah pipa pemanas (buah) Diameter pipa pemanas (mm)

1500 110 1 49 54 Kawasaki 56 2

7) Stasiun Puteran Pemisahan kristal gula dari larutan induknya dilakukan dengan menggunakan Centrifugal Machine Masecuite. Kristal gula yang dimasukkan ke dalam Centrifugal Machine Masecuite akan terlempar ke dinding basket karena adanya gaya sentrifugal. Kristal gula yang mempunyai ukuran lebih besar dari lubang saringan akan tertahan dan menempel pada permukaan saringan dan larutan induk yang terdapat di sekeliling saringan akan keluar melalui lubang saringan. Penyiraman air dan semprotan steam dilakukan untuk membantu mengeluarkan seluruh lapisan induk dan permukaan kristal. Proses pemisahan kristal di PG Pesantren Baru menggunakan dua jenis Centrifuge yaitu: a) High Grade Centrifugal High Grade Sentrifugal beroperasi secara discontinue, setiap siklus operasi melalui beberapa tahap yaitu: Pengisian masecuite ke dalam basket Perpindahan dari putaran rendah ke putaran tinggi Pencucian Pengeringan Perpindahan dari putaran tinggi ke putaran rendah Pengeluaran kristal gula dari basket melalui penyekrap Hasil yang diperoleh dari tahap pemutaran tahap I adalah gula A dan stroop A. Stroop A digunakan untuk pembuatan bibitan masecuite D. Gula A yang keluar dari High Grade Sentrifugal dimasukkan ke dalam magma mixer untuk mencuci sisa-sisa larutan stroop yang masih menempel pada kristal.

35

Pemutaran tahap II dilakukan untuk magma A. pada tahap ini pencucian dilakukan dengan menggunakan air dan steam. Hasil yang diperoleh adalah gula SHS yang masih basah dan klare yang diolah kembali ke proses kristalisasi. Cara kerja High Grade Sentrifugal: Mula-mula gasket berputar pelan dengan kecepatan 80-100 rpm. Nozzle air pencuci dibuka untuk membasuh, katup pengisian dibuka dan masakan akan masuk basket. Kecepatan basket akan bertambah hingga 250 rpm dan aliran pencuci berhenti. Ketebalan masakan diatur oleh pengatur ketebalan gula. Kecepatan akan naik lagi menjadi 750 rpm yang bersamaan dengan pembukaan nozzle air untuk membilas. Untuk SHS setelah pembilasan dilanjutkan dengan pencucian. Pencucian dengan air panas atau steam berlangsung dengan kecepatan tinggi yaitu 1000 rpm. Selain itu akan turun kembali hingga 350 rpm, dan rem akan bekerja secara otomatis sehingga kecepatan berputar berkisar 100-200 rpm. Katup pengeluaran gula membuka dan scrapper turun. Setelah semua gula turun, stripper naik kembali dan putaran bekerja kembali. Gula A dari High Grade Sentrifugal di bawa ke magma mixer dengan menggunakan Grass Hoper Conveyer (talang

goyang). Di dalam magma mixer gula A dicuci dengan air dan klare SHS guna melarutkan sisa-sisa stroop yang masih melekat pada kristal gula. Kemudian dipompakan ke putaran SHS untuk pemutaran kedua. Gula SHS yang keluar dari putaran ini di bawa ke pengering (sugar dryer and cooler), Tabel 21. Spesifikasi High Grade Sentrifugal No. 1. 2. 3. Keterangan Putaran A (unit) Putaran SHS (unit) Dimensi Basket - Diameter (mm) - Tinggi (mm) Kapasitas masecuite/cycle (kg) Data 2 2 1350 1000 1300 Data 2 1350 1000 1300 Data 3 2 1350 760 1300

4.

36

b) Low Grade Centrifugal Low Grade Sentrifugal beroperasi secara kontinyu

digunakan untuk masecuite D I dan D II. Pemutaran masecuite D dilakukan melalui dua tahap. Dalam pemutaran tahap I diperoleh D I dan tetes, tetes dialirkan ke dalam tangki penampung, sedangkan gula D I diputar kembali pada pemutaran tahap II dan menghasilkan gula D II serta klare D. gula D II digunakan untuk bibitan masecuite C dan klare D untuk pembuatan masecuite D. Tabel 22. Spesifikasi Low Grade Sentrifugal Keterangan Merk Type Jumlah Data I Hein Lehman Conti 10 DC 8 Buah No. 1,2,3,4,5 put. D I No. 6,7 putaran D II No. 8 put. C (kalau tidak produksi digunakan untuk gula D) Kecepatan putaran 2000 rpm Sudut kemiringan 340 basket Kapasitas alat 3410 ton/jam Ukuran saringan 0,06/1,6 mm Bahan saringan Stainless Steel Diameter basket 1800 mm Sistem operasi Automatic continue Data II Bukau Wolf India SC-1100 KT-34 1 buah No. 9 putaran C

1800 rpm 340 10 TPH 0,06/1,6 mm Stainless Steel 1800 mm Automatic continue

8) Stasiun Penyelesaian a) Proses Pengeringan Alat-alat yang digunakan pada proses pengeringan adalah: Sugar Dryer and Cooler Alat ini berbentuk persegi panjang yang dibagi menjadi dua bagian, yaitu bagian horisontal yang terdiri dari bagian pengeringan dan pendinginan, serta bagian vertikal yang terdiri dari bagian statis sebagai saluran pengeluaran gas buang, dan bagian bergetar yang berfungsi sebagai material handling

37

equipment.

