Anda di halaman 1dari 41

Modul Praktikum Analisis Perancangan kerja

ANALISIS PENGUKURAN BIOMEKANIKA RAPID ENTIRE BODY ASSESSMENT (REBA) DAN RAPID UPPER LIMB ASSESSMENT (RULA)

A. TUJUAN PRAKTIKUM 1. Mampu merancang metode kerja didasarkan pada prinsipprinsip biomekanika. 2. Mampu melakukan analisa terhadap beban kerja yang terjadi dalam suatu sistem kerja dengan metode biomekanika 3. Mengetahui postur kerja yang baik menurut prinsip REBA dan RULA. 4. Melakukan perhitungan portur kerja dengan metode REBA dan RULA. 5. Mampu mengaplikasikan metode REBA dan RULA untuk mengurangi resiko kerja. 6. Mampu memahami keterbatasan manusia dari beban kerja yang dibebankan pada anggota tubuh manusia. B. Manfaat 1. Praktikan mampu memahami dan melakukan perbaikan terhadap beban kerja yang dikenakan pada anggota tubuh pekerja. 2. Praktikan mampu mengaplikasikan metode-metode yang terdapat dalam prinsip mekanika khususnya Maximum Permissible Limit (MPL). 3. Praktikan dapat melakukan penghitungan postur kerja dengan menggunakan metode REBA dan RULA. 4. Praktikan mampu menganalisis postur kerja yang dilakukan oleh operator. Laboratorium Analisis Perancangan Kerja & Ergonomi ~ UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta
1

Modul Praktikum Analisis Perancangan kerja

C. LANDASAN TEORI 2.1. Analisis Pengukuran Mekanika Tubuh Manusia dengan Metode Biomekanika Biomekanika merupakan salah satu dari empat bidang penelitian informasi hasil ergonomi. Yaitu penelitian tentang kekuatan fisik manusia yang mencakup kekuatan atau daya fisik manusia ketika bekerja dan mempelajari bagaimana cara kerja serta peralatan harus dirancang agar sesuai dengan kemampuan fisik manusia ketika melakukan aktivitas kerja tersebut. Dalam biomekanik ini banyak disiplin ilmu yang mendasari dan berkaitan untuk dapat menopang perkembangan biomekanik. Disiplin ilmu ini tidak terlepas dari kompleksnya masalah yang ditangani oleh biomekanik ini. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat bagan (gambar 2.1) di bawah ini:

Gambar 2.1. Diagram Ilmu Biomekanika (Contini & Drill, 1966)

Laboratorium Analisis Perancangan Kerja & Ergonomi ~ UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta

Modul Praktikum Analisis Perancangan kerja

2.2. Konsep Biomekanika Biomekanika diklasifikasikan menjadi 2, yaitu: 1. General Biomechanics Adalah bagian dari Biomekanika yang berbicara mengenai Hukumhukum dan konsepkonsep dasar yang mempengaruhi tubuh organik manusia baik dalam posisi diam maupun bergerak. Dibagi menjadi 2, yaitu: a. Biostatics adalah bagian dari biomekanika umum dengan kecepatan seragam (uniform). b. Biodinamics adalah bagian dari biomekanik umum yang berkaitan dengan gambaran gerakangerakan tubuh tanpa mempertimbangkan gaya yang terjadi (kinematik) dan gerakan yang disebabkan gaya yang bekerja dalam tubuh (kinetik). 2. Occupational Biomechanics Didefinisikan sebagai bagian dari biomekanik terapan yang mempelajari interaksi fisik antara pekerja dengan mesin, material dan peralatan dengan tujuan untuk meminimalisasi keluhan pada sistem kerangka otot agar produktivitas kerja dapat meningkat. Setelah melihat klasifikasi di atas, maka dalam praktikum kita ini dapat kita kategorikan dalam biomekanik Occupational Biomechanics . Untuk lebih jelasnya, di sini akan kita bahas tentang anatomi tubuh yang menjadi dasar perhitungan dan penganalisaan biomekanik. 2.3. ANALISIS MEKANIK 2.3.1. Maximum Permissible Limit (MPL) Merupakan batas besarnya gaya tekan pada segmen L5/S1 dari kegiatan pengangkatan dalam satuan Newton yang distandarkan oleh NIOSH (National Instiute of Occupational Safety and Health) tahun yang hanya menganalisis tubuh pada posisi diam atau bergerak pada garis lurus

Laboratorium Analisis Perancangan Kerja & Ergonomi ~ UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta

Modul Praktikum Analisis Perancangan kerja

1981. Besar gaya tekannya adalah di bawah 6500 N pada L5/S1. Sedangkan batasan gaya angkatan normal (the Action Limit) sebesar 3500 pada L5/S1. Sehingga, apabila Fc < AL (aman), AL < Fc < MPL (perlu hati-hati) dan apabila Fc > MPL (berbahaya). Batasan gaya angkat maksimum yang diijinkan , yang direkomendasikan NIOSH (1991) adalah berdasarkan gaya tekan sebesar 6500 N pd L5/S1 , namun hanya 1% wanita dan 25% pria yang diperkirakan mampu melewati batasan angkat ini. Perlu diperhatikan bahwa nilai dari analisa biomekanika adalah rentang postur atau posisi aktifitas kerja, ukuran beban, dan ukuran manusia yang dievaluasi. Sedangkan kriteria keselamatan adalah berdasar pada beban tekan (compression load) pada intebral disk antara Lumbar nomor lima dan sacrum nomor satu (L5/S1). Untuk mengetahui lebih jelas lagi L5/S1 dapat dilihat pada gambar dibawah ini

