Anda di halaman 1dari 59

Laporan Pendahuluan cidera kepala ringan (CKR)

LAPORAN PENDAHULUAN PADA PASIEN DENGAN CIDERA KEPALA RINGAN (CKR) A. KONSEP DASAR a. Pengertian Cidera kepala ringan adalah gangguan traumatic dari fungsi otak yang disertai atau tanpa disertai perdarahan interstisial dalam substansi otak tanpa diikuti terputusnya kontinuitas otak. b. Istilah yang dipakai dalam cidera kepala antara lain; 1. Terbuka dan tertutup Cidera kepala terbuka berarti mengalami laserasi kulit kepala atau peluru menembus otak. Cidera kepala tertutup dapat disamakan dengan pasien edema. 2. Kup dan kontra kup (menggambarkan lokasi) Kup menyebabkan kerusakan yang relative dekat dengan daerah yang terbentur. Kontra kup kerusakan yang terjadi berlawanan dengan daerah benturan. 3. Akselerasi dan deselerasi Menggambnarkan gerakan kepala bila terjadi guncangan atau benturan. Tipe kerusakan tergantung dari jumlah dan jenis aselerasi, nilai cidera aselerasi dan durasi c. 1. 2. d. 1. 2. Etiologi Trauma oleh benda tajam yang mentebabkan cidera setempat Trauma oleh benda tumpul yang menyebabkan cidera menyeluruh Klasifikasi Berdasarkan mekanisme Trauma tumpul Trauma tembus Berdasarkan keparahan cidera Cidera kepala ringan GCS 13-15 Hilang kesadaran <30 menit Tidak ada fraktur Cidera kepala sedang GCS 8-12 Hilang kesadaran atau amnesia antara 30 menit sampai 24 jam Dapat mengalami fraktur Cidera kepala berat GCS 3-8 Hilang kesadaran >24 jam Meliputi kontusio serebral atau adanya hematum Jenis perdarahan yang sering ditemui pada cidera kepala : Epidural hematoma

e.

Terdapat pengumpulan darah diantara tulang tengkorak dan duramater akibat pecahnya pembuluh darah / cabang cabang arteri meningeal media yang terdapat diantara duramater, pembuluh darah ini tidak dapat menutup sendiri karena sangat berbahaya . Dapat terjadi dalam beberapa jam sampai 1 2 hari. Lokasi yang paling sering yaitu di lobus temporalis dan parietalis. Gejala gejalanya : Penurunan tingkat kesadaran Nyeri kepala Muntah Hemiparese Dilatasi pupil ipsilateral Pernapasan cepat dalam kemudian dangkal ( reguler ) Penurunan nadi Peningkatan suhu Subdural hematoma Terkumpulnya darah antara duramater dan jaringan otak, dapat terjadi akut dan kronik. Terjadi akibat pecahnya pembuluh darah vena / jembatan vena yang biasanya terdapat diantara duramater, perdarahan lambat dan sedikit. Periode akut dapat terjadi dalam 48 jam 2 hari, 2 minggu atau beberapa bulan. Gejala gejalanya : Nyeri kepala Bingung Mengantuk Menarik diri Berfikir lambat Kejang Udem pupil. Perdarahan intra serebral Perdarahan intra serebral berupa perdarahan di jaringan otak karena pecahnya pembuluh darah arteri, kapiler dan vena. Gejala gejalanya : Nyeri kepala Penurunan kesadaran Komplikasi pernapasan Hemiplegi kontra lateral Dilatasi pupil Perubahan tanda tanda vital Perdarahan Subarachnoid Perdarahan di dalam rongga subarachnoid akibat robeknya pembuluh darah dan permukaan otak, hampir selalu ada pada cedera kepala yang hebat. Gejala gejalanya : Nyeri kepala Penurunan kesadaran Hemiparese Dilatasi pupil ipsilateral Kaku kuduk.

f. 1. 2.

3. 4. g.

Tanda dan gejala Fase emergency Tampak laserasi Memar Hematom Keluar darah dari telinga Fraktur tulang tengkorak Gangguan sensori Hipertensi/hipotensi Fase akut Cidera kepala ringan-sedang Disorientasi ringan Amnesia post trauma Sakit kepala Gangguan pendengaran Kelemahan motorik Penurunan kesadaran Cidera kepala sedang-berat Tidak sadar dalam waktu lama (>24 jam) Cidera otak Gangguan akibat kerusakan saraf cranial Fase penyembuhan Sakit kepala, konsentrasi menurun Gangguan memori Insomnia Penyembuhan dalam waktu lama Epilepsy Kerusakan permukaan Fase post koma Tidur lebih lama Tidak berinisiatif Biucara sedikit Patofisiologi Otak dapat berfungsi dengan baik bila kebutuhan oksigen dan glukosa dapat terpenuhi, energi yang dihasilkan di dalam sel sel syaraf hampir seluruhnya melalui proses oksidasi. Otak tidak mempunyai cadangan oksigen, jadi kekurangan aliran darah ke otak walaupun sebentar akan menyebabkan gangguan fungsi. Demikian pula dengan kebutuhan oksigen sebagai bahan bakar metabolisme otak tidak boleh kurang dari 20 mg % karena akan menimbulkan koma, kebutuhan glukosa sebanyak 25 % dari seluruh kebutuhan tubuh, sehingga bila kadar oksigen plasma turun sampai 70 % akan terjadi gejala gejala permulaan disfungsi cerebral. Pada saat otak mengalami hipoksia, tubuh berusaha memenuhi kebutuhan oksigen melalui proses metabolisme anaerob yang dapat menyebabkan dilatasi pembuluh darah. Pada kontusio berat, hipoksia atau kerusakan otak akan terjadi penimbunan asam laktat akibat metabolisme anaerob. Hal ini akan menyebabkan oksidasi metabolisme anaerob. Hal ini akan

h. 1. 2. 3. i. 1. 2. 3. j. 1. 2. 3. 4. B. a. b. c. d.

menyebabkan asidosis metababolik. Dalam keadaan normal Cerebral Blood Flow (CBF) adalah 50 60 ml / menit 100 gr. Jaringan otak yang merupakan 15 % dari cardiac output. Trauma kepala menyebabkan perubahan fungsi jantung sekuncup aktifitas atypical myocardial, perubahan tekanan vaskuler dan udema paru. Perubahan otonim pada fungsi ventrikel adalah perubahan gelombang T dan P aritmia, fibrilasi atrium dan ventrikel serta takikardi. Akibat adanya perdarahan otak akan mempengaruhi tekanan vaskuler, dimana penurunan tekanan vaskuler akan menyebabkan pembuluh darah arteriol akan berkontraksi. Pengaruh persyarafan simpatik dan parasimpatik pada pembuluh darah arteri dan arteriol otak tidak begitu besar. Pemeriksaan penunjang Foto polos tengkorak CT. Scan Laboratorium: Hb, leukosit, dll Komplikasi Fraktur tulang tengkorak Amnesia Epilepsy Penatalaksanaan Fraktur tulang tengkorak yang tidak terdepresi umumnya tidak membutuhkan tindakan pembedahan, namun membutuhkan pemantauan pasien yang ketat Menilai jalan napas Menilai pernapasan Menilai sirkulasi KONSEP ASUHAN KEPERAWATAN Pengkajian Pengkajian dilakukan pada tanggal. Jam. Identitas pasien Nama, umur, jenis kelamin, pekerjaan, status, agama, alamat, no register, dan diagnosa medis. Penanggung jawab Nama,umur, jenis kelamin, pekerjaan, status, agama, alamat, hubungan dengan pasien Riwayat kesehatan Keluhan utama Riwayat penyakit sekarang Riwayat penyakit dahulu Riwayat penyakit keluarga Pengkajian primer Airway Breathing Circulation Disability Exposure Pengkajian sekunder Aktifitas

e. f. g. i. ii. h.

Integritas ego Eliminasi Pola nutrisi Hygiene Pemeriksaan penunjang Penatalakasanaan Diagnosa keperawatan gangguan perfusi jaringan berhubungan dengan tidak adekuatnya suplai o2 menuju otak Gangguan rasa nyaman nyeri behubungan dengan diskontinuitas jaringan kulit Intervensi Dx i. Observasi keadaan umum OS dan ukur tanda-tanda vital OS posisikan kaki klien lebih tinggi daripada kepala (trendelenburg) bantu pernapasan klien dengan pemberian O2 kolaboprasi dengan tim medis dalam pemberian terapi Dx ii Observasi TTV Kaji skala nyeri Atur posisi OS senyaman mungkin Bersihkan luka Kolaborasi dengan dokter dalam pemberian analgetik

LAPORAN PENDAHULUAN CEDERA KEPALA RINGAN


A.DEFINISI Cedera kepala suatu gangguan traumatik dari fungsi otak yang disertai atau tanpa disertai perdarahan interstitial dalam substansi otak, tanpa diikuti terputusnya kontinuitas jaringan otak (Brunner and Suddart, 2001: 169). Cedera kepala ringan kehilangan kesadaran sesaat setelah traumatik, pasien bangun, orientasi baik, tidak ada defisit neurologis (Satya Negara, 1998: 122). B.ETIOLOGI Penyebab cedera kepala adalah karena adanya trauma rudapaksa yang dibedakan menjadi 2 faktor, yaitu: 1.Trauma primer: Terjadi karena benturan langsung atau tidak langsung (akselerasi dan deselerasi). 2.Trauma sekunder: Terjadi akibat dari trauma saraf (melalui akson) yang meluas, hipertensi intrakranial, hipoksia, hiperkapnea, atau hipotensi sistemik. C.KLASIFIKASI 1.Berdasarkan mekanisme a.Tertutup b.Penetrans