Antara

bagian

bergetar

dan

bagian

statis

dihubungkan dengan fleksibel kanvas. Pada bagian bergetar terdapat perforated, baik untuk daerah pengeringan maupun daerah pendinginan. Data data Tabel 23. Spesifikasi Sugar Dryer and Cooler No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. Keterangan Merk Kapasitas Kapasitas Fan Dryer Kapasitas Fan Cooler Kecepatan penggerak Diameter lubang saringan Penggerak electromotor Jumlah getaran Bucket Elevator Suhu keluar dari pengering Data Kawasaki 25 ton/jam 550 m3/menit 550 m3/menit 950 rpm 0,5 mm 380 v ; 5,5 KW 500 vpm 25 ton/jam 290C

Cara Kerja Sebelum masuk ke Sugar Dryer, udara pengering dipanaskan pada water heater, di mana pemanasan dilakukan dengan menggunakan steam pada tekanan 4 kg/cmhg melalui pipa pemanas bersirip (Fin Tube). Pemasukan udara kering ke dalam Sugar Dryer dilakukan dengan menggunakan Forced Draft Fan, sedangkan udara pendinginan menggunakan Cooling Fan. Aliran udara masuk diatur dengan Butterfly Valve. Pengeluaran gas buang dan debu dari alat ini menggunakan Exhaust Fan, di mana perlu dilewatkan dulu ke Cyclone Separator dengan water spray (Wet Scrubber) untuk menangkap debu. Vibrating Screen Alat ini digunakan untuk memisahkan gula kasar, gula halus, dan gula produksi setelah mengalami pengeringan. Kristal gula yang dipisahkan sesuai dengan ukuran yang

38

ditentukan, yaitu ukuran kasar (Kristal kasar/gula kerikil), ukuran normal (gula produksi), dan ukuran halus (gula yang lolos saringan). Dari ketiga ukuran ini hanya gula normal yang dikemas, sedangkan gula kasar dan gula halus dilebur untuk proses kembali. Vibrating screen yang digunakan ini dilengkapi dengan pegas, roda eksentrik, saringan sekat, dan corong pemisah kristal. Cara Kerja: Gula yang turun dari Bucket Elevator II (pengering dan pendingin gula) masuk ke saringan gula melalui corong pemasukan. Saringan ini akan bergetar dengan gerakan sedikit vertikal dan sedikit horizontal, sehingga dapat menyaring gula dan dapat berjalan ke pengeluaran dengan ukuran yang diharapkan. Saringan yang terpasang ada dua macam yaitu 8x8 mesh untuk gula kasar dan 23x23 mesh untuk gula normal. Sedangkan untuk kristal halus akan langsung turun ke pengeluaran gula halus, karena kristal gula ini dapat melewati kedua buah saringan tersebut. Kemudian untuk gula kasar yang tidak lolos saringan akan ditampung di pengeluaran gula kasar. Kedua jenis gula tersebut (gula kasar dan halus) keluar melalui corong dan ditampung dalam karung untuk dilebur lagi. Gula produk yang lolos saringan ditampung untuk kemudian dibawa ke penampungan gula (sugar bin) dengan menggunakan bucket elevator III guna dilakukan penimbangan dan pengepakan.

b) Proses Pengepakan dan Penyimpanan Pengepakan Dalam melakukan pengepakan perlu diperhatikan kekeringan dan jenis gula yang diproduksi. Bila hasil produksi jelek perlu disendirikan, sedangkan bila bagus dapat langsung dipak dan dibawa ke gudang.

39

Syarat pengepakan: Dipak/dikemas karung khusus Telah melalui proses penimbangan Ditutup rapat dan rapi Tidak terkena air (bebas air)

Cara pengepakan: Gula yang telah ditampung dalam sugar bin dilakukan penimbangan dengan kapasitas standar 50 kg. Terlebih dahulu disiapkan karung di dalamnya diberi lapisan plastik dengan kode tertentu diletakkan di bawah timbangan. Dengan sistem kontrol, gula tertimbang dimasukkan ke karung, kemudian karung ditutup dengan jahitan di atasnya. Gula yang sudah dipak di bawa ke gudang. Kapasitas pengepakan tiap jam ratarata 300-400 sak (karung). Apabila gula yang dihasilkan bagus, maka gula dalam karung bisa bertahan lebih kurang satu tahun. Dengan lapisan plastik di dalam karung, diharapkan gula tetap kering selama penyimpanan. Penyimpanan Gula produksi disimpan di dalam gudang dalam waktu yang relatif lama. Untuk menjaga agar tidak terjadi perusakan dan gula tidak mudah rusak pada saat penyimpanan, gudang gula harus memenuhi syarat sebagai berikut: Atap gudang tidak bocor Dinding dan lantai tidak lembab Dinding dicat hitam Kelembaban udara sekitar 50-60% Jauh dari kemungkinan kebakaran Lantai dasar harus kering Penyusunan gula ini dimulai dari tepi dengan susunan tiga membujur dan lima melintang. Penyusunan karung ke atas dilakukan secara berselang-seling sehingga antara karung yang satu dengan yang lain bisa saling mengunci.

40

Susunan karung diletakkan di atas anyaman bambu setebal kurang lebih 15 cm dari lantai dasar. Sisi bagian atas anyaman bambu dilapisi karung goni setebal 1 lapis, untuk mencegah kelembaban lantai dasar yang dapat merusak gula. Pengeluaran gula dari gudang menggunakan prinsip first in first out artinya gula yang masuk lebih awal harus keluar lebih awal. Hal ini dilakukan untuk memperkecil kerusakan gula dalam penyimpanan, karena waktu yang lama . Di PG Pesantren Baru mempunyai gudang penyimpanan dengan kapasitas yang berbeda-beda. Tabel 24. Spesifikasi Data-data Gudang No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. Gudang I II III IV V VI Ukuran (m3) 60 x 35 x 10 83 x 35 x 19 83 x 35 x 19 32 x 35 x 10 60 x 35 x 10 100 x 20 x 10 Kapasitas (karung) 11000 17000 17000 40000 95000 10000

Cara penyusunan karung gula dalam gudang: Dalam penyusunan karung gula di dalam gudang harus memperhatikan sirkulasi udara yang lebih baik pada tiap kapling atau stapelan. Selain itu dilihat juga ketinggian karung terhadap kekuatan dan keamanan karung. Jarak karung dari dinding tepi antara 1-1,5 m, untuk membantu penyusunan di bagian atas digunakan Portable Conveyor.

b. Fokus Setelah dijelaskan mengenai sistem kerja mesin yang terdapat pada masing-masing stasiun secara umum, maka pada pelaksanaan praktik industri ini akan lebih difokuskan pada stasiun gilingan atau disebut juga ST. Gilingan. Dilihat dari fungsi alatnya stasiun gilingan dapat dibagi menjadi dua tahap yaitu:

41

1) Cane Preparation (Pengolahan pendahuluan) 2) Proses pemerahan nira Di dalam proses pemerahan nira diharapkan nira yang terambil dari batang tebu adalah semaksimal mungkin serta kehilangan gula dalam ampas dapat ditekan sekecil mungkin. Di PG. Pesantren Baru menggunakan gilingan yang terdiri dari 3 roll sebanyak 5 unit gilingan.

