Anda di halaman 1dari 72

USULAN TEKNIS

PENDEKATAN & METODOLOGI

F.1

KONSEP PENDEKATAN PENGELOLAAN AIR LIMBAH

F.1.1 Jaringan Pipa dan kelengkapannya Jaringan pipa dan kelengkapannya adalah semua bangunan yang ikut mengambil bagian dalam menunjang kelancaran perjalanan air buangan di dalam sistem penyaluran air buangan, agar tidak terjadi

penyumbatan. Jaringan pipa dan kelengkapannya antara lain manhole, drop manhole, belokan, transition dan junction, bangunan terminal, clean out, building sewer, shypon, ventilasi dan bangunan penggelontor. 1. Ketentuan pengaliran Kecepatan aliran air buangan dalam saluran dipengaruhi beberapa factor, diantaranya : a. Debit b. Penampang pipa (digunakan penampang bulat lingkaran) c. Jenis dan kekasaran pipa d. Kemiringan saluran pipa

Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F-1

USULAN TEKNIS
Aliran air buangan dalam pipa bersifat aliran terbuka (open channel) dengan memanfaatkan gaya gravitasi. Hal yang harus diperhatikan dalam aliran air buangan adalah kecepatan aliran yang dapat menimbulkan

kemungkinan-kemungkinan terjadinya pengendapan di dasar saluran dan terjadinya

penggerusan. Atas dasar hal di atas maka syarat-syarat pengaliran yang harus diperhatikan dalam perencanaan ini adalah : a. Kecepatan aliran maksimum Kecepatan aliran maksimum ditetapkan sebagai berikut : 1. untuk aliran yang mengandung pasir, kecepatan maksimum = (2,0 2,4) m/dt 2. untuk aliran yang tidak mengandung pasir, kecepatan maksimum = 3 m/dt Batas di atas ditetapkan berdasarkan pertimbangan : Saluran harus dapat mengantarkan air buangan secepatnya menuju instalasi pengolahan

Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F-2

USULAN TEKNIS
Pada kecepatan tersebut penggerusan terhadap pipa belum terjadi sehingga ketahanan pipa dapat dijaga b. Kecepatan aliran minimum Kecepatan minimum yang diizinkan adalah 60 cm/dt dan diharapkan pada kecepatan ini aliran akan mampu untuk membersihkan diri sendiri. Pertimbangan lain untuk mencegah air buangan terlalu lama di dalam pipa sehingga dapat terjadi pengendapan dan penguraian dalam air buangan yang dapat menaikkan konsentrasi sulfur. c. Kemiringan saluran Dalam menentukan kemiringan saluran, untuk mendapatkan kecepatan membersihkan sendiri berdasarkan : 1. Kontrol sulfida, sesuai dengan Pameroy Index, z = 7500 2. Kontrol endapan, sesuai dengan gaya geser kritis (c) yang dianjurkan = 0,33 kg/m2. d. Kedalaman aliran Mengingat aliran buangan umumnya mengandung partikel padat (faecal) yang belum hancur maka harus diperhitungkan kedalaman aliran minimum yang dianggap mampu membawa partikel tersebut berenang mengikuti aliran pada saat

kecepatan minimum.
Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F-3

USULAN TEKNIS
Kedalaman aliran sangat berpengaruh terhadap kelancaran aliran. Kedalaman air minimum disamakan dengan kedalaman berenang tinja. Di Indonesia kedalaman berenang tinja di tetapkan minimum 5 cm pada pipa halus (seperti PVC) dan 7,5 cm pada pipa kasar. Kedalaman air dalam pipa tidak boleh penuh pada saat debit puncak. Kedalaman aliran yang diperbolehkan 0.6 0.8 D pada debit puncak. Jika kedalaman saluran sudah melebihi 0,8 diameter, maka diameter pipa harus diperbesar atau kemiringan saluran diperbesar. 2. Kedalaman pemasangan pipa Kedalaman pemasangan pipa saluran air buangan tergantung dari fungsi pipa itu sendiri. Kedalaman awal pemasangan pipa : persil = 0,45 meter service = 0,60 meter

lateral = 1,00 1,20 meter

Kedalaman akhir pemasangan pipa adalah Kedalaman akhir penanaman pipa air buangan disyaratkan tidak melebihi 7 meter, jika penanaman pipa sudah melebihi 7 meter harus dipergunakan pompa untuk menaikkan air buangan untuk mendapatkan

kedalaman galian yang disyaratkan.

Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F-4

USULAN TEKNIS
3. Pemilihan bentuk dan bahan saluran Bentuk saluran yang biasa dipergunakan untuk penyaluran air buangan adalah bulat dan oval. Sedangkan untuk pemilihan bahan pipa harus diperhatikan faktor faktor sebagai berikut : Harus mengalirkan air buangan sebaik mungkin. Kekuatan dan daya tahan harus terjamin baik dari gaya dalam maupun dari luar pipa. Harga pipa Ketersediaanya di pasaran terjamin. Mudah dalam pemasangan. Harus kedap air termasuk dengan sambungannya. Tahan terhadap penggerusan. Tahan terhadap korosi asam baik dari air buangan maupun air tanah. Kondisi geologi dan topografinya.

Bahan pipa yang dipakai dalam perancangan ini adalah pipa beton untuk diameter 400 sampai >600 mm dan pipa PVC untuk diameter yang lebih kecil dari 400 mm. Jenis-jenis bahan pipa yang tersedia di pasaran adalah : a. Besi dan baja, seperti : 1) 2) Cast Iron Pipe (CIP) Ductilee Iron Pipe (DIP)
Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F-5

USULAN TEKNIS
3) Fabricated Steel Pipe

b. Asbestos Cement Pipe (ACP) c. Concrete Pipe (pipa beton)

d. Pipa Plastik (PVC) 4. Penempatan Pemasangan Saluran dan Bangunan pelengkapnya a. Pipa Persil

Syarat yang perlu diperhatikan pada sambungan ke rumah adalah : Sambungan jangan mengganggu jalannya aliran air buangan dalam jaringan pengumpul. Untuk itu penyambungan dilakukan secara menyerong dengan besar sudut maksimum 45. Apabila perbandingan antara debit dari rumah dengan debit saluran pengumpul kecil sekali maka penyambungan dapat dilakukan secara tegak lurus. Sedapat mungkin sambungan-sambungan dapat diperiksa untuk mempermudah pemeliharaan saluran Air dalam jaringan pengumpul jangan sampai menahan air yang berasal dari rumah tangga. Untuk itu sambungan dari rumahrumah harus diletakkan di atas permukaan aliran air kotor tertinggi. Jika air buangan dari sambungan masuk ke rumah masuk secara vertikal ke dalam saluran utama air buangan tidak boleh

Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F-6

USULAN TEKNIS
mengalir melalui dinding saluran untuk menghindari terjadinya kerak pada dinding sekitar sambungan Pipa ini langsung menerima buangan dari kamar mandi, tempat cuci yang umumnya terletak di pekarangan rumah. Umumnya pipa persil berukuran 4-5 inci dan menggunakan material PVC atau tanah liat. b. Pipa Service

Pipa service sebaiknya diletakkan di belakang rumah, karena pipa service ini akan menampung air buangan dari kamar mandi, tempat cuci, dan lain-lain yang berada di bagian belakang rumah. Pipa service diharapkan mampu melayani sekitar 50 rumah. Biasanya terbuat dari tanah liat atau PVC. c. Pipa Lateral

Adalah pipa penyaluran air buangan setelah pipa service untuk dialirkan ke pipa cabang. Ukurannya tergantung dari jumlah pipa service yang dilayani. Untuk sistem jaringan kecil, pipa service dapat berfungsi sebagai pipa lateral, sedangkan untuk jaringan besar pipa lateral dapat berkembang menjadi pipa cabang. Pipa lateral ditempatkan di : Tepi jalan di bawah trotoar untuk memudahkan penggalian di kemudian hari terutama untuk pemeliharaan dan perbaikan.

Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F-7

USULAN TEKNIS
Di bawah jalan tepat di bagian tengah bila jalan tidak cukup lebar dan di kedua sisi jalan terdapat pemukiman yang sama padatnya. Jika kuantitas air buangan air buangan dari kedua sisi jalan tidak sama besarnya, maka pipa dipasang di sisi yang paling besar debit air buangannya. Tengah jalan, untuk jalan jalan yang dikedua sisinya mempunyai jumlah rumah yang sama banyaknya dan elevasinya lebih tinggi dari jalan. Kedua sisi jalan, bila terdapat banyak rumah baik di kiri maupun di kanan jalan. Pada elevasi yang lebih tinggi jika di sisi jalan terdapat perbedaan elevasi. d. Pipa Cabang

Merupakan pipa yang menampung air buangan dari pipa-pipa lateral dengan bentuk saluran bulat atau oval. e. Pipa Induk

Merupakan pipa utama yang mengalirkan air buangan ke bangunan pengolah air buangan dan menampung aliran air buangan dari pipapipa cabang

Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F-8

USULAN TEKNIS
f. Manhole

Manhole berfungsi sebagai tempat untuk memeriksa atau memperbaiki serta membersihkan saluran dari kotoran yang terbawa aliran. Mengingat fungsinya tersebut, maka manhole harus direncanakan dengan baik sehingga dapat memberikan kemudahan bagi petugas dalam melaksanakan tugasnya. Penempatan manhole ditetapkan pada tempat-tempat tertentu,
Typical Manhole

yaitu : 1) pada perubahan arah aliran (belokan > 22,5o baik horisontal maupun vertikal, pertemuan saluran) 2) pada perubahan diameter saluran 3) pada perubahan kemiringan saluran 4) pada jarak tertentu seperti tercantum di bawah ini :
Tabel F.1. Jarak Manhole
Diameter Inch 8 20 30 40 Milimeter 200 500 750 1000 Jarak Antar Manhole meter 25 75 75 100 100 125 125 150

Sumber : Bahan Training Instalasi Jaringan DPU

Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F-9

USULAN TEKNIS
Kriteria Manhole Agar manhole berfungsi sesuai dengan peruntukannya, maka manhole harus memenuhi kriteria-kriteria sebagai berikut : 1) manhole harus bersifat padat 2) dinding dan fondasi harus bersifat kedap air 3) manhole harus tahan terhadap gaya luar 4) luas manhole harus cukup dimasuki operator 5) bahan manhole beton atau pasangan batu bata/kali, jika kedalaman lebih dari 2,5 meter harus menggunakan beton bertulang 6) bagian atas manhole harus fleksibel 7) tutup manhole harus mudah diperbaiki
Tabel F.2. Diameter Manhole Kedalaman (m) < 0,8 0,8 2,1 > 2,1 Diameter (m) 0,75 1,00 1,5

Sumber : Departemen Permukiman dan Prasarana Wilayah. Pedoman Pengelolaan Air Limbah Perkotaan. Jakarta; 2003

