Anda di halaman 1dari 10

Percobaan VI Isolasi Kurkumin Dari Kunyit

I.

Tujuan Mempelajari cara isolasi kurkumin dari kunyit

II.

Tinjauan Pustaka Kurkumin termasuk salah satu kelompok poliketida yang terdapat pada kunyit. Kurkumin pada kunyit selain berperan memberikan warna kuning pada kunyit, juga berperan sebagai antioksidan dan antimikroba. Dengan peranannya tersebut, kunyit digunakan untuk penanggulangan berbagai penyakit baik penyakit degenerative maupun penyakit non degenerative (Tim Dosen Kimia Bahan Alam, 2013). Kurkumin merupakan salah satu senyawa aktif yang diisolasi dari

rimpang Curcuma longa (kunyit). Namun berdasarkan penelitian terbaru, kurkumin juga dapat diisolasi dari Curcuma zedoaria dan Curcuma aromatica. Kurkumin dihasilkan secara alami dari rimpang kunyit bersamaan dengan dua senyawa analog kurkumin lainnya, yaitu demetoksikurkumin dan

bisdemetoksikurkumin. Kurkumin dihasilkan dari rimpang kunyit dalam jumlah yang paling banyak dibandingkan dengan demetoksikurkumin dan

bisdemetoksikurkumin (Anand dkk, 2008). Analisa KLT ekstrak kasar kurkuminoid dengan menggunakan fase gerak kloroform : etanol : asam asetat dengan perbandingan 94 : 5 : 1 (v/v/v) juga menghasilkan 3 spot utama berwarna oranye. Spot yang terakhir kali terelusi (paling non polar) yaitu spot A diidentifikasi sebagai kurkumin, kemudian demetoksikurkumin (B) dan bisdemetoksikurkumin (C). Jika dianalisa berdasarkan kepekatan warna dan luas spot pada plat KLT. Kurkumin

merupakan pigmen yang paling dominan yang terdapat pada kunyit. Fase gerak yang digunakan sudah cukup baik dalam memisahkan ketiga pigmen kurkuminoid dalam ekstrak kasar sehingga dapat diterapkan dalam isolasi dengan kromatografi kolom (Trully dan Kris, 2005). Salah satu cara pengambilan kurkumin dari rimpangnya adalah dengan cara ekstraksi. Ekstraksi merupakan salah satu metode pemisahan berdasarkan perbedaan kelarutan. Secara umum ekstraksi dapat didefinisikan sebagai proses pemisahan dan isolasi zat dari suatu zat dengan penambahan pelarut tertentu untuk mengeluarkan komponen campuran dari zat padat atau zat cair. Dalam hal ini fraksi padat yang diinginkan bersifat larut dalam pelarut (solvent), sedangkan fraksi padat lainnya tidak dapat larut. Proses tersebut akan menjadi sempurna jika solute dipisahkan dari pelarutnya, misalnya dengan cara distilasi/penguapan (Wahyuni et al, 2004). Kurkumin atau 1,7-bis-(4 hidroksi-3-metoksi fenil) hepta-1,6-diena-3,5dion memiliki berat molekul 368,126. Kurkumin dikenal sebagai bahan alam berupa zat warna kuning yang diisolasi dari Curcuma longa, L. Pertama kali kurkumin ditemukan pada tahun 1815 oleh Vogel dan Pelletier (van der Goot, 1997). Kristalisasi kurkumin pertama kali dilakukan oleh Daube (1870) dan elusidasi struktur kimia dilakukan pada tahun 1910 oleh Lampe. Sintesis kurkumin dilakukan pada tahun 1913 oleh Lampe dan Milobedzka (Aggarawal et al, 2003). Kurkumin (bahasa Inggris: diferuloylmethane) adalah senyawa aktif yang ditemukan pada kunir, berupa polifenol dengan rumus kimia C12H20O6. Kurkumin memiliki dua bentuk tautomer: keton dan enol. Struktur keton lebih dominan dalam bentuk padat, sedangkan struktur enol ditemukan dalam bentuk cairan.

