Anda di halaman 1dari 9

[Date]

Geodesi Fisis
[Pengukuran Gaya Berat Absolut dan Relatif]

user pc
[COMPANY NAME]

Pertanyaan 1. Apakah yang dimaksud pengukuran gaya berat absolut dan relatif? 2. Jelaskan prinsip pengukuran gaya berat absolut dan relatif menggunakan model atematik dan gambar secukupnya! 3. Jelaskan mekanisme pengukuran gaya berat yang handal absolut dan relatif! 4. Jelaskan kehandalan yang mempengaruhi data pengukuran absolut dan relatif! 5. Jelaskan perbedaan dan persamaan antara pengukuran gaya berat absolut dan relatif! Jawaban 1. Pengukuran gaya berat dengan cara absolut adalah pengukuran gaya berat yang dilakuka dengan alat pengukur gaya berat alsolut. Nilai yang diperoleh dengan cara ini adalah nilai gaya berat di titik yang diduduki alat secara langsung. Dengan kata lain nilai yang ditunjukkan oleh alat pengukur nilai gaya berat di titik itu. Pengukuran dengan metode ini hanya digunakan untuk keperluan peetapan titik referensi jaringan gaya berat dunia yang biasanya dituntut memiiki ketelitian yang tinggi. Selain itu digunakan untuk keperluan penyelidikan mengenai konstanta fisika. Pengukuran gaya berat absolut dapat dilakukan dengan berbagai cara, antara lain : - Konsep benda jatuh bebas - Konsep symmetric rise and fall - Konsep Pendulum Matematik dan Pendulum Kawat - Konsep Fisikal Pendulum Pengukuran gaya berat relatif adalah mengukur beda gaya berat antara dua titik. Dalam hal ini beda gaya berat diperoleh dari selisih hasil pembacaan atau pengukuran di dua titik. Untuk mengetahui nilai gaya berat di titik-titik yang diukur diperlukan paling sedikit satu titik telah diketahui nilai gaya beratnya sebagai titik acuan. Keuntungan pengukuran gaya berat relatif antara lain : - Pengukuran dapat dilakukan lebih cepat - Alat yang digunakan pada umumnya lebih ringan karena harus dipindah-pindah Pengukuran gaya berat relatif dapat dilakukan dengan berbagai cara, antara lain : Metode dinamik dengan pendulum matematik Metode dinamik dengan inverted pendulum Metode statik Metode statik dengan vertical spring balance Metode statik dengan lever spring balance

2. Prisip pengukuran gaya berat absolut dan relatif a. Prisip pengukuran gaya berat absolut - Prinsip Benda Jatuh Bebas Prinsip pengukuran dengan metode ini adalah mengukur jarak sepanjang lintasan benda jatuh pada waktu yang telah ditentukan atau sebaliknya mengukur waktu yang diperlukan benda jatuh pada jarak yang telah ditentukan. Hubungan antara panjang lintasan dan waktu adalah persamaan gerak dari suatu massa m yang jatuh bebas pada medan gaya berat. GAMBAR

Formula untuk mencari nilai gaya berat


( ( )( )( ) ( )( )( ) )

(2.1)

Prinsip Symmetric Rise and Fall Pada konsep ini , massa percobaan dilempar ke atas secara vertikal dengan kecepatan awal tertentu, kemudian jatuh kembali secara vertikal setelah mencapai puncak. Nilai gaya berat dapat dihitung dengan cara : (2.2) Dari persamaan (2.19) dapat dilihat bahwa untuk dapat menentukn nilai gaya berat (g) dibutuhkan paling sedikit 2 pengamatan posisi ( dan harus diukur).

