Anda di halaman 1dari 8

Sekolah Farmasi Institut Teknologi Bandung

JURNAL PRAKTIKUM TEKNOLOGI SEDIAAN LIKUIDA-SEMISOLIDA STERIL (FA 3102) KELOMPOK : II-B SOAL : I. SHIFT : S R

Infus NH4Cl

Tujuan Menentukan formula dan metode sterilisasi yang tepat dalam pembuatan infus dengan zat aktif ammonium klorida.

II. Pendahuluan III. Preformulasi Zat Aktif IV. Permasalahan dan Penyelesaian Masalah Permasalahan yang timbul dari sifat-sifat zat aktifnya yaitu: Kelarutan amonium klorida berkurang dengan penambahan natrium klorida dan HCl (HOPE, halm 40) Amonium klorida bersifat higroskopik dan memiliki kecenderungan untuk caking. (HOPE, halm 40) Amonium klorida terdekomposisi sempurna saat dipanaskan pada suhu 3380C menghasilkan racun dan gas iritan seperti amonia, nitrogen oksida, dan HCl (HOPE, halm 40)

Untuk mengatasi permasalahan tersebut maka dilakukan upaya sebagai berikut:


Infus amonium klorida tidak ditambahkan NaCl sebagai pengisotonis, tapi digunakan dextrosa. Ditambahkan penstabil amonium klorida yaitu dinatrium EDTA. Sediaan yang dibuat dalam bentuk larutan. Sterilisasi akhir dilakukan dengan filtrasi membran 0,22 m dan dilanjutkan dengan otoklaf.

V. Preformulasi Eksipien VI. Formula yang Diusulkan No. 1. 2. 3. 4. Bahan Jumlah Fungsi / alasan penambahan bahan Zat aktif sebagai agen terapetik, agen pengasam (Pathophysiological approach, 7 th ed,2008, halm 901) Pengisotonis (Hand Book of Pharmaceutical Excipients 5th ed., 2006, hal 222) Chelating Agent (Hand Book of Pharmaceutical Excipients 5th ed., 2006, hal. 242)

NH4Cl bebas pirogen dekstrosa Dinatrium EDTA Karbon Aktif

0,535 % (b/v) q.s 0,2 % (b/v) 0,1 % (b/v)

zat pen-depirogenasi/adsorben (FI IV, hal. 173)


1/8

FA 3102 Teknologi Sediaan Likuida-Semisolida Steril (Sem I 11/12)

Sekolah Farmasi Institut Teknologi Bandung

5. 6. 7.

Larutan NaOH 0,1 N Larutan HCl 0,1 N aqua pro injeksi

qs qs Ad 600 mL

Adjust pH Adjust pH
Pelarut

VII. Perhitungan a. Tonisitas Metode : Liso, Ekivalensi NaCl Perhitungan : Dari Tabel Larutan Isotonik Kesetaraan NaCl (Farmakope Indonesia Edisi IV Jakarta hal. 1236) diketahui: E Dextrose isoosmotik = 0,16 E NH4Cl 0,5% = 1,10 E Dinatrium EDTA 0,5% = 0,24 1. Dextrose 1 gram setara dengan 0,16 gram NaCl Sehingga 0,9 % NaCl setara dengan 5,625 % Dextrose

Isotonis NaCl untuk sediaan 600 mL: 0,9 g X 600 mL = 5,4 g NaCl 100 mL
2. NH4Cl 0,535 % setara dengan 3,21 gram dalam 600 mL 1 gram setara dengan 1,1 gram NaCl Sehingga 6,42 gram setara dengan 3,531 gram NaCl 3. Dinatrium EDTA 0,2 % setara dengan 1,2 gram dalam 600 mL 1 gram setara dengan 0,24 gram NaCl Sehingga 1,2 gram setara dengan 0,288 gram NaCl 4. Karbon aktif 0,05 % setara dengan 0,3 gram dalam 600 mL Mol karbon 0,3/12 = 0,025 mol Molaritas karbon 0,025 mol/0,6 L = 0,04167 M Karbon aktif adalah non elektrolit, sehingga nilai Liso-nya adalah 1,9 Tf karbon = 1,9 x 0,04167 = 0,0791670C 0,9 % NaCl menghasilkan Tf=0,520C Sehingga 0,6 gram karbon setara dengan 0,137 gram NaCl

