Anda di halaman 1dari 54

PENGAMATAN OPERASI KOLOM STRIPPER 31-C-102 NAPHTA HYDROTREATING UNIT PT PERTAMINA (Persero) RU VI BALONGAN

KERTAS KERJA WAJIB

Oleh :

Nama Mahasiswa NIM Jurusan Program Studi Diploma

: : : : :

Fadel Muhammad 311260 / A Proses dan Aplikasi Refinery I ( Satu )

KEMENTERIAN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL BADAN PENDIDIKAN DAN PELATIHAN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL PERGURUAN TINGGI KEDINASAN AKADEMI MINYAK DAN GAS BUMI-STEM PTK AKAMIGAS-STEM

KATA PENGANTAR
Bismillahirrahmaanirrahiim. Puji syukur kehadirat Allah SWT, yang telah memberikan kekuatan dan rahmat-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan penulisan Kertas Kerja Wajib ini. Penulisan Kertas Kerja Wajib yang berjudul Pengamatan Operasi Pada KolomStripper 31-C-102 Naphta Hydrotreating Unit PT Pertamina RU VI Balongan ini dimaksudkan untuk memenuhi persyaratan menyelesaikan pendidikan Diploma-I di Akademi Minyak dan Gas Bumi,- Sekolah Tinggi Energi dan Mineral. Kertas Kerja Wajib ini dapat diselesaikan berkat bimbingan, dorongan, dan saran serta bantuan pemikiran dari berbagai pihak. Pada kesempatan ini penulis mengucapkan banyak terima kasih kepada : 1. Bapak Ir. Toegas S.Soegiarto, MT selaku Direktur PTK AKAMIGAS-STEM. 2. Bapak Hendri Agustian selaku Section Head HSC PT Pertamina (Persero) RU VI Balongan 3. Bapak selaku pembimbing Praktik Kerja Lapangan 4. Bapak Haryono selaku Ketua program studi Refinery 5. Bapak Zami Furqon ST MT selaku pembimbing penyusunan Kertas Kerja Wajib 6. Para Dosen Pengajar di PTK AKAMIGAS. 7. Kedua Orang Tua yang selama ini memberikan dorogan dan bantuan kepada penulis. 8. Seluruh pihak yang tidak dapat disebutkan namanya satu persatu yang telah banyak memberikan masukan, dorongan serta motivasi kepada penulis selama mengikuti pendidikan.

Penyusun,

Fadel Muhammad NIM. 311260 / A

INTISARI

Naphta Processing Unit adalah kilang baru yang dibangun PT. Pertamina (Persero) UP VI Balongan yang terdiri dari Naphta Hydrotreating Unit, Platforming Unit dan Pentan Hexane Unit. Unit ini bertujuan untuk menghasilkan HOMC (High Octane Mogas Component) dalam kualitas yang cukup serta penghapusan penggunaan TEL (Tetra Etyl Lead) sebagai Octane Booster di Gasoline Product. Kapasitas desain Naphta Processing Unit (NPU) adalah 52.000 BPSD dan mulai beroperasi pada pertengahan tahun 2005. Naphta Hydrotreating Unit adalah salah satu unit yang berfungsi mengolah umpan Naphta dan mempersiapkannya menjadi umpan untuk Platforming Unit dan Pentan Hexane Unit. Pada Naphta Hydrotreating Process Unit ini terdapat 4 seeksi yaitu seksi Oxygen stripper, Seksi Reaktor, Seksi Naphta Stripper, dan seksi Naphta Splitter. Kolom Stripper (31-C-102) adalah suatu kolom yang berfungsi untuk memproduksi sweet naphta dan membuang gas H2S, air, dan juga hidrokarbon ringan yang terikut, sehingga produk yang dikehendaki berkualitas lebih baik. Kolom Stripper ini bekerja pada tekanan diatas atmosfir, sehingga distilasi yang terjadi adalah distilasi bertekanan. Untuk mendukung proses distilasi yang terjadi pada kolom ini, maka terdapat beberapa peralatan pendukung kolom, antara lain Naphta Stripper Reboiler, Naphta Stripper Feed-Bottoms Exchanger, Naphta Stripper Condensor, Naphta Stripper Receiver, dan Naphta Stripper Reflux Pump. Kolom ini beroperasi pada pada suhu top kolom 117oC, bottom kolom 187oC dan pressure 10 kg/cm2. Produk dari kolom stripper ini nantinya akan keluar melalui bottom kolom yang akan melalui proses pemisahan lebih lanjut pada kolom Naphta Splitter (31-C-103). Pada kolom Naphta Splitter, akan dihasilkan hanya 2 produk, yaitu sweet naphta yang akan menjadi umpan Pentan Hexane Unit dan heavy naphta yang akan menjadi umpan pada Platforming Unit. Semua umpan-umpan naphta ini akan diproses hingga mengahasilkan HOMC (High Octane Mogas Component)

ii

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ............................................................................................. i INTISARI................................................................................................................ ii DAFTAR ISI .......................................................................................................... iii DAFTAR TABEL .................................................................................................. .v DAFTAR GAMBAR ............................................................................................. vi DAFTAR LAMPIRAN..........................................................................................vii I. PENDAHULUAN .......................................................................................... 1 1.1 Latar Belakang ......................................................................................... 1 1.2 Tujuan Penulisan ...................................................................................... 1 1.3 Batasan Masalah ....................................................................................... 2 1.4 Sistematika Penulisan ............................................................................... 2

II. ORIENTASI UMUM..................................................................................... 4 2.1 Profil PT. Pertamina RU-VI Balongan ..................................................... 4 2.2 Tugas dan Fungsi HSC-NPU PT. Pertamina RU VI Balongan ............... 5 2.3 Struktur Organisasi NHDT PT. Pertamina RU VI Balongan ................... 7 2.4 Sarana dan Fasilitas Penunjang ................................................................ 8 III. TINJAUAN PUSTAKA ................................................................................. 9 3.1 Separation ................................................................................................ 9 3.2 Distilasi ..................................................................................................... 9 3.3 Jenis-jenis Distilasi ................................................................................. 13 3.4 Peralatan Utama di Dalam Unit Distilasi ............................................... 15 3.5 Pemisahan Fraksi Ringan (Stripping)..................................................... 18 3.6 Peralatan Dalam Kolom Stripper............................................................ 20 IV. PEMBAHASAN ........................................................................................... 22 4.1 Kolom Strippper (31-C-102) .................................................................. 22 4.1.1 Dinding Kolom ............................................................................... 22 4.1.2 Tray ................................................................................................. 22 4.2 Peralatan Pendukung dan Fungsinya ...................................................... 24 4.3 Persyaratan Umpan dan Produk ............................................................. 26 4.3.1 Persyaratan Umpan ......................................................................... 26 4.3.2 Persyaratan Produk.......................................................................... 27 4.4 Uraian Proses .......................................................................................... 28 4.5 Variabel Proses ....................................................................................... 29 4.5.1 Suhu ................................................................................................ 29 4.5.2 Tekanan ........................................................................................... 29 4.5.3 Level ................................................................................................ 30
iii

