Anda di halaman 1dari 23

Perencanaan Bangunan Rumah Sederhana Tahan Gempa

PERENCANAAN BANGUNAN
RUMAH SEDERHANA TAHAN GEMPA

1. Pengertian Umum Bencana


Secara umum ‘Bencana” dapat diklasifikasikan menjadi 2 (dua) bagian :
a. Bencana Alam
Misalnya : Gempa Bumi, Gunung Meletus, Banjir, Longsor, Angin
Topan, Kebakaran Hutan, Tanah Amblas, dsb.
b. Bencana akibat Kelalaian Manusia
Misalnya : Kebakaran, Bangunan Runtuh, dsb

2. Pengertian Umum ‘Gempa Bumi’


o ‘GEMPA BUMI’ merupakan suatu fenomena alam yang tidak dapat
dihindari, tidak dapat diramalkan kapan terjadi dan berapa besarnya,
serta akan menimbulkan kerugian baik harta maupun jiwa bagi daerah
yang ditimpanya dalam waktu relatif singkat.
o Menurut ‘Teori Pelat Tektonik’, para ahli geologi mengasumsikan
bahwa dunia terdiri dari beberapa lempengan yang mengambang,
dimana masing-masing lempengan tersebut bergerak pada arah yang
berlainan sehingga tabrakan/tumbukan antara dua atau lebih dari
lempengan tersebut tidak dapat dihindari, dimana lempeng yang kuat
akan melengkung ke atas, itulah peristiwa terjadinya ‘pegunungan’,
sedangkan lempeng yang lemah akan terdesak ke bawah atau patah,
peristiwa terjadi ‘jurang’.
Pada peristiwa tabrakan/tumbukan tersebut akan terjadinya gesekan
antara dua atau lebih lempengan yang mengakibatkan adanya
pelepasan ‘energi’ yang besar sekali, yang berpengaruh pada daerah-
daerah yang lemah pada lempengan tersebut.
Bila daerah lemah berada di daerah puncak, akan terjadi ‘letusan
gunung api’ yang diawali dengan adanya ‘gempa vulkanik’. Pada
daerah di bawah, bila terjadi patahan pada lempengan, akan terjadi
peristiwa ‘gempa tektonik’.

3. Filosofi Bangunan Tahan Gempa


Bila terjadi Gempa Ringan, bangunan tidak boleh mengalami
kerusakan baik pada komponen non-struktural (dinding retak, genting
dan langit-langit jatuh, kaca pecah, dsb) maupun pada komponen
strukturalnya (kolom dan balok retak, pondasi amblas, dsb).
Bila terjadi Gempa Sedang, bangunan boleh mengalami kerusakan
pada komponen non-strukturalnya akan tetapi komponen struktural
tidak boleh rusak.

Modul C-4_1 1
Perencanaan Bangunan Rumah Sederhana Tahan Gempa

Bila terjadi Gempa Besar, bangunan boleh mengalami kerusakan baik


pada komponen non-struktural maupun komponen strukturalnya, akan
tetapi jiwa penghuni bangunan tetap selamat, artinya sebelum
bangunan runtuh masih cukup waktu bagi penghuni bangunan untuk
keluar/mengungsi ketempat aman.

4. Pembagian Jalur ‘Gempa Bumi’ di Dunia


Di dunia ini, berdasarkan hasil pencatatan tentang gempa-gempa tektonik
yang terjadi, terdapat 3 (tiga) Jalur Gempa Bumi, dimana Indonesia dilalui
oleh 2 (dua) jalur tersebut.
a. Jalur Sirkum Pasific ( Circum Pacific Belt )
Antara lain melalui daerah-daerah Chili, Equador, Caribia, Amerika
Tengah, Mexico, California, Columbia, Alaska, Jepang, Taiwan,
Philipina, Indonesia (Sulawesi Utara, Irian), Selandia Baru, dan
negara-negara Polinesia.
b. Jalur Trans Asia ( Trans Asiatic Belt )
Antara lain melalui daerah-daerah Azores, Mediterania, Maroko,
Portugal, Italia, Rumania, Turki, Irak, Iran, Afganistan, Himalaya,
Myanmar, Indonesia (Bukit Barisan, Lepas pantai selatan P. Jawa,
Kep. Sunda Kecil, Maluku).
c. Jalur Laut Atlantic ( Mid-Atlantic Oceanic Belt )
Antara lain melalui Splitbergen, Iceland dan Atlantik Selatan.

