Anda di halaman 1dari 12

BAB I PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Gangguan konversi diklasifikasikan sebagai salah satu gangguan somatoform dalam Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders of the American Psychiatric Association, Fourth Edition, Text Revision (DSM-IV-TR). Membuat bingung, dalam ICD-10 gangguan konversi diklasifikasikan sebagai gangguan disosiatif, manakala gangguan somatoform dimasukkan ke kategori yang berbeda segalanya. Gangguan konversi melibatkan gejala atau defisit mempengaruhi motorik atau fungsi sensorik yang menyarankan kondisi neurologis atau medis umum. Namun, setelah evaluasi menyeluruh, yang mencakup pemeriksaan neurologis rinci dan laboratorium yang sesuai dan tes diagnostik radiografi, tidak ada penjelasan neurologis untuk gejala, atau temuan pemeriksaan tidak sesuai dengan keluhan. insidens gangguan konversi adalah antara 11/ 100,000 sampai 500/ 100,000 populasi umum. Contoh yang paling sering dari gejala konversi termasuk kebutaan, diplopia, paralisis, distonia, psychogenic nonepileptic seizures (PNES), anestesia, aphonia, amnesia, demensia, unresponsiveness, kesulitan menelan, tik motorik, halusinasi, pseudocyesis dan kesulitan berjalan. Menurut DSM-IV kriteria konversi gangguan dicirikan oleh: Satu atau lebih gejala yang mempengaruhi motorik atau fungsi sensorik; Kemiripan dengan penyakit neurologis atau medis; Keterlibatan faktor psikologis; Gejala-gejala yang tidak disengaja atau dibuat-buat. Penatalaksanaannya terdiri dari konseling, psikoterapi dan farmakoterapi.

1.2. Tujuan Tujuan dari pembuatan makalah ini adalah untuk lebih mengerti dan memahami Gangguan Konversi dan untuk memenuhi persyaratan dalam mengikuti kegiatan Kepaniteraan Klinik Senior (KKS) di Departemen Ilmu Penyakit Jiwa, RSJ Provinsi Sumatera Utara, Fakultas Kedokteran, Universitas Sumatera Utara, Medan.

1.3. Manfaat Makalah ini diharapkan dapat memberikan manfaat kepada penulis dan pembaca khususnya yang terlibat dalam bidang medis dan masyarakat secara umumnya agar mengetahui dan memahami Gangguan Konversi.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Definisi Gangguan konversi adalah suatu ditandai oleh hilangnya atau

ketidakmampuan dalam fungsi motoric yang volunteer atau fungsi sensoris , namun tidak ada penyebab organis yang jelas. DSM-IV mendefiniskan gangguan konversi sebagai suatu gangguan yang ditandai oleh adanya satu atau lebih gejala neurologis (sebagai contoh, paralisis, kebutuan, dan parestesia) yang tidak dapat dijelaskan oleh gangguan neurologis atau medis yang diketahui. Di samping itu, diagnosis mengharuskan bahwa faktor psikologis berhubungan dengan awal atau eksaserbasi gejala.1,2,3 2.2. Epidemiologi Data insidens gangguan konversi sangat bervariasi, antara 11/ 100,000 sampai 500/ 100,000 populasi umum.1 Factor budaya mungkin memainkan peran yang sangat penting dalam kejadian gangguan konversi. Kejadian gangguan konversi terdapat lebih sering pada wanita daripada pada laki-laki, dengan ration wanita terhadap lakilaki adalah sekurnagnya 2:1 dan sebanyaknya 10:1.1 laki-laki dengan gangguan konversi sering kali terlibat dalam kecelakaan perkerjaan atau militer.1, 2 Gangguan konversi dapat muncul pada umur berapapun, dari masa anak-anak sampai lanjut usia, tetapi pada umumnya mulai dari masa anak-anak akhir sampai awal dewasa, jarang terjadi pada usia sebelum 10 tahun atau setelah usia 35 tahun.1 Data menyatakan bahwa gangguan konversi lebih sering terjadi di populasi pedesaan, orang dengan sosial ekonomi rendah, orang dengan pendidikan rendah, mereka dengan nilai inteligensia yang rendah dan anggota militer yang mengalami situasi peperangan. Gangguan konversi sering disertai dengan diagnosis komorbid gangguan depresif berat, gangguan kecermasan, dan skizofrenia.1,2

