Anda di halaman 1dari 3

ADITYO MAHARDIKA Batch 61 C 12/343537/PEK/17953 CHAPTER 7 - CREATING CORPORATE ADVANTAGE A System of Value Creation Sebuah strategi korporasi yang

g efektif harus meggunakan integrated system dimana harus ada penyelarasan semua elemen strategi. Terdapat lima elemen di dalamnya yaitu vision; goals and objective; resources; business; dan structure, system, and process yang merupakan pondasi dari corporate strategy system. Consistency originates terhadap visi mendiskripsikan bagaimana system akan menciptakan nilai. Terdapat 3 tantangan penting untuk meraih consistency yaitu : in the fit between the firms resources and its business (menciptakan competitive advantage); between the business and the organizations structure, system, and processes(memonitor dan mengkontrol infrastruktur korporat); dan between the structure, system, and processes and the firms resources (meraih coherence lintas bisnis). A Continuum of Effective Corporate Strategies Di samping perhatian terhadap strategi yang spesifik, hal yang bertahan adalah the logic of internally consistent corporate yang disesuaikan terhadap resources dan opportunities perusahaan. Tidak ada satupun corporate strategy yang terbaik, tetapi selalu terdapat logika yang bertahan. Evaluating Corporate Strategy Beberapa perusahaan sering gagal dalam strategi mereka karena disebabkan oleh hal-hal berikut ini : Lemahnya dalam individual of the strategy; Tidak adanya keselarasan dalam corporate strategy; dan Strategi korporasi tidak beradaptasi terhadap perubahan external environment Berikut ini adalah 5 kriteria pertanyaan yang sangat membantu dalam evaluasi, adalah : Vision Is there a clear and well articulated corporate vision? Internal Consistency Are the element of thr firms corporate strategy aligned with another? Do they form a coherent whole? External Cnsistency Does strategy fit with the external environment? Is the strategy sustainable against changing environmental and competitor strategies? Feasibility Is the organization being asked to do too much in too short a time? Is the strategy too risky? Corporate Advantage Does the strategy truly produce a corporate advantage? Is value creation from that advantage ongoing? ARTICLE 5 - THE QUEST FOR PARENTING ADVANTAGE Terdapat tiga analisis pendekatan untuk menilai kesesuaian yang terdapat antara parent dan bisnis, yaitu: 1. Menganalisis critical succes factors pada masing-masing bisnis. Analisis ini merupakan dasar penting untuk menilai kesesuaian karena parent harus memahami faktor-faktor apa saja yang dapat membuat pengaruhnya bersifat positif atau negatif.

Corporate Strategy

ADITYO MAHARDIKA Batch 61 C 12/343537/PEK/17953 2. Parenting opportunity. Tujuan dari analisis ini adalah untuk mendokumentasikan kesempatan tersebut, dan memperkirakan signifikansinya. 3. Karakteristik parent: menilai kesesuaian. Tahapan berikutnya dalam mengembangkan strategi tingkat korporat. Hal ini memerlukan dokumentasi karakteristik parent, kemudian membandingkannya dengan critical success factors dan kesempatan yang dimiliki parent di masing-masing bisnis. Karakteristik parenting dibagi menjadi lima kategori: Peta mental yang memandu manajer perusahaan induk untuk berurusan dengan bisnis. Struktur perusahaan, sistem manajemen, dan proses. Sentral fungsi, layanan, dan sumber daya. Sifat, pengalaman, dan keterampilan manajer dalam organisasi induk. Sejauh mana perusahaan yang terdesentralisasi dengan mendelegasikan tanggung jawab dan wewenang kepada manajer unit bisnis. Assessing Fit Untuk membantu penilaian tersebut, perlu dikembangkan pendekatan analitis terstruktur. Hal ini dimulai dengan penilaian dari bisnis. Pertama, menguji factor kesuksesan kritis dari setiap bisnis. Pahami hal-hal tersebut dalam rangka menilai dimana pengaruh dari parents positif dan dimana pengaruh dari parent yang negative. Kedua, catat area bisnis mana saja yang kinerjanya mampu dikembangkan. Area-area tersebut yang mana parent bisa menambah nilai. Critical succsess factors: understanding the business. Konsep dari faktor sukses kritis sangatlah familiar bagi kebanyakan manajer. Dalam setiap bisnis, aktifitas tertentu atau isu adalah kinerja yang kritis untuk penciptaan keunggulan competitive. Namun, faktor sukses mungkin berbeda antara dalam industri itu sendiri. Parenting opportuinities: gauging the Upside. Untuk menambahkan nilai, induk haruslah meningkatkan bisnisnya. Untuk menjadi mungkin, maka diperlukan peningkatan atau potensi pengembangan dalam parenting opportunity. Understanding the parents. Untuk memahami organisasi induk, terdapat 5 kategori karakteristik: The parent mental maps; The parenting structure, system and processes ; Corporate staff department and central resources ; Parent selalu menciptakan nilai karena mereka mempunyai orang dengan skill yang unik; dan The mental maps. Sepuluh tempat untuk melihat kesempatan parenting yaitu Size and age, management, business and definition, predictable errors, linkage, common capabilities, special expertise, external relation, major decision dan major change. Making change to improve fit Untuk menarik penilaian tentang kebertautan dan peringkat bisnis perusahaan, akan sangat membantu ketika ringkasan penilaiannya di buat dalam bentuk matrix. 1. Heartland businesses. Ciri-ciri Heartland Business: Memiliki peluang untuk perbaikan Memiliki faktor penentu keberhasilan Harus memiliki prioritas dalam pengembangan portfolio perusahaan 2. Ballast businesses. Ciri-ciri Ballast Business:
Corporate Strategy