2.Berdasarkan beratnya a.Ringan 1)GCS 13-15 2)Dapat terjadi kehilangan kesadaran atau amnesia (kurang dari 30 menit) 3)Tidak ada fraktur tengkorak 4)Tidak ada kontusio serebral dan hematoma b.Sedang 1)GCS 9-12 2)Kehilangan kesadaran dan atau amnesia lebih dari 30 menit < 24 jam 3)Dapat mengalami fraktur tengkorak c.Berat 1)GCS 3-8 2)Kehilangan kesadaran dan atau amnesia lebih dari 24 jam 3)Meliputi kontusio serebral, laserasi atau hematoma intrakranial D.TANDA DAN GEJALA 1.Mengantuk 2.Mual atau muntah 3.Kejang-kejang atau sawan 4.Mengalirnya darah atau cairan dari hidung/telinga 5.Nyeri kepala 6.Kelemahan atau kehilangan rasa dari tungkai atau lengan 7.Bingung/kelakuan asing 8.Gerakan yang tidak biasa dari bola mata (satu pupil [bagian hitam dari mata] lebih lebar dari sisi lainnya) dan penglihatan ganda atau gangguan penglihatan lain 9.Denyut nadi yang sangat lambat atau sangat cepat. E.PATOFISIOLOGI Trauma pada kepala menyebabkan tengkorak beserta isinya bergetar, kerusakan yang terjadi tergantung pada besarnya getaran makin besar getaran makin besar kesusahan yang timbul, getaran dari benturan akan diteruskan menuju galia aponeurotika sehingga banyak energi yang diserap oleh perlindungan otak. Hal itu menyebabkan pembuluh darah robek sehingga akan menyebabkan hematoma epidural, subdural maupun intrakranial, perdarahan tersebut juga akan mempengaruhi pada sirkulasi darah ke otak menurun. Sehingga suplai oksigen berkurang dan terjadi hipoksia jaringan akan menyebabkan edema cerebral. Akibat dari hematoma di atas akan menyebabkan distorsi pada otak, karena isi otak terdorong ke arah yang berlawanan yang berakibat pada kenaikan T.I.K. (Tekanan Intra Kranial) merangsang kelenjar pituitari dan steroid adrenal sehingga sekresi asam lambung meningkat, akibatnya timbul rasa mual dan muntah dan anoreksia sehingga masukan nutrisi kurang (Satya Negara, 1998: 122). F.DATA PENUNJANG 1.Riwayat: jenis dan saat kecelakaan, kehilangan kesadaran, amnesia, nyeri kepala. 2.Pemeriksaan umum untuk menegakkan cedera sistemik. 3.Pemeriksaan neurologis. 4.Radiologi tengkorak. 5.Radiologi servikal dan lain-lain atas indikasi. 6.Kadar alkohol darah serta urine untuk skrining toksik. 7.CT scan abnormal. 8.Fraktura tengkorak. 9.Kebocoran CSS, ottorhea atau rhinorrhea. G.KOMPLIKASI 1.Edema serebral dan herniasi. 2.Defisit neurologik dan psikologik, 3.Komplikasi lain: a.Infeksi sistemik. b.Infeksi bedah neuro. c.Osifikasi heterotrofik. H.ASUHAN KEPERAWATAN 1.Pengkajian 2.Keluhan utama : cedera kepala dengan penurunan kesadaran. 3.Riwayat kesehatan a.Sakit kepala b.Pusing c.Kehilangan memori d.Bingung e.Kelelahan f.Kehilangan visual g.Kehilangan sensasi h.Muntah proyektil i.GCS menurun j.Tanda rangsangan meningeal 4.Pemeriksaan fisik a.Bingung/disorientasi b.Penurunan kesadaran c.Perubahan status mental d.Gelisah e.Perubahan motorik (hemiplegi) f.Kejang g.Dilatasi pupil DAFTAR PUSTAKA Brunner and Suddarth. 2001. Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah, Edisi 8 Volume 2. Jakarta: EGC. Doenges Marilyn E. 1999. Rencana Asuhan Keperawatan. Jakarta: EGC. Daftar Penyusun. 1993. Dasardasar Keperawatan Kardiotorasik. Rumah Sakit Jantung Harapan Kita Jakarta. Noer, H.M. Syaefullah. 1999. Ilmu Penyakit Dalam. Jakarta: FKUI.

Diposkan oleh Bambang Sumantri, S.Kep.,Ns di 1/17/2012

LAPORAN PENDAHULUAN CEDERA KEPALA RINGAN Konsep Dasar

A.

Pengertian

Cedera kepala yaitu adanya deformitas berupa penyimpangan bentuk atau penyimpangan garis pada tulang tengkorak, percepatan dan perlambatan (accelerasi descelarasi) yang merupakan perubahan bentuk dipengaruhi oleh perubahan peningkatan pada percepatan factor dan penurunan percepatan, serta rotasi yaitu pergerakan pada kepala dirasakan juga oleh otak sebagai akibat perputaran pada tindakan pencegahan.

B.

Patofisiologi

Otak dapat berfungsi dengan baik bila kebutuhan oksigen dan glukosa dapat terpenuhi, energi yang dihasilkan di dalam sel sel syaraf hampir seluruhnya melalui proses oksidasi. Otak tidak mempunyai cadangan oksigen, jadi kekurangan aliran darah ke otak walaupun sebentar akan menyebabkan gangguan fungsi. Demikian pula dengan kebutuhan oksigen sebagai bahan bakar metabolisme otak tidak boleh kurang dari 20 mg % karena akan menimbulkan koma, kebutuhan glukosa sebanyak 25 % dari seluruh kebutuhan tubuh, sehingga bila kadar oksigen plasma turun sampai 70 % akan terjadi gejala gejala permulaan disfungsi cerebral. Pada saat otak mengalami hipoksia, tubuh berusaha memenuhi kebutuhan oksigen melalui proses metabolisme anaerob yang dapat menyebabkan dilatasi pembuluh darah. Pada kontusio berat, hipoksia atau kerusakan otak akan terjadi penimbunan asam laktat akibat metabolisme anaerob. Hal ini akan menyebabkan oksidasi metabolisme anaerob. Hal ini akan menyebabkan asidosis metababolik. Dalam keadaan normal Cerebral Blood Flow (CBF) adalah 50 60 ml / menit 100 gr. Jaringan otak yang merupakan 15 % dari cardiac output.

Trauma kepala menyebabkan perubahan fungsi jantung sekuncup aktifitas atypical myocardial, perubahan tekanan vaskuler dan udema paru. Perubahan otonim pada fungsi ventrikel adalah perubahan gelombang T dan P aritmia, fibrilasi atrium dan ventrikel serta takikardi. Akibat adanya perdarahan otak akan mempengaruhi tekanan vaskuler, dimana penurunan tekanan vaskuler akan menyebabkan pembuluh darah arteriol akan berkontraksi. Pengaruh persyarafan simpatik dan parasimpatik pada pembuluh darah arteri dan arteriol otak tidak begitu besar.

1.
a.

Klasifikasi cidera kepala


Cidera kepala primer

Akibat langsung pada mekanisme dinamik ( acceselarsi descelerasi rotasi ) yang menyebabkan gangguan pada jaringan. Pada cidera primer dapat terjadi : 1). Geger kepala ringan 2). Memar otak 3). Laserasi. b. Cedera kepala sekunder : timbul gejala seperti :

1). Hipotensi sistemik 2). Hiperkapnea 3). Hipokapnea 4). Udema otak 5). Komplikasi pernapasan

6). Infeksi komplikasi pada organ tubuh yang lain.

2. Jenis perdarahan yang sering ditemui pada cidera kepala :


a. Epidural hematoma

Terdapat pengumpulan darah diantara tulang tengkorak dan duramater akibat pecahnya pembuluh darah / cabang cabang arteri meningeal media yang terdapat diantara duramater, pembuluh darah ini tidak dapat menutup sendiri karena sangat berbahaya . Dapat terjadi dalam beberapa jam sampai 1 2 hari. Lokasi yang paling sering yaitu di lobus temporalis dan parietalis.
Gejala gejalanya :

1). Penurunan tingkat kesadaran 2). Nyeri kepala 3). Muntah 4). Hemiparese 5). Dilatasi pupil ipsilateral 6). Pernapasan cepat dalam kemudian dangkal ( reguler ) 7). Penurunan nadi 8). Peningkatan suhu b. Subdural hematoma

Terkumpulnya darah antara duramater dan jaringan otak, dapat terjadi akut dan kronik. Terjadi akibat pecahnya pembuluh darah vena / jembatan vena yang biasanya terdapat diantara duramater, perdarahan lambat dan sedikit. Periode akut dapat terjadi dalam 48 jam 2 hari, 2 minggu atau beberapa bulan. Gejala gejalanya :

1). Nyeri kepala 2). Bingung 3). Mengantuk 4). Menarik diri 5). Berfikir lambat 6). Kejang 7). Udem pupil.
1. Perdarahan intra serebral berupa perdarahan di jaringan otak karena pecahnya pembuluh darah arteri, kapiler dan vena.

Gejala gejalanya : 1). Nyeri kepala 2). Penurunan kesadaran 3). Komplikasi pernapasan 4). Hemiplegi kontra lateral 5). Dilatasi pupil 6). Perubahan tanda tanda vital d. Perdarahan Subarachnoid

Perdarahan di dalam rongga subarachnoid akibat robeknya pembuluh darah dan permukaan otak, hampir selalu ada pada cedera kepala yang hebat. Gejala gejalanya : 1). Nyeri kepala

2). Penurunan kesadaran 3). Hemiparese 4). Dilatasi pupil ipsilateral 5). Kaku kuduk.

3. Hubungan cedera kepala terhadap munculnya masalah keperawatan


Asuh an Keper awata n

1. Pen gkaj ian


1. P engum pulan data klien baik subyek tif maupu n obyekti f pada gangguan sistem persyarafan sehubungan dengan cedera kepala tergantung pada bentuk, lokasi, jenis injuri dan adanya komplikasi pada organ vital lainnya.