2.3. Etiologi Faktor psikoanalitik Menurut teori psikoanalitik, gangguan konversi adalah disebabkan oleh represi konflik intrapsikis bawah sadar dan konversi kecemasan ke dalam suatu gejala fisik. Konflik adalah antara impuls instinctual (sebagai contoh, agresif atau seksual) dan penghalangan terhadap ekspesinya. Gejala memungkinkan ekspresi sebagian keinginan atau dorongan yang dilarang tetapi tersembunyi, sehingga pasien tidak perlu secara sadar berhadapan denganimpuls mereka yang tidak dapat diterima; yaitu, gejala gangguan konversi memiliki hubungan simbolik dengan konflik bawah sadar. Gejala gangguan konversi juga memungkinkan pasien mengomunikasikan bahwa mereka membutuhkan perhatian khusus dan pengobatan khusus. Gejala tersebut dapat berfungsi sebagai cara nonverbal untuk mengendalikan atau memanipulasi orang lain.2,4 Faktor biologis Semakin banyak data yang melibatkan faktor biologis dan neuropsikologis dalam perkembangan gejala gangguan konversi. Penelitian pencitraan otak awal telah menemukan hipometabolisme di hemisfer dominan dan hipermetabolisme di hemisfer nondominan dan telah melibatkan gangguan komuniksasi hemisferik di dalam penyebab gangguan konversi. Gejala mungkin disebabkan oleh kesadaran kortikal tang berlebihan yang mematikan loop umpan balik negative antara korteks serebral dan formasi retikularis batang otak. Peningkatkan tingkat keluaran kortikofugal, sebaliknya, menghambat kesadaran pasien akan sensasi tubuh, di mana beberapa pasien gangguan konversi, uji neuropsikologis menemukan gangguan cerebral yang samar-samar dalam komunikasi verbal, daya ingat, kewaspasaan, ketidaksesuaian afek, dan perhatian.2 Sosiokultural Formulasi sosiokultural dari gangguan konversi mengamati bahwa dalam beberapa budaya ekspresi langsung dari emosi yang intens dilarang. Seperti disebutkan di atas, hal ini dapat mempengaruhi orang untuk menunjukkan gejala

konversi sebagai bentuk yang lebih dapat diterima komunikasi. Gangguan konversi dengan demikian akan mewakili komunikasi non-verbal dari ide dilarang atau perasaan. Larangan tersebut dapat diperkuat oleh peran gender, keyakinan agama dan pengaruh sosial budaya. Ekspresi emosi yang intens dalam ritual budaya didefinisikan dapat menjadi bagian dari proses penyembuhan.4 2.4. Gambaran Klinis Paralisis, kebutaan, dan mutisme adalah gejala gangguan konversi yang paling sering. Gejala gangguan depresif dan kecemasan sering kali dapat menyertai gejala gangguan konversi, dan pasien yang terkena berada dalam risiko untuk bunuh diri.2 Gejala-gejala Gangguan Konversi yang sering Gejala Sensorik Diplopia, kebutaan, ketulian, rasa kebas-kebas Paralisis, Gejala Motorik ataxia, disfasia, tremor,