5. Pembagian Jalur ‘Gempa Bumi’ di Indonesia


Indonesia dibagi menjadi 6 Wilayah Gempa
94 o 96 o 98 o 100 o 102 o 104 o 106 o 108 o 110 o 112 o 114 o 116 o 118 o 120 o 122 o 124 o 126 o 128 o 130 o 132 o 134 o 136 o 138 o 140 o
10 o 10 o

0 80 200 400
8o 8o
Kilometer

6o 6o
Banda Aceh

1
2
3 4 5 6 5 4 3 2 1
4o 4o

2o 2o
Manado

Ternate
Pekanbaru
1
0o Samarinda
0o
2
1
Palu Manokwari 3
Padang 2
3 Sorong
4 Jambi Biak 4
5
6
2o 4
5 Palangkaraya 5 2o
3
2 Jayapura
6
1
Palembang Banjarmasin
5
Bengkulu Kendari Ambon
4o 4
4o
1 Makasar 3
Bandarlampung
Tual 2

6o Jakarta 2 6o
1
Bandung
Semarang
Sukabumi Garut Surabaya
Tasikmalaya Solo
Jogjakarta 3
Blitar Malang
8o Cilacap
Banyuwangi 4
8o
Denpasar Mataram
Merauke
5

6
10 o 5 Kupang
10 o
4

Wilayah 1 : 0,03 g 3

2
12 o Wilayah 2 : 0,10 g 1
12 o
Wilayah 3 : 0,15 g
Wilayah 4 : 0,20 g
14 o 14 o
Wilayah 5 : 0,25 g
Wilayah 6 : 0,30 g
16 o 16 o
94 o 96 o 98 o 100 o 102 o 104 o 106 o 108 o 110 o 112 o 114 o 116 o 118 o 120 o 122 o 124 o 126 o 128 o 130 o 132 o 134 o 136 o 138 o 140 o

GambarGambar 1. Wilayah
2.1. Wilayah Gempadengan
Gempa Indonesia Indonesia dengan
percepatan percepatan
puncak puncak
batuan dasar batuanulang
dengan perioda dasar
500 tahun
dengan periode ulang 500 tahun
Modul C-4_1 2
Perencanaan Bangunan Rumah Sederhana Tahan Gempa

6. Pengukuran Kekuatan ‘Gempa Bumi’


Terdapat 2 (dua) besaran yang biasa dipakai untuk mengukur kekuatan
gempa bumi :
1) Magnitude ( M )
Yaitu suatu ukuran dari besarnya energi yang dilepaskan oleh Sumber
Gempa (hypocenter).
Skala yang biasa dipakai adalah Skala Magnitude dari Richter.

2) Intensitas Gempa ( MMI )


Yaitu besar kecilnya getaran permukaan di tempat bangunan berada.
Skala Intensitas dibuat berdasarkan pengamatan manusia terhadap
derajat kerusakan yang ditimbulkan oleh gempa terhadap bangunan.
Skala Intensitas yang biasa digunakan adalah Skala Intensitas dari
Mercalli yang telah dimodifikasi.

7. Acuan yang dipergunakan


SNI – 03 - 1726 - 2002 (revisi) tentang “Tata Cara Perencanaan
Ketahanan Gempa untuk Rumah dan Gedung”

8. Pengertian Rumah Sederhana

Rumah yang dibangun oleh masyarakat tanpa


direncanakan dan dilaksanakan oleh para akhli
pembangunan.

9. Beberapa Batasan dalam Perencanaan dan Pelaksanaan


a. Denah Bangunan
Denah bangunan sebaiknya sederhana, simetris dan tidak terlalu
panjang.

Simetris dan sederhana

Simetris tetapi tidak


sederhana

Modul C-4_1 3
Perencanaan Bangunan Rumah Sederhana Tahan Gempa

Simetris tetapi terlalu


panjang, harus diperhatikan
perubahan bentuk pada
kedua ujungnya.

