Anda di halaman 1dari 8

A.

Cara Menghitung Tenaga Perawat di Rumah Sakit Banyak cara atau metode dalam menghitung tenaga perawat di rumah sakit diantaranya:

1. Cara Rasio Metode ini menggunakan jumlah trmpat tiur sebagai denominatorr personal yang diperlukan. Metode ini sering digunakan karena sederhana dan mudah. Metode ini hanya mengetahui jumlah personel secara total tetapi tidak bisa mengetahui produktivitas SDM rumah sakit dan kapan personel tersebut dibutuhkan oleh setiap unit atau bagian rumah sakit yang membutuhkan. Metode ini dapat digunakan bila kemampuan dan sumber daya untuk perencanaan personel terbatas, jenis tipe, dan volume pelayanan kesehatan relatif stabil. Cara ini berdasarkan SK MENKES RI NO. 262/1979 tentang ketenagaan RS , dengan standar sebagai berikut: TIPE RS A dan B C D Khusus Keterangan: TM TT TPP TPNP TNM ` : Tenaga medis : Tempat tidur : Tenaga Para Medis Perawatan : Tenaga Para Medis Non Perawatan : Tenaga Non Medis TM/TT 1/(4 7 ) 1/9 1/15 TPP/TT (3 4 )/2 1/1 1/2 Diseseuaikan TPNP/TT 1/3 1/5 1/6 TNM/TT 1/1 2/3

Namun metode ini mulai ditinggalkan karena adanya beberapa alternatif perhitungan yang lain lebih sesuai dengan kondisi rumah sakit dan profesional. (Apin Setyawati, 2008).

2. Cara Need- Douglas Untuk mnghitung tenaga perawat dalam kondisi pasie rawat inap menurut Douglas (1984) harus melihat kebutuhan perawatan pasien berdasarkan klasifikasinya

seperti yang telah disampaikan diatas: perwatan minimal, perawatan intermediate, dan perawatan total. Dalam penelitian Douglas (1975)tentang jumlah tenaga

perawat di RS, didapatkan jumlah perawat yang dibutuhkan pada pagi, sore, dan malam tergantung pada tingkat ketergantungan pasien seperti tabel di bawah ini: KLIEN 1 2 3 dst Keterangan: P : Pagi S : Siang M : Malam (Nursalam, 2004) KLASIFIKASI PASIEN MINIMAL CARE P 0,17 0,34 0,51 S 0,14 0,28 0,42 M 0,07 0,14 0,21 PARTIAL CARE P 0,27 0,54 0,81 S 0,15 0,30 0,45 M 0,1 0,2 0,3 TOTAL CARE P 0,36 0,72 1,08 S 0,30 0,60 0,90 M 0,20 0,40 0.60

Contoh : Ruang rawat inap dengan 17 orang klien, dimana 3 orang dengan ketergantungan minimal, 8orang dengan ketergantungan partial dan 6 orang dengan

ketergantungan total.Maka jumlah perawat yang dibutuhkan :

SHIFT Pagi Siang Malam

KLASIFIKASI PASIEN MINIMAL CARE 3 x 0,17 = 0,51 3 x 0,14 = 0,42 3 x 0,07 = 0,21 PARTIAL CARE 8 x 0,27 = 2,16 8 x 0,15 = 1,2 8 x 0,1 = 0,8 Total TOTAL CARE 6 x 0,36 = 2,16 6 x 0,3 = 1,8 6 x 0,2 = 1,2

TENAGA 4,83 (5) 3,42 (4) 2,21 (2) 11

Jumlah secara keseluruhan perawat perhari 11 orang. (Windy Rahmawati, 2008)

3. Cara Gillies Rumusnya: AxBxC (CD)xE


=

F G = H

Keterangan: A B : Rata-rata jumlah perawatan/klien /hari : Rata-rata jumlah klien/hari

C D E F G H

: Jumlah hari/tahun : Jumlah hari libur masing-masing perawat : Jumlah jam kerja masing-masing perawat : Jumlah jam perawatan yang dibutuhkan pertahun : Jumlah jam perawata yang diberikan perawat/tahun : Jumlah perawat yang dibutuhkan untuk unit tersebut.