Prinsip Pendulum Matematik dan Pendulum Kawat Metode pendulum didasarkan pada pengamatan waktu osilasi dari suatu pendulum yang diketahui panjangnya di dalam medan gaya berat. Untuk matematikal pendulum massa sistem osilasi dianggap terpusat sebagai suatu titik massa m. Panjang pendulum (l), berosilasi dengan sumbu putar horizontal (O), pada bidang vertikal. Posisi keseimbangan disamakan dengan arah plumb line (z) Nilai gaya berat dapat dihitung dari persamaan berikut : (2.3) T= Periode osilasi L=Panjang lengan/ jari-jari busur lingkaran

Fisikal Pendulum Fisikal pendulum adalah suatu benda yang dipengaruhi gaya berat berosilasi pada sumbu horizontal (O). Kedudukan sumbu osilasi ini tidak koinsiden dengan titik berat massa (pusat gaya berat massa, C). (2.4)

: Panjang pendulum : Momen inersia : Massa total : Jarak antara sumbu rotasi dan titik berat massa : Periode osilasi b. Prisip pengukuran gaya berat relatif - Metode Dinamik dengan Pendulum Matematik Pengukuran relatif dengan pendulum didasarkan pada pengukuran periode osilasi pada dua titik yang berlainan. Jika periode osilasi hasil pengamatan di titik 1 adalah T1 dan T2 adalah periode osilasi hasil pengamatan di titik 2, menurut Shokin (1960) dan Browne (1962)), terdapat hubungan : (2.5) (2.6)

Jika diketahui maka yaitu beda gaya berat antara titik 1 dan titik2 dan dihitung dari pengukuran T1 dan T2.
( ( ))

dapat

( ) ( )

(2.7)

(2.8) ( ) (2.9)

Metode Dinamik dengan Inverted Pendulum Gravimeter tipe dinamik dapat juga dikonstruksi sebagai Inverted Pendulum. Pada saat diam, pusat massa pendulum (C) terletak di atas sumbu rotasi (O). Ada dua gaya yang bekerja pada sistem ini, yang pertama adalah gaya yang disebabkan oleh gaya berat dan gaya kedua disebabkan oleh gaya elastik dari per. Metode Statik Pengukuran gaya berat dengan metode statik adalah suatu pengukuran gaya berat menggunakan alat ukur gaya berat (gravimeter). Prinsip gravimeter sangat sederhana, yaitu suatu sistem pemberat yang digantung pada per yang sangat sensitif. Pada alat gravimeter yang sensitif, perubahan medan gaya berat yang sangat kecil pun dapat terdeteksi. Suatu instrumen yang dibuat cukup sensitif akan mudah dipengaruhi oleh faktor-faktor luar, seperti efek temperatur, efek tekanan, efek medan magnet, efek kedataran instrumen. Metode Statik dengan Vertical Spring Balance Prinsip kerja Spring Balance adalah terdiri atas per yang digantung vertikal (bentuknya bisa coiled atau helical), mempunyai panjang pada kondisi tanpa beban. Gaya berat bekerja pada massa m menyebabkan adanya perubahan elongasi dari per sehingga panjang total sampai pada titik dimana kesetimbangan dapat dicapai menjadi 1. Metode Statik dengan Lever Spring Balance Prinsip umum metode Lever Spring Balance adalah pengukuran per helical untuk membangkitkan counterforce pada sstem. Counterforce pada sistem ( ) dapat bekerja pada kondisi sudut sembarang , dengan kata lain counterforce dapat bekerja tanpa tergantung besarnya sudut .

3. Jelaskan mekanisme pengukuran gaya berat yang handal absolut dan relatif Absolut Konsep benda jatuh bebas Mengukur jarak sepanjang lintasan benda jatuh pada waktu yang telah ditentukan Menghitung persamaan gerak dari suatu massa (m) yang jatuh bebas pada medan gaya berat berdasarkan panjang lintasan dan waktu.

Dengan asumsi medan gaya berat adalah homogen di lokasi terjadinya benda jatuh bebas, maka intgrasi persamaan gerak menghasilkan kecepatan dan posisi benda jatuh. Melakukan paling sedikit 3 kali pengamatan posisi (1,2,3) dari persamaan penentuan gaya berat (d) karena konstanta integrasi Z0 dan Z0 tidak diketahui secara eksak. Melakukan eliminasi Z0 dan Z0 sehingga nilai gaya berat dapat dicari dari perbedaan waktu dan posisi. Menyelesaikan dengan cara kuadrat terkecil karena ppengaatan posisi dilakukan lebih dari 3 kali sehingga penyelesaian persmaan tidak unik (Hal 25-26) Relatif Metode dinamik dengan pendulum matematik Mengukur periode osilasi dari 2 titik berlainan Periose osilasi titik 1 = (T1), periode osilasi titik2 =(T2) Jika g1 diketahui maka g yaitu beda gaya berat antara titik1 dan titik2 dan g2 dihitung dari pengukuran T1 dan T2 (Hal 31-32)

