Anda di halaman 1dari 4

pengantar BISNIS

A. Akuisisi berasal dari bahasa Akuisisi inggris acquisition yang berarti pengambil Bisnis alihan.

Akuisisi dalam bisnis dalam perusahaan adalah pembelian suatu perusahaan oleh perusahaan lain atau oleh kelompok investor. Akuisisi sering digunakan untuk menjaga ketersediaan pasokan bahan baku atau jaminan produk yang akan diserap oleh pasar.

Misalnya: Akuisisi yang dilakukan PT Unilever terhadap produk makanan ringan Taro dan kecap Bango, pada akuisisi B. ini mereka mengakuisisi Dimensi seluruh bisnisnya, baik merek maupun fasilitas produksinya. Perusahaan

Eksternal

Bagian eksternal perusahaan merupakan wilayah bisnis kerjasama antar perusahaan satu dengan perusahaan yang lainnya. Dalam menjalankan bisnisnya suatu perusahaan demi meningkatkan mutu barang produksi maupun dalam memperluas relasi perusahaan perlu adanya kerja sama atar perusahaan yang terjadi dalam dimensi eksternal perusahaan.

C.

Merger

Merger Atau Penggabungan Merger adalah penggabungan dari dua atau lebih perusahaan menjadi satu kesatuan yang terpadu. Perusahaan yang dominan dibanding dengan perusahaan yang lain akan tetap mempertahankan identitasnya, sedangkan yang lemah akan mengaburkan identitas yang dimilikinya. jenisjenis a. merger Merger : Vertikal

Perusahaan masih dalam satu industri tetapi beda level atau tingkat operasional. Contoh : Restoran cepat saji b. menggabungkan diri dengan Merger perusahaan peternakan ayam. Horisontal

Perusahaan dalam satu industri membeli perusahaan di level operasi yang sama. Contoh : pabrik air meneral c. dengan Merger pabrik air mineral Konglomerasi

Tidak ada hubungan industri pada perusahaan yang diakuisisi. Bertujuan untuk meningkatkan profit perusahaan dari berbagai sumber atau unit bisnis. Contoh : perusahaan pengobatan alternatif bergabung dengan perusahaan operator telepon seluler nirkabel.

D.

Konsolidasi

Konsolidasi bisnis merupakan penggabungan perusahaan untuk melakukan penghematan alat produksi untuk efisiensi organisasi dan penghematan alat produksi. Seperti yang dilakukan PT Telkom dengan

melakukan konsolidasi bisnis telepon nirkabel dengan menggabungkan layanan Flexi ke dalam Telkomsel.

E.

Resiko

Bisnis

Resiko merupakan penyimpangan dari ekspektasi tingkat pengembalian yang diharapkan, pelaku bisnis selalu mengharapkan perusahaannya akan beroperasi dengan baik dan mendapatkan keuntungan, namun adanya resiko malah dapat mengakibatkan kerugian yang berdampak perusahaan harus memutuskan sesuatu dengan sangat hati-hati dalam mengambil tindakannya. Dalam mengambil keputusan pelaku bisnis sebaiknya juga mempertimbangkan tingka toleransi terhadap resiko. Upaya pengambilan keputusan inilah yang membedakan individu dari setiap pelaku usaha.

Seorang pelaku bisnis dapat dikatakan risk averse (menghindari resiko ) di mana mereka hanya mau mengambil peluang tanpa resiko atau risk free investment. Sedangkan risk neutral ( tidak

mempertimbangkan resiko )adalah kelompok pebisnis yang melihat peluang dengan resiko tinggi hanya sebatas ekspektasi tingkat pengembaliannya. Yang terakhir risk lover (menyukai resiko ), pebisnis kelompok ini adalah mereka yang suka dengan resiko, dimana mengambil peluang dengan tingkat resiko tinggi juga karena kesenangan terhadap resiko. Jadi perlu adanya pertimbangan dalam menentukan tingkat toleransi terhadap resiko agar dapat memilih atau menentukan perimbangan yang optimal dari ekspektasi tingkat pengembalian dengan resiko dalam bertransaksi saham.

Misalnya : perusahaan dagang yang telah menyediakan dana cadangan untuk menutupi resiko penjualan produk tidak maksimal atau saat perusahaan mengalami kerugian.

F.