Senyawa-senyawa yang terlarut dalam sediaan setara dengan (3,531+0,288+0,137) = 3,819 g NaCl. Untuk mendapatkan sediaan yang isotonis maka harus ditambahkan NaCl sebanyak = 5,4 g 3,819 gr = 1,581 g NaCl. Dekstrosa dipergunakan sebagai penambah isotonis sediaan Dengan ekivalensi : 0,16 gram NaCl setara dengan 1 gram dekstrosa. Jadi diperlukan dekstrosa sebanyak (1,581/0.16)x1 = 9,881 gram dekstrosa (1,647%)
FA 3102 Teknologi Sediaan Likuida-Semisolida Steril (Sem I 11/12)

2/8

Sekolah Farmasi Institut Teknologi Bandung

b. Osmolaritas Perhitungan : Kadar osmolar ideal (mOsmol/liter) = mOsM = (bobot zat(g/liter)/BM(g)) x jumlah spesi x 1000 Amonium klorida mOsM = (5,35 g/liter/53,49) x 2 x 1000 = 200,04 Dinatrium EDTA mOsM = (2 g/liter/372,2) x 2 x 1000 = 10,75 Dextrose mOsM = ( 16,47 g/liter/198,17) x 1 x 1000 = 83,10 Total Osmolaritas = 293,892 miliOsmol/liter Osmolaritas (m osmole/Liter) > 350 329-350 270-328 250-269 0-249 Tonisitas Hipertonis Sedikit hipertonis Isotonis Sedikit hipotonis Hipotonis

Dari tabel, nilai yang didapat masih berada dalam rentang isotonis dan isoosmol. Amonium klorida adalah elektrolit bervalensi satu, sehingga harus dinyatakan sebagai mEqnya. mEq/L = ((bobot zat/liter)/BM) x 1000 x valensi = (5,35 g/liter/53,49) x 1000 x 1 = 100,02 mEq/liter = 0,10002 mEq/mL Kesimpulan : Sediaan bersifat hipo-iso-hipertonis: isotonis Perhatian yang harus dicantumkan dalam informasi obat : Laju pemberian infus amonium klorida tidak lebih dari 1 mEq H+/menit. laju pemberian yang tidak tepat akan dapat membahayakan pasien, antara lain (Turco hal 212) : a. Respon melambat atau mencapai konsentrasi toksik b. Meningkatkan kemungkinan flebitis dan tromboflebitis c. Infiltrasi yang rumit d. Menyebabkan edema pulmonar yang dapat menyebabkan rusaknya fungsi ginjal dan jantung e. Menyebabkan speed shock f. Menimbulkan masalah metabolisme VIII. Persiapan Alat/Wadah/Bahan Akan dibuat sediaan infus 600mL, sejumlah 3 botol @100 ml dengan kekuatan sediaan 0,535% amonium klorida, atau 200,04 mOsmol amonium klorida. Jumlah Sediaan Tugas Evaluasi Jumlah Jumlah Botol 2 1 3 Volume 100 ml 100 ml 100 ml Jumlah Total 200 100 300 ml 3/8

FA 3102 Teknologi Sediaan Likuida-Semisolida Steril (Sem I 11/12)

Sekolah Farmasi Institut Teknologi Bandung

Jadi, total sediaan yang akan dibuat adalah 2 botol (yang ditugaskan) ditambah 1 botol untuk evaluasi = 3 botol. Kelebihan volume tiap wadah untuk cairan encer untuk sediaan dengan volume lebih dari 50,0 ml yaitu 2% (FI IV hal 1044) 2% X 100 ml X 3 botol = 6 ml Total volume = 300 ml + 6 ml = 306 ml Untuk mengantisipasi kehilangan, maka sediaan yang dibuat adalah 600 ml. Kesimpulan : jumlah bulk yang akan dibuat adalah infus 600 ml. a. Alat No. Nama Alat Jumlah Cara sterilisasi

b. Wadah No. Nama Alat Jumlah Cara sterilisasi

c. Bahan (hanya untuk cara aseptic) No 1 Nama bahan Jumlah Cara sterilisasi (lengkap) 4/8

