Anda di halaman 1dari 13

BAB II HIDROLISIS SUKROSA DAN PATI

I. Tujuan Percobaan 1. Mengamati hidrolisis disakarida menjadi dua satuan monosakarida 2. Mengamati monosakarida 3. Mengamati perbedaan hidrolisis sukrosa dan pati hidrolisis polisakarida oleh asam menjadi satuan

II. Dasar Teori Reaksi pengenalan adanya karbohidrat sering dilakukan dengan larutan pekat dari asam kuat. Asam ini menyebabkan terjadinya hidrolisis beberapa polisakarida dan asam kuat dapat bereaksi dengan larutan yang mengandung monosakarida menghasilkan furfural atau turunannya. Dalam suasana asam, aldoheksosa dan aldopentosa secara cepat akan mengalami dihidrasi menghasilkan furfural (gambar I.I).

Gambar 1.1 Reaksi Hidrolisis Polisakarida (Aldopentosa Ketopentosa) Berdasarkan strukturnya karbohidrat dapat digolongkan kepada : monosakarida, oligosakarida,dan polisakarida. Istilah sakarida berasal dari bahasa latin (saccharum = gula) yang berhubungan dengan rasa manis yang

dipunyai oleh beberapa karbohidrat yang sederhana. Ketiga golongan karbohidrat itu dapat dihubungkan satu sama lain melalui hidrolisis : H2O/H+ H2O/H+ Oligosakarida Monosakarida

Polisakarida

Sebagai contoh khusus dapat kita ambil hidrolisis dari tepung (polisakarida) menjadi maltosa dan seterusnya menjadi glukosa. (Morgong Siregar,1988) (C12H20O10)n Tepung (Polisakarida) n H2O/H+ n C12H22O11 maltosa (disakarida) n H2O/H+ 2n C6H12O6 Glukosa (monosakarida)

Monosakarida. Diantara monosakarida yang terpenting terdapat molekul yang mengandung enam atom karbon, yang dikenal dengan nama heksosa, C6H12O6. Bila suatu heksosa mengandung suatu gugus aldehida, senyawaan itu dikenal sebagai suatu aldoheksosa, jika mengandung suatu gugus keton, disebut ketoheksosa. Heksosa adalah zat manis, kristalin dan larut yang terdapat dalam madu dan buah matang karbohidrat yang terhidrolisis dan menghasilkan heksosa adalah gula tebu, gula gandum, gula susu, pati dan selulosa. Disakarida yang paling banyak pemasarannya adalah sukrosa atau gula pasir. Sukrosa terdapat pada setiap tumbuhan berhijau daun. Fungsi sukrosa pada tanaman adalah sebagai sumber energi. Secara komersial sukrosa ini diperoleh dari tebu ataupu bit, yang cairannya mengandung 14-20 % sukrosa. Hidrolisis sukrosa akan memberikan jumlah yang ekivalen dari D-glukosa dan D-fruktosa. Perbedaan dari sukrosa dengan disakarida-disakarida yang lain terletak pada karbon-karbon anomerik pada ke dua unit yang terlibat dalam pembentukan ikatan glikosidik. Yaitu bahwa C-1 dari unit glukosa dihubungkan melalui oksigen ke C-2 dari unit fruktosa. Perbedaan lainnya ialah bahwa unit fruktosa berada dalam bentuk furanosa. Oleh karena ke dua karbon anomerik terlibat dalam pembentukan ikatan glikosidik, maka tidak satupun di antara unit monosakarida yangmempunyai gugus hemiasetal. Dengan demikian sukrosa tidak dapat mengalami mutarotasi.

Dan oleh karenatidak mempunyai gugus aldehid yang bebas maka sukrosa tidak dapat mereduksi reagen Tollen, reagen Fehling, reagen Benedict. Oleh sebab itu sukrosa digolongkan kepada gula yang tidak mereduksi (non reducing sugar), suatu sifat yang bertentangan dengan sifat monosakarida dan disakarida. Hidrolisis Di- dan Polisakarida. Pemecahan (hidrolisis) molekul gula, pati, dan selulosa yang kompleks menjadi molekul monosakarida mudah dilakukan dalam laboratorium dengan mendidihkan larutan atau suspensi karbohidrat itu dengan larutan encer asam. Dalam saluran pencernaan hewan, hidrolisis ini dilaksanakan pada temperature kamar oleh enzime yang bertindak sebagai katalisis. Maltosa, pati, dan selulosa membentuk hanya glukosa pada hidrolisis sempurna. (Keenan ,dkk, 1984) C12H22O11 maltosa (C6H10O5)x Pati atau selulosa H2O 2C6H12O6 glukosa xC6H12O6 glukosa

xH2O

Maltosa, atau gula gandum, dibuat dari pati dengan suatu hidrolisis yang dikatalisis oleh enzime diastase : (C6H10O5)x Pati

