Anda di halaman 1dari 3

Pengertian tentang Faktor Resiko Posted on May 4, 2012 by taharuddin 1. 1.

Sejarah Framingham Heart Study (FHS) merupakan tonggak sejarah penting dalam perkembangan epidemiologi di bidang penyakit tidak menular. Studi ini dilakukan di Framingham, negara bagian Massachusetts (Amerika Serikat). Penelitian ini bersifat prospektif yang ingin menentukan faktor risiko PJK (M. N. Bustan, 2000). 1. 2. Pengertian Faktor risiko adalah karakteristik, tanda dan gejala pada individu yang secara statistik berhubungan dengan peningkatan insiden penyakit. Faktor risiko merupakan faktor-faktor yang ada sebelum terjadinya penyakit (M. N. Bustan, 2000). 1. 3. Macam-Macam Faktor Risiko A. Menurut Dapat Tidaknya Risiko Itu Diubah 1). Unchangeable Risk Factors, yaitu faktor risiko yang tidak dapat berubah, misalnya faktor umur atau genetik. 2). Changeable Risk Factors, yaitu faktor risiko yang dapat berubah. 1. Menurut Kestabilan Peranan Faktor Risiko 1). Suspected Risk Factors, merupakan faktor risiko yang dicurigai, yang belum mendapat dukungan sepenuhnya dari hasil penelitian. 2). Established Risk Factors, yaitu faktor risiko yang telah ditegakkan, yang mendapat dukungan ilmiah atau penelitian. 1. Pembagian Yang Lain Faktor risiko yang well documented dan less well documented, serta strong danweak. 1. 4. Kegunaan Identifikasi Faktor Risiko Kegunaan identifikasi faktor-faktor risiko adalah sebagai berikut: 1. 2. 3. 4. Prediksi; untuk meramalkan kejadian penyakit. Penyebab; kejelasan/beratnya faktor risiko dapat mengangkatnya menjadi faktor penyebab, setelah menghapuskan pengaruh dan faktor pengganggu (confounding factor). Diagnosis; untuk membantu proses diagnosis. Prevensi; jika satu faktor risiko juga sebagai penyebab, dapat dilakukan untuk pencegahan penyakit meskipun mekanisme penyakit sudah diketahui atau tidak.

Ada 4 tingkat pencegahan dalam epidemiologi itu adalah 1. Pencegahan primordial dimaksudkan untuk memberikan kondisi pada masyarakat yang memungkinkan penyakit tidak mendapat dukungan dasar dari kebiasaan, gaya hidup dan faktor resiko lainnya. Upaya ini sangat komplek, tidak hanya merupakan upaya dari kesehatan tapi multimitra. 2. Pencegahan tingkat pertama, meliputi Promosi kesehatan masyarakat, misalnya : kampanye kesadaran masyarakat, promosi kesehatan, pendidikan kesehatan masyarakat. Yang lainnya adalah Pencegahan khusus, misalnya : pencegahan keterpaparan, pemberian kemopreventif 3. Pencegahan tingkat kedua meliputi Diagnosis dini, misalnya dengan melakukan screening. Pencegahan tingkat dua lainya adalah Pengobatan, kemoterapi atau tindakan bedah 4. Pencegahan tingkat ketiga meliputi rehabilitasi, misalnya perawatan rumah jompo, perawatan rumah sakit.