aphonia, seizures

Table 1. Gejala-gejala Gangguan Konversi yang sering.4 Gejala Sensorik. Pada gangguan konversi, anesthesia dan parestesia adalah sering ditemukan, khususnya pada anggota gerak. Distribusi gangguan sensorik biasanya tidak konsisten dengan yang ditemukan pada penyakit neurologis sentral atau perifer. Kehilangan sensorik atau distorsi sering tidak sesuai ketika diperiksa lebih dari satu kali dan berrtentangan dengan saraf perifer dan distribusi asal. Anesthesia yang dikarakteristik dengan stocking- and glove atau hemianestesia pada tubuh yang tepat dimulai di garis tengah. Gejala sensorik gangguan konversi sering melibatkan pada organ indera, yang menyebabkan kebutaan, ketulian dan sebagainya. Gejala tersebut boleh unilateral atau bilateral. Pada pemeriksaan neurologis biasanya menemukan hasil yang utuh. 2,5,6,7 Gejala motorik. Gejala motorik adalah kelainan pergerakan, cara berjalan, kelemahan, dan paralisis. Kelainan gerakan seperti: tremor ritmikal yang jelas, tik, sentakan-sentakan mungkin ditemukan. Pergerakan biasanya memburuk jika diberikan perhatian padanya. Gangguan gaya berjalan yang dapat ditemukan pada
5

gangguan konversi adalh astasia-abasia, yaitu gaya berjalan yang sangat ataksik dan sempoyongan yang disertai oleh gerakan batang tubuh uang menyentak, irregular, kasar dan gerakan lengan yang menggelepar dan bergelombang. Pasien dengan gangguan tersebut biasanya dapat berjalan dengan normal jika mereka berfikir mereka tidak sedang diamati. Terkadang bila sedang diamati, pasien secara aktif berusaha untuk jatuh. Hal ini bertentangan dengan pasien dengan penyakit organic yang akan berusaha untuk melindungi diri sendiri. Kelemahan biasanya melibatkan seluruh gerakan daripada kelompok otot tertentu. Kelemahan otot pada ekstremitas bawah lebih sering jika dibandingkan pada ekstremitas atas atau di wajar.6,7 Gejala kejang. Kejang semu (pseudoseizure) adalah gejala lain pada gangguan konversi.2 selama serangan, ditandai keterlibatan otot-otot truncal dengan opistotonuus dan kepala atau badan berputar kea rah lateral. Semua ekstremitas mungkin menunjukkan gerakan meronta-ronta, yang mungkin akan meningkatkan intensitas jika engekangan diterapkan. Sianosis jarang terjadi kecuali pasien dengan sengaja menahan nafas mereka. Menggigit lidah atau inkontenensia jarang terjadi kecuali pasien memiliki beberapa tingkat pengetahuan medis tantang penyakit. Gejala ini berbeda dengan kejang yang sebenarnya, pseudoseizures terutama terjadi di hadapan orang lain dan bukan ketika pasien sendirian atau tidur.2,6 2.5. Diagnosis Mendiagnosis gangguan mungkin adalah agak sulit. Kemungkinan penyebab organic harus disingkirkan lebih dahulu dan hal ini dapat berakibat pemeriksaan yang lebih ekstensif. Hal-hal ini perlu di pertimbangkan adalah kemungkinan dibuatbuatnya gejala tersebut.1,2,3 Diagnosis gangguan konversi mengharuskan bahwa klinis menemukan suatu hubungan yang diperlukan dan penting antara penyebab gejala neurologis dan faktor biologis, walaupun gejala tidak boleh diakibatkan oleh berpura-pura (malingering) atau gangguan buatan (factitious disorder).2 Pada gangguan buatan, gejala-gejala

dibuat dengan sengaja untuk mendapatkan perawatan medis, sedangkan pada berpura-pura untuk mendapatkan keuntungan pribadi. Diagnosis gangguan konversi juga mengeluarkan gejala nyeri dan disfungsi seksual dan gejala yang terjadi hanya pada gangguan somatisasi. DSM-IV memungkinkan untuk menyebutkan tipe gejala atau defisit yang terlihat pada gangguan konversi.1,2,3 Menurut DSM-IV kriteria, konversi gangguan dicirikan oleh:4 Satu atau lebih gejala yang mempengaruhi motorik atau fungsi sensorik Kemiripan dengan penyakit neurologis atau medis Keterlibatan faktor psikologis Gejala-gejala yang tidak disengaja atau dibuat-buat

