Anda di halaman 1dari 15

ARTIKEL SOSIOLOGI PENDIDIKAN

ABSTRAK Tulisan ini membahas tentang orientasi sosiologi pendidikan, teoriteori sosiologi pendidikan, Lesson study sebagai model pembinaan guru profesional, PTK (Penelitian Tindakan Kelas) sebagai Upaya Guru untuk Meningkatkan Prestasi Belajar Siswa, dan metode research kualitatif sosiologi pendidikan. Hasil pembahasan menyimpulkan bahwa: 1) Orientasi dalam sosiologi pendidikan meliputi: a) Hubungan sistem pendidikan dengan aspek-aspek lain dalam masyarakat; b) Hubungan antarmanusia di dalam sekolah; c) Pengaruh sekolah terhadap perilaku dan kepribadian semua pihak di sekolah/ lembaga pendidikan; dan d) Lembaga pendidikan dalam masyarakat; 2) Teori-teori dalam sosiologi pendidikan meliputi: teori fungsionalis,teori konflik, dan teori interaksi dan interpretatif; 3) Lesson study dapat digunakan sebagai model pembinaan guru profesional. Kapasitas yang dapat dikembangkan dalam lesson study mencakup tiga sumber kapasitas. Kapasitas tersebut menurut Lewis et al (2003: 2) meliputi: a) kapasitas pengetahuan mengajar (knowledge for teaching); b) pengetahuan tentang lesson study (knowledge of lesson study); dan c) motivasi atau efikasi (motivation/ efficacy); 4) PTK merupakan salah satu upaya yang dapat dilakukan guru untuk meningkatkan kualitas pembelajaran yang dilakukan, sedangkan tujuan akhirnya adalah untuk meningkatkan prestasi belajar siswa. Dikaitkan dengan prestasi belajar siswa, PTK menjadi salah satu upaya yang dapat dilakukan guru untuk meningkatkan prestasi belajar siswa; dan 5) Penelitian dalam bidang sosiologi pendidikan yang dilakukan harus merujuk pada tujuan dari sosiologi pendidikan. Ketiga paradigma tersebut meliputi: (1) paradigma fakta sosial, (2) paradigma definisi sosial, dan (3) paradigma perilaku sosial harus berkaitan dengan tujuan dari sosiologi pendidikan itu sendiri. A. Pendahuluan Pada dasarnya, sosiologi dapat dibedakan menjadi dua, yaitu sosiologi umum dan sosiologi khusus. Sosiologi umum menyelidiki gejala sosiokultural secara umum. Sedangkan Sosiologi khusus, yaitu pengkhususan dari sosiologi umum, yaitu menyelidiki suatu aspek kehidupan sosio kultural secara mendalam. Misalnya: sosiologi masayarakat desa, sosiologi masyarakat

kota, sosiologi agama, sosiolog hukum, sosiologi pendidikan dan sebagainya. Jadi sosiologi pendidikan merupakan salah satu sosiologi khusus. Menurut F.G. Robbins, sosiologi pendidikan adalah sosiologi khusus yang tugasnya menyelidiki struktur dan dinamika proses pendidikan. Struktur mengandung pengertian teori dan filsafat pendidikan, sistem kebudayaan, struktur kepribadian dan hubungan kesemuanya dengantata sosial masyarakat. Sedangkan dinamika yakni proses sosial dan kultural, proses perkembangan kepribadian,dan hubungan kesemuanya dengan proses pendidikan (Gunawan, 2006). Menurut George Payne, yang kerap disebut sebagai bapak sosiologi pendidikan, mengemukakan secara konsepsional yang dimaksud dengan sosiolgi pendidikan adalah by educational sosiologi we the science whith desribes andexlains the institution, social group, and social processes, that is the spcial relationships in which or through which the individual gains and organizes experiences. Payne menegaskan bahwa, di dalam lembagalembaga, kelompok-kelompok social, proses social, terdapatlah apa yang yang dinamakan social itu individu memproleh dan mengorganisir pengalamannyapengalamannya. Inilah yang merupaka asepek-aspek atau prinsip-prinsip sosiologisnya. Charles A. Ellwood mengemukakan bahwa Education Sociology is the sciense aims to reveld the connetion at all points between the educative process and the social, sosiologi pendidikan adalah ilmu pengetahuan yang

