Anda di halaman 1dari 7

HEPATITIS 1.

1 Definisi Hepatitis adalah peradangan hati yang ditandai oleh adanya sel-sel inflamasi dalam jaringan hepar.Kondisi tersebut biasanya self limited atau dapat berkembang menjadi fibrosis (jaringan parut) dan sirosis. Hepatitis yang berlansung kurang dari 6 bulan,adalah hepatitis akut dan lebih dari 6 bulan adalah hepatitis kronis. 1.2 Etiology Etiogies tersering adalah hepatitis disebabkan virus hepatits.Penyebab paling umum dari hepatitis virus adalah lima virus hepatotropic tidak berhubungan Hepatitis A, Hepatitis B, Hepatitis C, hepatitis D, dan Hepatitis E. Selain virus hepatitis, virus lain yang juga dapat menyebabkan hepatitis meliputi Herpes simpleks, Cytomegalovirus, Epstein virus-Barr, atau yellow fever. HAV transmisi klasifikasi Genome Antigen Waktu inkubasi 1545 hari Kronik tidak 1560hari tidak enteric Picornavirus +ssRNA HEV Enteric Hepevirus +ssRNA HBV Parenteral Hepadnavirus +dsDNA HBsAg,HBeAg 45160 hari Bisa(jarang) HCV Parenteral Hepacivirus +ssRNA Core antigen 15150 hari Bisa(sering) HDV Parenteral Deltavirus -ssRNA Delta antigen 3060 hari Bisa dengan

hepatitis B

1.21 Hepatitis A Hepatitis A disebabkan oleh virus hepatitis A (HAV), sebuah picornavirus ditularkan melalui jalur fecal-oral sering dikaitkan dengan konsumsi makanan yang terkontaminasi. bentuk hepatitis yang akut dan tidak memiliki tahap kronis. sistem immun tubuh membuat antibodi terhadap HAV untuk mencegah reinfeksi di masa depan. Oleh kerane hepatitis A adalah self limited disease, penangagan adalah beristirahat yang cukup, tetap terhidrasi dan menghindari alkohol. Vaksin tersedia yang akan mencegah infeksi HAV hingga 10 tahun. Hepatitis A dapat menyebar melalui kontak pribadi, konsumsi makanan laut mentah atau minum air yang tercemar. Hal ini terjadi terutama di negara-negara dunia ketiga. kebersihan pribadi yang ketat dan menghindari makanan mentah dan dikupas dapat membantu mencegah infeksi. Waktu antara infeksi dan awal

penyakit rata-rata 28 hari (antara 15 sampai 50 hari), [ dan paling sembuh sepenuhnya dalam waktu 2 bulan, meskipun sekitar 15% dari penderita mungkin mengalami terus-menerus atau gejala kekambuhan dari enam bulan sampai satu tahun berikutnya diagnosis awal. 1.22 Hepatitis B Hepatitis B disebabkan oleh virus hepatitis B, hepadnavirus yang dapat menyebabkan baik hepatitis akut dan kronis. Hepatitis kronis berkembang di 15% orang dewasa yang terinfeksi.Metode transmisi termasuk melalui darah (transfusi dara), tato , seksua, atau melalui ibu ke anak dengan pemberian ASI (bukti minimal transplasenta crossing).Vaksin tersedia yang akan mencegah infeksi dari hepatitis B untuk hidup. Infeksi hepatitis B mengakibatkan 500.000 -1.200.000 kematian per tahun di seluruh dunia karena komplikasi dari hepatitis kronis, sirosis, dan karsinoma hepatoseluler. Hepatitis B endemik di terutama Asia Tenggara negara, membuat sirosis dan karsinoma hepatoseluler pembunuh besar. Ada enam pilihan pengobatan disetujui oleh Food and Drug Administration (FDA) yang tersedia untuk orang dengan infeksi hepatitis B kronis: alfainterferon, pegylated interferon Adefovir, entecavir, telbivudine dan lamivudine. Sekitar 65% dari orang memakai pengobatan mencapai SVR. 1.23 Hepatitis C Hepatitis C disebabkan oleh virus hepatitis C (HCV),virus RNA yang merupakan anggota dari keluarga