1) Cane Preparation Cane preparation merupakan bagian stasiun gilingan yang berfungsi untuk mempersiapkan tebu sebelum digiling. Selain itu fungsi dari cane preparation adalah: a) Menaikkan kapasitas giling Yaitu meningkatkan kemampuan alat gilingan dalam menggiling tebu setiap satuan waktu. Diharapkan tebu yang melewati cane preparation dapat beraturan agar diperoleh bulk density yang tinggi. Tebu yang melewati cane preparation mengalami proses pemotongan, pencacahan dan penekanan sehingga rongga-rongga udara lebih kecil maka bulk density akan lebih besar, dengan demikian diperoleh pemerahan yang optimal. b) Mempermudah pemerahan nira oleh stasiun gilingan Tebu yang masuk melewati cane preparation strukturnya rusak dan sel-selnya menjadi terbuka sehingga nira yang terdapat dalam sel-sel tebu akan mudah keluar pada perahan di rol gilingan. c) Memperbaiki proses imbibisi Tebu yang dicacah halus dan lembut menjadi ampas selselnya terbuka sehingga imbibisi yang diberikan mudah menembus, akhirnya nira ikut keluar dari ampas. Hasil tebu setelah melewati cane preparation diharapkan : a) Ekstraksi baik b) % pol ampas rendah c) Berat ampas kering rendah d) Berat non gula minimal ikut nira

42

Nira tebu tersembunyi dalam sel yang mempunyai dinding semipermeable, sehingga untuk melepaskan molekul-molekul gula perlu dilakukan pemerasan agar molekul-molekul gula tersebut dapat keluar. Proses pemerasan akan lebih mudah jika lebih banyak sel-sel yang terbuka, oleh karena itu dalam Cane Preparation ini difungsikan untuk memotong batang tebu sehingga menjadi bagian yang pendek dan menserabutkan potongan tebu. Alur dalam Cane Preparation dimulai dari tebu di lori emplasemen ditarik atau didorong dengan menggunakan loko kemudian diangkut oleh alat pengangkut tebu (Cane Unloading Crane) ke meja tebu. Dari meja tebu, tebu dijatuhkan ke Cane Carrier untuk dikirim ke Cane Cutter I untuk dipotong dan dicacah kemudian diteruskan ke Cane Cutter II, sehingga dihasilkan batang tebu dengan ukuran 10 cm. Selanjutnya potongan tebu tersebut diserabutkan dengan menggunakan Hammer Shredder. Tebu yang sudah berupa serabut dibawa ke unit gilingan dengan menggunakan Cane elevator untuk diperah. Spesifikasi alat pada Cane Preparation:berikut akan dijelaskan lebih rinci terkait alat-alat yang digunakan dalam cane preparation. a) Alat Pemindah Tebu Cara kerja dan fungsi Truk Tippler Fungsi Untuk memindahkan tebu dari truk ke carrier dengan cara mengangkat meja secara hidrolik. Cara Kerja Motor listrik dinyalakan secara manual.

Kemudian energi kinetik dari motor listrik ditransfer ke pompa minyak. Di sini pompa minyak bertugas untuk mengirimkan energi tersebut ke piston dengan

memanfaatkan minyak (oli) yang dipompakan dari tangki minyak ke piston tersebut dengan sistem hidrolik. Selanjutnya aliran minyak akan mendorong

43

piston untuk bergerak ke titik mati atas untuk mengangkat meja timbangan meja timbangan sehingga timbangan akan mempunyai posisi miring dengan tingkat kemiringan sesuai yang diinginkan. Kemiringan meja timbangan ini tujuannya adalah agar truk uang diposisikan di atas timbangan bisa ikut dalam posisi miring tersebut, sehingga tebu-tebu tersebut dapat diturunkan ke cane carrier dengan lebih mudah. Kemudian setelah semua tebu diturunkan dari truk, maka meja timbangan akan dikembalikan pada posisi semula dengan bertumpu pada gandar sebagai

penahannya. Namun untuk Truk Tippler ini di PG. Pesantren Baru sudah tebu tidak digunakan, bantuan hanya Cane

menggunakan

meja

dengan

Unloading Crane.

Cane Unloading Crane Fungsi Untuk memindahkan tebu dari lori ke meja tebu. Cara kerja Tebu yang berada pada lori maupun truck diatur agar tepat berada di bawah crane, kemudian tebu tersebut diikat dengan rantai pengikat. Ujung rantai dikaitkan pada gebral. Setelah terikat dan terkait, operator menekan tombol operasional crane sehingga tebu terangkat dari lori dan diatur sedemikian rupa hingga tebu tepat berada di atas meja tebu. Tebu diturunkan dengan arah tegak lurus, kemudian rantai dilepas dengan menggunakan motor penggulung kabel baja penarik gebral bersamaan dengan rantai pengikat tebu ditarik lagi ke atas dan digerakkan ke arah lori atau truck berikutnya untuk kembali mengangkat tebu.

44

Gambar 3 . Cane Unloading Crane Keterangan Gambar: 1. 2. 3. 4. 5. 6. Jembatan luncur Motor penggerak I Motor penggerak II Motor penggerak III Jembatan Luncur Motor Penggerak I 7. Motor penggerak II 8. Motor penggerak III 9. Gebral 10. Kawat Baja 11. Rumah Operator

Komponen komponen Truk Tippler Komponen Truck Tippler di PG Pesantren Baru adalah motor listrik, pompa minyak, tangki minyak, meja timbangan, piston, dan gandar. Cane Unloading Crane Jembatan luncat, motor penggerak, kawat baja, dan gebral.

45

Spesifikasi alat Cane Unloading Crane Tabel 25. Spesifikasi Unloading Crane No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. Keterangan Merk Type Kapasitas Jumlah Tinggi angkat Lifting speed Crossing speed Penggerak Merk Type Data Demag DH.2050-H24-Double Rill 10 ton 2 Unit 12 meter 16 m/menit 31,5 m/menit Elmo 15 KW,1460 rpm Demag DH.2050-H24-Double Rill

b) Meja Tebu (Cane Feeding Table) Alat ini berupa meja yang permukaan atasnya mempunyai kemiringan 150 dan dilengkapi dengan 6 lajur rantai peluncur. Fungsi dari meja tebu sebagai pengumpan proses pemerahan digilingan melalui cane carrier. Alat ini dioperasikan secara manual oleh operator dengan ketebalan dan waktu peluncuran secara merata. Cara kerja dan fungsi Cara kerja Tebu yang diangkat oleh crane diletakkan melintang di atas rantai peluncur yang terdapat pada meja tebu. Rantai peluncur tersebut berbentuk melingkar dimana pada masing-masing ujung bertumpu pada roda gigi. Roda gigi bagian depan dihubungkan oleh motor penggerak. Motor ini dikendalikan oleh operator untuk menggerakkan rantai peluncur ke depan, sehingga mendorong tebu masuk ke krepyak tebu secara bertahap dan perlahan-lahan.