4.5.4 Jumlah Aliran .................................................................................. 30 4.6 Prosedur start up dan Shut down ............................................................ 31 4.6.1 Cara Awal Menjalankan Unit (Prosedure Start Up) ....................... 31 4.6.2 Shut Down....................................................................................... 33 4.7 Kondisi Operasi ...................................................................................... 34 4.8 Permasalahan pada Kolom Stripper Serta Cara Mengatasinya .............. 35 4.9 Safety ...................................................................................................... 36 V. PENUTUP..................................................................................................... 40 5.1 Simpulan ................................................................................................. 40 5.2 Saran ....................................................................................................... 40

iv

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1 Overview RU VI Balongan.................................................................5 Gambar 3.1 Diagram Laten Heat dan Sensible Heat.............................................11 Gambar 3.2 Kesetimbangan Uap dan Cair ............................................................ 12 Gambar 3.3 Distilasi Atmosferik...........................................................................14 Gambar 3.4 Distilasi Bertekanan...........................................................................14 Gambar 3.5 Distilasi Vakum..................................................................................15 Gambar 3.6 Gelas Duga.........................................................................................16 Gambar 3.7 Pressure Indicator...............................................................................16 Gambar 3.8 Safety Valve.......................................................................................16 Gambar 3.9 Man Hole............................................................................................17 Gambar 3.10 Refluk Distributor ...................................................................... .....17 Gambar 3.11Kolom Stripper..................................................................................18 Gambar 4.1 Bagian Dalam Kolom.........................................................................18

DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Struktur Organisasi NHDT Unit ............................................................. 7 Tabel 4.1 Kondisi Operasi desain Kolom ............................................................. 24 Tabel 4.2 Persyaratan Umpan NHDT Unit .......................................................... 26 Tabel 4.3 Spesifikasi Heavy Naphta ex NHDT .................................................... 27 Tabel 4.4 Spesifikasi Light Naphta ex NHDT ...................................................... 27 Tabel 4.5 Kondisi Operasi Naphta Stripper...........................................................36

vi

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 : PFD NHDT Lampiran 2 : PFD Platforming Unit Lampiran 3 : PFD Pentan Hexane Unit Lampiran 4 : Diagram Alir Kolom Stripper

vii

I. PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Naphta Hydrotreating Unit merupakan salah satu unit yang ada di Pertamina RU VI Balongan. Unit dengan fasilitas kode 31 ini didesain dengan kapasitas 52.000 BPSD atau (345 m3/jam) dari Straight Run Naphtha. Bahan yang digunakan sebagian besar didatangkan dari beberapa kilang PT PERTAMINA (Persero) dengan menggunakan kapal serta ada juga yang dari kilang sendiri, yaitu dari Crude Distillation Unit (unit 11). Salah satu peralatan yang ada di unit NHT ini adalah kolom stripper 31-C102 yang berfungsi untuk memperbaiki kualitas produk dari fraksi naphta. Dalam pengoperasian kolom stripper harus memperhatikan semua variabel proses dan kondisi operasi agar mendapat hasil dengan mutu dan jumlah yang optimal sesuai dengan spesifikasi. Karena pentingnya peranan kolom stripper dalam proses pengolahan minyak bumi khususnya di Naphta Hydrotreting Unit maka penulis mengambil judul, Pengamatan Operasi pada Kolom Stripper 31-C-102 di Naphta Hydrotreaing Unit PT.PERTAMINA (persero) RU VI Balongan. 1.2 Tujuan Penulisan Tujuan Penulisan Kertas Kerja Wajib ini adalah: Sebagai salah satu syarat memenuhi kurikulum,untuk menempuh ujian akhir.

Untuk menambah pengetahuan serta pendalaman penulis dalam pengoperasian kolom stripper baik secara teori maupun praktik. Untuk mengetahui permasalahan apa saja yang ada pada kolom. 1.3 Batasan Masalah Pengamatan pada kolom stripper difokuskan pada proses dan kondisi operasi serta permasalahan apa saja yang sering terjadi pada kolom tersebut serta penanggulangannya saat praktik kerja lapangan. 1.4 Sistematika Penulisan Dalam penulisan kertas kerja wajib ini, penulis memberikan gambaran mengenai isi dari Kertas Kerja Wajib keseluruhan, secara urut-urutan yang disampaikan dalam 5 (lima) bab bahasan, sebagai berikut : BAB I : PENDAHULUAN Dalam bab ini berisikan latar belakang, tujuan penulisan kertas kerja wajib, batasan masalah dan sistematika penulisan. BAB II : ORIENTASI UMUM Meliputi sejarah singkat RU VI Balongan, tugas dan fungsi pokok, struktur organisasi serta sarana dan fasilitas Naphta Hydrotreating Unit RU VI Balongan. Bab III : TINJAUAN PUSTAKA Pada bab ini berisikan teori dasar yang berhubungan dengan Pengertian distilasi, jenis-jenis distilasi, peralatan utama dan variabel proses distilasi.
2

BAB IV : PEMBAHASAN Berisikan tentang spesifikasi umpan dan produk, uraian proses, peralatan proses fraksinasi, variabel proses, kondisi operasi, kendala operasi dan penanggulangannya, serta keselamatan kerja. BAB V : PENUTUP Simpulan dan saran pada bab-bab yang telah dibahas.

II. ORIENTASI UMUM


2.1 Profil PT. Pertamina RU-VI Balongan PT. Pertamina (Persero) Refinery Unit VI Balongan merupakan kilang keenam dari tujuh kilang direktorat pengolahan PT. Pertamina (Persero) dengan kegiatan bisnis utamanya adalah mengolah minyak mentah (crude oil) menjadi bentuk-bentuk BBM (Bahan Bakar Minyak), Non BBM dan Petrokimia. Refinery Unit VI Balongan mulai beroperasi sejak tahun 1994. Kilang ini berlokasi di kabupaten Indramayu, Propinsi Jawa Barat, sekitar 200 KM arah timur Jakarta, dengan wilayah operasi Balongan, Mundu dan Salam Darma. Pada saat pembangunan proyek, kilang ini diberi nama EXOR 1 (Export Oriented Refinery 1) dengan tujuan produk-produk yang dihasilkan difokuskan untuk kebutuhan ekspor. Namun, dengan semakin pesatnya perkembangan kebutuhan minyak dalam negeri, maka kilang ini beralih fungsi untuk memenuhi kebutuhan bahan bakar minyak dalam negeri, terutama wilayah DKI Jakarta dan Jawa Barat. Kilang RU VI Balongan mempunyai kapasitas desain 125.000 barel/hari. Bahan baku kilang RU VI Balongan didatangkan dari Caltex Pasific Indonesia untuk jenis umpan Duri dan Minas dengan perbandiingan desain awal 80% : 20% volume. Tetapi seiring dengan perkembangan kondisi crude yang jumlahnya semakin berkurang dan alasan keekonomian, maka perbandingan presentasenya sekarang 55% : 45%.

