Anda di halaman 1dari 4

LAPORAN MINGGUAN PRAKTIKUM KIMIA DASAR PENGENALAN ALAT DI LABORATORIUM Oleh : Nama : Ernalia Rosita NRP : 133020175 Kelompok

:G Meja : 11 ( Sebelas ) Tanggal Percobaan : 09 Oktober 2013 Asisten : Vanidya Afsarah Permadi

LABORATORIUM KIMIA DASAR JURUSAN TEKNOLOGI PANGAN FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS PASUNDAN BANDUNG 2013

PENGENALAN ALAT DI LABORATORIUM

ERNALIA ROSITA 133020175 Jurusan Teknologi Pangan, Fakultas Teknik, Universitas Pasundan ABSTRAK
Bekerja dengan menggunakan alat-alat laboratorium tidaklah sama dengan bekerja menggunakan alat-alat lain. Bekerja di laboratorium atau di lapangan dengan menggunakan peralatan laboratorium memerlukan keterampilan, kecermatan dan ketelitian. Peralatan sangat diperlukan dalam mengumpulkan data atau informasi, terutama data kuantitatif. Dalam menggunakan peralatan laboratorium praktikan harus memiliki keterampilan, kecermatan dan ketelitian agar data yang diperoleh akurat. Oleh sebab itu, praktikan dituntut harus mengenal setiap peralatan yang biasa digunakan di laboratorium. Pengenalan alat secara umum mencakup spesifikasi alat, prinsip kerja dan kegunaan alat. Tujuan pengenalan alat ini adalah untuk mengetahui dan menguasai jenis-jenis alat, nama masing-masing alat, prinsip kerja alat, fungsi alat yang baik dan benar agar pada praktikum selanjutnya praktikan tidak melakukan kesalahan. Prinsip pengenalan alat ini adalah berdasarkan identifikasi alat yang biasa digunakan pada saat praktikum serta fungsi dari masing-masing alat tersebut, dan penggunaan atau cara yang tepat untuk menggunakannya. Key words: Alat-alat laboratorium, tujuan pegenalan, prinsip pengenalan.

PENDAHULUAN Bekerja dengan menggunakan alat-alat laboratorium tidaklah sama dengan bekerja menggunakan alat-alat lain. Bekerja di laboratorium atau di lapangan dengan menggunakan peralatan laboratorium memerlukan keterampilan, kecermatan dan ketelitian. Peralatan sangat diperlukan dalam mengumpulkan data atau informasi, terutama data kuantitatif. Dalam menggunakan peralatan laboratorium praktikan harus memiliki keterampilan, kecermatan dan ketelitian agar data yang diperoleh akurat. Oleh sebab itu, praktikan dituntut harus mengenal setiap peralatan yang biasa digunakan di laboratorium. Pengenalan alat secara umum mencakup spesifikasi alat, prinsip kerja dan kegunaan alat. Tujuan dari pengenalan alat di laboratorium adalah untuk mengetahui dan menguasai jenis-jenis alat, nama masing-masing alat, prinsip kerja alat, fungsi alat yang baik dan benar agar pada praktikum selanjutnya praktikan tidak melakukan kesalahan. Prinsip pengenalan alat di laboratorium adalah berdasarkan identifikasi alat yang biasa digunakan pada saat praktikum serta fungsi dari masing-masing alat tersebut, dan penggunaan atau cara yang tepat untuk menggunakannya. No. 1.

HASIL DAN PEMBAHASAN Nama Alat Gelas Kimia Fungsi - Untuk mengukur volume larutan yang tidak memerlukan tingkat ketelitian yang tinggi - Menampung zat kimia - Memanaskan cairan - Media pemanasan cairan - Untuk menyimpan dan memanaskan larutan - Menampung filtrat hasil penyaringan - Menampung titran (larutan yang dititrasi) pada proses titrasi. Untuk mengukur volume larutan yang tidak memerlukan tingkat ketelitian yang tinggi dalam jumlah tertentu. Untuk menyimpan tabung reaksi yang akan digunakan ataupun untuk mengamati larutan yang terdapat pada tabung reaksi.

2.

Labu Erlenmeyer

3.

Gelas Ukur

4.

Rak Tabung Reaksi

5.

Pipet Tetes

Untuk mengambil atau memindahkan cairan dalam skala tetesan kecil.

13.

Spatula

- Untuk mengambil bahan kimia yang berbentuk padatan. - Dipakai untuk mengaduk larutan. Untuk mengaduk cairan di dalam gelas kimia.