Diupayakan dalam operasional pengumpanan tebu dari meja tebu jatuh ke krepyak ampas bisa merata ketebalannya

46

Fungsi Sebagai pengumpan proses pemerahan digilingan

melalui cane carrier. Alat ini dioperasikan secara manual oleh operator dengan ketebalan dan waktu peluncuran secara merata. Komponen komponen Tabel 26. Komponen-komponen Meja Tebu No. Komponen 1. Meja Tebu 2. 3. 4. 5. Motor Listrik Roda Gigi Penggerak Rantai Tiang Spesifikasi alat Tabel 27. Spesifikasi Meja Tebu No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Keterangan Panjang Lebar Kapasitas Jumlah Sudut kemiringan Jumlah rantai Type rantai Merk Penggerak Data 7500 mm 6000 mm 3,6 ton 2 buah 15o 6 9063 Hitachi Elmo 15 KW ,1460 rpm Fungsi Sebagai tempat untuk meletakkan dan mengatur pemasukan tebu ke cane carrier. Berfungsi untuk menggerakkan rantai pada meja tebu. Sebagai alat bertumpu dan berputarnya rantai. Sebagai alat penggerak tebu sehingga tebu dapat dipindahkan ke cane carrier Sebagai penyangga meja tebu.

47

Gambar 4 . Meja Tebu Keterangan gambar: 1. 2. 3. 4. Meja tebu Motor listrik Roda gigi penggerak Rantai 5. Tiang 6. Cane Carrier 7. Rumah Operator

c) Krepyak Tebu (Cane Carrier) Cara kerja dan fungsi Cara Kerja Roda penggerak yang digerakkan oleh elektromotor menggerakkan Cane Carrier dan mengangkut tebu yang berada diatasnya menuju ke alat kerja pendahuluan yang terdiri dari Cane Cutter I dan II untuk dicacah / dipotong, kemudian dibawa ke Carding Drum sebagai perata tebu dan selanjutnya ke HDHS (Heavy Duty Hammer Shredder).

48

Fungsi Membawa tebu yang dijatuhkan dari meja tebu dan

mengirimkannya ke unit alat kerja pendahulun (cane preparation) berikutnya yaitu unit pisau tebu (cane cutter), perata (carding drum) dan HDHS. Krepyak Tebu (Cane Carrier) berbentuk potongan-potongan plat besi yang disusun merata pada rantai melingkar dimana masingmasing ujung rantai bertumpu pada roda gigi . Pada roda gigi bagian atas dihubungkan oleh motor penggerak sebagai pemutar Krepyak Tebu (Cane Carrier) secara kontinyu. Komponen komponen Krepyak Tebu Roll Penahan Roll Sapu Krepyak Roll Penggerak Rantai

Spesifikasi alat Tabel 28. Spesifikasi Cane Carrier No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Keterangan Ukuran Kecepatan Bahan Jumlah rantai Pengerak Merk Speed Power Data : 1956 mm x 38000 mm : 6,5 m / menit : Forget plate tebal 12 mm : 1500 : Electromotor DC : Helmke : 0-2100 rpm : 123 KW

49

Gambar 5 . Cane Carrier Keterangan Gambar: 1. Krepyak tebu 2. Roll Penahan 3. Roll Sapu krepyak 4. Roll Penggerak 5. Rantai

d) Cane Cutter Merupakan pisau tebu berbentuk L yang terpasang pada disk dengan susunan beralur ulir agar tebu yang tidak tercacah oleh pisau yang satu akan tercacah oleh pisau yang lainnya. PG. Pesantren Baru memiliki 2 unit cane cutter yang digerakkan oleh turbin. Selanjutnya, tebu yang sudah tercacah diangkut menuju carding drum Cara kerja dan fungsi Cara Kerja Putaran Cane Cutter digerakkan oleh steam yang kemudian akan mengakibatkan Cane Cutter berputar

50

dengan kecepatan putaran tertentu. Putaran ini akan membantu untuk memudahkan dalam pencacahan tebu. Dalam hal ini pisau tebu yang dipasang pada disc disusun secara beralur ulir bolak-balik. Hal ini bertujuan agar tebu yang tidak tercacah oleh pisau yang satu maka akan tercacah oleh pisau yang lainnya. Fungsi Untuk mencacah tebu. Komponen komponen Tabel 29. Komponen-komponen Cane Cutter No. 1. 2. 3. 4. 5. Komponen Piringan (disc) Pisau Baut Bearing As Rotor Fungsi Tempat kedudukan pisau-pisau tebu. Untuk memotong dan mencacah tebu. Sebagai penguat posisi pisau tebu agar tidak lepas dari piringan Tempat kedudukan as Sebagai dudukan piringan (disc)

Spesifikasi alat Tabel 30. Spesifikasi Cane Cutter Uraian Cane Cutter I Panjang ( mm ) 1933 Diameter ( mm ) 1400 Jumlah pisau 52 buah 13 disc Kecepatan putaran ( rpm ) 600 650 Kapasitas ( tcd ) 5976 Jarak ujung pisau dengan 300 400 Cane Cutter (mm) 7. Penggerak Steam Turbin Sumber : Instalasi Stat PG. Pesantren Baru 2009 No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. Cane Cutter II 1933 1400 52 buah 13 disc 600 650 9473 250 - 400 Steam Turbin

51

Gambar 6 . Cane Cutter Keterangan Gambar: 1. Piringan/disc 2. Pisau 3. Baut 4. Bearing 5. Poros

e) Drum Perata (Carding Drum) Cara kerja dan fungsi Cara kerja Carding Drum berbentuk silinder dan pada

silindernya dipasang batang-batang besi segi empat dengan posisi tegak lurus. Batang inilah permukaan tebu dengan yang menyentuh tertentu dan

ketinggian

dihamburkan secara merata. Fungsi Adalah alat perata yang terdiri dari susunan batang besi pada poros yang bertugas sebagai perata cacahan tebu dan pengumpan ke heavy duty hammer shredder (HDHS)