Kriteria diagnostic untuk Gangguan Konversi A Satu atau lebih gejala atau defisit yang mengenai fungsi motoric volunteer atau sensorik yang mengarahkan pada kondisi neurologis atau kondisi medis lain. B Faktor psikologis dipertimbangkan berhubungan dengan gejala atau defisit karena awal atau eksaserbasi gejala atau defisit adalah didahului oleh konflik atau stressor lain. C Gejala atau defisit tidak ditimbulkan secara sengaja atau dibuat-buat (seperti gangguan buatan atau berpura-pura) D Gejala atau defisit tidak dapat, setelah penelitian yang diperlukan, dijelaskan sepenuhnya oleh kondisi medis umum, atau oleh efek lansung suatu zat, atau sebagai perilaku atau pengalaman yang diterima secara kultural. E Gejala atau defisit menyebabkan penderitaan yang bermakna secara klinis atau gangguan dlam fungsi sosial, pekerjaan, atau fungsi penting lain atau memerulukan pemeriksaan medis.

Gejala atau defisit tidak terbatas pada nyeri atau disfungsi seksual, tidak terjadi semata-mata selama perjalanan gangguan somatisasi, dan tidak dapat diterangkan dengan lebih baik oleh gangguan mental lain.

Sebutkan tipe gejala atau defisit: Dengan gejala atau defisit motoric Dengan gejala atau defisit sensorik Dengan kejang atau konvulsi Dengan gambaran campuran Tabel 2. Kriteria Diagnostik untuk Gangguan Konversi dari DSM-IV. 1,2 2.6. Diagnosa Banding6,7 Kondisi medis yang mungkin meniru gejala konversi adalah sebagai berikut: Multiple sclerosis (kebutaan sekunder akibat neuritis optic) Myasthenia gravis (kelemahan otot) Kelumpuhan periodik Miopati Polimiositis Guillain-Barre syndrome

Kondisi psikiatris yang harus dibedakan antara lain: Gangguan psikotik Gangguan mood Gangguan buatan atau berpura-pura Gangguan somatisasi

2.7. Penatalaksanaan Setiap pendekatan terhadap pasien dengan konversi gangguan adalah penting mendirikan sebuah terapi aliansi dan untuk memungkinkan pemulihan dengan martabat dan tanpa kehilangan mukanya. Adalah penting bahwa keperawatan dan staf medis menghindari pelabelan-orang sebagai manipulatif, tergantung atau melebihlebihkan mereka kesulitan.4,6,7 Terapi dimulai dengan presentasi dari diagnosis. Gejala konversi, terutama ketika terjadi secara akut, dapat mengalami resolusi spontan mengikuti penjelasan dan saran. Pasien yang memiliki gejala konversi kronis dan mengakar mungkin memerlukan masuk ke sebuah unit psikiatris yang memiliki keahlian dalam gangguan konversi. Individu tersebut dapat mengalami dekompensasi kejiwaan sebagai gejala membaik, mengungkapkan depresi bahkan psikosis sebelumnya yang tersembunyi.4,6,7 Pemulihan kemungkinan dapat dipermudahkan oleh terapi suportif

berorientasi tilikan atau terapi perilaku. Ciri yang paling penting dari terapi adalah hubungan terapeutik yang merawat dan menguasai. Pada pasien yang kebal terhadap ide psikoterapu, dapat menganjurkan bahwa psikoterapi dipusatkan pada masalah stress dan mengatasinya. Hypnosis, ansiolitikm dan latihan relaksasi perilaku adalah efektif pada beberapa kasus. Pendekatan psikodinamika adalah termasuk