Alur pemisah

Tidak Baik Lebih Baik

Alur
pemisa
h

Tidak Baik Lebih Baik

Alur
pemisah

Tidak Baik Lebih Baik

Catatan : Alur pemisah dibuat dari bahan yang mudah diperbaiki

Modul C-4_1 4
Perencanaan Bangunan Rumah Sederhana Tahan Gempa

Jendela

Pintu
Pintu

Pintu Pintu
Jendela
Jendela

Denah tidak baik Denah baik ditinjau dari


rencana struktur maupun
sistim aliran udara (ventilasi)

b. Atap Bangunan
Konstruksi atap harus menggunakan bahan yang ringan dan sederhana

Tidak Baik Lebih Baik

c. Pondasi
o Sebaiknya tanah dasar pondasi merupakan tanah kering, padat, dan
merata kekerasannya. Dasar pondasi sebaiknya lebih dalam dari 45
cm.

Modul C-4_1 5
Perencanaan Bangunan Rumah Sederhana Tahan Gempa

o Pondasi sebaiknya dibuat menerus keliling bangunan tanpa


terputus. Pondasi dinding penyekat juga dibuat menerus. Bila
pondasi terdiri dari batukali maka perlu dipasang balok
pengikat/sloof sepanjang pondasi tersebut.

o Pondasi setempat perlu diikat kuat satu sama lain dengan memakai
balok pondasi.

Modul C-4_1 6
Perencanaan Bangunan Rumah Sederhana Tahan Gempa

Pondasi Umpak

Pondasi Umpak Tiang Kayu

Pondasi Setempat Beton Bertulang

Modul C-4_1 7
Perencanaan Bangunan Rumah Sederhana Tahan Gempa

10. Bangunan Rangka Bambu


Dengan dinding gedek atau anyaman bambu

Potongan rangka bangunan

Ikatan Detail Titik Buhul

Modul C-4_1 8
Perencanaan Bangunan Rumah Sederhana Tahan Gempa

Modul C-4_1 9
Perencanaan Bangunan Rumah Sederhana Tahan Gempa

Konstruksi Lantai Panggung

Modul C-4_1 10
Perencanaan Bangunan Rumah Sederhana Tahan Gempa

Catatan : Pemakaian bahan bambu untuk bangunan ini sebaiknya


diawetkan terlebih dahulu dengan cara diberi bahan pengawet
(misalnya garam wolman) atau direndam dalam air. Bambu
yang dipakai harus yang tua dan kering.

Modul C-4_1 11
Perencanaan Bangunan Rumah Sederhana Tahan Gempa

11. Bangunan Rangka Kayu


Menggunakan Pondasi Umpak

Modul C-4_1 12
Perencanaan Bangunan Rumah Sederhana Tahan Gempa

Menggunakan Pondasi Menerus

Modul C-4_1 13
Perencanaan Bangunan Rumah Sederhana Tahan Gempa

Sistim Rangka Pemikul Kayu dengan Dinding Pengisi Bata

Detail hubungan Dinding Bata dengan kusen

Modul C-4_1 14
Perencanaan Bangunan Rumah Sederhana Tahan Gempa

Adukan untuk Tembok Bata Merah atau Batako

- Untuk Dinding
1 PC : ½ KP : 5 Pasir (baik sekali)
1 Kapur : 1 Semen merah : 3 Pasir
1 Kapur : 5 Trass

- Pondasi
1 Kapur : 4 trass
1 PC : ½ Kapur : 5 Pasir
1 Kapur : 1 Semen merah : 3 Pasir

Semua kayu yang dipergunakan harus kering dan diawetkan menurut


persyaratan pengawetan kayu.

Panjang paku yang dipergunakan harus minimum 2.5 kali tebal kayu
yang terkecil.

Kuda – kuda Papan Paku

12. Bangunan Pasangan Bata (Dinding Tembok)


a. Dinding
Sistem dinding pemikul
a) Bangunan sebaiknya tidak dibuat bertingkat
b) Besar lubang pintu dan jendela dibatasi. Jumlah lebar lubang-
lubang dalam satu bidang dinding tidak melebihi ½ panjang
dinding itu. Letak lubang pintu/jendela tidak terlalu dekat dengan
sudut-sudut dinding, misalnya minimum 2 kali tebal dinding.
Jarak antara dua lubang sebaiknya tidak kurang dari 2 kali tebal
dinding. Ukuran bidang dinding juga dibatasi, misalnya tinggi
maksimum 12 kali tebal dinding, dan panjangnya diantara
dinding-dinding penyekat tidak melebihi 15 kali tebalnya.

