Anda di halaman 1dari 11

MAKALAH FARMAKOGNOSI NUTRASETIKA

NAMA KELOMPOK: JUNIARTI SELVIA REVY WIJAYANTI SUHARTI NURFIANI JUNITA MAGDALENA SINAMBELA INGRID DEVI CARISSA

PROGRAM STUDI FARMASI FAKULTAS KEDOKTERAN 2013

BAB I PENDAHULUAN

1. LATAR BELAKANG Setiap hari anda membuat pilihan makanan yang mempengaruhi kesehatan tubuh untuk lebih baik atau lebih buruk . pemilihan makanan yang anda pilih setiap hari dapat membahayakan kesehatan dan dapat memilki konsekuensi yang besar . Dapat dilihat bahwa kebiasaan untuk memperhatikan makanan dapat memberikan manfaat kesehatan bagi kita. Sebaliknya, ketidakperhatian anda tentang pemilihan makanan sejak muda dapat menjadi penyebab utama dari banyak penyakit kronis yang paling umum saat ini sampai seterusnya seperti penyakit jantung dan kanker . Sehingga , beberapa orang akan menjadi sakit atau mati muda dan tidak peduli terhadap pilihan yang mereka lakukan . Sebagian besar makanan yang mereka konsumsi setiap hari memberikan keuntungan atau kerusakan bagi kesehatan mereka secara proporsional dengan kebijaksanaan dari pilihan-pilihan yang mereka ambil . Meskipun demikian , kebanyakan orang menyadari bahwa makanan yang mereka makan mempengaruhi kesehatan mereka. Dalam farmasi nutrasetika sangat penting di

karenakan ahli-ahli dalam bidang ini dapat memberikan sulosi dalam bentuk lain agar nutrisi di dalam tubuh terpenuhi.

2. Rumusan Masalah Apa yang dimaksud dengan Nutrasetika? Manfaat Nutrasetika dalam kefarmasian? Bagaimana perkembangan Nutrasetika? Apa yang dimaksud dengan deplesi nutrisi?

3. Tujuan Tujuan dari makalah ini adalah untuk memahami Nutrasetika, manfaaat dan perkembangannya serta memahami deplesi nutrisi.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Definisi Nutrasetika Nutrasetika adalah suatu bahan yang memiliki efek farmakologi terhadap tubuh ,berasal dari bahan yang biasanya digunakan sebagai makanan, baik sebagai bahan utama maupun sebagai rempah-rempah, misalnya tanaman jintan hitam yang dapat digunakan sebagai bahan aktif dalam sediaan nutrasetika adalah minyak nya (Septi,2012).

2.2 Perkembangan Nutrasetika Pada tahun 1980-an, nutrasetika memiliki manfaat sebagai kalsium, serat dan minyak ikan. Seiring perkembangan zaman,nutrasetika mengalami beberapa perubahan, diantaranya sebagai berikut (Lockwood, 2007): Perkembangan berikutnya: - Ginko biloba demensia - Niasin mencegah serangan jantung berulang mengatasi measles - Vitamin B6 mengatasi & mencegah depresi - Vitamin A - Magnesium hipertensi - Bawang putih mengurangi aterosklerosis - Minyak ikan hipertensi - Vitamin E mengurangi serangan jantung

Pangsa pasar (di Amerika, 1992) - Makanan US$ 503 M 50% dibeli dgn alasan kesehatan - Obat resep (70 M) + OTC (24 M) total US$ 94 M - Nutrasetika mengungguli obat banyak pihak tertarik

2.3 Cakupan Nutrasetika A. Nutrisi atau bahan lainnya yang diisolasi B. Suplemen makanan Suplemen makanan harus memiliki kriteria sebagai berikut: 1. Menggunakan bahan yang memenuhi standar mutu dan persyaratan kemasan serta standar persyaratan lain yang di tetapkan

2. Kemanfaatan yang dinilai dari komposisinya dan atau didukung oleh data pembuktian 3. Di produksi dengan cara yang baik 4. Penandaan yang harus mencantumkan informasi yang lengkap 5. Dalam bentuk sediaan pil,tablet,kapsul,serbuk,granul, dan cairan yang tidak dimaksud untuk pangan C. Makanan diperkaya : makanan/minuman yang diperkaya misalnya susu yang diperkaya dengan L-carnitn untuk membantu membakar lemak menjadi energi D. Produk herbal : produk herbal seperti teh hijau yang mengandung senyawa polifenol yang mampu mencegah kanker E. Buah dan sayur : nutrisi dari buah-buahan yang tidak sengaja ikut masuk dalam produk olahan buah tersebut misalnya reservatrol suatu antioksidan yang diisolasi dari daun, kulit, dan bunga Vitis vinifera(anggur) terdapat pada produk minuman anggur