2. Identitas klien dan keluarga ( penanngungjawab ) : nama, umur, jenis kelamin, agama, suku bangsa, status perkawinan, alamat golongan darah, penghasilan, hubungan klien dengan penanggungjawab. 3. Riwayat kesehatan

Tingkat kesadaran / GCS < 15, convulsi, muntah, takipnea, sakit kepala, wajah simetris atau tidak, lemah, luka di kepala, paralise, akumulasi secret pada saluran pernapasan, adanya liquor dari hidung dan telinga serta kejang. Riwayat penyakit dahulu barulah diketahui dengan baik yang berhubungan dengan sistem persyarafan maupun penyakit sistem sistem lainnya, demikian pula riwayat penyakit keluarga yang mempunyai penyakit menular.
1. Pemeriksaan Fisik 1) Aktifitas / istirahat

: Lemah, lelah, kaku dan hilang keseimbangan

O : Perubahan kesadaran, letargi, hemiparese, guadriparese,goyah dalam berjalan ( ataksia ), cidera pada tulang dan kehilangan tonus otot.
2) Sirkulasi

O : Tekanan darah normal atau berubah, nadi bradikardi, takhikardi dan aritmia.
3) Integritas ego

: Perubahan tingkah laku / kepribadian

O : Mudah tersinggung, bingung, depresi dan impulsive


4) Eliminasi

O : bab / bak inkontinensia / disfungsi.


5) Makanan / cairan

: Mual, muntah, perubahan selera makan

O : Muntah (mungkin proyektil), gangguan menelan (batuk, disfagia).

6)

Neuro sensori :

S : Kehilangan kesadaran sementara, vertigo, tinitus, kehilangan pendengaran, perubahan penglihatan, diplopia, gangguan pengecapan / pembauan. O : Perubahan kesadara, koma. Perubahan status mental (orientasi, kewaspadaan, atensi dan kinsentarsi) perubahan pupil (respon terhadap cahaya), kehilangan penginderaan, pengecapan dan pembauan serta pendengaran. Postur (dekortisasi, desebrasi), kejang. Sensitive terhadap sentuhan / gerakan.
7) Nyeri / rasa nyaman

: Sakit kepala dengan intensitas dan lokai yang berbeda.

O : Wajah menyeringa, merintih.


8) Repirasi

O : Perubahan pola napas ( apnea, hiperventilasi ), napas berbunyi, stridor , ronchi dan wheezing.
9) Keamanan

: Trauma / injuri kecelakaan

O : Fraktur dislokasi, gangguan penglihatan, gangguan ROM, tonus otot hilang kekuatan paralysis, demam,perubahan regulasi temperatur tubuh.
10) Intensitas sosial

O : Afasia, distarsia
1. Pemeriksaan penunjang 1) CT- Scan ( dengan tanpa kontras )

Mengidentifikasi luasnya lesi, perdarahan, determinan, ventrikuler dan perubahan jaringan otak.
2) MRI

Digunakan sama dengan CT Scan dengan atau tanpa kontras radioaktif.

3)

Cerebral Angiography

Menunjukkan anomaly sirkulasi serebral seperti : perubahan jaringan otak sekunder menjadi edema, perdarahan dan trauma.
4) Serial EEG

Dapat melihat perkembangan gelombang patologis.


5) X Ray

Mendeteksi perubahan struktur tulang ( fraktur ) perubahan struktur garis ( perdarahan / edema ), fragmen tulang.
6) BAER

Mengoreksi batas fungsi korteks dan otak kecil.


7) PET

Mendeteksi perubahan aktifitas metabolisme otak.


8) CFS

Lumbal punksi : dapat dilakukan jika diduga terjadi perdarahan subarachnoid.


9) ABGs

Mendeteksi keradangan ventilasi atau masalah pernapasan ( oksigenisasi ) jika terjadi peningkatan tekanan intra cranial.
10) Kadar elektrolit

Untuk mengoreksi keseimbangan elektrolit sebagai peningkatan tekanan intrakranial.


11) Screen Toxicologi

Untuk mendeteksi pengaruh obat sehingga menyebabkan penurunan kesadaran.


1. Penatalaksanaan

Konservatif : Bedres total Pemberian obat obatan

Observasi tanda yanda vital ( GCS dan tingkat kesadaran).

Prioritas Masalah : 1). Memaksimalkan perfusi / fungsi otak 2). Mencegah komplikasi 3). Pengaturan fungsi secara optimal / mengembalikan ke fungsi normal. 4). Mendukung proses pemulihan koping klien / keluarga 5). Pemberian informasi tentang proses penyakit, prognosis, rencana, pengobatan dan rehabilitasi. Tujuan : 1). Fungsi otak membaik, defisit neurologis berkurang/ tetap 2). Komplikasi tidak terjadi 3). Kebutuhan sehari hari dapat terpenuhi sendiri atau dibantu oleh orang lain 4). Keluarga dapat menerima kenyataan dan berpartisipasi dalam perawatan 5). Proses penyakit, prognosis, program pengobatan dapat dimengerti oleh keluarga sebagai sumber informasi. Diagnosa Keperawatan
1. Tidak efektifnya pola napas berhubungan dengan depresi pada pusat napas di otak. 2. Tidak efektifnya kebersihan jalan napas berhubungan dengan penumpukan sputum 3. Gangguan perfusi jaringan otak berhubungan dengan udema pada otak.

4. Keterbatasan aktifitas berhubungan dengan penurunan kesadaran (Soporous koma) 5. Resiko gangguan integritas kulit sehubungan dengan immobilisasai, tidak adekuatnya sirkulasi perifer. 6. Kecemasan keluarga berhubungan dengan keadaan yang kritis pada pasien.

Daftar Putaka Asikin Z. (1991). Simposium Keperawatan Penderita Cidera kepala Penatalaksanaan Penderita dengan Alat Bantu Napas. (Jakarta). Doenges. M. E. (1989). Nursing Care Plan. Guidelines For Planning Patient Care (2 nd ). Philadelpia, F.A. Davis Company Harsono. (1993) Kapita Selekta Neurologi. Gajah Mada University Press. Yogyakarta. Kariasa I Made. (1997). Asuhan Keperawatan Pada Klien Dengan Cedera Kepala. Fakultas Ilmu Keperawatan Universitas Indonesia. Jakarta. Long; BC and Phipps WJ. (1985). Essensial of Medical Surgical Nursing : A Nursing process Approach St. CV. Mosby Company. Tabrani. (1998). Agenda Gawat Darurat. Penerbit Alumni. Bandung. TINJAUAN KASUS Tanggal Pengkajian Tanggal Masuk Rumah Sakit Ruangan / Tempat Diagnosa Masuk Maksilla F II F III : 8 April 2002 : 7 April 2002 : Ruangan Bedah F RS Dr. Soetomo : COS + Fraktur Basis Cranii, Fraktur

I.
Nama Umur Suku / bangsa Agama

Identitas
: Tn Cahyono : 21 tahun : Jawa / Indonesia : Islam : Mahasiswa : Kedaton / Jombang

Pendidikan/pekerjaan Alamat Penannggung jawab : Nama Umur Suku / bangsa Agama Pendidikan/pekerjaan Hubungan dengan klien Alamat

: Sumiatun : 45 tahun : Jawa / Indonesia : Islam : SMP / Wiraswasta : Orang tua / ibu kandung : Kedaton / Jombang

II. Alasan Masuk Rumah Sakit


Alasan di rawat : Tidak sadarkan diri setelah terjatuh dari kendaraan sepeda motor Upaya yang dilakukan :

Langsung membawa klien ke IRD RSUD Dr. Soetomo. Klien baru pertama kali di opname di Rumah Sakit

III.
1.1.

Riwayat Kesehatan
Riwayat Penyakit sebelumnya

Klien sebelumnya tidak pernah menderita penyakit yang kronis / penyakit keturunan. Asthma Bronchiale tidak ada, Diabetes Mellitustidak ada, klien selama ini hanya menderita penyakit panas, batuk dan pilek saja. 3.2 Riwayat penyakit sekarang Klien tidak sadarkan diri / pingsan setelah jatuh ke selokan karena menghindar dari truk yang berkecepatan tinggi pada tanggal 7 April 2002. Posisi jatuh tidak diketahui , selanjutnya klien pingsan dan temannya yang minta bantuan pada orang yang lewat. Kemudian klien di bawa ke IRD RSUD Dr. Soetomo, GCS pada saat di IRD ExV4M6. 3.3 Riwayat Kesehatan Keluarga

Tidak ada keluarga yang memiliki penyakit genetic maupun penyakit menular yang berbahaya. 3.4. Keadaan kesehatan lingkungan 3.5. Genogram : Tidak dikaji.

Keterangan = Laki laki = Klien = Perempuan dalam satu rumah. = Tinggal

IV. Observasi dan Pemeriksaan Fisik


1.2.Keadaan Umum Kesadaran baik, GCS E3V4M6. Badan klien nampak bersih, gizi cukup, agak gelisah, terpasang infus DS NS 1500 cc / 24 jam dan manitol 4 x 100 cc pada tangan kiri dan terpasang Dower kateter 1.3.Tanda Vital Tekanan darah Nadi Suhu : 90/60 mm Hg : 84 x / menit : 36,8 0C

Pernapasan 1.4.Body Sistem


a) Pernapasan

: 20 x / menit

Hidung Trakhea Dada

: Nampak kotor karena adanya sisa darah yang kering : Dalam Batas normal : Bentuk simetris, gerakan simetris, jejas tidak ada

Suara napas : Vesikuler, tidak ada suara tambahan, batuk tidak ada, sputum tidak ada, cyanosis tidak. Frekuensi napas : 20 x / menit
b) Kardiovaskuler

Nyeri dada tidak ada, pusing tidak ada, kram kaki tidak ada, sakit kepala sebelah kanan, palpitasi tidak ada, Clubbing finger tidak ada.
c) Persyarafan

Kesadaran Kepala dan wajah +/+

: baik, GCS E3V4M6 : Deformitas wajah baik, edema palpebra S/D :

Mata :Mata agak sulit dibuka karena pada daerah palpebra oedema dan nampak kebiruan. Mulut : Bengkak pada daerah bibir, gigi depan atas dan bawah keluar sebanyak 4 dan 3, terdapat darah yang mengering pada daerah mulut. Leher Refleks fisiologis Refleks Pathologis : Dalam batas normal : Normal : Babinski negatif

Pendengaran Penciuman Pengecapan Penglihatan Perabaan Lainnya


d)

: kanan / kiri normal : Normal : Tidak dikaji : Tidak dikaji : Tidak dikaji : Tidak ada.