General Check Up merupakan tindakan preventive yang berfungsi untuk mengetahui dan mengukur kesehatan fisik tubuh secara laboratoris, khususnya dengan kinerja faal organ dalam tubuh ( Jantung, Paru-paru, Hati , Ginjal dan Organ tubuh yang lain ) dan untuk mengetahui kekurangan ataupun kelebihan produk kimia klinik dalam darah ( kadar gula, lemak, asam urat dan produk kimia dalam darah yang lain ) Medical Check Up adalah suatu tindakan untuk mengetahui sedini mungkin kendala-kendala kesehatan tubuh. Dengan begitu kita dapat segera mengambil keputusan untuk melakukan pencengahan terhadap kendala kesehatan dari hasil Medical Check Up, namun ada juga untuk keperluan lain seperti untuk melengkapi data pada saat melamar pekerjaan, mendaftar menjadi calon pns, dll. Miokard infark adalah kematian otot jantung yang diakibatkan oleh kekurangan aliran darah atau oksigen. Miokard Infark/ Myocard Infarc (MI) dikenal juga dengan suatu serangan jantung (heart attack) merupakan keadaan nekrosis atau matinya otot jantung akibat sumbatan berupa bekuan darah pada arteri coronaria (Kulick Daniel dan Lee Dennis, 2010). Sumbatan pada arteri koronaria mengganggu aliran darah dan oksigen ke otot jantung sehingga menyebabkan injuri pada otot jantung. Jika aliran darah ke otot jantung tidak lancar dalam 20 sampai 40 menit, akan terjadi kematian jantung ireversibel. Selanjutnya otot jantung akan mati dalam enam sampai delapan jam yang menyebabkan serangan jantung (heart attack). Otot jantung yang mati akhirnya digantikan oleh scar tissue. ETIOLOGI Hal hal yang dapat menyebabkan terjadinya Myocard infark : a. Aterosklerosis Kolesterol dalam jumlah banyak berangsur menumpuk di bawah lapisan intima arteri. Kemudian daerah ini dimasuki oleh jaringan fibrosa dan sering mengalami kalsifikasi. Selanjutnya akan timbul plak aterosklerotik dan akan menonjol ke dalam pembuluh darah dan menghalangi sebagian atau seluruh aliran darah. b. Penyumbatan koroner akut Plak aterosklerotik dapat menyebabkan suatu bekua darah setempat atau trombus dan akan menyumbat arteria. Trombus dimulai pada tempat plak ateroklerotik yang telah tumbuh sedemikian besar sehingga telah memecah lapisan intima, sehingga langsung bersentuhan dengan aliran darah. Karena plak tersebut menimbulkan permukaan yang tidak halus bagi darah, trombosit mulai melekat, fibrin mulai menumpuk dan sel-sel darah terjaring dan menyumbat pembuluh tersebut. Kadang bekuan tersebut terlepas dari tempat melekatnya (pada plak ateroklerotik) dan mengalir ke cabang arteria koronaria yang lebih perifer pada arteri yang sama. c. Sirkulasi kolateral di dalam jantung Bila arteria koronaria koronaria perlahan-lahan meyempit dalam periode bertahun-tahun, pembuluh-pembuluh kolateral dapat berkembang pada saat yang sama dengan perkembangan arterosklerotik. Tetapi, pada akhirnya proses sklerotik berkembang di luar batas-batas penyediaan pembuluh kolateral untuk memberikan aliran darah yang diperlukan. Bila ini terjadi, maka hasil kerja otot jantung menjadi sangat terbatas, kadang-kadang emikian terbatas sehingga jantung tidak dapat memompa jumlah aliran darah normal yang diperlukan. Faktor-faktor resiko a. Tidak dapat dirubah : Jenis kelamin, Umur, Keturunan. b. Dapat dirubah : Kelebihan lemak, seperti: hiperkolesterol, hiperlipidemia, hiperglitriserida. Perokok, hiprtensi, kegemukan/obesitas, diabetus militus, stres, kurang aktivitas fisik. Kolesterol adalah senyawa lemak berlilin yang sebagian besar diproduksi tubuh di dalam liver dari makanan berlemak yang kita makan. Kolesterol diperlukan tubuh untuk membuat selaput sel, membungkus serabut saraf, membuat berbagai hormon dan asam tubuh. Total kolesterol adalah kadar kolesterol dalam tubuh yang meliputi kadar HDL, LDL, dan trigliserida. LDL merupakan zat yang mengangkut kolesterol dari hati (liver) ke jaringan. Kadar LDL yang tinggi berbahaya karena dapat menimbulkan deposit lemak di pembuluh darah yang menyebabkan penyumbatan. HDL adalah zat lipoprotein yang mengangkut kolesterol dari aliran darah kembali ke hati untuk diubah menjadi bentuk lain (hal ini menyebabkan penurunan kadar kolesterol darah sehingga HDL disebut sebagai kolesterol baik). Trigliserida merupakan komponen utama dari VLDL (Very Low Density Lipoprotein) yang bila kadarnya melebihi normal dapat merusak pembuluh darah. Berdasarkan Panduan Penatalaksanaan Lipid dan Penyakit Jantung Koroner Indonesian Heart Association, kadar kolesterol normal dalam tubuh sbb: kolesterol total < 200 mg/dl; LDL < 100 mg/dl; HDL > 40 mg/dl; dan trigliserida <150 mg/dl Kadar Kolesterol dalam Darah Hasil pemeriksaan kolesterol Anda biasanya dinyatakan dalam miligram per desi liter (mg/dL). Dampak kadar kolesterol Anda terhadap risiko penyakit jantung tergantung pada faktor risiko lainnya seperti usia, riwayat keluarga, kebiasaan merokok dan tekanan darah Anda. Kadar Kolesterol Total Kurang dari 200 : Normal 200-239 Lebih dari 240 : Batas normal- tinggi : Tinggi