Gambar 2.2 Klasifikasi dan kodifikasi pada vertebrae (Nurmianto, 1996)

Analisa dari berbagai macam pekerjaan yang menunjukkan rasa nyeri (ngilu) berhubungan erat dengan beban kompresi (tekan) yang terjadi pada (L5/S1), demikian kata Chaffin and Park (1973). Telah ditemukan pula bahwa 85-95% dari penyakit hernia pada disk Laboratorium Analisis Perancangan Kerja & Ergonomi ~ UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta
4

Modul Praktikum Analisis Perancangan kerja

terjadi dengan relative frekuensi pada L4/L5 dan L5/S1. Kebanyakan penyakit-penyakit tulang belakang adalah merupakan hernia pada intervertebral disk yaitu keluarnya inti intervertebral (pulpy nucleus) yang disebabkan oleh rusaknya lapisan pembungkus intervertebral disk. Evan dan Lissner (1962) dan Sonoda (1962) melakukan penelitian dengan uji tekan pada spine (tulang belakang). Mereka menemukan bahwa tulang belakang yang sehat tidak mudah terkena hernia, akan tetapi lebih mudah rusak/retak jika disebabkan oleh beban yang ditanggung oleh segmen tulang belakang (spinal) dan yang terjadi dengan diawali oleh rusaknya bagian atas/ bawah segmen tulang belakang (the castilage end-plates in the vertebrae). Retak kecil yang terjadi pada vertebral akan menyebabkan keluarnya cairan dari dalam vertebrae menuju kedalam intervetrebae disc dan selanjutnya mengakibatkan degenerasi (kerusakan) pada disk. Dari kejadian ini dapat ditarik kesimpulan bahwa degenerasi adalah merupakan prasyarat untuk terjadinya hernia pada intervertebral disc yang pada gilirannya akan menjadi penyebab umum timbulnya rasa nyeri pada bagian punggung bawah (low-back pain). Dalam gerakan pada sistem kerangka otot, otot bereaksi terhadap tulang untuk mengendalikan gerak rotasi di sekitar sambungan tulang, beberapa sistem pengungkit menjelaskan hal tersebut. Dalam sistem ini otot bertindak sebagai sistem mekanis yang berfungsi untuk suplai energi kinetik dan gerakan angular.

Laboratorium Analisis Perancangan Kerja & Ergonomi ~ UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta

Modul Praktikum Analisis Perancangan kerja

Pada Gambar digambarkan sistem pengungkit yang terdapat pada anggota tubuh manusia yang melakukan aktivitas kerja.

Gambar 2.3 sistem pengungkit

a.

Sistem pengungkit I : Contoh sistem pengungkit I : a. Otot Triceps menarik ulna untuk menggerakkan siku b. Otot Quadriceps menarik menggerakkan lutut tibia melalui patella untuk

b.

Sistem pengungkit II : Contoh sistem pengungkit II : a. Otot Biceps menarik radius untuk mengangkat siku b. Otot Brachialis menarik ulna untuk mengangkat siku c. Otot Deltoid menarik humerus untuk mengangkat bahu

Laboratorium Analisis Perancangan Kerja & Ergonomi ~ UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta

Modul Praktikum Analisis Perancangan kerja

Perlu kita ketahui bahwa seorang operator bekerja tidak hanya lengan saja yang mengeluarkan tenaga, tetapi bagian tubuh yang lain seperti punggung, paha, betis dll. Dalam biomekanik perhitungan guna mencari moment dan gaya dapat dilakukan dengan cara menghitung gaya dan mement secara parsial atau menghitung tiap segmen yang menyusun tubuh manusia. Berat dari masing masing segmen dibawah ini didapat dari besarnya prosentase dikali dengan gaya berat dari orang tersebut. 2 ,8% 0, 6%

1,7%

6,2% 1 0,0% 8,4% 2,2%

4,3% 50,0% 1,4%


Gambar 2.4 Persentase Persegmen tubuh (Tayyari, 1997)

Oleh karena itu, di bawah ini merupakan perhitungan (secara manual) dalam praktikum ini, yaitu dihitung tiap segmen yang mempengaruhi tulang belakang dalam melakukan aktivitas pengangkatan, kecuali segmen kaki:

Laboratorium Analisis Perancangan Kerja & Ergonomi ~ UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta

Modul Praktikum Analisis Perancangan kerja

1. Telapak tangan Fyw Fxw 1 Mw SL1

Fy = 0

WH

Fx = 0 -- tidak ada gaya horisontal. WO M = 0 WH = 0,6% x Wbadan Fyw = Wo/2 + WH


Mw = (Wo/2 + WH) x SL1 x cos 1

Laboratorium Analisis Perancangan Kerja & Ergonomi ~ UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta

Modul Praktikum Analisis Perancangan kerja

NB = Gaya pada lengan atas dikalikan dua Moment dikali dua agar benda utuh satu

Laboratorium Analisis Perancangan Kerja & Ergonomi ~ UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta

Modul Praktikum Analisis Perancangan kerja

Dengan menggunakan teknik perhitungan keseimbangan gaya pada tiap segmen tubuh manusia, maka didapat moment resultan pada L5/S1. Kemudian untuk mencapai keseimbangan tubuh pada aktivitas pengangkatan, moment pada L5/S1 tersebut diimbangi gaya otot pada spinal erector (FM) yang cukup besar dan juga gaya perut (FA) sebagai pengaruh tekanan perut (PA) atau Abdominal Pressure yang berfungsi untuk membantu kestabilan badan karena pengaruh momen dan gaya yang ada seperti model pada gambar 2.5 dibawah ini.