Typical Drop Manhole

g. Drop

Drop Manhole manhole hanya berfungsi sama dengan berbeda

manhole,

pemakaiannya

Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 10

USULAN TEKNIS
karena drop manhole dipakai untuk pertemuan saluran yang mempunyai perbedaan drop ketinggian manhole relatif besar. Tujuan

dipergunakannya

adalah

untuk

menghindari

splushing/enceburan air buangan yang dapat merusak saluran, akibat penggerusan dan pelepasan H2S. Pengertian perbedaan ketinggian perbedaan ini sebenarnya minimum relatif. 60 Ada yang menganjurkan ada yang

tinggi

cm,

sementara

menganjurkan angka 90 cm. h. Belokan atau Tikungan (Bend) Harus ada bak control dan mempunyai syarat minimum jari-jari tikungan harus sama atau lebih besar dari tiga kali

diameter pipa saluran. Berfungsi untuk membelokkan arah aliran,


Typical Bend

banyak dipakai pada pertemuan antara lateral dengan service pipe, lateral dengan sub main pipe atau karena mengikuti belokan pada arah jalan. Mengingat pada tikungan kehilangan energi cukup besar, maka perlu diperhatikan beberapa persyaratan dalam merencanakan tikungan, yaitu : 1. tidak boleh terjadi perubahan diameter atau kemiringan 2. pembuatan dinding saluran selicin mungkin 3. harus ada manhole untuk pemeriksaan
Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 11

USULAN TEKNIS
4. radius minimum belokan diameter saluran i. Transition dan Junction,

Diperlukan bila terjadi pertemuan antara cabang yang disambungkan atau memasuki saluran utama. Transition perubahan adalah keadaan saluran. terjadinya Junction

diameter

adalah tempat penggabungan beberapa buah saluran. Pada transition dan junction
Typical Junction

pipe terjadi kehilangan energi sehingga dalam perencanaannya perlu diperhatikan : 1. pembuatan dinding harus sedini mungkin 2. pada junction diusahakan kecepatan aliran seragam dan perubahan arah aliran terlalu tajam 3. harus ada manhole untuk pemeriksaan j. Bangunan terminal/Clean out,

Bangunan ini dipasang pada ujung awal saluran air buangan. Bangunan terminal cleanout mempunyai fungsi sebagai berikut : 1. lubang tempat penyisipan alat pembersih ke dalam saluran 2. pipa tempat penggelontoran saluran, yaitu dengan

memasukkan air dari ujung bagian atas terminal cleanout.

Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 12

USULAN TEKNIS
Bangunan ini terdiri dari pipa dengan diameter tertentu yang sesuai dengan diameter saluran, disambungkan vertikal dengan menggunakan Y connection dan bend, dan bagian atasnya ditutup dengan frame yang terbuat dari besi tuang. Biasanya bangunan ini terletak pada bagian awal saluran, yaitu pada pipa service dan mempunyai jarak ke manhole sekitar 50-70 meter. k. Building Sewer

disebut juga house connection adalah cabang antara saluran air buangan dengan saluran rumah-rumah penduduk. l. Siphon

dalam pembuatan siphon harus diingat bahwa siphon harus selalu terisi dan terdapat kecepatan yang tertentu dan tetap untuk dapat mengalirkan air yang masuk. Siphon diperlukan jika saluran melintasi sungai atau rel kereta api. Dalam menentukan demensi dari siphon, beberapa faktor perlu diperhatikan, yaitu : 1. kehilangan energi 2. kemudahan dalam pemeliharaan 3. kemanpuan dalm menyalurkan Kehilangan energi dalam siphon, selain dipengaruhi oleh parameter saluran, terutama dipengaruhi oleh kecepatan dalam saluran,
Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 13

USULAN TEKNIS
karena itu kecepatan dalam siphon direncanakan berkisar antara 34 fps. Kemudahan pemeliharaan ditentukan oleh lengkungan siphon karena itu radius lengkungan siphon harus besar sehingga endapan lumpur tidak terakumulasi pada belokan. Kemampuan dalam menyalurkan dimaksudkan sebagai kemampuan siphon dalam menyalurkan air pada setiap kondisi, baik pada waktu aliran minimum atau pada waktu aliran puncak. Siphon biasanya dilengkapi dengan manhole baik pada awal ataupun di siphon. Kreteria Perencanaan Siphon adalah : diameter minimum 15 cm pipa harus terisi penuh kecepatan pengaliran konstan agar mampu menghanyutkan kotoran, kecepatan perencanaan biasanya > 1 m/s dibuat tidak terlalu tajam agar mudah dalam

pemeliharaannya perencanaan harus dipertimbangkan debit minimum, ratarata, dan maksimum Pada awal dan akhir siphon dibuat sumur pemeriksaan untuk mempermudah dalam pembersihan. Dimensioning

Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 14

USULAN TEKNIS
Dimensi siphon harus dapat dihitung dengan mempergunakan persamaan kontinuitas Q = A.V = .d2.V Dimana : Q V D = debit air buangan (m3/dt) = kecepatan aliran dalam siphon (m/dt) = diameter pipa siphon (m)

Kehilangan Tekanan Kehilangan tekanan dalam siphon sangat berperan dalam

perencanaan siphon. Dengan mengetahui kehilangan tekanan dalam siphon yang kita rencanakan, kita dapat menentukan perbedaan ketinggian awal dan akhir saluran siphon dengan tepat. Kehilangan tekanan dalam siphon dihitung berdasarkan : H = v2 /2g (1+a+b.L/D) A = 1/-1 B = 1,5 (0,01989 + 0,0005078/D) Dimana : h = kehilangan tekanan sepanjang pipa siphon (m) v = kecepatan aliran dalam siphon (m/dt)

g = percepatan gravitasi (m/dt2)


Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 15

USULAN TEKNIS
a = koefisien kontruksi pada mulut dan belokan pipa (miror losses) b = koefisien gaya gesek antara air dan pipa (major losses) L = panjang pipa (m) D = diameter pipa (m) Ambang Pelimpah Untuk miniature agar air buangan dapat masuk ke dalam saluran pipa siphon sesuai dengan perencanaan, maka diperlukan ambang pemisah yang sekaligus berfungsi sebagai pelimpah kelebihan air buangan. Persamaan yang dipergunakan dalam perhitungan

ambang pelimpah adalah : Q = 1/3.L.H 3/2 Q = debit air buangan (m3/dt) L = panjang ambang (m) H = ketinggian air di atas ambang (m) m. Ventilasi

Berfungsi untuk mengeluarkan gas yang terbentuk dalam pipa dan untuk mengukur tekanan udara dalam saluran atau manhole menjadi sama dengan tekanan luar. Ventilasi udara membutuhkan waktu lebih dari 18 jam hingga sampai ke instalasi pengolahan karena selama waktu tersebut diperkirakan dapat terjadi gas-gas yang berbahaya bagi kesehatan dan dapat mempengaruhi daya
Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 16

USULAN TEKNIS
tahan pipa. Penempatan ventilasi udara pada tutup manhole dan diusahakan dapat mencegah infiltrasi aliran dari luar. Jarak pemasangan ventilasi udara dihitung dengan rumus : X=V*t Dimana : X = jarak ventilasi udara (m) V = kecepatan aliran (m/dt) t = waktu (18 * 3600 dt) Dalam kenyataannya karena pada pengaliran ada hambatan dan gangguan maka persamaan di atas harus dikoreksi karena adanya pengendapan penguraian. Ventilasi pada jaringan air buangan diperlukan untuk : 1) Mencegah tertahannya udara dan gas yang terbentuk dari air buangan yang dapat membahayakan serta dapat dalam saluran dapat mempercepat terjadinya

menimbulkan korosi. 2) Mencegah terbentuknya H2SO4 yang dapat menimbulkan karat pada besi. 3) Mencegah timbulnya bau gas akibat pembusukan air buangan.

Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 17

USULAN TEKNIS
4) Mencegah timbulnya tekanan di atas atau di bawah atmosfer sehingga dapat mengakibatkan terbentuknya pengaliran pada plumbing fixture. 5) Pemberian ventilasi dilakukan pada manhole dan bangunan terminal clean out. n. Bangunan Penggelontor, penggelontor direncanakan sehingga cukup untuk

Bangunan

menampung air guna keperluan menggelontor. Beberapa hal yang perlu diperhatikan di dalam perencanaan bangunan penggelontor adalah: 1) Penggelontor tidak boleh merusak saluran yang ada (erosi dan pengikisan) 2) Penggelontoran tidak boleh mengotori saluran 3) Air yang digunakan harus tercukupi kuantitasnya, tidak boleh mengandung lumpur dan pasir. 4) Air penggelontor tawar, tidak asam dan tidak basa. Bangunan Penggelontor adalah bangunan yang dapat

mengumpulkan air serta dilengkapi dengan peralatan untuk keperluan penggelontor yang dapat bekerja secara otomatis atau manual. Air untuk keperluan penggelontoran dapat berasal dari PAM, air sungai, waduk atau sumber lainnya, asal memenuhi syarat sebagai air penggelontor, yaitu jernih, tidak mengandung partikel
Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 18

USULAN TEKNIS
padat dan tidak bersifat asam atau basa. Pada waktu

penggelontoran harus diperhitungkan kecepatan gelombang aliran penggelontoran yang aman terhadap pipa sehingga dapat dicegah pukulan air yang besar terhadap pipa atau terjadinya water hammer. Faktor yang perlu diperhatikan dalam merencanakan penggelontoran : 1. air penggelontor harus bersih, tidak mengandung lumpur atau pasir dan tidak asam, basa, atau asin. 2. Air penggelontor tidak boleh mengotori saluran Untuk penggelontoran pasa sistem penyaluran air buangan, sumber air penggelontor diambil dari saluran air minum (PDAM), selain kontinuitasnya kebersihanpun terjamin. 1) Fungsi Bangunan Penggelontor mencegah pengendapan kotoran dalam saluran mencegah pembusukan kotoran padat dalam saluran menjaga kedalaman air dalm saluran agar tercapai kedalaman berenang 2) Jenis Penggelontoran Sistem kontinyu Penggelontoran dengan sistem kontinyu dilakukan terus menerus dengan debit konstan, dalam perencanaan

Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 19

USULAN TEKNIS
demensi saluran tambahan debit air buangan dari penggelontoran harus diperhitungkan. Sistem Periodik Penggelontoran dengan sistem periodik dilakukan secara berkala/periodik pada kondisi aliran minimum.

Penggelontoran dengan sistem periodik paling sedikit dilakukan dengan sistem periodik paling sedikit dilakukan sekali dalam sehari. 3) Volume air penggelontor tergantung pada : diameter saluran yang digelontor pajang pipa yang digelontor kedalaman minimum aliran pada pipa yang digelontor kedalaman gelontor yang dinginkan

Vgelontor = L (Agel Amin) Dimana : Vgelontor L Agel Amin = volume air penggelontor (m/det) = panjang pipa yang digelontor (m) = Luas penampang basah saat penggelontoran (m2) = Luas penampang basah pada aliran minimum (m2)

Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 20

USULAN TEKNIS
F.1.2 Bangunan pengolahan (IPAL) Penentuan Lokasi Pengolahan Lokasi pengolahan diusahakan tidak dekat rumah penduduk. Hal ini disebabkan proses yang ada dalam pengolahan, yang kemungkinan menimbulkan bau. Oleh sebab itu, penentuan lokasi pengolahan selain mempertimbangkan kondisi topografi tanah, perlu juga mempertimbangkan dampak estetika bagi masyarakat di sekitarnya. Kapasitas Bangunan Pengolahan Kapasitas bangunan pengolahan disesuaikan dengan besarnya tingkat beban pelayanan yang harus diolah. Kapasitas bangunan yang terlalu berlebihan dibandingkan dengan tingkat beban pelayanan berarti pemborosan. Namun, bukan berarti kapasitas bangunan dibuat sama dengan tingkat beban pelayanan, namun harus pula dipertimbangkan kebutuhan untuk pengembangan dan peningkatan pelayanan. Unit operasi dan unit proses Unit operasi dan unit proses dalam perencanaan bangunan dapat

pengolahan dikategorikan

air

buangan

mencakup

proses-proses

yang

dalam

pengolahan

pendahuluan

(pretreatment),

pengolahan tingkat pertama (primary treatment), pengolahan tingkat kedua (secondary treatment).

Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 21

USULAN TEKNIS
Unit operasi dan unit proses yang akan digunakan untuk pengolahan ditentukan dengan menyesuaikan kebutuhan pengolahan yang perlu, artinya pertimbangan untuk menentukan jenis pengolahan disesuaikan dengan fungsi dari masing-masing unit pengolahan. Hal ini berarti pengolahan dapat dilakukan secara efektif dan efisien.
a. Pengolahan Tingkat I (Primary Treatment)

Pengolahan tingkat pertama ditujukan untuk menghilangkan atau menyisihkan bahan-bahan yang dapat mengganggu atau merusak peralatan/unit pengolahan maupun proses pengolahan selanjutnya dan mengurangi beban pengolahan di unit berikutnya. a.1. Saluran Pembawa Saluran pembawa berfungsi untuk menyalurkan air buangan dari satu unit pengolahan ke unit pengolahan berikutnya. a.2. Penyaringan (Screening) Tujuan utama dari penyaringan adalah untuk melindungi pompa, pipa dan peralatan mekanik lainnya agar tidak terjadi clogging atau penyumbatan. Unit ini akan

menyisihkan komponen padat dengan ukuran yang besar, seperti dahan, ranting, kayu, sampah dan lain-lain. Penyaringan biasanya diklasifikasikan menjadi dua tipe; saringan kasar dan saringan halus. Saringan kasar biasanya
Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 22

USULAN TEKNIS
terbuat dari batangan baja atau logam lainnya dengan jarak 1 cm dari masing-masing batang dan membentuk sudut tertentu terhadap arah aliran air buangan; sedangkan saringan halus terbuat dari textile khusus dengan pori-pori berdiameter tertentu. Bahan tersebut ditempatkan

sedemikian rupa sehingga membentuk drum dan air buangan yang telah disaring oleh saringan kasar masuk ke dalam drum dan disaring kembali oleh saringan halus. Biasanya kedua jenis saringan ini dipasang secara seri dan dibersihkan secara periodik baik manual maupun mekanik. Saringan terdiri atas saluran persegi panjang yang menerima air buangan dari sistem penerima. Secara hidraulik,

kecepatan aliran tidak lebih dari 1,0 m/s dimana kecepatan aliran sebesar 0,3 m/s sering digunakan sebagai acuan dalam kriteria desain. Headloss yang terjadi tergantung pada tingkat penyumbatan, umumnya headloss pada saringan tidak lebih dari 0,1 m dan 0,3 m pada saat Pembersihan. Bar screen umumnya dibuat dari batangan besi atau baja yang dipasang sejajar membentuk kerangka yang kuat. Kisikisi tersebut dipasang melintang pada saluran sebelum unit pengolahan selanjutnya membentuk sudut 300 sampai 450 terhadap bidang datar saluran (Elwyn E.Seelye,1960).
Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 23

USULAN TEKNIS
Tabel F.3 Kriteria Desain Saringan pada saat Pembersihan Manual dan Mekanik

Faktor Desain Kecepatan (m/s) Ukuran Bar, Lebar (mm) kedalaman (mm) Jarak antar bar (mm) Slope (0 ) Allowable head loss (mm) Maximum head loss (mm)
Sumber: Sydr R.Qasim,1985 (p.158)

Pembersihan Manual 0.3-0.6

Pembersihan Mekanik 0.6-1.0

4-8 25-50 25-75 45-60 150 800

8-10 50-75 10-50 75-85 150 800

Kehilangan tekanan pada batang dapat dihitung berdasarkan persamaan hL = (

W 4/3 ) hv sin d

dimana : hL W d hv = kehilangan tekanan pada kisi-kisi (m) = faktor bentuk batang factor Kirschmer = lebar atau diameter batang (m) = jarak bukaan antar batang (m) = velocity head (m)

Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 24

USULAN TEKNIS

Gambar 3.1. Contoh Bar Screen

a.3. Sedimentasi Pertama (Primary Sedimentation) Bak pengendap pertama berfungsi untuk mengurangi partikel padat dalam air buangan dengan cara mengendapkan pada suatu tangki selama waktu tertentu sehingga terendapkan sekaligus mengurangi kekeruhan dan beban organik. Primary Sedimentation dioperasikan untuk mengendapkan senyawa organik solid dari air buangan. Mayoritas suspended solid didalam air buangan bersifat lengket dan terflokulasi secara alami. Primary Sedimentation bekerja dengan metode klarifikasi tingkat II tanpa penambahan senyawa koagulan, pengadukan maupun operasi flokulator. Materi organik yang lebih berat dari air, seperti minyak dan lemak, akan mengendap secara perlahan dengan kecepatan 1,0 2,5 m/jam. Berikut kriteria dalam mendesain unit primary sedimentation:

Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 25

USULAN TEKNIS
Tabel F.4 Kriteria Desain untuk Tangki Primary Sedimentation Parameter
Waktu detensi, h Overflowrate, m3/m2.d Debit rata-rata Debit Puncak Weir loading, m3/m.d Dimensi, m. Muda Kedalaman Panjang Lebar Sludge scrapper speed, m/min 3-5 15-90 3-24 0.6-1.2 3.6 25-40 6-10 1.0 32-48 80-120 125-500 100 250

Nilai Kisaran
1.5-2.5

Tipikal
2.0

Circular Kedalaman Diameter Bottom slope, mm/m Sludge scrapper speed, r/min
Sumber: Metcalf & Eddy, Inc. 1991(c. 5-36)

3-5 3.6-60 60-160 0.02-0.05

4.5 12-45 80 0.03

Lumpur yang terbentuk harus disisihkan dari primary sedimentation sebelum kondisi anaerobik terbentuk. Jika lumpur terdekomposisi dalam kondisi anaerobik, maka gelembung gas akan terbentuk sehingga lumpur yang telah mengendap akan terangkat kembali kepermukaan. Hal ini akan mengurangi kepadatan dari lumpur yang telah

Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 26

USULAN TEKNIS
terbentuk dan mengkibatkan proses penyisihan menjadi tidak efisien. Oleh karena itu sistem penyisihan harus dilakukan setelah partikel-partikel tersebut mengendap selama 30 min sampai 1 jam. Banyaknya lumpur yang tersisihkan pada tangki primary sedimentation tergantung pada beberapa hal antara lain; konsentrasi air buangan, efisiensi pengendapan dan kondisi lumpur (seperti specific gravity, water content, dll). Penurunan harga BOD tergantung pada overflow ratenya, namun biasanya penurunan BOD berkisar 50-60%. Tentu angka ini diambil dengan asumsi tidak ada penurunan harga DO dan tidak reaksi bio-oksidasi didalam primary sedimentation. Jenis bak pengendap yang sering digunakan adalah jenis yang berbentuk lingkaran (circular clarifier). Keuntungan

pemakaian jenis ini dibanding dengan bentuk persegi panjang (rectanguler clarifier) adalah dalam hal pengumpulan lumpur menggunakan peralatan mekanis yang perawatan dan

pengoperasiannya lebih murah dan mudah. Prinsip pemisahan partikel tersuspensi dalam cairan

tergantung pada besarnya spesifik gravity partikel tersebut. Jika cairan yang mengandung tersuspensi ditempatkan pada tempat yang tenang, maka partikel tersuspensi dengan
Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 27

USULAN TEKNIS
spesifik gravity lebih besar dari cairan akan terendapkan, sedang yang memilki spesifik gravity yang lebih kecil dari cairan akan terapung. Beban permukaan dan waktu detensi adalah faktor-faktor yang penting dalam menentukan dimensi bak pengendap. Besarnya beban air permukaan buangan, diterapkan konsentrasi berdasarkan partikel yang

karakteristik

diendapkan, dan jenis suspensi yang akan dipisahkan. Perhitungan dimensi bak pengendap didasari persamaanpersamaan:
Q A Q V

Vo =

t d = 24

dimana Vo Q A td = Overflow rate (m3/m2.hari) = Debit air buangan rata-rata (m3/hari) = Luas permukaan bak (m2) = Waktu detensi (jam)

Faktor penentu untuk mendesain Bak Pengendap Pertama adalah: overflow rate kedalaman tangki waktu detensi
Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 28

USULAN TEKNIS
b. Pengolahan Tingkat II (Secondary Treatment)

Pengolahan tingkat dua ditujukan untuk penyisihan substansi organik biodegradable, baik yang berada dalam bentuk koloid maupun terlarut. Pemilihan pengolahan yang digunakan didasarkan pada : Efisiensi pengolahan yang diinginkan Karakteristik operasional yang dikehendaki Ketersediaan lahan Evaluasi ekonomi untuk keseluruhan biaya operasi Air buangan yang telah melalui pengolahan tingkat I diperkirakan masih mengandung 40-50% dari padatan tersuspensi dan semua padatan terlarut, baik organik maupun anorganik. Penghilangan zat organik ini dapat melalui proses secara kimia-fisik dan secara biologi. Kombinasi keduanya bermanfaat untuk menghilangkan kandungan padatan dalam air buangan dan kandungan BOD sesuai dengan tingkat yang diperbolehkan. Namun, dalam pengolahan air buangan domestik, biasanya digunakan pengolahan secara biologi. b.1. Proses Pengolahan Air Limbah Secara Biologis Aerobic Proses pengolahan air limbah secara biologis aerobic adalah dengan memanfaatkan aktifitas mikroba aerob, untuk

menguraikan zat organik yang terdapat dalam air limbah,


Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 29

USULAN TEKNIS
menjadi zat inorganik yang stabil dan tidak memberikan dampak pencemaran terhadap lingkungan. Mikroba aerob ini sebenarnya sudah terdapat di alam dalam jumlah yang tidak terbatas dan selalu dapat diperoleh dengan sangat mudah. Dalam kapasitas yang terbatas alam sendiri sudah mampu menetralisir zat organik yang ada dalam air limbah. Sementara itu kemampuan air dalam menyerap oksigen di udara sangat terbatas, walaupun keberadaan oksigen di udara tidak terbatas. Pemenuhan oksigen dapat dibantu dengan peralatan mekanis (aerator), aliran udara bertekanan atau pertumbuhan mikrobia itu sendiri (algae). Jenis Teknologi Pengolahan Air Limbah Biologis Aerobic : Kolam Oksidasi Kolam oksidasi adalah bentuk reaktor pengolahan air limbah secara biologis aerobic yang paling sederhana. Reaktor berbentuk kolam biasa, dari tanah yang digali dan air limbah dimasukkan kedalamnya dengan suatu waktu tinggal tertentu (sekitar 7-10 hari. Kedalaman kolam tidak lebih dari 1,0 m (0,4 1,0 m). Pemenuhan oksigen dapat diperoleh dari : a. Absorpsi ke permukaan air di kolam melalui proses difusi

Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 30

USULAN TEKNIS
b. Adanya mixing/pengadukan pada permukaan kolam akibat pengaruh angin dan permukaan kolam yang cukup luas c. Photosyntesa dari keberadaan algae Permasalahan dari Kolam Oksidasi antara lain : a. Membutuhkan lahan yang luas b. Efisiensi penurunan zat organik sangat terbatas, (influen + 200 mg/lt BOD, efluen + 50 mg/l BOD) dan masih mengandung zat padat tersuspensi yang tinggi dari adanya algae (100 200 mg/l). c. Efisiensi tidak stabil (menurun pada malam hari) karena proses photosyntesa terhenti. Kolam oksidasi air ini biasanya digunakan untuk proses proses

pemurnian

limbah

setelah

mengalami

pendahuluan. Fungsi utamanya adalah untuk penurunan kandungan bakteri yang ada dalam air limbah setelah pengolahan. Kolam tanaman Sistem pengolahan air limbah secara biologis aerobic, dapat dilakukan juga dengan memanfaatkan tanaman air. Seperti halnya kolam oksidasi, kolam tanaman ini juga digunakan untuk pengolahan tahap ke-II , karena terbatasnya

Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 31

USULAN TEKNIS
kemampuan mengolah beban organik yang tinggi. Suplai oksigen juga dari proses photosyntesa. Seringkali ditambahkan aerasi mekanis dengan kapasitas terbatas. Kolam aerasi Kolam aerasi secara kontruksi masih mendekati kolam oksidasi. Tetapi kedalamannya jauh lebih besar, yaitu 3-4 m. waktu tinggal lebih pendek (2-5 hari). Kolam aerasi ini ada yang dioperasikan secara aerobic penuh, tetapi juga ada yang secara fakultatif yaitu lumpur yang merupakan pertumbuhan massa mikroba dibiarkan mengendap di dalam kolam itu sendiri dan mengalami degradasi secara proses anaerobic. Sementara dibutuhkan yang kolam dioperasikan tambahan secara yang aerobic terpisah penuh untuk juga

mengendapkan lumpur. Suplai oksigen diperoleh dari aerator mekanis. Permasalahan dalam kolam aerasi antara lain : a. Masih membutuhkan lahan yang luas, walaupun lebih kecil jika dibandingkan dengan kolam oksidasi b. Membutuhkan energi yang besar, karena disamping untuk suplai oksigen juga untuk pengadukan secara sempurna, khususnya yang aerobic penuh.

Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 32

USULAN TEKNIS
b.2. Anaerobic Filter Anaerobic Filter (AF) atau Fixed Bed atau biofilter adalah reaktor berisi media (batu, plastik raschig ring, flexi ring, plastic ball, cross flow dan tubular media, kayu, bambu atau yang lainnya) untuk perlekatan bakteri. Media biasanya dipasang secara random atau acak dengan tiga model operasi upflow, downflow dan fluidized bed, masing-masing disertai dengan kelebihan dan kekurangannya. AF usulan Young dan McCarty (1969) dan UASB karya Lettinga (1972) banyak diterapkan untuk mengolah air limbah industri ber-COD tinggi. Reaktor high rate ini, seperti dikompilasi oleh Iza J, et.al., (1991) telah banyak diaplikasikan untuk mengolah air limbah berbagai jenis. Kunci suksesnya adalah reaktor tersebut mampu menghasilkan swahenti (pembatasan gerak sel pada suatu ruang) biomassa dalam bentuk biofilm atau biogranule (biobutir). Yang berbeda adalah mekanisme retensi biomassanya agar tidak hanyut yakni AF tidak membutuhkan separator padat/cair/gas, seperti halnya

UASB. Retensinya terjadi karena adesi dan adsorpsi pada permukaan media oleh slime dan pada mikropori atau retakan media.

Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 33

USULAN TEKNIS
Media lekat (carrier) adalah komponen utama reaktor AF. Karena fully packed (terisi media 100%) maka porositas AF identik dengan saluran (channel) semu yang jumlahnya tak berhingga dan luas penampang basahnya pun besar. Diameter media biasanya berkisar antara 2 - 17 cm (Droste R, 1997) dan idealnya, harus memiliki permukaan yang luas dan porositasnya besar. Makin tinggi porositas, makin tinggi pula akumulasi biomassanya dan mereduksi dimensi reaktor tanpa perubahan debit dan waktu tinggal hidrolis. Disebutkan di atas, porositas reaktor (ruang antar media) menjadi ruang tumbuh mikroba tersuspensi. Jadi, selain mikroba yang melekat pada media, AF juga memfasilitasi mikroba tersuspensi agar berkembang di ruang tersebut. Pertumbuhannya didukung oleh regim aliran yang tenang (quiscent) sehingga tumbuh optimal. Namun demikian, ada potensi negatifnya yakni tersumbat (plugging, clogging) oleh biomassa atau padatan tersuspensi yang ada di air limbah. Inilah masalah AF selain harga medianya mahal sehingga sering digunakan untuk instalasi kecil. Dengan demikian, penerapan AF pada skala lapangan (full scale) harus mempertimbangkan jenis dan mutu air limbah, jenis media dan mode operasinya. Jika air limbahnya kaya
Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 34

USULAN TEKNIS
dengan padatan tersuspensi (suspended solid) atau

menyebabkan presipitasi zat organik dan inorganik maka AF tidak layak (tidak kompatibel) digunakan. Namun masalah ini dapat dikurangi dengan mode operasi downflow filter. Proses dengan pertumbuhan melekat juga dikenal dengan metode bio-filter. Massa mikroba tumbuh berkembang melekat pada media. Media ini bisa berupa batu atau media artifisial berupa plastik atau PE. Suplai oksigen dapat dilakukan melalui aliran udara alami dengan metode aliran yang menetes (trickling) kebawah atau melalui peralatan mekanis (submersible aerator atau diffuser yang disuplai oleh blower). Dengan mengandalkan aliran udara alami media selalu dalam keadaan kering (tidak terendam air), sedangkan dengan peralatan mekanis media dalam keadaan terendam (submerged). Massa mikroba yang mengalami kematian akan terlepas dari media dan terbawa aliran effluen. Dengan demikian pada metode bio-filter ini juga diperlukan tangki pengendapan untuk memisahkan bio-solid yang terbawa aliran efluen. Dari segi operasional metode bio-filter ini lebih sederhana dari pada metode lumpur aktif dan membutuhkan area yang lebih kecil jika dibandingkan dengan kolam aerasi.
Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 35

USULAN TEKNIS
Tetapi problem yang utama adalah sulit mengendalikan jumlah massa mikroba di reaktor (media bio-filter), terutama jika terjadi perubahan beban organik dari air limbah yang diolah. b.3. Unit Pengolahan Lumpur (Sludge Treatment) Tujuan dari pengolahan air buangan tersebut dicapai kedalam dengan bentuk

mengkonsentratkan

buangan

padatan dan memisahkan padatan tersebut dari cairan asalnya. Konsentrasi solid ini, yang dikenal dengan istilah sludge, mengandung berbagai material yang tidak diharapkan dan harus disingkirkan. Karakteristik dari sludge tergantung pada karakteristik air buangannya dan efisiensi dari pengolahan tingkat I dan II. Sumber dari sludge-pun tidak hanya dari raw material of wastewater saja tapi juga dapat berasal dari pengendapan bahan kimia yang ditambah selama pengolahan, nitrifikasidenitrifikasi didalam unit pengolahan dan unit operasi yang menghasilkan sludge, seperti screening dan grinding. Masingmasing unit pengolahan menghasilkan sludge dengan

karakteristik yang berbeda-beda, tergantung dari efisiensi masing-masing unit pengolahan.

Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 36

USULAN TEKNIS
Primary sedimentation dapat mengendapkan 40-60 persen solid dari air buangan. Sludge dari primary sedimentation mengandung senyawa organik dan inorganik dengan harga BOD yang sangat tinggi sehingga kondisi anaerobik dapat tercapai dalam waktu yang singkat sehingga penanganan dari sludge primary sedimentation harus dilakukan dengan cepat. Solid yang tidak terendapkan di unit pengolahan tingkat I akan diolah pada unit pengolahan tingkat II. Peningkatan konsentrasi solid dapat terjadi dari konversi senyawa organik terlarut menjadi biomassa berupa material sellulosa. Lumpur yang dihasilkan dari pengolahan tingkat satu, dua dan tiga diolah dalam unit pengolahan lumpur, tujuan untuk : mereduksi volume lumpur mengontrol proses pembusukan menstabilkan kondisi lumpur memanfaatkan lumpur untuk keperluan lain b.4. Sludge Drying Bed Sludge drying bed berfungsi untuk mengurangi kadar air dalam lumpur atau sebagai alat pengering lumpur dengan bantuan panas sinar matahari
Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

dengan

F - 37

USULAN TEKNIS

Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 38

USULAN TEKNIS

Skema Gambar :

Gambar F.2. Sludge Drying Bed


Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 39

USULAN TEKNIS
b.5 Mekanikal dan Elektrikal

Pengertian Instalasi Daya

Yang di maksud instalasi daya adalah daya yang digunakan untuk menggerakkan pompa-pompa dengan perantara motor sebagai penggerak/pemutar, kabel sebagai penghantar daya, dan panel sebagai pembatas, pengaman dan pemutus daya. Dalam rangkaian system ini harus ada dan harus dalam kondisi sangat baik dan terjaga, untuk mendapatkan daya yang sempurna, semua instalasi harus dalam kondisi baik, dan sempurna sesuai peraturan yang ada dari PUIL atau SNI.

Panel

Panel merupakan suatu peralatan yang terangkai dalam suatu Box yang terdiri dari peralatan yang mempunyai tugas dan fungsi berbeda.

MCB dan MCCB

Merupakan peralatan yang fungsinya sebagai pemutus arus dan pengaman arus bila ada hubungan singkat atau adanya daya yang berlebihan. Untuk jenis dan ukuran menyesuaikan kebutuhan.

Contaktor

Merupakan peralatan tambahan untuk menjalankan pompa secara manual atau otomatic peralatan ini bekerja

Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 40

USULAN TEKNIS
berdasarkan perintah otomatic dari water level control atau manual.

Kabel

Kabel merupakan penghantar arus listrik dari panel ke motor pompa, kabel dari jenis tahan air yaitu NYYHY, bila kabel kondisi masih kurang baik, akan mengganggu kinerja pompa dan kemampuan pompa, jadi kondisi kabel harus dalam kondisi baik dan sempurna.

Motor

Motor merupakan alat yang sangat vital sekali, motor berperan sangat penting yaitu untuk memutar pompa dan Impeller bergerak untuk memutar dan memindahkan air lumpur.