mempelajari menuju untuk melahirkan maksud hubungan-hubungan antara semua pokok-pokok masalah antara proses pendidikan dan proses sosial. Francis Brown mengemukakan bahwa sosiologi pendidikan

memperhatikan pengaruh keseluruhan lingkungan budaya sebagai tempat dan cara individu memproleh dan mengorganisasi pengalamannya. Sedangkan Karsidi mengatakan bahwa sosiologi pendidikan adalah Ilmu yang berusaha untuk mengetahui cara-cara mengendalikan proses pendidikan untuk memproleh perkembangan kepribadian individu yang lebih baik. Sosiologi pendidikan bertujuan menganalisis proses sosialisasi anak, baik dalam keluarga, sekolah, maupun masyarakat. Dalam hal ini harus diperhatiakan pengaruh lingkungan dan kebudayaan masyarakat terhadap perkembangan pribadi anak. Misalnya, anak yang terdidik dengan baik dalam keluarga yang religius, setelah dewasa/tua akan cendrung menjadi manusia yang religius pula. Anak yang terdidik dalam keluarga intelektual akan cendrung memilih/mengutamakan jalur intlektual pula, dan sebagainya (Karsidi, 2007: 6). B. Orientasi Sosiologi Pendidikan Kajian sosiologi pendidikan menekankan pada implikasi dan akibat sosial dari pendidikan dan memandang masalah-masalah pendidikan dari sudut totalitas lingkup sosial kebudayaan, politik, dan ekonomisnya bagi masyarakat (Karsidi, 2007: 1). Lebih lanjut, Karsidi mengemukakan bahwa apabila psikologi pendidikan memandang gejala-gejala pendidikan dari

konteks perilaku dan perkembangan pribadi, maka sosiologi pendidikan memandang gejala pendidikan sebagai bagian dari struktur sosial masyarakat. Objek penelitian sosilogi pendidikan adalah tingkah laku sosial, yaitu tingkah laku manusia dan institusi sosial yang terkait dengan pendidikan (Ballantine, 2001: 2). Sebagaimana dalam terminologi sosiologi, sosiologi pendidikan berbicara mengenai pandangan tentang kelas, sekolah, keluarga, masyarakat desa, kelompok-kelompok masyarakat, dan lain sebagainya yang masing-masing terangkum dalam wilayah suatu sistem sosial (Karsidi, 2007: 3). Masalah-masalah yang diselidiki sosiologi pendidikan antara lain meliputi pokok-pokok berikut ini: 1. Hubungan sistem pendidikan dengan aspek-aspek lain dalam masyarakat Aspek ini mencakup hal-hal sebagai berikut: a. Hubungan pendidikan dengan sistem sosial atau struktur sosial; b. Hubungan antara sistem pendidikan dengan proses kontrol sosial dan sistem kekuasaan; c. Fungsi pendidikan dalam kebudayaan; d. Fungsi sistem pendidikan dalam proses perubahan sosial dan kultural atau usaha mempertahankan status quo; dan Fungsi sistem pendidikan formal berkaitan dengan kelompok rasial, kultural, dan sebagainya 2. Hubungan antarmanusia di dalam sekolah Hubungan antarmanusia di dalam sekolah meliputi hubungan-hubungan sebagai berikut:

a. Hakikat kebudayaan sekolah sejauh ada perbedaannya dengan kebudayaan di luar sekolah; dan b. Pola interaksi sosial dan struktur masyarakat sekolah, yang antara lain meliputi berbagai hubungan kekuasaan, stratifikasi sosial dam pola kepemimpinan informal sebagaimana terdapat dalam clique serta kelompok-kelompok murid lainnya 3. Pengaruh sekolah terhadap perilaku dan kepribadian semua pihak di sekolah/ lembaga pendidikan Pengaruh sekolah terhadap perilaku dan kepribadian semua pihak di sekolah/ lembaga pendidikan meliputi sebagai berikut: a. Peranan sosial guru-guru/ tenaga pendidikan; b. Hakikat kepribadian guru/ tenaga pendidikan; c. Pengaruh kepribadian guru/ tenaga kependidikan terhadap kelakuan anak/ peserta didik; dan d. Fungsi sekolah/ lembaga pendidikan dalam sosialisasi murid/ peserta didik. 4. Lembaga Pendidikan dalam Masyarakat Lembaga Pendidikan dalam Masyarakat meliputi: a. Pengaruh masyarakat atas organisasi sekolah/ lembaga pendidikan; b. Analisis proses pendidikan yang terdapat dalam sistem-sistem sosial dalam masyarakat luar sekolah; c. Hubungan antarsekolah dan masyarakat dalam pelaksanaan pendidikan; dan