Gambar 2.5 pengaruh momen dan gaya

Laboratorium Analisis Perancangan Kerja & Ergonomi ~ UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta

10

Modul Praktikum Analisis Perancangan kerja

Gambar 2.8 Model sederhana dari punggung bawah ( low back) yang diteliti oleh chaffin untuk analisis terhadap aktifitas angkat Koplanar Statis. (Chaffin, 1984) Gaya otot pada spinal erector dirumuskan sebagai berikut:

= gaya otot pada spinal erector ( newton ) E =Panjang Lengan momen otot spinal erector dari L5/S1 (estimasi 0,05 m sumber: Nurmianto ; 1996) = MT = moment resultan pada L5/S1 FA D = gaya perut (newton) = jarak dari gaya perut ke L5/S1 (estimasi 0,11 m sumber: Nurmianto ; 1996) Untuk mencari Gaya Perut (FA), maka perlu dicari Tekanan Perut (PA) dengan persamaan:
2

(N/Cm )

(newton)
Wtot = Wo +2 WH + 2 WLA+ 2 WUA + Wt Keterangan:
PA = Tekanan Perut
2

AA H T Wtot

= Luas Diafragma (465cm ) = Sudut inklinasi perut = Sudut inklinasi kaki = Gaya keseluruhan yang terjadi

Laboratorium Analisis Perancangan Kerja & Ergonomi ~ UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta

11

Modul Praktikum Analisis Perancangan kerja

Kemudian gaya tekan/kompresi pada L5/S1 dirumuskan sbb: FC = Wtot . cos 4 FA + Fm

(newton)

Laboratorium Analisis Perancangan Kerja & Ergonomi ~ UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta

12

Modul Praktikum Analisis Perancangan kerja

1.3.2. Recommended Weight Limit (RWL) Recommended Weight Limit merupakan rekomendasi batas beban yang dapat diangkat oleh manusia tanpa menimbulkan cidera meskipun pekerjaan tersebut dilakukan secara repetitive dan dalam jangka waktu yang cukup lama. RWL ini ditetapkan oleh NIOSH pada tahun 1991 di Amerika Serikat. Persamaan NIOSH berlaku pada keadaan : a. Beban yang diberikan adalah beban statis, tidak ada penambahan ataupun pengurangan beban di tengah tengah pekerjaan. b. c. Beban diangkat dengan kedua tangan. Pengangkatan atau penurunan benda dilakukan dalam waktu maksimal 8 jam. d. Pengangkatan atau penurunan benda tidak boleh dilakukan saat duduk atau berlutut. e. Tempat kerja tidak sempit. Berdasarkan sikap dan kondisi sistem kerja pengangkatan beban dalam proses pemuatan barang yang dilakukan oleh pekerja dalam eksperimen, penulis melakukan pengukuran terhadap faktor faktor yang mempengaruhi dalam pengangkatan beban dengan acuan ketetapan NIOSH (1991).

Laboratorium Analisis Perancangan Kerja & Ergonomi ~ UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta

13

Modul Praktikum Analisis Perancangan kerja

Gambar 2.6 Recommended Weight Limit

Persamaan

untuk

menentukan

beban

yang

direkomendasikan untuk diangkat seorang pekerja dalam kondisi tertentu menurut NIOSH adalah sbb:

RWL = LC x HM x VM x DM x AM x FM x CM
Keterangan:
LC = konstanta pembebanan

= 23 kg = 25 / H

HM = faktor pengali horizontal

FM = faktor pengali frekuensi (Frequency Multiplier) *lihat tabel CM = faktor pengali kopling (handle) * lihat tabel VM = Faktor pengali vertikal

Laboratorium Analisis Perancangan Kerja & Ergonomi ~ UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta

14

Modul Praktikum Analisis Perancangan kerja

DM = Faktor pengali perpindahan

AM = Faktor pengali asimetrik

Catatan (lihat gambar ) Keterangan: H = jarak beban terhadap titik pusat tubuh V = jarak beban terhadap lantai D =jarak perpindahan beban secara vertical A = sudut simetri putaran yang dibentuk tubuh Untuk Frekuensi Pengali ditentukan dengan menggunakan tabel FM dibawah ini dengan mengetahui frekuensi angkatan tiap menitnya dan juga nilai V dalam inchi. Dari persamaan yang ditetapkan NIOSH tersebut, terdapat perbedaan faktor pengali jarak vertikal untuk pekerja Indonesia, sehingga perlu penyesuaian terhadap nilai perkiraan berat beban yang direkomendasikan untuk diangkat. Adanya perbedaan ini karena faktor pengali vertikal sangat bergantung pada antropometri ketinggian knuckle (jarak vertikal dari lantai ke ujung jari tangan dengan posisi lurus ke bawah). Perumusan faktor pengali vertikal yang dihasilkan oleh NIOSH adalah :

Sedangakan dari hasil penelitian di dapat bahwa untuk pekerja industri Indonesia faktor pengali jarak :

Laboratorium Analisis Perancangan Kerja & Ergonomi ~ UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta

15

Modul Praktikum Analisis Perancangan kerja

Setelah nilai RWL diketahui, selanjutnya perhitungan Lifting Index, untuk mengetahui index pengangkatan yang tidak mengandung resiko cidera tulang belakang, dengan persamaan :

LI =
Keterangan:

