Anda di halaman 1dari 7

LNG ( Liquefied Natural Gas)

Disusun oleh: Sabda Aji Kurniawan Arnaldi Dwilaksita Sugiarto (D500130058) (D500130073) (D500130084)

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARTA SURAKARTA 2013

LNG ( Liquefied Natural Gas)


LNG atau Liquefied Natural Gas adalah gas alam yang dicairkan. Perbedaan LNG dengan LPG adalah LNG merupakan gas alam yang sebagian besar senyawanya didominasi oleh metana dan etana, sedangkan LPG didominasi oleh propane dan butane serta komponen hidrokarbon rantai yang lebih panjang dari butane biasa disebut condensate. Pencairan gas alam menjadi LNG/LPG bertujuan untuk memudahkan dalam penyimpanan dan transportasi. Gas alam yang diolah di kilang LNG/LPG. Dengan pencairan gas ini beratnya dapat berkurang 600 kali sehingga lebih mudah dalam penyimpanannnya dan transportasi.

PROCESS TRAIN Process Train adalah unit pengolahan gas alam hingga menjadi LNG serta produkproduk lainnya (pencairan fraksi berat dari gas alam). Dalam pengolahan gas alam di process train dilakukan proses pemurnian, pemisahan H2O dan Hg, serta pendinginan dan penurunan tekanan secara bertahap hingga hasil akhir proses berupa LNG. Terdiri beberapa tahapan yaitu:

PLANT 1 - GAS PURIFICATION Proses di Plant 1 adalah pemurnian gas dengan pemisahan kandungan CO2 (Carbon Dioksida) dari gas alam. Kandungan CO2 tersebut harus dipisahkan agar tidak mengganggu proses selanjutnya. Pemisahan CO2 dilakukan dengan proses absorbsi larutan Mono Ethanol Amine (MEA), yang sekarang diganti dengan Methyl De Ethanol Amine (MDEA) produksi Ucarsol. Proses ini dapat mengurangi CO2 sampai di bawah 50 ppm dari aliran gas alam. Batas maksimum kandungan CO2 pada proses selanjutnya adalah 50 ppm.

PLANT 2 - GAS DEHYDRATION AND MERCURY REMOVAL Selain CO2, gas alam juga mengandung uap air (H2O) dan Mercury (Hg) yang akan menghambat proses pencairan pada suhu rendah. Pada Plant 2, kandungan H2O dan Hg dipisahkan dari gas alam. Kandungan H2O pada gas alam tersebut akan menjadi padat dan akan menghambat pada proses pendinginan gas alam selanjutnya. Pemisahan kandungan H2O (Gas Dehydration) dilakukan dengan cara absorbsi menggunakan molecullar sieve hingga kandungan H2O maksimum 0,5 ppm. Kandungan mercury (Hg) pada gas alam tersebut jika terkena peralatan yang terbuat dari aluminium akan terbentuk amalgam. Sedangkan tube pada Main Heat Exchanger 5E-1 yang merupakan alat pendingin dan pencairan utama untuk memproduksi LNG adalah terbuat dari aluminium. Pemisahan kandungan Hg (Mercury Removal) dilakukan dengan cara absorbsi menggunakan adsorben . Bed Mercury Removal yang berisi Sulfur Impregnated Activated Charcoal dimana merkuri akan bereaksi membentuk senyawa HgS, hingga kandungan Hg maksimum 0,1 ppm.

PLANT 3 - FRACTINATION Sebelum gas alam didinginkan dan dicairkan pada Main Heat Exchanger 5E-1 pada suhu yang sangat rendah hingga menjadi LNG, proses pemisahan (fractination) gas alam dari fraksi-fraksi berat (C2, C3, ..., dst) perlu dilakukan. Proses fraksinasi tersebut dilakukan di Plant 3. Pemisahan gas alam dari fraksi beratnya dilakukan pada Scrub Column 3C-1. Setelah dipisahkan dari fraksi beratnya, gas alam didinginkan terlebih dahulu hingga temperatur sekitar 50C dan selanjutnya diproses di Plant 5 untuk didinginkan lebih lanjut dan dicairkan. Sedangkan fraksi beratnya dipisahkan lagi sesuai dengan titik didihnya dengan beberapa alat (Deethanizer, Deprophanizer dan Debuthanizer) untuk mendapatkan prophane, buthane dan condensate.

PLANT 4 REFRIGERATION Selain penurunan tekanan, proses pencairan gas alam dilakukan dengan menggunakan sistem pendingin bertingkat. Bahan pendingin yang digunakan: Propane dan Multi Component Refrigerant (MCR). MCR adalah campuran Nitrogen, Methane, Ethane, Prophane dan Buthane yang digunakan untuk pendinginan akhir dalam proses pembuatan LNG. Plant 4 menyediakan pendingin Prophane dan MCR. Baik prophane maupun MCR sebagai pendingin diperoleh

dari hasil sampingan pengolahan LNG.