52

sehingga ketebalan tebu yang masuk ke HDHS (Heavy Duty Hammer Shredder) kontinyu. Spesifikasi alat Tabel 31. Spesifikasi Drum Perata (Carding Drum) No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Keterangan Ukuran panjang Ukuran diameter Jumlah ruji-ruji perata Kecepatan drum Penggerak Merk Power Data 78 inci /1676,4 mm 66 inci /1981,2 mm 52 buah 300 - 400 rpm Elektro motor Helmke 96 KW

Gambar 7 . Carding Drum Keterangan: 1. Poros 2. Drum 3. Pengaruk 4. Bearing dan rumah bearing

f)

HDHS ( Heavy Duty Hammer Shredder) Cara kerja dan fungsi Cara kerja Pada sebagian sisi HDHS berhimpitan dengan gride bar yang merupakan landasan saat cacahan tebu

53

dihancurkan oleh HDHS. Tebu yang telah tersayat dan terpotong oleh cane cutter kemudian oleh carding drum cacahan tebu dilempar ke daerah grid bar yang merupakan landasan hammer. Selanjutnya ditumbuk atau dipukul oleh hammer hingga hancur dan berukuran kecil (serabut) kemudian jatuh ke Elevator pemerahan. Fungsi Alat ini berfungsi untuk membuka sel-sel tebu yang berada dalam buku-buku tebu yang tidak pecah oleh pisau tebu. dengan cara memukul-mukul tebu hingga hancur dan menjadi serabut. Komponen komponen Tabel 32. Komponen-komponen HDHS No. 1. 2. 3. 4. 5. Komponen Hammer As Shredder Disc Grid Bar As Hammer Fungsi Sebagai pemukul tebu yang telah dicacah Sebagai tempat dudukan disc Tempat dudukan hammer Sebagai landasan tempat hammer memukul Sebagai tempat dudukan hammer pada disc untuk dibawa ke unit

Spesifikasi alat Tabel 33. Spesifikasi HDHS (Heavy Duty Hummer Shredder) No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. Keterangan Merk Ukuran panjang Ukuran diameter Jumlah Disc (piringan) Jumlah piringan tepi Diameter piringan Jumlah Hammer Jumlah Hammer Tahun pembuatan Kecepatan Penggerak Data Walkers 1981,2 mm 1524 mm 19 2 60 inci 80 buah 80 buah 1994 1000 - 1100 rpm Steam Turbine

54

Gambar 8 . Heavy Duty Hammer Shradder (HDHS) Keterangan: 1. Palu (hammer) 2. Poros 3. As penggerak 4. Plat Baja 5. Grid Bar

g) Elevator Cara kerja dan fungsi Cara kerja Dengan menggunakan motor sebagai penggerak, roda akan berputar dan menarik rantai yang dilengkapi dengan penggaruk ampas. Tebu yang masuk ke dalam elevator ditransportasikan ke gilingan.

55

Fungsi Alat ini berfungsi untuk mengangkut tebu yang telah

diproses di Cane Preparation Unit dan membawanya ke Gilingan I untuk diperah. Spesifikasi alat Tabel 34. Spesifikasi Elevator No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. Keterangan Merk Panjang Lebar Sudut elevasi Jumlah Tipe rantai Pitch Breaking load Speed Jumlah rantai Data Hitachi 20000 mm 1956 mm 390 4 buah Block type 3048 mm 88000 kg 22 m / menit 252 link (168 buah tanpa kupingan), (84 buah dengan kupingan)

Gambar 9 . Elevator

56

Keterangan gambar: 1. 2. 3. 4. Garu/cakar Rantai cakar Bantalan Rantai Plat dasar IMC 5. Roda gigi 6. Gear box 7. Motor penggerak

h) Roll Gilingan Cara kerja dan fungsi Cara kerja Tebu yang telah dicacah masuk melalui pressure feeder (roll pengumpan) dan ditekan menuju bukaan roll depan. Cacahan tebu yang sudah masuk celah depan mendapat tekanan yang disebabkan roll gilingan atas dan roll gilingan depan. Tekanan ini menyebabkan terjadinya pemerahan sehingga nira tebu keluar. Ampas hasil perahan pertama dilewatkan ampas plat dan masuk ke pemerahan kedua yang di akibatkan penekanan antara roll gilingan atas dengan roll gilingan belakang. Dari bukaan belakang, ampas tebu keluar supaya tidak terbawa roll dan roll belakang maka dipasang skrapper plat yang berfungsi membersihkan ampas tebu. Nira jatuh ke dalam bak penampung nira dan ampasnya jatuh ke dasar intermediate carrier ( IMC ) yang membawanya ke unit gilingan selanjutnya sampai pada gilingan akhir. Fungsi Untuk memerah nira. Komponen-komponen Tabel 35. Komponen-komponen Roll Gilingan No. 1. 2. 3. Komponen Rol Depan Rol Atas Rol Belakang Fungsi Sebagai landasan tekanan roll atas pada pemerahan pertama Sebagai penekan cacahan tebu Sebagai landasan tekanan roll atas pada pemerahan kedua

57

4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14.

Kap Atas Feeding Roll

Sebagai penahan roll atas Sebagai pengatur dan pengumpan tebu yang masuk ke gilingan Corong/Cute Sebagai saluran masuk cacahan tebu dari rol pengumpan menuju rol gilingan Scrapper Atas Sebagai pembersih sisa ampas yang terselip pada alur rol atas Scrapper Bawah Sebagai pembersih sisa ampas yang terselip pada alur rol bawah Kap Samping Sebagai penahan rol muka atau rol belakang Ampas Plat Sebagai penahan ampas diantara rol muka dan rol belakang agar tidak berceceran Ampas Balk Sebagai tuas tempat pengaturan posisi ampas plat Bantalan Rol Sebagai metal yang merupakan tumpuan as rol Standart Merupakan pondasi dari gilingan Bak Penampung Tempat untuk menampung nira hasil perahan Nira rol