Perkemihan / eliminasi urine

Produksi urine Warna urine

: kurang lebih 1300 cc / 24 jam : Kuning agak kemerahan

Gangguan saat kencing : Tidak ada Lainnya


e) Makan dan minum :

: Terpasang kateter sejak tanggal 7 April 2002.

Mulut : Tampak kotor dengan darah yang mongering, tidak dapat menutup mulut dengan rapat, udem pada daerah bibir. Klien tidak dapat mengunyah dengan sempurna, makanan yang diberikan adalah bubur saring dan susu. Porsi yang diberikan dapat dihabiskan. Tenggorokan Abdomen BAB Obat pencahar Lavamen Lain lain : Tidak ada kelainan : jejas tidak ada, peristaltik baik, simetris : Selama 2 hari ini klien belum BAB : belum digunakan : Belum dilakukan : Tidak ada.

f) 5

Tulang otot dan integumen 5

Kemampuan pergerakan sendi Parese tidak ada, paralise, tidak, hemiparese tidak ada. Ekstremitas atas Ekstremitas bawah mengering. Warna kulit Akral Turgor kulit ADL
g) Sistem Endokrin

: Tidak terdapat kelainan

: Terdapat luka lecet pada lutut kanan yang

: Sawo matang : Hangat : Baik : Klien saat ini masih berbaring di tempat tidur.

Terapi hormon perkembangan fisik

:tidak ada Riwayat pertumbuhan dan :normal

Perubahan ukuran kepala :tidak mengalami kelainan Rambut dan kulit Exopthalmus Goiter Hipoglikemia : Tidak nampak kering : Tidak ada : Tidak ada : Tidak ada

Toleransi terhadap panas : Ya

Toleransi terhadap dingin : Ya Polidipsi Poliuri Polipagi Postural hipotensi Kelemahan


h) Sistem Hemopoitik

: Tidak ada : Tidak ada : Tidak ada : Tidak ada : Tidak ada.

Diagnosa penyakit hemopoitik yang lalu : Tidak ada Anemia Kecenderungan perdarahan Transfusi darah Golongan darah
i) Reproduksi

: Tidak ada : Tidak ada : Tidak pernah : O.

Laki laki
j) Psikososial

: Testis ada, penis normal.

Klien dapat berinteraksi dengan baik kepada petugas kesehatan.


k) Spritual

Sewaktu belum sakit klien menjalankan sholat 5 waktu secara teratur, dan selama sakit klien tidak lagi melaksanakannya.

V.
Hb Leuko

Pemeriksaan Penunjang
: 13,4 gr % : 20.600

1. Tanggal 8 April 2002

Trombo
1. BGA :

: 181.000

PH PCO2 PO2 HCO3 BE


1. CT- Scan

: 7,392 : 34,2 : 217,9 : 20,4 : 4,6

( N : 7,35 7,45 ) ( N : 35 45 ) ( N : 80 104 ) ( N : 21 25 ) ( N : 3,3 +1,2 )

ICH Parieto Occipital dextra, Fronto parietal dextra, Fraktur Zygoma Dextra, dinding lateral orbita dextra Analisa : COS + SFBC + FR. Maxilla LF II III + Hematosinus dextra dan sinistra. Rencana Acara : Operasi fraktur maxilla

VI.
-

Therapy
Voltaren 3 x 1 amp Rantin 3 x 1 amp Cedantron 3 x 1 amp Dilantin 3 x 1 amp Manitol 4 x 100 cc Infus DS NS

VII. Diagnosa Keperawatan Sesuai Prioritas.


1. Gangguan perfusi darah otak berhubungan dengan oedema serebri dengandata penunjang :
Sewaktu kecelakaan pasien tidak sadarakan diri GCS ExV4M5

CT Scan : ditemukan Intra cranial Hematoma parieto occipital dextra, fraktur zygoma dextra dinding lateral dextra. Tekanan darah : 90/ 60 mmHg, Nadi : 84 x / menit, Suhu : 36,8 OC Pernapasan 20 x / menit. Pemberian manitol 4 x 100 cc

2. Resiko terjadinya peningkatan TIK berhubungan dengan gangguan oksigenisasi ke otak dengan data penunjang :
GCS ExV4M5

CT Scan : ditemukan Intra cranial Hematoma parieto occipital dextra, fraktur zygoma dextra dinding lateral dextra. Tekanan darah : 90/ 60 mmHg, Nadi : 84 x / menit, Suhu : 36,8 OC Pernapasan 20 x / menit. Pemberian Dilantin 3 x 1 amp

3. Resiko terjadinya infeksi berhubungan dengan pemasangan kateter dan infus dengan data penunjang :
Terpasang kateter sejak tanggal 7 April 2002

Terpasang infus sejak tanggal 7 April 2002

Pengeluaran urine sebanyak 1300 cc/ 24 jam melalui selang kateter. Pemberian cedantion 3 x 1 amp Pemberian voltaren 3 x 1 amp

4. Gangguan oral hygiene berhubungan dengan perawatan mulut yang tidak optimal dengan data penunjang :
Klien mengatakan rasa nyeri sewaktu membuka mulut Oedema pada daerah mulut Gigi tanggal sebanyak 7 buah Terdapatnya darah kering sekitar mulut dan hidung

LAPORAN PENDAHULUAN CEDERA KEPALA


LAPORAN PENDAHULUAN CEDERA KEPALA I. Diagnosa medik: Cedera kepala.

II. Definisi : Cedera kepala merupakan cedera yang mengenai kulit kepala hingga tengkorak (Cranium dan bagian bawah). Namun penggunaan istilah cedera kepala (head injury) ini biasanya berkaitan dengan cedera yang mengenai tengkorak atau otak atau keduanya (Hickey, 2003). Defenisi lain menurut nasional institude of neurological disorder and strok,cedera kepala atau yang sinonim dengan brain injuri/head injuri/traumatic brain injuri, adalah cedera yang mengenai kepala atau otak (atau keduanya) yang terjadi ketika trauma mendadak menyebabkan kerusakan pada otak. Hemoragi intraserebral adalah perdarahan ke dalam substansi otak. Hemoragi ini biasa terjadi pada cedera kepala dimana tekanan mendesak ke kepala sampai daerah kecil (cedera peluru atau luka tembak dan cedera tumpul). Hemoragi di dalam otak mungkin disebabkan oleh hipertensi sistemik yang menyebabkan degenersi dan ruptur pembuluh darah, ruptur kantung aneurisme, anomali vaskuler, tumor intrakranial.

III. Etiologi: Cedera kepala dapat disebabkan karena kecelakaan lalu lintas, terjatuh, kecelakaan industri, kecelakaan olah raga, luka pada persalianan (Tarwoto, dkk, 2007). Tipe dan Tingkatan Cedera Kepala.

Cedera kepala ringan :

Klien bangun dan mungkin bisa berprientasi GCS (13-15) Kehilangan kesadaran atau amnesia < dari 30 menit Tidak terdapat fraktur tengkorak, kontusio, hamatom.

sedang Klien mungkin konfusi/samnolen, namun tetap mampu untuk mengikuti perintah sederhana GCS (9-12) Hilang kesadaran atau amnesia > 30 menit tetapi < 24 jam Dapat disertai fraktur tengkorak, disorientasi ringan

Cedera kepala berat Klien tidak mampu mengikuti bahkan perintah sederhana karena gangguan kesadaran GCS (3-8) Kehilangan kesadaran atau amnesia > 24 jam Mengalami kontusio serebral, laserasi, hematoma intrakranial. IV. Patofisiologi Kerusakan otak dapat diakibatkan cedera primer atau cedera sekunder pada kepala. Pada cedera primer kerusakan otak akibat trauma itu sendiri, sedangkan pada cedera sekunder kerusakan pada otak merupakan akibat dari pembengkakan (swelling), perdarahan (hematom), infeksi, hipoksia cerebral, atau iskemia yang terjadi estelah cedera primer. Cedera sekunder dapat terjadi dalam waktu yang cepat, dalam hitungan jam dari terjadinya cedera primer (Porth, 1998 dalam Lemote & Burke, 2000). Web of caution terlampir

V. Pemeriksaan fisik Pengkajian 1. Aktifitas/ Istirahat Gejala : Letih, lelah ,malaise, perubahan kesadaran dan kehilangan keseimbangan. Sakit kepala yang hebat pada saat perunahan postur tubuh/ aktivitas. Keterbatasan akibat keadaan. 2. Sirkulasi Gejala : riwayat hipertensi Tanda : Hipertensi Denyutan vaskuler, misalnya daerah temporal. Pucat, wajah tampak kemerahan.

3.