4. Jelaskan kehandalan yang mempengaruhi data pengukuran absolut Pengukuran gaya berat absolut: a. Konsep benda jatuh bebas (hal 139) Faktor yang mempengaruhi data pengukuran: Kesalhan sistematis - Konstruksi alat - Metode pengamatan - Reduksi data - Lokasi pengukuran Kesalahan random Kesalahan dalam reduksi interferensi sinyal Kesalahan waktu yang berhubungan dengan sinyal Efek microseismik

Kesalahan sistematik harus dianalisis berdasarkan pada konstruksi alat dan metode pengukuran. Sedangkan kesalahan random dapat direduksi dengan mengaplikasikan proseddur multi-positioning. b. Konsep symmetric rise and fall Faktor yang mempengaruhi data pengukuran: - Medan gaya berat yang tidak homogen - Lokasi pengukuran - Konstruksi alat - Metode pengamatan c. Pendulum matematik dan pendulum kawat Faktor yang mempengaruhi data pengukuran: - Waktu osilasi - Panjang pendulum - Proses oksidasi & korosi dari material d. Fisikal pendulum Faktor yang mempengaruhi data pengukuran: - Waktu osilasi - Kedudukan sumbu osilasi - Panjang pendulum - Nilai J0, m dan a tidak dapat ditentukan denga teliti sehingga nilai gaya berat dengan ketelitian 10-6 gal tidak mungkin dicapai dengan metode ini.

Pengukuran gaya berat relatif a. Metode dinamik dan pendulum matematik Jika dibandingkan denga pengukuran absolut dengan pendulum, beberapa kesalahan dapat teredduksi pada pengukuran relatif. Hal ini karena pengukuran relatif terdapat proses pengurangan.

Waktu osilasi dapat ditentukan dengan ketelitian 10 ns dengan bantuan alat perekam photo elektronik &pengontrol waktu elektronik. Sumber kesalahan utama adalah perubahan panjang pendulum yang diakibatkan karena perubahan posisivpusat osilasi & pusat massa. b. Metode statik Faktor yang mempengaruhi hasil data pengukuran:

Temperatur Tekanan Medan magnetik Kedataran instrumen

5.

Perbedaan dan persamaan antara pengukuran absolut & relatif No Perdedaan Absolut 1 2 Alat Pengukuran Titik acuan

Relatif

Alat pengukur gaya berat absolut Tanpa menggunakan Menggunakan titik titik acuan acuan yang telah diketahui nilai gaya beratnya minimal 1(satu) titik Hasil pengukuran Selisih hasil pada suatu titik (titik pembacaan/ yang dicari) pengukuran di dua titik Menggunakan konsep benda jatuh bebas Menggunakan konsep rise and fall Menggunakan sistem pendulum atau ayunan matematis Menggunakan metode dinamik dengan pendulum mekanik Menggunakan metode dinamik dengan Inverted pendulum Menggunakan metode statik Menggunakan metode statik dengan vertical spring balance Menggunakan metode statik dengan lever spring balance Lebih cepat karena alat yang digunaan pada umumnya lebih ringan Tidak membutuhkan ketelitian tinggi Didasarkan pada pengukuran periode ossilasi pada dua titik berlainan Beberapa kesalahan dapat tereduksi

Nilai yang diperoleh

Metode pengukuran

Waktu pengukuran

Lebih lama

Ketelitian

Membutuhkan ketelitian tinggi dengan pendulum Didasarkan pada pengamatan waktu osilasi dari suatu pendulum yang diketahui panjangnya didalam

Pengukuran matematik

medan gaya berat Tidak mereduksi kesalahan

Persamaan Sama-sama digunakan untuk mengetahui gaya berat suatu titik Sama-sama menggunakan metode pengukuran dengan pendulum matematik