FA 3102 Teknologi Sediaan Likuida-Semisolida Steril (Sem I 11/12)

Sekolah Farmasi Institut Teknologi Bandung

2 3 4 5 IX. Penimbangan Bahan Amonium klorida : 0,535 % x 600 ml = 3,21 gram Zat aktif dilebihkan 5% (Benny Logawa hlm 28) atau sesuai monografi sediaan (selisih rentang kadar dibagi 2) untuk mengantisipasi kehilangan akibat absorbsi oleh karbon aktif Zat aktif : 3,21 gram x 5% = 0,1605 gram Total jumlah amonium klorida yang digunakan adalah : 3,21 gram + 0,1605 gram = 3,3705 gram Karbon aktif: 0,05% b/v (terhadap volume total) = 0,05% X 600 ml = 0,3 gram Dinatrium EDTA : 0,2 % x 600 ml = 1,2 gram Dextrose: 1,504% x 600 ml = 9,0259 gram Aqua pro injeksi ad 600 ml Nama Bahan Amonium klorida Karbon aktif Dinatrium EDTA Dextrose X. Prosedur Pembuatan RUANG Grey Area PROSEDUR Semua alat dan wadah yang akan digunakan disterilisasi sesuai cara sterilisasinya. Dalam autoklaf pada suhu 1210C selama 15 menit atau dalam oven 170C selama 1 jam. Setelah proses sterilisasi, semua alat dan wadah dimasukkan ke dalam white area melalui pass box. Amonium klorida ditimbang sebanyak 3,3705 g dengan kaca arloji steril. Karbon aktif digerus dahulu bila perlu, kemudian ditimbang sebanyak 0,315 g dengan kaca arloji steril. Dinatrium edetat (D-EDTA) ditimbang sebanyak 1,26 g dengan kaca arloji steril. Dextrose ditimbang sebanyak 9,4772 g dengan kaca arloji steril. Masukkan semua bahan yang telah ditimbang ke White Area melalui pass box. Bobot dalam formula 3,21 gram 0,3 gram 1,2 gram 9,0259 gram Bobot untuk 600 ml (yang akan dibuat) 3,3705 gram 0,315 gram 1,26 gram 9,4772 gram

1.

2. Grey Area (Ruang Penimbangan)

1. 2. 3. 4. 5.

FA 3102 Teknologi Sediaan Likuida-Semisolida Steril (Sem I 11/12)

5/8

Sekolah Farmasi Institut Teknologi Bandung

White Area (Kelas A-LAF)

White Area (Kelas B)

1. Amonium klorida sebanyak 3,3705 g dilarutkan dalam 15 ml aqua bebas pirogen dalam gelas kimia 25 ml dan diaduk dengan batang pengaduk steril hingga larut sempurna. Kaca arloji yang dipakai untuk menimbang amonium klorida dibilas dengan 1 ml aqua bebas pirogen dan hasil bilasannya dimasukkan ke dalam gelas kimia yang sama. 2. Dinatrium EDTA sebanyak 1,26 g dilarutkan dalam 20 ml aqua bebas pirogen dalam gelas kimia 25 ml dan diaduk dengan batang pengaduk steril hingga larut sempurna. Kaca arloji yang dipakai untuk menimbang dinatrium EDTA dibilas dengan 1 ml aqua bebas pirogen dan hasil bilasannya dimasukkan ke dalam gelas kimia yang sama. 3. Dextrose sebanyak 9,4772 g dilarutkan dalam 15 mL aqua bebas pirogen dalam gelas kimia 25 ml dan diaduk dengan batang pengaduk steril hingga larut sempurna. Kaca arloji yang dipakai untuk menimbang dextrose dibilas dengan 1 ml aqua bebas pirogen dan hasil bilasannya dimasukkan ke dalam gelas kimia yang sama. 4. Selanjutnya, semua larutan yaitu larutan D-EDTA, larutan dextrose, dan larutan amonium klorida dicampurkan pada gelas kimia 100 ml. 5. Gelas kimia 25 ml yang digunakan untuk melarutkan D-EDTA, dextrose, dan amonium klorida masing-masing dibilas dengan 1 ml aqua bebas pirogen. 6. Karbon aktif dimasukkan ke dalam campuran larutan, gelas kimia 100 ml ditutup dengan kaca arloji dan disisipi batang pengaduk. 1. Panaskan larutan pada suhu 60-70OC selama 15 menit (waktu dihitung setelah dicapai suhu 60-70OC) sambil sesekali diaduk. 2. Siapkan Erlenmeyer, corong, dan kertas saring rangkap 3 yang telah terlipat dan telah dibasahi air bebas pirogen (air bebas pirogen telah dibuat sebelumnya). Saring larutan hangat-hangat ke dalam erlenmeyer.

