Anda di halaman 1dari 5

DEFINISI RAMPAN KARIES Menurut Heriandi (2001) Rampan karies merupakan karies yang sering ditemukan pada anak-anak

dan terjadi secara cepat mengenai beberapa gigi serta sering menimbulkan rasa sakit pada anak. Karies rampan ini sering Gambar 1. Kebiasaan minum botol ditemukan ketika anak-anak minum susu atau cairan manis lainnya melalui botol pada waktu tidur, sehingga cairan dari botol atau susu yang diminum akan tergenang didalam mulut dalam waktu yang lama. Kecepatan kerusakan gigi akan jelas terlihat dengan timbulnya karies menyeluruh dalam waktu singkat. Kesulitan makan adalah keluhan yang sering dialami anak penderita rampan karies, karena sakit bila mengunyah sehingga, anak sering mengemut makananya untuk menghindari terjadinya rasa nyeri bila mengunyah, anak sering menangis karena rasa nyeri yang mengenai seluruh gigi, serta adanya bau mulut.1 Keadaan yang dapat menyebabkan rampan karies adalah kebiasaan anak menahan makanan didalam mulut dimana makanan tersebut tidak cepat ditelan. Selain itu, anak yang meminum susu formula melalui botol dengan frekuensi yang sering dan berlangsung lama maka anak menderita rampan karies.2 Didalam susu formula terdapat beberapa komposisi yang menyusunnya. Komposisi susu formula tersebut diantaranya: 1 lemak susu lemak susu mengandung sumber utama lipid yang dibutuhkan untuk pembentukan lemak tubuh pada hari pertama setelah lahir.

2 Protein susu Protein susu yang ada pada susu formula mengandung beberapa protein khusus. Komponen utama protein dalam susu adalah kasein. Kasein mempunyai komposisi asam amino yang sangat penting bagi pertumbuhan dan perkembangan bayi dan anak. 3 Laktosa Laktosa adalah karbohidrat atau gula susu yang hanya ditemukan dalam susu dan hanya dapat dibentuk oleh mamalia. Kandungan laktosa susu sapid dan kambing dibawah 5%. Laktosa mudah larut dengan tingkat kemanisan 1/2-1/6 kaliglukosa, dimana bila susu dipanaskan maka laktosa akan memebentuk laktulosa yang mudah larut dan mempunyai rasa yan agak manis. 4 Vitamin Vitamin adalah zat organik yang dibutuhkan oleh tubuh dalam proses kehidupan. Susu formla mengandung vitamin yang larut dalam lemak (vitamin A, D, E, dan K) dan vitamin yang larut dalam air yaitu vitamin B1, B2, B6, dan B12. 5 Mineral Susu formula dilengkapi dengan mineral seperti kalsium dan fosfor. Mineral ini dibutuhkan dalam jumlah banyak untuk mempercepat pertumbuhan tulang dan perkembangan otak pada bayi.3 MEKANISME RAMPAN KARIES AKIBAT KOMSUMSI SUSU FORMULA Karies gigi merupakan penyakit yang berhubungan dengan faktor yang saling mempengaruhi. Ada empat faktor utama yaitu gigi, saliva, mikroorganisme dan waktu. Proses terjadinya rampan karies sama dengan karies biasa hanya terjadi lebih

cepat, banyak ahli menghubungkan dengan kondisi anak itu sendri dimana email gigi sulung lebih tipis. Bila rampan karies berlangsung lebih awal terutama pada anak yang minum susu botol dalam waktu yang lama akan timbul corak karies tertentu, disebut rampan karies atau nursing bottle caries.2 Seperti yang telah kita ketahui bahwa susu formula yang mengandung sukrose dan glukosa yang diminum pada anak. Sukrosa dan glukosa yang

menempel pada gigi apabila tidak dibesihkan akan difermentasi oleh mikroorganisme rongga mulut menjadi asam melalui proses glikolisis. Mikroorganisme yang berperan dalam proses glikolisis adalah lactobacillus dan streptococcus mutants. Asam yang dibentuk dari hasil glikolisis akan mengakibatkan larutnya email gigi sehingga terjadi proses demineralisasi email gigi dan di awali dengan lesi white-spot pada gigi dan kerusakan tersebut akan berlanjut ke dentin dan proses kariespun dimulai.4

Gambar 2. :karies rampan PENCEGAHAN RAMPAN KARIES Pencegahan yang dapat dilakukan untuk mencegah terjadinya rampan karies antara lain : 1. Setelah diberi makan, bersihkan gusi anak dengan kain/ lap bersih. Kemudian bersihkan/ sikat gigi anak, jika giginya sudah erupsi. Bersihkan dan pijat gusi pada area yang ompong dan pemakaian flossing semua gigi anak yang telah erupsi, biasanya pada usia 2- 2,5 tahun

2.

Pergunakan botol hanya ketika makan saja jangan gunakan botol minuman sebagai dot, jangan biarkan anak berjalan sambil meminumnya dalam waktu yang lama. Ini tidak hanya menyebabkan karies, tetapi juga anak dapat menderita cedera pada giginya ketika mereka terjatuh sambil mengedot.

3.

jangan pernah membiarkan anak tertidur sambil minum melalui botol yang berisi susu, formula atau jus buah atau larutan yang manis

4.

Jika anak membutuhkan botol atau dot untuk pemberian makan yang reguler, pada malam hari, atau hingga tertidur, berilah anak dot bersih yang direkomendasikan oleh dokter gigi atau dokter anak. Jangan pernah memasukkan dot dengan minuman yang manis

5. 6.

Hindari mengisi botol minum anak dengan larutan seperti air gula dan soft drink Jika air yang akan diberikan kepada anak tidak mengandung fluoride, tanyalah dokter gigi apa yang sebaiknya diberikan pada anak.

7.

Mulailah berkunjung ke dokter gigi sejak tahun pertama kelahiran, buatlah kunjungan secara teratur.Jika anak mempunyai masalah dengan giginya, segera periksakan ke dokter gigi.

DAFTAR PUSTAKA
1. Budisuari MA ,Oktarina,Mukjarab MA ,hubungan pola makan dan kebiasaan menyikat gigi dengan kesehatan gigi dan mulut(karies) di Indonesia,bulletin penelitian system kesehatan ,2010 (1):p 83-91 2. Suwelo IS. Karies gigi pada anak dengan pelbagai faktor etiologi, Jakarta EGC. 1992 p. 6 28

3. Susilorini eko tri, Sawitri eiirry manik produk olahan susu, Jakarta penebar swadaya.2007 p.28 35 4. Handayani ,Hendrastuti dan Fajriani sifat kariogenik makanan pada anak anak J kedokteran gigi (1) :247 -250