Anda di halaman 1dari 16

BAB I PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG

Keperawatan adalah suatu bentuk pelayanan profesional yang merupakan bagian integral dari pelayanan kesehatan, didasarkan pada ilmu dan kiat keperawatan, berbentuk pelayanan bio-psiko-sosial-spiritual yang komprehensif,ditujukan pada individu, keluarga, dan masyarakat, baik sakit maupun sehat yang mencakup seluruh proses kehidupan manusia. Dari pengertian tersebut diatas ada 4 ( empat ) elemen utama ( mayor elements ) yang menjadi perhatian( concern),Yaitu : 1. Keperawatan adalah ilmu dan kiat sains terapan ( applied science ) , 2. Keperawatan adalah profesi yang berorientasi pada pelayanan helping health illness problem, 3. Keperawatan mempunyai empat tingkat klien : individu,keluarga,kelompok, dan komunitas dan , 4. Pelayanan Keperawatan mencakup seluruh rentang pelayanan kesehatan 3tahun level preventions dengan metodologi proskep . B. RUANG LINGKUP a. Perawat sebagai profesi b. Sejarah profesi keperawatan di dunia Islam c. Ruang lingkup asuhan keperawatan menurut tuntunan ajaran Islam d. Pendekatan holistik dalam asuhan keperawatan

C. TUJUAN Adapun tujuan kami menyusun makalah agama ini adalah sebagai berikut : a. Membahas mengenai profesi perawat dalam persektif Islam b. Memenuhi salah satu tugas mata kuliah agama Islam

D. SISTEMATIKA PENULISAN a. Cover b. Kata Pengantar c. Daftar Isi d. Bab I Pendahuluan e. Bab II Pembahasan f. Bab III Penutup g. Daftar Pustaka

E. METODE PENULISAN Penulisan makalah ini dilakukan dengan cara studi keberbagai situs dan studi ke pustakaan yaitu meringkas, merangkum, dan mengambil intisari dari bahan-bahan atau sumber-sumber yang sudah ada.

BAB II PEMBAHASAN

A. Perawat Sebagai Profesi Keperawatan yang semula belum jelas ruang lingkupnya dan batasannya ,secara bertahap mulai berkembang.Keperawatan diartikan oleh pakar keperawatan dengan berbagai cara dalam berbagai bentuk rumusan,seperti oleh Florence

Nightingale,Goodrich,Imogene King,Virginia Henderson,dsb. Perawat, sesuai PERMENKES RI NO.1239 Tahun 2001 tentang registrasi dan praktik perawat, dijelaskan Perawar adalah seseorang yang telah lulus pendidikan keperawtan, baik di dalam maupun luar negeri sesuai dengan ketentuan perundang-undangan yang berlaku.

a) Peran dan Fungsi Perawat Peran adalah seperangkat tingkah laku yang diharapkan oleh orang lain terhadap seseorang, sesuai kedudukannya dalam suatu system. Doheny ( 1982 ) mengidentifikasi beberapa elemen peran perawat professional, meliputi : Care Giver, Client Advocate, Consellor, Educator, Collaborator, Coordinator, Chage Agent, dan Consultant. Fungsi : Suatu pekerjaan yang harus dilaksanakan sesuai dengan perannya. Kozier ( 1991 ) mengemukakan 3 ( tiga ) fungsi perawat : Fungsi keperawatan mandiri ( independen ), fungsi keperawatan ketergantungan ( dependen ), dan fungsi keperawatan kolaboratif ( interdependen ). Lokakarya Nasional tentang keperawatan bulan januari 1983 di Jakarta merupakan awal di terimanya keperawatan sebagai suatu profesi. Keperawatan adalah suatu bentuk pelayanan professional yang merupakan integral dari pelayanan kesehatan, didasarkan pada ilmu dan kiat keperawatan, berbentuk pelayanan bio-psiko-sosial-spiritual yang komprehensif, di tujukan pada individu, keluarga, dan masyarakat, baik sakit maupun sehat yang mencakup seluruh proses kehidupan manusia.