Prinsip perhitungan rumus Gillies : Jumlah Jam keperawatan yang dibutuhkan klien perhari adalah : a. waktu keperawatan langsung (rata rata 4-5 jam/klien/hari) dengan spesifikasi pembagian adalah : keperawatan mandiri (self care) = x 4 = 1 jam , keperawatan partial (partial care ) = x 4 = 3 jam , keperawatan total (total care) = 1-1.5 x 4 = 4- 6 jam dan keperawatan intensif (intensive care) = 2 x 4 jam = 8 jam. b. Waktu keperawatan tidak langsung 1) menurut RS Detroit (Gillies, 1994) = 38 menit/klien/hari 2) menurut Wolfe & Young ( Gillies, 1994) = 60 menit/klien/hari = 1 jam/klien/hari c. Waktu penyuluhan kesehatan lebih kurang 15 menit/hari/klien = 0,25 jam/hari/klien d. Rata rata klien per hari adalah jumlah klien yang dirawat di suatu unit berdasarkan rata- rata biaya atau menurut Bed Occupancy Rate (BOR) dengan rumus :

Jumlah hari perawatan RS dalam waktu tertentu x 100 % Jumlah tempat tidur x 365 hari

1) Jumlah hari pertahun yaitu : 365 hari. 2) Hari libur masing-masing perawat per tahun, yaitu : 73 hari ( hari minggu/libur = 52 hari untuk hari sabtu tergantung kebijakan rumah sakit setempat, kalau ini merupakan hari libur maka harus diperhitungkan , begitu juga sebaliknya ), hari libur nasional = 13 hari, dan cuti tahunan = 8 hari).

3) Jumlah jam kerja tiap perawat adalah 40 jam per minggu (kalau hari kerja efektif 6 hari maka 40/6 = 6.6 = 7 jam per hari, kalau hari kerja efektif 5 hari maka 40/5 = 8 jam per hari). 4) Jumlah tenaga keperawatan yang dibutuhkan disatu unit harus ditambah 20% (untuk antisipasi kekurangan /cadangan ). 5) Perbandingan profesional berbanding dengan vocasional = 55% : 45 %

Contoh Kasus: Rata rata jam perawatan klien per hari = 5 jam/hari Rata rata = 17 klien / hari (3 orang dengan ketergantungan minimal, 8 orang dengan ketergantungan partial dan 6 orang dengan ketergantungan total) Jumlah jam kerja tiap perawat = 40 jam/minggu ( 6 hari/minggu ) jadi jumlah jam kerja perhari 40 jam dibagi 6 = 7 jam /hari. Jumlah hari libur : 73 hari ( 52 +8 (cuti) + 13 (libur nasional)

Analisa Contoh Kasus: 1). Jumlah jam keperawatan langsung - Ketergantungan minimal = 3 orang x 1 jam = 3 jam - Ketergantungan partial - Ketergantungan total Jumlah jam = 8 orang x 3 jam = 24 jam = 6 orang x 6 jam = 36 jam = 63 jam

2). Jumlah jam keperawatan tidak langsung 17 klien x 1 jam =17 jam 3). Pendidikan Kesehatan: 17 klien x 0,25 jam = 4, 25 jam

Sehingga Jumlah total jam keperawatan /klien/hari : 63 jam + 17 jam + 4,25 jam = 4,96 Jam/klien/hari 17 orang Jumlah tenaga yang dibutuhkan : 4,96 x 17 x 365 = 30.776,8 = 15,06 orang ( 15 orang ) (365 73) x 7 2044

Untuk cadangan 20% menjadi 15 x 20% = 3 orang Jadi jumlah tenaga yang dibutuhkan secara keseluruhan 15 + 3 = 18 orang /hari Perbandingan profesional berbanding dengan vocasional = 55% : 45 % = 10 : 8 orang. (Windy Rahmawati, 2008)

4. Cara Swansburg Jumlah rata-rata klien/hari x jumlah perawat/klien/hari= Tenaga Perawat Jam kerja/hari (Apin Setyawati, 2008). Contoh Kasus Pada suatu unit dengan 24 tempat tidur dan 17 klien rata rata perhari . Jumlah jam kontak langsung perawat klien = 5 jam /klien/hari. a. Total jam perawat /hari : 17 x 5 jam = 85 jam jumlah perawat yang dibutuhkan : 85 / 7 = 12,143 ( 12 orang) perawat/hari b. Total jam kerja /minggu = 40 jam jumlah shift perminggu = 12 x 7 (1 minggu) = 84 shift/minggu jumlah staf yang dibutuhkan perhari = 84/6 = 14 orang (jumlah staf sama bekerja setiap hari dengan 6 hari kerja perminggu dan 7 jam/shift) Menurut Warstler dalam Swansburg dan Swansburg (1999), merekomendasikan untuk pembagian proporsi dinas dalam satu hari pagi : siang : malam = 47 % : 36 % : 17 %. Sehingga jika jumlah total staf keperawatan /hari = 14 orang - Pagi : 47% x 14 = 6,58 = 7 orang - Sore : 36% x 14 = 5,04 = 5 orang - Malam : 17% x 14 = 2,38 = 2 orang (Windy Rahmawati, 2008) 5. Cara Lokakarya Keperawatan Pedoman carapaerhtungan kebutuhan tenaga perawat dan bidan menurut pelayanan keperawatan Dirjen Yan Med DEPKES RI (2001) dengan