d. Faktor-faktor demografi dan ekologi dalam masyarakat berkaitan dengan organisasi sekolah C. Teori-teori Sosiologi Pendidikan Ada tiga pendekatan yang dapat digunakan dalam sosiologi pendidikan. Pendekatan tersebut antara lain adalah sebagai berikut: 1) teori fungsionalis; 2) teori konflik; dan 3) teori interaksi dan interpretatif (Ballantine, 2001: 6). Dua pendekatan yang pertama berfokus pada pandangan-pandangan yang berbeda mengenai bagaimana cara masyarakat bekerja. Sedangkan pandangan yang ketiga berkaitan dengan interaksiinteraksi dalam situasi-situasi sosial, Ketiga pendekatan tersebut juga berfokus pada tingkat analisis yang berbeda. Pendekatan fungsional dan konflik cenderung berkaitan dengan pandangan analisis tentang hubungan-hubungan sosial dan kultur sekolah tingkat makro; sedangkan pendekatan interaksi lebih berfokus pada interaksi skala mikro antara individu dengan kelompokkelompok kecil (Ballantine, 2001: 7). 1. Teori Fungsionalis Teori ini juga sering disebut sebagai teori fungsionalisme struktural, konsensus, atau ekuilibrium. Pendekatan ini diawali dengan adanya asumsi bahwa masyarakat dan lembaga-lembaga yang ada di dalam masyarakat, seperti pendidikan, terbentuk dari bagian-bagian yang saling tergantung dan saling bekerja sama satu sama lain, yang masing-masing saling

berkontribusi memberikan aktivitas yang diperlukan bagi berfungsinya masyarakat secara keseluruhan (Ballantine, 2001: 7).

2. Teori Konflik Teori konflik berangkat dari asumsi awal tentang adanya suatu ketegangan di dalam masyarakat dan bagian-bagiannya yang tercipta karena adanya kepentingan yang saling bertentangan dari individu dan kelompok. Teori ini dilandasi dari tulisan Karl Marx dan Max Weber tentang teori konflik. 3. Teori Interaksi dan Interpretatif Teori interaksi dan interpretatif berfokus pada interaksi individu dengan yang lain. Individu saling berbagi suatu kebudayaan dan mau menginterpretasikan dan menentukan beberapa situasi sosial dengan cara yang sama karena adanya sosialisasi, pengalaman, dan ekspektasi yang sama. Teori ini berakar dari karya Mead dan Cooley tentang perkembangan diri melalui interaksi sosial baik di dalam sekolah maupun situasi lainnya. D. Lesson Study sebagai Model Pembinaan Guru Profesional Pengertian lesson study menurut Ibrahim, dosen Fakultas MIPA dari Universitas Negeri Malang, didefinisikan sebagai berikut. Lesson study adalah proses kegiatan pengkajian pembelajaran secara kolaboratif dan berkelanjutan berlandaskan prinsip-prinsip kolegialitas dan mutual learning untuk membangun learning community (Suparlan, 2009: 1). Berdasarkan pengertian tersebut di atas, maka lesson study merupakan kegiatan kajian terhadap pelaksanaan pembelajaran yang dilaksanakan oleh guru. Jadi, lesson study bukan metode mengajar, walaupun dalam kegiatan