Dari pengertian tersebut diatas ada 4 ( empat ) elemen utama ( mayor elements ) yang menjadi perhatian ( concern ), yaitu : 1. Keperawatan adalah ilmu dan kiat- sains terapan ( applied science ), 2. Keperawatan adalah profesi yang berorientasi pada pelayanan helping health illness problem, 3. Keperawatan mempunyai empat tingkat klien : Individu, keluarga, kelompok, dan komunitas dan, 4. Pelayanan keperawatan mencakup seluruh rentang pelayanan kesehatan 3 tahun level preventions dengan metodelogi proskep.

b) Apa Itu Profesi ? Beberapa pengertian profesi 1. Winsley (1964) Profesi adalah suatu pekerjaan yang membutuhkan badan ilmu sebagai dasar untuk pengembangan teori yang sistematis guna menghadapi banyak tantangan baru, memerlukan pendidikan dan pelatihan yang cukup lama, serta memiliki kode etik dengan fokus utama pada pelayanan. 2. Schein E. H ( 1962 ) Profesi merupakan suatu kumpulan atau set pekerjaan yang membangun suatu set norma yang sangat khusus yang berasal dari perannya yang khusus di masyarakat. 3. Hugnes, E. C ( 1963 ) Profesi merupakan suatu keahlian dalam mengetahui segala sesuatu dengan lebih baik dibandingkan orang lain (pasien).

c)

Ciri-ciri profesi menurut Winsley, ( 1964 ):

1. Didukung oleh badan ilmu ( body of knowledge 0 yang sesuai dengan bidangnya, jelas wilayah kerja keilmuannya dan aplikasinya. 2. Profesi diperoleh melalui pendidikan dan pelatihan yang terencana, terus menerus dan bertahap 3. Pekerjaan profesi diatur oleh kode etik profesi serta diakui secara legal melalui perundang-undangan

4. Peraturan dan ketentuan yag mengatur hidup dan kehidupan profesi (standar pendidikan dan pelatihan, standar pelayanan dan kode etik) serta pengawasan terhadap pelaksanaan peraturan-peraturan tersebut dilakukan sendiri oleh warga profesi Dikatakan juga oleh Shortridge, L.M ( 1985 ), Ciri-ciri profesi esencial suatu profesi adalah sbb : 1. Berorientasi pada pelayanan masyarakat 2. Pelayanan keperawatan yang diberikan didasarkan pada ilmu pengetahuan 3. Adanya otonomi 4. Memiliki kode etik 5. Adanya organisasi profesi.

d) Keperawatan Termasuk Profesi

Kita lihat beberapa ciri keperawatan sebagai profesi : 1. Mempunyai BODY OF KNOWLEDGE Tubuh pengetahuan yang dimiliki keperawatan adalah ilmu keperawatan ( nursing science ) yang mencakup ilmu ilmu dasar ( alam, sosial, perilaku ),ilmu biomedik,ilmu kesehatan masyarakat,ilmu keperawatan dasar,ilmu keperawatan klinis dan ilmu keperawatan komunitas. 2. Pendidikan berbasis keahlian pada jenjang pendidikan tinggi Di Indonesia berbagai jenjang pendidikan telah dikembangkan dengan mempunyai standar kompetensi yang berbeda-beda mulai D III Keperawatan sampai dengan S3 akan dikembangkan. 3. Memberikan pelayanan kepada masyarakat melalui Praktik dalam bidang Profesi Keperawatan dikembangkan sebagian bagian integral dari system kesehatan nasional. Oleh karena itu system pemberian askep dikembangkan sebagian bagian integral dari system pemberian pelayanan kesehatan kepada masyarakat yang terdapat di setiap tatanan pelayanan kesehatan. Pelayanan / askep yang dikembangkan bersifat humanistic/menyeluruh didasarkan pada kebutuhan klien, berpedoman pada standar asuhan keperawatan dan etika keperawatan.
5

4. Memiliki Perhimpunan/organisasi profesi Keperawatan harus memiliki organisasi profesi, organisasi profesi ini sangat menentukan keberhasilan dalam upaya pengembangan citra keperawatan sebagai profesi serta mampu berperan aktif dalam upaya membangun keperawatan profesional dan berada di garda depan dalam inovasi keperawatan di Indonesia. 5. Pemberlakuan kode etik keperawatan Dalam pelaksanaan asuhan keperawatan, perawat profesional selaku menunjukan sikap dan tingkah laku profesional keperawatan sesuai kode etik keperawatan. 6. Otonomi Keperawatan memiliki kemandirian wewenang, dan tanggung jawab untuk mengatur kehidupan profesi, mencakup otonomi dalam memberikan askep dan menetapkan standar asuhan keperawatan melalui proses keperawatan

penyelenggaraan pendidikan, riset keperawatan dan praktik keperawatan dalam bentuk legislasi keperawatan ( KepMenKes No.1239 Tahun 2001 ) 7. Motivasi bersifat altruistic Masyarakat profesional keperawatan Indonesia bertanggung jawab membina dan mendudukkan peran dan fungsi keperawatan sebagai pelayanan profesional dalam pembangunan kesehatan serta tetap berpegang pada sifat dan hakikat keperawatan sebagai profesi serta selalu berorientasi kepada kepentingan masyarakat.