2.4 Manfaat Nutrasetika dalam Kefarmasian

Berikut adalah beberapa manfaat nutrasetika dalam kefarmasian (Lockwood, 2007): 1. Terapi obat dapat mendeplesi nutrisi dalam tubuh Nutrisi atau nutrasetika diperlukan untuk koreksi deplesi. 2. Penyakit dapat mendeplesi nutrisi dalam tubuh Memerlukan nutrasetika untuk mencukupi kebutuhan tubuh. 3. Lingkungan dapat mendeplesi nutrisi tubuh Asupan nutrasetika cukup diperlukan. 4. Penuaan/aging dapat mengurangi nutrisi tubuh Nutrasetika diperlukan untuk meningkatkan level dalam tubuh. 5. Obat mempunyai efek yang tidak diinginkan, agar efek ini berkurang maka dosis obat perlu dikurangi Nutrasetika dapat meningkatkan efek obat sehingga dosis obat dapat dikurangi dengan pemakaian bersama nutrasetika. 6. Resiko terkena penyakit meningkat dengan berkurangnya nutrisi dalam tubuh Nutrasetika diperlukan untuk mencegah/menghambat kondisi yang tidak

diinginkan/penyakit.

2.5. Deplesi Nutrisi Deplesi Nutrisi merupakan istilah yang berarti kekurangan Nutrisi. Nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh adalah keadaaan dimana individu yang mengalami kekurangan asupan nutrisi untuk memenuhi kebutuhan metabolic. ( Wilkinso Judith M. 2007). Nutrisi yang dibutuhkan tubuh antara lain zat besi, melatonin, asam folat, zink, vitamin, dan lain-lain. Kekurangan nutrisi (malnutrisi) dapat menimbulkan suatu penyakit, adapun penjelasanya dijelaskan pada table berikut (Wilkinso Judith M. 2007): 1. Deplesi Nutrisi karena Obat NSAID (Non Steroidal Anti-inflammatory Drugs) Deplesi Nutrisi Deplesi Besi Gangguan Kerusakan DNA oksidatif Anemia turun Disfungsi kognitif (anak Deplesi Melatonin terganggu tidur Deplesi Asam Folat Kanker kolon Penyakit jantung Defisit kognitif Neural tube defects Kerusakan kromosom Anemia megaloblastik Alopesia; dermatitis; diare; hambatan pertumbuhan; imunitas turun; selera makan turun/hilang RDA 300 600 g/hari Dosis dapat sampai 2000 g/hari siklus bangun- Dosis 0,3 -5 mg dan imunitas Dosis koreksi - 100-200 mg/ hari - 2-3mg/kg/hari

Deplesi Zinc

Dosis sampai 50 mg/hari

2. Deplesi Nutrisi Karena Obat Turunan Penisilin Deplesi Nutrisi Deplesi Probiotika Gangguan Menurunkan daya tahan Gejala: - timbul gas ; diare - perut tidak enak - infeksi jamur Mempengaruhi metabolisme karbohidrat dan asam amino Gejala: vaskularisasi kornea, glossitis, cheilosis, seborrheic, dermatitis, luka sulit sembuh Seperti pada NSAID Dosis Koreksi Pemberian L.acidophilus dan L bulgaricus atau S. boulardii dengan dosis 3xE10 CFU ( 1g/hari Terapi koreksi, dosis 5 25 mg/hari;

Deplesi vitamin B2 (umumnya bersama dengan vitamin B lain)

Deplesi Asam Folat

Dosis koreksi: 25 -250 g/hari; untuk anemia, 5001000g/hari Dosis koreksi: 1-10 mg/hari

Deplesi vitamin B12

Meningkatkan resiko kanker kolon, penyakit jantung, disfungsi otak, dan neuropati irreversible. Gejala: lemah, letih, lesu, iritabilitas, anoreksia, sakit kepala, glossitis, palpitasi, dan perubahan status mental Gejala non-spesifik: alopesia, nyeri otot, dermatitis, perubahan warna kulit, anemia, anoreksia, depresi, insomnia, hiperkolesterol Terjadi gangguan koagulasi, akibatnya pendarahan

Deplesi Biotin (vitamin H)

1-10 mg/hari

Deplesi vitamin K

45 -80 g/hari

3. Deplesi Nutrisi Karena Obat Antidiabetik

Obat Turunan Biguanida: Metformin

Deplesi Nutrisi Asam Folat (vitamin B9) Cobalamin (vitamin B12)

Signifikansi Seperti pada NSAID

Dosis Koreksi Seperti pada NSAID Seperti pada obat turunan penisilin 2 x sehari 100 mg; Dosis ini ditoleransi dengan baik dan tidak mempengaruh i pengontrolan gula darah

Seperti pada obat turunan penisilin

Turunan Sufonylurea:Glyburide , Glimepiride

Coenzyme Q10(CoQ10) , hambatan pada NADHoxidase

Penuaan/aging dan photoaging -Fungsi imun berkurang -Infertilitas pria Berkurangnya CoQ10 diasosiasikan dengan berbagai penyakit, seperti: gingivitis, kanker payudara, gagal jantung kongestif, angina pektoris, infark myocardial akut, hipertensi, fungsi jantung tidak normal, dan mitochondrial encephalomyopathie s