Flaviviridae. HCV dapat ditularkan melalui kontak dengan darah (termasuk melalui hubungan seksual) dan juga dapat melewati plasenta. Hepatitis C biasanya menyebabkan hepatitis kronis, yang berpuncak pada sirosis pada beberapa orang. Hal ini biasanya tetap tanpa gejala selama beberapa dekade. Pasien dengan hepatitis C rentan terhadap hepatitis parah jika mereka kontrak baik hepatitis A atau B, sehingga semua orang dengan hepatitis C harus diimunisasi terhadap hepatitis A dan hepatitis B jika mereka tidak sudah kebal, dan menghindari alkohol. tingkat HCV virus dapat dikurangi ke tingkat tidak terdeteksi oleh kombinasi interferon dan ribavirin obat antivirus. Genotipe virus adalah penentu utama tingkat respons terhadap pengobatan rejimen ini, dengan genotipe 1 yang paling tahan. 1.24Alkohol Alkohol hepatitis karena konsumsi alkohol yang berlebihan. Gejala ikterik, ascites, kelelahan dan ensefalopati hepatik, hepatomegali, elevasi sederhana tingkat enzim hati,protombin time lama, dan bahkan gagal hati. Kasus yang parah ditandai obtundation (tumpul kesadaran) atau kombinasi dari tingkat bilirubin tinggi dan waktu prothrombin lama, angka kematian di kedua kategori berat adalah 50% dalam waktu 30 hari sejak timbulnya. Rasio alanine aminotransferase aspartat untuk aminotransferase biasanya 2 atau lebih. Dalam

kebanyakan kasus, enzim hati tidak melebihi 500. Beberapa tanda dan perubahan patologis pada histologi hati termasuk: a)Mallory hialin - suatu kondisi dimana pra-filamen keratin terakumulasi dalam hepatosit. b)Baloning degeneration- hepatosit membengkak dengan kelebihan, air lemak dan protein; biasanya protein ini diekspor ke dalam aliran darah. Disertai dengan balon, ada kerusakan nekrotik. Pembengkakan mampu memblokir saluran empedu di dekatnya, yang mengarah ke menyebar kolestasis. c)Peradangan - invasi neutrophilic dipicu oleh perubahan nekrotik dan kehadiran puing selular dalam lobulus. Biasanya jumlah puing akan dihapus oleh sel Kupfer, meskipun dalam pengaturan peradangan mereka menjadi kelebihan beban, sehingga sel darah putih lain untuk menumpahkan ke parenkim tersebut. Sel-sel ini untuk hepatosit dengan badan Mallory.Jika penyakit hati kronis juga hadir: Fibrosis Sirosis - tipe progresif dan permanen dari degenerasi jaringan fibrosis hati. 1.3 Hepatitis akut Hepatitis akut apabila peradangan berlansung kurang dari 6 bulan. Gejala tidak spesifik seperti malaise, nyeri otot dan sendi, demam, mual atau muntah, diare, dan sakit kepala. Gejala yang lebih spesifik adalah hilangnya nafsu makan , urin gelap, mata menguning(icterik ) dan ketidaknyamanan perut. Pada pemeriksaan fisik,temuan biasanya minimal, berupa ikterik, hepatomegali, limfadenopati (pembesaran kelenjar getah bening, dalam 5%) atau splenomegali (pembesaran limpa, dalam 5%).Durasi hepatitis virus akut berlansung sekitar 2 sampai 6 minggu. 1.31 Imaging hepatitis akut Pada Pada foto polos biasanya tidak ditemukan tanda- tanda infeksi virus hepatitis.USG mungkin diperlukan ketika alternatif diagnosis eksklusi dan mengevaluasi bukti yang mendukung tak terduga yang mendasari penyakit hati kronis. USG sangat penting pada pasien dengan kegagalan hati fulminan. Pada hepatitis B akut, ultrasonografi abdomen o Pertunjukan, computed tomography (CT) scanning, atau magnetik resonance imaging (MRI) adalah penting untuk membantu menyingkirkan obstruksi empedu.temuan nonspesifik o mencakup peningkatan echogenicity dari parenkim hati.

Image 1.Acute hepatitis. Diffuse increased heterogeneity and echogenicity of hepatic echotexture consistent with diffuse inflammatory process from hepatitis.

Image 2. Hepatomegaly, gallbladder wall thickening, and hepatic periportal lucency. Acute hepatitis: CT findings. CT scan shows periportal edema (arrow) highlighting the intrahepatic blood vessels. 1.4Hepatitiskronis Hepatitis kronis adalah peradangan yang berlansung lebih dari 6 bulan, sering menyebabkan gejala nonspesifik seperti malaise, kelelahan dan kelemahan, dan sering tidak menimbulkan gejala sama sekali. Hal ini biasanya diidentifikasi pada tes darah yang dilakukan baik untuk penyaringan atau untuk mengevaluasi gejala spesifik. Terjadinya icterik menunjukkan kerusakan hati lanjut. Pada pemeriksaan fisik mungkin didapatkan hepatomegali. Pada cirhosis hepatits, gejalanya seperti mengarah ke berat badan, mudah memar dan

pendarahan , edema perifer dan asites (cairan dalam rongga perut).Sirhosis dapat mengakibatkan berbagai komplikasi seperti varises esofagus yang bisa menyebabkan pendarahan, hepatorenal . ensefalopati hati dan sindrom