Integritas Ego

Gejala : Perasaan ketidakmampuan, keputusasaan, ketidakberdayaan, depresi. Peka rangsangan selama nyeri kepala Factor-faktor stress emosional/ lingkungan tertentu. 4. Makanan/ cairan Gejala : Makan-makanan yang tinggi kandungan vasoaktifnya, misalnya kafein, coklat, daging, makanan berlemak. Mual/muntah, anoreksia Penurunan berat badan 5. Neurosensori Gejala : Pusing, disorientasi, tidak mampu berkosentrasi. Riwayat cedera kepala yang baru terjadi, trauma, infeksi intracranial, Kraniotomy. Penurunan tingkat kesadaran. Status mental : mengobservasi penampilan klien dan tingkah laku Perubahan visual, sensitive terhadap cahaya/ suara yang keras. Kelemahanprogresif/ paralisi satu sis temporer Tanda : Perubahan pola bicara/proses fakir. Mudah terangsang, peka terhadap stimulus. Penurunan reflektendon dalam papiledema 6. Nyeri/ Kenyamanan Karakteristik tergantung pada jenis sakit kepala : Pascatraumatik : berat dan biasanya bersifat kronis, kontiniu atau intermiten, setempat atau umum, intensitas beragam, diperburuk oleh gangguan emosional, perubnahan posisi tubuh. Tanda : Nyeri, kemerahan, pucat pada daerah wajah. Respon emosional/ perilaku tak terarah, gelisah. 7. Interaksi Sosial : Gejala : perubahan dalam tanggung jawab peran/ interaksi social yang berhubungan dengan penyakit. 8. Ventilasi Pada cedera kepala tertutup disarankan untuk melalukukan hiperventilasi manual dengan memberikan oksigen 9. Hiportermi Penurunan laju metabolisme serebral akan oksigen menyebabkan penurunan darah serebral. VI. Pemeriksaan Diagnostik 1. CT. Scan (dengan /tanpa zat kontras) 2. MRI, sama dengan CT Scan 3. EEG : memperlihatkan keberadaan/ berkembangnya sel patologis 4. Fungsi Lumbal : CSS menduga adanya perdarahn sub arachnoid 5. GDA : mengetahui masalah ventilasi dan oksigenasi yang dapat menarik TIK.

VII. Diagnosa keperawatan Gangguan perfusi jaringan cerebral berhubungan dengan interupsi aliran darah, tidak adekuatnya suplai darah ke cerebral : gangguan oklusi, hemoragi, vasospasme cerebral, edema cerebral. Kekurangan volume cairan yang berhubungan dengan gangguan kesadaran dan disfungsi hormonal. Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh yang berhubungan dengan perubahan metabolisme, pembatasan cairan dan asupan yang tidak adekuat. Perubahan proses pikir (defisit fungsi intelektual komunikasi, ingatan, proses informasi) yang berhubungan dengan cedera otak. Potensial terhadap koping keluarga tidak efektif yang berhubungan dengan pasien tidak responsif, hasil yang tidak jelas, periode pemulihan yang lama, sisa kemampuan fisik pasien dan defisit emosi. Kurang pengetahuan tentang proses rehabilitasi. VIII. Intervensi Keperawatan Gangguan perfusi jaringan cerebral berhubungan dengan interupsi aliran darah, tidak adekuatnya suplai darah ke cerebral : gangguan oklusi, hemoragi, vasospasme cerebral, edema cerebral

INTERVENSI Mandiri Berikan penjelasan kepada keluarga klien tentang sebab-sebab peningkatan TIK dan akibatnya. Anjurkan kepada klien untuk bed rest totat Observasi dan catat tanda-tanda vital dan kelain tekanan intrakranial tiap dua jam Berikan posisi kepala lebih tinggi 15-30 dengan letak jantung ( beri bantal tipis)

RASIONAL - Keluarga lebih berpartisipasi dalam proses penyembuhan

Untuk mencegah perdarahan ulang Mengetahui setiap perubahan yang terjadi pada klien secara dini dan untuk penetapan tindakan yang tepat. Mengurangi tekanan arteri dengan meningkatkan draimage vena dan memperbaiki sirkulasi serebral. Batuk dan mengejan dapat meningkatkan tekanan intra kranial dan potensial terjadi perdarahan ulang. Rangsangan aktivitas yang meningkat dapat meningkatkan kenaikan TIK. Istirahat total dan ketenagngan mingkin diperlukan untuk pencegahan terhadap perdarahan dalam kasus stroke hemoragik / perdarahan lainnya.

Anjurkan klien untuk menghindari batuk dan mengejan berlebihan Ciptakan lingkungan yang tenang dan batasi pengunjung

Kolaborasi dengan tim dokter dalam pemberian obat neuroprotektor

Memperbaiki sel yang masih viabel

Kekurangan volume cairan yang berhubungan dengan gangguan kesadaran dan disfungsi hormonal.

INTERVENSI Mandiri - Pantau TTV, catat adanya hipotensi (termasuk perubahan postural), takikardia, takipnea dan demam. - Pertahankan masukan dan haluaran yang akurat dan hubungkan dengan BB harian. - Ukur berat jenis urine.

RASIONAL - Membantu dalam evaluasi derajat defisit cairan/ keefektifan penggantian terapi cairan. - Menunjukkan status hidrasi keseluruhan.

- Menunjukkan status hidrasi dan perubahan pada fungsi ginjal akut pada respon terhadap hipovolemia.

- Observasi kulit/ membran mukosa untuk - Perpindahan cairan , dan kekurangan kekeringan, turgor. nutrisi memperburuk turgor kulit. - Ubah posisi tubuh dengan sering, berikan perawatan kulit dengan sering dan pertahankan tempat tidur kering dan bebas lipatan. - Jaringan edema dan adanya gangguan sirkulasi cenderung merusak kulit.

Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh yang berhubungan dengan perubahan metabolisme, pembatasan cairan dan asupan yang tidak adekuat.

INTERVENSI Mandiri Kaji penyebab perubahan nutrisi. -

RASIONAL Memudahkan pemberian intervensi yang tepat. Mengidentifikasi kekurangan dan penyimpangan dari kebutuhan terapetik. Jika makanan yang disukai klien dapat dimasukkan dalam perencanaan makan, kerja sama ini dapat diupayakan setelah pulang. Memberikan informasi kepada keluarga untuk memahami kebutuhan nutrisi klien. Mengkaji pemasukan yang adekuat. Karena metabolisme karbohidrat mulai terjadi (glukosa akan berkurang, sementara insulin ttap diberikan maka hipoglikemik

Tentukan program diet dan pola makan klien dan bandingkan dengan makanan yang dapat dihabiskan. Identifikasi makanan yang disukai atau dikehendaki termasuk kebutuhan kultural. Libatkan keluarga klien pada perencanaan makan ini sesuai indikasi. Timbang BB setiap hari atau sesui indikasi. Observasi tanda-tanda hipoglikemik -

. Kolaborasi dalam pemeriksaan gula darah dengan finger stick.

dapat terjadi) Analisa ditempat tidur terhadap gula darah lebih akurat daripada memantau gula dalam urin.

DAFTAR PUSTAKA Brunner & Sudarth. ( 2002 ) Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah. Edisi, 8. Jilid 3. Jakarta: EGC. Copstead, L, C & banasik, J, L. (2005).pathofisiologi. Jakarta : EGC. Doenges,M. A., Moorhouse, M. F.,& Geissler, A.C (1999). Rencana asuhan keperawatan: pedoman untuk perencanaan dan pendokumentasian perawatan pasien. Jakarta: EGC.

CIDERA KEPALA RINGAN Cedera kepala merupakan salah satu penyebab kematian dan kecacatan utama pada kelompok usia produktif dan sebagian besar terjadi akibat kecelakaan lalu lintas (Mansjoer, 2007: 3). Di dunia diperkirakan sebanyak 1,2 juta jiwa nyawa melayang setiap tahunnya sebagai akibat kecelakaan bermotor, diperkirakan sekitar 0,3-0,5% mengalami cedera kepala. Di Indonesia diperkirakan lebih dari 80% pengendara kendaraan mengalami resiko kecelakaan. 18% diantaranya mengalami cedera kepala dan kecederaan permanen, tingginya angka kecelakaan lalu lintas tidak terlepas dari makin mudahnya orang untuk memiliki kendaraan bermotor dan kecelakaan manusia. (Shell, 2008) 1. Pengertian Cedera kepala ringan adalah hilangnya fungsi neurology atau menurunnya kesadaran tanpa menyebabkan kerusakan lainnya (Smeltzer, 2001:2211). Cedera kepala ringan adalah trauma kepala dengan GCS: 15 (sadar penuh) tidak ada kehilangan kesadaran, mengeluh pusing dan nyeri kepala, hematoma, laserasi dan abrasi (Mansjoer, 2000:4). Cidera kepala ringan adalah cedara otak karena tekanan atau kejatuhan benda tumpul. (Bedong, M.A, 2001) Cedera kepala ringan adalah cedera kepala tertutup yang ditandai dengan hilangnya kesadaran sementara (Corwin, 2000: 176)

Jadi cedera kepala ringan adalah cedera karena tekanan atau kejatuhan benda tumpul yang dapat menyebabkan hilangnya fungsi neurology sementara atau menurunya kesadaran sementara, mengeluh pusing nyeri kepala tanpa adanya kerusakan lainnya. 2. Etiologi a. Trauma tumpul : Kecepatan tinggi (tabrakan motor dan mobil) kecepatan rendah (terjatuh, dipukul) b. Trauma tembus : Luka tembus peluru dari cedera tembus lainnya (Mansjoer, 2000: 3) 3. Klasifikasi Klinis a. Cedera kepala ringan CGS : 15, Tidak ada konkusi, pasien dapat mengeluh nyeri kepala dan pusing, pasien dapat menderita abrasi, laserasi atau hematoma kulit kepala. b. Cedera kepala sedang CGS : 9-14, konkusi, amnesia pasca trauma, muntah, tanda fraktur tengkorak, kejang. c. Cedera kepala berat GCS : 3-8, penurunan derajat kesadaran secara progresif, Tanda neurologist fokal. (Mansjoer, 2000 :4) 4. Tanda dan Gejala a. Hilangnya tingkat kesadaran sementara b. Hilangnya fungsi neurology sementara c. Sukar bangun d. Sukar bicara e. Konkusi f. Sakit kepala berat g. Muntah h. Kelemahan pada salah satu sisi tubuh

CEDERA KEPALA

A. PENGERTIAN Cedera kepala adalah serangkaian kejadian patofisiologik yang terjadi setelah trauma kepala ,yang dapat melibatkan kulit kepala ,tulang dan jaringan otak atau kombinasinya (Standar Pelayanan Medis ,RS Dr.Sardjito) Cedera kepala merupakan salah satu penyebab kematian dan kecacatan utama pada kelompok usia produktif dan sebagian besar terjadi akibat kecelakaan lalu lintas .(Mansjoer Arif ,dkk ,2000)

B. ETIOLOGI 1. Kecelakaan lalu lintas 2 Kecelakaan kerja

3. Trauma pada olah raga 4. Kejatuhan benda 5. Luka tembak

C. KLASIFIKASI Berat ringannya cedera kepala bukan didasarkan berat ringannya gejala yang muncul setelah cedera kepala. Ada beberapa klasifikasi yang dipakai dalam menentukan derajat cedera kepaka. Cedera kepala diklasifikasikan dalam berbagi aspek ,secara praktis dikenal 3 deskripsi klasifikasi yaitu berdasarkan 1. Mekanisme Cedera kepala Berdasarkan mekanisme, cedera kepala dibagi atas cedera kepala tumpul dan cedera kepala tembus. Cedera kepala tumpul biasanya berkaitan dengan kecelakaan mobil-motor, jatuh atau pukulan benda tumpul. Cedera kepala tembus disebabkan oleh peluru atau tusukan. Adanya penetrasi selaput durameter menentukan apakah suatu cedera termasuk cedera tembus atau cedera tumpul.