H2O 2

diastase

C12H22O11 glukosa

Enzime ini, yang terdapat dalam suatu sediaan yang dikenal sebagai malt, dibentuk selama berkecambahnya benih gandum-bir. Sukrosa menghasilkan fruktosa dan glukosa sama banyak dalam hidrolisis:

C12H22O11 sukrosa

H2O

C6H12O6 glukosa

C6H12O6 fruktosa

III. Prosedur Kerja 1) Alat dan bahan Alat : a. Tabung reaksi b. Rak tabung reaksi c. Beaker glass d. Pipet tetes e. Pipet ukur 1 mL f. Ball filler g. Pengaduk kaca Bahan : a. Sukrosa b. Amilum c. Ubi(pati) 5 gram d. Aquades e. HCl 0,1 N f. NaOH 3 gram g. CuSO4 5 H2O 1,732 gram h. Na.KC4O6 4 H2O 8,65 gram i. I2 j. Asam asetat ( CH3COOH) 2) Rangkaian alat

h. i. j. k. l. m.

Penangas spiritus Penjepit Kaca arloji Spatula Labu ukur Kompor listrik

Gambar 1.1 Tabung Reaksi

Gambar 1.2 Rak Tabung Reaksi

Gambar 1.3 Beaker Glass

Gambar 1.4 Pipet Tetes

Gambar 1.5 Pipet Ukur 1mL

Gambar 1.6 Ball Filler

Gambar 1.7 Pengaduk Kaca

Gambar 1.8 Penangas Spiritus

Gambar 1.9 penjepit

Gambar 1.10 Kaca Arloji

Gambar 1.11 Spatula

Gambar 1.12 Labu Ukur

Gambar 1.13 Kompor Listrik

3) Skema Kerja a. Uji Fehling 2 tabung reaksi

Tabung I ( 1mL fehling A + 1mL fehling B)

Tabung II

( 1mL fehling A + 1mL fehling B )

Sukrosa 10 tetes

Amilum 10 tetes

Amati perubahan yang terjadi

b. Hidrolisis Disakarida Penambahan Asam Kuat 1 tabung reaksi

1 mL larutan sukrosa

1 mL HCl pekat

Di Uji dengan 1 mL Fehling A dan 1 mL Fehling B

Amati perubahan yang terjadi

Penambahan Asam Lemah 1 tabung reaksi

1 mL larutan sukrosa

1 mL CH3COOH pekat

Di Uji dengan 1 mL Fehling A dan 1 mL Fehling B

Amati perubahan yang terjadi

c. Hidrolisis Polisakarida 5 gram ubi yang telah dihaluskan

Beaker glass (berisi air)

5 mL HCl 0,1 N

Setiap 1 menit mengambil 1 mL larutan ke dalam tabung reaksi dan di uji dengan 1 tetes I2

Amati perubahan warna setiap 1 menit

Dicatat lama hidrolisis hingga tidak terjadi perubahan warna (warna = sampel)

IV. Hasil dan Pembahasan 1) Hasil Tabel I.1 Data Pengamatan Pembuatan Fehling Cara Kerja Pengamatan 1. 1,732 g kristal Cu(II) Larutan Biru Muda sulfat + 2 tetes asam sulfat encer + aquades sampai 25 ml 2. 3 g NaOH + 8.65 g Larutan Bening Natrium Kalium Tatrat + aquades sampai 25 ml Tabel 1.2 Data Pengamatan Uji Fehling Cara Kerja 1. Bubuk sukrosa + akuades 2. Fehling A + Fehling B dicampur 3. Bubuk Amilum + akuades 4. a. Fehling A + Fehling B + 10 tetes Sukrosa dipanaskan selama 5 menit b. Fehling A + Fehling B + 10 tetes Amilum dipanaskan selama 5 menit