Kurkumin merupakan senyawa yang berinteraksi dengan asam borat menghasilkan senyawa berwarna merah yang disebut rososiania. Senyawa turunan kurkumin disebut kurkuminoid, yang hanya terdapat dua macam, yaitu desmetoksikurkumin dan bis-desmetoksikurkumin, sedangkan in vivo,

kurkumin akan berubah menjadi senyawa metabolit berupa dihidrokurkumin atau tetrahidrokurkumin sebelum kemudian dikonversi menjadi senyawa konjugasi monoglusuronida (Anonim, 2012). Kunyit (Curcuma longa L.) merupakan tanaman dari famili zingiberaceae yang banyak dimanfaatkan masyarakat sebagai rempah dan obat-obatan. Komposisi utama penyusun kunyit adalah minyak atsiri, turmerol, sineol, zingiberin, borneol, karvon dan kurkumin. Kurkumin yang merupakan pigmen alami berwarna kuning dapat diisolasi dari kunyit (Lin & Shoei 2001). Selain kurkumin, pigmen lain yang juga berpotensi sebagai antioksidan adalah karotenoid. Karotenoid merupakan pigmen alami pemberi warna kuning, terdistribusi pada sayuran dan buah yang berwarna hijau dan merah. Salah satu sumber pigmen karotenoid adalah spirulina. Ganggang berwarna biru hijau dan bersel satu ini dapat ditemukan di danau air asin ataupun perairan tawar. Spirulina sering disebut sebagai superfood karena kandungan proteinnya yang cukup tinggi, yaitu sebesar 60% dari bobot keringnya (Umesh, 1992).

III. Alat Dan Bahan 3.1. Alat 1. Erlenmeyer 250 mL 2. Corong kaca 3. Neraca analitik 4. Spektronik 20 5. Alat shaker 6. Tabung reaksi 7. Kuvet 8. Pipet tetes 9. Labu ukur 25 mL 10. Gelas ukur 10 mL 11. Botol semprot 12. Stopwatch

3.2. Bahan 1. Kunnyit bubuk 2. Etanol 95% 3. Kertas saring 4. Aluminium foil 5. Tissue

IV. Prosedur kerja 1. Menimbang kunyit yang sudah berbentuk bubuk sebanyak 5 gr. Kemudian memasukkan kedalam Erlenmeyer 250 ml dan menambahkannya dengan etanol 95 % sebanyak 50 ml. 2. Kemudian mengocok campuran selama 2 jam dengan mesin kocok agitasi, kemudian menyaring dan menampung filtratnya. 3. Mengurkur serapan filtrate yang didapatkan pada gelombang antara 400 nm sampai 700 nm dan menentukan panjang gelombang maksimumnya. 4. Menentukan kadarnya dengan menggunakan persamaan :

Dimana : C = konsentrasi (g/100 ml) A = absorbans pada panjang gelombang maksimum b = tebal kuvet

V.

Hasil dan Analisa data 5.1. Hasil Pengamatan No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. Panjang gelombang () 400 410 420 430 440 450 460 470 480 490 500 510 520 530 Absorbansi (A) 0,065 0,024 0,050 0,059 0,043 0,085 0,078 0,047 0,019 0,016 0,027 0,098 0,093 -0,011

5.2. Analisa Data

Dimana : C = konsentrasi (g/100 ml) A = absorbans pada panjang gelombang maksimum b = tebal kuvet maks A maks = 510 nm = 0,098

Kadar kurkumin :