FA 3102 Teknologi Sediaan Likuida-Semisolida Steril (Sem I 11/12)

6/8

Sekolah Farmasi Institut Teknologi Bandung

White Area (Kelas A-LAF)

1.

2.

3.

4. 5. 6. 7.

Pindahkan larutan dalam erlenmeyer ke dalam gelas kimia 1 L yang telah dikalibrasi sebelumnya. Genapkan volume sampai 80% (~450ml). Dilakukan pengecekan pH pada larutan tersebut. pH sediaan yang diharapkan adalah 4,5-5,5. Jika pH larutan telah sesuai, ditambahkan aqua bebas pirogen hingga volumenya 600 mL. Jika pH larutan tidak sesuai, tambahan larutan HCl 0,1M (jika terlalu basa) atau NaOH 0,1 M (jika terlalu asam) hingga pH larutan berada dalam rentang 4,5 5,5. Larutan tersebut disaring dengan menggunakan filter membran 0,45 m, hasil penyaringan dimasukkan ke dalam gelas kimia 1 L. Kemudian dilanjutkan dengan menggunakan filter membran 0,22 m, hasil penyaringan dimasukkan ke dalam gelas kimia 1 L. Buret disiapkan, dan dibilas dengan aquabides terlebih dahulu. Ujung buret dibersihkan dengan alkohol 70%. Larutan yang sudah disaring dimasukkan ke dalam buret dengan menggunakan corong. Larutan dimasukkan ke dalam 3 botol flakon masing-masing sebanyak 102 mL tiap botol. Wadah yang sudah diisi larutan ditutup dengan penutupnya. Sediaan yang telah disterilisasi diberi etiket dan dikemas melalui transfer box.

Grey Area (Ruang Evaluasi)

1. Dilakukan evaluasi pada sediaan yang telah diberi etiket dan dikemas. 2. Evaluasi yang dilakukan meliputi: organoleptik, uji kebocoran kemasan, uji sterilitas, pemeriksaan pH, uji kejernihan, uji partikulat, uji volume terpindahkan.

XI. Evaluasi Sediaan

Kesimpulan : Sediaan memenuhi syarat / tidak memenuhi syarat XII. Pembahasan


FA 3102 Teknologi Sediaan Likuida-Semisolida Steril (Sem I 11/12)

7/8

Sekolah Farmasi Institut Teknologi Bandung

XIII. Daftar Pustaka Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 1979. Farmakope Indonesia Edisi III. Jakarta: Departemen Kesehatan Republik Indonesia. Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 1995. Farmakope Indonesia Edisi IV. Jakarta: Departemen Kesehatan Republik Indonesia. Lund, Walter. 1994. The Pharmaceutical Codex 12th Edition. London: The Pharmaceutical Press. Rowe, Raymond C. 2006. Handbook of Pharmaceutical Excipients 5th ed. London: Pharmaceutical Press.

FA 3102 Teknologi Sediaan Likuida-Semisolida Steril (Sem I 11/12)

8/8