Pengamatan

Larutan sukrosa

Larutan berwarna biru tua Larutan amilum ( putih keruh ) Larutan berwarna biru tua pekat dan terdapat endapan merah bata pada bagian dasar larutan

Larutan berwarna ungu tua dan terdapat sedikit endapan merah bata

Tabel I.3 Data Pengamatan Hidrolisis Disakarida Cara Kerja Pengamatan


1. 20 tetes Larutan sukrosa + 1 ml

- Warna bening - Warna merah bata lalu lama kelamaan menjadi coklat tua - Warna Hijau Bening

HCl pekat dipanaskan - Setalah dipanaskan 3 menit

2. Di

uji dengan ditambahkan fehling A dan fehling B

Tabel I.4 Data Pengamatan Hidrolisis Disakarida dengan larutan Asam Asetat Cara Kerja Pengamatan 1. 20 tetes Larutan sukrosa + 1 ml Warna putih bening Asam Asetat (CH3COOH) - Setelah dipanaskan 30 menit Warna Biru Tua 2. Di uji dengan ditambahkan fehling A dan fehling B Tabel I.5 Data Pengamatan Hidrolisis Polisakarida Cara Kerja Pengamatan 1. 5 g Ubi dihaluskan Warna putih keruh + akuades 50 ml 2. 50 ml larutan singkong + HCl 1 Warna kuning muda agak keruh N 1 ml di aduk dan dipanaskan 3. Tiap 1 menit, diambil 1 ml + I2 Hitam menjadi biru tua menjadi Dan dibuat interval ( + 30 menit) ungu tua hingga menjadi ungu muda dan terdapat endapan 2) Pembahasan a. Pembuatan Larutan Fehling Pereaksi Fehling terdiri dari dua larutan yaitu larutan Fehling A dan larutan Fehling B.Larutan fehling A dibuat dengan melarutkan kristal CuSO4 1,732 gram ditambahkan beberapa tetes H2SO4 encer. Kemudian ditambahkan aquades hingga volumenya menjadi 25 ml. larutan Fehling A berwarna biru muda. Untuk larutan Fehling B, dibuat dengan melarutkan 3 gram NaOH dan 8,65 gram NaKC4O6 yang kemudian ditambahkan aquades hingga volumenya menjadi sebanyak 25 ml. larutan Fehling B berwarna bening. b. Uji Fehling Dalam percobaan Uji Fehling langkah pertama yaitu larutan

fehling A dan Larutan fehling B dicampur dalam tabung reaksi dan menghasilkan campuran larutan berwarna biru muda

Dalam uji fehling selanjutnya ,masing masing tabung fehling A dan Fehling B ditetesi larutan sukrosa yang terbuat dari bubuk sukrosa dan aquades hingga 10 tetes kemudian dipanaskan kemudian menghasilkan larutan berwarna biru pekat dan terdapat

endapan merah bata.hal ini menunjukkan bahwa sukrosa positif mengandung glukosa.Adanya glukosa atau heksosa akan mereduksi larutan fehling menjadi Cu2O dan menimbulkan adanya warna merah bata. Dalam percobaan berikutnya masing masing fehling B ditambahkan amilum kemudian fehling A dan dipanaskan dan

menghasilkan larutan berwarna ungu tua dan terdapat sedikit endapan merah .Hal ini menunjukkan bahwa didalam amilum terdapat glukosa . c. Hidrolisis Disakarida Dalam percobaan langkah pertama yang dilakukan yaitu larutan sukrosa ditambahkan HCL pekat. Sebelum dipanaskan campuran larutan tersebut menghasilkan warna bening setelah dipanaskan 3

menit,larutan tersebut berubah warna menjadi merah bata lalu lama kelamaan menjadi coklat tua,kerena pada proses pemanasan terjadi proses hidrolisis dimana sukrosa terhidrolisis menjadi glukosa dan fruktosa. Kemudian setelah dipanaskan larutan tersebut di uji dengan

larutan fehling A dan fehling B,dan menghasilkan perubahan warna dari coklat tua menjadi hitam dan lama kelamaan pudar menjadi Hijau Bening.Hal tersebut menunjukkan bahwa sukrosa mengandung glukosa. d. Hidrolisis Disakarida dengan larutan Asam Asetat Dalam percobaan Hidrolisis Disakarida dilakukan pengamatan dengan ditambahkan larutan Asam Asetat, langkah pertama yaitu larutan sukrosa ditambahkan asam asetat sebelum dipanaskan campuran larutan tersebut menghasilkan warna putih bening. Setelah dipanaskan kurang lebih 30 menit larutan tersebut tidak terjadi perubahan warna

dan warna tetap bening karena sukrosa tidak terhidrolisis.