1.41 sirrosis Sirosis adalah konsekuensi dari penyakit hati kronis yang ditandai dengan penggantian jaringan hati oleh fibrosis, jaringan parut dan nodul regeneratif menyebabkan hilangnya fungsi hati. Sirosis ini paling sering disebabkan oleh alkohol, hepatitis B dan C, dan penyakit hati berlemak, namun memiliki banyak penyebab lain yang mungkin. Beberapa kasus adalah idiopatik, yaitu, penyebab tidak diketahui.Asites adalah komplikasi yang paling umum dari sirosis, dan berhubungan dengan rendahnya kualitas hidup, meningkatkan risiko infeksi, dan hasil jangka panjang miskin. Komplikasi potensial mengancam nyawa lainnya adalah ensefalopati hepatik (kebingungan dan koma) dan perdarahan dari varises kerongkongan. Sirosis umumnya tidak dapat diubah, dan pengobatan biasanya berfokus pada pencegahan perkembangan dan komplikasi. Pada tahap lanjutan dari sirosis satu-satunya pilihan adalah transplantasi hati. 1.42 Imaging pada sirosis Pada Sirosis temuan termasuk echogenicity kasar dari hati, dengan penampilan nodular, dan temuan kompatibel dengan hipertensi portal (misalnya, varices, splenomegali, asites, efusi [yaitu, hydrothorax hati] pleura). lesi dapat dideteksi dan mungkin sangat sulit untuk mengevaluasi karena mereka bisa salah untuk regenerasi nodul. Untuk kasus ini, teknik yang sangat canggih, seperti MRI dengan oksida besi superparamagnetic (ferumoxides), harus dipertimbangkan. Ferumoxides (bahan kontras negatif) yang phagocytosed oleh sel-sel retikuloendotelial hati normal, menghasilkan pencitraan T2 dominan pada MRI. Oleh karena itu, penurunan tajam dari sinyal dalam parenkim hati yang normal terjadi, secara efektif memungkinkan identifikasi tumor.

Image 3.48-year-old male with cirrhosis from hepatitis C with intractable ascites and pleural effusion. Chest radiograph obtained 1 day prior to a scintigraphic study shows right-sided pleural effusion.

Image 4.More advanced cirrhosis. Computed tomography (CT) scan with a portal venousphase image shows a markedly enlarged left lobe (L) and caudate (C), with an area of focal fibrosis and atrophy of the posterior right lobe, deforming contour (open arrow). Incidental note of prominent collaterals in lesser curvature region (white arrow)

Image 5.Secondary manifestations of cirrhosis include thickening and edema of the small and large bowel, as well as of the gallbladder wall, which is more common in the setting of ascites and hypoproteinemia. A thickened small bowel is demonstrated here in a 51-year-old patient who has cirrhosis with marked ascites. 1.43 Hepatocellular karsinoma Hepatocellular karsinoma (HCC) adalah keganasan primer (kanker) hati. Kebanyakan kasus yang sekunder HCC baik infeksi hepatitide virus (hepatitis B atau C) atau sirosis (alkohol menjadi penyebab paling umum dari sirosis hati). Di negara-negara di mana tidak endemik hepatitis, kanker yang paling ganas di hati adalah HCC tidak utama tapi metastasis (penyebaran) kanker dari tempat lain di tubuh, misalnya, usus besar.Pada pasien dengan kecurigaan yang lebih tinggi HCC (seperti meningkatnya alpha-fetoprotein dan des tingkat carboxyprothrombin-gamma), metode terbaik untuk diagnosis melibatkan CT scan dari perut menggunakan agen kontras intravena dan tiga fase pemindaian (sebelum pemberian kontras, segera setelah pemberian

kontras, dan lagi setelah penundaan) untuk meningkatkan kemampuan ahli radiologi untuk mendeteksi tumor kecil atau halus. Pada CT, HCC dapat memiliki tiga pola pertumbuhan yang berbeda: Sebuah tumor besar tunggal , Beberapa tumor , Buruk didefinisikan tumor dengan pola pertumbuhan infiltratif .Biopsi adalah tidak diperlukan untuk mengkonfirmasi diagnosis HCC jika kriteria pencitraan tertentu terpenuhi. Karakteristik kunci pada CT scan hypervascularity dalam fase arteri, washout atau de-penyempurnaan dalam studi fase portal dan tertunda, pseudocapsule dan pola mosaik. Baik kalsifikasi dan lemak intralesi mungkin dihargai.

Image 6.Hepatic carcinoma, primary. Large multifocal hepatocellular carcinoma (HCC) in an 80-year-old man without cirrhosis.

1.5 Reference: 1.Beers et all,Merk Manual of Medical Information ,Second edition 2003 2.Pradit, RP, lecture notes Radiology, Second Edition 2007, Penerbit Erlanga 3.www.emedicine/hepatitis 4.www.wikipedia/hepatitis