B. Sejarah profesi keperawatan di dunia Islam

Sejarah pelayanan keperawatan berkualitas telah dimulai sejak seorang perawat muslim pertama yaitu Siti Rufaidah pada jaman Nabi Muhammad SAW, yang selau berusaha memberikan pelayanan terbaiknya bagi yang membutuhkan tanpa membedakan apakah kliennya kay atau miskin. 1. Elly Nurahmah,2001 ada pula yang mengenal sebagai
6

publikasi menyebutkan Rufaidah Al-Asalmiya, yang memulai praktek keperawatan dimasa Nabi Muhammad SAW adalak perawat pertama muslim ( Kasule, 2003; Mansour & Fikry,1987 ). Sementara sejarah perawat di Eropa dan Amerika mengenal Florence Nightingale sebagai pelopor keperawatan modern, Negara di timur tengah memberikan status ini kepada Rufaidah, seorang perawat muslim ( jan, 1996 ). Talenta perjuangan dan kepahlawanan Rufaidah secara verbal di teruskan turun menurun dari generasi ke generasi di perawat Islam khusunya di Arab Saudi dan diteruskan ke generasi modern perawat di Saudi dan Timur tengah 2.Miller Rosser, 2006 selama ini pula perawat Indonesia khususnya lebih mengenal Florence Nightingale sebagai tokoh keperawatan, yang mingkin saja lebih di karenakan konsep keperawatan modern yang mengadopsi literature barat. Florence Nightingale ( Firenze, Italia, 12 Mei 1830- 13 Agustus 1910 ) adalah pelopor perawat modern. Ia kendali dengn nama The Lady With The Lamp dalam bahasa inggris yang berarti sang wanita dengan lampu. Nama depannya, Florence menunjuk kepada kota kelahirannya, Firenze dalam bahasa Italia atau Florence dalam bahasa Inggris. 3. Wikipedia Florence dilahirkan dalam keluarga berada dan tumbuh sebagai wanita yang menawan dan periang yang mempunyai masa depan yang cerah. Bagaimanapun penderitaan yang dilihatnya semasa peperangan di semenanjung Krim di Rusia tahun 1858, menyebabkan hati Florence Nightingale tersentuh melihat penderitaan tentara yng luka dan di biarkan saja dalam rumah sakit yang kotor. 3. Wikipedia, Flornce Nightingale dikenal sebagai perawat dan teoris pertama yng memiliki body of knowledge keperawatan. Nightingale menekankan focus intervensi keperawatan adalah membuat lingkungan yang kondusif bagi manusia untuk hidup sehat. Sebagian besar dari pemikiran Nightingale masih relevan dengan pendidikan keperawatan di Indonesia pada masa sekarang maupun yang akan datang. 4. A.Yani, 2004, Tulisan ini bermaksud mengeksplorasi lebih jauh studi literature sejarah islam dalam bidang keperawatan dn mengenalkan kita tentang tokoh perawat islam. Tentu saja perkembangan keperawatan dimasa Rufaidah binti Saad ( thn 570-632 SM ), dengan perkembangan keperawatan era Florence Nightingale, dan perkembangan keperawatan era tahun 2000 akan tetap berbeda seiring dengan tuntunan pelayanan kesehatan. Kedua tokoh keperawatan tersebut muncul di masa-masa peperangan, sedangkan saat ini keperawatan bergerak maju dalam suasana damai, namun dengan kompleksitas tuntunan asuhan keperawatan dan beragm penyakit infeksi dan penyakit degeratif ( double burden disease ).

a) Masa Sejarah Perkembangan Islam dalam Keperawatan Masa sejarah perkembangan islam dan keperawatan, tidak dapat dipisahkan dalam konteks perkembangan di Arab Saudi khususnya, dan Negara-negara di timur tengah umumnya. Berikut ini akan lebih dijelaskan tentang sejarah perkembangan keperawata dimasa Islam dan di Arab Saudi khususnya.