4. Deplesi Nutrisi Karena Diuretika Turunan Tiazid Deplesi Nutrisi Natrium dan klorida Signifikansi Deplesi Na tidak umum terjadi; Defisiensi Na menimbulkan mual, sakit kepala, lemah, bingung, stupor, kejang, dapat sampai koma. Problema klinis lebih banyak terjadi pada usila. Seperti pada sulfonylurea; Penggunaan kombinasi diuretik tiazid dengan Dosis koreksi The US dietary guideline: 2,4 g/hari atau NaCl = 6 g/hari

Coenzyme Q10

pemblok beta-adrenergik potensi deplesi meningkat Magnesium Kebutuhan harian Mg = Deplesi Mg berat 30-420mg/har hipomagnesemia Hipomagnesemia ( 17 mg/L) hipereksitabilitas neuromuskula penyakit kardiovaskular, hipertensi, diabetes, dan osteoporosis Tanda dan gejala: Kebutuhan harian Mg = anoreksia, merasa takut, 30-420mg/har mengantuk, lelah, mual, kram dan otot lemah, tetani, sangat haus, tidak ingin melakukan sesuatu, status mental berubah Hipokalemia berat aritmia jantung, jantung berhenti, dan kematian Seperti pada NSAID; kombinasi tiazid & ACEI deplesi lebih cepat, monitor level Zn Sampai 50mg/hari

Kalium

Zinc

5. Deplesi Nutrisi Karena Diuretika Loop Deplesi Kalsium (Ca) Signifikansi Deplesi Ca belum konklusif. Penelitian masih perlu dilakukan. Bila terjadi deplesi Ca, tanda dan gejala meliputi aritmia, iritabilitas neuromuskular, dan perubahan status mental Seperti pada diuretika tiazid Deplesi fosfat jarang dijumpai. Asupan suboptimal timbulkan deplesi; gejala deplesi Dosis Koreksi 1000 1500 mg/hari, sebagai garam sitrat, malat, glukonat, atau karbonat

Magnesium (Mg)

Seperti pada diuretika tiazid Rekomendasi: 100 -1250mg/hari

Fosfat (PO4)

Kalium (K)

kelemahan fisik umum Seperti pada diuretika tiazid Penggunaan IV (6 jam), kehilangan vit B1 signifikan. Manifestasi deplesi awal: lemah, lelah, anoreksia, konstipasi, nistagmus, dan perubahan status mental. Umumnya, deplesi terjadi bersama-sama dengan deplesi vitamin B lainnya Tanda dan gejala deplesi antara lain dermatitis, anemia, lemah, bingung, iritabilitas, nerves, insomnia, dapat terjadi konvulsi epileptiform dengan EEG abnormal. Deplesi vit B6 meningkatkan resiko kanker kolon dan prostat, penyakit jantung, dan disfungsi otak. Deplesi dapat timbulkan meriang, lelah, suhu naik, anemia, icterus, edema, hipotensi, gangguan gusi, gigi lepas, perubahan emosional, luka sulit sembuh, mudah kena infeksi, sintesis kolagen defektif, dll. Defisiensi vit C dapat tingkatkan resiko katarak dan penyakit jantung.

Seperti pada diuretika tiazid RDA: 1,1 1,5 mg/hari Pengatasan deplesi lanjut, terjadi beri-beri, dosis oral 5-10mg/hari (1 bulan

Vitamin B1

Vitamin B6

Defisiensi diet: 1020mg/hari; neuropatologi diberi dosis 50-200mg/hari

Vitamin C

Scurvy: 3001000mg/hari Rekomendasi lain: 60-2000mg/hari Penggunaan sebaiknya tidak lebih dari 1000mg/hari karena dapat sebabkan mual dan diare

BAB IV PENUTUP

5.1 Kesimpulan Dari makalah ini dapat disimpulkan Nutrasetika adalah suatu bahan yang memiliki efek farmakologi terhadap tubuh ,berasal dari bahan yang biasanya digunakan sebagai makanan, baik sebagai bahan utama maupun sebagai rempah-rempah. Nutrisi yang dibutuhkan tubuh antara lain zat besi, melatonin, asam folat, zink, vitamin, dan lain-lain. Deplesi Nutrisi merupakan istilah yang berarti kekurangan Nutrisi. Nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh adalah keadaaan dimana individu yang mengalami kekurangan asupan nutrisi untuk memenuhi kebutuhan metabolic.

DAFTAR PUSTAKA Lockwood, B. 2007. Nutraceuticals, 2nd Ed. Pharmaceutical Press, London. Wilkinson, Judith M. 2007. Diagnosa Keperawatan. Jakarta : EGC