= 0,4 g/100ml

VI. Pembahasan Kurkumin termasuk salah satu kelompok poliketida yang terdapat pada kunyit. Kurkumin pada kunyit selain berperan memberikan warna kuning pada kunyit, juga berperan sebagai antioksidan dan antimikroba. Kunyit (Curcuma longa L.) merupakan tanaman dari famili zingiberaceae yang banyak dimanfaatkan masyarakat sebagai rempah dan obat-obatan. Komposisi utama penyusun kunyit adalah minyak atsiri, turmerol, sineol, zingiberin, borneol, karvon dan kurkumin. Kurkumin yang merupakan pigmen alami berwarna kuning dapat diisolasi dari kunyit. Pada percobaan kali ini, bertujuan untuk mengetahui cara mengisolasi senyawa kurkumin dari kunyit. Kunyit yang digunakan dalam percobaan ini berbentuk serbuk halus, agar mempermudah pemisahan kurkumin dari kunyit dan hasil yang akan diperoleh lebih maksimal Perlakuan pertama yang dilakukan yaitu menimbang kunyit bubuk sebanyak 5 gr. Selanjutnya menambahkan etanol 95 % sebanyak 50 ml. Penambahan etanol 95 % ini yaitu untuk melarutkan senyawa kurkumin yang ada di dalam kunyit. Pemilihan penggunaan etanol 95 % pada perlakuan ini yaitu sebagai pelarut adalah karena konsentrasi ini sangat tepat untuk menyerap senyawa kurkumin dalam kunyit. Etanol digunakan karena baik kurkumin maupun etanol memiliki kepolaran yang sama yaitu bersifat polar sehingga etanol mampu melarutkan kurkumin. Perlakuan selanjutnya yaitu mengocok campuran selama 2 jam. Pnegocokkan ini bertujuan agar terjadi proses pencampuran yang sempurna. Waktu pengocokkan bertujuan agar proses penyerapan senyawa kurkumin oleh etanol pada kunyit dapat berlangsung sempurnah dan maksimal. Selanjutnya menyaring larutan hal ini bertujuan agar filtratnya yang dihasilkan benar-benar bersih dari endapan kunyit. Untuk perlakuan selanjutnya, setelah filtrat hasil penyaringan didapatkan, menghitung serapan dari kurkumin menggunakan spektronik 20. Pada perlakuan ini, ketika dehitung serapan dari kurkumin, didapatkan nilai yang

lebih dari satu, sehingga dilakukan proses pengenceran. Prinsip kerja dari spektronik 20 ini, yaitu Sumber cahaya berupa lampu tungsten akan memancarkan sinar polikhromatik. Setelah melewati pengatur panjang gelombang, hanya sinar yang monokhromatik dilewatkan ke larutan dan sinar yang melewati larutan dideteksi oleh fotodetektor. Alat spektronik 20 ini mempunyai rentang panjang gelombang dari 340 nm sampai 600 nm. Larutan yang berwarna dalam tabung reaksi khusus dimasukkan ke tempat cuplikan dan absorbansi atau persen transmittan dapat dibaca pada skala pembacaan. Serapan kurkumin dihitung pada panjang gelombang antara 400 nm sampai 530 nm. Hasil yang diperoleh pada panjang gelombang 400 nm A = 0,065, 410 nm A =0,024, 420 nm A = 0,050, 430 nm A = 0,059, 440 nm A = 0,043, 450 nm A = 0,085, 460 nm A = 0,078, 470 nm A = 0,047, 480 nm A = 0,019, 490 nm A = 0,016, 500 nm A = 0,027, 510 nm A = 0,098, 520 nm A = 0,093, 530 nm A = -0,011. Selanjutnya menentukan kadar kurkumin dalam kunyit. Kemudian didapatkan hasil absorbansi (A) pada maksimum adalah 0,098. Sedangkan untuk kadar kurkumin dalam sampel sebesar 0,4 g/100 ml.

VII.

Penutup 7.1. Kesimpulan Berdasarkan percobaan yang telah dilakukan dapat disimpulkan bahwa : 1. Kurkumin dapa larut dalam