Premium

DURI MINAS CDU


125.000
Foster Wheeler

KeroHTU
15.000
UOP

Pertamax

ROPP
32.5 TPD
ABB LUMMUS

Pertamax Plus Kerosene

ARHDM
58.000
Chevron

GOHTU
32.000
UOP

PRU
7.150
UOP

LPG Trt RCC


83.000 22.500
UOP

Gas Oil + Pertadex Propylene

Gas Alam H2 Plant


76 MMSCFD
Foster Wheeler

UOP

CCU
Gasoline Trt

13.000
UOP

LPG

47.500
UOP

HOMC DCO

Naphtha NHDT
52.000
UOP

Penex
23.000
UOP

Platformer

29.000
UOP

Gambar 2.1 Overview RU VI Balongan 2.2 Tugas dan Fungsi HSC-NPU PT. Pertamina RU VI Balongan Naphta Processing Unit (NPU)terdiri dari: Naphta Hydrotreating Unit Platforming Unit Pentan Hexane Unit

2.2.1. Tugas Naphta Hydrotreating Unit Unit Naptha Hydrotreating Proses (NHDT) dengan fasilitas kode 31, didesain untuk mengolah 52.000 BPSD atau (345 m3/jam) dari Straight Run

Naptha, selain itu bahannya sebagian besar didatangkan dari bebarapa kilang Pertamina dengan menggunakan kapal serta dari kilang sendiri yaitu Crude

Distillation Unit (11). Unit NHDT merupakan proses pemurnian katalitik dengan memakai katalis dan menggunakan aliran gas H2 murni untuk merubah kembali organic sulfur dan O2 serta N2 yang terdapat dalam fraksi Hydrocarbon. Selain
5

itu berfungsi untuk pemurnian dan penghilangan campuran organik metal dan campuran olefin jenuh. Oleh karena itu , fungsi utama dari NHDT dapat disebut juga sebagai operasi pembersihan. Dengan demikian, unit ini sangat kritikal untuk operasi kilang unit selanjutnya (down stream). Unit NHDT ini sendiri didesain oleh UOP. Unit ini terdiri dari 4 seksi yaitu Seksi Oxygen Stripper, Seksi Reaktor, Seksi Naptha Stripper, Seksi Naptha Splitter 2.2.2. Tugas Platforming Unit Platforming Unit didesain untuk memproses 29.000 BPSD Heavy Naphta (C7-C11) yang berasal dari Naphta Hydrotreating Unit menjadi Reformat. Reformat dari unit ini digunakan sebagai bahan bakar kendaraan bermotor yang memiliki angka Oktan tinggi (94-98). Katalis yang digunakan adalah R-234 (Platinum Alumina Oxide), disamping Platforming Unit menghasilkan produk Reformat, juga menghasilkan Unstabilized LPG, dan produk samping Hidrogen yang sebagian digunakan untuk make up gas Naphta Hydrotreating Unit dan Pentan Hexane Unit, Booster Gas CCR Unit, selebihnya dikirim ke Fuel Gas (FG). Platforming Unit ini juga dilengkapi dengan sistem regenerasi katalis secara berkesinambungan (Continuous Catalyst Regeneration) Unit. Dimana Continuous Catalyst Regeneration Unit ini berfungsi untuk mengaktifkan kembali katalis yang telah terdeaktivasi oleh Impurities berupa karbon dan logam. 2.2.3. Tugas Pentan Hexane Unit Pentan Hexane Unit (Penex Unit) didesain untuk mengolah Light Naphta (C5-C6) dari Naphta Hydrotreating Unit dengan kapasitas 23.000 BPSD (165,4 m3/jam). Tujuan Penex Unit adalah untuk mengolah Light Naphata menjadi
6

Isomerat (ON : 80-88). Katalis yang digunakan adalah I-8 dan I-8+ (Platinum Alumina Oxyde). Produk dari Penex Unit adalah Isomerate (ON : 80-86), Stabilized LPG dan Fuel Gas (FG). 2.3 Struktur Organisasi NHDT PT. Pertamina RU VI Balongan HSC-NPU/produksi adalah kilang yang merupakan bagian dari kilang PT Pertamina (Persero) RU VI Balongan. Bagian HSC-NPU/produksi dipimpin oleh seorang Kepala Bagian yang dibantu oleh dua orang Kepala Seksi, masing-masing membawahi satu unit yaitu : CDU (Crude DistillationUnit) NPU (Naphta Processing Unit)

Struktur organisasinya adalah seperti yang dibawah ini :

Tabel 2.1 Struktur Organisasi NHDT Unit


7

2.4

Sarana dan Fasilitas Penunjang Naphta Hydrotreating Unit memerlukan sarana dan fasilitas lain untuk

menunjang kelancaran operasional sehingga mendapatkan hasil yang maksimal. Saran dan fasilitas penunjang tersebut adalah : Laboratorium Berfungsi untuk kontrol kualitas, penelitian dari bahan baku sampai produk kilang. Dari kegiatan Laboratoriun akan didapatkan data bahan baku produk yang diperlukan untuk menunjang kegiatan proses tersebut. Utilities Unit ini menyediakan sarana penunjang untuk lancarnya operasi seperti menyediakan listrik, Uap air (steam), udara bertekanan (instrument air), udara pabrik (service air), air pendingin (cooling water), nitrogen murni, Fuel Gas (FG) dan Fuel Oil (FO). Maintenance Maintenance berperan dalam merawat dan perbaikan peralatan di unit produksi. Instrument Instrument berperan dalam menjaga kehandalan kerja dari alat-alat instrumentasi yang ada di unit produksi seperti : alat-alat kontrol, transmitter, instrument indicator, sistem pengaman, analyzer, dan lain-lain. Logistik Logistik berperan dalam penyediaan stok material, lube oil, katalis, dan lain-lain.
8

III. TINJAUAN PUSTAKA

3.1

Separation Separation adalah Metode yang digunakan dalam kimia untuk

memurnikan zat atau mengisolasi dari zat lain, baik untuk preparatif atau tujuan analisis. Dalam aplikasi industri tujuan utamanya adalah isolasi kemurnian produk yang diberikan, sedangkan untuk analisis tujuan utamanya adalah penentuan jumlah atau konsentrasi substansi dalam sampel. Ada tiga faktor penting yang harus dipertimbangkan dalam semua pemisahan: kelengkapan pemulihan bahan terisolasi, tingkat pemisahan dari bahan yang terkait, dan efisiensi pemisahan. Aspek umum dari semua metode pemisahan adalah kebutuhan untuk dua tahap. Substansi yang diinginkan akan partisi atau mendistribusikan antara dua fase dalam cara tertentu, dan pemisahan selesai secara fisik memisahkan dua fase. Rasio konsentrasi zat dalam dua tahap ini dinamakan partisi atau koefisien distribusi. Jika dua zat memiliki koefisien distribusi sangat mirip, maka banyak langkah yang mungkin diperlukan untuk pemisahan. Proses yang dihasilkan itulah yang disebut fraksinasi. 3.2 Distilasi Proses distilasi adalah proses pemisahan komponen-komponen dalam

suatu campuran larutan berdasarkan titik didih dari masing-masing komponen tersebut. Hal-hal yang mempengaruhi distilasi antara lain : Perbedaan kemudahan penguapan komponen-komponen yang akan dipisahkan
9

Kesetimbangan panas dan massa antara fase uap dan cair masing-masing komponen yang dipisahkan.