psikoanalisis dan psikoterapi berorientasi tilikan, di aman pasien menggali konflik intrapsikis dan simbolisme dari gejala gangguan konversi.2,4,5,6,7 Terapi farmakologi dapat digunakan pada beberapa kasus, anti-depresan ternyata dapat mempercepatkan pemulihan, ada penelitian telah menujukkan bahwa anti-depresan dapat membantu pasien dengan gangguan konversi.6,7 2.8. Prognosis Hasil beberapa studi prognosis adalah bervariasi, dengan tingkat pemulihan anatra 15-74%. Sebahagian besar pasien, kemungkinan 90-100%, dengan gangguan konversi mengalami pemulihan gejala pertanmanya dalam beberapa hariu atau

kurang dari satu bulan. Dalam suatu 15 tahun studi yang tentang tindak laju, sekitar 25% pasien mengalami rekuren dengan gejala konversi yang sama atau berbeda. Faktor yang terkait prognosis yang baik adalah jenis kelamin pria, onset yang tibatiba, stressor yang mudah dikenali, penyesuaian premorbid yang baik, dan tidak adanya gangguan organik atau kejiwaan, tidak ada tuntutan yang terus menerus dan intelijen yang tinggi.2,6,7

10

BAB III KESIMPULAN

Gangguan konversi adalah ditandai oleh hilangnya atau ketidakmampuan dalam fungsi fisik, namun tidak ada penyebab organis yang jelas. Gangguan ini dinamakan konversi karena adanya keyakinan psikodinamika bahwa gangguan tersebut mencerminkan penyaluran, atau konversi dari energy seksual atau agresif yang direpresikan ke gejala fisik. Etiologi yang sebenarnya belum diketahui, tetapi kebanyakan menganggap gangguan konversi disebabkan sebelumnya oleh stress yang berat, konflik emosional, atau gangguan kejiwaan yang terkait. Gangguan konversi yang sebenarnya jarang didapatkan. Seseorang dengan gangguan konversi sering memiliki tanda-tanda fisik tetapi tidak memiliki tanda-tanda neurologis untuk mendukung gejala mereka seperti kelemahan otot, gangguan fungsi sensorik maupun motoric. Kemungkinan penyebab organic harus disingkirkan lebih dahulu dan hal ini dapat berakibat pemeriksaan yang ekstensif. Hal-hal yang perlu dipertimbangkan adalah kemungkinan dibuat-buatnya gejala tersebut. Yang penting dalam

penatalaksanaannya yaitu setelah penyebab fisik untuk gejala telah dikesampingkan, pasien dapat mulai merasa lebih baik dan gejala mungkin mulai memudar. Pilihan pengobatan dapat mencakup konseling dan terapi farmakologi seperti anti-depresan. Prognosis gangguan konversi umumnya baik jika mendapatkan terapi yang adekuat.

11

DAFTAR PUSTAKA

1. American Psychiatric Association. Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorder, 4th edition, Text Revision. Washinton, DC, American Psychiatric Association, 2000: 492-498. 2. Kaplan, Sadock. Sinopsis Psikiatri: Ilmu Pengetahuan Perilaku Psikiatri Klinis, Jilid 2. Binarupa Aksara, 2010: 90-94. 3. Tasman, A., Kay J., Leiberman, J.A., First, M.B., Maj, M. Psychiatry:

Somatoform Disorder. 3rd edition. Willey - Blackwell. England, 2008: 15381540. 4. Owens C., Dein S. Conversion Disorder. Advances in Psychiatric Treatment, vol. 12, The Royal College of Psychiatrists, 2006: 152157. 5. Stonnington CM., Barry JJ., Fisher RS. Clinical Case Conference: Conversion Disorder. Am J Psychiatry 163:9. ajp.psychiatryonline.org, September 2006: 1510-1517. 6. Marshall SA, Bienenfeid D., et all. Conversion Disorder. Medscape Reference. http://emedicine.medscape.com/article/287464. Updated at Sep 16, 2009. 7. Powsner S., Brenner BE., et all. Conversion Disorder in Emergency Medicine. Medscape Reference. http://emedicine.medscape.com/article/805361.

Updated at Apr 14, 2011.

12