Pompa

Pompa adalah suatu peralatan yang bertugas memindahkan air dan lumpur ketempat lain, dengan bantuan putaran motor impeller berputar.

F.1.3 Peran Pemerintah Dan Masyarakat Menurut peraturan pemerintah No.14 tahun 1987, mengenai penyerahan sebagian urusan pemerintah di bidang PU kepada daerah, Pemerintah Daerah
Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 41

USULAN TEKNIS
bertanggung jawab terhadap konstruksi, manajemen dan pengoperasian fasilitas sanitasi lingkungan perkotaan, sementara buku pedoman umum diberikan oteh Pemerintah Pusat terkait. Pada tahun 1999, tetah diterbitkan Undang-undang No.22 dan 25, yang berisi tentang desentralisasi dan otonomi. Peraturan ini bermaksud memberikan otonomi yang lebih besar kepada Pemerintah Daerah, sehingga jelas bahwa penanganan infrastruktur sanitasi lingkungan perkotaan menjadi tanggung jawab Pemerintah Daerah. Berikut ini adalah wewenang dan tanggung jawab utama Pemerintah : 1. Pengembangan prasarana dan sarana air limbah domestik untuk keperluan masyarakat dalam rangka pencapaian tujuan dan sasaran yang diinginkan. Pemerintah menyiapkan Rencana Pembangunan NasionaL, untuk menjadi pegangan bagi Propinsi, Kabupaten/Kota dan untuk memperjetas rencana jangka panjang dan strategi untuk mempromosikan pengotahan air limbah. Rencana Pembangunan Nasional tersebut mencakup : Kebijaksanaan dasar mengenai pengolahan air limbah Target yang akan dicapai, seperti jumlah daerah dan orang yang akan ditayani oteh sistem saluran air limbah, jumlah fasititas yang akan dibangun, jumlah kota yang

melaksanakan program penanganan pengetotaan air limbah

Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 42

USULAN TEKNIS
Program untuk mempercepat penanganan pengeto[aan air limbah. 2. Penetapan pota pengembangan prasarana dan sarana air limbah domestic. 3. Penyiapan Norma, Standar, Pedoman, Manual pengembangan prasarana dan sarana air limbah domestik. 4. Memfasilitasi penyelesaian konflik kepentingan yang terjadi pada pengembangan prasarana dan sarana air limbah domestik di tingkat Pemerintahan Daerah dan permasalahan air limbah yang bersifat khusus dan strategis yang bersifat nasional dan internasional. 5. Melakukan pembinaan, bimbingan, pelatihan, arahan dan supervisi yang berkaitan dengan pengembangan prasarana dan sarana air limbah domestik. Termasuk mengembangkan Sumber Daya Manusia (Human Resources Development), sumber daya manusia perlu dikembangkan untuk mengurangi perbedaan kemampuan di bidang ini. Program pelatihan perlu diadakan oleh Pemerintah. 6. Pemberian pedoman, bimbingan, pelatihan, arahan dan supervisi yang berkaitan dengan pengembangan prasarana dan sarana air limbah domestik; Selama ini terdapat perbedaan kemampuan sumber daya manusia di antara masing-masing Pemerintah Propinsi dan Kota. Pedoman teknik dan manual merupakan alat yang paling
Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 43

USULAN TEKNIS
efektif untuk mengurangi perbedaan tersebut. Persiapan dan pendistribusian pedoman teknik ini merupakan tanggung jawab Pemerintah. 7. Melaksanakan kebijakan yang bersifat nasional dalam pengembangan prasarana dan sarana air limbah domestik. 8. Mengumpulkan dan memantau data. Data dari semua kota yang mempunyai fasilitas pengolahan air limbah harus dikumpulkan oleh pemerintah. Data tersebut sangat berguna tidak hanya dalam mempersiapkan 'Rencana Pembangunan Nasional', tapi juga dalam keikutsertaan masyarakat dan dalam mempertimbangkan

kebijaksanaan, strategi dan pembiayaan. 9. Membuat peraturan yang terkait dengan pengolahan air limbah, yang merupakan dasar untuk promosi pelaksanaan program penanganan pengelolaan air limbah domestik. F.1.4
1.

PERAN SERTA MASYARAKAT

Sebagai pelaku pengembangan prasarana dan sarana air limbah domestik setelah mendapat pengakuan berupa izin instansi yang berwenang dari Kabupaten /Kota.

2.

Turut dalam upaya penyelamatan lingkungan dari pencemaran air limbah domestik dengan melakukan pencegahan pencemaran, penanggulangan pencemaran dan perbaikan kerusakan lingkungan serta upaya pengendaliannya.
Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 44

USULAN TEKNIS
Turut dalam penyampaian informasi tentang pengembangan prasarana dan sarana air limbah domestik kepada masyarakat luas setelah mendapat izin dart Kabupaten/Kota, serta dapat berperan menyampaikan informasi balik kepada Kabupaten/Kota atas kinerja pengembangan prasarana dan sarana air limbah domestik baik yang dilakukan masyarakat, Badan atau institusi di Kabupaten /Kota.
4.

3.

Memelihara fasilitas kecil yang ada di sekitarnya, seperti fasilitas pengolahan on site, saluran pembuang, dsb beroperasi untuk seluruh atau sebagian witayah administrasi Kabupaten/Kota.

5.

Turut memelihara fasilitas Instalasi Pengolahan Air Limbah, atau Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja dan aktif membayar sesuai tarif yang tetah ditentukan.

Dalam laporan UNICEF (1995), disebutkan bahwa kesadaran masyarakat terhadap masalah kesehatan di Indonesia masih rendah dan persepsi masyarakat terhadap masalah kesehatan yang masih salah : Masyarakat umumnya masih menganggap bahwa air yang jernih merupakan air yang aman dan bersih, mereka pun sering menggunakan air dart sumber yang belum tentu higienis atau ditindungi. Membuang hajat di sungai, kolam dan semak-semak tidak dianggap kurang sopan dan tidak sehat Belum adanya kesadaran untuk melakukan pembuangan sampah dan air limbah di tempat yang baik Karena itu Pemerintah, Propinsi dan Kabupaten/Kota harus mensosialisasikan pentingnya kualitas hidup yang sehat yang dapat ditakukan metalui :
Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 45

USULAN TEKNIS
Pendidikan di Sekolah Dasar dan Sekolah Menengah Informasi kepada masyarakat
a. b.

pentingnya meningkatkan kondisi hidup pentingnya untuk melestarikan sumber air perbandingan dengan negara-negara ASEAN

c.

Kunjungan lapangan oleh penduduk untuk studi banding

F.2 METODOLOGI PENGAWASAN KONSTRUKSI F.2.1 KONSTRUKSI PEMASANGAN PIPA Penggalian dan pemasangan pipa air limbah mempergunakan metode yang sudah memperhitungkan segala aspek yang berhubungan dengan keamanan dan ketidaknyamanan, sehingga gangguan yang mungkin ditimbulkan selama pelaksanaan pemasangan pipa dapat ditekan seminimal mungkin. Beberapa metode yang diterapkan dalam konstruksi pemasangan pipa air limbah yaitu:

Sistem galian terbuka tanpa turap penahan. Sistem galian terbuka dengan turap kayu/baja/sheeting plate. Sistem Jacking, yang digunakan untuk perlintasan sungai, jalan yang padat lalu lintasnya dan galian yang dalam.

Pada pelaksanaan konstruksi diterapkan metode Clean Construction yaitu tanah bekas galian langsung dimuat ke dalam truck diangkut
Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 46

USULAN TEKNIS
menuju stock yard (tempat penampungan).

Penggalian dengan excavator dan langsung dimuat ke dalam truck

Pemasangan pipa tanpa turap

Pemasangan pipa dengan turap (Sheeting Plate)

Pemasangan pipa dengan sistem jacking

F.2.1.1 Perbaikan Jalan Setelah pipa terpasang, jalan yang telah digali dikembalikan dan diaspal lagi seperti semula (seperti kondisi sebelum digali).

Proses pemadatan bekas galian pipa

Pengaspalan pada bekas galian pipa

Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 47

USULAN TEKNIS
F.3.1.2 Pengaturan Lalu Lintas Pengaturan lalu lintas sangat penting dalam proyek ini mengingat pemasangan pipa dilakukan di jalan yang umumnya padat lalu lintas. Pengaturan arus lalu lintas dilakukan melalui kerjasama dengan Dinas Perhubungan/LLAJ, Kepolisian dan bahkan dengan anggota masyarakat. Pada pengaturan ini disiapkan beberapa fasilitas kelengkapan seperti papan peringatan lalu lintas (sign board), pembatas area kerja yang terbuat dari seng (fence), plastic cone, lampu putar dll.

Rambu-rambu lalu lintas untuk memperlancar dan mengurangi kemacetan lalu lintas

Petugas pengatur lalu lintas berseragam, dilengkapi dengan bendera dan alat komunikasi

F.3 SAMBUNGAN RUMAH Sambungan Rumah meliputi jaringan perpipaan yang akan

menyalurkan air limbah dari Kamar Mandi, WC, Tempat Cuci, Dapur dll menuju House Inlet (bak kontrol) yang dibangun di halaman depan rumah pelanggan.

Dari House Inlet ini, air limbah kemudian dihubungkan / disalurkan

Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 48

USULAN TEKNIS
dengan pipa PVC ke pipa sewer yang ada di jalan. House Inlet akan berfungsi sebagai bak kontrol bagi pemeliharaan saluran air limbah dari pelanggan (rumah-tangga, Hotel, Restoran, Perkantoran dll), sehingga memudahkan apabila terjadi sumbatan dll.

House Inlet (Bak Kontrol) dan Pemeliharaannya di halaman rumah.

Untuk pemenuhan kebutuhan estetika dari para pelanggan DSDP yang sudah tidak lagi memiliki halaman, House Inlet ini dibangun dengan menyesuaikan tuntutan di lapangan agar tidak mengganggu

kenyamanan pelanggan.

House Inlet di daerah pertokoan, menyesuaikan dengan kondisi / kebutuhan awal

Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 49

USULAN TEKNIS
F.4 INSTALASI PENGOLAHAN AIR LIMBAH (IPAL)

Sistem pengolahan air limbah ini menggunakan sistem kolam aerasi dan kolam sedimentasi. Sistem aerasi digunakan dengan maksud untuk mengurangi kebutuhan luas lahan dan meningkatkan proses pengolahan menjadi lebih cepat sekaligus meniadakan bau yang mungkin timbul akibat proses oksidasi yang tidak sempurna.

Sistem ini relatif sederhana sehingga tidak memerlukan tenaga/ operator dengan kualifikasi khusus untuk pengoperasian dan

pemeliharaannya. Ditinjau dari segi biaya investasi dan operasi pemeliharaan, biaya yang diperlukan relatif rendah.

IPAL ini berlokasi dekat Pelabuhan Benoa yang terletak antara Wilayah Sanur dan Wilayah Legian-Seminyak nantinya akan

menghasilkan keluaran air olahan dengan BOD kurang dari 30 mg/lt (masih lebih baik dari standar baku mutu yaitu 50 mg/lt), dan selanjutnya dapat dimanfaatkan untuk penyiraman taman kota atau dialirkan ke laut.