Spesifikasi Tabel 36. Spesifikasi Roll URAIAN GILINGAN I II 1995 Rol Konvensional 914.4 mm 1982 mm V. Grove Rol Konvensional 914.4 mm 1981 mm V. Grove Rol Konvensional 914.4 mm 1981 mm V. Grove III 1995 Rol Konvensional 914.4 mm 1982 mm V. Grove Rol Konvensional 914.4 mm 1981 mm V. Grove Rol Konvensional 914.4 mm 1981 mm V. Grove IV 1987 Rol Konvensional 1016 mm 1982 mm V. Grove Rol Konvensional 1016 mm 1981 mm V. Grove Rol Konvensional 1016 mm 1981 mm V. Grove V 1995

Tahun 1994 Pembuatan Rol Atas Type Diameter Panjang Jenis Alur Rol Depan Type Rol Lube 1016 mm 1982 mm V. Grove

Rol lube 1016 mm 1982 mm V. Grove Rol Konvensional 1016 mm 1981 mm V. Grove Rol Konvensional 1016 mm 1981 mm V. Grove

Rol Konvensional Diameter 1016 mm Panjang 1981 mm Jenis Alur V. Grove Rol Belakang Rol Type Konvensional Diameter 1016 mm Panjang 1981 mm Jenis Alur V. Grove Pressure Feeder

58

Diameter Panjang

812,80 mm 1981 mm

802 1981 mm

796,66 1981 mm

799,33 1981 mm

807 1981 mm

Gambar 10 . Gilingan Keterangan gambar: 1. Roll depan 2. Roll atas 3. Roll belakang 4. Tutup atas 5. Feeding roll 6. Corong/cute 7. Scrapper atas 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. Scrapper bawah Tutup samping Ampas plat Ampas balk Bantalan roll Satandart (pondasi) Bak penampung nira

59

2) Proses pemerahan nira


Pemerahan/ekstraksi berfungsi dilakukan oleh gilingan. Gilingan untuk memisahkan nira tebu dengan ampas/sabutnya. Nira

asli dari gilingan I disebut NPP (Nira Perahan Pertama), nira gilingan I dan II disebut NM (Nira Mentah). Pada tiap bagian gilingan setelah gilingan I diberikan imbibisi untuk melarutkan gula yang masih terdapat di dalam ampas sehingga mengurangi kehilangan gula. Imbibisi yang digunakan berupa imbibisi nira dan imbibisi air. Pemerahan nira di PG. Pesantren Baru dilakukan di Stasiun Gilingan, peralatannya meliputi intermediate carrier, 5 unit gilingan dengan masing-masing 2 rol pressure feeder. Proses pemerahan nira adalah proses pengambilan gula yang ada dalam bentuk terlarut di batang tebu sebanyak-banyaknya dengan mengupayakan agar kehilangan gula akibat proses tersebut sesedikit mungkin. PG. Pesantren Baru memiliki 5 unit gilingan yang masingmasing terdiri dari 5 roll, yaitu 3 roll gilingan dan 2 rol pressure feeder (rol pengumpan sekaligus pemaksa). Kriteria keberhasilan unit gilingan: a) b) c) d) Kapasitas giling tercapai. HK nira tinggi. Pol ampas rendah. Zat Kering ampas tinggi. Faktor Faktor yang mempengaruhi keberhasilan proses

pemerahan nira di Stasiun Gilingan: a) b) c) Kualitas tebu (M.B.S, kadar sabut). Kapasitas giling / Feeding. Setelan gilingan (Rpm, Tekanan Hidrolik, Tekanan Steam, Steam Chest, Ukuran roll, bukaan kerjaan gilingan, jumlah roll gilingan, dll) d) Pemberian Air Imbibisi (debit, suhu, tempat pemerahan)

Sanitasi gilingan (steam blazer, Des infection, cane milling Aid, sanitasi mekanis/manual dsb):

3) Imbibisi
Pada stasiun gilingan digunakan air imbibisi yang diberikan pada ampas tebu setelah gilingan IV. Pemberian air imbibisi bertujuan

60

untuk melarutkan gula yang masih terdapat dalam ampas tebu sehingga dapat mengurangi kehilangan gula dalam ampas atau memperkecil pol ampas. Pol ampas yang ideal sebesar 2%.Imbibisi pada dasarnya adalah proses difusi, yaitu peristiwa perpindahan solvent dari daerah dengan kadar solvent yang tinggi ke daerah dengan kadar solvent yang lebih rendah. Diharapkan akan ada pengenceran nira yang masih ada dalam sabut, sehingga jika dilakukan pemerahan akan dapat dengan mudah diperah. Pada ampas setelah gilingan I sampai dengan ampas

setelah gilingan III digunakan imbibisi nira, sedangkan untuk ampas setelah gilingan IV berasal dari air sumur. Biasanya jumlah air imbibisi yang ditambahkan berkisar antara 20-30% tebu digiling atau 200% sabut dengan sasaran nira mentah % tebu mendekati 100%. pemberian air imbibisi dapat diukur dengan Jumlah

menggunakan

flowmeter. Suhu air imbibisi yang digunakan berkisar antara 70oC80oC dan berasal dari air kondensat hasil pengembunan evaporator dan juice heater yang selanjutnya dicampur air dingin pada tangki air imbibisi sehingga mempunyai suhu antara 70o C 80o C. Pemberian imbibisi melalui pipa berlubang yang dipasang melintang pada intermediate cane carrier. Pemberian imbibisi nira pada ampas gilingan 3, diambilkan dari nira hasil perahan gilingan 5,

untuk imbibisi nira pada ampas gilingan 2 diambilkan dari nira hasil perahan gilingan 4, untuk imbibisi nira pada ampas gilingan 1 diambilkan dari nira hasil perahan gilingan 3. Saluran nira dibuat dari

logam-logam berat (tembaga) yang mempunyai sifat oligodinamis yaitu menghambat pertumbuhan mikroorganisme. Dalam sistem pembuatan saluran nira, pada umumnya tidak terdapat sudut mati agar tempat kehidupan organisme dalam nira diperkecil. Saluran nira di PG. Pesantren Baru dibuat dari logam berat, dengan saluran terbuka dan tidak terdapat sudut mati dengan tujuan : a) b) c) Menghambat pertumbuhan mikroorganisme perusak Mempermudah sanitasi Sifat logam berat yang oligodinamis sehingga mikroba perusak sukrosa tidak dapat hidup. Nira mentah sebelum dilakukan penimbangan disaring terlebih dahulu yaitu dengan melewatkan nira ke dalam

61

saringan nira mentah (Rotary cush cush) dengan ukuran saringan 2 m x 1 m x 1,5 mm dengan ketebalan 1 mm. Ampas yang tersaring akan dikembalikan ke gilingan II dengan melewatkan screw

conveyor yang telah tersedia di unit Rotary cush-cush, sehingga nira yang disaring bisa berupa nira bebas ampas.