Load Weight Recommende d Weight Limit

L RWL

Jika LI 1, maka aktivitas tersebut tidak mengandung resiko cidera tulang belakang. Jika LI > 1, maka aktivitas tersebut mengandung resiko cidera tulang belakang Dalam tubuh manusia terdapat tiga jenis gaya (Winter, 1979): 1. Gaya Gravitasi, yaitu gaya yang melalui pusat massa dari tiap segmen tubuh manusia dengan arah kebawah. Besar gayanya adalah massa dikali percepatan gravitasi (F = m g) 2. Gaya Reaksi, yaitu gaya yang terjadi akibat beban pada segmen tubuh atau berat segmen tubuh itu sendiri. 3. Gaya otot, yaitu gaya yang terjadi pada bagian sendi, baik akibat gesekan sendi atau akibat gaya pada otot yang melekat pada sendi. Gaya ini menggambarkan besarnya momen otot. Tubuh manusia terdiri dari 6 link (Chaffin & Anderson, 1984), yaitu: 1. Link lengan bawah, dibatasi joint telapak tangan dan siku. 2. Link lengan atas, dibatasi joint siku dan bahu. 3. Link punggung, dibatasi joint bahu dan pinggul. 4. Link paha, dibatasi joint pinggul dan lutut. 5. Link betis, dibatasi joint lutut dan mata kaki. 6. Link kaki, dibatasi joint mata kaki dan telapak kaki.

Laboratorium Analisis Perancangan Kerja & Ergonomi ~ UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta

16

Modul Praktikum Analisis Perancangan kerja

Postur kerja yang baik sangat ditentukan oleh pergerakan organ tubuh saat bekerja. Pergerakan yang dilakukan saat bekerja meliputi: flexion, extension, abduction, adduction, rotation, pronation dan supination. Flexion adalah gerakan dimana sudut antara dua tulang terjadi pengurangan. Extension adalah gerakan merentangkan (stretching) dimana terjadi peningkatan sudut antara dua tulang. Abduction adalah pergerakan menyamping menjauhi dari sumbu tengah (the median plane) tubuh. Adduction adalah pergerakan kearah sumbu tengah tubuh (the median plane ). Rotation adalah gerakan perputaran bagian atas lengan atau kaki depan. Pronation adalah perputaran bagian tengah (menuju kedalam) dari anggota tubuh. Supination adalah perputaran ke arah samping (menuju keluar) dari anggota tubuh. Cumulative trauma disorders (dapat juga disebut sebagai Repetitive Motion Injuries atau Musculoskeletal Disorders) adalah cidera pada sistem kerangka otot yang semakin bertambah secara bertahap sebagai akibat dari trauma kecil yang terus-menerus yang disebabkan oleh desain yang buruk yaitu desain alat/sistem kerja yang membutuhkan gerakan tubuh dalam posisi yang tidak normal serta penggunaan perkakas/handtools atau alat lainnya yang terlalu sering. Empat faktor penyebab timbulnya CTD: 1. Penggunaan gaya yang berlebihan selama gerakan normal. 2. Gerakan sendi yang kaku yaitu tidak berada pada posisi normal. Misalnya, bahu yang terlalu terangkat, lutut yang terlalu naik, punggung terlalu membungkuk dan lain-lain. 3. Perulangan gerakan yang sama secara terus-menerus. 4. Kurangnya istirahat yang cukup untuk memulihkan trauma sendi.

Laboratorium Analisis Perancangan Kerja & Ergonomi ~ UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta

17

Modul Praktikum Analisis Perancangan kerja

Gejala yang berhubungan dengan CTD antara lain adalah terasa sakit atau nyeri pada otot, gerakan sendi yang terbatas dan terjadi p embengkakan. Jika gejala ini dibiarkan maka akan menimbulkan kerusakan permanen. a. Rapid Entire Body Assessment (REBA) Rapid Entire Body Assessment adalah sebuah metode yang dikembangkan dalam bidang ergonomi dan dapat digunakan secara cepat untuk menilai posisi kerja atau postur leher, punggung, lengan, pergelangan tangan dan kaki seorang operator. Selain itu metode ini juga dipengaruhi oleh faktor coupling, beban eksternal yang ditopang oleh tubuh serta aktivitas pekerja. Penilaian dengan menggunakan REBA tidak membutuhkan waktu lama untuk melengkapi dan melakukan scoring general pada daftar aktivitas yang mengindikasikan perlu adanya pengurangan resiko yang diakibatkan postur kerja operator (McAtamney,2000). Penilaian menggunakan metode REBA yang telah dilakukan oleh Dr. Sue Hignett dan Dr. Lynn McAtamney melalui tahapan-tahapan sebagai berikut: Tahap 1 : Pengambilan data postur pekerja menggunakan bantuan video atau foto. Untuk mendapatkan gambaran sikap (postur) pekerja dari leher, punggung, lengan, pergelangan tangan hingga kaki secara terperinci dilakukan dengan merekam atau memotret postur tubuh pekerja. Hal ini dilakukan supaya peneliti mendapatkan data postur tubuh secara detail (valid), sehingga dari hasil rekaman dan hasil foto bisa didapatkan data akurat untuk tahap perhitungan serta analisis selanjutnya. dengan

Laboratorium Analisis Perancangan Kerja & Ergonomi ~ UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta

18

Modul Praktikum Analisis Perancangan kerja

Tahap 2 : Penentuan sudut-sudut dari bagian tubuh pekerja. Setelah didapatkan hasil rekaman dan foto postur tubuh dari pekerja dilakukan perhitungan besar sudut dari masingmasing segmen tubuh yang meliputi punggung (batang tubuh), leher, lengan atas, lengan bawah, pergelangan tangan dan kaki. Pada metode REBA segmen-segmen tubuh tersebut dibagi menjadi dua kelompok, yaitu grup A dan B. Grup A meliputi punggung (batang tubuh), leher dan kaki. Sementara grup B meliputi lengan atas, lengan bawah dan pergelangan tangan. Dari data sudut segmen tubuh pada masing-masing grup dapat diketahui skornya, kemudian dengan skor tersebut digunakan untuk melihat tabel A untuk grup A dan tabel B untuk grup B agar diperoleh skor untuk masing-masing tabel.
Tabel 2.3 skor pergerakan punggung ( batang tubuh )

Gambar 2.7 Range pergerakan punggung (a) postur alamiah, (b) postur 0 - 2 flexion, (c) postur 20 - 60 flexion, (d) postur 60 flextion atau lebih.

Laboratorium Analisis Perancangan Kerja & Ergonomi ~ UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta

19

Modul Praktikum Analisis Perancangan kerja

Tabel 2.4 Skor pergerakan leher

Gambar 2.8 Range pergerakan leher (a) postur 20 atau lebih flexion, (b) extension. Tabel 2.5 skor posisi kaki

Gambar 2.9 Range pergerakan kaki (a) kaki tertopang, bobot tersebar merata, (b) kaki tidak tertopang, bobot tidak tersebar merata.

Laboratorium Analisis Perancangan Kerja & Ergonomi ~ UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta

20

Modul Praktikum Analisis Perancangan kerja

Tabel 2.6 skor pergerakan lengan atas

Gambar 2.10 Range pergerakan lengan atas (a) postur 20 flexion dan extension, (b) postur 20 atau lebih extension dan postur 20 - 45 flexion, (c) postur 45-90 flexion, (d) postur 90 atau lebih flexion. Tabel 2.7 Skor pergerakan lengan bawah

Gambar 2.11 Range pergerakan lengan bawah (a) postur 60 100 flexion. (b) postur 60 atau kurang flexion dan 100 atau lebih flexion

Laboratorium Analisis Perancangan Kerja & Ergonomi ~ UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta

21

Modul Praktikum Analisis Perancangan kerja

Tabel 2.8 skor pergerakan pergelangan tangan

Gambar 2.12 Range pergerakan pergelangan tangan (a) postur alamiah, postur 0-15 flexion maupun extension, (c) postur 15 atau lebih flexion, (d) postur 15 atau le bih extension. Tabel 2.9 Tabel A

Laboratorium Analisis Perancangan Kerja & Ergonomi ~ UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta

22

Modul Praktikum Analisis Perancangan kerja

Tabel 2.10 Tabel B

Hasil skor yang diperoleh dari tabel A dan tabel B digunakan untuk melihat tabel C sehingga didapatkan skor dari tabel C.
Tabel 2.11 Tabel C

Laboratorium Analisis Perancangan Kerja & Ergonomi ~ UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta

23

Modul Praktikum Analisis Perancangan kerja

Tahap 3 : Penentuan berat benda yang diangkat, coupling dan aktivitas pekerja. Selain skoring pada masing-masing segmen tubuh, faktor lain yang perlu disertakan adalah berat beban yang diangkat, coupling dan aktivitas pekerjanya. Masing-masing faktor tersebut juga mempunya kategori skor.
Tabel 2.12 skor berat beban yang diangkat

Tabel 2.13 Tabel coupling

Tabel 2.14 Activity score

Laboratorium Analisis Perancangan Kerja & Ergonomi ~ UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta

24

Modul Praktikum Analisis Perancangan kerja

Tahap 4 : Perhitungan nilai REBA untuk postur yang bersangkutan. Setelah didapatkan skor dari tabel dijumlahkan A kemudian dengan skor untuk berat beban yang diangkat skor dari tabel coupling sehingga

sehingga didapatkan nilai bagian A. Sementara skor dari tabel B dijumlahkan dengan didapatkan nilai bagian B. Dari nilai bagian A dan bagian B dapat digunakan untuk mencari nilai bagian C dari tabel C yang ada. Nilai REBA didapatkan dari hasil penjumlahan nilai bagian C dengan nilai aktivitas pekerja. Dari nilai REBA tersebut dapat diketahui level resiko pada muscolusceletal dan tindakan yang perlu dilakukan untuk mengurangi resiko serta perbaikan kerja. Untuk lebih jelasnya, alur cara kerja dengan menggunakan metode REBA serta level resiko yang terjadi dapat dilihat pada gambar 2.13 dan tabel 2.15

Gambar 2.13 langkah langkah perhitungan metode REBA

Laboratorium Analisis Perancangan Kerja & Ergonomi ~ UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta

25

Modul Praktikum Analisis Perancangan kerja

Tabel 2.15 Tabel Level Resiko dan Tindakan

Dari tabel resiko di atas dapat diketahui dengan nilai REBA yang didapatkan dari asil perhitungan sebelumnya dapat diketahui level resiko yang terjadi dan perlu atau tidaknya tindakan dilakukan untuk perbaikan. Perbaikan kerja yang mungkin dilakukan antara lain berupa perancangan peralatan kerja berdasarkan prinsip-prinsip ergonomi. b. Definisi RULA (Rapid Upper Limb Assessment) RULA atau Rapid Upper Limb Assessment dikembangkan oleh Dr.Lynn Mc Atamney dan Dr. Nigel Corlett yang merupakan (University ergonom of dari universitas Institute of di Nottingham Occupational Nottinghams ulang