1. Beratnya Cedera Glascow coma scale ( GCS) digunakan untuk menilai secara kuantitatif kelainan neurologis dan dipakai secara umum dalam deskripsi beratnya penderita cedera kepala a.Cedera Kepala Ringan (CKR). GCS 13 15, dapat terjadi kehilangan kesadaran ( pingsan ) kurang dari 30 menit atau mengalami amnesia retrograde. Tidak ada fraktur tengkorak, tidak ada kontusio cerebral maupun hematoma b.Cedera Kepala Sedang ( CKS) GCS 9 12, kehilangan kesadaran atau amnesia retrograd lebih dari tetapi kurang dari 24 jam. Dapat mengalami fraktur tengkorak. c.Cedera Kepala Berat (CKB) GCS lebih kecil atau sama dengan 8, kehilangan kesadaran dan atau terjadi amnesia lebih dari 24 jam. Dapat mengalami kontusio cerebral, laserasi atau hematoma intracranial. Skala Koma Glasgow 30 menit

No

RESPON

NILAI

Membuka Mata : -Spontan -Terhadap rangsangan suara -Terhadap nyeri -Tidak ada 4 3 2 1

Verbal : -Orientasi baik -Orientasi terganggu -Kata-kata tidak jelas -Suara tidak jelas -Tidak ada respon 5 4 3 2 1

Motorik : - Mampu bergerak -Melokalisasi nyeri -Fleksi menarik -Fleksi abnormal -Ekstensi -Tidak ada respon 6 5 4 3 2 1

Total

3-15

3. Morfologi Cedera Secara Morfologi cedera kepala dibagi atas : a.Fraktur kranium

Fraktur kranium dapat terjadi pada atap atau dasar tengkorak, dan dapat terbentuk garis atau bintang dan dapat pula terbuka atau tertutup. Fraktur dasar tengkorak biasanya merupakan pemeriksaan CT Scan untuk memperjelas garis frakturnya. Adanya tanda-tanda klinis fraktur dasar tengkorak menjadikan petunjuk kecurigaan untuk melakukan pemeriksaan lebih rinci. Tanda-tanda tersebut antara lain : -Ekimosis periorbital ( Raccoon eye sign) -Ekimosis retro aurikuler (Battle`sign ) -Kebocoran CSS ( rhonorrea, ottorhea) dan -Parese nervus facialis ( N VII ) Sebagai patokan umum bila terdapat fraktur tulang yang menekan ke dalam, lebih tebal dari tulang kalvaria, biasanya memeerlukan tindakan pembedahan. b.Lesi Intrakranial Lesi ini diklasifikasikan dalam lesi local dan lesi difus, walaupun kedua jenis lesi sering terjadi bersamaan. Termasuk lesi lesi local ; -Perdarahan Epidural -Perdarahan Subdural -Kontusio (perdarahan intra cerebral) Cedera otak difus umumnya menunjukkan gambaran CT Scan yang normal, namun keadaan klinis neurologis penderita sangat buruk bahkan dapat dalam keadaan koma. Berdasarkan pada dalamnya koma dan lamanya koma, maka cedera otak difus dikelompokkan menurut kontusio ringan, kontusio klasik, dan Cedera Aksona Difus ( CAD). 1) Perdarahan Epidural Hematoma epidural terletak diantara dura dan calvaria. Umumnya terjadi pada regon temporal atau temporopariental akibat pecahnya arteri meningea media ( Sudiharto 1998). Manifestasi klinik berupa gangguan kesadaran sebentar dan dengan bekas gejala (interval lucid) beberapa jam. Keadaan ini disusul oleh gangguan kesadaran progresif disertai kelainan neurologist unilateral. Kemudian gejala neurology timbul secara progresif berupa pupil anisokor, hemiparese, papil edema dan gejala herniasi transcentorial. Perdarahan epidural difossa posterior dengan perdarahan berasal dari sinus lateral, jika terjadi dioksiput akan menimbulkan gangguan kesadaran, nyeri kepala, muntah ataksia serebral dan paresis nervi kranialis. Cirri perdarahan epidural berbentuk bikonveks atau menyerupai lensa cembung 2)Perdarahan subdural

Perdarahan subdural lebih sering terjadi daripada perdarahan epidural( kira-kira 30 % dari cedera kepala berat). Perdarahan ini sering terjadi akibat robeknya vena-vena jembatan yang terletak antara kortek cerebri dan sinus venous tempat vena tadi bermuara, namun dapat terjadi juga akibat laserasi pembuluh arteri pada permukaan otak. Perdarahan subdural biasanya menutupi seluruh permukaan hemisfer otak dan kerusakan otak dibawahnya lebih berat dan prognosisnya jauh lebih buruk daripada perdarahan epidural. 3)Kontusio dan perdarahan intracerebral Kontusio cerebral sangat sering terjadi di frontal dan lobus temporal, walau terjadi juga pada setiap bagian otak, termasuk batang otak dan cerebellum. Kontusio cerebri dapat saja terjadi dalam waktu beberapa hari atau jam mengalami evolusi membentuk perdarahan intracerebral. Apabila lesi meluas dan terjadi penyimpangan neurologist lebih lanjut 4)Cedera Difus Cedera otak difus merupakan kelanjutan kerusakan otak akibat akselerasi dan deselerasi, dan ini merupakan bentuk yang lebih sering terjadi pada cedera kepala. Komosio Cerebro ringan akibat cedera dimana kesadaran tetap tidak terganggu, namun terjadi disfungsi neurologist yang bersifat sementara dalam berbagai derajat. Cedera ini sering terjadi, namun karena ringan sering kali tidak diperhatikan, bentuk yang paling ringan dari kontusio ini adalah keadaan bingung dan disorientasi tanpa amnesia retrograd, amnesia integrad ( keadaan amnesia pada peristiwa sebelum dan sesudah cedera) Komusio cedera klasik adalah cedera yang mengakibatkan menurunya atau hilangnya kesadaran. Keadaan ini selalu disertai dengan amnesia pasca trauma dan lamanya amnesia ini merupakan ukuran beratnya cedera. Hilangnya kesadaran biasanya berlangsung beberapa waktu lamanya dan reversible. Dalam definisi klasik penderita ini akan sadar kembali dalam waktu kurang dari 6 jam. Banyak penderita dengan komosio cerebri klasik pulih kembali tanpa cacat neurologist, namun pada beberapa penderita dapat timbul deficit neurogis untuk beberapa waktu. Defisit neurologist itu misalnya : kesulitan mengingat, pusing ,mual, amnesia dan depresi serta gejala lainnya. Gejala-gejala ini dikenal sebagai sindroma pasca komosio yang dapat cukup berat. Cedera Aksonal difus ( Diffuse Axonal Injuri,DAI) adalah dimana penderita mengalami coma pasca cedera yang berlangsung lama dan tidak diakibatkan oleh suatu lesi masa atau serangan iskemi. Biasanya penderita dalam keadaan koma yang dalam dan tetap koma selama beberapa waktu, penderita sering menunjukkan gejala dekortikasi atau deserebasi dan bila pulih sering tetap dalam keadaan cacat berat, itupun bila bertahan hidup. Penderita sering menunjukkan gejala disfungsi otonom seperti hipotensi, hiperhidrosis dan hiperpireksia dan dulu diduga akibat cedera batang otak primer. D.PATOFISIOLOGI CEDERA KEPALA

E.MANIFESTASI KLINIK Manifestasi klinik dari cedera kepala tergantung dari berat ringannya cedera kepala. 1.Perubahan kesadaran adalah merupakan indicator yang paling sensitive yang dapat dilihat dengan penggunaan GCS ( Glascow Coma Scale) 2. Peningkatan TIK yang mempunyai trias Klasik seperti : nyeri kepala karena regangan dura dan pembuluh darah; papil edema yang disebabkan oleh tekanan dan pembengkakan diskus optikus; muntah seringkali proyektil. F.PEMERIKSAAN PENUNJANG 1.Pemeriksaan laboratorium 2.X-Ray, foto tengkorak 3 posisi 3.CT scan

4.Foto cervical bila ada tanda-tanda fraktur cervica G.KOMPLIKASI a.Perdarahan intra cranial -Epidural -Subdural -Sub arachnoid -Intraventrikuler Malformasi faskuler -Fstula karotiko-kavernosa -Fistula cairan cerebrospinal -Epilepsi -Parese saraf cranial -Meningitis atau abses otak -Sinrom pasca trauma b.Tindakan : -infeksi -Perdarahan ulang -Edema cerebri -Pembengkakan otak H.PENATALAKSANAAN 1.Tindakan terhadap peningkatan TIK a.Pemantauan TIK dengan ketat. b.Oksigenasi adekuat c.Pemberian manitol d.Penggunaan steroid e.Peninggatan tempat tidur pada bagian kepala f.Bedah neuro

1.Tindakan pendukung lain a.Dukung ventilasi b.Pencegahan kejang c.Pemeliharaan cairan, elektrolit dan keseimbangan nutrisi. d.Terapi antikonvulsan e.CPZ untuk menenangkan pasien f.NGT