Bila total kolesterol Anda normal dan Anda tidak memiliki faktor risiko penyakit jantung lain, Anda bisa dikatakan aman dari risiko penyakit jantung koroner. Namun demikian, Anda harus tetap menjaga diet Anda dan berolah raga secara teratur agar kadar itu dapat tetap dipertahankan. Bila total kolesterol Anda berada di kisaran 200 dan 239 mg/dL, dokter Anda akan melihat kadar LDL (kolesterol jahat), HDL (kolesterol baik) dan trigliserida.? Mungkin saja Anda memiliki kolesterol total relatif tinggi tetapi kadar LDL-nya normal dan diimbangi HDL yang tinggi. Artinya, secara keseluruhan risiko Anda terkena penyakit jantung tetap rendah.

Orang yang memiliki kadar kolesterol total 240 mg/dL atau lebih berisiko terkena penyakit jantung koroner dua kali lipat mereka yang memiliki kadar kolesterol normal. Bila Anda memiliki kadar kolesterol total setinggi itu, Anda harus segera mengubah gaya hidup Anda. Dokter juga mungkin akan memberikan obat-obatan untuk mengelolanya agar tidak membahayakan diri Anda. Kadar LDL (Kolesterol Jahat) Kurang dari 100 : Optimal 100-129 130-159 160-189 Lebih dari 190 : Mendekati optimal : Batas normal tertinggi : Tinggi : Sangat tinggi

LDL adalah pengangkut kolesterol dari liver ke sel-sel. Bila terlalu banyak LDL, kolesterol akan menumpuk di dinding-dinding arteri dan menyebabkan sumbatan arteri (aterosklerosis). Semakin rendah kadar LDL, semakin kecil risiko Anda terkena serangan jantung dan stroke. Faktor risiko penyakit jantung dan stroke lainnya menentukan seberapa tinggi LDL Anda seharusnya dan penanganan apa yang tepat bagi Anda. Kadar HDL (Kolesterol Baik) Kurang dari 50 (wanita)/ 40 (pria) : Normal Lebih dari 60 : Tinggi

HDL mengangkut kolesterol dari sel-sel untuk kembali ke liver. Semakin tinggi kadar HDL, semakin baik bagi kita. Progesteron, anabolic steroid, dan testosteron cenderung menurunkan HDL, sementara estrogen menaikkan kadar HDL. Kadar Trigliserida Kurang dari 150 150-199 200-499 : Normal : Batas normal- tinggi : Tinggi

Sama atau lebih dari 500 : Sangat tinggi Trigliserida adalah sejenis lemak dalam darah Anda yang bermanfaat sebagai sumber energi. Bila Anda makan lebih dari yang diperlukan tubuh, kelebihan kalori Anda akan disimpan sebagai trigliserida dalam sel-sel lemak untuk penggunaan selanjutnya. Trigliserida dalam kadar normal sangat diperlukan tubuh. Kadar trigliserida tinggi biasanya disebabkan oleh kegemukan dan gaya hidup kurang berolah raga. Diabetes,gangguan ginjal dan obat-obatan tertentu juga dapat meningkatkan kadar trigliserida. Kadar trigliserida 150 mg/dL atau lebih adalah salah satu faktor risiko sindroma metabolik yang meningkatkan risiko penyakit jantung, diabetes, dan lainnya. RISK ASSESSMENT (Penaksiran Resiko) PENGERTIAN RISK ASSESMENT Risk assessment adalah seluruh proses yang mencakup risk identification, risk analysis dan risk evaluation. (AS/NZS 4360:2004), bahasa gampangannya Risk Assessment adalah metoda yang sistematis untuk menentukan apakah suatu kegiatan mempunyai resiko yang dapat diterima atau tidak ?.