ADITYO MAHARDIKA Batch 61 C 12/343537/PEK/17953 Potensial untuk penciptaan nilai rendah Cocok untuk pendekatan parenting Targets for a takeover 3. Alien-territory businesses. Ciri-ciri Alien Territory Business: Sedikit potensi untuk penciptaan nilai Besar kemungkinan untuk penghancuran nilai Mengenali wilayah baru dan inti dari perusahaan 4. Value-trap business. Ciri-ciri Value Trap Business: Bisnis yang cocok untuk parenting opportunities bukan sebagai critical success factors Resiko penurunan 5. Edge of Heartland. Ciri-ciri Edge of Heartland Business: Terjadi ketika beberapa karakteristik pengasuhan ada yang cocok dan tidak cocok The parent both creates and destroys value Bisa pindah ke Heartland business ketika parent company mengetahui critical success factors untuk menghindari penghancuran nilai ARTICLE 6 - THE VALUE OF PARENT Banyak perusahaan parent yang menghancurkan nilai. Bisnis yang menjadi portofolio perusahaan akan lebih baik jika menjadi perusahaan yang berdiri sendiri atau menjadi bagian dari portofolio perusahaan lain. Perusahaan parent memengaruhi nilai dengan empat cara, yang mana di masing-masing area perusahaan parent dapat saja menciptakan atau justru menghancurkan nilai. Keempat cara tersebut yaitu: 1. Stand-Alone Influence: menjelaskan tentang bagaimana dampak yang ditimbulkan parent terhadap strategi dan kinerja masing-masing bisnis, dilihat sebagai profit center yang berdiri sendiri. Banyak parent yang memengaruhi pada serangkaian isu-isu yang lebih luas, seperti strategi pemasaran produk, penentuan harga, dan pengembangan sumber daya manusia. Pengaruh tersebut yang seringkali membuat perusahaan parent justru menghancurkan nilai. 2. Linkage Influence: melalui pengaruh linkage, perusahaan parent mencoba untuk menciptakan nilai melalui kerja sama dan sinergi diantara berbagai bisnisnya. Akan tetapi, pencarian linkage dan sinergi sering menimbulkan masalah yang disebut sebagai anergy. 3. Central Functions and Services: parent juga dapat menghancurkan nilai dengan cara membangun fungsi sentral dan pelayanan yang mengurangi efektivitas bisnis. Hal ini juga berarti akan ada penundaan keputusan dan sub-standard atau dukungan yang tidak responsif. 4. Corporate Development: banyak perusahaan parent yang percaya bahwa mereka menciptakan nilai substansial dalam kegiatan-kegiatan pengembangan perusahaan. Banyak parent yang membayar lebih dalam melakukan akuisisi, mendukung spekulasi yang kalah, dan mendefinisikan ulang bisnis dengan cara yang salah.

Corporate Strategy