kajian pembelajaran tersebut, para guru pasti akan membicarakan metode mengajar, media, dan alat bantu pembelajaran yang digunakan dalam proses pembelajaran tersebut. Kegiatan kajian pembelajaran tersebut dilakukan oleh sesama guru dalam kegiatan kelompok kerja guru di suatu sekolah atau pun suatu tempat. Pengertian lain tentang lesson study dikemukakan oleh Hiebert, dkk. Menurut Hiebert et al (2002) dijelaskan bahwa yang dimaksud dengan lesson study adalah a teaching improvement and knowledge building process that requires teachers to work in a small teams to plan, teach, observe, analyze, and refine individual class lessons. Langkah-langkah yang dilakukan dalam lesson study mencakup tujuh langkah. Ketujuh langkah tersebut menurut Cerbin dan Knopp (2006: 251) meliputi: 1) Merumuskan Tujuan Pembelajaran (Formulating Learning Goals); 2) Merancang Penelitian Pelajaran (Designing the Research Lesson); 3) Merancang Penelitian (Designing the Study); 4) Pengajaran dan Pengamatan Penelitian Pembelajaran (Teaching and Observing the Research Lesson); 5) Menganalisis Bukti (Analyzing the Evidence); 6) Mengulang Proses yang dilakukan (Repeating the Process); dan 7) Mendokumentasikan Lesson Study (Documenting the Lesson Study). Kapasitas yang dapat dikembangkan dalam lesson study mencakup tiga sumber kapasitas. Kapasitas tersebut menurut Lewis et al (2003: 2) meliputi: a) kapasitas pengetahuan mengajar (knowledge for teaching); b) pengetahuan

tentang lesson study (knowledge of lesson study); dan c) motivasi atau efikasi (motivation/ efficacy). Berdasarkan pendapat Lewis tersebut di atas, maka keterkaitan antara lesson study dengan pembinaan profesionalisme guru adalah berupa manfaat yang dapat diperoleh dari lesson study bagi guru. Manfaat tersebut antara lain meliputi: Pertama, para guru akan lebih terbuka dengan dunia luar. Ruang kelasnya tidak dikunci sendiri untuk tidak boleh menerima guru lain untuk melihat apa saja yang dilakukan guru itu setiap hari kerja dalam proses pembelajaran yang dilaksanakannya. Guru itu, juga perlu melihat apa yang dilakukan koleganya dalam proses pembelajaran. Kedua, para guru akan saling belajar dan saling bekerjasama dalam meningkatkan kualitas proses pembelajarannya melalui peningkatan

pemahaman bukan hanya tentang materi, tetapi juga metode, media dan alat bantu pembelajaran, tetapi juga teknik penilaian yang digunakan dalam proses pembelajaran. Dengan demikian, fokus kegiatan lesson study adalah kajian pembelajaran sehingga dapat menemukan praktik terbaik (best practices), berdasarkan pengalaman-pengalaman yang diamati dalam beberapa tahapan pembelajaran yang dilakukan oleh guru. Ketiga, dengan praktik terbaik tersbut, para guru akan dilatih untuk dapat mencoba untuk menghasilkan inovasi baru dalam pembelajaran, melalui usulan tentang saran perbaikan yang diberikan oleh koleganya, juga melalui kreativitas-kreativitas yang kemudian muncul dalam praktik pembelajaran.

Keempat, hasil akhir yang diharapkan dapat diperoleh melalui lesson study ini adalah proses pembelajaran yang lebih efektif dan efisien, yang dengan demikian diharapkan dapat meningkatkan hasil belajar siswa (student achievement). E. PTK (Penelitian Tindakan Kelas) sebagai Upaya Guru untuk

Meningkatkan Prestasi Belajar Siswa PTK atau action research mulai berkembang sejak perang dunia ke dua, saat ini PTK sedang berkembang dengan pesatnya di negara-negara maju seperti Inggris, Amerika, Australia, dan Canada. Para ahli penelitian pendidikan akhir-akhir ini menaruh perhatian yang cukup besar terhadap PTK. Menurut Stephen Kemmis seperti dikutip D. Hopkins dalam bukunya yang berjudul A Teachers Guide to Classroom Research, menyatakan bahwa action research adalah: a from of self-reflektif inquiry undertaken by participants in a social (including education) situation in order to improve the rationality and of (a) their own social or educational practices justice (b) their understanding of these practices, and (c) the situastions in which practices are carried out. Secara singkat PTK adalah suatu bentuk kajian yang bersifat reflektif oleh pelaku tindakan, untuk meningkatkan kemantapan rasional dari tindakantinakan mereka dalam melaksanakan tugas, memperdalam pemahaman terhadap tindakan-tindakan yang dilakukan, serta memperbaiki dimana praktek-praktek pembelajaran dilaksanakan.