Gambar 11 . Saringan Nira Keterangan Gambar: 1. 2. 3. 4. Saringan/mesh Pipa nira Talang ampas Screw/poros ulir 5. 6. 7. 8. Corong penampung nira Motor penggerak Bantalan tumpuan Rantai penggerak

Di stasiun gilingan nira yang diperah diusahakan sebanyak mungkin dan menekan kehilangan gula sekecil mungkin. Oleh karena itu perlu ditambahkan imbibisi untuk menekan kehilangan gula tersebut. Biasanya air yang digunakan adalah air kondensat dari evaporator III dan IV, air kondensat dari juice heater, dan air kondensat

62

dari sebagian vacuum pan dicampur dengan air sumur untuk mengendalikan air imbibisi pada suhu 600C 700C di mana sebelumnya air tersebut dijadikan satu dalam bak penampung dan ditambah dengan surfactant untuk mengurangi ketegangan permukaan nira dan mempermudah pemerahan. Di PG. Pesantren Baru menggunakan imbibisi majemuk yaitu menggunakan nira dan air sebagai imbibisi. Pemberian imbibisi diusahakan agar benar-benar merata dan masuk ke dalam ampas sehingga dapat melarutkan nira yang masih tertinggal dalam ampas. Mekanisme pemberian imbibisi: Ampas gilingan I ditambah nira dari gilingan III Ampas gilingan II ditambah nira dari gilingan IV Ampas gilingan III ditambah nira dari gilingan V Ampas gilingan IV ditambah air Jumlah air imbibisi yang diberikan yaitu 32 % dari jumlah tebu

B. Permasalahan 1. Masalah yang Dihadapi pada Stasiun Gilingan Tabel 37. Data Kerusakan di Stasiun Gilingan Bulan Juni Juli No. Tanggal 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 01-06-12 02-06-12 03-06-12 04-06-12 05-06-12 06-06-12 07-06-12 08-06-12 09-06-12 10-06-12 11-06-12 12-06-12 13-06-12 14-06-12 15-06-12 16-06-12 Kap. Giling ( ton) 6400,2 5937,4 6496,4 6452,0 6243,0 6100,8 6230,9 6484,5 6319,4 6310,7 5598,7 6460,5 6305,9 6285,0 6345,3 6343,3 Jam Berhenti 0,00 1,17 0,00 0,00 0,00 0,50 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 Keterangan Giling lancar 0,25 ngurangi ganjal gil. No 4, 0.45 c4 trip/ suwul Giling lancar Giling lancar Giling lancar 0.50 lepas tumbengan pompa NK BP Giling lancar Giling lancar Giling lancar Giling lancar Giling lancer, system IT penimbangan trouble Giling lancar Giling lancar Giling lancar Giling lancar Giling lancar

63

17. 18. 19. 20. 21. 22. 23.

17-06-12 18-06-12 19-06-12 20-06-12 21-06-12 22-06-12 23-06-12

6345,3 6311,4 6271,4 4007,2 6401,4 6175,1 5813,6

0,00 0,00 0,00 8,50 0,00 0,25 1,50

24. 25. 26. 27. 28. 29. 30. 31. 32. 33. 34. 35. 36. 37. 38. 39. 40. 41. 42. 43. 44. 45.

24-06-12 25-06-12 26-06-12 27-06-12 28-06-12 29-06-12 30-06-12 01-07-12 02-07-12 03-07-12 04-07-12 05-07-12 06-07-12 07-07-12 08-07-12 09-07-12 10-07-12 11-07-12 12-07-12 13-07-12 14-07-12 15-07-12

5536,5 6427,3 6469,9 6401,0 6298,9 6539,5 6540,2 6332,9 5915,0 6276,4 6483,4 5884,5 6481,9 6207,4 5486,4 6238,4 6036,8 6102,2 6410,0 6283,1 6128,4 6118,2

2,75 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 1,25 0,00 0,00 1,25 0,00 0,00 3,00 0,00 0,75 0,50 0,00 0,00 0,50 0,50

Giling lancar Giling lancar Giling lancar 8,50 PMP Giling lancar 0,15 Pompa NM idak tarik 0,30 Numbeng Valve BP no 23, 0.30 ganti gigi seribu gov.turbin CC1+ ganti 1 buah pisau CC1, O.30 lepas tumbeng valve BP 3 no. 23 2,45 Packing valve suplesi pecah Giling lancar Giling lancar Giling lancar Giling lancar Giling lancar Giling lancar Giling lancar 0.15 garu IMC putus, 1.00 Gear Motor tromol kapuran terbakar Giling lancar Giling lancar 1.15 piasu putus Giling lancar Giling lancar 3,00 ganti bearing Gearbox IMC I Giling lancar 0,15 garu IMC putus, 0,30 van pendingin EM cane elv protol 0,30 ganti tangkai hamer 1 buah Giling lancar Giling lancar 0,30 rantai PF gilingan 3 putus 0,15 atur level BP , 0,15 atur level BP

Adapun Data bagian yang sering rusak dan perbaikan yang dilakukan di Stasiun Gilingan seperti tercantum pada tabel di bawah ini. Tabel 38. Tabel kerusakan dan perbaikan No 1. 2. Nama Bagian Truck Tipper Cane Unloading Kerusakan Pompa hidrolis Kampas rem, motor, riley, Penyebab Filter kotor Kampas habis, usia teknik Solusi perbaikan Pembersihan filter Penggantian, pengecekan tiap Perawatan Pompa hidrolis Pengecekan gear box

64

Crane 3. 4. Meja Tebu Krepyak Tebu (Cane Carrier) Cane Cutter

seling putus Rantai seleb atau lepas Cane carrier kendor, pengikat kendor, putus Putus, baut pisau putus Rantai kendor Usia teknik, beban terlalu berat Kualitas kekerasan bahan kurang tinggi, material terlalu keras Umpan terlalu tebal, ampere terlalu tinggi Putusnya pisau yang mengenai hummer Usia teknik, material terlalu keras Penggilingan yang tidak merata diposisi rol, gear metal panas

hari. Pengurangan mata rantai Pengurangan slider Penggantian pisau dan baut Pengecekan kekendoran rantai Cek tiap hari

5.