Proses distilasi pada umumnya mencakup kegiatan antara lain : proses pemanasan, proses pemisahan, proses penguapan dan proses pengembunan. 3.1.1. Proses Pemanasan Proses pemanasan bertujuan untuk menaikkan temperatur masing-masing komponen di dalam campuran larutan sehingga mencapai titik didihnya masingmasing yang kemudian akan dipisahkan pada suatu alat. Umumnya proses pemanasan di kilang unit pengolahan minyak bumi menggunakan peralatan seperti Heat Exchanger, Preheater, dan Heater. Temperatur campuran larutan tersebut dinaikkan sesuai dengan temperatur yang dikehendaki pada proses distilasi. Proses pemanasan bertujuan untuk menaikkan temperatur masing-

masing komponen di dalam campuran larutan sehingga mencapai titik didihnya masing-masing yang kemudian akan dipisahkan pada suatu alat. Terdapat dua jenis tipe pemanasan yaitu panas laten (laten heat) dan panas sensible (sensible heat). Panas Laten (laten heat) dan panas sensible (sensible heat) adalah jenis energi yang dilepaskan atau diserap di atmosfer. Panas laten berhubungan dengan perubahan fase antara cairan, gas, dan padatan. Panas sensible berhubungan dengan perubahan suhu gas atau benda dengan tidak ada perubahan dalam fase. Laten Heat

Panas laten adalah energi yang diserap oleh atau dilepaskan dari substansi selama fase perubahan dari gas ke cairan atau padat maupun sebaliknya. Jika
10

suatu zat berubah dari padat ke cair, maka substansi perlu menyerap energi dari lingkungan sekitar untuk menyebar molekul menjadi lebih besar dan volume yang lebih cair. Jika zat ini berubah dari sesuatu dengan densitas yang lebih rendah seperti gas menjadi fase dengan kepadatan tinggi seperti cairan maka zat mengeluarkan energi sebagai molekul akan mendekat bersama-sama dan kehilangan energi dari gerakan dan getaran. Sensible Heat

Panas sensible adalah energi yang dibutuhkan untuk mengubah suhu suatu zat dengan tidak ada perubahan fasa. Perubahan suhu bisa berasal dari penyerapan cahaya matahari oleh tanah atau udara itu sendiri. Atau bisa datang dari kontak dengan udara hangat yang disebabkan oleh pelepasan panas laten (dengan konduksi langsung). Energi bergerak melalui atmosfer menggunakan kedua laten dan panas sensible bertindak atas atmosfer untuk mendorong pergerakan molekul udara yang menciptakan gerakan angin dan vertikal.

Perubahan Fase dari Gas ke Liquid ; Melepas Panas Laten

Fase Gas
Perubahan Fase dari Solid ke Liquid ; Menyerap Panas Laten

Fase Cair
Panas Sensibel

Fase Solid

Gambar 3.1 Diagram Laten Heat dan Sensible Heat


11

3.1.2. Proses Pemisahan Proses pemisahan ini adalah inti dari proses distilasi yang didasarkan pada perbedaan trayek didih atau titik didih masing-masing komponen campuran larutan. Umumnya proses pemisahan pada distilasi menggunakan kolom distilasi yang didisain sesuai dengan variabel proses distilasi yang diinginkan serta

komposisi umpan kolom tersebut. 3.1.3. Proses penguapan dan pengembunan Proses penguapan dan pengembunan adalah proses akhir suatu proses distilasi. Masing-masing campuran larutan dijaga kesetimbangan panas dan massanya. Umumnya proses penguapan diatur melalui Heater atau Reboiler, sedangkan proses pengembunan diatur melalui Condenser dan Reflux. 3.1.4 Kesetimbangan Uap dan Cair Pada proses pemisahan yang menggunakan kolom distilasi, perpindahan panas dan massa terjadi pada suatu sistem memanfaatkan kesetimbangan fase. Cairan dan uap yang tidak dalam keadaan setimbang dikontakkan hingga terjadi perpindahan panas dan massa, sehingga cairan dan uap yang dikontakkan berada dalam keadaan mendekati kesetimbangan. Dengan demikian, uap yang meninggalkan suatu sistem akan lebih banyak mengandung volatil dari uap masuk. Sebaliknya cairan yang meninggalkan sistem tersebut akan mengandung lebih sedikit komponen volatil daripada cairan masuk. Bila proses ini dilakukan secara berkelanjutan dalam beberapa sistem, maka pada akhirnya akan diperoleh derajat pemisahan yang tinggi.

12

Gambar 3.2 Kesetimbangan Uap dan Cair 3.3 Jenis-jenis Distilasi Berdasarkan tekanan operasinya, proses distilasi dapat dibedakan menjadi tiga macam,yaitu sebagai berikut Distilasi Atmosferik Distilasi atmosferik adalah salah satu proses pemisahan secara fisika dengan menggunakan perbedaan titik didih dari masing-masing komponen yang ada didalamnya dengan kondisi tekanan operasi 1 atmosfer. Suhu keluar Furnace dijaga sekitar 350oC sehingga tidak terjadi perengkahan (cracking) pada produk yang dihasilkan. Dalam proses distilasi atmosferik akan didapat hasil seperti Gas, Naptha, Kerosine, Automotive Diesel Oil (Solar), dan Residue. :

13

Gambar 3.3 Distilasi Atmosferik Distilasi Bertekanan Distilasi bertekanan merupakan proses distilasi yang beroperasi pada tekanan diatas tekanan atmosfer. Tujuan distilasi bertekanan untuk mencairkan fraksi gas, khususnya fraksi light end sehingga dapat dipisahkan fraksi yang lebih ringan dengan fraksi yang lebih berat. Contoh produk yang dihasilkan antara lain Propana dan Butana.

Gambar 3.4 Distilasi Bertekanan

14

Distilasi Vakum Distilasi vakum merupakan distilasi tekanan dibawah 1 atmosfer, secara

umum dapat dikatakan bahwa distilasi vakum ditujukan untuk fraksionasi/pemisahan campuran senyawa-senyawa berat yang mempunyai titik didih diatas kondisi cracking termis. Cara ini dilakukan karena apabila dilakukan dengan distilasi atmosferik harus pada suhu kerja yang amat tinggi, dan hal ini dapat mengakibatkan perengkahan (cracking).

Gambar 3.5 Distilasi Vakum 3.4 Peralatan Utama di Dalam Unit Distilasi Pada kolom fraksinasi terdapat beberapa peralatan , antara lain : Gelas Duga Alat ini dipasang pada dasar kolom dan berfungsi sebagai penunjuk tinggi rendahnya cairan di dalam kolom secara tepat dan langsung.

15

Gambar 3.6 Gelas Duga Pessure Indicator Alat ini berfungsi untuk menunjukkan tekanan operasi kolom, karena tekanan merupakan salah satu variabel proses pada kolom fraksinasi.

Gambar 3.7 Pressure Indicator Safety Valve

Alat ini dapasang pada puncak kolom dan berfungsi untuk membuang tekanan yang berlebih.

Gambar 3.8 Safety Valve


16

Man Hole

Alat ini digunakan sebagai pintu untuk keluar masuk pekerja atau peralaan pada saat perbaikan maupun pembersihan. Alat ini hanya difungsikan pada saat kolom tidak beroperasi.

Gambar 3.9 Man Hole Refluk Distributor

Alat ini dipasang pada bagian dalam kolom dimana refluk dimasukkan. Alat ini dibuat berlubang-lubang dengan tujuan menyebarkan cairan refluk secara merata di seluruh permukaan plate.

Gambar 3.10 Refluk Distributor


17

3.5

Pemisahan Fraksi Ringan (Stripping) Kolom yang digunakan untuk menghapus komponen yang lebih mudah

menguap dari umpan liquid dikenal sebagai kolom stripper. Kolom stripper merupakan salah satu peralatan utama dalam proses distilasi karena kolom ini berfungsi untuk mempertajam pemisahan komponen komponen, sehingga bisa memperbaiki mutu suatu produk dengan memisahkan fraksi ringan yang tidak dikehendaki dalam produk tersebut. Pada dasarnya prinsip kerja kolom stripper adalah proses penguapan biasa, pada temperatur tertentu fraksi ringan yang titik didihnya lebih rendah dari temperatur top kolom akan menguap dan keluar melalui top kolom. Pemisahan fraksi ringan yang masih terkandung di dalam side stream produk ini dapat dilakukan dengan cara memanaskan kembali dengan memakai reboiler atau juga dengan menggunakan stripping steam.

