Anda di halaman 1dari 2

I.

Tujuan 1. Dapat menyebutkan alat-alat yang digunakan untuk mengidentifikasi formalin 2. Dapat menyebutkan reagen-reagen yang digunakan untuk mengidentifikasi formalin LANDASAN TEORI Formalin adalah berupa cairan dalam suhu ruangan, tidak berwarna, bau sangat menyengat, mudah larut dalam air dan alcohol. Formalin adalah nama dagang formaldehida yang dilarutkan dalam air dengan kadar 36 40 %. Formalin biasa juga mengandung alkohol 10 15 % yang berfungsi sebagai stabilator supaya formaldehidnya tidak mengalami polimerisasi Formalin adalah nama dagang formaldehida yang dilarutkan dalam air dengan kadar 36 40 %. Formalin biasa juga mengandung alkohol 10 15 % yang berfungsi sebagai stabilator supaya formaldehidnya tidak mengalami polimerisasi Penggunaan formalin sebagai desinfektan, cairan pembalsem, pengawet jaringan, untuk pembunuh hama, pengawet mayat, bahan disinfektan dalam industri plastik, busa, dan resin untuk kertas, digunakan di indutri tekstil dan kayu lapis. Formalin tidak boleh digunakan sebagai bahan pengawet untuk makanan. Formaldehida pada makanan dapat menyebabkan keracunan pada tubuh manusia, dengan gejala : sakit perut akut disertai muntah-muntah, mencret berdarah, depresi susunan syaraf dan gangguan peredaran darah. Injeksi formalin (suntikan) dengan dosis 100 gram dapat menyebabkan kematian dalam waktu 3 jam. Waktu dan Tempat Praktikum identifikasi formalin ini dilaksanakan pada hari kamis 2 februari 2012, di laboratorium Kimia SMAN 1 KRAKSAAN Alat dan Bahan

II.

III.

IV.

Alat 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Bahan 1. 2. 3. Tabung reaksi Pipet Kassa Kaki tiga Penumbuk Penjepit tabung reaksi Pemanas spirtus Mie instan Roti Pentol

V.

Cara Kerja

1. 2. 3. 4. 5.

Bahan-bahan tersebut terlebih dahulu ditumbuk hingga halus. Setelah itu masukkan pada tabung reaksi masing-masing makanan. Tetesi dengan 2ml pereaksi fehling. Kemudian panaskan. Tunggu hingga dingin dan amati perubahan warna yang terjadi jika berubah menjadi merah bata berarti mengandung formalin.

VI.

HASIL PENGAMATAN

Sample Mie instan Roti pentol VII.

Reaksi dengan fehling Tidak ada endapan merah bata Tidak ada endapan merah bata Tidak ada endapan merah bata

Pembahasan Pada percobaan ini adalah untuk mengidentifikasi formalin dari suatu sample. Pada percobaan ini dilakukan yaitu dengan pereaksi fehling . Pada percobaan ini digunakan sampelnya yaitu mie instan, roti ,dan pentol. Pada percobaan menggunakan pereaksi fehling ini menunjukkan uji positif jika terbentuk endapan merah bata. Dari percobaan diperoleh hasilnya yaitu mie instan tidak ada endapan merah bata; roti tidak ada endapan merah bata:pentol tidak ada endapan merah bata. Dari hasil yang diperoleh dapat dilihat bahwa tidak sample yang mengandung formalin. KESIMPULAN Formalin digunakan sebagai desinfektan, cairan pembalsem, pengawet jaringan, untuk pembunuh hama, pengawet mayat, bahan disinfektan dalam industri plastik, busa, dan resin untuk kertas, digunakan di indutri tekstil dan kayu lapis. Formalin tidak boleh digunakan sebagai bahan pengawet untuk makanan.Apabila formalin masuk kedalam tubuh hingga jangka waktu yang lama dan berulang bahan ini masuk ke dalam tubuh. Gejalanya iritasi parah, mata berair, juga gangguan pencernaan, hati, ginjal, pankreas, sistem saraf pusat, menstruasi, dan memicu kanker. Dari percobaan yang telah dilakukan tebukti bahwa semua makanan yang telah diujikan adalah positif tidak mengandung formalin. Sehingga tidak berbahaya bagi kita.

VIII.