memperhatikan unit kerja yang ada pada masing-masing rumah sakit. Model pendekatan yang digunakan adalah sebagai berikut: a. Ruang Rawat Inap Berdasarkan klasifikasi klien cara perhitungannya berdasarkan:

1) Tingkat ketergantungan pasien erasarkan jenis kasus 2) Rata-rata pasien/hari 3) Jumlah perawatan yang diperrlukan/hari/klien 4) Jumlah perawatan yang diperlukan /ruangan/hari 5) Jam kerja efektif tiap perawatan atau bidan 7 jam/hari

Jumlah jam perawatan = Jumlah Perawat Jam kerja efektif/shift

(langkah 1)

Untuk penghitungan jumlah tenaga tersebut perlu ditambah (faktor koreksi) dengan: hari libur + cuti + hari besar (loss day) (langkah 2)

Jumlahhari mingu dalam setahun + Cuti+ Hari besar x Jumlah Perawat 286 Loss dayx jumlah perawat 286 (78/286) x jumlah perawat

Perawat atau bidan mengerjakan tugas-tugas non profesi atau non nursing job = (Penjumlahan Langkah 1 + Langkah 2) x 25% (langkah 3)

Total Tenaga Perawat = Langkah 1 + Langkah 2 + Langkah 3.

b. Jumlah Tenaga Untuk kamar Operasi Dasar penghitungan tenag di kamar operasi: 1) Jumlah kamar operasi 2) Pemakaian kamar operasi (diprediksi 6 jam/hari) 3) Tugas perawat di kamar operasi: instrumentator, perawat sirkulasi (2 orang/im) 4) Tingkat ketergantungan pasien; Operasi besar 5 jam/operasi; operasi sedang: 2 jam/operasi; operassi kecil: 1 jam/operasi (Jumlah jamperawatn/hari x jumlah operasi) x Jumlah perawat dalam tim x 2 Jam kerja efektif/hari = 7 Kemudian ditambah 1 perawat cadangan.

c. Jumlah Tenaga di Ruang Penerimaan Ketergantungan klien di ruang penerimaan Ketergantungan di RR Jadi kebutuhan tenaga perawatnya: Jumlah klien yang operasi dalam sehari x jam ketergantungan klien Jam kerja efektif/hari = 7 Perhitungan di atas dengan kondisi : alat tenun dans et perasi dipersiapkan oleh CSSD. = 15 menit = 1 jam

d. Jumlah Tenaga di Instalasi Gawat Darurat (IGD) Dasar penghitungandi IGD : 1) Rata-rata jumlah pasien/hari 2) Jumlah jam perawatn/hari (4 jam) 3) Jam efekif/hari (7 jam) Rata-rata jumlah pasien/hari x Jumlah jam perawatan/hari 1) Jam efektif/hari Hasil Langkah 1 + (Loss day x hasil langkah 1) 2) (langkah (langkah

e. Jumlah Tenaga di Critical Care Dasar penghitungandi IGD : 1) Rata-rata jumlah pasien/hari 2) Jumlah jam perawatan/hari 3) Jam efektif/hari (7 jam) Rata-rata jumlah pasien/hari x jumlah jam perawatan/hari(langkah 1) Jam efektif/hari Hasil Langkah 1 + (Loss day x hasil langkah 1) 2) (langkah

f. Jumlah Tenaga Rawat Jalan Jumlah passien/hari x jumlah jam perawatan/hari (langkah 1)

Jam efektif/hari x 60 Hasil langkah 1 + (15% x hasil langkah 1) (langkah 2)

g. Jumlah Tenaga di kamar Bersalin Waktu yang diperlukan untuk pertolongan persalinan mencakup kala I sampai dengan kala IV = 4 jam/klien. Jam efektif/hari (7 jam) Rata-rata jumlah pasien setiap hari x waktu Kala I IV Jam efektif/hari Hasil langkah 1 + (loss day x hasil langkah 1) (langkah 2) langkah 1)