1. Masa penyebaran Islam / The Islamic Period ( 570-632 M ) Dokumen tentang keperawatan sebelum-islam ( pre-islamic period ) sebelum 570 M sangat sedikit ditemukan. Perkembangan keperawatan di masa kini, sejalan dengan perang kaum muslimin / jihad ( holywars ), memberikan gambaran tentang keperawatan dimasa kini. System kedokteran masa lalu yang lebih menjelaskan pengobatan dilakukan oleh dokter ke rumah pasien dengan memberikan resep, lebih dominan. Hanya sedikit sekali lilature tentang perawat, namun dalam periode ini dikenal seorang perawat yang bersama Nabi Muhammad SAW telah melakukan peran keperawatan yaitu Rufaidah binti Saad/Rufaidah Al-Asamiya ( Tumulty 2001, Al Osimy, 1994) 2). 2. Masa setelah Nabi/post-prophetic Era ( 632-1000 M ) Sejarah tentang keperawatan setelah wafatnya Nabi Muhammad SAW jarang sekali ( Al Simy, 1994 ). Dokumen yang ada lebih didominasi oleh kedokteran dimasa itu. Dr Al-Razi yang digambarkan sebagai seorang pendidik, dan menjadi pedoman yang juga menyediakan pelayanan keperawatan. Dia menulis dua karangan tentang The Reason Why Some Persons and the Common People Leave a Physician Even if He is Clever dan A Clever Physician Dos Not Have t he Power to Heal All Diseases, for That is Not within the Realm of Possibility. Dimasa ini ada perawat diberi nam Al Al Asiyah dari kata Aasa yang berarti mengobati luka, dengan tugas utama memberikan makanan, memberikan obat, dan rehidrasi. 3. Masa Late to Middle Ages ( 1000-1500 M ) Dimasa ini Negara-negara Arab membangun RS dengan baik, dan mengenalkan perawatan orang sakit. Ada gambaran unik di RS yang tersebar dalam peradaban Islam dan banyak dianut RS modern saat ini hingga sekarang,
8

yaitu pemisahan antar ruang pasien laki-laki dan wanita, serta perawat wanita merawat pasien wanita dan perawat laki-laki, hanya merawat pasien laki-laki ( Donahue, 1985, Al Osimy, 2004) 2 ).

4. Masa Modern ( 1500- sekarang ) Early Leaders in Nursings Development Masa ini ditandai dengan banyaknya ekspatrist asing ( perawat asing dari Eropa, Amerika dan Australia, India, Philipina ) yang masuk dan bekerja di RS di Negara-negara Timur Tengah. Bahkan dokumen tentang keperawatan di Arab, sampai tahun 1950 jarang sekali, namun di tahun 1890 seorang misionaris Amerika, dokter dan perawat dari Amerika telah masuk Bahrain dan Riyadh untuk merawat Raja Saudi King Saud. ( Amreding,2003)2). Dimasa ini ada seorang perawat Timur Tengah bernama Lutfiyyah Al-Khateeb, seorang perawat bidan Saudi pertama yang mendapatkan Diploma Keperawatan di Kairo dan kembali ke negaranya, dan di tahun 1960 dia membangun Institusi Keperawatan di Arab Saudi. Meskipun keperawatan masih baru sebagai profesi di Timur Tengah, sebenarnya telah dibangun dimasa Nabi Muhammad SAW. Dimana

mempengaruhi philosofi praktek, dan profesi keperawatan. Dan sejak tahun 1950 dengan dikenalkannya organized health care dan pembangunan Rumah Sakit di Arab Saudi, keperawatan menjadi lebih maju dan bukan hanya sekedar pekerjaan ( job trainng )

b) Keperawatan, Islam, Masa Kini dan Mendatang

Dr. H Afif Muhammad dalm seminar perawat rohani Islam di Akper Aisiyiyah, Bandung 31/8/2004 mengatakan, masalah sehat dan sakit adalah alami sebagai ujian dari Allah SWT, hingga manusia tidak akan bisa terbebas dari sakit. Sehat kerap membuat orang lupa dan lalai dalam melaksanakan perintah-perintah Allah maupun mensyukuri nikmat sehatnya. Kita sering menyebut kondisi yang tidak menyenangkan seperti sakit