Gambar 3.11 Kolom Stripper


18

Terdapat 2 macam jenis stripper, yaitu : Stripper dengan Injeksi Steam Injeksi steam pada striper jenis ini bertujuan untuk menurunkan tekanan partial diatas permukaan cairan, sehingga fraksi ringan yang terikut ke dasar kolom stripper akan lebih mudah menguap dan kembali ke kolom fraksinasi. Stripper dengan Reboiler Pemanasan kembali pada bottom kolom stripper jenis ini bertujuan agar terjadinya penguapan. Uap dalam reboiler mempunyai Specific Gravity (SG) yang lebih rendah dari pada SG cairan di dasar stripper, cairan di dasar stripper akan mendorong uap kembali ke stripper dan seterusnya menguap kembali ke kolom fraksinasi. Stripper dengan reboiler ada dua macam : Stripper dengan Dapur Reboiler Reboiler jenis ini banyak digunakan. Bentuknya seperti dapur yang berfungsi untuk memanaskan fluida cair dari dasar stripper yang masih banyak mengandung fraksi fraksi ringan yang tidak dikehendaki. Dengan bantuan pompa cairan dilewatkan melalui dapur dan dipanaskan sampai suhu tertentu, sehingga fraksi ringan yang tidak dikehendaki didalam produk akan teruapkan melalui puncak stripper. Dengan menguapkan fraksi ringan maka produk dari dasar stripper flash pointnya akan naik. Stripper dengan Thermosiphon Reboiler Reboiler jenis ini berbentuk seperti alat penukar panas yang terdiri dari shell and tube dan banyak digunakan pada unit yang mempunyai produk dengan

19

temperatur yang masih tinggi sehingga panasnya dimanfaatkan sebagai reboiler stripper. Prinsip kerja reboiler ini bekerja atas dasar perbedaan spesific Gravity yaitu dengan adanya pemanasan dari media pemanas cairan yang ada pada dasar stripper. Cairan yang lebih panas mempunyai Specific Gravity lebih kecil, sehingga cairan pada dasar stripper mendesak cairan yang berbeda pada alat penukar panas kembali ke stripper, sehingga terjadi aliran pada alat penukar panas tersebut. Dengan adanya aliran tersebut, fraksi ringan yang masih terkandung didasar stripper akan naik dan menguap melalui puncak stripper. Dengan demikian produk yang diambil dari dasar stripper diharapkan sudah sesuai dengan spesifikasinya. 3.6 Peralatan Dalam Kolom Stripper Peralatan proses pada kolom stripper terbagi menjadi dua tipe yaitu plate column dan juga packed column. Plate Column Plate column terdiri dari kolom vertikal dengan cairan masuk mengalir dari bagian atas dan cairan keluar dari bagian bawah. Fasa uap masuk dari bagian bawah kolom dan keluar dari atas. Di bagian dalam kolom terdapat tray atau plate. Tray atau plate ini memaksa cairan mengalir bolak-balik horizontal dan memaksa gelembung uap ke atas melalui lubang di plate. Tujuan dari tray ini adalah untuk meningkatkan jumlah bidang kontak antara fase cair dan uap.

20

Packed Column Packed column mirip dengan plate column, cairan mengalir serta uap

masuk dan keluar dengan cara yang sama. Perbedaannya adalah tidak terdapatnya tray atau plate di dalam kolom. Packed digunakan untuk meningkatkan bidang kontak antara fase cair dan uap. Ada berbagai jenis kemasan yang digunakan dan masing-masing keuntungan dan kerugiannya. Kontak gas cair dalam packed bed column berlangsung secara kontinyu, tidak secara bertahap seperti dalam plate column.

Gambar 3.12 Jenis-jenis packing

21

IV. PEMBAHASAN
4.1 Kolom Strippper (31-C-102) Kolom Stripper (31-C-102) adalah suatu kolom yang berfungsi untuk memproduksi sweet naphta dan membuang gas H2S, air, dan juga hidrokarbon ringan yang terikut sehingga produk yang dikehendaki adalah berkualitaas baik. Kolom Stripper (31-C-102) ini bekerja pada tekanan di atas atmosfir, sehingga distilasi yang terjadi adalah distilasi bertekanan. Adapun bagian-bagian utama dari kolom stripper antara lain: 4.1.1 Dinding Kolom Dinding kolom berfungsi untuk melindungi cairan maupun gas yang berada didalam kolom serta untuk menahan tekanan dan temperatur. Dinding kolom terbuat dari material dan carbon steel. 4.1.2 Tray Tray berfungsi sebagai tempat terjadinya kontak antara uap dan cairan. Bahan tray terbuat dari bahan carbon steel yang berbentuk plate dengan tipe bubble cap tray. Adapun jumlah tray yang ada pada kolom stripper ini berjumlah 25 buah dan penomoran dimulai dari puncak kolom. Bagian-bagian tray diantaranya: Down Comer Merupakan bagian plate yang berfungsi untuk mengatur flow liquid pada tray yang ada di atas ke tray yang dibawahnya.

22

Gambar 4.1 Bagian Dalam Kolom

Weir Bagian ini berfungsi untuk mendistribusikan aliran liquid melalui

plate dan untuk menjaga liquid jatuh dari plate di atasnya. Riser Bagian ini berfungsi untuk mengalirkan uap dari satu tray ke tray di atasnya. Cup Alat ini berfungsi untuk mengembalikan atau mengarahkan aliran uap agar keluar dari slot sehingga menembus genangan cairan yang menyebabkan terjadinya kontak antara uap / gas dengan cairan. Cup dipasang di atas riser, antara cup dan riser ada ruang. Slot Yang dimaksud dengan slot adalah lubang lubang pada cup.
23

Kolom Stripper (31-C-102) ini beroperasi pada suhu dan tekanan desain sebagai berikut: Tabel 4.1 Kondisi Operasi Desain Kolom KOLOM URAIAN Bot Level NaphtaStripper 31-C-102 O/H Level Top Bot Press TAG NO. LIC009 LIC010 TI021 TI022 PIC016 SATUAN % %
o o

TARGET 60 60 117 187 10

C C

Kg/Cm2

4.2

Peralatan Pendukung dan Fungsinya Proses pada kolom Stripper (31-C-102) dilengkapi dengan beberapa

peralatan yang dibutuhkan saat proses distilasi berlangsung. Peralatan-peralatan tersebut antara lain : Naphta Stripper Reboiler Heater (31-F-102) berfungsi untuk memanasi sebagian cairan dalam bottom kolom agar mencapai suhu yang diharapkan, sehingga fraksi ringan yang masih terikut ke dasar kolom dapat menguap kembali dan keluar sebagai produk atas kolom. Nama Jenis Alat Specifikasi : 31-F-102 Naptha Striper Reboiler : 31-F-102 Naptha Striper Reboiler : Design Temp ( 0C) : Design Press (Kg/Cm2) 271 18

24

Naphta Stripper Feed-Bottoms Exchanger (31-E-107) berfungsi untuk menaikkan temperatur feed sebelum masuk ke stripper.