J.DIAGNOSA KEPERAWATAN YANG MUNGKIN MUNCUL : 1.Nyeri akut b. d agen injuri fisik 2.Resiko infeksi b.d trauma, tindakan invasife, immunosupresif, kerusakan jaringan 3.Ketidak seimbangan nutrisi kurang kebutuhan tubuh b. d ketidakmampuan pemasukan makanan atau mencerna makanan dan atau mengabsorbsi zat-zat gizi karena faktor biologis. 4.PK : Peningkatan TIK 5.Perfusi cerebral tidak efektif b/d Penekanan pembuluh darah & jaringan cerebral 6.Kurang pengetahuan keluarga tentang penyakit dan perawatannya b/d kurang paparan terhadap informasi, keterbatasan kognitif 7.Sindrom defisit self care b/d kelemahan, penyakitnya

RENPRA TRAUMA KEPALA

No

Diagnosa

Tujuan

Intervensi

Nyeri akut b/d agen Setelah dilakukan injuri fisik Asuhan keperawatan . jamtingkat kenyamanan klien meningkat, nyeri terkontrol dg KH:

Manajemen nyeri :

-Kaji nyeri secara komprehensif ( lokasi, karakteristik,


durasi, frekuensi, kualitas dan faktor presipitasi )

-Observasi reaksi nonverbal dari ketidak nyamanan. -Klien melaporkan nyeri


berkurang dg scala nyeri

-Gunakan

teknik komunikasi terapeutik untuk mengetahui pengalaman nyeri klien sebelumnya.

2-3

-Kontrol faktor lingkungan yang mempengaruhi nyeri


seperti suhu ruangan, pencahayaan, kebisingan.

-Ekspresi wajah tenang -Kurangi faktor presipitasi nyeri. -klien dapat istirahat
dan tidur

-Pilih dan lakukan penanganan nyeri (farmakologis/non


farmakologis).

-v/s dbn -Ajarkan teknik non farmakologis (relaksasi, distraksi


dll) untuk mengetasi nyeri..

-Kolaborasi untuk pemberian analgetik


-Evaluasi tindakan pengurang nyeri/kontrol nyeri.

-Kolaborasi dengan dokter bila ada komplain tentang


pemberian analgetik tidak berhasil.

Administrasi analgetik :.

-Cek program pemberian analgetik; jenis, dosis, dan


frekuensi.

-Cek riwayat alergi. -Tentukan analgetik pilihan, rute pemberian dan dosis
optimal.

-Monitor TV -Berikan analgetik tepat waktu terutama saat nyeri


muncul.

-Evaluasi efektifitas analgetik, tanda gejala dan efek


samping.

Risiko infeksi b/d imunitas tubuh primer menurun, prosedur invasive, adanya luka

Setelah dilakukan asuhan keperawatan jaminfeksi terdeteksi dg KH:

Konrol infeksi :

-Bersihkan lingkungan setelah dipakai pasien lain. -Batasi pengunjung bila perlu.

-Tdk ada tanda-tanda


infeksi

-Intruksikan kepada pengunjung untuk mencuci tangan


saat berkunjung dan sesudahnya.
-Gunakan

-AL normal
sabun anti miroba untuk mencuci tangan.

-Suhu normal ( 36-37 c


)

-Lakukan cuci tangan sebelum dan sesudah tindakan


keperawatan.

-Gunakan baju, masker dan sarung tangan sebagai alat


pelindung.

-Pertahankan

lingkungan pemasangan alat.

yang

aseptik

selama

-Lakukan perawatan luka, dainage, dresing infus dan


dan kateter setiap hari, jika ada

-Tingkatkan intake nutrisi dan cairan -Berikan antibiotik sesuai program.

Proteksi terhadap infeksi

-Monitor tanda dan gejala infeksi sistemik dan lokal. -Monitor hitung granulosit dan WBC. -Monitor kerentanan terhadap infeksi. -Pertahankan teknik aseptik untuk setiap tindakan. -Inspeksi kulit dan mebran mukosa terhadap kemerahan,
panas, drainase. -Inspeksi kondisi luka, insisi bedah.

-Ambil kultur, dan laporkan bila hasil positip jika perlu -Dorong masukan nutrisi dan cairan yang adekuat. -Anjurkan istirahat yang cukup. -Anjurkan dan ajarkan mobilitas dan latihan. -Instruksikan klien untuk minum antibiotik sesuai
program.

-Ajarkan keluarga/klien tentang tanda dan gejala infeksi. -Laporkan kecurigaan infeksi.

Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh b/d intake nutrisi inadekuat k/ faktor

Setelah dilakukan asuhan keperawatan jam klien menunjukan status nutrisi adekuat dengan

Manajemen Nutrisi

-Kaji adanya alergi makanan.

biologis

KH:

-Kaji makanan yang disukai oleh klien. -Kolaborasi team gizi untuk penyediaan nutrisi terpilih
sesuai dengan kebutuhan klien.

-BB stabil, -Nilai


laboratorium terkait normal,

-Anjurkan klien untuk meningkatkan asupan nutrisinya. -Yakinkan diet yang dikonsumsi mengandung cukup
serat untuk mencegah konstipasi.

-Tingkat
adekuat

energi

-Masukan
adekuat

nutrisi

-Monitor jumlah nutrisi dan kandungan kalori. -Berikan informasi tentang kebutuhan nutrisi.

Monitor Nutrisi

-Monitor BB jika memungkinkan -Monitor


respon klien terhadap mengharuskan klien makan. situasi yang

-Jadwalkan pengobatan dan tindakan tidak bersamaan


dengan waktu klien makan.

-Monitor adanya mual muntah. -Monitor adanya gangguan dalam input makanan
misalnya perdarahan, bengkak dsb.

-Monitor intake nutrisi dan kalori. -Monitor kadar energi, kelemahan dan kelelahan.

PK: TIK

Peningkatan

Setelah dilakukan asuhan keperawatan jam perawat akan mengatasi dan mengurangi episode dari peningkatan TIK

-Pantau tanda gejala peningkatan TIK ( kaji GCS, TV, respon pupil,, muntah, sakit kepala, letargi, gelisah, nafas keras, gerakan tak bertujuan, perubahan mental)

-Atur posisi tidur klien dengan tempat tidur bagian


kepala lebuh tinggi dikontraindikasikan. (30-40 derajat) kecuali

-Hindari massage, fleksi / rotasi leher berlebihan,


stimulasi anal dengan jari, mengejan, perubahan posisi yang cepat

-Ajarkan klien untuk ekspirasi selama perubahan posisi.

-Berikan lingkungan yang tenang dan tingkatkan


istirahat

-Pantau V/S -Pantau AGD -Kolaborasi dengan dokter untuk terapinya -Pantau status hidrasi

Perfusi cerebral tidak efektif b/d Penekanan pembuluh darah & jaringan cerebral

Setelah dilakukan asuhan keperawatan . jam klien menunjukan status cirkulasi dan tissue perfustion cerebral membaik dengan KH:

Monitoring tekanan intrakranium:

-Monitor tekanan perfusi serebral -Monitor balance cairan


-Catat respon pasien terhadap stimulasi

-TD

dalam rentang normal (120/80 mmHg)

-Berikan informasi kepada keluarga -Monitor respon neurology terhadap aktivitas

-Tidak

ada tanda peningkatan TIK

-Monitor drainase jika perlu

-Klien mampu bicara -Posisikan pasien kepala lebih tinggi dari badan (30-40
dengan jelas, menunjukkan konsentrasi, perhatian dan orientasi baik derajat) -Minimalkan stimulasi dari luar.

-Monitor v/s -Monitor tanda-tanda TIK -Monitor adanya parese -Batasi gerakan leher dan kepala -Monitor adanya tromboplebitis -Diskusikan mengenahi perubahan sensasi.

-Fungsi

sensori motorik cranial utuh : kesadaran membaik (GCS 15, tidak ada gerakan involunter)

Kurang pengetahuan tentang penyakit dan perawatannya b/d kurang paparan

Setelah dilakukan askep . Jam pengetahuan klien meningkat dg KH:

Pendidikan kesehatan : proses penyakit

-Kaji pengetahuan klien. -Jelaskan proses terjadinya penyakit, tanda gejala serta

terhadap informasi, keterbatan kognitif

-Klien

dapat

komplikasi yang mungkin terjadi

mengungkapkan kembali yg dijelaskan.

-Berikan

informasi perkembangan klien.

pada

keluarga

tentang

-Klien kooperatif saat


dilakukan tindakan

-Berikan informasi pada klien dan keluarga tentang


tindakan yang akan dilakukan.

-Diskusikan pilihan terapi -Berikan penjelasan tentang pentingnya tirah baring -Jelaskan komplikasi kronik yang mungkin akan muncul
bila klien tidak patuh

Sindrom defisit self care b/d kelemahan, penyakitnya

Setelah dilakukan askep jam klien dan keluarga dapat merawat diri : dengan kritria :

Bantuan perawatan diri

-Monitor kemampuan pasien terhadap perawatan diri


yang mandiri

-Monitor -kebutuhan
klien sehari-hari terpenuhi (makan, berpakaian, toileting, berhias, hygiene, oral higiene)

kebutuhan akan personal berpakaian, toileting dan makan, berhias

hygiene,

-Beri bantuan sampai klien mempunyai kemapuan


untuk merawat diri

-Bantu klien dalam memenuhi kebutuhannya sehari-klien bersih dan tidak hari.
bau.

-Anjurkan klien untuk melakukan aktivitas sehari-hari


sesuai kemampuannya -Pertahankan aktivitas perawatan diri secara rutin

-Dorong untuk melakukan secara mandiri tapi beri


bantuan ketika klien tidak mampu melakukannya.

-Berikan reinforcement positif atas usaha yang


dilakukan.