6.

Pipet Seukuran

Untuk mengambil cairan dalam jumlah tertentu secara tepat, bagian tengahnya menggelembung.

14.

Batang Pengaduk

15. 7. Buret Untuk mengeluarkan larutan dengan volume tertentu, biasanya digunakan untuk titrasi.

Labu Ukur

Untuk membuat dan mengencerkan larutan dengan ketelitian yang tinggi.

16.

Gelas Arloji

8.

Statif dan Klem

- Statif digunakan untuk menopang buret pada proses titrasi atau pipa U pada proses elektrolisis. - Klem digunakan untuk menjepit buret pada proses titrasi atau pipa U pada proses elektrolisis. - Sebagai tempat untuk mereaksikan bahan kimia. - Untuk melakukan reaksi kimia dalam skala kecil.

17.

Botol Semprot

Untuk menimbang zat berbentuk kristal, untuk menutup bejana lain waktu pemanasan dan untuk menguapkan cairan. Untuk menampung aquades.

18.

Plat Tetes

9.

Tabung Reaksi

- Untuk menyimpan sampel/objek - Untuk mengetahui pH

19.

Kawat Kassa

10.

Cawan

Untuk larutan.

menguapkan 20. Tabung Sentrifuge

Untuk menahan labu atau beaker pada saat pemanasan dan sebagai media penyebar panas. Untuk memisahkan antara larutan dan padatan.

11.

Corong

Untuk menyaring campuran kimia.

12.

Mortar dan Pastle

Untuk menghancurkan dan mencampurkan padatan.

21.

Kaki Tiga

Untuk menahan kawat kassa pada saat pemanasan.

22.

Filler

Untuk menyedot cairan keatas dari ujung pipet ukur

32.

Botol Timbang

Untuk menimbang suatu cairan/zat yang bersifat higroskopis (mudah menguap). - Untuk mengetahui sifat kapilaritas suatu larutan - Untuk menentukan titik leleh suatu larutan.

23.

Leher Angsa

Untuk menyimpan gas hasil fermentasi agar tidak terkontaminasi udara luar. Untuk mereaksikan zat asam dan basa dengan cara elektrolisis Untuk menjaga suhu larutan agar tetap stabil.

33.

Pipa Kapiler

24.

Pipa U

34.

Lampu Spirtus

25.

Termos Kalorimeter

Sebagai pembakar dengan menggunakan bahan bakar spirtus atau alkohol pada saat pemanasan.

35.

Distiling Flask

26.

Corong Pisah

Untuk ekstraksi atau memisahkan campuran yang memiliki massa jenis berbeda.

Untuk memisahkan zat cair dari larutan padatan maupun larutan cair dalam proses destilasi.

(Sumber: Ernalia Rosita, 133020175, Meja 11, Kelompok G,2013) KESIMPULAN Berdasarkan pengenalan alat yang dilakukan di laboratorium, praktikan kini telah mengenal alat-alat yang ada di laboratorium dan telah memenuhi tujuan praktikum pengenalan alat di laboratorium itu sendiri yaitu untuk mengetahui dan menguasai jenis-jenis alat, nama masing-masing alat, prinsip kerja alat, fungsi alat yang baik dan benar agar pada praktikum selanjutnya praktikan tidak melakukan kesalahan. DAFTAR PUSTAKA Abynoel. 2008. Pengenalan Alat Labor. http://abynoel.wordpress.com. Diakses: 13 Oktober 2013. Anonim. 2010. Alat-Alat Laboratorium. www.antisera.wen.su/alkes.html. Diakses: 13 Oktober 2013. Arisworo, Djoko dan Yusa. 2010. Ilmu Pengetahuan Alam. Grafindo Media Pratama: Jakarta. Sutrisno, E. T. dan Nurminabari, I. S. 2013. Penuntun Praktikum Kimia Dasar. Universitas Pasundan: Bandung.

27.

Tangkrus

Untuk menjepit cawan atau beaker pada saat pemanasan.

28.

Penjepit Tabung Reaksi

Untuk menjepit tabung reakksi pada saat pemanasan.

29.

Bunsen

Sebagai pembakar dengan menggunakan bahan bakar gas pada saat pemanasan. Untuk mengukur suhu.

30.

Termometer

31.

Gutzeit

Untuk mengidentifikasi adanya kandungan timbal atau logam pencemar pada sampel, bagian atasnya dilapisi karet.

Anda mungkin juga menyukai