Diversifikasi

Diversifikasi adalah strategi penempatan dana investasi kita ke instrumen yang berbeda-beda. Yang dimaksud dengan berbeda-beda di sini adalah potensi return, risiko dan likuiditasnya. Sebagai contoh, potensi return investasi di saham tentu saja berbeda dengan obligasi. Pada umumnya, saham memberikan return yang lebih besar daripada obligasi. Namun tentu saja risiko berinvestasi di saham lebih besar karena fluktuasi harga saham cenderung lebih besar daripada obligasi. Aspek ketiga adalah likuiditas. Likuiditas di sini artinya adalah kemudahan untuk membeli dan menjual sebuah instrumen investasi. Contoh yang bagus untuk ini adalah properti. Kalau kita mengiklankan rumah kita belum tentu hari itu juga bisa terjual. Bisa besok, minggu depan atau bahkan bulan depan rumah kita baru laku. Berbeda dengan saham yang dapat kita F.a. perdagangkan saat itu Diversivikasi juga kalau kita inginkan. Vertikal

Melakukan investasi pada perusahaan yang masih dalam satu industri tetapi beda level atau tingkat operasional. Contoh : melakukan investasi pada perusahaan kain dan perusahaan pakaian jadi

F.b.

Diversivikasi

Horisontal

Melakukan investasi pada perusahaan dalam satu industri di level operasi yang sama. Contoh : berinvestasi pada rumah-rumah kontrakan.

G. A. Saham

Saham Biasa

Saham Biasa adalah suatu sertifikat atau piagam yang memiliki fungsi sebagai bukti pemilikan suatu perusahaan dengan berbagai aspek-aspek penting bagi perusahaan. Pemilik saham akan mendapatkan hak untuk menerima sebagaian pendapatan tetap / deviden dari perusahaan serta kewajiban menanggung resiko kerugian yang diderita perusahaan.

Orang yang memiliki saham suatu perusahaan memiliki hak untuk ambil bagian dalam mengelola perusahaan sesuai dengan hak suara yang dimilikinya berdasarkan besar kecil saham yang dipunyai. Semakin banyak prosentase saham yang dimiliki maka semakin besar hak suara yang dimiliki untuk mengontrol B. operasional Saham perusahaan. Preferen

Saham preferen adalah saham yang pemiliknya akan memiliki hak lebih dibanding hak pemilik saham biasa. Pemegang saham preferen akan mendapat dividen lebih dulu dan juga memiliki hak suara lebih dibanding pemegang saham biasa seperti hak suara dalam pemilihan direksi sehingga jajaran manajemen akan berusahan sekuat tenaga untuk membayar ketepatan pembayaran dividen preferen agar tidak lengser. Pemilik Saham Individu / Perorangan dan Organisasi / Perusahaan

Pemilik saham individu adalah orang perorangan non badan usaha yang menanamkan sejumlah uang ang dimilikinya ke pasar modal dengan ekspektasi mendapatkan laba keuntungan yang lebih tinggi daripada menabung di bank. Sedangkan pemilik saham organisasi, instansi atau perusahaan adalah badan usaha yang mengelola sebagian atau sekuluh modal yang dimilikinya untuk dikelola di pasar modal untuk mendapatkan H. keuntungan yang besar secara profesional. Sinergi

Sinergi adalah kerja sama tapi bukan seperti sistem kompromi yang nantinya harus ada yang ada yang dikorbankan untuk mencapai kesepakatan. Sedangkan Sinergi adalah kerja sama yang bersifat Win-win artinya hasil keseluruhan elemen-elemen yang terlibat memberikan dampak dahsyat bagi elemen-elemen tersebut, dibandingkan dengan hasil penjumlahan total dari masing-masing elemen yang berdiri sendiri. Misalnya: dua perusahaan yang membidangi bidang produksi yang sama, katakan perusahaan A dan B jika melakukan produksi sendiri perusahaan A dapat memproduksi 10 unit/hari sedangkan perusahaan B dapat

memproduksi 12 unit/hari jika kedua perusahaan ini melakukan sinergi maka hasil yang di dapat dari sinergi tersebut bisa lebih besar dari penjumlahan produksi masing-masing perusahaan. Misalnya sinergi dua perusahaan tersebut dapat menghasilkan 25 unit barang perhari. Hal tersebut terjadi karena perusahaanperusahaan I. tersebut menggabungkan skill Akuisisi yang masing-masing perusahaan miliki. Strategi

Akuisisi strategi adalah strategi bisnis suatu perusahaan / investor untuk dapat menguasai / mengambil alih perusahaan Ada tiga pola untuk akuisisi lain strategi:

Model pertama, mereka mengakuisisi seluruh bisnisnya, baik merek maupun fasilitas produksinya. Model kedua, adalah dengan mengambil alih mereknya saja, tidak termasuk saham perusahaannya. Lalu setelah pengambilalihan, fasilitas produksinya pun tetap memakai pabrik lama. Hanya urusan distribusi dan pemasaran Model ketiga, kini adalah ditangani akuisisi yang oleh hanya perusahaan mengambil alih pengambil mereknya. alih. Urusan

produksi, distribusi, dan pemasaran, semuanya memakai fasilitas si pengambil alih.