10

Berdasarkan pemaparan di atas, PTK merupakan salah satu upaya yang dapat dilakukan guru untuk meningkatkan kualitas pembelajaran yang dilakukan, sedangkan tujuan akhirnya adalah untuk meningkatkan prestasi belajar siswa. PTK adalah suatu bentuk kajian yang bersifat reflektif oleh pelaku tindakan, untuk meningkatkan kemantapan rasional dari tindakantinakan mereka dalam melaksanakan tugas, memperdalam pemahaman terhadap tindakan-tindakan yang dilakukan, serta memperbaiki dimana praktek-praktek pembelajaran dilaksanakan. Dikaitkan dengan prestasi belajar siswa, PTK menjadi salah satu upaya yang dapat dilakukan guru untuk meningkatkan prestasi belajar siswa. Hal ini dikarenakan guru sebagai komponen penting dalam sistem pendidikan harus senantiasa didorong untuk mampu mengembangkan dirinya sendiri untuk mencapai tingkat kualitas tertentu, mempertahankan dan memelihara kualitas itu dalam bentuk penjaminan kualitas, untuk senantiasa melakukan upaya peningkatan kualitas kerjanya secara berkelanjutan. F. Metode Research Kualitatif Sosiologi Pendidikan Dalam kajian-kajian sosial termasuk juga kajian pendidikan, menurut Ritzer sebagaimana dikutip oleh Subadi (2010: 1) terdapat tiga paradigma, yaitu; (1) paradigma fakta sosial, (2) paradigma definisi sosial, dan (3) paradigma perilaku sosial. Hal ini tentu saja berimplikasi lebih lanjut terhadap penelitian yang dilakukan untuk mengkaji tentang permasalahan sosial yang berkaitan dengan bidang pendidikan.

11

Lebih lanjut Subadi (2010: 1) menjelaskan bahwa peneliti yang bekerja dalam paradigma fakta sosial memusatkan perhatiannya kepada struktur makro (mocrokospik) masyarakat, teori yang digunakan dalam kajian paradigm fakta social adalah teori-teori makro misalnya; teori fungsionalisme struktural dan teori konflik, kecenderungannya menggunakan metode interview/kuesioner dalam pengumpulan data. Sedangkan peneliti yang menerima paradigma definisi sosial memusatkan perhatiannya pada aksi dan interaksi sosial yang ditelorkan oleh proses berfikir, sebagai pokok persoalan kajian dan kecenderungannya bergerak dalam kajian mikro, teori yang digunakan antara lain; teori aksi, interaksionisme simbolik, dan fenomenologi, etnometodologi, metode pengumpulan data menggunakan observasi dan wawancara. Peneliti yang menerima paradigma perilaku sosial mencurahkan perhatiannya pada tingkah-laku dan perulangan tingkah laku sebagai pokok persoalan kajian mereka, teori yang digunakan cenderung menggunakan teori pertukaran dan eksperimen, bergerak dalam kajian mikro dengan metode pengumpulan data Observasi dan wawancara. Sosiologi sebagai ilmu pengetahuan telah memiliki lapangan penyelidikan, sudut pandang, metode dan susunan pengetahuan yang jelas. Objek penelitian sosiologi pendidikan adalah tingkah laku sosial, yaitu tingkah laku manusia dan institusi sosial yang terkait dengan pendidikan. Tingkah laku itu hanya dapat dimengerti dari tujuan, cita-cita atau nilai-nilai yang dikejar. Sebagaimana dalam terminologi sosiologi, sosiologi pendidikan