Ergonomics). Pertama kali dijelaskan dalam bentuk jurnal aplikasi ergonomi pada tahun 1993(Lueder, 1996). Rapid Upper Limb Assesment adalah metode yang dikembangkan dalam bidang ergonomi yang menginvestigasi dan menilai posisi kerja yang dilakukan oleh tubuh bagian atas. Peralatan ini tidak memerlukan piranti khusus dalam memberikan suatu pengukuran postur leher, punggung dan tubuh bagian atas, sejalan dengan fungsi otot dan beban eksternal yang ditopang oleh tubuh. Penilaian dengan menggunakan RULA membutuhkan waktu sedikit untuk

Laboratorium Analisis Perancangan Kerja & Ergonomi ~ UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta

26

Modul Praktikum Analisis Perancangan kerja

melengkapi dan melakukan scoring

general pada daftar

aktivitas yang mengindikasikan perlu adanya pengurangan resiko yang diakibatkan penggangkatan fisik yang dilakukan operator. RULA diperuntukkan dipakai pada bidang ergonomi dengan bidang cakupan yang luas (McAtamney, 1993). Teknologi ergonomi tersebut mengevaluasi posture (sikap), kekuatan dan aktivitas otot yang menimbulkan cidera akibat aktivitas berulang (repetitive strain injuries). Ergonomi diterapkan untuk mengevaluasi hasil pendekatan yang berupa skor resiko antara satu sampai tujuh, yang mana skor tertinggi menandakan level yang mengakibatkan resiko yang besar (berbahaya) untuk dilakukan dalam bekerja. Hal ini bukan berarti bahwa skor terendah akan menjamin pekerjaan yang diteliti bebas dari ergonomic hazards. Oleh sebab itu RULA dikembangkan untuk mendeteksi postur kerja yang beresiko dan melakukan perbaikan sesegera mungkin (Lueder, 1996). c. Perkembangan RULA RULA dikembangkan untuk memenuhi tujuan sebagai berikut: 1. Memberikan suatu metode pemeriksaan populasi pekerja secara cepat, terutama pemeriksaan paparan (exposure) terhadap resiko gangguan bagian tubuh atas yang disebabkan karena bekerja. 2. Menentukan penilaian gerakan-gerakan otot yang dikaitkan dengan Postur kerja, mengeluarkan tenaga, dan melakukan kerja statis dan repetitive yang mengakibatkan kelelahan otot.

Laboratorium Analisis Perancangan Kerja & Ergonomi ~ UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta

27

Modul Praktikum Analisis Perancangan kerja

3. Memberikan hasil yang

dapat digunakan padap emeriksaan lingkungan dan faktor

atau pengukuran ergonomi yang mencakup faktor-faktor fisik, epidemiologis, mental, organisional dan khususnya mencegah terjadi gangguan pada tubuh bagian atas akibat kerja. RULA melakukan tempat yang dikembangkan pemeriksaan terbatas tanpa membutuhkan piranti

khusus. Ini memudahkan peneliti untuk dapat dilatih dalam dan pengukuran tanpa biaya tanpa mengganggu tahap. pekerja. Tahap peralatan tambahan. Pemeriksaan RULA dapat dilakukan di Pengembangan RULA terjadi dalam tiga

pertama adalah pengembangan untuk perekaman atau pencatatan postur kerja, tahap kedua adalah pengembangan system penskoran (scoring) dan ketiga adalah pengembangan skala level tindakan yang memberikan suatu panduan terhadap level resiko dan kebutuhan akan tindakan untuk melakukan pengukuran yang lebih terperinci. Penilaian menggunakan RULA merupakan metode yang telah dilakukan oleh McAtamey dan Corlett (1993). Tahaptahap menggunakan metode RULA adalah sebagai berikut: Tahap 1: Pengembangan metode untuk pencatatan postur bekerja Untuk menghasilkan suatu metode yang cepat digunakan, tubuh dibagi menjadi dua bagian yang membentuk dua kelompok, yaitu grup A dan B. Grup A meliputi lengan atas dan lengan bawah serta pergelangan tangan. Sementara grup B meliputi leher, badan dan kaki. Hal ini memastikan bahwa seluruh postur tubuh dicatat sehingga postur kaki, badan dan leher yang terbatas yang mungkin mempengaruhi postur tubuh

Laboratorium Analisis Perancangan Kerja & Ergonomi ~ UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta

28

Modul Praktikum Analisis Perancangan kerja

bagian atas dapat masuk dalam pemeriksaan. Kisaran gerakan untuk setiap bagian tubuh dibagi menjadi bagian-bagian menurut kriteria yang berasal dari interpretasi literatur yang relevan. Bagian- bagian ini diberi angka sehingga angka 1 berada pada kisaran gerakan atau postur bekerja dimana resiko faktor merupakan terkecil atau minimal. Sementara angka angka yang lebih tinggi diberikan pada bagian-bagian kisaran gerakan dengan postur yang lebih ekstrim yang menunjukkan adanya faktor resiko yang meningkat yang menghasilkan beban pada struktur bagian tubuh. Sistem penyekoran (scoring) pada setiap postur bagian tubuh ini menghasilkan urutan angka yang logis dan mudah untuk diingat. Agar memudahkan identifikasi kisaran postur dari gambar setiap bagian tubuh disajikan dalam bidang sagital. Pemeriksaan atau pengukuran dimulai kerja dengan untuk mengamati operator selama beberapa siklus

menentukan tugas dan postur pengukuran. Pemilihan mungkin dilakukan pada postur dengan siklus kerja terlama dimana beban terbesar terjadi. Karena RULA dapat dilakukan dengan cepat, maka pengukuran dapat dilakukan pada setiap postur pada siklus kerja.