Naphta

Stripper

Condensor

(31-E-108)

berfungsi

untuk

mengkondensasikan uap hidrokarbon dari puncak kolom stripper dengan menggunakan udara sebagai media pendingin. Naphta Stripper Receiver (31-V-102) berfungsi untuk menampung kondensat gas dan memisahkan air dari uap hidrokarbon yang terkondensasi. Terdapat 3 fase di dalam Naphta Stripper Receiver ini yaitu gas, hidrokarbon cair, dan air. Liquid tersebut nantinya akan di reflux ke kolom stripper. Naphta Stripper Reflux Pump (31-P-104 A/B) berfungsi untuk memompakan naphta dari Naphta Receiver (31-V-102) yang

dikembalikan lagi ke Over Head Coloumb Naphta Stripper (31-C-102) reflux. Nama Jenis Pompa Specifikasi : 31-P-104 A/B Naptha Spliter Refluk Pump : Centrifugal Pumps : Rated capacyty Discharge Press Rated Power (Kw) Driver : Electric Motor
25

(M3/hr) (kg/Cm2)

: 365.3 : 21.5 : 110

4.3 4.3.1

Persyaratan Umpan dan Produk Persyaratan Umpan Sebagai bahan baku unit Naphta Hydrotreating feed naphta masuk ke unit

dari tanki intermediated yaitu 42-T-107 ABC atau dari proses lainnya. Naphta Hydrotreating Unit didesain untuk memproses 2 case yang berbeda dengan kapasitas desain adalah. Tabel 4.2 Persyaratan umpan Naphta Hydrotreating Unit Items Fresh feed charge rate, BPSD , kg/h Sulfur, ppmw (design) Sulfur, ppmw (expected) Nitrogen, ppmw (design) Nitrogen, ppmw (expected) Metals, ppbw API Gravity D-86 Distillation, oC IBP 10% 30% 50% 70% 90% EP 54 71 84 99 118 147 180 54 72 86 102 121 147 180 Rich Feed Case 52,000 252,112 500 10 10 2 40 61.8 Lean Feed Case 52,000 249,982 500 10 10 2 40 63.4 52.000 BPSD. Adapun spesifikasi umpan dari NHDT unit

Sumber : Operating Manual Naphta Hydrotreating Unit


26

4.3.2

Persyaratan Produk Tabel 4.3 Spesifikasi Heavy Naphta ex NHDT Feed PLF (unit 32) Total Sulfur, wt ppm Total Nitrogen, wt ppm Fluoride, wt ppm Chloride, wt ppm Color Bromine Index Total Oxygen, wt ppm Specification min 0.25 max 0.5 max 0.5 max 0.5 max 0.5 < + 30 max 10 max 2 Test Method ASTM D-4045 or UOP-727 ASTM D-4629 or UOP-384 UOP-619 UOP-779 or 588 ASTM D-156 UOP-304 UOP-481 UOP-678 ASTM D-299 OP-624 UOP-144 UOP-296 UOP-350 UOP-787

Max 40 max 6 max 1 max 10 Silicon, wt ppm max 0.1 Sumber : Operating Manual Naphta Hydrotreating Unit Total Metals, wt ppb Copper Arsenic Lead

Tabel 4.4 Spesifikasi Light Naphta ex NHDT Feed Penex (unit 33) Test Method Spesification Total Sulfur, ppmw Total Nitrogen, ppmw Total Oxygen, ppmw (other than water) Total Olefin, % Vol Water, ppmw Max 0.1 Max 0.1 Max 0.5 ASTM D-4045 or UOP-727 UOP-384/ ASTM 4629 Based on suspected compounds UOP 880 UOP-481

Max 0.1 Saturated at design temp. Copper, ppbw Max 6 UOP 144 Lead, ppbw Max 10 UOP 350 Arsenic, ppbw Max 1 UOP 269/UOP 387 Fluorides, ppme Max 0.1 Modified UOP-619 Bromine Index Max 0.1 UOP-304 HCl, ppmw Max 0.5 UOP-395 Sumber : Operating Manual Naphta Hydrotreating Unit
27

4.4

Uraian Proses Cairan Hidrokarbon masuk ke separator (31-V-104) dan ditekan pada level

kontrol malalui stripper feed/ bottom exchanger (31-E-106), dan kemudian dipanaskan masuk dekat top stripper (31-C-102) dimana stripper mempunyai 25 internal trays. Pada reboiler heater (31-F-102) dilengkapi fasilitas untuk memberi

kebutuhan panas untuk penguapan. Uap ini membawa H2S, Air, HC ringan dan O2 terlarut dari feed ke naptha stripper, dimana kemudian melewati overhead ke naptha stripper condensor (31-E-108) dan menuju ke Naptha Stripper Receiver (31-V-102). Reboiler mempunyai 3 phase, setiap phase dicontrol oleh flow controller (31-FIC-023A/B/C), sementara aliran feed dikontrol oleh temperatur keluar pada reboiler (31-TIC-024). Normalnya, tidak ada produksi cairan di over head , dan semua cairan pada receiver dipompakan kembali ke stripper sebagai refluk. Refluk berbanding ratio feed kira-kira 0.35-0.37 cukup untuk mengambil fraksi ringan dan air dari kolom. Refluk ini dipompakan dengan pompa refluk (31-P-104A/B) masuk ke stripper dan dikontrol pada level control (31-LIC-010). Untuk menaikan jumlah refluk, panas masuk ke reboiler heater harus ditambah dan untuk off gas yang meninggalkan receiver di control pada pressure control (31-PIC-016) pada existing .

28

Pada stripper over head system dipasang fasilitas penambahan inhibitor untuk mencegah korosi pada line proses dan peralatan yang disebabkan oleh uap H2S pada over head. Corrosion inhibitor dipompakan langsung dari sebuah drum, dilarutkan dengan sedikit aliran kecil dari refluk, dan diinjeksikan langsung masuk ke line over head vapour pada top dari Stripper. Pada Stripper bottom dipompakan dengan pompa naptha stripper reboiler (31-P-103A/B) melalui feed/ bottom exchanger (31-E-107A/B) dialirkan ke Naptha Splitter (31-C-103). 4.5 Variabel Proses Pengaturan variabel proses sangat penting untuk mendapatkan mutu dan jumlah produk yang dikehendaki. Variabel proses tersebut antara lain suhu, tekanan, level, jumlah aliran 4.5.1 Suhu Suhu sangat berpengaruh pada proses pemisahan antara produk atas dan produk bawah. Kenaikan suhu pada puncak kolom dapat mengakibatkan

terikutnya fraksi berat ke puncak kolom, akibatnya IBP produk tinggi demikian juga sebaliknya apabila suhu bawah kolom turun, maka fraksi yang seharusnya naik ke atas tidak ikut naik sehingga senyawa yang tidak diinginkan seperti H2S, NH3 dan air masih berada dalam produk stripper ini. Berdasarkan desain, temperatur puncak kolom adalah 117 oC dan temperatur bawah kolom 187 oC. 4.5.2 Tekanan Tekanan sangat berpengaruh terhadap naik turunnya fraksi minyak yang akan dipisahkan. Apabilatekanan pada puncak atau bagian atas kolom naik, akan
29

menyebabkan titik didihnya naik sehingga penguapan berkurang dan berakibat fraksi ringan yang naik jumlahnya sedikit, maka tekanan harus dijaga agar tetap stabil. Tekanan kolom berdasarkan desain dijaga pada 10 kg/cm2. 4.5.3 Level Level cairan pada dasar kolom dijaga 50%. Apabila level terlalu rendah akan mengganggu operasi dari pompa. Apabila level terlalu tinggi, maka produk yang dihasilkan pada kolom bagian atas akan off spec atau rusak mutunya akibat terikutnya fraksi berat. Level kolom berdasarkan desain adalah 60%. 4.5.4 Jumlah Aliran Jumlah aliran yang akan mempengaruhi pemanasan dan spesifikasi produk anatara lain: Jumlah Aliran Umpan Apabila jumlah aliran umpan yang masuk ke reboiler terlalu tinggi, maka beban pemanasan Reboiler akan menjadi berat sehingga suhu keluar Reboiler kemungkinan tidak tercapai. Hal ini akan menyebabkan penguapan yang terjadi dalam kolom akan berkurang sehingga mempengaruhi mutu produk. Jumlah Aliran Reflux Apabila jumlah aliran reflux ke puncak kolom terlalu rendah atau sedikit, maka akan menyebabkan suhu puncak kolom naik, begitu juga sebaliknya apabila jumlah aliran ke pucak kolom terlalu banyak, maka suhu puncak kolom akan turun. Adapun jumlah aliran reflux berdasarkan desain adalah 66 m3/jam.
30

