Anda di halaman 1dari 5

DASAR SISTEM TELEKOMUNIKASI SISTEM KOMUNIKASI SATELIT

Disusun oleh: Nama : Febriawan Ramadhan NIM : 21060112083023

PROGRAM STUDI DIPLOMA III TEKNIK ELEKTRO FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG 2013

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Satelit merupakan benda yang mengelilingi sebuah planet di angkasa. Contoh satelit bumi adalah bulan. Selain itu, ada juga satelit buatan, yaitu satelit yang akan dibicarakan disini. Arsitektur satelit dibedakan menjadi dua, yaitu space segment dan ground segment. Pada space segment, hanya terdapat satelit itu sendiri. Sedangkan, pada ground segment terdapat Stasiun Bumi pengirim dan penerima serta Master Station untuk Telemetry, Tracking, dan Command (TTC). Perkembangan teknologi selular akhir-akhir ini telah cukup merebak, termasuk di Indonesia. Kini sudah sangat terbiasa kita melihat seorang manajer membawa sebuah handheld berjalan hilir mudik dikantornya atau sedang mengendarai mobilnya. Tetapi seorang pekerjan supermarket di Hongkong nampaknya lebih menyukai CT-2 handheld, karena mungkin lebih murah biaya langganannya, walaupun untuk itu ia harus mengorbankan tidak dapat dipanggil dari luar. Akhir-akhir ini PT RATELINDO telah memperkenalkan pelayanan fixed service dengan teknologi selular. jadi, bagi mereka yang telah mengajukan pasang baru kepada TELKOM namun karena sesuatu hal ia belum bisa dilayani, maka lebih baik segera memutuskan untuk menjadi pelanggan RATELINDO agar segera bisa mempunyai akses telekomunikasi.

Ilustrasi di atas menggambarkan apa yang disebut sebagai teknologi wirrelessaccess, yakni teknologi radio yang menggantikan kabel lokal (local loop), sedemikian hingga dalam daerah cakupan tertentu seseorang masih bisa berkomunikasi sekalipun dalam keadaan bergerak. Teknologi wireless yang disebut di atas adalah berdasarkan sistem jaringan radio terestrial, yang terdiri atas stasiun-stasiun basis radio yang terpola dalam sel-sel, yang satu dengan yang lainnya terkait dengan suatu pusat intelijen, dan seluruh jajaran jaringan ini terhubung dengan jaringan telepon tetap (Public Switched Telephone Network = PSTN). Tentu saja daerah cakupan radio-sel tersebut sangat terbatas. Untuk daerah-daerah di luar cakupan, tentunya seorang pelanggan yang ingin berkomunikasi tidak dapat dilayani.

Perkembangan teknologi nampaknya tidak berhenti sampai disini,. Dalam menjangkau daerah yang amat jauh dari perkotaan, misalnya daerah pedesaan

maupun daerah terpencil lainnya, termasuk di tengah laut, maka orang merekayasa sistem wireless access yang lain dengan menggunaka teknologi satelit. Dalam hal ini ada dua kemungkinan, pertama menggunakan LEO (Low Earth Orbit Satellites) dan ke dua dengan GEO (Geosynchronous Orbit Satellites). Para ahli telekomunikasi, khususnya ahli jaringan lebih menyukai untuk menganggap LEO/GEO ini sebagai salah satu bentuk dari wireless access, tetapi orang-orang satelit menganggap bahwa LEO/GEO ini sebagai salah satu bentuk Mobile Satellites Services (MSS). 1.2 Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang tersebut, terdapat beberapa rumusan masalah 1. Apa yang dimaksud dengan satelit? 2. Bagaimana klasifikasi satelit? 3. Bagaimana cara kerja satelit? 1.3 Tujuan Tujuan penulisan makalah Dasar Sistem Komunikasi tentnag Sistem Komunikasi Satelit diharapkan : 1. Dapat memahami dan mengetahui tentang satelit komunikasi. 2. Dapat memahami cara kerja satelit.