Siklus Pendingin Prophane Cairan prophane akan berubah fase menjadi gas prophane setelah temperaturnya naik karena dipakai mendinginkan gas alam maupun MCR. Sesuai dengan kebutuhan pendinginan bertingkat pada proses pengolahan LNG, kondisi cairan prophane yang dipakai pendinginan ada 3 tingkat untuk MCR dan 3 tingkat untuk gas alam. Gas prophane setelah dipakai untuk pendinginan dikompresikan oleh Prophane Recycle Compresor 4K-1 untuk menaikkan tekanannya, kemudian didinginkan oleh air laut, dan selanjutnya dicairkan dengan cara penurunan tekanan. Demikian siklus pendingin propane diperoleh.

Siklus Pendingin MCR Cairan MCR berubah fase menjadi gas MCR dengan kenaikan temperatur karena dipakai pendinginan gas alam pada Main Heat Exchanger 5E-1. Gas MCR tersebut dikompresikan secara seri oleh MCR First Stage Compresor 4K-2 dan MCR Second Stage Compressor 4K-3 untuk menaikkan tekanannya. Pendinginan dengan air laut dilakukan pada interstage 4K-2 dan 4K-3 serta pada discharge 4K-3.

PLANT 5 - LIQUEFACTION Pada Plant 5 dilakukan pendinginan dan pencairan gas alam setelah gas alam mengalami pemurnian dari CO2, pengeringan dari kandungan H2O, pemisahan Hg serta pemisahan dari fraksi beratnya dan pendinginan bertahap oleh prophane. Gas alam menjadi cair setelah keluar dari Main Heat Exchanger 5E-1 dan peralatan lainnya selanjutnya ditransfer ke storage tank.

IFO MFO
(Marine Fuel Oil) (Industrial Fuel Oil)

LPG
(Liquified Petroleum Gas)

CNG HSD
(High Speed Diesel) (Compressed Natural Gas)

LNG
( Liquefied Natural Gas)

Avigas

Naphtha ringan

Avtur Kerosene

Naphtha berat

HOMC (High Octane Mogas Component)

DAFTAR PUSTAKA http://candradit.blogspot.com/2012/12/proses-umum-pembuatan-lng-di-pt-badak.html diakses pukul 20.00 pada 16-10-13 http://muklis-chemicalengineer.blogspot.com/2011/01/proses-pembuatan-lng.html diakses pukul 20.00 pada 16-10-13 http://www.badaklng.co.id/in/lng_proses.html diakses pukul 20.00 pada 16-10-13 http://hudawaudchemistry.wordpress.com/2013/05/11/lpg-lng-cng/ diakses pukul 05.00 pada 22-10-13

nerangin ini
1. Bahan baku gas alam dari ladang dilewatkan melalui knock out drum untuk memisahkan kondensat cair sebelum memasuki 2. 3. 4. 5. menggunakan komponen pendingin multi sebagai media pendingin. Propana, Karbon dioksida Pemisahan Butana, dan Pendinginan dipisahkan air kondensat LNG dipisahkan oleh penyerapan dengan dari feed LNG dengan kilang kimia dengan molecular dalam column propane amine LNG. proses. sieve. fraksinasi. refrigeration.

6. Pendinginan tahap akhir dan pencairan LNG dilakukan di Kriogenik Utama pada Heat Exchanger dengan

LNG : Liquified Natural Gas ( mayoritas Methana C1 ) * LPG : Liquified Petroleum Gas ( umumnya Butana C4 ) * CNG : Compressed Natural Gas ( umumnya Ethana-Propana-Butana C2-C3-C4 ) * Light Naphtha : Naphtha ringan ( umumnya berkisar antara C5 C8 ), Condensible Gas * Heavy Naphtha : Naphtha berat ( berkisar C8 C13 ), bahan baku bensin * HOMC : High Octane Mogas Component ( minyak pencampur bensin agar oktane numbernya tinggi, umumnya kracked naphtha ) * Kerosene : Minyak Tanah ( berkisar C15-C18 )

* Avtur : Aviation Turbine ( bahan bakar kerosene untuk turbin-gas pesawat terbang ) * Avigas : Aviation Gasoline ( bahan bakar bensin untuk pesawat terbang bermotor bakar ) * HSD : High Speed Diesel ( bahan bakar solar untuk mesin diesel putaran tinggi, terutama kendaraan transport dan mesin-mesin kecil ) * MFO : Marine Fuel Oil ( bahan bakar diesel putaran menengah terutama pada diesel kapal atau diesel berukuran besar ) * IFO : Industrial Fuel Oil ( minyak bakar ), sangat kental pada ambient temperatur, cocok untuk pemanas di eropa dan bahan bakar heater, mempunyai kalor pembakaran yang tinggi, sehingga volume pembakaran spesifiknya tinggi.

PERSEBARAN LNG PLANT di INDONESIA :

1. ARUN LNG 2. BADAK LNG 3. DONGGO SENORO LNG 4. MASELA LNG 5. MUSI BANYUASIN LNG 6. HALMAHERA LNG TANGGUH LNG