4.6 4.6.1

Prosedur start up dan Shut down Cara Awal Menjalankan Unit (Procedure Start Up) Sebelum pabrik commissioning harus diyakinkan semua alat-alat telah

terpasang dan siap untuk dipakai. Pekerjaan umum awal menjalankan unit mengarah selesainya konstruksi (pembangunan) dan bagian dari pabrik semuanya telah memungkinkan.Perhatian untuk selengkapnya pada langkah ini untuk menyakinkan mulus dan cepatnya start up. Pembersihan perpipaan dan vessel-vessel telah dilakukan untuk

menyakinkan benda-benda asing terikut masuk kedalam peralatan dan mempermudah tidak berfungsinya peralatan. Pembersihan peralatan harus termasuk peralatan keselamatan (safety) seperti pipa hydrant air mancur (water sprinker) dll. Tenaga ahli yang pantas harus memeriksa instrumentasi, listrik dan alat-alat mekanik dan penerimaan akte (sertificate) yang dibuat setelah semua pekerjaan selesai. Diagram alir cara awal menjalankan unit (procedure start up) secara

berturut-turut dan dengan pokok-pokok aktivitas yang diminta terdapat dalam lembar berikutnya. Bagian ini memuat urutan-urutan permintaan pekerjaan yang mana biasa dilakukan silih berganti dan dapat ditemui sepanjang pembangunan berlangsung.

31

SEKSI REAKTOR

SEKSI FRAKSINASI

Persiapan terakhir :Seksi reactor harus dipisah dengan seksi praksinasi memakai butana

Test tekanan dengan angin pada tekanan 7 kg/cm2g Pengeringan seksi Reaktor 1) Tekan dengan N2 pada tekanan 5 kg/cm2.g 2) Recycle kompresor dengan N2 3) Panaskan seksi reactor 4) Dapur feed di keringkan batu batanya (refactory) 5) Seksi reactor dipanaskan. Isi katalis reaktor

Keringkan dapur naptha strpper dan spilitter Periksa bocoran dengan udara bertekanan Pembebasan O2 dan sistim dengan steaming out dan N2 purging kandungan O2 max 0.5 vol%

1) Test tekanan dengan N2 pada tekanan 7 kg/cm2g. 2) Bebaskan oxygen dengan nitrogen 1) Nitrogen diganti dengan Hidrogen. 2) Tekanan ditambah dengan hydrogen, periksa bocoran.

Sirkulasi dingin 1) Masukan naptha ke : Bagian praksinasi Bagian oxygen stripper Bagian naptha stripper Bagian Naptha spilitter

Sirkulasi Panas
1) Panaskan oxygen stripper dan sirkulasikan. 2) Panaskan naptha stripper dan sirkulasikan. 3) Panaskan naptha spilinter dan panaskan.

Kompresor Recycle jelas sirkulasi, dan periksa bocoran tekanan tinggi dengan Hydrogen

Panasi Reaktor Normal Operasi 1) Naikan bahan masuk 2) Naikan temperatur inlete reactor 3) Naikan tekanan sparator 4) Naikan H2/HC 5) Jalankan injeksi air ke 31E-105 32

Cairan Naptha masuk ke reaktor

Sulfiding katalis dan produksi normal

4.6.2

Shut Down Normal Shut Down Normal Shutdown pada Naphtha Hydrotreating Unit dilakukan ketika

diperlukannya perbaikan sesuatu yang menyangkut kelancaran proses, seperti penggantian katalis secara menyeluruh dan atau pemeriksaan vessel secara berkala. Berikut tahap-tahap umum dalam melakukan Normal Shutdown: Memberitahukan operating foreman dan operating units yang terkait

menyangkut waktu yang tepat ketika akan memulai kegiatan shutdown. Adanya variabel proses yang diubah terkait shutdown, mungkin akan mempengaruhi unit lain. Teknisi pompa, thank farm, dan lain yang mungkin dilibatkan harus diberitahu. Kurangi hydrotreater reactor inlet temperatur ke 316 C dan feed charge ke sekitar 50% of design. Platformer harus feed sweet naphtha pada waktu ini atau harus shutdown juga. Stop liquid feed naphtha charge ke luar dari unit reaktor dan melanjutkan untuk sweep the unit dengan gas untuk memindahkan hidrokarbon. Oksigen stipper, naphtha stripper, dan naphtha splitter harus didinginkan dengan menghentikan masukan panas ke reboiler, dan harus berada di bawah positif fuel gas pressure. Jika diperlukan masuk ke dalam kolom, pada suatu minimum, mereka harus be drained, steamed out, blinded off dari peralatan lainnya, dan air purged supaya masuk aman. Ini juga dianjurkan agar tower dan receiver dicuci secara menyeluruh dengan air

33

sebelum memuat udara untuk mencegah pengapian/pembakaran dari sulfida scale diatas dinding itu. Setelah kira-kira satu jam untuk sweeping gas pada suatu temperatur reaktor minimum kurang 260 C, mulai penurunan temperatur reaktor per 30- 40C per jam ke 65 C ( atau 38 C jika katalisator (diharapkan) untuk dibuang tidak diperbaharui. Jika katalyst adalah untuk diperbaharui, reaktor dapat ditinggalkan pada 260 C ketika gas flow is shut down. Block pada product separator level control valve ketika menghentikan penumpukan liquid. Drain the separator dan semua bagian reaktor low points untuk memindahkan semua hidrokarbon. Shut down recycle gas atau once-through gas flow ketika reaktor dingin. Unit mungkin di depressured ke sekitar 1 kg/cm2G pemeliharaan sambil menunggu keputusan. 4.7 Kondisi Operasi Kondisi operasi fraksinasi pada kolom stripper harus dijaga pada keadaan tertentu dan stabil sehingga dapat menghasilkan produk yang memenuhi spesifikasi. Data kondisi operasi stripper yang diambil dari tanggal 28 Januari 2013 sampai dengan tanggal 30 Januari 2013, sebagai berikut:

34

Tabel 4.5 Kondisi Operasi Kolom Stripper No. Deskripsi No. Inst 28 Jan 2013 95,6 190,8 10,018 60,1 49,3 66,7 200,5 Tanggal 29 Jan 2013 99,3 189,5 10.2 60,2 48,6 70.4 202,4 30 Jan 2013 107,8 190,7 10,587 60 47,9 79,8 202,6

1 2 3 4 5 6 7

Temperatur top kolom (oC) Temperatur bottom kolom (oC) Tekanan Kolom (Kg/cm2) Level Hidrokarbon kolom (%) Temperatur inlet 31-E-106 (oC) Flow reflux (m3/jam) Temperatur outlet reboiler (oC)