Untuk mengatasi kemungkinan adanya rembesan terhadap air tanah pada kolam aerasi dilakukan pelapisan dengan geomembrane dan geotextile (lapisan kedap air yang sangat kuat).

Lingkungan di sekitar IPAL akan ditanami pepohonan dan diberi taman sehingga nyaman untuk dilihat. Dengan demikian diharapkan
Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 50

USULAN TEKNIS
bahwa kekhawatiran dan pandangan bahwa IPAL merupakan tempat yang kumuh dan kotor akan dapat dihilangkan.

IPAL tersebut juga direncanakan dapat berfungsi sebagai pusat pendidikan untuk penanaman kesadaran terhadap lingkungan bagi para pelajar, mahasiswa dan masyarakat pada umumnya.

Inlet

Inflow pumping station

Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 51

USULAN TEKNIS

Pompa di Inflow pumping station

Receiving Tank

Kolam Aerasi

Kolam Sedimentasi

F.5 SKEMA PENYALURAN DAN PENGOLAHAN AIR LIMBAH Air limbah domestik dari WC, Kamar Mandi dan Dapur disalurkan melalui pipa sambungan rumah menuju ke jaringan perpipaan air limbah kemudian mengalir menuju IPAL (Instalasi Pengolahan Air Limbah) untuk diolah.

Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 52

USULAN TEKNIS

Zona I Gravity

Zona II Pumping

Zona III

Pumping

F.6 METODOLOGI PENGUJIAN SNI


Jangka Ruang Waktu Lingkup (tahun) Acuan Adopsi Normatif
-ASTM C 566-78 : Cocrete and Mineral Aggregates (Including Manual of Aggregate and Cocrete Testing)

No Judul

No ICS

Merevisi Tahun Bidang No

Cara uji Kadar 91.100.20 Air Agregat

Metode ini digunakan untuk ASTM C menentukan 566-89 besarnya kadar air agregat. Metode ini digunakan untuk menentukan angka kepadatan lapangan dengan alat konus pasir.

SNI 0319711990

2007

Rekayasa Jalan dan Jembatan

Cara uji Kepadatan 2 Lapangan Dengan Alat Konus Pasir

93.020

-SNI-1742-1989-F : Metode Pengujian Kepadatan Ringan untuk Tanah, Departemen Pekerjaan SNI 03AASHTO Umum, Jakarta -SNI2828T 191-86 1743-1989-F : Metode 1992 Pengujian Kepadatan Berat untuk Tanah. Departemen Pekerjaan Umum, Jakarta.

2007

Rekayasa Jalan dan Jembatan

Spesifikasi Trotoar

93.080.20

Spesifikasi ini digunakan dalam perenAASHTO canaan teknis, 444 North pelaksanaan, Capitol dan pengawasan lapangan

SNI 0324431991

2007

Rekayasa Jalan dan Jembatan

Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 53

USULAN TEKNIS
dalam menentukan dimensi, kemiringan, elevasi, dan bentuk trotoar. Metode ini digunakan dalam pelaksanaan pengujian -ASTM D 1754 : kehilangan Standard test method berat minyak ASTM D for effect of head and air dan aspal 1754 on asphaltic materials dengan cara by thin film oven test, pemanasan philadelphia, Pa.19103 dan tebal tertentu yang dinyatakan dengan berat semula. Metode ini membahas ketentuan persiapan dan -ASTM D.1461-85 : tata cara Srtandard Test Method pengujian AASHTO for Moisture or Volatile kadar air dan T 110-88 Distillates in Bituminous kadar fraksi Paving Mixtures ringan dalam AASHTO T 110-88 : campuran perkerasan beraspal Tata cara ini mencakup tindak pencegahan -Australian Standard serangan 1981 : Soil Treatment rayap terhadap Australian For Building Under komponen Standard Construction For struktur dan 1981 Protection Againts non struktur Subterranean Termites yang menggunakan bahan bangunan kayu Tata cara ini bertujuan untuk melindungi bangunan rumah dan gedung yang akan didirikan terhadap serangan rayap, agar keseragaman dan upaya efektifitas dapat tercapai Spesifikasi terhadap komponen struktur dan

Metode Pengujian Kehilangan 4 75.140 Berat Minyak dan Aspal dengan Cara A

SNI 0624401991

2007

Rekayasa Jalan dan Jembatan

Cara Uji Kadar Air dan Kadar Fraksi Ringan 5 Dalam 93.080.20 Campuran Perkerasan Beraspal

SNI 0367522002

2008

Rekayasa Jalan dan Jembatan

Tata cara pencegahan serangan rayap 6 91.120.99 pada bangunan rumah dan gedung

SNI 0324051991

2007

Perumahan, Sarana dan Prasarana Permukiman

Tata Cara Pencegahan Rayap Pada 7 Pembuatan Bangunan Rumah dan Gedung

91.120.99

SNI 0324041991

2007

Perumahan, Sarana dan Prasarana Permukiman

Spesifikasi 8 Beton Siap Pakai

SNI 0344331997

2007

Perumahan, Sarana dan Prasarana Permukiman

Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 54

USULAN TEKNIS
non struktur yang menggunakan bahan bangunan beton siap pakai Metode ini mencakup pengujian terhadap beton untuk komponen struktur dan non struktur bangunan Metode ini mencakup pengujian terhadap berat isi beton untuk komponen struktur dan non struktur bangunan Metode ini mencakup pengujian terhadap kuat tekan beton untuk komponen struktur dan non struktur bangunan

Metode 9 Pengujian Slump Beton

91.100.30

-ASSHTO T 119-74 : Slump of Portland Cement Concrete. SNI 03ASSHTO Washington, D.C. 1972T 119-74 ASTM 143-71 : Test for 1990 Slump of Portland Cement Concrete. Philadelphia PA-19103

2007

Perumahan, Sarana dan Prasarana Permukiman

Metode 10 pengujian berat 91.100.30 isi beton

-ASTM C 138-71 : Test for Unit Weight,Yield SNI 03ASTM C and AIr Content 1973138-71 (Granimetric) of 1990 Concrete. Philadelphia PA-19103 -ASTM C 138-71 : Test for Unit Weight,Yield and AIr Content (Granimetric) of SNI 03ASTM C Concrete. Philadelphia 1974192-90a PA-19103 -ASTM T C 1990 191-69 : Making and Curing Concrete Tst Specimens in the Laboratory -ASTM A 496-94 : Specification for Steel Wire, Deformed for Concrete Reinforcement -ASTM C 670 : Practice for Prevaping Precision and Bias Statements for Test Methods for Construction Materials ASTM C 39-39a : Test Method for Compressive Strength Of Cylindrical ASTM SNI 03Concrete Specimens Standard, 2491ASTM C 42-90 : 1996 2002 Methods of Obtaining and Test Drilled Cores and Sawed Beams of Concrete -SNI 03-48101998 : Metode Pembuatan dan Perawatan Benda Uji Beton di Lapangan -SNI 03-2493-1991 : Metode Pembuatan dan Perawatan Benda Uji Beton di Laboratorium -KIWA No.49 : SNI 06KIWA Kunstofdrinkwaterbuizen 2549No.49 van ongeplasticeerde 1991

2007

Rekayasa Jalan dan Jembatan

Metode 11 Pengujian Kuat 91.100.30 Tekan Beton

2007

Rekayasa Jalan dan Jembatan

Metode Pengujian Kuat 12 91.080.30 Tarik Belah Beton

Metode ini mencakup pengujian terhadap kuat tarik belah beton untuk komponen struktur dan non struktur bangunan

2007

Bahan, Sain, Struktur dan Konstruksi Bangunan

Metode 13 Pengujian 91.140.60 Kekuatan Pipa

Metode ini digunakan untuk

2007

Perumahan, Sarana dan Prasarana

Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 55

USULAN TEKNIS
PVC Untuk Air Minum Terhadap Tekanan Hidrostatik. menentukan kekuatan pipa PVC terhadap tekanan hidrostatik poly vinyl chloride. -ISO 161/1 - 1978 ( E ) : Thermoplastic pipes for the transport of fluid.Nominal out side diameters and nominal pressure. -ISO 4065 1978 ( E ) : Thermoplastic pipes universal wall thickness table -ISO 3606 - 1976 ( E ) : Unplasticized Poly Vinly Chloride pipes.Tolerances on outside diameter and wall thickness -ISO 3126 - 1974 ( E ) : Plastic pipes measurements of dimension. -SNI 0084 A - 1987 : Pipa PVC untuk saluran air minum ,mutu dan cara uji -ISO, 1167 - 1973 : Plastics pipes for the transport of fluids. Determination of the resistance to external pressure. -KIWA No.49 : Kunstofdrinkwaterbuizen van ongeplasticeerde poly vinyl chloride. ISO/DIS 4422/12, : Unplasticed Poly Vinly Chloride (uPVC ) pipes and fitting for watter supply Specification. ISO 161/1 - 1978 ( E ) : Thermoplastic pipes for the transport of fluid.Nominal out side SNI 06diameters and nominal 2550pressure. -ISO 3126 1991 1974 ( E ) : Plastic pipes measurements of dimension. -ISO 4065 1978 ( E ) : Thermoplastic pipes universal wall thickness table -ISO 3606 - 1976 ( E ) : Unplasticized Poly Vinly Chloride pipes.Tolerances on outside diameter and wall thickness -KIWA No.49 : Kunstofdrinkwaterbuizen van ongeplasticeerde poly vinyl chloride. SNI 06ISO/DIS 4422/12, : 2553Unplasticed Poly Vinly 1991 Chloride (uPVC ) pipes and fitting for watter supply Specification. Permukiman

Metode Pengujian Ketebalan 14 91.140.60 Dinding Pipa PVC Untuk Air Minum

Metode ini digunakan untuk menentukan ketebalan dinding pipa PVC

KIWA No.49

2007

Perumahan, Sarana dan Prasarana Permukiman

Metode Pengujian Perubahan 15 Panjang Pipa 23.040.20 PVC Untuk Air Minum Dengan Uji Tungku

Metode ini digunakan untuk menentukan besarnya perubahan panjang pipa PVC dengan uji tungku

KIWA No.49

2007

Perumahan, Sarana dan Prasarana Permukiman

Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 56

USULAN TEKNIS
ISO 2505 : Unplasticized PVC pipes Determination of longitudinal version liquid bath immersion method. Metode Pengujian Dimensi Pipa 16 91.140.60 Polietilen (PE) Untuk Air Minum Metode ini membahas cara uji untuk menentukan diameter luar dan tebal dinding pipa PE Metode ini digunakan untuk mengevaluasi pengolahan dalam rangka mengurangi bahan-bahan terlarut, koloid dan yang tidak dapat mengendap dalam air dengan memakai bahan kimia dalam proses koagulasi flokulasi yang dilanjutkan dengan pengendapan secara gravitasi Metode ini mencakup pengujian tekanan internal rendah sambungan mekanik pipa PE dani sambungan untuk jaringan dan distribusi air minum Spesifikasi ini mencakup sambungan pipa air minum, pipa air limbah, dan pipa air hujan dengan menggunakan cincin karet Spesifikasi ini mencakup sambungan air minum dengan menggunakan

SNI 0648211998

2007

Perumahan, Sarana dan Prasarana Permukiman

Metode Pengujian Koagulasi 17 Flokulasi dengan Cara jar

13.060.01

-ASTM D 1129 : Definitions of Term Relating to Water ASTM D 1193 : Specification for Reagent Water -ASTM D 3370 : Practice for Sampling Water -ASTM D 1889 : Test Method SNI 19for Turbidity of Water 6449SNI 06-2413-1991 : 2000 Metode Pengujian Kualitas Fisika Air. -SNI 06-2420-1991 : Metode Pengujian Kelindian dalam Air dengan Titrimetrik. -SNI 062412-1991 : Metode Pengambilan Contoh Uji Kualitas Air.