Modul C-4_1 15
Perencanaan Bangunan Rumah Sederhana Tahan Gempa

c) Apabila bidang dinding diantara dinding-dinding penyekat lebih


besar daripada itu maka dipasang pilaster / tiang tembok. Balok
lintel dibuat menerus keliling bangunan dan sekaligus berfungsi
sebagai pengaku horizontal. Balok lintel tersebut perlu diikat
kuat dengan pilaster.

d) Pilaster diperkuat dengan jangkar. Janghkar dapat terdiri dari


kawat anyaman ataupun seng tebal yang diberi lubang-lubang
paku seperti parutan.

Modul C-4_1 16
Perencanaan Bangunan Rumah Sederhana Tahan Gempa

e) Pada bagian ats dinding dipasang balok pengikat keliling/ring


balok. Ring balok dijangkarkan dengan baik kepada pilaster.

f) Pada sudut-sudut pertemuan dinding, hubungan antara balok-


balok pengikat keliling (ring balok) perlu dibuat kokoh.

g) Hubungan antara bidang-bidang dinding pada pertemuan dan


sudut-sudut dinding perlu diperkuat dengan jangkar-jangkar.
Jangkar dapat berupa seng tebal dengan lubang-lubang bekas
paku atau berupa kawat anyaman.

Modul C-4_1 17
Perencanaan Bangunan Rumah Sederhana Tahan Gempa

Modul C-4_1 18
Perencanaan Bangunan Rumah Sederhana Tahan Gempa

h) Disekeliling lubang pintu dan jendela dapat dipasang perkuatan


ekstra

b. Persyaratan Bahan dan Pengerjaan


Bata Merah
Ukuran bentuk bata harus benar, tidak mudah patah atau pecah,
sudutnya-sudutnya siku-siku, bebas dari debu dan kotoran yang
menempel, bila diketuk ringan dengan benda keras berbunyi
nyaring.
Sesaat sebelum dipakai, bata harus dibasahi dulu dengan air bersih.
Hasil produksi bata merah tidak lazim di uji. Kualitas bata merah
yang rendah disebut “bata rakyat” dan kualitas yang menengah dan
baik disebut “ bata pabrik”.

Semen Portland
Harus memenuhi Standar Industri Indonesia (SII) dan dihasilkan dari
pabrik yang mempunyai riwayat kualitas yang baik.
Tempat penyimpanan semen harus terlindung dari kelembaban atau
terlindung dari keadaan cuaca yang merusak, jarak minimal dasar
penyimpanan 30 cm dari permukaan tanah.

Modul C-4_1 19
Perencanaan Bangunan Rumah Sederhana Tahan Gempa

Pasir
Tempat penimbunan pasir harus dibersihkan, pasir harus bersih dan
bebas dari gumpalan tanah liat, zat alkali, bahan organik dan
kotoran lain yang merusak. Pasir tidak boleh mengandung lumpur
lebih dari 5 %, apabila kadar lumpur melampaui 5 %, maka pasir
tersebut harus dicuci.

Adukan pasangan tembok


Komposisi campuran untuk adukan yaitu 1 PC : 5 Pasir : dan 1 PC :
6 Pasir memenuhi persyaratan teknis pasangan bata.

Bentuk dan ukuran


Bentuk bata yang prismatis dan mempunyai sudut siku sangat
membantu dalam kemudahan pemasangan dan menambah
produktivitas pekerjaan.

Penyerapan (absorbsi)
Daya serap yang rendah nilainya dapat mengurangi penggunaan air
pada adukan yang akan digunakan untuk pemasangan.

Kuat tekan
Nilai kuat tekan ditentukan dengan menggunakan rumus sebagai
berikut :

P P = beban tekan (kg)


2
σtk = (kg/cm )
A A = luas permukaan yang ditekan
(cm2)

Kuat geser

P P = beban (kg)
τ = (kg/cm2)
A A = luas bidang geser (cm2)

Pekerjaan Pemasangan
Adukan diletakan, cukup untuk satu buah, bata diletakkan dengan
cara seolah-olah pesawat udara mendarat. Dengan cara ini kita
meletakannya pada posisi yang dituju sekaligus ujungnya
menggaruk/mendorong sedikit adukan, untuk penyesuaian posisi
cukup digeser kedepan dan kebelakang secara mendatar.
Pasangan harus tetap datar dan tegak lurus dan gunakan tali
pelurus. Tebal adukan siar ± 1 cm, dengan variasi 3 mm. Sebagai

Modul C-4_1 20
Perencanaan Bangunan Rumah Sederhana Tahan Gempa

penutup pasangan tembok diberikan plesteran dengan tebal 2 cm,


yang gunanya sebagai pelindung dari pengaruh cuaca, mekanik dan
untuk meratakan permukaan pasangan.