Cedera Kepala : Penyebab dan Pengobatannya

Cedera kepala sangat berbahaya. Cedera kepala dapat menyebabkan cacat permanen, gangguan mental, dan bahkan kematian. Bagi banyak orang, cedera kepala dianggap sebagai risiko yang dapat diterima ketika terlibat dalam kegiatan olahraga dan jenis-jenis kegiatan rekreasi lainnya. Tapi ada beberapa langkah yang dapat Anda ambil untuk mengurangi risiko cedera dan melindungi diri Anda dan anak-anak Anda.

Apa Itu Cedera Kepala?


Cedera kepala adalah cedera pada tengkorak, kulit kepala, atau otak yang disebabkan oleh trauma. Gegar otak merupakan jenis cedera otak paling umum yang berhubungan dengan olahraga, dan diperkirakan dalam setahun terdapat 1,6 juta sampai 3,8 juta orang mengalami gegar otak yang disebabkan karena olahraga. Gegar otak adalah jenis cedera otak traumatis (TBI atau Traumatic Brain Injury) yang terjadi ketika otak bergetar atau terguncang cukup keras sehingga membentur tengkorak. Hal ini dapat terjadi ketika dua atlet bertabrakan atau ketika seseorang jatuh dan kepalanya terbentur. Gegar otak juga bisa terjadi akibat terpukul di kepala oleh peralatan olahraga. Dalam olahraga seperti sepak bola, bahkan menyundul bola bisa menyebabkan gegar otak. Gegar otak menyebabkan perubahan status mental seseorang dan dapat mengganggu fungsi normal dari otak. Gegar otak yang banyak terjadi, dapat memiliki dampak kumulatif dan jangka panjang sehingga dapat mengubah hidup seseorang. Anda tidak harus dipukul di kepala untuk mengalami gegar otak. Benturan di di bagian lain pada tubuh dapat menciptakan kekuatan yang cukup untuk menggetarkan otak. Anda juga tidak selalu kehilangan kesadaran ketika gegar otak. Gegar otak berkisar dari tahap ringan sampai parah. Efeknya mungkin segera terlihat, atau mungkin tidak muncul sampai beberapa jam atau bahkan beberapa hari kemudian. Jenis lain dari cedera otak traumatisTBIadalah memar, yaitu luka memar pada otak yang dapat menyebabkan pembengkakan, dan hematoma (pendarahan di otak yang mengumpulkan dan membentuk gumpalan). Patah tulang tengkorak adalah jenis lain dari cedera kepala yang dapat mempengaruhi otak. Kadang-kadang pada kasus patah tulang, potongan tulang yang patah dapat melukai otak dan menyebabkan perdarahan dan jenis cedera lainnya.

Olahraga dan Aktivitas Rekreasi Apa yang Memiliki Risiko Cedera Kepala yang Tinggi?
Pada tahun 2008, kegiatan-kegiatan dibawah ini mengakibatkan cedera kepala dalam jumlah tertinggi untuk segala usia:

Bersepeda Sepak bola Amerika Bola basket Bisbol dan sofbol Naik kendaraan rekreasi bermesin seperti dune buggies (kendaraan rekreasi dengan roda besar, dan ban lebar, yang dirancang untuk digunakan pada bukit pasir, pantai, atau rekreasi padang pasir), go-kart, dan sepeda motor mini

Menurut Asosiasi Cedera Otak Amerika (Brain Injury Association of America), lima kegiatan teratas yang menyebabkan gegar otak pada anak-anak dan remaja berusia 5 sampai 18 tahun adalah:

Bersepeda Sepak bola Amerika Bola basket Kegiatan di tempat bermain Sepak bola

Apa Saja Tanda dan Gejala dari Cedera Otak?


Tanda-tanda dari cedera otak traumatis (TBI) meliputi:

Kebingungan Depresi Pusing atau masalah keseimbangan tubuh Pandangan ganda atau kabur Merasa berkabut atau pening Merasa lesu atau lelah Sakit kepala Hilang ingatan Mual Sensitif terhadap cahaya atau suara Gangguan tidur Kesulitan berkonsentrasi Kesulitan mengingat

Indikasi yang menunjukkan cedera kepala yang dialami lebih serius daripada gegar otak dan membutuhkan perawatan darurat meliputi:

Perubahan ukuran pupil mata Cairan bening atau berdarah mengalir dari hidung, mulut, atau telinga Kejang-kejang Ekspresi wajah yang menyimpang dari biasanya Tekanan darah menurun

Wajah Memar Patah tulang pada tengkorak atau wajah Gangguan pendengaran, penciuman, pengecap rasa, atau penglihatan Ketidakmampuan untuk menggerakkan satu atau lebih anggota badan Mudah tersinggung Hilang kesadaran Tingkat pernapasan yang rendah Gelisah, canggung, atau kurangnya koordinasi gerak Sakit kepala yang parah Melantur dalam berbicara atau penglihatan kabur Leher kaku atau muntah-muntah Memburuknya gejala-gejala dengan mendadak, setelah sebelumnya ada peningkatan Pembengkakan di lokasi cedera

Apa Tindakan yang Tepat Untuk Gegar Otak atau Cedera Otak Lain yang Terkait Dengan Olahraga?
Jika Anda berpikir Anda mungkin mengalami gegar otak atau mencurigai orang lain terkena gegar otak, maka langkah yang paling penting untuk dilakukan adalah mencegah terjadinya cedera lebih lanjut. Hentikan kegiatan apa pun yang Anda lakukan dan beritahu orang lain bahwa Anda mungkin terkena gegar otak. Kemudian segera dapatkan perawatan medis. Jika Anda bermain sebagai bagian dari tim, mintalah untuk ditarik keluar dari permainan dan beritahu pelatih apa yang terjadi. Jika rekan lain memiliki tanda-tanda seperti sedang bingung atau tiba-tiba kehilangan koordinasi gerak, pastikan untuk melaporkan hal tersebut kepada pelatih. Jika Anda pelatih tim dan Anda melihat adanya kemungkinan cedera, segera tarik keluar orang tersebut dari permainan, dan pastikan bahwa orang tersebut mendapatkan perawatan medis. Mendapat perawatan medis sesegera mungkin adalah penting untuk setiap cedera otak traumatis (TBI) yang berpotensi sedang parah. Cedera yang tidak terdiagnosis dan tidak mendapat perawatan yang tepat, dapat menyebabkan cacat dan ketidakmampuan jangka panjang. Perlu diingat bahwa meskipun kematian akibat cedera olahraga jarang terjadi, namun cedera otak merupaka penyebab utama kematian yang berhubungan dengan olahraga. Gejala-gejala harus sering dimonitor dengan seksama untuk cedera sedang sampai parah, dan mungkin memerlukan rawat inap semalam di rumah sakit. X-ray mungkin digunakan untuk memeriksa kemungkinan patah tulang tengkorak dan stabilitas tulang belakang. Pada beberapa kasus, dokter mungkin melakukan CT scan atau MRI untuk memeriksa sejauh mana kerusakan yang telah terjadi. Luka yang lebih parah mungkin memerlukan pembedahan untuk meringankan tekanan akibat pembengkakan. Jika dokter mengirim Anda pulang dengan orang yang terluka, maka dokter akan menginstruksikan Anda untuk mengawasi pasien tersebut dengan seksama. Hal tersebut mungkin melibatkan hal seperti membangunkan pasien setiap beberapa jam untuk mengajukan pertanyaan seperti Siapa nama Anda? atau Anda berada dimana? untuk memastikan apakah orang tersebut baik. Pastikan Anda telah bertanya ke dokter dan memahami gejala apa yang harus diperhatikan dan, mana yang membutuhkan perawatan medis dengan segera.

Panduan yang digunakan mendesak dokter untuk menjadi konservatif dalam mengobati cedera otak terkait olahraga dan untuk tidak mengizinkan seseorang yang telah terluka untuk kembali melakukan kegiatan yang melibatkan risiko cedera lebih lanjut sampai orang tersebut benar-benar sembuh dari gejala. Proses penyembuhan biasanya memakan waktu beberapa minggu. Tapi untuk gejala cedera yang parah, mungkin bisa membutuhkan waktu berbulanbulan atau bahkan bertahun-tahun. Seseorang yang memiliki cedera sedang sampai parah, sangat mungkin membutuhkan rehabilitasi, yang dapat meliputi terapi fisik, terapi bicara dan bahasa, obat-obatan, konseling psikologis, dan dukungan sosial.

Bagaimana Cara Mengurangi Risiko Cedera Otak yang Terkait Dengan Olahraga?
Langkah paling penting yang perlu dilakukan adalah membeli dan menggunakan dengan benar peralatan pelindung kepala yang telah disetujui oleh American Society for Testing and Materials (ASTM) atau Lembaga/Departemen Kesehatan di Indonesia. Pastikan untuk membeli ukuran yang tepat agar helm atau tutup kepala dapat dipakai dengan pas dan benar. Menurut American Association of Surgeons Neurologis (Asosiasi Ahli Bedah Neurologis Amerika), helm atau tutup kepala harus dipakai setiap saat untuk kegiatan-kegiatan berikut:

Bisbol dan sofbol Bersepeda Sepak bola Amerika Hoki Menunggang kuda Naik kendaraan rekreasi bermesin Ber-skateboard dan naik skuter Ski Ber-snowboard Gulat

Langkah-langkah keamanan lain yang penting meliputi:


Mengenakan pakaian yang memantulkan cahaya saat mengendarai sepeda di malam hari. Jangan menyelam di tempat yang kedalamnya lebih dari 12 meter atau dimana Anda tidak bisa melihat dasarnya atau airnya keruh. Pastikan bahwa area bermain anak-anak dan peralatannya aman dan dalam kondisi baik. Jangan biarkan anak-anak bermain olahraga yang tidak sesuai dengan usia mereka. Mengawasi dan mengajar anak-anak cara yang tepat dalam menggunakan peralatan olahraga. Jangan mengenakan pakaian yang mengganggu penglihatan. Ikuti semua aturan di tempat rekreasi dan kolam renang. Jangan ber-skateboard atau bersepeda pada permukaan yang tidak rata atau tak beraspal. Jangan berolahraga ketika Anda lelah atau sakit parah.