Laboratorium Analisis Perancangan Kerja & Ergonomi ~ UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta

29

Modul Praktikum Analisis Perancangan kerja

Tabel 2.16 Skor pergerakan lengan atas

Gambar 2.14 Range pergerakan lengan atas (a) postur alamiah, (b) postur extension dan flexion, (c) postur lengan atas flexion.

Rentang

untuk

lengan

bawah

dikembangkan

dari

penelitian Grandjean dan Tichauer. Skor tersebut adalah:


Tabel 2.17 skor pergerakan lengan bawah

Gamabar 2.15 Range pergerakan lengan bawah (a) postur flexsion 60-100, (b) postur alamiah dan (c) postur flexion 100 +

Laboratorium Analisis Perancangan Kerja & Ergonomi ~ UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta

30

Modul Praktikum Analisis Perancangan kerja

Panduan untuk pergelangan tangan dikembangkan dari penelitian Health and Safety Executive, digunakan untuk menghasilkan skor postur Sebagai berikut:
Tabel 2.18 Skor pergerakan pergelangan tangan

Gambar 2.16 Range pergerakan pergelangan tangan (a) postur alamiah, (b) postur flexion 15 +, (c)postur 0 -15 flexion maupun extension, (d) postur extension

Putaran

pergelangan

tangan

(pronation

dan

supination) yang dikeluarkan oleh Health and Safety Executive pada postur netral berdasar pada Tichauer. Skor tersebut adalah: +1 jika pergelangan tangan berada pada rentang menengah putaran +2 jika pergelangan tangan pada atau hampir berada pada akhir rentang putaran.

Laboratorium Analisis Perancangan Kerja & Ergonomi ~ UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta

31

Modul Praktikum Analisis Perancangan kerja

Gambar 2.17 standart rula putaran pergelangan tangan (a) postur alamiah dan (b) postur putaran pergelangan tangan.

Kelompok B, rentang postur untuk leher didasarkan pada studi yang dilakukan oleh Chaffin dan Kilbom et al. Skor dan kisaran tersebut adalah:
Tabel 2.19 skor rentang postur untuk leher

Gambar 2.18 Range pergerakan pergelangan leher (a) postur alamiah, (b) postur 10 -20 flexion, (c) postur 20 atau lebih flexion, (d) postur extension.

Apabila leher diputar atau dibengkokkan Keterangan: +1 jika leher diputar atau posisi miring, dibengkokkan ke kanan atau kiri.
Laboratorium Analisis Perancangan Kerja & Ergonomi ~ UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta
32

Modul Praktikum Analisis Perancangan kerja

Gambar 2.19 range pergerakan leher yang diputar atau dibengkokkan (a) postur alamiah, (b) postur leher diputar, (c) postur leher dibengkokkan.

Kisaran

untuk

punggung

dikembangkan

oleh

Drury,

Grandjean dan Grandjean et al.:


Tabel 2.20 skor pergerakan untuk punggung.

Gambar 2.20 Range pergerakan punggung (a) postur 20-60 flexion, (b) postur alamiah, (c) postur 0 - 20 flexion, (d) postur 60 flexion atau lebih

Laboratorium Analisis Perancangan Kerja & Ergonomi ~ UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta

33

Modul Praktikum Analisis Perancangan kerja

Punggung Diputar atau Dibengkokkan Keterangan: +1 jika tubuh diputar +1 jika tubuh miring ke samping

Gambar 2.21 Range pergerakan punggung yang diputar atau dibengkokkan (a) postur alamiah, (b) postur punggung diputar, (c) postur punggung dibengkokkan.

Kisaran untuk postur kaki dengan skor postur kaki ditetapkan sebagai berikut: +1 jika kaki tertopang ketika duduk dengan bobot seimbang rata. +1 jika berdiri dimana bobot tubuh tersebar merata pada kaki, dimana terdapat ruang untuk berubah posisi. +2 jika kaki tidak tertopang atau bobot tubuh tidak tersebar merata.

Gambar 2.22 Range pergerakan kaki (a) kaki tertopang, bobot tersebar merata, (b) kaki tidak tertopang, bobot tidak tersebar merata.

Laboratorium Analisis Perancangan Kerja & Ergonomi ~ UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta

34

Modul Praktikum Analisis Perancangan kerja

Tahap 2 : Perkembangan sistem untuk pengelompokan skor postur bagian tubuh. Rekaman video yang dihasilkan dari postur kelompok A yang meliputi lengan atas, lengan bawah, pergelangan tangan dan putaran pergelangan tangan diamati dan ditentukan skor untuk masing -masing postur. Kemudian skor tersebut dimasukkan dalam tabel A untuk memperoleh skor A
Tabel 2.21 skor postur kelompok A

Rekaman video yang dihasilkan dari postur kelompok B yaitu leher, punggung (badan) dan kaki diamati dan ditentukan skor untuk masing-masing postur. Kemudian skor tersebut dimasukkan ke dalam tabel B untuk memperoleh skor B.