sebagai musibah yang terkesan negative, padahal musibah berkonotasi positif, jelasnya.9 ) Tugas seorang perawat, menurut H. Afif, menekankan pasien agar tidak berputus asa apalagi menyatakan kepada pasiennya tidak memiliki harapan hidup lagi. pernyataan tidak memiliki harapan hidup untuk seorang muslim tidak dapat dibenarkan. Meski secara medis tidak lagi bisa menanganinya, tapi kalau Allah bisa saja menyembuhkan dengan mengabaikan hukum sebab akibat,katanya. Perawat juga memandu pasiennya untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT hingga kondisinya semakin saleh yang bisa mendatangkan manjurnya doa.9) Dr. Ahmad Khan ( lulusan suma cumkaude dari Duke University ) yang mengemukakan Ayat-ayat Al Quran dalam DNA ( Deoxy Nucleitida Acid ) berpesan semoga penerbitan buku saya Alquran dan Genetik, semakin menyadarkan umat muslim, bahwa Islam adalah jalan hidup yang lengkap. Kita tidak bisa lagi memisahkan agama dari ilmu politik, pendidikan atau seni. Semoga muslim menyadari bahwa tidak ada gunanya mempertentangkan ilmu dengan agama. Demikian juga dengan ilmu-ilmu keperawatan penulis berharap akan datang suatu generasi yang mendalami prinsipprinsip ilmu keperawatan yang digali dari agama Islam. Hal ini dapat dimulai dari niat baik para pemegang kebijakan ( decision maker ) yang beragama Islam baik di institusi pendidikan atau pada level pemerintah pemerintah. Di Negara-negara timur tengah, konteks keperawatan sendiri banyak dipengaruhi oleh sejarah keperawatan dalam Islam, budaya dan kepercayaan di Arab, keyakinan akan kesehatan dari sudut pandang Islam ( Islamic health belief ), dan nilai-nilai profesional yang diperoleh dari pendidikan keperawatan. Tidak seperti pandangan keperawatan di Negara barat, keyakinan akan spiritual Islam tercemin dalam budaya mereka. Di Indonesia mungkin hal serupa juga terjadi, tinggal bagaimana keperawatan dan islam dapat berkembang sejalan dalam harmoni percepatan tuntunan asuhan keperawatan, kompleksitas penyakit, perkembangan teknologi kesehatan dan informasi kesehatan. Agar tetap mengenang dan menteladani sejarah perkembangan keperawatan yang di mulai oleh Rufaida binti Saad.

C. Ruang Lingkup Asuhan Keperawatan Menurut Tuntunan Islam

10

Pada zaman Nabi perawat dapat diberi nama Al Asiyah dari kata Aasa yang berarti mengobati luka, dengan tugas utama member makanan dan memberikan obat. Pelayanan kesehatan telah dimulai sejak zaman Nabi Muhammad Saw dengan seorang perawat wanita yang bernama Rufaidah. Islam sangat menghargai seorang petugas kesehatan karena petugas ini adalah petugas kemanusiaan yang sangat mulia. Pelayanan kesehatan adalah memberi pelayanan kesehatan kepada orang yang membutuhkan baik itu berupa asuhan keperawatan atau pelayanan kepada pasien. Hubungan antara petugas kesehatan dengan pasien adalah sebagai penjual jasa dan pemakai jasa. Antara petugas kesehatan dan pasien terjadi akad Hijrah. Akad Hijrah adalah suatu akad dimana satu pihak memanfaatkan barang, tenaga, pikiran dan keahlian. Islam sangat memperhatikan masalah ksehatan, baik kesehatan Fisik, Mental maupun kesehatan lingkungan. Hak dan Kewajiban antara perawat dan pasien, a) kewajiban petugas keperawatan : 1. Melaksanakan tugas sesuai dengan sumpah jabatan 2. Memberikan pelayanan dengan baik 3. Menetapkan tariff yang terjangkau oleh masyarakat 4. Mengusahakan keringanan biaya 5. Bertanggung jawab atas kematian/ penderitaan dan kerugian pasien yang disebabkan oleh keselahan perawat 6. Melindungi pasien dari sasaran propaganda agama lain 7. Menyampaikan wasiat pasien yang meninngal kepada keluarganya 8. Membantu pemakaman jenazah mungkin 9. Menolak permintaan pelayanan yang bertentangan dengan ajran agama

b) Hak-hak petugas Keperawatan : 1. Mendapatkan gaji dan Honorer 2. Mendapatkan penghargaan yang layak dari pemerintah 3. Mendapat prlindungan hukum 4. Melindungi pasien dari ancaman luar kehidupan keselamatan jiwanya 5. Menolak pelayanan kesehatan yang bertentangan dengan ajaran agama