Kecakapan pekerjaan
Ketrampilan kerja atau kecakapan tukang yang melaksanakan
pekerjaan pasangan adalah sangat penting karena merupakan
penentu terhadap kualitas pekerjaan pasangan.

13. Ketentuan untuk Rangka Pemikul Beton


Perkuatan dengan Rangka
Balok Pondasi, Kolom Praktis dan Balok Pengikat (Ring Balok)
Bangunan tembok dengan perkuatan sangat dianjurkan untuk daerah
rawan gempa. Untuk dinding tembok sebaiknya memakai kolom praktis,
balok pondasi, dan balok pengikat (ring balok) ini biasanya disebut
rangka bangunan yang dapat dibuat dari beton bertulang maupun kayu.
Ikatan Kolom Struktur dengan Pondasi

Modul C-4_1 21
Perencanaan Bangunan Rumah Sederhana Tahan Gempa

Ikatan Kolom Struktur dan Balok, Ring Balok

Ikatan Ring Balok pada Sudut Pertemuan Dinding

Modul C-4_1 22
Perencanaan Bangunan Rumah Sederhana Tahan Gempa

Pemilihan Bahan
Semen Portland, Beton, Kerikil
Perkuatan dengan rangka beton bertulang boleh dibangun diseluruh
wilayah gempa, dengan mutu campuran beton yang dianjurkan yaitu
1 PC : 2 Pasir : 3 Kerikil, bahan pasir dan kerikil harus bersih dari
lumpur, pencampuran bahan tersebut menggunakan air setengah
(0,5) bagian. Untuk tulangan utama minimum pada kolom 4 buah
dengan ∅ 12 mm dan tulangan sengkang ∅ 8 mm dengan jarak 10
cm, dan untuk balok 4 buah dengan ∅ 12 mm dan tulangan
sengkang ∅ 8 mm dengan jarak 15 cm. pada pertemuan pasangan
dinding dibuat kolom praktis dengan tulang utama 4 buah dengan ∅
10 mm dan tulangan sengkang ∅ 8 mm dengan jarak 10 cm, serta
masing-masing kolom dilengkapi dengan angkur sebagai pengikat.

Daftar Pustaka
1. Ir. Teddy Boen, “ Manual Bangunan Tahan Gempa ”, Yayasan Lembaga
Penyelidikan Masalah Bangunan, Bandung.
2. Direktorat Penyelidikan Masalah Bangunan, “ Pedoman Teknik
Perencanaan dan Pembangunan Perumahan Desa Tahan Gempa ”,
Bandung 1979.
3. Ir. Murdiati Munandar, Dipl.E.Eng., “Bangunan Tahan Gempa di Lokasi
Mitigasi, Liwa, Lampung Barat ”, Jurnal Penelitian Puslitbang Permukiman,
Bandung, 2000.
4. Ir. Murdiati Munandar, Dipl.E.Eng. “ Ketentuan Dinding Tembok di Wilayah
Gempa “, Buletin Pengawasan, LIPI, 2001.
5. Direktorat Penyelidikan Masalah Bangunan, “ Bamboo In Indonesia ”
6. Yayasan Lembaga Penyelidikan Masalah Bangunan, “ Peraturan
Konstruksi Kayu Indonesia ”.
7. Standar Nasional Indonesia 03 – 1726 – 2002 (revisi), “ Perencanaan
Ketahanan Gempa Untuk Struktur Gedung ”, 2002.
8. Ir. R.B.Tular (alm), “Perencanaan Bangunan Tahan Gempa”, Yayasan
Lembaga Penyelidikan Masalah Bangunan, Bandung, Agustus, 1984.
9. IAEE Committee, “Guidelines for Earthquake Resistant Non-Engineered
Construction”, Tokyo, Oktober, 1986.

Modul C-4_1 23