12

berbicara tentang pandangan tentang kelas, sekolah, keluarga, masyarakat desa, kelompok- kelompok masyarakat dan sebagainya, masing-masing terangkum dalam wilayah suatu sistem sosial. Tiap-tiap sistem sosial merupakan kesatuan integral yang mendapat pengaruh dari : 1) sistem sosial yang lain; 2) lingkungan alam; 3) sifat-sifat fisik manusia; dan 4) karakter mental penghuninya. Dikaitkan dengan pendidikan, maka penelitian dalam bidang sosiologi pendidikan yang dilakukan harus merujuk pada tujuan dari sosiologi pendidikan. Dengan demikian maka ketiga paradigma yang meliputi: (1) paradigma fakta sosial, (2) paradigma definisi sosial, dan (3) paradigma perilaku sosial harus berkaitan dengan tujuan dari sosiologi pendidikan itu sendiri. G. Penutup Berdasarkan pemaparan di atas, selanjutnya dapat disimpulkan sebagai berikut: 1. Orientasi dalam sosiologi pendidikan meliputi: a) Hubungan sistem pendidikan dengan aspek-aspek lain dalam masyarakat; b) Hubungan antarmanusia di dalam sekolah; c) Pengaruh sekolah terhadap perilaku dan kepribadian semua pihak di sekolah/ lembaga pendidikan; dan d) Lembaga pendidikan dalam masyarakat. 2. Teori-teori dalam sosiologi pendidikan meliputi: teori fungsionalis,teori konflik, dan teori interaksi dan interpretatif.

13

3. Lesson study dapat digunakan sebagai model pembinaan guru profesional. Kapasitas yang dapat dikembangkan dalam lesson study mencakup tiga sumber kapasitas. Kapasitas tersebut menurut Lewis et al (2003: 2) meliputi: a) kapasitas pengetahuan mengajar (knowledge for teaching); b) pengetahuan tentang lesson study (knowledge of lesson study); dan c) motivasi atau efikasi (motivation/ efficacy). 4. PTK merupakan salah satu upaya yang dapat dilakukan guru untuk meningkatkan kualitas pembelajaran yang dilakukan, sedangkan tujuan akhirnya adalah untuk meningkatkan prestasi belajar siswa. Dikaitkan dengan prestasi belajar siswa, PTK menjadi salah satu upaya yang dapat dilakukan guru untuk meningkatkan prestasi belajar siswa. 5. Penelitian dalam bidang sosiologi pendidikan yang dilakukan harus merujuk pada tujuan dari sosiologi pendidikan. Ketiga paradigma tersebut meliputi: (1) paradigma fakta sosial, (2) paradigma definisi sosial, dan (3) paradigma perilaku sosial harus berkaitan dengan tujuan dari sosiologi pendidikan itu sendiri.

14

DAFTAR PUSTAKA Ballantine, Jeanne H., 2001. The Sociology of Education: A Systematic Approach. Upper Saddle River, New Jersey: Prentice Hall, Inc. Cerbin, William and Bryan Knopp, 2006. Lesson Study as a Model for Building Pedagogical Knowledge and Improving Teaching. International Journal of Teaching and Learning in Higher Education 2006, Volume 18, Number 3, 250-257, http://www.proquest.umi.com diakses pada 28 Desember 2010. Gunawan, Ary. 2006. Sosiologi Pendidikan Suatu Analisis Sosiologi tentang Pelbagai Problem Pendidikan. Jakarta: Rineka Cipta. Hiebert, James., Ronald Gallimore dan James W. Stigler. 2002. Konowledge Base for the Teaching Profession: What Would It Look Like and How Can We Get One? Educational Researcher Vol. 31 June 2002. pp 3 15. http://www.proquest.umi.com. Karsidi, Ravik. 2007. Sosiologi Pendidikan. Surakarta: UNS Press. Lewis, Catherine., Rebecca Perry., and Aki Murata. 2003. Lesson Study and Teachers Knowledge Development: Collaborative Critique of a Research Model and Methods. Educational Research Association., pp: 1 32, http://www.proquest.umi.com diakses pada 30 Desember 2010. Nasution. S. 1999. Sosiologi Pendidikan. Jakarta: Bumi Aksara Subadi, Tjipto. 2010. Paradigma Penelitian Kualitatif. Artikel, http://tjiptosubadi.blogspot.com/2010/04/sosiologi-pendidikan.html, diakses pada 25 Desember 2010. Suparlan. 2009. Lesson Study dan Peningkatan Kompetensi Guru. Artikel, http://www.suparlan.com/pages/posts/lesson-study-dan-peningkatankompetensi-guru-263.php, diakses pada 30 Desember 2010.

Anda mungkin juga menyukai