Laboratorium Analisis Perancangan Kerja & Ergonomi ~ UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta

35

Modul Praktikum Analisis Perancangan kerja

Tabel 2.22 skor postur kelompok A

Sistem

penskoran

dilanjutkan

dengan

melibatkan

otot dan tenaga yang digunakan. Penggunaan yang melibatkan otot dikembangkan berdasarkan penelitian Drury, yaitu sbb: 1. Skor untuk penggunaan otot: +1 jika postur statis (dipertahankan dalam waktu 1 menit) atau penggunaan postur tersebut berulang lebih dari 4 kali dalam 1 menit. 2. Penggunaan tenaga (beban) dikembangkan berdasarkan penelitian Putz - Anderson dan Stevenson dan Baida, yaitu sbb: 0 jika pembebanan sesekali atau tenaga kurang dari 20 Kg dan ditahan. 1 jika beban sesekali 20 10 Kg. 2 jika beban 2 10 Kg bersifat statis atau berulang-ulang. 2 jika beban sesekali namun lebih dari 10 Kg. 3 jika beban (tenaga) lebih dari 10 Kg dialami secara statis atau berulang. 4 jika pembebanan seberapapun besarnya dialami dengan sentakan cepat.

Laboratorium Analisis Perancangan Kerja & Ergonomi ~ UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta

36

Modul Praktikum Analisis Perancangan kerja

skor penggunaan otot dan skor tenaga pada kelompok tubuh bagian A dan B diukur dan dicatat dalam kotak-kotak yang tersedia kemudian ditambahkan dengan skor yang berasal dari tabel A dan B, yaitu sbb: Skor A + skor penggunaan otot + skor tenaga (beban) untuk kelompok A = skor C Skor B + skor penggunaan otot + skor tenaga (beban) untuk kelompok B = skor D
Group A Lengan atas
Lengan bawah Pergelangan putaran Tabel A

Otot

tenag a

Skor C Grand skor

Group B Leher
Punggung kaki Tabel B

Otot

tenag a

Skor D

Gambar 2.22 perhitungan RULA

Tahap 3 : Pengembangan Grand Skor dan Daftar Tindakan Setiap kombinasi skor C dan D diberikan rating yang disebut grand skor, yang nilainya 1 sampai 7. Nilai grand skor diperoleh dari tabel berikut ini:

Laboratorium Analisis Perancangan Kerja & Ergonomi ~ UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta

37

Modul Praktikum Analisis Perancangan kerja

Tabel 2.23 Tabel grand score

Setelah diperoleh grand score, yang bernilai 1 hingga 7 menunjukkan level tindakan (action level) sebagai berikut: Action level 1 Suatu skor 1 atau 2 menunjukkan bahwa postur ini bias diterima jika tidak dipertahankan atau tidak berulang dalam periode yang lama. Action level 2 Skor 3 atau 4 yang menunjukkan bahwa diperlukan pemeriksaan lanjutan dan juga diperlukan perubahan-perubahan. Action level 3 Skor 5 atau 6 menunjukkan bahwa pemeriksaan dan perubahan perlu segera dilakukan. Action level 4 Skor 7 menunjukkan bahwa kondisi ini berbahaya maka pemeriksaan dan perubahan diperlukan dengan segera atau saat itu juga (Tim Asisten,2013).

Laboratorium Analisis Perancangan Kerja & Ergonomi ~ UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta

38

Modul Praktikum Analisis Perancangan kerja

PROSEDUR PRAKTIKUM 1. Praktikan yang terdiri dari 5 orang, 1 orang sebagai operator dan yang lain sebagai pengukur dan pencatat data. Untuk mendapatkan data yang akan diperlukan dalam perhitungan maka yang akan diukur (data awal): 1. Berat beban. 2. Berat tubuh operator 3. Panjang anggota badan a. Telapak tangan b. Panjang lengan bawah c. Panjang lengan atas d. Panjang punggung 4. Sudut link pada joint anggota tubuh. a. Lengan bawah dengan telapak tangan b. Lengan bawah dengan lengan atas c. Lengan atas dengan punggung d. Punggung dengan pangkal paha Semua data ditulis pada lembar pengamatan yang telah tersedia. 2. Setelah data awal diperoleh maka praktikan yang sebagai operator akan engangkat benda dengan posisi pengangkatan benda: a. Usulan dari praktikan b. Ditentukan oleh asisten 3. Sudut-sudut yang akan kita tentukan adalah sudut yang terbentuk dari join- join pada tubuh: a. Pada posisi ini operator akan diukur sudut yang membentuk joinjoin yang akan kita amati. b. Sudut yang membentuk lenganbawah dengan telapak tangan menyesuaikan

Laboratorium Analisis Perancangan Kerja & Ergonomi ~ UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta

39

Modul Praktikum Analisis Perancangan kerja

c. Sudut yang membentuk lengan bawah dengan lengan atas menyesuaikan. d. Sudut yang membentuk lengan atas dengan punggung menyesuaikan. e. Sudut yang membentuk punggung dengan pangkal paha menyesuaikan. Untuk lebih jelasnya lihat gambar dibawah ini:

4. Menggunakan RULA, yaitu menganalisis tubuh pada posisi diam atau bergerak pada garis lurus dengan kecepatan seragam (uniform), pada keadaan yang ekstrim.

Laboratorium Analisis Perancangan Kerja & Ergonomi ~ UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta

40

Modul Praktikum Analisis Perancangan kerja

5. Asumsi-asumsi yang berlaku pada praktikum: a. c. e. Segmen kaki tidak diperhitungkan dalam pengukuran Ruas jari dijadikan satu segmen perhitungan Kegiatan yang dilakukan praktikan merupakan contoh real dalam dunia kerja.

b. Perhitungan segmen otot tidak diperhitungkan d. Ruas punggung dijadikan satu segmen perhitungan.

Laboratorium Analisis Perancangan Kerja & Ergonomi ~ UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta

41