11

c) Profesi keperawatan dalam islam dipandang sebagai profesi yang mulia. Akan tetapi hal itu berlaku apabila asuhan keperawatan yang dilakukan sesuai dengan syariah islam, yaitu dengan memperhatikan kaidah-kaidah dan aturan-aturan dalam islam, dalam Al-Quran disebutkan bahwa : Bertolong-tolonglah kamu dalam hal kebaikan, dan janganlah kamu bertolongtolong dalam hal keburukan atau kejahatan. Dari ayat tersebut dapat diambil kesimpulan bahwa Al-Quran menganjurkan untuk membantu orang-orang yang sedang kesulitan dalam hal ini adalah pada keadaan sakit. Seperti yang dicontohkan oleh rufaidah dizaman Rasulullah Saw. Sebagai perumpamaan dalam penerapan asuhan keperawatan yang sesuai denganaturan-aturan yang ada dalam islam. Misalnya adalah bagaimana cara bersuci dan shalat bagi pasien yang sedang sakit. Allah berfirman dalam surat Al-Baqarah ayat 185: Artinya : allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu ( Q.S Al-Baqarah; 185 ) Para pemimpin rumah sakit tidak boleh menugaskan seorang perawat laki-laki dan seorang perawat wanita untuk piket dan jaga malam bersama, ini suatu kesalahan dan kemungkaran besar, dan ini artinya mengajak lepada perbuatan keji. Jika seorang laki-laki hanya berduaan dengan seorang wanita di suatu tempat, tidak bisa dijamin aman dari godaan setan untuk melakukan perbuatan keji dan sarana-sarananya. Karena itu Rasulullah bersabda : tidaklah seorang laki-laki bersepi-sepian dengan seorang wanita ( yang bukan makhramnya ) kecuali yang ketiganya setan Menurut islam kesehatan yang bersifat ( prefentif ) lebih di utamakan dari pada kuratif ( pengobatan ). Hak dan Kewajiban petugas kesehatan lebih besar dari pada hak dan kewajiban pasien karena hak dan kewajiban petugas kesehatan bertanggung jawab atas jiwa dan raga pasien. Menurut islam bahwasan orang sakit wajib melakukan berobat untuk mengobati penyakitnya, sebagaimana sabda Nabi Muhammad SAW.

12

berobatlah kamu, hai hamba-hamba Allah, sebab sesungguhnya Allah SWT tidak membuat penyakit kecuali membuat pula obatnya, selain itu penyakitnya, ialah sakit tua. ( Hadist Riwayat Ahmad, Ibnu Hibban, Al-Hakim ). Menurut hukum Islam seseorang yang melakukan praktek kedokteran dan pengobatan, sedangkan ia bukan ahlinya, misalnya, ia kunter ( dukun yang melakukan praktek dukun ) seperti ia tidak memberikan resep obat kepada pasiennya yang sesuai dengan disiplin ilmu kedokteran yang ia pelajari, tetapi ia harus bertanggung jawab atas kerugian pasiennya, jiwa/materialnya. Hal ini berdasarkan sabda Hadis Nabi barang siapa melakukan praktek kedokteran/pengobatan, sedangkan ia bukan ahlinya, maka ia harus bertanggung jawab menanggung kerugian. Kemudian ketika memberikan pelayanan perawatan bagi pasien yang perempuan hendaknya dirawat oleh perawat perempuan. Begitu juga sebaliknya, pasien laki-laki dirawat laki-laki pula. Ruang lingkup itu mencakup berbagai aspek dan keadaan yang sesuai dengan kaidah dan aturan dalam islam, misalnya : 1. 2. Tata cara dan aturan tentang alat kontrasepsi atau KB Proses dan pasca melahirkan Transplantasi organ tubuh Transfusi darah aturan dan cara pengadopsian anak dll. Sebagai seorang praktisi keperawatan kita harus bertindak profesional sesuai fungsi dan tujuan dari asuhan keperawatan dengan demikian dapat tercapai pelaksanaan asuhan keperawatan yang bermutu dan sesuai dengan syariah islam.