Stabilitas carrier

6.

7.

8.

Drum Perata (Cading Drum) Heavy Duty Hummer Shredder (HDHS) Elevator

Seleb

Putus

Mengurangi kecepatan carrier Penggantian hummer

Stabilitas carrier

Stabilitas carrier

Garu putus

9.

Roll Gilingan

Metal poros terjadi pergeseran, saluran air pendingin buntu, oli metal berkurang Perawatan dilakukan setiap hari dengan melakukan pengecekan tiap hari Kerusakan kebanyakan diakibatkan karena faktor usia teknik

Pengelasan, penggantian baru Penambahan ganjal di dudukan roll

Pengontrolan masuknya material Pengecekan oli metal, pelumasan pada metal, pembersihan roll

2. Ide Kreatif untuk Pemecahan Masalah di Industri Pada tabel di atas disebutkan bahwa kerusakan kebanyakan diakibatkan karena faktor usia teknik. Untuk menjaga komponen dengan usia teknik yang sudah cukup berumur, maka menurut saya perlu adanya pengontrolan terhadap material yang masuk di stasiun gilingan. Jika saya lihat di PG. Pesantren Baru khususnya di stasiun gilingan ini, tebu yang dibawa oleh cane cariier dan masuk ke cane cutter I, belum ada alat pendeteksi untuk material selain tebu. Sering dijumpai, tidak hanya tebu yang ikut tercacah, namun material-material lain seperti logam juga ikut tercacah karena tidak ada alat untuk pendeteksi logam yang dapat memisahkan logam dengan tebu

65

yang akan masuk ke cane cutter I. Dan apabila logam-logam ini ikut masuk ke cane cutter I dan selanjutnya di stasiun gilingan, maka akan merusak komponen-komponen yang terdapat di stasiun gilingan tersebut, sehingga akan menambah waktu komponen untuk cepat rusak. Selain itu, masuknya logam ini juga akan membuat tumpul komponen-komponen yang terdapat di stasiun gilingan. Oleh karena itu, perlu dibuat alat yang dibuat dengan sistem magnet dan dipasang di depan cane cutter I yang nantinya magnet tersebut akan menangkap logam-logam yang bercampur dengan tebu, sehingga material yang akan masuk ke gilingan melalui cane cutter I hanya tebu.

C. Pengalaman Selama Praktik Beberapa pengalaman yang diperoleh selama Praktik Industri di PG. Pesantren Baru yaitu: 1. Praktik Industri yang dilaksanakan selama dua bulan ini yaitu bulan Juni s/d Juli bertepatan dengan waktu giling di PG. Pesantren Baru, sehingga peserta Praktik Industri dapat mengetahui proses produksi gula dari Stasiun Persiapan hingga Stasiun Penyelesaian (pengepakan). 2. Selain dapat mengetahui proses pembuatan gula, juga dapat mengetahui cara-cara pengecekan suhu dan tekanan pada alat-alat di Stasiun Gilingan serta membantu operator dalam melakukan pengecekan. 3. Selama praktik, di PG. Pesantren Baru sempat tidak beroperasi selama 3 jam, di sini pengalaman yang diambil yaitu dapat mengetahui dan membantu proses maintenance dan repair yang dilakukan serta kerusakankerusakan yang sering terjadi selama waktu giling.

BAB III PENUTUP KESIMPULAN PG. Pesantren Baru merupakan sebuah pabrik gula yang mempunyai kapasitas giling mencapai 5500 ton tebu per hari. Tebu yang merupakan bahan baku gula di PG. Pesantren Baru ini sebagian besar diperoleh dari perkebunan tebu rakyat yang lazim disebut TRI (Tebu Rakyat Intensifikasi) dan tebu rakyat yang lain atau TRB ( Tebu Rakyat Bebas) disamping tebu milik pabrik sendiri 5% nya. PG. Pesantren Baru menghasilkan produksi gula utama SHS IA dan hasil samping berupa tetes. Di PG. Pesantren Baru dalam setahunnya dibagi menjadi dua periode, yaitu periode giling dan periode perbaikan yang masing-masing memiliki jangka waktu enam bulan. Dalam Praktik Industri ini, praktik dilaksanakan pada musim giling, sehingga mahasiswa selaku peserta Praktik Industri mendapatkan nilai lebih, yaitu bisa terjun langsung pada saat musim giling, belajar bagaimana proses pembuatan gula secara keseluruhan, mengetahui kerusakan apa saja yang sering terjadi, bagaimana solusi pemecahannya, serta maintenance yang dilakukan setiap harinya. Peserta mendapatkan ilmu dan pengalaman pada kedelapan Stasiun yang ada di PG. Pesantren Baru, yaitu Stasiun Power House, Stasiun Gilingan, Stasiun Ketel, Stasiun Pemurnian, Stasiun Penguapan, Stasiun Masakan, Stasiun Puteran, dan Stasiun Penyelesaian. Akan tetapi, fokus yang diambil dalam kelompok kami adalah pada Stasiun Gilingan.

SARAN 1. Praktik Industri ini telah dilaksanakan sesuai dengan schedule yang telah dirancang, sehingga menghasilkan ilmu dan pengalaman yang dibukukan dalam laporan ini, ke depannya besar harapan penyusun laporan ini dapat digunakan sebagai salah satu referensi ilmu pengetahuan terkait alat-alat yang digunakan dalam pembuatan gula. 2. Praktik Industri ini telah dilaksanakan pada musim giling, sehingga ilmu yang didapatkan adalah terkait dengan proses pembuatan gula dan sebagainya 66

67

seperti yang terdapat pada poin kesimpulan, sehingga jika ingin mendapatkan ilmu tentang maintenance and repair tanpa proses pembuatan gula sebaiknya mengambil waktu praktik pada musim perbaikan. 3. Untuk memperlancar proses produksi pembuatan gula di PG. Pesantren Baru, sebaiknya lebih diperhatikan lagi mengenai Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) terutama terkait Alat Pelindung Diri (APD) dan rambu-rambu K3 serta kedisiplinan kerja.

68

LAMPIRAN Foto-foto komponen di Stasiun Gilingan

Cane Cutter

Pisau Cane Cutter

Pintu masuk Cane Cutter

Meja Tebu

69

Cane Elevator

Feeding Roll

Rantai Gilingan

Baut pintu Cane Cutter