Kemudian di uji larutan fehling A dan fehling B,menghasilkan perubahan warna dari putih bening menjadi biru muda. Hal ini menunjukkan larutan Asam Asetat sulit digunakan dalam uji

Disakarida karena asam asetat bukan larutan pekat sehingga sukrosa tidak dapat terhidrolisis dan Asam Asetat kemungkinan dapat

digunakan sebagai uji Disakarida tetapi membutuhkan waktu yang lama. e. Hidrolisis Polisakarida Dalam percobaan langkah pertama yang dilakukan yaitu dengan menghaluskan ubi yang kemudian ditambahkan dengan aquades

sebanyak 50 ml setelah itu ditambahkan larutan HCL 1 N kedalam larutan tersebut dan menghasilkan warna putih keruh kemudian diaduk dan dipanaskan pada kompor listrik dan menghasilkan warna kuning muda agak keruh. Kemudian setiap 1 menit,diambil 1 ml larutan ubi tersebut dan ditambahkan 1 tetes I2 dengan membuat interval kurang lebih 30 menit dan terjadi perubahan warna dalam selang waktu tersebut yaitu warna Hitam menjadi biru tua menjadi ungu tua hingga menjadi ungu muda dan terdapat endapan. Dalam proses hidrolisis pati (polisakarida ) ini akan mengalami pemutusan ikatan rantai oleh asam kuat (HCl) selama pemanasan menjadi molekul-molekul yang lebih kecil Penambahan I2 (Iodium) pada larutan tersebut menunjukkan adanya amilum yang ditandai dengan perubahan warna sesaat menjadi biru. Pada percobaan ini, dilakukan interval waktu setiap 5 menit diambil 1 ml larutan yang dipanaskan ( 30 menit). Semakin tinggi

suhu larutan tersebut, maka semakin cepat terhidrolisis.

f. Kesimpulan dan Saran A. Kesimpulan 1. Larutan fehling digunakan untuk menganalisis gugus aldehid (glukosa) 2. Hidrolisis sukrosa akan menghasilkan 2 satuan monosakarida C12H22O11 + H2O sukrosa C6H12O6 + C6H12O6 glukosa glukosa

3. Hidrolisis pati ( polisakarida ) dapat dilakukan dengan penambahan asam kuat, seperti HCl disertai pemanasan pada suhu tinggi. Sehingga mengalami hidrolisis menjadi oligosakarida, disakarida dan kemudian monosakarida 4. Hidrolisis pati (polisakarida ) dapat dilakukan dengan penambahan asam lemah, namun membutuhkan waktu yang sangat lama B. Saran 1. Sebelum memulai praktikum, dianjurkan agar setiap praktikan mempelajari dan memahami prosedur kerja, alat dan bahan agar tidak mengalami kesulitan saat praktikum 2. Jangan meneteskan asam kuat langsung kedalam larutan, namun diteteskan melalui dinding tabung reaksi 3. Hati hati pada waktu memanaskan larutan dalam tabung reaksi, karena larutan tersebut dapat terciprat keluar mengenai tangan

DAFTAR PUSTAKA Tim Dosen Praktikum Kimia Organik-Biokimia 2013 Buku Petunjuk Praktikum Kimia OrganikBiokimia Teknik Kimia FT UNNES Semarang. Fessenden & Fessenden, 1982. Kimia Organik. Jilid 2. Erlangga. Jakarta Siregar, Morgong , 1988. Dasar- Dasar Kimia Organik. P2LPTK. Jakarta Keenan, Kleinfelter, Wood, A. Hadyana Pujaatmaka Ph. D. , 1980. Kimia Untuk Universitas. Erlangga. Jakarta