D. Pendekatan Holistik Dalam Asuhan Keperawatan Holistik merupakan salah satu konsep yang mendasari tindakan keperawatan yang meliputi dimensi fisiologis, psikologis, sosiokultural, dan spiritual. Dimensi tersebut merupakan suatu kesatuan yang utuh, apabila satu dimensi terganggu akan mempengaruhi dimensi lainnya. Holistic terkait dengan kesejahteraan ( Wellnes ). Untuk mencapai kesejahteraan terdapat lima dimensi yang saling mempengaruhi yaitu : 1. Fisik
13

2. Emosional 3. Intelektual 4. Social 5. Spiritual

Untuk mencapai kesejahteraan tersebut, salah satu aspek yang harus dimiliki individu adalah kemapuan beradabtasi terhadap stimulus. Teori adaptasi Sister Callista Roy dapat digunakan. Teori ini menggunakan pendekatan yang dinamis, dimana perawat dalam memberikan asuhan keperawatan dengan memfasilitasi klien untuk melakukan adaptasi dalam menghadapi perubahan kebutuhan dasarnya. Tindakan direncanakan dengan tujuan mengubah stimulus dan difokuskan pada kemampuan individu dalam beradabtasi terhadap stimulus. Sedangkan evaluasi yang dilakukan dengan melihat kemampuan klien dalam beradaptasi dan mencegah timbulnya kembali masalah yang pernah dialami. Kemampuan adaptasi ini meliputi aspek bio, psiko, maupun social ( holistic ). Sebagai pemberi asuhan keperawatan, konsep holistic dan adaptasi ini merupakan konsep yang harus di pahami oleh perawat agar dapat memberikan asuhan keperawatan yang berkualitas kepada klien.

14

BAB III PENUTUP


A. KESIMPULAN

Kegiatan pelayanan keperawatan berkualiatas telah dimulai sejak seorang perawat muslim pertama yaitu Siti Rufaidah pada jaman Nabi Muhammad S.A.W, yang selalu berusaha memberikan pelayanan terbaiknya bagi yang membutuhkan tanpa membedakan apakah kliennya kaya atau miskin. Ada pula yang mengenal sebagai Rufaidah binti Saad/Rufaidah Al-Asalmiya dimana dalam beberapa catatan publikasi menyebutkan Rufaidah Al-Asalmiya, yang memulai praktek keperawatan dimasa Nabi Muhammad SAW adalah perawat pertama muslim. Sementara sejarah perawat di Eropa dan Amerika mengenal Florence Nightingale sebagai pelopor keperawatan modern, Negara di timur tengah memberikan status ini kepada Rufaidah, seorang perawat muslim (Jan, 1996). Talenta perjuangan dan kepahlawanan Rufaidah secara verbal diteruskan turun temurun dari generasi ke generasi di perawat Islam khususnya di Arab Saudi dan diteruskan ke generasi modern perawat di Saudi dan Timur Tengah. Selama ini pula perawat Indonesia khususnya lebih mengenal Florence Nightingale sebagai tokoh keperawatan, yang mungkin saja lebih dikarenakan konsep keperawatan modern yang mengadopsi litelature barat. Florence Nightingale (Firenze, Italia, 12 Mei 1820 13 Agustus 1910) adalah pelopor perawat modern. Ia dikenali dengan nama The Lady With The Lamp dalam bahasa Inggris yang berarti Sang Wanita dengan Lampu. Sebagian besar dari pemikiran Nightingale masih relevan dengan pendidikan keperawatan di Indonesia pada masa sekarang maupun yang akan datang. B. SARAN Keperawatan dikembangkan sebagai bagian integral dari Sistem Kesehatan Nasional. Oleh karena itu sistem pemberian askep dikembangkan sebagai bagian
15

integral dari sistem pemberian pelayanan kesehatan kepada masyarakat yang terdapat di setiap tatanan pelayanan kesehatan. Semoga makalah ini dapat menambah bekal pengetahuan bagi kita untuk kedepannya.

DAFTAR PUSTAKA

http://melilea-organic.com/perawat sebagai profesi/ http://www.sejarah perawat didunia islam.com/ http://efrinaldi.blogspot.com/2009/04/ruang lingkup keperawatn dalm islam.html http://www.anneahira.com/holistik dalam asuhan keperawatan index.htm http://www.tata.al-ikhlash.net/nuansakesehatan.pdf

16