31-Ti-021 31-Ti-022 31-Pi-013 31-LIC009 31-Ti-205 31-Fi-025 31-Ti-025

4.8

Permasalahan pada Kolom Stripper (31-C-102) Serta Cara Mengatasinya Permasalahan yang sering terjadi pada kolom stripper (31-C-102)

berkaitan dengan variabel proses seperti tekanan, temperatur, kecepatan aliran, level. Permasalahan yang akan dipaparkan adalah masalah-masalah umum yang sering terjadi. Permasalahan tersebut antara lain : Blowing Blowing terjadi bila kecepatan uap yang melewati slot terlalu tinggi meskipun cairan pada tray cukup tinggi. Akibatnya kontak antara uap dan cairan menjadi kurang sempurna. Cara mengatasinya adalah mengurangi suhu umpan, sehingga yang terbentuk akan berkurang.
35

Dumping Dumping terjadi bila kecepatan aliran dari cairan yang turun sedemikian tingginya hingga mengalahkan uap yang akan naik ke atas, kemudian cairan jatuh ke tray di bawahnya melalui riser. Cara mengatasinya adalah mengurangi jumlah reflux. Pulsating Pulsating terjadi bila tekanan uap terlalu rendah, sehingga aliran uap yang melalui slot slot terputus putus. Akibatnya, saat aliran uap rendah, cairan masuk melalui slot dan jatuh ke tray dibawahnya. Cara mengatasinya adalah mengurangi tekanan kolom. Flooding Flooding adalah peristiwa melimpahnya cairan dari suatu tray ke tray di bawahnya melalui riser, sehingga riser tidak dapat berfungsi sebagaimana mestinya. Flooding dapat terjadi disebabkan oleh kecepatan penguapan atau beban kolom terlalu tinggi sehingga reflux yang diperlukan terlalu besar dan melebihi kapasitas tray. Cara mengatasinya adalah menurunkan

kecepatan aliran uap, mengurangi reflux dan mempertahankan tekanan stabil dalam kolom. 4.9 Safety Dalam melaksanakan kegiatan rutin di kilang Hydrocraking Unibon, para pekerja diwajibkan mematuhi seluruh peraturan peraturan yang berlaku.

Ruang lingkup peraturanperaturan tersebut meliputi proses, peralatan proses, organisasi dan para pekerja sendiri selaku orang yang berhadapan langsung
36

dengan proses di kilang tersebut. Hal ini bertujuan untuk menjaga keselamatan pekerja, pekerjaan dan peralatan proses di unit Hydrocracking Unibon. Keselamatan para pekerja terhadap pekerjaannya meliputi : Pengetahuan tentang arti keselamatan dan kesehatan kerja. Mengetahui dan melaksanakan tata kerja individu. Mengetahui dan melaksanakan tata kerja organisasi. Mengetahui dan melaksanakan serta menguasai tata kerja penggunaan alat. Mematuhi rambu rambu keselamatan yang ada di dalam kilang. Memakai alat keselamatan kerja seperti helm, ear plug, kaca mata. Sarung tangan, sepatu safety, masker. Mengetahui dan menguasai Process Flow Diagram, Process Instrumentation Diagram unit Hydrocracking Unibon dan bagian bagian di dalamnya. Adanya pengontrol proses seperti pressure safety valve, sistem instrumentasi. Adanya tata kerja penggunaan alat. Adanya sarana pemadam kebakaran di area proses (APAR, Hydrant dan lainlain).

37

Keselamatan kerja sistem Light Naphtha Stripper (C-3-23B) bagi para pekerja meliputi : Memahami, mematuhi, menguasai dan melaksanakan tata kerja penggunaan alat pada sistem Light Naphtha Stripper (31-C-102). Memeriksa kondisi operasi secara rutin. Selalu komunikasi dengan Panelman di Pusat Pengendali Operasi dan

pengawas jaga serta pekerja lainnya dalam hal pekerjaan, sehingga pekerjaan dapat terkendali dan mencapai target yang diharapkan. Saat menjalankan pompa produk maupun pompa umpan, selalu memeriksa bukan suction dan discharge, memeriksa flange flange, memeriksa power, pelumas, memeriksa kerangan drain dan venting casing pompa, memeriksa arah aliran fluida dan selalu komunikasi dengan pihak panelman agar tidak terjadi kesalahan, sehingga proses operasi berjalan lancar. Jika pekerja kurang memahami proses dan peralatan proses yang sedang beroperasi, tanyakan ke pekerja yang memiliki pengalaman. Jika ada permasalahan yang tidak bisa ditangani sendiri, mintalah bantuan rekan yang lain, karena bekerja di kilang adalah bekerja secara berkelompok. Siapkan APAR, selang steam atau air siraman jika ada perbaikan peralatan proses yang dapat menimbulkan api.

38

Setiap pekerja diharapkan dapat melaksanakan semua aspek keselamatan kerja sehingga proses operasi kilang yang sedang berlangsung dapat berjalan dengan lancar tanpa ada kecelakaan. Sebab, setiap kecelakaan dan kegagalan proses operasi akan menyebabkan kerugian yang besar bagi perusahaan.

39

V. PENUTUP

5.1

Simpulan Dari hasil pengamatan operasi pada kolom Stripper 31-C-102 di Naphta

Hydrotreating Unit RU VI Balongan, dapat disimpulkan bahwa : Produk yang dihasilkan dari kolom Stripper berdasarkan desainnya adalah sweet naphta yang akan dilanjutkan ke Naphta splitter untuk dipisahkan menjadi light naphta yang dikirim langsung ke Penex Unit dan heavy naphta sebagai feed pada Platforming unit. Kondisi operasi kolom stripper, sebagai berikut : - Tekanan - Suhu Atas Kolom - Suhu Bawah Kolom - Level 5.2 Saran Setelah dilakukannya Praktik Kerja Lapangan dalam rangka pengamatan kolom Stripper 31-C-102 di Naphta Hydrotreating Unit RU VI Balongan, maka ada beberapa hal yang perlu mendapat perhatian dan perbaikan, antara lain : Kondisi operasi kolom Stripper 31-C-102 hendaknya tetap dijaga suhu dan tekanannya, untuk memperoleh produk sweet naphta yang optimal. = 10 kg/cm2 = 117 oC = 187 oC = 60 %

40

Peralatan instrumentasi yang telah terpasang seperti pressure indicator, flow indicator dan temperature indicator agar dilakukan kalibrasi secara berkala, karena terkait dengan variabel proses pada kolom Stripper 31-C-102.

41

DAFTAR PUSTAKA

1. Gray, Gail., 2006, Naphtha Hydrotreating Unit Engineering Design Seminar, UOP. 2. Humphrey, Jimmy L dan George E. Keller II. 1997. Separation Process Technology. The McGraw Hill Companies, United States of America 3. Kardjono, SA. 1984. Proses Pengolahan Minyak Bumi. PPT Migas, Cepu 4. Speight, James G dan Baki Ozum. 2002. Petroleum Refining Process. Marcel Dekker Inc, New York 5. Watkins, R.N. 1973. Petroleum Refinery Distillation. Gulf Publishing Company, Houston Texas 6. -----, 2004. Operating Manual Naphta Hydrotreating Unit PLBB UP VI Balongan 7. -----, 2004. Operating Manual Platforming Unit PLBB UP VI Balongan 8. -----, 2004. Operating Manual Penex Unit PLBB UP VI Balongan 9. -----, 2005. SOP Start Up Naphta Hydrotreating Unit PLBB UP VI Balongan 10. -----, On Job Training Pertamina UP VI Balongan, Pertamina.

42

LAMPIRAN
Lampiran 1

Lampiran 2

Lampiran 3

Lampiran 4