2007

Perumahan, Sarana dan Prasarana Permukiman

Metode Pengujian Tekanan Internal 18 23.040.20 Rendah Sambungan Mekanik Pipa Polietilena (PE)

SNI 1967782002

2007

Perumahan, Sarana dan Prasarana Permukiman

Spesifikasi Cincin Karet Sambungan 19 Pipa Air 23.040.80 Minum, Air Limbah dan Air Hujan Spesifikasi Pipa Polietilen 20 (PE) dan 23.040.20 Sambungannya Untuk Air

SNI 0648281998

2007

Perumahan, Sarana dan Prasarana Permukiman

-ISO 138/WG 2 , DP 4427.3 E 1980 : SNI 06Polyethylene (PE) Pipes 4829and Fittings for Water 1998 Supply Specification.

2007

Perumahan, Sarana dan Prasarana Permukiman

Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 57

USULAN TEKNIS
Minum pipa polietilena (PE) Part I Metric Series. ISO TC 138/SC 2 WG 4 N 33, DP 4427.4. : Polethylene (PE) Pipes for Water Supply Specification -ISO 161/I - 1978 : Thermoplastics Pipe For The Transparant of FluidsNominal Outside Diameters and Nominal Pressures, Part I : Metric Series -AWWA B 300 : Standard for hypochlorifes. -Pd. M11-1997-03 : Metode Pengujian Kadar klorin Bebas dalam Air dengan Alat Sinar tampak secara Dietil Femilindiamin ( DFD ) SNI 06-2413-1991 : Metode Pengujian Kualitas Fisika Air. -SNI 85,3 : Metode Pengujian Spesifikasi ini Kualitas Kimia Air -SNI mencakup 06-3957-1995 : Metode SNI 19AWWA B perpipaan air Pengujian Jumlah 6783300 bersih melalui Bakteri Koli Tinja Dalam 2002 desinfeksi Air Dengan Tabung Fermentasi. -SNI 063956-1995 : Metode Pengujian Jumlah Bakteri Koli Tinja Dalam Air Dengan Saringan Membran. -SNI 062412-1991 : Metode Pengambilan Contoh Uji Kualitas Air. -SNI 062431-1991 : Metode Pengujian Klorida dalam Air dengan Argentometrik Mohr. Tata cara ini -SSPC PA 2 : Method mencakup for Measurement of Dry perpipaan air Paint Thickness with dari baja yang Magnetic Gages menggunakan AWWA C 203 : pelapis luar Standard for Coal - Tar dan dalam Protective Coating and dengan epoksi linings for Steel Water cair Standar ini Pipelines - Enamel and SNI 07mencakup SSPC PA Tape Hot - Applied 6398bahan dan 2 AWWA C 209 : 2000 persyaratan Standard for cold pelaksanaan Applied Tape Coating pada sisitem for the Exterior of pelapisan Special Section. epoksi cair, hal Connections, and Fitting ini sesuai untuk for steel water Pipelines. digunakan -ASTM G 8-79 : Test pada air bersih Cathodic Disbonding of dan akan Pipelines Coating -

21

Spesifikasi Desinfeksi Perpipaan Air Bersih

23.040.01

2007

Perumahan, Sarana dan Prasarana Permukiman

Tata Cara Pelapisan Epoksi Cair untuk Bagian 22 87.020 dalam dan Luar pada Perpipaan air dari Baja

2007

Perumahan, Sarana dan Prasarana Permukiman

Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 58

USULAN TEKNIS
melindungi perpipaan terhadap korosi pada bagian dalam dan luar pada pipa baja, bagian khusus, sambungan las, dan sambungan yang dipasang di bawah tanah atau atau terendam air, pada kondisi konstruksi normal. Sistem Pelapisan ini tidak digunakan bagi pipa yang belum ditekuk dan terpasang. Sistem pelapisan terdiri dari satu lapisan dasar berupa dua lapisan epoksi, dan satu atau lebih lapisan penutup berupa dua lapis epoksi. Lapisan penutup ini dapat menggunakan ter batu bara sebagai pelapis epoksi, atau menggunakan pelapis epoksi yang tidak mengandung ter batu bara, tetapi memenuhi persyaratan standar ini. Sistem pelapisan dapat terdiri dari dua atau lebih lapisan epoksi yang sama tanpa menggunakan lapisan daasar. Sisitem pelapisam harus disesuai kan dengan persyaratan ASTM G 17-83 : Test for Penetration Resistance of Pipeline Coating ( blum Road ) -NACE-TM01-75 : Visual Standard for Susfaces of New Steel Air Blast Cleaned with Sand Abrasive SSPC SP 1 : Surface Preparation Specification No 1 Solvent cleaning -SSPC SP 7 : Brush off Blast Cleaning -SSPC SP 10 : Surface Preparation Specification No 10 Near - White Blast Cleaning -APHA, AWWA, WPCF. : Standard Methods for the Examination of Water Wastewater,

Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 59

USULAN TEKNIS
kinerja dalam standar ini. Sistem pelapisan dapat dilakukan di pabrik atau di lapangan, sedangkan untuk pengelasan sambungan dan kerusakan permukaan dilakukan di lapangan. Sistem pelapisan ini pada umumnya dilakukan untuk perpipaan air bersih -JIS B 7512 : Steel tape measures -SNI 06-24131991 : Metode Pengujian Kualitas Fisika Air. -JIS Z 8762 : Measurement of "Fluid Flow by Means of Orifice Plates and Nozzles -JIS Z 8763 : Measurement of Flid Flow by Means of Venturi Tubes -JIS B 7522 : Textile measuring tapes -JIS B 8530 : Glossary of terms for pollution control equipment -JIS K 0094 : Sampling methods for industrial water and industrial waste water SNI 19JIS K 0102- : Testing 6447methods for industrial 2000 waste water -JIS R 2572 : Testing methods for water content of high aluminios plastic refractories and fireclay plastic refractories -JIS R 3505 : Volumetric Glassware -JIS Z 8761 : Method of flow measurement by float type area flowmeter -JIS Z 8764 : Method of flow measurement by electromagnetic flow meters -JIS Z 8765 : Method of flow measurement by turbine meters -JIS K 0102 : Metode pengujian timah -SNI 06-2479-1991 :

Metode Pengujian 23 Kinerja Pengolah Lumpur Aktif

13.030.20

Metoda ini mencakup pengujian terhadap kinerja pengola lumpur aktif Metode ini digunakan untuk memisahkan benda tersuspensi dan benda terlarut yang sukar mengendap JIS B menjadi hasil 7512 olahan lumpur yang yang mudah mengendap, dengan pencampuran air buangan dan lumpur aktif yang merupakan agregat mikro organik aerobik melalui absorpsi biokimia, oksidasi atau asimilasi

2007

Perumahan, Sarana dan Prasarana Permukiman

Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 60

USULAN TEKNIS
Metode Pengujian Kadar Amonium dalam Air dengan Alat Spektrofotometer Secara Nessler. -SNI 06-2483-1991 : Metode Pengujian Kadar Ortofosfat dan Fosfat Total dalam Air dengan Alat Spektrofotometer Secara Asam Askorbat. -SNI 06-2480-1991 : Metode Pengujian Kadar Nitrat dalam Air dengan Alat Spektrofotometer Secara Brusin Sulfat. SNI 06-2466-1991 : Metode Pengujian Kadar Kadmium dalam Air dengan Alat Spektrofotometer Serapan Atom Secara Langsung. -SNI 062503-1991 : Metode Pengujian Kadar Kebutuhan Oksigen Bioki-miawi dalam Air. SNI 06-2523-1991 : Metode Pengujian Kadar Besi dalam Air dengan Alat Spektrofotometer Serapan Atom Secara Langsung. -SNI 062524-1991 : Metode Pengujian Kadar Besi dalam Air dengan Alat Spektrofotometer Serapan Atom Secara Ekstraksi. -SNI 06-25041991 : Metode Pengujian Kadar Kebutuhan Oksigen Kimiawi dalam Air dengan Alat Refluks Tertutup -SNI 06-24841991 : Metode Pengujian Kadar Nitrit dalam Air dengan Alat Spektrofotometer Secara Asam Sulfanilat. Spesifikasi ini mencakup saluran air limbah, air hujan, dan gorong-gorong dengan pipa beton Spesifikasi ini meliputi pipa beton yang tidak bertulang untuk

Spesifikasi Pipa Beton untuk Saluran 24 Air Limbah, 91.140.80 Saluran Air Hujan dan Gorong-Gorong

SNI 0363682000

2007

Perumahan, Sarana dan Prasarana Permukiman

Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 61

USULAN TEKNIS
mengalirkan air limbah rumah tangga, limbah industri, air hujan dan untuk goronggorong. Spesifikasi ini berlaku untuk pabrik dan perdagangan dan tidak termasuk persyaratan untuk lapisan dasar pipa, penimbunan atau hubungan antara kondisi lapangan dengan klasifikasi kekuatan pipa. Tata Cara Perencanaan dan Pemasangan Sarana Jalan 25 Keluar untuk 13.220.20 Penyelamatan Terhadap Bahaya Kebakaran pada Gedung Perencanaan ini mencakup sistem penempatan dan pemasangan sarana jalan keluar pada bangunan Tata cara ini mencakup perencanaan bangunan gedung dengan memperhatikan keandalan bangunan Standar ini menetapkan ketentuan, perencanaan umum struktur gedung, perencanaan struktur gedung tak beraturan, kinerja struktur gedung, pengaruh gempa pada struktur bawal, pengaruh gempa pada unsur sekunder, unsur arsitektur dan instalasi

-NFPA 101 : Life safety SNI 03code, 1997 edition, 1746National Fire Protection 2000 Association

2007

Perumahan, Sarana dan Prasarana Permukiman

Tata Cara Perencanaan Ketahanan Gempa Untuk Rumah dan Gedung. judul 26 direvisi menjadi Tata cara perencanaan ketahanan gempa untuk bangunan gedung

Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 62

USULAN TEKNIS
mesin listrik. Syarat-syarat perencana struktur gedung tahan gempa yang ditetapkan dalam standar ini tidak berlaku untuk bangunan sebagai berikut: 1)gedung dengan sistem struktur yang tidak umum atau yang masih memerlukan pembuktian tentang kelayakannya; 2) gedung dengan sistem isolasi landasan (hase isolation) untuk meredam pengaruhi gempa terhadap struktur atas; 3) Bangunan Teknik Sipil seperti Jembatan, bangunan air, dinding, dan dermaga pelabuhan, anjungan lepas pantai dan bangunan non gedung lainnya; 4).Rumah tinggal satu tingkat dan gedunggedung nonteknis lainnya.

Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 63

USULAN TEKNIS
F.7 METODOLOGI PROSES PENGAWASAN KONSTRUKSI F.7.1 Tahap persiapan pelaksanaan fisik Agar pekerjaan fisik tidak menyimpang dari gambar rencana, berita acara aanwijziing dan syarat-syarat lain yang sudah ditentukan, segi administrasi yang menunjang kegiatan pelaksanaan harus baik dan harus dipahami oleh personil Konsultan Pengawasan

Konstruksi yang akan ditugaskan di lapangan , antara lain: a. Melakukan koordinasi di lapangan tehadap proses

pelaksanakan disesuaikan dengan dana dan waktu yang tersedia. b. Menyusun skala prioritas pelaksanaan disesuaikan dengan

dana yang tersedia. Penjabaran dari hal diatas meliputi tugas hal-hal sebagai berikut :

1. Mempelajari berita acara

aanwijzing yang berkaitan dengan

perubahan-perubahan yang ada pada RKS dan gambar

2. Menyiapkan

form-form

yang

berkaitan

dengan

izin-izin

pelaksanaan, persetujuan bahan dan laporan harian

3. Mempelajari
kontraktor

rencana

kerja/schedule

yang

dibuat

oleh

4. Mempelajari

struktur

organisasi

kontraktor dan personil-

personil yang dilibatkan

5. Mempelajari dan meneliti system pembayaran/angsuran.

Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 64

USULAN TEKNIS
6. Mempelajari
mungkin dan meneliti selama perubahan-perubahan masa pelaksanaan yang yang

terjadi

mengakibatkan terjadinya perubahan kontrak/addendum.

F.7.2 Tahap Pelaksanaan a. Menyusun program kegiatan kontraktor yang terdiri atas program pencapaian sasaran konstruksi, program penyediaan dan penggunaan peralatan perlengkapan, material, tenaga dan informasi b. Mengendalikan konstruksi yang meliputi : Mengawasi laju pekerjaan konstruksi dari segi kuantitas, kualitas serta pelaksanaannya. Mengawasi dan meneliti perubahan - perubahan serta penyesuaian yang terjadi selama pekerjaan konstruksi. Mengawasi pekerjaan serta produknya dan mengawasi ketepatan waktu dan kebenaran konstruksi Meneliti serta mengkoreksi Time Schedule yang dibuat berupa Barchat dan S Curve serta Network Planning dari pekerjaan yang dibuat oleh Pemborong . Memahami Peraturan-peraturan standar dan pedoman yang berlaku untuk pekerjaan yang berkaitan dengan pembangunan gedung bertingkat khususnya Bank

Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 65

USULAN TEKNIS
c. Mengevaluasi program hasil program kerja dan waktu yaitu evaluasi konstruksi terhadap rencana schedule,

perubahan lingkungan, penyimpangan teknis dan masalah manajemen yang terkait. d. Mengendalikan dana, yaitu yang berkaitan dengan adanya perubahan-perubahan pelaksanaan yang mengakibatkan

adanya pekerjaan tambah/kurang. e. Memberikan pembinaan kepada Kontraktor selama

proses pelaksanaan yang menyangkut metode pelaksanaan , pengarahan teknis dan administrasi.

Penjabaran dari tugas diatas meliputi hal-hal sebagai berikut : 1. Menyusun Berita Acara Pekerjaan untuk pembayaran angsuran, dan Berita Acara Check List perbaikan selama masa

pemeliharaan. 2. Membuat Berita Acara Pemeriksaan Pekerjaan Tambah kurang apabila ada perubahan pekerjaan baik yang menyangkut waktu pelaksanaan, item pekerjaan dan biaya. 3. Review gambar-gambar sesuai dengan pelaksanaan (as built drawing) dan Manual Peralatan-peralatan yang dibuat oleh Kontraktor Pelaksana.

Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 66

USULAN TEKNIS
4. Laporan rapat yang dilaksanakan di lokasi proyek (Site Meeting) berkenaan dengan perihal proyek 5. Review gambar rincian pelaksanaan (Shop Drawing) dan Time Schedule yang dibuat oleh Kontraktor Pelaksana. 6. Laporan bulanan kemajuan pekerjaan Jasa Konsultan

Pengawasan Pembangunan Jaringan air limbah. 7. Menyusun Berita Acara Serah Terima Pekerjaan Pertama dan Kedua (BAST-1 dan BAST-2) untuk Pengawasan Pembangunan Jaringan air limbah. 8. Membuat laporan bulanan sebagai resume laporan yang dibuat oleh pemborong yang berisi keterangan : a. Tenaga Kerja yang dipakai b. Bahan-bahan yang datang/diterima/ditolak c. Alat-alat yang dipakai d. Pekerjaan yang diselenggarakan e. Progress fisik pekerjaan f. Hasil Test bahan dari laboratorium 9. Menyusun dokumen bersama dengan pengelola proyek, antara lain terdiri atas : a. Berita Acara Serah I dan II

Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 67

USULAN TEKNIS
b. Gambaran situasi dan gambar-gambar yang sudah sesuai dengan pelaksanaan di lapangan (As Built Drawing) c. Penetapan Koreksi Teknis bila terjadi penyimpangan d. Salinan ijin instalatir 10. Meneliti serta mengkoreksi kebenaran gambar-gambar sesuai dengan pelaksanaan di lapangan (As Built Drawing) 11. Laporan Akhir pekerjaan Jasa Konsultan Pengawasan

Pembangunan Jaringan air limbah.

F.8 PEMBINAAN KERJA Konsultan Supervisi Konstruksi dalam pelaksanaan fisik dilapangan tidak hanya bertugas melakukan pengawasan terhadap

mutu/kualitas, dana, dan waktu pekerjaan, tetapi juga harus memberikan pembinaan terhadap kontraktor baik itu dalam segi teknis juga mengenai administrasi dengan bertitik tolak pada Aanwijzing juga di tuntut mempunyai leadership dan pemahaman dalam bidang teknis dan administratif. Di sini seorang konsultan manajemen konstruksi tidak hanya bisa menyalahkan atau

membenarkan suatu pekerjaan dengan bertitik tolak pada dokumen kontrak, tetapi harus bisa memberikan pengarahan serta

penjelasan mengenai pendapatnya dilapangan mengapa pekerjaan yang dilakukan oleh pihak pemborong dikatakan salah, tetapi harus
Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 68

USULAN TEKNIS
bisa memberikan alternatif mencari jalan keluar terhadap

perbaikan-perbaikan yang harus dilakukan, agar pekerjaan tersebut dapat terus berlanjut tidak berhenti. Artinya pembinaan tersebut sangatlah berarti bila diberikan sebelum pekerjaan dimulai dan selama proses pelaksanaan. Hal ini sangat berarti karena dapat menghindari terjadinya kesalahan-kesalahan yang dilakukan oleh pihak kontraktor. Seringkali terjadi pembinaan tidak diberikan sehingga terjadi kesalahan fatal yang mana sulit untuk diperbaiki dan terpaksa dibongkar karena tidak sesuai dan tidak bisa ditoliler karena tidak sesuai dengan perencaannya. Disinilah pentingnya arti pembinaan kerja yang harus diberikan oleh seorang pengawas agar kesalahan-kesalahan sedini mungkin dapat dimonitor. Pembinaan disini bisa dalam segi teknis maupun administratif. 1. Bidang teknis antara lain : o Mengevaluasi metode kerja yang akan dipakai oleh pihak kontraktor o Memberikan masukan dan saran berkaitan dengan metode yang akan dipakai, kelemahannya apa dan tindakan apa yang harus dilakukan o Apabila terjadi perbedaan pendapat/pandangan dalam

metode yang dipilih dapat didiskusikan sehingga diperoleh pemecahannya.

Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 69

USULAN TEKNIS

2. Bidang administrasi o Memberikan pengarahan tentang prosedur perijinan

pelaksanaan pekerjaan, persetujuan material, pergantian material, dan lain-lain. o Memberikan pengarahan berkenaan dengan prosedur adanya pekerjaan tambah/kurang atau Addendum yang harus ditempuh o Prosedur Addendum perpanjangan waktu o Prosedur surat menyurat

F.8 HASIL KELUARAN Dokumen yang harus dihasilkan Konsultan Supervisi Konstruksi terdiri atas : a. Mengkoreksi NWP (Net Work Planning) Curve S atau Barchart, schedule tenaga kerja, schedule bahan, schedule peralatan dan struktur organisasi pelaksanaan lapangan pekerjaan yang dibuat oleh Pemborong dan disetujui oleh Konsultan Manajemen Konstruksi.

b. Mengkoreksi Buku Harian, yang memuat semua kejadian, perintah/petunjuk dan saran yang penting dari Konsultan
Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 70

USULAN TEKNIS
Manajemen Konstruksi juga mengenai pelaksanaan pekerjaan

yang menimbulkan konsekwensi baik keuangan, kelambatan penyelesaian pekerjaan maupun tidak terpenuhinya syarat teknis, dalam hal ini yang dibuat oleh kontraktor dan disetujui oleh Konsultan Manajemen Konstruksi, Laporan Harian , berisi keterangan tentang : Tenaga Kerja Bahan-bahan yang datang diterima/ditolak Alat-alat yang diselenggarakan Waktu pekerjaan effektif Cuaca

c. Menyetujui Laporan mingguan sebagai resume laporan harian yang memuat tentang kemajuan fisik pelaksanaan, jumlah tenaga yang dikerahkan dan jumlah bahan/peralatan yang telah masuk lapangan, hasil-hasil test laboratorium dll. d. Membuat Laporan bulanan yang merupakan resum dari laporan mingguan yang memuat laporan status keuangan yang telah kemajuan pekerjaan, pengendalian mutu,

dikeluarkan,

permasalahan lapangan dan pemecahanya dll. e. Berita acara kemajuan pekerjaan untuk pengambilan angsuran (termijn) yang disahkan oleh Pimpro / PPK.

Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 71

USULAN TEKNIS
f. Surat Perintah Kerja perubahan pekerjaan dan Berita

Acara pemeriksaan bersama tambah/kurang, Jika ada perubahan pekerjaan tambah/kurang. g. Berita Acara pemeriksaan akhir pekerjaan pelaksanaan h. Berita Acara serah terima pertama pekerjaan pelaksanaan i. Berita Acara pemeliharaan pekerjaan/Berita Acara pernyataan selesainya pekerjaan pemeliharaan j. Berita Acara serah terima kedua pekerjaan pelaksanaan k. Berita Acara rapat-rapat di lapangan (Site Meeting) l. Berita acara evaluasi pekerjaan tambah/kurang (bila ada) m.Gambar - gambar Drawing). sesuai dengan pelaksanaan (As Built

Supervisi Air Limbah -1 Paket (Paket Konsul-3)

F - 72

Anda mungkin juga menyukai